Anda di halaman 1dari 9

I.

Tujuan
1. Agar mahasiswa mengetahui karakteristik transformator
2. Agar mahasiswa dapat membandingkan rangkaian transformator
berbeban R, L, dan C

II.

Dasar Teori

TRANSFORMATOR
Transformator atau trafo adalah suatu alat listrik yang dapat
memindahkan dan mengubah energi listrik dari satu atau lebih rangkaian
listrik ke rangkaian listrik yang lain melalui suatu gandengan magnet dan
berdasarkan prinsip induksi elektromagnet tanpa perubahan frekuensi.
Penggunaan transformator dalam sistem tenaga listrik adalah untuk
menaikkan tegangan yang dihasilkan dari generator pembangkit hingga
mencapai 380 kV atau 500 kV dari 11 kV atau 22 kV yang bertujuan untuk
menurunkan rugi tembaga sehingga transmisi lebih ekonomis. Kemudian
melalui trafo step down, tegangan diturunkan menjadi 10 kV atau 20 kV
kembali untuk bisa memberikan suplai pada jaringan distribusi. Kemudian
tegangan tersebut diturunkan lagi menjadi 380 V untuk bisa dipakai pada
beban seperti motor induksi. Dengan trafo pembakaian motor AC lebih
digemari dibandingkan dengna motor DC.
Transformator mempunyai dua buah sisi, yaitu sisi primer dan
sisi sekunder. Selain itu trafo juga memiliki dua buah konstruksi, yaitu tipe
shell dan tipe core. Pada trafo dengan tipe shell, inti baja akan mengelilingi
kumparan dan pada tipe core, kumparan akan mengelilingi bagian inti dari
trafo.

KARAKTERISTIK TRANSFORMATOR
KEADAAN TRANSFORMATOR TANPA BEBAN
Bila kumparan primer transformator dihubungkan dengan sumber
tegangan V1 yang sinusoid maka akan mengalir arus primer Io yang juga
sinusoid dan dengn menganggap belitan N1 reaktif murni, Io akan tertinggal
90o dari V1 dan fluks sefasa dengn Io. Dengan mengabaikan rugi tahanan
dan adanya fluks bocor:
E1 V1
N

1
E 2 V2 N 2

Arus primer Io yang mengalir dalam kenyataannya bukan merupakan


arus induktif murni, tapi terdiri atas komponen:

Komponen arus pemagnetan (Im)

Komponen arus rugi tembaga (Ic)


KEADAAN BERBEBAN
Apabila kumparan skunder dihubungkan dengan beban ZL, I2 akan
mengalir pada kumparan skunder dimana I2 = V2/ZL. Persaman arus yang
mengalir: I1 = Io + I2
Io = Im dianggap kecil
N1 I1 = N2 I2 atau I1 / I2 = N2 / N1
TRANSFORMATOR TIGA FASA
Transformator 3 fasa dipakai karena pertimbangan ekonomi. Dari
pembahasan berikut ini akan terlihat pemakaian inti besi pada transformator
3 fasa jauh lebih sedikit dibandingkan dengan pemakaian tiga buah
transformator fasa tunggal.
Pada suatu bidang a b c d hanya diperlukan aliran fluks sebesar:

A
2

B
2

dan diketahui vektor tersebut adalah


3
A
2

Apabila digunakn transformator fasa tunggal, pada bagian tersebut


akan mengalir fluks sebesar

1
1
A dan B atau sebesar A.
2
2
Demikian juga halnya untuk bidang n, m, q, r.
Jadi pemakaian inti besi jelas menunjukkan penghematan pada
transformator tiga fasa. Penghematan tersebut akan lebih terasa lagi bila kini
kita merubah polaritas transformator sedemikian rupa sehingga arah B ke
atas. Dengan arah B ke atas fluks yang mengalir pada bidang abcd
menjadi

A B
2

dan besaran vektor ini hanya sebesar

1
A .
2

Apabila ditambah lagi dengan sistem pendingin yang bagus maka


transformator tiga fasa menjadi lebih ekonomis.
Tegangan transformator tiga fasa dengan kumparan yang dihubungkan
secara delta, yaitu VAB,VBCdan VCA masing masing berbeda fasa 120o

III. Alat dan Bahan


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Alat dan Bahan


Power Suplau (ST8008-4S)
Power Switch Module (C03301-5P)
Three Phase Meter (C05127-1Y)
Isolating Transformer Three Phase 1Kw (C03301-3N)
Resistive Load (C03301-3F)
Capasitive Load (C03301-3E)
Inductive Load (C03301-3D)
Meja Kerja (ST7008-3D)
Jumper U
Kabel Penghubung

Jumlah
1 Buah
2 Buah
2 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Buah
1 Set
22 Buah
16 Buah

IV. Gambar Rangkaian


Power
suplay

3
Meter

Trafo

PMT

PMT

3
Meter

Load

Gambar 01. Rangkaian Pengujian Trafo Berbeban R, L, C


V.

Langkah Kerja
1. Mempersiapkan alat dan bahan sesuai dengan kebutuhan pada
percobaan
2. Merangkai rangkaian sesuai dengan gambar rangkaian 01 dan
percobaan pertama menggunakan beban resistive.
3. Kemudian melapor kepada dosen pengasuh jika rangkaian sudah di
buat dan hidupkan sumber tegangan
4. Mengatur tegangan input secara variabel dimulai dari tegangan 60V
sapai dengan 120V, dah catat tegangan, arus, dan daya aktif pada 3
meter kedua/ keluaran, setelah selesai kemudian
5. Ganti beban dengan menggunakan Capasitiv lalu ulangi langkah
seperti langkah no 4.
6. Dan yang terakhir mengganti beban dengan Induktif lalu ulangi seperti
langkah no 4, setelah selesai matikan sumber tegangan dan bongkar
rangkaian lalu simpan alat dan bahan pada tempatnya.

