Anda di halaman 1dari 83

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

SWAMEDIKASI BATUK-PILEK PADA IBU-IBU PKK


DI KECAMATAN NGLIPAR KABUPATEN GUNUNGKIDUL
(KAJIAN PENGETAHUAN DAN SIKAP)

SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat
Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S. Farm.)
Program Studi Farmasi

Oleh:
Angela Stephanie
NIM : 088114164

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SANATA DHARMA
YOGYAKARTA
2012

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

iii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

iv

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

vi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PRAKATA
Puji Syukur kepada Tuhan Yesus atas berkat dan bimbingan yang sudah
diberikan kepada penulis hingga saat ini penulis dapat menyelesaikan penyusunan
skripsi ini yang berjudul Swamedikasi Batuk-Pilek pada Ibu-ibu PKK di
Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul (Kajian Pengetahuan dan Sikap).
Proses penyusunan skripsi ini berjalan membutuhkan waktu yang tidak
singkat dan banyak memperoleh bantuan serta dorongan dari berbagai pihak,
sehingga pada saat ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :
1. Papi dan Mami yang sudah banyak berdoa untuk penulis hingga
penyusunan skripsi ini dapat terselesaikan dengan baik.
2. Bapak Ipang Djunarko, M.Sc., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi
Universitas Sanata Dharma Yogyakarta.

3. Dosen pembimbing skripsi dr. Fenty M.Kes., Sp.PK atas bimbingan dan
bantuan yang sudah diberikan kepada penulis hingga penulis dapat
menyelesaikan penyusunan skripsi ini.
4. Dosen penguji skripsi Ibu Phebe Hendra, M.Si., Ph.D., Apt. yang telah
bersedia menguji serta memberikan saran dalam skripsi ini.
5. Dosen penguji skripsi Ibu Maria Wisnu Donowati, M.Si., Apt. yang telah
bersedia menguji serta memberikan saran dalam skripsi ini.
6. Dra. Th. B. Titien Siwi Hartayu M.Kes., Apt. yang telah membantu
penulis dalam perbaikan penyusunan kuesioner hingga terselesaikan
penyusunan skripsi ini.

vii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

7. Bapak Agung Santoso, S.Psi atas waktu dan kesediaan untuk memberikan
bimbingan kepada penulis.
8. Bapak Ir. Ig. Aris Dwiatmoko, M. Sc. atas waktu dan kesediaan untuk
memberikan bimbingan kepada penulis.
9. BAPPEDA Kabupaten Gunungkidul yang telah memberikan ijin kepada
penulis untuk melakukan penelitian di Kabupaten Gunungkidul.
10. Bapak Camat Kecamatan Nglipar yang telah memberikan ijin kepada
penulis sehingga dapat terlaksana penelitian ini.
11. Pengurus PKK Kecamatan Nglipar, Ibu Tri yang sudah banyak membantu
penulis saat pengambilan data di Kecamatan.
12. Adikku (Andre Ian Stephens) yang telah berdoa dan memberikan
semangat dalam penyusunan skripsi ini.
13. Teman-teman Youth Shalom : Lia, Advin, Yeyen, Yosie, Kristin, Dody,
Agil, Agus dan yang lainnya yang tidak bisa disebutkan satu per satu oleh
penulis, untuk doa, dukungan dan semangat.
14. Yosie Aweng dan Meidyna Arisandi : yang sudah membantu penulis
dalam menerjemahkan intisari dalam penelitian ini.
15. Sahabat-sahabatku Nitha, Benny, Intan, Novisa dan Lina yang sudah
banyak membantu dalam penyusunan skripsi ini dan memberikan
semangat serta doa.
16. Sahabat seperjuangan skripsi : Nitha, Ivon, Ermen, Lia dan Novisa yang
sudah berjuang bersama hingga penyusunan skripsi dapat terselesaikan.

viii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

17. Teman-teman seangkatan FKK B 2008 yang sudah berdoa dan


memberikan semangat kepada penulis hingga penyusunan skripsi ini dapat
terselesaikan.
18. Semua pihak yang penulis tidak dapat sebutkan satu per satu terimakasih
atas doa dan dukungannya. Tuhan memberkati.
Im nothing without Jesus seperti penelitian ini tidak dapat berjalan
tanpa Tuhan Yesus. Oleh karena itu, penulis bersyukur dapat menyelesaikan
penelitian ini dan berharap semoga penelitian ini bisa bermanfaat bagi
perkembangan penelitian kesehatan dan bagi pembaca maupun masyarakat.
Penulis juga membuka kritik dan saran agar penelitian ini bisa lebih
berkembang dan memperoleh hasil yang lebih baik.

Yogyakarta, Mei 2012


Penulis

ix

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ..............................................................................................i
HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ....................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN ..............................................................................iii
HALAMAN PERSEMBAHAN ...........................................................................iv
PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ................................................................v
LEMBAR PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI
KARYA ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS...vi
PRAKATA............................................................................................................vii
DAFTAR ISI ..........................................................................................................x
DAFTAR TABEL ...............................................................................................xiii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................xv
INTISARI ............................................................................................................xvi
ABSTRACT ..........................................................................................................xvii
BAB I. PENGANTAR ..................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................................1
1. Perumusan masalah ..................................................................................... 3
2. Keaslian penelitian ...................................................................................... 3
3. Manfaat penelitian ....................................................................................... 5
B. Tujuan Penelitian ............................................................................................. 5
1. Tujuan umum .............................................................................................. 5
2. Tujuan khusus .............................................................................................. 6
BAB II. PENELAAHAN PUSTAKA ................................................................. 7
A. Swamedikasi .................................................................................................... 7
B. Batuk-pilek ...................................................................................................... 8
1. Pengertian Batuk-pilek................................................................................. 8
2. Penyebab dan gejala Batuk-pilek ................................................................9
3. Penatalaksanaan Farmakologis .................................................................... 10
4. Penatalaksanaan Non-Farmakologis ............................................................ 10
C. Perilaku ............................................................................................................ 11
x

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

D. Pengetahuan .....................................................................................................11
E. Sikap .................................................................................................................14
F. Kuesioner ......................................................................................................... 16
1. Uji Validitas .................................................................................................18
2. Uji Reliabilitas ............................................................................................. 19
G. Keterangan Empiris.......................................................................................... 19
BAB III. METODOLOGI PENELITIAN ............................................................ 20
A. Jenis dan Rancangan Penelitian .......................................................................20
B. Variabel dan Definisi Operasional ...................................................................20
1. Variabel Penelitian 20
2. Definisi Operasional 20
C. Subyek Penelitian............................................................................................. 22
D. Tempat Penelitian............................................................................................. 22
E. Populasi Penelitian............................................................................................ 23
F. Instrumen Penelitian ........................................................................................ 23
G. Tata Cara Penelitian ........................................................................................ 24
1. Perijinan ....................................................................................................... 24
2. Penelusuran Data Populasi .......................................................................... 24
3. Pembuatan Kuesioner .................................................................................. 24
4. Pengambilan Data ........................................................................................ 27
5. Pengolahan Data .......................................................................................... 27
H. Analisis Data ....................................................................................................28
I. Kelemahan Penelitian ........................................................................................30
BAB IV. PEMBAHASAN ................................................................................... 31
A. Karakteristik Responden...................................................................................32
1. Umur ........................................................................................................... 32
2. Pekerjaan.......................................................................................................33
3. Tingkat Pendidikan.......................................................................................33
4. Sumber Informasi yang Pernah Didapat....................................................... 34
B. Swamedikasi Batuk-pilek Pada Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul (Kajian Pengetahuan)..36

xi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

1. Umur ............................................................................................................ 38
2. Tingkat Pendidikan....................................................................................... 39
3. Pekerjaan.......................................................................................................40
4. Sumber Informasi yang Pernah Didapat.......................................................41
C. Swamedikasi Batuk-pilek Pada Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul (Kajian Sikap).......................................................42
1. Umur ............................................................................................................ 43
2. Tingkat Pendidikan....................................................................................... 44
3. Pekerjaan.......................................................................................................45
4. Sumber Informasi yang Pernah Didapat....................................................... 46
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 47
A. Kesimpulan ..................................................................................................... 47
B. Saran ................................................................................................................ 47
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 48
LAMPIRAN ........................................................................................................ 51
BIOGRAFI PENULIS ......................................................................................... 66

xii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel I.

Kriteria dan nomer pernyataan dalam kuesioner bagian


pengetahuan terkait swamedikasi batuk-pilek
di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul.............................25

Tabel II.

Kriteria dan nomer pernyataan dalam kuesioner bagian sikap


terkait swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul..................................................................25

Tabel III.

Distribusi Karakteristik Ibu-ibu PKK Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terkait swamedikasi Batuk-pilek
Berdasarkan Umur...........................................................................33

Tabel IV.

Distribusi Karakteristik Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek
Berdasarkan Status Pekerjaan..........................................................33

Tabel V.

Tabel VI.

Tabel VII.

Distribusi Karakteristik Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek
Berdasarkan Tingkat Pendidikan ............34
Distribusi Karakteristik Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek
Berdasarkan Informasi Yang Pernah Didapat.................................34
Persentase Ketepatan Penggunaan obat Batuk-pilek oleh Ibu-Ibu
PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul........................35

Tabel VIII. Distribusi Tingkat Pengetahuan Terkait Swamedikasi


Batuk-Pilek Pada Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul..................................................................36
Tabel IX.

Rerata jawaban Ibu-ibu PKK terhadap kriteria bagian pengetahuan


di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul terkait swamedikasi
batuk-pilek...................................................................................... 37

Tabel X.

Perbandingan Pengetahuan Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terhadap Umur...38

xiii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Tabel XI.

Perbandingan Pengetahuan Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terhadap Tingkat
Pendidikan.......................................................................................39

Tabel XII.

Perbandingan Pengetahuan Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terhadap Status Pekerjaan..................... 40

Tabel XIII. Perbandingan Pengetahuan Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul terhadap Sumber Informasi yang
Pernah Didapat................................................................................41
Tabel XIV. Distribusi Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul................................................................................... 41
Tabel XV.

Persentase Sikap Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten


Gunungkidul pada setiap Kriteria terkait Swamedikasi
Batuk-pilek......................................................................................42

Tabel XVI. Perbandingan sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten


Gunungkidul terhadap umur........43
Tabel XVII. Perbandingan Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul terhadap Tingkat Pendidikan.................................... 44
Tabel XVIII.Perbandingan Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul terhadap Pekerjaan..45
Tabel XIX. Perbandingan Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul terhadap Sumber Informasi yang
pernah didapat.....45

xiv

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1.Kuesioner yang digunakan pada penelitian..... 50
Lampiran 2.Hasil uji validitas dan reliabilitas kuesioner... 54
Lampiran 3.Data diri responden. 58
Lampiran 4.Data responden berdasarkan informasi yang pernah didapat.. 59
Lampiran 5. Data ketepatan penggunaan obat.... 60
Lampiran 6. Daftar nilai kuesioner.. 61
Lampiran 7. Data persentase keluarga miskin yang mendapat pelayanan
kesehatan di Provinsi D.I. Yogyakarta....63
Lampiran 8. Surat ijin penelitian..64

xv

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

INTISARI
Menurut WHO (2000), pengobatan mandiri meliputi penggunaan obat oleh
seseorang untuk mengobati gangguan atau gejala penyakit atau penggunaan
lanjutan pada penyakit kronis dari obat yang telah diresepkan oleh dokter.
Prosentase keluarga miskin di Kabupaten Gunungkidul yang mendapatkan
pelayanan kesehatan sebesar 50,30% yang merupakan prosentase terendah
dibandingkan dengan kabupaten lainnya. Penelitian ini dilakukan untuk mengukur
tingkat pengetahuan dan sikap ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul karena melihat pelayanan kesehatan memiliki peran penting
terhadap pengetahuan dan sikap swamedikasi.
Jenis penelitian yang digunakan adalah observasional deskriptif dengan
rancangan penelitian cross-sectional. Pengukuran dilakukan menggunakan
kuesioner dengan subyek uji sebanyak 30 ibu-ibu yang aktif PKK dan telah
menikah yang bersedia mengisi serta mengembalikan kuesioner. Instrument yang
digunakan adalah kuesioner dengan pengukuran pengetahuan (meliputi pengertian
swamedikasi, pengertian batuk, jenis batuk, penyebab batuk-pilek, faktor risiko,
gejala batuk-pilek, penatalaksanaan batuk-pilek dan pencegahan batuk-pilek) dan
sikap (meliputi swamedikasi, pencegahan, penatalaksanaan dan kondisi yang
mengharuskan pemeriksaan ke dokter).
Dari hasil penelitian, diketahui bahwa responden memiliki tingkat
pengetahuan dan sikap yang baik terkait swamedikasi batuk-pilek. Penggunaan
obat terkait swamedikasi batuk-pilek oleh responden sebagian besar belum tepat.
Kata kunci : swamedikasi, batuk-pilek, pengetahuan, sikap

xvi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ABSTRACT
According WHO (2000), Self-medication involves the use of medical
products by the consumer to treat self-recognized disorders or symptoms, or the
intermittent or continued use of a medication prescribed by a physician for
chronic or recurring diseases or symptoms. Based on the Health Profile Data in
the Province of DIY for Gunungkidul, the precentage of the needy in
Gunungkidul who get the health service is 50,30%, which means the lowest
compared to the other areas. This research use to measure the knowledge and
attitude of PKK's members related to self-medication of cough-cold in Nglipar
subdistrict of Gunungkidul district because health service has important things to
the knowledge and attitude of self-medication.
The research design is descriptive observational with cross-sectional. This
research was carried on one time by using questioner. This measure use the
questionnaire with subjects are 30 people in PKKs members that active, have
been married and ready to fill with return the questionnaire. The used instrument
in the questionnaire with with knowledge measurement (including self-medication
definition, cough definition, types of cough, etiology, risk factor, symptoms,
implementation and prevention) and attitude (including self-medication,
implementation, prevention and condition that requires doctor examination).
Form the result, it is discovered that the level of knowledge and the
attitude from respondent related to self-medication for cough-cold is good. The
most respondent to using the medicine related to self-medication for cough-cold
has not right.
Keywords: self-medication, cough-cold, knowledge, attitude

xvii

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB I
PENGANTAR
A.

