Anda di halaman 1dari 85

BUKU PUTIH SANITASI

KABUPATEN WONOSOBO
Provinsi Jawa Tengah

Disusun oleh:

POKJA SANITASI KABUPATEN WONOSOBO


Tahun 2012

SAMBUTAN BUPATI WONOSOBO


Assalamu'alaikum wr.

Wb.

Pembangunan sektor sanitasi (yang meliputi persampahan, air limbah dan drainase) di
lndonesia pada umumnya dan di Kabupaten Wonosobo khususnya dapat dikatakan relatif rnasih
tertinggal dibandingkan dengan pembangunan infrastruktur perkotaan/perdesaan lainnya. Oleh
karena itu seiring laju pembangunan wilayah, Pemerintah Kabupaten Wonosobo berkomitmen
penuh untuk ikut dalam pengarus-utamaan pencapaian Tujuari Mitlenium Development Goals
(MDG's) tahun 2015. Untuk mencapai target pembangunan sanitasi sesuai dengan tujuan MDGs
tahun 2015 oerlu adanya koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan sinergi (KISS) dalam perenemaan
diantara SKPD dan keterlibatan berbagai pihak termasuk meningkatkan peran serta masyarakat,
swasta dan media.
Di sisi lain, keberadaan geografis Kabupaten Wonosobo merupakan kawasan lindung
bawahan bagi Kabupaten, Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cihcap, Punrvorejo dan
Kebumen. Dengan melihat kondisi struktur tanah dan batuan serta merupakan hulu badi beberapa
Sungai besar, seperti Sungai serayu, Sungai Lukulo, Sungai Bogowonto dan anak-anak sungainya
menyebabkan air limbah yang dibuang akan mengalir sera gravitasi ke wilayah KabupatenKabupaten lain yang berada di bawahnya. Oleh karenanya, Pemerintah Kabupaten Wonosobo
berkomitnen menjaga kelestarian wilayahnya dengan pembangunan sanitasilayak lingkungan.
Penyusunan Dokumen Buku Putih Sanitiasi Kabupaten Wonosobo Tahun 2A12
dimaksudkan sebagai keterbukaan informasi kepada seluruh pemangku kepentingan, mengenai
kondisi eksisting layanan sanitasi di Kabupaten Wonosobo. Buku ini sekaligus diperhitungkan
sebagai titik awal dalam penyusunan kebijakan, strategi dan program pengembangan sanitasi di
Kabupaten Wonosobo.

Akhirnya kami mengajak kepada para pengambil keputusan serta pemangku kepentingan,
bersama saya untuk memberikan komitmen dan mendukung proses pembangunan sanitasi di
Kabupaten Wonosobo dengan baik, dan dapat mengarusutamakan pembangunan sanitasi dalam
pembangunan didaerah, dan menjadikan sanitasi menjadisalah satu prioritas pembangunan.
Tak lupa pula, kami menyampaikan terima kasih kepada Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten
Wonosobo dan semua pihak yang terlibat dalam penyusunan dokumen ini
Semoga Allah SWT meridhoi upaya kita dalam mewujudkan kondisisanitasiyang baik di Kabupaten
Wonosobo, yang dapat diakses oleh masyarakat dengan komponen teknis yang lengkap, dapat
beroperasisecara berkelanjutan, dan tidak menimbulkan dampak sampingan bagilingkungan.

Wassalamu'alaikum wr. Wb.

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN SAMPUL .........................................................................................................................................

SAMBUTAN BUPATI WONOSOBO ..................................................................................................................

ii

BAB I. PENDAHULUAN ..................................................................................................................................

I-1

1.1.

Latar Belakang .....................................................................................................................................

I-5

1.3

Landasan Gerak.....................................................................................................................................

I-11

1.4

Maksud dan Tujuan ...............................................................................................................................

I-12

1.5

Metodologi .............................................................................................................................................

I-14

1.6

Dasar Hukum dan Kaitanya dengan Dokumen Perencanaan Lainnya .................................................

I-15

BAB II. GAMBARAN UMUM WILAYAH...........................................................................................................

II-1

2.1.

Geografis, Administratif dan Kondisi Fisik ..............................................................................................

II-1

2.2.

Demografis ............................................................................................................................................

II-10

2.3.

Keuangan dan Perekonomian Daerah ...................................................................................................

II-13

2.4.

Tata Ruang Wilayah ..............................................................................................................................

II-18

2.5.

Sosial dan Budaya .................................................................................................................................

II-20

2.6.

Kelembagaan Pemerintah .....................................................................................................................

II-21

BAB III. PROFIL SANITASI WILAYAH ............................................................................................................

III-1

3.1

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) DAN Promosi Higiene ........................................................

III-1

3.1.1. Tatanan Rumah Tangga ............................................................................................................

III-1

3.1.2. Tatanan Sekolah .........................................................................................................................

III-6

Pengelolaan Air Limbah Domestik .........................................................................................................

III-23

3.2.1. Kelembagaan ..............................................................................................................................

III-24

3.2.2. Sistem dan Cakupan Pelayanan .................................................................................................

III-24

3.2.3. Kesadaran Masyarakat dan PMJK .............................................................................................

III-25

3.2.4. Pemetaan Media ......................................................................................................................

III-25

3.2.5. Partisipasi Dunia Usaha ..............................................................................................................

III-27

3.2.6. Pendanaan dan Pembiayaan ......................................................................................................

III-27

3.2.7. Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak ...............................................................................

III-27

Pengelolaan Persampahan (Limbah Padat) .........................................................................................

III-28

3.3.1 Kelembagaan ..............................................................................................................................

III-24

3.3.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan .................................................................................................

III-24

3.3.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK .............................................................................................

III-25

3.3.4 Pemetaan Media ......................................................................................................................

III-25

3.3.5 Partisipasi Dunia Usaha ..............................................................................................................

III-27

3.3.6 Pendanaan dan Pembiayaan ......................................................................................................

III-27

3.3.7 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak ...............................................................................

III-27

3.2

3.3

3.4

3.5

Pengelolaan Drainase Lingkungan ........................................................................................................

III-35

3.4.1 Kelembagaan ..............................................................................................................................

III-24

3.4.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan .................................................................................................

III-24

3.4.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK .............................................................................................

III-25

3.4.4 Pemetaan Media ......................................................................................................................

III-25

3.4.5 Partisipasi Dunia Usaha ..............................................................................................................

III-27

3.4.6 Pendanaan dan Pembiayaan ......................................................................................................

III-27

3.4.7 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak ...............................................................................

III-27

Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi ...............................................................................................

III-39

3.5.1 Pengelolaan Air Bersih ...............................................................................................................

III-40

3.5.2 Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga .......................................................................

III-41

3.5.3 Pengelolaan Limbah Medis .........................................................................................................

III-42

BAB IV. PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN ....................

IV-1

4.1

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene ............................................................

IV-1

4.2

Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik ....................................................................................

IV-3

4.3

Peningkatan Pengelolaan Persampahan ...............................................................................................

IV-4

4.4

Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan ..................................................................................

IV-5

4.5

Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi ...............................................................................................

IV-6

BAB V. INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI ..........................................

V-1

5.1.

Area Berisiko Sanitasi ............................................................................................................................

V-1

5.2.

Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat Ini ......................................................................................................

V-27

BAB VI. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ................................................................................................

VI-1

6.1

Kesimpulan ...........................................................................................................................................

VI-1

6.2

Rekomendasi ........................................................................................................................................

VI-2

DAFTAR TABEL ...............................................................................................................................................


DAFTAR PETA .................................................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................................................................
DAFTAR ISTILAH .............................................................................................................................................

BAB 1: PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pembangunan sektor sanitasi (sampah domestik/rumah tangga, air limbah dan drainase) di Indonesia pada
umumnya dan di Kabupaten Wonosobo khususnya dapat dikatakan relatif tertinggal dibandingkan dengan
pembangunan infrastruktur perkotaan/perdesaan lainnya. Berbagai program pembangunan sanitasi telah dilaksanakan
oleh Pemerintah, Pemda (Provinsi dan Kabupaten) namun hasilnya masih belum memuaskan dan masih harus bekerja
keras untuk dapat mengejar ketertinggalan tersebut. Untuk mengatasi hal tersebut Pemerintah telah mencanangkan
Program Nasional Percepatan Pembangunan Sanitasi (PPSP) yang telah dimulai pada tahun 2010. PPSP merupakan
Upaya terobosan untuk mengejar ketertinggalan dalam pembangunan sanitasi. roadmap sanitasi (air limbah, sampah,
drainase) juga dimaksudkan untuk mendukung upaya Pemerintah Indonesia memenuhi tujuan-tujuan Millenium
Development Goals (MDGs). Khususnya yang terkait dengan Butir 7 Target ke-10 MDG, yakni mengurangi hingga
setengahnya jumlah penduduk yang tidak punya akses berkelanjutan pada air yang aman diminum dan sanitasi yang
layak pada tahun 2015. Target ini bisa dipenuhi secara kuantitif, tetapi secara kualitatif layanan yang tersedia masih
belum memadai. Program PPSP dimaksudkan untuk mengarusutamakan pembangunan sanitasi dalam pembangunan
di daerah sehingga sanitasi dapat menjadi salah satu prioritas pembangunan di daerah yang bertujuan mewujudkan
kondisi sanitasi yang baik yang dapat diakses oleh masyarakat dengan komponen teknis yang lengkap, dapat
beroperasi secara berkelanjutan, serta tidak menimbulkan dampak sampingan bagi lingkungan.
Keikutsertaan Kab. Wonosobo dalam Program PPSP dilatarbelakangi dengan kondisi aktual akses sanitasi (air
limbah domestik, sampah rumah tangga, dan drainase lingkungan) layak masih rendah, kualitas lingkungan buruk,
potensi kerugian ekonomi tinggi, investasi sanitasi yang masih belum memadai, dan sektor sanitasi belum menjadi
prioritas pembangunan daerah. Penawaran Program PPSP dari Pemerintah ditindaklanjuti dengan Surat Pernyataan
Minat Bupati Nomor: 050/ 382/2011 tanggal 18 Agustus 2011 dalam Program PPSP (terlampir) dan syarat keikutsertaan
yang lainnya seperti RKA/KUA PPAS/kesediaan menganggarkan dana pendamping operasional, dan draft SK Pokja
sanitasi, dan rekomendasi dari Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Pada tahun Anggaran 2012, Kabupaten Wonosobo
ditetapkan menjadi peserta Program PPSP dengan dasar Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor
660/4500/VI/Bangda, tanggal 26 September 2011 tentang Penetapan Kabupaten/Kota sebagai Pelaksanaan Program
Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman tahun 2012. Dengan telah terbentuknya Kelompok Kerja (Pokja)
Sanitasi Kabupaten Wonosobo yang dikuatkan legitimasinya melalui Keputusan Bupati Nomor: 658/97/2012 tanggal 13
Februari 2012 tentang Pembentukan Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Wonosobo yang susunan keanggotaan telah
disesuaikan dengan Pedoman Pelaksanaan PPSP Kab/Kota dan efisiensi dan efektivitas pokja kabupaten. Pokja
sanitasi telah memulai menyusun Buku Putih dan pelaksanaan PPSP didampingi oleh 2 (dua) orang City Fasilitator (CF)
yang disediakan oleh Pemerintah Pusat melalui Satker PLP Provinsi Jawa Tengah.
Melalui PPSP, menjadikan sanitasi sebagai urusan bersama antara Pemerintah kabupaten/kota, provinsi,
pusat, swasta, donor, dan masyarakat. Profil dan investasi sanitasi diharapkan semakin meningkat. Di samping itu,
mendorong pemerintah kabupaten/kota untuk menyusun suatu perencanaan strategis pembangunan sektor sanitasi
yang komprehensif dan koordinatif. Oleh sebab itu perlu disusun suatu Strategi Sanitasi Kota/Kab (SSK) yang
komprehensif, terpadu dan operasional. Produk-produk PPSP Buku Putih (potret kondisi sanitasi wilayah kabupaten),
Strategi Sanitasi Kabupaten/Kota (SSK), dan Program Memorandum bisa menjadi porto folio bagi daerah untuk
mengajukan investasi sanitasi di daerah (dari pemerintah pusat, lembaga donor, maupun swasta). Tren dimasa
mendatang, SSK sebagai syarat memperoleh fasilitasi bantuan pendanaan fisik dan non fisik sektor sanitasi.
Hal itu didukung pula dengan upaya melakukan sosialisasi kepada masyarakat, tentang pentingnya hidup sehat dan
selalu memperhatikan kesehatan lingkungan di sekitarnya yaitu dengan tidak buang air besar sembarangan,
melaksanakan praktik mengurangi, mempergunakan kembali dan mendaur ulang atau 3R (Reduce, Reuse, Recycle),
meningkatkan tempat pembuangan akhir (TPA) menjadi area bersih dan sehat (sanitary landfill)..
Penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo ini disusun sebagai langkah awal yang dilakukan oleh
Pokja Sanitasi dalam program PPSP. Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo ini berisi pemetaan dan penilaian
kondisi aktual sanitasi kabupaten Wonosobo saat ini, baik sarana dan prasarana sanitasi secara fisik maupun sistem
pengeloaan layanan sanitasi berikut keadaan masyarakat pengguna layanan serta potensi lain diluar pemerintahan yang
dapat digunakan untuk menunjang pembanguan sanitasi kota.
Dalam Penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo ini dengan empat karakteristik utama
penyusunan yaitu : 1) Berdasarkan data aktual, 2) Berskala kabupaten, 3) Disusun sendiri oleh kabupaten, 4)
Menggabungkan pendekatan bottom-up dan top-down.
Dalam konteks ini Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo merupakan prasyarat utama dan dasar bagi
penyusunan Strategi Sanitasi Kabupaten Wonosobo.

Buku Putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB I - 1

1.2 Landasan Gerak


1.2.1.

Definisi dan Ruang Lingkup Sanitasi


Sanitasi di Indonesia didefinisikan sebagai upaya membuang limbah cair domestik dan sampah untuk
menjamin kebersihan dan lingkungan hidup sehat, baik di tingkat rumah tangga maupun di lingkungan perumahan.
Sanitasi terbagi dalam 3 (tiga) subsektor, yaitu:
1. Air limbah mencakup limbah black water dan grey water. Limbah black water; di antaranya terdiri dari tinja,
urine, air pembersih, material pembersih, air bekas cucian dan dapur, dan lain sebagainya. Limbah grey water
adalah limbah cair dari berbagai aktivitas yang berlangsung di dapur dan kamar mandi rumah tangga yakni
mandi, mencuci pakaian atau peralatan makan.
2. Persampahan ; terdiri dari sampah rumah tangga (sampah dapur, plastik, kaca, kertas, dan lain-lain); sampah
medis, sampah industri, dan lain sebagainya.
3. Drainase tersier ; selain mengalirkan dan menampung limpasan, juga melakukan hal yang sama untuk air
limbah rumah tangga (umumnya berupa grey water) dan air limbah lainnya.
1.2.2.

Wilayah Kajian
Cakupan Wilayah Kajian dalam Buku Putih Sanitasi dan Strategi Sanitasi Kabupaten Wonosobo ini adalah
seluruh wilayah Kabupaten Wonosobo. Untuk wilayah Studi EHRA setelah dipilih dengan menggunakan teknik random
sampling serta dengan melihat dokumen RTRW Kabupaten Wonosobo, diperoleh 25 (dua puluh lima) desa/kelurahan
lokasi Studi EHRA. Data-data yang diperoleh dari sampel terpilih merupakan perwakilan dari seluruh cakupan wilayah
kajian, sehingga diperlukan penentuan sampel yang benar-benar mewakili secara agregat.
Adapun metode pemilihan sampel menggunakan cara Clustering. Kriteria klaster yaitu berdasarkan:
1. kepadatan penduduk (>25 jiwa/ha)
2. persentase KK miskin (jumlah pra KS dan KS I alasan ekonomi > 50%)
3. dilalui aliran sungai/saluran irigasi yang berpotensi digunakan sebagai pembuangan MCK.
4. genangan .
Dari 5 klaster (klaster 0,1,2,3,4) pada modul, di Kabupaten Wonosobo hanya ada 3 klaster yaitu klaster 1, klaster 2 dan
klaster 3. Hal ini salah satunya dikarenakan untuk kriteria klaster genangan/banjir desa-desa di Kab. Wonosobo tidak
memenuhi SPM yakni genangan/banjir lebih dari 30 cm, lebih dari 2 jam baru surut, dan lebih dari 2 periode dalam
setahun.
1.2.3.

Kebijakan Perencanaan Kabupaten

Kebijakan Perencanaan Kabupaten Wonosobo secara garis besarnya, sebagaimana tertuang dalam Visi dan
misi kabupaten Wonosobo yang terdapat dalam dokumen RPJMD Kabupaten Wonosobo Tahun 2010 2015 sesuai
dengan Perda Kabupaten Wonosobo Nomor 1 Tahun 2011, serta tujuan penataan ruang sebagaimana terdapat dalam
dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) sesuai dengan Perda Kabupaten Wonosobo Nomor 2 Tahun 2011.
1. Visi Daerah adalah WONOSOBO YANG LEBIH MAJU DAN SEJAHTERA
LEBIH MAJU memiliki pengertian : Meningkatkan kemajuan pembangunan daerah dibidang sosial, ekonomi,
politik dan hukum menuju kemandirian daerah. Kemajuan dibidang sosial diukur dengan kualitas sumberdaya
manusia yang tercermin dari sumber daya manusia yang memiliki karakter dan kepribadian bangsa, ahklak
mulia, berkualitas, berpendidikan yang tinggi, dengan derajad kesehatan yang baik dan produktivitas yang
tinggi. Kemajuan dibidang ekonomi diukur dari kemakmuran yang tercermin dari tingkat pendapatan yang tinggi
dan distribusi yang merata. Kemajuan dibidang politik dan hukum diukur dari semakin mantapnya lembaga
politik dan hukum yang tercermin dari berfungsinya lembaga politik dan kemasyarakatan sesuai konstitusi,
meningkatnya peran aktif masyarakat dalam segala aspek kehidupan.
LEBIH SEJAHTERA memiliki pengertian : Pembangunan daerah bukan hanya untuk kemajuan dan
kemandirian, tetapi juga untuk kesejahteraan, yaitu suatu kondisi yang semakin baik dan damai dalam arti,
dalam arti semakin adil dan tidak ada kekerasan dalam bentuk apapun.
Usaha-usaha Perwujudan Visi Wonosobo 2015 akan dijabarkan dalam misi tahun 2010 - 2015 sebagai berikut:
Melanjutkan praktik pemerintahan partisipatif dan demokratis menuju masyarakat yang lebih sejahtera.
Meningkatkan kemajuan pembangunan menuju kemandirian daerah
Meningkatkan pelayanan sosial dasar untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat.
Meningkatkan perekonomian daerah yang berbasis pada potensi unggulan daerah.
Meningkatkan dimensi keadilan dan meniadakan kekerasan dalam semua bidang.
2. Tujuan Penataan Ruang
Penataan ruang Daerah bertujuan mewujudkan Daerah berbasis agroindustri dan pariwisata yang didukung oleh
pertanian berkelanjutan.
Pada dasarnya Tata Ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang. Dalam struktur ruang dibahas mengenai
Sistem prasarana wilayah, yang mengatur tentang sistem prasarana pengelolaan lingkungan. Sistem prasarana
pengelolaan lingkungan sebagaimana dimaksud RTRW (Perda No 2 Th 2011) meliputi:
Buku Putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB I - 2

a. Sistem pengelolaan sampah dilakukan dengan prinsip mengurangi (re-duce), menggunakan kembali (re-use)
dan mendaur ulang (re-cycle) meliputi:
1) Rencana Pengelolaan di lokasi Tempat Pemrosesan Akhir (TPA), berupa optimalisasi Tempat
Pemrosesan Akhir (TPA) Wonorejo dengan pengelolaan sistem sanitary landfill.
2) Rencana Pengelolaan di lokasi Tempat Penampungan Sementara (TPS) melalui pengembangan tempat
pengolahan sampah terpadu (TPST); dan
3) Rencana pengelolaan sampah skala rumah tangga.
b. Prasarana pengelolaan limbah meliputi pengelolaan limbah rumah tangga; dan pengelolaan limbah industri.
1) Pengelolaan limbah rumah tangga meliputi:
a. penanganan limbah secara on site dengan pembangunan jamban keluarga, jamban komunal dan
Mandi Cuci Kakus umum;
b. penanganan limbah secara off site dengan sistem perpipaan dengan membangun Instalasi Pengolah
Air limbah (IPAL) Komunal;
c. penanganan limbah padat dengan incenerator dan limbah tinja dengan Instalasi Pengolah Lumpur
Tinja (IPLT); dan
d. menyediakan sarana pengangkutan limbah ke lokasi pengolahan limbah.
2) Pengelolaan limbah industri berupa pengembangan instalasi pemrosesan limbah di setiap lokasi industri.
c. Prasarana jaringan pengelolaan drainase terdiri atas:
1) peningkatan saluran drainase kawasan perkotaan Kabupaten pada kawasan permukiman padat, kumuh,
dan kawasan sekitar pasar tradisional;
2) pengembangan saluran drainase pada kawasan-kawasan terbangun; dan
3) pembangunan dan peningkatan saluran drainase kanan-kiri jalan pada ruas jalan nasional, provinsi, dan
kabupaten.
1.3 Maksud dan Tujuan
Penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo juga dimaksudkan untuk mengarusutamakan
pembangunan sanitasi dalam pembangunan di daerah.
Tujuan penyusunan Buku Putih Sanitasi kabupaten Wonosobo ini adalah untuk mendapatkan potret (pemetaan) situasi
sanitasi kabupaten Wonosobo secara komprehensif, lengkap, mutakhir, aktual, dan disepakati seluruh SKPD dan
stakeholder yang nantinya menjadi database sanitasi kabupaten Wonosobo sebagai dasar pijakan penyusunan Strategi
Sanitasi (SSK) Kabupaten Wonosobo.
1.4 Metodologi
Proses dan metode penyusunan Buku Putih terdiri dari tiga tahap, yaitu:
1. Penetapan lingkup buku putih :
Scoping (penetapan lingkup) adalah penyamaan persepsi di antara anggota Pokja tentang pengertian Buku Putih dan
merupakan proses konsolidasi awal Pokja dalam menyepakati : jenis informasi dan sumbernya, cakupan wilayah
pemetaan, metoda analisis, pembagian tugas dan pelaporan, rencana penetapan kawasan prioritas, kemungkinan
melibatkan pihak luar dan jadwal kerja penyusunan Buku Putih.
2. Pemetaan secara cepat situasi sanitasi :
Pengumpulan dan analisis data sekunder untuk menghasilkan gambaran situasi sanitasi secara cepat.
Data sekunder yang dimaksud meliputi aspek umum dan aspek teknis yaitu : kebijakan daerah dan kelembagaan,
populasi dan proyeksinya, kepadatan penduduk, kemiskinan dan keluarga miskin, kesehatan masyarakat, sarana dan
prasarana sanitasi, cakupan layanan sanitasi, tataruang wilayah, keuangan, komunikasi dan media, pemberdayaan
masyarakat, aspek jender dan kemiskinan.
Data yang dikumpulkan merupakan dasar informasi untuk melakukan penilaian dan pemetaan situasi sanitasi kota
yang mencakup pelaksanaan fungsi pembangunan dan pengelolaan sanitasi; kebijakan sanitasi kota/kabupaten;
pendanaan pembangunan dan pengelolaan sanitasi perkotaan; kegiatan sanitasi dan hygiene dengan pelibatan
masyarakat, jender dan kemiskinan; dan berbagai upaya Advokasi, mobilisasi sosial dan komunikasi program untuk
perubahan perilaku. Data dan peta dikumpulkan dari laporan berbagai Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD).
3. Penyusunan/finalisasi buku putih :
Penulisan dokumen Buku Putih melalui penyempurnaan hasil pemetaan cepat yang dilakukan melalui (pemutakhiran)
data primer, yaitu hasil pelaksanaan beberapa studi seperti :
a. Survei EHRA (environmental health risk assessment) atau penilaian risiko kesehatan lingkungan adalah survei
yang dimaksudkan untuk mengetahui penerapan PHBS di masyarakat dan sarana sanitasi yang dimiliki rumah
tangga.
b. Studi komunikasi dan pemetaan media, adalah studi yang dimaksudkan untuk mengetahui potensi dan peluang
pelaksanaan kegiatan komunikasi kebijakan dan pembangunan sanitasi.
Buku Putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB I - 3

c. Studi penyedia layanan sanitasi/SSA (Sanitation supply assessment) dimaksudkan untuk mengetahui partisipasi
sektor swasta dan masyarakat dalam penyediaan produk dan layanan sanitasi.
1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain
Buku Putih Sanitasi kabupaten Wonosobo tahun 2012 ini sebagai dokumen yang menjadi acuan dasar penyusunan
Setrategi Sanitasi Kabupaten Wonosobo. Posisi Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo terhadap dokumen
perencanaan Kabupaten Wonosobo adalah sebagai berikut :
1. RPJPD ; Salah satu misi dalam RPJPD Kabupaten Wonosobo 2006 2026 yang terkait dengan bidang Sanitasi
yaitu Mewujudkan lingkungan hidup Kabupaten Wonosobo yang subur, indah dan lestari, yang selalu tertuang dalam
setiap tahapan. RPJPD dalam tahapannya dijabarkan menjadi RPJMD dan akan dijabarkan lagi kedalam RKPD
(tahunan), oleh karena itu Buku putih menjadi sangat penting sebagai penuntun arah dalam kerangka implementasi.
2. RPJMD ; RPJMD yang merupakan dokumen perencanaan politis telah menuangkan dan menegaskan bahwa sektor
Sanitasi menjadi salah satu bidang pembangunan yang mendapatkan perhatian, hal ini dapat dilihat melalui Misi
Kabupaten Wonosobo tahun 2010 2015 yang ke-3 (tiga) berbunyi Meningkatkan pelayanan sosial dasar untuk
mewujudkan kesejahteraan masyarakat.
Sehingga Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo berfungsi sebagai acuan untuk mencapai tujuan yang sudah
tertuang di dalam Visi dan Misi Kabupaten Wonosobo Tahun 2010 2015
3. Renstra ; Kebijakan yang terkait dengan Sanitasi telah tertuang dalam Renstra Kabupaten Wonosobo 2011-2015
yaitu antara lain
a. Meningkatkan kualitan lingkungan melalui peningkatan kualitas air, udara dan tanah.
b. Mendorong program lingkungan sehat permukiman
c. Meningkatan Kapasitas pengelolaan sampah
d. Mendorong Peran masyarakat dalam kegiatan penyedioaan sarana air minum dan air limbah
e. Peningkatan kualitas lingkungan hidup, melalui advokasi dan pembinaan desa STBM, jamban sehat.
Sehingga Buku putih ini akan sangat berguna dalam menuntun arah dalam implementasi dilapangan.
4. RTRW ; Dengan telah disyahkannya Peraturan daerah No 2 Tahun 2011 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Wonosobo Tahun 2011-2031 diperlukan penjabaran-penjabaran dalam implementasinya. Di dalam
RTRW Kabupaten Wonosobo (Perda No.2 Th.2011) dibahas mengenai Sistem prasarana wilayah, yang mengatur
tentang sistem prasarana pengelolaan lingkungan meliputi: Sistem pengelolaan sampah, Prasarana pengelolaan
limbah dan Prasarana jaringan pengelolaan drainase. Sehingga Buku Putih Sanitasi Kabupaten Wonosobo dapat
berfungsi sebagai penjabaran tentang rencana dari dokumen RTRW yang terkait dengan bidang Sanitasi.
Penyusunan Buku Putih Sanitasi juga didasarkan pada aturan-aturan dan produk hukum yaitu meliputi :
Undang-Undang :
1. Undang-undang Nomor 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah Otonom Kabupaten
2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati Dan Ekosistemnya
3. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan
4. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Tujuan Pembangunan Kesehatan
5. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung
6. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
7. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antar Pemerintah Pusat dan Daerah
8. Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
9. Undang-undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan
10. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
11. Undang-undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
12. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
Peraturan Pemerintah :
1. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Pengaturan Air
2. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan
3. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai
4. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1995 tentang Perlindungan Tanaman
5. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam
6. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
7. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air
8. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan
9. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang WilayahNasional
Buku Putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB I - 4

Keputusan Presiden :
1. Keputusan Presiden Nomor 53 Tahun 1989 tentang Kawasan Industri
2. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung
3. Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 1990 tentang Penggunaan Tanah Bagi Kawasan Industri
Peraturan Menteri
1. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 416 Tahun 1990 tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air.
2. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 21/PRT/M/2006 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional
Pengembangan Pengelolaan Persampahan.
3. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 20 Tahun 2008 tentang Petunjuk Teknis dan Standar
Pelayanan Minimal Bidang Lingkungan Hidup Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota.
4. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 741/Menkes/Per/VII/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang
Kesehatan Kabupaten/Kota.
5. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 492 Tahun 2012 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.
Keputusan Menteri
1. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 239/KPTS/1987 tentang Fungsi Utama Saluran Drainase sebagai
Drainase Kota dan Fungsi Utama sebagai Pengendali Banjir.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 876 Tahun 2001 tentang Pedoman Teknis Analisis Dampak Kesehatan
Lingkungan.
3. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 586/Menkes/SK/V/2007 tentang Pedoman Pelaksanaan Promosi
Kesehatan.
Peraturan Daerah Propinsi :
1. Peraturan Daerah Propinsi Jawa Tengah Nomor 10 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Limbah
2. Peraturan Daerah Propinsi Jawa Tengah Nomor 22 Tahun 2004 tentang Garis Sempadan
3. Peraturan Daerah Propinsi Jawa Tengah Nomor 6 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi jawa
Tengah.
Peraturan Daerah Kabupaten Wonosobo :
1. Peraturan Daerah Kabupaten Wonosobo Nomor 14 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah
Kabupaten Wonosobo
2. Peraturan Daerah Kabupaten Wonosobo Nomor 15 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga
Teknis Daerah Kabupaten Wonosobo
3. Peraturan Daerah Kabupaten Wonosobo Nomor 10 Tahun 2010 tentang Penyertaan Modal Pemerintah Kabupaten
Wonosobo Kepada Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Wonosobo
4. Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2011 Tentang Rencana Pembangunan Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten
Wonosobo 2010 2015
5. Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2011 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Wonosobo
2011-2031
6. Peraturan Daerah Kabupaten Wonosobo Nomor 9 Tahun 2011 tentang Bangunan dan Gedung

