Anda di halaman 1dari 84

PT.

PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

DAFTAR ISI
BAB I

SYARAT -SYARAT TEKNIK UMUM

1.

LINGKUP PEKERJAAN & ISTILAH .................................................................................. 1

2.

PENYEDIAAN TENAGA.................................................................................................. 2

3.

PEMBUATAN RENCANA JADWAL PELAKSANAAN........................................................ 5

4.

PENYEDIAAN PERLENGKAPAN DAN PENJAGAAN KEAMANAN ................................... 5

5.

PENYEDIAAN PERALATAN ............................................................................................ 7

6.

PENYEDIAAN BAHAN BANGUNAN............................................................................... 7

7.

PENINJAUAN LAPANGAN........................................................................................... 10

8.

MOBILISASI DAN DEMOBILISASI ................................................................................ 11

9.

SURVEY DAN PEMERIKSAAN LOKASI ......................................................................... 12

10. PERLINDUNGAN TERHADAP CUACA.......................................................................... 12


11. KESELAMATAN, KEAMANAN DAN PERLINDUNGAN TERHADAP LINGKUNGAN HIDUP
................................................................................................................................... 12
12. GANGGUAN TERHADAP LALU LINTAS DAN DAERAH SEKITARNYA YANG
BERDEKATAN ............................................................................................................. 14
13. KERUSAKAN YANG HARUS DIHINDARI ...................................................................... 15
14. KEBERSIHAN LOKASI PROYEK .................................................................................... 16
15. PEMBUATAN SHOP DRAWING .................................................................................. 17
16. PEMBUATAN GAMBAR SESUAI PELAKSANAAN (ASBUILT DRAWING) DAN BUKU
PENGGUNAAN & PEMELIHARAAN BANGUNAN........................................................ 17
17. PEMBENAHAN/PERBAIKAN KEMBALI........................................................................ 18
18. PERATURAN/PERSYARATAN TEKNIK YANG MENGIKAT ............................................ 18
19. PENELITIAN DOKUMEN KONTRAK ............................................................................. 19

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB II

20

SYARAT-SYARAT TEKNIK KHUSUS

20

1.

UMUM ....................................................................................................................... 20

2.

JENIS PEKERJAAN ....................................................................................................... 20

3.

INSPEKSI PEKERJAAN ................................................................................................. 21

BAB III

22

PEKERJAAN PEMASANGAN FENDER

22

1.

LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 22

2.

TIPE DAN MATERIAL .................................................................................................. 22

3.

PEMASANGAN ........................................................................................................... 24

4.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 25

BAB IV

26

PEKERJAAN PEMASANGAN BOLLARD

26

1. LINGKUP PEKERJAAN ...................................................................................................... 26


2. TIPE & MATERIAL............................................................................................................ 26
3.

PEMASANGAN ........................................................................................................... 26

4.

PENGECATAN ............................................................................................................. 27

5.

PEMERIKSAAN FISIK BOLLARD ................................................................................... 27

6.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 27

BAB V

29

PEKERJAAN BETON DAN BESI TULANGAN

29

1.

LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 29

2.

KETENTUAN UMUM................................................................................................... 30

3.

STANDAR RUJUKAN ................................................................................................... 31

4.

BAHAN ....................................................................................................................... 33

5.

PERSYARATAN KEAWETAN BETON ............................................................................ 36

ii

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

6.

TRIAL - MIX................................................................................................................. 39

7.

KUALITAS DAN PENCAMPURAN BETON .................................................................... 39

8.

CETAKAN (BEKISTING)................................................................................................ 54

9.

DETAIL PENULANGAN................................................................................................ 56

10. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 60


BAB VI

61

PEKERJAAN TIANG PANCANG

61

1.

LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 61

2.

MATERIAL................................................................................................................... 62

3.

PENGAJUAN KESIAPAN KERJA ................................................................................... 62

4.

PEMANCANGAN TIANG ............................................................................................. 63

5.

TIANG UJI DAN PENGUJIAN PEMBEBANAN DENGAN METODE PDA (PILE DRIVING
ANALYSIS) TEST.......................................................................................................... 67

6.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 68

BAB VII

69

PEKERJAAN PROTEKSI TIANG PANCANG BAJA PADA SPLASH ZONE

69

1.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 69

2.

URAIAN ...................................................................................................................... 70

3.

PEKERJAAN SEKSI LAIN YANG BERKAITAN DENGAN SEKSI INI .................................. 70

4.

PENGAJUAN KESIAPAN KERJA ................................................................................... 70

5.

STRAPPING DAN FASTENER ....................................................................................... 71

6.

PELAKSANAAN PEKERJAAN........................................................................................ 71

7.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 72

BAB VIII

73

PEKERJAAN BAJA

73

1.

LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 73

iii

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

2.

PERSYARATAN UMUM............................................................................................... 73

3.

MATERIAL................................................................................................................... 74

4.

PELAKSANAAN ........................................................................................................... 74

5.

PEMASANGAN ........................................................................................................... 75

BAB IX

76

PEKERJAAN LAS

76

1.

LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................. 76

2.

MATERIAL................................................................................................................... 76

3.

METODE PELAKSANAAN ............................................................................................ 77

4.

PEMERIKSAAN HASIL PEKERJAAN.............................................................................. 78

5.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ........................................................................... 79

iv

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB I
SYARAT -SYARAT TEKNIK UMUM
1.

LINGKUP PEKERJAAN & ISTILAH


1. Lingkup pekerjaan yang menjadi tanggung jawab Kontraktor sesuai Surat Perjanjian
Pemborongan atas Pekerjaan: " PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE CAPPAUJUNG (70X20)
M DI PELABUHAN PAREPARE.
2

2. Selain pekerjaan di atas yang merupakan pekerjaan pokok yang harus diselesaikan,
Kontraktor dituntut harus melaksanakan pekerjaan-pekerjaan pendukung yang diatur
di dalam pasal-pasal selanjutnya di dalam bab ini, yang terdiri atas :
a.

Penyediaan tenaga

b.

Pembuatan rencana jadwal pelaksanaan.

c.

Penyediaan perlengkapan dan penjagaan keamanan.

d.

Penyediaan peralatan.

e.

Penyediaan bahan.

f.

Laporan Progress Pekerjaan

g.

Pembuatan shop drawing (Gambar Pelaksanaan).

h.

Pembuatan Gambar Sesuai Pelaksanaan (As built Drawing).

i.

Pembuatan Buku Penggunaan dan Pemeliharan Bangunan.

j.

Pembenahan/Perbaikan kembali lingkungan Sekitar dan pembersihan lokasi.

