Anda di halaman 1dari 11

Makalah Merger

PENDAHULUAN
Merger, konsolidasi, akuisisi adalah hal yang sangat umum dilakukan agar perusahaan
dapat memenangkan persaingan, serta terus tumbuh dan berkembang.
Joseph F. Sinkey (1983), menjelaskan motivasi yang mendorong bank untuk melakukan
merger, antara lain: a) Untuk mendapatkan kesempatan beroperasi dalam skala usaha yang
hemat, b) Guna meningkatkan pangsa pasar, c) Menghilangkan tidak efisien melalui operasional
dan pengendalian finansial yang lebih baik, d) Kesempatan menggabungkan sumber daya
ataupun pasar yang dimiliki masing-masing Bank. Selain itu masih terdapat beberapa faktor yang
mendorong motivasi untuk merger, seperti: upaya diversifikasi, menurunkan biaya dana, dan
menaikkan harga saham secara emosi (bootstrapping of earning per share) karena adanya
pengumuman akan merger bagi Bank publik.
Merger merupakan salah satu pilihan terbaik untuk memperkuat fondasi bisnis, jika
merger tersebut dapat memberikan sinergi. Sutan Remy Syahdeini dalam makalah berjudul
Merger, Konsolidasi dan Akuisisi Bank memberikan definisi merger atau penggabungan usaha
adalah penggabungan dari dua Bank atau lebih dengan cara tetap mempertahankan berdirinya
salah satu Bank dan melikuidasi Bank-bank lainnya.

A. PENGERTIAN MERGER

Merger adalah suatu keputusan untuk mengkombinasikan/menggabungkan dua atau


lebih perusahaan menjadi satu perusahaan baru.
Merger adalah penggabungan dua perusahaan menjadi satu, dimana perusahaan yang memerger mengambil/membeli semua assets dan liabilities perusahaan yang di-merger dengan
begitu perusahaan yang me-merger memiliki paling tidak 50% saham dan perusahaan yang dimerger berhenti beroperasi dan pemegang sahamnya menerima sejumlah uang tunai atau saham
di perusahaan yang baru (Brealey, Myers, & Marcus, 1999, p.598).
Definisi merger yang lain yaitu sebagai penyerapan dari suatu perusahaan oleh
perusahaan yang lain. Dalam hal ini perusahaan yang membeli akan melanjutkan nama dan
identitasnya. Perusahaan pembeli juga akan mengambil baik aset maupun kewajiban perusahaan
yang dibeli. Setelah merger, perusahaan yang dibeli akan kehilangan/berhenti beroperasi
(Harianto dan Sudomo, 2001, p.640).
Dalam konteks bisnis, merger adalah suatu transaksi yang menggabungkan beberapa
unit ekonomi menjadi satu unit ekonomi yang baru.
Proses merger umumnya memakan waktu yang cukup lama, karena masing-masing pihak
perlu melakukan negosiasi, baik terhadap aspek-aspek permodalan maupun aspek manajemen,
sumber daya manusia serta aspek hukum dari perusahaan yang baru tersebut.
Oleh karena itu, penggabungan usaha tersebut dilakukan secara drastis yang dikenal
dengan akuisisi atau pengambilalihan suatu perusahaan oleh perusahaan lain.
Akuisisi adalah pengambil-alihan (takeover) sebuah perusahaan dengan membeli saham
atau aset perusahaan tersebut, perusahaan yang dibeli tetap ada. (Brealey, Myers, & Marcus,
1999, p.598).
Merger, konsolidasi, akuisisi adalah hal yang sangat umum dilakukan agar perusahaan
dapat memenangkan persaingan, serta terus tumbuh dan berkembang.
Joseph F. Sinkey (1983), menjelaskan motivasi yang mendorong bank untuk melakukan
merger, antara lain:
1. Untuk mendapatkan kesempatan beroperasi dalam skala usaha yang hemat,
2. Guna meningkatkan pangsa pasar,
3. Menghilangkan tidak efisien melalui operasional dan pengendalian finansial yang lebih
baik,

