Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN

PADA POST PARTUM SC (SECTIO CAESAREA)


A. KONSEP DASAR TEORI
1. Definisi
Sectio caesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka
dinding perut dan dinding uterus (Sarwono, 2005).
Sectio Caesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan
pada dinding uterus melalui dinding depan perut atau vagina; atau Sectio Caesarea
adalah suatu histerotomia untuk melahirkan janin dari dalam rahim (Mochtar R,
2002: 117).
Sectio caesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka
dinding perut dan dinding uterus atau vagina atau suatu histerotomi untuk melahirkan
janin dari dalam rahim (Carpenito L. J, 2001).
a.

Sectio primer (efektif) yaitu sectio dari semula telah direncanakan karena tidak
diharapkan lagi kelahiran biasa, misalnya panggul sempit conjugata vera (CV
kurang 8 cm).

b.

Sectio sekunder, dalam hal ini kita bersikap mencoba menunggu kelahiran biasa
(partus percobaan) dan bila tidak ada kemajuan atau partus percobaan gagal,
baru dilakukan sectio.

c.

Sectio caesarea ulang (repeat caesarean section) ibu pada kehamilan yang lalu
mengalami sectio caesarea (previos caesarean secton) dan pada kehamilan
selanjutnya dilakukan sectio caesarea ulang.

d.

Sectio caesarea histerektomi (caesarean section hysterectomy) adalah suatu


operasi dimana setelah janin dilahirkan dengan sectio caesarea, langsung
dilakukan histerektomi oleh karena suatu indikasi.

e.

Operasi Porro (Porro operation) adalah suatu operasi tanpa mengeluarkan janin
dari kavum uteri (tentunya janin sudah mati), dan langsung dilakukan
histerektomi, misalnya pada keadaan infeksi rahim yang berat.

2. Jenis-Jenis Sectio Caesaria


a.

Section caesaria klasik atau corporal : insisi meanjang pada segmen atas uterus

b.

Section caesaria transperineals profunda : insisi pada bawah rahim, bisa dengan
teknik melintang (kerr) atau memanjang (kronij).

c.

Section caesaria extra peritonilis : Rongga peritoneum tidak dibuka, dilakukan


pada pasien infeksi uterin berat.

d.

Section caesaria Hysteroctomi : Setelah section sesaria dilakukan hysteroktomy


dengan indikasi: Atonia uteri, plasenta accrete, myoma uteri, infeksi intra uterin
berat

3. Etiologi atau Indikasi


Adapun indikasi untuk melakukan Sectio Caesarea menurut (Mochtar R,
2002: 118) adalah sebagai berikut :
a. Indikasi Ibu
1) Plasenta previa sentralis dan lateralis (posterior) dan totalis.
2) Panggul sempit.
3) Disproporsi sefalo-pelvik: yaitu ketidakseimbangan antara ukuran kepala
dengan panggul.
4) Partus lama (prolonged labor).
5) Ruptur uteri mengancam.
6) Partus tak maju (obstructed labor).
7) Distosia serviks.
8) Pre-eklampsia dan hipertensi.
9) Disfungsi uterus.
10) Distosia jaringan lunak.

b. Indikasi janin:
1) Letak lintang.
2) Letak bokong.
3) Presentasi rangkap bila reposisi tidak berhasil.
4) Presentasi dahi dan muka (letak defleksi) bila reposisi dengan cara-cara lain
tidak berhasil.

4. Manifestasi Klinis
Menurut Prawirohardjo (2007) manifestasi klinis pada klien dengan post
sectio caesarea, antara lain :
a. Kehilangan darah selama prosedur pembedahan 600-800 ml.
b. Terpasang kateter : urine jernih dan pucat.
c. Abdomen lunak dan tidak ada distensi.
d. Bising usus tidak ada.
e. Ketidakmampuan untuk menghadapi situasi baru.
f. Balutan abdomen tampak sedikit noda.
g. Aliran lokhia sedang dan bebas bekuan, berlebihan dan banyak.