LATAR BELAKANG

Dalam kehidupan sekarang ini, banyak orang yang menderita suatu


penyakit dan beberapa penyakit tertentu dapat diobati dengan sendirinya namun
kebanyakan orang tidak mengetahui cara mengobati penyakit tersebut dengan
sendirinya. Swamedikasi atau pengobatan sendiri adalah tindakan mengobati diri
sendiri dengan menggunakan obat-obat tanpa resep untuk mengatasi penyakitpenyakit ringan (minor illness) secara tepat dan bertanggung jawab (Holt and
Hall, 1990).
Berdasarkan data Profil Kesehatan Provinsi DIY untuk Kabupaten
Gunungkidul tahun 2006, prosentase keluarga miskin di Kabupaten Gunungkidul
yang mendapatkan pelayanan kesehatan sebesar 50,30% yang merupakan
prosentase terendah di Provinsi DIY dibandingkan dengan Kabupaten Sleman
sebesar 51,42%, Kabupaten Kulon Progo sebesar 97,94%, Kabupaten Bantul
sebesar 82,77% dan Kota Yogyakarta sebesar 100% (Dinas Kesehatan DIY,
2007). Pelayanan kesehatan memiliki peran penting terhadap derajat kesehatan
masyarakat termasuk pengetahuan dan sikap swamedikasi masyarakat.
Menurut data Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul tahun 2009,
prosentase enam penyakit terbanyak yang terjadi di Kabupaten Gunungkidul
adalah common cold (10,67%), ISPA (9,62%), hipertensi primer (5,78%), gastritis
(5,20%) dan dermatitis kontak alergi (4,59%). Dari data tersebut common cold
memiliki prosentase terbesar dari enam penyakit yang sering terjadi di Kabupaten

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Gunungkidul. Common cold atau salesma merupakan infeksi akut atau


peradangan dari selaput lendir hidung yang disebabkan oleh virus. Gejala dari
common cold biasanya disertai dengan batuk dan radang tenggorokan (Dinas
Kesehatan Gunungkidul, 2010; Rahardja, 1993).
Batuk-pilek merupakan salah satu penyakit yang dapat diobati dengan
sendirinya. Batuk adalah refleks yang terangsang oleh iritasi paru-paru atau
saluran pernapasan. Jika ada benda asing (misalnya: debu, asap, cairan dan
makanan) yang masuk kedalam saluran pernapasan secara tidak sengaja selain
udara, maka otomatis akan terjadi batuk untuk mengeluarkan atau menghilangkan
benda asing tersebut sedangkan pilek adalah suatu infeksi saluran pernapasan atas.
Pilek ditularkan melalui percikan udara pada saat batuk, bersin, dan tangan yang
tidak dicuci setelah kontak dengan cairan hidung atau mulut (Muchid, 2006).
Kabupaten Gunungkidul terdiri dari 18 kecamatan. Penelitian ini
dilakukan di salah satu kecamatan yaitu Kecamatan Nglipar. Pemilihan kecamatan
Nglipar diambil secara acak dan dijadikan sebagai model dalam penelitian ini
untuk mengetahui profil pengetahuan dan sikap Ibu-ibu PKK Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul. Penelitian ini merupakan penelitian payung yang
dilakukan di tiga kecamatan yaitu Kecamatan Nglipar, Tepus dan Semanu dengan
kajian penyakit yang berbeda.
Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Gunungkidul karena melihat
kurangnya pengetahuan ibu-ibu PKK tentang pengobatan batuk-pilek yang sering
dilakukan yang juga kemungkinan terjadinya kesalahan dalam pengobatan. Dilihat
berdasarkan rancangan rencana pembangunan jangka panjang daerah Kabupaten

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Gunungkidul tahun 2005-2025, rumah tangga yang telah melaksanakan perilaku


hidup bersih dan sehat dalam tataran yang baik baru mencapai 22%. Perilaku
kesehatan mempunyai kontribusi yang besar dalam mencapai derajat kesehatan
masyarakat, sehingga perlu mendapat prioritas penanganannya (Suharto, 2005).
Pemilihan responden ibu-ibu PKK karena ibu-ibu PKK merupakan
kumpulan ibu-ibu dari berbagai rumah tangga yang mana seorang ibu dalam
keluarga merupakan sosok yang dapat merawat anggota keluarga sehingga para
ibu-ibu PKK harus memiliki pengetahuan lebih tentang pengobatan ataupun
penanganan suatu penyakit, pencegahan penyakit dan pemeliharaan kesehatan.
Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan sebagai acuan dalam meningkatkan
pengetahuan serta melakukan tindakan swamedikasi batuk-pilek.

1.

Perumusan masalah
a. Seperti apakah karakteristik ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul?
b. Seberapa tinggi tingkat pengetahuan ibu-ibu PKK terkait
swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul?
c. Seperti apakah sikap ibu-ibu PKK terkait swamedikasi batuk-pilek
di Kecamatan Nglipar?

2.

Keaslian penelitian
Penelitian sejenis terkait pengaruh metode edukasi terhadap perubahan

perilaku yang telah dilakukan adalah :

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

a.

Penelitian berjudul Pengetahuan dan Sikap Wanita Usia Produktif


di Kecamatan Berbah, Sleman, DIY Mengenai Kista Endometrium
Pada Tahun 2011 yang dilakukan oleh Kristanti (2011). Penelitian
ini mengukur tingkat pengetahuan dan sikap wanita usia produktif di
Kecamatan Berbah

Kabupaten

Gunungkidul

mengenai

kista

endrometrium. Hasil penelitian menunjukkan tingkat pengetahuan


wanita usia produktif di Kecamatan Berbah yang digunakan sebagai
responden mengenai kista endometrium yaitu sebanyak 70,68%
mempunyai tingkat pengetahuan rendah dan 27,07% mempunyai
tingkat pengetahuan sedang.
b.

Penelitian berjudul Perilaku Pengobatan Sendiri yang Rasional


pada Masyarakat Kecamatan Depok dan Cangkringan Kabupaten
Sleman yang dilakukan oleh Kristina, Prabandari dan Sudjaswadi
(2008). Penelitian ini mengetahui pengaruh sosiodemografi terhadap
pengetahuan dan sikap tentang pengobatan sendiri yang rasional.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat pendidikan paling
berpengaruh terhadap perilaku pengobatan sendiri yang rasional.

c. Penelitian berjudul Hubungan antara Karakteristik Responden,


Keadaan Wilayah dengan Pengetahuan, Sikap terhadap HIV/AIDS
pada Masyarakat Indonesia yang dilakukan oleh Oktarina, Hanafi
dan Budisuari (2009). Penelitian ini mengukur tingkat pengetahuan
dan sikap masyarakat Indonesia terhadap HIV/AIDS dan melihat
hubungannya dengan karakteristik responden dan keadaan wilayah.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengetahuan HIV/AIDS


dipengaruhi oleh faktor keadaan wilayah, jenis kelamin, pendidikan,
pekerjaan. Tingkat pengetahuan juga mempunyai hubungan penting
dengan sikap dari responden.
Penelitian ini terfokus pada pengukuran pengetahuan dan sikap ibu-ibu
PKK terkait swamedikasi batuk-pilek di Kabupaten Gunungkidul. Perbedaan
dengan penelitian sejenis terletak pada hal subyek penelitian, lokasi penelitian,
waktu penelitian dan tujuan penelitian.
Sepengetahuan peneliti, penelitian dengan judul Swamedikasi Batukpilek pada Ibu-ibu PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul (Kajian
Pengetahuan dan Sikap) belum pernah dilakukan.
3.

Manfaat penelitian
a.

Manfaat teoritis. Penelitian ini diharapkan dapat digunakan untuk


mendukung perkembangan ilmu pengetahuan dalam bidang
kesehatan terkait swamedikasi batuk-pilek.

b.

Manfaat praktis. Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat


dimanfaatkan

sebagai

swamedikasi batuk-pilek.

acuan

untuk

melakukan

tindakan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

B. Tujuan Penelitian
1.

Tujuan umum
Penelitian ini dilakukan untuk mengukur profil pengetahuan dan sikap

ibu-ibu PKK terkait swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar Kabupaten


Gunungkidul.

2.

Tujuan khusus
a. Mengidentifikasi karakteristik responden di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul.
b. Mengukur tingkat pengetahuan ibu-ibu PKK terkait swamedikasi
batuk-pilek di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul.
c. Mengukur sikap ibu-ibu PKK terkait swamedikasi batuk-pilek di
Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB II
PENELAAHAN PUSTAKA
A.

Swamedikasi

Swamedikasi atau pengobatan mandiri adalah kegiatan atau tindakan


mengobati diri sendiri dengan obat tanpa resep secara tepat dan bertanggung
jawab (rasional) (Djunarko dan Hendrawati, 2011). Menurut WHO (2000),
pengobatan mandiri atau self medication meliputi penggunaan obat oleh seseorang
untuk mengobati gangguan atau gejala penyakit atau penggunaan lanjutan pada
penyakit kronis dari obat yang telah diresepkan oleh dokter.
Keuntungan swamedikasi atau pengobatan sendiri menurut Holt and Hall
(1990),

aman

bila

digunakan

sesuai

dengan

petunjuk,

efektif

untuk

menghilangkan keluhan, biaya pembelian obat relatif lebih murah daripada biaya
pelayanan kesehatan, hemat waktu karena tidak perlu mengunjungi fasilitas atau
profesi kesehatan. Kekurangan swamedikasi yakni obat membahayakan kesehatan
bila tidak digunakan sesuai dengan aturan pakai, kemungkinan dapat timbul reaksi
obat yang tidak diinginkan, kesalahan penggunaan obat karena informasi yang
kurang lengkap dari iklan obat, tidak efektif akibat salah diagnosis dan pemilihan
obat, dan sulit bertindak objektif karena pemilihan obat dipengaruhi oleh
pengalaman menggunakan obat di masa lalu dan lingkungan sosialnya (Holt and
Hall,1990).
Menurut Djunarko dan Hendrawati (2011), obat yang digunakan dalam
swamedikasi adalah obat tanpa resep (OTR). Di Indonesia yang termasuk dalam
OTR meliputi obat wajib apotek (OWA) atau obat keras yang dapat diserahkan

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

oleh apoteker kepada pasien di apotek tanpa resep dokter, obat bebas terbatas
(obat yang manjur apabila digunakan sesuai dengan petunjuk penggunaan dan
peringatan yang terdapat pada label) dan obat bebas (obat yang relatif aman
digunakan tanpa pengawasan).
Penggunaan OTR untuk swamedikasi biasanya pada kondisi dan kasus
sebagai berikut.
1.

Perawatan simptomatik minor, seperti rasa tidak enak badan dan cedera
ringan.

2.

Penyakit yang dapat sembuh sendiri dengan bertambahnya daya tahan


tubuh, seperti flu.

3.

Profilaksis/ pencegahan dan penyembuhan penyakit ringan, seperti mabuk


perjalanan dan kutu air.

4.

Penyakit kronis yang sebelumnya sudah pernah didiagnosis dokter atau


tenaga medis professional lainnya, seperti asma dan arthritis.

5.

Keadaan yang mengancam jiwa dan perlu penanganan segera (Djunarko dan
Hendrawati, 2011).

B.

