Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Kepercayaan masyarakat terhadap suatu profesi ditentukan oleh keandalan, kecermatan,


ketepatan waktu, dan mutu jasa atau pelayanan yang dapat diberikan oleh profesi yang
bersangkutan. Kata kepercayaan demikian pentingnya karena tanpa kepercayaan masyarakat
maka jasa profesi tersebut tidak akan diminati, yang kemudian pada gilirannya profesi tersebut
akan punah. Untuk membangun kepercayaan perilaku para pelaku profesi perlu diatur dan
kualitas hasil pekerjaannya dapat dipertanggungjawabkan. Untuk itu dibutuhkan penetapan
standar tertentu, sehingga masyarakat dapat meyakini kualitas pekerjaan seorang profesional.
Pekerjaan audit adalah profesi. Auditor yang bekerja di sektor publik selain dituntut untuk
mematuhi ketentuan dan peraturan kepegawaian sebagai seorang pegawai negeri sipil, ia juga
dituntut untuk menaati kode etik Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) serta Standar
Audit APIP atau standar audit lainnya yang telah ditetapkan. Sehingga bagaimana seharusnya
perilaku seorang auditor Pemerintah serta apa saja yang harus dilakukan agar hasil
pekerjaannya memenuhi standar mutu yang harus dicapai, perlu diketahui oleh setiap mereka
yang berprofesi sebagai aparat pengawasan intern pemerintah.
Makalah Kode Etik dan Standar Audit ini dimaksudkan dan diharapkan untuk memberikan
pengetahuan, keterampilan dan sikap yang seharusnya dimiliki dan dilaksanakan oleh seorang
mahasiswa yang sedang mempelajari, mendiskusikan dan mempresentasikan dengan suatu
harapan yang besar agar mahasiswa pada kelak nanti menjadi seorang auditor yang diharapkan
tentunya pada aparatur pengawasan intern pada khususnya.
Standar Audit Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (SA-APIP) merupakan revisi atas
Standar Audit Aparat Pengawasan Fungsional Pemerintah yang disusun oleh Badan Pengawasan
Keuangan dan Pembangunan (BPKP) tahun 1996. Di dalam Undang-undang Nomor 15 Tahun
2004, tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan tanggungjawab Keuangan Negara, diatur tentang
pemeriksaan pengelolaan dan tanggungjawab Keuangan Negara yang dilakukan oleh dan atau
atas nama Badan Pemeriksa Keuangan.
1

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas,rumusan masalah yang dapat dperoleh, diantaranya:


1.2.1 Apa pengertian etik dan kode etik ?
1.2.2 Bagaimana kode etik seorang auditor di sektor publik ?
1.2.3 Bagaimana penerapan kode etik APIP (Aparat Pengawasan Intern Pemerintah) ?
1.2.4 Apa saja standar kinerja seorang auditor keuangan negara ?

1.3 Tujuan

Adapun tujuan dari makalah ini adalah sebagai berikut:


1.

Dengan adanya makalah yang berjudul Standar Perilaku Auditor Keuangan Negara dan
Kode Etik ini dapat mengetahui apa pengertian-pengertian,standar-standar apa saja
dalam perilaku seorang auditor untuk menjalankan tugasnya.

2.

Menjelaskan dan menerapkan kode etik APIP dan standar audit APIP.

3.

Penulis menginginkan makalah ini menjadi bahan bacaan yang menarik bagi para
pembaca.

1.4 Manfaat

Dapat memberikan pengetahuan kepada pembaca tentang kode etik dan standar perilaku auditor
dilingkungan pemerintahan dan juga dapat meningkatkan pemahaman dan kemampuan dalam
penerapannya. Dengan demikian diharapkan kepada pembaca dapat lebih memhami lagi materi
ajaran ini dan mampu menerapkannya dalam pelaksanaan tugas audit secara baik.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1

Pengertian Etik dan Kode Etik


Kamus Besar Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1988,

mendefinisikan etik sebagai :


a. Kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak;
b. Nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat sedangkan etika
adalah ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral
(akhlak).
Kode etik pada prinsipnya merupakan sistem dari prinsip-prinsip moral yang
diberlakukan dalam suatu kelompok profesi yang ditetapkan secara bersama. Kode etik suatu
profesi merupakan ketentuan perilaku yang harus dipatuhi oleh setiap mereka yang menjalankan
tugas profesi tersebut, seperti dokter, pengacara, polisi, akuntan, penilai, dan profesi lainnya.
2.2