Buku Putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB I - 5

Bab 2: Gambaran Umum Wilayah


2.1

Geografis, Administratif, dan Kondisi Fisik


Kabupaten Wonosobo merupakan salah satu dari 35 (tiga puluh lima) kabupaten/kota di Provinsi Jawa
Tengah. Terletak antara 7.43'.13" dan 7.04'.40" garis lintang selatan (LS) serta 109.43'.19" dan 110.04'.40" garis
bujur timur (BT). Wonosobo dengan luas wilayah 98.468 hektareberada di tengah wilayah Jawa Tengah, pada jalur utama
yang menghubungkan Cilacap - Banjarnegara - Temanggung - Semarang. Jarak ibukota Kabupaten Wonosobo ke
ibukota Propinsi Jawa Tengah berjarak 120 Km dan 520 Km dari ibukota negara (Jakarta).
Topografi wilayah Kabupaten Wonosobo memiliki ciri yang berbukit-bukit, terletak pada ketinggian antara 200
sampai 2.250 m di atas permukaan laut.Ketinggian tempat tertinggi adalah Kecamatan Kejajar 1.378 dpl, dan terendah
adalah Kecamatan Wadaslintang 275 dpl.Rata-ratasuhu udara di Wonosobo antara 14,3 26,5 derajat Celcius
dengancurah hujan rata-rata per tahun berkisar antara 1713 - 4255 mm/tahun.
Banyaknya gunung di Wonosobo juga menjadi sumber mata air beberapa sungai. Daerah aliran sungai yang ada
di wilayah Kabupaten wonosobo adalah sebagai berikut :
Tabel 2.1.
Daerah Aliran Sungai (DAS) di Wilayah Kabupaten Wonosobo
No

Nama DAS

1
2
3
4
5

Serayu
Bogowonto
Jalicokroyasan
Luk Ulo
Wawar Medono

Luas (Ha)
359.349,54
64.555,28
37.085,90
57.841,79
71.439,38

Debit Max
(M3/dtk)
866,81
770,65
638,01
1.101,14
240,00

Debit Min
(M3/dtk)
70,63
73,27
31,03
301,90
15,12

Debit Rata-rata
(M3/dtk)
282,53
293,07
124,14
301,90
60,49

KRS (Koef Rejim


Sugai)
12,27
10,52
20,56
3,65
15,87

Sumber : BP DAS SOP (2005)

Untuk peta pembagian Daerah aliran sungai di Kabupaten Wonosobo dapat dilihat pada peta 2.3 di bawah ini.
Batas Wilayah Kabupaten Wonosobo dengan Kabupaten lain adalah sebagai berikut :Sebelah utara: Kab.Kendal
dan Kab.Batang, Sebelah Timur : Kab.Magelang dan Kab.Temanggung, Sebelah Selatan: Kab. Purworejo dan Kab.
Kebumen, Sebelah Barat: Kab. Banjarnegara dan Kab.Kebumen.
Secara administratif Kabupaten Wonosobo dibagi menjadi 15 kecamatan dengan jumlah desa/kelurahan 265 yang
terdiri dari 236 desa dan 29 wilayah kelurahan. Untuk lebih jelasnya pembagian kecamatan di Kabupaten Wonosobo
dapat dilihat pada tabel dan gambar berikut :
Tabel 2.2.
Nama, luas wilayah per-Kecamatan dan jumlah desa/kelurahan
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Nama Kecamatan
Wadaslintang
Kepil
Sapuran
Kalibawang
Kaliwiro
Leksono
Sukoharjo
Selomerto
Kalikajar
Kertek
Wonosobo
Watumalang
Mojotengah
Garung
Kejajar
Jumlah

Jumlah Kelurahan / Desa


17
21
17
8
21
14
17
24
19
21
19
16
19
15
16
265

(ha)
12.716
9.387
7.772
4.782
10.008
4.407
5.429
3.971
8.330
6.214
3.238
6.823
4.507
5.122
5.762
98.468

Luas Wilayah
(%) thd total
12,91
9,53
7,89
4,86
10,16
4,48
5,51
4,03
8,46
6,31
3,29
6,93
4,58
5,2
5,85
100

Sumber: Kabupaten Wonosobo Dalam Angka Tahun 2011

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 1

Peta 2.1.
Peta Orientasi Kabupaten Wonosobo dalam Wilayah Provinsi Jawa Tengah

BAB II - 2

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 2

Peta 2.2.
Peta Administrasi Kabupaten Wonosobo dan Cakupan Wilayah Kajian

BAB II - 3

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 3

Peta 2.3.
Peta Daerah Aliran sungai Kabupaten Wonosobo

BAB II - 4

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 4

Secara hidrogeologi sebagian besar wilayah Kabupaten Wonosobo termasuk dalam cekungan air tanah
(CAT) Wonosobo yang terletak di lereng barat laut-timur Gunung api Sundoro dan Gunungapi Sumbing. Pergerakan
air tanahnya. pergerakan air tanahnya secara menyeluruh mengalir dari utara menuju ke selatan. Muka freatik air tanah
terpotong oleh lembah-lembah sungai, sehingga dapat dimungkinkan munculnya mataair di daerah tersebut. Selain itu
mataair sering dijumpai pada daerah peralihan slope. Peralihan slope ini selain ditandai dengan adanya mataair juga
ditandai dengan adanya perbedaan yang mencolok pada daerah tersebut, antara lain perubahan/lereng curam ke lereng
yang datar, ataupun juga oleh perbatasan antara penggunaan lahan yang kering dengan areal persawahan. Mata air di
lereng Gunung Sundoro dan Sumbing membentang membentuk jalur melingkar atau sabuk.
Meskipun berada di bawah permukaan tanah, air tanah dapat tercemar. Sumber pencemaran tersebut dapat
berupa penimbunan sampah, kebocoran pompa bensin, limbah cair dari rumah tangga serta kebocoran tangki septik.
Ditengarai pula bahwa pertanian yang menggunakan pupuk industri dapat memberi dampak penimbunan logam pada air
tanah. Meningkatnya jumlah permukiman telah mendorong meningkatnya kebutuhan air untuk domestik, irigasi, industri.
Fenomena lapangan menunjukkan makin banyaknya sumur bor untuk mengeksplorasi air tanah. Memperhatikan jumlah
pemanfaatan air tanah dan sebaran permukiman yang dapat mengganggu ketersediaan air tanah dan mendorong
pencemaran air tanah, kegiatan perlindungan terhadap daerah resapan air digiatkan
Penghitungan kondisi imbuhan air tanah dapat dilakukan dengan pendekatan formasi geologi (dapat dilihat
pada tabel di bawah ini.

Tabel 2.3.
Kondisi Air Tanah (Imbuhan Air tanah) Kabupaten Wonosobo
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Kecamatan
Wadaslintang
Kepil
Sapuran
Kalibawang
Kaliwiro
Leksono
Sukoharjo
Selomerto
Kalikajar
Kertek
Wonosobo
Watumalang
Mojotengah
Garung
Kejajar

Luas
(ha)
12716
9387
7772
4782
10008
4407
5429
3971
8330
6214
3238
6823
4507
5122
5762

Luas
Sawah
(Ha)
1985,28
1373,46
1353,83
932,50
1776,98
1264,72
633,08
1832,42
1458,84
1712,16
1081,40
841,96
1177,30
288,76
0

A
(m2)
107307200
80135400
64181700
38495000
82310200
31422800
47959200
21385800
68711600
45018400
21566000
59810400
33297000
48332400
57620000

CH
(mm)
2840
4500
2711
2000
3122
4000
2500
2820
1805
1173
4461
1500
3477
1393
1654

RC
(%)

RC
(Juta m3/tahun)

25
25
25
25
25
5
25
25
25
25
25
25
25
25
25

7618,81
9015,23
4349,92
1924,75
6424,31
628,46
2997,45
1507,70
3100,61
1320,17
2405,15
2242,89
2894,34
1683,18
2382,59
50.495,54

Sumber: Buku NSASD Kab. Wonosobo, 2011

Perhitungan imbuhan air tanah dilakukan dengan pendekatan dan metode sebagai berikut:

Tabel 2.4.
Persentase imbuhan dan curah hujan tahunan rata-rata berdasar keadaan formasi Geologi
Formasi Geologi

Imbuhan RC(%)

Volkanikresen
Volkaniktua/sedimen/campuransedimenresen
Sedimen terutama napalatauinduratedrocks
Batugamping

3050%
1525%
5%
3050%

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 5

Imbuhan padaakuifer dapatdihitungsebagaiberikut:


RC
=RFxAxRC(%)
Keterangan:
RC

: Imbuhan(m3/tahun)

RF

: Curahhujanrata-ratatahunandidaerahtangkapandihitung
dengan metode Isohyetdan Poligon Thiessen.
: Luasarea/ tadah(m2) dihitungdengan planimeter, tidak
termasuk sawah irigasi.
: Persentaseimbuhan.

A
RC (%)

Tabel 2.5.
Kondisi Klimatologi dan Curah Hujan Kabupaten Wonosobo Tahun 2008-2009 (mm)
No

Kecamatan

1
Wadaslintang
2
Kepil*)
3
Sapuran
4
Kalibawang*)
5
Kaliwiro
6
Leksono*)
7
Sukoharjo*)
8
Selomerto
9
Kalikajar
10
Kertek
11
Wonosobo
12
Watumalang
13
Mojotengah
14
Garung
15
Kejajar
Sumber: Wonosobo dalam Angka, 2011
Ket: *) tidak ada data

2.2

2005
3.053
3.306
3.615
3.145
2.411
2.782
4.243
3.839
3.495

2006
2.840
2.711
3.122
2.820
1.805
1.173
4.461
3.477
1.393
1.654

Curah Hujan (mm) Tahun


2007
5.787
6.400
11.014
5.463
1.960
6.247
628
6.601
4.873
5.541

2008
3.305
2.818
2.521
3.143
523
2.799
1.891
4.082
2.612
3.322

2009
1.632
2.829
3.627
3.081
3.357
1.865
766
1.972
622
1.984
3.057
2.310

Demografi

Berdasarkan Sensus Penduduk tahun 2010 memiliki jumlah penduduk sebesar 754.698 jiwa yang terdiri dari
383.232 laki-laki dan 371.466 perempuan. Dengan luas wilayah 984,68 km2 yang didiami oleh 754.698 jiwa, maka ratarata tingkat kepadatan penduduk Kabupaten Wonosobo adalah 766 jiwa per km2. Kecamatan paling tinggi tingkat
kepadatan penduduknya adalah Kecamatan Wonosobo yaitu 2.378 jiwa per km2. Sedangkan yang paling rendah adalah
Kecamatan Wadaslintang uakni 404 jiwa per km2.
Laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Wonosobo per tahun selama sepuuh tahun terakhir rata-rata sebesar
0,15%. Laju pertumbuhan penduduk Kecamatan Wonosobo adalah yang tertinggi yakni sebesar 0,76%, sedangkan yang
terendah adalah Kecamatan Kalikajar yakni sebesar -0,62%.
Berdasarkan data tersebut terlihat juga bahwa penyebaran penduduk di masing-masing kecamatan belum
merata. Jumlah penduduk tertinggi berada di Kecamatan Wonosobo yang merupakan pusat aktivitas ekonomi dengan
jumlah 75.954 jiwa. Sedangkan jumlah penduduk terkecil yaitu Kecamatan Kalibawang dengan jumlah penduduk 25.600
jiwa. Untuk lebih jelasnya jumlah penduduk Kabupaten Wonosobo Tahun 2001-2010 dapat dilihat pada tabel berikut:

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 6

Tabel 2.6.
Jumlah Penduduk Kabupaten Wonosobo Tahun 2006-2010
No

Kecamatan

Tahun
2006

2007

2008

2009

2010

Wadaslintang

54.340

54.500

54.877

55.054

51.393

2
3
4
5
6

Kepil
Sapuran
Kalibawang
Kaliwiro
Leksono

59.480
53.024
25.600
48.219
39.441

59.883
53.215
25.715
48.302
39.835

60.618
53.390
25.835
48.750
40.191

61.054
53.680
26.029
49.183
40.540

56.188
53.839
22.226
43.992
39..173

Sukoharjo

30.616

31.018

31.119

31.296

31.221

8
9
10
11
12
13
14
15

Selomerto
Kalikajar
Kertek
Wonosobo
Watumalang
Mojotengah
Garung
Kejajar

44.915
63.826
75.747
75.954
52.087
59.007
49.997
41.714
773.967

45.135
64..525
76.330
76.186
52.451
59.284
50.363
41.969
778.711

45.570
65.179
76.700
76.714
52.537
59.561
50.892
42.293
784.226

46.046
65.638
77.169
76.996
52.977
59.980
51.467
42.739
789.848

44.869
57.372
76.372
82.529
48.555
58.153
47.891
40.925
754.698

Jumlah

Sumber : Sensus Penduduk Tahun 2010, BPS

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 7

Tabel 2.7.
Jumlah dan kepadatan penduduk saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun
Nama
Kecamatan

Jumlah Penduduk

Jumlah KK

Tingkat Pertumbuhan

Tahun

Tahun

Tahun

2010

2011

2012

2013

2014

2010

2011

2012

2013

2014

2010

2011

2012

2013

2014

Wadaslintang

51402

51411

51.420

51.429

51.438

15334

15.337

15.339

15.342

15.345

-6,62

Kepil

56184

57004

57.830

58.668

59.518

16055

16.289

16.525

16.765

17.008

-6,63

18,39

19,4

19,4

19,4

Sapuran

53845

54303

54.763

55.227

55.695

14502

14.625

14.749

14.874

15.000

1,16

8,44

Kalibawang

22269

22654

23.042

23.437

23.839

6752

6.869

6.986

7.106

7.228

-12,97

35,31

36,8

36,8

36,8

Kaliwiro

43978

44619

45.265

45.920

46.584

12910

13.098

13.288

13.480

13.675

-9,28

10,01

11

11

11

Leksono

39159

39638

40.120

40.608

41.101

10661

10.791

10.923

11.055

11.190

-2,22

16,9

17,8

17,8

17,8

Sukoharjo

31228

31814

32.405

33.008

33.622

8180

8.333

8.488

8.646

8.807

1,66

9,66

11

11

11

Selomerto

44849

45400

45.954

46.516

47.084

12225

12.375

12.526

12.679

12.834

-1,4

14,31

15,4

15,4

15,4

Kalikajar

57476

57795

58.115

58.437

58.760

15514

15.600

15.686

15.773

15.861

-11,95

15,43

16

16

16

Kertek

76386

77110

77.837

78.572

79.313

20034

20.224

20.415

20.607

20.802

-0,08

7,3

Wonosobo

82488

83557

84.633

85.723

86.826

21646

21.927

22.209

22.495

22.784

8,52

1,32

1,6

1,6

1,6

Watumalang

48569

49081

49.596

50.116

50.641

13730

13.875

14.020

14.167

14.316

-7,35

19,19

20

20

20

Mojotengah

58163

58766

59.372

59.984

60.603

14331

14.480

14.629

14.780

14.932

-2,02

20,35

21,4

21,4

21,4

Garung
Kejajar

47954
40933

48572
41422

49.194
41.914

49.824
42.412

50.462
42.915

12590
11439

12.752
11.576

12.916
11.713

13.081
11.852

13.248
11.993

-5,62
-3,08

20,45
21,11

21,4
22

21,4
22

21,4
22

Jumlah

754.883

763.146

771.460

779.878

788.401

205.903

208.151

210.413

212.704

215.023

Sumber : Sensus Penduduk 2010 BPS diolah

Metode proyeksi penduduk yang digunakan adalah Metode Geometrik ( bunga berganda) , dengan formula sebagai berikut :
Pn = Po ( 1 + r )n
Pn = jumlah penduduk tahun tertentu / akhir
Po = jumlah penduduk tahun awal
R = rata-rata pertumbuhan penduduk
n = selisih tahun
Asumsi : laju pertumbuhan adalah sama untuk tiap tahun, yang artinya pertambahan absolut tiap tahun semakin besar

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 8

2.3

Keuangan dan Perekonomian Daerah

Kondisi keuangan daerah pada dasarnya merupakan anggaran pendapatandan belanja daerah. Pendapatan
daerah berupa pendapatan asli daerah, transfer (dana perimbangan) dan lain-lain pendapatan yang sah. Belanja dapat
di bedakan untuk belanja tidak langsung dan biaya langsung. APBD Kabupaten Wonosobo lima tahun ke belakang
selalu menerapkan defisit anggaran, walaupun sebenarnya pendapatan selalu naik tiap tahunnya sekitar 6,55% saja.
Tabel 2.8.
Ringkasan realisasi APBD 5 tahun terakhir
No
A

B
1

Anggaran
Pendapatan
Pendapatan Asli Daerah
(PAD)
Dana Perimbangan
(Transfer)
Lain-lain Pendapatan
ygSah
Jumlah Pendapatan
Belanja
Belanja Tidak Langsung

Belanja Langsung

265.576.653.768

289.510.133.619

215.631.460.726

451.103.088.850

395.382.587.630

Jumlah Belanja
Surplus/Defisit
Anggaran

661.380.417.668

719.750.342.196

721.514.292.159

1.014.666.738.473

1.001.909.768.461

(66.591.317.668)

(56.695.214.772)

(1.878.951.766)

(51.277.744.407)

(81.727.071.581)

1
2
3

2008

2009

2010

2011

2012

36.904.132.928

51.681.992.380

63.597.324.980

61.318.505.721

55.401.343.200

509.258.919.022

537.482.748.044

629.273.818.413

753.089.328.345

687.327.075.600

48.626.048.050

73.890.387.000

26.764.197.000

148.981.160.000

177.454.278.080

594.789.100.000

663.055.127.424

719.635.340.393

963.388.994.066

920.182.696.880

395.803.763.900

430.240.208.577

505.882.831.433

563.563.649.623

606.527.180.831

Sumber : DPPKAD Kab. Wonosobo

Belanja modal sanitasi dalam APBD Kab. Wonosobo selama 5 tahun terakhir mengalami peningkatan, dimana belanja
modal sanitasi per penduduk telah meningkat hampir 2 x lipat.
Tabel 2.9.
Ringkasan anggaran sanitasi dan belanja modal sanitasi per penduduk 5 tahun terakhir
No

Subsektor/SKPD

A
B
C

Air Limbah
Persampahan
Drainase
Aspek PHBS (pelatihan,
sosialisasi, komunikasi,
pendampingan)
Total Belanja Modal
Sanitasi(A s/d D)
Total Belanja Modal Sanitasi
dari APBD murni (bukan
pendamping)
Total Belanja APBD
Proporsi Belanja Modal
Sanitasi terhadap Belanja
Total (9:10x100%)
Jumlah penduduk
Belanja Modal Sanitasi per
penduduk (E:I)

D
E
F
G
H
I
J

2008

2009

2010

2011

2012

265.000.000
445.000.000
332.500.000

438.825.000
500.000.000
255.800.000

535.700.000
377.340.000
382.200.000

589.840.000
526.670.000
1.500.000.000

780.888.000
617.919.350
1.218.850.000

75.000.000

50.000.000

52.500.000

50.000.000

1.117.500.000

1.194.625.000

1.345.240.000

2.669.010.000

2.667.657.350

1.117.500.000

1.131.100.000

1.197.900.000

747.200.000

2.201.850.000

265.576.653.768

289.510.133.619

215.631.460.726

451.103.088.850

395.382.587.630

0,42

0,39

0,56

0,17

0,56

784.226

789.848

758.078

865.723

993.183

1.425

1.512

1.775

3.083

2.686

Sumber : DPPKAD Kab. Wonosobo diolah

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 9

Tabel 2.10.
Data Ruang Fiskal Kabupaten Wonosobo 5 tahun terakhir
Tahun

Indeks Kemampuan Fiskal/


Ruang Fiskal Daerah (IRFD)

2008

362.901,44

85.530.180.978,00

2009

401.271,48

125.572.379.380,00

2010

401.778,61

90.361.521.980,00

2011

563.730,43

210.299.665.721,00

2012

380.744,35

232.855.621.280,00

Kapasitas Fiskal Daerah

Sumber : DPPKAD Kab. Wonosobo

Pertumbuhan ekonomi kabupaten Wonosobo dari tahun 2008 sampai tahun 2010 selalu mengalami pertumbuhan,
walaupun pertumbuhannya dirasa masih sangat lamban. Pertumbuhan pada tahun 2010 hanya tercatat 4,29 persen
yang masih berada dibawah angka provinsi dan nasional. Dengan dapat mengendalikan laju inflasi maka dapat
memberikan informasi adanya gerak laju pertumbuhan yang positif walaupun secara perlahan.
Tabel 2.11.
Data perekonomian umum daerah 5 tahun terakhir
No
1
2
3
4
5

Deskripsi
PDRB harga konstan
(struktur perekonomian) (Rp.)
Pendapatan Perkapita
Kabupaten/Kota (Rp.)
Upah Minimum Regional
Kabupaten/Kota (Rp.)
Inflasi (%)
Pertumbuhan Ekonomi (%)

2008

2009

2010

2011

1.741.148,31

1.811.092,67

1.888.808,28

2.220.212,42

2.292.963,54

2.491.575,11

560.000

667.000

715.000

8,45
3,69

3,41
4,02

4,4
4,29

2012

Belum ada

Belum ada

775.000

825.000

Sumber : Badan Pusat Statistik

2.4

Tata Ruang Wilayah


Penataan ruang Daerah Kabupaten Wonosobo bertujuan mewujudkan daerah berbasis agroindustri dan
pariwisata yang didukung oleh pertanian berkelanjutan. Untuk mewujudkan tujuan dimaksud ditetapkan kebijakan
perencanaan ruang wilayah, Kebijakan yang dimaksud meliputi:
a. pengembangan agroindustri berbasis potensi lokal;
b. pengembangan pariwisata yang berkelanjutan;
c. peningkatan kualitas dan jangkauan prasarana dan sarana wilayah;
d. percepatan perwujudan fungsi dan peran pusat kegiatan secara berhirarki;
e. pengendalian alih fungsi lahan pertanian pangan produktif;
f. peningkatan fungsi pelestarian kawasan lindung;
g. pengembangan fungsi sosial budaya masyarakat dalam pembangunan wilayah;
h. peningkatan fungsi kawasan pertahanan dan keamanan negara.
Adapun Rencana Sistem Pusat Kegiatan Kabupaten Wonosobo terdiri atas (lihat peta struktur ruang):
a. sistem perkotaan, yang terdiri dari :
1. Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala
provinsi atau beberapa kabupaten. PKW mempunyai fungsi utama pengembangan kawasan pusat
pemerintahan; pusat perdagangan dan jasa; pusat pendidikan; dan pusat kesehatan. PKW berada di
Kecamatan Wonosobo;
2. Pusat Kegiatan Lokal Promosi (PKLp) adalah pusat pelayanan kawasan yang dipromosikan untuk di
kemudian hari ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yaitu kawasan perkotaan yang berfungsi untuk
melayani kegiatan skala kabupaten atau beberapa kecamatan. PKLp mempunyai fungsi utama
pengembangan kawasan pemerintahan kecamatan; perdagangan dan jasa; pendidikan menengah; jasa
pariwisata; pertanian; pelayanan sosial dan ekonomi skala regional; pengembangan permukiman; dan
peruntukan industri. PKLp meliputi : Kecamatan Kertek dan Kecamatan Selomerto.
3. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala
kecamatan atau beberapa desa. PPK mempunyai fungsi utama pengembangan kawasan : pemerintahan
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 10

kecamatan; pertanian; pendidikan; peternakan; pariwisata; perkebunan; dan jasa dan pelayanan sosial
ekonomi skala kecamatan atau beberapa desa. PPK meliputi Kecamatan : Mojotengah; Kejajar dan Sapuran.
b. Sistem perdesaan,
Sistem perdesaan berupa Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) adalah pusat permukiman yang berfungsi untuk
melayani kegiatan skala antar desa. PPL mempunyai fungsi utama pengembangan kawasan : pemerintahan
kecamatan; pusat pemerintahan desa; pusat permukiman desa; pertanian; agropolitan; jasa dan pelayanan sosial
ekonomi skala antar desa; dan pendukung aktivitas wisata. PPL meliputi Kecamatan : Kepil; Kaliwiro;
Wadaslintang; Leksono; Kalikajar; Garung; Watumalang; Sukoharjo; dan Kalibawang.
Dalam RTRW Kabupaten, selain direncanakan struktur ruang, juga direncakan mengenai pola ruangnya, sebagai
ketentuan alokasi untuk pemanfaatan ruang. Untuk pola ruangnya dapat dilihat pada tabel di bawah
Tabel 2.12.
Pola Ruang Kabupaten Wonosobo
NO.
1.

KAWASAN
KAWASAN LINDUNG
A. Kawasan Hutan Lindung
a.
Kawasan hutan lindung yang dikelola
Negara
Kawasan hutan yang memiliki sifat khas
yang mampu memberikan perlindungan
kepada kawasan-kawasan sekitar maupun
bawahnya sebagai pengatur tata air,
pencegahan banjir dan erosi serta
pemeliharaan kesuburan tanah.
b.
Kawasan Lindung yang dikelola Masyarakat
Kawasan lindung yang dikelola masyarakat
adalah kawasan yang sepenuhnya
diperuntukan bagi konservasi hidrologi,
yaitu mengatur tata air, mencegah banjir
dan erosi serta memelihara keawetan
kesuburan tanah.
B. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan
Terhadap Kawasan Bawahnya
Kawasan Resapan Air
Kawasan yang diperuntukan bagi tanaman
yang mampu menyimpan air tanah sebagai
cadangan air bagi kawasan di bawahnya.
C. Kawasan Perlindungan Setempat
a.
Kawasan Sempadan Sungai
Kawasan sepanjang kiri kanan sungai,
termasuk sungai buatan/kanal/ saluran
irigasi primer yang mempunyai manfaat
penting untuk mempertahankan kelestarian
fungsi sungai.

b.

Kawasan Sempadan Waduk


Kawasan tertentu, disekeliling
danau/waduk yang mempunyai manfaat
penting untuk mempertahankan kelestarian
fungsi danau/waduk.

D. Kawasan Suaka Alam dan Kawasan Cagar


Budaya
a.
Kawasan Cagar Alam
Kawasan cagar alam adalah kawasan
dengan ciri khas tertentu baik di daratan
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

LOKASI

Terletak di Kecamatan Kejajar, Kecamatan Watumalang,


Kecamatan Garung, Kecamatan Mojotengah, Kecamatan
Kertek, Kecamatan Kalikajar, Kecamatan Sapuran, dan
Kecamatan Kepil

Terletak di Kecamatan Garung, Kalikajar, Kejajar, Kepil,


Mojotengah, Sapuran, Sukoharjo dan Watumalang

Terletak
di
Kecamatan
Kejajar,
Mojotengah,
Watumalang,Wonosobo, Garung,Kertek, Kalikajar, Sapuran
dan Kepil
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.

Sub DAS Begaluh;


Sub DAS Bogowonto;
Sub DAS Tulis;
Sub DAS Preng;
Sub DAS Sanggaluwung;
Sub DAS Beber;
Sub DAS Putih;
Sub DAS Kodil;
Sub DAS Jurang;
Sub DAS Mawar
Sub DAS Medono
Sub DAS Luk ulo

a.
b.

Waduk Wadaslintang di Kecamatan Wadaslintang;


Kawasan Telaga (Telaga Menjer, Telaga Warno,
Telaga Pengilon, dan Telaga Cebong) di Kecamatan
Kejajar dan Kecamatan Garung; dan
Kawasan sekitar Bendung Sungai Serayu, Capar,
Gintung, Bleber, Kalitulang, Preng, Begaluh, Begaluh
Kecil, Bogowonto, Medono dan Cecep

c.

CA Pantodomas (Desa Pacekelan Kecamatan Sapuran)

BAB II - 11

NO.

b.

c.

KAWASAN
maupun di perairan yang mempunyai fungsi
pokok sebagai kawasan pengawetan
keanekaragaman jenis tumbuhan dan
satwa
serta
ekosistemnya
yang
berlangsung secara alami.
Kawasan taman wisata alam
Kawasan taman wisata alam adalah
kawasan yang ditunjuk memiliki keadaan
yang menarik dan indah baik secara
alamiah maupun bantuan manusia .
Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu
Pengetahuan
Kawasan yang mempunyai nilai penting
bagi sejarah, ilmu pengetahuan dan
kebudayaan.

E. Kawasan Rawan Bencana Alam


Wilayah yang sering mengalami bencana alam
seperti banjir, tanah longsor. Pada kawasankawasan seperti ini perlu dilindungi agar dapat
menghindarkan masyarakat dari ancaman
bencana tersebut.

F.

Kawasan Lindung Geologi


Kawasan Imbuhan Air
kawasan daerah resapan air yang mampu
menambah jumlah air tanah dalam secara
alamiah pada cekungan air tanah.
Kawasan Sekitar Mata Air
Kawasan di sekeliling mata air yang
mempunyai manfaat penting untuk
mempertahankan kelestarian fungsi mata
air.

2.

KAWASAN BUDIDAYA
A. KawasanHutan Produksi
a.
Kawasan Hutan Produksi Tetap
kawasan hutan produksi dengan faktorfaktor kelas lereng, jenis tanah, dan
intensitas hujan yang dihitung dengan
metode skoring mempunyai jumlah nilai
dibawah 125
b.
Kawasan Hutan Produksi Terbatas
Kawasan yang dapat diperuntukkan bagi
hutan
produksi
terbatas
dimana
eksploitasinya hanya dapat dengan
sistem tebang pilih dan penanaman
kembali
ataupun
hutan
rakyat,

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

LOKASI

Kompleks Telaga Pengilon dan Telaga Warno di


Kecamatan Kejajar serta Cagar Alam Pantodomas

Situs Tuk Bimalukar di Desa Dieng (Kecamatan Kejajar),


Situs Watu Kelir di Desa Dieng (Kecamatan Kejajar), Situs
Ondho Budho di Desa Sikunang (Kecamatan Kejajar), Candi
Bogang di Kecamatan Selomerto dan Situs Bongkotan di
Kecamatan Kertek, rumah dinas bupati dan wakil bupati,
gedung dewan perwakilan daerah, gedung komando distrik
militer(kodim), kantor pos dan giro, gedung sekolah
menengah pertama(SMP) N 1 wonosobo, gedung sekolah
dasar(SD) N 1 wonosobo, gedung samsat, alun-alun
wonosobo dan paseban, masjid Al Manshur, sekolah Don
Bosco dan dena Upakara.
Daerah rawan tanah longsor terdapat di Kecamatan
Kepil, Kecamatan Sapuran, Kecamatan Kalikajar,
Kecamatan Kejajar, Kecamatan Watumalang,
Kecamatan Garung, Kecamatan Mojotengah,
Kecamatan
Wonosobo,
Kecamatan
Kertek,
Kecamatan Selomerto, Kecamatan Leksono,
Kecamatan Sukoharjo, Kecamatan Kaliwiro,
Kecamatan
Wadaslintang
dan
Kecamatan
KalibawangDaerah rawan angin topan terdapat di
Kecamatan Wonosobo, Mojotengah, Kertek, Sapuran
, Watumalang dan Kalikajar.
Daerah rawan kebakaran hutan terdapat di
kecamatan yang memiliki wilayah hutan
Kecamatan Kejajar, Kecamatan Watumalang, Kecamatan
Garung, Kecamatan Mojotengah, Kecamatan Wonosobo,
Kecamatan Kertek, Kecamatan Kalikajar, Kecamatan
Sapuran, dan Kecamatan Kepil
Terdapat di kawasan sekitar mata sepeti misalnya Silutung,
Sewu, Muncar, Mlandi, Mangur, Rancah, Jalaksono, Kajaran,
Mbeji, Citrolangu, Prigi, Kayubimo, Gajah, Mangli, Jogopati,
Plodongan, Rogojati, Mudal, Deroduwur, Sumber, Lamuk,
Sunten, Brunyahan, Pager Gunung, Banyuwangi,
Sibangkong, Gondang, Kidang, Sendang, Siklenteng dan
Dadungan Siring, serta mata air lainnya yang ada di
Kabupaten Wonosobo (970 mata air).