4. Kesempatan menggabungkan sumber daya ataupun pasar yang dimiliki masing-masing


Bank. Selain itu masih terdapat beberapa faktor yang mendorong motivasi untuk
merger, seperti: upaya diversifikasi, menurunkan biaya dana, dan menaikkan harga
saham secara emosi (bootstrapping of earning per share) karena adanya pengumuman
akan merger bagi Bank publik.
Merger merupakan salah satu pilihan terbaik untuk memperkuat fondasi bisnis, jika
merger tersebut dapat memberikan sinergi. Sutan Remy Syahdeini dalam makalah berjudul
Merger, Konsolidasi dan Akuisisi Bank memberikan definisi merger atau penggabungan usaha
adalah penggabungan dari dua Bank atau lebih dengan cara tetap mempertahankan berdirinya
salah satu Bank dan melikuidasi Bank-bank lainnya.
B. Jenis-jenis Merger dan Akusisi
Menurut Damodaran 2001, suatu perusahaan dapat diakuisisi perusahaan lain dengan
beberapa cara, yaitu :
a. Merger
Pada merger, para direktur kedua pihak setuju untuk bergabung dengan persetujuan
para pemegang saham. Pada umumnya, penggabungan ini disetujui oleh paling sedikit
50% shareholder dari target firm dan bidding firm. Pada akhirnya target firm akan
menghilang (dengan atau tanpa proses likuidasi) dan menjadi bagian dari bidding firm.
b.Konsolidasi
Setelah proses merger selesai, sebuah perusahaan baru tercipta dan pemegang saham
kedua belah pihak menerima saham baru di perusahaan ini.
c. Tender offer
Terjadi ketika sebuah perusahaan membeli saham yang beredar perusahaan lain tanpa
persetujuan manajemen target firm, dan disebut tender offer karena merupakan hostile
takeover. Target firm akan tetap bertahan selama tetap ada penolakan terhadap
penawaran. Banyak tender offer yang kemudian berubah menjadi merger karena
bidding firm berhasil mengambil alih kontrol target firm.
d. Acquisistion of assets
Sebuah perusahaan membeli aset perusahaan lain melalui persetujuan pemegang saham
target firm.

Pembagian akuisisi tersebut berbeda menurut Ross, Westerfield, dan Jaffe 2002. Menurut
mereka hanya ada tiga cara untuk melakukan akuisisi, yaitu :
a. Merger atau konsolidasi
Merger adalah bergabungnya perusahaan dengan perusahaan lain. Bidding firm tetap
berdiri dengan identitas dan namanya, dan memperoleh semua aset dan kewajiban milik target
firm. Setelah merger target firm berhenti untuk menjadi bagian dari bidding firm. Konsolidasi
sama dengan merger kecuali terbentuknya perusahaan baru. Kedua perusahaan sama-sama
menghilangkan keberadaan perusahaan secara hukum dan menjadi bagian dari perusahaan baru
itu, dan antara perusahaan yang di-merger atau yang me-merger tidak dibedakan.
b. Acquisition of stock
Akuisisi dapat juga dilakukan dengan cara membeli voting stock perusahaan, dapat
dengan cara membeli sacara tunai, saham, atau surat berharga lain. Acquisition of stock dapat
dilakukan dengan mengajukan penawaran dari suatu perusahaan terhadap perusahaan lain, dan
pada beberapa kasus, penawaran diberikan langsung kepada pemilik perusahaan yang menjual.
Hal ini dapat disesuaikan dengan melakukan tender offer. Tender offer adalah penawaran kepada
publik untuk membeli saham target firm, diajukan dari sebuah perusahaan langsung kepada
pemilik perusahaan lain.
c. Acquisition of assets
Perusahaan dapat mengakuisisi perusahaan lain dengan membeli semua asetnya. Pada
jenis ini, dibutuhkan suara pemegang saham target firm sehingga tidak terdapat halangan dari
pemegang saham minoritas, seperti yang terdapat pada acquisition of stock.

Sedangkan berdasarkan jenis perusahaan yang bergabung, merger atau akuisisi dapat
dibedakan:

a. Horizontal merger terjadi ketika dua atau lebih perusahaan yang bergerak di bidang
industri yang sama bergabung.
b. Vertical merger terjadi ketika suatu perusahaan mengakuisisi perusahaan supplier

atau

customernya.
c. Congeneric merger terjadi ketika perusahaan dalam industri yang sama tetapi tidak
garis bisnis yang sama dengan supplier atau customernya. Keuntungannya adalah
dapat

menggunakan

penjualan

dan

distribusi

yang

dalam
perusahaan
sama.

d. Conglomerate merger terjadi ketika perusahaan yang tidak berhubungan bisnis melakukan
merger. Keuntungannya adalah dapat mengurangi resiko.