Batuk-Pilek

Batuk adalah mekanisme tubuh berupa dorongan udara yang kuat dari
dalam paru yang berguna untuk membersihkan saluran pernapasan dari benda
asing dan lendir yang berlebihan yang merupakan stimulus untuk terjadinya
batuk. (Bowman and Rand, 2010; Djojodibroto, 2009; Djunarko dan Hendrawati,
2011).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Batuk dikelompokkan menjadi 3, yaitu akut (berlangsung kurang dari 3


minggu), subakut (berlangsung selama 3-8 minggu) dan kronik (berlangsung lebih
dari 8 minggu). Batuk dapat disebabkan oleh beberapa hal seperti iritan yang
terhirup (asap atau debu), gangguan yang menyeabkan radang, penyempitan serta
penekan saluran pernapasan, alergi (udara dingin, debu, bulu hewan), penyakitpenyakit (asma, TBC, penyakit paru obstruktif kronis) dan penggunaan obat-obat
tertentu seperti obat tekanan darah tinggi (captopril dan enalapril) (Tietze, 2006;
Djunarko dan Hendrawati, 2011).
Jenis batuk dapat dibedakan menjadi 2 macam, yakni batuk produktif
(dengan dahak) dan batuk non-produktif (kering). Pada batuk produktif, penyebab
sekret jika berwarna bening (bronkitis), bernanah (infeksi bakteri), berubah warna
(kekuningan dengan peradangan) dan berbau (infeksi bakteri anaerob) (Djunarko
dan Hendrawati, 2011; Tietze, 2006).
Pilek merupakan infeksi rongga hidung dan saluran napas karena adanya
virus serta suatu gejala berupa gangguan pernapasan karena terjadi sumbatan
hidung, bersin-bersin, dan dihasilkannya ingus (lendir dari hidung). Beberapa hal
yang dapat menyebabkan pilek adalah alergi (cuaca dingin, debu, dan bulu hewan)
dan menghirup benda asing atau yang sifatnya iritan, seperti asap dan debu
(Tietze, 2004; Djunarko dan Hendrawati, 2011 ).
Gejala-gejala batuk-pilek yang dapat diamati adalah tenggorokan sakit
dan gatal, pengeluaran udara secara kuat dari saluran pernapasan, yang mungkin
disertai pengeluaran dahak, sakit otot perut bila batuk terus-menerus, hidung

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

10

meler atau tersumbat, bersin, kelelahan dan nyeri otot serta sakit kepala (Sutanto,
2011).
Pemilihan obat batuk menurut Djunarko dan Hendrawati (2011),
didasarkan pada jenis batuk yang dialami, apakah berdahak atau tidak berdahak
(kering). Untuk batuk berdahak digunakan obat-obatan golongan mukolitik
(pengencer dahak) dan ekspektoran (membantu mengeluarkan dahak), sementara
untuk batuk kering digunakan obat-obatan golongan antitusif (penekan batuk).
Pemilihan obat pilek yang dapat diberikan untuk swamedikasi adalah
antihistamin (anti alergi), pseudoefedrin (mengecilkan pembuluh darah di sekitar
hidung sehingga dapat melegakan hidung yang tersumbat), fenilpropanolamin
(mengecilkan pembuluh darah di sekitar hidung sehingga dapat melegakan hidung
yang tersumbat), fenilefrin (menyempitkan pembuluh darah di hidung),
oksimetazolin (menghilangkan sumbatan pada hidung dengan diberikan langsung
dengan cara diteteskan pada hidung) (Djunarko dan Hendrawati, 2011).
Hal yang dapat dilakukan saat seseorang mengalami batuk-pilek adalah:

Minum banyak cairan (air putih dan sari buah)

Berhenti merokok

Hindari makanan yang merangsang batuk (berminyak atau dingin)

Hindari penyebab-penyebab alergi (udara dingin dan debu)

Tutup dengan tisu atau sapu tangan apabila batuk atau bersin

Menghirup uap air panas atau uap air panas yang ditambahkan dengan
minyak atsiri (minyak kayu putih atau minyak lemon) (Djunarko dan
Hendrawati, 2011).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

C.

11

Perilaku

Perilaku merupakan suatu respon seseorang terhadap rangsangan atau


stimulus dari luar subyek tersebut. Respon ini berbentuk dua macam, yakni :
bentuk pasif dan bentuk aktif. Bentuk pasif disebut juga respon internal, yaitu
yang terjadi di dalam diri manusia dan tidak secara langsung dapat terlihat oleh
orang lain, misalnya berpikir, tanggapan, sikap batin, dan pengetahuan.
Sedangkan bentuk aktif adalah respon dari stimulus yang secara jelas dapat
diamati

secara

langsung

berupa

tindakan

nyata

seseorang

(practice)

(Notoatmodjo, 2007).
Faktor perilaku dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. Faktor internal, yakni karakteristik orang yang bersangkutan, yang bersifat
bawaan, misalnya: tingkat kecerdasan, tingkat emosional, jenis kelamin
dan sebagainya.
2. Faktor eksternal, yakni lingkungan, baik lingkungan fisik, sosial, budaya,
ekonomi, politik dan sebagainya. Faktor lingkungan ini sering merupakan
faktor yang dominan yang mewarnai perilaku seseorang.
D. Pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil dari penginderaan manusia. Hal ini terjadi
setelah manusia melakukan penginderaan terhadap suatu obyek (Notoatmodjo,
2007). Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket
yang menanyakan isi materi yang ingin diukur dari responden.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

12

Pengetahuan dibagi menjadi enam tingkat, yaitu:


a. Tahu (know) dapat diartikan sebagai memanggil memori yang telah ada
sebelumnya setelah mengamati sesuatu.
b. Memahami (comprehension)
Memahami bukan sekedar tahu terhadap obyek, tidak sekedar dapat
menyebutkan, tetapi harus dapat menginterpretasikan secara benar tentang
obyek yang diketahui.
c. Aplikasi (application) diartikan apabila orang telah memahami objek yang
dimaksud dapat menggunakan atau mengaplikasikan prinsip yang
diketahui tersebut pada situasi yang lain.
d. Analisis (analysis) merupakan kemampuan seseorang untuk menjabarkan
dan/ memisahkan, kemudian mencari hubungan antara komponenkomponen yang terdapat pada suatu masalah atau obyek yang diketahui.
e. Sintesis (synthesis) menunjukkan suatu kemampuan seseorang untuk
merangkum atau meletakkan dalam satu hubungan yang logis dari
komponen-komponen pengetahuan yang dimiliki.
f. Evaluasi (evaluation) berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk
melakukan penilaian terhadap suatu obyek tertentu (Notoatmodjo, 2010).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

13

Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan dibagi menjadi dua


bagian, yaitu:
a. Faktor internal
1. Pendidikan
Pendidikan diperlukan untuk mendapat informasi seperti hal-hal yang
menunjang dalam peningkatan kesehatan. Pada umumnya makin tinggi
pendidikan seseorang, makin mudah menerima informasi.
2. Pekerjaan
Pekerjaan adalah keburukan yang harus dilakukan terutama untuk
menunjang kehidupannya dan kehidupan keluarga.
3. Umur
Semakin cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang
akan lebih matang dalam berfikir dan bekerja (Wawan dan Dewi,
2010).
b. Faktor eksternal
1. Faktor lingkungan
Lingkungan merupakan seluruh kondisi yang ada disekitar manusia
dan pengaruhnya yang dapat mempengaruhi perkembangan dan
perilaku orang atau kelompok.
2. Sosial budaya
Sistem sosial budaya yang ada pada masyarakat dapat mempengaruhi
dari sikap dalam menerima informasi (Wawan dan Dewi, 2010).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

14

Menurut Nursalam (2003), pengukuran tingkat pengetahuan


responden dilakukan dengan menggunakan sistem skoring yakni dengan skala
ordinal sebagai berikut:
a) tingkat pengetahuan baik, apabila jawaban responden benar
76-100%,
b) tingkat pengetahuan cukup, apabila jawaban responden
benar antara 56-75%,
c) tingkat pengetahuan kurang, apabila jawaban responden
benar antara < 56%,

E. Sikap
Sikap adalah respon tertutup seseorang terhadap stimulus atau objek
tertentu, yang sudah melibatkan faktor pendapat dan emosi yang bersangkutan
(Notoatmodjo, 2010).
Menurut Notoatmodjo (2010), Sikap terdiri dari berbagai tingkatan
yakni :
1. Menerima (receiving)
Menerima diartikan bahwa orang (subjek) mau dan memperhatikan
stimulus yang diberikan (objek).
2. Merespon (responding)
Memberikan

jawaban

apabila

ditanya,

mengerjakan

dan

menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu indikasi sikap

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

15

karena dengan suatu usaha untuk menjawab pertanyaan atau


mengerjakan tugas yang diberikan.
3. Menghargai (valuing)
Menghargai diartikan subjek, atau seseorang memberikan nilai
yang positif terhadap objek atau stimulus, artinya mengajak,
mempengaruhi atau menganjurkan orang lain merespons.
4. Bertanggung jawab (responsible)
Bertanggung jawab artinya mengambil sikap tertentu atau segala
sesuatu yang telah dipilih berdasarkan keyakinannya dan harus
berani mengambil resiko.
Menurut Azwar (cit.,Wawan dan Dewi, 2010) faktor-faktor yang
mempengaruhi sikap :
a. Pengalaman pribadi
Pengalaman pribadi dapat menjadi dasar pembentukan sikap karena
pengalaman pribadi dapat meninggalkan kesan yang kuat.
b. Pengaruh orang lain yang dianggap penting
Pada umumnya, individu cenderung memiliki sikap yang patuh atau searah
dengan sikap orang yang dianggap penting.
c. Pengaruh kebudayaan
Tanpa disadari kebudayaan telah menanamkan garis pengarah sikap kita
terhadap berbagai masalah.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

16

d. Media massa
Dalam pemberitaan surat kabar maupun radio atau media komunikasi
lainnya, berita yang seharusnya faktual disampaikan secara objektif
cenderung dipengaruhi oleh sikap penulisnya, akibatnya berpengaruh
terhadap sikap konsumennya.
e. Lembaga pendidikan dan lembaga agama
Konsep moral dari lembaga pendidikan dan lembaga agama sangat
menentukan sistem kepercayaan, sehingga konsep dari lembaga tersebut
dapat mempengaruhi sikap.
f. Faktor emosional
Kadang kala suatu bentuk sikap merupakan pernyataan yang didasari
emosi yang berfungsi sebagai semacam penyaluran frustasi atau
pengalihan bentuk mekanisme pertahanan ego.
Menurut Nursalam (2003), pengukuran sikap responden dilakukan dengan
menggunakan sistem skoring yakni dengan skala ordinal sebagai berikut:
1) baik, apabila jawaban responden benar 76-100%,
2) cukup, apabila jawaban responden benar antara 56-75%,
3) kurang, apabila jawaban responden benar antara < 56%,

F.

Kuesioner

Metode kuesioner adalah suatu cara untuk mengumpulkan data primer


dengan menggunakan seperangkat daftar pertanyaan mengenai variabel yang
diukur melalui perencanaan yang matang, disusun dan dikemas sedemikian rupa,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

17

sehingga jawaban dari semua pertanyaan benar-benar dapat menggambarkan


keadaan variabel yang sebenarnya (Mustafa, 2009).
Pernyataan dalam kuesioner dapat berupa pertanyaan tertutup maupun
pertanyaan terbuka. Pertanyaan tertutup merupakan suatu pertanyaan yang telah
disediakan beberapa pilihan jawaban yang dapat dipilih oleh responden.
Pertanyaan semacam itu akan memudahkan peneliti untuk melakukan
pengelompokkan data, tetapi bagi responden mungkin saja alternatif pilihan yang
disediakan tidak sesuai dengan keinginannya(Mustafa, 2009).
Pertanyaan terbuka yaitu pertanyaan yang tidak disertai jawaban dari
peneliti sehingga responden diminta untuk menjawab sesuai dengan apa yang
dialami atau yang dirasakan dengan menggunakan bahasa atau kata-kata sendiri.
Keuntungannya data yang terkumpul merupakan gambaran mengenai persepsi
responden yang sebenarnya. Kelemahannya kesulitan yang akan dialami peneliti
ketika harus mengelompokkan jawaban yang sama dari responden, padahal
jawaban dari responden akan sangat heterogen sesuai dengan karakteristik
masing-masing responden (Mustafa, 2009).
Pengukuran data kuantitatif pada kuesioner ini digunakan skala Guttman
dan skala Likert (likert Scale). Skala Guttman merupakan skala yang digunakan
untuk jawaban yang bersifat tegas (jelas) dan konsisten. Alternatif jawaban pada
skala ini hanya terdiri dari dua alternatif misal, benar-salah dan ya-tidak,
sedangkan untuk jawaban responden dinilai dengan angka tertinggi (1) dan angka
terendah (0) (Siregar, 2010).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

18

Skala Likert merupakan skala yang paling sering dan paling luas
digunakan dalam penelitian karena skala ini memungkinkan peneliti untuk
mengungkap intensitas sikap/ perilaku atau perasaan responden. Kuesioner ini
memberikan 4 alternatif jawaban, yaitu Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Tidak
Setuju (TS), dan Sangat Tidak Setuju (STS) (Mustafa, 2009).
Kuesioner dibuat dengan kalimat dengan bahasa Indonesia yang baik dan
benar sehingga mudah dipahami oleh responden dan tidak terjadi kesalahan
penafsiran dari responden yang dapat mempengaruhi hasil penelitian. Untuk
pemberian skor, pada setiap respon positif (S dan SS) terhadap item favorable
akan diberi skor 4,3,2,1. Sebaliknya, untuk item unfavorable, respon positif akan
diberi skor 1,2,3,4. Alternatif jawaban pada skala Likert tidak hanya tergantung
pada jawaban setuju atau penting. Alternatif jawaban dapat berupa apapun
sepanjang mengukur sikap, pendapat dan persepsi seseorang tentang suatu objek
jawaban misalnya senang, baik, tinggi atau puas, dan lain-lain (Azwar, 2007;
Siregar, 2010).
Berikut adalah pengujian yang dilakukan pada instrument penelitian
kuesioner :
1.