Kecamatan Mojotengah, Kecamatan Kertek, Kecamatan


Wonosobo, Kecamatan Leksono, Kecamatan Kalikajar,
Kecamatan Selomerto, Kecamatan Sapuran, Kecamatan
Kepil, Kecamatan Kaliwiro, Kecamatan Kalibawang, dan
Kecamatan Wadaslintang
Kecamatan Kejajar, Kecamatan Watumalang, Kecamatan
Garung, Kecamatan Mojotengah, Kecamatan Kertek,
Kecamatan Sukoharjo, Kecamatan Leksono, Kecamatan
Kalikajar, Kecamatan Sapuran, Kecamatan Kepil, Kecamatan
Kaliwiro, Kecamatan Kalibawang, dan Kecamatan
BAB II - 12

NO.

KAWASAN
maksudnya tanah rakyat yang ditanami
dengan tanaman seperti halnya tanaman
kehutanan namun sudah biasa ditanam
rakyat dalam upaya konservasi tanah dan
air.
kawasan hutan produksi dengan faktorfaktor kelas lereng, jenis tanah, dan
intensitas hujan yang dihitung dengan
metode skoring mempunyai jumlah nilai
antara 125-174
B. KawasanPeruntukan Pertanian
c.
Kawasan Peruntukan Pertanian Lahan
Basah
Kawasan yang diperuntukan bagi tanaman
pangan
lahan
basah,
dimana
pengairannya dapat diperoleh baik secara
alamiah maupun secara teknis.
Kawasan Peruntukan Pertaniann Lahan
Kering
Kawasan yang fungsi utamanya
diperuntukkan bagi kegiatan pertanian
pangan dan hortikultura yang didukung
oleh kondisi dan topografi tanah yang
memadahi dan sumber utama
pengairannya berasal dari air hujan, dapat
ditetapkan sebagai lahan pertanian
pangan dan cadangan lahan pertanian
pangan yang dilindungi agar
berkelanjutan
C. Kawasan Peruntukan Perkebunan
Kawasan yang diperuntukkan bagi perkebunan
yang menghasilkan baik bahan pangan maupun
bahan baku industri.

LOKASI
Wadaslintang

Kecamatan Wadaslintang, Kecamatan Kepil, Kecamatan


Sapuran, Kecamatan Kalibawang, Kecamatan Kaliwiro,
Kecamatan Leksono, Kecamatan Sukoharjo, Kecamatan
Selomerto, Kecamatan Kalikajar, Kecamatan Kertek,
Kecamatan Wonosobo, Kecamatan Watumalang, Kecamatan
Mojotengah, Kecamatan Garung

d.

Kecamatan Wadaslintang, Kecamatan Kepil, Kecamatan


Sapuran, Kecamatan Kalibawang, Kecamatan Kaliwiro,
Kecamatan Leksono, Kecamatan Sukoharjo, Kecamatan
Selomerto, Kecamatan Kalikajar, Kecamatan Kertek,
Kecamatan Wonosobo, Kecamatan Watumalang, Kecamatan
Mojotengah, Kecamatan Garung dan Kecamatan Kejajar

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

D. Kawasan Peruntukan Perikanan


Kawasan yang diperuntukkan bagi usaha
pengembangan perikanan.

a.
b.
c.

E. Kawasan Peruntukan Peternakan


Kawasan
untuk
usaha
pengembangan
peternakan. Secara umum dapat digolongkan
dalam 2 kelompok, yaitu ternak besar dan aneka
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

a.

Sentra tanaman kelapa sayur berada di Kecamatan


Selomerto, Kepil, dan Wadaslintang;
Sentra tanaman kelapa aren terdapat di Kecamatan
Kaliwiro dan Kalibawang;
Sentra tanaman kopi arabika berada di Kecamatan
Kalikajar, Watumalang, Kejajar, dan Mojotengah;
Sentra tanaman kopi robusta berada di Kecamatan
Selomerto dan Leksono;
Sentra tanaman kakao berada di Kecamatan Leksono,
Sapuran, dan Kaliwiro;
Sentra tanaman tembakau berada di Kecamatan
Garung, Watumalang, Kertek, Mojotengah dan
Kalikajar;
Sentra tanaman teh berada di Kecamatan Kejajar,
Kertek dan Sapuran;
Sentra tanaman kapulogo berada di semua kecamatan
kecuali Kecamatan Kejajar dan Garung;
Sentra tanaman cengkeh berada di Kecamatan
Sapuran;
Kawasan budidaya kolam air tawar, tersebar di
kecamatan yang memiliki sumber air;
Kawasan budidaya mina padi pada daerah pertanian
sawah baik irigasi teknis maupun setengah teknis;
serta
Kawasan pengembangan perikanan umum terdapat di
seluruh kecamatan sedangkan perikanan waduk atau
telaga terdapat di Kecamatan Wadaslintang, Garung,
Kejajar, Kertek, Kalikajar dan Kaliwiro
Kawasan peternakan ternak besar terdapat di
Kecamatan Wadaslintang, Kepil, leksono, Kalikajar,
Sapuran, Kaliwiro, Kalibawang, Sukoharjo, Kertek,
BAB II - 13

NO.

KAWASAN
ternak.
Untuk peternakan hewan besar paling tidak
harus tersedia atau dekat dengan areal
tumbuhnya makanan ternak yang cukup, sedang
untuk peternakan aneka ternak biasa menyebar
di seluruh kawasan budidaya asal makanan
tercukupi
F. Kawasan Peruntukan Pertambangan
Kawasan
yang
diperuntukkan
bagi
perkembangan, baik wilayah yang sedang
maupun yang akan segera dilakukan kegiatan
pertambangan.

G. Kawasan peruntukan industri


bentangan lahan yang diperuntukkan bagi
kegiatan industri berdasarkan rencana tata ruang
wilayah yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan

H. Kawasan Peruntukan Pariwisata


Kawasan yang diperuntukkan bagi kegiatan
pariwisata.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

b.

LOKASI
Selomerto, Watumalang, Wonosobo dan Mojotengah;
dan
Kawasan peternakan unggas terdapat di Kecamatan
Kalikajar, Kejajar, Garung, Mojotengah, Watumalang,
Wadaslintang, Kalibawang, Kaliwiro, Leksono,
Sukoharjo, Wonosobo, Kepil, Sapuran, Kertek dan
Selomerto.

Kawasan peruntukan pertambangan mineral logam, bukan


logam, batuan dan batubara terlatak di:
Andesit : Kecamatan Watumalang, Mojotengah,
Garung
Batu belah / batu gamping : Kecamatan Sukoharjo
dan Watumalang
Bentonit : Kecamatan Kalibawang
Sirtu : Kecamatan Kertek, Kalikajar, Kaliwiro dan
Wadaslintang
Tanah liat/lempung : Kecamatan Kaliwiro
Tras : Kecamatan Watumalang, Mojotengah,
Selomerto, Kaliwiro, Wadaslintang dan Kalibawang
Kawasan pertambangan panas bumi di wilayah kerja
pertambangan [anas bumi Dieng
Kawasan peruntukan industri menengah dan besar
akan dikembangkan di sepanjang jalur Regional
Temanggung-Wonosobo-Banjarnegara
yang
mencakup wilayah Kertek, Wonosobo dan Selomerto
serta Jalur kertek-Kalikajar-Sapuran-Kepil. Kawasan
ini menghindari kawasan permukiman
Pembentukan sentra-sentra industri kecil di seluruh
kecamatan
Kawasan wisata alam terdapat di lokasi sebagai
berikut:
- Dataran Tinggi Dieng (Telaga Warno, Telaga
Pengilon, Goa Sumur, Goa Semar, Goa Jaran,
Kawah Sikendang dan Batu Semar.
- Lembah Dieng (Telaga Cebong, Bukit Sikunir,
Air Terjun Sikarim dan Seloka, Agrowisata
Tambi, dan Lereng Pegunungan Sindoro);
- Telaga Menjer di Kecamatan Garung;
- Gunung Kembang di Kecamatan Garung;.
- Mata air Wonojoyo di Kecamatan Wonosobo
Kawasan wisata budaya, sejarah dan ilmu
pengetahuan terdapat di lokasi sebagai berikut:
- Situs Tuk Bimalukar di Desa Dieng, Kecamatan
Kejajar;
- Situs Watu Kelir di Desa Dieng, Kecamatan
Kejajar;
- Situs Ondho Budho di Desa Sikunang,
Kecamatan Kejajar;
- Candi Bogang di Kecamatan Selomerto;
- Situs Bongkotan di Kecamatan Kertek; dan
- Desa Wisata : Desa Sendangsari Kecamatan
Garung; Dusun Giyanti Desa Kadipaten
Kecamatan Selomerto; Kampung Sruni
Kelurahan Jaraksari Kecamatan Wonosobo.
Kawasan wisata religius terdapat di makam pendiri
Wonosobo di Selomerto (Kiai Karim), Wonosobo (Kiai
Walik), Makam Asmorosuff di Kecamatan Kejjar,
Makam Jogonegoro di Kecamatan Selomerto dan
Makam Selomanik di Kecamatan Kejajar.
BAB II - 14

NO.

KAWASAN

I.

Kawasan Peruntukan Permukiman


Kawasan
yang
diperuntukkan
bagi
permukiman atau dengan kata lain untuk
menampung penduduk yang ada di
Kabupaten Wonosobo sebagai tempat
hunian dengan fasilitas sosialnya.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

LOKASI
Kawasan wisata buatan terdapat di kecamatankecamatan sebagai berikut:
- Dieng Peteau di Kecamatan Kejajar;
- Gardu Pandang Tieng Kecamatan Kejajar;
- Gelanggang Renang Mangli, Pusat Rekreasi dan
Olahraga Kalianget dan Gerbang Mandala Wisata
di Kecamatan Wonosobo; dan
- Waduk Wadaslintang dan Pemandian Air Panas
Somogede di Kecamatan Wadaslintang.
Kawasan Wisata tradisi terdapat di desa dan
kecamatan sebagai berikut:
- Tradisi Ruwat Rambut Gembel di Desa Dieng,
Kecamatan Kejajar;
- Tradisi Tenongan putri di Dusun Giyanti, Desa
Kadiaten, Kecamatan Selomerto;
- Tradisi Tenongan putra di Desa Pagerejo,
Kecamatan Kertek;
- Tradisi Undhuh-undhuhan di Desa Sendangsari,
Kecamatan Garung;
- Tradisi Hak-hakan di Dusun Kaliyoso, Desa
Tegalombo, Kecamatan Kalikajar;
- Tradisi Baritan di Desa Simbang, Kecamatan
Kalikajar; dan
- Tradisi Larung Sukerta di Kampung Sruni,
Kelurahan Jaraksari, Kecamatan Wonosobo.
Kawasan wisata sejarah terdapat di Kecamatan
Wonosobo yakni adanya beberapa benda cagar
budaya (BCB) tidak bergerak antara lain: Rumah
Dinas Bupati dan Wakil Bupati, gedung DPRD, Kodim
0707, Kantor Pos dan Giro, SMP N 1 Wonosobo, SD
N 1 Wonosobo, Eks gedung Bank Jateng, Alun-alun
Wonosobo dan Paseban, Masjid Al Manshur, Sekolah
Don Bosco dan Dena Upakara, makam Kiai Walik dan
lain-lain.
Kawasan wisata minat khusus terdapat di Kecamatan
Selomerto, yakni Arung Jeram Sungai Serayu dan tea
walk di agro wisata Tambi, Kecamatan Kejajar.
Permukiman Kota
Kawasan permukiman kota mencakup wilayah
pengembangan kota dan kawasan PKW, PPK, dan
PKLp).
Permukiman Pedesaan
Pengembangan desa-desa yang ada di kawasan PPL

BAB II - 15

Peta 2.4.
Peta Rencana Struktur Ruang Wilayah Kabupaten Wonosobo

Sumber, RTRW Kabupaten Wonosobo 2010-2031


Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo
BAB II - 16

Peta 2.5.
Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Wonosobo

Sumber, RTRW Kabupaten Wonosobo 2010-2031


Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo
BAB II - 17

Peta 2.6.
Peta Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Wonosobo

Sumber, RTRW Kabupaten Wonosobo 2010-2031


Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo
BAB II - 18

2.5

Sosial dan Budaya

Dalam Bidang Pendidikan kesadaran masyarakat tentang pendidikan semakin meningkat. Hal ini terlihat
dari meningkatnya sarana dan jumlah murid di tingkat pendidikan anak usia dini sampai pendidikan lanjutan. Jumlah
sekolah dan murid TK pada tahun ajaran 2009/2010 mengalami peningkatan dibanding tahun ajaran sebelumnya.
Sedangkan murid tingkat pendidikan dasar, baik di lingkungan Kementrian Pendidikan Nasional maupun Kementrian
Agama mengalami penurunan sebesar 1,67 persen. Penduduk yang mengikuti pendidikan tingkat SLTP sebanyak
34.689 mengalami penurunan, sebesar 5,20 persen dibanding tahun ajaran sebelumnya. Jumlah sekolah SMA dan
MA tetap, dan jumlah murid relatif sama. Sedangkan jumlah murid SMK sebanyak 7.012 mengalami peningkatan
11,24 persen diikuti jumlah sekolah naik menjadi 17 yang pada tahun sebelumnya 15 sekolah.
Tabel 2.13.
Fasilitas pendidikan yang tersedia di Kabupaten/Kota
Jumlah Sarana Pendidikan
Nama Kecamatan
Wadaslintang
Kepil
Sapuran
Kalibawang
Kaliwiro
Leksono
Sukoharjo
Selomerto
Kalikajar
Kertek
Wonosobo
Watumalang
Mojotengah
Garung
Kejajar

Umum
SD
42
42
33
19
35
26
26
32
42
37
44
35
29
25
25

SLTP
11
8
7
6
7
5
5
5
5
4
11
6
6
5
4

SMA
2
1
1
1
1
1
0
2
0
1
4
1
2
0
1

SMK
1
2
1
0
0
0
1
2
0
1
6
0
2
1
0

MI
11
12
5
3
8
5
2
7
5
6
4
2
10
7
8

Agama
MTs
5
3
1
0
1
1
1
1
2
1
1
2
3
2
2

MA
0
1
0
0
0
0
0
1
0
0
1
0
1
0
0

Sumber: Kabupaten Wonosobo dalam angka, 2011

Ditinjau dari segi sosial ekonomi, kondisi kesejahteraan masyarakat semakin meningkat, terindikasi dengan
menurunnya jumlah keluarga yang masuk kategori pra sejahtera dan sejahtera I. Dari 232.126 keluarga di
Kabupaten Wonosobo, sebanyak 28,29 persen masuk kategori keluarga pra sejahtera dan 19,29 persen keluarga
sejahtera I. Hal ini bisa disimpulkan bahwa sosial ekonomi masyarakat Kabupaten Wonosobo secara umum masih
rendah.
Gambar 2.7.
Grafik Jumlah Keluarga Menurut Keadaan Ekonomi Tahun 2008 2010

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 19

Tabel 2.14.
Keluarga Kabupaten Wonosobo Menurut Sosial EkonomiPer kecamatan Tahun 2010
1

Wadaslintang

5.023

3.461

3.324

5.456

267

Jumlah
Total
17.531

Kepil

8.398

2.277

2.182

5.288

420

18.565

Sapuran

6.312

1.982

2.404

5.739

126

16.563

Kalibawang

3.141

1.794

1.500

1.336

89

7.860

Kaliwiro

3.412

2.774

3.379

3.990

1.079

14.634

Leksono

2.303

2.294

2.877

3.410

618

11.502

Sukoharjo

2.104

2.466

2.591

2.430

57

9.648

Selomerto

2.371

2.678

5.075

3.563

145

13.832

Kalikajar

5.743

4.778

2.960

3.319

1.148

17.948

10

Kertek

5.556

5.725

7.787

3.487

505

23.586

11

Wonosobo

2.522

3.282

4.463

10.657

1.662

16.574

12

Watumalang

56.722

2.275

2.118

4.743

716

15.626

13

Mojotengah

4.388

3.631

5.004

1.916

687

13.829

14

Garung

3.240

2.809

3.296

3.331

1.153

13.829

15

Kejajar

4.445
65.680

2.548
44.774

1.972
50.932

2.543
61.208

860
9.532

12.368
232.126

No

Kecamatan

Jumlah

Pra KS

KS I

KS II

KS III

KS III+

Sumber: Kabupaten Wonosobo dalam angka, 2011

Tabel 2.15.
Jumlah Rumah per Kecamatan
No

Kecamatan

Jumlah Rumah

Wonosobo

19.764

Kertek

16.914

Selomerto

9.739

Leksono

6.897

Sukoharjo

7.022

Garung

12.216

Mojotengah

12.530

Watumalang

11.385

Kejajar

9.940

10

Sapuran

12.746

11

Kalikajar

16.791

12

Kepil

15.070

13

Kaliwiro

11.349

14

Wadaslintang

14.583

15

Kalibawang
Jumlah

6.087
183.033

Sumber : Badan Pemberdayaan Masyarakat Kab Wonosobo, 2008

Masalah kesehatan pada masyarakat sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Indikator pelayanan
kesehatan lingkungan diantaranya rumah sehat dan kepemilikan sanitasi dasar yang meliputi akses air bersih,
jamban, tempat sampah dan pengelolaan air limbah. Status kesehatan dan gizi masyarakat diukur dari umur
harapan hidup (UHH), angka kematian ibu (AKI), angka kematian bayi (AKB), dan prevalensi kekurangan gizi pada
balita terus menunjukkan perbaikan selama kurun waktu 2005 2009.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 20

Table 2.16.
Fasilitas Kesehatan dirinci Per Kecamatandi Kabupaten Wonosobo Tahun 2011
No

Kecamatan

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Wonosobo
Kertek
Selomerto
Leksono
Kalikajar
Sapuran
Kepil
Kalibawang
Garung
Mojotengah
Kejajar
Watumalang
Kaliwiro
Wadaslintang
Sukoharjo
JUMLAH

Rumah
Sakit
Umum
2

Rumah
Sakit
Khusus
1

Rumah
Bersalin
1

Fasilitas Kesehatan
Balai
Balai
Labora
Pengobatan Pengoba
torium
/RB
tan
2
4
1
1

Apotik
15
3
2

1
1

2
1
1

1
1
1

28

Puske
smas/
Pustu
2/3
2/4
1/5
2/2
2/4
1/2
2/5
1/2
1/3
1/1
2/1
1/3
1/3
2/6
2/4
23/46

Pos
Yandu

PusLing

125
102
88
84
104
80
124
55
75
93
77
70
95
65
75
1.312

4
2
2
2
1
2
3
1
2
1
3
1
2
3
2
30

Sumber data Dinas Kesehatan Kab. Wonosobo

2.6

Kelembagaan Pemerintah Daerah


Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor: 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah, susunan
Organisasi Dan Tata Kerja Pemerintah Kabupaten Wonosobo pada tahun 2011 ini telah menyesuaikan Peraturan
Pemerintah dimaksud dengan Peraturan Daerah Kabupaten Wonosobo Nomor 14 Tahun 2008, tentang Organisasi
dan Tata Kerja Dinas Daerah Kabupaten Wonosobo. Dan Perda No 15 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata
Kerja Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Wonosobo.
Perkembangan jumlah SKPD Kabupaten Wonosobo tahun 2007 s/d tahun 2011 sebagaimana dalam table
dan gambar berikut ini:
Tabel 2.17.
Jumlah Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kabupaten Wonosobo Th. 2007 s/d 2011
Satuan Kerja Perangkat Daerah
Badan Daerah
Dinas Daerah
Kantor Daerah + RSU
Bagian pada SETDA
Insektorat Daerah
Kecamatan
Kelurahan
Sekretariat DPRD
UPTD
Sekretariat KPU
Jumlah

2007
4
12
9
10
0
15
29
1
75
1
156

2008
5
14
5
9
1
15
29
1
75
1
155

Jumlah Tahun
2009
5
14
7
9
1
15
29
1
77
1
159

2010
5
14
7
9
1
15
29
1
77
1
159

2011
5
14
7
9
1
15
29
1
77
1
159

Sumber Data BKD Kabupaten Wonosobo, Data sampai Nopember 2011

Struktur organisasi Tugas Pokok dan Fungsi Pembangunan Sanitasi di Kabupaten Wonosobo ada pada
SKPD Bappeda, Bapermas, BKKBN, DPU Dinkes, BLH dan Bagian Humas , seperti pada Gbr 2.8.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 21

Gambar 2.7.
Struktur organisasi pemerintah daerah Kabupaten Wonosobo

BUPATI /
WAKIL BUPATI

DPRD

SEKRETARIAT DPRD
- Bag. Umum & Keuangan
- Bag. Persidangan
- Bag. Hukum

SEKRETARIAT
DAERAH
ASISTEN PEMERINTAHAN

STAFF AHLI
-

Hukum dan Politik


Pemerintahan
Pembangunan
Kemasy & SDM
Ekonomi & Keuangan

KECAMATAN
- Wonosobo
- Kertek
- Selomerto
- Leksono
- Sukoharjo
- Garung
- Mojotengah
- Watumalang
- Kejajar
- Sapuran
- Kalikajar
- Kepil
- Kaliwiro
- Wadaslintang
- Kalibawang

ASISTEN PEREKONOMIAN & PEMB

- Bag. Tata Pemerintahan


- Bag. Hukum
- Bag. Pemberdayaan Perempuan &
Perlindungan Anak

DINAS DAERAH
-

ASISTEN ADMINISTRASI

- Bag. Perekonomian& Penanaman


modal
- Bag. Administrasi Pembangunan
- Bag. Kesejahteraan Rakyat

- Bag. Humas
- Bag, PDE
- Bag. Kerjasama

SATPOL PP

LEMBAGA TEKNIS DAERAH

Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga;


Dinas Kesehatan;
Dinas Sosial;
Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika;
Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil;
Dinas Pariwisata dan Kebudayaan;
Dinas Pekerjaan Umum;
Dinas Perindustrian dan Perdagangan;
Dinas Pertanian Tanaman Pangan;
Dinas Peternakan dan Perikanan;
Dinas Kehutanan dan Perkebunan;
Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah;
Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah.

DESA /
KELURAHAN

Inspektorat;
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah;
Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa;
Badan Keluarga Berencana;
Badan Kepegawaian Daerah;
Badan Lingkungan Hidup;
Kantor Kesatuan Bangsa, Politik dan
Perlindungan Masyarakat;
Kantor Ketahanan Pangan;
Kantor Arsip;
Kantor Perpustakaan.
Kantor Pelayanan dan Perijinan Terpadu

Gambar 2.8.
Struktur Tupoksi Pembangunan Sanitasi Kabupaten Wonosobo

BUPATI
BAPPEDA

BAPERMASDES

BKKBN

DPU

DINKES

BLH

BAGIAN HUMAS

BIDANG
FISIK &PRASARANA

SUB BIDANG
PENGEMBANGAN &
PEMANFAATAN SDA &
TEKNOLOGI TEPAT GUNA

BIDANG
ADVOKASI
&INFORMASI
KELUARGA

- BIDANG CIPTA KARYA


- BIDANG PENTAMBEN,
KEBERSIHAN &
PERTAMANAN

BIDANG
PROMOSI KESEHATAN
& PENYEHATAN LINGK

BIDANG
PENGENDALIAN &
PENGAWASAN PENCEMARAN
LINGKUNGAN HIDUP

SUB. BAG . SARANA


KOMUNIKASI &
DISEMINASI INFORMASI

Mandat Tupoksi Langsung


(Stakeholder Utama)

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Mandat Tupoksi Langsung


(Stakeholder Mitra)

BAB II - 22

BAB 3:

PROFIL SANITASI WILAYAH

Akses penduduk kepada prasarana dan sarana air limbah permukiman, persampahan dan drainase pada
dasarnya erat kaitannya dengan aspek kesehatan, lingkungan hidup, pendidikan, sosial budaya serta kemiskinan. Hasil
berbagai pengamatan dan penelitian telah membuktikan bahwa semakin besar akses penduduk kepada fasilitas
prasarana dan sarana air limbah permukiman, persampahan dan drainase (serta pemahaman tentanghygiene) semakin
kecil kemungkinan terjadinya kasus penyebaran penyakit yang ditularkan melalui media air (waterborne diseases).
Dengan menampilkan Profil sanitasi wilayah adalah untuk melihat kondisi umum sanitasi Kabupaten
Wonosobo, yang dikelompokan ke dalam 5 bagian, yaituPerilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene,
Pengelolaan Air Limbah Domestik, Pengelolaan Persampahan, Pengelolaan Drainase Lingkungan, Pengelolaan
Komponen Terkait Sanitasi.

3.1

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene

Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) adalah upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau menciptakan suatu
kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat, dengan membuka jalan komunikasi, memberikan
informasi dan melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku, melalui pendekatan pimpinan
(advokasi), bina suasana (social support) dan pemberdayaan masyarakat (empowerment) sebagai suatu upaya untuk
membantu masyarakat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri, dalam tatanan masing-masing, agar dapat
menerapkan cara-cara hidup sehat, dalam rangka menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatan.Tatanan adalah
tempat dimana sekumpulan orang hidup, bekerja, bermain, berinteraksi dan lain-lain. Terdapat 5 (lima) tatanan PHBS
yaitu rumah tangga, sekolah, tempat kerja, sarana kesehatan dan tempat-tempat umum. Tatanan yang dibahas dalam
profil sanitasi ini hanya dua tatanan yaitu Tatanan Rumah Tangga dan Tatanan Sekolah.
3.1.1 Tatanan Rumah Tangga
PHBS di Rumah Tangga adalah upaya untuk memberdayakan anggota rumah tangga agar tahu, mau dan mampu
mempraktikkan perilaku hidup bersih dan sehat serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan di masyarakat.
PHBS di Rumah Tangga dilakukan untuk mencapai Rumah Tangga ber PHBS yang melakukan 10 PHBS yaitu :
1. Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan
2. Memberi ASI ekslusif
3. Menimbang balita setiap bulan
4. Menggunakan air bersih
5. Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun
6. Menggunakan jamban sehat
7. Memberantas jentik dd rumah sekali seminggu
8. Makan buah dan sayur setiap hari
9. Melakukan aktivitas fisik setiap hari
10. Tidak merokok di dalam rumah
Dari 10 indikator PHBS dalam tatanan Rumah Tangga terdapat 4 empat indikator yang terkait dengan sanitas, yaitu
Rumah Tangga (RT) menggunakan air bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, menggunakan
jamban yang sehat dan memberantas jentik di rumah sekali seminggu (dengan menguras tempat-tempat
penampungan air).
Indikator pertama yang digunakan yaitu, RT yang menggunakan air bersih. Kondisi RT pengguna air minum yang ada di
Kabupaten Wonosobo dapat dlihat dari data hasil Sensus Penduduk, 2010 yang menampilkan data sumber air minum
dari berbagai macam sumber seperti ledeng, pompa, sumur terlindung, sumur tidak terlindung, mata air terlindung, mata
air tidak terlindung, air sungai dan lainnya (air hujan, air ledeng non PDAM, BSPAM). Dari data SP 2010 tersebut, dapat
dianalisis lebih lanjut mengenai sumber air minum layak dan tidak layaknya. Dalam hal ini, sumber air bersih berarti air
yang layak minum yang hanya berasal dari ledeng, pompa, mata air terlindung dan sumur terlindung (lihat Tabel 3.1.).

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 1

Tabel 3.1.a.
Banyaknya Rumah Tangga menurut Sumber Air Minum
Sumber utama air minum
No

air minum layak

Kecamatan
Ledeng

air minum tak layak

Sumur
terlindung

Pompa

mata air
terlidung

sumur tak
terlindung

Mata air tak


terlindung

Total

Air sungai

Lainnya

Wadaslintang

1.974

55

1.012

1930

973

8.916

293

181

15.334

Kepil

2.243

18

330

3723

139

8.674

812

116

16.055

Sapuran

2.273

121

1.343

2439

356

6.369

1.462

140

14.503

Kalibawang

62

233

325

1943

107

3880,2

179

23

6.752

Kaliwiro

4.953

27

594

1438

377

5.039

99

381

12.908

Leksono

6.394

222

1.273

783

276

1441,2

46

227

10.662

Sukoharjo

2.496

15

579

1672

112

3251,6

33

17

8.176

Selomerto

7.492

260

1.630

597

98

1362,8

166

623

12.229

Kalikajar

1.526

305

976

4211

257

7.688

515

36

15.514

10

Kertek

3.336

223

1.029

5111

208

9.163

170

784

20.024

11

Wonosobo

17.279

39

107

1201

15

2023,8

76

919

21.660

12

Watumalang

3.644

15

484

3149

132

6.052

30

224

13.730

13

Mojotengah

6.217

18

369

2482

69

4608

150

419

14.332

14

Garung

1.125

59

616

3605

177

6.749

121

137

12.589

15

Kejajar

559

169

515

3294

478

6.356

62

10

11.443

Jumlah

61.573

11.182

37.578

3.774

4.214

4.237

205.911

Jumlah
%

1.779
112.112
54,45

81.574
93.799
45,55

205.911
100

Sumber: SP 2010, BPS, diolah, 2012

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 2

Jika melihat olahan data sensus Penduduk, 2010 sebagaimana di tabel di atas terlihat bahwa persentase rumah
tangga pengguna air bersih yang berasal dari sumber air minum layak sudah cukup tinggi hingga mencapai 81,82 %.
Adapun jumlah tertinggi pertama berasal dari mata air terlindung yang disusul dari ledeng. Hal itu didukung dengan
kondisi fisik wilayah Kabupaten Wonosobo yang berada di daerah pegunungan dan juga dengan terdapatnya cekungan
air tanah (CAT) Wonosobo menjadikan banyaknya sumber airtanah dalam bentuk mata air muncul di wilayah ini.
Berdasar data sensus Penduduk 2010, jumlah rumah tangga di Kabupaten Wonosbo yang telah menggunakan
jamban sudah mencapai 69% sedangkan jumlah jamban sehat menurut data Dinas Kesehatan adalah sebesar 52,24%
dari jumlah jamban berdasar Sensus Penduduk. Hal ini menunjukkan bahwa walaupun dengan kepemilikan jamban
yang telah mendekati ideal (80%) namun belum semua jamban dikategorikan sehat karena belum memenuhi kategori 7
syarat jamban sehat yakni : Tidak mencemari air, Tidak mencemari tanah permukaan, Bebas dari serangga, tidak
menimbulkan bau dan nyaman digunakan, Aman digunakan oleh pemakainya, Mudah dibersihkan dan tak menimbulkan
gangguan bagi pemakainya, dantidak menimbulkan pandangan kurang sopan. Untuk lebih jelasnya dapat melihat pada
tabel. 3.7.
Sedangkan fasilitas cuci tangan yang dilmiliki rumah tangga berdasarkan data Dinas Kesehatan masing sangat
rendah hanya 26,38 % saja. Namun demikian jumlah fasilitas cuci tangan tersebut tidak mutlak menunjukan bahwa
rumah tangga yang tidak memiliki fasilitas cuci tangan tidak melakukan kegiatan cuci tangan, dengan semakin
banyaknya fasilitas cuci tangan di rumah tangga membuktikan bahwa kesadaran masyarakat akan kebersihan dan
kesehatan semakin meningkat. Berdasarkan hasil sampel Studi EHRA kebiasaan masyarakat dalam mencuci tangan
dengan sabun juga masih sangat rendah terutama kebiasaan cuci tangan di 5 waktu penting dari 824 sampel hanya
7,8% saja yang telah melakukan kebiasaan tersbut.

