Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

SEDIAAN DRY SYRUP AMOXICILLIN


Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktikum Farmasetika Sediaan Likuida

KELOMPOK: 3
KELAS: A
1. NURUL HAFIZAH

(201210410311033)

2. MIFTAKHUL FAJRIN A.

(201210410311136)

3. NININ AGUSTINA

(201210410311150)

4. RIRIN PUSPITA

(201210410311175)

5. RANI EMILIA

(201210410311177)

6. SISKA HERMAWATI

(201210410311184)

7. NAVISA

(201210410311193)

8. MAYA OKTAVIANTI

(201210410311199)

9. MAHFUDHOH

(201210410311206)

10. MELY UTAMI WIDAYANTI

(201210410311208)

DOSEN PEMBIMBING:
HERU PRABOWO HADI ,S.Farm., Apt.

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
SEPTEMBER, 2014

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Alhamdulillah, pujian tak henti-hentinya kami sanjungkan kehadirat Allah SWT
karena dengan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Akhir
Praktikum Praktikum Farmasetika Sediaan Likuida Dry Syrup Amoxicillin tepat waktu.
Makalah ini dapat terselesaikan berkat bimbingan dari berbagai pihak. Pada
kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Bapak Heru Prabowo Hadi, S.Farm.,Apt selaku pembimbing mata kuliah
Farmasetika Sediaan Liquida.
2. Orang tua yang telah mendoakan dan memotivasi, serta
3. Teman-teman yang tidak bisa kami sebutkan satu-satu.

Tak ada gading yang tak retak, kami menyadari bahwa makalah ini masih banyak
kekurangan. Oleh karena itu kritik, saran, dan masukan yang membangun sebagai pedoman
dalam melangkah kearah yang lebih baik lagi. Akhirnya, hanya ini yang dapat kami
sampaikan, kurang lebih kami mohon maaf.

Wassalamualaikum Wr.Wb
Malang,

September 2014

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................

DAFTAR ISI...........................................................................................................

ii

PENDAHULUAN ..................................................................................................

STUDI PRAFORMULASI .....................................................................................


.................................................................................................................................
EVALUASI TABLET ............................................................................................
PEMBAHASAN .....................................................................................................
PENUTUP...............................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Elixir adalah sediaan berupa larutan yang memiliki rasa dan bau sedap, mengandung
selain obat juga zat tambahan gula, atau zat pemanis lainnya, zat warna, zat wewangi dan zat
pengawet serta digunakan untuk obat dalam (Farmakope Indonesia III). Sirup kering adalah
suatu campuran padat yang ditambahkan air pada saat akan digunakan, sediaan tersebut
dibuat padat umumnya untuk bahan obat yang tidak stabil dan tidak larut dalam pembawa air,
seperti ampisilin, amoksisilin, dan lain-lainnya. Agar campuran setelah ditambah air
membentuk dispersi yang homogen, maka dalam formulanya digunakan bahan pensuspensi.
Komposisi suspensi sirup kering biasanya terdiri dari bahan pensuspensi, pembasah, pemanis,
pengawet, penambah rasa/aroma, buffer, dan zat warna. Sirup kering adalah sediaan
berbentuk suspensi yang harus direkonstitusikan terlebih dahulu dengan sejumlah air atau
pelarut lain yang sesuai sebelum digunakan. Sedian ini adalah sediaan yang mengandung
campuran kering zat aktif dengan satu atau lebih dapar, pewarna, pengencer, pendispersi, dan
pengaroma yang sesuai (Depkes RI, 1995).
Suspensi merupakan sediaan yang mengandung bahan obat padat dalam bentuk halus
dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. Zat yang terdispersi harus larut, tidak
boleh cepat mengendap, dan bila digojog perlahan-lahan, endapan harus segera terdispersi
kembali. Dapat ditambahkan zat tambahan untuk menjamin stabilitas suspensi tetapi
kekentalan suspensi harus menjamin sediaan mudah digojog dan dituang. Suspensi sering
disebut mixture gojog (mixturae agitandae). Bila obat dalam suhu kamar tidak larut dalam
pelarut yang tersedia maka harus dibuat mikstur gojog atau disuspensi (Anief, 1997).
Suspensi dapat dibagi menjadi 4 yaitu suspensi oral, suspensi topical, suspensi tetes
telinga dan suspensi optalmik. Suspensi harus dikocok baik sebelum digunakan untuk
menjamin distribusi bahan padat yang merata dalam pembawa, hingga menjamin
keseragaman dan dosis yang tepat. Suspensi harus disimpan dalam wadah tertutup rapat
(Depkes RI, 1995).
Sejumlah bahan-bahan obat terutama antibiotika tertentu tidak memiliki stabilitas
yang cukup dalam larutan berair. Suspensi amoksisilin digunakan pada anak-anak dan harus
didinginkan (2-8C) untuk mempertahankan efektifitas pada saat dilarutkan. Formulasi cair

