Anda di halaman 1dari 11

I.

TUJUAN
1. Menentukan daya hantar listrik dari berbagai larutan.
2. Menentukan pengaruh konsentrasi larutan terhadap daya hantar listriknya.
II. DASAR TEORI
II.1Sifat Dasar Larutan
Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara molekul, atom
ataupun ion dari dua zat atau lebih. Disebut campuran karena susunannya atau
komposisinya dapat berubah. Disebut homogen karena susunannya begitu seragam
sehingga tidak dapat diamati adanya bagian-bagian yang berlainan, bahkan dengan
mikroskop optis sekalipun.
Fase larutan dapat berwujud gas, padat ataupun cair. Larutan gas misalnya
udara. Larutan padat misalnya perunggu, amalgam dan paduan logam yang lain.
Larutan cair misalnya air laut, larutan gula dalam air, dan lain-lain. Komponen
larutan terdiri dari pelarut (solvent) dan zat terlarut (solute).
II.2Arus Listrik
Tenaga arus listrik dapat diangkut melalui materi dengan jalan konduksi
muatan listrik dari satu titik ke titik yang lain dalam bentuk arus listrik. Arus listrik
dapat terjadi apabila dalam materi ada sarana pengangkut muatan listrik yang
bergerak.
Pada logam, sarana pengangkut muatan listrik adalah elektron. Sedangkan
pada larutan, mekanisme penghantaran listrik menjadi lebih komplek. Oleh karena
itu pengangkut muatan positif juga bergerak. Dalam air, muatan akan terurai
menjadi ion-ion dan bergerak kearah elektroda yang muatannya berlawanan.
Apabila ada medan listrik, ion positif akan bergerak ke arah elektroda negatif
(anoda). Sedangkan ion negatif bergerak kearah elektroda positif (katoda).
Pergerakan ion-ion ini ekivalen dengan aliran elektron sepanjang kawat logam.
II.3Daya Hantar Listrik Larutan
Berdasarkan daya hantar listriknya, larutan dapat bersifat elektrolit atau
nonelektrolit. Larutan yang dapat menghantarkan arus listrik disebut larutan yang
bersifat elektrolit. Larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik disebut
larutan yang bersifat nonelektrolit. Pada larutan elektrolit, yang menghantarkan arus
listrik adalah ion-ion yang terdapat di dalam larutan tersebut. Pada elektroda negatif
(katoda), ion positif menangkap elektron (terjadi reaksi reduksi). Sedangkan pada
elektroda positif (anoda), ion negatif melepaskan elektron (terjadi reaksi oksidasi).

Jika di dalam larutan tidak terdapat ion, maka larutan tersebut tidak dapat
menghantarkan arus listrik.
Senyawa elektrolit adalah senyawa yang jika dilarutkan ke dalam air akan
terionisasi. Senyawa elektrolit dapat dibedakan menjadi senyawa elektrolit kuat dan
senyawa elektrolit lemah. Senyawa elektrolit kuat adalah senyawa yang di dalam air
terionisasi sempurna atau mendekati sempurna, sehingga senyawa tersebut
semuanya atau hampir semua berubah menjadi ion. Senyawa yang termasuk
senyawa elektrolit kuat adalah:
a. Asam kuat, contoh: HCl, HBr, HI, H2SO4, HNO3, HCLO4.
b. Basa kuat, contoh: NaOH, KOH, Ba(OH)2, Sr(OH)2.
c. Garam, contoh: NaCl, KCl, MgCl2, KNO3, MgSO4.
Partikel-partikel yang ada di dalam larutan elektrolit kuat adalah ion-ion yang
bergabung dengan molekul air, sehingga larutan tersebut daya hantar listriknya
kuat. Hal ini disebabkan karena tidak ada molekul atau partikel lain yang
menghalangi gerakan ion-ion untuk menghantarkan arus listrik, sementara
molekul-molekul air adalah sebagai media untuk pergerakan ion. Misalnya HCl
dilarutkan ke dalam air, maka semua HCl akan bereaksi dengan air dan berubah
menjadi ion-ion dengan persamaan reaksi berikut:
HCl (g) + H2O (l) H3O+ + ClReaksi ini biasa dituliskan:
HCl (aq) H+ + ClSenyawa elektrolit lemah adalah senyawa yang di dalam air terionisasi
sebagian atau senyawa tersebut hanya sebagian saja yang berubah menjadi ion dan
sebagian yang lainnya masih sebagai molekul senyawa yang terlarut. Larutan yang
terbentuk daya hantar listriknya lemah atau kurang kuat karena molekul-molekul
senyawa dalam larutan tidak dapat menghantarkan listrik, sehingga menghalangi
ion-ion yang akan menghantarkan listrik. Senyawa yang termasuk senyawa
elektrolit lemah adalah:
a. Asam lemah, contohnya: HF, H2S, HCN, H2CO3, HCOOH, CH3COOH
b. Basa lemah, contohnya: Fe(OH)3, Cu(OH)2, NH3, N2H4, CH3NH2,
(CH3)2NH
Senyawa nonelektrolit adalah senyawa yang di dalam air tidak terionisasi,
sehingga partikel-partikel yang ada di dalam larutan adalah molekul-molekul
senyawa yang terlarut. Dalam larutan tidak terdapat ion, sehingga larutan tersebut
tidak dapat menghantarkan arus listrik, kecuali asam atau basa, senyawa kovalen
adalah senyawa nonelektrolit, misalnya: C6H12O6, CO(NH2)2, CH4, C3H8, C13H10O.

