Anda di halaman 1dari 22

MAKALAH TUGAS BESAR

LABORATORIUM METALURGI I

MINERAL MANGAN

Disusun oleh :
Aldy Kurnia Azhari

3334120903

Annisa Nur Fitriyani

3334121206

Bunga Rani Elvira

3334121577

Dikki Purwantoni

3334121352

Dodi Fitriyadi

3334121597

Egi Anwar

3334120588

Galih Purwasito Ardhi

3334121753

Rahadian Darmawansyah

3334120601

Zilla Mala Arti

3334120052

LABORATORIUM METALURGI FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA
CILEGON-BANTEN
2014

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i
DAFTAR ISI ......................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ iv
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang..................................................................................1
1.2 Tujun Penulisan ................................................................................1
1.3 Ruang Lingkup .................................................................................2

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Karakteristik Mangan .......................................................................3
2.1.1 Sifat Umum ............................................................................5
2.1.2 Sifat Fisika ..............................................................................5
2.1.3 Sifat Kimia..............................................................................5
2.1.4 Sifat Mekanik .........................................................................7
2.1.5 Sifat Metalurgi ........................................................................7
2.2 Persebaran Mangan...........................................................................8
2.3 Proses Pengolahan Mangan ............................................................10
2.3.1 Pirometalurgi ........................................................................10
2.3.2 Hidrometalurgi .......................................................................5

BAB III KESIMPULAN


3.1 Kesimpulan .....................................................................................23
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................22

ii

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

Tabel 2.1 Persebaran Mangan [Ansori Chusni, 2010] . 15

iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

Gambar 2.1 Mangan .............................................................................................. 9


Gambar 2.2 Pirolusit dan Manganit ...................................................................... 10
Gambar 2.3 Kriptomelan dan Psilomelan ............................................................. 11
Gambar 2.4 Persebaran Mangan di Indonesia....................................................... 14
Gambar 2.5 Diagram Alir Pengolahan Bijih Mangan Metoda Pirometalurgi ...... 17
Gambar 2.6 Diagram Alir Pengolahan Bijih Mangan Metoda Hidrometalurgi .... 22

iv

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesian merupakan negeri yang kaya akan sumber daya alam termasuk
pula dalam hal mineral tambang. Mangan adalah salah satu contoh mineral
tambang yang keberadaannya sangat melimpah. Kebutuhan barang tambang
mangan dewasa ini meningkat dengan seiring dengan peningkatan ternologi dan
kebutuhan mangan. Mangan merupakan mineral logam yang digunakan sebagai
salah satu unsur untuk campuran logam yang menghasilkan baja, baterai dan
kebutuhan industri lainnya. Mangan termasuk unsur terbesar yang terkandung
dalam kerak bumi. Mangan sendiri merupakan suatu unsur kimia yang
mempunyai nomor atom 25 dan memiliki symbol Mn (Mn4+).
Bijih mangan utama adalah pirolusit dan psilomelan yang mempunyai
komposisi oksida dan terbentuk dalam endapan sedimenter dan residu. Sekitar
90% mangan didunia digunakan untuk tujuan metalurgi yaitu untuk proses
produksi besi-baja, sedangkan penggunaan mangan untuk tujuan non-metalurgi
adalah untuk produksi baterai, keramik, gelas dan lain-lain.Potensi cadangan bijih
mangan di Indonesia cukup besar, namun terdapat dibeberapa lokasi yang tersebar
diseluruh Indonesia. Potensi tersebut terdapat di Pulau Sumatera, Kepulauan Riau,
Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi dan masih banyak lagi. Oleh
karena itu, sebagai mahasiswa metalurgi kita harus dapat mengeksplorasi dan
mengolah kekayaan alam tambang kita dengan baik, namun kita pun harus
menjaga agar pengolahan yang kita lakukan tidak merusak alam sekitar
[Sukandarrumidi,1999].

1.2 Tujuan Penulisan


Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk mengetahui
karakteristik mineral bijih mangan, penyebaran mineral bijih mangan dan proses
pengolahan mineral bijih mangan.

1.3 Ruang Lingkup


Adapun ruang lingkup dari makalah ini meliputi karakteristik mineral bijih
mangan, penyebaran mineral bijih mangan, proses pengolahan mineral bijih
mangan dan flowchat pengolahan mineral bijih mangan.

