Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
PT. HM Sampoerna dalam perkembangan operasional hariannya mengalami

banyak kesulitan. Salah satu departemen yang mengalaminya adalah departemen


logistik yang pekerjaan hariannya menyatukan data-data persediaan bahan baku,
distribusi bahan baku, data produksi. Data-data tersebut terkumpul pada akhir jam
kerja, sehingga menyulitkan. Ini dilakukan dengan manual, sehingga bisa
dibayangkan sulitnya jika data-data tersebut terdiridari ribuan data dan memerlukan
proses yang lama. Masalah tersebut mendorong PT. HM Sampoerna untuk
membangun Teknologi Informasi, yang dimulai pada tahun 1992.

1.2

Rumusan Masalah

Menjelaskan sejarah singkat (profil) PT HM Sampoerna?

Bagaimana informasi aliran material di PT HM Sampoerna?

Bagaimana informasi aliran produk di PT HM Sampoerna?

1.3

Manfaat Penulisan

Mengetahui sejarah singkat (profil) PT HM Sampoerna

Mengetahui bagaimana informasi aliran material di PT HM Sampoerna

Mengetahui bagaimana informasi aliran produk di PT HM Sampoerna

1.4

Tujuan Penulisan
Penulisan makalah ini bertujuan untuk melihat bagaimana penerapan SCM

dalam suatu perusahaan. Selain itu penulisan makalah ini juga akan dijadikan sebagai
slah satu aspek penilaian untuk ujian akhir semester. Dan juga untuk
kemampuan mahasiswa dalam menyusun sebuah makalah.

melatih

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Pengertian Supply Chain Management


Supply chain adalah sebuah sistem yang melibatkan proses produksi,

pengiriman, penyimpanan, distribusi dan penjualan produk dalam rangka memenuhi


permintaan akan produk tersebut .
Supply Chain Management (SCM) adalah kegiatan yang melibatkan
koordinasi pengelolaan bahan baku/material, informasi bisnis dan arus keuangan
dalam hubungan bisnis antar organisasi/perusahaan yang berpartisipasi. SCM
diartikan juga sebagai seluruh jenis kegiatan pengolahan komoditas dasar hingga
penjualan produk akhir kepada konsumen untuk kemudian dilakukan proses daur
ulang bagi produk yang sudah dipakai, sehingga SCM disini bersifat siklus yang
berjalan terus-menerus seiring dengan proses bisnis suatu perusahaan.
Pengelolaan yang efektif atas integrasi antar pemain dalam rantai pasokan,
perencanaan dan pengendalian yang baik atas kegiatan pengadaan pasokan, efisiensi
aliran pasokan hingga sampai ke titik konsumsi akhir.
Atau dapat di sebut juga perancangan, desain, dan kontrol arus material dan
informasi sepanjang rantai pasokan dengan tujuan kepuasan konsumen sekarang dan
dimasa depan. Supply Chain adalah jaringan perusahaan-perusahaan yang secara
bersama-sama bekerja untuk menciptakan dan menghantarkan suatu produk ke tangan
pemakai akhir.
3

Perusahaan-perusahaan tersebut termasuk supplier, pabrik, distributor, toko atau


ritel, sertu perusahaan pendukung seperti jasa logistik. Ada 3 macam hal yang harus
dikelola dalam supply chain yaitu pertama, aliran barang dari hulu ke hilir contohnya
bahan baku yang dikirim dari supplier ke pabrik, setelah produksi selesai dikirim ke
distributor, pengecer, kemudian ke pemakai akhir.
Ada beberapa IT yang digunakan dalam SCM, diantaranya

2.2

Enterprice Resource Planning (ERP).

Inter Organizations Information System (IOIS).

Electronic Data Interchange (EDI)

Virtual Enterprice (VE).

E-Commerce.

Tujuan Utama Supply Chain Management

Penyerahan / pengiriman produk secara tepat waktu demi memuaskan


konsumen.

Mengurangi biaya.

Meningkatkan segala hasil dari seluruh supply chain (bukan hanya satu
perusahaan).

Mengurangi waktu.

Memusatkan kegiatan perencanaan dan distribusi.

2.3

Manfaat Supply Chain Management

Kepuasan pelanggan

Meningkatkan profit

Menurunnya biaya

Pemanfaatan asset semakin tinggi

Perusahaan semakin besar

BAB III
PEMBAHASAN

3.1

Sejarah Singkat (profil) PT HM Sampoerna


PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. (Sampoerna) merupakan salah satu