3. Dokumen pelaksanaan yang terdiri dari surat perjanjian, Gambar-gambar kontrak,


RKS dan Berita-berita acara rapat selama pelaksanaan adalah merupakan satu
kesatuan yang tak terpisahkan dan dianggap saling melengkapi/mendukung. Dalam
hal terjadi perbedaan terhadap suatu hal diantara 2 atau lebih dokumen
pelaksanaan, maka yang harus dipatuhi adalah dokumen dengan tingkatan hukum

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

yang lebih tinggi dalam hirarkhi peraturan dokumen pelaksanaan sesuai yang
diuraikan dalam peraturan yang terkait. Dalam hal terdapat kekurangan penjelasan
dalam spesifikasi teknik terhadap bagian pekerjaan yang terdapat dalam gambar
kontrak, maka Kontraktor harus memahami bahwa bagian pekerjaan tersebut harus
dilaksanakan berdasarkan spesifikasi standar yang umum dilakukan berkaitan dengan
bagian pekerjaan tersebut. Kontraktor harus mengajukan proposal pelaksanaan yang
disertai dengan shop drawing kepada PT. PELINDO IV (PERSERO) untuk mendapatkan
persetujuan.
4. PT. PELINDO IV (PERSERO) adalah Sebuah perusahaan/Badan Usaha Milik Negara
yang berbadan Hukum sebagai pemilik.
5. Direksi Teknis adalah pejabat atau orang dari PT. PELINDO IV (PERSERO) yang
ditunjuk untuk mengelola administrasi kontrak dan mengendalikan langsung
pekerjaan di lapangan
6. Konsultan Pengawas adalah lembaga berbadan hukum yang ditunjuk oleh Pemberi
Tugas yang bertugas untuk mengawasi dan mengendalikan kualitas, kuantitas dan
waktu pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
7. Kontraktor adalah perusahaan yang memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan
untuk melaksanakan pekerjaan pemborongan dan mengikatkan diri kepada Pemberi
Tugas melalui Surat Perjanjian Pekerjaan Pemborongan antara Pemberi Tugas dan
Perusahaan yang bersangkutan.
2.

PENYEDIAAN TENAGA
1. Selama masa pelaksanaan Kontraktor harus menyediakan tenaga inti yang cukup
memadai untuk proyek ini melalui persetujuan PT. PELINDO IV (PERSERO) atas
rekomendasi Konsultan Pengawas yang sekurang-kurangnya terdiri atas :
o

1 (satu) orang Project Manager (Sarjana Teknik Sipil, Ahli Bangunan Pelabuhan
yang berpengalaman sekurang-kurangnya 15 tahun di bidang pembangunan

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

pelabuhan dengan struktur tiang pancang, memiliki sertifikasi dibidang yang


berkaitan dengan Teknik Kepelabuhanan atau referensi kerja kepelabuhanan
yang memadai.
o

2 (dua) orang Site Engineer (Pelaksana), sarjana Teknik sipil yang


berpengalaman di bidang pembangunan pelabuhan masing-masing 10 tahun,
memiliki sertifikasi dibidang yang berkaitan dengan Teknik Kepelabuhanan atau
referensi kerja yang memadai.

2 (dua) orang Quality dan Quantity Engineer, sarjana teknik sipil masing-masing
pengalaman 5 tahun di bidang Teknik pelabuhan, memiliki sertifikasi dibidang
Teknik Sipil atau referensi kerja yang memadai.

2 (dua) orang tenaga administrasi & logistik di kantor proyek dengan


pengalaman 5 tahun di bidangnya.

2 (dua) orang Draftman bila diperlukan untuk pembuatan shop drawing dan as
built drawing.

1 (satu ) orang ahli listrik, berpengalaman 5 tahun dibidang instalasi penerangan


luar.

Salah satu dari Project Manager dan Site Engineer harus memiliki sertifikasi K3
(Keselamatan Keamanan Kerja)/ memahami OHSAS 18001:1999 (Occupational
Health and Safety Management System Specification Sistem Manajemen
Kesehatan dan Keselamatan Kerja Persyaratan)

Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah diterbitkannya SPMK (Surat Perintah
Mulai Kerja), Kontraktor sudah harus menyerahkan nama-nama tenaga yang
akan ditugaskan di atas lengkap dengan curiculum vitaenya, bagan
organisasinya dan copy lampiran sertifikasi atau referensi kerja.

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

2. Pada setiap tahap pekerjaan Konstruksi, Kontraktor harus menyediakan tenaga


mandor, Kepala Tukang, tukang dan pekerja yang cukup terampil serta cukup
jumlahnya.
3. Kontraktor berkewajiban menambah/mengganti tenaga seperti yang dimaksud pada
butir 1 & 2 di atas apabila diminta oleh Pengawas berdasarkan pertimbanganpertimbangan teknis yang wajar.
4. Kecuali ditentukan lain dalam Kontrak, Kontraktor harus membuat pengaturannya
sendiri dalam hal pengangkatan semua staf dan tenaga kerja, lokal atau lainnya, dan
mengenai pembayaran, perumahan, makanan, transportasi dan pembayaran yang
harus dikeluarkan termasuk kompensasi yang harus menjadi haknya berdasarkan
perundang-undangan Republik Indonesia bilamana pekerjaan telah berakhir.
5. Kontraktor tidak boleh menawarkan pekerjaan kepada pegawai dari Pemberi Tugas
selama masa Kontrak dan setelahnya kecuali dengan seijin tertulis dari Pemberi
Tugas.
6. Untuk mendapatkan tenaga Staf dan tenaga kerja pada umumnya, Kontraktor harus
memberikan prioritas utama kepada orang-orang yang tinggal atau berasal dari
tempat lokasi proyek.
7. Kontraktor harus menyediakan dan memelihara pada lokasi proyek fasilitas
pertolongan pertama dalam kecelakaan yang memadai dan beberapa staf harus
mampu melakukan tugas pertolongan pertama, sesuai dengan keinginan PT.
PELINDO IV (PERSERO).
8. Kontraktor akan secepatnya melapor kepada PT. PELINDO IV (PERSERO) bila terjadi
peristiwa kecelakaan di lokasi proyek atau dimana saja yang berhubungan dengan
Pekerjaan. Kontraktor juga harus melaporkan kecelakaan tersebut kepada instansi
yang berwenang apabila laporan tersebut disyaratkan oleh undang-undang.

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

DOC. NO :
Desc

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

3.

REV :

By

Check

App

Sign
Date

PEMBUATAN RENCANA JADWAL PELAKSANAAN


1. Kontraktor berkewajiban menyusun dan membuat jadwal pelaksanaan dalam
bentuk network planning dan curva S yang dilengkapi dengan barchart prestasi yang
direncanakan berdasarkan butir-butir komponen pekerjaan sesuai dengan
penawarannya.
2. Pembuatan Rencana Jadwal Pelaksanaan ini harus diselesaikan oleh Kontraktor
selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum dimulainya pelaksanaan dilapangan
pekerjaan. Penyelesaian yang dimaksud ini sudah harus dalam arti telah
mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO).
3. Bila selama waktu 7 (tujuh) hari setelah pelaksanaan pekerjaan dimulai Kontraktor
belum dapat menyelesaikan pembuatan jadwal pelaksanaan, maka Kontraktor harus
dapat menyajikan jadwal pelaksanaan sementara minimal untuk waktu 2 minggu
pertama dan 2 minggu kedua dari pelaksanaan pekerjaan.
4. Selama waktu sebelum rencana jadwal pelaksanaan disusun, Kontraktor harus
melaksanakan pekerjaannya dengan berpedoman pada rencana pelaksanaan
mingguan yang harus dibuat pada saat memulai pelaksanaan. Jadwal pelaksanaan 2
mingguan ini harus disetujui oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV
(PERSERO).