pada umumnya cenderung memiliki stabilitas yang buruk dari pada formulasi padat dan jika
kemasan sudah dibuka harus digunakan dalam waktu 7 hari untuk menghindari mikroba
kontaminasi atau penurunan aktivitas. Biasanya ini merupakan periode yang cukup bagi
pasien untuk menghabiskan semua volume obat yang biasa ditulis dalam resep. Campuran
bubuk kering mengandung semua komponen formulasi termasuk obat, penambah rasa,
pewarna, dapar dan lain-lain kecuali pelarut.
Keuntungan obat dalam sediaan sirup yaitu merupakan campuran yang homogen,
dosis dapat diubah-ubah dalam pembuatan, obat lebih mudah diabsorbsi, mempunyai rasa
manis, mudah diberi bau-bauan dan warna sehingga menimbulkan daya tarik untuk anakanak, membantu pasien yang mendapat kesulitan dalam menelan obat. Kerugian obat dalam
sediaan sirup yaitu ada obat yang tidak stabil dalam larutan, volume bentuk larutan lebih
besar, ada yang sukar ditutupi rasa dan baunya dalam sirup (Ansel, 2008).
Adapun alasan dipihnya bentuk sediaan sirup kering , antara lain :
1. Bahan aktif amoksisilin didalam air diperkirakan efek antibiotiknya akan terdegradasi
dikarenakan cincin beta laktam rusak .
2. Menghindari masalah stabilitas fisika yang tidak dapat dihindari dalam suspensi
konvensional.
3. Sediaan suspensi kering lebih ringan sehingga lebih menguntungkan dalam
pendistribusian.
4. Sediaan suspensi lebih mudah diabsorbsi dalam tubuh dibandingkan sediaan padat
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana pembuatan sediaan pada bahan aktif amoxicilin ?
2. Bagaimana mengevaluasi mutu dari sediaan amoxicilin ?
2.1 Tujuan
1. Membuat sediaan amoxiciln dalam bentuk dry syrup.
2. Melakukan uji mutu pada sediaan amoxicilin dry syrup.

BAB 2

STUDY PRAFORMULASI
2.1 Karakteristik Bahan Obat
1. Nama Bahan Obat

: Amoxicillinum Trihydrate

2. Sinonim

: Amoksisilin (6R)-6-[-D-(4-Hydroxyphenyl) glycylamino


penicillanic acid.

3. Struktur Kimia

: C16H19N3O5S,3H2O

4. BM

: 419.4.

5. Pemerian

: Serbuk hablur putih, praktis tidak berbau (FI IV: 95)


Serbuk kristal putih atau hampir putih (martindel : 202)

6. Kelarutan

: Sukar larut dalam air, sangat sukar larut dalam alkohol,


praktis tidak larut dalam minyak lemak. (martindale:202)

8. PH

: 3,5-5,5 (Martindale : 202)


3,5 6,0 (FI IV: 96)

9. Stabilitas

: Struktur cincin -laktam mudah terhidrolisis, tidak stabil


terhadap paparan cahaya, terurai pada suhu 30-350C, serbuk
suspensi oral harus disimpan dalam suhu 200C atau
lebihrendah, ()

10. Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat dan pada suhu kamar terkendali


(FI IV : 96)

2.2 TINJAUAN FARMAKOLOGI BAHAN OBAT


1. Farmakodinamik
Amoxicillin adalah antibiotic spektrum luas, turunan penicillin, yang digunakan pada
pengobatan infeksi saluran nafas, saluran empedu, dan saluran seni, gastroenteris, ,meningitis
dan infeksi karena salmonella thypi. Aktif secara invitro melawan Enterococcus foecalis,
Helicobacter pylori, dan Samonella spp. Tapi kurang aktif melawan Shigella spp.
Amoxicillin di inaktivasi oleh enzim -laktamase. (Martindale: 202)
Aktivitas obat golongan penisilin adalah menghambat pembentukan mukopeptida yang
di perlukan untuk sintesis dinding sel bakteri. Adapun mekanisme kerja antibiotic -lactam
sebagai berikut: obat bergabung dengan penicillin-Binding Protein (PBPs) pada kuman,

terjadi hambatan sintesis dinding sel bakteri karena proses transpeptidasi antar rantai
peptidoglikan terganggu.

Kemudian terjadi aktivasi enzim proteolitik pada dinding sel

bakteri. (Farmakologi danTerapi FK UI: 667).