Bila tempat A yang memiliki potensial lebih tinggi dari pada tempat B (VA>
VB), dihubungkan dengan suatu penghantar yang memiliki hambatan sebesar R,
maka akan mengalir arus sebesar i. Besarnya arus listrik yang terjadi bergantung
pada besarnya hambatan pengantar yang digunakan. Makin besar hambatan , makin
kecil kuat arus (i) yang mengalir melalui pengantar tersebut. Kemampuan suatu
pengantar untuk memindahkan muatan listrik daya hantar listrik (L). Besarnya daya
hantar listrik berbanding terbalik dengan hambatan R.
Dimana, L = Daya hantar listrik (ohm-1)
R = Hambatan (ohm)
2.4 Tegangan (V)
Tegangan atau seringkali orang menyebut dengan beda potensial dalam bahasa
Inggris voltage adalah kerja yang dilakukan untuk menggerakkan satu muatan
(sebesar satu coulomb) pada elemen atau komponen dari satu terminal/kutub ke
terminal/kutub lainnya, atau pada kedua terminal/kutub akan mempunyai beda
potensial jika kita menggerakkan/memindahkan muatan sebesar satu coulomb dari
satu terminal ke terminal lainnya. Keterkaitan antara kerja yang dilakukan sebenarnya
adalah energi yang dikeluarkan, sehingga pengertian diatas dapat dipersingkat bahwa
tegangan adalah energi per satuan muatan

III.

ALAT DAN BAHAN


A. Alat-alat
1. Gelas beaker
2. Power Supply
3. Gelas ukur
4. Amperemeter
5. Elektroda karbon
6. Timbangan

B. Bahan-bahan:
Aquades
1.
Larutan NaCl
2.
Larutan BaCl2
3.
Larutan CH3COOH
4.
Larutan CuSO4
5.
3

IV.

LANGKAH KERJA
Percobaan 1: Menentukan daya hantar listrik berbagai larutan.
1. Larutan NaCl, BaCl2 dan CH3COOH masing-masing berkonsentrasi 1 Molar

disiapkan.
2. Elektroda karbon dan amperemeter pada power supply dirangkai. Tegangan
awal sebesar 2 volt digunakan kemudian dilanjutkan dengan tegangan 4 volt
dan 6 volt.
3. Daya hantar listrik semua larutan tersebut diukur secara bergiliran.
4. Kuat arus yang terlihat pada amperemeter dicatat.
Percobaan 2: Pengaruh konsentrasi terhadap daya hantar listrik.
1. Larutan NaCl masing-masing 4 buah dibuat dengan konsentrasi masingmasing 0,10 M, 0,25 M, 0,50 M dan 1 M
2. Daya hantar listrik masing-masing larutan tersebut diukur secara bergiliran.
Hal yang sama dilakukan seperti pada percobaan 1.
3. Kuat arus yang terlihat pada amperemeter dicatat.
V.

