Anda di halaman 1dari 19

Gersang

Salina tidak pasti mengapa dia begitu tertarik dengan Cikgu


Razif. Dia sedar dia sudah bersuami, tetapi hatinya seperti
tidak dapat ditahan untuk menghampiri Razif. Mungkin kerana
mereka selalu bersama apabila mengendalikan program pelajar di
luar sekolah atau kerana faktor lain. Salina tidak pasti.
Razif yang masih bujang memang seorang guru yang aktif. Selalu
ada aktiviti untuk pelajarnya. Dia tidak kisah menghabiskan
masa pada hujung minggu semata-mata untuk membantu
pelajar-pelajarnya.

Razif juga memang meminati Salina. Selain dari tubuhnya yang


mengiurkan, Salina juga begitu manja dengannya. Sejak tiga
bulan yang lalu Salina selalu menampakkan minatnya pada Razif
dan Razif juga tidak melepaskan peluang menghampiri isteri
muda yang belum mempunyai anak itu.

“Ina..you nak ikut tak…..kami ada program dalam cuti penggal


nanti….” Jelas Razif suatu hari ketika hanya mereka sahaja
yang minum di kantin sekolah. “Program apa…..’ Salina ingin
kepastian. “Program perkhemahan pelajar sains……mereka nak
hilangkan tension……” balas Razif. “Di mana……” tanya Salina
lagi. “Kemungkinan di Gunung Jerai Kedah….” Jawab Razif.
“Berapa hari?” tanya Salina lagi. “Tiga hari dua
malam…..hujung minggu” balas Razif.

“Siapa lagi yang pergi….” Salina terus bertanya. “Kalau u nak


pergi…I tak payahlah nak ajak orang lain….u boleh tolong beri
perhatian pada budak-budak tu” Balas Razif sambil merenung ke
dalam mata Salina. Salina diam seketika. Hatinya berbelah
bahagi. Dia bimbang suaminya tidak benarkan atau suaminya
sudah merancang program tersendiri. Susah untuknya mengambil
keputusan

“Macam mana….Ina nak ikut tak?….” Razif bertanya lagi. “Tak


tahulah …..errrr…..nanti I beritau kemudian….”balas Salina
sambil membalas merenung ke dalam mata Razif. “Oklah…tapi
jangan lama sangat…sebab I nak isi borang dan urusan yang
lain” balas Razif.

Sejak itu Salina seolah-olah berhadapan dengan masalah yang


besar. Hatinya benar-benar ingin bersama Razif. Tetapi
halangan daripada suaminya juga perlu diberi pertimbangan.
Salina berfikir dan cuba mencari jalan supaya dia dapat
menyertai Razif dan berada bersamanya pada masa cuti penggal
sekolah nanti. Akhirnya Salina mengambil keputusan dan nekad
untuk menyatakan hasratnya kepada Borhan suaminya. Dia
menantikan masa yang sesuai.

Malam itu Salina melayani Borhan dalam hubungan seks yang


ringkas. Memang selalunya begitu. Borhan akan mengeluarkan
zakarnya, menyelak kain dan menindih tubuh Salina. Sebaik
sahaja zakarnya memasuki lubang yang sempit itu dia terus
menggoyang. Walaupun telah beberapa kali Salina memohon supaya
dia tidak gopoh tetapi Borhan tidak dapat mengawal
ejakulasinya. Beberapa minit kemudian dia akan menyemburkan
air maninya ke dalam kemaluan Salina.

Telah hampir setahun mereka mendirikan rumahtangga tetapi


tidak sekalipun Salina menikmati klimaks dalam hubungan seks
dengan Borhan. Walaupun keinginan seks Borhan agak tinggi,
hampir tiga atau empat kali semingga mengadakan hubungan seks,
tetapi dia tidak dapat memuaskan Salina.

Akhir-akhir ini Salina tidak membenarkan lagi Borhan


memancutkan air maninya di dalam lubang kemaluannya. Setiap
kali akan mencapai orgasme, Salina akan menolak tubuh Borhan
dan pancutan air maninya akan dilakukan di luar. Salina
menyatakan bahawa dia tidak mahu bangun ke bilik air dan
Borhan tidak berkata apa-apa. Malam itu setelah Borhan
memancutkan air maninya di luar Salina terus menyatakan bahawa
dia perlu mengikuti program sekolah ke Gunung Jerai. Borhan
membantah dan menyatakan dia berhasrat untuk balik ke Kelantan
sempena cuti semester sekolah. Tetapi Salina sudah nekad untuk
bersama Razif.

“Saya perlu pergi menyertai program itu sebab tanggungjawab


saya.” Balas Salina tegas. “Bukan abang tak beri pergi…tapi
cuti semester ni nak balik kampung.” Balas Borhan pula. “Balik
kampung tu bila-bilapun boleh….ini tugas dan tanggungjawab”
Salina terus bertegas. “Ikut suka awaklah…..nanti jangan kata
saya tak bawak awak balik ke kampung pulak” terang Borhan yang
terasa sudah tidak berguna lagi bertengkar dengan Salina yang
menjadi semakin tegas.

Pagi-pagi esok apabila sampai di sekolah dia terus meluru


mencari Razif. “Razif……Ina nak gi ke Gunung Jerai…..husband
tak kisah…..” terang Salina dengan bangga. “Hai takkanlah
husband you tak kisah……masa tu kan cuti semester…” balas
Razif. “Dia mulanya tak beri…..tapi Ina tak peduli……Ina kata
nak pergi juga…..” balas Salina bersungguh-sungguh.
“Ehh…..bersungguh-sungguh benar……husband tak beri…masih nak
pergi juga….” Usik Razif

“Memanglah……Ina memang dah lama nak join program u….”jawab


Salina. “Pasal apa pulak nak join program I……kan susash kena
tinggal rumah…kena tinggalkan husband…..”usik Razif lagi
“Sajer…..” Jawab Salina ringkas dan berterus-terang.

