Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Mikroorganisme sangat erat kaitannya dengan kehidupan kita, beberapa
diantaranya ada yang bermanfaat dan ada juga yang merugikan. Banyak
diantaranya menjadi penghuni dalam tubuh manusia. Beberapa dari
mikroorganisme dapat menyebabkan suatu penyakit dan ada pula yang
bermanfaat dalam kegiatan manusia sehari-hari, misalnya pembuatan
anggur, pembuatan keju, pembuatan yought, produksi Penicillin serta
proses-proses perlakuan yang berkaitan dengan pembuangan limbah.
Pada uji sensitivitas bakteri terhadap antibiotika dan perhitungan jumlah
mikroba. Maksud dari penggunaan antibiotic pada praktikum ini adalah
untuk mengetahui kadar hambat minimal antibiotika yang dapat
menghambat pertumbuhan mikroorganisme

guna menghindari efek

resistensi.
Sensitivitas menyatakan bahwa uji selektivitas bakteri merupakan metode
untuk menentukan tingkat kerentanan bakteri terhadapzat antibakteri serta
untuk mengetahui senyawa murni yang dimiliki oleh bakteri tersebut.
B. Tujuan Praktikum
Tujuan penentuan kadar hambat minimum antibiotika adalah untuk
mengetahui kadar minimal suatu antibiotika yang dapat menghambat
pertumbuhan mikroorganisme guna mencegah terjadinya resintensi.
C. Manfaat Praktikum
Manfaat dari praktikum ini adalah untuk menambah wawasan kepada
praktikkan

mengenai

cara

menentukan

kadar

Clindamycin terhadap bakteri Staphylococcus aureus.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

minimal

antibiotik

Antimikroba adalah obat pembasmi mikroba, khususnya mikroba yang


merugikan manusia. Antibiotik adalah zat yang dihasilkan oleh suatu
mikroba, terutama fungi, yang dapat menghambat mikroba jenis lain.
(Anonim, 2012).
Antibiotika pertama kali ditemukan oleh sarjana Inggris dr. Alexander
Fleming (Penicillin) pada tahun 1928. Tetapi penemuan ini baru
dikembangkan dan digunakan dalam terapi pada tahun 1941 oleh dr. Florey.
Pencarian antibiotik dimulai pada akhir tahun 1800-an ketika teori
tentang asal-usul penyakit yang menyebutkan bahwa bakteri dan
mikroorganisme
masyarakat

lain

luas.

sebagai

Pada

tahun

penyebab
1877,

penyakit

Louis

diterima

Pasteur

oleh

menemukan

kenyataan bahwa bakteris antraks yang dapat menyebabkan penyakit


antraks dan berakibat pada kegagalan pernapasan, dapat dikurangi
patogenitasnya pada hewan uji setelah hewan ui tersebut diinjeksi
dengan bakteri yang diisolasi dari tanah. Pada awal tahun 1920,
ilmuwan Inggris, Alexander Flemming menemukan enzim lisosim pada
air mata manusia. Enzim tersebut dapat melilis sel bakteri. Enzim
pada air mata manusia ini merupakan contoh agen antimikroba yang
pertama kali di temukan sel bakteri. Penemuan Flemming yang kedua
terjadi secara tidak sengaja pada tahun 1928, saat ia menemukan
bahwa koloni Staphylococcus yang ia tumbuhkan dengan metode streak
pada

media

Agar

di

cawan

petri

mengalami lisis

di

sekitar

pertumbuhan koloni kapang kontaminan. Ia menemukan bahwa koloni


kapang tersebut merupakan Pennicillium sp. (Pratiwi, 2008).
Kata antibiotik diberikan pada produk metabolik yang dihasilkan suatu
organisme tertentu, yang dalam jumlah amat kecil bersifat merusak
atau menghambat mikroorganisme lain. Dengan kata lain, antibiotik
merupakan zat kimia yang dihasilkan oleh suatu mikroorganisme yang
menghambat mikroorganisme. (Pelczar, 2007).