Uji Validitas. Validitas suatu instrument adalah ukuran seberapa

tepat instrumen itu mampu menghasilkan data sesuai dengan ukuran yang
sesungguhnya yang ingin diukur (Mustafa, 2009). Uji validitas untuk mengetahui
apakah alat tersebut valid, valid artinya ketepatan mengukur, atau alat tersebut
tepat untuk mengukur sebuah variabel yang akan diukur ( Riwidikdo, 2009).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

19

Uji validitas yang dilakukan pada tiap item pertanyaan pada kuesioner
diukur dengan menggunakan analisis statistik Pearson Product Moment pada
tingkat kepercayaan 95% yang menunjukkan validitas antar item pertanyaan
(Riwidikdo, 2009).
2.

Uji Reliabilitas. Setelah dilakukan pengujian validitas kuesioner

maka dilanjutkan dengan pengujian reliabilitas. Uji reliabilitas adalah keajegan


alat ukur , artinya konsistenitas alat ukur, dimana alat ukur yang digunakan saat
ini pada waktu dan tempat tertentu akan sama bila digunakan pada waktu dan
tempat yang berbeda. Hasil pengukuran yang reliabel artinya harus memiliki
tingkat konsistensi dan kemantapan (Riwidikdo, 2009).
Uji reliabilitas yang dilakukan pada kuesioner meliputi aspek
pengetahuan dan sikap. Uji reliabilitas yang dilakukan pada kuesioner
menggunakan analisis Alpha Crobanch. Suatu kuesioner dikatakan reliabel jika
nilai Alpha > 0,75. Beberapa keunggulan dari uji reliabilitas dengan Alpha
Crobanch adalah dilakukan masing-masing korelasi alfa masing-masing item dan
keseluruhan item (Riwidikdo, 2009).

G. Keterangan Empiris
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menunjukkan tingkat pengetahuan
dan sikap ibu-ibu PKK terkait swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A.

Jenis dan Rancangan Penelitian

Jenis penelitian ini adalah penelitian observasional deskriptif dengan


rancangan penelitian cross-sectional. Observasional deskriptif adalah jenis
penelitian yang digunakan untuk menggambarkan atau memotret masalah
kesehatan salah satunya yaitu tentang swamedikasi batuk-pilek dalam suatu
komunitas tertentu misalnya ibu-ibu PKK. Rancangan cross-sectional adalah
salah satu bentuk studi observasional (non eksperimental) yang mencakup semua
jenis penelitian yang pengukuran variabel-variabelnya dilakukan hanya satu kali
dan pada satu saat (Notoatmodjo, 2010; Satroasmoro-Ismael, 2010).

B.

1.

Variabel dan Definisi Operasional

Variabel penelitian
Variabel bebas dalam penelitian ini adalah ibu-ibu aktif PKK di

Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul. Variabel tergantung dalam


penelitian ini adalah tingkat pengetahuan dan sikap ibu-ibu PKK terkait
swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul.
2.

Definisi operasional
a.

Pengetahuan adalah kemampuan responden dalam memahami


tentang pengertian swamedikasi, pengertian batuk, jenis batuk,
penyebab

batuk-pilek,

faktor

20

risiko,

gejala

batuk-pilek,

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

21

penatalaksanaan batuk-pilek dan pencegahan batuk-pilek yang


diukur melalui kuesioner.
b.

Sikap adalah kesiapan atau kesediaan bertindak responden untuk


melakukan yang diukur melalui kuesioner.

c.

Swamedikasi adalah tindakan pemilihan dan penggunaan obat yang


dapat dibeli secara bebas di Apotek swamedikasi, pencegahan dan
penatalaksanaan batuk-pilek serta pemeriksaan ke dokter pada
kondisi tertentu atau Toko Obat untuk mengatasi batuk-pilek oleh
responden di Kabupaten Gunungkidul.

d.

Ibu-ibu aktif PKK adalah ibu-ibu yang aktif dalam mengikuti


kegiatan PKK tingkat kecamatan. Dikatakan aktif apabila ibu-ibu
rumah tangga dan kader hadir pertemuan PKK terhitung dari bulan
April 2011- April 2012.

e.

Karakteristik

demografi

adalah

karakteristik

yang

diamati

berdasarkan usia, tingkat pendidikan, status pekerjaan, sumber


informasi yang pernah diperoleh terkait swamedikasi batuk-pilek
dan penggunaan obat batuk-pilek yang sudah tepat atau belum.
f.

Usia dibagi menjadi 2 kelompok yaitu dibawah 30 tahun dan diatas


30 tahun.

g.

Pekerjaan. Ibu-ibu PKK dikatakan bekerja jika mendapat upah atas


hasil kerjanya. Status tidak bekerja jika tidak mendapat upah atas
hasil kerjanya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

h.

22

Tingkatan Pendidikan adalah tingkat pendidikan terakhir yang


diikuti oleh ibu-ibu PKK kecamatan, yang dibagi menjadi 2
kelompok yaitu kelompok dasar dan kelompok lanjutan. Kelompok
dasar meliputi SD dan SMP sederajat, sedangkan kelompok
lanjutan meliputi SMA dan Perguruan Tinggi sederajat.
C.

Subyek Penelitian

Subyek penelitian pada penelitian ini yaitu ibu-ibu PKK di Kecamatan


Nglipar Kabupaten Gunungkidul. Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah ibuibu aktif PKK dan telah menikah di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul
yang bersedia mengisi dan mengembalikan kuesioner. Setelah diperoleh
responden yang memenuhi kriteria inklusi kemudian dilihat karakteristik
responden berdasarkan umur, tingkat pendidikan, pekerjaan dan sumber informasi
yang pernah diperoleh responden sebelum penelitian. Kriteria eksklusi dalam
penelitian ini adalah ibu-ibu yang tidak bisa membaca dan menulis, responden
yang tidak lengkap mengisi kuesioner, responden yang tidak bersedia mengisi
kuesioner dan responden yang tidak mengisi kuesioner sendiri.

D.

Tempat Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul


pada tanggal 16 Mei 2012.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

E.

23

Populasi Penelitian

Populasi pada penelitian ini yaitu ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul yang berjumlah 50 orang. Dalam penelitian ini yang
digunakan sebagai responden sejumlah 30 orang yang memenuhi kriteria inklusi.

F.

Instrumen Penelitian

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner yang


terdiri dari tiga bagian yaitu:
1. Karakteristik yang terdiri dari umur, status pernikahan, pendidikan, status
pekerjaan dan skala tingkat pengenalan. Selain itu, di akhir pertanyaan
karakteristik dilengkapi dengan tanda tangan dari responden.
2. Bagian pengetahuan yang pernyataannya merupakan tipe closed ended
dengan skala pengukuran Guttman. Pilihan jawaban pada skala ini terdiri
dari 2 pilihan, untuk angka tertinggi diberi skor (1) dan angka terendah
diberi skor (0).
3. Bagian sikap yang pernyataannya merupakan tipe closed ended dengan
skala pengukuran Likert. Skala Likert memiliki dua tipe pernyataan yaitu
favorable dan unfavorable. Pilihan jawaban pada skala Likert dengan tipe
pernyataan favorable terdiri dari 4 pilihan yaitu sangat setuju diberi skor
(4), setuju diberi skor (3), tidak setuju diberi skor (2), sangat tidak setuju
(1) sedangkan penilaian untuk tipe unfavorable merupakan kebalikan dari
tipe favorable.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

G.

1.

24

Tata Cara Penelitian

Perijinan
Perijinan dimulai meminta surat ijin penelitian dari Fakultas Farmasi

Universitas Sanata Dharma yang nantinya diserahkan kepada Badan Perencanaan


Pembangunan Daerah (BAPPEDA) dan ke kantor kecamatan yang nantinya
sebagai tempat penelitian.
2.

Penelusuran data populasi


Penelusuran data populasi di kecamatan dilakukan untuk mengetahui

jumlah ibu-ibu PKK yang aktif di kecamatan.


3.

Pembuatan kuesioner
Penyusunan dan Pembuatan Kuesioner. Kuesioner dalam penelitian ini

disusun sebagai alat ukur yang dapat digunakan untuk memperoleh informasi data
yang sesuai dengan tujuan penelitian. Kuesioner yang digunakan terdiri dari tiga
bagian. Bagian pertama mengenai karakteristik demografi responden yang
meliputi: nama, umur, alamat, status pernikahan, pendidikan terakhir, pekerjaan,
informasi mengenai batuk-pilek yang pernah di dapat sebelumnya atau tidak dan
obat yang biasa digunakan ketika mengalami batuk-pilek. Pada bagian kedua
dalam kuesioner merupakan bagian pengetahuan. Kriteria dan nomer pernyataan
dalam kuesioner bagian pengetahuan ditunjukkan pada tabel I.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

25

Tabel I. Kriteria dan nomer pernyataan dalam kuesioner bagian pengetahuan


terkait swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul
Bagian pengetahuan
Kriteria
Nomor pernyataan
Pengertian swamedikasi
1, 2
Pengertian batuk
Jenis batuk
Penyebab
Faktor risiko
Gejala

3, 4
5
6, 7, 8, 9, 14
10
11, 12, 13

Penatalaksanaan
Pencegahan

15
16

Pernyataan benar dalam pernyataan pengetahuan terdapat pada


pernyataan (2, 3, 5, 7, 10, 12, 13, 14, 15 dan 16) sedangkan pernyataan salah
terdapat pada pernyataan (1, 4, 6, 8, 9 dan 11).
Bagian ketiga dalam kuesioner merupakan bagian sikap. Kriteria dan
nomor pernyataan dalam kuesioner bagian pengetahuan ditunjukkan pada tabel II.
Tabel II. Kriteria dan nomer pernyataan dalam kuesioner bagian sikap terkait
swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul
Bagian sikap
Kriteria
Nomor pernyataan
1, 2, 3, 10, 11, 12, 13
Swamedikasi
Pencegahan
Penatalaksanaan
Kondisi
yang
mengharuskan
pemeriksaan ke dokter

4, 5, 6, 7, 8 dan 9
14, 15
16

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

26

Pernyataan sikap dalam kuesioner terdiri dari tipe favorable yang


terdapat pada pernyataan (1, 2, 5, 6, 8, 9, 10, 12, 14 dan 16) sedangkan tipe
unfavorable terdapat pada pernyataan (3, 4, 7, 11, 13 dan 15).
Pengujian terhadap kuesioner.
1)

Uji validitas
Uji validitas terhadap kuesioner dalam penelitian ini

berdasarkan uji validitas konstruk yang menggunakan judgment


experts. Setelah dilakukan pengujian konstruk dari ahli dilanjutkan
dengan uji validitas dan uji pemahaman bahasa pada minimal 30
orang.

Selanjutnya

dilakukan

analisis

pernyataan

dengan

menghitung korelasi antara skor butir instrumen dengan skor total


menggunakan bantuan komputer. Parameter dari hasil uji ini
dikatakan valid apabila besarnya r hitung pada tiap pernyataan
pernyataan > 0,349 (Sugiyono, 2010; Riwidikdo, 2010). Uji
pemahaman bahasa dilakukan di Kecamatan Depok dengan
menyebarkan kuesioner pada orang di luar responden yang
digunakan dalam penelitian ini.
2)

Uji reliabilitas
Uji

reliabilitas

terhadap

kuesioner

dilakukan

menggunakan analisis statistik dengan komputer. Berdasarkan uji


reliabilitas yang dilakukan dengan mengunakan komputer terhadap
pernyataan kuesioner yang telah valid, diperoleh nilai koefisien
Alpha Cronbach yaitu > 0,75 (Riwidikdo, 2010). Hal ini

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

27

menunjukkan bahwa alat ukur yang digunakan dalam penelitian


telah reliable atau dalam arti dapat dipercaya, memiliki konsistensi
dan layak digunakan dalam penelitian.
4.

Pengambilan data
Pengambilan data dilakukan pada pertemuan rutin ibu-ibu PKK di
Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul pada bulan Mei 2012.

5.

