Anda di halaman 1dari 52

1

LAPORAN KULIAH KERJA PROFESI / MAGANG


Budidaya Spinach (Spinacia oleraceae) Secara Organik
di Yayasan Bina Sarana Bakti
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Kuliah Kerja
Profesi (Magang) pada Pendidikan Strata Satu Fakultas Pertanian
Universitas Padjadjaran

Disusun oleh :

HASTUTY
150510100195

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2013

LEMBAR IDENTITAS DAN PENGESAHAN LAPORAN KULIAH KERJA


PROFESI / MAGANG

Judul

: Budidaya Spinach (Spinacia Oleraceae) Secara Organik


di Yayasan Bina Sarana Bakti

Nama Mahasiswa

: Hastuty

NPM

: 150510100195

Program Studi

: Agroteknologi

Jatinangor,

Mengetahui dan Mengesahkan,

Prof. Dr. H. Sadeli Natasasmita, Ir


NIP. 130367244

Desember 2013

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah


memberikan berkat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Magang yang berjudul Budidaya Spinach (Spinacia oleraceae) Secara
Organik di Yayasan Bina Sarana Bakti).
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini tidak terlepas dari
bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini, penulis
menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. H. Sadeli Natasasmita, Ir., selaku Dosen Wali dan Dosen
Pembimbing dari Jurusan Hama dan Penyakit Tanaman yang telah
membimbing penulis untuk penyusunan laporan ini.
2. Bapak Ir.Y.P. Sudaryanto selaku Direktur Yayasan Bina Sarana Bakti
yang telah menerima mahasiswa Universitas Padjadjaran untuk magang
selama kurun waktu 1 bulan.
3. Bapak Thomas selaku Ketua Diklat dan Pembimbing yang telah
mengarahkan dan membimbing penulis dalam melakukan kegiatan
magang.
4. Bapak Mumuh selaku Ketua wilayah II sekaligus Pembimbing mahasiswa
selama kegiatan PKL berlangsung di lapangan.
5. Mida Ruyati Laila dan Nurlia Rubiyanti sebagai teman seperjuangan yang
selalu siap membantu dan memberi semangat.
Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini masih banyak
kekurangan, baik dari segi penyusunan maupun penuturan bahasa. Penulis
mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk penyempurnaan laporan
ini dikemudian hari.
Penulis berharap laporan ini dapat bermanfaat dan dapat menambah
wahana pengetahuan bagi semua pihak.

Bandung, Juli 2013

iii

DAFTAR ISI

Lembar Identitas Dan Pengesahan Laporan Kuliah Kerja Profesi / Magang ....... i
Kata Pengantar ..................................................................................................... ii
Daftar Isi................................................................................................................ iii
Daftar Tabel .......................................................................................................... iv
Daftar Gambar ....................................................................................................... v
Daftar Lampiran .................................................................................................... vii
I.Pendahuluan ........................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2 Tujuan .......................................................................................................... 3
II. Metode Pelaksanaan ........................................................................................ 4
2.1 Waktu dan Tempat Magang......................................................................... 4
2.2 Metode Pelaksanaan Magang ...................................................................... 4
III. Keadaan Umum Tempat Magang ................................................................... 5
3.1 Sejarah Singkat ............................................................................................ 5
3.2 Visi dan Misi ............................................................................................... 5
3.3 Lokasi Geografis .......................................................................................... 6
3.4 Organisasi .................................................................................................... 6
3.5 Ketenagakerjaan .......................................................................................... 8
3.6 Sarana dan Prasarana ................................................................................... 9
IV. Kegiatan Magang ............................................................................................ 14
4.1 Pembenihan.................................................................................................. 14
4.2 Pembibitan ................................................................................................... 17
4.3 Pengolahan Tanah ........................................................................................ 18
4.4 Pemupukan .................................................................................................. 20
4.5 Penanaman ................................................................................................... 22
4.6 Pemeliharaan................................................................................................ 24
4.7 Panen............................................................................................................ 27
4.8 Lepas Panen ................................................................................................. 28
4.9 Pemasaran .................................................................................................... 30
V. Fokus Pengamatan ........................................................................................... 34

iv

5.1 Hasil............................................................................................................ 35
5.2 Pembahasan ................................................................................................ 36
VI.Penutup ............................................................................................................ 40
6.1 Kesimpulan ................................................................................................. 40
6.2 Saran ........................................................................................................... 40
Daftar Pustaka ....................................................................................................... 42

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Komoditas Benih Lokal yang ada di BSB ..................................................... 6


Tabel 2. Komoditas Benih Hibrida yang ada di BSB .................................................. 7
Tabel 3. Pengeluaran Benih Spinach per Minggu pada Bulan Juni Tahun 2013 ......... 9
Tabel 4. Pengeluaran Benih Spinach per Minggu pada Bulan Juli Tahun 2013.......... 9
Tabel 5. Harga Benih Bulan Juni ................................................................................. 9
Tabel 6. Stok Benih Spinach Bulan Juni...................................................................... 9
Tabel 7. Waktu dan Dosis Pengapliaksian POC ......................................................... 14
Tabel 8. Kebutuhan pasar untuk spinach (kg) per minggu tahun 2013 ....................... 24
Tabel 9. Hasil Pengamatan .......................................................................................... 27

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Alat Penebas Rumput ................................................................................. 11


Gambar 2. Gembor ....................................................................................................... 11
Gambar 3. Pisau ........................................................................................................... 11
Gambar 4. Timbangan Skala Kecil .............................................................................. 12
Gambar 5. Timbangan Skala Besar .............................................................................. 12
Gambar 6. Kontainer .................................................................................................... 12
Gambar 7. Alat Pengepres............................................................................................ 12
Gambar 8. Wrapping .................................................................................................... 12
Gambar 9. Seal Bag...................................................................................................... 12
Gambar 10. Plastik ....................................................................................................... 12
Gambar 11. Label ......................................................................................................... 12
Gambar 12. Benih dalam kemasan kaleng ................................................................... 17
Gambar 13. Benih spinach ........................................................................................... 17
Gambar 14. Media semai soil block............................................................................. 18
Gambar 15. Persemaian spinach .................................................................................. 18
Gambar 16. Silata ......................................................................................................... 20
Gambar 17. Mencabuti gulma ...................................................................................... 20
Gambar 18. Bedengan yang sudah di olah ................................................................... 20
Gambar 19. Pemberian kompos ................................................................................... 22
Gambar 20. Mencampurkan tanah dengan kompos ..................................................... 22
Gambar 21. Pencampuran POC ................................................................................... 22
Gambar 22. Penyiraman POC ...................................................................................... 22
Gambar 23. Penanaman spinach .................................................................................. 24
Gambar 24. Penyiraman spinach ................................................................................. 26
Gambar 25. Tanaman spinach siap panen.................................................................... 28
Gambar 26. Memanen spinach .................................................................................... 28
Gambar 27. Merompes ................................................................................................. 28
Gambar 28. Menyusun hasil panen .............................................................................. 28
Gambar 29. Hasil panen dalam kontainer .................................................................... 28
Gambar 30. Pengangkutan hasil panen ........................................................................ 30

vii

Gambar 31. Penimbangan hasil panen ......................................................................... 30


Gambar 32. Mengepres kemasan ................................................................................. 30
Gambar 33. Produk dalam kemasan ............................................................................ 30
Gambar 34. Merompes ................................................................................................. 30
Gambar 35. Menimbang untuk kemasan ..................................................................... 30
Gambar 36. Memasukan spinach dalam kemasan ....................................................... 30

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Denah Lokasi Pertanian Organis YBSB ................................................................ 44


Data Klimatologi Stasiu Meteorologi Citeko Bogor.............................................. 45
Struktur Organisasi Yayasan Bina Sarana Bakti .................................................... 46
Denah Tanah Bawah .............................................................................................. 47
Produk Pertanian Organis ...................................................................................... 48
Denah Merak .......................................................................................................... 49
Agenda Kegiatan Harian Praktek Kerja Lapang .................................................... 50
Daftar Agen Sayur Organis BSB 2011 .................................................................. 56
Kebutuhan Pasar untuk Produk Sayur (kg) per minggu 2013 ............................... 57
Harga Petani Produk Sayur Organis BSB 2013 ..................................................... 60
Surat Permohonan Izin magang ............................................................................. 61
Surat Balasan Permohonan Izin Magang ............................................................... 62
Surat Keterangan .................................................................................................... 63

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia merupakan negara agraris dengan daratan yang terbentang luas
dan memiliki sumberdaya alam yang beragam. Hal ini menjadi sumber mata
pencaharian sebagian besar rakyat Indonesia dan merupakan sektor rill yang
memiliki peran sangat nyata dalam membantu menghasilkan devisa negara. Salah
satu sektor pendukung tersebut adalah pertanian.
Pertanian merupakan salah satu kegiatan paling mendasar yang dilakukan
sebagian besar penduduk Indonesia. Sektor pertanian secara luas terdiri dari
beberapa

subsektor,

seperti

tanaman

pangan,

hortikultura,

perkebunan,

peternakan, dan perikanan. Salah satu subsektor pertanian yang memiliki


pengaruh besar bagi perekonomian Indonesia adalah hortikultura. Hal ini
dikarenakan hortikultura merupakan bagian dari pembangunan pertanian di
bidang pangan yang ditujukan untuk lebih memantapkan swasembada pangan,
meningkatkan pendapatan masyarakat dan memperbaiki keadaan gizi melalui
penganekaragaman jenis bahan makanan.
Salah satu komoditi hortikultura yang memiliki potensi besar untuk
dikembangkan adalah sayuran. Potensi tersebut meliputi nilai ekonomi,
kandungan nutrisi yang relatif tinggi dan kemampuan menyerap tenaga kerja yang
relatif banyak. Sayuran merupakan sumber pangan yang penting untuk
dikonsumsi masyarakat karena memiliki kandungan protein, vitamin, mineral dan
serat yang berguna bagi tubuh manusia. Selain sebagai sumber pangan dan gizi,
produk hortikultura juga memiliki manfaat lain, seperti manfaat bagi lingkungan
yaitu rasa estetika, konservasi genetik dan sebagai penyangga kelestarian alam.
Kelebihan-kelebihan tersebut menyebabkan produksi sayuran terus dilakukan
bahkan mengalami peningkatan pada beberapa tahun terakhir.
Yayasan Bina Sarana Bakti (BSB) merupakan suatu yayasan yang
bergerak di bidang pertanian khususnya pertanian organik. Pada awalnya yayasan
ini tidak berperan sebagai produsen, namun hanya sebagai pusat informasi dalam
pembangunan pertanian. Bidang pertanian yang dipilih oleh perusahaan
dikarenakan pertanian memiliki nilai positif dan negatif yang mempengaruhi