produsen rokok terkemuka di Indonesia. Kami memproduksi sejumlah merek rokok


kretek yang dikenal luas, seperti Sampoerna Kretek (sebelumnya disebut Sampoerna
A Hijau), A Mild, serta Raja Kretek yang legendaris Dji Sam Soe. Kami adalah
afiliasi dari PT Philip Morris Indonesia dan bagian dari Philip Morris International,
produsen rokok terkemuka di dunia.
Misi kami adalah menawarkan pengalaman merokok terbaik kepada perokok
dewasa di Indonesia. Hal ini kami lakukan dengan senantiasa mencari tahu keinginan
konsumen, dan memberikan produk yang dapat memenuhi harapan mereka. Kami
bangga atas reputasi yang kami raih dalam hal kualitas, inovasi dan keunggulan.
Pada tahun 2010, Sampoerna memiliki pangsa pasar sebesar 29,1% di pasar
rokok Indonesia, berdasarkan hasil AC Nielsen Retail Audit-Indonesia Expanded.
Pada akhir 2010, jumlah karyawan Sampoerna dan anak perusahaan mencapai sekitar
27.600 orang. Sampoerna mengoperasikan enam pabrik rokok di Indonesia dan
Sampoerna menjual dan mendistribusikan rokok melalui 59 kantor penjualan di
seluruh Indonesia.

3.2 Informasi Aliran Material


Petani
Tembakau

PT. HM
Sampoerna

Gambar 1. Aliran Material PT HM Sampoerna

Aliran material
Aliran keuangan
Aliran informasi
Aliran material dari petani langsung ke PT HM Sampoerna tanpa melalui
tengkulak. Puluhan ribu petani tembakau HMS semuanya sudah dikelola dengan
bantuan TI, yakni sistem berbasis bar code. Di bar code ini mengandung informasi
dari petani berupa nama petani, luas petaknya, jenis tembakau dan varietasnya, dan
sebagainya. Pada sistem informasi aliran material ini hanya terjadi satu arah,
dikarenakan perkebunan merupakan milik perusaan. Berapapun hasil panen akan
ditampung sepenuhnya oleh perusahaan, jadi para petani tidak menerima inormasi
apapun dari pihak perusahaan seperti jumlah pesanan tembakau dan sebagainya.
Ketika panen, tembakau (yang dibungkus) sudah bisa dikirim dengan bar
code. Dengan begitu, di tempat penampungan yakni di Lombok dan Madura hasil
panen tadi sudah bisa langsung dipindai (scan), sehingga tidak perlu ada petugas yang
mencatat lagi. Selanjutnya inormasi hasil scan barcode akan diberitaukan kepada para
petani.
Sistem barcoding telah diterapkan pula dalam kegiatan pembelian material
dan proses di gudang. Sistem barcoding digunakan karena grade daun tembakau yang
dihasilkan para petani berbeda-beda. Saat ini, HMS mengonsumsi 60-70 ribu ton
7

tembakau kering per tahun. Sedangkan untuk luas lahan total yang dipakai oleh para
petani tembakau yang memasok panennya buat HMS tidak diketahui secara pasti.
Sebagai gambaran, per hektare kebun tembakau bisa berproduksi 15-20 ton. Sesuai
dengan prosesnya, daun tembakau yang dipanen akan disimpan di gudang selama 1824 bulan supaya mengalami proses fermentasi alami.

3.3 Informasi Aliran Produk


PT. HM
Sampoerna

PT. Panamas

Agen
(Wholesaler)

Konsumen

Pengencer
(Retail Outlet)

Gambar 2. Aliran Produk PT HM Sampoerna

Aliran material
Aliran keuangan
Aliran informasi
Strategi distribusi yang digunakan oleh Sampoerna dalam mendistribusikan
rokoknya menggunakan distributor tunggal, yaitu melalui PT Panamas. Sedangkan
dalam tingkatan saluran distribusi, PT HM Sampoerna menggunakan saluran
distribusi tiga tingkat, dimana distributor tunggalnya

yaitu

PT Panamas

menyalurkannya ke dua perantara lain yaitu agen dan pengecer yang didistribusikan
ke semua wilayah di Indonesia, bahkan sampai ke daerah-daerah maupun pedesaan.

PT Panamas merupakan suatu unit marketing yang memasarkan produkproduk rokok yang dihasilkan oleh PT Sampoerna. PT Panamas memiliki beberapa
divisi, salah satunya adalah divisi distribusi yaitu divisi yang bertugas untuk
mendistribusikan rokok kepada para direct selling (outlet). Untuk itu diperlukan suatu
aplikasi yang dapat memberikan kecepatan dan kemudahan pengadministrasian data
yang berkaitan dengan pendistribusian rokok. PT Panamas menerima infomasi dari
PT HM Sampoerna berupa berapa banyak jumlah produk rokok yang telah dikirim ke
Panamas selaku distributor tunggal PT HM Sampoerna dan kapan batas tanggal
pembayaran akan produk tersebut. Dan ketika rokok tersebut telah diterima oleh PT
Panamas, pihak mereka juga akan mengirim informasi berupa pemberitahuan
bahwasanya rokok yang dikirim dari PT HM Sampoerna telah sampai.
Aplikasi pendistribusian rokok pada berbasis web di PT Panamas merupakan
suatu aplikasi pengolah data distribusi rokok. Dengan adanya aplikasi ini, dapat
dengan mudah untuk mengetahui daerah mana saja yang potensial dalam artian
memiliki persebaran yang baik, mempertimbangkan prestasi dari sales, mengetahui
jenis rokok yang memiliki potensi bagus pada distrik tertentu.
Aplikasi ini dibuat berdasarkan suatu analisa dan desain dengan metode
terstuktur (waterfall). Proses implementasi sistem dilakukan dengan menggunakan
bahasa pemrograman PHP Triad 2.11, MySQL Front sebagai Editor MySQL,
Macromedia Dreamweaver sebagai editor HTML.
Setelah produk rokok diterima oleh PT Panamas, kemudian PT Panamas akan
melanjutkan pendistribusian kepada para agen yang ada di seluruh Nusantara.