4.

PENYEDIAAN PERLENGKAPAN DAN PENJAGAAN KEAMANAN


1. Kontraktor harus menyediakan/mendirikan barak kerja dan gudang penyimpanan
alat dan bahan bangunan untuk keperluan pekerjaan konstruksi yang kelayakannya
akan dinilai oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO). Bila Konsultan
Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) menilai barak/gudang tersebut kurang
layak

dengan

alasan-alasan

teknis,

maka

Kontraktor

harus

melakukan

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

perbaikan/penyempurnaan sesuai dengan petunjuk Konsultan Pengawas dan PT.


PELINDO IV (PERSERO)
2. Kontraktor harus menyediakan/mendirikan kantor (Direksi keet) yang dilengkapi
dengan :
o Meja rapat lengkap dengan tempat duduk dengan kapasitas Delapan (8)
orang.
o Meja dan kursi kerja berlaci dan berkunci
o 1 set Dokumen Pelaksanaan.
o 1 set peraturan-peraturan dan standar (code) yang digunakan
Direksi keet tersebut harus dibangun dengan persyaratan sebagai berikut :
o Atap

: Atap Seng Gelombang

o Plafon

: Calciboard/Triplex (3 mm)

o Dinding

: dinding Multiplex dengan rangka kayu meranti

o Pondasi

: Pasangan pondasi Batu kali setempat untuk kolom


& rolag batu bata sebagai frame lantai.

o Lantai

: tegel keramik

o Dilengkapi penerangan listrik yang cukup, kamar kecil (1,5 x 2 m) beserta


penyediaan air bersih dan saluran pembuangan air kotornya untuk keperluan
Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) serta tamu-tamu proyek.
Sebelum Direksi keet tersebut dibangun, Kontraktor harus mengajukan gambar
lay out dan detail ke Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) untuk
mendapatkan persetujuan.
3. Kontraktor harus menyediakan air minum yang cukup di tempat pekerjaan baik di
kantor direksi maupun untuk para pekerja, kotak obat yang memadai untuk PPPK,
serta perlengkapan-perlengkapan keselamatan kerja. Bila terjadi kecelakaan di
tempat pekerjaan, Kontraktor harus segera mengambil tindakan penyelamatan.

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

Biaya pengobatan dan lain-lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor


(dalam hal ini Kontraktor diwajibkan mengikuti ASTEK).
4. Kontraktor harus menyediakan penerangan listrik yang cukup untuk mendukung
pelaksanaan pekerjaan khususnya pekerjaan di malam hari apabila di perlukan.
5. Kontraktor harus menyediakan sarana transportasi untuk mobilitas proyek.
6. Semua bangunan/material yang tersebut di dalam butir 2, di atas setelah selesainya
pelaksanaan menjadi milik proyek.

5.

PENYEDIAAN PERALATAN
1. Kontraktor harus menyediakan peralatan yang memadai jumlahnya serta berfungsi
dengan baik yang macamnya sesuai dengan tahapan pelaksanaan masing-masing
komponen konstruksi.
2. Konsultas Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) dapat menghentikan pelaksanaan
komponen konstruksi bila secara teknis peralatan yang dipergunakan Kontraktor
dinilai tidak memenuhi persyaratan baik jumlahnya maupun kelayakan fungsinya.
3. Guna kesempurnaan pelaksanaan konstruksi selama masa pelaksanaan Kontraktor
harus senantiasa menyediakan alat ukur theodolit dan water pass guna pengukuran
dan pengontrolan kebenarannya.
4. Untuk keperluan penetapan serta pengontrolan posisi-posisi titik di lapangan,
Kontraktor harus membuat satu titik referensi lokal (BM) ditempatkan pada posisi
yang strategis permanen dan harus mendapat persetujuan Konsultan Pengawas dan
PT. PELINDO IV (PERSERO)

6.

PENYEDIAAN BAHAN BANGUNAN


1. Penyedia bahan bangunan meliputi semua jenis bahan bangunan yang dibutuhkan
sesuai gambar dan dokumen pelaksanaan lainnya kecuali bahan tiang pancang, besi

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

tulangan dan campuran beton (ketiga jenis bahan ini akan disediakan oleh Pemberi
Tugas, PT. PELINDO IV (PERSERO))
2. Kontraktor harus menyediakan bahan bangunan yang memenuhi persyaratan mutu
dan jumlah/volumenya sesuai dengan tahap-tahap pelaksanaan konstruksi sesuai
dengan jadwal pelaksanaan.
3. Mutu bahan
Semua bahan dan pengerjaan haruslah dari jenis yang sesuai yang diuraikan di dalam
Kontrak dan sesuai dengan perintah Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV
(PERSERO) dan sewaktu-waktu dapat diuji jika Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO
IV (PERSERO) memerintahkan di tempat pengambilan atau pembuatan bahan, atau
dilokasi atau di lain tempat yang ditentukan dalam Kontrak, atau di semua atau
beberapa tempat tersebut. Kontraktor harus memberikan bantuan peralatan, mesin,
pekerja dan bahan-bahan yang biasa yang diperlukan untuk pemeriksaan,
pengukuran dan pengujian setiap pekerjaan dan kualitas, berat atau banyaknya
bahan yang digunakan dan harus

menyediakan contoh-contoh bahan sebelum

disertakan kedalam Pekerjaan, untuk diuji sebagaimana dipilih dan diperlukan oleh
Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO).
4. Persyaratan mutu bahan bangunan yang harus dipenuhi oleh Kontraktor sekurangkurangnya memenuhi uraian dibawah ini, kecuali diuraikan secara khusus langsung di
dalam pasal-pasal Spesifikasi Teknik Khusus mengenai persyaratan bahan dan
pelaksanaan komponen konstruksi yang berkaitan langsung dengan pekerjaan. Setiap
penggunaan bahan galian sesuai Perda, Kontraktor harus dapat menunjukkan bukti
pembayaran retribusi golongan C.
5. Semua contoh-contoh harus disediakan oleh Kontraktor atas biayanya sendiri, bila
penyediaan tersebut dikehendaki dengan jelas dan ditentukan dalam Kontrak, tetapi
bila tidak, maka atas biaya PT. PELINDO IV (PERSERO).

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

6. Kontraktor harus menjalin kerja sama dengan pihak sub Kontraktor/ sub penyedia
jasa yang telah disetujui PT. PELINDO IV (PERSERO), Kontraktor harus menyediakan
fasilitas laboratorium beserta peralatannya untuk mendukung pengendalian mutu
material dan pelakanaan pekerjaan di lapangan.
7. Biaya untuk pembuatan setiap pengujian atas biaya Kontraktor apabila hal tersebut
jelas-jelas dikehendaki dan ditentukan di dalam Kontrak
8. Biaya untuk pengujian yang tidak ditentukan, dsb.
Bila suatu pengujian diperintahkan oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV
(PERSERO) yang merupakan salah satu dari :
a.