Pengolahan data
Manajemen data terdiri dari beberapa tahap sebagai berikut ini.
1)

Editing
Pada tahap ini, dilakukan pemeriksaan terhadap berbagai hal

meliputi kelengkapan jawaban kuesioner hasil penelitian, penyeleksian


kuesioner yang memenuhi kriteria inklusi sampel, serta melihat apakah
ada responden yang harus dieksklusi. Tahap editing ini dilakukan sesaat
setelah semua kuesioner terkumpul di lokasi penelitian.
Berdasarkan hasil editing, dari 30 kuesioner yang telah diterima
tidak terdapat kuesioner atau responden yang dieksklusi karena semua
kuesioner telah terisi lengkap dan kriteria sampel telah sesuai dengan
kriteria inklusi penelitian.
2)

Processing
Pada tahap ini dilakukan dengan mengkategorikan pernyataan

pernyataan pada kuesioner berdasarkan pengetahuan dan sikap.


Selanjutnya memindahkan hasil yang diperoleh dari kuesioner ke

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

28

program komputer dan menjumlahkan skor dari pernyataan pernyataan


yang dijawab oleh responden.
3)

Cleaning
Tahap

cleaning

dilakukan

dengan

memeriksa

kembali

kebenaran data yang sudah dimasukkan ke program komputer serta


memastikan kelengkapan seluruh komponen yang dibutuhkan untuk
keperluan analisis data. Analisis data yang dilakukan dalam penelitian ini
menggunakan taraf kepercayaan 95%.

Analisis Data

H.

Gambaran karakteristik responden dalam penelitian ini diketahui dengan


mempersentasekan

demografi

tiap

responden

berdasarkan

usia,

tingkat

pendidikan, pekerjaan, informasi yang pernah diperoleh mengenai batuk-pilek dan


obat yang digunakan ketika mengalami batuk-pilek. Persentase per karakteristik
responden diperoleh dengan rumus:

Analisis tingkat pengetahuan dan sikap dapat diketahui dengan


menghitung persentase nilai jawaban responden dengan menggunakan rumus :

Keterangan:
P = persentase
f = frekuensi dari seluruh alternatif jawaban yang menjadi pilihan yang telah
dipilih responden atas pertanyaan yang diajukan
n = jumlah frekuensi seluruh alternatif jawaban yang menjadi pilihan responden
selaku peneliti (Sabarguna, 2008).

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

29

Apabila persentase jawaban responden diperoleh antara 76-100 % (13-16


pernyataan) maka dapat dikatakan bahwa responden memiliki pengetahuan yang
baik. Apabila persentase jawaban responden diperoleh antara 56- 75 % (9-12
pernyataan) maka dapat dikatakan bahwa responden memiliki pengetahuan yang
cukup. Apabila persentase jawaban responden diperoleh antara <56 % (1-8
pernyataan) maka dapat dikatakan bahwa responden memiliki pengetahuan yang
kurang.
Analisis sikap diketahui dengan menghitung persentase nilai jawaban
responden. Apabila skor akhir responden diperoleh antara 76-100% (skor akhir
responden 49-64) maka dapat dikatakan bahwa responden memiliki sikap yang
baik. Apabila skor akhir responden diperoleh antara 56-75% (skor akhir
responden 36-48) maka dapat dikatakan bahwa responden memiliki sikap yang
cukup. Apabila skor akhir responden diperoleh <56% (skor akhir responden 1635) maka dapat dikatakan bahwa responden memiliki sikap yang kurang.
Nilai dan persentase per kriteria responden terhadap kriteria dalam
kuesioner bagian pengetahuan diketahui dengan rumus:

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

30

Nilai dan persentase per kriteria responden terhadap kriteria dalam


kuesioner bagian sikap diketahui dengan rumus:

Keterangan:
A = rata-rata responden yang memiliki sikap positif/negatif per kriteria
B = jumlah responden yang memiliki sikap positif/ negatif per kriteria
C = jumlah pernyataan per kriteria

I.

Kelemahan Penelitian

Kelemahan dalam penelitian ini sebagai berikut:


1.

Kuesioner yang digunakan dalam penelitian kurang dapat menggali secara


detail pengetahuan dan sikap responden karena tidak semua kriteria terkait
swamedikasi batuk-pilek tercantum dalam kuesioner.

2.

Hasil penelitian yang diperoleh tidak dapat mewakili Kabupaten


Gunungkidul namun hanya dapat menggambarkan kondisi Kecamatan
Nglipar.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB IV
PEMBAHASAN
Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui profil pengetahuan dan sikap
ibu-ibu PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul. Dalam penelitian ini
digunakan instrumen penelitian berupa kuesioner. Kuesioner tersebut dibagi
menjadi tiga bagian yaitu bagian karakteristik responden, bagian pengetahuan dan
bagian sikap.
Bagian karakteristik responden terdiri dari umur, status pernikahan,
pendidikan, status pekerjaan dan skala tingkat pengenalan. Skala tingkat
pengenalan yang terdapat dalam kuesioner ini digunakan untuk mengetahui
ketepatan penggunaan obat yang dilakukan oleh responden.
Bagian pengetahuan pada kuesioner berjumlah 30 pernyataan yang terdiri
dari kriteria pengertian swamedikasi, pengertian batuk, jenis batuk, patofisiologi,
penyebab batuk-pilek, faktor risiko, gejala batuk-pilek, penatalaksanaan batukpilek dan pencegahan batuk-pilek. Bagian sikap pada kuesioner juga terdapat 30
pernyataan yang meliputi kriteria swamedikasi, pencegahan, penatalaksanaan dan
kondisi yang mengharuskan pemeriksaan ke dokter.
Kuesioner tersebut perlu dilakukan uji validasi. Uji validasi yang
dilakukan pada penelitian ini berupa validitas konstruk menggunakan judgement
expert. Dari hasil tersebut terdapat 2 pernyataan yang dianggap kurang tepat oleh
ahli dan jumlah pernyataan berkurang menjadi 28 pernyataan pada bagian
pengetahuan maupun sikap.

31

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

32

Uji pemahaman bahasa dilakukan pada 32 responden di Kecamatan Depok


Kabupaten Sleman. Dari hasil uji pemahaman bahasa tersebut diperoleh 16
pernyataan yang valid dari 28 pernyataan. Dari 16 pernyataan tersebut terdapat
kriteria patofisiologi yang diketahui tidak valid setelah uji pemahaman bahasa
tersebut.
Pada kuesioner bagian sikap terdapat kelemahan yaitu belum dapat
mengukur tindakan pemilihan dan penggunaan obat secara tepat. Dalam kuesioner
bagian sikap sebagian besar berisi mengenai self-care. Oleh karena itu peneliti
dapat memberikan saran agar mempertajam pengukuran dengan perbaikan
kuesioner tersebut agar dapat mengukur swamedikasi.
A.

Karakteristik responden

Karakteristik demografi responden dalam penelitian ini meliputi umur,


pekerjaan, tingkat pendidikan dan informasi batuk-pilek yang pernah diperoleh
responden.
1. Umur
Umur responden dalam penelitian ini dibagi menjadi dua kriteria, yaitu
umur 30 tahun ke atas dan 30 tahun ke bawah. Pembagian umur pada
karakteristik responden dilihat dari hasil penelitian Kristina, Prabandari, dan
Sudjaswadi (2008), dimana kelompok umur di bawah secara fisiologis masih
sehat, sehingga kemungkinan untuk menggunakan obat-obatan masih sedikit.
Sebaliknya, kelompok umur lebih dari 30 tahun mulai merasakan tidak
optimal kesehatannya, atau mengalami tanda-tanda degeneratif yang
menyebabkan peningkatan penggunaan obat dan peluang drug related

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

problems

semakin

besar,

sehingga

mengakibatkan

33

ketidakrasionalan

penggunaan obat. Dari hasil penelitian diketahui bahwa persentase responden


yang berumur 30 ke atas sebesar 93,3%. Persentase responden yang berumur
30 ke bawah sebesar 6,7%. Dari hasil tersebut dapat diketahui bahwa sebagian
besar responden berumur 30 tahun ke atas. Hasil distribusi karakteristik umur
responden dapat dilihat pada tabel III.
Tabel III. Distribusi Karakteristik Ibu-ibu PKK Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul Terkait swamedikasi Batuk-pilek Berdasarkan
Umur
Umur (tahun)
Jumlah responden
Persentase (%)
2
6,7
30 ke bawah
30 ke atas
28
93,3
30
100
Total

2. Pekerjaan
Pekerjaan responden dalam penelitian ini dibagi menjadi dua, yaitu
bekeja dan tidak bekerja. Responden dikatakan bekerja jika mendapat upah
atas hasil kerjanya sedangkan status tidak bekerja jika tidak mendapat upah
atas hasil kerjanya.
Persentase dari responden yang bekerja sebesar 63,3% sedangkan pada
responden yang tidak bekerja sebesar 36,7%. Dari hasil tersebut diketahui
bahwa sebagian besar responden bekerja. Hasil distribusi karakteristik
pekerjaan responden dapat dilihat pada tabel IV.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

34

Tabel IV. Distribusi Karakteristik Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek Berdasarkan
Status Pekerjaan
Pekerjaan
Jumlah responden
Persentase (%)
Bekerja
19
63,3
11
36,7
Tidak Bekerja
30
100
Total

3. Tingkat pendidikan
Karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan dibagi
menjadi dua kelompok yaitu kelompok dasar dan kelompok lanjutan.
Kelompok dasar meliputi SD dan SMP sederajat, sedangkan kelompok
lanjutan meliputi SMA dan Perguruan Tinggi sederajat.
Dari hasil penelitian diketahui sebagian besar responden berpendidikan
lanjutan yaitu SMA dan Perguruan Tinggi sederajat. Hasil distribusi
karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan dapat dilihat pada
tabel V.
Tabel V. Distribusi Karakteristik Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek Berdasarkan
Tingkat Pendidikan
Jumlah
Tingkat pendidikan
Persentase (%)
responden
12
40
Pendidikan Dasar
Pendidikan Lanjutan
18
60
30
100
Total

4. Sumber informasi yang pernah didapat


Informasi mengenai penyakit batuk-pilek yang diperoleh responden
berasal dari tenaga medis seperti dokter dan instansi kesehatan atau
Puskesmas. Dari hasil penelitian diketahui bahwa seluruh responden sudah

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

35

pernah mendapatkan informasi mengenai batuk-pilek. Hasil distribusi


karakteristik responden berdasarkan informasi yang pernah diperoleh dapat
dilihat pada tabel VI.
Tabel VI. Distribusi Karakteristik Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek Berdasarkan
Informasi Yang Pernah Didapat
Jumlah
Informasi
Persentase (%)
responden
Pernah mendapat
30
100
informasi
0
0
Tidak Pernah mendapat
informasi
30
100
Total

Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini terdapat pengukuran


skala tingkat pengenalan yang salah satunya adalah obat yang biasa diminum
ketika mengalami batuk-pilek. Obat yang biasa diminum responden untuk
mengatasi batuk-pilek ditunjukkan pada tabel VII.
Tabel VII. Persentase Ketepatan Penggunaan obat Batuk-pilek oleh Ibu-Ibu
PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul
Penggunaan obat (%)

Batuk kering
Batuk
berdahak
Pilek
Batuk-Pilek

Tepat

Tidak tepat

10
20

23,3
6,7

Tidak tahu obat yang


digunakan
66,7
73,3

0
13,3

46,7
20

53,3
66,7

Dari tabel VII dapat dilihat bahwa berdasarkan hasil persentase diketahui
bahwa sebagian besar responden tidak mengetahui obat apa yang digunakan
dalam mengatasi batuk-pilek. Kemudian untuk mengetahui apakah obat yang

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

36

digunakan tepat atau tidak maka nama obat yang ditulis responden dicocokan
dengan pustaka yang digunakan yaitu MIMS Indonesia tahun 2009. Oleh sebab
itu, peneliti ingin memberikan saran kepada Ibu-ibu PKK untuk lebih banyak
mencari informasi atau bertanya kepada instansi kesehatan yang ada di
Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul khususnya mengenai penggunaan
obat yang tepat dan rasional.