Dua minggu selepas itu rombongan mereka bergerak menuju Gunung


Jerai. Dalam perjalanan dengan bas itu Razif dan Salina
berbual-bual sambil beramah mesra dengan para pelajar. Di
puncak Gunung Jerai mereka mendirikan khmeah mengikut kumpulan
yang telah ditetapkan. Khemah Razif dan khemah Salina dipasang
tidak berapa jauh antara satu sama lain manakala khemah
kumpulan pelajar diletakkan lebih kurang 50 meter dan
dipisahkan oleh khemah besar untuk kegiatan kumpulan.

Kegiatan pada hari pertama berjalan dengan lancar. Semua


pelajar memberi kerjasama dan menyertai aktiviti dengan penuh
semangat dan kepatuhan. Hampir tengah malam barulah mereka
bersurai dan masuk ke khemah masing-masing.

Razif hampir melelapkan matanya apabila tiba-tiba terdengar


zip khemahnya dibuka. Dia bingkas bangun dan terkejut apabila
dalam cahaya suram itu kelihatan Salina membongkok dan masuk
ke dalam khemahnya dan dengan cepat menutup pintu khemah itu.
“Shhhhhttt…..” Salina memberi syarat supaya tidak bersuara
denan kuat. Salina duduk begitu hampir di sebelah Razif kerana
khemah itu untuk muatan dua orang sahaja. “Apa hal ni
Ina…….nanti budak-budak nampak susah tau……” tegur Razif dengan
suara yang diperlahankan.

“i tak boleh tidur laa……budak-budak tu semua dah


tidur…..berdengkur……I nak sembang2 dengan u…” Balas Salina dan
suaranya manja sekali. “Ooooo…gitu…..I pun memang belum
tidur…..baru nak baring-baring….” Balas Razif.

Mereka berbual berbagai-bagai perkara tentang alam kerjaya,


kehidupan masyarakat dan akhirnya berfokus kepada hal-hal
peribadi. “udah layak berumahtangga……ngapa tak nak kawin
lagi…..” soalan yang Razif tidak menyangka.
“Bukan tak nak kawin…… tapi…….belum fikirkannya….nanti bila
dah sampai masa….agaknya……I fikirkanlah” balas Razif.

“Tapi….u tak tahu…..tak semestinya bila dah kawin tu….mesti


bahagia….” Salina bersuara sambil jarinya bermain-main hujung
bantal yang dipegangnya. “Kenapa pulak Ina cakap macam tu……”
tanya Razif. “Contohnya Ina sendiri…..walaupun dah kahwin
hampir setahun….tapi Ina rasa tak bahagia…..” terang Ina
sambil tangannya tersu bermain-main dengan hujung bantal. “Tak
bahagia……tak bahagia macam mana tu….I tengok Ina biasa
je…..tiap-tiap hari datang sekolah nampak enjoy je….” Balas
Razif.

Salina secara berterus-terang menceritakan masalah


ketidakpuasan dalam hubungan seks dengan suaminya. “Walaupun
dari segi lahirnya Ina kelihatan biasa je….tapi sebenarnya Ina
tak pernah merasa puas dalam hubungan seks…..Ina pun tak
tahu…mengapa…..husband Ina macam tak kisah….dia hanya
mementingkan kepuasannya saja……” jelas Salina berterus-terang
tanpa segan silu lagi.

Razif hanya mendengar dan dalam fikirannya mula memikirkan


sesuatu yang selama ini dipendamkan sahaja dalam hatinya.
Memang sebagai seorang lelaki yang sempurna Razif tertarik
juga kepada Salina yang sejak akhir-akhir ini menjadi begitu
rapat dan bertambah manja dengannya. Sebab itulah dia cuba
menguji Salina dengan mempelawanya turut menyertai program
itu.

Apabila Salina bersetuju Razif merasakan hasratnya sudah


hampir tercapai. Tubuh seksi Salina dengan kulit cerah yang
gebu halus itu memang menjadi idamannya. Bibir halus dan buah
dadanya yang mekar segar memang menjadi pertaruhan
keinginannya untk dinikmati. “Ina bersabar je le….nak buat
macam mana…..agaknya lama kelamaan eloklah…. lagipun Ina masih
muda dan cantik….tentu sampai masanya suami Ina akan
berubah….” Balas Razif dengan jawapan yang tidak membawa
kemana-mana.

“Entahlah …Ina rasa dah meluat melakukan seks dengan


husband…..buat letih badan je….tapi tak dapat apa-apa…..”
entahlahhh….” Salin seperti mengeluh dan suara seperti sebak
sedikit. “Ina bersabar le…….” Bisik Razif sambil memegang bahu
Salina dan menenangkannya. Sebaik sahaja terasa tangan Razif
memegang bahunya Salina menoleh dan melihat mata Razif yang
juga merenungnya. Tanpa disedari Salina merebahkan tubuhnya ke
atas paha Razif sambil memeluk tangan Razif. Razif
menggosok-gosok bahu Salina dengan lembut untuk menenangkannya
manakala Salina terus berbaring di atas ribaan Razif tanpa
berkata apa-apa melainkan menggosok-gosok lengan Razif.