BAB II
MANGAN

2.1 Karakteristik Mangan


Mangan barasal dari kata magnes kata latin yang berarti magnet. Mangan
adalah suatu unsur kimia yang mempunyai nomor atom 25 dan memiliki simbol
Mn (Mn4+) [Anonimous, 2008].

Gambar 2.1 Mangan


Mangan pertama kali ditemukan oleh Johann Gahn pada tahun 1774 di Swedia.
Mangan memiliki karakteristik menyerupai besi. Dikenal 4 jenis mineral bijih
yang mengandung Mn sebagai berikut [Sukandarrumidi,199].
1. Pirolusit
Pirolusit (MnO2) merupakan mineral oksida berwarna abu-abu kilap
metalik, kekerasan 2 2.5, BD 4.4 4.8 gr/cc. Sistem kristal tetragonal,
belahan prismatik, merupakan mineral hasil oksidasi. Umumnya pirolusit
adalah mineral hasil oksidasi sekunder atau vein. Pirolusit yang terbentuk
sebagai pseudomorf dari manganit biasanya bersifat masif ataupun reniform
terkadang berstruktur berserabut dan radial. Selain ditemukan sebagai
kumpulan kristal yang kasar, pirolusit juga terdapat dalam bentuk kristal
berbentuk jarum halus
2. Manganit
Manganit (Mn2O3.H2O) berkomposisi oksida dan merupakan mineral
terhidrasi yang berwarna hitam besi atau abu-abu baja. Manganit memiliki
struktur kristal monoklin dengan belahan prismatik. Kekerasan dari manganit

bernilai 4 dengan berat jenis 4,2 - 4,4gr/cc. Belahan yang terbentuk sempurna
dan bersifat brittle. Manganit, umumnya dijumpai dalam bentuk urat yang
terbentuk pada temperatur cukup tinggi pada batuan basa

(a)

(b)

Gambar 2.2(a) Pirolusit (b) Manganit

3. Kriptomelan
Kriptomelan (K2Mn8O16 = K2(MnO2)8). Dibawah mikroskop bijih mineral
ini terlihat dalam bermacam-macam bentuk di antaranya berbentuk urat-urat
kecil atau massa berserabut, kristal seperti jarum berwarna abu-abu kebiruan
atau lapisan koloidal konsetris berselan seling dengan lapisan yang berbeda
warna, struktur bunga es.
4. Psilomelan
Rumus kimia dari psilomelan adalah (BaH2O)2.Mn5O10. Psilomelan
merupakan deposit mineral sekunder terhidrasi berwarna abu-abu dengan
kilap submetalik. Kekerasan psilomelan berkisar antara 5 6. Sebagai mineral
amorf, psilomelan bersifat massif, reniform botroidal atau stalak titik.
Sehingga lebih umum dijumpai dalam endapan sekunder. Berat jenis
psilomelan adalah 3,3 - 4,7gr/cc dengan pecahan bersifat brittle dan sistem
kristal ortorombik. Dibawah mikroskop, bijih psilomelan sulit dibedakan dari
kriptomelan. Baik bentuk maupun warna dari kedua mineral tersebut hampir
sama dengan kriptomelan. Perbedaan dari kedua mineral itu terletak pada sifat
anisotropi dimana psilomelan lebih lemah disbanding kriptomelan.

(a)

(b)