Berdasarkan sifat toksisitas selektif, ada antimikroba yang bersifat


menghambat

pertumbuhan

mikroba,

dikenal

sebagai

aktivitas

bakteriostatik, dan ada yang bersifat membunuh mikroba, dikenal


sebagai aktivitas bakteriosida. Kadar minimal yang diperlukan untuk
menghambat pertumbuhan mikroba atau membunuhnya, masing-masing
dikenal sebagai kadar hambat minimal (KHM) dan kadar bunuh
minimal (KBM). Antimikroba tertentu aktivitasnya dapat meningkat
dari bakteriostatik menjadi bakteriosida bila kadar antimikrobanya
ditingkatkan melebihi KHM. (Priyanto, 2008).
Mekanisme kerja antibiotika, antara lain:
1. Menghambat sintesa dinding sel
Akibat pembentukan dinding sel yang tidak sempurna dan tidak dapat
menahan tekanan osmosa dari plasma, akhirnya sel akan pecah.
Contohnya: Penicillin dan Cefalosporin.
2. Menghambat Sintesis Protein Sel Mikroba
Untuk kehidupannya, sel mikroba perlu mensisntesis berbagai protein.
Sintesis protein berlangsung di ribosom dengan bantuan mRNA dan
tRNA. Contohnya: golongan aminoglikosid makrolit, linkomisin,
tetrasklin, dan kloramfenikol.
3. Menghambat sintesa membran sel
Molekul lipoprotein dari membran sel dikacaukan pembentukannya,
hingga bersifat lebih permeable akibatnya zat-zat penting dari isi sel
dapat keluar. Contohnya: kelompok polipeptida.
4. Menghambat sintesa protein sel
Akibat dari tidak sempurnanya sel yang terbentuk. Contohnya:
Chloramphenicol, dan tetrasiklin.
5. Menghambat pembentukan asam-asam inti (DNA dan RNA)
Akibat sel yang tidak dapat berkembang. Contohnya: Rifampicin.
Kadar Hambat Minimal Antibiotika (KHM)
Kadar hambat minimal (KHM) adalah kadar minimum yang digunakan
untuk menghambat pertumbuhan suatu mikroorganisme. Antimikroba dapat
meningkatkan aktivitasnya dari baktriostatika menjadi bakterisida. Dimana
bakteriostatik merupakan obat yang dalam dosis lazim berkhasiat
menghentikan pertumbuhan dan pembiakan bakteri, sedang pemusnahan

selanjutnya dilakukan oleh tubuh sendiri secara fagositosis. Sedangkan


bakterisida merupakan obat yang dalam dosis lazim berkhasiat untuk
mematikan hama. Apabila daya antimikrobanya lebih besar dari pada
minimum

inhibitory

concentration

(MIC)

suatu

bakteri

dikatakan

mempunyai aktivitas yang tinggi bila MIC terjadi pada kadar rendah tetapi
mempunyai daya bunuh dan daya hambat besar.
Untuk menentukan kadar hambat minimal antibiotika digunakan uji bakteri
dengan berbagai macam metode, antara lain:
1. Metode Difusi
Pada metode ini zat antibakteri berdifusi pada lempeng agar yang telah
diinokulasi

dengan

bakteri.

Dasar

dari

pengamatannya

adalah

terbentuknya zona bening disekeliling cakram atau silinder yang berisi


antibakteri. Metode difusi ini dipengaruhi oleh factor fisik dan kimia,
selain faktor antara obat dan organisme.
a. Cara parit (ditch)
Medium agar yang sudah diinokulasi dengan bakteri dibuat parit lalu
diisi dengan zat antibakteri dan diinkubasi sesuai dengan suhu dan
waktu dari bakteri yang di uji.
b. Cara silinder
Medium agar yang sudah diinokulasi dengan bakteri dibuat lubang,
ditanam kaca silinder lalu diisi zat antibakteri, setelah itu diinkubasi
sesuai dengan suhu dan waktu dari bakteri yang diuji.
c. Cara cakram
Kertas cakram yang mengandung antibakteri diletakkan diatas
lempeng agar lalu diinkubasipada suhu dan jangka waktu sesuai
dengan bakteri yang diuji.
2. Metode Dilusi
Metode ini menggunakan antibakteri yang turun secara perlahan, baik
dengan media cair ataupun media padat. Lalu media diinokulasi bakteri
uji dan diinkubasi. Pengamatannya berdasarkan tumbuh atau tidaknya
bakteri pada medium.
a. Cara pengenceran tabung (Metode Kirby-Bauer)
Metode ini zat yang akan diuji kepekaan antibakterinya diencerkan
secara serial dengan kelipatan dua dalam medium cair, lalu