kehidupan. Pertanian merupakan sumber kehidupan dan mata pencaharian rakyat


Indonesia, akan tetapi adanya pertanian yang terus menerus dilakukan dengan
input tinggi menyebabkan kerusakan tanah dan lingkungan bahkan kesehatan
manusia yang akan terganggu. Kesadaran pemiliki yayasan akan kesehatan dan
kesejahteraan manusia pada saat itu dapat menggerakan usahanya dalam
memproduksi sayuran organik. Selain itu dilihat dari peluang usahanya, sangat
memiliki prospek yang tinggi karena adanya masyarakat yang merespon hasil dari
produksi sayuran organik sebelum dilakukan promosi. Sayuran merupakan
komoditas utama yang di budidayakan oleh yayasan karena melihat kebutuhan
manusia terhadap sayuran terus meningkat. Terutama sayuran organik yang
seiring dengan perkembangan zaman banyak dibutuhkan oleh manusia.
Hampir seluruh jenis sayuran terdapat disini, dari mulai sayuran yang
biasa dikonsumsi bahkan sampai sayuran yang tidak biasa dikenal masyarakat.
Salah satu sayuran yang diproduksi di BSB yaitu Horenso/Bayam Jepang/Spinach
yang merupakan sayuran ekslusif Jepang. Alasan BSB memproduksi jenis sayuran
ini yaitu dinilai sangat prospektif karena harganya yang tinggi bahkan berkali-kali
lipat dari sayuran lokal, usia panen yang singkat, dan teknik budidaya yang relatif
mudah meskipun sayuran ini termasuk sayuran subtropis tetapi iklim di tempat ini
mendukung untuk pertumbuhan spinach terutama ditambah perlakuan naungan.
Produksi untuk memenuhi permintaan sayuran sepanjang tahun, selain
dihadapkan pada masalah konversi lahan produktif yang berjalan cepat juga
menghadapi masalah-masalah lain meliputi polusi air tanah, penurunan
produktivitas lahan, rendahnya kualitas produk dan tingginya kehilangan hasil
lepas panen (Jansen et al., 1994). Berbagai masalah ini pada dasarnya merupakan
indikasi bahwa sistem usahatani sayuran tidak berkelanjutan. Salah satu bentuk
sistem produksi yang sejalan dengan prinsip pertanian berkelanjutan adalah
pertanian organik.
Menurut BSN (2010), sistem pertanian organik adalah sistem manajemen
produksi yang holistik untuk meningkatkan dan mengembangkan kesehatan
agroekosistem, termasuk keragaman hayati, siklus biologi, dan aktivitas biologi
tanah. Pertanian organik menekankan penerapan praktek-praktek manajemen yang
lebih mengutamakan penggunaan input dari limbah kegiatan budidaya di lahan,

dengan mempertimbangkan daya adaptasi terhadap keadaan/kondisi setempat.


Jika memungkinkan hal tersebut dapat dicapai dengan penggunaan budaya,
metoda biologi dan mekanik, yang tidak menggunakan bahan sintesis untuk
memenuhi kebutuhan khusus dalam sistem. Pertanian organik juga dipahami
sebagai sistem produksi pertanaman yang berazaskan pada proses daur ulang hara
pada tanaman dan tanah yang dilakukan secara hayati atau alami (Sutanto, 2002
dalam Widiarta, 2011).

1.2 Tujuan Magang


1.2.1

Tujuan Khusus
Mampu mengidentifikasi, memecahkan masalah dalam perusahaan,

trampil dalam menggunakan alat dalam suasana kerja sebenarnya serta dapat
mengelola suatu usaha.
1.2.2

Tujuan Khusus
1. Lebih memahami dan dapat melakukan praktek-praktek budidaya
(persiapan media tumbuh, persemaian, pembibitan, pemeliharaan,
penanganan panen dan pascapanen, dll) dan manajemen usaha
pertanian atau agribisnis (Planning, Organizing, Actuating dan
Controlling) khususnya pada tanaman spinach.
2. Memperoleh masukan-masukan baru yang tidak diperoleh di bangku
kuliah, sebagai bahan untuk membuat laporan, diskusi dan seminar
yang akan dilakukan oleh mahasiswa.
3. Merancang bangun dan merekayasa teknologi yang efisien (cost
reducing technologie).

II.

METODE PELAKSANAAN

2.1 Waktu dan Tempat Magang


Magang dilaksanakan di Pusat Pengembangan Organis Yayasan Bina
Sarana Bakti yang terletak di Jalan Gandamanah no.74 Tugu Selatan, Cisarua
Bogor Jawa Barat 16750. Tepatnya di wilayah 2 yang merupakan wilayah yang
fokus pada kombinasi tanaman. Magang dimulai dari tanggal 1 Juli 1 Agustus
2013. Kegiatan magang dilaksanakan dari hari senin sampai dengan sabtu, untuk
hari senin sampai jumat kegiatan dimulai dari pukul 07.00 16.00, sedangkan
untuk hari sabtu kegiatan dimulai dari pukul 07.00 12.00.

2.2 Metode Pelaksanaan Magang


1) Observasi
Observasi dilakukan selama 3 hari pertama, kegiatan yang dilakukan yaitu
pengenalan Yayasan Bina Sarana Bakti, tempat kegiatan yang ada di BSB,
lahan yang dimiliki BSB. Observasi bertujuan untuk mengetahui keadaan
wilayah setempat dan kegiatan apa yang dilakukan.
2) Mengikuti kegiatan di lahan
Kegiatan di lahan dilakukan selama 3 minggu, semua pekerjaan yang
berhubungan dengan judul maupun tidak harus diikuti. Selain ingin
mengetahui bagaimana teknis di lapangan mengenai budidaya spinach
juga ingin mengetahui budidaya tanaman lainnya yang ada di BSB.
3) Wawancara
Wawancara dilakukan untuk menanyakan hal-hal yang ingin diketahui
mengenai proses budidaya spinach khususnya secara organik di BSB dari
hulu sampai hilir. Wawancara dilakukan bersama narasumber yang
berkaitan dengan bidangnya.
4) Pustaka
Melakukan pustaka untuk mempelajari teori-teori yang berhubungan
dengan judul sebagai acuan dan bahan penulisan laporan. Pustaka
didapatkan dari referensi-referensi yang sudah ada baik berupa buku yang
telah disediakan, jurnal maupun website.

III.

KEADAAN UMUM TEMPAT MAGANG

3.1 Sejarah Singkat


Yayasan Bina Sarana Bakti didirikan pada 7 Mei 1984 sebagai buah
inisiatif pater Agatho Elsener, OFM Cap. dan didukung sepenuhnya oleh Komisi
Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE) Konferensi Wali Gereja Indonesia (KWI),
khususnya rm.Gregorius Utomo,Pr dan Ibu C.Djoeariah SH. Pada awalnya
yayasan diharapkan menjadi pusat informasi pembangunan karena pada saat itu
pater Agatho berpendapat pembangunan di Indonesia yang sedang berlangsung
terbalik arahnya. Namun karena tema pembangunan itu dianggap terlalu luas
dan kurang jelas, maka dipilih pembangunan pertanian, yaitu pertanian organis
karena di satu sisi pertanianlah yang berlangsung merusak tanah dan lingkungan,
tetapi di sisi lain merupakan mata pencaharian kebanyakan rakyat Indonesia.
Sepuluh tahun kemudian BSB menyadari bahwa bukan teknik Pertanian Organis
yang menjadi dasar perbaikan, melainkan sikap petaninya. Ketika tahun 1997
Indonesia mengalami krisis moneter yang mengakibatkan segala harga sarana
produksi pertanian naik lebih dari 200%, keyakinan BSB tentang Pertanian
Organis mendapat pembenaran. Pada saat itulah banyak orang datang ke BSB
untuk kursus. Dukungan berbagai pihak terhadap Pertanian Organis semakin
nyata. Bahkan sekitar tahun 2001 BSB mulai ekspor ke Singapura. Maka sikap
organis semakin diberi perhatian di BSB karena mental yang mempengaruhi
teknik dan bukan sebaliknya. Tantangan nyata bagi BSB ke depan adalah
meyakinkan generasi muda tani bahwa profesi petani sangat mulia karena secara
nyata ikut menjaga pelestarian alam dan menyediakan pangan sehat bagi
masyarakat.

3.2 Visi dan Misi


Visi :
Terciptanya hubungan organis antara organ dan organisme di segala dimensi
kehidupan manusia meniru alam.

Misi :
1) Menyediakan segala macam alat dan cara agar manusia makin
mengetahui dan berkehendak melayani semua sehingga tercipta dunia dan
kehidupan lebih baik.
2) Menyebarkan ide, gagasan organis kepada siapa saja yang berminat dan
berkehendak sama.
3) Memajukan Pertanian Organis sebagai sarana mencapai keharmonisan
hidup.
4) Membangun gerakan hidup organis, khususnya terhadap masyarakat
petani dan konsumen.

3.3 Lokasi Geografis


Pusat Pengembangan Pertanian Organis Yayasan Bina Sarana Bakti
terletak di Jalan Gandamanah no.74 Tugu Selatan PO BOX 32, Cisarua Bogor
Jawa Barat 16750. Denah lokasi pertanian organis BSB dapat dilihat pada
lampiran halaman 44. Secara geografis, menurut Data Klimatologi Stasiun
Meteorologi Cisarua Bogor Tahun 2011 (dapat dilihat pada lampiran halaman 45).
Yayasan Bina Sarana Bakti berada pada Garis Lintang 06-42 LS dan Garis Bujur
106-56 BT dan ada pada ketinggian 920m di atas permukaan laut dan merupakan
daerah yang beriklim tropis cenderung basah di lereng gunung Pangrango dengan
kemiringan 3% hingga 5% sehingga aman sebagai lahan untuk membudidayakan
tanaman sayuran karena tingkat kemungkinan terjadinya erosi atau tanah longsor
kecil (kemiringan tanah tidak terlalu tajam). Pada bulan Juli tempat ini memiliki
temperatur rata-rata yaitu 20,9C dengan temperatur maksimal 25,7C dan
tempertaur minimal 17,7C. Curah hujan yang terjadi sebesar 1,3mm dengan
penguapan 2,7mm. Persentase penyinaran matahari yaitu 47,4%. Tempat ini
memiliki kelembaban nisbi sebesar 82%.