C.Alasan-alasan Melakukan Merger dan Akuisisi


Ada beberapa alasan perusahaan melakukan penggabungan baik melalui merger
maupun akuisisi, yaitu :
a. Pertumbuhan atau diversifikasi
Perusahaan yang menginginkan pertumbuhan yang cepat, baik ukuran, pasar
saham, maupun diversifikasi usaha dapat melakukan merger maupun akuisisi.
Perusahaan tidak memiliki resiko adanya produk baru. Selain itu, jika melakukan
ekspansi dengan merger dan akuisisi, maka perusahaan dapat mengurangi perusahaan
pesaing atau mengurangi persaingan.
b. Sinergi
Sinergi dapat tercapai ketika merger menghasilkan tingkat skala ekonomi
(economies of scale). Tingkat skala ekonomi terjadi karena perpaduan biaya overhead
meningkatkan pendapatan yang lebih besar daripada jumlah pendapatan perusahaan
ketika tidak merger. Sinergi tampak jelas ketika perusahaan yang melakukan merger
berada dalam bisnis yang sama karena fungsi dan tenaga kerja yang berlebihan dapat
dihilangkan.
c. Meningkatkan dana
Banyak perusahaan tidak dapat memperoleh dana untuk melakukan ekspansi
internal, tetapi dapat memperoleh dana untuk melakukan ekspansi eksternal.
Perusahaan tersebut menggabungkan diri dengan perusahaan yang memiliki likuiditas
tinggi sehingga menyebabkan peningkatan daya pinjam perusahaan dan penurunan
kewajiban keuangan. Hal ini memungkinkan meningkatnya dana dengan biaya rendah.
d. Menambah ketrampilan manajemen atau teknologi
Beberapa perusahaan tidak dapat berkembang dengan baik karena tidak adanya
efisiensi pada manajemennya atau kurangnya teknologi. Perusahaan yang tidak dapat
mengefisiensikan manajemennya dan tidak dapat membayar untuk mengembangkan
teknologinya,

dapat

menggabungkan

manajemen atau teknologi yang ahli.

diri

dengan

perusahaan

yang

memiliki

e. Pertimbangan pajak
Perusahaan dapat membawa kerugian pajak sampai lebih 20 tahun ke depan
atau sampai kerugian pajak dapat tertutupi. Perusahaan yang memiliki kerugian pajak
dapat melakukan akuisisi dengan perusahaan yang menghasilkan laba untuk
memanfaatkan kerugian pajak. Pada kasus ini perusahaan yang mengakuisisi akan
menaikkan kombinasi pendapatan setelah pajak dengan mengurangkan pendapatan
sebelum pajak dari perusahaan yang diakuisisi. Bagaimanapun merger tidak hanya
dikarenakan keuntungan dari pajak, tetapi berdasarkan dari tujuan memaksimisasi
kesejahteraan pemilik.
f. Meningkatkan likuiditas pemilik
Merger antar perusahaan memungkinkan perusahaan memiliki likuiditas yang
lebih besar. Jika perusahaan lebih besar, maka pasar saham akan lebih luas dan saham
lebih mudah diperoleh sehingga lebih likuid dibandingkan dengan perusahaan yang
lebih kecil.
g. Melindungi diri dari pengambilalihan
Hal ini terjadi ketika sebuah perusahaan menjadi incaran pengambilalihan yang
tidak bersahabat. Target firm mengakuisisi perusahaan lain, dan membiayai
pengambilalihannya dengan hutang, karena beban hutang ini, kewajiban perusahaan
menjadi terlalu tinggi untuk ditanggung oleh bidding firm yang berminat.

