Anda di halaman 1dari 8

BAB IV

Batuan Reservoir
Reservoir adalah bagian kerak bumi yang mengandung minyak dan gas
bumi yang terdapat dibawah permukaan. Batuan resevoir sebagai wadah yang di
isi dan di jenuhi oleh minyak dan gas bumi, biasanya batuan reservoir berupa
lapisan batuan yang berongga atau pun berpori yang terdapat di antara butiran
mineral atau pun di dalam rekahan batuan yang mempunyai porositas rendah.
Setiap batuan dapat bertindak sebagai reservoir asalkan mempunyai kemampuan
untuk menyimpan serta melepaskan minyak bumi. Dalam hal ini reservoir harus
mempunyai porositas, permeabilitas dan rongga pori.
Penetuan batuan reservoir harus memiliki 3 hal tersebut. Sebelum itu kita
harus mengetahui yang dimaksud dengan porositas, permeabilitas dan rongga pori
tersebut :
1. Porositas adalah suatu medium perbandingan volume rongga - rongga
pori terhadap volume total seluruh batuan. Porositas dapat dinyatakan
dalam arce fect berarti volume yang dinyatakan sebagai luas. Porositas
mempunyai besaran dan skala visuil pemerian porositas, besaran
porositas dapat berkisar dari nol sampai besar sekali,namun biasanya
berkisar antara 5 sampai 40 persen dalam prakteknya berkisar hanya 10
sampai 20 persen saja. Porositas 5 persen biasanya disebut porositas
tipis (marginal porosity) dan bersifat non komersil. Besaran porositas
dapat ditentukan dengan berbagai cara yaitu : log listrik, log sonik, log
radioakvitas. Dilapangan kita dapat memperkirakan secara visual
dengan menggunakan peraga visual. Penentuan ini bersifat semi
0-5 % dapat
diabaikan
kuantitatif dan digunakan
suatu
sekala sebagai berikut:
5-10 buruk
10- 15 cukup
15 20 baik
20- 25 sangat baik
>25 istimewa

2. Permeabilitas adalah suatu sifat batuan reservoir untuk dapat meluluskan


cairan melalui pori - pori yang berhubungan tanpa merusak partikel
batuan tersebut.
3. Rongga pori dapat dibagi menjadi 2 jenis yaitu :
1. PORI PRIMER merupakan pori - pori antar butir yang terjadi pada
waktu batuan itu terbentuk. jadi pada waktu butiran diendapkan
terjadilah rongga di antara butiran.
2. PORI SEKUNDER adalah pori yang dibentuk kemudian pori
sekunder disebut juga pori terinduksi yang berarti porositanya
dibentuk oleh beberapa gejala dari luar seperti gejala tektonik dan
pelarutan. Pada umumnya porositas sekunder mengubah bentuk
hubungan antar pori dan mempengaruhi permeabilitas.

Ada dua macam batuan yang penting bertindak sebagai reservoir adalah
BATU PASIR dan GAMPING atau KARBONAT dalam diagram 4.6
memperlihatkan bahwa 60 persen reservoir minyak bumi terdiri dari batu pasir
dan batu gamping sisanya batuan lainya.