Kode Etik Auditor Sektor Publik


Auditor merupakan suatu profesi yang dapat ditumbuh kembangkan. Untuk itu,

dilingkungan BPK, jabatan fungsional auditor telah dikembangkan. Di dunia internasional, hal
serupa juga telah lama berkembang. Perkembangan tersebut sesuai dengan situasi dan kondisi
dari masing-masing Negara. Salah satu perkembangan dalam bidang auditor di dunia
internasional adalah telah diterbitkannya Kode Etik Auditor Sektor Publik oleh INTOSAI, yakni
organisasi yang terdiri atas BPK-BPK seluruh dunia pada tahun 1998. Menurut INTOSAI, kode
etik auditor merupakan pelengkap atau tambahan penting yang dapat memperkuat standar audit.
Sejak tahun 1994, BPK telah mengeluarkan standar audit pemerintahan yang dikenal dengan
istilah SAP, sebagai pedoman bagi semua auditor sektor publik dalam melaksanakan tugas
auditnya. Selain SAP, dilingkungan BPK selama ini juga dikenal Sapta Prasetya Jati BPK dan
Ikrar Pemeriksa yang merupakan pedoman bagi pegawai BPK dalam melaksanakan tugas
pemeriksaan. Berikut adalah bagian-bagian penting dari kode etik yang dimaksud:

1. Kode etik auditor adalah prinsip dasar atau nilai-nilai yang menjadi acuan dalam
melaksanakan kegiatan audit. Mengingat bahwa budaya suatu bangsa biasanya berbeda
dengan bangsa-bangsa lainnya, maka sangat mungkin terjadi bahwa budaya bangsa
tersebut ikut mewarnai kode etik yang bersangkutan. Sesuai dengan anjuran INTOSAI,
setiap

BPK

suatu

Negara

selaku

lembaga

pemeriksa

eksternal

pemerintah

bertanggungjawab mengembangkan kode etik yang sesuai dengan budaya, system sosial,
atau lingkungannya masing-masing. Selanjutnya, BPK perlu memastikan bahwa segenap
auditor secara mandiri mempelajari nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang dimuat dalam
kode etik tersebut dan berperilaku sesuai dengan kode etik itu. Dengan mengacu pada
kode etik tersebut, perilaku auditor dalam setiap situasi/keadaan atau setiap saat
hendaklah merupakan perilaku yang tidak tercela.
2. Apabila terdapat kekurangan dalam perilaku auditor maupun perilaku yang tidak benar
dalam kehidupan pribadinya, maka hal yang demikian akan menempatkan integritas
auditor, lembaga tempat ia bekerja, kualitas dan validitas tugas pemeriksaannya pada
situasi yang tidak menguntungkan dan dapat menimbulkan keraguan terhadap keandalan
serta kompetensi lembaga pemeriksa tersebut.
2.3

KODE ETIK APIP


Kode etik APIP ini diberlakukan bagi seluruh auditor dan pegawai negeri sipil yang

diberi tugas oleh Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) untuk melaksanakan pengawasan
dan pemantauan tindak lanjutnya. Isi dari kode etik APIP ini memuat 2 (dua) komponen, yaitu:
1.

Prinsip-prinsip perilaku auditor yang merupakan pokok-pokok yang melandasi

perilaku auditor :
a. Integritas
Auditor dituntut untuk memiliki kepribadian yang dilandasi oleh sikap jujur, berani,
bijaksana, dan bertanggung jawab untuk membangun kepercayaan guna memberikan dasar bagi
pengambilan keputusan yang handal.

b. Obyektivitas
Auditor harus menjunjung tinggi ketidakberpihakan profesional dalam mengumpulkan,
mengevaluasi, dan memroses data/informasi audit. Auditor APIP membuat penilaian seimbang
atas semua situasi yang relevan dan tidak dipengaruhi oleh kepentingan sendiri atau orang lain
dalam mengambil keputusan.

c. Kerahasiaan
Auditor harus menghargai nilai dan kepemilikan informasi yang diterimanya dan tidak
mengungkapkan informasi tersebut tanpa otorisasi yang memadai, kecuali diharuskan oleh
peraturan perundang-undangan.
d. Kompetensi
Dalam melaksanakan tugasnya auditor dituntut untuk memiliki pengetahuan, keahlian,
pengalaman dan keterampilan yang diperlukan untuk melaksanakan tugas.