Tiba-tiba Salina menggerakkan tubuhnya dan terlentang mengadap


ke atas. Mata mereka bertentangan lagi. Perlahan-lahan tangan
Salina bergerak ke atas dan melingkari leher Razif. “
Razif……Ina nak berkawan dengan u…..Ina nak bersama u untuk
berbual-bual….tak lebih dari itu…..boleh kan……” jelas Salina
berterus-terang sambil terus merenung ke dalam mata Razif.
“Apa salahnya…..i pun memang tak ada kawan……apa salahnya kalau
Ina suka..” balas Razif.

Salina bangun dari ribaan Razif dan duduk kembali. Dia melihat
jam tangannya sudah menunjukkan hampir pukul 3.30 pagi.
“Ohhhh…dah hampir subuh….biar Ina balik ke khemah dulu…..thank
you Razif.. “balas Salina. Razif menghalang sambil
terus memeluk pinggang Salina dengan tangan kanannya manakala
tangan kirinya membelai-belai rambutnya dengan lembut. Salina
melentukkan kepalanya ke atas dada Razif menikmati belaian
lembut yang tidak pernah dirasainya sebelum ini walaupun telah
hampir setahun bersuami. Hujung jarinya bergerak-gerak di atas
dada Razif yang berbulu dan tidak memakai baju itu. “Ina nak
sembang tajuk apa…..” usik Razif sambil terus membelai rambut
dan melingkari pinggang Salina dengan lebih erat lagi.

“Tajuk apa pun tak apa…….tak ada tajuk pun tak apa……” balas
salina manja. “Kalau tak ada tajuk…..macam mana nak cakap…..”
usik Razif. “Tak payah cakap……” balas salina semakin manja.
“Kalau tak bercakap……takkan nak diam begini je…..” jawab Razif
sambl terus membelai rambut dan pinggang Salina. “Macam ni pun
tak apa…..Ina suka macam ni……” Salina bersuara dengan penuh
manja dan hujung jarinya terus bermain-main di dada Razif.

Razif memberanikan dirinya dengan merayapkan tangannya dari


membelai rambut ke arah telinga dan leher Salina. Hujung
jarinya bermain-main di bahagian telinga dan kemudian merayap
ke arah pangkal leher. Tubuh Salina kelihatan bergerak-gerak
menahan kegelian sambil jarinya terus bermain-main di atas
dada Razif. “Gelilah……” Salina menegur perbuatan Razif bermain
di bahagian telinga dan pangkal lehernya.

Razif terus juga merayapkan hujung jari jemarinya bermain


dengan telinga dan ke pangkal leher Salina. “Janganlah
…..geliiii……” rayu Salina dengan penuh manja sambil cuba
mengelak-elak telinganya dari sentuhan jari Razif. “Kata tadi
nak sembang-sembang…..bila tak ada tajuk…..biarlah i main
telinga… main leher….” balas Razif. “Tak maulah…..geli……Ina
nak sembang je……Ina nak bersama u….sebab Ina rasa sunyi……”
balas Salina semakin manja dan berterus-terang.

Razif membetulkan tubuhnya dan menarik sedikit tubuh Salina


yang meniarap di atas tubuhnya. Sebahagian tubuh Salina
menghempap dadanya manakala sebelah paha Salina menindih paha
Razif yang hanya dibaluti oleh kain sarungnya sahaja.
Perlahan-lahan Razif merangkul tangannya memeluk tubuh Salina.
Tubuh Salina yangmenindih tubuhnya terasa begitu mesra sekali.
Tidak disedarinya batang zakar mula membengkak keras. Apatah
lagi apabila sesekali dilanggar oleh paha Salina.

“Mengapa you kata…..you rasa sunyi….” Tanya Razif sambil dia


menggerakkan pahanya dan menyebabkan batang zakarnya yang
sudah keras itu melanggar paha Salina yang menindihnya.

“Husband Ina tak kisah sangat kat Ina….dia asyik dengan


kerjanya je….tak habis-habis dengan bisnes…..” balas salina
sambl membetulkan tubuhnya mendakap di atas tubuh Razif.

“Husband you bukan ke kerja di pejabat….” Tanya Razif. “Tapi


lepas pejabat dia sibuk dengan bisnes direct selling…..” balas
Ina sambil membetulkan tubuhnya yang menghimpit tubh Razif.
“Bagus le….banyak income…” balas Razih sambil menggerakkan
batang zakarnya yang keras itu menggosok paha Salina. “Kalau
betul banyak income tak apa le….ini kadang-kadang pinjam duit
I….dah tu selalu tak ada di rumah….sibuk dengan kawan-kawan ke
sana ke mari…” balas Salina dan dia terasa sesuatu yang begitu
keras menekan-nekan pahanya. Salina menggerakkan pahanya
sedikit dan batang zakar Razif semakin kuat tertekan ke arah
pahanya.

Perlahan-lahan Razif menggerakkan tubuh Salina ke atas dan


bibir mereka hampir bertemu. Manakala pahanya digerakkan
sedikit menyebabkan batang zakarnya kini berada di celah
kedua-dua paha Salina. Kain batik yang dipakai oleh Salina
terselak sedikit hingga ke pangkal pahanya menyebabkan batang
zakar Razif terasa hangat menekan pangkal pahanya. “….Ina nak
sembang je….” Suara manja Salina kedengaran apabila dia terasa
batang zakar Razif menekan hangat di bahagian sulitnya
walaupun masih di lapisi oleh kain batiknya.