2. Farmakokinetik
Amoksisilin tahan terhadap asam lambung. Absorbsi : secara oral lebih cepat dan
komplit daripada ampicillin pada saluran pencernaan, tidak tergantung adanya makanan.
Distribusi: luas kejaringan dan cairan tubuh. Dapat melewati plasenta, sedikit melalui ASI.
Dimetabolisme menjadi peniciloic acid yang di ekskresikan melalui urin. Ekskresi :pada
dosis oral amoksisilin di ekskresikan unchanged dalam urin selama 6 jam oleh filtrasi
glomerulus dan sekresi tubular. Penggunaan probenesid dapat menurunkan sekresi
amoksisilin. (Martindale : 203)
- Indikasi : infeksi saluran urin, sinusitis, infeksi oral, bronchitis uncomplicated
community-acquired pneumonia, infeksi Haemophilus, influenza, salmonella meningitis.
- Kontraindikasi:hipersensitivitas penicillin.
- Peringatan: riwayat alergi, kerusakan ginjal (appendix), Erythematous rashes common in
glandular fever, infeksi cytomegalovirus, limfosit leukimia akut atau kronis.
- Efeksamping: Mual, muntah, diare, ruam (hentikan penggunaan), jarang terjadi colitis
karena antibiotic.
(BNF 58 : 229)

3. Dosis
Neonate under 7 days 30 mg/kg (max. 62.5 mg) twice daily; dose doubled in severe
infection
Neonate 728 days 30 mg/kg (max. 62.5 mg) 3 times daily; dose doubled in severe
infection
Child 1 month1 year 62.5 mg 3 times daily; dose doubled in severe infection
Child 15 years 125 mg 3 times daily; dose doubled in severe infection
Child 518 years 250 mg 3 times daily; dose doubled in severe infection
(BNF for Children 2009: 313)

4. Jumlah Per-Kemasan

Sasaran konsumen yang di tuju adalah anak-anak usian 1 bulan-5 tahun

Dosis per-sendok takar = 125 mg/5 ml


Usia

Dosis

1 bulan-1 tahun

62,5 mg

1 tahun-5 tahun
5 tahun-18
tahun

Volume per-

volume pakai

Volume pakai

minum (ml)

per-hari (ml)

per-3 hari (ml)

2,5

7,5

22,5

15

45

10

30

90

125
250 mg

Kemasan terkecil = 60 ml ~ 1500 mg

BAB III
RANCANGAN FORMULA
3.1 Spesifikasi Bahan Sediaan:
NAMA PRODUK

Dry-Goncilline

BENTUK SEDIAAN

Dry Syrup

KADAR BAHAN AKTIF

125 mg/5 ml

PH

3,5-5,5

VISKOSITAS

Mudah dituang

WARNA

Hijau

BAU

Melon

RASA

Manis

KEMASAN

Botol coklat

EXPIRED DATE

16 Desember 2014

3.2 Perhitungan Expired Date:


t = 61,3 menit = 1,022 jam
Rumus :

log k = (2,303/ t ) x log (C0 / Ct)

Maka

log k = (2,303 / 1,022) x log ( / )


log k = (2,303 / 1,022) x log 2
log k = 0,6783

Untuk t90:
log k = (2,303 / t90) x log ( / 0,9 )
0,6783 = (2,303 / t90) x log (1/ 0,9)
t90

= 0,16tahun
= 1,87bulan
= 1 bulan 26 hari. = 2 bulan

Tanggal pembuatan

= 16 Oktober 2014

Expired date

= 16 Desember 2014

3.3 Skema

Bahan Aktif Amoxicillin

Agak sukar
larut+tidak
stabil dalam
air

Adanya media
air + gula

Serbuk
Amoxicillin
voluminus

Stabil pada
pH 3,5-5,5

Sediaan oral
rasa pahit,
warna tidak
acceptable

dibuat sediaan
dry syrup/
Suspensi

Media
tumbuhnya
mikroba

+ Wetting
agent

Digunakan
dapar

untuk anak

Dibutuhkan
suspending
agent

digunakan
Pengawet

Gol:
-Polisakarida: Gom, Alginat
- Semi sintetis: CMC-Na
- Tanah Liat: Bentonit
- Sintesik: Karbomer
- Protein : Gelatin

digunakan
Pemanis

digunakan
flavour

Sukrosa +
Saccharin

Melon

3.4 Rancangan bahan aktif yang terpilih : Amoxicillin Trihydrate


Alasan

: Ditujukan untuk penggunaan oral, sedangkan


amoxicillin sodium untuk penggunaan injeksi.

3.5 Bentuk sediaan terpilih

: Dry Syrup

Alasan

: Bahan obat (amoxicillin) sukar larut air, dan


mudah terhidrolisis.