3.1.2

Tatanan Sekolah

PHBS di Sekolah adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan oleh peserta didik, guru dan masyarakat lingkungan
sekolah atas dasar kesadaran sebagai hasil pembelajaran, sehingga secara mandiri mampu mencegah penyakit,
meningkatkan kesehatannya, serta berperan aktif dalam mewujudkan lingkungan sehat.
Ada beberapa indikator yang dipakai sebagai ukuran untuk menilai PHBS di sekolah yaitu :
1. Mencuci tangan dengan air yang mengalir dan menggunakan sabun
2. Mengkonsumsi jajanan sehat di kantin sekolah
3. Menggunakan jamban yang bersih dan sehat
4. Olahraga yang teratur dan terukur
5. Memberantas jentik nyamuk
6. Tidak merokok di sekolah
7. Menimbang berat badan dan mengukur tinggi badan setiap 6 bulan
8. Membuang sampah pada tempatnya
Indikator yang memiliki kedekatan dengan Sanitasi dalam tatanan sekolah adalah mencuci tangan dengan air yang
mengalir dan menggunakan sabun, menggunakan jamban yanag bersih dan sehat, memberantas jentik nyamuk dan
membuang sampah pada tempatnya.
Terkait dengan indikator tersebut maka hampir seluruh sekolah di Kabupaten Wonosobo memiliki akses air bersih yang
bersumber dari PDAM, dengan fasilitas toilet/WC, namun dari jumlah itu masih sangat sedikit yang memiliki fasilitas cuci
tangan/wastafel (lihat tabel 3.2.), Namun secara bertahap dalam pembangunan sekolah ataupun rehab gedung sekolah
akan disediakan fasilitas cuci tangan ini.
Hampir semua sekolah telah tersedia tong sampah dan masing-masing sekolah pengolahan sampahnya berbeda-beda,
sebagian besar hanya dikumpulkan saja, ada yang sudah dilakukan pemisahan bahkan ada yang sudah dilakukan
dengan cara pengkomposan hal ini akan memberikan dampak baik dalam pengurangan sampah maupun dalam hal
penanaman sejak dini tentang pengelolaan sampah pada anak sekolah.Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan untuk
sampah dikumpulkan prosentasenya paling tinggi yakni 56,06%, dipisahkan 16,44% dan sisanya 27,49% dikomposkan.
Untuk lebih jelasnya lihat tabel (3.3.)

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 3

Tabel 3.1.b.
Rekapitulasi Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah/pesantren (tingkat sekolah: SD/MI/SMP/MTs/SMA/MA/SMK) (toilet dan tempat cuci tangan)
Jumlah
Siswa

Nama
Sekolah

SPT
S K
T

SGL
S K T

Guru

Guru

Fas.
Cuci
Tangan
Y
T

Sumber Air Bersih

Jumlah
Guru

PDAM
S
K T

Jml
Toilet/WC

Jml Tempat
Kencing

SD (487)

47,362

43,762

2,238

3,028

408

1,691

MI (94)

6,286

5,821

334

541

71

317

(94)

6,286

5,821

334

541

SMP (94)

13,795

14,106

834

906

93

614

MTS (28)

3,597

3,637

244

281

28

186

SMA (17)

2,868

3,875

251

284

11

164

655

983

62

56

63

4,297

3,274

276

262

15

102

MA (4)
SMK (18)

Persediaan
Sabun

Siapa yang
membersihkanToilet
Siswa

Guru

Pesuruh

L P

71

317

Keterangan ; L = Laki-laki, P = Perempuan, S = selalu, K = Kadang-kadang, T = Tidak ada persediaan air, Y = Ya, T = Tidak, SPT = Sumur pompa tangan, SGL = Sumur gali
Suber :Dinkes Kab. Wonosobo Tahun2010

Tabel 3.2.
Kondisi sarana sanitasi sekolah (tingkat sekolah: SD/MI/SMP/MTs/SMA/MA/SMK) (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene)
Apakah pengetahuan ttg Higiene dan
Sanitasi diberikan
Ya, saat
Ya, saat mata
Nama Sekolah
pertemuan/
pelajaran
Tidak
penyuluhan
PenJas di
pernah
tertentu
kelas
SD
77
410
MI
15
79
SMP
35
59
MTS
7
21
SMA
7
10
MA
2
2
SMK
7
11
Suber :Dinkes Kab. Wonosobo Tahun 2010

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Apakah ada dana


utk air
bersih/sanitasi
higiene
Ya

Tidak

V
V
V
V
V
V
V

Cara Pengelolaan Sampah

Tempat buangan
air kotor

Dikumpulkan

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

286
61
42
12
10
1
4

81
8
12
11
4
1
5

120
25
40
5
3
2
9

Dari
Toilet

Dari
Kamar
Mandi

Kapan Tangki
Septik
Dikosongkan

Kondisi
Higiene
Sekolah

BAB III - 4

3.2

Pengelolaan Air Limbah Domestik

Pada saat ini sistem pengelolaan limbah secara off-site belum dimiliki oleh Kabupaten Wonosobo. Sebagian besar
warga membuang limbah kakus atau yang juga dikenal sebagai black water belum menggunakan septic tank yang
dirancang dan dibangun dengan baik sehingga tidakmemberikan pengolahan optimal kepada limbah tersebut,
walaupun sudah ada yang melakukan dengan baik dengan menggunakan Septi tank komunal walaupun jumlahnya
masih sangat sedikit seperti yang di lakukan di Kelurahan Mlipak, Jaraksari, Wonosobo Barat dan Wonosobo Timur.
Kebiasaan masyarakat mengelola Limbah kakus dengan dibuang ke kolam, kebun, atau sungai/drainase
lingkungan.
Demikian juga air limbah mandi, cuci dan masak (grey water) dalam pengelolaanya didak jauh berbeda dengan
black water, yaitu dibuang langsung ke kolam, kebun, tanah resapan dan saluran drainase mikro maupun ke saluran
terbuka lainnya. Untuk lebih jelasnya diagram pengelolaan limbah domestik dapat dilihat pada tabel 3.5.
Permasalahan terkait dengan pengelolaan air limbah domestik, yaitu :
a. Faktor Topografi Wilayah
Dengan melihat kondisi alam yang ada di Kabupaten Wonosobo, dengan kelerengan yang relatif tinggi dan
keberadaan drainase alam maupun buatan yang cukup banyak, dan terbatasnya luasan lahan yang cukup datar
sehingga permukiman yang sangat berimpitan antara rumah satu dengan lainnya (baik diperkotaan maupun
diperdesaannya) dan ditambah dengan ketersediaan air permukaan yang cukup banyak, sehingga masyarakat
sangat mudah mengalirkan limbah pada drainase tersebut dengan biaya yang sangat murah, walaupun tanpa
disadari bahwa membuang limbah dengan cara seperti itu akan membawa dampak pada kesehatan lingkungan
yang akan berimbas kepada kesehatan masyarakat.
b. Faktor SDM Kesadaran Masyarakat
Dengan Kapasitas masyarakat yang masih relatif terbatas maka belum menyadari tentang bahayanya
membuang limbah dengan cara yang tidak baik akan berdampak kepada kesehatan. Dan yang terpenting lagi
bahwa seolah-olah dengan mengalirkan air limbah ke saluran irigasi maka masalah limbah sudah selesai
artinya dalam tataran rumah mungkin bisa dimengerti tetapi dalam kontek lingkungan bisa bisa menimbulkan
dampak negatif yang serius.
Dengan melihat permasalahan tersebut di atas maka dengan melihat data bahwa jumlah keluarga yang memiliki
kloset/WC/Kakus dirumah sudah cukup besar berdasar data sensus penduduk tahu 2010yaitu 56,71 % namun dari
jumlah itu yang memiliki tanki septik yang baik dan benar baru mencapai 13,97 % saja, artinya bahwa limbah dari
kloset/WC/Kakus sebagian besar belum dikelola dengan baik dan masih memiliki potensi menimbulkan dampak
pada kesehatan lingkungan/masyarakat.
3.2.1 Kelembagaan
Sanitasi merupakan sektor yang menjadi tanggung jawab dari berbagai dinas dan instansi. Identifikasi dinas dan
instansi terkait dalam pengelolaan sanitasi menjadi sangat penting dalam pelaksanaan tata kelola sanitasi secara
menyeluruh. organisasi utama yang terlibat dalam bidang sanitasi sebagai pemangku kepentingan di Kabupaten
Wonosobo sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya dapat dilihat pada tabel 3.4. berikut.
Berdasarkan pemahaman akan Peraturan Bupati tentang tugas pokok dan fungsi detail setiap Lembaga Teknis, dan
Dinas di Pemerintah Kabupaten/Kota dan kondisi aktual pengelolaan air limbah di kabupaten/kota ini, maka SKPD
pengelola air limbah domestik adalah Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Wonosobo.
Susunan Organisasi Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Wonosobo (berdasarkan Perda No 28 tentang Organisasi
Dinas Kabupaten Wonosobo) terdiri dari :
a. Kepala;
b. Sekretariat terdiri dari :
1) Sub Bagian Perencanaan Program, Evaluasi dan Pelaporan;
2) Sub Bagian Keuangan;
3) Sub Bagian Umum dan Kepegawaian.
c. Bidang Pengairan, terdiri dari:
1) Seksi Operasi dan Pemeliharaan;
2) Seksi Pembangunan dan Peningkatan;
3) Seksi Bina Manfaat.
d. Bidang Bina Marga, terdiri dari :
1) Seksi Pemeliharaan Jalan dan Jembatan;
2) Seksi Pembangunan dan Peningkatan Jalan;
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo
BAB III - 5

3) Seksi Pembangunan dan Peningkatan Jembatan.


e. Bidang Cipta Karya, terdiri dari :
1) Seksi Tata Ruang, Tata Bangunan dan Tata Kota;
2) Seksi Perumahan dan Pemukiman;
3) Seksi Bina Manfaat.
f. Bidang Pertambangan dan Energi, Kebersihan dan Pertamanan terdiridari:
1) Seksi Pertambangan dan Energi;
2) Seksi Kebersihan;
3) Seksi Pertamanan dan Pemakaman;
g. Kelompok Jabatan Fungsional;
h. Unit Pelaksana Teknis Dinas.
Bentuk unit pengelola sub sektor air limbah domestik tersebut adalah seksi Perumahan dan Permukiman Bidang
Cipta Karya. Adapun untuk daftar pemangku kepentingan pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Wonosobo
dapat dilihat pada tabel 3.4.
Tabel 3.3.
Daftar pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan air limbah
FUNGSI
PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan air limbah skala kab/kota
Menyusun rancana program air limbah domestik dalam rangka pencapaian total
Menyusun rencana anggaran program air limbah domestik dalam rangka pencapaian
target
PENGADAAN SARANA
Menyediakan sarana pembangunan awal air limbah domestik
Membangun sarana pembuangan awal air limbah domestik (Tangki Septik)
Menyediakan sarana pengangkutan dari tangki septik ke IPLT (truk tinja)
Membangun jaringan atau saluran pengaliran limbah dari sumber ke IPAL (pipa
kolektor
Membangun sarana IPLT dan atau IPAL
PENGELOLAAN
Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja
Mengelola IPLT dan atau IPAL
Melakukan penarikan retribusi penyedotan lumpur tinja
Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah domestik, dan atau penyedotan air
limbah domestik
Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan (tangki septik, dan
saluran drainase lingkungan) dalam pengurusan IMB
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik (pengangkutan, personil,
peralatan, dll)
Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal pengelolaan air limbah
domestik
Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan air limbah domestik
MONITORING DAN EVALUASI
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target pengelolaan air limbah
domestik skala kab/kota
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas infrastruktur sarana
pengelolaan air limbah domestik
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan air limbah domestik,
dan atau menampung serta mengelola keluhan atas layanan air limbah domestik
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air limbah domestik

PEMANGKU KEPENTINGAN
Pemerintah
Swasta
Masy
Kabupaten
DPU
DPU
DPU
DPU
DPU
DPU

Ada
Ada

DPU
DPU
DPU
DPU
DPU

Ada
Ada

KPPT
DPU
-

BAPPEDA
BAPPEDA /
DPU
LH/DKK/DPU
LH/DKK/DPU

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo


BAB III - 6

Dari tabel 3.4. di atas, dapat terlihat Sub fungsi pengelolaan air limbah domestik yang belum ditangani oleh
stakeholder manapun di kabupaten Wonosobo, yaitu terkait dengan fungsi pembinaan dan pengaturan dengan
subfungsi Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik (pengangkutan, personil, peralatan, dll) dan
Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal pengelolaan air limbah domestik. Hal tersebut tentunya
menjadi tantangan Pemerintah Kabupaten Wonosobo untuk mengakomodasi fungsi tersebut di masa mendatang.
Selain itu, terlihat pula sub fungsi pengelolaan air limbah domestik dimana pihak swasta sudah mulai terlibat untuk
mengelola yaitu terkait fungsi pengadaan prasarana dengan subfungsi berupa Menyediakan sarana pembangunan
awal air limbah domestik dan Membangun sarana pembuangan awal air limbah domestik (Tangki Septik). Meskipun
keterlibatan swasta ini masih terbatas dari 1 pihak saja yaitu dari CSR PT. Tirta Investama (aqua danone) dan
hanya di satu lokasi di Kelurahan Kejiwan, namun diharapkan dapat menjadi pilot project dimasa mendatang yang
dapat mendatangkan sektor swasta yang lain untuk ikut terlibat. Adanya keterlibatan swasta tentunya cukup
membantu Pemerintah yang notabene memiliki keterbatasan anggaran. Dengan demikian, pada masa mendatang
perlu digalakkan adanya pola kemitraan Pemerintah dan swasta yang djuga didukung masyarakat untuk
penanganan sanitasi.
Disamping itu diperlukan perangkat kebijakan dalam pengelolaan sanitasi, sehingga dapat digunakan
sebagai kerangka acuan dalam pelaksanaan oleh SKPD atau pemangku kepentingan, dalam kaitannya dengan hal
tersebut di Kabupaten Wonosobo masih dirasa kurang dalam hal kebijakan yang terkait dengan sanitasi utamanya
air limbah, oleh karena itu kedepan masih diperlukan kebijakan yang mengatur tentang air limbah dengan secara
terinci dan jelas. Kerangka kebijakan/peraturan terkait sanitasi air limbah di Kabupaten Wonosobo dapat dilihat
dalam tabel 3.4 dibawah.
Tabel 3.4.
Peta Peraturan Air Limbah Domestik Kabupaten Wonosobo
Peraturan
Target capaian pelayanan pengelolaan
air limbah domestik di di Kabupaten ini
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah
Kabupaten dalam penyediaan layanan
pengelolaan air limbah domestik
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah
Kabupaten dalam memberdayakan
masyarakat dan badan usaha dalam
pengelolaan air limbah domestik
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat
dan
atau
pengembang
untuk
menyediakan sarana pengelolaan air
limbah domestik di hunian rumah
Kewajiban dan sanksi bagi industi rumah
tangga untuk menyediakan sarana
pengelolaan air limbah domestik di
tempat usaha
Kewajiban penyedotan air limbah
domestik untuk masyarakat, industri
rumah tangga, dan kantor pemilik tangki
septik

Ketersediaan
Ada
Tidak
(sebutkan)
ada
Ada
(RPJMD)

Efektif
Dilaksanakan

Pelaksanaan
Belum Efektif
Dilaksanakan

Tidak Efektif
Dilaksanakan

Keterang
an

Tidak Ada

Tidak Ada
Ada
(Perda
Bang.
Gedung)

Ada (Perda
Lingkungan)

Perda

Tidak Ada

Retribusi penyedotan air limbah domestik

Ada
(SK Bupati)

Tatacara perizinan untuk kegiatan


pembuangan air limbah domestik bagi
kegiatan pemukiman, usaha rumah
tangga, dan perkantoran

Ada
(IMB)

Berdasarkan tabel 3.5. di atas, ditemukan hanya ada 2 (dua) isian tabel yang menyatakan bahwa
Peraturan terkait air limbah domestik yang sudah ada, dan dilaksanakan secara efektif. Sebagian besar peraturan
terkait limbah domestik yang sudah ada, namun belum berlaku atau tidak berlaku secara efektif. Contohnya, Target

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo


BAB III - 7

capaian pelayanan pengelolaan air limbah domestik, Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau pengembang
untuk menyediakan sarana pengelolaan air limbah domestik di hunian rumah, Kewajiban dan sanksi bagi industi
rumah tangga untuk menyediakan sarana pengelolaan air limbah domestik di tempat usaha. Hal tersebut sudah di
atur, namun belum menyentuh pada aspek penegakan peraturan ini. Semuanya masih dibiarkan. Tentunya ini juga
menjadi tantangan Pemerintah dengan dukungan swasta dan masyarakat dalam upaya penegakan peraturan dan
pencapaian target peraturan yang ada.
Peraturan terkait air limbah domestik yang belum ada di kabupaten ini:
1. Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam penyediaan layanan pengelolaan air limbah
domestik
2. Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam memberdayakan masyarakat dan badan usaha
dalam pengelolaan air limbah domestik
3. Kewajiban penyedotan air limbah domestik untuk masyarakat, industri rumah tangga, dan kantor pemilik
tangki septik
Hal itu dapat dijadikan bahan evaluasi, bahwa selama ini peraturan yang dibuat selain Perda tata ruang, hanya
memuat ketentuan sanksi bagi pelanggar dari unsur masyarakat, belum melibatkan unsur pemerintah sebagai
pelayan masyarakat untuk dikenai sanksi pula jika tidak memenuhi kewajibannya. Berbeda halnya dengan
Peraturan terkait tata ruang yang sudah mengamanatkan adanya ketentuan sanksi yang dapat menjerat dua sisi
baik itu pelanggar tata ruang dari unsur masyarakat/swasta maupun dari pejabat pemerintah yang memberikan izin
yang tidak sesuai dengan tata ruang. Kedepannya, jika model peraturan yang ada mengakomodasi hal tersebut,
tentunya dapat meningkatkan supremasi hukum peraturan yang ada.

3.2.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan

Seperti yang telah diuraikan di atas bahwa pada saat ini sistem pengelolaan limbah secara off-site belum
dimiliki oleh Kabupaten Wonosobo. Secara umum masih dikelola oleh masyarakat sendiri dari masing-masing
rumah tangga dengan cara yang sangat minim bahkan banyak yang belum dilakukan pengelolaan dengan kaidahkaidah yang sehat. Dengan melihat kondisi yang demikian maka sejak tahun 2009 Pemerintah kabupaten
Wonosobo berupaya untuk mengelola air limbah ini melalui program Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat,
dimana dalam kegiatan ini adalah membangun Septiktank komunal untuk sekelompok permukiman penduduk
diwilayah perkotaan, yang selama ini karena kondisi topografi Wonosobo yang memiliki alur alur sebagai drainase
alam sangat banyak sehingga masyarakat dengan mudah membuang limbah ke saluran/ alur tersebut. SLBM ini
disamping difasilitasi pendanaan oleh pemerintah juga melibatkan sektor swasta/dunia usaha walaupun saat ini baru
satu perusahaan swasta yaitu PT Tirta investama yang sudah terlibat secara penuh pada lokasi Kelurahan Kejiwan.
Secara umum SLBM ini baru mencakup areal yang sangat kecil dari Seluruh Wilayah Rencana Induk Kota (RIK)
yang terdiri dari 22 kelurahan, baru ada 8 Lokasi septictank komunal yang berada di 5 wilayah Kelurahan. Peta
Lokasi septictank komunal pada program SLBM dapat dilihat pada gambar 3.1. di bawah.
Sedangkan diagram alir sistem pengelolaan air limbah ada 7 sistem aliran, dimana sistem aliran dari WC
jongkok/jamban sederhana kemudian dialirkan atau di tampung ke kolam / tangki septik sederhana (sebagian kecil)
kemudian dialirkan ke badan air berupa sungai/selokan. Sehingga dimungkinkan pencemaran oleh limbah itu
menyebar kemana-mana, termasuk ke dalam kolam yang disitu dipelihara ikan untuk konsumsi masyarakat. Untuk
lebih jelasnya diagram alirnya dapat dilihat pada tabel 3.5. dan tabel 3.6..

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo


BAB III - 8

Peta 3.1.
Peta cakupan layanan pengelolaan air limbah domestik

Sumber : Bappeda Kab. Wonosobo diolah, tahun 2001


Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo
BAB III - 9

Peta 3.2.
Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan air limbah domestic

Sumber : Bappeda Kab. Wonosobo diolah, tahun 2001


Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo
BAB III - 10

Tabel 3.5.
Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan air limbah domestik
Pembuangan
/Daur Ulang
TPA

Kode/Nama
Aliran
Aliran 1

Sungai

Aliran 2

Sungai

Aliran 3

Kebun
Sungai

Aliran 4
Aliran 5

Tanah
Resapan
Sungai

Aliran 6

TPA

Aliran 1

Kolam / Tangki
Septik (sebagian
kecil)

Sungai

Aliran 2

Wastafel , Dapur, Tempat


cuci, Kamar mandi
Wastafel , Dapur, Tempat Kebun
cuci, Kamar mandi
Wastafel , Dapur, Tempat Kolam
cuci, Kamar mandi
Wastafel , Dapur, Tempat Tanah Resapan
cuci, Kamar mandi
Wastafel , Dapur, Tempat
cuci, Kamar mandi
Sumber: survei lapangan dan analisis, 2012

Sungai

Aliran 3

Kebun

Aliran 4

Sungai

Aliran 5

Input
Black
Water

Grey
Water

User Interface
WC Jongkok / jamban
sederhana
WC Jongkok / jamban
sederhana
WC Jongkok / jamban
sederhana
Kebun
WC Jongkok / jamban
sederhana
WC Jongkok / jamban
sederhana
WC Jongkok / jamban
sederhana
Wastafel , Dapur, Tempat
cuci, Kamar mandi
Wastafel , Dapur, Tempat
cuci, Kamar mandi

Penampungan
Awal
Tangki Septik

Pengaliran

Pengolahan
Akhir

Mobil Tinja

Kolam / Tangki
Septik (sebagian
kecil)

Kolam

Drainase
Lingkungan

Sawah

Tanah Resapan

Tangki Septik

Drainase
Lingkungan
Mobil Tinja

Drainase
Lingkungan

Sawah

Aliran 7

Aliran 6
Drainase
Lingkungan

Sungai

Aliran 7

Dari tabel 3.6. DSS diatas, di Kabupaten Wonosobo teridentifikasi masing-masing ada 7 tipe aliran DSS untuk
black water dan grey water. Dari berbagai tipe di atas, pada tipe aliran 4 black water patut diperhatikan lebih khusus
karena ada praktek PHBS dengan membuang hajat dikebun, karena tidak dimilikinya jamban. Itu terjadi di Desa Lancar
Wadaslintang dan Winongsari Kaliwiro. Tipe lainnya yang harus mendapat perhatian khusus, yaitu meski sudah ada Wc
jongkok/jamban, tetapi tidak ditampung, dialirkan langsung ke drainase lingkungan baru masuk ke sungai. Selain itu,
dari WC jongkok/jamban yang ditampung di kolam ikan. Fenomena itu banyak terjadi di kecamatan-kecamatan yang
memiliki potensi kolam ikan yang besar seperti di Kecamatan Mojotengah, Kecamatan Kertek, Kecamatan Kalikajar,
Kecamatan Selomerto, dan lain sebagainya.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 11

Tabel 3.6.
Sistem pengelolaan air limbah yang ada di Kabupaten Wonosobo
Kelompok
Fungsi
Black Water
User Interface

Teknologi
Yang
Digunakan
Jamban
Individu
Jamban
komunal
/SLBM
Sungai
Kebun

Penampungan
Awal

Tangki Septik
Kolam

Jumlah Data Sekunder


Jumlah RT yang mempunyai jamban

Data SP 2010 Bappeda

Jumlah KK dari 2 Desa wilayah kota,


Wonosobo Barat dan Wonosobo Timur

48,018

Data SP 2010 Bappeda

Sungai yang ada di Kabupaten


Wonosobo; Serayu, Bogowonto,
Jalicokroyasan, Luk Ulo, Wawar Medono
Jumlah Desa yang diluar RIK dan Kota
Kecamatan
Semua Desa yang ada di wilayah RIK
dan Kota Kecamatan
Desa disepanjang aliran sungai di Kab.
Wonosobo.
1 Unit (belum berfungsi maksimal, baik
opersional maupun pemanfaatnya)

20,564

Asumsi: proporsi jml KK NJ


= proporsi jml desa

20,564

Asumsi: proporsi jml KK NJ


= proporsi jml desa
Data SP 2010 Bappeda

Mobil Tinja

Wilayah RIK dan di Kecamatan


Wonosobo

Pengolahan Akhir

Drainase
lingkungan/
perkotaan/
Saluran irigasi
IPLT
Sungai

Sungai Serayu, Bogowonto,


Jalicokroyasan, Luk Ulo, Wawar Medono
Semua Desa di Luar RIK dan Desa di
Kota Kecamatan.

