Anda di halaman 1dari 19

73

I.

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Minyak merupakan campuran dari ester asam lemak dengan gliserol. Jenis minyak yang
umum dipakai untuk menggoreng adalah minyak nabati seperti minyak kelapa sawit, minyak
kacang tanah, minyak wijen. Minyak goreng jenis ini mengandung sekitar 80% asam lemak
tak jenuh jenis asam oleat dan linoleat, kecuali minyak kelapa
Proses hidrolisis pada minyak akan megakibatkan trigliserida berubah menjadi gliserol
dan hasil lainnya adalah asam lemak bebas. Asam lemak bebas berbahaya bagi kesehatan.
Besaran asam lemak bebas dalam minyak menunjukkan tingkat kerusakan asam lemak
tersebut. Asam lemak bebas (ALB) atau sering juga disebut dengan Free Fatty Acid (FFA)
adalah asam lemak yang diperoleh dari hasil degradasi minyak ataupun lemak.
Analisa asam lemak bebas dapat dilakukan dengan memanaskan minyak atau lemak
sehingga kandungan asam lemak bebas dalam bahan tersebut dapat meningkat. Asam lemak
bebas dapat merusak jaringan pada tubuh. Dan juga asam lemak bebas bersifat karsinogen
pada tubuh.
I.2 Tujuan Dan Kegunaan
Tujuan dari praktikum Analisa Asam Lemak bebas adalah sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui cara pengujian asam lemak bebas pada suatu bahan pangan
2. Untuk mengetahui kandungan asam lemak bebas yang ada pada suatu bahan pangan.
Kegunaan dari praktikum mengenai analisa asam lemak bebas adalah yakni sebagai media
pembelajaran dan informasi bagi mahasiswa dan pembaca dalam mengetahui dan menganalisa
asam lemak bebas yang ada pada bahan pangan.

74

II.

TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Minyak Kelapa Sawit


Nama ilmiah dari kelapa sawit adalah Elaeis guinensis Jack. Kelapa sawit berasal dari
Nigeria dan Afrika Barat, tetapi ada juga yang menyatakan bahwa kelapa sawit berasal dari
Amerika Selatan yaitu Brazil. Hal itu dikarenakan kelapa sawit lebih banyak ditemukan di
hutan Brazil dibandingkan dengan Afrika. Pada kenyataannya tanaman kelapa sawit hidup
subur di luar daerah asalnya, seperti Malaysia, Indonesia, Thailand, dan Papua
Nugini (Fauzi, 2002).
Minyak sawit memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan minyak nabati lainnya.
Dari aspek ekonomi, harganya relatif murah, selain itu komponen yang terkandung di dalam
minyak sawit lebih banyak dan beragam. Dari aspek kesehatan yaitu kandungan kolesterolnya
rendah. Saat ini, telah banyak pabrik yang memproduksi minyak goreng yang berasal dari
kelapa sawit dengan kandungan kolesterol yang rendah (Fauzi, 2002).
Minyak sawit digunakan dalam bentuk minyak goreng, margarine, butter, vanaspati,
shortening, dan bahan untuk membuat kue-kue. Sebagai bahan pangan, minyak sawit
mempunyai beberapa keunggulan dibandingkan minyak goreng lainnya, yaitu mengandung
karotein yang diketahui berfungsi sebagai anti kanker dan tokoferol sebagai sumber vitamin E.
Di samping itu, kandungan asam linoleat dan linolenatnya rendah sehingga minyak goreng
yang terbuat dari minyak sawit memiliki kestabilan kalor (heat stability) yang tinggi dan tidak
mudah teroksidasi. Oleh karena itu, minyak sawit sebagai minyak goreng bersifat lebih awet
dan

makanan

yang

digoreng

dengan

menggunakan

minyak

sawit

tidak

cepat

tengik (Fauzi, 2002).