3.4 Organisasi
Yayasan

Bina

Sarana

Bakti

merupakan

suatu

lembaga

pusat

pengembangan organis. BSB dikelola oleh pengurus yang ada di dalam yayasan.
Sejak 2012 pengurus yayasan adalah :

Pembina
Ketua

: Pater Agatho Elsener, OFM Cap

Wakil Ketua : Marlise Huber Elsener


Anggota

: Susi Wyden

Pengawas

: J. Indro Surono
Romy Cahyadi

Pengurus
Ketua

: YP. Sudaryanto

Sekretaris

: C. Citra Nariswari

Bendahara

: Mareita Lucia KS

Dalam menjalankan kegiatan yayasan, BSB membentuk Badan Pelaksana


yang dipimpin oleh seorang direktur eksekutif. Tugas utama direktur eksekutif
adalah memimpin BSB untuk mewujudkan visi dan misi dalam aktivitas program
sehari-hari. Dalam pelaksanaan tugasnya direktur eksekutif dibantu oleh beberapa
manager divisi. Manager divisi dibantu oleh kepala-kepala bidang dan unit serta
staf pelaksana. Saat ini struktur inti Badan Pelaksana BSB adalah sebagai berikut :
Direktur Eksekutif

: YP. Sudaryanto

Manajer Keuangan

: Mareita Lucia KS

Manajer Admin dan HRD

: C. Citra Nariswari

Manajer Pertanian Organis dan Pasar : R.M. Yoga Purwanto


Manajer Pendidikan & Latihan

: Thomas Wendorise Rakam

Manajer-manajer tersebut dinamakan juga sebagai kepala divisi, para


kepala divisi tersebut membawahi bidang-bidang tertentu yang dipegang oleh
kepala bidang. Manajer keuangan tidak memiliki bidnag lain dibawahnya, divisi
tersebut hanya berdiri sendiri begitu juga dengan divisi HRD yang sama-sama
tidak memiliki bidang lain dibawahnya. Untuk divisi Pertanian Organis (PO)
membawahi 3 bidang yaitu bidang produksi, benih dan pasar. Bidang produksi
mengawasi beberapa tempat yakni wilayah 1, 2, 3, mendawai dan mengawasi
ketersediaan alat produksi. Bidang benih mengawasi produksi benih dan lepas
panen. Sedangkan bidang pasar fokus pada mitra produksi, pengadaan sayur, agen
dan administrasi. Divisi diklat memiliki tanggungjawab terhadap logistik, media
dan publikasi, program yang ada di BSB serta pemasaran. Selain itu terdapat juga

bidang Litbang dan PU yang tidak berada di bawah divisi melainkan langsung ada
pada level bidang.
Badan pelaksana memiliki 3 pegawai yaitu pegawai harian lepas BSB,
pegawai harian tetap dan pegawai bulanan BSB. Pegawai harian lepas BSB terdiri
dari bidang produksi yaitu pegawai yang bekerja sementara dan biasanya bekerja
dikebun. Sedangkan pegawai harian tetap yaitu pegawai yang telah bekerja
minimal 1 tahun dan telah mendapatkan peningkatan gaji, pegawai tetap ada pada
semua bidang. Untuk pegawai bulanan BSB terdiri dari direktur, divisi SDM,
divisi keuangan, divisi PO, bidang litbang, bidang PU, divisi diklat dan konsultan.
Struktur organisasi Yayasan Bina Sarana Bakti dapat dilihat secara lengkap pada
lampiran halaman 46.

3.5 Ketenagakerjaan
Ketenagakerjaan yang ada di BSB hingga tanggal 01-Juli-2013 seluruhnya
sebanyak 79 orang. Bagian produksi memiliki pegawai harian lepas sebanyak 21
orang, bidang benih 2 orang, bidang pasar 5 orang, bidang litbang 7 orang dan
bidang PU 6 orang. Sedangkan untuk pegawai harian tetap bidang produksi
sebanyak 5 orang dan trainees 3 orang. Untuk pegawai bulanan BSB terdiri dari
direktur yang dipimpin oleh 1 orang, divisi SDM 1 orang, divisi keuangan 1
orang, divisi PO 14 orang, bidang litbang 3 orang, bidang PU 4 orang, divisi
diklat 6 orang dan konsultan 4 orang. Jumlah tenaga kerja berdasarkan status di
BSB dibagi menjadi 4 yaitu bujang sebanyak 11 orang, tenaga kerja lajang
sebanyak 4 orang, ibu-ibu berjumlah 33 orang, dan jumlah tenaga kerja bapakbapak sebanyak 31 orang.
Jam kerja yang berlaku di BSB yaitu pukul 07.00-16.00 untuk hari SeninJumat dan pukul 07.00-12.00 untuk hari Sabtu. Waktu istirahat yang digunakan
yaitu sebanyak 2 kali, pukul 09.45 sebagai istirahat snack dan pukul 12.00 sebagai
istirahat makan siang. Semua pekerja BSB diwajibkan bekerja pada hari SeninSabtu, namun untuk hari Minggu diperkenankan bagi pekerja yang bersedia untuk
tetap masuk kerja dan dihitung sebagai masa kerja lembur.
Khusus untuk pekerja wanita hanya bekerja setengah hari yaitu mulai
07.00-12.00, namun seringkali dilanjutkan sampai pukul 16.00 seperti halnya

pekerja laki-laki yang bekerja full dari pukul 07.00-16.00. bagi pekerja wanita
yang menambah jam kerjanya tersebut tetap masuk ke dalam perhitungan jam
untuk pengupahan. Upah tenaga kerja laki-laki dan wanita berbeda untuk pekerja
harian lepas sedangkan untuk pekerja harian bulanan upah yang diberikan antara
laki-laki dan wanita tetap sama.

3.6 Sarana dan Prasarana


Yayasan Bina Sarana Bakti memiliki lahan seluas 14 ha yang digunakan
untuk berbagai macam kegiatan. Lahan tersebut berupa gedung-gedung, rumah,
villa dan yang paling utama adalah lahan produksi. Berikut sarana dan prasarana
yang terdapat di BSB :
1) Area ASTI
Area ASTI memiliki luasan 0,7 ha yang digunakan sebagai asrama dan
kantor serta lahan untuk percontohan lahan sempit. Letak ASTI yang
merupakan asrama induk BSB tidak jauh dari area Rumah Bawah (RB).
Bangunan ASTI terdiri dari 3 lantai yaitu lantai satu digunakan sebagai asrama
putri, ruang direktur, ruang rapat, ruang makan dan dapur. Untuk lantai dua
digunakan sebagai kantor yakni pusat administrasi BSB dan juga perpustakaan.
Sedangkan lantai tiga digunakan untuk astama putra dan atap gedung
digunakan sebagai taman.
2) Area Rumah Bawah (RB)
Area RB merupakan area terluas yang ada di BSB. Area ini memiliki
luasan 13ha yang pada umumnya digunakan sebagai tanah produksi (dapat
dilihat pada lampiran halaman 47). Produk yang dihasilkan BSB sebagian
besar diproduksi di area RB. Terdapat 95 jenis tanaman yang di budidayakan
dan dihasilkan di BSB yang terdiri dari 35 produk utama, 34 produk
pendukung, 19 produk herbal dan 7 produk lain (dapat dilihat pada lampiran
halaman 48). Seluruh produk tersebut tersebar di semua tempat yang ada di
BSB hanya luasan lahan budidaya terbesar terdapat di RB. Bagian-bagian yang
ada di RB yakni :

Toko Sayur Organis yang terletak di bagian paling depan area RB.
Toko sayur organis ini digunakan sebagai tempat untuk menjual

10

sayuran organik yang dikirim dair bagian pasar jika ada stock sayur
yang berlebih.

Gedung sayur yang terdiri dari 4 lantai, untuk lantai pertama


merupakan tempat yang digunakan untuk prosesing sayur hasil panen
dan juga kantor bidang pasar. Lantai 2 di gedung ini terdiri dari ruang
kelas untuk pemberian materi, ruang-ruang kantor divisi/bidang
produksi, benih, PU dan Litbang, serta perpustakaan. Kemudian lantai
3 digunakan sebagai ruang pertemuan yang dapat menampung 100
orang dan rumah sederhana untuk tempat tinggal pegawai tetap, yang
terakhir yakni lantai 4 dimanfaatkan sebagai percontohan lahan sempit
semacam Green House yang terdiri dari beberapa bedengan untuk
produksi sayur.

Di area RB yang diutamakan adalah lahan produksi seluas 2,5ha yang


terdiri dari tiga wilayah percontohan yaitu wilayah satu sebagai
wilayah yang terfokus pada pengendalian OPT terdiri dari plot A, B,
C dan D, wilayah dua pada kombinasi tanaman terdiri dari plot I1, I2
dan J, serta wilayah tiga mengenai kesuburan tanah yang terdiri dari
plot K. Selain tiga wilayah tersebut, terdapat juga plot perbenihan
untuk produksi benih-benih lokal seluas 0,5ha, plot pembibitan yang
digunakan sebagai tempat untuk persemaian dan produksi bibit
sebagai bahan tanam yang akan digunakan pada produksi tanaman,
serta plot penelitian dan pengembangan (litbang) seluas 0,5ha. Rumah
kompos yang digunakan sebagai tempat untuk pembuatan kompos
juga terdapat di area RB yang terdiri dari tiga tempat pengomposan.

Tempat pencucian sayur seperti wortel, lobak, beat, kacang dan bayam
terdapat daerah wilayah satu. Tempat pencucian ini

Selain di ASTI, di RB pun terdapat asrama yang digunakan sebagai


tempat tinggal pegawai BSB, dapur dan ruang makan untuk makan
siang. Asrama ini biasa disebut dengan nama RBB.

Rumah turbin di area RB yang digunakan sebagai PLTA karena listrik


yang ada di BSB bersumber dari PLTA.

11

3) Area Merak
Luas lahan area Merak yakni 0,8ha yang di dalamnya terdapat villa dan
lahan pertanian (dapat dilihat pada lampiran halaman 49). Villa tersebut
sengaja dibuat untuk disewakan atau dijadikan penginapan untuk umum. Lahan
di Merak sendiri merupakan lahan yang dikelola oleh Litbang dan juga terdapat
bedengan-bedengan sebagai lahan produksi. Selain itu di area Merak juga
terdapat lahan yang digunakan sebagai produksi jamur.
Selain sarana dan prasarana di atas, BSB juga memiliki sarana dan
prasarana pendukung yang digunakan untuk menunjang kegiatan produksi.
Sarana dan prasarana tersebut meliputi :
1) Garpu untuk mengemburkan tanah, tebasan untuk menebas rumput, asahan
sebagai alat pengasah tebasan, kontainer untuk mengangkut hasil panen,
troly (roda) sebagai alat untuk membawa kompos maupun bibit, cangkul
untuk mengolah tanah dan pengambilan tanah, skop sebagai alat untuk
mengambil kompos, ajir yang digunakan untuk menopang tanaman
kacang-kacangan dan tomat, tali rafia sebagai penali ajir, pisau untuk
panen, gembor dan selang untuk menyiram tanaman dan karung digunakan
untuk menyimpan hasil panen dan keperluan lainnya. Semua alat tersebut
terdapat dan digunakan di lahan produksi untuk menunjang semua
kegiatan budidaya.