Kebun/ tanah
resapan
Grey Water
User Interface
Pengumpulan &
Penampungan/
Pengolahan Awal

Pengangkutan/
pengaliran

Sumber Data

116,765

Pengaliran

Pembuangan /
Daur Ulang

(Perkiraan)
Nilai Data

Ada tapi tidak difungsikan di IPLT


Wonorejo

28,765
59,848
28,765

Asumsi: proporsi jml KK


NST = proporsi jml desa
Asumsi: Semua tangki
septik dikuras mobil tinja

136,018

Asumsi: pengguna jamban


NST menggunakan saluran

28,765

Asumsi: semua limbah dari


mobil tinja diolah di IPLT

181,202

Asumsi: proporsi jml KK =


proporsi jml desa
Asumsi: proporsi jml KK =
proporsi jml desa

24,709

Tempat cuci
piring
Kamar Mandi
Kubangan
Tanah Terbuka
Resapan
SPAL
Drainase
Sungai
Drainase
lingkungan/
perkotaan/
Saluran irigasi
IPLT

Pengolahan akhir
terpusat

Sungai

Pembuangan
akhir/Daur Ulang

Kebun/ tanah
resapan

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Wilayah RIK
Desa sepanjang Alitran sungai
Wilayah RIK dan Kota kecamtan di
Kabupaten wonosobo
Ada tapi tidak berfungsi di IPLT
Wonorejo
Sungai yang ada di Kabupaten
Wonosobo; Serayu, Bogowonto,
Jalicokroyasan, Luk Ulo, Wawar Medono

BAB III - 12

3.2.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Kesadaran masyarakat dalam pengelolaan limbah domestik dirasa masih kurang, hal ini belum disadari betul bahwa
sanitasi dalam hal ini limbah domestik seolah-olah tidak berbahaya bagi kehidupan manusia/lingkungan, sebagai
agen penyebaran penyakit dan masalah-masalah yang merugikan lainnya oleh masyarakat. Mungkin disamping
penyampaian informasi yang kurang juga karena kondisi topografi sehingga sangat memudahkan dalam membuang
limbah domestik secara sembarangan. Indikator-indikator sederhana dari kepemilikan ataupun akses masyarakat
pada pelayanan sanitasi dasar masih sangat rendah. Dari 265 Desa/Kelurahan baru 50 desa/kelurahan atau
18,87% yang merupakan Desa Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), dengan jumlah rumah sehat 50,04%
atau sekitar 106.019 rumah, dengan jamban sehat 38,17% KK yang memiliki jamban sehat walaupun ada 79,294 %
KK yang dapat mengakses jamban sehat artinya ada jamban dimanfaatkan secara komunal (jamban umum)
maupun karena kehidupan sosial tipe perdesaan di Wonosobo masih sangat kental sehingga dalam pemanfaatan
jamban (akses) bisa menumpang di tempat saudara / tetangga. Pemakaian jamban bersama juga dipengaruhi
sosial ekonomi masyarakat, masyarakat dengan sosial ekonomi rendah mereka akan lebih memanfaatkan fasilitas
jamban bersama. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 3.7.
Tingkat kesadaran masyarakat dalam pengelolaan limbah domestik di Kabupaten Wonosobo masih sebatas
pembuangan ke saluran drainase kota/got/sungai dan belum sesuai dengan kaidah pengelolaan limbah semestinya
hal ini terjadi karena karena tidak adanya pelayanan pengelolaan air limbah, tidak adanya larangan, biayanya
murah, serta kurangnya pemahaman masyarakat terhadap dampak air limbah domestik terhadap pencemaran air.
Dari data dari Dinas Kesehatanmemperlihatkan jumlah KK yang memiliki SPAL sangat rendah hanya 27,82% saja.
Peran serta masyarakat dalam upaya perbaikan lingkungan di permukiman khususnya sanitasi terlihat dengan
adanya kerja bakti/gotong royong seperti pembersihan saluran air limbah pada pemukiman, pembersihan MCK
umum dan lain-lain. Kegiatan gotong royong tersebut lebih terlihat di daerah perdesaan yang masih lekat dengan
kebersamaan, sedang di daerah perkotaan masyarakatnya lebih mengandalkan menggunakan tenaga tukang
dalam menyelesaikan masalah sanitasi di lingkungan mereka. Dalam kegiatan gotong royong perbaikan saluran
limbah di perkampungan keterlibatan lelaki lebih menonjol dibanding dengan perempuan, keterlibatan perempuan
dalam pengelolaan limbah domsetik hanya sebatas lingkungan rumah tangga saja.
Dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat pemerintah dengan berbagai program mencoba menggalakan
peran serta masyarakat dalam pembangunan yang didalamnya terdapat unsur pemberdayaan masyarakat
(parcipatory), seperti halnya dalam program sanitasi. Untuk Kabupaten Wonosobo Program Sanitasi yang
melibatkan keterlibatan masyarakat animo masyarakat cukup tinggi hal ini terlihat pada pemilihan kampung
kegiatan SLBM masyarakat cukup antusias dan bersemangat mengharapkan kegiatan tersebut ada di wilayah
mereka. Hal ini terjadi karena kesadaran masyarakat mulai tumbuh, mereka sadar membutuhkan lingkungan yang
bersih. Selain kegiatan SLBM program pemerintah yang masih dekat dengan sanitasi yang melibatkan masyarakat
adalah PAMSIMAS, masyarakatpun cukup mempunyai animo tinggi untuk terlibat dalam kegiatan tersebut. Dengan
semakin banyaknya program pemerintah dibidang sanitasi dengan pelibatan masyarakat (parcipatory) maka
semakin terbuka akses rumah tangga miskin menikmati informasi maupun fasilitas sanitasi yang memadai

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 13

Tabel 3.7.
Pengelolaan sarana jamban keluarga dan MCK oleh Masyarakat
Jumlah

Jumlah MCK

Kecamatan
3598

Dikelola
RT
-

Dikelola
RW
-

Dikelola
CBO
-

Dikelola
Lainya
-

3956
3781

22408
44220

1568
3095

39

39334

2753

157
224

31
44

31430
44971

2200
3147

Kalikajar
Kertek

287
383

57
76

57509
76610

4025
5362

Wonosobo

416

83

83324

Watumalang
Mojotengah

243
291

48
58

Garung
Kejajar

240
205

48
41

Jumlah Sanimas

Tahun
SANIMAS
dibangun

Dikelola
RT
-

Dikelola
RW
-

Dikelola
CBO
-

5832

20

10

15

1998- 2005

48749
58257

3412
4077

48191
41120

3373
2878

RT

RW

Pddk

Jamban

Wadaslintang

257

51

51411

Kepil
Sapuran

282
270

56
54

56522
54022

Kalibawang
Kaliwiro

112
221

22
44

Leksono

196

Sukoharjo
Selomerto

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Tahun MCK
dibangun

2011-2012

BAB III - 14

Tabel 3.8.a.
Kondisi Sarana MCK

Kecamatan

Jml
Toilet/WC

Fas. Cuci
Tangan

Peredia
an
Sabun

Jumlah Pemakai

Lokasi
MCK
MCK
RW

Wadaslintang

257

51

7876

Kepil

282

56

Sapuran

270

54

Kalibawang

112

22

Kaliwiro

221

Leksono

SPT
K T

Tangki Septik

Cubluk

3150

4143

36241

1620

1978

1440

2158

Belum

3836

1534

15928

35233

1781

2175

1583

2373

Belum

38476

15390

156

1702

2079

1513

2268

Belum

13666

8742

706

862

628

940

Belum

44

3388

1355

7375

32101

1393

1702

1238

1857

Belum

196

39

35764

14306

1614

1239

1514

1102

1651

Belum

Sukoharjo

157

31

10576

4230

6932

9691

990

1210

880

1320

Belum

Selomerto

224

44

25834

10344

6713

2090

1417

1730

1259

1888

Belum

Kalikajar

287

57

1104

442

8655

47308

1812

2213

1610

2415

Belum

Kertek

383

76

64932

25973

1730

2413

2949

2145

3217

Belum

Wonosobo

416

83

236

456

67716

27086

5906

2625

3207

2333

3499

Belum

Watumalang

243

48

10172

4069

11535

22973

1536

1876

1365

2047

Belum

Mojotengah

291

58

10668

4267

13476

29845

1835

2242

1631

2446

Belum

Garung

240

48

22080

8832

11425

5854

1518

1855

1350

2023

Belum

Kejajar

205

41

6604

2642

8655

23219

1296

1582

1152

1726

Belum

SPT = sumur pompa tangan


SGL = sumur gali

Tempat buangan Air Kotor

Kapan
tangki
Septik
dikosongk
an

T = tidak
S = selalu tersedia air
K = Kadang-Kadang

SGL
K

Keterangan:
L = laki-laki
P = perempuan

PDAM
K

RT

Ada
biayaPem
akaian
WC

T = tidak ada persediaan air


Y = ya

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 15

Tabel 3.8.b.
Data dasar kepemilikan dan akses sarana sanitasi dasar
DESA STBM
NO

PUSKESMAS

Jumlah KK
memiliki
jamban

KONDISI RUMAH
RUMAH

Jml
DESA

DESA
STBM

JIWA

KK

29,41

51.411

Jumlah KK
mengelola
Sampah

Jumlah KK Akses jamban

Jumlah KK
memiliki SPAL

Jumlah KK
memiliki Sarana
Cuci Tangan

MS

MS

MS

0,0

Jamban
sehat
-

0,0

0,00

Jmlh

Sehat

Sehat

Total

16.807

15.708

9.462

60,24

9.829

58,48

Wadaslintang

17

Kepil

21

65.284

18.001

16.427

5.650

34,39

3.318

18,43

6.441

35,8

3.018

16,8

1.348

7,49

5.096

28,31

8.468

47,04

Kalibawang

12,50

26.202

7.785

7.467

3.893

52,14

1.946

25,00

7.674

98,6

2.317

29,8

1.159

14,89

1.466

18,83

1.959

25,16

Kaliwiro

21

13

61,90

44.220

14.439

14.963

5.365

35,86

9.731

67,39

13.661

94,6

12.607

87,3

12.743

88,25

2.154

14,92

Sapuran

17

5,88

51.322

16.924

15.402

8.506

55,23

2.895

17,11

15.504

91,6

2.895

17,1

1.195

7,06

1.176

6,95

Sukoharjo

17

23,53

31.930

7.925

7.649

4.812

62,91

4.059

51,22

7.608

96,0

4.112

51,9

1.385

17,48

1.728

21,80

Leksono

14

28,57

45.448

11.805

10.720

6.713

62,62

6.673

56,53

11.279

95,5

7.296

61,8

5.536

46,90

4.473

37,89

358

3,03

Selomerto

24

16,67

45.528

13.413

13.203

5.749

43,54

5.749

42,86

11.147

83,1

5.749

42,9

5.749

42,86

5.749

42,86

6.213

46,32

Kalikajar

19

5,26

63.566

19.342

16.734

5.964

35,64

5.684

29,39

16.343

84,5

5.684

29,4

4.496

23,24

4.919

25,43

12.727

65,80

10

Kertek

21

9,52

78.965

20.282

19.755

10.499

53,15

8.102

39,95

12.748

62,9

7.935

39,1

8.601

42,41

8.616

42,48

8.604

42,42

11

Wonosobo

20

30,00

12.305

53,50

19.104

83,1

53,5

4.936

21,46

Watumalang

16

59,6

10.241

67,61

83,85

9.381
782

40,79

12

12.304
12.702

53,50

13

Mojotengah

19

34,4

0,00

812

5,20

6.429

41,14

14

Garung

15

602

4,40

3.239

23,69

15

Kejajar

946
62.743

8,32

1.331
59.491

11,71

6,25

84.465
49.071

22.998
15.148

20.820
14.546

13.740
5.291

65,99
36,37

9.031

59,62

15.148

100,0

12.305
9.031

10,53

58.314

15.626

13.853

7.944

57,34

5.206

33,32

8.248

52,8

5.377

20,00

51.741

13.675

13.309

7.269

54,62

0,0

0,0

0,00

5.162
106.019

45,70

1.555
86.083

13,68

3.264
148.169

28,7

8,5

13,51

18,75

16
3
Jumlah :
265
50,00 18,87
Sumber : Dinkes Kab. Wonosobo 2011

43.155
790.622

11.369
225.539

11.295
211.851

50,04

38,17

65,7

968
79.294

35,16

1.536
58.925

26,13

27,82

5,16

26,38

Tabel 3.9.
Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat
No

Nama Program/
Proyek/Layanan

Sub Sektor

1.

Air Limbah Domestik: Onsite Individual

2.

Air Limbah Domestik: Onsite Komunal

SLBM

3.

Air limbah domestik : Onsite Komunal

Peningkatan Lingkungan Sanitasi Permukiman

4.

Air limbah domestik : Onsite Komunal

5.

Peningkatan Kualitas Sanitasi Pedesaan

PNPM Mandiri

6.

Peningkatan Kualitas Sanitasi Pedesaan

PAMSIMAS

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Kondisi Sarana Saat Ini


Fungsi Tidak Fungsi Rusak

Aspek PMJK
PM JDR MBR

Pelaksana/PJ

Tahun Mulai

DPU

2010

Dinkes, Kec, DPU Kab, DPU Prop

1993

PSM Kab

2007

Cipta Karya

2005

DPU/DINKES

2008

BAB III - 16

Melihat permasalahan sanitasi khususnya di subsektor air limbah domestik yang masih banyak terjadi di
daerah, pemerintah pusat telah mengembangkan program/proyek dengan konsep kombinasi top down dan
participatory.Program/proyek dari pemerintah, namun tetap melibatkan masyarakat dalam pelaksanaannya. Program
Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM), lebih menekankan pada pembangunan on site komunal untuk air
limbah domestik di kawasan perkotaan. Demikian pula untuk program peningkatan lingkungan sanitasi permukiman.
Adapun program PNPM Mandiri dan Pamsimas terkait pada peningkatan kualitas sanitasi perdesaan.

3.2.4

Pemetaan Media

Pengelolaan air limbah ternyata tetap membutuhkan media komunikasi sebagai penunjang. Hal ini digunakan
untuk media sosialisasi kepada masyarakat terkait dengan penerapan sanitasi yang baik dan sehat. Beberapa kegiatan
komunikasi yang ada di Kabupaten Wonosoboo untuk subsektor limbah domestik dapat dilihat pada tabel 3.10 berikut
ini.
Tabel 3.10.
Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten Wonosobo
No
1

Kegiatan
Siaran Radio
Dialog Interaktif
Hallo Wonosobo
live di pesona FM
dan
dipancarluaskan
oleh 6 stasiun
radio FM lain di
Wonosobo
Publikasi kegiatan
SLBM di 5
lingkungan
kelurahan, yaitu
Kelurahan
Wonosobo Barat,
Wonosobo Timur,
Mlipak, Jaraksari,
dan Kelurahan
Kejiwan melalui
leaflet, brosur, dan
pemberitaan di
media massa
cetak dan
Elektronik

Tahun
2012

2012

Dinas
Pelaksana
Bagian Humas
Setda, DPU &
Dinkes

DPU dan Bagian


Humas Setda

Tujuan Kegiatan
Mensosialisasikan
kegiatan Sanitasi
Lingkungan
Berbasis
Masyarakat
(SLBM) yang
mendapatkan
reward berupa
MDGs Award
Mempublikasikan
kegiatan SLBM di
Kelurahan
Wonosobo Barat,
Wonosobo Timur,
Mlipak, Jaraksari,
dan Kelurahan
Kejiwan yang juga
melibatkan CSR
yakni PT Aqua
Tirta Investama
dan cheneling
dengan PNPM
Perkotaan

Khalayak
Sasaran
Pendengar 7
stasiun Radio
FM di
Wonosobo

Masyarakat
umum,
Pembaca
Koran Suara
Merdeka,
Radar
Semarang,
Wonosobo
Express,
papan
informasi di
Alun-Alun
Wonosobo (2
buah), Majalah
Wonosobo
ASRI, dan
Buletin Sobo
nDeso,
Pendengar
Radio Pesona
FM, dan
Penonton
Metro TV

Pesan Kunci

Pembelajaran

sanitasi yang
baik dan
sehat

Dengan
program
SLBM
diharapkan
ada
peningkatan
derajat
kesehatan
masyarakat
Program
SLBM akan
lebih optimal
apabila
didukung oleh
berbagai
kalangan
terutama oleh
swasta dan
masyarakat itu
sendiri

Keterlibatan
pihak swasta
dan
masyarakat
dalam
program
SLBM

Tabel 3.11.
Media komunikasi yang ada di Kabupaten Kabupaten Wonosobo (Limbah Domestik)
No

Nama Media

Jenis Acara

Suara Merdeka,
11-Jan-11

Stright News

SLBM

Radar Kedu,
13-Jan-11

Stright News

SLBM

Wonosobo
Ekspres,14 Januari
2011

Stright News

SLBM

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Isu yang Diangkat

Pesan Kunci
Keterlibatan masyarakat
dalam progam SLBM
sangat diperlukan
Keterlibatan masyarakat
dalam progam SLBM
sangat diperlukan
Keterlibatan masyarakat
dalam progam SLBM
sangat diperlukan

Pendapat Media
Kedalamannya kurang
Fokus keterlibatan
masyarakat lebih
ditonjolkan
Positif kedalamannya
memadai

BAB III - 17

Radar Kedu,17
Januari 2012

Artikel

SLBM

Wonosobo
Ekspres,17 Januari
2012
Suara Merdeka,18
Januari 2012

Stright News

SLBM

Stright News

SLBM

Channel Metro TV,


Januari 2012

MDGs Award

Apresiasi terhadap
Program SLBM di
Kabupaten Wonosobo

Pesona FM,
Purnamasidi FM,
Nawa FM, Citra FM,
Kesuma FM, G2
FM, dan Pop FM
Januari 2012

Dialog
Interaktif
Hallo
Wonosobo

Mengajak masyarakat untuk


sadar akan kebersihan
lingkungan
Pemanfaatan limbah
domestik untuk sumber
biogas
Keterlibatan semua pihak
dalam kegiatan dan
pengembangan SLBM
Apresiasi terhadap
Keterlibatan masyarakat
dan pihak swasta dalam
program SLBM dalam
rangka peningkatan
kesehatan masyarakat

Kegiatan SLBM di
Kabupaten Wonosobo

Dari kajian pemetaan media, juga dapat diidentifikasi mitra kerjasama dalam pengelolaan limbah domestik ini.
Mitra dalam hal ini dapat berbentuk perusahaan swasta ataupun organisasi kemasyarakatan yang dibentuk untuk
mendukung program yang bersangkutan (lihat tabel 3.12).
Tabel 3.12
Kerjasama terkait Sanitasi
No
1.

Nama Kegiatan
SLBM ( Program
Sanitasi Lingkungan
Berbasis Masyarakat )

Jenis Kegiatan
Merupakan kegiatan penyehatan
lingkungan yang berbasis masyarakat
berupa kegiatan pemb. Septik Komunal

2.

PAMSIMAS

Merupakan kegiatan penyehatan


lingkungan yang berbasis masyarakat
berupa kegiatan Penyediaan Air Minum
dan Sanitasi Sekolah dan masyarakat

Mitra Kerja Sama


PT Aqua Tirta
Investama(AQUA) dg
LKM Ngudi Rahayu Ds
Kejiwan Kec.
Wonosobo
LKM ditiap desa
penerima Program
PAMSIMAS

Bentuk Kerjasama
Bantuan uang Tunai
Rp.250.000.000&
bantuan Teknis
Pembangunan
Hibah Pemerintah dan
Swadya masyarakat
Total Rp. 275.000.000,-

PT. Aqua Tirta Investama (Aqua Danone), misalnya dalam kegiatan CSR-nya telah berperan serta dalam
kegiatan SLBM berupa pembangunan septic tank komunal di Kelurahan Kejiwan, yang merupakan lokasi permukiman
disekitar industrinya. CSR yang dilakukannya ini selain akan memberikan manfaat bagi masyarakat sekitar tetapi juga
akan memberikan keuntungan yang besar bagi PT. Aqua itu sendiri. Bantuan uang tunai Rp. 250.000.000 dan bantuan
teknis pembangunan septic tank komunal, bagi perusahaan sebesar Aqua Danone tidaklah besar mengingat
keuntungan yang diperoleh dikemudian hari akibat sanitasi yang baik di sekitarnya. Mata air yang digunakan oleh Aqua,
kemungkinan kecil akan terpapar bakteri e-coli, sehingga kualitas (dari sisi biologis) tetap terjaga. Tentunya akan
membutuhkan biaya operasional yang lebih besar jika mata air sebagai bahan baku produk aqua tercemar bakteri e-coli
yang harus dimusnahkan. Untuk pamsimas melibatkan mitra kerjasama Lembaga Keswadayaan Masyarakat (LKM). Hal
ini karena ada mekanisme pencairan dana dari APBN yang tentunya akan lebih aman untu diterimakan melalui LKM
daripada rekening pribadi warga.Beberapa miitra potensial lainnya yaitu PT Bank Jateng, PT. Indonesia Power dan
Bank BRI yang kesemuanya memiliki usaha di Kabupaten Wonosobo dan memiliki kepedulian untuk turut mendukung
pengelolaan sanitasi (tabel 3.13).

Tabel 3.13.

Daftar Mitra Potensial


No

Nama Mitra

PT Tirta Investama (AQUA)

PT Bank Jateng

PT Indonesia Power

Bank BRI

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Jenis Kegiatan Sanitasi


SLBM (Sanitasi Lingkungan
Berbasis Masyarakat)
SLBM (Sanitasi Lingkungan
Berbasis Masyarakat)
SLBM (Sanitasi Lingkungan
Berbasis Masyarakat)
SLBM (Sanitasi Lingkungan
Berbasis Masyarakat)

Bentuk Kerjasama
Bantuan uang Tunai & bantuan Teknis Pembangunan
Bantuan uang Tunai & bantuan Teknis Pembangunan
Bantuan uang Tunai & bantuan Teknis Pembangunan
Bantuan uang Tunai & bantuan Teknis Pembangunan

BAB III - 18

3.2.5

Partisipasi Dunia Usaha

Penyedia layanan dalam pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Wonosobo belum ada yang dari
swasta, namun lebih oleh Lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang dalam hal ini berbentuk KSM dan LKM.
Pembentukan KSM dan LKM ini bukan murni inisiatif masyarakat namun karena lebih sebagai prasyarat yang ditentukan
dari pemerintah pusat untuk menerima program kegiatan seperti SLBM dan Pamsimas. Karena kegiatan SLBM
khususnya lebih banyak di kawasan perkotaan, maka KSM dan LKM yang teridentifikasi berlokasi di Kecamatan
Wonosobo (lihat tabel 3.14).
Tabel 3.14.
Penyedia layanan air limbah domestik yang ada di Kabupaten Wonosobo

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Tahun mulai
operasi

Nama Provider

No

KSM Kp. Tanggung Kliwonan


Kel. Wsb Barat Kec. Wonosobo
KSM Sidomulyo & Manglongsari
Kel. Wsb Timur Kec. Wonosobo
LKM Ngudi Rahayu
Kel. Kejiwan Kec. Wonosobo
KSM Sumber Utama
RW. 01 Sumberan Utara
Kel. Wsb Barat Kec. Wonosobo
KSM Praba indah
RW.10 Prajuritan Bawah
Kel. Wsb Timur Kec. Wonosobo
KSM Sekar Arum
RW. 09 Kasiran
Kel. Mlipak Kec. Wonosobo
KSM Anugerah
RW. 01 jaraksari
Kel. Jaraksari Kec. Wonosobo

Jenis kegiatan

2010

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

2010

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

2011

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

2011

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

2011

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

2011

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

2011

Operasional dan pemeliharaan Septictank Komunal

KSM dan LKM yang ada berfungsi untuk operasional dan pemeliharaan septictank komunal yang dibangun
melalui kegiatan SLBM. Adanya KSM/LKM yang merupakan wadah perkumpulan masyarakat pengguna septictank
komunal ini menjadikan program kegiatan SLBM khususnya septictank komunalnya dapat terpelihara dengan
keswadayaan masyarakat karena masyarakat pun merasa memiliki. Hal itu sebagai terobosan program kegiatan
pemerintah yang berasal dari pengalaman sebelumnya, jika proyek kegiatan selesai dilakukan, maka tak lama
kemudian, infrastruktur yang dibangun mangkrak dan rusak karena tidak ada pemeliharaan dari masyarakat sebagai
wujud partisipasinya dalam pembangunan.

3.2.6

Pendanaan dan Pembiayaan

Pengelolaan sanitasi subsektor air limbah juga tidak terlepas dari aspek pendanaan dan pembiayaan. Sumber
pendanaan yang berasal dari hibah dari Pemerintah pusat maupun dari swasta, kemudian ditampung dalam mekanisme
APBD Kabupaten Wonosobo (lihat tabel 3.15).
Tabel 3.15.
Ringkasan pendapatan dan belanja dari subsektor pengelolaan air limbah domestik
No
A
B

Subsektor/
SKPD
Air Limbah
Retribusi air
limbah

2008

2009

2010

2011

2012

Rata-rata

505,000,000

885,080,000

1,597,647,000

1,795,040,000

1,096,768,000

1,175,907,000

Pertu
mbuh
an (%)
32.31

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

Berdasarkan tabel di atas, dari tahun 2008-2011 terlihat ada tren peningkatan belanja subsektor pengelolaan
air limbah domestik. Rata-rata pertumbuhan 32,31 %. Hal ini menjadi indikasi positif, bahwa sudah ada perhatian yang
cukup besar dari Pemerintah dan Pemerintah daerah untuk sektor sanitasi.
Retribusi sektor air limbah belum ada di kabupaten wonosobo, retribusi hanya pada saat masyarakat meminta
bantuan penyedotan menyedot tinja yang dilakukan oleh DPU.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 19

3.2.7

Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak yang dihadapi terkait pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten
Wonosobo, diantaranya:
1. Air limbah rumah tangga berupa grey water dan black water serta tinja manusia banyak yang dibuang langsung ke
kolam ikan, ataupun ke saluran drainase tanpa ada pengelolaan terlebih dulu.
2. Terbatasnya sarana dan prasarana pengelolaan limbah domestik (mobil penguras tinja hanya 1 buah)
3. Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) tidak berfungsi optimal.
4. SPAL dimasing-masing rumah warga kurang memadai sehingga banyak yang dibuang ke halaman ataupun kebun
warga (saluran terbuka)

3.3

Pengelolaan Persampahan

Sistem pengelolaan sampah di Kabupaten Wonosobo saat ini yan dilakukan seksi kebersihan Bidang PKP DPU
Kab. Wonosobo rata-rata baru dapat menangani sampah sejumlah 184,5 m3/hari. Jangkauan pelayanannya pun masih
terbatas di perkotaan Wonosobo dan pasar Kecamatan utama seperti Pasar Kertek, Pasar Selomerto dan Kawasan
Dieng, serta insidental di kecamatan lain.
Dari hasil perhitungan tahun 2009 studi Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP) kawasan Perkotaan, perkiraan
produksi sampah yang dilakukan dengan asumsi (standar) sebagai berikut:
a. Produksi sampah rumah tangga 1 1,5 Lt/org/hr
(rata-rata 1,25 Lt/org/hr atau 0,00125 m3/org/hr)
b. Produksi sampah komersial
20 % dari total sampah rumah tangga (domestik)
c. Produksi sampah lain-lain
5 % dari total sampah rumah tangga (domestik)
Dengan menggunakan dasar perhitungan diatas, maka diketahui timbulan sampah di Kabupaten Wonosobo
keseluruhan mencapai 1.209 m3/hari, sementara sampah terangkat saat ini adalah 184,5 m3/hari, sehingga diketahui
layanan baru mencapai 15 % pada tahun 2009.
Adapun sisanya yang hingga 85% banyak yang dibuang langsung oleh masyarakat di lereng-lereng sungai dan sekitar
saluran, badan sungai. Adapula yang dibakar, ditimbun, dan atau dilakukan pemilahan dan pengelolaan terlebih dahulu.
Adapula sebagian masyarakat dan institusi yang telah menerapkan prinsip 3 R dalam pengelolaan sampah, diantaranya
pembuatan pupuk organik hasil pemilahan sampah yang dilakukan di Kelurahan Kejiwan, Kampung Stasiun Kel.
Wonosobo Barat, dan SMKN 1 Wonosobo. Kegiatan pemilahan sampah juga dilakukan penduduk di Perumahan
Tawangsari dan Asli Permai.
3.3.1

Kelembagaan
Berdasarkan pemahaman akan Peraturan Bupati tentang tugas pokok dan fungsi detail setiap Lembaga
Teknis, dan Dinas di Pemerintah Kabupaten dan kondisi aktual pengelolaan sampah di Kabupaten Wonosobo,maka unit
SKPD pengelola sampah adalah DPU Kabupaten Wonosobo Bidang Pertambangan dan Energi, Kebersihan dan
Pertamanan Seksi Kebersihan. Jadi, unit pengelola sampahnya adalah berbentuk Seksi.
Tabel 3.16.
Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan
FUNGSI
PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan sampah skala Kabupaten
Menyusun rancana program persampahan dalam rangka pencapaian
total

PEMANGKU KEPENTINGAN
Pemerintah
Swasta
Masyarakat
Kabupaten
DPU / BLH
DPU / BLH

Menyusun rencana anggaran program persampahan dalam rangka


pencapaian target
PENGADAAN SARANA
Menyediakan sarana pewadahan sampah di sumber sampah

DPU / BLH

Menyediakan sarana pengumpulan (pengumpulan dari sumber sampah


ke TPS)

DPU

Membangun sarana pengangkutan sampah dari TPS ke Tempat


Pembuangan Akhir (TPA)
Membangun sarana TPA

DPU

Menyediakan sarana komposting

BLH

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

DPU / BLH

Bank Jateng,
Yayasan Danamon
Peduli
Masyarakat

DPU
Bank Jateng,
Yayasan Danamon
BAB III - 20

Peduli
PENGELOLAAN (dalam wilayah RIK)
Mengumpulkan sampah dari sumber ke TPS
Mengelola sampah di TPS

DPU
DPU

Mengangkut sampah dari TPS ke TPA

DPU

Mengelola TPA
Melakukan pemilahan sampah*
Melakukan penarikan retrubusi sampah
Melakukan izin usaha pengelolaan sampah
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
Mengatur prosedur penyediaan layanan sampah (jam pengangkutan,
personil, peralatan, dll)
Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal
pengelolaan sampah
Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan sampah
MONITORING DAN EVALUASI
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target
pengelolaan sampah skala Kabupaten
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas infrastruktur
sarana pengelolaan persampahan
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan
persampahan, dan atau menampung serta mengelola keluhan atas
layanan persampahan

DPU
DPU
DPU
KPPT

Geo Dipa, Bank


Jateng
Masyarakat

DPU
DPU / BLH

Bappeda
Bappeda
Bappeda

Sub fungsi pengelolaan sampah mana yang belum ditangani oleh stakeholder manapun di kabupaten yaitu
Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan sampah. Selama ini meski sudah ada peraturan tentang
pelanggaran sampah, namun tidak ada upaya penegakan hukum.
Sub fungsi pengelolaan sampah mana yang sudah dikelola masyarakat secara mandiri, yaitu:
a. Menyediakan sarana pengumpulan (pengumpulan dari sumber sampah ke TPS)
b. Melakukan pemilahan sampah organik dan anorganik.
Hanya saja kendalanya, khususnya dalam hal pemilahan sampah yang sudah dilakukan masyarakat terkesan
sia-sia, karena begitu diangkut ke dalam armada sampah akhirnya menjadi satu bagian. Hal ini karena belum adanya
armada yang dapat memisahkan sampah organik dan anorganik.
Sub fungsi pengelolaan sampah mana yang pihak swasta sudah mulai terlibat untuk mengelola
a. Menyediakan sarana pewadahan sampah di sumber sampah
b. Menyediakan sarana komposting
c. Mengangkut sampah dari TPS ke TPA
Keterlibatan swasta ini merupakan bentuk tanggung jawab perusahaan terhadap masyarakat/corporate social
responsibility (CSR). Dalam hal subfungsi mengangkut sampah dari TPS ke TPA, bantuan swasta berupa armada truk
pengangkutan sampah yang berlabel perusahaan.
Tabel 3.17.
Peta Peraturan Persampahan Kabupaten
Ketersediaan
Peraturan

Ada
(sebutkan)

Target capaian pelayanan pengelolaan persampahan


di Kabupaten ini
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintahan Kabupaten
dalam menyediakan layanan pengelolaan sampah
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten
dalam memberdayakan masyarakat dan bahan
usaha dalam pengelolaan sampah
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk
mengurangi sampah, menyediakan tempat sampah
di hunian rumah, dan membuang ke TPS
Kewajiban dan sanksi bagi kantor/unit usaha di
kawasan komersial/fasilitas sosial/fasilitas umum
untuk mengurangi sampah, menyadiakan tempat

Ada
(RPJMD)

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Tidak
ada

Pelaksanaan
Belum
Tidak
Efektif
Efektif
Efektif
Dilaksa
Dilaksa Dilaksana
nakan
nakan
kan

Keterang
an

Ada

Ada

Ada

Ada

BAB III - 21

sampah dan membuang ke TPS


Pembagian kerja pengumpulan sampah dari sumber
ke TPS, dari TPS ke TPA, pengelolaan di TPA, dan
pengaturan waktu pengangkutan sampah dari TPS
ke TPA
Kerjasama pemerintah Kabupaten dengan swasta
atau pihak lain dalam pengelolaan sampah
Retribusi sampah atau kebersihan

Ada

Ada
Ada

Jam
Operasion
al dikelola
oleh DPU
DANAMO
N PEDULI

Dari tabel 3.17 di atas, peta peraturan persampahan di atas, tampaknya di Kabupaten Wonosobo sudah
memenuhi ketersediaan peraturan persampahan. Meksipun sudah ada, namun pelaksanaannya ada yang belum efektif.
Peraturan terkait persampahan yang sudah ada, namun belum berlaku atau tidak berlaku secara efektif, diantaranya:
a. Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintahan Kabupaten dalam menyediakan layanan pengelolaan sampah
b. Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam memberdayakan masyarakat dan bahan usaha
dalam pengelolaan sampah
Peraturan terkait persampahan yang sudah ada, dan dilaksanakan secara efektif.
a. Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk mengurangi sampah, menyediakan tempat sampah di hunian
rumah, dan membuang ke TPS
b. Kewajiban dan sanksi bagi kantor/unit usaha di kawasan komersial/fasilitas sosial/fasilitas umum untuk
mengurangi sampah, menyadiakan tempat sampah dan membuang ke TPS
c. Pembagian kerja pengumpulan sampah dari sumber ke TPS, dari TPS ke TPA, pengelolaan di TPA, dan
pengaturan waktu pengangkutan sampah dari TPS ke TPA
d. Retribusi sampah atau kebersihan