5. Patofisiologi
SC merupakan tindakan untuk melahirkan bayi dengan berat di atas 500 gr
dengan sayatan pada dinding uterus yang masih utuh. Indikasi dilakukan tindakan ini
yaitu distorsi kepala panggul, disfungsi uterus, distorsia jaringan lunak, placenta
previa dll, untuk ibu. Sedangkan untuk janin adalah gawat janin. Janin besar dan
letak lintang setelah dilakukan SC ibu akan mengalami adaptasi post partum baik
dari aspek kognitif berupa kurang pengetahuan. Akibat kurang informasi dan dari
aspek fisiologis yaitu produk oxsitosin yang tidak adekuat akan mengakibatkan ASI
yang keluar hanya sedikit, luka dari insisi akan menjadi post de entris bagi kuman.
Oleh karena itu perlu diberikan antibiotik dan perawatan luka dengan prinsip steril.
Nyeri adalah salah utama karena insisi yang mengakibatkan gangguan rasa nyaman.
Sebelum dilakukan operasi pasien perlu dilakukan anestesi bisa bersifat
regional dan umum. Namun anestesi umum lebih banyak pengaruhnya terhadap janin
maupun ibu anestesi janin sehingga kadang-kadang bayi lahir dalam keadaan upnoe
yang tidak dapat diatasi dengan mudah. Akibatnya janin bisa mati, sedangkan
pengaruhnya anestesi bagi ibu sendiri yaitu terhadap tonus uteri berupa atonia uteri
sehingga darah banyak yang keluar. Untuk pengaruh terhadap nafas yaitu jalan nafas
yang tidak efektif akibat sekret yan berlebihan karena kerja otot nafas silia yang
menutup. Anestesi ini juga mempengaruhi saluran pencernaan dengan menurunkan
mobilitas usus.
Seperti yang telah diketahui setelah makanan masuk lambung akan terjadi
proses penghancuran dengan bantuan peristaltik usus. Kemudian diserap untuk
metabolisme sehingga tubuh memperoleh energi. Akibat dari mortilitas yang
menurun maka peristaltik juga menurun. Makanan yang ada di lambung akan
menumpuk dan karena reflek untuk batuk juga menurun. Maka pasien sangat
beresiko terhadap aspirasi sehingga perlu dipasang pipa endotracheal. Selain itu
motilitas yang menurun juga berakibat pada perubahan pola eliminasi yaitu
konstipasi.
(Saifuddin, Mansjoer & Prawirohardjo, 2002)

WOC
Insufisiensi plasenta

Sirkulasi uteroplasenta

Cemas pada janin

Tidak timbul HIS

Faktor predisposisi :
Ketidak
seimbangan
sepalo pelvic
Kehamilan kembar
Distress janin
Presentsi janin
Preeklampsi / eklampsi

Tidak ada perubahan


pada serviks

Kadar kortisol
(merupakan
metabolisme
karbohidrat, protein dan
lemak)

Kelahiran terhambat

Post date

SC
Persalinan tidak
normal

Kurang
pengetahuan

Ansietas

Nifas
(post pembedahan)

Nyeri
Intoleransi
Aktivitas
Resti Infeksi
Ansietas

Estrogen
meningkat

Penurunan laktasi

Ketidakefektifan
menyusui

6. Pemeriksaan Penunjang
a. Darah lengkap, golongan darah (ABO)
b. Urinalis untuk mengetahui kadar albumin
c. Kultur mengidentifikasi adanya virus herpes simplex II
d. Ultrasonografi melokalisasi lasenta, menentukan pertumbuhan dan presentasi
janin