Gambar 1. Alat Penebas Rumput

Gambar 2. Gembor Gambar 3. Pisau

12

2) Di ruang prosesing sayur terdapat kontainer untuk menyimpan hasil panen,


timbangan, mesin wrapping film, plastik, seal bag, pisau, alat pengepres
plastik, tray foam, label dan kipas angin sebagai pengering sayuran daun.

Gambar 4. Timbangan Skala Kecil

Gambar 5. Timbangan Skala Besar

Gambar 6. Kontainer Gambar 7. Alat Pengepres

Gambar 8. Wrapping

Gambar 9. Seal Bag

Gambar 11. Label

Gambar 10. Plastik

3) Fasilitas yang terdapat di kantor yakni komputer, mesin ketik, mesin foto
copy, mesin faximile, telepon dan proyektor serta ATK (Alat Tulis
Kantor).
4) Perpustakaan memiliki koleksi buku-buku yang terdiri dari, artikel, jurnal,
buku terbitan luar negeri dan dalam negeri mengenai pertanian,
keagamaan, filsafat, kesehatan, novel dan lain sebagainya, laporan magang

13

mahasiswa PKL, hasil penelitian skripsi dan thesis serta media cetak
seperti majalah dan koran.
5) Alat transportasi yang terdiri dari dua mobil boks yang digunakan untuk
mengirim sayuran ke agen. Dua mobil pribadi yang digunakan untuk
kepentingan kantor dan yayasan serta mengangkut hasil produksi dalam
skala kecil.

14

IV.

KEGIATAN MAGANG

Kegiatan yang dilakukan selama kuliah kerja profesi atau magang di


Yayasan Bina Sarana Bakti yaitu mengikuti semua kegiatan produksi sayuran di
lapangan dari hulu sampai hilir. Kegiatan tersebut diikuti dari mulai perencanaan
tanam, pengolahan tanah, penanaman, pemeliharaan, panen sampai pada
pengemasan. Selain itu terdapat juga kegiatan lain berupa pemberian materi salah
satunya mengenai manajemen kebun yang ada disana. Daftar kegiatan yang
dilakukan selama kuliah kerja profesi atau magang dapat dilihat pada lampiran
halaman 50.
4.1 Pembenihan
Bina Sarana Bakti memiliki plot pembenihan khusus untuk memproduksi
benih sendiri yang akan digunakan sebagai perbanyakan tanaman selanjutnya.
Tujuan dari adanya pembenihan ini yaitu untuk memproduksi benih yang
penggunaannya diprioritaskan untuk BSB dan selebihnya dijual. Alasan untuk
pembenihan sendiri yaitu dengan memproduksi benih sendiri maka akan lebih
hemat, lebih mandiri, yakin benih itu pasti tumbuh, lebih aman dalam segi jenis
dan waktu yaitu menanam apa pun dan kapan pun bisa dilakukan. Untuk visi dari
pembenihan sendiri yaitu untuk mempertahankan benih lokal.
Plot pembenihan mempunyai luasan 0,5 Ha yang terdiri dari 200
bedengan. Benih yang ada di BSB merupakan benih lokal dan benih hibrida.
Benih lokal dapat diperbanyak kembali dengan syarat harus mencocokkan
wilayah setempat seperti topografi, iklim dan karakteristik tanah, kualitas benih
lokal semakin lama akan semakin bagus. Sedangkan benih hibrida tidak dapat
diperbanyak kembali karena hanya bisa ditanam satu kali dan jika dibenihkan
kualitasnya akan semakin menurun. Jenis benih yang diperbanyak di BSB yaitu
benih sayuran, pupuk hijau, tanaman pagar dan tanaman repelen. Penanaman
tanaman untuk pembenihan yaitu di akhir musim hujan dan panen pada musim
kemarau. Umur tanaman yang akan dibenihkan untuk tanaman sayuran yaitu 3-4
bulan, sedangkan untuk tanaman pupuk hijau 6 bulan.

15

Tabel 1. Komoditas Benih Lokal yang ada di BSB


Sayuran

Pupuk Hijau Tanaman Pagar

Tanaman Repelen

Kacang merah perdu

Crotalaria

Kaliandra putih

Adas

Flemingea

Basil

juncea
Kacang merah merambat
Buncis

Kemangi

Kacang tanah
Kapri
Seledri
Selada
Kailan
Jagung manis
Jagung lokal
Okra
Cabai rawit hijau
Cabai rawit putih
Tomat
Terung
Wortel

Tabel 2. Komoditas Benih Hibrida yang ada di BSB


Spinach

Kubis merah

Brokoli

Bit

Kembang kol

Jagung manis

Petsai/ Sawi putih

Terung ungu

Selada head

Pupuk Hijau

Pakcoy

Kingfak/ Pakcoy putih

Untuk benih spinach sendiri termasuk ke dalam benih hibrida yang dibeli
dari luar. Namun, benih spinach ini tidak dapat diperbanyak kembali hal itu telah
diuji ketika menanam spinach hingga berbunga dan menghasilkan biji. Setelah
mengalami proses pembenihan, benih spinach yang ditanam untuk dibudidayakan

16

menghasilkan pertumbuhan dan perkembangan yang tidak baik. Pertumbuhan


tanaman spinach menjadi lambat namun cepat berbunga selain itu tanaman
menjadi kerdil dan kualitas hasilnya memang tidak baik karena jika benih hibrida
diperbanyak kualitasnya akan menurun.
Persiapan benih sangat penting dilakukan dalam budidaya tanaman karena
akan mempengaruhi proses budidaya tanaman terutama dalam pertumbuhan dan
perkembangan tanaman agar mendapatkan hasil yang maksimal. Untuk benih
spinach sendiri didatangkan dari luar dengan membeli benih hibrida. Benih
spinach yang digunakan yaitu varietas Alrite produksi Takii Seed Jepang dengan
kemasan kaleng berisi 250gram, daya tumbuh min 90%, kemurnian min 99% dan
perlakuan menggunakan Thiram. Benih ini cocok untuk dataran tinggi dengan
ketinggian di atas 700m dpl, umur panen 35-40 hari setelah semai, bentuk
tanaman tegak dengan warna daun hijau tua. Jumlah benih dalam satu gram
sebanyak 80 butir benih sedangkan kebutuhan per bedengan atau per 10m2
sebanyak 3,5 gram dan jika untuk satu Ha sebanyak 3,5kg.
Benih merupakan sarana produksi utama atau inti dari alam semesta untuk
mempertahankan atau menjamin kelangsungan hidup suatu spesies di alam
terutama tanaman. Nilai organis dari pembenihan sendiri yaitu karena benih
merupakan sesuatu yang mengawali kehidupan maka kita harus mempertahankan
dan terus memproduksi benih agar keberlangsungan hidup terus terjaga dan
berlanjut.
Tabel 3. Pengeluaran Benih Spinach per Minggu pada Bulan Juni Tahun 2013
Minggu ke-1
Bibit

80 g

Litbang

50 g

Konusmen

20 g

Minggu ke-2

Minggu ke-3

Minggu ke-4

80 g

80 g

60 g

30 g

Tabel 4. Pengeluaran Benih Spinach per Minggu pada Bulan Juli Tahun 2013
Minggu ke-1

Minggu ke-2

Minggu ke-3

Minggu ke-4

50 g

40 g

Litbang

Konusmen

Bibit

17

Tabel 5. Harga Benih Bulan Juni


Harga benih

Jumlah benih

total

Rp 500

350 g untuk BSB

Rp 175.000

Rp 500

50 g untuk konsumen

Rp 25.000

Tabel 6. Stok Benih Spinach Bulan Juni


Masuk
Beli
Bulan Lalu

Dari
Luar

1431

500

1931

Keluar
Jumlah Dipakai
Stok

Bsb

350 g

Gambar 12. Benih dalam

Dijual Ke

Dijual Ke

Mendawai Konsumen

50 g

Apkir

Sisa

(Exp)

Stok

1531

Gambar 13. Benih spinach

kemasan kaleng

4.2 Pembibitan
Spinach termasuk ke dalam indirect seedling atau tanam tidak langsung
yaitu menanam tanaman dengan cara melakukan pembibitan terlebih dahulu.
Benih spinach awalnya dibibitkan dahulu dan tidak langsung ditanam di lapangan
melalui benih. Media yang digunakan untuk pembibitan yaitu campuran dari
tanah, kotoran dan rumput dengan perbandingan 1::1. Teknis pembibitan yang
digunakan menggunakan soilblock yaitu pencetak media tanam agar media
menjadi kotak sehingga perakaran dari benih yang dibibitkan menjadi luas dan
juga memudahkan dalam penanaman. Cara melakukan pembibitan yaitu dengan

18

membuat

media

tanam

kemudian

mencetaknya

dengan

soilblock

lalu

memasukkan benih spinach ke dalam lubang yang ada di bagian tengah soilblock.
Pembibitan dilakukan setiap satu minggu sekali. Pemeliharaan dalam pembibitan
yaitu menyiram bibit setiap pagi dan sore hari dan menyeleksi bibit yang memiliki
pertumbuhan baik dan tidak terserang penyakit. Umur bibit yang dibutuhkan agar
dapat ditanam di lapangan yaitu 3 minggu.
Dalam melakukan pembibitan kita harus menentukan kapan dan
bagaimana cara menciptakan bibit yang berkualitas, memelihara bibit dengan
intens agar tercipta calon tanaman yang akan tumbuh dan berkembang dengan
baik serta berkualitas.

Gambar 14. Media semai soilblock

Gambar 15. Persemaian spinach

4.3 Pengolahan Tanah


Tanah merupakan faktor terpenting dalam produksi pertanian, maka dari
itu tanah harus dikelola dengan tepat dan benar agar tidak mengalami kerusakan
sehingga dapat menjadi tempat tumbuh yang baik. Kerusakan pada tanah terutama
disebabkan oleh erosi. Erosi mengakibatkan kehilangan unsur hara yang
diperlukan oleh tanaman dan bahan organik, memburuknya sifat-sifat fisik tanah
yang pada akhirnya mengakibatkan terhambatnya pertumbuhan tanaman dan
rendahnya produksi, karena telah menurunkan produktivitas.
Bagi pertanian organis tanah itu sebagai media kehidupan sehingga harus
memperhatikan dan menjaganya agar tetap seimbang. Kegiatan awal yang harus
dilakukan saat media kehidupan tersebut harus digunakan yaitu pengolahan tanah,
salah satunya dengan membersihkan gulma atau rumput-rumput liat. Pengolahan
tanah yang umumnya dilakukan dalam pertanian organis di BSB adalah
pengolahan tanah minimum (minimum tillage) dan tanpa olah tanah (non-tillage).

19

Pengolahan tanah untuk tanaman yang ada di Bina Sarana Bakti dilakukan
dengan beberapa cara, cara-cara tersebut antara lain disebut dengan istilah Silata
(Siap Lahan Tanam), Tacarukub (Tanah Cangkul Rumput Kubur) dan Double
Digging (Pengolahan Ganda). Silata merupakan cara pengolahan tanah dengan
menggunakan

garpu

untuk

menggemburkannya.