Gambar 2.3(a) Kriptomelan (b) Psilomelan


Karakteristik umum dari mangan ini meliputi sifat umum, sifat fisika, sifat
kimia dan sifat mekanik.
2.1.1 Sifat Umum
Mangan memiliki warna abu-abu silver. Mangan adalah bagian dari
logam transisi yang bersifat sangat keras tetapi sangat rapuh, susah untuk
disatukan, tetapi mudah untuk dioksidasi [Slamet, 2009].
2.1.2 Sifat Fisika
Mangan merupakan unsur yang dalam keadaan normal memiliki bentuk
padat(solid). Massa jenis mangan pada suhu kamar yaitu sekitar 7,21 g/cm3,
sedangkan massa jenis cair pada titik lebur sekitar 5,95 g/cm3. Titik lebur
mangan terjadi pada suhu sekitar 1246oC, sedangkan titik didih mangan terjadi
pada suhu 2061oC. Kapasitas kalor pada suhu ruang adalah sekitar 26,32
J/mol.K. kalor lebur mangan adalah 12,19 kJ.mol dan kalor penguapannya
sebesar 221 kJ.mol [Slamet, 2009].
2.1.3 Sifat Kimia
Mangan termasuk kedalam jenis logam transisi dengan golongan VII,
periode 4 dan blok 7. Elektronegativitas mangan yaitu 1,55 (skala Pa).
Mangan memiliki jari-jari atom 127 pm dengan jari-jari kovalen 1395 untuk
low spin dan 1618 pm. Konfigurasi elektron dari mangan yaitu [Ar] 4s2 3d.
Bilangan oksidasi mangan adalah +2, +3, +4, +6, dan +7. Senyawa mangan
dengan Mn7+, seperti senyawa Mn2O7 dan senyawa anion permanganate
MnO4- merupakan oksidator yang sangat kuat [Widowati, 2008].

Bilangan oksidasi yang paling stabil diantara bilangan oksidasi mangan


yang lain adalah +2. Beberapa contoh Mn2+ yaitu Mangan (II) sulfat (MnSO4)
dan Mangan (II) klorida (MnCl2). Bilangan oksidasi ini selalu ditemukan di
dalam mineral Mangan (II) karbonat. Bilangan oksidasi +2 ini, seringkali
digunakan oleh makhluk hidup untuk kebutuhan yang penting dan mendasar,
karena mangan dengan bilangan oksidasi selain +2 bisa menyebabkan
keracunan pada tubuh manusia. Penyerapan cahaya tampak dari ion ini terjadi
hanya karena transisi spin yang tak seharusnya terjadi didalam subkulit d.
Dalam subkulit d, semua elektron harus berpasangan dan untuk itu terjadi
pelepasan dua elektron.
Bilangan oksidasi +3 ini dikenal pada senyawa Mangan (III) asetat.
Mangan dengan bilangan oksidasi +3 dapat menjadi oksidator yang cukup
baik dan juga cenderung berdisproporsionasi atau berautoredoks menjadi
Mangan (II) dan Mangan (IV). Senyawa padat dari Mangan (III) mempunyai
ciri ciri khusus yaitu koordinasinya berdistorsi oktahedral karena efek JahnTeller.
Bilangan oksidasi +5 bisa diperoleh jika mangan dioksida dilarutkan ke
dalam larutan natrium nitrit. Mangan (V) juga bisa dihasilkan dengan cara
melarutkan senyawa mangan seperti mangan dioksida dilarutkan ke dalam
larutan alkali yang dibiarkan bereaksi dengan udara.
Permanganat (biloks +7) seperti potassium permanganat, natrium
permanganat, dan barium permanganate adalah oksidator yang kuat.
Potassium permanganat yang biasa disebut Condys crystals, sering kali
digunakan sebagai reaktan dalam eksperimen yang dilakukan di dalam
laboratorium. Hal ini dikarenakan kelebihannya dalam mengoksidasi dan
berguna dalam pengobatan. Mangan dapat bereaksi dengan air, udara, halogen
dan logam sebagai berikut.
1. Reaksi dengan air
Mangan yang bereaksi dengan air dapat berubah menjadi basa secara
perlahan dan gas hidrogen akan dibebaskan sesuai reaksi berikut.
Mn(s) + 2H2O Mn(OH)2 +H2

2. Reaksi dengan udara


Logam mangan dapat terbakar di udara sesuai dengan reaksi berikut.
3Mn(s) + 2O2 Mn3O4(s)
3Mn(s) + N2 Mn3N2(s)
3. Reaksi dengan halogen
Mangan bereaksi dengan halogen membentuk mangan (II) halida,
sesuai dengan reaksi berikut.
Mn(s) +Cl2 MnCl2
Mn(s) + Br2 MnBr2
Mn(s) + I2 MnI2
Mn(s) + F2 MnF2
Selain bereaksi dengan flourin membentuk mangan (II) flourida,
mangan juga menghasilkan mangan (III) flourida sesuai reaksi berikut.
2Mn(s) + 3F2 2MnF3(s)
4. Reaksi dengan larutan asam
Mangan

bereaksi

dengan

asam-asam

encer

secara

cepat

menghasilkan gas hidrogen sesuai reaksi:


Mn(s) + H2SO4 Mn2+(aq) + SO42-(aq) + H2(g)
2.1.4 Sifat Mekanik
Mangan merupakan mineral dengan yang bersifat paramagnetik.
Mangan memiliki konduktivitas termal 7,81 W.m-1 dan ekspansi termal pada
suhu ruangan sebesar 21,7 m. Modulus young dari mangan yaitu 198 GPa
dengan bulk modulus

120 GPa. Berdasarkan pengujian kekerasannya,

mangan memiliki kekerasan Mohs 6.0 dan kekerasan brinell sebesar 196 MPa
[US.EPA.2003].
2.1.5 Sifat Metalurgi
Penambahan mangan pada suatu paduan dapat menurunkan sifat mampu
las (weldability), meningkarkan sifat permesinan (machineability) dan
menurunkan sifat mampu tekuk suatu material [Kamiluddin Mohammad,
2008].

2.2 Persebaran Mangan


Potensi cadangan bijih mangan di Indonesia cukup besar, namun terdapat di
berbagai lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia. Potensi tersebut terdapat di
Pulau Sumatera, Kepulauan Riau, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi,
Nusa Tenggara dan Maluku. Endapan biji mangan banyak terdapat beberapa
lokasi di berbagai provinsi di Indonesia. Beberapa daerah memiliki cadangan
mangan yang cukup berlimpah serta masih banyak wilayah diperlukan penelitian
lebih lanjut.
Lebih dari 80% dari sumber daya dunia yang dikenal mangan ditemukan di
Afrika Selatan dan Ukraina. Deposit mangan yang penting di Cina, Australia,
Brasil, Gabon, India dan Meksiko. Mangan yang ditemukan didalam tanah
memiliki konsentrasi berkisar antara 2 sampai 7000 ppm dengan konsentrasi ratarata geometrik 330 ppm. Estimasi konsentrasi rata-rata aritmatik adalah 550 ppm.
Penumpukan mangan lebih banyak terjadi pada lapisan di bawah tanah daripada
dipermukaan tanah, 60 90% mangan ditemukan pada fraksi pasir pada lapisan
tanah. Konsentrasi mangan secara signifikan dipengaruhi pada tipe senyawasenyawa yang terkandung dalam tanah dan pada karakteristik tanah seperti pH dan
potensi reduksi oksidasi. Berikut ini adalah tabel persebaran mangan [Ansori
Chusni, 2010].

Gambar 2.4 Persebaran Mangan di Indonesia

Tabel 2.1 Persebaran Mangan [Ansori Chusni, 2010]


Provinsi

Lokasi

DI. Aceh

LhoKruet, Pantai Timur Aceh, Karang Igeuh dan Kapi

Sumatera Utara

Pantai Timur dan 23 km timur laut Natal

Sumatera Barat

Mangani dan Ulu Aer

Riau

Sungai Lumut dan Balangbeo

Sumatera Selatan

Pesawaran Ratai

Bangka Belitung

S Selan

Bengkulu
Lampung
Banten
Jawa Barat

Jawa Tengah

Tambang Sawah, Gebang Ilir, Tambang Sawah


Gunung Pesawaran Ratai, Gunung Waja, Gunung
Kasih dan Gunung Kedondong
Cikotok
Cibadeng,

Karangnunggal,

Cibadong,

Cigempor,

Salopa dan Cikatomas


Peg. Karang Bolong, Klaten, Ngargoretno, Salaman,
Bapangsari, Semanggung dan Cangkerep
Puger, Nambakan, Tamban, Ngradu, Sempor, Gunung
Gede, Dawung,

Klumpit,

Banyumuntah,

Bukul,

Gunung Kembar, Cikuli, Goro, Blimbing, Panggul,


JawaTimur

Gunung Kuncung, Tumpak telor, Serut, Sukorejo,


Tenggong, Gunung Jambe, Gunung Puncak Asem,
Gunung Cemerung, Wlingi, Gunung Rajak, Kalirejo,
Bedug I, Puger, Gunung Marondon Sekunir Puger,
Jambe dan Gunung Sadeng