Razif tidak mempedulikan kata-kata Salina. Bibirnya segera


merapati bibir Salina dan perlahan-lahan tangannya bergerak ke
belakang leher Salina. Perlahan-lahan bibir itu dikucupnya dan
sebelah lagi tangannya memeluk tubuh Salna lebih rapat ke
tubuhnya. Salina seperti tidak dapat berbuat apa-apa, terus
menerima bibir Razif. Lidah Razif yang dirasanya merayapi
bibibrnya terasa begitu lembut bermain-main di luar
bibirnyayanghalus itu.

Tangan kiri Razif terus menarik leher Salina ke arahnya dan


mulut mereka bertaup rapat. Salina tidak sedar bilakah lidah
Razif menyusup masuk ke dalam mulutnya dan merayapi lidahnya
dengan begitu lembut. Salina membalas sambil memasukkan
tangannya pula ke bawah leher Razif. Mereka berkucupan dengan
saling berbalas menyedut lidah masing-masing. Kedengaran
sedikiti suara dengusan manja dari celah-celah bibir Salina.
Razif terus memiankan lidahnya mengulum lidah Salina dengan
lebih raks sambil tangan kanannya bergerak ke arah dada Salina
yang menekan di dadanya. Tubuh Salina diangkatya sedikit
membolehkan tangannya menyentuh buah dada yang montok dan gebu
itu. Suara dengusan manja Salina semakin kedengaran

Mata Salina semakin layu dan hanyut apabila tangan lembut


Razif meramas-ramas lembut buah dadanya. “Ooooo…..Ina nak
sembang jeee…..usahlahhhh…macam ni…ina ni kan isteri oranggg.”
suara manja Salina kedengaran. Matanya semakin layu dan
bibibirnya kembali menangkap bibir Razif dan lidah Razif
dukulumnya dengan lebih kuat. Ramasan tangan Razif di dadanya
membuatkan rangkulannya di leher Razif semakin kuat.

Razif menggerakkan pahanya dan membuka sedikit paha Salina.


Perlahan-lahan kain batik itu ditariknya lebih ke atas dan
menyebabkan bahagian pangkal paha Salina terdedah tepat di
atas zakarnya yang keras itu dan ditutup oleh seluar dalam
nipisnya sahaja. Perlahan-lahan tangan Razif bergerak ke bawah
dan membuka ikatan kain sarungnya. Dengan menggunakan kakinya
kain sarung itu di tolaknya ke bawah dan kini batang zakarnya
terpacak menegak di antara paha Salina.

“usahhhlaaahhhh……kita sembang je…..” suara manja Salina


semakin kedengaran walaupun leher Razif terus dipeluknya lebih
erat. Bibirnya mengulum lidah Razif seperti orang kehausan.
Razif membetulkan posisinya sehingga kedua-dua paha Salina
berada di kiri kanan tubuhnya. Perlahan-lahan Razif
mengerakkan batang zakarnya dan meletakkan tepat di atas alat
sulit Salina yang dibatasi seluar dalam nipis itu yang
dirasanya telah basah dan licin.
Seluruh batang zakarnya dibiarkan ditindih oleh alur rekahan
alat sulit Salina. Bibir Salina terus dikucupnya diselanggi
dengan menghisap lidah yang lembut itu. Sambil tangan kanannya
terus meramas-ramas lembut buah dada Salina yang gebu dan
kemas itu. “.usahlah macam niiii…oooooo….Ina nak sembang je
dengan u…oooo…..baaaannnggggg…..janganlah macam ni…..Inaaaa….”
keluhan manja Salina semakin kedengaran. Namun Salina terus
membalas kucupan lidah Razif malah sedutannya menjadi semakin
ghairah. Pahanya bergerak-gerak apabila terasa seluruh batang
zakar Razif yang keras itu terasa menekan seluruh alur
kemaluannya yang terasa basah itu.

Razif menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah


menyebabkan seluruh batang zakarnya bergesel di sepanjang alur
rekahan kemaluan Salina. Batang keras itu menggelungsur ke
atas dan ke bawah di sepanjang alur kemaluan yang hangat itu.
Geselan itu diteruskan sambil tangannya terus meramas buah
dada Salina yang montok gebu itu. “…janganlah macam niiii… Ina
….takut……. Ina nak sembang je dengan u..janganlahhhh “ Salina
terus merengek dengan suara yang semakin manja sambil
punggungnya bergerak sama mengikut rentak geselan batang zakar
Razif di celah lurah kemaluannya.

Mendengar rengekan Salina, Razif mengalihkan tangannya dari


leher dan digerakkan ke arah punggung Salina. Perlahan-lahan
Razif menyelak tepi seluar dalam Salina yang nipis itu dan
menggerakkan kepala zakarnya masuk ke bawah seluar dalam itu.
Terasa alur lurah kemaluan Salina telah basah dan hangat.
Batang zakarnya ditolak lagi sehingga hampir semua berada di
dalam seluar dalam Salina dan tepat menekan di seluruh alur
rekahan kemaluan Salina. Batang yang keras itu digerakkan
perlahan-lahan di celah alur yang licin dan hangat itu ke atas
dan ke bawah.

“janganlahhhhhh….Ina takuttt…… nanti kita terlanjur…..Ina nak


sembang dengan u jer….jangalah .” Salina terus merengek
apabila batang keras itu menggesel seluruh alur rekahan
kemaluannya. Pahanya bergerak-gerak mengikut geselan batang
zakar itu sambil mulutnya terus mengulum lidah Razif denan
rakus sekali.