7. Penatalaksanaan
Teknik SC transperitaneal profunda
a. Persiapan pasien
Pasien dalam posisi trandenburg ringan. Dilakukan anastesi spinal / peridural pada
oprasi efektif atau anastesi umum pada darurat alat operasi, obat dan darah
dipersiapkan
b. Pelaksanaan
1) Mula-mula dilakukan disinfeksi pada dinding perut dan lapangan oprasi
dipersempit dengan kain suci hama.
2) Pada dinding perut dibuat insisi mediana mulai dari atas simpisis ampai
dibawah umbilikus lapis demi lais sehingga kavum peritonium terbuka.
3) dalam rongga perut disekitar rahim dilingkari dengan kasa laparotomi
4) Dibuat bladder flap yaitu dengan menggunting peritonium kandung kencing di
depn segmen bawah rahim secara melintang pada vesikouterma ini disisihkan
secara tumpul ke arah bawah dan samping dilindungi dengan spekulum
kandung kencing
5) Dibuat insisi pada segmen bawah rahim 1 cm dibawah irisan plikavesikouretra
tadi sc tajam dengan pisau sedang 2 cm. Kemudian diperlebar sc melintang
secara tumpul dengan kedua jari telunjuk operator. Arah insisi pada segmen
bawah rahim dapat melintang (transversal)
6) Setelah kavum uteri terbuka selaput ketuban dipecahkan, janin dilahirkan.
Badan janin dilahirkan dengan mengait kedua ketiaknya. Tali pusat dijepit dan
diotong plasenta dilahirkan secara manual ke dalam otot rahim intramuscular
disuntik oksitosin. Laisan dinding rahim dijahit :
Lapisan I : Dijahit jelujur pada endometrium dan miometrium
Lapisan II : Dijahit jelujur hanya pada miometrium saja
Lapisan III : Dijahit jelujur pada plika vesikoureterina

7) Setelah dinding rahim selesai dijahit kedua admeksa dieksplorasi


8) Rongga perut dibersihkan dari sisa-sisa darah dan akhirnya luka dinding perut
dijahit

8. Komplikasi
Komplikasi yang sering terjadi pada ibu dengan sectio caesarea menurut
(Mochtar R, 2002: 121) adalah sebagai berikut :
a. Infeksi puerperal (nifas)
1) Ringan dengan kenaikan suhu beberapa hari saja.
2) Sedang dengan kenaikan suhu yang lebih tinggi disertai dehidrasi dan perut
sedikit kembung.
3) Berat dengan peritonitis, sepsis dan ileus paralitik.
b. Perdarahan
1) Banyak pembuluh darah yang terputus dan terbuka.
2) Atonia uteri.
3) Perdarahan pada placental bed.
c. Luka

kandung

kemih,

emboli

paru

dan

keluhan

kandung

kemihbila

reperitonealisasi terlalu tinggi.


d. Kemungkinan ruptura uteri spontan pada kehamilan mendatang.

B. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN


1. Pengkajian
a. Identitas
Mengkaji identitas pasien dan penanggung yang meliputi ; nama, umur, agama,
suku bangsa, pendidikan, pekerjaan, status perkawinan, perkawinan ke- , lamanya
perkawinan dan alamat.
b. Alasan Dirawat
Kaji apakah ibu merasakan keluhan pada masa nifas. Kaji adanya sakit perut,
perdarahan, dan ketakutan untuk bergerak
c. Riwayat Masuk Rumah Sakit
Kaji riwayat kesehatan ibu dan keluarga serta keadaan bayi saat ini meliputi berat
badan, lingkar kepala, lingkar dada, lingkar perut, dan lain-lain.

d. Riwayat Obstertri dan Ginokologi


Kaji riwayat menstruasi yang meliputi menarche, siklus, banyak, lama, keluhan,
dan HPHT. Kaji juga riwayat pernikahan, riwayat kelahiran, persalinan, nifas
yang lal, dan riwayat keluarga berencana yang meliputi akseptor KB, msalah, dan
rencana KB.
e. Pola Kebutuhan Sehari-Hari
1) Bernafas
Kaji kemampuan ibu dalam bernafas secara sepontan.
2) Nutrisi
Kaji pola menu makanan yang dikonsumsi, jumlah, jenis makanan (Kalori,
protein, vitamin, tinggi serat), frekuensi, konsumsi snack (makanan ringan),
nafsu makan, pola minum, jumlah, frekuensi. Kehilangan nafsu makan
mungkin dikeluhkan kira-kira hari ketiga.
3) Eliminasi
Apakah terjadi diuresis, setelah melahirkan, adakah inkontinensia (hilangnya
infolunter pengeluaran urin), hilangnya kontrol blas, terjadi over distensi blass,
apakah perlu bantuan saat BAK. Pola BAB, frekuensi, konsistensi, rasa takut
BAB karena luka perineum, kebiasaan penggunaan toilet. Diuresis biasanya
terjadi diantara hari kedua dan kelima.
4) Aktivitas
Kemampuan mobilisasi beberapa saat setelah melahirkan, kemampuan
merawat diri dan melakukan eliminasi, kemampuan bekerja dan menyusui.
5) Istirahat dan Tidur
Lamanya, kapan (malam, siang), rasa tidak nyaman yang mengganggu
istirahat, penggunaan selimut, lampu atau remang-remang atau gelap, apakah
mudah terganggu dengan suara-suara, posisi saat tidur (penekanan pada
perineum). Insomnia mungkin teramati.
6) Personal Hygine
Yang dikaji yaitu, pola mandi, kebersihan mulut dan gigi, penggunaan
pembalut dan kebersihan genitalia, pola berpakaian, tata rias rambut dan wajah.
7) Rasa nyaman
Nyeri tekan payudara/pembesaran dapat terjadi diantara hari 3 sampai ke-5
pasca partum.