D.I. Yogyakarta
Kalimantan Barat
Kalimantan Selatan
Kalimantan Timur

Kliripan, Samigaluh, Gedad, Batuwarno, Eromoko dan


Gunung Kidul
Gunung Sekereh, Jelatok dan Lumar
Gunung Besi, Pasir, Tanah Laut, . Tawon dan
Birayang
Gunung Bambu dan Muara Ancalong

Maluku
Sulawesi Utara

Laloda, Galela, P. Batanta, Waturen, Tanjung Fatufat,


P. Doi, P. Dongasuli danWaigeo
Tanjung Torawitan, Tewangko dan S. Molosipat

Sulawesi Tengah

Tawangko

Sulawesi Selatan

Wonomulyo, Liburung danTanene

Sulawesi Tenggara

S. Rumu

Nusa Tenggara Barat Teluk Maja, Panda dan Binoa


Oil Manonok, Tanini, Amarasi, Kupang, P. Roti,
Nggorang 8 Km Selatan Reo, Atar Punda, Bukit
Golorawang, Ngrawang, Wangkung, Kajong, Lante,
Nusa Tenggara
Timur

Wangkal, Meas, Kadung, Ngampur, Bajak, Wancang,


Riung, Metang, Weibuka, Nangasu, Melana, Mena,
Lake, Rokap, Manggarai, sebelah timur Kupang, Ole
Manenok, Tanimi, sebelah selatan Kupang, Ikan
Foti, Niuk Baum, Moil Tobe, Buleo, Desa Ponu dan
Kaubelah, Oe Ekam, Oe Baki, Babuin dan Kalbano

2.3 Proses Pengolahan Mangan


Mangan merupakan logam yang paling sering digunakan setelah besi,
alumunium, dan tembaga. Setelah ditambang, bijih mangan diproses lebih lanjut
untuk menghasilkan paduan mangan atau mangan murni. Metoda ekstraksi yang
dapat digunakan adalah pirometalurgi dan hidrometalurgi.
2.3.1 Pirometalurgi
Dalam pirometalurgi, logam atau paduan logam dihasilkan pada
temperatur tinggi dengan menggunakan oksidasi atau reduksi. Pemanasan dan
pemurnian dilakukan di dalam blast furnace menggunakan kokas sebagai
reduktor. Reduksi dengan karbon (batubara) atau silikon adalah metoda untuk
menghasilkan ferromangan (FeMn) dengan kandungan karbon tinggi, karbon
medium, atau karbon rendah [Jouni, 2011].

10

Temperatur yang dibutuhkan untuk proses reduksi sempurna mangan


cukup tinggi, yaitu 1267C. Metoda pirometalurgi dapat digunakan hanya
untuk bijih kadar tinggi dengan kandungan pengotor yang rendah. Presentase
kandungan phospor dan arsenik pada umpan saay peleburan tidak boleh
melebihi 0,5%. Senyawa lain yang memengaruhi kualitas dari produk metal
adalah Al2O3, SiO2, CaO, MgO, dan S. Pirometalurgi digunakan untuk
merubah lelehan bijih mejadi lebih cair untuk proses leaching [Jouni, 2011].
Pada

proses

pemanggangan

dan

pemurnian

karbon,

keduanya

menghasilkan gas yang menyebabkan efek rumah kaca. Berikut adalah


persamaan dari kedua proses tersebut [Jouni, 2011]
7MnO + 10C Mn7C3 + 7C(g) .................................................................... (1)
2MeS + 3O2 2MeO +2SO2(g) ..................................................................... (2)
Permasalahan SO2 dapat diselesaikan dengan merubah SO2 menjadi
H2SO4 dengan metoda oksidasi katalis yang biasanya digunakan sebagai
reagen dalam industri kimia. Berikut adalah diagram alir untuk proses
pembuatan ferromangan dengan prosses pirometalurgi.
Bijih Mangan

