Anda di halaman 1dari 9

BAB V

METODE PERAWATAN DAN PERBAIKAN JEMBATAN


A. Metode Perawatan
Secara normal masa pelayanan suatu jembatan berkisar 70 tahun untuk
super struktur dan 100 tahun untuk sub struktur. Jika cara perawatan tidak baik hal
ini akan mengurangi jangka waktu pelayanan. Masalah pemeliharaan jembatan
adalah personal serius bagi teknisi, dengan menjamin keselamatan jembatan serta
memperpanjang

waktu

investasi

pada

jembatan

adalah

penting

untuk

mengembangkan dan melengkapkan prosedur inspeksi dan evaluasi. Peraturan


mengenai pemeliharaan jembatan diatur didalam peraturan Direktorat Jenderal
Bina Marga pada. Berikut adalah cara-cara perawatannya:
1. Bentuk inspeksi utama adalah sebagai berikut:
a. Inspeksi rutin: pengujian secara umum struktur jembatan untuk memeriksa
kondisi fisik yang sekiranya memerlukan reparasi. Cara ini cukup
bermanfaat untuk jembatan-jembatan jangka pendek.
b. Inspeksi khusus: pengujian secara visual detail dari komponen jembatan
minimaldalam tiga atau lima tahun sekali. Cara inspeksi ini merupakan
keharusan dalam khusus jembatan-jembatan tua dimana tipe keruntuhan
struktur dapat mengakibatkan resiko bencana.
2. Tujuan dari perawatan jembatan adalah sebagai berikut:
a. Meminimalisir kerusakan pada jembatan.
b. Menjaga jembatan dalam kondisi yang bagus secara teknis, meningkatkan
kemampuan untuk menahan bencana.
c. Memperpanjang keselamatan dan umur pakai jembatan sampai maksimum.
d. Mendapatkan informasi tentang kondisi dari setiap komponen jembatan.
e. Mengumpulkan data teknis dan manajemen akan diperlukan sebagai dasar
f.

untuk pemeliharaan dan penggantian serta perkuatan di masa mendatang.


Menjaga agar tidak terdapat halangan pada jembatan, sehingga

memaksimalkan kapasitas lalu lintas.


3. Persyaratan pemeliharaan jembatan terdiri dari:
a. Pemeliharaan dan perawatan dengan mengkombinasikan pemeliharaan rutin
harian dan pemeliharaan secara umum.
b. Perencanaan dan persiapan harus disiapkan untuk setiap perawatan dan
untuk mengurangi resiko.
73

c. Penyiapan dan peningkatan regulasi pemeliharaan jembatan disertai dengan


pengorganisasian tim professional.
4. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam perawatan adalah :
a. Pemeriksaan kondisi teknis.
b. Perlindungan terhadap komponen utama jembatan.
c. Pemeliharaan dan perbaikan rutin dari komponen utama jembatan
5. Jenis dari perawatan dan pemeliharaan jembatan meliputi
a. Pemeliharaan rutin dan Perbaikan Minor
Pencegahan harus dilakukan pada jembatan dan semua fasilitas yang ada.
Jika ditemukan bagian yang mengalami kerusakan kecil harus segera
diperbaiki. Lingkup pekerjaan pemeliharaan rutin jembatan adalah sebagai
berikut:
1. Pembersihan secara umum
2. Membuang tumbuhan liar dan sampah
3. Pembersihan dan melancarkan
4. Penanganan kerusakan ringan drainase
5. Pengecatan sederhana
6. Pemeliharaan permukaan lantai kendaraan.
b. Pemeliharaan
periodik/berkala
(membongkar,