2. Aturan perilaku yang menjelaskan lebih lanjut prinsip-prinsip perilaku auditor.


Aturan perilaku mengatur setiap tindakan yang harus dilakukan oleh auditor dan merupakan
pertanggungjawaban prinsip-prinsip perilaku auditor. Dalam prinsip ini auditor dituntut agar:
a) Dapat melaksanakan tugasnya secara jujur, teliti, bertanggung jawab dan bersungguhsungguh;
b) Dapat menunjukkan kesetiaan dalam segala hal yang berkaitan dengan profesi dan
organisasi dalam melaksanakan tugas;
c) Dapat mengikuti perkembangan peraturan perundang-undangan dan mengungkapkan
segala hal yang ditentukan oleh peraturan perundang-undangan dan profesi yang
berlaku;
d) Dapat menjaga citra dan mendukung visi dan misi organisasi;
e) Tidak menjadi bagian kegiatan ilegal atau mengikatkan diri pada tindakan-tindakan
yang dapat mendiskreditkan profesi APIP atau organisasi;
f) Dapat menggalang kerjasama yang sehat diantara sesama auditor dalam pelaksanaan
audit; dan
g) Saling mengingatkan, membimbing, mengoreksi perilaku sesama auditor.
5

2.4

Standar Kinerja

a. Pengelolaan Fungsi Audit Internal


Penanggung jawab fungsi audit internal harus mengelola fungsi audit internal secara
efektif dan efisien untuk memastikan bahwa kegiatan fungsi tersebut memberikan nilai tambah
bagi organisasi.

1)

Perencanaan
Penanggung jawab fungsi audit internal harus menyusun perencanaan yang berbasis

risiko (risk-based plan) untuk menetapkan prioritas kegiatan audit internal, konsisten dengan
tujuan organisasi. Rencana penugasan audit internal harus berdasarkan penilaian risiko yang
dilakukan paling sedikit setahun sekali. Masukan dari pimpinan dan dewan pengawas organisasi
serta perkembangan terkini harus juga dipertimbangkan dalam proses ini. Rencana penugasan
audit internal harus mempertimbangkan potensi untuk meningkatkan pengelolaan risiko,
memberikan nilai tambah dan meningkatkan kegiatan organisasi.
2)

Komunikasi dan Persetujuan


Penanggung jawab fungsi audit internal harus mengomunikasikan rencana kegiatan audit,

dan kebutuhan sumber daya kepada pimpinan dan dewan pengawas organisasi untuk mendapat
persetujuan. Penanggungjawab fungsi audit internal juga harus mengkomunikasikan dampak
yang mungkin timbul karena adanya keterbatasan sumber daya.
3)

Pengelolaan Sumber daya


Penanggung jawab fungsi audit internal harus memastikan bahwa sumber daya fungsi

audit internal sesuai, memadai, dan dapat digunakan secara efektif untuk mencapai rencanarencana yang telah disetujui.
4)

Kebijakan dan Prosedur


Penanggung jawab fungsi audit internal harus menetapkan kebijakan dan prosedur

sebagai pedoman bagi pelaksanaan kegiatan fungsi audit internal.

5)

Koordinasi
Penanggung jawab fungsi audit internal harus berkoordinasi dengan pihak internal dan

eksternal organisasi yang melakukan pekerjaan audit untuk memastikan bahwa lingkup seluruh
penugasan tersebut sudah memadai dan meminimalkan duplikasi.
6)

Laporan kepada Pimpinan dan Dewan Pengawas


Penanggung jawab fungsi audit internal harus menyampaikan laporan secara berkala

kepada Pimpinandan Dewan Pengawas mengenai perbandingan rencana dan realisas i yang
mencakup sasaran, wewenang, tanggung jawab, dan kinerja fungsi audit internal. Laporan ini
harus memuat permasalahan mengenai risiko, pengendalian, proses governance, dan hal lainnya
yang dibutuhkan atau diminta oleh pimpinan dan dewan pengawas.