diinokulasi menggunakan bakteri uji, diinkubasi dengan suhu 37 0C


selama 18-21 jam untuk bakteri, sedangkan dengan suhu kamar
selama 1-2 minggu untuk jamur. Aktivitas antibakteri ditentukan
sebagai konsenttrasi terendah yang masih dapat menghambat
pertumbuhan bakteri.
b. Cara penapisan lempeng
Metode ini zat yang akan dilakukan pengujian antibakteri, diencerkan
terlebih dahulu secara serial dengan kelipatan dua dalam media agar
pada suhu 40-500C lalu dituang kedalam cawan petri, setelah
lempeng agar membeku ditanam inokulum bakteri dan diinkubasi
pada sehu dan jangka waktu sesuai dengan bakteri yang akan diuji.
3. Turbidimetri
Pengamatan aktivitas berdasarkan atas kekeruhan yang terbentuk pada
medium pembenihan. Pertumbuhan bakteri dapat ditentukan dari
perubahan yang terjadi sebelum dan setelah inkubasi, yang dilakukan
dengan mengukur serapan secara spektrofotometer. Pertumbuhan bakteri
ditunjukkan dengan peningkatan jumlah sel bakteri, yang mengakibatkan
meningkatnya kekeruhan. Kekeruhan yang terjadi berbanding lurus
dengan serapan.
BAB III
METODELOGI PRAKTIKUM
A. Tempat dan Waktu Pelaksanaan
Praktikum penentuan kadar hambat minimum antibiotika dilaksanakan pada
hari Kamis, 24 Oktober 2014 pukul 10.31 13.00 di Laboratorium
Mikrobiologi dan Virologi Fakultas Farmasi dan Sains UHAMKA lantai
dua.
B. Alat dan Bahan
Alat :
1. Tabung reaksi
2. Jarum Ose
3. Mikropipet dan tip
4. Labu ukur
5. Cawan petri steril

6. Kertas cakram
7. Kaca silinder
Bahan :
1.
2.
3.
4.

Antibiotik uji (Clindamycin)


Medium NB (Nutrient Broth)
Mikroba uji standart
Aquades steril

C. Prosedur Kerja
Pembuatan larutan stok antibiotik
1. Timbang antibiotik Clindamycin (buka cangkang kapsul).
2. Larutkan antibiotik ke dalam labu ukur 100 ml dengan pelarut
sehingga diperoleh konsentrasi 1000 g/ml (baku induk).
3. Buat pengenceran konsentrasi

500 g/ml pipet 5 ml ad 10 ml

250 g/ml pipet 2,5 ml ad 10 ml

125 g/ml pipet 1,25 ml ad 10 ml

Pembuatan suspensi bakteri


1. Ambil biakan bakteri 1x24 jam dengan menggunakan ose.
2. Masukkan bakteri ke dalam medium NB (Nutrient Broth),
inkubasi 1x24 jam.
3. Ukur kerapatan menggunakan spektrofotometer transmittan :
25% (inkubasi lagi) dan 25% (tambahkan medium NB).
Uji Hayati
1. Ambil 10 ml suspensi bakteri (10% dari medium yang
digunakan) lalu dihomogenkan.
2. Tuang ke dalam cawan petri steril
memadat.
3. Lakukan cara cakram dan kaca silinder.
Metode cakram

10 ml, diamkan hingga

1. Tunggu sampai medium memadat, celupkan kertas cakram ke


dalam larutan stok berbagai konsentrasi (1000 g/ml, 500 g/ml,

250

g/ml, dan 125

g/ml), masukkan ke dalam medium dan

tandai.
2. Inkubasi 1x24 jam.
3. Amati zona bening yang terbentuk.
4. Hitung KHM (Kadar Hambat Minimal).
Metode kaca silinder
1. Masukkan kaca silinder ke dalam medium setengah memadat,
masukkan 0,5 ml larutan stok antibiotik ke dalam kaca silinder.
2. Inkubasi 1x24 jam.
3. Amati zona bening yang terbentuk.
4. Hitung KHM (Kadar Hambat Minimal).

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Tabel Pengamatan
Pengenceran

Pengenceran

Pengenceran

Pengenceran

1000 g/ml

500 g/ml

250 g/ml

125 g/ml

Kertas cakram

Tidak terbentuk

Tidak terbentuk

Tidak terbentuk

Tidak terbentuk

Kaca silinder

Tidak terbentuk

Tidak terbentuk

1,875 cm

Tidak terbentuk

Cara

Perhitungan

Diameter zona bening (A) =

cm

Diameter

cakram/kaca

silinder

(B)

cm

KHM (Kadar Hambat Minimal) = A B = 2,62 cm 0,745 cm = 1,875 cm


Pembahasan
Kadar hambat minimal (KHM) adalah kadar minimum dari suatu obat atau zat yang
digunakan untuk menghambat pertumbuhan suatu mikroorganisme. Antibiotik yang
digunakan dalam penentuan kadar hambat minimum adalah Clindamycin dan
mikroba yang digunakan dalam percobaan ini adalah Staphylococcus aureus.
Pada suatu konsentrasi tertentu, antibiotika mempunyai efek menghambat
pertumbuhan mikroorganisme. Pertumbuhan mikroorganisme tersebut ditandai
dengan adanya kekeruhan pada media yang digunakan. Pada kadar tertentu, dimana
pertumbuhan mikroorganisme terhambat oleh jumlah antibiotik yang sesuai, tidak
terjadi kekeruhan pada media.
Dengan metode pengenceran, dapat dilihat pada konsentrasi berapa antibiotik
tersebut mempunyai efek menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Dalam
praktikum ini, hanya konsentrasi dengan pengenceran 250 g/ml (kaca silinder) yang
terbentuk, sedangkan pada konsentrasi di dalam kaca silinder tidak terbentuk. Adapun pada
cakram tidak terbentuk sama sekali atau mengalami kekeruhan. Hal ini bisa terjadi karena