memeriksa

dan

memperbaiki)
Lapis permukaan jembatan serta kerusakan local pada jembatan dan
fasilitas lainya harus diperbaiki dan diperkuat agar kondisinya kembali
kesemula. Aktivitas ini harus dilakukan secara periodik/berkala sesuai
dengan rencana pemeliharaan.
c. Overhaul comprehensive
Secara periodic overhaul comprehensive harus dilakukan untuk membuat
jembatan benar-benar berada pada kondisi sesuai perencanaan atau
perbaikan local dapat dilakukan sesuai dengan kondisi teknis yang
direncanakan semula untuk meningkatkan kapasitas lalu lintasnya.
Aktivitas ini dilakukan setiap 10-15 tahun sebagai program tahunan yang
disetujui oleh pemilik jembatan.
d. Peningkatan (improving atau upgrading)
Kondisi/grade teknis jembatan perlu ditingkatkan jika jembatan dan
fasilitas yang ada tidak lagi memenuhi kebutuhan lalu lintas. Tipe
pekerjaan ini harus dilaksanakan berdasarkan hasil perencanaan kembali

74

dan pelelangan kembali. Aktivitas ini berada diluar tanggung jawab tim
pemeliharaan jembatan.
e. Perbaikan dan perkuatan darurat
Pada kasus dimana terjadi kerusakan akibat beban bencana alam,
kecelakaan lalulintas, kerusakan akibat ulah manusia, maka jembatan
beserta fasilitasnya harus segera diperbaiki segera untuk menjamin
keselamatan pengguna jembatan.
Pemeliharaan rutin jembatan biasanya dimasukan dalam pekerjaan
pemeliharaan rutin jalan dan dilaksanakan bersama dengan pemeliharaan
rutin jalan tersebut. Lingkup pekerjaan pemeliharaan rutin jembatan:
1) Pembersihan secara umum
2) Membuang tumbuhan liar dan sampah
3) Pembersihan dan melancarkan irigasinya
4) Penanganan kerusakan ringan drainase
5) Pengecetan sederhana
6) Pemeliharaan permukaan lantai kendaraan
6. Pelaksanaan pembersihan
Jembatan harus dibersikan dengan baik dan tepat untuk
menjamin bahwa penumpukan kotoran tidak akan menyebabkan
kerusakan elemen jembatan atau jembatan secara keseluruhan
dikemudian hari. Kegiatan pelaksanaan pembersihan jembatan meliputi
pembersihan tanah, kerikil, pasir dan sebagian dari tempat-tempat yang
seharusnya tidak ada, mempunyai pengaruh yang membahayakan
terhadap jembatan. Pembersihan yang dapat dilakukan yaitu:
a. Pembersihan semua drainase
b. Lantai dan siar muai
c. Daerah sekitar peletakan/landasan dan siar muai
d. Komponen rangka
e. Gelagar memanjang dan melintang
f. Lubang suling-suling di kepala jembatan
g. Pembersihan sampah-sampah di bagian aliran sungai
7. Penanganan kerusakan pada permukaan jalan
Pemeliharaan permukaan jalan terdiri dari penambalan lubang-lubang
dan perbaikan kerusakan lapisan aspal.
8. Penggantian lapisan aspal permukaan jalan
Lapisan permukaan jalan pada jembatan memerlukan penggantian
secara berkala. Permukaan aspal yang berada diatas lantai baja atau
75

lantai beton akan tahan selama 5 tahun sampai 8 tahun sebelum


memerlukan penggantian. Lapisan aspal permukaan sebaiknya dikupas
terlebih dulu dari lantai sebelum lapisan yang baru dipasang. Ketebalan
lapisan aspal tidak boleh melebihi 50 mm.
9. Contoh contoh kerusakan pada jembatan :
a. Pin, Baut kurang kencang/Hilang
1) Lokasi :
Terjadi pada bagian komponen jembatan rangka baja/gelagar
baja/gantung baja.
2) Ciri ciri :
Dapat diketahui dengan pengecekkan setempat, yaitu dengan
menggunakan palu (1 kg) yang dipukulkan pada sekitar lokasi
tempat kedudukan baut tersebut.
3) Kemungkinan penyebab utama :
Pemasangannya kurang sempurna, keausan bahan,getaran akibat
lalu lintas.
4) Akibat :
Apabila tidak segera diperbaiki akan mengakibatkan getaran yang
lebih besar, lawan lendut jembatan (camber) berkurang dan
membahayakan keamanan konstruksi.
5) Usaha perbaikan :
a) Baut yang kendor segera dikencangkan.
b) Baut yang hilang segera diganti dengan bahan yang sama.
c) Kencangkan sesuai spesifikasi yang ada.
6) Peralatan / bahan :
a) Kunci momen.
b) Kunci pas.
c) Baut, paku, drift, fuller.
d) Alat bantu lain.
b. Karatan/Lapisan cat/Galvanis yang terkelupas
76

