Anda di halaman 1dari 5

KAPILARITAS AIR DAN KAPASITAS

LAPANG TANAH
Shintia Oktaviani
Program Studi Pendidikan Biologi, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Riau
Pekanbaru 28293
email: shintiaoktaviani43@yahoo.com
ABSTRAK
Telah dilakukan penelitian untuk mengetahui bagimana kemampuan tanah mengikat air
dan gerak kapilaritas air pada beberapa tekstur tanah di Laboratorium Alam Pendidikan
Biologi FKIP Universitas Riau pada tanggal 29 Nopember 2014. Penelitian dilakukan
dengan metode eksperimen. Masing-masing data di sajikan dalam bentuk tabel dan
grafik. Data di analisis secara deskriptif. Tabel pertama mengenai Ketinggian air (cm)
kapiler pada tabung ketiga jenis tanah .Tabel kedua dilakukan pecobaan untuk
mengetahui kadar air tanah (g) pada kapasitas lapang terhadap tiga jenis tanah penelitian
dilakukan dengan dua variabel yaitu tanah sebagai variabel manipulasi/bebas dan Air
sebagai variabel respon /terikat.Hasil data menunjukan dari tiga jenis tanah yaitu tanah
pasir, tanah kebun, dan tanah liat, tanah yang memilki kemampuan gerak kapilaritas air
dari tinggi ke rendah secara berurutan adalah tanah pasir, tanah kebun dan tanah liat.
Sedangkan tanah yang memilki kemampuan mengikat air dari tinggi ke rendah secara
berurut adalah tanah liat, tanah kebun dan tanah pasir.
PENDAHULUAN
Tanah merupakan media bagi
pertumbuhan tumbuhan serta sebagai
penyedia sumber mineral dan bahan
organik yang dibutuhkan oleh tanaman.
Pada tanah air berfungsi sebagai pelarut
dan media reaksi kimia. Tanah memliki
kemampuan
melewatkan
ataupun
menahan air dan udara yang masuk
kedalamnya. Menurut Forth dkk (1988),
Pergerakan air didalam tanah bisa
secara
vertical
dan
horizontal.
Pergerakan air secara vertikal dapat
berupa pergerakan air ke bawah yang
dipengaruhi oleh gerak gravitasi melalui
infiltrasi dan perkolasi sedangkan
pergerakan air secara horizontal adalah
pergerakan air ke atas melalui gerak
kapilaritas air tanah yang dipengaruhi

oleh porositas tanah dan temperatur


tanah.
Air tersimpan didalam pori-pori
tanah. Pori-pori tanah adalah bagian
yang tidak terisi bahan padat (terisi oleh
udara dan air). Pori-pori tanah dapat
dibedakan menjadi pori-pori kasar
(macro pore) dan pori-pori halus (micro
pore). Pori-pori kasar berisi udara dan
air gravitasi (air yang mudah hilang
karena gaya gravitasi), sedang pori-pori
halus berisi air kapiler atau udara.
Tanah-tanah pasir mempunyai pori-pori
kasar lebih banyak daripada tanah liat.
(Craig,1991)
Tanah dapat mengikat air karena
adanya gaya yang bekerja pada air.
Gaya tersebut berasal dari adsorbsi
molekul air oleh padatan tanah,
gaya tarik menarik antara molekul

air, adanya larutan garam dan gaya kapiler.


Pola kapilaritas air tanah dipengaruhi
oleh besarnya pengembangan tegangan
dan daya dalam tanah. Nilai efek
kapilaritas tidak beraturan pada setiap
bagian tanah, karena ukuran pori-pori
yang
dilewatinya
bersifat
acak.
Hardjowigono (2003)
Kemampuan menahan air pada
tanah berbeda-beda sesuai dengan
tekstur dan jumlah pori-porinya. Pada
umumnya tanah bertekstur tanah liat
yang dominan memiliki kemampuan
menahan dan menyimpan air yang
tinggi,
dikarenakan
molekul
air sangat kuat terjerap pada permukaan
tanah. Sedangkan pada tanah bertekstur
pasir memiliki kemampuan memegang dan
menyimpan air sangat rendah (juwono,200).
Berdasarkan permasalahan diatas
maka dilakukan penelitian untuk
mengetahui bagimana kemampuan
tanah mengikat air dan gerak kapilaritas
air pada beberapa tekstur tanah.
Permasalahan yang diangkat
dalam laporan ini adalah bagimanakah
kemampuan tanah dalam mengikat air
dan bagaimanakah gerak kapilaritas air
pada beberapa beberapa jenis tekstur
tanah yang berbeda.
METODELOGI PENELITIAN
Praktikum mengenai Sel dan
Lingkungannya dilaksanakan pada
tanggal
29 Oktober 2014 di
Laboratorium Pendidikan Biologi
Fakultas
Keguruan
dan
Ilmu
Pendidikan Universitas Riau pukul
13.30 WIB.
Adapun alat dan bahan yang
digunakan saat praktikum ini, yaitu
alat berupa pipa gelas, beker gelas,
statip dan klem, Sedangkan bahan yang
digunakan yaitu berupa tiga jenis
sampel tanah (pasir, lempung, liat) dan
kain kasa.