Razif terus meramas buah dada mekar itu sambil tangan kirinya
mencengkam belakang punggung yang gebu itu sambil menolak dan
menarik meneruskan geselan yang meningkatkan syahwatnya itu.
“Janganlaaah..Ina takut…….janganlaaah……Ina tak mau macam
ni….nanti ina yang tak tahannnn…..Ina takuttt…pleasssse…..Ina
takutttt…” Salina terus merengek dengan penuh manja dan
membiarkan punggungkan bergerak mengikut rentak geselan batang
zakar Razif di celah alur rehakan kemaluannya.

“Ina suka tak?……” bisik Razif sambil menarik lebih kuat


sedikit punggung Salina ke arah batang zakarnya. “.janganlah….
Ina takuttt……Ina nak sembang je dengan u….janganlah
….sudahlahhhhh tu....” rengekan manja Salina berterusan
apabila semakin kuat Razif menggesel batang zakarnya di celah
alur kemaluannya yang hangat dan licin itu.
“Best tak?…..” Razif terus mengusik Salina sambil mengangkat
punggungnya menyebabkan kepada zakarnya sesekali menojah
lubang kemaluan Salina yang sempit itu. Kemudian diteruskan
menggesel di seluruh celah alur yang hangat itu.

“Oouccchhhh…….janganlah buat macam niiii…ooooo…..Ina tak


tahan…..Ina….takut ……nanti terlajakk…. sudahlah…. cukuplahhhh
tuu….” rengekan Salina seperti tidak dipedulikan oleh Razif
dan Salina terus menerus merangkul leher Razif sambil mengulum
lidahnya dengan rakus. Bahagian alat sulitnya terasa begitu
hangat dan ghairahnya meningkat akibat geselan berahi yang
merangsangkan itu.

Razif memberhentikan geselannya. Dia menolak kedua-dua paha


Salina yang kemudiannya perlahan-lahan terbuka lebih luas.
Tepi seluar dalam Salina diselaknya ke atas lagi dan
perlahan-lahan dia meletakkan hujung kepala zakarnya tepat di
lubang permukaan kemaluan Salina yang hangat basah itu.

Ina tak tahan ye……” bisik Razif sambil menggigit tepi telinga
Salina sambl kedua tagannya memegang pungung yang gebu dan
montoh itu. Kepala zakarnya yang kembang dan keras itu
dibiarkan berda di pintu lubang yang hangat itu. Bibirnya mula
mencari bibir Salina dan mereka berkucupan dengan hangat
sekali.
Salna meragkul leher Razif dengan lebih kuat manakala pahanya
terbuka lebih lebar dan terasa kepala zakar Razif sudah berada
sendat menutup pintu lubang kemaluannya yang semakin hangat
dan ghairah dengan syahwatnya yang semakin meninggi. Lidah
Razif dihisapnya dengan rakus sambil mulutnya mengeluarkan
bunyi-bunyi kenikmatan.

Razif mula menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah


menyebabkan kepala zakarnya menekan lebih kuat di pintu lubang
kemaluan Salina. Punggung Saina bergerak-gerak apabila terasa
kepala zakar yang besar itu mula membenam ke dalam lubang
kemaluannya. “.jangan….jangan masukkkkk.. janganlah
masukkkk……..Ina tak mau macam niiii….ooooo….pleassseeee…
….jangalahhhhh…….nanti kita terlajak…..Ina takuttttt..” Salina
terus mengerang. Matanya terpejam apabila kepala zakar yang
besar dan keras itu terasa terus membenam di pintu lubang
kemaluannya yang terasa sempit itu.

Razif tidak terus menekan tetapi membiarkan sebahagian kepala


zakarnya berada di dalam permukaan pintu lubang yang hangat
itu. Kepala zakarnya digeraknya perlahan-lahan menikmati
kehangatan dan geselan licn yang amat memberahikan itu.
“..jangan...jangan masukkk….jangan masuk…Ina tak nak……Ina
takut ….janganlah….nanti kita terlajak……Ina
takutt.pleaaaase…cukuplah tu……cukuplah .….Ina takuttt….Ina tak
tahan…… “ rayu dan rengekan Salina berterusan tetapi
punggungnya terus bergerak mengikut irama gerakan kepala zakar
Razif yang menekan di pintu lubang kemaluannya.

Razif terus menggerak-gerakkan kepala zakarnya di pintu lubang


kemaluan Salina yang sempit dan hangat itu. Biji halus di
sudut atas kemaluan Salina bergsel semakin kuat dengan kepala
zakar Razif apabila Razif menggerak-gerakkan kepala zakarnya
perlahan-lahan. Lidahnya dikulum oelah Salina dengan begitu
rakus sekali walaupun dia terus merengek-rengek manja.

“…cukuplahhhhh…tuu..Ina tak tahan…..Ina takutt…. cukuplahhh


…cukuplahhhh…Ina tak tahannnn…pleasssse…..” Salina terus
merengek-rengek apabila kepala zakar Razif yang keras itu
mengesel biji halus yang sangat sensitif di sudut atas
kemaluannya. “Ina suka tak i buat macam niii…..” Razif
mengusik lagi sambil terus menggerakkan kepala zakarnya
menggesel biji halus yang menjadi semakin licin dan keras itu.

“Cukuplah tuu……Ina tak tahan……Ina tak mau macam niiii… Ina


takut ..kita tak boleh buat macam niii…..Ina Cuma nak
bersembang dengan u jer….pleaaaseee.. cukuplah……Ina….Ina tak
tahannnn….” Salina terus merengek manja dan matanya terus
layu. “Masuklah sikit….lepas tu kita sembang….ok……” balas
Razif sambil terus menggesel biji halus dengan kepala zakarnya
yang keras dan besar itu.