Minyak sawit mengandung asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh yang ikatan
molekulnya mudah dipisahkan dengan alkali, sehingga mudah dibentuk menjadi produk untuk
berbagai keperluan, seperti untuk pelumas mesin dalam berbagai proses industri. Dengan
kandungan kadar karotein yang tinggi, minyak sawit merupakan sumber provitamin A yang
murah dibanding dengan bahan baku lainnya. Minyak sawit paling banyak digunakan sebagai
bahan baku industri pangan yang meliputi sekitar 12 macam bahan dari kelapa sawit, seperti
karotein, tokoferol, asam lemak, olein, mentega, sabun, dan sebagainya. Minyak sawit
dihasilkan dari proses ekstraksi bagian kulit atau sabut buah tersebut disebut minyak mentah

75

atau dikenal dengan Crude Palm Oil (CPO) dan dari bagian biji buah disebut Palm Kernel Oil
(PKO). Kedua jenis minyak mentah tersebut masih mengandung bahan ikutan seperti asam
lemak bebas, pospat, pigmen, bau, air dan sebagainya. Biasanya proses ekstraksi minyak
kelapa sawit ini dilanjutkan dengan proses bleching (pemutihan) dan deodorizing (penghilang
bau) agar minyak tersebut menjadi jernih, bening dan tak berbau atau biasa disebut refined,
bleached and deodorized (RBD) stearin dan olein. (Amang, 1996,).
II.2 Minyak Goreng Curah
Minyak curah itu adalah sebutan untuk minyak goreng tanpa merek, dan biasanya
penjualannya bisa dimulai dari 1/4 liter. Warnanya berbeda dengan minyak goreng bermerek
yang lebih jernih dibanding minyak goreng curah. Dari segi kandungan minyak curah kadar
lemaknya lebih tinggi dan juga kandungan asam oleat dibanding minyak kemasan, namun
tidak ada masalah menggunakan minyak curah, asalkan tidak berlebihan dan tidak digunakan
berulang-ulang kali, sampai berwarna coklat pekat hingga kehitam-hitaman karena pemakaian
berulang-ulang pada minyak makan sangat tidak baik bagi kesehatan. Sekedar diketahui,
minyak curah hanya mengalami penyaringan sampai tahap olein. Dan masih mengandung soft
stearin (minyak fraksi padat) pada tingkat tertentu. Minyak sawit asam lemak bebas (FFA)
0,1%, selain itu tingkat sanitasi dan kebersihannya kurang baik, tidak sebersih minyak
bermerek, minyak curah yang bening dan bersih tidak mengandung antioksidan (Rosiani,
2008).
Minyak curah hanya mengalami penyaringan sampai tahap olein. Dan masih mengandung
soft stearin (minyak fraksi padat) pada tingkat tertentu. Minyak curah biasanya lebih keruh
dibandingkan minyak bermerek. Selain itu tingkat sanitasi dan kebersihannya kurang baik,
tidak sebersih minyak bermerek. Minyak curah yang bening dan bersih sebenarnya lebih aman
karena tidak mengandung antioksidan. Kandungan minyak curah kadar lemaknya lebih tinggi
dan juga kandungan asam oleat dibanding minyak kemasan. Minyak curah kadar lemaknya
lebih tinggi dan kandungan asam oleat dibanding minyak kemasan (Pandiangan, 2007).
Minyak goreng curah biasanya memiliki warna yang lebih keruh. Minyak goreng curah
ini tidak digunakan berulang-ulang kali, sampai berwarna coklat pekat hingga kehitamhitaman. Karena pemakaian berulang-ulang pada minyak makan, sangat tidak baik bagi
kesehatan. Selain itu minyak goreng yang sering digunakan secara berkali-kali sampai

76

minyaknya berubah warna menjadi hitam, kondisi ini tidak membahayakan kesehatan hanya
membuat

nilai

gizi

makanan

yang digoreng menjadi

turun

dan

mempengaruhi

rasa (Bundakata, 2012).