Langkah
kerja
untuk
mengetahui gerak kapilaritas air adalah
sebagai berikut :
1. Ketiga sampel tanah (pasir,
lempung,
liat)
dikeringkan
sampai tidak mengandung air.
2. Salah satu ujung pipa kaca
disumbat dengan menggunakan
kain kasa (sebagai alas).
3. Sampel
tanah
dimasukkan
kedalam pipa sebanyak 2/3
bagian pipa tersebut.
4. Pipa
ditegakkan
dengan
menggunakan statip. Masukkan
kedalam beker gelas yang telah
diisi air setinggi 5 cm.
5. Amati perambatan air dalam
ketiga pipa gelas dari menit ke
menit dan ukur ketinggian air
setiap 5 menit selama 30 menit.
Langkah
kerja
untuk
mengetahui kemampuan tanah dalam
mengikat air adalah sebagai berikut :
1. Ketiga sampel tanah (pasir,
lempung,
liat)
dikeringkan
sampai tidak mengandung air.
2. Salah satu ujung semprong
ditutup dengan karet penyumbat
yang telah diberi saluran
buangan air kasa. Lalu ditimbang
beratnya.
3. Ketiga sampel tanah dimasukkan
kedalam
masing-masing
semprong setinggi 5 cm dari
dasar kaca. Lalu timbang berat
nya.
4. Itung berat tanah dan juga
volumenya
5. Masing-masing pipa ditegakkan
menggunakan statip didalam
gelas beker. Dengan waktu
bersamaan tuangkan air 20-25 ml
melalui mulut pipa. Biarkan air
meresap kedalam tanah.
6. Amati pada waktu berapakah dan
pada pipa dengan jenis sampel

volume mula-mula volume air


yang dilalukan.
HASIL DAN PEMBAHASAN

manakah air pertama kali


menetes.
7. Selanjunya air dibiarkan terus
menetes sampai tidak ada lagi air
yang menetes.
8. Hitung
volume
air
yang
tertampung di dalam beker dan
hitung jumlah air yang tertahan
oleh partikel tanah dengan rumus

A. Gerak kapilaritas air


Hasil pengukuran ketinggian air
kapiler pada tabung terhadap ketiga
jenis tanah dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Ketinggian air (cm) kapiler pada tabung ketiga jenis tanah

ketinggian air (cm)

Menit ke
1 (5 menit)
2 (10 menit)
3 (15 menit)
4 (20 menit)
5 (25 menit)
6 (30 menit)

Tanah Pasir
5,0 cm
5,3 cm
5,5 cm
5,7cm
6,0cm
6,0 cm

Tanah Kebun
4,3 cm
4,5 cm
4,7 cm
5,0 cm
5,3 cm
5,5 cm

7
6
5
4
3
2
1
0

Tanah Liat
3,8 cm
4,0 cm
4,2 cm
4,5 cm
4,7 cm
5,0 cm

tanah pasir
tanah kebun
tanah liat
1

waktu (menit ke)

Grafik 1. Laju kenaikan air kapiler

Dari data diatas dapat dilihat


bahwa jenis tanah yang memiliki
gerakan kapilaritas paling cepat adalah
pasir . Hal ini disebabkan karena tanah
pasir memiliki pori makro sehingga
menyebabkan air semakin cepat
merambat
pada
tanah
tersebut,
sedangkan

tanah liat memiliki pori mikro


sehingga kecepatan air untuk merambat
lebih
lambat
dibanding
dengan
kecepatan rambat air pada tanah kebun
dan tanah pasir. Tanah yang berbedabeda menyebabkan air meresap dengan
laju yang berbeda-beda. Jenis tanah
berpasir
umumnya
cenderung
mempunyai laju infiltrasi tinggi atau

peresapan air ke dalam tanahnya tinggi.