8) Rasa Aman
Peka rangsang, takut/menangis (postpartum bluessering terlihat kira-kira 3
hari setelah melahirkan).
9) Suhu
Kaji ada tidaknya perubahan suhu badan ibu dengan rentang normal yaitu 3637oC.
10) Ibadah
Kaji adakah perubahan cara atau waktu ibadah ibu selama masa nifas.
11) Hubungan sosial dan komunikasi
Kaji adakah perubahan pola komunikasi ibu pada keluarga dan lingkungannya
selama fase nifas.
12) Produktivitas
Kaji adakah perubahan produktivitas ibu selama berada dalam fase nifas.
13) Rekreasi dan hiburan
Yang dikaji situasi atau tempat yang menyenangkan, kegiatan yang membuat
fresh dan relaks.
14) Kebutuhan belajar
Kaji adakah perubahan minat ibu untuk mempelajari tentang perawatan ibu dan
bayi selama masa nifas.

f. Pemeriksaan Fisik
1) Keadaan Umum
Observasi tingkat kesadaran dan keadaan emosi ibu
2) Tanda-tanda vital
a) Tekanan darah
Tekanan darah bisa meningkat pada 1-3 hari post partum. Setelah persalinan
sebagian besar wanita mengalami peningkatan tekananan darah sementara
waktu. Keadaan ini akan kembali normal selama beberapa hari. Bila
tekanan darah menjadi rendah menunjukkan adanya perdarahan post
partum. Sebaliknya bila tekanan darah tinggi, dapat menunjuk kemungkinan
adanya pre-eklampsi yang bisa timbul pada masa nifas.
b) Suhu
Pada hari ke 4 setelah persalinan suhu ibu bisa naik sedikit kemungkinan
disebabkan dari aktivitas payudara. Bila kenaikan mencapai lebih dari 38oC

pada hari kedua sampai hari-hari berikutnya, harus diwaspadai adanya


infeksi atau sepsis nifas.
c) Nadi
Denyut nadi ibu akan melambat sampai sekitar 60 x/menit yakni pada
waktu habis persalinan karena ibu dalam keadaan istiraha penuh. Ini terjadi
utamanya pada minggu pertama post partum. Pada ibu yang nervus nadinya
bisa cepat, kira-kira 110x/menit. Bisa juga terjadi gejala shock karena
infeksi khususnya bila disertai peningkatan
d) Pernafasan
Pada umumnya respirasi lambat atau bahkan normal. Bila ada respirasi
cepat pospartum (> 30 x/menit) mungkin karena adanya ikutan dari tandatanda syok.
3) Pemeriksaan fisik
a) Kepala
Memeriksa apakah terjadi edema pada wajah. Memeriksa apakah
konjungtiva pucat, apakah skelera ikterus, dan lain-lain
b) Leher
Hiperpigmentasi perlahan berkurang, kaji pembesaran kelejar tiroid,
pembuluh limfe, dan pelebaran vena jugularis.
c) Thorak
- Payudara: payudara membesar, uting mudah erektil, pruduksi kolostrums
/48 jam. Kaji ada tidaknya massa, atau pembesaran pembuluh
limfe.
- Jantung: kaji munculnya bradikardi, S1S2 reguler tunggal
- Paru: kaji pernafasa ibu
d) Abdomen
Kaji bising usus pada empat kuadran, konsistensi, kekuatan kontraksi,
posisi, tinggi fundus. Kaji adanya linea gravidarum, strie alba, albican.
e) Genetalia
- Uterus: kaji apakah kondisi uterus sudah kembali dalam kondisi normal.
- Lokhea: periksa tipe, jumlah, bau, dan komposisi lokhea
- Serviks: kaji adanya edema, distensi, dan perubahn struktur internal dan
eksternal.