B. Swamedikasi Batuk-pilek Pada Ibu-ibu PKK di Kecamatan


Nglipar Kabupaten Gunungkidul (Kajian Pengetahuan)
Sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik
yaitu dengan jumlah persentase sebesar 73,3% sedangkan responden lainnya
memiliki tingkat pengetahuan yang cukup yaitu dengan persentase sebesar 26,7%.
Hal ini dapat dikatakan bahwa tingkat pengetahuan responden sudah baik. Hasil
penelitian tingkat pengetahuan dari responden dapat dilihat pada tabel VIII.
Tabel VIII. Distribusi Tingkat Pengetahuan Terkait Swamedikasi Batuk-Pilek
Pada Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul
Pengetahuan
Jumlah responden
Persentase (%)
Baik
22
73,3
8
26,7
Cukup
30
100
Total

Dari hasil penelitian, dapat dilakukan analisis terhadap item pernyataan


yang memiliki nilai tertinggi atau banyak responden yang menjawab benar. Dari
hasil tersebut dapat diketahui informasi mana yang banyak responden belum
diketahui.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

37

Berdasarkan hasil analisis persentase nilai tiap item pernyataan, diketahui


bahwa rata-rata seluruh responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik pada
kriteria jenis batuk, penyebab, faktor risiko, gejala, penatalaksanaan dan
pencegahan yaitu >75%. Rata-rata seluruh responden memiliki pengetahuan yang
cukup pada kategori pengertian swamedikasi dan pengertian batuk yaitu dengan
hasil persentase antara 56-75%.
Dari hasil analisis tersebut, maka peneliti dapat memberikan saran pada
ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar untuk mendapat informasi atau pengetahuan
yang lebih untuk meningkatkan pengetahuan mengenai pengertian batuk dan
swamedikasi. Rerata jumlah responden yang menjawab benar pada item tertentu
dapat dilihat pada tabel IX.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

38

Tabel IX. Rerata jawaban Ibu-ibu PKK terhadap kriteria bagian pengetahuan di
Kecamatan Nglipar Kabupaten Gunungkidul terkait swamedikasi batuk-pilek
Rata-rata jawaban responden
Kriteria
Benar
Salah
Pengertian

66,7%

33,3%

Pengertian batuk

73,3%

26,7%

Jenis batuk

100%

0%

Penyebab

80%

20%

Faktor risiko

93,3%

6,7%

Gejala

86,7%

13,3%

Penatalaksanaan

96,7%

3,3%

Pencegahan

100%

0%

swamedikasi

1. Umur
Terdapat 2 responden yang termasuk dalam kategori umur di bawah 30 tahun,
sedangkan responden yang masuk dalam kategori umur di atas 30 tahun sebanyak
28 responden. Dua responden yang termasuk dalam kategori umur di bawah 30
tahun diketahui memiliki pengetahuan yang baik, sedangkan 28 responden yang
termasuk dalam kategori umur di atas 30 tahun, diketahui bahwa 20 responden
memiliki pengetahuan yang baik dan 8 responden memiliki pengetahuan yang
cukup.
Menurut Wawan dan Dewi (2010), terdapat faktor eksternal yang dapat
memepengaruhi pengetahuan yaitu faktor lingkungan dan sosial budaya.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

39

Lingkungan merupakan seluruh kondisi yang ada disekitar manusia dan


pengaruhnya yang dapat mempengaruhi perkembangan pengetahuan dan perilaku
seseorang. Sosial budaya juga dapat mempengaruhi seseorang saat menerima
informasi sehingga pengetahuan seseorang juga dipengaruhi.
Dari pernyataan tersebut maka peneliti dapat mengatakan bahwa tingkat
pengetahuan responden tidak hanya dipengaruhi oleh umur dari responden namun
juga dipengaruhi oleh faktor eksternal. Hasil analisis dapat dilihat pada tabel X.
Tabel X. Perbandingan Pengetahuan Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul Terhadap Umur
Pengetahuan
Baik
Umur (tahun)
Cukup
%
%
n
n
2
100
0
0
30th ke bawah
20
71,4
8
28,6
30th ke atas

2. Tingkat pendidikan
Terdapat 12 responden yang memiliki tingkat pendidikan dasar (SD atau
SMP sederajat) di mana 8 responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik dan
4 responden lainnya memiliki tingkat pengetahuan yang cukup. Terdapat 18
responden memiliki tingkat pendidikan lanjutan (SMA atau Perguruan Tinggi
sederajat) di mana 14 responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik
sedangkan 4 responden lainnya memiliki tingkat pengetahuan yang cukup.
Menurut Wawan dan Dewi (2010), faktor-faktor internal yang
mempengaruhi pengetahuan salah satunya adalah pendidikan. Pendidikan
diperlukan untuk mendapatkan informasi yang nantinya dapat meningkatkan
kualitas hidup. Pendidikan dapat mempengaruhi seseorang maupun perilaku

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

40

seseorang, dimana makin tinggi pendidikan seseorang maka makin mudah


menerima informasi sehingga pengetahuan seseorang juga meningkat.
Dari pernyataan tersebut maka peneliti dapat mengatakan bahwa tingkat
pengetahuan responden dipengaruhi oleh tingkat pendidikan dari responden. Hal
ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Oktarina (2009) dan Ramadona
(2011) bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan semakin baik pula tingkat
pengetahuannya. Hasil analisis dapat dilihat pada tabel XI.
Tabel XI. Perbandingan Pengetahuan Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul Terhadap Tingkat Pendidikan
Pengetahuan
Baik
Tingkat pendidikan
Cukup
%
%
n
n
8
66,7
4
33,3
Pendidikan Dasar
14
77,8
4
22,2
Pendidikan Lanjutan

3. Pekerjaan
Terdapat 19 responden yang bekerja dan 11 responden yang tidak bekerja.
Dari 19 responden yang bekerja diketahui 14 responden memilki pengetahuan
yang baik dan 5 responden lainnya memiliki pengetahuan yang cukup. Dari 11
responden yang tidak bekerja diketahui 8 responden memiliki tingkat pengetahuan
yang baik dan 3 responden lainnya memiliki tingkat pengetahuan yang cukup.
Menurut Wawan dan Dewi (2010), faktor-faktor internal yang
mempengaruhi pengetahuan salah satunya adalah faktor pekerjaan. Bekerja adalah
cara yang harus dilakukan seseorang untuk mencari nafkah dan menunjang hidup
keluarga. Bekerja juga memiliki banyak tantangan dan berulang sehingga bekerja
mempunyai pengaruh terhadap pengetahuan seseorang.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

41

Dari pernyataan tersebut maka peneliti dapat mengatakan bahwa tingkat


pengetahuan responden dipengaruhi oleh pekerjaan dari responden. Hal ini sesuai
dengan penelitian yang dilakukan oleh Oktarina (2009) dan Ramadona (2011)
bahwa responden yang bekerja cenderung memiliki pengetahuan yang lebih baik
dibandingkan dengan yang tidak bekerja. Hasil analisis dapat dilihat pada tabel
XII.
Tabel XII. Perbandingan Pengetahuan Ibu-Ibu PKK Di Kecamatan Nglipar
Kabupaten Gunungkidul Terhadap Status Pekerjaan
Pengetahuan
Pekerjaan
Baik
Cukup
n
%
n
%
14
73,7
5
26,3
Bekerja
8
72,7
3
27,3
Tidak bekerja

4. Sumber informasi yang pernah didapat


Dari hasil penelitian diketahui bahwa seluruh responden sudah pernah
mendapatkan informasi mengenai batuk-pilek. Diketahui informasi yang pernah
diperoleh responden tersebut didapat dari dokter, instansi kesehatan dan apoteker.
Dari seluruh responden yang pernah mendapatkan informasi batuk-pilek diketahui
bahwa 22 responden memiliki tingkat pengetahuan yang baik sedangkan 8
responden lainnya memiliki tingkat pengetahuan yang cukup.
Dengan demikian, maka dapat dikatakan bahwa sumber informasi yang
telah didapat responden tidak mempengaruhi tingkat pengetahuan dari responden.
Hasil analisis sumber informasi yang pernah didapat responden dapat dilihat pada
tabel XIII.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

42

Tabel XIII. Perbandingan Pengetahuan Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar


Kabupaten Gunungkidul terhadap Sumber Informasi yang Pernah Didapat
Pengetahuan
Informasi
Baik
Cukup
n
%
n
%
22
73,3
8
26,7
pernah mendapat
informasi
0
0
0
0
belum pernah mendapat
informasi

C. Swamedikasi Batuk-pilek Pada Ibu-ibu PKK di Kecamatan


Nglipar Kabupaten Gunungkidul (Kajian Sikap)
Sebagian besar sikap responden mengenai swamedikasi batuk-pilek
termasuk dalam kategori baik yaitu dengan jumlah persentase sebesar 93,3%
sedangkan sikap responden lainnya termasuk dalam kategori cukup yaitu dengan
persentase sebesar 26,7%. Hal ini dapat dikatakan bahwa sikap responden sudah
baik. Hasil penelitian sikap dari responden dapat dilihat pada tabel XIV.
Tabel XIV. Distribusi Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul
Sikap
Jumlah responden
Persentase (%)
Baik
28
93,3
2
6,7
Cukup
30
100
Total

Dari hasil penelitian, dapat dilakukan analisis terhadap rata-rata nilai


responden per kriteria pernyataan yang memiliki sikap positif maupun sikap
negatif.
Dari hasil analisis persentase nilai tiap kriteria pernyataan dari seluruh
responden, diketahui bahwa dari seluruh kriteria pada bagian sikap sudah
memiliki sikap yang baik.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

43

Dengan adanya hasil analisis tersebut, maka dapat dikatakan bahwa Ibuibu PKK di Kecamatan Nglipar sudah memiliki sikap positif terhadap
swamedikasi batuk-pilek. Persentase sikap responden pada kriteria tertentu dapat
dilihat pada tabel XV.
Tabel XV. Persentase Sikap Ibu-Ibu PKK Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul Pada Setiap Kriteria Terkait Swamedikasi Batuk-pilek
Rata-rata sikap responden (%)
Kriteria
Positif
Negatif
Swamedikasi

89,7%

10,3%

Pencegahan

94,3%

5,7%

Penatalaksanaan

80%

20%

Kondisi yang
mengharuskan pergi
ke dokter

100%

0%

1. Umur
Terdapat 2 responden yang termasuk dalam kategori umur di bawah 30 tahun,
sedangkan responden yang masuk dalam kategori umur di atas 30 tahun sebanyak
28 responden. Dua responden yang termasuk dalam kategori umur di bawah 30
tahun diketahui memiliki sikap yang baik, sedangkan 28 responden yang termasuk
dalam kategori umur di atas 30 tahun, diketahui bahwa 26 responden memiliki
sikap yang baik dan 2 responden memiliki sikap yang cukup.
Menurut (Wawan dan Dewi, 2010), faktor-faktor yang mempengaruhi
sikap adalah faktor-faktor genetik dan fisiologik, pengalaman personal, pengaruh
orang tua dan kelompok sebaya atau kelompok masyarakat dan media massa.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

44

Dari pernyataan di atas maka dapat dikatakan bahwa sikap responden tidak
hanya dapat dipengaruhi dengan adanya umur namun dapat dipengaruhi oleh
faktor-faktor seperti di atas. Hasil analisis dapat dilihat pada tabel XVI.
Tabel XVI. Perbandingan sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul terhadap umur
Sikap
Umur (tahun)
Baik
Cukup
n
%
n
%
2
100
0
0
30th ke bawah
26
92,9
2
7,1
30th ke atas

2. Tingkat pendidikan
Terdapat 12 responden yang memiliki tingkat pendidikan dasar (SD atau
SMP sederajat) di mana 12 responden tersebut memiliki sikap yang baik. Terdapat
18 responden memiliki tingkat pendidikan lanjutan (SMA atau Perguruan Tinggi
sederajat) di mana 16 responden memiliki sikap yang baik sedangkan 2 responden
lainnya memiliki sikap yang cukup.
Menurut Wawan dan Dewi (2010), faktor-faktor yang mempengaruhi
sikap adalah faktor-faktor genetik dan fisiologik, pengalaman personal, pengaruh
orang tua dan kelompok sebaya atau kelompok masyarakat dan media massa.
Dari pernyataan di atas maka dapat dikatakan bahwa sikap responden tidak
hanya dapat dipengaruhi oleh tingkat pendidikan namun dapat dipengaruhi oleh
faktor-faktor seperti di atas. Hasil analisis dapat dilihat pada tabel XVII.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

45

Tabel XVII. Perbandingan Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten


Gunungkidul terhadap Tingkat Pendidikan
Sikap
Tingkat pendidikan
Baik
Cukup
n
%
n
%
12
100
0
0
Pendidikan dasar
16
88,9
2
11,1
Pendidikan lanjutan

3. Pekerjaan
Terdapat 19 responden yang bekerja dan 11 responden yang tidak bekerja.
Dari 19 responden yang bekerja diketahui 18 responden memiliki sikap yang baik
dan 1 responden lainnya memiliki sikap yang cukup. Dari 11 responden yang
tidak bekerja diketahui 10 responden memiliki sikap yang baik dan 1 responden
lainnya memiliki sikap yang cukup.
Menurut Wawan dan Dewi (2010), faktor-faktor internal yang
mempengaruhi sikap salah satunya adalah faktor pekerjaan. Bekerja adalah cara
yang harus dilakukan seseorang untuk mencari nafkah dan menunjang hidup
keluarga. Bekerja juga memiliki banyak tantangan dan berulang sehingga bekerja
mempunyai pengaruh terhadap sikap seseorang.
Dari pernyataan di atas maka dapat dikatakan bahwa sikap responden
dipengaruhi oleh faktor-faktor internal yang salah satunya adalah pekerjaan. Hal
ini sesuai dengan penelitian yang telah dilakukan oleh Ramadona (2011) bahwa
responden yang bekerja cenderung memiliki sikap yang lebih baik dibandingkan
dengan yang tidak bekerja. Hasil analisis dapat dilihat pada tabel XVIII.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

46

Tabel XVIII. Perbandingan Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten


Gunungkidul terhadap Pekerjaan
Sikap
Pekerjaan
Baik
Cukup
n
%
n
%
18
94,7
1
5,3
Bekerja
10
90,1
1
9,9
Tidak bekerja

4. Sumber informasi yang pernah didapat


Dari hasil penelitian diketahui bahwa seluruh responden sudah pernah
mendapatkan informasi mengenai batuk-pilek. Diketahui informasi yang pernah
diperoleh responden tersebut didapat dari dokter, instansi kesehatan dan apoteker.
Dari seluruh responden yang pernah mendapatkan informasi batuk-pilek diketahui
bahwa 28 responden memiliki sikap yang baik sedangkan 2 responden lainnya
memiliki sikap yang cukup.
Dengan demikian, maka dapat dikatakan bahwa sumber informasi yang
telah didapat responden tidak mempengaruhi sikap dari responden. Hasil analisis
sumber informasi yang pernah didapat responden dapat dilihat pada tabel XIX.
Tabel XIX. Perbandingan Sikap Ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar Kabupaten
Gunungkidul terhadap Sumber Informasi yang Pernah Didapat
Sikap
Informasi
Baik
Cukup
n
%
n
%
28
93,3
2
6,7
pernah mendapat
informasi
0
0
0
0
belum pernah mendapat
informasi

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A.