D. Prasyarat melakukan merger


Hazel J.Johnson (1995) menyatakan, prasyarat yang harus dianalisis terlebih dahulu
dari kedua Bank yang akan melakukan merger adalah:
1. Kondisi keuangan masing-masing Bank, merger sesama bank sehat atau karena collapse
2. Kecukupan modal
3. Manajemen, baik sebelum atau sesudah merger
4. Apakah merger dapat memberi manfaat bagi pengguna jasa Bank tersebut
Johnson lebih lanjut menyatakan setiap lembaga yang akan melakukan merger, pada
umumnya mempunyai beberapa isu penting yang relevan untuk dianalisis sebelum merger
dilakukan, antara lain:

Kapan waktu yang tepat untuk melakukan merger?

Bagaimana mengidentifikasi kecocokan pasangan (partner) untuk merger?

Bagaimana mengkomunikasikan dengan baik atas rencana merger ini kepada seluruh
pihak yang berkepentingan agar niat merger mempunyai dampak yang positif di pasar?

Bagaimana melakukan cara, yang akan dilakukan untuk konsolidasi diantara Bank yang
merger?

E. Evaluasi keberhasilan dan kegagalan merger


Membuat proyeksi keberhasilan merger penting dilaksanakan, sebelum merger dilakukan
secara legal. Tahapan diawali dengan due diligence (uji tuntas) atas perusahaan yang akan
dikonsolidasikan. Penilaian dilakukan atas sinergi yang akan diperoleh, dilihat dari sinergi
operasional dan sinergi finansial. Sinergi operasional, umumnya dengan membandingkan sumber
daya masing-masing perusahaan, antara lain: Visi Misi dan tujuan perusahaan, perencanaan
strategik, Sumber Daya Manusia, jaringan, pangsa pasar, Informasi Teknologi yang digunakan,
dan budaya kerja masing-masing perusahaan.
Evaluasi finansial, didasarkan atas: analisis laporan keuangan perusahaan, berupa neraca
dan laba rugi, baik yang berupa on atau off balance sheet, serta fee based income. Metoda yang
digunakan bermacam-macam, salah satunya menitik beratkan pada cash flow, sebagai berikut:
1. Analisis proyeksi arus kas dengan menggunakan diskon faktor sesuai biaya dana
perusahaan (Discounted cash flow approach)
2. Analisis yang didasakan atas ratio harga saham dengan pendapatan (Price Earning

Ratio)

dibandingkan dengan nilai P/E dari perusahaan sejenis


3. Penilaian atas dasar nilai buku,yang beberapa pos dari neraca disesuaikan dengan
perkiraan risiko yang mungkin ada sehingga mengurangi nilai buku.
Banyak perusahaan atau Bank yang mengalami kegagalan saat dilakukan merger,
disebabkan, antara lain:
1. Harga yang ditetapkan saat dilakukan merger terlalu tinggi akibat analisis sebelumnya tidak
akurat
2. Sumber pembiayaan merger berasal dari pinjaman berbiaya tinggi
3. Asumsi yang salah dengan mengharapkan booming market, yang ternyata terjadi
sebaliknya

4. Tergesa-gesa, sebelum dilakukan uji tuntas dengan baik


5. Perbedaan kedua perusahaan terlalu besar
6. Budaya kerja tak dapat disatukan
7. Krisis manajerial karena ingin mempertahankan semua manajemen yang ada di kedua
perusahaan

F. Kelebihan dan Kekurangan Merger dan Akuisisi

Kelebihan Merger
Pengambilalihan melalui merger lebih sederhana dan lebih murah dibanding pengambilalihan
yang lain.

Kekurangan Merger
Dibandingkan akuisisi merger memiliki beberapa kekurangan, yaitu harus ada persetujuan dari
para pemegang saham masing-masing perusahaan,sedangkan untuk mendapatkan persetujuan
tersebut diperlukan waktu yang lama.