1) Lokasi :
Terjadi pada sebagian komponen jembatan rangka baja/gelagar
baja/gantung baja.
2) Ciri ciri :
Lapisan cat galvanis terkelupas/karatan yang dapat dilihat dengan
mata (visual).
3) Kemungkinan penyebab utama :
Keausan cat, lapisan galvanis akibat cuaca/lingkungan,pengecatan
kurang sempurna, benturan pada komponen waktu pemasangan,
pengumpulan air karena sampah, drainase kurang berfungsi,
akibat benturan kendaraan.
4) Usaha perbaikan :
a) Bagian yang berkarat disikat dengan sikat kawat dan diamplas
sampai bersih kemudian dicat sampai rata.
b) Untuk komponen yang bergalvanis hendaknya dipergunakan
cat galvanis (zinc rich paint).
5) Akibat :
Apabila dibiarkan akan menyebabkan daerah karat bertambah luas
sehingga dapat mengurangi kekuatan konstruksi.
6) Peralatan/bahan
a) Sikat kawat.
b) Alat bantu lain.
c) Cat/cat galvanis (zinc rich paint).
c. Retak/Kerusakan beton
1) Lokasi :
Terjadi pada bagian bangunan bawah yang terbuat dari beton.
2) Ciri ciri :
Tampak retak atau rusak, beton terkupas, keropos pada beton.
3) Kemungkinan penyebab utama :
77

Pelaksana pengecoran beton yang kurang baik, benturan,


pelapukan, keausan dan lain-lain.
4) Akibat :
Dapat mengurangi kekuatan, umur dan daya tahan jembatan.
5) Usaha perbaikan :
Buang/lepaskan semua bagian yang rusak/lepas sampai bagian
yang baik terlihat dan bersih. Jika kerusakan mencapai kedalaman
4 cm tetapi tidak terkena besi beton, gunakan wire mesh halus
ditempelkan pada permukaan beton lama. Apabila kerusakan
sampai pada besi beton usahakan bersihkan sampai 15 mm
dibelakang besi beton agar didapat ikatan yang baik. Bersihkan
karat pada besi beton. Jika akibat karat luas penampang besi beton
berkurang sampai 20% dari luas semula, maka tambahkan besi
beton baru disamping luar sepanjang 30 cm. Kemudian pasang
beton baru dan bentuk kembali hingga sesuai asal dengan bahan
yang setara.
d. Pembersihan kotoran
1) Lokasi:
Kotoran terdapat pada sebagian atau seluruh permukaan bangunan
bawah jembatan.
2) Ciri - ciri:
Tampak kotor/sampah, lumut, warna berbeda dengan bagian yang
bersih.
3) Kemungkinan penyebab utama:
Debu, tanah, kotoran, pembuangan sampah tidak pada tempatnya,
rumput/tumbuh-tumbuhan dan sebagainya.
4) Akibat:
Bila dibiarkan akan menimbulkan polusi dan dapat merusak
bangunan bawah jembatan.
5) Usaha perbaikan:
78