3.6 Formulasi Sediaan


Formula 1 Dry Syrup Amoxicillin

NamaBahan

Fungsi

Rentangpakai

Pemakaian (%)

(%)

Jumlah bahan
dalam 60 ml

Amoxicillin

BahanAktif

1,5 g

Xantagum

Suspending agent

2%

1,2 g

PVP

Suspending agent

5%

3%

1,8 g

Tween

Pembasah

q.s

q.s

q.s

Sukrosa

Pemanis

67 %

20%

12 g

Saccharin

Pemanis

0,075-0,6%

0,02%

0,012 g

Na Sitrat

Dapar

0,4182 g

Asamsitrat

Dapar

0,1727 g

Na Benzoat

Pengawet

0,02-0,5%

0,5 %

0,03 g

Essence

Flavour

q.s

q.s

Na

Melon

Formula 2 Dry Syrup Amoxicillin

NamaBahan

Fungsi

Rentang

Pemakaian

Jumlah

Skala

pakai (%)

(%)

bahan dalam

besar (360

60 ml

ml)

Amoxicillin

BahanAktif

1,5 g

9g

PVP

Suspending

5%

3%

1,8 g

10,8 g

0,1-1,10

0,8%

0,48 g

2,88 g

agent
CMC Na

Suspending
agent

Tween

Pembasah

q.s.

q.s.

q.s

q.s

Sukrosa

Pemanis

67%

25%

15 g

90 g

Saccharin

Pemanis

0,075-0,6

0,02%

0,012 g

0,72 g

Na Sitrat

Dapar

0,4182 g

2,5092 g

Asamsitrat

Dapar

0,1727 g

1,0362 g

Na Benzoat

Pengawet

0,02-0,5%

0,1 %

0,06 g

0,36 g

Essence

Flavour

q.s

q.s

Na

Melon

3.7 Matrix BahanTambahan


Bahan

Pemerian

Kelarutan

ADI

Ket.Lain

Saccharin

Putih, tidak

Etanol 1: 102

2,5 mg/kg

BJ : 0,8-

Sodium

berbau/aromatik

Propylen glikol

BB

1,1g/cm3

(HPE : 608)

lemah, efflorescent,

1:3,5

(70 %

bubuk kristal. Rasa

Air 1: 1,2

sacc.sodium)

manis, dengan

0,869 g/cm3

metalik atau pahit

(84 %

setelah dirasa.

sacc.sodium)
Sebagai
pemanis oral
syrup : 0,040,25 %
pH : 5-6

Sukrosa

Kristal tidak

Air mendidih

BJ : 1,6

(HPE : 703)

berwarna, kristal

1:0,2

g/cm3

bermassa atau

Etanol 1: 400

Sebagai

serbuk kristal putih,

sweetening

tidak berbau dan

agent : 67 %

rasa manis.

Sodium

Granul putih atau

Benzoat

kristal, serbuk agak

Air mendidih

BJ : 1,497-

(HPE : 627)

higroskopik, tidak

1:1,4

1,527 g/cm3

berbau.

Etanol 95% 1: 75

pH 8,0

Sodium sitrat

Kristal

(HPE : 640)

monoklinik,/
serbuk putih
dingin,rasa garam,
tidak berwarna,

5 mg/ kg BB

pH : 7,5-8,5
-

tidak berbau.

Asam sitrat

Kristal tidak

(HP

berwarna/bening/

pka1 : 3,128

kristal putih,serbuk

Etanol 95% 1:1

pka2 : 4,761

efflorescent, tidak

Air 1:1

pka3 : 6,396

berbau, rasa asam

BJ : 1,665

yang kuat. Struktur

g/cm3

kristal orthrombik.

Tween

Cairan kental,

(HPE : 549)

hangat, rasa manis,

Pembasah :
0,1-3 %

berwarna kuning.

Povidone /

Serbuk halus,

Larut pada asam,

PVP

warna putih

etanol, dan air.

(HPE : 581)

kecoklatan, tidak

BJ : 1,180
g/cm3
MC : 1-2

berbau,
higroskopik.

CMC-Na

Granul berwarna

Praktis tidak larut

Suspending

(HPE : 118)

putih, tidak berbau,

pada

agent : 0,1-

tidak berasa,

etanol,toluen,

1,0

higroskopik.

eter,aseton.

pH 6,5-8,5

Mudah larut pada

BJ : 0,78

air.

g/cm3

3.8 Perhitungan dapar


Sediaan diharapkan memiliki pH 5,0. Dapar yang kami pilih adalah dapar sitrat.
Berikut adalah data pKa:
pKa1

= 3,128

pKa2

= 4,761

pKa3

6,396

pKa yang digunakan adalah pKa2 karena paling mendekati pH larutan yang
diinginkan dengan C6H8O7 sebagai asam dan C6H5Na3O7 sebagai garam.
pH

= pKa + log (garam/asam)

5,0

= 4,761 + log (C6H5Na3O7..2H2O/C6H8O7. H2O)

0,239

= log (C6H5Na3O7.2H2O /C6H8O7. H2O)

1,7338

= (C6H5Na3O7.2H2O /C6H8O7. H2O)

(C6H5Na3O7.2H2O)