Kapur

Kokas

Kapur

Proses kalsinasi

Proses aglomerasi

Proses reduksi dengan furnace

Proses pencetakan atau casting

11

Slag

MC FeMn

HC FeMn

LC FeMn

Proses peremukan

Proses pengayakan

Produk FeMn
Gambar 2.5 Diagram Alir Proses Pengolahan Bijih Mangan Metoda
Pirometalurgi

2.3.2 Hidrometalurgi
Proses hidrometalurgi merupakan proses metalurgi dimana digunakan
suatu zat kimia yang cair untuk dapat melarutkan suatu partikel tertentu,
contohnya adalah proses leaching. Salah satu metoda hidrometalurgi yang
digunakan dalam proses ekstraksi bijih mangan adalah leaching dengan
menggunakan asam sulfat.
Proses ekstraksi logam dari bijihnya tergantung dari sifat bijih dan
logam itu sendiri. Tidak ada metoda operasional yang universal dalam
ekstraksi logam termasuk mangan. Berikut adalah langkah umum dalam
proses metalurgi, yaitu [Alafara, 2014]:
2.3.2.1 Penambangan
Penambangan adalah proses mengambil bijih di tambang dengan
menggalinya secara langsung. Penambangan tersebut disebut dengan
open-pit minning. Jika bijih diambil dari kedalaman tertentu, maka
penambangan disebut deep mining.

12

2.3.2.2 Peremukan
Bijih yang telah diambil dari tambang biasanya dalam bentuk
bongkahan yang besar. Sehingga bijih harus dihancurkan menjadi
potongan kecil. Bongkahan dihancurkan hingga berukuran kecil dengan
alat jaw crusher atau hammer mill.

2.3.2.3 Penghalusan
Bijih yang telah diremuk kemudian dihaluskan hingga menjadi
bubuk halus dengan stamp mill atau pulveriser.

2.3.2.4 Konsentrasi
Penghilangan pengotor yang tidak diinginkan. Metoda yang
digunakan untuk konsentrasi antara lain adalah:
a. Gravity separation
b. Magnetic separation
c. Froth flotation process

2.3.2.5 Leaching
Ini merupakan proses terpenting dari hidrometalurgi. Proses ini
menggunakan larutan berair yang mengandung asam sulfat.
1. Leaching dengan Asam Sulfat
Bijih mangan oksida tidak dapat dilakukan proses leaching
secara langsung dengan asam sulfat. Mangan oksida harus
direduksi terlebih dahulu menjadi oksida kadar rendah yang
dapat larut. Maka dari itu, dilakukan proses pemanggangan pada
atmosfir reduksi di dalam tanur putar. Jika reduksi berlangsung
baik,

semua oksida

dapat

tereduksi. Dengan

demikian,

setidaknya 98% mangan dapat diperoleh dengan proses leaching


dengan asam sulfat encer [Madingan, 1965].
Setelah dilakukan proses leaching, cairan leaching umunya
mengandung konsentrasi ion logam yang harus dihilangkan.

13

Beberapa logam yang tidak diinginkan dapat ikut terlarut saat


proses

leaching.

Larutan

dimurnikan

untuk

mengurangi

komponen yang tidak diinginkan. Proses konsentrasi dan


pemurnian terdiri dari: pengendapan, sementasi, ekstraksi pelarut,
petukaran ion dan lainnya.
2. Pengendapan Senyawa Mangan
Pengendapan dalam hidrometalurgi melingkupi pengendapan
kimia

logam

Pengendapan

atau

pengotor

dilakukan

lainnya

dengan

di

larutan

menambahkan

berair.
reagen,

penguapan, perubahan pH atau manipulasi temperatur sampai


setiap senyawa melebihi batas kelarutannya.
Proses pengendapan dapat dilakukan dengan beberapa
metoda, antara lain:
a. Pengendapan Hidroksida Mangan
b. Pengendapan oksidatif MnO2
c. Pengendapan sulfida dari larutan Mn+
d. Pengendapan amonia atau karbonat MnCO3
Pengendapan logam dalam larutan sebagai logam hidroksida
merupakan cara paling umum untuk menghilangkan logam dari
suatu larutan dalam proses hidrometalurgi. Akan tetapi, pada
suhu 25C Co+ dan Ni+ sulit untuk dipisahkan dari Mn+ karena
posisi mereka yang berdekatan pada diagram kelarutan. Maka
dari itu, pada proses pemisahan hidrometalurgi, pengendapan
hidroksida tidak efisien untuk pemisahan dan peningkatan kadar
mangan.
Pengendapan hidroksida pada pemisahan dan peningkatan
kadar mangan dapat dilakukan dengan kombinasi dengan metoda
lain pada kasus tertentu. Maka dari itu, dilakukan metoda lain
yang lebih efektif, yaitu pengendapan oksidatif pada mangan
sebagai mangan dioksida tidak terlarut, umumnya MnO2, karena
dapat menghilangkan pengotor mangan seperti Zn+, Co+ dan Ni+.