b. Lingkup Penugasan
Fungsi audit internal melakukan evaluasi dan memberikan kontribusi terhadap
peningkatan proses pengelolaan risiko, pengendalian, dan governance, dengan menggunakan
pendekatan yang sistematis, teratur dan menyeluruh.
1) Pengelolaan Risiko
Fungsi audit internal harus membantu organis asi dengan cara mengidentifikasi dan
mengevaluasi risiko signifikan dan memberikan kontribusi terhadap peningkatan pengelolaan
risiko dan sistem pengendalian intern.
2) Pengendalian
Fungsi audit internal harus membantu organisasi dalam memelihara pengendalian intern yang
efektif dengan cara mengevaluasi kecukupan, efisiensi dan efektivitas pengendalian tersebut,
serta mendorong peningkatan pengendalian intern secara berkesinambungan.
a) Berdasarkan hasil penilaian risiko, fungsi audit internal harus mengevaluasi kecukupan dan
efektivitas s istem pengendalian intern, yang mencakup governance, kegiatan operasi dan sistem
informasi organisasi. Evaluasi sistem pengendalian intern harus mencakup:
Efektivitas dan efisiensi kegiatan operasi.
Keandalan dan integritas informasi.
Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Pengamanan aset organisasi.
7

b) Fungsi audit internal harus memastikan sampai sejauh mana s asaran dan tujuan program
serta kegiatan operasi telah ditetapkan dan sejalan dengan sasaran dan tujuan organis asi.
c) Auditor internal harus mereviu kegiatan operasi dan program untuk memastikan sampai
sejauh mana hasil-hasil yang diperoleh konsisten dengan tujuan dan sasaran yang telah
ditetapkan.
d) Untuk mengevaluasi sistem pengendalian intern diperlukan kriteria yang memadai.
3) Proses Governance Fungsi audit internal harus menilai dan memberikan rekomendasi yang
sesuai untuk meningkatkan proses governance dalam mencapai tujuan-tujuan berikut:
a) Mengembangkan etika dan nilai-nilai yang memadai di dalam organisasi.
b) Memastikan pengelolaan kinerja organisasi yang efektif dan akuntabel.
c) Secara efektif mengomunikas ikan risiko dan pengendalian kepada unit-unit yang tepat di
dalam organisasi.
d) Secara efektif mengoordinasikan kegiatan dari, dan mengomunikasikan informasi di antara
pimpinan, dewan pengawas, auditor internal dan eksternal serta manajemen. Fungsi audit
internal harus mengevaluasi rancangan, implementasi dan efektiv itas dari kegiatan, program dan
sasaran organisasi yang berhubungan dengan etika organisasi.

c. Perencanaan Penugasan
Auditor internal harus mengembangkan dan mendokumentasikan rencana untuk setiap
penugasan yang mencakup ruang lingkup, sasaran, waktu, dan alokasi sumber daya.
1)

Pertimbangan Perencanaan Dalam merencanakan penugasan, auditor internal harus

mempertimbangkan:
a) Sasaran dan kegiatan yang s edang direviu dan mekanisme yang digunakan kegiatan
tersebut dalam mengendalikan kinerjanya.
b) Risiko signifikan atas kegiatan, sasaran, sumberdaya, dan operasi yang direviu serta
pengendalian yang diperlukan untuk menekan dampak ris iko ke tingkat yang dapat
diterima oleh organisasi.
c) Kecukupan dan efektivitas pengelolaan ris iko dan sistem pengendalian intern.
d) Peluang yang signifikan untuk meningkatkan pengelolaan ris iko dan sistem
pengendalian intern.
8

2) Sasaran Penugasan.
Sasaran untuk setiap penugasan harus ditetapkan.
3) Ruang Lingkup Penugasan
Agar sasaran penugasan tercapai maka fungsi audit internal harus menentukan ruang
lingkup penugasan yang memadai.
4) Alokasi Sumber Daya Penugasan
Auditor internal harus menentukan sumber daya yang sesuai untuk mencapai sasaran
penugasan. Penugasan staf harus didasarkan pada evaluasi atas sifat dan kompleksitas
penugasan, keterbatasan waktu, dan ketersediaan sumber daya.