Tidak dimasukkan atau ditentukan demikian atau

b.

(Dalam hal tersebut di atas) tidak diuraikan secara mendetail, atau

c.

Walaupun dikehendaki atau ditentukan demikian oleh Konsultan Pengawas dan


PT. PELINDO IV (PERSERO) diperintahkan untuk melaksanakannya oleh seseorang
yang netral dan di suatu tempat lain di lokasi, atau tempat pembuatan atau di
pabrik yang diuji, maka biaya pengujian tersebut harus ditanggung oleh
Kontraktor bila dari hasil pengujian tersebut menunjukan bahwa pengerjaan dan
bahan tidak sesuai dengan Persyaratan Kontrak atau perintah Konsultan
Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO).

9. Pemeriksaan atas kegiatan.


Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) dan setiap orang yang diberi
wewenang olehnya harus setiap saat diijinkan masuk ke tempat Pekerjaan, dan ke
setiap bengkel dan tempat-tempat dimana pekerjaan sedang dipersiapkan atau
darimana asal bahan, barang buatan pabrik atau mesin yang didapatkannya untuk
Pekerjaannya, dan Kontraktor harus menyediakan setiap fasilitas untuk dan atau
segala bantuan dalam mendapatkan hak untuk maksud tersebut.

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

7.

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

PENINJAUAN LAPANGAN
Pemberi Tugas akan menyediakan untuk Kontraktor bersamaan dengan Dokumen
Lelang juga data-data yang berhubungan dengan kondisi lapangan yang diperoleh dari
atau atas nama Pemberi Tugas dari hasil penyelidikan yang dilaksanakan sehubungan
dengan Pekerjaan.
Pemberi Tugas tidak bertanggung jawab terhadap keakuratan, kecukupan atau
kelengkapan data-data tersebut dan Kontrakor berkewajiban untuk memberi penilaian
sendiri data-data tersebut. Sebelum mengajukan penawaran, Kontraktor dianggap telah
melakukan peninjauan dan memeriksa lapangan serta daerah sekitarnya dan segala
informasi yang didapat sehubungan dengan pekerjaan dan meyakinkan sendiri sebelum
mengajukan penawaran, antara lain meliputi keadaan alam yang ada termasuk kondisi
dibawah permukaan, kondisi hidrologi dan iklim, lingkup dan kondisi dari pekerjaan dan
bahan-bahan yang diperlukan untuk menyelesaikan Pekerjaan, jalan-jalan masuk ke
lokasi dan kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi dan semua keadaan yang
mungkin dapat mempengaruhi Penawaran.
Elevasi permukaan tanah yang diperlihatkan dalam Gambar-gambar didapat dari hasil
survey yang dilakukan dari waktu ke waktu atau dari informasi lain dan dapat berlainan.
Ketepatan dari evaluasi tanah tidak dijamin oleh Pemberi Tugas. Kontraktor dalam
menentukan harga yang dicantumkan dalam penawarannya harus memasukan semua
variasi-variasi dan kemungkinan variasi-variasi berikutnya.
Apabila Kontraktor lalai atau gagal dalam mendapatkan informasi yang berhubungan
dengan hal-hal yang dapat mempengaruhi pengadaan, konstruksi, penyelesaian dan
pemeliharaan dari Pekerjaan, maka ini tidak membebaskan Kontraktor dari segala
beban kewajiban dan tanggung jawab. Tidak dibenarkan mengajukan-tuntutan untuk
penambahan biaya atau lain-lain terhadap keadaan, janji atau garansi yang diberikan
oleh PT. PELINDO IV (PERSERO), atau pihak manapun. Kontraktor tidak dibenarkan

10

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

mengajukan pengeluaran-pengeluaran kompensasi atau biaya tambahan yang mungkin


terjadi selama masa pelaksanaan dari Kontrak, yang diakibatkan atau ketidak tepatan,
pernyataan-pernyataan yang salah atau kelalaian dalam Dokumen dokumen Kontrak
atau salah satu dari dokumen tersebut.
Kontraktor harus meyakinkan dirinya sebelum Penawaran dalam hal kebenaran dan
kecukupan dari penawaran untuk pekerjaan dan Semua biaya-biaya dan harga-harga
yang dicantumkan dalam Daftar Volume Pekerjaan, yang menjadi Harga Penawaran,
meliputi seluruh kewajibannya dalam Kontrak dan seluruh hal dan segala sesuatu yang
perlu dalam pelaksanaan dan pemeliharaan Pekerjaan, kecuali bila ditetapkan lain
dalam kontrak.
8.

MOBILISASI DAN DEMOBILISASI


1. Bila didalam harga penawaran tercamtum lumpsum untuk mobilisasi / demobilisasi,
maka uraian dibawah ini adalah penjelasan dari padanya:
Tranport lokal alat-alat dan perlengkapan proyek (dengan jumlah yang memadai),
sampai proyek dan membawanya keluar setelah proyek selesai
2. Kontraktor diijinkan, apabila Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO)
tidak berkeberatan, untuk setiap waktu dalam masa pelaksanaan mobilisasi untuk
merubah, atau memperbaiki susunan alat-alat perlengkapan dan instalasi-instalasi
tersebut tanpa mempengaruhi biaya lumpsum.
3. Dalam biaya lumpsum tersebut sudah harus termasuk biaya pembongkaran alat- alat,
perlengkapan dan bangunan-bangunan kerja lainnya sedemikian sehingga bekas alatalat, perlengkapan dan bangunan-bangunan tersebut bersih kembali seperti semula.
4. Sebelum kegiatan ini dilakukan, Kontraktor harus mengajukan rencana mobilisasi
kepada PT. PELINDO IV (PERSERO) untuk diketahui dan disetujui.

11

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

9.

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

SURVEY DAN PEMERIKSAAN LOKASI


1. Sebelum pekerjaan dimulai, Kontraktor harus mengadakan survey dan atau
pengukuran baik di bagian laut maupun di darat pada lokasi bangunan untuk
memastikan akurasi posisi horizontal dan vertical semua titik-titik yang dianggap
penting dalam kawasan bangunan.
2. Metode dan peralatan yang akan digunakan dalam pelaksanaan survei harus
mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO)
selambat-lambatnya 2 (dua) minggu sebelum pekerjaan dimulai.
3. Setelah pekerjaan dianggap selesai, maka Kontraktor atas biayanya sendiri, perlu
pengukuran kedalaman khususnya pada kawasan kolam pelabuhan. Penerimaan
seluruh pekerjaan oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) akan
didasarkan pada data hasil pengukuran tersebut.
4. Dalam hal untuk kebutuhan pengajuan tagihan pekerjaan oleh Kontraktor,
pengukuran hasil pengerjaan menjadi kebutuhan dan tanggung jawab Kontraktor
sendiri.
5. Peta bathimetri akhir setelah disetujui oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV
(PERSERO) harus menjadi bagian yang tak terpisahkan dari dokumen As built drawing
yang diserahkan Kontraktor kepada PT. PELINDO IV (PERSERO).