VI. Keselamatan Kerja


1. Matikan sumber tegangan pada saat pemasangan komponen
2. Hindari short sircuit (hubung pendek)
3. Perhatikan pemasangan setiap komponen sesuai dengan gambar
4. Laporkan pada dosen pengasuh ketika rangkaian sudah selesai agar
diperiksa terlebih dahulu.
5. Tidak bercanda saat melakukan praktikum

VII. Data Percobaan


Tabel 01. Beban Resistive
Kirim
V
I1
P1
I2
60
0,09 6
0,14
90
0,14 13
0,21
120 0,19 22
0,28

P2
8
19
32

Terima
V1
V2
62
61
94
93
125 125

I1
0,08
0,12
0,17

I2
0,12
0,18
0,21

P1
5
12
21

P2
7
17
31

P2
1
3
5

Terima
V1
V2
63
63
95
95
128 128

I1
0,16
0,24
0,33

I2
0,8
0,12
0,16

P1
0
0
0

P2
0
0
0

P2
1
3
5

Terima
V1
V2
63
62
95
95
127 128

I1
0,12
0,19
0,26

I2
0,10
0,15
0,20

P1
1
2
4

P2
1
2
3

Keterangan: V1 = 750
V2 = 500
Tabel 02. Beban Capasitive
Kirim
V
I1
P1
I2
60
0,17 1
0,11
90
0,25 1
0,17
120 0,34 2
0,23
Keterangan: V1 = 8F
V2 = 4F
Tabel 03. Beban Induktive
Kirim
V
I1
P1
I2
60
0,14 2
0,11
90
0,21 3
0,17
120 0,29 6
0,23

VIII. Perhitungan
Beban Resistive
Dik:
V = 62 Volt
R = 750
Cos = 1
Dit: I, P
P = V.I.Cos

Jwb: I =
=

= 0,08A

= 62.0,08.1 = 4,96 Watt

Dik:

V = 61 Volt
R = 500
Cos = 1
Dit: I,P
P = V.I.Cos

Jwb: I =
=

= 0,12 A

= 61.0,12.1 = 7,32 Watt

Beban Capasitiv
Dik: V = 63 Volt
C = 8F
Cos = 0
Dit: I, P
P = V.I.cos

Jwb: I =
=

= 0,158 A

Xc =

Dik:

= 63.0,158.0 = 0 Watt

= 397,87

V = 63 Volt
C = 4F

Cos = 0
Dit: I,P
6

P = V.I.Cos

Jwb: I =
=

Xc =

= 0,079 A

= 63.0,079.0 = 0 Watt

= 796,17

Beban Induktife
Dik:

V = 63 Volt
L = 1,6 H
Cos = 0,18

Dit: I, P
P = V.I.Cos

Jwb: I =
=

= 0,12 A

= 63.0,12.0,18 = 1,36 Watt

XL = 2..f.L
=2.3,14.50.1,6
= 502,4

Dik:

V = 62 Volt
L=2H

Cos = 0,18
Dir: I, P
P = V.I.Cos

Jwb: I =
=

= 0,098 A

= 62.0,098.0,18 = 1,09 Watt

XL = 2..f.L
= 2.3,14.50.2
= 628

IX. Analisis
Dari praktikum dapat di analisa pada percobaan pengujian transformator
berbeban R,L,C dapat dilihat pada tabel 01 kerika menggunakan beban
resistif 750saat tegangan input 60V, tegangan autputnya sebesar 62V, dan
arus sebesar 0,08A dan daya aktifnya sebesar 5W, dan ketika tahanan di
ganti menjadi 500 tegangan outputnya menjadi 61V, arus 0,12A dan daya
aktifnya sebesar 7W.
Ketika beban diganti menjadi capasitif sebesar 8F dapat dilihat juga pada
tabel 02, dengan tegangan yang sama tegangan outputnya sebesar 63V arus
sebesar 0,16A dan dayanya sebesar 0W, dan ketika capasitor diganti
menjadi 4F tegangan keluarannya tetap 63V tetapi arusnya semakin kecil
menjadi 0,8 dan dayanya tetap 0W.
Ketika beban diganti dengan induktif sebesar 1,6 H dapat dilihat dari tabel
03, dengan tegangan yang sama tegangan keluaranya sebesar 63V arus
sebesar 0,12A dan daya sebesar 1W, ketika induktif diganti menjadi 2 H
dengan tegangan input yang sama tegangan outputnya menjadi 62V arus
0,10A dan dayanya sebesar 1W
Dan dapat dilihat juga dari semua tabel, tegangan output dari terafo semakib
besar tegangan input maka semakin besar juga selisih antara tegangan
outputnya.
X.

Simpulan
Dari hasil praktikum dapat disimpulkan semakin besar tegangan input maka
semakin besar pula tegangan outputnya dan lebih besar selisihnya dari
tegangan terkecil.

XI. Daftar Pustaka


Bagus Ariadi. 2004. Dasar teori tranformator (online)
http://pksm.mercubuana.ac.id/modul/310-1174017.doc.(Diakses
20 november 2014).