“..sudahlahhhh tuu…Ina tak tahan……sudahlahhhh .pleaaaase……”


Salina merengek semakin manja sebaik biji halusnya terus
digesel dengan lebih kuat oleh kepala zakar Razif. “Masuklah
sikit……sikit je……dah masuk nanti kita sembanglah…..” bisik
Razif terus menggesek dengan lebih kuat. “Tak mauuu.pleaaaaase
…stoplah…..Ina tak tahannnnn….oooo….geliiiiii.pleaseeee
...stop……” Salina terus mengerang sambil merayu. Punggungnya
bergerak-gerak mengikut rentak geselan kepala zakar Razif yang
terus menekan dan menggesel biji halusnya.

“Abang masuk sikit je……ok?…” Razif terus mengusik dan terus


menggesel biji halus yang menyebabkan seluruh tubuh Salina
mengeliat kenikmatan. “Tak mauuu….janganlah ….jangan
masukkk…..kita tak boleh buat macam nii ….geliiiii….…tak
tahannn….”Salina merengek maja dan tubuhnya bergerak-gerak
menggeliat kenikmatan.

Tiba-tiba Razif menolak perlahan-lahan tubuh Salina rebah


mengiring ke sisnya dan dia membetulkan posisi tubuhnya
mengiring menghadap tubuh Salina. Kedua paha Salina terbuka
dan sebelah kakinya diangkat dan diletakkan di atas pinggang
Razif. Ini menyebabkan kemaluan Salina yang dibaluti seluar
dalam nipis yang basah licin itu menghadap kepala zakar Razif
yang tegak menghunus ke arahnya. Sambil tangannya meramas
lembut buah dada yang montok itu bibirnya melekap ke bibir
mekar dan mereka berkulum lidah dengan begitu ghairah. Mata
Salina layu separuh terpejam manakala tangannya merangkul
leher Razif dengan erat.

“Kalau tak mahu masuk….Ina gosok abang punya…ok?….” bisik


Razif sambil melepaskan buah dada mengkal Salina.
Perlahan-lahan tangannya memegang tangan Salina dan
menggerakkan tangan itu ke bawah ke arah batang zakarnya yang
keras tegang yang menonjol di antara perutnya dengan perut
Salina.
Salina terus mengulum lidah Razif tetapi membiarkan tangannya
digerakkan ke bawah ke arah paha Razif. Akhirnya jari-jarinya
tersentuh kepala zakar Razif. Salina tersentak apabila sebaik
sahaja jari-jarinya mula memegang kepala zakar yang keras dan
kembang itu.

“Auuu…..” terkeluar suara manja Salina. “Why…..Ina…apa


pasal….” Tanya Razif sambil mencium leher Salina dan tangannya
kembali meramas perlahan-lahan buah dada yang montok dan pejal
itu. “Besarnyaaaa…….” balas Salina dengan suara seperti
separuh terkejut. “Takde lah…biasa je……Ina peganglah
betul-betul….” Bisik Razif sambil terus meramas lembut buah
dadanya.

Salina menggerak-gerakkan jarinya di sekitar kepala zakar yang


keras kembang itu. Kemudian jarinya turun ke bawah sedikit ke
arah batang yang terasa begitu hangat. Perlahan-lahan jarinya
melingkari batang keras yang padat itu tetapi seluruh jarinya
tidak dapat melingkari sepenuhnya. “.besarnya u punyaa..”
suara Salina separuh terkejut dan tangannya terus cuba
menggenggam batang zakar itu.

Razif terus meramas buah dada kental yang montok itu sambil
terus mengucup bibir Salina. Dibiarkan tangan Salina
menggenggam batang zakarnya. Terasa jari jemari yang lembut
itu menggenggam hangat batang padunya dan perlahan-lahan
bergerak dari hujung kepala zakarnya menuju aah ke pangkal.
Sebaik sahaja sampai di pangkal batang zakarnya Salina
melepaskana genggamannya dan merangkul leher Razif.
“.panjangnya u punyaaaa…….” Sekali lagi suara Salina
benar-benar menunjukkan dia terkejut degan apa yang dirasanya.
Razif yang terus mengucup bibirnya dibalas dengan menjulurkan
lidah dan mereka menghisap lidah silih berganti. “.Ina tak
biasa ke……..” balas Razif sambil terus meramas buah dada
Salina dengan lembut dan sesekali puting halus itu
digentelnya.

Salina terus melingkari tangannya di leher Razif membiarkan


buah dadanya diramas lembut. Perlahan-lahan Razif menggerakkan
tangannya ke bawah dan memegang batang zakarnya lalu di
letakkan tepat di atas alur rekahan kemaluan Salina yang basah
dan licin itu. Perlahan-lahan kepala zakarnya digerakkan di
atas alaur rekahan yang dilapisi oleh seluar dalam nylon nipis
yang dipakai Salina.

Kemudian tangan Razif bergerak ke arah tangan Salina dan


menggerakkan tangan itu ke arah batang zakarnya. Kini tangan
Salina kembali menggenggam batang zakar Razif yang keras padat
dan hangat itu. “besarnya u punya……….panjang…..” suara manja
Salina kembali kedengaran dan matanya layu separuh tertutup.
Geselan batang zakar Razif benar-benar dinikmatinya. “Ina
gosoklah i punya…..” bisik Razif sambil terus menggerakkan
batangnya di alur kemaluan Salina.