DATA PENGAMATAN
V.1 Percobaan 1

Larutan (1 M)

I (ampere)

II

III

II

III

NaCl

1 x 10-2

2 x 10-2

55.10-3

BaCl2

2 x 10-2

33 x 10-3

7.10-2

CH3COOH

5 x 10-3

7 x 10-3

12.10-3

Gula

I
5 x 10-3
1 x 10-2
2,5 x 10-3
0

L (ohm-1)
II
5 x 10-3
8,25 x 10-3
1,75 x 10-3
0

III
9,17 x 10-3
1,17 x 10-2
2 x 10-3
0

Larutan (1 M)
NaCl
BaCl2
CH3COOH
Gula

V.2

V (volt)

V (volt)
I
II
III
2
4
6
2
4
6
2
4
6
2
4
6

Percobaan 2
Larutan yang ada diencerkan dari konsentrasi 1 M menjadi 0,10 M, 0,25 M,
dan 0,50 M.
a. Larutan NaCl
4

Larutan NaCl
0,10 M
0,25 M
0,50 M
1,00 M

Larutan NaCl
0,10 M
0,25 M
0,50 M
1,00 M

I
2
2
2
2

V (volt)
II
III
4
6
4
6
4
6
4
6

I
2
2
2
2

V (volt)
II
III
4
6
4
6
4
6
4
6

I
5 x 10-3
7 x 10-3
8 x 10-3
1 x 10-2

I (ampere)
II
13 x 10-3
16 x 10-3
2 x 10-2
2 x 10-2

III
34 x 10-3
39 x 10-3
55 x 10-3
55 x 10-3

I
2,5 x 10-3
3,5 x 10-3
4 x 10-3
5 x 10-3

L (ohm-1)
II
3,25 x 10-3
4 x 10-3
5 x 10-3
5 x 10-3

III
5,67 x 10-3
6,5 x 10-2
9,17 x 10-2
9,17 x 10-3

VI. PERHITUNGAN
VI.1 Perhitungan mencari L (Daya hantar listrik)
Percobaan dilakukan sebanyak 3 kali dengan V dan I yang berbeda-beda.
Misal larutan NaCl:

Diketahui: V = 2 volt, I = 0,01 ampere


Ditanya : L ?
Jawab

Dengan cara yang sama, dapat ditentukan juga masing-masing daya hantar
larutan dari tiap larutan.
VI.2

Pengenceran
Konsentrasi yang digunakan 0,10 M, 0,25 M, 0,50 M, 1,00 M. Untuk
mendapatkan konsentrasi yang diinginkan, maka dilakukan pengeceran
sebagai berikut:
Misal untuk pengenceran larutan NaCl 1,00 M:
Diketahui: M1 = 1,00 M, M2 = 0,10 M, V2 = 50 ml
Ditanya : V1 ?
Jawab

:
1,00.V1 = 0,1 . 50

Ini berarti dari konsentrasi 1,00 M, ditambahkan lagi air sebanyak 5 ml agar
konsentrasinya menjadi 0,10 M. Jadi Perhitungan ini untuk larutan NaCl
yang diuji.
VII.

PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini membahas tentang Daya Hantar Listrik Larutan. Di
praktikum ini akan dicari daya hantar listrik dari beberapa larutan yang
disediakan, diantaranya NaCl, BaCl2 , CH3COOH dan CuSO4 yang memiliki
konsentrasi sebesar 1 M.
Percobaan pertama pada praktikum ini adalah menentukan daya hantar arus
listrik dari beberapa larutan (konsentrasi 1 M) dengan tegangan sebesar 2 volt, 4
volt dan 6 volt. Larutan yang diuji pertama kali adalah larutan NaCl. Pada saat
larutan diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 1 x 10-2
ampere dan daya hantar listrik sebesar 5 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi
tegangan sebesar 4 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 2 x 10-2 ampere dan
daya hantar listrik sebesar 5 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan
sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 55 x 10-3 ampere dan daya
hantar listrik sebesar 9,17 x 10-3 ohm-1.
Larutan yang selanjutnya diuji adalah larutan BaCl2. Pada saat larutan
diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 2 x 10-2
ampere dan daya hantar listrik sebesar 1 x 10-2 ohm-1. Pada saat larutan diberi
tegangan sebesar 4 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 33 x 10-3 ampere dan
daya hantar listrik sebesar 8,25 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan
sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 7.10 -2 ampere dan daya hantar
listrik sebesar 1,17 x 10-2 ohm-1.
Larutan yang selanjutnya diuji adalah larutan CH 3COOH. Pada saat larutan
diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 5 x 10-3
ampere dan daya hantar listrik sebesar 2,5 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi
tegangan sebesar 4 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 7 x 10-3 ampere dan
daya hantar listrik sebesar 1,75 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan
sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 12.10-3 ampere dan daya hantar
listrik sebesar 2 x 10-3 ohm-1.
Larutan yang selanjutnya diuji adalah larutan CuSO4. Pada saat larutan
diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 0 ampere dan
daya hantar listrik sebesar 0 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 4
volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 0 ampere dan daya hantar listrik sebesar
6

0 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus
listrik sebesar 0 ampere dan daya hantar listrik sebesar 0 ohm-1.
Dari data yang didapatkan, dapat dikatakan bahwa pada larutan NaCl,
BaCl2 , CH3COOH dan CuSO4 menghasilkan nilai daya hantar listrik yang
berbeda-beda. NaCl dan BaCl2 memiliki nilai daya hantar lisrik yang sama besar,
sedangkan CH3COOH dan CuSO4 , memiliki nilai daya hantar listrik yang lebih
rendah dari NaCl dan BaCl2. Hal ini disebabkan karena pada NaCl dan BaCl2
terjadi perpindahan ion-ion dengan sempurna, karena keduanya terionisasi secara
sempurna sehingga menghasilkan arus yang cukup besar. Sedangkan untuk
CH3COOH dan CuSO4 juga terjadi perpindahan ion-ion, tetapi hanya terionisasi
sebagian sehingga menghasilkan arus listrik yang kecil, oleh karena itu disebut
elektrolit lemah.
Percobaan kedua pada praktikum ini adalah menentukan menentukan
pengaruh konsentrasi terhadap daya hantar listrik dengan tegangan yang sama
seperti percobaan pertama, namun konsentrasi yang digunakan berbeda-beda
(0,10 M, 0,25 M, 0,50 M, 1,00 M). Larutan yang diuji pertama kali adalah larutan
NaCl dengan kemolaran sebesar 0,10 M. Pada saat larutan diberi tegangan
sebesar 2 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 5 x 10-3 ampere dan daya
hantar listrik sebesar 2,5 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 4
volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 5 x 10-3 ampere dan daya hantar listrik
sebesar 3,25 x 10-3 ohm-1. Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 6 volt,
didapatkan kuat arus listrik sebesar 13 x 10-3 ampere dan daya hantar listrik
sebesar 5,67 x 10-3 ohm-1.
Larutan NaCl 0,25 M diberi diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat
arus listrik sebesar 7 x 10-3 ampere dan daya hantar listrik sebesar 3,5 x 10-3 ohm1

. Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 4 volt, didapatkan kuat arus listrik

sebesar 16 x 10-3 ampere dan daya hantar listrik sebesar 4 x 10-3 ohm-1. Pada saat
larutan diberi tegangan sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 39 x
10-3 ampere dan daya hantar listrik sebesar 6,5 x 10-3 ohm-1.
Larutan NaCl 0,50 M diberi diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat
arus listrik sebesar 8 x 10-3 ampere dan daya hantar listrik sebesar 4 x 10-3 ohm-1.
Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 4 volt, didapatkan kuat arus listrik
sebesar 2 x 10-2 ampere dan daya hantar listrik sebesar 5 x 10-3 ohm-1. Pada saat
larutan diberi tegangan sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 55.10-3
ampere dan daya hantar listrik sebesar 9,17 x 10-3 ohm-1.
7