10. PERLINDUNGAN TERHADAP CUACA


Kontraktor harus mengusahakan atas tanggungannya, langkah-langkah dan peralatan
yang perlu untuk melindungi pekerjaan/bahan yang digunakan agar tidak rusak
mutunya karena cuaca.
11.

KESELAMATAN, KEAMANAN DAN PERLINDUNGAN TERHADAP LINGKUNGAN HIDUP


1. Sepanjang pelaksanaan dan penyelesaian Pekerjaan serta perbaikan terhadap
kesalahan yang terjadi, Kontraktor harus :

12

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

a. Memperhatikan keamanan semua orang yang berada pada lokasi pekerjaan


dan menjaga lokasi pekerjaan (sepanjang berada da!am pengawasannya) serta
pekerjaan "sepanjang belum siap dan belum digunakan oleh Pemberi Tugas)
secara tertib agar tidak membahayakan orang-orang.
b. Menyediakan dan memelihara atas biaya sendiri semua lampu, penjagaan,
pagar, tanda-tanda bahaya dan pengawasan, bilamana dan dimana diperlukan
atau diwajibkan oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) atau
diharuskan oleh pejabat yang berwenang, untuk melindungi Pekerjaan atau
untuk keamanan dan kenyamanan publik atau lainnya.
c. Mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menjaga lingkungan hidup di
dalam maupun di luar tempat dan menghindari kerusakan atau gangguan
terhadap orang-orang atau harta benda akibat pencemaran, kebisingan atau
akibat-akibat lainnya yang timbul sebagai akibat dari metode operasinya.
2. Kontraktor dalam hubungannya dengan pekerjaan akan menyediakan dan
memelihara atas biaya sendiri semua pelampung atau tanda-tanda lainnya,
lampu, sinyal, penjagaan, pagar atau petugas jaga bila dan dimana perlu seperti
yang dikehendaki oleh pihak yang mewakili Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO
IV (PERSERO) atau petugas yang diberi kuasa untuk melindungi Pekerjaan dan
juga menyediakan material-material yang berhubungan dengannya atau untuk
memberi tanda yang tepat bagi pekerjaan dibawah permukaan air atau tambatan
bangunan terapung dan kapal bantu milik Kontraktor atau bagi keselamatan dan
kemudahan pelayanan atau kepentingan umum atau lainnya.
Kontraktor akan mengganti kerugian dan tidak akan mempersalahkan Pemberi
Tugas terhadap setiap kerusakan, kerugian atau cedera yang diakibatkan pada
pihak ketiga oleh kelalaian Kontraktor didalam melengkapi penyediaan lampu
atau tanda-tanda lainnya.

13

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

12.

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

GANGGUAN TERHADAP LALU LINTAS DAN DAERAH SEKITARNYA YANG BERDEKATAN


1. Semua operasi yang diperlukan dalam pelaksanaan dan penyelesaian Pekerjaan
dan perbaikan terhadap kesalahan yang terjadi, yang berkenaan dengan
pemenuhan persyaratan ijin Kontrak, harus dilaksanakan tanpa menimbulkan halhal yang tidak perlu dan tidak layak dengan memperhatikan :
a. Kenyamanan masyarakat
b. Jalan masuk, penggunaan dan pemakaian jembatan dan jalan-jalan umum
atau pribadi dan jalan setapak yang masuk atau keluar dari lokasi proyek atau
harta benda baik yang dimiliki oleh Pemberi Tugas atau pihak lainnya.
Kontraktor akan menghindarkan hal-hal yang berbahaya dan mengganti kerugian
pada Pemberi Tugas sehubungan dengan semua tuntutan, cara kerja, kerusakan,
biaya, denda, dan pengeluaran apapun yang timbul dari, atau ada hubungan
dengan, semua permasalahan sepanjang menjadi tanggung jawab Kontraktor .
2. Tanpa membatasi atau mengurangi dari ayat terdahulu, Kontraktor akan tunduk
pada peraturan Otorita Pelabuhan dan Jalan Raya (Perhubungan Laut, Pekerjaan
Umum, Bina Marga, Pemerintah Daerah, Muspida, dan lain-lain) serta mematuhi
perintah-perintah yang diberikan oleh petugas yang berwenang dan berkompeten
dari instansi terkait dalam hal penggunaan pelabuhan, lalu lintas air, jalan dan
jembatan.
Pekerjaan yang dijalankan oleh Kontraktor harus dilakukan sedemikian rupa
sehingga tidak mengganggu atau menghalangi atau membahayakan pada saat
pemakaian dan pekerjaan dari fasilitas pelabuhan yang ada termasuk lalu lintas
air dan jalan-jalan trafik yang ada, jembatan-jembatan yang dilalui, kecuali sejauh
yang diijinkan oleh Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) dalam hal
pelaksanaan, penyelesaian dan pemeliharaan dari Pekerjaan.

14

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Kontraktor harus menjamin bahwa instansi yang berwenang tidak dituntut


kerugian terhadap semua tindakan, gugatan, tuntutan, kerusakan, biaya, denda
dan pengeluaran yang timbul akibat dari pekerjaan yang dilaksanakan SubKontraktor yang menimbulkan halangan atau mempengaruhi lalu lintas air,
jembatan, dan jalan tersebut.
3. Kontraktor akan selalu memelihara jalan atau fasilitas umum lainnya agar tetap
dalam kondisi baik selama pelakasanaan.
13.

KERUSAKAN YANG HARUS DIHINDARI


1. Kontraktor akan menggunakan segala cara yang wajar dalam menjaga jalan-jalan
atau jembatan-jembatan yang menghubungkan tempat atau semua jalur ke lokasi
proyek dari kerusakan akibat lalu lintas yang disebabkan oleh Kontraktor atau
Sub-Kontraktor dan, secara khusus akan menyeleksi jalur yang ada, memilih dan
menggunakan kendaraan dan membatasi beban dan mendistribusi beban itu
antara kendaraan sehingga kemacetan luar biasa yang tidak dapat dielakkan yang
terjadi dikarenakan pemindahan material, bangunan, peralatan Kontraktor atau
Pekerjaan sementara dari dan ke lokasi proyek dibatasi sebanyak mungkin,
sehingga jalan-jalan dan jembatan-jembatan terhindar dari kerusakan yang tidak
perlu terjadi.
2. Kontraktor harus bertanggung jawab dan akan membayar biaya untuk
memperkuat jembatan-jembatan atau merubah atau memperbaiki setiap jalan
atau semua jalur yang menghubungkannya dengan lokasi proyek sebagai fasilitas
bagi pergerakan peralatan Kontraktor atau Pekerjaan sementara dan Kontraktor
harus mengganti kerugian dan melindungi Pemberi Tugas terhadap semua
tuntutan akibat kerusakan setiap jalan atau jembatan akibat pengangkutan
tersebut, termasuk tuntutan yang mungkin ditujukan langsung kepada Pemberi