Batu pasir termasuk golongan batuan klastik detrius yang umumnya berkisar
dari lanau sampai konglomerat. Batu pasir merupakan reservoir yang paling
penting 60% dari semua batuan reservoir adalah batu pasir. batu pasir paling
banyak disusun oleh mineral kuarsa, batu pasir dapat dibagi menjadi 3 jenis yaitu :
Batu pasir kuarsa merupakan batuan reservoir yang sangat baik karena
berbentuk bundar dan tidak terdapat matriks kecuali semen saja.
Batu pasir greywacke mempunya fragmen seperti rijang yang sangat
penting adalah grewacke mempunyai matriks dan mengurangi
porositas.tapi batuan ini tidak terlalu baik menjadi reservoir.
Batu pasir arkose terdiri dari kuarsa dan felspar.
Dalam prakteknya sangat sulit untuk mengaklasifikasikan jenis lapisan
pasir, menurut krynine untuk mengklasifikasikan berbagai macam bentuk serta
ukuran lapisan pasir harus dibandingkan lebar terhadap tebal, sebagai perkiraan
luas terhadap volume. Jelas klasifikasi krynine tidak membedakan antara bentuk
sama sisi (equant) dan bentuk memanjang (elongate) justru bentuk ini dibedakan,
karena dalam explorasi penyebaran serta arah penyebaran sangat diperhatikan
sebagai trend. Klasifikasi berikutnya oleh rich(1923) dan potter(1962) mereka
membedakan:
Tubuh batu pasir sama sisi, sebagai contoh lapisan selimut (blanket)
atau sheet (lembaran)
Tubuh batu pasir memanjang, misalnya bentuk prisma, bentuk tali
sepatu (shoe-string) dll. Dalam hal ini bentuk panjang harus
mempunyai dimensi panjang minimal 100 x lebar.
Perbedaan antara lensa dengan suatu lapisan selimut (blanket sand) tidak
mudah dikatakan dapat dilihat pada gambar 4.7.

pada gambar ini lensa terjadi berbagai macam cara seperti pembentukan
darat yaitu dalam endapan fluvial sebagai gosong tanjung (point bar). Pada
meander sungai terjadi endapan pasir pada belokan - belokan yang kemudian
terjadi proses penyelewengan aliran dan terbentuklah cairan pasir yang terisolasi.
Lensa juga terbentuk dalam endapan delta terutama delta yang dangkal lapisan
pasir terendapkan dalam delta maka terbentuklah aliran baru, sedangkan aliran
yang lama bisa dikatakan mati. Sedimen dari saluran penyebar juga diendapkan
dimulut delta sebagai endapan pasir, lanau, dan lempung dalam lingkungan laut
dangkal, jika saluran ini semua mati maka seluruh aliran pasir tersebut menjadi
suatu lensa yang sering dibentuk biasanya disebut lobate.(gambar 4.8).

Dari pembahsan diatas di jelaskan bahwa lapisan pasir tidak lah seperti kue
lapis, pada umumnya lapisan pasir terbentuk lensa atau memanjang yang terbatas,
oleh karena itu proses regresi - transgresi dan proses lainnya menyebabkan tubuh tubuh yang terbatas ini merupakan suatu susunan yang sangat kompleks dan
ruwet. Menurut krynine tubuh terbentuk disebabkan oleh proses coalescing,
anastomising, bifurcating, dendritic dan en-ecehlon. Pada gambar 4.10 dapat
difahami batu pasir selimut hakekatnya terdiri dari lensa, prisma atau bentuk
tabular yang menjadi satu atau bentuk multilateral. Jika cara merapatnya tidak
sempurna maka akan terdapat interkaliasi serpih di antaranya walaupun masing masing lapisan kelihatannya dapat dikolerasikan tetapi pada dasarnya hal ini tidak
dapat dilakukan karena memang diantaranya terhalang lapisan serpih.

Dengan demikian tidak terdapat kesinambungan dalam sifat reservoir dan


tiap lensa merupakan reservoir yang berdiri sendiri. Contoh reservoir batu pasir
seperti di amerika daerah midcontinent yang berumur karbon dan ordovisium
yang mempunyai porositas 15 sampai 25 persen dan permeabilitas antara 25
sampai 400 milidarcy (milikan,1940), contoh lain lapangan minyak burgan di
kuwait merupakan ladang minyak terbesar di dunia yang mempunyai ketebalan
kira-kira 8000 kaki dengan permeabilitas sampai 4000 milidarcy (menurut
Gregg,1958)
Selain reservoir batu pasir ada pula batuan reservoir karbonat gamping dan
batuan reservoir aneka ragam. Batuan karbonat merupakan batuan reservoir