Tacarukub

merupakan

pengolahan tanah dengan cara mencangkul tanah kemudian membenamkan


rumput atau mengubur rumput di dalam tanah. Sedangkan double digging
merupakan pengolahan tanah dengan cara menetapkan bedengan yang akan di
double digging lalu membersihkannya dari rumput, kemudian menggali tanah di
bagian ujung bedengan dengan ukuran 1m2 sedalam 30cm hanya bagian top soil
saja. Bagian top soil tersebut diangkat dan disimpan dipinggir bedengan. Bagian
sub soil yang terlihat digarpu lalu diberi bahan organik misalnya rumput dengan
ketebalan 10cm. Bahan organik yang ditambahkan ke dalam tanah tidak hanya
menyediakan unsur hara bagi tanaman, tetapi juga dapat memperbaharui sifat fisik
tanah. Bahan organik berperan sangat penting di dalam menciptakan struktur
tanah yang ideal bagi pertumbuhan tanaman, meningkatkan kemampuan tanah
menahan air, meningkatkan kapasitas infiltrasi, dan stabilitas agregat tanah dan
pada akhirnya akan menurunkan aliran permukaan dan erosi. Setelah itu ditutup
dengan bagian top soil hasil dari penggalian bagian kedua yaitu tepat di sebelah
penggalian pertama. Kemudian ulangi hingga seluruh bedengan terolah.
Namun untuk pengolahan tanah pada tanaman spinach dilakukan dengan
cara silata. Pengolahan tanah di lapangan dilakukan sebelum tanaman
dipindahkan dari persemaian. Silata dilakukan dengan mempersiapkan bedengan
berukuran 10m x 1m, tinggi bedengan 20cm, dan jarak antar bedengan 40-50cm,
ukuran ini ditetapkan untuk memudahkan dalam perhitungan hasil produksi,
memudahkan dalam perawatan, mempermudah penentuan jarak tanam, jumlah
populasi tanaman dan jenis tanaman yang ditanam dapat beragam dengan adanya
bedengan yang cukup luas.
Bedengan yang siap untuk diolah yaitu bedengan bekas pertanaman
sebelumnya dengan kondisi bedengan masih banyak gulma, serasah-serasah
tanaman dan sisa panen. Kegiatan yang pertama dilakukan yaitu dengan
menggarpu tanah sedalam 30cm, dalam hal ini garpu yang digunakan memiliki

20

nilai organis yaitu penggunaan garpu sifatnya tidak memotong dengan tujuan agar
makroorganisme yang ada di dalam tanah tidak terbunuh sehingga dapat
menyuburkan tanah terus menerus. Pengolahan tanah memiliki nilai organis yaitu
karena tanah sebagai media kehidupan yang harus terus kita jaga dan rawat agar
tanaman yang hidup di atas tanah menjalankan pertumbuhan dan perkembangan
yang baik. Dengan adanya penggarpuan, udara dan sinar matahari dapat masuk ke
dalam tanah dan memperbanyak poripori dalam tanah, tanah akan terbalik,
dengan demikian patogen penyebab penyakit yang ada di dalam tanah akan mati.
Tanah yang sudah digarpu sedikit terangkat sehingga memudahkan tahapan
selanjutnya yaitu pencabutan gulma dan serasah-serasah tanaman sisa panen.
Bedengan yang sudah digarpu dibersihkan dengan menggunakan tangan sambil
digemburkan dan diratakan. Gulma dan serasah tanaman hasil pencabutan
dikumpulkan untuk dijadikan kompos.

Gambar 16. Silata

Gambar 17. Mencabuti gulma

Gambar 18.

Bedengan yang sudah di olah


4.4 Pemupukan
Terdapat dua jenis pemupukan yaitu pemupukan dasar dan pemupukan
susulan. Pemupukan dasar berupa kompos dan pemupukan susulan berupa POC.
Pemupukan dasar menggunakan kompos yang sudah dibuat sebelumnya ditempat
pembuatan kompos, bahan-bahan yang digunakan adalah rumput, kotoran ayam,
kotoran kambing, media bekas jamur dan air. Cara pembuatan kompos yaitu
pertama mempersiapkan tempat pembuatan yang biasanya berukuran 2m2, pada
bagian dasar tembok dibuat parit di sebelah kiri dan kanan untuk serapan air yang

21

dihasilkan saat proses pembuatan kompos. Urutan pembuatan kompos yaitu


bagian bawah merupakan dasar tembok lalu diatasnya disimpan bambu atau
karung agar rumput tidak menyumbat saluran air, kemudian disusun rumput
hingga tersebar rata lalu membuat bahan untuk tumpukan selanjutnya dengan
mencampur 1 karung kotoran ayam ditambah 1 karung kotoran kambing ditambah
1 karung media bekas jamur sebagai tambahan lalu diaduk hingga tercampur
merata dan kemudian disebar di atas rumput, langkah selanjutnya kembali
menyusun rumput dan diulang seterusnya. Untuk pemeliharaan kompos yaitu
dengan penyiraman sebanyak 2 kali dalam satu minggu. Proses pematangan
kompos membutuhkan waktu 3 bulan. Pemberian kompos dilakukan setelah
pengolahan tanah selesai dengan cara menaburkan kompos diatas bedengan secara
merata. Dosis kompos yang dipakai yaitu 45kg atau 1 roda penuh untuk satu
bedengan. Setelah kompos ditaburkan kemudian kompos dicampurkan dengan
bagian top soil.
Untuk pupuk susulan yaitu POC merupakan air dari proses pembuatan
kompos, kompos yang sedang dibuat akan mengeluarkan air resapan yang
ditampung di bak khusus. Dalam pengaplikasiannya hanya ditambahkan dengan
air biasa. Pengaplikasian dilakukan dengan menggunakan gembor untuk
memudahkan penyiraman pada tanaman spinach agar POC yang diberikan merata
terutama pada daun karena organ target spinach berupa daun.
Tabel 7. Waktu dan Dosis Pengapliaksian POC
Umur

POC (liter) : Air (liter)

1 MST

1 :10

2 MST

1:7

3 MST

1:5

Nilai organis yang terkandung dalam pemupukan yaitu memberikan


makanan bagi tanaman yang akan ditanam berupa unsur hara yang nantinya akan
diserap oleh tanaman untuk mendukung pertumbuhannya. Sama seperti halnya
manusia yang bergantung kepada alam, tanaman pun demikian akan
menggantungkan dirinya kepada alam dengan menyerap makanan yang
dibutuhkan tanaman dari kompos yang sudah dibuat sedemikian rupa dan itu akan

22

memperbaiki kualitas tanah maupun tanaman, tidak akan meracuni manusia yang
memanfaatkannya dan juga lingkungan sebagai tempat tinggalnya.

Gambar 19.Pemberian kompos Gambar 20.Mencampurkan tanah dengan kompos

Gambar 21. Pencampuran POC

Gambar 22. Penyiraman POC

4.5 Penanaman
Pola tanam yang dimiliki BSB yaitu polikultur dan monokultur. Polikultur
merupakan pola pertanaman yang dilakukan dengan menanam beberapa jenis
tanaman dalam satu bedengan sedangkan monokultur merupakan pola pertanaman
yang hanya menanam satu jenis tanaman satu bedengan. Tanaman spinach di BSB
ditanam dengan pola tanam monokultur karena OPT yang menyerang tanaman
spinach minim dan perakaran yang pendek akan terganggu jika dibarengi tanaman
yang lain. Waktu penanaman spinach di BSB disesuaikan dengan kebutuhan pasar
sehingga program untuk penanamannya di targetkan setiap minggunya, selain itu
juga dalam penanaman sangat mempertimbangkan musim hujan dan kemarau
karena

setiap

jenis

kemampuannya sendiri.

tanaman

dapat

beradapatasi

dengan

alam

sesuai

23

Penanaman spinach dapat dilakukan setelah bedengan selesai diolah dan


siap untuk ditanami. Bedengan yang berukuran 10m x 1m sudah beratap naungan
plastik ultraviolet, karena untuk tanaman spinach membutuhkan cahaya yang
tidak banyak juga tidak membutuhkan hujan yang panjang sehingga diberikan
perlakuan berupa naungan, naungan disini bisa menggunakan plastik biasa atau
pun plastik UV. Tanah yang diolah di bawah naungan atap UV akan mengalami
kekeringan, oleh sebab itu harus dilakukan penyiraman agar tanah menjadi
lembab, memudahkan pencampuran kompos dan ketika bibit ditanam penyiraman
tidak terlalu sulit dan memerlukan banyak air. Setelah tanah disiram maka
selanjutnya diberikan kompos sebanyak 45kg atau 1 roda, kompos tersebut
ditaburkan di atas bedengan secara merata dan kemudian dicampurkan dengan
bagian top soil tanah.
Setelah kompos tercampur merata, kemudian membuat lubang tanam
sebanyak 5 baris dengan jarak antar tanaman 20 cm dan jarak antar baris pun 20
cm sehingga nantinya akan didapatkan tanaman sebanyak 250 tanaman. Lubang
tanam dibuat dengan model zigzag yang bertujuan agar tidak ada kompetisi unsur
hara, sinar matahari yang masuk tidak terhalangi oleh tanaman lain dan antar daun
tanaman tidak akan bersentuhan yang nantinya akan merusak kualitas hasil
tanaman. Setelah lubang tanam dibuat, selanjutnya yaitu menanam bibit tanaman
spinach yang sudah diseleksi. Penanaman dilakukan dengan cara memasukkan
bibit ke dalam lubang tanam lalu menimbunnya dengan tanah. Penanaman jangan
terlalu dalam cukup sebatas soilblock saja karena akar tanaman spinach sangat
pendek dan rentan. Selain itu daun paling bawah jangan sampai tertutup karena
jika tertutup tanah maka tanaman tidak akan tumbuh.
Dalam penanaman kita harus menanam tanaman sesuai dengan
kemampuannya dalam hal beradaptasi dengan musim, adanya kombinasi dan
rotasi agar jenis tanaman beranekaragam dan terjadi keberlangsungan hidup yang
terus menerus.