15

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Tugas, dan akan melakukan negosiasi dan membayar semua tuntutan yang timbul
semata-mata akibat kerusakan tersebut.
3. Diluar dari pada ayat 1, setiap kerusakan yang terjadi pada jembatan atau jalur
penghubung atau yang menghubungkannya dengan lokasi proyek yang
ditimbulkan sebagai akibat dari pengangkutan material atau bangunan, oleh
Kontraktor harus diberitahukan kepada Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV
(PERSERO), secepatnya setelah menyadari adanya kerusakan tersebut atau
secepatnya setelah ia menerima tuntutan dari pihak berwenang yang berhak
mengajukan tuntutan. Berdasarkan peraturan atau perundang-undangan bila
timbul kerusakan yang terjadi sebagai akibat dari muatan material atau
bangunan, maka Kontraktor diwajibkan untuk mengganti segala kerugian kepada
badan yang berwenang mengelola jalan dimana Pemberi Tugas tidak akan
bertanggung jawab terhadap semua biaya, denda atau pengeluaran yang
berkenaan dengan hal tersebut. Pada kasus lain Pemberi Tugas dapat mengajukan
negosiasi dalam mencapai penyelesaikan dan membayar semua biaya
sehubungan dengan tuntutan, kelangsungan pekerjaan, kerusakan, biaya, denda
dan pengeluaran yang ada hubungannya dengan hal tersebut dan membebaninya
kemudian kepada Kontraktor.
4. Bila keadaan Pekerjaan sedemikian rupanya, sehingga Kontraktor harus
menyediakan kapal pengangkut, maka peraturan dalam pasal ini mengenai apa
yang disebut "jalan" adalah pintu air, dock, tanggul laut atau struktur lainnya yang
ada hubungannya dengan jalur lalu lintas air dan "kendaraan" termasuk kapal dan
akan dirumuskan dengan peraturan-peraturan yang sesuai.

14.

KEBERSIHAN LOKASI PROYEK

16

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Selama pelaksanaan Pekerjaan Kontraktor harus menjaga agar lokasi proyek, bebas
dari semua halangan yang tidak perlu dan akan menyimpan atau menyisihkan setiap
peralatan dan kelebihan material milik Kontraktor dan membersihkan serta
memindahkan segala rongsokan dan sampah yang tidak perlu dari lokasi proyek.
15.

PEMBUATAN SHOP DRAWING


1. Shop Drawing (Gambar Kerja) harus dibuat oleh Kontraktor sebelum suatu
komponen konstruksi dilaksanakan .
2. Shop drawing harus sudah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas dan
PT. PELINDO IV (PERSERO) sebelum elemen konstruksi yang bersangkutan
dilaksanakan.

16.

PEMBUATAN GAMBAR SESUAI PELAKSANAAN (ASBUILT DRAWING) DAN BUKU


PENGGUNAAN & PEMELIHARAAN BANGUNAN
1. Sebelum Penyerahan Pekerjaan ke-I, Kontraktor sudah harus menyelesaikan
gambar sesuai pelaksanaan yang terdiri atas:
a. Gambar Rancangan Pelaksanaan yang tidak mengalami perubahan dalam
pelaksanaannya.
b. Shop Drawing sebagai penjelasan detail maupun yang berupa gambar gambar perubahan.
2. Penyelesaian yang dimaksud pada ayat 1 di atas harus diartikan telah
memperoleh persetujuan Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO)
setelah dilakukan pemeriksaan secara teliti.
3. Gambar sesuai pelaksanaan dan buku penggunaan & pemeliharaan bangunan
merupakan bagian pekerjaan yang harus diserahkan pada saat Penyerahan ke I.
Kekurangan dalam hal ini akan berakibat Penyerahan Pekerjaan ke I tidak dapat
dilakukan.

17

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

17.

REV :

Desc

By

Check

App

Sign
Date

PEMBENAHAN/PERBAIKAN KEMBALI
1. Pembenahan / perbaikan kembali yang harus dilaksanakan Kontraktor meliputi :
a. Komponen-komponen

pekerjaan

pokok/konstruksi

yang

pada

masa

pemeliharnan mengalami kerusakan atau dijumpai kekurang-sempurnaan


pelaksanaan
b. Komponen-komponen konstruksi lainnya atau keadaan lingkungan di luar
pekerjaan pokok yang mengalami kerusakan akibat pelaksanaan konstruksi
(misalnya : jalan, halaman dan lain sebagainya).
2. Pembenahan lapangan yang berupa pembersihan lokasi dari bahan-bahan sisa- sisa
pelaksanaan harus dilaksanakan sebelum masa kontrak berakhir.
18.

PERATURAN/PERSYARATAN TEKNIK YANG MENGIKAT


Peraturan-Peraturan Teknik yang perlu diikuti adalah:
a.

Peraturan-peraturan yang dikeluarkan oleh Pemerintah RI yang terkait dengan


pembangunan/pengembangan kepelabuhanan.

b.

Peraturan-peraturan yang disebutkan di dalam Gambar dan RKS

c.

Peraturan Perburuhan di Indonesia (tentang Pengerahan Tenaga Kerja)

d.

Peraturan-peraturan Pemerintah/Perda setempat.

e.

Persyaratan Teknik Pada Gambar/RKS Yang Harus Diikuti :


1. Bila terdapat perbedaan antara gambar rencana dengan gambar detail
maka gambar detail yang diikuti.
2. Bila skala gambar tidak sesuai dengan angka ukuran, maka ukuran
dengan angka yang diikuti, kecuali bila terjadi kesalahan penulisan
angka tersebut yang jelas akan menyebabkan ketidak sempurnaan /
ketidak sesuaian konstruksi, harus mendapatkan keputusan Konsultan
Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) lebih dahulu.

18

JOB NO :

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

3. RKS dan Gambar saling melengkapi bila di dalam gambar menyebutkan


lengkap sedang RKS tidak, maka gambar yang harus diikuti, demikian
juga sebaliknya.
4. Yang dimaksud dengan RKS dan Gambar di atas adalah RKS dan gambar
setelah mendapatkan perubahan/penyempurnaan di dalam Berita
Acara Penjelasan Pekerjaan.
5. Bila dalam gambar terdapat kekurangan notasi ukuran, namun
tercantum ukuran skala gambar, maka ukuran berdasarkan skala
gambar dapat dipergunakan.
19.

PENELITIAN DOKUMEN KONTRAK


1.

Kontraktor berkewajiban meneliti kembali seluruh dokumen pelaksanaan secara


seksama dan bertanggung jawab. Bila di dalam penelitian tersebut dijumpai
gambar atau persyaratan pelaksanaan yang tidak memenuhi syarat teknis yang
bila dilaksanakan dapat menimbulkan kerusakan konstruksi atau kegagalan
struktur, maka Kontraktor wajib melaporkannya kepada Konsultan Pengawas
dan PT. PELINDO IV (PERSERO) secara tertulis, dan menangguhkan
pelaksanaannya sampai memperoleh keputusan yang pasti dari Konsultan
Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO).

2.

Bila akibat kekurang telitian Kontraktor dalam melakukan pemeriksaan Dokumen


kontrak tersebut, terjadi ketidak sempurnaan konstruksi atau kegagalan struktur
bangunan maka Kontraktor harus melaksanakan pembongkaran terhadap
konstruksi

yang

sudah

memperbaiki/melaksanakannya

dilaksanakan

kembali

setelah

tersebut
memperoleh

dan
keputusan

Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) tanpa ganti rugi apapun dari
pihak-pihak lain.