14

Namun yang akan dibahas kali ini adalah proses pengendalapan


karbonat MnCO3. Berikut adalah reaksi pengendapan yang
terjadi [Kemetco, 2010]:
MnSO4 + Na2CO3 MnCO3 + Na2SO4
Dalam pengendapan MnCO3 terdapat produk samping berupa
larutan Na2SO4. Padatan MnCO3 yang diperoleh kemudian
masuk ke proses selanjutnya, yaitu proses elektrolisis.
3. Elektrolisis
Electro-winning dan electro-refining terlibat dalam proses
pemurnian dan peningkatan kadar logam menggunakan logam
elektro dekomposisi sebagai katoda dan larutan logam sebagai
anoda [Alafara, 2014]. MnCO3 dilarutkan dalam elektrolit.
Elektrolit mengandung (NH4)2SO4 sebagai penyeimbang pH
dan sulfida sebagai agen pereduksi untuk mencegah oksidasi Mn.
Elektrolit dimurnikan dengan dua proses untuk menghilangkan
pengotor

yang

mungkin

terkonsentrasi

di

MnCO3

saat

pengendapan.
Pertama, Al, As, dan Fe dihilangkan dengan mengatur besar
pH hingga sebesar 6. Pemurnian tahap kedua adalah dengan
menambahkan NaHS untuk menghilangkan Zn sebagai ZnS.
Larutan yang telah dimurnikan akan menjadi katoda. Reaksi
yang terjadi pada proses ini [Kemetco, 2010]:
Reaksi katoda:
Mn2+ + 2e- Mn
Reaksi anoda:
H2O O2 + 2H+ + 2eRekasi total:
MnSO4 + H2O Mn + H2SO4 + O2

15

Bijih Mangan

H2SO4

H2SO4

Proses leaching

Filtrasi

Larutan Murni MnSO4

Na2CO3

Pengendapan

Endapan MnCO3

(NH4)2SO4

Pemurnian

NaHS

Al, As,
Fe, Zn

Elektrolisis

Mn murni
Gambar 2.5 Diagram Alir Proses Pengolahan Bijih Mangan Metoda
Hidrometalurgi

16

BAB III
KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan informasi yang diperoleh dari literatur maka dapat ditarik
kesimpulan sebagai berikut.
1. Mangan barasal dari kata magnes kata latin yang berarti magnet.Mangan
adalah suatu unsur kimia yang mempunyai nomor atom 25 dan memiliki
symbol Mn (Mn4+).
2. Potensi penyebaran mangan di Indonesia terdapat di Pulau Sumatera,
Kepulauan Riau, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, Nusa
Tenggara dan Maluku.
3. Proses ekstraksi mangan dapat dilakukan dengan menggunakan metoda
ekstraksi pirometalurgi maupun hidrometalurgi.

DAFTAR PUSTAKA
Baba, Alafara A. 2014. Hydrometallurgical Processing of Manganese Ores: A.
Review. Journal of Mineral and Material Characterization and Engineering.
2014; 2: 230-247.
Gordon, Yakov. Methods of Manganese Ore Thermal-Treatment Prior to
Smelting-What to Choose?. Canada.
Kemetco Research Inc. 2010. The Recovery of Manganese From Low Grade
Resources: Bench Scale Metallurgical Test Program Completed. Canada.
Madigan, D.C. 1965. Bureau of Mineral Resources Geology and Geophysics.
Commonwealth of Australia.
Pakarinen, Jouni. 2011. Recovery And Refining Of Manganese As By-Product
From Hydrometallurgical Processes. Finland.