24

Gambar 23. Penanaman spinach


4.6 Pemeliharaan
4.6.1 Penyulaman
Penyulaman yaitu penanaman kembali bibit tanaman jika setelah satu
minggu tanaman yang ditanam tidak tumbuh atau memiliki pertumbuhan yang
kurang baik. Penyulaman dilakukan dengan mengganti tanaman dengan bibit yang
baru. Alasan dilakukannya penyulaman yaitu tanaman mati, terserang OPT
ataupun bibitnya kurang baik yang disebabkan oleh adanya perbedaan daya
tumbuh,

daya

berkecambah

dan

juga

faktor-faktor

lingkungan

yang

mempengaruhinya. Penyulaman dilakukan apabila ditemukan kerusakan sebesar


10-25%. Penyulaman pada tanaman spinach jarang dilakukan karena jika ada
tanaman yang tidak tumbuh hanya satu atau dua dan itu tidak harus disulam
karena penyulaman juga akan membuat tanaman dalam satu bedengan menjadi
tidak seragam.
Membiarkan tanaman merana akan memberikan efek yang tidak baik bagi
tanaman itu sendiri dan tanaman sekitarnya serta unsur hara yang diserap pun
tidak akan berguna karena tanaman tidak mampu melakukan metabolismenya,
maka dari itu kita harus memberikan kesempatan kepada tanaman lain untuk
melanjutkan proses pertumbuhannya pada tempat yang sesuai yaitu memindahkan
bibit dari tempat pembibitan untuk menggantikan tanah yang kosong saat
penyulaman.
4.6.2 Penyiangan
Penyiangan dalam pemeliharaan sering dilakukan karena pada bedengan
sering muncul rumput-rumput dan gulma yang akan berkompetisi dengan
tanaman utama. Penyiangan pada tanaman spinach jarang dilakukan karena
bedengan spinach jarang ditumbuhi gulma ataupun rumput terutama pada umur 1

25

MST dan 2 MST, pada umur 3 MST gulma mulai muncul namun tidak harus
disiangi karena jika dilakukan pencabutan maka akan merusak tanaman spinach
yang mempunyai akar pendek dan jika terjadi pencabutan disekitar tanamannya
maka tanah akan gembur dan retak sehingga akar spinach akan ikut terangkat dan
tanaman spinach pun akan rusak. Pada umur 4 MST atau tanaman siap panen
gulma dan rumput semakin tinggi namun tidak begitu terlihat karena tertutup oleh
spinach yang mulai rindang. Dengan adanya penyiangan maka kita akan terus
memberikan kesempatan hidup bagi tanaman utama yang nantinya akan
dimanfaatkan oleh manusia, memberikan kenyamanan bagi tanaman dalam
menjalankan pertumbuhannya yaitu tidak mengalami kompetensi.
4.6.3 Penyiraman
Salah satu faktor yang mendukung pertumbuhan tanaman yaitu adanya
penyiraman. Tanaman sayur yang pada umumnya membutuhkan air yang cukup
banyak selama siklus hidupnya mengandung 90% air pada sayuran daun. Tujuan
dari penyiraman yaitu untuk mengganti air yang hilang akibat penguapan pada
siang hari serta diutamakan untuk mengembalikan kekuatan tanaman dan
pertumbuhan tanaman yang kekurangan air serta mendukuang pertumbuhan pada
pembibitan. Spinach termasuk tanaman yang membutuhkan air yang cukup
artinya tidak kekurangan dan kelebihan. Penyiraman spinach yang biasa
dilakukan yaitu dengan cara menyiram tanaman menggunakan gembor berukuran
10 liter sebanyak 5-6 gembor untuk satu bedengan. Penggunaan gembor
dimaksudkan untuk memudahkan penyiraman dan air yang keluar melalui lubanglubang kecil tidak akan merusak daun-daun tanaman. Waktu penyiraman yaitu
pada saat penanaman setelah bibit ditanam, kemudian selanjutnya dalam waktu
satu minggu dua kali, namun jika musim kemarau tanah akan cepat kering
sehingga penyiraman dapat dilakukan setiap hari ketika tanah benar-benar kering.
Setiap makhluk hidup selalu membutuhkan air untuk menjalankan
kehidupannya, salah satunya tanaman yang selama proses kehidupannya harus
dilakukan penyiraman terutama pada fase vegetatif. Untuk itu kita harus
mengetahui dan memahami kondisi tanaman dan tanah kapan harus dilakukan
penyiraman, pada umur berapa dan seberapa banyak air yang dibutuhkan,
kepekaan terhadap tanaman sangat dibutuhkan dalam hal ini.

26

Gambar 24. Penyiraman spinach


4.6.4 Pengendalian OPT
OPT yang menyerang tanaman spinach dapat dikatakan minim karena
serangan sangat jarang sekali. Pengendalian pun tidak dilakukan karena tingkat
serangan yang rendah. Pada umumnya OPT yang terdapat pada tanaman yaitu
hama dan penyakit. Untuk hama yang terdapat pada tanaman spinach merupakan
hama pendatang yang terdiri dari ulat jengkal, ulat bulu, jangkrik, aphid dan kutu
loncat. Hama pendatang menyerang tidak pada seluruh tanaman namun hanya
pada satu dua daun dalam satu tanaman misalnya, karena hama pendatang bukan
hama yang terus menerus menyerang pada tanaman spinach namun hanya
beberapa saat ketika hama membutuhkan makanan.
Penyakit yang biasanya menyerang tanaman spinach yaitu dumping off
(rebah kecambah) dengan gejala benih menjadi busuk sebelum berkecambah atau
sebelum muncul dipermukaan tanah. Benih yang terinfeksi ini menyebabkan
kualitas buruk (daya kecambah rendah), busuk pangkal batang pada
perkembangan semai benih terutama pada bagian yang dekat dengan tanah.
Rhizoctonia solani menyebabkan pembusukan semai yang dekat dengan
permukaan tanah, bagian busuk berwarna coklat. Serangan Pythium sp. selalu
dimulai dari ujung akar (akar pokok dan atau akar lateral). Serangan selalu
dimulai dari bagian tanaman di dalam tanah. Serangan Pythium sp. menyebabkan
tanaman menjadi layu dan kulit akar busuk basah. Disamping itu, daun atau tunastunas dapat terjangkit dengan gejala busuk coklat. Selain itu terdapat penyakit
batang kawat yang menyerang pada saat pembibitan juga, penyakit ini disebabkan
oleh jamur dengan gejala warna daun menajdi kuning, batang berwarna
kemerahan dan mengecil.

27

Jika serangan sudah mencapai batas ambang ekonomi maka pengendalian


yang ada di BSB dilakukan dengan cara pendekatan bukan memusnahkan
langsung. Pendekatan dapat dilakukan dengan cara :
1) Holistik (menyeluruh)
Merencanakan program tanam dengan memandang semua aspek dari mulai
persiapan lahan sampai perencanaan tanam seperti mengatur pola-pola tanam,
karena hukum lingkungan menyatakan bahwa semakin beranekaragam
semakin stabil ekosistem tersebut.
2) Preventif (pencegahan)
Cara pencegahan dapat dilakukan dnegan kultur teknis diantaranya mengatur
jarak tanam, menanam tanaman repelen, membuat trapping, memilih varietas
yang tahan terhadap OPT dan sanitasi lingkungan.
3) Kuratif (penyembuhan)
Cara penyembuhan ini dapat dilakukan dengan penyemprotan menggunakan
biophytopatronum (pestisida nabati).

4.7 Panen
Umur panen tanaman spinach yaitu 6 minggu ketika tinggi tanaman sudah
mencapai 25-30cm, tampilan fisiknya utuh dan tidak membentuk roset, warna
daun hijau. Panen dilakukan pagi hari untuk menghindari penurunan kualitas dan
bobot hasil karena pengaruh sinar matahari. Alat yang digunakan ketika panen
yaitu pisau dan keranjang. Cara panen dilakukan dengan memotong bagian akar
tanaman dengan ukuran maksimal 2cm, pemotongan pada akar dilakukan karena
jika pada pangkal batang tanaman akan hancur dan akan terpisah satu sama lain.
Tanaman yang pangkal batangnya busuk tidak dipanen tetapi ditinggalkan untuk
kemudian dibakar. Setelah tanaman dipanen selanjutnya melakukan perompesan
atau pembuangan daun-daun yang kuning dan tua serta daun yang berlubang
sangat banyak atau robek.
Tanaman yang sudah dipanen disusun di dalam keranjang dengan cara
memiringkan keranjang lalu menaruh spinach dengan posisi batang di dalam dan
daun mengarah keluar keranjang. Keranjang yang berisi hasil panen disimpan di
tempat teduh agar tidak terpapar sinar matahari yang akhirnya akan menyebebkan

28

penurunan hasil tanaman. Panen harus dilakukan dengan sangat hati-hati karena
spinach sangat mudah patah. Dalam melakukan panen harus benar dan tepat serta
berhati-hati karena hasil panen akan dimanfaatkan untuk manusia juga sisanya
untuk pakan ternak sehingga dalam memperlakukannya harus penuh dengan
kesabaran dan ketelitian.

Gambar 26. Tanaman

Gambar 27. Memanen spinach

Gambar 28. Merompes

spinach siap panen

Gambar 28. Menyusun hasil panen

Gambar 29. Hasil panen dalam kontainer

4.8 Lepas Panen


Setelah proses pemanenan selesai kemudian hasil panen dikirim ke bagian
pemasaran yang ada di gedung RB. Pengiriman dilakukan sebelum pukul 12.00
untuk mencegah kehilangan hasil akibat suhu tinggi. Pengiriman sayur ke bagian
pemasaran menggunakan lori untuk menyimpan keranjang dan memudahkan
pengiriman. Untuk hasil panen spinach tidak ada proses pencucian karena
termasuk sayuran daun, jika sayuran daun dicuci terlebih dahulu maka akan

29

menyebabkan kebusukan pada saat pengemasan. Setibanya di pemasaran hasil


panen ditimbang dan menyebutkan hasil panen dari plot mana untuk pencatatan.
Hasil panen spinach yang dihasilkan biasanya memiliki estimasi hasil 10-12kg per
bedengan.
Setelah proses penimbangan selesai, selanjutnya hasil panen disortasi.
Sortasi dilakukan untuk memisahkan hasil panen yang layak dan tidak layak,
seperti produk yang busuk dan terkena penyakit. Selain itu sortasi juga
menggolongkan produk berdasarkan kualitas dan ukuran. Kualitas yang baik
tentunya yang memiliki daun yang mulus, warna daun seragam yaitu hijau tua dan
daun tidak berlubang serta tidak berbunga. Produk yang tidak terpilih dikirim ke
toko untuk dijual dan termasuk kemasan curah.
Proses selanjutnya yaitu pengemasan, pengemasan yang ada di BSB
dilakukan dengan dua sistem yaitu curah dan kemasan. Sistem tersebut digunakan
untuk memenuhi kebutuhan agen dan supermarket. Sistem kemasan tersebut
bertujuan untuk meningkatkan kualitas produk serta meningkatkan harga jual.
Kemasan curah dilakukan dengan membungkusnya menggunakan koran atau
menyimpan produk di dalam kontainer dan langsung dikirim ke agen sedangkan
untuk kemasan menggunakan plastik dan tray foam, namun untuk spinach
menggunakan kemasan plastik karena ukuran yang panjang dan jumlah daun yang
banyak. Plastik yang digunakan berlogo Agatho dan memiliki lubang-lubang kecil
agar tidak terjadi penguapan di dalam plastik yang akan menyebabkan busuknya
produk.
Lepas panen ini memiliki nilai tersendiri dalam hal memperlakukan suatu
barang dengan baik dan pantas, dengan adanya pengemasan maka kita
memberikan penghargaan terhadap produk yang dihasilkan dari alam. Dari mulai
budidaya sampai menjadi produk dan akhirnya sampai di tangan konsumen selalu
diperhatikan dan dihargai karena alam lah yang memberikan keberlangsungan
hidup.