= 1,73 (C6H8O7. H2O)

pKa

= 4,671

Ka

= 10-4,761
=

1,73 x 10-5

= 2,3 . C . ((Ka [H3O+]) /((Ka + [H3O+])2

0,02

= 2,3 C. ([1,73 X 10-5] X 10-5,0) / ([1,73 X 10-5] X 10-

0,02

= 2,3 C [0,2321]

0,02

= 0,2338 C

= 0,0375

5,0 2

C = [garam] + [Asam]
0,0375 = 1,73 [C6H8O7. H2O] + [C6H5Na3O7.2H2O]
0,0375 / 2,73 = C6H8O7. H2O

C6H8O7. H2O = 0,0137 M


[C6H5Na3O7.2H2O]

= 1,73 X [C6H8O7. H2O]


= 1,73 X [0,0137 M]
= 0,0237 M

[C6H8O7. H2O]
0,0137

= (g /210,14) x (1000 / 60)


= 0,1727 g

[C6H5Na3O7.2H2O]
0,0237

= (g / 294,10) x (1000 / 60)


= 0,4182 g

3.9 Perhitungan ADI


Formula 1
- ADI Xantagum

= 10 mg/Kg BB

Yang digunakan

= 1,2 g

0-1 tahun

= BB : 3,05-7,85 g

ADI

= (3,05 7,85 g) x (0,01 g/KgBB)


= 0,0305 0,0785 g/KgBB

Pemakaian sehari

= 2,5 ml x 3
= 7,5 ml
= (7,5 ml / 60 ml) x 1,2 g = 0,15 g

1 5 th
ADI

= BB = 7,85 14,3 g
= (7,85 -14,3 g) x (0,01 g/KgBB)
= 0,0785 0,143 g/Kg BB

Pemakaian sehari

= 5 ml x 3

= 15 ml
= (15 ml/60 ml) x 1,2 g = 0,3 g
- ADI Na Benzoat

= 5 mg/KgBB = 0,005 g/KgBB

Yang digunakan

= 0,03 g

0-1 tahun

= BB : 3,05 7,85 g

ADI

= (3,05 7,85 g) x (0,005 g/KgBB)


= 0,015 g 0,039 g

Pemakaian sehari

= 2,5 ml x 3
= 7,5 ml
= (7,5 ml / 60 ml) x 0,03 g = 0,004 g

1 5 tahun
ADI

= BB = 7,85 14,3 g
= (7,85 14,3 g) x (0,005 g/KgBB)
= 0,039 0,071 g

Pemakaian sehari

= 5 ml x 3
= 15 ml
= (15 ml / 60 ml) x 0,03 g = 0,007 g

Formula 2
-

ADI Na Benzoat = 5 mg / Kg BB = 0,005 g /Kg BB


Yang digunakan = 0,06 g

0 1 tahun
ADI

= BB = 3,05 -7,85 g
= (3,05 -7,85 g) x (0,005 g / Kg BB)
= 0,15g 0,039 g

Pemakaian sehari

= 2,5 ml x 3
= 7,5 ml
= (7,5 ml / 60 ml) x 0,06 g = 0,0075 g

1 5 tahun
ADI

= BB = 7,85 14,3 g
= (7,85 14,3 g) x (0,005 g/Kg BB)
= 0,039 0,071 g

Pemakaian sehari

= 5 ml x 3
= 15 ml
= (15 ml/60 ml) x 0,06 g = 0,015 g

3.10 Cara Peracikan


Formula 1
1. Kalibrasi botol 60 ml
2. imbang masing-masing bahan sesuai dengan jumlahnya (Amoxicillin, Xantagum,
Tween, Sukrosa, Saccharin-Na, Na Sitrat, Asamsitrat, Na Benzoat )
3. Siapkan mortir, masukkan Sukrosa + Saccahrin Na.
4. Gerus ad homogen, sisihkan
5. MasukkanAsam sitrat+Na-sitratgerus ad homogen
6. (5) + amoxicillin + xantagum, gerus ad homogen
7. (6) + campuran sukrosa dan saccharin Na, gerus ad homogen
8. Campur tween dan flavour
9. Teteskan sedikit demi sedikit campuaran (8) kecampuran no (7)
10. Gerus ad homogen dan kalis
11. Ayak (10) dengan ayakan no. 12
12. Oven pada suhu 30C
13. (12) masukkan dalam kemasan botol.
14. Sertakan etiket dan brosur di kemasan sekunder.

Formula 2
1. Kalibrasi botol 60 ML.
2. Timbang masing-masing bahan sesuai dengan jumlahnya (Amoxicillin, PVP,
CMC-Na, Tween, Sukrosa, Saccharin-Na, Na Sitrat, Asamsitrat, Na Benzoat)
3. Siapkan mortir, masukkan Sukrosa + Saccahrin-Na.
4. Gerus ad homogen, sisihkan
5. MasukkanAsam sitrat + Na-sitratgerus ad homogen
6. (5) + amoxicillin + CMC-Na, PVP, gerus ad homogen
7. (6) + campuran sukrosa dan saccharin-Na, gerus ad homogen
8. Campur tween dan flavour.
9. Teteskan sedikit demi sedikit campuaran (8) kecampuran no (7)
10. Gerus ad homogen dan kalis
11. Ayak (10) denganayakan no.12
12. Oven pada suhu 30C
13. (12) masukkan dalam kemasan botol.
14. Sertakan etiket danbrosur di kemasan sekunder.