II.3 Asam Lemak Bebas
ALB atau "asam lemak bebas" yaitu nilai yang menunjukkan jumlah asam lemak bebas
yang ada di dalam lemak atau jumlah yang menunjukkan berapa banyak asam lemak bebas
yang terdapat dalam lemak setelah lemak tersebut di hidrolisa. tujuan analisa
angka asam atau bilangan saponifikasi adalah sebagai indikasi untuk mengetahui seberapa
besar lemak yang dianalisa, sedangakan tujuan total FFA (untuk bidang industri sabun) adalah
mengukur seberapa besar efisiensi reaksi yang dilakukan (yield reaksi) ingat FFA
berhubungan dengan banyaknya asam lemak yang terdapat dalam fat/setelah dihidrolisa
sehingga bisa dikorelasikan dengan banyaknya sabun yang terbentuk (Anonim, 2011d).
Asam lemak bebas merupakan hasil degradasi dari trigliserida sebagai akibat dari
kerusakan minyak. Selain itu, asam lemak bebas juga merupakan asam yang dibebaskan
dari proses hidrolisis dari lemak. Asam lemak bebas ini biasanya ditemukan dalam sel
dalam jumlah yang besar (Fauziah, 2011).
Menentukan angka penyabunan, asam lemak dan asam lemak bebas dari minyak
(sampel) dengan menggunakan NaOH dalam Alkohol dapat membentuk sabun. Fungsi
penambahan alkohol adalah untuk melarutkan lemak atau minyak dalam sampel agar dapat
bereaksi dengan basa alkali. Karena alkohol yang digunakan adalah untuk melarutkan
minyak, sehingga alkohol yang digunakan konsentrasinya berada dikisaran 95-96%.
Fungsi pemanasan (refluks) saat percobaan adalah agar reaksi antara alkohol dan minyak
tersebut bereaksi dengan cepat, sehingga pada saat titrasi diharapkan alkohol
larut (Wahyuni, 2012).
Penentuan asam lemak dapat dipergunakan untuk mengetahui kualitas dari minyak
atau lemak, hal ini dikarenakan bilangan asam dapat dipergunakan untuk mengukur dan
mengetahui jumlah asam lemak bebas dalam suatu bahan atau sampel. Semakin besar
angka asam maka dapat diartikan kandungan asam lemak bebas dalam sampel semakin
tinggi, besarnya asam lemak bebas yang terkandung dalam sampel dapat diakibatkan
dari proses hidrolisis ataupun karena proses pengolahan yang kurang baik. Sampel yang

77

dipergunakan pada saat praktikum ditimbang dalam keadaan cair, sehingga sampel terlebih
dahulu dicairkan, proses pencairan dilakukan untuk

mempermudah proses titrasi

selanjutnya, karena apabila sampel dalam keadaan padat akan menyulitkan proses titrasi
selanjutnya. Dengan pengecilan ukuran, maka asam lemak yang terkandung dalam
bahan akan lebih banyak keluar daripada sampel dalam keadaan padat. Setelah proses
penimbangan selesai, selanjutnya adalah penambahan pelarut. Pelarut yang dipergunakan
dalam praktikum penentuan kadar asam lemak bebas adalah alkohol dalam kondisi
panas dan netral (Fauziah, 2011).
Alkohol dalam kondisi yang panas akan lebih baik dan cepat melarutkan sampel yang
juga nonpolar dan kondisi netral dilakukan agar data akhir yang diperoleh benar-benar
tepat. Jika kondisi alkohol yang dipergunakan tidak netral, maka hasil titrasi asam -basa
menjadi tidak sesuai atau salah. Dalam memanaskan alkohol, dilakukan dengan
menggunakan penangas air, hal ini dilakukan karena titik didih alkohol lebih rendah
daripada air. Proses penetralan alkohol dilakukan dengan tes kualitatif menggunakan
indikator pH universal. Apabila kondisi alkohol terlalu basa, maka penambahan asam
lemah perlu dilakukan. Pada titrasi dengan menggunakan NaOH 0,1 N dan indikator yang
dipakai adalah phenolphtalein (PP), saat penambahan PP larutan berubah warna menjadi
merah muda, padahal seharusnya larutan tidak berwarna, hal ini disebabkan terjadi
kesalahan, yaitu alkohol yang dipergunakan dalam titrasi tidak dalam kondisi netral, hal
ini menyebabkan nilai yang diperoleh menjadi tidak benar dan jauh dari data yang
kedua. NaOH 0,1 N sebelumnya sudah distandardisasi menggunakan asam oksalat, titik
akhir dari titirasi dicapai saat larutan berubah warna dari bening menjadi merah
muda (Julisti, 2010).
II.4 Indikator Phenolphthalein (pp)
Titrasi asam basa melibatkan asam maupun basa sebagai titer ataupun titrant. Kadar
larutan asam ditentukan dengan menggunakan larutan basa dan sebaliknya. Titrant
ditambahkan titer sedikit demi sedikit sampai mencapai keadaan ekuivale. Keadaan ini disebut
sebagai titik ekuivalen. Pada saat titik ekuivalent ini maka proses titrasi dihentikan. Untuk
mengetahui titik ekivalen, dapat digunakan indikator asam basa. Indikator ditambahkan pada
titrant sebelum proses titrasi dilakukan. Indikator ini akan berubah warna ketika titik ekuivalen
terjadi, pada saat inilah titrasi kita hentikan. Indikator yang dipakai dalam titrasi asam basa