30

Gambar 30. Pengangkutan hasil panen

Gambar 32. Merompes

Gambar 31. Penimbangan hasil panen

Gambar 33 Menimbang

Gambar 34. Memasukan

untuk kemasan

spinach dalam kemasan

Gambar 35. Mengepres kemasan

Gambar 36. Produk dalam kemasan

4.9 Pemasaran
Tujuan dari adanya BSB awalnya yaitu hanya memfasilitasi keinginan
orang yang sudah memahami apa itu sayur organis bukan menjual sayur. Diawali
dengan membuat demplot lalu hasilnya dibagikan kepada konsumen yang
merespon. Kemudian penyebaran dilakukan dengan cara dari mulut ke mulut
bahwa ada sayuran organik, dari situlah timbul keinginan untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat yang ingin mengkonsumsi sayuran organik. Kebutuhan

31

tersebut dijadikan dasar untuk membuat program tanam oleh BSB dan permintaan
pasar yang masuk ke BSB juga disinkronkan dengan program tanam yang telah
dibuat. Sistem yang ada di pasar merupakan sistem tertutup yaitu BSB mengirim
sayuran ke agen lalu agen memasarkannya ke konsumen. Harga yang ada di BSB
tidak dinamakan harga namun dinamakan sumbangan tetapi tetap ada ketentuan
dan ketetapannya karena adanya harga pokok produksi, margin dan lain-lain,
namun margin tersebut tidak digunakan untuk komersil karena BSB merupakan
yayasan jadi margin tersebut digunakan untuk kepentingan sosial. Segmentasi
pasar di BSB yaitu konsumen mengenal produk organik dan timbul keinginan
untuk membeli karena dia mempunyai uang lebih serta berkeinginan untuk
bergaya hidup sehat dan target pasarnya yaitu kalangan menengah ke atas..
Sayuran organik yang dihasilkan BSB mempunyai keunggulan yang diperkuat
dengan tidak adanya residu pestisida dan juga ramah lingkungan.
Dalam pemasaran sendiri terdapat 3 prinsip yaitu :
1) Prinsip keterbukaan
Prinsip ini dimaksudkan untuk memperlihatkan semua cara dan proses yang
ada di BSB dalam menghasilkan sebuah produk.
2) Prinsip kepercayaan
Terdapat rasa saling percaya diantara BSB dan agen dalam hal kualitas dan
juga pelabelan.
3) Prinsip kejujuran
BSB jujur mengenai keadaan produk yang tersedia di pasar.
Spinach merupakan salah satu produk yang dihasilkan oleh BSB. Produk
ini biasanya dipasarkan seperti produk lain yaitu ke agen, namun konsumen yang
berminat terhadap spinach biasanya masyarakat kalangan menengah ke atas yang
biasa makan di restoran Internasional karena spinach ini masih jarang dipasaran,
hanya terdapat di beberapa pasar modern saja terutama spinach organis.
Pemasaran spinach dilakukan setelah packing selesai dilakukan. Untuk spinach
yang dipacking dipasarkan ke agen maupun ke konsumen langsung sedangkan
untuk spinach curah dipasarkan ke toko BSB. Total kebutuhan pasar terhadap
spinach tiap minggunya sebesar 135 kg, total tersebut sudah termasuk spinach
grade A dan grade B atau spinach dalam kemasan dan curah. Harga spinach dari

32

petani atau harga produksi pada tahun 2013 yaitu Rp 8.000 harga tersebut tidak
mengalami perubahan dari tahun lalu, sedangkan sumbangan spinach konsumen
yaitu Rp 18.500 untuk curah dan Rp 27.500 untuk spinach dalam kemas.

Tabel 8. Kebututhan pasar untuk spinach (kg) per minggu tahun 2013
Curah

Kemas

Jumlah

Minggu

28

30

Senin

12

20

32

Rabu

15

28

43

Kamis

18

23

Jumat

Konsumen yang dimiliki BSB yaitu :


1) Pasar modern
Pasar modern disini merupakan supermarket yaitu pelanggan BSB yang
menjadi distributor sayuran organik untuk dijual ke masyarakat yang
mayoritas berstatus sosial tinggi, supermarket menjajakan sayuran organik
disuatu tempat dan masyarakat yang ingin membeli mendatangi langsung.
Supermarket yang menjadi agen BSB adalah HERO dan Total Buah.
2) Konsumen langsung
Konsumen langsung membeli produk BSB untuk memenuhi kebutuhan
sendiri dan konsumen menetapkan permintaannya tiap minggu.
3) Agen
Agen merupakan pelanggan (ibu rumah tangga) yang menjadi distributor
sayuran organik yang menjual sayuran tersebut ke konsumen atau masyarakat
sekitar, agen juga merupakan pihak yang mengkoordinir dan menengahi
antara BSB dan konsumen. Agen yang dimiliki oleh BSB hingga tahun ini
sebanyak 29 agen. Setiap tahunnya agen membuat estimasi untuk produk
yang diinginkan dan diserahkan kepada BSB. Sistem beli bersama agen
merupakan sistem beli putus, jadi produk yang tidak habis terjual di agen
tidak dapat dikembalikan kepada BSB. Setiap tahunnya permintaan dari agen

33

untuk BSB naik sampai dengan 18% . daftar agen dapat dilihat pada lampiran
halaman 56. Agen terdiri dari :
- Agen rumahan
Agen rumahan biasanya komplek elite dan berkembang yang ada di
Jakarta dan Bogor, seperti Pantai Indah Kapuk, Bumi Serpong Damai,
Sunter, Tebet, Kelapa Gading, Bintaro, Menteng.
- Agen yang memiliki kios
Merupakan agen yang memiliki toko sendiri, menjajakan produknya
disebuah etalase dan konsumen datang untuk membelinya.
- Agen yang memiliki restoran organik
Agen ini membeli produk BSB untuk diolah di restorannya sendiri.
- Rumah sakit
Rumah sakit memesan sayuran organik ke BSB namun tidak dijual ke
konsumen tetapi hanya untuk diolah dan dikonsumen oleh pasien dalam
bentuk masakan. Rumah sakit yang menjadi agen BSB adalah Rumah
Sakit Carolus.

34

V.

FOKUS PENGAMATAN

Kegiatan magang yang dilakukan tidak hanya mengikuti seluruh kegiatan


budidaya dari hulur sampai hilir saja, tetapi mahasiswa juga diwajibkan untuk
memiliki satu fokus pengamatan. Fokus pengamatan tersebut ditentukan oleh
mahasiswa dan didiskusikan berssama pembimbing lapangan. Kegiatan budidaya
yang saya lakukan yakni pada tanaman spinach, maka dari itu fokus pengamatan
yang dikerjakan mengenai pengamatan perbedaan tempat tumbuh tanaman
spinach terhadap hasil produksi. Dari hasil pengamatan yang dilakukan,
ditemukan identifikasi masalah bahwa adakah pengaruh perbedaan tempat tumbuh
antara tanaman spinach yang ditanam di lahan dan di gedung terhadap hasil panen
dan adakah pengaruh perlakuan teknik budidaya yang berbeda terhadap hasil
panen.
Tujuan dilakukannya pengamatan ini yaitu untuk mengetahui perbedaan
tempat tumbuh tanaman spinach juga perlakuan yang ada dalam budidayanya
terhadap hasil panen tanaman spinach. Sedangkan manfaat dan kegunaan dari
pengamatan ini yakni dapat memberikan informasi mengenai pemilihan tempat
tumbuh tanaman spinach sesuai dengan target hasil yang diinginkan. Sebagai
bahan acuan untuk dapat melakukan penelitian-penelitian lanjutan terutama yang
berkaitan dengan budidaya tanaman spinach karena merupakan tanaman
introduksi yang ditanam di iklim subtropis. Hasil pengamatan diharapkan dapat
bermanfaat bagi petani setempat dalam melakukan budidaya spinach sehingga
haisl yang didapatkan menjadi lebih baik. Hipotesis yang muncul dari adanya
pengamatan ini adalah terdapat pengaruh perbedaan tempat tumbuh antara
tanaman spinach yang ditanam di lahan dan di gedung terhadap hasil panen dan
terdapat pengaruh perlakuan teknik budidaya yang berbeda terhadap hasil panen.

35

5.1 Hasil Pengamatan


Tabel 9. Hasil Pengamatan
Faktor pembeda

plot I2 wilayah 2

plot B wilayah 1 (gedung)

No. Bedengan

2I2

2B4

Lahan bekas

Selada cos

Kailan

Pupuk dasar

Kompos

Kompos

Sebelum tanam

Setelah penanaman 2 komoditas

1 roda

1 roda

Waktu
pemupukan
Dosis
Pengolahan
tanah

Silata (menggunakan garpu

Silata

kecil)

Penyiraman

Dilakukan sebelum

tanah

pengaplikasian kompos

Penggunaan

Dilakukan jika tanah kering

Menggunakan naungan

Menggunakan atap

Jenis naungan

Plastik UV

Sulataf

Waktu tanam

17-Juni-2013

26-Juni-2013

Menanam bibit pada lubang

Menanam bibit pada lubang

tanam yang berjarak 20cm x

tanam yang berjarak 20cm x

20cm dengan sistem zigzag

20cm dengan sistem zigzag

Alrite produksi Takii Jepang

Alrite produksi Takii Jepang

250 bibit tanaman

250 bibit tanaman

naungan

Cara tanam

Varietas
tanaman
Jumlah bibit

Penyiraman
tanaman

Setelah tanam

1 minggu 2 kali sampai

Setelah tanam

umur 3 minggu

1 minggu 2 kali sampai

Jika musim kemarau

4 hari sebelum panen

tanah kering penyiraman

Penyiraman sore hari

setiap hari

Dosis 4 gembor

Dosis 5 gembor

Pengaplikasian

Satu kali

POC

Umur 2 MST

Tidak ada pengaplikasian POC

36

Umur panen

Dosis 5:5

5 MST

4 MST

Ulat hijau (Trimeresurus

OPT

Ulat jengkal (Plusia spp)

albbolabris)

Cara panen
Penyimpanan
hasil panen
Hasil panen

Memotong akar setinggi 2 cm

Memotong akar setinggi 2 cm

Diberdirikan di dalam kontainer

Di baringkan di dalam kontainer

23 kg

21,8 kg

5.2 Pembahasan
Pengamatan ini dilakukan dengan cara mewawancarai petani yang
menanam spinach di kedua tempat dan mengikuti proses pemanenan untuk
melihat hasil panen. Hasil dari pengamatan tersebut dapat dilihat pada tabel 9.
bahwa penanaman spinach yang dibudidayakan di tempat yang berbeda
memberikan hasil panen yang berbeda pula. Hal tersebut dikarenakan ada
beberapa faktor yang mempengaruhinya.
Hasil dari pengamatan tersebut menunjukan bahwa penanaman spinach
yang dibudidayakan di tempat yang berbeda memberikan hasil panen yang
berbeda

pula.