Daerah pemasaran untuk produk-produk PT. HM Sampoerna Tbk dibagi


menjadi 5 regional, yaitu
1.

Regional Jawa I dengan pusat dikota bandung, meliputi 7 cabang yaitu Bandung,
Sukabumi, Tasikmalaya, Cirebon, Purwokerto, Semarang, Yogyakarta.

2.

Regional Jawa II dengan pusat di kota Surabaya, meliputi 8 cabang yaitu


Surabaya, Madiun, Pamekasan, Malang, Jember, Denpasar, Banjarmasin dan
Samarinda.

3.

Regional Medan dengan pusat di kota Medan, meliputi 6 cabang, yaitu Banda
Aceh, Loukseumawe, Medan, Padang Sidempun, Padang dan Pekanbaru.

4.

Regional Jakarta dengan pusat di kota Jakarta, meliputi 10 cabang, yaitu Jakarta
I, Jakarta II, Jakarta III, Jakarta IV, Serang, Jambi, Palembang, Bengkulu,
Lampung dan Pontianak.

5.

Regional Indonesia Timur dengan pusat kota Ujung Pandang, meliputi 3 cabang,
yaitu Ujung Pandang, Manado, Ambon.

Seperti halnya pendistribusian pertama PT Panamas memberikan informasi kepada


para agen yang tertera di atas berupa jadwal pengiriman dan tanggal jatuh tempo
pembayaran. Dan ketika produk suda diterima oleh para agen, mereka juga akan
memberikan informasi berupa pemberitahuan bahwasanya produk yang dikirim telah
diterima oleh agen.
Tonggak utama PT. HM Sampoerna Tbk adalah jaringan distribusinya yang
dapat dibanggakan karena memperkerjakan lebih dari 3000 orang yang ditunjang
dengan fasilitas lebih dari 600 van dan lebih dari 1500 sepeda motor yang beroperasi
diseluruh Nusantara melalui 34 cabang utama dan 84 cabang pembantu.
10

Kemudian para agen akan akan mendistribusikan produk rokok tersebut


kepada para sub agen yang telah ditentukan. Para sub agen memberikan informasi
kepada agen berupa rokok merk apa saja yang mereka perlukan dan berapa jumlah
pemesanan. Setelah itu agen akan langsung mengirimkan produk yang dipesan oleh
sub agen. Ketika pesanan telah diterima, sub agen akan langsung melakukan
pembayaran.
Selanjutnya sub agen akan mendistribusikan rokok kepada para pengencer
yang berupa warung-warung dan kios-kios yang ada. Para pemilik warung dan kios
memberikan informasi kepada sub agen berupa rokok apa saja yang mereka inginkan
dan jumlah pemesanan, sekaligus diikuti dengan proses pembayaran.
Kemudian para pengencer akan menjual rokok langsung kepada konsumen.
Biasanya informasi yang diperoleh pemilik warung dan kios dari para konsumen
adalah berupa rokok merk apa yang paling disukai konsumen. Hal ini dapat dilihat
dari banyaknya rokok yang laku terjual, semakin banyak rokok laku maka tingkat
kesukaan konsumen akan rokok tersebut secara otomatis akan tinggi. Atau dengan
kata lain satu rokok dengan merk tertentu yang paling banyak laku adalah rokok yang
paling disukai konsumen.

11

BAB IV
PENUTUP

Kesimpulan
Aliran material dari petani langsung ke PT HM Sampoerna tanpa melalui tengkulak.
Puluhan ribu petani tembakau HMS semuanya sudah dikelola dengan bantuan TI, yakni
sistem berbasis bar code. Di bar code ini mengandung informasi dari petani berupa nama
petani, luas petaknya, jenis tembakau dan varietasnya, dan sebagainya. Pada sistem informasi
aliran material ini hanya terjadi satu arah, dikarenakan perkebunan merupakan milik
perusaan.

Strategi distribusi yang digunakan oleh Sampoerna dalam mendistribusikan


rokoknya menggunakan distributor tunggal, yaitu melalui PT Panamas. Sedangkan
dalam tingkatan saluran distribusi, PT HM Sampoerna menggunakan saluran
distribusi tiga tingkat, dimana distributor tunggalnya

yaitu

PT Panamas

menyalurkannya ke dua perantara lain yaitu agen dan pengecer yang didistribusikan
ke semua wilayah di Indonesia, bahkan sampai ke daerah-daerah maupun pedesaan.

12