BAB IV
RANCANGAN EVALUASI
Sebelum Rekonstruksi :
1. Kandungan Lengas (Moisture Content)
Alat

: Moisture Balance

Prosedur

1- Tekan tombol ON pada alat, buka tutup Moisture Balance


2- Bersihkan pan, kemudian letakkan pada tempatnya.
3- Tara pan,
4- Taburkan merata sampel diatas pan 2,6-3,5 g
5- Tutup alatnya, tekan tombol start
6- Tunggu sampai proses berhenti otomatis
7- Catat MC yang tertulis pada alat.
2. Organoleptis
1- Warna
2- Bau
3- Rasa
3. SifatAlir
Alat

: Corong besar, penggaris dan kertas berdiameter.

Prosedur

1- Siapkan alat diatas


2- Timbang 50 g sediaan. Tutup ujung corong dengan penggaris
3- Masukkan bahan kedalam corong
4- Buka tutup corong bersamaan dengan menyalakan stopwatch
5- Hentikan stopwatch tepat setelah seluruh bahan yang ada di corong habis.
6- Hitung kecepatan alirnya.
7- Replikasi 3 kali.

Setelah Rekonstruksi

1. Penentuan pH
Alat

: pH meter

Prosedur

1- pH meter dikalibrasi dengan dapar standart yang pH nya sama dengan pH sampel
2- Bersihkan elektroda dengan aquadest dankeringkan.
3- Celupkan elektroda kedalam larutan sampel
4- Tekan tombol call
5- Tunggu sampai angka pada pH berhenti, catat pH nya.
2. Berat Jenis
Alat

: Piknometer, timbangan analitik

Prosedur

1- Bersihkan piknometer
2- Catat volume yang tertera pada alat (v)
3- Timbang piknometer kosong tepat pada suhu yang tertera pada alat
4- Masukkan aquadest ad tanda, timbang tepat pada suhu yang di tentukan.
5- Buang aquadestnya, masukkan sampel kepiknometer ad tanda
6- Timbang tepat pada suhu yang ditentukan alat. Catat bobotnya
7- Replikasi 3 kali
8- Hitung massa sampel (m)
9- Hitung BJ sampel dengan rumus:
BJ = m / v
3. Viskositas
Alat

: Viskometer VT.O4 E

Prosedur

1- Masukkan larutan percobaan kedalam cawan


2- Masukkan rotar secara perlahan
3- Nyalakan alat
4- Baca jarum penunjuk, dimana jarum berhenti sejenak.
4. Waktu Rekonstitusi
1- Kalibrasi botol 60 ml

2- Timbang sampel sejumlah dalam 1 formula sediaan.


3- Masukkan sampel kedalam botol yang telah dikalibrasi, tambahkan air ad tanda
kalibrasi.
4- Nyalakan stopwatch bersamaan dengan mengocok campuran
5- Hentikan stopwatch ketika campuran sudah homogen.
6- Catat waktu rekonstitusinya.

5. Laju Sedimentasi
7- Timbang sampel sejumlah dalam 1 formula sediaan setelah dikonversi pada 100
ml.
8- Masukkan kedalam gelas ukur 100 ml, tambahkan air ad 100 ml
9- Amati laju endapnya selama 2 jam dengan interval waktu (5, 15, 30, 45, 60, 75,
90, 120). Catat volume endapannya.
10- Amati volume endapan setiap hari selama 1 minggu.

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil

HASIL

EVALUASI

EVALUASI

1. pH sebelum penyimpanan

5, 13

2. pH setelah penyimpanan

5,04

3. BJ

1,07 g/ml

Bobot Picno kosong

= 32,93 g

Bobot picno + aquades

= 57,59 g

Bobot Picno + larutan uji 1 = 59,26 g bobot larutan uji 1 = 26,33 g


+ larutan uji 2 = 59,60 g bobot larutan uji 2 = 26,67 g
+ larutan uji 3 = 59,31 g bobot larutan uji 3 = 26,38 g
Rata-rata bobot sampel