penting untuk minyak bumi 75 persen daratan bumi dibawah oleh batuan sedimen
dan terdiri dari batuan karbonat (gamping dan dolomit). Pada umumnya batuan
karbonat dibagi 4 macam :
Batuan reservoir yang bersifat kerangka terumbu merupakan batuan
reservoir yang sangat penting, pada umumnya terumbu terdiri dari
suatu kerangka dari koral, ganggang, dan sebagainya yang tumbuh
dilaut yang bersih, berenergi gelombang tinggi dan mengalami banyak
pembersihan sehingga rongga antara sangat bersih.
Bentuk batuan reservoir kerangka terumbu sangat terbatas sekali karena
koral juga diikat oleh ganggang dan sebagainya, kerangka terumbu dapat
dibedakan menjadi 2 macam :
o Terumbu yang bersifat fringing yang merupakan suatu bentuk
yang memenjang di lepas pantai.
o Terumbu yang bersifat terisoler disana sini yang sering disebut
suatu pinnacie atau patch reef secara tepat di katakan sebagai
bioherm yang muncul sebagai bentuk kecil yang tidak teratur,
seperti contoh dari pada batuan reservoir ini ialah formasi batu raja
di laut jawa sebelah barat yaitu lapangan minyak kitty yang
menghasilkan minyak dari terumbu batu gamping.
Batuan karbonat bersifat gamping klastik merupakan reservoir yang
sangat baik terutama dalam asosiasinya dengan oolit dan sering
disebut sebagai kalkarenit.
Batuan karbonat yang bersifat dolomit merupakan batuan reservoir
karbonat yang jauh lebih penting dari jenis batuan karbonat lainnya,
karena cara pembentukan dolomit banyak menghasilkan berbagai
macam interpertasi. Dalam hal ini ada 2 macam dolomit yang terjadi,
yaitu :

o Dolomit yang bersifat primer yaitu dolomit yang terbentuk di


dalam suatu laguna atau laut tertutup yang sangat luas dengan
temperatur sangat tinggi. Misalnya di tepi teluk persia.
o Dolomit yang bersifat rubahan merupakan dolomitisasi gamping
yang bersifat terumbu. Proses terbentuk dolomit ini dikemukakan
oleh deffyef, lucia dan weyl (1965) dengan teori supratidal seepage
reflux teori ini menjelaskan terumbu yang besifat penghalangan
akan membentuk suatu laguna yang hanya terisi oleh air laut
dengan tingkat kegaramannya sangat tinggi.
Batuan karbonat yang besifat gamping afanitik batuan gamping ini
dapat bertindak sebagai reservoir terutama kalau porositasnya secara
sekunder, misalnya karena keretakan atau pun pelarutan di bawah
suatu ketidakselarasan. Salah satu contoh nya adalah lapangan minyak
di iran dengan formasi gamping asmari yang berumur oligo-miocen
dengan cadangan lebih dari 1 milyar barrel, lapangan tersebut terdapat
dalam suatu daerah yang stratigrafinya sangat konstan, tetapi terdapat
dalam perlipatan dengan amplitudo besar sehingga menghasilkan
perekahan dan pematahan yang sangat ekstensif di dalam lapisan
gamping yang sangat ketat.
Berbagai batuan lainnya dapat pula menjadi batuan reservoir walaupun tidak
dalam jumlah yang banyak, misalnya saja dalam serpih batu lanau kadang
bertindak sebagai reservoir tetapi karena besar butiranya yang halus maka
permeabilitasnya kurang begitu baik, namun jika kemudian mengalami retak
maka permebilitasnya sangat banyak ditolong dan batu lanau ini dapat bertindak
sebagai batuan reservoir. Seperti di lapangan minyak sparaberry di texas barat
merupakan suatu treed yang lebar nya 50 sampai 70 mil dan panjang 150 mil,
formasi ini menghasilkan suatu serpih hitam yang terkadang kadang lanauan
dengan ketebalan sekitar seribu kaki.
Batuan beku dan metamorf dapat pula bertingak sebagai reservoir jika
terdapat dalam keadaan rekah-rekah. Menurut landes (1960) minyak bisa

didapatkan dalam batuan yang bersifat beku atau metamorf seperti terdapat di
venezuela, california, kansas, maroko yang secara total telah memprodukasi
minyak sebanyak 100 juta barrel.
Jadi, Batuan reservoir secara singkat dapat disebutkan bahwa batuan
tersebut harus memiliki rongga atau pori yang berhubungan untuk mengikat dan
melepaskan minyak bumi.