19

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB II
SYARAT-SYARAT TEKNIK KHUSUS
1. UMUM
1. Yang dimaksud syarat-syarat teknik khusus adalah ketentuan-ketentuan teknis
khusus yang dipersyaratkan dalam pelaksanaan dan berkaitan langsung dengan
penyelesaian pekerjaan sesuai kontrak pekerjaan Dermaga Multipurpose.
2. Ketentuan khusus ini berlaku baik bilamana jenis pekerjaan yang diuraikan ini ada
dipergunakan dalam pekerjaan menurut gambar ataupun ditentukan dalam pasalpasal spesifikasi teknik ini ataupun dokumen kontrak lainnya ataupun bilamana atas
persetujuan Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) harus dipergunakan
sebagai bentuk alternatif dalam menyelesaikan seluruh pekerjaan menurut kontrak.
2. JENIS PEKERJAAN
Untuk menyamakan pemahaman/pengertian tentang jenis-jenis pekerjaan yang akan
dilaksanakan pada pengembangan pelabuhan PT. PELINDO IV (PERSERO), maka perlu
dijelaskan pengertian dari jenis-jenis pekerjaan tersebut sebagaimana uraian berikut:
1. Pembangunan Dermaga Baru (Panjang 70 m ; Lebar 20 meter)
Yang termasuk lingkup pekerjaan dermaga antara lain sebagai berikut :
A.

Pembangunan Struktur Bawah Dermaga

B.

Pembangunan Struktur Atas Dermaga

Dari item-item pekerjaan tersebut di atas, selanjutnya disusun spesifikasi teknik yang
berkaitan dengan jenis-jenis pekerjaan sebagai berikut:
1. Pekerjaan Pemasangan Fender
2. Pekerjaan Pemasangan Bollard
3. Pekerjaan Beton dan Tulangan

20

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

4. Pekerjaan Tiang Pancang


5. Pekerjaan Proteksi Tiang Pancang Baja
6. Pekerjaan Baja
7. Pekerjaan Las
8. Pekerjaan Penerangan
9. Pekerjaan Plumbing

3. INSPEKSI PEKERJAAN
Konsultan Pengawas dan PT. PELINDO IV (PERSERO) dapat melakukan inspeksi setiap
waktu pada seluruh pekerjaan yang dilaksanakan oleh Kontraktor dan sub kontraktor.
Kontraktor harus memberikan dukungan sepenuhnya kepada Konsultan Pengawas dan
PT. PELINDO IV (PERSERO) untuk melakukan inspeksi.

21

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB III
PEKERJAAN PEMASANGAN FENDER
1. LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan yang tercakup dalam bab III spesifikasi teknik ini meliputi kelengkapan
peralatan konstruksi, tenaga kerja, alat-alat, bahan material, perlengkapan dan
penyelenggaraan yang berkaitan dengan pekerjaan pemasangan sistem fender pada
tempat-tempat yang ditunjukkan dalam gambar rencana.
2. TIPE DAN MATERIAL
1. Jenis fender yang digunakan adalah fender karet tipe Lambda yang sesuai dengan
gambar dan sesuai brosur pabrik serta telah mendapatkan persetujuan Direksi Teknis.
2. Sebelum melakukan pemesanan fender termasuk angker baut, mur dan ring,
Kontraktor harus mengajukan usulan tipe dan spesifikasi fender termasuk angker
baut, mur dan ring kepada Direksi Teknis.
Tabel 3. 1 Gaya reaksi dan absorbsi energi

No.

Karakterisrik

Fender

1.

Defleksi rata-rata

45%

2.

Gaya Reaksi (RF:Reaction Force) per 1 m

125 ton

(Pada saat defleksi rata-rata)


3.

Absorbsi Energi

20 ton-m

(Pada saat defleksi rata-rata)

22

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Tabel 3. 2 Sifat Fisik


Metode
pengujian
(JIS K6301)
Pengujian Before
Kuat lentur (Tensile 160
kgf/cm2 Benda uji:
fisik
aging
strength)
(min)
Dumbell
No.3
Perpanjangan
350% (min)
(Elongation)
Hardness
72 Hs (max)
Spring type
hardness
(Type A)
After
Kuat lentur (Tensile Tidak kurang 80% Aging by air
aging
strength)
dari nilai awalnya
heating:
701C x 96
Perpanjangan
jam
(Elongation)
Hardness
Tidak lebih dari
+8
Tear resisitance
70 kgf/ cm2 (min) Tetst piece
type A
Jenis Pengujian

Karaktersitik

Compression test

30% (max)

Ozon resistance

No crack

Heta
treatment :
701C x 22
jam
JIS K62511993
50 pphm x
40C x 48
hours
(Elongation
= 20%)

Alternatif
Standar
ASTM D412
DIN 53504
BS-903 A26

ASTM D2240
DIN 53505
BS 903 A26
ASTM D2240
DIN 53508
BS-903 A 19

ASTM D624
DIN 53507
BS-903 A3
ASTM D395
BS-903 A6

3. Sebelum fender didatangkan ke lokasi pekerjaan, Kontraktor harus melaksanakan


pengujian fisik fender termasuk angker baut, mur dan ring sesuai standar yang
disebutkan dalam spesifikasi ini yang disaksikan oleh Direksi Teknis. Penerimaan
material fender termasuk angker baut, mur dan ring oleh Direksi Teknis akan

23

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

didasarkan pada hasil pengujian tersebut. Pengujian ini dilaksanakan atas biaya
Kontraktor.
4. Seluruh bagian tubuh fender yang digunakan harus memenuhi persyaratan pada
Tabel 1 dan 2 .
5. Angker baut, mur, ring dan semua kelengkapannya harus memenuhi standar JIS G
3101 (Rolled steel for general structures); JIS B 0205 (Standar M Screw), JIS B 1181
(Hexagon Nut) dan JIS G4303/JIS G4315 (Stainless steel).
3. PEMASANGAN
1. Paling lambat tiga minggu sebelum pelaksanaan pemasangan fender, Kontraktor
harus menyampaikan usulan yang berisi metode pelaksanaan, peralatan yang
digunakan, formasi jalannya pekerjaan pemasangan fender dan lain-lainnya serta
jadwal penyelesaian pekerjaan, kepada Direksi Teknis untuk mendapatkan
persetujuan dilengkapi dengan shop drawing dan data material lainnya kepada
Direksi Teknis.
2. Hal-hal mengenai dimensi, ukuran, detail dan posisi pemasangan harus sesuai dengan
gambar pelaksanaan.
3. Tidak ada kelanjutan pemasangan sistem fender, jika satu pias sistem fender pertama
belum memuaskan Direksi Teknis. Kontraktor harus menyampaikan permintaan
pemeriksaan yang diakhiri dengan persetujuan Direksi Teknis pada pias pertama
tersebut termasuk percobaan operasi fender dengan kapal yang ada. Kontraktor
dapat melanjutkan dan menyelesaikan pemasangan sistem fender hingga
memuaskan Direksi Teknis dan memenuhi persyaratan kontrak, apabila persetujuan
Direksi Teknis sudah dikeluarkan.