78

adalah indicator yang perbahan warnanya dipengaruhi oleh pH. Penambahan indicator
diusahakan sesedikit mungkin dan umumnya adalah dua hingga tiga tetes. Keadaan dimana
titrasi dihentikan dengan cara melihat perubahan warna indikator disebut sebagai titik akhir
titrasi (Anonim, 2010a).
II.5 Natrium Hidroksida (NaOH)
Natrium hidroksida (NaOH), juga dikenal sebagai soda kaustik atau sodium hidroksida,
adalah sejenis basa logam kaustik. Natrium Hidroksida terbentuk dari oksida basa natrium
oksida dilarutkan dalam air. Natrium hidroksida membentuk larutan alkalin yang kuat ketika
dilarutkan ke dalam air. NaOH digunakan di berbagai macam bidang industri, kebanyakan
digunakan sebagai basa dalam proses produksi bubur kayu dan kertas, tekstil, air minum,
sabun dan deterjen. Natrium hidroksida adalah basa yang paling umum digunakan dalam
laboratorium kimia. Natrium hidroksida murni berbentuk putih padat dan tersedia dalam
bentuk pelet, serpihan, butiran ataupun larutan jenuh 50%. Natrium hidroksida ini bersifat
lembab cair dan secara spontan menyerap karbon dioksida dari udara bebas. NaOH sangat
larut dalam air dan akan melepaskan panas ketika dilarutkan. NaOH juga larut dalam etanol
dan metanol, walaupun kelarutan NaOH dalam kedua cairan ini lebih kecil daripada
kelarutan

KOH.

NaOH

tidak

larut

dalam

dietil

eter

dan

pelarut

non-polar

lainnya (Newbieboy, 2011).


II.6 Alkohol
Alkohol sering dipakai untuk menyebut etanol, yang juga disebut grain alcohol dan
kadang untuk minuman yang mengandung alkohol. Hal ini disebabkan karena memang etonal
yang digunakan sebagai bahan dasar pada minuman tersebut, bukan etanol, atau grup alkohol
lainnya. Isomer fungsi disebut alkohol dan eter, karena kedua senyawa tersebut memiliki
rumus molekul sama tetapi gugus fungsinya berbeda. Karena gugus fungsi alkohol dan eter
berbeda maka sifat-sifat

alkohol dan eter sangat berbeda. Salah satu perbedaan alkohol

dengan eter yaitu, Zat cair (Anonim, 2010b).


Alkohol adalah kelompok senyawa yang mengandung satu atau lebih gugus fu
ngsi

hidroksil

(-OH)

pada

suatu

senyawa

alkana.