3.3.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan

Sistem pengelolaan sampah yang sudah dilaksanakan Dinas Pekerjaan Umum selama ini di antaranya
terwujud dalam kegiatan berikut:
1. Mengangkut sampah rumahtangga/perumahan, RT/RW dari TPS yang telah terkumpul, yang telah diangkut
petugas sampah dari desa dan kelurahan setempat.
2. Mengangkut sampah dari pasar yang telah dikumpulkan oleh petugas pasar
3. Mengangkut sampah dari ruas jalan dan guguran daun yang dikumpulkan oleh penyapu jalan
4. Mengangkut sampah dari saluran yang dikumpulkan oleh petugas olor-olor
5. Mengangkut sampah kotoran kuda yang tercecer di jalan yang dikumpulkan oleh penyapu jalan.
Cakupan pelayanan masih terbatas di wilayah perkotaan Wonosobo dan beberapa lokasi di luar kota yang
diambil secara insidental.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 22

Peta 3.3.
Peta cakupan layanan persampahan

Sumber : Bappeda Kab. Wonosobo diolah, tahun 2001

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 23

Peta 3.4.
Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan persampahan

Sumber : Bappeda Kab. Wonosobo diolah, tahun 2001

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 24

Tabel 3.18.
Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan persampahan
Input

Sampah Rumah
Tangga

User Interface

Tong sampah

Penampungan
Awal

TPS

Tong sampah
TPS

Pengaliran

Gerobak + Truk
Sampah

TPA

Truk Sampah

TPA

Truk Sampah

TPA

Gerobak
sampah

TPA (Bakar
,Timbun )
TPA (Bakar
,Timbun )

Tong sampah
Tong sampah

Pengolahan
Akhir

Tong sampah
Gerobak
sampah

Tong sampah
Kebun

TPA
(Komposting)
TPA
(Komposting)
TPA
(Komposting)

Tong sampah

TPS

Gerobak + Truk
Sampah

TPA

Tong sampah

TPS

Gerobak + Truk
Sampah

TPA

Truk Sampah

TPA

Truk Sampah

TPA

Tong sampah
TPS

Aliran 1
Aliran 2
Aliran 3

Aliran 5
Sungai

Aliran 6

Sungai

Aliran 7

Kebun

Aliran 8
Aliran 9

TPA
(Komposting)
TPA
(Komposting)
TPA
(Komposting)
TPA
(Komposting)

TPA (Bakar
,Timbun )

Tong sampah

Kode /Nama
Aliran

Aliran 4

Kebun/halaman
(Bakar ,
Timbun)

Tong sampah
Sampah Fasilitas
Perkotaan non
domestik
(Pasar,Terminal)
Sampah Rumah
Tangga

Pembuangan
/Daur Ulang

Aliran 10
Aliran 1
Aliran 2
Aliran 3
Aliran 4

Untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang aliran sampah: dari sejak dihasilkan sampai dibuang ke
lingkungan di wilayahnya dapat digunakan alat bantu Diagram Sistem Sanitasi (DSS) pengelolaan persampahan
sebagaimana pada tabel 3.18.
Dari diagram DSS persampahan di atas, dapat diidentifikasi bahwa di Kabupaten Wonosobo terdapat 11 tipe
aliran pengelolaan persampahan. Untuk wilayah perkotaan Wonosobo (RIK) didominasi oleh aliran 1-3, 10-11.
Sementara itu di wilayah perdesaan masih didominasi tipe aliran 4-9. Hal ini karena layanan persampahan dari
pemerintah Kabupaten belum mencakup wilayah perdesaan.
Tabel 3.19.
Sistem pengelolaan persampahan yang ada di Kabupaten/Kota
Kelompok Fungsi
User Interface
Rumah Tangga
Taman fasilitas umum
Fasum jalan
Pasar
Industri
Penampungan awal
Pengaliran
Pengolahan Akhir

Pembuangan / Daur Ulang

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Teknologi yang
digunakan
Tong Sampah
Tong Sampah 2
Warna
Gerobak sampah
Gerobak sampah
Tong sampah
TPS
Gerobak Sampah
Truk Sampah
TPA
Kebun / halaman
(bakar, timbun)
Komposting TPA
TPA
Sungai
Depo Daur Ulang

Jumlah Data
Sekunder

(Perkiraan)
Nilai Data

Sumber Data

184
62

Bidang Kebersihan Dinas PU


Bidang Kebersihan Dinas PU

Bidang Kebersihan Dinas PU


Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU

62
75
7
1

4 pengusaha yang
terbesar

Bidang Kebersihan Dinas PU


Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU
Bidang Kebersihan Dinas PU

BAB III - 25

Terkait dengan sarana dan prasarana persampahan di wilayah Kabupaten Wonosobo, untuk penampungan
awal dari user interface, selain terdapat TPS juga tersedia kontainer. Untuk bangunan TPS, ada yang terbuka dan juga
ada yang tertutup. Lama waktu sampah berada di TPS (holding time) < 6 jam. Untuk pengolahan akhir di TPA,
berdasarkan data operasional persampahan tahun 2010, volume sampah yang dapat terangkut ke TPA sekitar 5.850
m3. Kemudian 60% sampah terangkut diolah komposting yang menghasilkan pupuk organik, 20% didaur ulang, dan
10% untuk pemanfaatan lain. Selama ini, operasionalisasi di TPA masih dalam tahap peningkatan dari controlled landfill
menuju sanitary landfill. Meskipun untuk prasarana sanitary landfill sudah ada, namun masih banyak keterbatasan
sarana seperti operasionalisasi kolam lindi, incinerator dan pengadaan tanah urugannya. Untuk yang di luar pelayanan
armada sampah, sampah dari rumah tangga banyak yang dibuang langsung ke sungai ataupun kebun untuk
dibakar/ditimbun. Hal itu tentu saja menimbulkan masalah tersendiri bagi lingkungan, khususnya bagi kabupaten
tetangga yang berada di hilir daerah aliran sungai (mengingat Wonosobo berada di hulu DAS)

3.3.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Dalam pengelolaan persampahan masih ditemui fenomena bahwa masyarakat itu telah sadar namun tidak
peduli dengan pengeloaan persampahan. Sebagai contoh, mereka sadar bahwa membuang sampah sembarang itu
tidak baik dan dapat mencemari lingkungan, namun sayangnya tidak diikuti aksi nyata kepedulian untuk mengelola
sampah, mereka tetap saja membuang sampah sembarangan. Hal itu boleh jadi karena memang keterbatasan sarana
dan prasarana persampahan yang disediakan pemerintah, dan masyarakat sendiripun enggan untuk berinisiatif
mengelola sampah mandiri. Masih ada secercah harapan, manakala, ada beberapa kelompok masyarakat yang telah
mencoba upaya pemilahan sampah seperti penduduk di Perumahan Tawangsari dan Asli Permai, kemudian adapula
kelompok masyarakat yang telah mengolah sampah secara komposting seperti di Kelurahan Kejiwan Kecamatan
Wonosobo yang telah dibantu pengadaan alat komposting dari perusahaan Aqua. Kondisi pengelolaan persampahan di
tingkat kelurahan/kecamatan yang ada pada matriks tabel 3.20 , hasil survei pokja sanitasi belum dapat menyajikan data
kuantitatif. Namun dari deskripsi diatas, memang sebenarnya telah ada beberapa wilayah di tingkat kelurahan yang
telah menerapkan praktik pengeloaan sampah, meskipun belum secara keseluruhan sistemik dari hulu ke hilir.
Tabel 3.20.
Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kelurahan/Kecamatan - di wilayah kota
Dikelola oleh Masyarakat
Jenis Kegiatan

RT

Pengumpulan sampah dari


rumah
Pemilahan sampah di TPS
Pengangkutan sampah ke TPS
Pengangkutan sampah ke TPA
Pemilahan sampah di TPA
Para Penyapu Jalan

RW

Dikelola oleh
Sektor Formal di
tingkat Kel /Kec
L
P
-

Dikelola Pihak
Swasta
L
-

P
-

Keteranga
n

Tidak
ketahui
secara
kuantitatif

Selama ini, pengelolaan persampahan terkait dengan penyediaan TPS dan saranan pengangkutan ke TPA
menjadi urusan pemerintah kabupaten dalam hal ini menjadi tupoksi seksi kebersihan bidang PKP Dinas Pekerjaan
Umum Kabupaten Wonosobo. Pengelolaan persampahan di tingkat kabupaten masih dominan dikelola oleh Pemkab.
Keterlibatan swasta terbatas pada bantuan penyediaan satu buah armada pengangkutan (dari PT. Geo Dipa Energi),
dan pengolahan kompsoting di TPA.
Tabel 3.21.
Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kabupaten/Kota
Jenis Kegiatan
Pengumpulan sampah dari rumah
Pemilahan sampah di TPS
Pengangkutan sampah ke TPS
Pengangkutan sampah ke TPA
Pemilahan sampah di TPA
Para Penyapu Jalan

Dikelola oleh
Kabupaten/Kota
L
P

Dikelola oleh
Masyarakat
L
P
ada
ada

Dikelola oleh Sektor


Formal di tingkat
L
P

Dikelola Pihak
Swasta
L
P

0
0
40
ada

ada

99

Dari tabel 3.21 di atas, komponen kegiatan yang perlu mendapat perhatian adalah pemilahan sampah di TPS.
Meskipun pada user interface (tong sampah) dijalanan ataupun milik masyarakat yang sudah dibedakan antara organik
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 26

dan anorgani, ternyata menjadi sia-sia saat diangkut ke TPS dan TPA. Hal itu karena tidak adanya sarana
pengangkutan/armada sampah yang ada pemilahnya. Pemilahan baru dilakukan di TPA secara manual dan dalam
jumlah banyak, karena ada yang akan dilakukan proses komposting dari sampah organiknya. Hal itu cukup memberi
beban yang besar bagi pengeloa TPA. Tentunya akan lebih baik, jika sampah yang sampai di TPA sudah dalam kondisi
terpilah.
Tabel 3.22
Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat
No
1

Sub Sektor
Persampahan

Nama Program/
Proyek/Layanan

CSR Aqua
Pengelolaan
persampahan
Pengelolaan
persampahan
Pemilahan
sampah

Pemilahan
sampah

2
3

Bank Sampah
Praba Indah

Pelaksana/PJ
Masy Kel Kejiwan
Masyarakat Desa
Sikunang
Masyarakat Desa
Maron
Masyarakat
Perumahan
Tawangsari
Masyarakat
Perumahan Asli
Permai
Prajuritan
Wonosobo Timur

Tahun
Mulai
2010

Kondisi Sarana Saat Ini


Tidak
Fungsi
Rusak
Fungsi

Aspek PMJK
PM

JDR

MBR

2009

2011

2012

Keterangan :PM = Pemberdayaan Masyarakat, JDR = Jender, MBR = Masyarakat Berpenghasilan Rendah

Dari tabel 3.22 di atas, dapat diidentifikasi program/layanan di subsektor persampahan yang dimulai tahun
2009 telah melibatkan aspek pemberdayaan masyarakat, jender dan juga masyarakat berpenghasilan rendah. Hal ini
akan menunjang promosi higiene di masyarakat yang lebih luas karena sudah ada proyek percontohan dengan hasil
yang baik, masyarakat dapat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri sesuai dengan tatanan yang ada. Khusus
untuk pemilahan sampah yang dilakukan oleh masyarakat di perumahan, kurang menunjukkan aspek MBR. Hal itu
karena pada umumnya warga yang tinggal di perumahan bukan dari kalangan MBR, meskipun ada sebagian yang
melakukan praktik pemilahan adalah para asisten rumah tangga yang berasal dari MBR. Selain itu, di Kabupaten
Wonosobo juga telah disediakan .

3.3.4

Pemetaan Media

Kajian pemetaan media komunikasi menunjukkan bahwa perhatian media terhadap urusan persampahan
sudah begitu besar. Hal ini ada beberapa media yang sudah mengangkat isu sampah menjadi berita. Selain itu, upaya
sosialisasi, publikasi dan pemberitaan juga telah dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Wonosobo dengan
menggandeng pihak swasta yang memberikan CSR-nya terkait dengan persampahan (tabel 3.23).
Tabel 3.23.
Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten Wonosobo
No
1

Kegiatan
Publikasi kegiatan
Pemberian Bantuan
Mesin Pengolah
Sampah melalui
Program Danamon
Peduli
Pemberitaan tentang
kondisi sampah di
Wonosobo dan upaya
penanganannya

Tahun
2008

2011

Dinas
Pelaksana
DPU, Bagian
Humas Setda,
Bank
Danamon
Pusat

Tujuan
Kegiatan

Khalayak
Sasaran

Pesan
Kunci

Pembelajaran

Bagian Humas
Setda

Beberapa media surat kabar lokal juga telah memberitakan masalah persampahan. Adapun isu yang diangkat
adalah pemberdayaan sampah, volume sampah yang meningkat tajam, daur ulang sampah, sampah jadi uang, ibu
rumah tangga belajar mengelola sampah (tabel 3.24).

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 27

Tabel 3.24.
Media komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
No

Nama Media

Jenis
Acara
Artikel

Wonosobo Ekspres
18 Februari 2011

Wonosobo Ekspres
18 Februari 2011
Suara Merdeka
8 November 2011

Artikel

Suara Merdeka
25 November 2011
Wonosobo Ekspres
10 Januari 2012
Suara Merdeka
12 Januari 2012
Wonosobo Ekspres
14 Januari 2012
Suara Merdeka
25 Januari 2012

Artikel

Wonosobo Ekspres
25 Januari 2012
Radar Semarang
25 Januari 2012
Suara Merdeka
26 Januari 2012
Kedaulatan Rakyat
27 Januari 2012
Radar Semarang
3 Februari 2012
Wonosobo Ekspres
3 Februari 2012
Suara Merdeka
3 Februari 2012

Artikel

4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Isu yang Diangkat

Pesan Kunci

Pemberdayaan sampah

Memberdayakan masyarakat untuk


mengolah sampah

Volume sampah
meningkat tajam
Daur ulang sampah

Artikel

Ibu rumah tangga belajar


mengolah sampah
Sampah jadi uang

Artikel

Pengolahan sampah

Artikel

Pengolahan sampah

Kenaikan volume sampah dari tahun ke


tahun mencapai 100%
Masyarakat khususnya Ibu Rumah
Tangga diharapkan mampu mengolah
sampah menjadi sesuatu (barang) yang
bermanfaat
Produksi pupuk organi dari sampah harus
ditingkatkan
Pentingnya keterlibatan semua pihak
dalam pengelolaan sampah
Pentingnya keterlibatan semua pihak
dalam pengelolaan sampah
Pentingnya keterlibatan semua pihak
dalam pengelolaan sampah
Mengajak warga meningkatkan
kesadaran terhadap pentingnya
lingkungan bersih
Mengajak Ibu rumah tangga mengolah
sampah menjadi barang yang bermanfaat
Mengajak Ibu rumah tangga mengolah
sampah menjadi barang yang bermanfaat
Kerjasama semua pihak dalam
pengelolaan sampah
Ibu rumah tangga kelola sampah

Artikel

Gerakan kelola sampah

Karang taruna kelola sampah

Artikel

Gerakan kelola sampah

Karang taruna kelola sampah

Artikel

Gerakan kelola sampah

Karang taruna kelola sampah

Artikel

Artikel
Artikel
Artikel
Artikel

Volume sampah di TPA


meningkat
Sampah yang
menggunung
Sampah yang semakin
banyak
Pengelolaan sampah
belum maksimal
Potensi sampah
menggiurkan

Pendapat
Media
Positif
kedalamannya
memadai

Dari tabel 3.24, pesan kunci pemberitaan media lebih ditekankan pada ibu rumah tangga dan remaja untu
kmengelola sampah, serta pentinganya kerjasama semua pihak dalam pengelolaan sampah. Fungsi media sangat
diharapkan untuk dapat mengubah pola pikir dan budaya masyarakat dalam mengelola sampah. Jika ada cerita sukses
pengelolaan sampah, diharapkan dapat menginspirasi orang lain untuk mengikuti jejaknya atau berinovasi dalam
pengelolaan sampah.
Masalah sampah memang memerlukan kerjasama semua pihak. Pihak swasta pun seharusnya terlibat dalam
pengelolaan sampah. Jadinya tidak hanya menjadi beban pemerintah semata, perlu dukungan partisipasi masyarakat
dan swasta. Kerjasama dengan swasta dapat berupa CSR, namun juga nantinya dapat dikembangkan pola kemitraan
infrastruktur Public Private Partnership (PPP.)
Tabel 3.25.
Kerjasama terkait Sampah
No
1.

Nama Kegiatan
Danamon Peduli

CSR Geo Dipa Energy

Jenis Kegiatan
Pengelolaan Sampah Pasar
(komposting)

Mitra Kerja Sama


Bank Danamon
Geo Dipa Energy

Bentuk Kerjasama
Alat komposting TPA
Donasi Uang Tunai
Bantuan armada truk
sampah

Pengelolaan sampah juga sudah melibatkan sektor swasta. Di Kabupaten Wonosobo, baru teridentifikasi dua
perusahaan yang melalui CSR-nya terlibat dalam upaya pengelolaan sampah. Dari program Danamon Peduli, telah
memberikan alat komposting sampah. Kemudian PT Geo Dipa Energy juga memberikan bantuan uang tunai dan
armada truk sampah, mengingat terbatasnya armada pengangkutan serta sudah berumur tua. Di samping itu, dengan
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 28

adanya armada truk sampah ini, jangkauan pelayanan diperluas hingga di kawasan Dieng sebagai tempat pariwisata
dan beroperasinya PT. Geo Dipa Energi.
Tabel 3.26:.
Daftar Mitra Potensial
No

Nama Mitra

Jenis Kegiatan Sanitasi

Bentuk Kerjasama

PT Tirta Investama

Penanganan Persampahan Skala Permukiman

MOU

PT Bank Jateng

Penanganan Persampahan Skala Permukiman

MOU

PT Indonesia Power

Penanganan Persampahan Skala Permukiman

MOU

Bank BRI

Penanganan Persampahan Skala Permukiman

MOU

PT Geo Dipa

Penanganan Persampahan Skala Permukiman

MOU

Selain dari yang dua perusahaan di atas, masih ada beberapa mitra potensial yang dapat diajak kerjasama
untuk kegiatan sanitasi, diantaranya PT. Tirta Investama (aqua danone), PT. Bank Jateng, PT. Indonesia Power, Bank
BRI (lihat tabel 3.26).

3.3.5

Partisipasi Dunia Usaha

Pengelolaan persampahan idealnya bukan hanya tanggung jawab pemerintah semata, namun memerlukan
partisipasi masyarakat dan swasta ataupun dunia usaha. Dari hasil survei penyedia layananan (SSA), penyedia layanan
pengelolaan persampahan di Kabupaten Wonosobo dapat dilihat pada tabel 3.27.
Tabel 3.27
Penyedia layanan pengelolaan persampahan yang ada di Kabupaten/Kota
No
1
2
3
4
5

Nama Provider
Pengelolaan Sampah Pasar
(komposting)
Mekar Jaya (Bpk Rujito, E)
Bpk. Bagyo
Bpk. Pringgo
Bpk. Ade

Tahun mulai operasi

Jenis kegiatan
Komposting Sampah TPA Wonorejo
Pengepul barang bekas / Rosok
Pengepul barang bekas / Rosok
Pengepul barang bekas / Rosok
Pengepul barang bekas / Rosok

Berdasarkan tabel 3.27 di atas, dapat diidentifikasi bahwa keterlibatan swasta dalam pengelolaan sampah
terwujud dalam kegiatan komposting sampah dan juga pengepul barang bekas/rosok. Komposting sampah pasar yang
berasal dari CSR Bank Danamon, disinyalisasi dapat mengurangi beban sampah TPA. Sampah yang berasal dari pasar,
sudah diolah menjadi kompos terlebih dulu, sehingga sisa sampah yang tidak dapat diolah baru diangkut ke TPA. Hal ini
tentunya akan mengurangi beban operasional dan memperpanjang usia TPA. Saat ini baru ada satu buah komposting
sampah pasar yaitu di Pasar Induk Wonosobo. Jika alat ini juga tersedia di pasar-pasar besar lainnya yang ada di
Kabupaten Wonosobo, maka akan meningkatkan kinerja pengelolaan sampah. Usaha swasta lainnya yang ikut
menunjang pengelolaan sampah adalah para pengepul barang rosok/bekas yang tentu saja di bantu oleh para
pemulung. Meskipun aktiviitas ini bergerak dibidang informal, namun aksi mereka dapat membantu mengurangi timbulan
sampah di TPS maupun TPA. Pada dasarnya, mereka melakukan pemilahan sampah agar dapat dilakukan 3R.

3.3.6

Pendanaan dan Pembiayaan

Dalam pengelolaan persampahan tidak terlepas pula dari unsur pendanaan dan pembiayaan. Dalam hal ini yang akan
diulas adalah belanja operasional persampahan dalam rangka program peningkatan kinerja pengelolaan persampahan
dan besaran retribusi sampahnya (lihat tabel 3.28).
Tabel 3.28: Ringkasan pendapatan dan belanja subsektor pengelolaan persampahan
No

Subsektor/SKPD

Persampahan

2008

2009

2010

2011

2012

Rata-rata

200,000,000

500,000,000

200,000,000

447,500,000

481,750,000

365,850,000

Pertumb
uhan (%)
44.28

65.240.000

84.527.250

77.064.500

29.040.000*

63.967.938

-10,40

Retribusi sampah
*data hingga triwulan pertama

NA

Berdasarkan tabel 3.28 di atas, untuk belanja pengelolaan persampahan oleh seksi kebersihan bidang PKP
DPU kab. Wonosobo mengalami peningkatan dengan pertumbuhan dari tahun 2008 ke 2012 sekitar 44,28%. Dari sisi
pendanaan, hal ini menunjukkan indikasi positif adanya perhatian pendanaan untuk subsektor persampahan ini.
Harapannya dengan adanya dukungan dana yang cukup besar, kinerja pengelolaan persampahan pun semakin
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 29

meningkat. Namun, ternyata masih diperlukan dana yang lebih besar untuk meningkatkan jangkauan pelayanan dan
optimalisasi TPA menuju sanitary landfill. Hal ini karena, peningkatan dana belanja yang ada selama ini lebih banyak
untuk peremajaan sarana dan prasarana persampahan yang sudah mulai tua dan menurun kinerjanya serta untuk
operasional sehari-hari pengelolaan sampah dari TPS, kontainer hingga pemrosesan di TPA yang butuh dana yang
besar pula.
Dari ketiga subsektor sanitasi, subsektor persampahan merupakan satu-satunya yang telah menerapkan untuk
pemungutan retribusi sampah. Retribusi sampah baru dimulai pada tahun 2009. Mulai mengalami peningkatan pada
tahun 2010, hanya saja pada tahun 2011 mengalami penurunan retribusi. Sistem pembayaran retribusi sampah
biasanya berada di samping loket pembayaran listrik, telepon, air. Namun, dengan berkembanganya pembayaran
terpisah dengan sistem real time on line untuk listrik, telepon, PDAM yang dapat dilakukan dimana saja, di kantor, atau
melalui ATM Bank, menjadikan masyarakat tidak bisa secara langsung ikut membayar retribusi sampah. Hal ini salah
satu menjadi penyebab kebocoran retribusi sampah.

3.3.7

Isu strategis dan permasalahan mendesak

Dengan permasalahan yang ada dan terjadi di Kabupaten Wonosobo bisa kita gambarkan permasalahan yang
mendasari terkait dengan sektor persampahan, yaitu;
Operasionalisasi sarana pengangkutan sampah menuju tempat pemrosesan akhir (TPA)belum menjangkau
seluruh wilayah kabupaten.
Belum optimalnyasarana dan prasarana pengelolaan sampah sistem menuju sanitary landfill yang solid.
Belum terkelolanya sampah secara sistemik dari hulu ke hilir (dari sumber hingga di tempat akhir).
Masih adanya sampah rumah tangga yang langsung dibuang di saluran air dan sungai baik pada
lereng/tebing sungai maupun langsung di badan sungai.
Kesadaran sais dokar untuk menampung kotoran kuda masih rendah sehingga banyak yang tercecer di
jalanan
Penempatan tong sampah yang belum merata secara optimal
Masih adanya sampah yang teronggok di tepi jalan tanpa penampungan
Terbatasnya armada sampah seperti truk arm roll (hanya 1 buah) sehingga pelayanan container terbatas 7
buah.

3.4

Pengelolaan Drainase Lingkungan

Subsektor sanitasi selanjutanya yaitu drainase lingkungan. Pertumbuhan penduduk dan aktivitasnya yang
menimbulkan tekanan terhadap ruang/lahan yang selanjutnya menjadikan kawasan terbangun. Hal itu menjadikan
koefisienn aliran (run of) bertambah besar, air hujan maupun buangan tidak lagi mudah diserap ke dalam tanah, padahal
kapasitas saluran drainase eksisting sudah tidak memadai, ditambah dngan pola masyarakat yang membuang sampah
ke saluram ini menyebabkan hambatan aliran dan daya tampung menjadi berkurang. Kondisi riil drainase lingkungan di
Kabupaten Wonosobo lainnya ditandai dengan permasalahan seperti tidakmemadainya daya tampung saluran sehingga
air buangan meluber ke kanan kiri saluran yang mengakibatkan genangan. Saluran drainase yang berada di dalam
rumah warga menyulitkan pemeliharaan. Adanya pengendapan material di saluran juga menyebabkan permasalahan
meluapnya air saluran di musim hujan. Bercampurnya saluran drainase lingkungan dengan air buangan limbah rumah
tangga dan industri pemotongan ayam yang menimbulkan bau tidak sedap. Bercampurnya saluran drainase
perkotaan/lingkungan dengan saluran irigasi yang tentunya dapat mengganggu kesuburan tanaman di daerah irigasi.
Pengelolaan drainase lingkungan masih terbatas oleh pihak pemerintah saja. Upaya partisipasi masyarakat masih
tergolong rendah. Demikian halnya, untuk partisipasi swasta pun belum ada untuk subsektor drainase lingkungan ini.

3.4.1

Kelembagaan

Berdasarkan pemahaman akan Peraturan Bupati tentang tugas pokok dan fungsi detail setiap Lembaga Teknis,
dan Dinas di Pemerintah Kabupaten dan kondisi aktual pengelolaan drainase lingkungan di Kabupaten Wonosobo,maka
unit SKPD pengelola drainase adalah DPU Kabupaten Wonosobo Bidang Cipta Karya Seksi Perumahan dan
Permukiman. Jadi, unit pengelola sampahnya adalah berbentuk Seksi.
Subsektor drainase juga harusnya menjadi tanggung jawab pemerintah dan juga didukung oleh swasta dan masyarakat.
Ketiga pihak inilah yang berperan menjadi pemangku kepentingan pembangunan dan pengelolaan drainase lingkungan.
Fungsi-fungsi dalam pengelolaan drainase lingkungan dicoba untuk dipetakan menurut pemangku kepentingan, hasilnya
dapat dilihat pada tabel 3.29.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 30

Tabel 3.29
Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Drainase Lingkungan
PEMANGKU KEPENTINGAN
Pemerintah
Swasta Masyarakat
Kabupaten

FUNGSI
PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan drainase lingkungan skala kab/kota
Menyusun rancana program drainase lingkungan dlm rangka pencapaian total

Bappeda
Bappeda

Menyusun rencana anggaran program drainase lingkungan dalam rangka pencapaian


target
PENGADAAN SARANA
Menyediakan / membangun sarana drainase lingkungan
PENGELOLAAN
Membersihkan saluran drainase lingkungan
Memperbaiki saluran drainase lingkungan dengan yang rusak

Bappeda

DPU

DPU
DPU

Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan (saluran drainase


lingkungan) dalam pengurusan IMB
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
Menyediakan advise planning untuk pengembangan kawasan permukiman, termasuk
penataan drainase lingkungan di wilayah yang akan dibangun
Memastikan intregasi sistem drainase lingkungan (sekunder) dengan sistem drainase
sekunder dan primer
Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal pengelolaan drainase
lingkungan
Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan drainase lingkungan

DPU

Tim Perijinan

DPU

BAPPEDA

DPU

DPU

MONITORING DAN EVALUASI


Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target pengelolaan drainase
lingkungan skala kab/kota
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas infrastruktur sarana pengelolaan
drainase lingkungan
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan dranase lingkungan,
dan atau menampung serta mengelola keluhan atas kemacetan fungsi drainase
lingkungan

Berdasarkan tabel 3.29 di atas, fungsi perencanaan, pengadaan sarana, pengelolaan, pengaturan dan
pembinaan telah dilakukan oleh pemerintah kabupaten. Meskipun demikian, dalam hal perencanaan seperti menyusun
target pengelolaan drainase lingkungan belum menggunakan perhitungan teknis yang baik yang memperhatikan
berbagai aspek. Dari berbagai fungsi di atas, belum ada satu pun yang melibatkan peran swasta dan masyarakat terkait
dengan pengelolaan drainase lingkungan. Semuanya masih menjadi tanggung jawab pemerintah.
Tabel 3.30.
Peta Peraturan Drainase Lingkungan Kabupaten Wonosobo
Ketersediaan
Peraturan

Ada
(sebutkan)

Target capaian pelayanan pengelolaan drainase


lingkungan di Kabupaten ini
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintahan
Kabupaten dalam menyediakan drainase
lingkungan
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah
Kabupaten dalam memberdayakan masyarakat
dalam pengelolaan drainase lingkungan
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau
pengembang untuk menyediakan sarana
drainase lingkungan, dan menghubungkannya
dengan sistem drainase sekunder
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk
memelihara sarana drainase lingkungan sebagai
saluran pematusan air hujan

ada

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Tidak ada

Pelaksanaan
Belum
Tidak
Efektif
Efektif
Efektif
Dilaksan
Dilaksan Dilaksa
akan
akan
nakan

Keteran
gan

Tidak ada
Tidak ada
Ada ( IMB )

Tidak ada

BAB III - 31

Dari tabel 3.30, terkait peta peraturan drainase lingkungan di atas, hal yang perlu mendapat perhatian adalah
adanya peraturan target capaian peayanan pengelolaan drainase di beberapa dokumen perencanaan memang telah
ada, namun dalam pelaksanaannya belum efektif. Adapun peraturan yang belum ada adalah kewajiban dan sanksi bagi
Pemerintah Kabupaten dalam menyediakan drainase lingkungan, serta kewajiban dan sanksi bagi emerintah kabupaten
dalam memberdayakan masyarakat dalam pengelolaan drainase lingkungan.