Hal

tersebut

dikarenakan

ada

beberapa

faktor

yang

mempengaruhinya (Tabel 9).


Plot I2 yang ditanami spinach merupakan lahan terbuka yang diberi
perlakuan naungan plastik sedangkan plot B merupakan bedengan berpondasi
yang terletak di atas gedung. Tempat tumbuh yang berbeda jelas memberikan
hasil panen yang berbeda pula karena mempengaruhi pertumbuhan tanaman
spinach. Hasil panen dari spinach yang ditanam di lahan sebanyak 23 kg
sedangkan spinach yang ditanam di gedung memberikan hasil panen sebanyak

37

21,8kg. Hasil tersebut menunjukan bahwa spinach yang ditanam di lahan


memberikan hasil yang lebih besar dibandingkan dengan yang ditanam di gedung.
Namun apabila kita bandingkan, hasil dari keduanya tidak jauh berbeda karena
selisih hasil panen hanya sebesar 1,2 kg dan menunjukkan bahwa hasil panen
yang lebih besar didapatkan oleh spinach yang ditanam di lahan. Perbedaan
tersebut dapat kita amati dari faktor-faktor yang dapat mempengaruhi perbedaan
hasil spinach di lapangan. Dilihat dari proses budidayanya ada beberapa kegiatan
dan perlakuan yang berbeda terutama pada tempat tumbuh yang mempengaruhi
hasil panen tersebut.
Perbedaan yang terlihat yaitu dari umur tanam. Spinach di lahan di tanam
pada tanggal 17-juni-2013 dan dipanen pada umur 5 MST sedangkan untuk
spinach di gedung di tanam pada tanggal 26-juni-2013 dan dipanen pada umur 4
MST. Hal ini berarti spinach yang ditanam dilahan lebih dulu ditanam tetapi
dipanen dalam minggu yang sama dengan spinach di gedung. Umur panen yang
berbeda mempengaruhi pertumbuhan organ-organ yang ada pada tanaman
misalnya umur panen pada saat 5 MST kondisi tanaman sudah mulai tinggi,
batang membesar dan daun yang dihasilkan semakin banyak, rindang, tebal dan
itu akan mempengaruhi berat spinach.
Selain itu, terdapat perbedaan waktu dari pemberian pupuk dasar. Pupuk
dasar yaitu kompos yang diberikan pada bedengan di lahan diberikan pada saat
akan penanaman sedangkan di gedung kompos diberikan dalam waktu yang sudah
cukup lama yaitu pada saat dua musim tanam sebelumnya. Hal tersebut menjadi
kemungkinan bahwa hasil panen yang berbeda tersebut dipengaruhi oleh waktu
pemupukan. Pada lahan terbuka, waktu pemupukan yang dilakukan ketika silata
dan sebelum tanam akan memberikan hasil yang maksimal karena kandungankandungan unsur hara yang terkandung dalam kompos masih banyak terutama
unsur N yang sangat dibutuhkan oleh tanaman spinach. Unsur hara yang ada
tersebut belum terpakai oleh tanaman lain. Sedangkan untuk tanaman spinach
yang ditanam di gedung, unsur hara yang tersedia dalam kompos tidak sebanyak
di lahan karena sudah terpakai oleh tanaman sebelumnya.
Faktor yang membedakan lainnya yaitu penggunaan jenis naungan dan
ketinggian naungan. Untuk spinach yang ditanam di lahan menggunakan naungan

38

plastik UV sedangkan di gedung menggunakan plastik sulataf. Kedua jenis plastik


tersebut tidak menunjukkan pengaruh yang berbeda karena memiliki fungsi yang
sama. Naungan secara langsung berpengaruh terhadap intensitas cahaya yang
sampai di permukaan tajuk tanaman.
Pemberian naungan akan menyebabkan iklim mikro di sekitarnya berubah.
Pada siang hari, sinar matahari yang masuk terhalang oleh naungan. Hal tersebut
menyebabkan berkurangnya akumulasi radiasi matahari yang sampai ke
permukaan tanah. Pada malam hari naungan dapat menahan radiasi gelombang
panjang yang dilepaskan permukaan tanah sehingga energi dari pelepasan radiasi
akan terakumulasi yang menyebabkan meningkatnya suhu udara di bawah
naungan. Keadaan masing-masing iklim mikro ini akan mempengaruhi proses
pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
Tempat tumbuh di lahan dan di gedung masing-masing memiliki
keunggulannya sendiri. Penanaman di gedung meskipun dalam segi kuantitas
lebih rendah tetapi dalam segi kualitas menunjukan hasil yang lebih baik dan lebih
bagus dan itu yang selama ini diunggulkan. Sedangkan untuk penanaman di lahan
hasil dalam segi kuantitas lebih unggul namun kualitasnya tidak menjamin. Hal
tersebut disebabkan oleh adanya faktor lingkungan, diantaranya yaitu curah hujan,
cahaya matahari dan serangan OPT. Kualitas tersebut dapat dilihat dari
penampilan fisik tanaman. Di lahan, banyak daun Spinach yang berlubang,
menguning dan terserang penyakit. Permukaan daunnya pun kurang bersih karena
banyak tanah yang menempel akibat keadaan tanah yang basah pada proses
penyiraman. Untuk kualitas di gedung sendiri daun yang berlubang hampir tidak
ditemukan, begitu pun daun menguning dan yang terserang penyakit. Hasil panen
pun kering dan tetap bersih karena lingkungan sekitar bedengan pun terjaga.
Penanaman spinach di lahan sebaiknya lebih ditekankan terhadap
pemeliharaan dan sanitasi lingkungan serta perawatan naungan dan bedengan
karena beberapa hal tersebut akan mempengaruhi terhadap kualitas tanaman,
dengan adanya sanitasi lingkungan dan pemeliharaan yang intensif maka faktor
lingkungan pun sedikitnya akan terkendali. Rumput yang tinggi pada pinggir
bedengan akan menjadi inang OPT bila tidak dilakukan penebasan, kondisi
naungan yang rusak dan kotor juga tidak akan mampu menahan air hujan

39

sehingga tanah basah dan tanaman busuk. Untuk penanaman spinach di gedung
dapat ditekankan pada penggunaan kompos yang ditingkatkan kembali maupun
pengaplikasian POC, karena kandungan unsur hara yang ada di dalam kompos
dan POC dapat membuat tanaman menjadi lebih subur.

40

VI.

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
1. Yayasan Bina Sarana Bakti merupakan yayasan yang memproduksi
sayuran organik. Yayasan BSB memegang seluruh aspek penting yang
mendukung produksinya, mulai dari sumber daya manusia yang masingmasing sudah difokuskan terhadap tugasnya dan sumber daya alam yang
cukup tersedia di tempat ini.
2. Tanaman yang dibudidayakan di BSB sebanyak 95 jenis tanaman dengan
komiditas yang berbeda-beda dan didominasi oleh sayuran. Budidaya yang
dilakukan oleh BSB pada umumnya sama seperti budidaya yang ada di
tempat lain, tetapi BSB sendiri memiliki istilah dan teknik sendiri yang
sedikit berbeda.
3. Budidaya tanaman spinach yang dilakukan di BSB secara organik terdiri
dari pengolahan tanah, pemupukan, penanaman, pemeliharaan, panen,
lepas panen dan pemasaran. Semua kegiatan tersebut dilakukan secara
terjadwal dan sudah diprogramkan sebelum penanaman.
4. BSB memiliki banyak percontohan untuk melihat perlakuan mana yang
cocok untuk keberhasilan budidaya diantaranya tempat tumbuh. Tempat
tumbuh disini yaitu lahan dan gedung.
5. Budidaya tanaman spinach yang dilakukan di lahan akan memberikan
kuantitas yang baik namun dengan kualitas yang kurang. Sedangkan di
gedung kuantitas tidak tinggi tetapi kualitas baik dan tidak banyak yang
terbuang. Jika hasil yang didapatkan ingin maksimal antara kualitas dan
kuantitas maka antara lahan dan gedung harus saling melengkapi. Di lahan
lebih ditekankan pada kegiatan pemeliharaan sedangkan di gedung
ditekankan pada perlakuan persiapan lahan dan pemupukan.

5.2 Saran
1. Pengadaan pelatihan maupun magang bagi mahasiswa perlu ditingkatkan
kembali karena sangat bermanfaat dan membantu mahasiswa dalam
menjalankan studi. Hendaknya pembimbing dapat terus mengontrol dan

41

betul-betul memahami jadwal dan hasil akhir yang diinginkan oleh


mahasiswa.
2. Sarana dan prasarana yang mendukung berjalannya produksi perlu
ditambah lebih banyak lagi agar pekerjaan yang dilakukan dapat berjalan
lebih efisien. Selain itu yayasan hendaknya dapat mengadakan open
recruitment secara terbuka agar tenaga kerja lebih banyak lagi yang
berminat untuk menjadi karyawan BSB.
3. Yayasan memberikan informasi kepada penduduk sekitar agar lebih
mengetahui produk organik serta dapat menikmati hasil dari sayuran
organik yang diproduksi. Secara tidak langsung dapat mensejahterakan
petani dalam segi pemenuhan gizi dan juga kesehatan.
4. Hasil produksi sangat beragam dan memiliki potensi yang tinggi maka
jalur distribusi pemasaraan dapat diperluas lagi.

42

DAFTAR PUSTAKA
Adiyoga, W. 2002. Karakterisasi Usahatani Sayuran Organik Di Jawa Barat:
Status dan Prospek. Buletin Ristek Balitbangda Jawa Barat, vol 1, no 1
BSN. 2010. Sistem Pangan Organik. SNI 6729:2010. Badan Standarisasi
Nasional. Jakarta
Ekaningtias, D. 2011. Analisis Pendapatan Dan Efisiensi Teknis Usahatani Bayam
Jepang (Horenso) Kelompok Tani Agro Segar Kecamatan Pacet
Kabupaten Cianjur Jawa Barat. IPB. Bogor.
Y.P. Sudaryanto. 2006. Pengelolaan Organisme Pengganggu Tanaman. Bogor.
Widiarta, A., Adiwibowo, S. dan Widodo. 2011. Analisis Keberlanjutan Praktik
Pertanian Organik di Kalangan Petani. IPB. ISSN : 1978-4333, Vol. 05,
No. 01

43

LAMPIRAN