Alkohol

dapat

dikenali

dengan rumus umumnya R-OH. Alkohol merupakan salah satu zat yang penting
dalam

kimia

organik

karena

dapat

diubah

dari

dan

ke

banyak

tipe

79

senyawa lainnya.Reaksi dengan alkohol akan menghasilkan 2 macam senyawa. Reaksi bisa
menghasilkan senyawa yang mengandung ikatan R-O atau dapat juga menghasilkan
senyawa (Anonim, 2012c).
Fungsi penambahan alkohol adalah untuk melarutkan lemak atau minyak dalam
sampel agar dapat bereaksi dengan basa alkali. Karena alkohol yang digunakan adalah
untuk melarutkan minyak, sehingga alkohol yang digunakan konsentrasinya berada
dikisaran 95-96%. Fungsi pemanasan (refluks) saat percobaan adalah agar reaksi antara
alkohol dan minyak tersebut bereaksi dengan cepat, sehingga pada saat titrasi diharapkan
alkohol (etanol) larut seutuhnya (Wahyuni, 2012).

80

III.

METODOLOGI PRAKTIKUM

III.1 Waktu dan Tempat


Praktikum Aplikasi Teknik Laboratorium tentang Analisa Asam Lemak Bebas
dilaksanakan pada hari Rabu, November 2014, pukul 08.00-12.00 WITA di Laboratorium
Kimia Analisa dan Pengawasan Mutu Pangan, Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan,
Jurusan Teknologi Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Hasanuddin, Makassar.
III.2 Alat Dan Bahan
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum Analisa Kadar asam Lemak adalah sebagai
berikut.
-

erlenmeyer 250 ml

alat penangas

timbangan analitik

batang pengaduk
Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum Analisa Kadar asam Lemak adalah

sebagai berikut.
-

minyak curah

minyak sawit

indikator pp

NaOh 0,1 N

Alkohol 96%

III.3 Prosedur Praktikum


Prosedur praktikum analisa kadar asam lemak bebas adalah sebagai berikut
1.

Sampel ditimbang sebanyak 5 gram.

2.

Sampel dimasukkan ke dalam erlenmeyer dan ditambahkan 50 ml alkohol netral.

3.

Dipanaskan hingga mendidih.

4.

Setelah sampel dingin ditambahkan 2 ml indikator pp dan titrasi dengan larutan 0,1 N
NaOH yang telah distandarisasi sampai warna merah jambu tercapai dan tidak hilang
selama 30 detik.

81

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil
Hasil dari praktikum analisa asam lemak bebas adalah sebagai berikut
Tabel 14. Hasil Pengujian asam lemak bebas
Kelompok
% FFA ( Freea Fatty Acid)
Minyak Curah
Minyak Sawit
Satu
0.392%
0.163%
Dua
0.353%
0.163%
Tiga
0.286%
0.247%
Empat
0.204%
0.199%
Lima
0.399%
0.337%
Sumber: Data Sekunder Hasil Praktikum Aplikasi Teknik Laboratorium, 2014.
IV.2 Pembahasan
Pratikum kali ini tentang analisa asam lemak bebas dalam minyak sawit. Sampel pertama
yang digunakan adalah minyak curah. Minyak curah merupakan sebutan untuk minyak goreng
tanpa merek yang dijual di pasaran. Minyak curah mengandung kadar asam lemak bebas yang
lebih tinggi di bandingkan dengan minyak goreng bermerek. Minyak curah hanya mengalami
penyaringan sampai tahap olein. Yang mengakibatkan kualitas minyak curah lebih rendah di
bandingkan minyak bermerek. Hal ini sesuai dengan pernyataan Rosiani (2008) yang
menyatakan bahwa minyak curah hanya mengalami penyaringan sampai tahap olein. Dan
masih mengandung soft stearin (minyak fraksi padat) pada tingkat tertentu., selain itu tingkat
sanitasi dan kebersihannya kurang baik, tidak sebersih minyak bermerek, minyak curah yang
bening dan bersih tidak mengandung antioksidan .
Sampel kedua yang digunakan pada praktikum analisa asam lemak bebas adalah minyak
sawit. Minyak sawit mengandung asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh yang ikatan
molekulnya mudah dipisahkan dengan alkali, sehingga mudah dibentuk menjadi produk untuk
berbagai keperluan, seperti untuk pelumas mesin dalam berbagai proses industri. Asam lemak
pada sawit lebih rendah jika di bandingkan dengan asam lemak yang ada pada minyak goreng
curah. Berdasarkan SNI 01-0018-1987, kadar maksimal asam lemak bebas yang terdapat pada
minyak sawit adalah 0.1 %. Hal ini sesuai dengan pernyataan Fauzi (2002) yang menyatakan