Kesimpulan

1. Karakteristik ibu-ibu PKK di Kecamatan Nglipar yang digunakan dalam


penelitian sebanyak 30 responden dimana sebagian besar berumur 30
tahun keatas, sebagian besar berpendidikan lanjutan, sebagian besar
bekerja dan seluruh responden sudah pernah memperoleh informasi.
2. Tingkat pengetahuan ibu-ibu PKK terkait swamedikasi batuk-pilek di
Kecamatan

Nglipar

Kabupaten

Gunungkidul

sebagian

besar

berpengetahuan baik dengan persentase sebesar 73,3%.


3. Sikap ibu-ibu PKK terkait swamedikasi batuk-pilek di Kecamatan
Nglipar Kabupaten Gunungkidul sebagian besar memiliki sikap yang
baik dengan persentase sebesar 93,3%.

B. Saran
1. Penelitian perlu dilakukan dengan menambahkan Kecamatan agar
dapat mewakili Kabupaten Gunungkidul.
2. Perlu dilakukan perbaikan kuesioner dengan menambahkan kriteria
patofisiologi.
3. Perlu dilakukan edukasi mengenai penggunaan obat yang tepat dan
rasional

sehingga

dapat

meningkatkan

swamedikasi batuk-pilek.

47

pengetahuan

terkait

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR PUSTAKA
Azwar, S., 2007, Sikap Manusia: Teori dan Pengukurannya, edisi ke 2, Pustaka
Pelajar, Yogyakarta, pp. 10-19.
Bowman, W.C., and Rand, M.J., 2010, Textbook of Pharmacology, 2nd Ed,
Backwell, Scientific Publication, London, pp. 24.11.
Chiuman, L., 2009, Gambaran Pengetahuan dan Sikap Remaja SMA Wiyata
Dharma Medan terhadap Infeksi Menular Seksual, Skripsi, 26, 27,
Universitas Sumatera Utara, Medan.
Dahlan, S. M., 2009, Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan, Salemba Medika,
Jakarta, pp. 53.
Dinas Kesehatan DIY, 2007, Profil Kesehatan Propinsi D.I Yogyakarta tahun
2007, http://www.depkes.go.id/en/downloads/profil/diy07.pdf, diakses
pada tanggal 26 April 2011.
Dinas Kesehatan Gunungkidul, 2010, Profil Kesehatan Gunungkidul tahun 2010,
http://www.dinkes.gunungkidulkab.go.id, diakses pada tanggal 29 April
2011.
Djojodibroto, D., 2009, Respirologi, EGC, Jakarta, pp. 53.
Djunarko, I.and Hendrawati, Y.D., 2011, Swamedikasi yang Baik dan Benar,
Citra Aji Parama, pp. 6-9, 34, 38
Holt, G. A., and Hall, L., 1990, The Self-Care Movement, dalam Handbook of Non
Prescription Drugs, 9th ed., American Pharmaceutical Association,
Washington DC, pp. 8.
Kristanti, D., 2011, Pengetahuan dan sikap wanita usia produktif di kecamatan
Berbah, Sleman, DIY mengenai kista endometrium pada tahun 2011,
Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta
Kristina, S.A., Prabandari, Y.S., dan Sudjaswadi, R., 2008, Perilaku Pengobatan
Sendiri yang Rasional pada Masyarakat Kecamatan Depok dan
Cangkringan Kabupaten Sleman, Majalah Farmasi Indonesia, vol.19
No.1, pp. 33-40.
Muchid, 2006, Pedoman Penggunaan Obat Bebas dan Bebas terbatas,
http://www.binfar.depkes.go.id/data/files/1203426275_PEDOMAN%20O
BAT%20BEBAS%20DAN%20BEBAS%20TERBATAS.pdf,
diakses
pada 23 Maret 2011

48

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

49

Mustafa, Z., 2009, Mengurai Variabel hingga Instrumentasi, Graha Ilmu<


Yogyakarta, pp. 64, 76, 227.
Notoatmodjo, S., 2007, Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni, Rineka Cipta,
Jakarta, pp. 108-109, 142-149.
Notoadmodjo, S., 2010, Metodologi Penelitian Kesehatan, 164-170, Rineka
Cipta, Jakarta, pp. 58-62, 164-170.
Nursalam, 2003, Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian
Keperawatan, ed. 1, Salemba Medika, Jakarta, pp. 124.

Ilmu

Oktarina, 2009, Hubungan antara Karakteristik Responden, Keadaan wilayah


dengan Pengetahuan, Sikap terhadap HIV/ AIDS pada Masyarakat
Indonesia, Buletin Penelitian Sistem Kesehatan, vol.12, no.4, pp. 362369.
Pramudianto A., dan Evaria, 2009, MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi, Ed. 9,
PT Bhuana Ilmu Populer, Jakarta, hal. 89-105, 381-388.
Rahardja, Kirana, 1993, Swamedikasi, ed. pertama, Departemen Kesehatan
Republik Indonesia, Jakarta, pp. 19.
Ramadona, Ade, 2011, Pengaruh Konseling Obat terhadap Kepatuhan Pasien
Diabetes Mellitus Tipe 2 di Poliklinik Khusus Rumah Sakit Umum Pusat
Dr. M. Djamil Padang, Skripsi, Universitas Andalas, Padang.
Riwidikdo, H., 2009, Statistik untuk Penelitian Kesehatan, Pustaka Rihama,
Yogyakarta, pp.139, 148-149.
Sabarguna, B. S., 2008, Analisis pada Penelitian Kualitatif, edisi revisi,
Universitas Indonesia Press, Jakarta.
Sarwono, S.W., 2007, Sosiologi Kesehatan, Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta, pp.1-2, 31-38.
Satroasmoro-Ismael, 2010, Dasar-dasar metodologi penelitian klinis ed 3, CV.
Sagung Seto, Jakarta, pp. 112-125.
Siregar, S., 2010, Statistika Deskriptif untuk Penelitian, Rajawali Pers, Jakarta,
pp. 143, 148, 149, 173
Sugiyono, 2007, Statistika untuk Penelitian, Alfabeta, Bandung, pp. 74.
Suharto, 2005, Rancangan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten
Gunung
Kidul
Tahun
2005-2025,
http://www.gunungkidulkab.go.id/pustaka/daftar_isi_rencana_pembangu
nan_jangka_panjang_daerah_kabupaten_gunungkidul_tahun_2005.pdf,
diakses tanggal 26 April 2011.

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

50

Sutanto, Teguh, 2011, Cara Cerdas Memilih Obat Untuk Anak, Katahati,
Yogyakarta, pp.82-83.
Tietze, K.J., 2004, Disorder Related to Cold and Allergy dalam Handbook of Non
Precription Drugs, 14th ed., American Pharmaceutical Association,
Washington DC, pp. 239-240.
Tietze, K.J., 2006, Cough dalam Handbook of Non Precription Drugs, 15th ed.,
American Pharmaceutical Association, Washington DC, pp. 229-231.
Wawan dan Dewi, 2010, Teori dan Pengukuran Pengetahuan, Sikap dan Perilaku
Manusia, Nuha Medika, Yogyakarta, pp.11, 27, 33-36,45-46.
WHO,

2000, Guidelines for the Regulatory Assessment of Medicinal Products


for
use
in
Self-Medication,
http://apps.who.int/medicinedocs/pdf/s2218e/s2218e.pdf, diakses tanggal
20 Maret 2012

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

51

Lampiran 1. Kuesioner yang digunakan pada penelitian

GAMBARAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU-IBU PKK TERKAIT SWAMEDIKASI


BATUK-PILEK DI KECAMATAN NGLIPAR KABUPATEN GUNUNG KIDUL
I.

DATA DEMOGRAFI RESPONDEN


Nama

Umur

:tahun

Status

: menikah / belum menikah*

Pendidikan terakhir

Pekerjaan

: bekerja / tidak bekerja*

Obat yang biasa diminum pada waktu:


1. Batuk kering

2. Batuk berdahak

3. Pilek

4. Batuk-pilek

:
Keterangan :* lingkari jawaban yang tepat

Tanda Tangan
Responden

()

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

II.

52

Pilihlah jawaban dari pernyataan-pernyatan di bawah ini di tempat yang telah disediakan
dengan memberi tanda centang ( ).
KUESIONER

NO

Pernyataan

1.

Membeli obat di apotek tanpa resep dokter disebut swamedikasi

2.

Mengenali gejala, memilih, membeli dan menggunakan obat batukpilek tanpa bantuan tenaga medis disebut swamedikasi

3.

Batuk merupakan dorongan udara yang kuat dari dalam paru-paru


untuk mengeluarkan asap atau debu dari saluran pernapasan

4.

Usaha tubuh untuk mengeluarkan udara dari saluran cerna disebut


batuk

5.

Jenis batuk dibedakan menjadi batuk kering dan batuk berdahak

6.

Pilek hanya dapat disebabkan oleh virus

7.

Batuk-pilek dapat disebabkan oleh asap, debu, bulu binatang dan


udara dingin

8.

Batuk-pilek dapat disebabkan hanya dengan adanya asap atau debu

9.

Makan berlebih merupakan penyebab batuk-pilek.

10.

Batuk dapat disebabkan oleh penyakit lain seperti TBC dan asma

11.

Gejala utama dari batuk-pilek adalah mual dan muntah

12.

Gejala dari batuk-pilek adalah hidung tersumbat, bersin, sakit


tenggorokan, batuk, demam, dan sakit kepala

13.

Dahak atau lendir yang berwarna hijau kekuningan menunjukkan


adanya bakteri yang masuk dalam saluran pernapasan

14.

Batuk-pilek terjadi karena adanya asap atau debu yang masuk ke


dalam saluran pernapasan

15.

Minum banyak cairan dapat membantu mengencerkan dahak atau


lendir pada saluran pernapasan

16.

Batuk-pilek dapat dicegah dengan menjaga jarak dengan orang yang

BENAR SALAH

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

53

terkena batuk-pilek

III.

Pilihlah jawaban dari pernyataan-pernyatan di bawah ini di tempat yang telah disediakan
dengan memberi tanda centang ( ) .
Keterangan :
SS

: Sangat Setuju (bila saya setuju dengan pernyataan yang diajukan)

: Setuju (bila saya cenderung setuju dengan peryataan yang diajukan)

TS

: Tidak Setuju (bila saya cenderung tidak setuju dengan pernyataan yang
diajukan)

STS

: Sangat Tidak Setuju (bila saya sangat tidak setuju dengan pernyataan yang
diajukan).
KUESIONER

No

Pernyataan

1.

Saya lebih suka membeli obat batuk-pilek di apotek


daripada di warung

2.

Saya meminum obat batuk-pilek ketika mengalami


bersin-bersin, hidung tersumbat, tenggorokan yang
sakit dan gatal

3.

Saya meminum obat batuk tanpa melihat jenis


batuknya

4.

Saya lebih memilih langsung makan dibandingkan


harus mencuci tangan terlebih dahulu sebelum makan

5.

Saya olah raga teratur dan istirahat cukup untuk


mencegah batuk-pilek

6.

Saya menghindari debu atau asap untuk mencegah


batuk-pilek

7.

Saya memakan makanan berminyak dan dingin ketika


mengalami batuk-pilek

SS

Jawaban
S
TS

STS

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

8.

Saya menjaga jarak dengan orang yang terkena batukpilek agar tidak tertular

9.

Saya menggunakan masker ketika mengalami batuk


pilek agar orang lain tidak tertular

10.

Saya mengkonsultasikan obat batuk-pilek


digunakan pada dokter atau apoteker

11.

yang

Saya lebih suka mendapat informasi obat batuk-pilek


dari penjual obat di warung dibandingkan dari
apoteker

12.

Saya tidak mengendarai kendaraan setelah meminum


obat batuk-pilek yang dapat menyebabkan kantuk

13.