Kelebihan Akuisisi
Keuntungan-keuntungan

akuisisi

saham

dan

akuisisi

aset

adalah

sebagai

berikut:

a. Akuisisi Saham tidak memerlukan rapat pemegang saham dan suara pemegang saham
sehingga jika pemegang saham tidak menyukai tawaran Bidding firm, mereka dapat menahan
sahamnya dan tidak menjual kepada pihak Bidding firm.

b. Dalam Akusisi Saham, perusahaan yang membeli dapat berurusan langsung dengan pemegang
saham perusahaan yang dibeli dengan melakukan tender offer sehingga tidak diperlukan
persetujuan manajemen perusahaan.

c. Karena tidak memerlukan persetujuan manajemen dan komisaris perusahaan, akuisisi saham
dapat

digunakan

untuk

pengambilalihan

perusahaan

yang

tidak

bersahabat.

d. Akuisisi Aset memerlukan suara pemegang saham tetapi tidak memerlukan mayoritas suara
pemegang saham seperti pada akuisisi saham sehingga tidak ada halangan bagi pemegang saham
minoritas jika mereka tidak menyetujui akuisisi.

Kekurangan Akuisisi
Kerugian-kerugian

akuisisi

saham

dan

akuisisi

aset

sebagai

berikut

a. Jika cukup banyak pemegang saham minoritas yang tidak menyetujui pengambilalihan
tersebut, maka akuisisi akan batal. Pada umumnya anggaran dasar perusahaan menentukan
paling sedikit dua per tiga (sekitar 67%) suara setuju pada akuisisi agar akuisisi terjadi.

b. Apabila perusahaan mengambil alih seluruh saham yang dibeli maka terjadi merger.

c. Pada dasarnya pembelian setiap aset dalam akuisisi aset harus secara hukum dibalik nama
sehingga menimbulkan biaya legal yang tinggi.

Merger adalah penggabungan dua perusahaan atau lebih untuk membentuk sebuah
perusahaan tunggal. Merger sangat mirip dengan akuisisi atau pengambilalihan, kecuali dalam
hal

pemegang

saham

dan

kepentingan

bersama

di

perusahaan

baru.

Seluruh proses merger biasanya dirahasiakan dari masyarakat umum, dan karyawan pada
perusahaan yang terlibat. Karena sebagian besar upaya merger tidak berhasil, dan kebanyakan
dirahasiakan, sulit untuk memperkirakan berapa banyak potensi merger terjadi pada tahun
tertentu.
Merger mungkin dicari karena beberapa alasan, beberapa di antaranya bermanfaat bagi
para pemegang saham, beberapa di antaranya tidak. Salah satu penggunaan merger, misalnya,
adalah untuk menggabungkan perusahaan yang sangat menguntungkan dengan perusahaan yang
bangkrut untuk menggunakan untuk mengimbangi keuntungan,dan untuk sementara bertujuan
memperluas perusahaan secara keseluruhan.
Peningkatan pangsa pasar merupakan salah satu tujuan merger, terutama antara
perusahaan besar. Dengan bergabung dengan pesaing utama, perusahaan dapat mendominasi
pasar dimana perusahaan tersebetu bersaing. Bentuk penggabungan ini dapat menyebabkan
masalah ketika dua perusahaan mendominasi bergabung, karena dapat memicu litigasi mengenai
hukum monopoli
Tipe lain dari merger yang populer yaitu menyatukan dua perusahaan yang membuat
berbeda, namun saling melengkapi, produk.

G. Kesimpulan

1. Merger hanya akan dilakukan jika nilai dari perusahaan hasil merger lebih besar dibanding
dengan jumlah nilai masing-masing perusahaan

V merger > V a + V b
V merger = nilai (value) perusahaan hasil merger
V a = nilai perusahaan a sebelum merger
V b = nilai perusahaan b sebelum merger

2. Walaupun hasil analisis menunjukkan bahwa hasil merger akan lebih baik, namun tetap
memerlukan waktu penyesuaian, terutama untuk menyatukan budaya kerja dari kedua
perusahaan

DAFTAR PUSTAKA

Johnson, Hazel J. Bank Mergers, Acquisition & Strategic Alliances. New York: Richard D. Irwin, Inc.,
1995
Sinkey, Joseph F., Jr. Commercial Bank Financial Management. New York: Macmillan Publishing Co.,
Inc., 1983
Sjahdeini, Sutan remy, Prof. DR. SH. Merger, Konsolidasi dan Akusisi Bank. Jakarta: Perpustakaan
IBI. Tidak dipublikasi
Sumber bacaan lain, dari hasil seminar, ikut pelatihan dan lain-lain
http://annezaelzfirdaus.blogspot.com/2013/04/makalah-merger.html