3.4.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan

Sistem drainase di wilayah Kabupaten Wonosobo sebagian besar berupa saluran terbuka, meski ada sebagian
pula yang menggunakan saluran tertutup. Hirarki saluran yang ada yaitu saluran lingkungan yang berukuran 40-60 cm
kemudian ditampung/dialirkan ke saluran sekunder yang berukuran 80-100 cm dan dibuang langsung ke saluran primer
(sungai). Sungai utama yang ada di Kabupaten Wonosobo berada pada 5 (lima) daerah aliran sungai (DAS) yaitu DAS
Serayu, DAS Bogowonto, DAS Wawar Medono, DAS Jali Cokroyasan, dan DAS Luk Ulo. Saluran drainase yang dikelola
pemerintah lebih banyak mencakup lingkungan permukiman di perkotaan saja. Hal ini juga yang menjadikan tantangan
ke depan bagi Pemerintah Kabupaten untuk memperluas layanan. Selama ini, untuk yang diluar wilayah perkotaan,
saluran drainasenya banyak yang menjadi satu dengan salura irigasi, ataupun selokan alami yang kemudian teralirkan
ke sungai besar.
Padatnya permukiman dan semakin banyaknya lahan yang tertutup bangunan maka menyebabkan koefisien
aliran dan aliran permukaan (runoff) semakin besar. Ha itu perlu diwaspadai untuk mengatasi banyaknya genangan
yang terjadi.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 32

Peta 3.5.
Peta jaringan drainase Kota Wonosobo

Sumber : Bappeda Kab. Wonosobo diolah, tahun 2001

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 33

Untuk sistem sanitasi pengelolaan drainase lingkungan, dapat dilihat pada tabel 3.31.
Tabel 3.31.
Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan drainase lingkungan
Input

User Interface

Grey Water

Air hujan

Pembuangan Kamar
Mandi, Tempat Cuci
Piring
Pembuangan Kamar
Mandi, Tempat Cuci
Piring
Pembuangan Kamar
Mandi, Tempat Cuci
Piring
Pembuangan Kamar
Mandi, Tempat Cuci
Piring
Pembuangan Kamar
Mandi, Tempat Cuci
Piring
Atap genting

Air hujan

jalanan

Air hujan

Atap genting

Air hujan

jalanan

Penampungan
Awal
Kolam Ikan

Drainase Lingkungan

Pembuangan
/Daur Ulang
Sungai

Kode/Nama
Aliran
Aliran 1

Drainase Lingkungan

Sungai

Aliran 2

Drainase
Perkotaan/Saluran
Irigasi
DrainasePerkotaan /
Saluran Irigasi

Sungai

Aliran 3

Waduk/Telaga

Aliran 4

Pengaliran

Pengolahan
Akhir

Sumur resapan

Drainase Lingkungan

Sungai

Aliran 5

Sumur resapan

DrainasePerkotaan /
Saluran Irigasi
DrainasePerkotaan /
Saluran Irigasi
DrainasePerkotaan /
Saluran Irigasi
DrainasePerkotaan /
Saluran Irigasi

Sungai

Aliran 6

Sungai

Aliran 7

Waduk/telaga

Aliran 8

Waduk/telaga

Aliran 9

Sumur resapan

Berdasarkan tabel 3.31 di atas, kondisi eksisting pengelolaan drainase di Kabupaten Wonosobo dapat
dibedakan menjadi 9 (sembilan)) tipe aliran, dengan dua input yaitu dari grey water dan air hujan. Tipe aliran yang
menjadi masalah adalah semuanya karena tidak melalui pengolahan akhir. Tipe aliran 5,6,8 perlu mendapat apresiasi
dan hendaknya diperbanyak di wilayah ini karena adanya sumur resapan sebagai penampungan awal yang dapat
menyaring bahan-bahan cairan sehingga aman dibuang ke sungai.
Tabel 3.32.
Sistem pengelolaan drainase yang ada di Kabupaten/Kota
Kelompok Fungsi
User Interface

Teknologi yang digunakan

Jumlah Data
Sekunder

(Perkiraan) Nilai
Data

Sumber Data

Wastafel, tempat cuci piring


Kamar mandi

Penampungan Awal

Tangki Septik
Kolam

Pengaliran

Drainase Lingkungan

Pengolahan Akhir

Drainase Perkotaan/Saluran
Irigasi
_______

Pembuangan / Daur
Ulang

Tangki Septik
Sungai
Waduk / telaga

3.4.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Kesadaran masyarakat dalam pengelolaan drainase masih tergolong rendah. Budaya gotong royong yang
dahulu bisa digunakan untuk bersama-sama membersihkan got saluran drainase semakin luntur. Kebanyakan
dibebankan kepada pemerintah daerah. Sementara anggaran dan tenaga yang disediakan terbatas, yaitu petugas olorolor, yang jumlahnya pun terbatas. Masyarakat pun masih banyak yang menggunakan saluran drainase sebagai tempat
sampah terpanjang. Hal itu menyebabkan banyak saluran drainase yang tersumbat akibat sampah. Di samping itu, tidak
adanya pengolahan dulu dari limbah kamarmandi, tempat cuci, menjadikan saluran drainase mudah terhambat alirannya
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 34

karena adanya cairan minyak, rambut, lindian sabun. Jika kapasitas atau daya tampung saluran drainase sudah
terlampaui, maka dapat dipastikan pada musim hujan, saluran akan meluap/meluber ke jalanan. Pada kondisi normal,
dengan bantuan tenaga olor-olor, menjadikan saluran drainase menjadi lancar. Hal itu juga ditunjukkan pada tabel 3.33
tentang kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan/kelurahan.
Tabel 3.33.
Kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan/kelurahan
Kondisi Drainase
Saat Ini

RW

Lancar

Mampet

Pembersihan
Drainase
Tidak
Rutin
Rutin
L
P
L
P

Jumlah
Kelurahan/Desa
RT
Wadaslintang

257

51

Kepil

282

56

Sapuran

270

54

Kalibawang

112

22

Kaliwiro

221

44

Bangunan Di
Atas Saluran

Pengelola Oleh
Pemerin
tah
Kab

Kelura
han

Masyarakat
(RT/RW)
L
P
-

Tidak
Ada

Swasta

Ada

Leksono

196

39

Sukoharjo

157

31

Selomerto

224

44

Kalikajar

287

57

Kertek

383

76

Wonosobo

416

83

Watumalang

243

48

Mojotengah

291

58

Garung

240

48

Kejajar

205

41

Tabel 3.34.
Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat
No
1

Sub Sektor

Kondisi Sarana Saat Ini

Aspek PMJK

Nama Program/
Proyek/Layanan

Pelaksana/PJ

Tahun
Mulai

Fungsi

Tidak Fungsi

Rusak

PM

JDR

MBR

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

Tidak ada

Dari ketiga subsektor sanitasi yaitu air limbah domestik, persampahan dan drainase lingkunan yang belum
pernah ada program/proyek layanan yang berbasis masyarakat. Hal ini karena drainase lingkungan belum menjadi isu
sensistif bagi masyarakat

3.4.4

Pemetaan Media

Hasil kajian pemetaan media terkait subsektor drainase menunjukkan bahwa belum adanya media yang
mengulas tentang masalah drainase, demikian juga dengan kerjasama dan mitra potensial belum ada.
Hal ini tentunya menjadikan tantangan bagi stakeholder di kabupaten ini, agar masalah subsektor drainase
lingkungan ini menjadi sesuatu hal yang penting dibicarakan dan diperhatikan karena akan berakibat lanjut pada segi
perikehidupan lainnya.
Tabel 3.35.
Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten
No

NA

Dinas
Pelaksana
NA

Tujuan
Kegiatan
NA

Khalayak
Sasaran
NA

NA

NA

NA

NA

Kegiatan

Tahun

NA

NA

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Pesan Kunci

Pembelajaran

NA

NA

NA

NA

BAB III - 35

Tabel 3.36.
Media komunikasi yang ada di Kabupaten
Nama Media

Jenis Acara

Isu yang Diangkat

Pesan Kunci

NA

NA

NA

NA

Pendapat
Media
NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

NA

No

Tabel 3.37.
Kerjasama Terkait Drainase
No
1.

Nama Kegiatan
Tidak Ada

Jenis Kegiatan
NA

Mitra Kerja Sama


NA

Pendapat Media
NA

Tabel 3.38.
Daftar Mitra Potensial
No
1

Nama Mitra

Jenis Kegiatan
Sanitasi

Bentuk Kerjasama

NA

NA

Tidak Ada

3.4.5

Partisipasi Dunia Usaha


Di Wilayah Kabupaten Wonosobo belum ada partisipasi dunia usaha dalam pengelolan drainase ataupun
penyedia layanan. Hal ini menjadi tatangan bagi pemerintah kabupaten untuk dapat menarik minat dunia usaha agar
terlibat dalam kemitraan drainase lingkungan.
Tabel 3.39.
Penyedia Layanan Pengelolaan Drainase Lingkungan Yang Ada di Kabupaten Wonosobo
No
1

3.4.6

Nama Provider

Tahun mulai operasi

Jenis kegiatan

NA

NA

Tidak ada

Pendanaan dan Pembiayaan

Urusan drainase lingkungan menjadi tupoksi Dinas Pekerjaan Umum. Dinas ini mempunyai tugas untuk
operasional pemeliharaan drainase lingkungan. Dalam pengelolaan drainase lingkungan pembiayaannya melalui APBD
kabupaten baik itu bersumber dari APBD murni atau APBN (lihat Tabel 3.40).
Tabel 3.40.
Ringkasan Pendapatan dan Belanja dari Subsektor Pengelolaan Drainase
No

Subsektor
/SKPD

2008

2009

2010

2011

2012

Rata-rata

Pertum
buhan
(%)

Drainase

724,300,000

160,000,000

340,888,800

1,877,600,000

1,136,175,000

847.792.760

89.29

Retribusi

Berdasarkan tabel 3.40 di atas, tren belanja untu subsektor drainase mengalami fluktuatif meningkat dan
menurun. Peningkatan terbesar dari tahun 2010 ke 2011. Jika pada tahun 2010, hanya pada kisaran tiga ratusan juta,
kemudian pada tahun 2011 meningkat hingga pada angka 1 Milyar. Peningkatan belanja untuk operasional ini tidak
didukung dengan pendapatan daerah dari retribusi drainase lingkungan. Hal ini karena memang belum ada aturan yang
mengikat untuk pembayaran retribusi drainase.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 36

3.4.7

Isu strategis dan permasalahan mendesak


Isu Strategi dan Permasalahan Mendesak terkait pengelolaan drainase di kabupaten, diantaranya:
a. tidak memadainya daya tampung saluran sehingga air buangan meluber ke kanan kiri saluran yang
mengakibatkan genangan.
b. Saluran drainase yang berada di dalam rumah warga menyulitkan pemeliharaan.
c. Adanya pengendapan material di saluran juga menyebabkan permasalahan meluapnya air saluran di
musim hujan.
d. Bercampurnya saluran drainase lingkungan dengan air buangan limbah rumah tangga dan industri
pemotongan ayam yang menimbulkan bau tidak sedap.
e. Bercampurnya saluran drainase perkotaan/lingkungan dengan saluran irigasi yang tentunya dapat
mengganggu kesuburan tanaman di daerah irigasi.

3.5

Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi

Pengelolaan sektor sanitasi berada dibawah naungan program besar nasional AMPL (air minum dan
penyehatan lingkungan). Jika selama ini, fokus AMPL lebih ke air minum, namun untuk PPSP hanya berfokus besar
pada sektor sanitasi. Namun demikian, unsur air minum/bersih juga tidak lepas dari sanitasi. Kondisi sanitasi yang baik
tentunya didukung oleh ketersediaan air bersih. Selain air bersih, komponen lainnya yaitu pengelolaan air limbah
industri rumah tangga dan air limbah medis.

3.5.1

Pengelolaan Air Bersih

Pengelolaan air bersih yang ada di Kabupaten Wonosobo didominasi oleh PDAM Tirta Aji Wonosobo. Kondisii
fisiografi wilayah Wonosobo yang berada di daerah pegunungan dan memiliki cekungan air tanah (CAT) Wonosobo,
menjadikan wilayah ini kaya akan potensi mata air. Oleh karena itu, sumber air baku yang digunakan PDAM bukanlah
air permukaan namun airtanah berupa mata air. Pada tahun 2011, PDAM Tirta Aji Wonosobo menggunakan 23 sumber
mata air dengan total kapasitas terpasang mencapai 1.087 liter per detik. Sumber air diambil langsung dari mata air dan
dialirkan ke reservoir maupun langsung ke pelanggan secara gravitasi. Penyediaan air bersih lainnya dilakukan melalui
program penyediaan air minum berbasis masyarakat (PAMSIMAS) yang dimulai tahun 2008. Hingga tahu 2010, telah
ada 53(Lima puluh tiga) desa yang mendapatkan program PAMSIMAS. Desa yang mengikuti Pamsimas berada di
daerah yang belum menjadi cakupan layanan PDAM.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 37

Peta 3.6.
Peta cakupan layanan air bersih

Sumber : PDAM Wonosobo dan Bappeda 2011 diolah

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB III - 38

Tabel 3.41.
Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih Kabupaten Wonosobo
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Uraian

Satuan

Pengelolaan
Tingkat Pelayanan Perkotan
Tingkat Pelayanan Perdesaan
Kapasitas Produksi
Kapasitas Terpasang
Jumlah Sambungan Rumah (Total)
Jumlah Hidran Umum/Smb, Komunal
Kehilangan Air (UFW)
Retribusi/Tarif (rumah tangga)
Jumlah pelanggan per kecamatan
Wadaslintang
Kepil
Sapuran
Kalibawang
Kaliwiro
Leksono
Sukoharjo
Selomerto
Kalikajar
Kertek
Wonosobo
Watumalang
Mojotengah
Garung

%
%
M3/tahun
M3/tahun
Unit
Unit
%
M3

Sistem Perpipaan
PDAM
92.05
71.78
21,949,056
32,482,080
65,116
12
40
Rp.900,00

Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan
Pelanggan

2,579
2,444
2,304
5,845
6,789
1,961
7,775
1,729
3,440
23,594
3,901
5,964
1,270

Keterangan

Sumber : PDAM Wonosobo dan Bappeda 2011 diolah


3.5.2

Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga


Industri rumah tangga yang berkembang di Kabupaten Wonosobo diantaranya industri aneka olahan, industri
tahu, industri kerajinan, indusri batik Talunombo. Industri yang ada masih banyak yang belum menerapkan upaya
mencapai green product. Kebanyakan idustri belum memiliki IPAL mandiri maupun komunal. Sebagai contoh, industri
tahu di sentra tahu Dusun Tempelsari Desa Maduretno Kecamatan Kalikajar, limbah pabrik tahunya dialirkan langsung
ke kolam ikan yang selanjutnya dialirkan ke badan sungai.
Tabel 3.42.
Pengelolaan limbah industri rumah tangga kabupaten/kota
Jenis Industri Rumah
Tangga
Tidak ada

Lokasi

Jumlah industri RT

Jenis Pengolahan

Kapasitas
(m3/hari)
-

3.5.3

Pengelolaan Limbah Medis


Salah satu syarat beroperasinya rumah sakit adalah tersedianya IPAL untuk mengolah limbah medis. Limbah
medis sangat membahayakan karena dapat menjadi vektor penyebaran penyakitmembahayakan/bersifat infeksius. IPAL
medik ini hendaknya dapat berfungsi optimal sehingga dapat mengolah limbah medik yang biasanya bersifat B3 menjadi
aman untuk dapat dibuang ke lingkungan.
Tabel 3.43.
Pengelolaan limbah medis di fasilitas-fasilitas kesehatan
Nama Fasilitas Kesehatan
Rumah Sakit Umum
Setyonegoro
Rumah Sakit Islam

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Lokasi
Jl, RSU
Kec. Wonosobo
MendoloKec. Wonosobo

Jenis Pengolahan Limbah Medis


Biofilter Anaerob

Kapasitas (m3/hari)

Anaerobik Vegetatif

BAB III - 39

Bab 4: Program Pengembangan Sanitasi Saat Ini dan yang


Direncanakan
Melihat kondisi sanitasi eksisting di Kabupaten Wonosobo sebagaimana yang tercantum pada Bab 3
sebelumnya, memang diperlukan upaya program dan kegiatan ke depan untuk mengatasi permasalahan
sanitasi. Namun demikian, perlu upaya inventarisasi program pengembangan sanitasi yang sudah
dilaksanakan saat ini, sebagai dasar monitoring dan evaluasi untuk penentuan rencana program/kegiatan
yang akan datang. Pengembangan program sanitasi terkait aspek berikut ini:
1. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene
2. Peningkatan Pengelolaan Air Limbah domestik
3. Peningkatan pengelolaan persampahan
4. Peningkatan pengelolaan drainase lingkungan
Uraian tiap aspek akan dijelaskan di bawah ini.

4.1

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene

Program PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) adalah upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau
menciptakan suatu kondisi dan perilaku sehat bagi perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat, dengan membuka
jalur komunikasi, memberikan informasi dan melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku,
melalui pendekatan pimpinan (Advokasi), bina suasana (Social Support) dan pemberdayaan masyarakat (Community
Empowerment). Program ini selalu dihubungkan dengan kegiatan promosi higiene pada masyarakat. Dengan demikian
masyarakat dapat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri, sesuai dengan tatanan yang ada. Program PHBS
meliputi 5 tatanan yaitu (a) Rumah Tangga, (b) Sekolah, (c) Tempat Kerja, (d) Sarana Kesehatan dan (e) Tempat
Tempat Umum (TTU). Tatanan adalah tempat dimana sekumpulan orang biasa hidup, bekerja, bermain, berinteraksi
dan lain-lain. Program sanitasi sekolah merupakan salah satu tatanan yang terintegrasi dengan PHBS. Program PPSP
hanya akan fokus pada tatanan rumah tangga dan tatanan sekolah. Beberapa progra dan kegiatan PHBS dan Promosi
Higiene yang akan dilakukan pada tahun depan (2013) dan yang sudah dilaksanakan pada tahun 2012 dapat dilihat
pada tabel 4.1 dan tabel 4.2.
Tabel 4.1.
Rencana program dan kegiatan PHBS dan Promosi Higiene tahun 2013
No
1

Nama Program/Kegiatan

Satuan

Volume

Indikasi
Biaya (Rp)

Sumber
Pendanaan
/Pembiayaan

SKPD
Penang
gung
Jawab
DKK

Pelatihan Promoso Higiene guru


UKS
Pengadaan Media Promosi Higiene

20.000.000

APBD
Kabupaten

- Stiker

25.000.000

DKK

- Poster

10.000.000
75.000.000
Pusk /
Desa

23 / 120

20.000.000

Bantuan Stimulan CTPS anak


sekolah
Kampanye PHBS, pengadaan
media penyuluhan dan penyuluhan
terpadu
Sosialisasi air minum berkualitas

APBD
Kabupaten
APBD
Kabupaten
APBD
Kabupaten
APBD
Kabupaten

orang

350

62.000.000

DKK

Sosialisasi jamban sehat

orang

350

62.000.000

12 desa

12

65.000.000

Advokasi dan kampanye stop


BABS
Fasilitasi kegiatan sekolah sehat

unit

35.000.000

Fasilitasi kegiatan K3

unit

40.000.000

10

Kampanye PHBS dan pengadaan


Closet

ds/kel

17

35.000.000

APBD Kab &


Prov
APBD Kab &
Prov
APBD Kab &
Prov
APBD
Kabupaten
APBD Kab &
Prov
APBD
Kabupaten

3
4

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

DKK
DKK
DKK

DKK
DKK
BLH
BLH
Kec.
Sapuran

Sumber
Dokumen
Perencanaan
RKA/DPA
SKPD DKK
RKA/DPA
SKPD DKK
RKA/DPA
SKPD DKK
RKA/DPA
SKPD DKK
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013

BAB IV - 1

Dari rencana kegiatan di tahun 2013, ada beberapa hal yang harus dilaksanakan yaitu adanya sosialisasi
jamban sehat. Kriteria jamban sehat pun harus diketahui oleh masyarakat luas. Hal ini karena budaya masyarakat di
Wonosobo lebih terkesan pada kondisi yang dipermukaan saja (jamban atas), tidak termasuk pada bangunan jamban
dibawahnya. Tidak heran jika banyak rumah di wilayah ini yang telah memiliki jamban bagus, tapi tidak punya sarana
pengelolaannya. Kegiatan Advokasi stop BABS pun harus rutin dilakukan. Untuk pengadaan media promosi melalui
poster dan stiker hendaknya dibuat dengan bahasan komunikatif dan menarik audiens, bisa menggunakan bahasa
sindiran ataupun hiperbola yang lebih menyentuh daripada kalimat biasa. Kegiatan lain yang perlu mendapat apresiasi
adalah bantuan stimulan CTPS (cuci tangan pakai sabun. Usia anak sekolah sangatlah mudah untuk diberikan
pengaruh untuk memperbaiki perilaku hidup sehat dengan cara cuci tangan pakai sabun. Dengan intervensi sabun,
disinyalisasi dapat mengurangi infeksi kuman ke dalam tubuh sehingga dapat mengurangi resiko kesakitan akibat
sanitasi buruk.
Tabel 4.2.
Kegiatan PHBS dan Promosi Higiene Tahun 2012
No
1
2
3
4
5
6

Promosi Higiene Masyarakat &


Sekolah
Advokasi dan Kampanye stop BABS

Unit

Vol
ume
1

Unit

20.000.000

APBD Kab

Advokasi penyediaan air minum


berkualitas
Kampanye PHBS dan
pengembangan media
Penyuluhan kesehatan terpadu

Unit

10.000.000

APBD Kab

Unit

10.000.000

APBD Kab

Unit

10.000.000

APBD Kab

Lomba sekolah sehat


TK/SD/SMP/SMA

Unit

25.000.000

APBD Kab

Nama program/kegiatan

Satuan

15.700.000

Sumber
dana
APBD Kab

Biaya (Rp)

Lokasi
kegiatan
49 ds
Pamsimas
12 ds
Pamsimas
6 ds

Pelaksana
Kegiatan
DKK

23
Puskesmas
Kab
Wonosobo
Kab
Wonosobo

DKK

DKK
DKK

DKK
DIKPORA

Kegiatan PHBS dan promosi hiegine lebih banyak dilakukan oleh SKPD Dinas Kesehatan karena memang
tupoksinya yang didalamya terdapat bidang promosi kesehatan dan penyehatan lingkungan. Adapun instansi lainya
yaitu BLH dan Dikpora. Dari daftar kegiatan yang ada masih terpaku pada upaya kampanye dan promosi PHBS di
sekolah dan juga kepada masyarakat terkait dengan stop BABS. Hal itu karena masih banyak pula masyarakat yang
melakukan BABS seperti di jamban helikopter.

4.2

Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik

Permasalahan pada air limbah domestik sebagaimana juga tercantum dalam kondisi eksisting limbah domestik di BAB
III, coba telah diupayakan melalui program kegiatan di tahun 2012 maupun yang direncanakan untuk tahun 2013 (tabel
4.3 dan tabel 4.4). Namun tentu saja pemilihan program kegiatan tersebut baru mendasarkan pada aspek kondisi
eksisting secara dangkal, belum dilakukan kajian komprehensif sebagaimana nantinya terkait dengan area beresiko
sanitasi.
Tabel 4.3.
Rencana program dan kegiatan pengelolaan air limbah domestik Tahun 2013
No
1
2
3
4
5
6

Nama Program/Kegiatan
Penyusun regulasi yang berkaitan
dengan lingkungan hidup.
Pembinaan Kelompok Masyarakat
Pengelola Air Limbah
Sanitasi Lingkungan Berbasis
Masyarakat (SLBM)
Perencanaan pembangunan MCK
Komunal
Pembangunan Sanitasi
Lingkungan Sehat Perumahan
Perencanaan pembangunan
IPALRT Komunal

Volume

Indikasi
Biaya (Rp)

Sumber
Pendanaan
/Pembiayaan

SKPD
Penanggung
Jawab

bh

35.000.000

APBD kab

BLH

Kel

35.000.000

APBD kab

DPU

RW

2.468.400.000

DPU

unit

120.000.000

APBD kab &


Prov
APBD kab

unit

15

1.250.000.000

APBD kab

DPU

unit

125.000.000

APBD kab

DPU

Satuan

DPU

Sumber
Dokumen
Perencanaa
n
RENJA
SKPD 2013
RENJA
SKPD 2013
RENJA
SKPD 2013
RENJA
SKPD 2013
RENJA
SKPD 2013
RENJA
SKPD 2013

Hal yang patut diapresiasi adalah program dan kegiatan di tahuan 2013 mendatang cukup banyak yang
melibatkan unsur masyarakat. Masalah akses jamban di masyarakat dapat diatasi salah satunya dengan pemabngunan
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB IV - 2

MCK komunal yang tentu saja pengelolaannya pun sudah layak sanitasi. Selanjutnya dikembangkan lagi sanitasi
lingkungan berbasis masyarakat yang bentuk kegiatannya dapat berupa pembangunan IPAL komunal di beberapa
lokasi. Hanya saja jika dilhat dari satuan yang bisa berarti lokus lebih banyak dilakukan di kawasan perkotaan
Wonosobo.
Tabel 4.4.
Kegiatan pengelolaan air limbah domestik Tahun 2012
No
1

2
3

Nama program/kegiatan
Rehabilitasi sarana pemandian
umum Desa Sawangan Rt. 02
Rw. III Kelurahan Leksono,
Kec. Leksono
MCK Masjid Krajan Lor, Desa
Beran, Kec. Kepil
Pembuatan MCK (sebelah
lapangan)

Volume

Biaya (Rp)

Unit

48.500.000

Sumber
dana
APBD kab

Unit

48.500.000

APBD kab

Unit

7.500.000

APBD kab

Satuan

Lokasi kegiatan
Kelurahan
Leksono, Kec.
Leksono
Desa Beran, Kec.
Kepil
Kel. Bumireso

Pelaksana
Kegiatan
DPU

DPU
Kel.
Bumireso

Adapun untuk kegiatan pengelolaan limbah domestik di tahun 2012, masih terbatas pada upaya penyediaan
prasarana sanitasi (bangunan atas) baik itu di kawasan perkotaan maupun perdesaan, yang belum diikuti dengan
pembangunan bangunan pengelolaan IPALnya. Dengan demikianperlu diupayakan program kegiatan terpadu antara
pembuatan MCK/jamban komunal berikut prasarana dan sarana IPAL-nya.

4.3

Peningkatan Pengelolaan Persampahan

Dari kondisi permasalahan pengelolaan persampahan yang ada telah diupayakan beberapa program dan
kegiatan untuk mengatasinya baik itu yang ditahun 2012 maupun untuk tahun 2013 yang akan datang, sebagaimana
tercantum pada tabel 4.5 dan tabel 4.6.
Tabel 4.5.
Rencana program dan kegiatan pengelolaan persampahan tahun 2013
Nama Program/Kegiatan

Satuan

Volu
me

Pembuatan demplot pengelolaan


sampah yang berbasis masyarakat
Pelatihan manajemen pengelolaan
sampah
Sosialisasi pengolahan sampah di
sekolah-sekolah
Pengadaan komposting untuk rumah
tangga
Pengadaan gerobak sampah untuk
masyarakat
Pengadaan tempat sampah gantung
untuk masyarakat
Penyediaan mesin pencacah
sampah
Pengadaan alat takakura

demplot

25.000.000

APBD Kab

SKPD
Penang
gung
Jawab
BLH

orang

25

10.000.000

APBD Kab

BLH

orang

150

25.000.000

APBD Kab

BLH

unit

100

30.000.000

APBD Prov

BLH

unit

10

30.000.000

APBD Prov

BLH

unit

100

35.000.000

APBD Prov

BLH

unit

100.000.000

APBD Prov

BLH

unit

150

30.000.000

APBD Prov

BLH

Unit

450.000.000

APBD Kab

DPU

Unit

150.000.000

APBD Kab

DPU

20.000.000

APBD Kab

DPU

12

Peningkatan Operasi dan


Pemeliharaan Prasarana dan Sarana
Persampahan
Pembangunan senderan lingkungan
TPA
Pembuatan Tempat Sampah Organik
dan Anorganik
Pengadaan Loader

unit

400.000.000

APBD Kab

DPU

13

Pengadaan Dump Truck Sampah

unit

275.000.000

APBD Kab

DPU

14

Kegiatan Pengadaan Grobag dan


Tong Sampah

Pasar
Kec

40.000.000

APBD Kab

Disperin
dag

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Indikasi
Biaya (Rp)

Sumber
Pendanaan
/Pembiayaan

Sumber
Dokumen
Perencanaan
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
BAB IV - 3

15

ds/kel

17

17.000.000

APBD Kab

16

Pembinaan pengelolaan sampah ke


desa/kel
Pengadaan Mesin pengolah sampah

unit

20.000.000

APBD Kab

17

Pembuatan TPS (Sampah Pilah)

unit

25.000.000

APBD Kab

Kec.
Sapuran
Kec.
Sapuran
Kel.
Sambek

RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013

Rencana program kegiatan di tahun 2013 terkait persampahan, hal yang perlu diapresiasi adalah sudah adanya
upaya untuk melibatkan masyarakat. Rencana kegiatan tidak lagi terfokus pada pengadaan infrastruktur fisik persampahan
namun juga sudah mengacu pada upaya partisipasi masyarakat, seperti Pembuatan demplot pengelolaan sampah yang
berbasis masyarakat, Pelatihan manajemen pengelolaan sampah.

Tabel 4.6.
Kegiatan pengelolaan persampahan Tahun 2012
No
1
2
3

Satu
an

Nama program/kegiatan
Pengadaan Gerobak Sampah untuk 9 Rw
di kelurahan Kertek
Pengembangan teknologi pengelolaan
sampah berbasis masyarakat
Pembinaan dan Pengendalian terhadap
sumber - sumber pencemaran serta
sosialisasi tentang SDA dan LH

Volu
me

48.500.000

Sumber
dana
APBD Kab

Biaya (Rp)

Unit

20.000.000

APBD Kab

Unit

20.000.000

APBD Kab

Lokasi
kegiatan
Kel Kertek
Kec Kertek
Kab
Wonosobo
Kab
Wonosobo

Pelaksana
Kegiatan
DPU
BLH
BLH

Untuk kegiatan di subsektor persampahan di tahun 2012, masih terbatas pada upaya sarana pengangkutan
sampah, belum menyentuh pada aspek mengurangi timbulan sampah dari sumbernya. Namun demikian, apresiasi
positif layak diberikan pada kegiatan pengembangan teknologi pengelolaan sampah berbasis masyarakat. Hal ini karena
jika pada masyarakat telah berkembang budaya pengelolaan sampah, maka niscaya dapat membantu pemerintah
dalam mengelola sampah, mengurangi beban operasional dalam armada pengangkutan sampah dan operasional di
TPA.

4.4

Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan

Adanya berbagai tipe aliran dalam DSS drainase lingkungan sebagaimana di Bab III, memerlukan upaya penanganan
sistemik. Beberapa rencana program kegiatan di tahun mendatang ataupun yang sudah dilakukan tahun ini, diharapkan dapat
membantu mengatasi permasalahan drainase lingkungan (lihat tabel 4.7 dan tabel 4.8).