- Vagina: kaji adanya berugae, perubahan bentuk, dan produksi mukus


normal.
f) Perinium dan Anus
Pemeriksaan perineum: REEDA (red, edema, ecchymosis, discharge, loss of
approximation). Dan kaji ada tidaknya hemoroid.
g) Ekstremitas
Periksa apakah tangan dan kaki edema, pucat pada kuku jari, hangat, adanya
nyeri dan kemerahan, varises, refleks patella, dan kaji homans sign (nyeri
saat kaki dorsofleksi pasif).

2. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa yang mungkin muncul:
a. Menyusui tidak efektif berhubungan dengan kurangnya pengetahuan ibu tentang
cara menyusui yang bernar.
b. Nyeri akut berhubungan dengan diskontinyuitas jaringan.
c. Defisit pengetahuan berhubungan dengan tidak mengenal atau familiar dengan
sumber informasi tentang cara perawatan bayi.
d. Defisit perawatan diri berhubungan dengan kelelahan sehabis bersalin
e. Resiko infeksi berhubungan dengan luka operasi
f. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan sekunder terhadap proses
pembedahan.

3. Intervensi
No

Dx Keperawatan

1 Menyusui tidak

Tujuan

Intervensi

Setelah diberikan tindakan Health Education:

efektif berhubungan

keperawatan selama ..x24 a. Berikan informasi mengenai :

dengan kurangnya

jam pasien menunjukkan

1) Fisiologi menyusui

pengetahuan ibu

respon

2) Keuntungan menyusui

tentang cara

adekuat dengan indikator:

menyusui yang

a. Pasien mengungkapkan

benar.

breast

feeding

3) Perawatan payudara

puas dengan kebutuhan

4) Kebutuhan diit khusus

untuk menyusui

5) Faktor-faktor yang menghambat

b. Pasien mampu

proses menyusui

mendemonstrasikan

b. Demonstrasikan breast care dan

perawatan payudara

pantau kemampuan pasien untuk


melakukan secara teratur
c. Ajarkan cara mengeluarkan ASI
dengan benar, cara menyimpan, cara
transportasi sehingga bisa diterima
oleh bayi
d. Berikan dukungan dan semangat
pada

ibu

untuk

melaksanakan

pemberian ASI eksklusif


e. Berikan penjelasan tentang tanda
dan gejala bendungan payudara,
infeksi payudara
f. Anjurkan

keluarga

untuk

memfasilitasi dan mendukung klien


dalam pemberian ASI
g. Diskusikan tentang sumber-sumber
yang dapat memberikan informasi
atau memberikan pelayanan KIA
2 Nyeri akut

Setelah dilakukan asuhan Pain Management

berhubungan

keperawatan selama ..x24 a. Lakukan pengkajian nyeri secara

dengan diskonjuitas

jam

nteri

komprehensif

termasuk

jaringan

berkurang dengan indikator:

karakteristik,

durasi,

a. Mampu

kualitas dan faktor presipitasi

diharapkan

nyeri

mengontrol
(tahu

mampu

ketidaknyamanan

menggunakan

tehnik c. Gunakan

nonfarmakologi

untuk

terapeutik

mengurangi

nyeri,

pengalaman nyeri pasien

mencari bantuan)