82

bahwa minyak sawit memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan minyak nabati
lainnya. Biasanya proses ekstraksi minyak kelapa sawit ini dilanjutkan dengan proses bleching
(pemutihan) dan deodorizing (penghilang bau) agar minyak tersebut menjadi jernih, bening
dan tak berbau atau biasa disebut refined, bleached and deodorized (RBD) stearin dan olein.
Prinsip kerja analisis asam lemak bebas adalah memanaskan sampel yang telah
ditambah alkohol agar trigliserida pada sampel terhidrolisis dan menghasilkan asam lemak
bebas. Untuk mengetahui kandungan asam lemak bebas pada sampel dapat dilakukan
dengan melakukan titrasi pada sampel. Hal ini sesuai dengan pernyataan Anonim (2011)
yang menyatakan bahwa volume yang diperoleh dari proses titrasi digunakan dalam
perhitungan penentuan kadar asam lemak bebas yang tergantung pada suatu bahan pangan.
Kadar sama lemak bebas yang di peroleh kelompok satu pada sampel minyak goreng
curah dan minyak sawit adalah 0.392% dan 0.163%. Hal ini menunjukkan bahwa minyak
sawit sampel kelompok satu sudah sesuai dengan SNI 01-0018-1987 yaitu sebesar 0.1 % dan
sampel minyak goreng curah telah sesuai dengan SNI 01-3741-1995) menyatakan bahwa kadar asam
lemak maksimal minyak curah adalah 0,30%. Minyak sawit memiliki kadar asam lemak bebas

yang lebih sedikit dibandingkan dengan minyak curah. Hal ini disebabkan karena minyak
goreng curah hanya mengalami satu kali proses penyaringan yaitu sampai pada tahap
olein. Sedangkan minyak sawit mengalami proses ekstraksi dilanjutkan dengan proses
bleching (pemutihan) dan deodorizing (penghilang bau). Hal ini sesuai dengan pernyataan
kukuh (2010) Jika hanya dilakukan satu kali penyaringan, terkadang minyak tersebut masih
bisa membeku (biasanya disebut dengan minyak goreng curah).
Kadar asam lemak bebas yang tertinggi terdapat pada sampel minyak curah kelompok
lima yaitu 0.399 % dan kadar asam lemak bebas terendah terdapat pada sampel minyak
sawit kelompok satu yaitu 0.163%. Perbedaan kadar asam lemak bebas ini di sebabkan
karena perbedaan penanganan pada proses pembuatan masing-masing sampel. Pada
minyak goreng curah proses penyaringan dilakukan hanya satu kali yaitu sampai pada
proses olein. Sedangkan pada minyak sawit proses penyaringan dilakukan lebih dari satu
kali sampai proses deodorizing (penghilangan bau). Hal ini sesuai dengan pernyataan
Kukuh (2010) yang menyatakan bahwa perbedaan proses pembuatan minyak menyebabkan
perbedaan besaran kandungan senyawa dan nutrisi pada minyak tersebut.