= 79,38/ 3 = 26,46 g

Volume picnometer= 24.842 ml


BJ = Bobot Larutan Uji / volume picnometer
= 26, 46 g / 24,842 ml
= 1,065 g/ml

4. Viskositas

3,0 dPAS

5. Kecepatanalir :
-

1 = 3,61 detik

2,63

2 = 2,88 detik

g/detik

3 = 2,7 detik

Rata-rata = (3.61 + 2,88 +2,7) / 3


= 2,63 g/detik

6. Sudut Istirahat (h= tinggi, r = diameter)


-

h 1 = 2,6 cm,

r1 = 5,6 cm

h 2 = 2,6 cm,

r2 = 5,3 cm

h 3 = 2,7 cm,

r3 = 5,6 cm

25,64

rata-rata h = 7,9 : 3 =2,633 cm

rata-rata r = 16,5 : 3 = 5,5 cm

tan

= h/r
= 0,48

= 25,64

7. MC

1,03

8. Waktu rekonstitusi

9, 31 detik

9. Laju sedimentasi

46 ml

Hari 1 : 0
Hari 2 : 10
Hari 3 : Hari 4 : Hari 5 : 52 ml
Hari 6 : 48 ml
Hari 7 : 46 ml
10. Re-rekonstitusi

7,8 detik

5.2 Pembahasan
Sirup adalah larutan oral yang mengandung sakarosa, kecuali dinyatakan lain, kadar
sakarosa, C12H22O11, tidak kurang dari 64,0% dan tidak lebih dari 66,0% (Depkes RI, 1979).
Sirup kering adalah suatu campuran padat yang ditambahkan air pada saat akan digunakan,
sediaan tersebut dibuat padat umumnya untuk bahan obat yang tidak stabil dan tidak larut
dalam pembawa air, seperti ampisilin, amoksisilin, dan lain-lainnya. Agar campuran setelah
ditambah air membentuk dispersi yang homogen, maka dalam formulanya digunakan bahan
pensuspensi. Komposisi suspensi sirup kering biasanya terdiri dari bahan pensuspensi,
pembasah, pemanis, pengawet, penambah rasa/aroma, buffer, dan zat warna (Depkes
RI,1995).
Pada praktikum kali ini kami menggunakan bahan aktif amoxicilin, yaitu suatu
antibiotik yang memiliki spektrum luas namun sukar larut dalam air sehingga dibuat dalam
bentuk sediaan dry syrup atau sirup kering. Pembuatannya

menggunakan penambahan

berbagai bahan lain, diantaranya kombinasi pvp dan CMC-Na sebagai suspending agent,
digunakannya bahan tersebut karena setelah dibandingkan dengan penggunaan kombinasi

xantagum dan pvp ternyata pada hasil sediaannya viskositas kombinasi pvp dan CMC-Na
lebih bagus dan sesuai.
Amoxicilin merupakan bahan obat yang memiliki rasa pahit sedangkan sediaan dry
syrup ini ditujukan untuk digunakan oleh pasien anak-anak berusia 1-10 tahun sehingga
digunakan bahan tambahan berupa kombinasi sukrosa dan saccharin-Na sebagai pemanis dan
perasa dan pengaroma melon untuk menutupi rasa pahit dan bau tidak enak dari bahan aktif.
Sediaan ini juga akan dibuat pada rentang pH 5 ini disesuaikan dengan rentang pH stabil dari
bahan aktif yaitu 3,5-5,5 sehingga digunakan dapar sitrat untuk menjaga kestabilan pH pada
sediaan. Alasan dipilihnya dapar sitrat yaitu kombinasi Natrium sitrat asam sitrat yaitu
keduanya mempunyai kelarutan yang mudah larut dalam air dan nilai pka dari dapar sitrat
juga dekat dengan nilai pH yang kami inginkan sehingga sesuai untuk sediaan yang dibuat.
Sediaan dry syrup dimungkinkan akan terjadi penyimpanan ketika dipasarkan
sebelum sampai ketangan konsumen/pasien. Oleh sebab itu diperlukan penambahan
antimikroba didalamnya. Pada sediaan ini kami menggunakan Na-benzoat sebagai
antimikroba karena Pemakaian Na-benzoat lebih efisien yaitu dalam pemakaiannya tidak
perlu bahan pendukung (bahan pengawet) lainnya untuk memaksimalkan efek yang
ditimbulkan serta Na-benzoat juga kelarutannya mudah larut dalam air (1:1). Tween juga
digunakan pada pembuatan sediaan ini, yaitu sebagai pembasah karena pada sediaan ini kami
menggunakan tekhnik granulasi basah yaitu pembuatan granul dengan penambahan
pembasah yang kemudian dilakukan pengeringan.
Pada pembuatan sediaan dry syrup ini langkah pertama yang kami lakukan yaitu
mengkalibrasi botol 60 ml. Kemudian timbang masing-masing bahan yang diperlukan, lalu
masukkan sukrosa dan saccharin-na kedalam mortir gerus ad halus dan homogen lalu
sisihkan. Masukkan amoxicilin, pvp,CMC-Na dan dapar kedalam mortir, aduk ad homogen
kemudian tambahkan campuran sukrosa dan saccharin-na, aduk ad homogen, sisihkan.
Masukkan tween kedalam cawan porselen dan tambahkan perasa dan pewarna secukupnya,
aduk ad homogen. Tambahkan setetes demi setetes campuran tween kedalam campuran
serbuk amoxicilin, aduk ad terbentuk massa granul yang baik. Ayak granul dengan ayakan
no. mesh 12 lalu keringkan pada suhu 30C. Setelah didapatkan MC yang sesuai.
Setelah didapatkan granul kering yang baik kemudian dilakukan uji evaluasi pada
beberapa aspek dan didapatkan hasil sebagai berikut :