teknik

komunikasi

untuk

mengetahui

d. Kaji kultur yang mempengaruhi

b. Melaporkan bahwa nyeri

menggunakan

frekuensi,

penyebab b. Observasi reaksi nonverbal dari

nyeri,

berkurang

lokasi,

respon nyeri

dengan e. Evaluasi pengalaman nyeri masa


lampau

manajemen nyeri

f. Evaluasi bersama pasien dan tim

c. Mampu mengenali nyeri


(skala,

intensitas,

frekuensi

dan

tanda

nyeri)

setelah

rasa

tentang

ketidakefektifan kontrol nyeri masa


lampau

mencari dan menemukan dukungan

nyeri h. Kontrol

berkurang
e. Tanda

lain

g. Bantu pasien dan keluarga untuk

d. Menyatakan
nyaman

kesehatan

lingkungan

yang

dapat

mempengaruhi nyeri seperti suhu


vital

rentang normal

dalam

ruangan,

pencahayaan

dan

kebisingan
i. Kurangi faktor presipitasi nyeri
j. Pilih dan lakukan penanganan nyeri
(farmakologi, non farmakologi dan
inter personal)
k. Kaji tipe dan sumber nyeri untuk
menentukan intervensi
l. Ajarkan

tentang

teknik

non

farmakologi
m. Berikan analgetik untuk mengurangi
nyeri
n. Evaluasi keefektifan kontrol nyeri
o. Tingkatkan istirahat
p. Kolaborasikan dengan dokter jika
ada keluhan dan tindakan nyeri tidak
berhasil
q. Monitor penerimaan pasien tentang
manajemen nyeri
Analgesic Administration
a. Tentukan

lokasi,

karakteristik,

kualitas, dan derajat nyeri sebelum


pemberian obat
b. Cek instruksi dokter tentang jenis
obat, dosis, dan frekuensi

c. Cek riwayat alergi


d. Pilih analgesik yang diperlukan atau
kombinasi dari analgesik ketika
pemberian lebih dari satu
e. Tentukan

pilihan

analgesik

tergantung tipe dan beratnya nyeri


f. Tentukan analgesik pilihan, rute
pemberian, dan dosis optimal
g. Pilih rute pemberian secara IV, IM
untuk

pengobatan

nyeri

secara

teratur
h. Monitor vital sign sebelum dan
sesudah

pemberian

analgesik

pertama kali
i. Berikan

analgesik

tepat

waktu

terutama saat nyeri hebat


j. Evaluasi efektivitas analgesik, tanda
dan gejala (efek samping)
3 Defisit pengetahuan

Setelah dilakukan asuhan Teaching : Disease Process

berhubungan dengan

keperawatan selama .. x a. Berikan penilaian tentang tingkat

tidak mengenal atau

24

jam

diharapkan

familiar dengan

pengetahuan

klien

sumber informasi

meningkat dengan indikator: b. Jelaskan patofisiologi dari penyakit

tentang cara

a. Pasien

perawatan bayi.

dan

keluarga

pengetahuan pasien tentang proses


penyakit yang spesifik

dan bagaimana hal ini berhubungan

menyatakan pemahaman

dengan

tentang

dengan cara yang tepat.

penyakit,

anatomi

dan

fisiologi,

kondisi, prognosis dan c. Gambarkan tanda dan gejala yang


program pengobatan
b. Pasien
mampu

dan

keluarga

cara yang tepat

melaksanakan d. Gambarkan proses penyakit, dengan

prosedur yang dijelaskan


secara benar
c. Pasien

biasa muncul pada penyakit, dengan

dan

cara yang tepat


e. Identifikasi kemungkinan penyebab,

keluarga

dengna cara yang tepat

mampu

menjelaskan f. Sediakan informasi pada pasien

kembali

apa

dijelaskan

yang

perawat/tim

kesehatan lainnya.