Sedangkan tanah liat cenderung
mempunyai laju infiltrasi rendah. Untuk
satu jenis tanah yang sama dengan
kepadatan yang berbeda mempunyai
laju infiltrasi yang berbeda pula. Makin

padat partikel makin kecil


infiltrasinya (Salisbury,1995).

laju

B. Kemampuan tanah mengikat air


Hasil pengukuran kadar air tanah
pada kapasitas lapang terhadap tiga
jenis tanah dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Kadar air tanah (g) pada kapasitas lapang pada tiga jenis tanah

Ulangan

Tanah pasir
Waktu
Volume air
tetes 1
tertahan
3 det
11 ml

Berdasarkan data tersebut, tampak


bahwa terdapat perbedaan waktu yang
dibutuhkan untuk tetes pertama.dimana
pada pasir dibutuhkan waktu 3 detik,
pada tanah kebun dibutuhkan waktu 8
detik dan pada tanah liat dibutuhkan
waktu 3 menit. Secara berurutan tetes
pertama dimulai dari tanah pasir, tanah
kebun dan tanah liat
Jenis tanah yang memiliki daya
tampung terbesar adalah tanah liat.
Karena tanah liat memiliki partikel
tanah yang kecil. Dimana semakin kecil
partikel tanah maka semakin banyak air
yang diserap oleh tanah tersebut,
sebaliknya semakin besar partikel
tanahnya maka semakin sedikit air yang
diserap oleh tanah tersebut.
Tanah liat mempunyai luas
permukaan yang lebih besar sehingga
kemampuan menahan air nya juga
besar. Sedangkan pada tanah pasir
menahan air paling rendah. Menurut
Hakim (1986) bahwa tanah yang
didominasi
pasir
akan
banyak
mempunyai pori-pori makro sedangkan
didominasi liat akan banyak mempunyai
pori-pori mikro. Hal ini berbanding

Tanah kebun
Waktu Volume air
tetes 1
tertahan
8 det
14ml

Tanah liat
Waktu Volume air
tetes 1
tertahan
3 menit
18 ml

terbalik dengan luas permukaan yang


terbentuk,
luas
permukaan
mencerminkan luas situs yang dapat
bersentuhan dengan air, energi atau
bahan lain, sehingga makin dominan
fraksi pasir akan makin kecil daya
tahannya untuk menahan tanah.
Walaupun tanah liat dapat
menyerap air paling banyak, tetapi
tanah liat tidak dapat memberikan
ruangan untuk akar tanaman agar dapat
tumbuh dengan baik seperti pada tanah
pasir dan tanah kebun. Tanah pasir tidak
cocok digunakan sebagai media tanam
karena tanah pasir cepat menyerap air
namun tidak dapat menahan air lebih
banyak sehingga akan menyebabkan
tanaman kekurangan air. Sedangan
tanah kebun lebih baik untuk dijadikan
sebagai media tanam karena kecepatan
penyerapan air dan kemampuan tanah
menahan air yang sedang. Selain itu,
tanah kebun juga memiliki unsur hara
yang cukup untuk tanaman.

KESIMPULAN

Craig, Houston. 1991. Kapilaritas air


Berdasarkan
praktikum
yang
dilakukan, dapat disimpulkan bahwa
dari tiga jenis tanah yaitu tanah pasir,
tanah kebun, dan tanah liat, tanah yang
memilki kemampuan gerak kapilaritas
air dari tinggi ke rendah secara
berurutan adalah tanah pasir, tanah
kebun dan tanah liat. Sedangkan tanah
yang memilki kemampuan mengikat air
dari tinggi ke rendah secara berurut
adalah tanah liat, tanah kebun dan tanah
pasir.

(ilmu

tanah).

Gajah

Mada

University Press, Yogyakarta.


Foth, Henry D, 1988, Dasar-dasar
Ilmu

Tanah,

Gajah

Mada

University Press, Yogyakarta.


Salisbury, 1995. Fisiologi tumbuhan
Hubungan Air Dengan Tanah.
Gajah Mada University Press,
Yogyakarta.
Hakim, Nurhajati dkk, 1986, Dasar-

DAFTAR PUSTAKA

dasar Ilmu Tanah, Universitas


Hardjowigono,
Tanah.

H.S.

Akademika

2003.

Ilmu

Pressindo,

Jakarta
Juwono dan Zulfa, Ahmad.2000.
BIOLOGI SEL. Penerbit Buku
Kedokteran EGC: Jakarta.

Negeri Lampung, Lampung