Tabel 4.7.
Rencana program dan kegiatan pengelolaan drainase tahun 2013
No
1
2
3
4

Nama Program/Kegiatan
Perencanaan Pembangunan
Saluran Drainase/Gorong-gorong
Pembangunan Saluran
Drainase/Gorong-gorong
Pembangunan saluran
drainase/gorong-gorong di
lingkungan permukiman
Perencanaan pembangunan
saluran drainase/gorong-gorong di
lingkungan permukiman

Sat
uan

Volu
me

Indikasi
Biaya (Rp)

Sumber
Pendanaan
/Pembiayaan

SKPD
Penanggung
Jawab

Sumber
Dokumen
Perencanaan
RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013

Unit

100.000.000

APBD kab

DPU

Unit

100

2.000.000.000

APBD Bangub
Adhoc

DPU

Unit

330.000.000

APBD kab

DPU

RENJA SKPD
2013

Unit

40.000.000

APBD kab

DPU

RENJA SKPD
2013

Tabel 4.8.
Kegiatan pengelolaan drainase tahun 2012
No
1
2

Nama program/kegiatan
Betonisasi dan Drainase RT. 05
RW. 05 Dusun Gending Desa
Sukoharjo Kec. Sukoharjo
Pembangunan senderan bahu
jalan dan Drainase Dukuh Deles
Desa Lumajang Kec. Watumalang

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Satu
an
unit

Volu
me
1

unit

48.500.000

Sumber
dana
APBD Kab

Lokasi
kegiatan
Desa Sukoharjo
Kec. Sukoharjo

Pelaksana
Kegiatan
DPU

48.500.000

APBD Kab

Desa Lumajang
Kec.
Watumalang

DPU

Biaya (Rp)

BAB IV - 4

No
3

4
5
6
7
8
9
10
11
12

Nama program/kegiatan
Pembangunan Senderan Jalan
Siringin dan Drainase Jalan
Siringin Dusun Larangan Desa
Rejosari, Kec. Kalikajar
Pembangunan Drainase Mendolo Makam Pahlawan
Pembangunan Drainase Mirombo
- Ngasinan
Pembangunan Drainase Jalan
Bhayangkara
Pembangunan Drainase Jalan
Ronggolawe
Pembangunan Drainase Jalan
Cangkring, Wadaslintang
Drainase dan Senderan Wanalagi,
Desa Kajeksan, Kec. Sukoharjo
Pembangunan Saluran Drainase
Jalan Pegedongan Desa Sempol
Kec. Sukoharjo
Pembangunan Saluran Drainase
Dukuh Banaran Rt. 10 dan Rt. 11
Desa Kajeksan, Kec. Sukoharjo
Pembangunan Drainase Jalan
Desa Wonokerto,Kec. Leksono

Satu
an
unit

Volu
me
1

48.500.000

Sumber
dana
APBD Kab

Lokasi
kegiatan
Desa Rejosari,
Kec. Kalikajar

Pelaksana
Kegiatan
DPU

unit

145.500.000

APBD Kab

Kec Wonosobo

DPU

unit

145.500.000

APBD Kab

Kec Wonosobo

DPU

unit

145.500.000

APBD Kab

Kec Wonosobo

DPU

unit

145.500.000

APBD Kab

Kec Wonosobo

DPU

unit

48.500.000

APBD Kab

DPU

unit

48.500.000

APBD Kab

unit

48.500.000

APBD Kab

Kec
Wadaslintang
Desa Kajeksan,
Kec. Sukoharjo
Desa Sempol
Kec. Sukoharjo

unit

48.500.000

APBD Kab

Desa Kajeksan,
Kec. Sukoharjo

DPU

unit

48.500.000

APBD Kab

DPU

Biaya (Rp)

13

Pebangunan Drainase Desa Tripis


Kecamatan Watumalang

unit

38.800.000

APBD Kab

14

Pembangunan Drainase Desa


Mergosari Kecamatan Sukoharjo

unit

38.800.000

APBD Kab

15

Pembangunan Gorong-gorong plat


Dusun / Desa Wonosari
Kecamatan Kalikajar
Pembangunan gorong-gorong Rt.
2 Rw. 3 Karangkajen, Kelurahan
Wonosobo Timur, Wonosobo
Pembangunan / Perbaikan
Saluran Drainase / Gorong-gorong
Pembangunan / Rehabilitasi
Drainase Infrastruktur Pedesaan
Pembangunan / Rehabilitasi
Drainase Infrastruktur Pedesaan

unit

48.500.000

APBD Kab

unit

72.750.000

APBD Kab

unit

35.000.000

APBD Kab

Desa
Wonokerto,Kec.
Leksono
Desa Tripis
Kecamatan
Watumalang
Desa Mergosari
Kecamatan
Sukoharjo
Desa Wonosari
Kecamatan
Kalikajar
Kel, Wonosobo
Timur,
Wonosobo
Kec Sapuran

unit

7.500.000

APBD Kab

Kel. Wsb Barat

unit

7.500.000

APBD Kab

Kel. Bumireso

16
17
18
19

DPU
DPU

DPU
DPU
DPU
DPU
Kec
Sapuran
Kel. Wsb
Barat
Kel.
Bumireso

Dari daftar kegiatan di tahun 2013 dan 2012, dapat diambil kesimpulan bahwa peningkatan pengelolaan
drainase lingkungan masih terbatas dilakukan pada penanganan pembangunan fisik drainase lingkungan di permukiman
kampung di kelurahan (perkotaan) maupun di kawasan perdesaan, dengan aktor sepenuhnya dari Pemerintah
kabupaten. Belum ada program kegiatan yang melibatkan unsur masyarakat untuk meningkatkan kemandirian dan
pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan drainase lingkungan. Hal utama yang masih menjadi beban pemerintah
berarti adalah upaya untuk mengubah paradigma atau pola pikir, bahwa masalah drainase (masalah sanitasi) adalah
masalah bersama yang tidak hanya dapat diselesaikan oleh pemerintah sendiri saja namun juga melibatkan masyarakat
dan juga dunia usaha.

4.5

Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi

Peningkatan pengelolaan sanitasi juga dipengaruhi oleh komponen lain yang terkait. Masalah sanitasi juga terkait
dengan adanya air bersih. Maka dari itu beberapa program terkait dengan air bersih/air minum juga perlu diupayakan
untuk mendukungan pengelolaan sanitasi (lihat tabel 4.9 dan tabel 4.10).

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB IV - 5

Tabel 4.9.
Rencana program dan kegiatan Tahun 2013
No
1
2
3
4
5
6
7

8
9
10
11
12

Nama
Program/Kegiatan

Sumber
Pendanaan
/Pembiayaan

SKPD
Penanggung
Jawab

Sumber
Dokumen
Perencanaan

Satua
n

Vol

Indikasi Biaya
(Rp)

Pendataan sarana air


bersih di Kabupaten
Wonosobo
Pembangunan sarana
dan prasarana air bersih
perdesaan
BLM Bidang Air Minum
(PAMSIMAS)
Pendamping BLM
Bidang Air Minum
(PAMSIMAS)
Penunjang BLM Bidang
Air Minum (PAMSIMAS)
Desa ReplikaBLM
Bidang Air Minum
(PAMSIMAS)
Pengadaan Fasilitator
Desa Replika BLM
Bidang Air Minum
(PAMSIMAS)
Pelestarian sumbersumber mata air
konservasi di daerah
tangkapan air
Pengadaan sumur
resapan
Pengadaan biopori

unit

120.000.000

APBD Kab

DPU

RENJA SKPD
2013

12.000.000.000

DAK, Bangub,
TP

DPU

RENJA SKPD
2013

DPU

RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013

Pengawasan kualitas air


minum

Desa

12

2.310.000.000

unit

990.000.000

DAK, Bangub,
TP
APBD Kab

unit

132.000.000

APBD Kab

DPU

Desa

450.000.000

APBD Kab

DPU

unit

100.000.000

APBD Kab

DPU

RENJA SKPD
2013

Kec

75.000.000

APBD Kab

BLH

Kec

75.000.000

APBD Kab

BLH

unit

30

150.000.000

BLH

unit

100

30.000.000

sampe
l

120

25.000.000

APBD Kab &


Prop
APBD Kab &
Prop
APBD Kab &
Prop

RENJA SKPD
2014
RENJA SKPD
2015
RENJA SKPD
2016
RENJA SKPD
2017
RENJA SKPD
2018

DPU

BLH
DKK

RENJA SKPD
2013
RENJA SKPD
2013

Tabel 4.10: Kegiatan Tahun 2012


No
1

Nama
program/kegiatan
Pembangunan Sarana
air Bersih kampung
Kenjuran Desa Karang
Luhur, Kecamatan Kertek
Pembangunan sarana air
bersih Dukuh Wonodadi
Desa Tlogo, Kec.
Sukoharjo
Air Bersih / Sumur Bor
Yayasan Pendidikan
Madinatussalam, Jebeng
Plampitan, Kec.
Sukoharjo
Rehabilitasi Sarana Air
bersih Rw. 1 Krakal
Tamanan, Kecamatan
Kertek
Pembuatan Sambungan
Rumah dan Bak untuk air
bersih Dusun SiyonoKenteng, Desa Bojosari,
Kec. Kertek
Meterisasi Air Bersih
Desa Sukoharjo,

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Sat

Vol

Unit

Unit

Unit

Unit

Unit

Unit

48.500.000

Sumber
dana
APBD
kab

Desa Karang Luhur,


Kecamatan Kertek

48.500.000

APBD
kab

Desa Tlogo, Kec.


Sukoharjo

DPU

APBD
kab

Desa Jebeng Plampitan,


Kec. Sukoharjo

DPU

48.500.000

48.500.000

APBD
kab

Kel Kertek

DPU

APBD
kab

Desa Bojosari, Kec.


Kertek

DPU

48.500.000

APBD
kab

Desa Sukoharjo,
Kecamatan Sukoharjo

DPU

58.200.000

Biaya (Rp)

Lokasi kegiatan

Pelaksana
Kegiatan
DPU

BAB IV - 6

Kecamatan Sukoharjo
7

9
10
11
12
13
14
15
16

17
18

Rehabilitasi Air Bersih


Mangunsari, Desa
Mergosari, Kec.
Sukoharjo
Saluran bak air bersih
dan pipanisiasi Dusun
Grogol Rt. 1 Rw. 3
Komplek masjid Ibrahim,
Desa Beran, Kec. Kepil
Pendamping BLM Bid.
Air Minum (PAMSIMAS)
Penunjang BLM Bid. Air
Minum (PAMSIMAS)
Desa Replika BLM Bid.
Air Minum (PAMSIMAS)
Pengadaan Sarana dan
Prasarana Air Bersih
Pedesaan ( DAK)
Sarana Air Bersih Dsn
Laranganonje Mojosari
Mojotengah
Sarana Air Bersih
Keseneng Mojotengah
Pengadaan Infrastruktur
Air Bersih Dusun Senden
Desa Tlogodalem Kertek
Pembangunan Sarana
dan Prasarana Air Bersih
Desa Rejosari Kec.
Kerpil
Saluran Air Bersih
Mutisari Kec.
Watumalang
Pembangunan /
Rehabilitasi Sarana Air
Bersih Infrastruktur
Pedesaan

Unit

Unit

Unit

Unit

97.000.000

APBD
kab

Desa Mergosari, Kec.


Sukoharjo

DPU

APBD
kab

Desa Beran, Kec. Kepil

DPU

48.500.000

APBD
kab
APBD
kab
APBD
kab
DAK

Kab Wonosobo

DPU

Kab Wonosobo

DPU

Kab Wonosobo

DPU

Kab Wonosobo

DPU

Bant
Prov

Desa Mojosari Kec


Mojotengah

DPU

Desa Keseneng Kec


Mojotengah
Desa Tlogodalem Kec
Kertek

DPU

100.000.000

Bant
Prov
Bant
Prov
Bant
Prov

Desa Rejosari Kec. Kerpil

DPU

150.000.000

Bant
Prov

Desa Mutisari Kec.


Watumalang

DPU

500.000.000

APBD
kab

Kel Kertek

Kel Kertek

22.500.000

330.000.000
100.000.000

Unit

Des
a

11

Unit

220.000.000
2.389.707.00
0
200.000.000

Unit

1
100.000.000

Unit
Unit

Unit
Unit

1
1

1
1

DPU

Pada kedua tabel di atas program kegiatan yang dilaksanakan pada tahun 2012 maupun yang direncanakan
pada tahun 2013 terkait komponen lain terkait sanitasi lebih berfokus pada air bersih. Air minum/air bersih memang
berkaitan erat dengan sanitas. Selama ini kita mengenal program istilah AMPL air minum dan penyehatan lingkungan.
Hal ini karena masalah sanitasi buruk juga dipengaruhi oleh ketersediaan air minum/bersih. Sebagai contoh, untuk
mendukung jamban sehat, tentunya diperlukan kontinuitas ketersediaan air bersih. Oleh karena itu, kegiatan saluran air
bersih (SAB), Penyediaan Air Minum berbasis Masyarakat (Pamsimas) digalakkan di wilayah Kabupaten Wonosobo.
Selama ini, program AMPL lebih fokus pada penyediaan air minumnya, sedangkan PPSP yang juga jika secara nasional
dibawah pokja AMPL, lebih memfokuskan pada masalah sanitasinya. Jika masalah air, biar diselesaikan melalui
program/kegiatan AMPL utama, sementara sektor sanitasi diselesaikan melalui PPSP. Namun demikian, diperlukan
upaya koordinasi dan intergrasi di antara kedua program aspek tersebut agar keberhasilan program dapat digunakan
untuk sebesar-besarnya kesejahteraan masyarakat.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB IV - 7

Bab 5: Indikasi Permasalahan dan Posisi Pengelolaan Sanitasi


Buku putih sanitasi selain menyajikan gambaran eksisting kondisi sanitasi di lingkungan permukiman
masyarakat, juga memuat permasalahan dan posisi pengelolaan sanitasi eksisting. Hal ini akan dijadikan dasar dalam
penentuan strategi sanitasi kabupaten kedepannya. Dengan demikian, strategi yang dipilih sudah berdasarkan hasil
monitoring dan evaluasi kondisi yang sudah ada dan juga program kegiatan yang sudah dilakukan. Hal ini akan
mengurangi tingkat resiko kegagalan dan atau ketidaksesuaian strategis sanitasi yang dipilih.selain itu, yang terpenting
adalah aspek lokus spasial dimanakah program dan kegiatan yang tercantum dalam strategi sanitasi kabupaten tidak
salah sasaran. Keterbatasan anggaran juga mengharuskan adanya prioritas lokasi penanganan sanitasi yang
didahulukan. Dengan demikian, hasil dari penetapan area berisiko sanitasi yag telah dilakukan dengan mendasarkan
pada aspek-aspek penilaian studi primer dan sekunder BPS, sangat bermanfaat dalam penentuan lokus strategi sanitasi
kabupaten (SSK) kedepannya. Aspek yang dibahas dalam bab ini yaitu area beresiko sanitasi dan pengelolaan sanitasi
saat ini.

5.1

Area Berisiko Sanitasi

Risiko sanitasi adalah terjadinya penurunan kualitas hidup, kesehatan, bangunan dan atau lingkungan akibat
rendahnya akses terhadap layanan sektor sanitasi dan perilaku hidup bersih dan sehat. Penentuan area berisiko
berdasarkan tingkat resiko sanitasi dilakukan dengan menggunakan data sekunder dan data primer berdasarkan hasil
penilaian oleh SKPD dan hasil studi EHRA.
Penentuan area berisiko berdasarkan data sekunder adalah kegiatan menilai dan memetakan tingkat risiko
sebuah area (kelurahan/desa) berdasarkan data yang telah tersedia di SKPD mengenai ketersediaan layanan fasilitas
air bersih dan sanitasi dan data umum, meliputi Sambungan Rumah dan Hidran Umum (PDAM/BPAM/HIPPAM); jumlah
jamban; nama kelurahan, jumlah RT & RW, jumlah populasi, luas administratif, luas terbangun; Jumlah KK miskin; serta
bila data tersedia, luas genangan. Penentuan area berisiko berdasarkan Penilaian SKPD diberikan berdasarkan
pengamatan, pengetahuan praktis dan keahlian profesi yang dimiliki individu anggota pokja kota/kabupaten. Adapun
penentuan area berisiko berdasarkan hasil studi EHRA adalah kegiatan menilai dan memetakan tingkat resiko
berdasarkan: kondisi sumber air; pencemaran karena air limbah domestik; pengelolaan persampahan di tingkat
rumahtangga; kondisi drainase; aspek perilaku (cuci tangan pakai sabun, higiene jamban, penangan air minum, buang
air besar sembarangan) sebagaiman telah termuat di bab sebelumnya.
Proses penentuan area berisiko dimulai dengan analisis data sekunder, diikuti dengan penilaian SKPD dan
analisis berdasarkan hasil studi EHRA. Hasil penetapan area berisiko sanitasi di Kabupaten Wonosobo dapat terlihat
pada peta dan tabel di bawah ini. Area beresiko ditetapkan ke dalam 4 (empat) klasifikasi yaitu
Skor 4 = Resiko tinggi
Skor 3 = Resiko sedang
Skor 2 = Resiko rendah
Skor 1 =Tidak beresiko

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB V - 1

Peta 5.1,
Peta area berisiko sanitasi

Sumber : Data EHRA diolah Pokja Sanitasi Th. 2012

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB II - 1

Berdasarkan peta area resiko sanitasi di atas, jika diihat persebarannya maka, area beresiko tinggi ada
perkotaan Wonosobo, beberapa kota kecamatan serta pada daerah pinggiran yang notabene berupa kawasan
perdesaan. Untuk unit analisis tingkat kabupaten memang menjangkau kawasan perdesaan juga. Berbeda dengan
PPSP tahun sebelumnya yang hanya fokus pada kawasan perkotaan. Desa-desa dengan area resiko tinggi lebih
banyak berada di Kecamatan Kaliwiro, Kecamatan Wadaslintang, Kecamatan Kalibawang. Jika dilihat pola sebarannya
lagi, juga lebih banyak di daerah perbatasan kabupaten. Dengan demikian, perlu ada upaya perhatian ataupun prioritas
bahwa program pengembangan sanitasi tidak hanya difokuskan pada kawasan perkotaan Wonosobo tapi juga
menyentuh kawasan perdesaan utamanya di perbatasan kabupaten.

No

Area Berisiko

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39

RESIKO 4

RESIKO 3

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Tabel 5.1.
Area berisiko sanitasi dan penyebab utamanya
Wilayah Prioritas
Kecamatan
(Kel/Desa)
Garung
Garung
Karangsambung
Kalibawang
Kalikajar
Kalikajar
Lamuk
Kalikajar
Gambaran
Kaliwiro
Kaliguwo
Kaliwiro
Kaliwiro
Kaliwiro
Kemiriombo
Kaliwiro
Lamuk
Kaliwiro
Ngadisono
Kaliwiro
Pucungkerep
Kaliwiro
Purwosari
Kaliwiro
Selomanik
Kaliwiro
Tanjunganom
Kaliwiro
Dieng
Kejajar
Tanjunganom
Kepil
Kertek
Kertek
Kalibeber
Mojotengah
Pungangan
Mojotengah
Semayu
Selomerto
Garunglor
Sukoharjo
Sukoharjo
Sukoharjo
Suroyudan
Sukoharjo
Tirip
Wadaslintang
Gondang
Watumalang
Wonosobo Barat
Wonosobo
Wonosobo Timur
Wonosobo
Maron
Garung
Menjer
Garung
Mlandi
Garung
Siwuran
Garung
Kembaran
Kalikajar
Maduretno
Kalikajar
Perboto
Kalikajar
Rejosari
Kalikajar
Grugu
Kaliwiro
Medono
Kaliwiro
Ngasinan
Kaliwiro
Pesodongan
Kaliwiro

Penyebab Utama
Risiko
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
BAB V - 1

No

Area Berisiko

40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

Wilayah Prioritas
(Kel/Desa)
Kejajar
Parikesit
Sembungan
Serang
Sigedang
Tieng
Bener
Gadingrejo
Jangkrikan
Kagungan
Kalipuru
Kepil
Ngalian
Randusari
Rejosari
Warangan
Bojasari
Ngadikusuman
Purbosono
Purwojati
Reco
Sindupaten
Sudungdewo
Besani
Jlamprang
Jonggolsari
Manggis
Sojokerto
Andongsili
Blederan
Candirejo
Kebrengan
Keseneng
Krasak
Larangan Kulon
Mudal
Slukatan
Adiwarno
Balekambang
Bumitirto
Candi
Kalierang
Krasak
Ngadimulyo
Pakuncen
Plobangan
Selomerto

Kecamatan
Kejajar
Kejajar
Kejajar
Kejajar
Kejajar
Kejajar
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kepil
Kertek
Kertek
Kertek
Kertek
Kertek
Kertek
Kertek
Leksono
Leksono
Leksono
Leksono
Leksono
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Mojotengah
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Selomerto

Penyebab Utama
Risiko
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
BAB V - 2

No

Area Berisiko

87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
100
101
102
103
104
105
106
107
108
109
110
111
112
113
114

Wilayah Prioritas
(Kel/Desa)
Simbarejo
Sinduagung
Wulungsari
Gumiwang
Jebengplampitan
Kupangan
Mergosari
Rogojati
Besuki
Gumelar
Kalidadap
Kaligowong
Ngalian
Panerusan
Plunjaran
Trimulyo
Wadaslintang
Kalidesel
Limbangan
Watumalang
Wonosroyo
Jlamprang
Kalianget
Kejiwan
Rojoimo
Tawangsari
Tlogojati
Wonolelo

Kecamatan
Selomerto
Selomerto
Selomerto
Sukoharjo
Sukoharjo
Sukoharjo
Sukoharjo
Sukoharjo
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Wadaslintang
Watumalang
Watumalang
Watumalang
Watumalang
Wonosobo
Wonosobo
Wonosobo
Wonosobo
Wonosobo
Wonosobo
Wonosobo

Penyebab Utama
Risiko
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah Sampah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah
Air Limbah

Sumber:analisis Study EHRA 2012

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB V - 3

5.2 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat Ini


Posisi pengelolaan sanitasi untuk masing-masing sub sektor saat ini yaitu meliputi sektor limbah, drainase
lingkungan dan persampahan akan diuraikan masing-masing dibawah ini.
5.2.1.
Subsektor Limbah

Lingkungan
Mendukung (+)
Pertumbuhan
stabil

Pemeliharaan
Agresif

8
7
Pemeliharaan
Selektif

6
Pertumbuhan
cepat

5
4
3
2

Internal
Lemah (-)

1
-8

-7

-6

-5

-4

-3

-2

-1

Internal Kuat
(+)

-1
-2
-3
Diversifikasi
Besar-besaran

-4

Ceruk

-5
-6
-7
-8
Berputar

Diversifikasi
Terpusat

Lingkungan Tidak /
Kurang Mendukung (+)

Dari hasil penetapan area berisiko sanitasi, kebanyakan penyebabnya adalah masalah limbah domestik baik itu
black water dan grey water. Hal itu memang benar sesuai kondisi dilapangan bahwa permasalahan sanitasi di
Kabupaten Wonosobo lebih didominasi oleh subsektor limbah domestik. Mengacu juga pada data sensus penduduk
2010 dan juga EHRA, bahwa lebih dari 50% rumah tangga memang telah memiliki jamban, hanya saja
permasalahannya aliran dari jamban tidak masuk ke septic tank dan sebagian rumah tangga memiliki septictank akan
tetapi tidak memenuhi standart teknis, kebanyakan tidak ada pengelolaan langsung dibuang ke saluran irigasi, sungai,
saluran drainase, kolam ikan. Hal itu juga dapat dilihat pada diagram sistem sanitasi subsektor limbah pada Bab III.
Secara kuantitatif mungkin lebih dari setengah rumah tangga telah memiliki akses sanitasi dasar dengan memiliki
jamban, namun secara kualitatif tidak memadai karena tidak ada pengeloaan buangan yang layak.
Upaya pengelolaan subsektor limbah yang dilakukan oleh pemerintah (baik itu dana sumber dari APBN dan
APBD), dengan partisipasi masyarakat baru banyak dilakukan di kawasan perkotaan Wonosobo saja.sebagai contoh
program Sanitasi Lingkungan Berbasis Masyarakat (SLBM), Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), Pembangunan
IPAL komunal dan Jamban komunal juga hanya terbatas di lakukan di kampung-kampung di Kecamatan Wonosobo
(perkotaan Wonosobo). Hal itu juga, sesuai dengan petunjuk program kegiatan yang bersangkutan bahwa kriteria lokasi
lebih mendasarkan pada kawasan kumuh dan padat yang ada di perkotaan. Dengan demikian, dengan adanya hasil
penetapan area berisiko sanitasi BPS PPSP ini dapat dijadikan dasar perubahan pola pikir pembangunan sanitasi
kedepannya yang tidak hanya berfokus pada kawasan perkotaan tetapi juga menyentuh kawasan perdesaan.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB V - 4

5.2.2.
Subsektor Persampahan

Lingkungan
Mendukung (+)
Pemeliharaan
Agresif

Pertumbuhan
stabil

8
7
6

Pemeliharaan
Selektif

Pertumbuhan
cepat

5
4
3
2

Internal
Lemah (-)

1
-8

-7

-6

-5

-4

-3

-2

-1

Internal Kuat
(+)

-1
-2
-3
-4

Ceruk

-5

Diversifikasi
Besar-besaran

-6
-7
-8
Berputar

Diversifikasi
Terpusat

Lingkungan Tidak /
Kurang Mendukung (+)

Sampah memang masih menjadi masalah krusial. Volume timbulan sampah tidak sebanding dengan volume
pengangkutan dan pengelolaan sampah hingga TPA. Pengelolaan sampah saat ini dimasyarakat masih terbatas pada
dibuang langsung ke sungai, dibakar di pekarangan/kebun. Adapun yang terjangkau layanan persampahan hingga TPA
hanyalah di wilayah perkotaan Wonosobo (dahulu RIK Wonosobo). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat kembali Tabel 3.18
di bab 3. Untuk yang luar kota, hanya menjangkau Pasar Kertek, Pasar Sapuran, Pasar Garung, , Pasar Selomerto dan
Pasar Kejajar. Hal itu dikarenakan keterbatasan armada pengangkutan dan sumberdayanya. Terlebih lagi, untuk yang di
Pasar Kejajar hanya dapat diangkut ke TPA seminggu sekali. Hal itu tentu saja menimbulkan masalah lanjutan untuk
lingkungan sekitar akibat sampah yang membusuk tanpa pengelolaan di lingkungan pasar. Cakupan layanan yang
masih terbatas di perkotaan saja itulah cerminan pengelolaan subsektor persampahan. Jika dilihat dari kinerja
persampahan memang sudah bagus karena data yang digunakan adalah data timbulan sampah yang ada di TPS dan
kemudian dibagi dengan yang terangkut armada ke TPA. Hal itu mengindikasikan sudah di atas 80 %. Padahal, masih
banyak pula rumahtangga di perkotaan Wonosobo yang tidak membuangnya ke TPS/kontainer. Namun demikian, patut
diapresiasi ada beberapa kelompok masyarakat yang juga telah memulai usaha untuk pengolahan mandiri yang dapat
mengurangi timbulan smpah dan penumpukan sampah di TPA, seperti dengan gerakan kelola sampah, bank sampah,
upaya daur ulang sampah. Keterlibatan swasta dan atau dunia usaha di antaranya adanya CSR pengelolaan sampah,
penyediaan alat komposting di Pasar, maupun usaha daur ulang sampah.
Di samping itu, TPA Wonorejo yang merupakan satu-satunya tempat pemrosesan akhir sampah di Kabupaten
Wonosobo meskipun secara prasarana telah memiliki untuk sistem sanitary landfill (dengan adanya kolam lindian dan
incinerator) namun pengoperasian hingga saat ini masih open dumping. Dari studi yang ada, kendalanya adalah adalah
keterbatasan anggaran untuk pengadaan tanah urugan dan prasarana incinerator dan kolam lindian yang tidak
berfungsi. Oleh karena itu, kedepannya diperlukan upaya untuk optimalisasi TPA menuju sanitary landfill yang penuh.
Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB V - 5

5.2.3.
Subsektor Drainase Lingkungan

Lingkungan
Mendukung (+)
Pemeliharaan
Agresif

Pertumbuhan
stabil

8
7
6

Pemeliharaan
Selektif

Pertumbuhan
cepat

5
4
3
2

Internal
Lemah (-)

1
-8

-7

-6

-5

-4

-3

-2

-1

Internal Kuat
(+)

-1
-2
-3
-4

Ceruk

-5

Diversifikasi
Besar-besaran

-6
-7
-8
Berputar

Diversifikasi
Terpusat

Lingkungan Tidak /
Kurang Mendukung (+)

Drainase lingkungan terkait dengan sistem pengeringan ataupun pengatusan air di permukaan di lingkungan
permukiman baik itu yang berasal dari grey water maupun air hujan yang berpotensi menimbulkan genangan dan atau
banjir. Drainase lingkungan merupakan Prasarana yang berfungsi mengalirkan air permukaan ke badan air penerima air
dan atau ke bangunan resapan manusia. Dari DSS di Tabel 3.31 Bab III Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan
drainase lingkungan, terdapat 5 tipe aliran DSS drainase lingkungan. Sebagian besar banyak yang belum terkelola
dengan baik, karena dari sumber masuk ke saluran/sungai ataupun waduk. Masih jarang yang masuk ke kolam/sumur
resapan. Dilihat dari topografi Kabupaten Wonosobo yang relatif berada di daerah pegunungan, sebenarnya masalah
genangan atau banjir tidak menjadi prioritas masalah dibanding di wilayah lain di dataran rendah. Selain itu, kriteria
genangan juga tidak terjadi di Wonosobo, menurut Standard Pelayanan Minimal (SPM) Drainase Peraturan Menteri PU
No 14/PRT/M/2010 yaitu lebih dari 2 jam baru surut, lebih dari 30 cm dan lebih dari 2 kali periode dalam setahun.
Genangan yang terjadi di Kabupaten Wonosobo lebih banyak terjadi di beberapa ruas jalan yang lebih banyak
disebabkan karena saluran drainase yang tidak terpelihara secara rutin. Di samping itu, saluran drainase lingkungan
masih jadi satu dengan saluran irigasi.
Pengelolaan sistem drainase lingkungan di Kabupaten Wonosobo masih murni dilakukan oleh pihak
pemerintah, dalam hal ini DPU Kabupaten Wonosobo dimana pengelolaaan drainase lingkungan pun masih terbatas di
wilayah perkotaan saja.

Buku putih Sanitasi Kab. Wonosobo

BAB V - 6