tentang kondisi, dengan cara yang


tepat
g. Hindari jaminan yang kosong
h. Sediakan bagi keluarga atau SO
informasi tentang kemajuan pasien
dengan cara yang tepat
i. Diskusikan perubahan gaya hidup
yang mungkin diperlukan untuk
mencegah komplikasi di masa yang
akan

datang

dan

atau

proses

pengontrolan penyakit
j. Diskusikan

pilihan

terapi

atau

penanganan
k. Dukung

pasien

untuk

mengeksplorasi atau mendapatkan


second opinion dengan cara yang
tepat atau diindikasikan
l. Eksplorasi

kemungkinan

sumber

atau dukungan, dengan cara yang


tepat
m. Rujuk pasien pada grup atau agensi
di komunitas lokal, dengan cara
yang tepat
n. Instruksikan pasien mengenai tanda
dan gejala untuk melaporkan pada
pemberi

perawatan

kesehatan,

dengan cara yang tepat


4 Defisit perawatan

Setelah dilakukan asuhan Self Care assistane : ADLs

diri berhubungan

keperawatan selama .. x

dengan kelelahan

24

sehabis bersalin

meningkat

jam

indicator:

ADLs

klien
dengan

a. Monitor kemempuan klien untuk


perawatan diri yang mandiri.
b. Monitor kebutuhan pasien untuk
alat-alat bantu untuk kebersihan diri,

a. Pasien terbebas dari bau


badan

berpakaian, berhias, toileting dan


makan.

b. Menyatakan

c. Sediakan bantuan sampai pasien

kenyamanan

terhadap

kemampuan

untuk

mampu

secara

utuh

untuk

melakukan self-care.

melakukan ADLs

d. Dorong pasien untuk melakukan

c. Melakukan ADLs

aktivitas sehari-hari yang normal

dengan bantuan

sesuai kemampuan yang dimiliki.


e. Dorong untuk melakukan secara
mandiri, tapi beri bantuan ketika
pasien tidak mampu melakukannya.
f. Ajarkan pasien atau keluarga untuk
mendorong

kemandirian,

untuk

memberikan bantuan hanya jika


pasien

tidak

mampu

untuk

melakukannya.
g. Berikan aktivitas rutin sehari- hari
sesuai kemampuan.
h. Pertimbangkan
mendorong

usia

pasien

pelaksanaan

jika

aktivitas

sehari-hari.
5 Resiko infeksi

Setelah dilakuakan asuhan Infection Control (Kontrol infeksi)

berhubungan

keperawatan selama 3x24

dengan luka operasi

jam

diharapkan

resiko

a. Bersihkan

lingkungan

setelah

dipakai pasien lain

infeksi terkontrol dengan

b. Pertahankan teknik isolasi

indikator:

c. Batasi pengunjung bila perlu

a. Pasien bebas dari tanda

d. Instruksikan pada pengunjung untuk

dan gejala infeksi


b. Mendeskripsikan proses
penularan penyakit,
faktor yang
mempengaruhi
penularan serta

mencuci tangan saat berkunjung dan


setelah berkunjung meninggalkan
pasien
e. Gunakan sabun antimikrobia untuk
cuci tangan
f. Cuci tangan setiap sebelum dan

penatalaksanaannya,
c. Menunjukkan

g. Gunakan

kemampuan untuk
mencegah timbulnya
infeksi

batas normal

hidup sehat

baju,

sarung

tangan

sebagai alat pelindung


h. Pertahankan

lingkungan

aseptik

selama pemasangan alat

d. Jumlah leukosit dalam

e. Menunjukkan

sesudah tindakan kperawtan

i. Ganti letak IV perifer dan line


central dan dressing sesuai dengan

perilaku

petunjuk umum
j. Gunakan kateter intermiten untuk
menurunkan

infeksi

kandung

kencing
k. Tingktkan intake nutrisi
l. Berikan terapi antibiotik bila perlu
Infection

Protection

(Proteksi

Terhadap Infeksi)
a. Monitor tanda dan gejala infeksi
sistemik dan lokal
b. Monitor hitung granulosit, WBC
c. Monitor kerentanan terhadap infeksi
d. Batasi pengunjung
e. Saring

pengunjung

terhadap

penyakit menular
f. Partahankan teknik aspesis pada
pasien yang beresiko
g. Pertahankan teknik isolasi k/p
h. Berikan perawatan kuliat pada area
epidema
i. Inspeksi kulit dan membran mukosa
terhadap kemerahan, panas, drainase
j. Ispeksi kondisi luka atau insisi
bedah
k. Dorong
cukup

masukkan

nutrisi

yang

l. Dorong masukan cairan


m. Dorong istirahat
n. Instruksikan pasien untuk minum
antibiotik sesuai resep
o. Ajarkan pasien dan keluarga tanda
dan gejala infeksi
p. Ajarkan cara menghindari infeksi
q. Laporkan kecurigaan infeksi
r. Laporkan kultur positif
6.