Larutan NaCl 1,00 M diberi diberi tegangan sebesar 2 volt, didapatkan kuat
arus listrik sebesar 1 x 10-2 ampere dan daya hantar listrik sebesar 5 x 10-3 ohm-1.
Pada saat larutan diberi tegangan sebesar 4 volt, didapatkan kuat arus listrik
sebesar 2 x 10-2 ampere dan daya hantar listrik sebesar 5 x 10-3 ohm-1. Pada saat
larutan diberi tegangan sebesar 6 volt, didapatkan kuat arus listrik sebesar 55.10-3
ampere dan daya hantar listrik sebesar 9,17 x 10-3 ohm-1.
Dari data yang diperoleh pada percobaan kedua dapat dikatakan bahwa
semakin tinggi konsentrasi suatu larutan maka semakin besar daya hantar
listriknya. Hal ini dikarenakan semakin tinggi konsentrasi suatu larutan maka
akan semakin banyak jumlah partikel yang terlarut di dalamnya.
Data pada percobaan kali ini hampir 100% sama dengan literatur atau teoriteori yang ada. Ketidaktelitian pada percobaan ini bisa disebabkan oleh beberapa
hal diantaranya ketidaktelitian praktikan saat membaca skala pada amperemeter
dan kerusakan alat pada saat praktikum berlangsung.
VIII.

KESIMPULAN
1. Larutan NaCl dan BaCl2 merupakan larutan elektrolit kuat dan CH3COOH
merupakan larutan elektrolit lemah.
2. Besarnya daya hantar listrik yang dihasilkan tergantung pada konsentrasi
larutan. Semakin tinggi konsentrasi larutan maka semakin tinggi pula daya
hantar listrik yang dihasilkan. Begitupun sebaliknya.
3. Semakin besar tegangannya (V), semakin besar hambatannya (R).
4. Semakin besar hambatannya (R), semakin kecil daya hantar listriknya.

DAFTAR PUSTAKA

Tim Laboratorium Kimia Dasar. 2013. Penuntun Pratikum Kimia Dasar II. Jurusan Kimia
FMIPA, Universitas Udayana: Bukit Jimbaran, Bali.
http://id.wikipedia.org/wiki/Larutan. Diakses 23 April 20123.
http://id.wikipedia.org/wiki/Larutan_elektolit. Diakses 23 April 20123.
http://id.wikipedia.org/wiki/Larutan_nonelektrolit. Diakses 23 April 20123.

LAMPIRAN 2
Pertanyaan dan Jawaban Praktikum
Percobaan I :
1. Bagaimana kemampuan larutan di atas dalam menghantarkan arus listrik?
Jawab : Larutan NaCl dan BaCl2 sangat baik dalam menghantarkan arus listrik,
sedangkan larutan CH3COOH tidak terlalu baik dalam menghantarkan arus
listrik Hal ini disebabkan karena pada NaCl dan BaCl2 terjadi perpindahan
ion-ion dengan sempurna, karena keduanya terionisasi secara sempurna
sehingga menghasilkan arus yang cukup besar. Oleh karena itu NaCl dan
BaCl2. Sedangkan untuk CH3COOH juga terjadi perpindahan ion-ion, tetapi
hanya terionisasi sebagian sehingga menghasilkan arus listrik yang kecil,
oleh karena itu disebut elektrolit lemah.
Percobaan II :
1. Buatlah grafik yang menghubungkan daya hantar listrik terhadap konsentrasi dari
masing-masing larutan !
Jawab :

10

2. Bagaimana pengaruh konsentrasi terhadap daya hantar listrik masing-masing larutan


di atas?
Jawab : Ketika konsentrasi suatu larutan tinggi maka akan semakin banyak jumlah
partikel

yang

terlarut

didalamnya.

Sehingga

akan

lebih

mudah

menghantarkan listrik. Jadi dapat disimpulkan bahwa semakin besar


konsentrasi suatu larutan maka nilai daya hantar listriknya juga semakin
besar, begitu pula jika semakin kecil konsentrasi larutannya maka nilai daya
hantar listriknya juga semakin kecil.

11