1. Pada uji organoleptis didapatkan hasil bahwa warna sediaan hijau muda, rasa
manis dan aroma melon. Hal ini sudah sesuai dengan spesifikasi sediaan pada saat
pra-formulasi, serta sediaan kami juga sesuai untuk dipasarkan pada konsumen/
pasien anak-anak.
2. Pada uji pH didapatkan hasil yaitu pH dari sediaan sebelum penyimpanan sebesar
5,13. Berdasarkan teori, amoxicilin memiliki rentang pH antara 3,5-5,5 maka
sediaan kami telah memenuhi spesifikasi uji pH. Namun, pada pH tersebut
aktivitas Na benzoat sebagai pengawet menurun dikarenakan Na benzoat aktif
pada pH dibawa 2-5. Setelah dilakukan penyimpanan selama 1 minggu pH dari
sediaan menurun menjadi 5,04. Hal ini bisa diakibatkan oleh kerja dari dapar sitrat
yang digunakan untuk menstabilkan sediaan menjadi pH 5.
3. Pada uji BJ didapatkan hasil yaitu sebesar 1,07. Hal ini telah sesuai dengan teori
yaitu karena pelarut yang digunakan adalah air yang mana memiliki BJ 1 maka
ketika sediaan telah ditambah air dan kemudian di ukur hasilnya menunjukkan
angka 1.
4. Pada uji viskositas didapatkan hasil yaitu viskositasnya sebesar 3,0. Pada nilai
viskositas tersebut sediaan dapat dituang dengan mudah.
5. Pada uji kec.alir dan sudut istirahat didapatkan hasil yaitu kec.alir granul sebesar
2,63 dan sudut istirahatnya sebesar 25,64. Hal ini berkaitan dengan kemampuan
granul tersebut untuk mengalir sehingga ketika granul tersebut dilakukan
pengemasan pada botol dalam skala besar, kita dapat memperkirakan kecepatan
dari mesin yang digunakan dan berat granul dalam masing-masing botol akan
seragam sehingga dosis yang didapat pun akan seragam pula.
6. Pada uji MC didapatkan hasil yaitu MCnya sebesar 1,03. Hal ini sesuai dengan
spesifikasi MC dari bahan aktif yaitu pada rentang 1-2 sehingga sediaan kami
lolos pada uji MC.
7. Pada uji waktu rekonstruksi didapatkan hasil bahwa sediaan dapat di homogenkan
dalam waktu 9,31 detik. Hal ini berkaitan dengan kemudahan pasien dalam
menghomogenkan sediaan ketika mereka akan mengkonsumsinya. Berdasarkan
hasil ini maka sediaan kami telah lolos uji rekonstruksi karena dalam waktu
singkat (9,31 detik) sediaan telah homogen.
8. Pada uji laju sedimentasi didapatka hasil bahwa pada hari ke- endapan yang
terbentuk sebanyak 46 ml dan ketika di rekonstitusi, sediaan homogen dalam
waktu 7,8 detik.

Berdasarkan hasil evaluasi diatas sediaan dry syrup kelompok kami telah lolos pada
semua uji evaluasi.

BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
1. Amoxicilin dibuat dalam sediaan dry syrup karena pada amoxicilin memiliki
cincin -laktam yang mudah rusak oleh adanya air dan penyimpanan dalam
waktu lama.
2. Berdasarkan hasil uji evaluasi yang dilakukan, disimpulkan bahwa sediaan yang
dibuat sesuai dengan spesfikasi yang diinginkan.
6.2 Saran
1. Pada praktikum selanjutnya hendaknya praktikan lebih teliti dalam setiap proses
pembuatan formula.
2. Praktikan hendaknya telah memiliki bekal pengetahuan tentang kemungkinan
kegagalan atau kesalahan-kesalahan yang dapat menyebabkan produk yang
dihasilkan gagal atau kulitasnya kurang baik.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta : Departemen Kesehatan
Republik Indonesia.
Anonim.1979. Farmakope Indonesia Edisi III Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia.
Kibbe, A. H. 2000. Handbook of Pharmaceuticals Excipients. London-United
Kingdom: Pharmaceutical Press
Reynolds, J.E.F. 1982. Martindale The Extra Pharmacopeia, 28 Edition. London:
The Pharmaceutical Press.

LAMPIRAN-LAMPIRAN