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan sekunder terhadap proses pembedahan.


Tujuan : Klien dapat melakukan aktivitas ringan atau total.
Kriteria hasil

a. Perilaku menampakan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan diri.


b. Pasien mengungkapkan mampu untuk melakukan beberapa aktivitas tanpa dibantu.
c. Koordinasi otot, tulang dan anggota gerak lainya baik.

INTERVENSI

Rencanakan

periode

RASIONAL
istirahat

yang cukup.

Mengurangi aktivitas yang tidak


diperlukan, dan energi terkumpul
dapat digunakan untuk aktivitas
seperlunya secar optimal.

Berikan latihan aktivitas secara

Tahapan-tahapan

bertahap.

membantu proses aktivitas secara

yang

diberikan

perlahan dengan menghemat tenaga


namun tujuan yang tepat, mobilisasi
dini.

Bantu klien dalam memenuhi

Mengurangi

kebutuhan

sampai

sesuai kebutuhan.

pemakaian

kekuatan

pasien

energi
pulih

kembali.

Setelah latihan dan aktivitas kaji

Menjaga

kemungkinan

adanya

respons

klien

respons abnormal dari tubuh sebagai


akibat dari latihan.

4. Implementasi
Pelaksanaan keperawatan merupakan proses keperawatan yang mengikuti
rumusan dari rencana keperawatan. Pelaksanaan keperawatan mencakup melakukan,
membantu, memberikan askep untuk mencapai tujuan yang berpusat pada pasien,
mencatat serta melakukan pertukaran informasi yang relevan dengan perawatan
kesehatan berkelanjutan dari pasien.

5. Evaluasi
Evaluasi

merupakan

kegiatan

yang

membandingkan

antara

hasil

implementasi dengan kriteria dan standar yang telah ditetapkan untuk melihat
keberhasilannya.

DAFTAR PUSTAKA

Carpenito. 2001. Rencana Asuhan & Dokumentasi Keperawatan, Diagnosa keperawatan


dan masalah kolaboratif. Jakarta: EGC
Johnson, M., et all. 2000. Nursing Outcomes Classification (NOC) Second Edition. New
Jersey: Upper Saddle River
Mansjoer, A. 2002. Asuhan Keperawatn Maternitas. Jakarta : Salemba Medika
Manuaba, Ida Bagus Gede. 2002. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga
Berencana, Jakarta : EGC
Mc Closkey, C.J., et all. 1996. Nursing Interventions Classification (NIC) Second Edition.
New Jersey: Upper Saddle River
Muchtar. 2005. Obstetri patologi, Cetakan I. Jakarta : EGC
Nurjannah Intansari. 2010. Proses Keperawatan NANDA, NOC &NIC. Yogyakarta :
mocaMedia
Santosa, Budi. 2007. Panduan Diagnosa Keperawatan NANDA 2005-2006. Jakarta: Prima
Medika
Saifuddin, AB. 2002. Buku panduan praktis pelayanan kesehatan maternal dan neonatal.
Jakarta : penerbit yayasan bina pustaka sarwono prawirohardjo
Sarwono Prawiroharjo. 2009. Ilmu Kebidanan, Edisi 4 Cetakan II. Jakarta : Yayasan Bina
Pustaka

Mengetahui,
Pembimbing Praktek

Denpasar, 09 Desember 2014


Mahasiswa,

Ni Made Puput Septiani, S.ST


NIP.198209202005012002

Putu Dewi Widiastuti


NIM. P07120012109

Mengetahui,
Pembimbing Akademik

IGA Oka Mayuni, S.Pd.,S.Kep.,M.Fis


NIP.

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN


PADA IBU POST PARTUM SC (SECTIO CAESAREA)

OLEH :
PUTU DEWI WIDIASTUTI
P07120012109
3.3 REGULER

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
2014