“.ishhh….geliiii……usahlah gesel macam tu….Ina tak tahan


….geliiiii……” rengek Salina sambl tangannya mengurut batang
hangat itu dari hujung ke pangkal. Tiba-tiba Razif
menggerakkan tangannya ke bawah dan jari-jarinya mula menarik
seluar dalam Salina ke bawah. “….jangan buka seluar
i…janganlahhhh…..nanti kita terlajak….jangalahhhhh……jangan
buka…….Ina tak nakkk…” Suara rengekan manja Salina terus
kedengaran dan dia menggerakkan tubuhnya menghalangi tangan
Razif dari terus menarik seluar dalamnya ke bawah.

Razif tidak memaksa. Perlahan-lahan tangannya beralih ke


bahagian tepi seluar dalam nipis itu dan menyelak sedikit
menyebabkan kemaluan Salina terdedah dan dia meletakkan kepala
zakarnya yang besar itu tepat di celah lurah yang basah licin
itu. Sebaik sahaja kepala zakarnya menyentuh lurah di pintu
lubang kemaluan yang sempit itu kedengaran suara lembut Salina
mengerang dan matanya bertambah layu.

“….janganlah…..Ina takut……. Ina tak mauuuuu macam ni…


pleaaaaaaaaase…. baaaaaaaaang…… usahlah…Ina takut……” Salina
terus merengek apabila terasa kepala Zakar Razif mula menekan
di pintu lubang kemaluannya. Kepala zakar yang besar itu
terasa begitu hangat memenuhi permukaan lubang kemaluannya
yang basah licin. Terasa seluar dalamnya semakin luas diselak
oleh jari Razif.

Dengan posisi mengiring Razif terpaksa menarik punggung Salina


lebih kuat ke arahnya. Ini menyebabkan kepala zakarnya menekan
tepat ke arah permukaan lubang kemaluan yang sempit itu.
Hampir semua kepala zakarnya terbenam di dalam permukaan
lubang dan bibir kemaluan Salina tersebak menerima kemasukan
kepala zakar yang keras kembang itu.

“…..jangan tekan……jangan tekannnn….nanti masukkk. Janganlah


….Ina tak nak…..Ina takutttt….jangan …” Salina merengek
apabila terasa bibir kemaluannya tersebak dan kepala zakar
Razif mula membenam ke dalam permukaan lubang kemaluannya.

“Ala…i masuk sikit je……” bisik Razif dan menarik lagi sedikit
punggung Salina ke arahnya. “Auuuu…..jangan ……jangan masuk ……”
Salina terus merengek apabila terasa kepala zakar yang besar
itu terus membenam ke dalam lubang kemaluannya yang sempit
itu. “Cikguu….cikguuuuuuuu……” tiba-tiba kedengan suara pelajar
berteriak memanggil diikuti dengan cahaya suluhan lampu picit
ke merata arah. Razif secepat kilat bangun dan memakai baju
dan kain sarungnya semula. Mencapai lampu picit dan bangun.

“You diam saja dulu. Jangan bergerak….nanti I beritahu


kemudian. Razif lantas keluar khemah dan menuju ke arah
bebrapa orang para pelajar yang sedang berkumpul berhampiran
dengan sebuah khmeah. “Kenapa?” Tanya Razif. “Ada lipan masuk
dalam khemah” balas seorang pelajar lelaki. Razif menguruskan
kekecohan sehingga dapat diselesaikan. Apabila semua bersurai
Razif kembali masuk ke dalam khmeahnya. Salina duduk dengan
berpakaian yang kemas.
“Apahal….” Tanya Salina sambil mencium Razif yang duduk di
sampingnya. “Ala…..anak lipan masuk dalam khemah….kecohlah
sikit…..now….mereka dah masuk tidur dalam khemah
masing-masing…” balas Razif sambil memeluk tubuh Salina dan
menolak perlahan-lahan tubuhnya berbaring lalu menindihnya.
Mereka berkucupan dan berbalas kuluman lidah dengan begitu
ghairah. Kedua-dua tangan Salina melingkari leher Razid
manakala tangan kanan Razif merayapi buah dada dan melungsur
turun lalu menggosok bukit kecil lembut di celah paha Salina.

“So how…..nak sambung lagi?…..” tanya Razif lembut sambil


terus menggosok permukaan kemaluan Salina yang ditutupi oleh
seluar dalam nipisnya. “Janganlah …..Ina takut….nanti kita
terlajak…..kita tak boleh buat macam ni….” Balas Salina dengan
suara penuh manja. “Janganlah sampai terlajak…..letak i
punya…. kat celah ni je………jangan bagi masukk….” Bisik Razif
sambil terus menggosok lembut kemaluan Salina yang sudah basah
itu.

“Tak mau …..janganlahhh…..” suara Salina sedikit menggeletar


apabila jari-jari Razif terus bermain di celah alur
kemaluannya yang terasa sudah bertambah panas. Perlahan-lahan
tangan Razif memegang tangan Salina dan digerakkan ke arah
batang zakarnya yang keras terpacak menyondol di bawah
perutnya.
“Ina gosok i punya…ok?…” bisik Razif lagi sambil tangan Salina
diarahkan pada batang zakarnya.