5) Program Kerja Penugasan


Auditor internal harus menyusun dan mendokumentasikan program kerja dalam rangka
mencapai sasaran penugasan. Program kerja harus menetapkan prosedur untuk mengidentifikasi,
menganalisis, mengevaluasi, dan mendokumentasikan informasi selama penugasan. Program
kerja ini harus memperoleh persetujuan sebelum dilaksanakan. Perubahan atau penyesuaian atas
program kerja harus segera mendapat persetujuan.

d. Pelaksanaan Penugasan
Dalam melaksanakan audit, auditor internal harus mengidentifikasi, menganalisis,
mengevaluasi, dan mendokumentasikan informasi yang memadai untuk mencapai tujuan
penugasan.
1) Mengidentifikasi Informasi
Auditor internal harus mengidentifikasi informasi yang memadai, handal, relevan, dan
berguna untuk mencapai sasaran penugasan.
2) Analisis dan Evaluasi
Auditor internal harus mendasarkan kesimpulan dan hasil penugasan pada analisis dan
evaluasi yang tepat.

3) Dokumentasi Informasi
Auditor internal harus mendokumentasikan informasi yang relevan untuk mendukung
kesimpulan dan hasil penugasan.
4) Supervisi Penugasan
Setiap penugasan harus disupervisi dengan tepat untuk memastikan tercapainya sasaran,
terjaminnya kualitas, dan meningkatnya kemampuan staf.

e. Komunikasi Hasil Penugasan


Auditor internal mengomunikasikan hasil penugasannya secara tepat waktu.
1)

Kriteria Komunikasi
Komunikasi harus mencakup sasaran dan lingkup penugasan, simpulan, rekomendasi,

dan rencana tindak lanjutnya.


2)

Kualitas Komunikasi
Komunikasi yang disampaikan baik tertulis maupun lisan harus akurat, objektif, jelas,

ringkas, konstruktif, lengkap,dan tepat waktu.


3)

Pengungkapan atas Ketidak-patuhan terhadap Standar


Dalam hal terdapat ketidak-patuhan terhadap standar yang mempengaruhi penugasan

tertentu, komunikasi hasil-hasil penugasan harus mengungkapkan:


a)

Standar yang tidak dipatuhi.

b)

Alasan ketidak-patuhan.

c)

Dampak dari ketidak-patuhan terhadap penugasan.

4)

Penyampaian Hasil-hasil Penugasan


Penanggung jawab fungsi audit internal harus mengomunikasikan hasil penugasan

kepada pihak yang berhak.

10

f.

Pemantauan Tindak Lanjut


Penanggung jawab fungsi audit internal harus menyusun dan menjaga sistem untuk

memantau tindak lanjut hasil penugasan yang telah dikomunikasikan kepada manajemen.
Penanggung jawab fungsi audit internal harus menyusun prosedur tindak lanjut untuk memantau
dan memastikan bahwa manajemen telah melaksanakan tindak lanjut secara efektif, atau
menanggung risiko karena tidak melakukan tindak lanjut.

g. Resolusi Penerimaan Risiko oleh Manajemen


Apabila manajemen senior telah memutuskan untuk menanggung risiko residual yang
sebenarnya tidak dapat diterima oleh organisasi, penanggung jawab fungsi audit internal harus
mendiskusikan masalah ini dengan manajemen senior. Jika diskusi tersebut tidak menghasilkan
keputusan yang memuaskan, maka penanggung jawab fungsi audit internal dan manajemen
senior harus melaporkan hal tersebut kepada Pimpinan dan Dewan Pengawas Organisasi untuk
mendapatkan resolusi.

11

BAB III
PENUTUP
3.1

KESIMPULAN
Kode etik auditor adalah prinsip dasar atau nilai-nilai yang menjadi acuan dalam

melaksanakan kegiatan audit. Mengingat bahwa budaya suatu bangsa biasanya berbeda dengan
bangsa-bangsa lainnya, maka sangat mungkin terjadi bahwa budaya bangsa tersebut ikut
mewarnai kode etik yang bersangkutan.
Auditor internal harus mengembangkan dan mendokumentasikan rencana untuk setiap
penugasan yang mencakup ruang lingkup, sasaran, waktu, dan alokasi sumber daya. Dalam
melaksanakan audit, auditor internal harus mengidentifikasi, menganalisis, mengevaluasi, dan
mendokumentasikan informasi yang memadai untuk mencapai tujuan penugasan.

12

DAFTAR PUSTAKA
http://aksekpubc.wordpress.com/2013/04/01/tugas-3-resume-akuntabilitas-audit-sektorpublik/
http://sigit-rh.blogspot.com/2011/12/kode-etik-dan-standar-audit.html
Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia, Standar Pemeriksa Keuangan Negara, 2004.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi ke sembiln,
1988.

iii