antibiotik dengan konsentrasi tersebut tidak dapat menghambat pertumbuhan


kuman.
Kontrol media yang ada digunakan untuk menentukan tingkat kejernihan. Tabung

reaksi yang medianya dapat menghambat pertumbuhan kuman akan menampakkan


kejernihan yang sama dengan kontrol media. Jadi, jika kontrol media keruh berarti
dalam pengerjaannya tidak aseptis.
Resistensi Antimikroba

Masalah resistensi mikroorganisme terhadap antibiotik mula-mula ditemukan


pada tahun 1980-an dengan ditemukannya kasus multipel resisten pada strain
bakteri

Streptococcus

pneumoniae,

Mycobacterium

tuberculosis,

Staphylococcus aureus, dan Enterococcus faecalis. Semakin tinggi penggunaan


antibiotik, semakin tinggi pula tekanan selektif proses evolusi dan proliferasi
strain mikroorganisme yang bersifat resisten. Mikroorganisme patogen yang
resisten terhadap antibiotik sangat sulit dieliminasi selama proses infeksi, dan
infeksi oleh beberapa strain bakteri dapat berakibat letal (kematian). (Pratiwi,
2008).
Mekanisme terjadinya resistensi antibiotika
Resistensi antibiotik dapat terjadi sebagai akibat bermutasinya gen bakteri dan juga
terjadinya transfer gen antarbakteri. Kerja antibiotik terhadap bakteri merupakan
tekanan lingkungan terhadap bakteri tersebut. Bakteri tertentu yang telah bermutasi
akan dapat bertahan hidup dan terus bereproduksi. Bakteri ini kemudian akan
menurunkan gen resisten kepada keturunannya yang akan berevolusi menjadi
sebuah koloni yang resisten terhadap antibiotik tertentu. Bakteri ini juga dapat
mentransferkan gen resisten kepada bakteri lainnya.
Terlebih lagi, suatu bakteri dapat membawa berbagai gen resisten terhadap
beberapa antibiotik. Bakteri demikian tidak hanya resisten terhadap satu antibiotik,
melainkan terhadap banyak antibiotik lainnya. Bakteri ini sering disebut superbug.
Pengobatan terhadap infeksi bakteri demikian akan semakin sulit dan mahal karena
terbatasnya pilihan antibiotik yang dapat digunakan.

BAB V
KESIMPULAN
Dari hasill praktikum penentuan kadar hambat antibiotik dapat disimpulkan :
Antibiotika adalah zat yang dihasilkan mikroba, terutama fungi, dan
berkhasiat dapat menghambat atau membasmi mikroba jenis lain.
Kadar hambat minimal (KHM) adalah kadar minimum dari suatu obat atau
zat

yang

digunakan

untuk

menghambat

pertumbuhan

suatu

mikroorganisme. Nilai KHM (kadar hambat minimal) yang didapatkan


dari praktikum adalah 1,875 cm.
Menentukan kadar hambat minimal antibiotika digunakan uji bakteri
dengan berbagai macam metode, antara lain metode difusi (parit, kaca
silinder, cakram) dan metode dilusi (pengenceran tabung dan penapisan
lempeng), turbidimetri.
Di dalam hasil praktikum praktikkan hanya pengenceran dengan konsentrasi 250

g/ml yang tidak terjadi kekeruhan pada media, ini berarti antibiotika

mempunyai

efek

menghambat

pertumbuhan

mikroorganisme.

DAFTAR PUSTAKA

Harkness, Richard. 2005. Interaksi Obat. Bandung : Penerbit ITB


Pelczar, Michael. 2008. Dasar-Dasar Mikrobiologi 2. Jakarta : UI Press.
Pratiwi, Sylvia. 2008. Mikrobiologi Farmasi. Jakarta : Penerbit Erlangga.
http://pharzone.com/blog/50-mikrobiologi/109-penentuan-kadar-hambatminimum.html (Diakses 9 November 2014 pukul 07.55)
http://www.amazine.co/17365/cara-kerja-antibiotik-bagaimana-antibiotikmembunuh-bakteri/ (Diakses 9 November 2014 pukul 07.55)
https://www.scribd.com/doc/116931618/Laporan-Praktikum-KHM (Diakses 9
November 2014 pukul 07.55)

LAMPIRAN
1. Kaca silinder

2. Cakram