Hilangkan kotoran dan lumut dengan sikat kawat atau alat lain,
semprot dengan water jet, bersihkan lubang drainase.
6) Peralatan/bahan:
a) Water jet.
b) Sikat kawat.
c) Alat bantu lain
B. Metode Perbaikan
1. Perbaikan struktur bawah
a. Podasi
Antisipasi dan perbaikan dari pondasi adalah sebagai berikut:
a. Dasar laut/sungai 50 samapai 100 m arah hulu dari jembatan harus stabil.
Dilokasi tersebut aktivitas seperti pelaksanaan konstruksi, penggalian
pasir, pengambilan bahan galian, dan peledakan tidak boleh dilakukan.
b. Jika akan dilakukan pemasangan pipa dibawah tanah, pembuatan berbagai
jenis sumur atau struktur dibawah tanah lainnya disekitar tepi pile cup,
harus dilakukan analisis dan perhitungan terlebih dahulu, dan dilakukan
perkuatan perkuatan jika diperlukan. Setelah selesai galian harus
ditimbun kembali..
2. Perawatan dan perbaikan struktur atas jembatan rangka
a. Dek beton
Peletakan dek beton harus diperiksa terhadap potensi keretakan yang dapat
terjadi dipermukaan dan dibagian bawah. Pemeriksaan

meliputi lebar,

panjang, piosisi, kepadatan dan daerah retak .


b. Struktur baja
Kekakuan, kekuatan, dan stabilitas struktur baja harus memenuhi
persyaratan desain. Perbaikan elemen baja diperlukan jika terdapat kondisi
berikut:
1) Panjang retakan pada sambungan gelagar utama dan balok melintang
melebihi 5 meter.
2) Panjang retan disalah satu tepi ujung sayap tarik melebihi 20 mm.
3) Panjang retakan ditepi sayap tarik melebihi 5 mm, dan panjang retakan
pada sambungan las melebihi 10 mm.
4) Tingkat kegagalan baut kekuatan tinggi pada sambungan melebihi 10%
atau mencapai 5 buah.
79

Perbaikan yang dapat dilakukan adalah dengan penggantian elemen baja.


c. Sambungan las
Cara memeriksa, pemeliharaan, perawatan pada sambungan las dapat
dilakukan sebagai berikut:
1) Pengamatan visual
Sambungan las dan lapisan cat harus diamati. Jika terjadi keraguan dalam
temuan yang terjadi dilapangan. Maka cat pada elemen struktur harus
dibersihkan terlebih dahulu. Sambungan las kemudian diamati dengan
bantuan kaca pemberas.
2) Pemeriksaan menggunakan metode dye penetrant
Lapisan cat yang sudah memudar, dapat diperbaiki dengan cara
pemolesan, dan dibersihkan sampai kering. Menyemprotkan cairan pada
lokasi dititik pemeriksaan dimana kondisi sambuangan diragukan.
Penyemprotan

dilakukan

dalam

waktu

5-10

menit.

Selanjutnya

diseprotkan dengan disclosing solution. Jika terjadi kerusakan pada titik


tersebut, maka akan terjadi perubahan warna menjadi merah.
d. Baut berkekuatan tinggi.
Cara pemeliharaan dan perbaikan baut berkekuatan tinggi:
1) Lokasi sambungan dari baut berkekuatan tinggi tidak boleh mengalami
karat.
2) Baut pada gelagar baja harus diperiksa 1 kali setiap tahun.
3) Metode pemeriksaan baut berkekuatan tinggi
Pergeseran elemen struktural dapat menyebabkan perubahan pelendutan
yang mengakibatkan sebagian besar baut berkekuatan tinggi yang ada
pada lokasi penyambungan mengalami pengendoran dan pengencangan.
Jika ditemukan lapisan cat dikepala baut yang berkarat, maka baut telah
mengalami ketidak cukupan kekuatan sekrup dan akan menyebabkan
pelemahan atau retakan.
4) Penggantian baut kekuatan tinggi.
Jika diketahui baut mengalami karat, retak maka baut harus segera
diganti. Jika baut mengalami deformasi, maka baut tersebut masih dapat
digunakan kembali dengan dilapisi minyak terlebih dahulu sebelum
dipasang. Pada titik sambungan utama, penggantian baut dilakukan satu
persatu. Proses penggantian baut dilakukan pada saat tidak ada beban
lalulintas di jembatan. Sambungan atas, tepi, dan bawah dari pelat dititik
80

sambungan baut dan pengelasan girder baja harus disegel/ditutupi dengan


dempul (putty). Jika terjadi keretakan, maka dilakukan proses
pendempulan.

81