Saya meminum obat batuk-pilek setiap dua jam sekali


jika batuk-pilek tidak kunjung sembuh

14.

Saya menghirup uap panas untuk melegakan hidung


tersumbat

15.

Saya meminum banyak soda atau kopi untuk


mengobati batuk-pilek

16.

Saya pergi ke dokter apabila batuk-pilek tidak sembuh


lebih dari tiga hari

54

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 2. Hasil uji validitas dan reliabilitas kuesioner


Uji Validitas
a. Variabel pengetahuan
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28

Item
Satu (1)
Dua (2)
Tiga (3)
Empat (4)
Lima (5)
Enam (6)
Tujuh (7)
Delapan (8)
Sembilan (9)
Sepuluh (10)
Sebelas (11)
Dua Belas (12)
Tiga Belas (13)
Empat Belas (14)
Lima Belas (15)
Enam Belas (16)
Tujuh Belas (17)
Delapan Belas (18)
Sembilan Belas (19)
Dua Puluh (20)
Dua Puluh Satu (21)
Dua Puluh Dua (22)
Dua Puluh Tiga (23)
Dua Puluh Empat (24)
Dua Puluh Lima (25)
Dua Puluh Enam (26)
Dua Puluh Tujuh (27)
Dua Puluh Delapan (28)

Nilai r
-0,010 (tidak valid)
0,691 (valid)
0,582 (valid)
0,681 (valid)
0,580 (valid)
0,777 (valid)
0,301 (tidak valid)
0,643 (valid)
0,183 (tidak valid)
0,724 (valid)
0,712 (valid)
0,734 (valid)
0,681 (valid)
0,050 (tidak valid)
0,192 (tidak valid)
0,769 (valid)
0,723 (valid)
0,345 (tidak valid)
0,744 (valid)
0,520 (valid)
0,219 (tidak valid)
0,205 (tidak valid)
0,436 (valid)
0,309 (tidak valid)
0,282 (tidak valid)
0,063 (tidak valid)
0,254 (tidak valid)
0,818 (valid)

55

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

b. Variabel sikap
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28

Item
Satu (1)
Dua (2)
Tiga (3)
Empat (4)
Lima (5)
Enam (6)
Tujuh (7)
Delapan (8)
Sembilan (9)
Sepuluh (10)
Sebelas (11)
Dua Belas (12)
Tiga Belas (13)
Empat Belas (14)
Lima Belas (15)
Enam Belas (16)
Tujuh Belas (17)
Delapan Belas (18)
Sembilan Belas (19)
Dua Puluh (20)
Dua Puluh Satu (21)
Dua Puluh Dua (22)
Dua Puluh Tiga (23)
Dua Puluh Empat (24)
Dua Puluh Lima (25)
Dua Puluh Enam (26)
Dua Puluh Tujuh (27)
Dua Puluh Delapan (28)

Nilai r
0,058 (tidak valid)
0,088 (tidak valid)
0,682 (valid)
0,165 (tidak valid)
0,325 (tidak valid)
0,663 (valid)
0,587 (valid)
0,342 (tidak valid)
0,877 (valid)
0,791 (valid)
0,061 (tidak valid)
0,508 (valid)
0,591 (valid)
0,582 (valid)
0,558 (valid)
0,859 (valid)
0,826 (valid)
0,150 (tidak valid)
0,078 (tidak valid)
0,500 (valid)
0,062 (tidak valid)
0,654 (valid)
-0,043 (tidak valid)
0,109 (tidak valid)
0,379 (valid)
0,814 (valid)
0,676 (valid)
0,155 (tidak valid)

56

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI


Uji Reliabilitas
a. Variabel pengetahuan
Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.764

17

Item-Total Statistics
Scale Mean if Item

Scale Variance if

Corrected Item-

Cronbach's Alpha

Deleted

Item Deleted

Total Correlation

if Item Deleted

p1

19.1875

114.996

.696

.749

p2

19.1563

116.523

.557

.753

p3

19.1875

115.383

.659

.750

p4

19.2500

116.323

.565

.752

p5

19.1563

114.201

.781

.746

p6

19.1563

115.233

.681

.749

p7

19.0313

115.128

.759

.749

p8

19.0938

114.797

.749

.748

p9

19.0938

114.668

.762

.747

p10

19.1250

115.210

.693

.749

p11

19.0313

114.612

.813

.747

p12

19.1250

114.565

.757

.747

p13

19.1250

114.306

.782

.747

p14

19.1563

116.910

.520

.754

p15

19.0938

118.668

.368

.758

p16

19.1563

113.943

.806

.746

9.8750

30.694

1.000

.933

jumlah

57

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI


b. Variabel sikap
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha

N of Items
.763

17

Item-Total Statistics
Corrected Item-

Cronbach's

Scale Mean if

Scale Variance

Total

Alpha if Item

Item Deleted

if Item Deleted

Correlation

Deleted

p1

101.3750

196.435

.725

.751

p2

101.5313

191.870

.771

.745

p3

101.5000

197.097

.570

.752

p4

101.4375

189.931

.911

.741

p5

101.3438

193.975

.800

.747

p6

101.5938

197.926

.559

.754

p7

101.4688

195.418

.607

.750

p8

101.6563

196.426

.529

.752

p9

101.8125

194.544

.524

.750

p10

101.4063

191.217

.902

.743

p11

101.3750

191.790

.861

.744

p12

101.5313

195.741

.491

.752

p13

101.3438

194.555

.692

.749

p14

102.2500

202.000

.288

.760

p15

101.3750

190.694

.855

.742

p16

101.5938

191.023

.789

.743

52.4063

51.733

1.000

.929

JUMLAH

58

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 3. Data diri responden


No.

Nama

Umur (tahun)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

S
T
SU
SA
SM
J
SN
MJ
D
SR
NG
ET
EK
SK
IS
SP
AN
RS
SN
SG
SW
RW
HR
NT
HW
RK
SR
RS
I
TT

53
44
48
52
50
63
46
43
65
53
43
38
39
40
49
42
30
55
27
52
38
32
33
39
39
40
47
42
35
38

Pendidikan
terakhir
SMA
PT
SMA
SD
SMP
SD
SMP
SMA
SD
SMP
SMP
SMA
SMA
SMP
SMA
SMA
PT
SMA
SMP
SMP
SMP
PT
PT
SMA
PT
SMP
SMA
SMA
SMA
SMA

Pekerjaan
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Tidak Bekerja
Bekerja
Bekerja
Tidak Bekerja
Bekerja
Tidak Bekerja
Tidak Bekerja
Bekerja
Tidak Bekerja
Tidak Bekerja
Bekerja
Tidak Bekerja
Tidak Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja
Tidak Bekerja
Tidak Bekerja
Tidak Bekerja
Bekerja
Bekerja
Bekerja

59

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI


Lampiran 4. Data responden berdasarkan informasi yang pernah didapat
No.

Nama

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

S
T
SU
SA
SM
J
SN
MJ
D
SR
NG
ET
EK
SK
IS
SP
AN
RS
SN
SG
SW
RW
HR
NT
HW
RK
SR
RS
I
TT

Informasi yang
pernah didapat
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah
Pernah

Asal informasi
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
Instansi kesehatan
-

60

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

61

Lampiran 5. Data ketepatan penggunaan obat


No.

Nama

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

S
T
SU
SA
SM
J
SN
MJ
D
SR
NG
ET
EK
SK
IS
SP
AN
RS
SN
SG
SW
RW
HR
NT
HW
RK
SR
RS
I
TT

Batuk kering
TT
TT
TT
TTO
T
TTO
TTO
TTO
TTO
TT
TTO
T
TTO
TTO
TT
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TT
T
TT
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO

*Keterangan :
-T

: Tepat

- TT

: Tidak Tepat

- TTO : Tidak Tahu Obat yang Digunakan

Ketepatan penggunaan obat


Batuk
Pilek
berdahak
TT
TT
T
TT
TT
TT
TTO
TTO
T
TT
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
T
TT
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
T
TT
TTO
TT
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TT
TTO
TT
TTO
TTO
TTO
TT
TTO
TTO
TTO
TT
T
TT
T
TT
TTO
TTO
TTO
TT
TTO
TTO

Batuk-Pilek
TTO
TT
TT
TTO
T
TTO
TTO
TTO
TTO
T
TTO
TTO
TTO
TTO
TT
TT
TT
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
TTO
T
TT
T
TTO
TTO
TTO

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

62

Lampiran 6. Daftar nilai kuesioner

a. Variabel pengetahuan

ITEM
RESPONDEN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

10

11

12

13

14

15

16

JUMLAH

1
0
1
0
0
0
1
1
1
1
0
0
0
0
1
1
0
0
1
0
0
1
1
1
1
0
1
1
1
1

0
1
1
1
1
1
0
0
0
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
0
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
0
0
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

1
0
1
0
1
1
0
0
1
0
1
0
1
1
0
0
1
0
1
1
1
1
1
1
1
0
1
0
0
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0
0
0
1
1
1
1
1
1
0
0
0
0

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

0
1
1
1
1
1
0
0
0
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1

1
1
1
1
1
1
0
0
0
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
0
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1

0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

11
13
15
14
13
13
11
11
12
12
13
13
12
11
14
13
13
12
15
13
15
16
15
14
16
14
14
13
13
15

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

63

b. Variabel sikap
ITEM
RESPONDEN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

10

11

12

13

14

15

16

JUMLAH

4
3
2
4
4
4
4
4
4
4
4
4
3
4
4
3
4
3
3
3
3
4
4
4
4
3
3
3
3
3

2
3
3
4
4
3
4
4
4
4
4
4
3
3
2
3
4
2
3
4
4
3
3
3
3
4
4
3
3
4

4
3
3
4
4
3
3
3
3
3
3
3
4
3
4
4
3
3
3
3
3
3
4
3
3
4
4
3
3
3

4
4
4
4
4
3
3
3
1
1
3
4
4
4
4
4
4
3
4
4
4
4
4
4
1
4
4
4
3
3

3
4
3
4
3
4
3
3
3
2
3
4
4
3
3
4
3
4
3
4
4
4
3
4
3
3
3
3
4
3

3
4
3
4
3
4
3
3
4
4
3
4
3
3
4
3
3
3
3
3
4
3
3
4
3
1
1
3
3
4

3
3
4
3
3
1
1
1
1
3
3
3
4
3
4
4
4
3
4
3
4
4
4
4
3
4
4
3
3
3

3
3
3
4
3
3
4
4
3
4
4
4
3
3
3
4
4
4
4
4
4
3
4
3
3
3
4
3
3
3

4
3
4
4
3
4
4
4
4
4
4
4
2
3
4
4
3
3
3
4
4
3
3
4
3
3
3
3
4
4

3
3
4
4
3
3
4
4
4
4
4
4
3
3
3
4
4
4
4
3
2
3
4
4
3
3
3
3
3
3

4
3
3
1
3
3
2
2
3
4
3
4
2
3
3
4
3
3
4
2
4
3
4
3
3
2
2
3
3
3

4
3
4
4
3
3
3
3
3
2
3
4
4
3
4
4
4
3
1
4
4
4
3
4
4
1
1
3
4
3

3
2
1
1
2
2
3
3
3
3
3
4
4
3
3
4
3
3
2
3
3
3
3
3
3
4
4
3
3
4

3
3
3
3
2
4
3
3
4
2
3
4
3
2
2
3
2
1
3
3
2
3
2
3
2
3
4
3
3
2

3
3
3
1
3
3
3
3
1
4
3
4
4
3
3
4
4
3
3
3
3
4
3
4
3
4
4
4
3
3

4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
3
4
4
4
3
4
3
3
4
4
4
4
4
4
3
3
4

54
51
51
53
51
51
51
51
49
52
54
62
54
49
54
60
56
48
51
53
55
55
55
58
48
50
52
50
51
52

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

64

Lampiran 7. Data persentase keluarga miskin yang mendapat pelayanan kesehatan


di Provinsi D.I. Yogyakarta

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 8. Surat ijin penelitian

65

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

66

BIOGRAFI PENULIS
Angela Stephanie, dilahirkan di Yogyakarta pada tanggal 3 Juni 1990.
Putri pertama dari pasangan Antoni Stephens (Oei Hwie Tjay) dan
Margaretha Setyo Wulan (Tan

Ay Tjien). Penulis ini telah

menyelesaikan pendidikan di TK Kanisius Demangan Baru Yogyakarta


pada tahun 1996, Sekolah Dasar Kanisius Demangan Baru Yogyakarta
pada tahun 1996-2002, SLTP Pangudi Luhur 1Yogyakarta pada tahun
2002-2005, SMA Bopkri 1 Yogyakarta pada tahun 2005-2008.
Kemudian penulis melanjutkan pendidikan sarjana di Fakultas Farmasi
Sanata Dharma Yogyakarta pada tahun 2008 hingga lulus pada tahun
2012.

Beberapa

seminar

dan

pelatihan

Entrepreneurship dan Herbal Medicine.

yang

telah

ikuti

penulis

seperti

seminar