Salina mula menggenggam batang zakar yang besar dan keras itu
sambil mulutnya terus mengulum lidah Razif dengan penuh
ghairah. Batang zakar Razif digosoknya perlahan-lahan dari
hujung ke pangkal danmatanya terus terpejam.
“ …….. panjangnyaaaaa……” rungut Salina dan terasa jari Razif
terus bermain di alur rekahan kemaluannya yang dilapisi seluar
dalam nipis itu. Lidah Salina dikulum dan dihisapnya sambil
sebelah tangannya meramas lembut buah dada yang gebu montok
dan masih pejal itu. Punggungnya digerak-gerakkannya mengikut
rentak urutan tangan Salina.
“Ina letaklah i punya kat celah tu……” bisik Razif sambil terus
meramas buah dada Salina. “…..janganlah …..jangan letak kat
situ……nanti kita terlajak…. Ina takut……kita tak boleh buat
macam niii….Ina takut ….” Salina merengek sambil tangannya
terus mengurut batang zakar dalam gengamannya itu.

“Ina letak je…..tapi jangan bagi masuk…..kat luar je…..” bisik


Razif lagi dan puting buah dada Salina dimainnya
perlahan-lahan. Salina mengeliat sedikit kegelian dan batang
zakar yang keras itu terus diurutnya. “….tak mauu…..nanti
kalau letak kat situ….u tolak masuk…..oooooo….. Ina takut……u
punya besar…… panjang….” suara rengekan manja Salina bertambah
panjang dan tanganya terus mengurut batang zakar yang semakin
membesar dan keras itu.

“Kita janjilah….jangan bagi masuk……” pujuk Razif lagi apabila


dirasanya genggaman dan urutan tangan Salina semakin kuat pada
batang zakarnya. Mata Salina terpejam. Perlahan-lahan Razif
menolak seluar dalam Salina turun ke arah lututnya kemudian
berhenti untuk melihat reaksinya. Salina tidak memberi reaksi
tetapi sebaliknya terus mengurut batang zakar Razif dengan
lebih bernafsu.

Razif terus menolak seluar dalam itu hingga ke hujung kaki dan
dengan menggunakan kakinya dia menolak seluar itu terlucut
terus di hujung kaki Salina. Perlahan-lahan sebelah paha
Salina diangkat dan diletakkan di atas pinggangnya. Ini
menyebabkan kemaluan Salina terdedah dan menghadap tepat ke
arah batang zakarnya yang sedang diurut oleh Salina.

Perlahan-lahan Razif melekapkan tapak tangannya ke atas


kemaluan yang sudah basah itu. Razif menggerakan jarinya
perlahan-lahan di sepanjang alur rekahan kemaluan Salina yang
basah dengan cairan hangat itu.“Oooooo…janganlahhhh…..Ina tak
tahannnn….ooooooo…..” Salina merengek manja. Matanya terpejam
dan tangannya terus menggenggam batang zakar hangat itu dan
mengurutnya ke hujung ke pangkal.

“Ina letaklah kat celah Ina punya…….” Razif menggerakkan


sedikit punggungnya menyebabkan kepala zakarnya menghampiri
pintu rekahan kemaluan Salina.
“Janganlah ……Ina takut……. nanti masuk…” Salina terus merengek
sambil terus mengurut batang zakar yang besar dan keras padat
dalam genggamannya itu.

Dengan sedikit gerakan yang dibuat oleh Razif, kepala zakarnya


menghampiri pintu lubang kemaluan Salina. Geggaman tangan dan
jari-jari halus itu turut bergerak dan kini kepala zakar tu
berada tepat di pintu lubang kemaluan yang hangat dan sempit
itu. Salina terus mengurut batang keras dan menggerakkan
pahanya sedikit apabila terasa kepala zakar itu menyentuh
lubang kemaluannya. Kehangatan kepala zakar itu menyebabkan
dia menggenggam lebih kuat batang keras yang hangat itu.

“Ooooo…..janganlah …..janganlahhhh…” Salina merintih manja


apabila kepala zakar itu benar-benar memenuhi alur pintu
kemaluannya yang hangat itu. “Best tak?……” Razif berbisik
dengan suara lembut dan Salina terus menerus merintih dengan
suara yang manja itu. “…janganlah .….ooooo…...Ina tak tahan
macam niiii…….jangalahhh…….jangalah macam niiii….Ina
takuttt..” rengekan Salina bercampur-baur.

Razif membetulkan sedikit posisinya menyebabkan batangnya


lebih tepat menghala ke arah kemaluan Salina. Peha Salina
ditariknya sedikit dan sebelah tangannya diletakkan di
belakang punggung dan sedikit gerakan ditariknya punggung
Salina rapat ke arahnya. Kepala zakarnya bergerak masuk
membenam ke dalam pintu kemaluan yang basah dan hangat itu.

“Ouuuchhh….janganlah masukkkk….janji tak nak masukkk…


pleaaaasee…. “ Salina merengek apabila terasa kepala zakar
yang besar itu mula membenam ke dalam kemaluannya yang sempit
itu. Tiba-tiba kedengaran suara beberapa pelajar di luar
kawasan perkhemahan. Razif dan salina tersentak. Dengan segera
razif melepaskan Salina dan bangun berpakaian. Dia menyelak
pntu khemahnya dan didapati beberapa orang pelajar telah
bangundan keluar dari khemah mereka.

“Dah hampir siang….pelajar dah mula bangun…..” bisik Razif


kepada Salina yang sedang mengemaskan dirinya. “Macam mana
ni…..” balas Salina sambil menarik seluar dalamnya ke atas.
“Ina keluar perlahan-lahan danmasuk dalam khemah…kemudian baru
keluar untuk tengok budak-budak tu”. Razif memegang tangan
Salina dan menariknya ke arah batang zakarnya yang masih keras
menegang itu. Salina menggenggam dan mengurut batang itu dari
huung ke pangkal sambil membalas ciuman Razif di bibirnya.

Salina keluar dari khemah Razif dan masuk ke dalam khemahnya.