83

Fungsi penambahan alkohol netral pada sampel dalam praktikum analisa asam lemak
bebas adalah untuk melarutkan minyak pada sampel agar dapat bereaksi dengan basa.
minyak merupakan senyawa organik sehingga dibutuhkan pelarut orgahik untuk
melarutkannya. Hal ini sesuai dengan pernyataan Himika (20110 yang menyatakan bahwa
alkohol merupakan pelarut organik.
Fungsi penambahan indikator pp pada sampel dalam praktikum analisa asam lemak
bebas adalah pembuktian bahwa sampel tersebut bersifat asam atau basa. setelah ditambah
indikator pp dan dititrasi dengan NaOH sampel berubah warna menjadi merah muda. Ini
menunjukkan bahwa sampel bersifat basa. Hal ini sesuai dengan Aqulfer (2012) yang
menyatakan bahwa fungsi penambahan indikator fenoftalein untuk mengetahui terjadinya
suatu titik ekivalen dalam proses penitrasian dengan terjadinya perubahan warna pada larutan.
Fungsi penambahan 0.1 M NaOH pada sampel dalam praktikum analisa asam lemak
bebas adalah untuk mengukur kadar asam lemak bebas yang terkandung dalam bahan. Jumlah
volume yang digunakan untuk menitrasi sampel digunakan dalam proses penentuan asam
lemak bebas. Hal ini sesuai dengan Hadi (2012) yang menyatakan bahwa penggunaan NaOH
digunaka untuk mengukur beberapa asm lemak yang terdapat pada minyak.

84

V. KESIMPULAN DAN SARAN

V.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari praktikum Analisa Kadar Asam Lemak ini adalah sebagai berikut.
1. Pengujian asam lemak bebas pada suatu bahan pangan dapat dilakukan dengan metode
pemanasan kemudian dititrasi lalu menghitung jumlah kandungan asam lemak bebas bahan
pangan tersebut.
2. Kandungan asam lemak bebas (ALB) pada minyak curah adalah 0.392% dan minyak sawit
adalah 0.132%
V.2 Saran
Saran yang dapat praktikan berikan adalah sebaiknya sebelum memulai praktikum
terlebih dulu telah mengetahui gambaran besar mengenai prosedur percobaan agar tidak
terjadi kesalahan-kesalahan yang nantinya menghambat keakuratan hasil percobaan.

85

86
LAMPIRAN

Lampiran 13. Hasil Perhitungan Asam Lemak Bebas Minyak Curah dan Minyak Sawit
Kelompok 1
-

Minyak Curah

Dik :
VNaOH

= 0,65 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM asam lemak

= 269 gr

Berat sampel

= 5 gr

Dit

:
% FFA

Penyelesaian

= . . . .?
:
(

Minyak Sawit

Dik :

Dit

VNaOH

= 0,32 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM asam lemak

= 269 gr

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA = . . . .?

Penyelesaian

:
(

87

Kelompok II :
Dik

Dit

Minyak Curah
:
V NaOH

= 0,69 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM asam lemak

= 256

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA = . . . .?

Penyelesaian :

( )

Dik

Dit

Minyak Sawit
:
V NaOH

= 0,32 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM asam lemak

= 256

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA

Penyelesaian :

= . . . .?

88

( )

Kelompok III :
Dik

Dit

Minyak Curah
:
V NaOH

= 0,56 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM NaOH

= 256

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA = . . . .?

Penyelesaian :

( )

Dik

Dit

Minyak Sawit
:
V NaOH

= 0,48 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM NaOH

= 256

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA = . . . .?

89
Penyelesaian :

( )

Kelompok IV :
Dik

Dit

Minyak Curah
:
V NaOH

= 0,4 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM NaOH

= 256

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA = . . . .?

Penyelesaian :

( )

Minyak Sawit
Dik

Dit

:
V NaOH

= 0,39 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM NaOH

= 256

Berat sampel

= 5 gr

90
% FFA = . . . .?
Penyelesaian :

( )

Kelompok V :
Dik

Dit

Minyak Curah
:
V NaOH

= 0,78 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM NaOH

= 256

Berat sampel

= 5 gr

:
% FFA = . . . .?

Penyelesaian :

( )

Dik

Minyak Sawit
:
V NaOH

= 0,66 mL

N NaOH

= 0,1 N

BM NaOH

= 256

Berat sampel

= 5 gr

91
Dit

:
% FFA = . . . .?

Penyelesaian :

( )