24

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

4. Fender karet tipe Lambda dipasang tegak terikat pada dudukkannya sesuai gambar
rencana.
4. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
4.1 Pengukuran
Pengukuran untuk pembayaran pekerjaan sistem fender didasarkan pada jumlah
unit fender yang disetujui dan terpasang.
4.2 Pembayaran
Pembayaran didasarkan pada volume yang ditetapkan tidak melebihi volume yang
tercantum dalam gambar kontrak. Volume kelebihan tidak akan dibayar khusus.

25

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB IV
PEKERJAAN PEMASANGAN BOLLARD
1. LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan yang tercakup dalam bab IV spesifikasi teknik ini meliputi kelengkapan
peralatan konstruksi, tenaga kerja, alat-alat, bahan material, perlengkapan dan
penyelenggaraan yang berkaitan dengan pekerjaan pemasangan bollard (peralatan
tambat kapal) pada tempat-tempat yang ditunjukan dalam gambar rencana.
2. TIPE & MATERIAL
1. Bollard yang digunakan merupakan Bollard dengan kapasitas 50 ton.
2. Sebelum melakukan pemesanan bollard, Kontraktor harus mengajukan usulan tipe
dan spesifikasi bitt termasuk baut, mur dan ring kepada Direksi Teknis.
3. Sebelum bahan Bollard termasuk baut, mur dan ring didatangkan ke lokasi pekerjaan,
Kontraktor harus melaksanakan pengujian fisik bollrad termasuk angker baut, mur
dan ring sesuai standar yang disebutkan dalam spesifikasi ini yang disaksikan oleh
Direksi Teknis. Penerimaan material bollard untuk digunakan termasuk angker baut,
mur dan ring oleh Direksi Teknis didasarkan pada hasil pengujian tersebut.
4. Bahan utama Bollard merupakan bahan Besi Baja
5. Angker baut, mur, ring dan semua kelengkapannya harus memenuhi standar JIS G
3101 (Rolled steel for general structures, SS 41); JIS B 0205 (Standar M Screw), JIS B
1181 (Hexagon Nut) dan JIS G4303/JIS G4315 (Stainless steel).
3. PEMASANGAN
1. Paling lambat tiga minggu sebelum pelaksanaan pemasangan bitt, Kontraktor harus
menyampaikan usulan yang berisi metode pelaksanaan, peralatan yang digunakan,
formasi jalannya pekerjaan pemasangan bollard dan lain-lainnya serta jadwal

26

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

penyelesaian pekerjaan, kepada Direksi Teknis untuk mendapatkan persetujuan


dilengkapi dengan shop drawing dan data material lainnya kepada Direksi Teknis.
2. Hal-hal mengenai dimensi, ukuran, detail dan posisi pemasangan harus sesuai dengan
gambar pelaksanaan.
4. PENGECATAN
1. Pembersihan permukaan bollard dilakukan dengan sikat baja sebelum dilakukan
pengecatan.
2. Permukaan bollard yang terbuka harus dicat dengan cat anti karat dan cat akhir yang
dilakukan dengan bahan coaltar epoxy dengan ketebalan 120 mikron sesuai dengan
JIS K5623 atau standar resmi.
5. PEMERIKSAAN FISIK BOLLARD
Pemeriksaan permukaan bollard dilakukan untuk mengecek adanya cacat, kehalusan
permukaan dan bentuk. Toleransi ukuran 2,5 mm.
6. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
6.1 Pengukuran
Pengukuran untuk pembayaran pekerjaan bitt didasarkan pada jumlah bollard yang
terpasang berdasarkan gambar rencana dan dokumen kontrak.
6.2 Pembayaran
Pembayaran didasarkan pada volume hasil pengukuran dalam satuan unit (buah)
dan tidak melebihi volume yang tercantum dalam gambar kontrak. Nilai
pembayaran diperoleh dari perkalian volume tersebut dengan harga satuan
kontrak setiap buahnya dan harus dianggap sudah termasuk semua kompensasi
untuk penyediaan tenaga kerja, material, peralatan, sarana-konstruksi, alat bantu
dan sebagainya untuk menghasilkan pekerjaan yang lengkap memenuhi syarat

27

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

dengan teknik pelaksanaan terbaik dan sepenuhnya sesuai dengan semua


ketentuan tersebut didalam spesifikasi ini.

28

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB V
PEKERJAAN BETON DAN BESI TULANGAN
1. LINGKUP PEKERJAAN
1) Pekerjaan yang disyaratkan dalam bab ini harus mencakup seluruh pelaksanaan
pekerjaan beton yang meliputi kelengkapan peralatan konstruksi, tenaga kerja, alatalat, bahan material, pengujian, perlengkapan, termasuk tulangan, struktur pracetak
dan komposit sesuai dengan spesifikasi dan sesuai dengan garis, elevasi, kelandaian
dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar rencana, dan sebagaimana yang
diperlukan oleh Direksi Teknis.
2) Metode pelaksanaan menggunakan beton cor di tempat (insitu) yang

meliputi

pekerjaan:
(1) Isi tiang pancang
(2) Pile cap (kepala tiang pancang)
(3) Balok
(4) Pelat
(5) Dudukan/Balok fender
(6) Pekerjaan Curb Concrete
(7) Pekerjaan lainnya yang terkait
3) Mutu beton yang akan digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan dalam
kontrak haruslah seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau seksi lain yang
berhubungan dengan spesifikasi ini, atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi
Teknis. Beton yang digunakan dalam kontrak haruslah mutu beton berikut ini:

29

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

(1) Beton cor insitu untuk diisi ke dalam tiang pancang, poer, balok, cap mooring
dolphin dan trestle conveyor menggunakan K400 (fc =35 MPa), menggunakan
silica fume, dan super plasticizer sesuai dengan gambar rencana dan petunjuk
direksi teknis.
2. KETENTUAN UMUM
1) Diberitahukan kepada Kontraktor bahwa pekerjaan beton di lingkungan laut
merupakan pekerjaan khusus dan perlu mendapatkan perhatian yang tinggi. Untuk itu
terhitung

30

hari

sebelum

melaksanakan

pembetonan,

Kontraktor

harus

menyampaikan proposal pekerjaan beton secara detail mulai dari pengadaan material
beton hingga pemeliharaan beton pasca pengecoran (curing) kepada Direksi Teknis
untuk mendapatkan persetujuan.
2) Dalam hal Kontraktor ingin membeli agregat dari sumber lain seperti dari pabrik atau
supplier, Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Teknis untuk mendapatkan
persetujuan, hasil uji, data dan informasi lainnya sehubungan dengan sifat-sifat fisik
dan kimiawi serta mutu agregat yang akan dibeli dan dipakai sekurang-kurangnya tiga
puluh (30) hari sebelum agregat itu digunakan.
3) Semua biaya yang timbul dari pembuatan atau pembelian agregat beton harus sudah
dimasukkan dalam harga satuan dalam kontrak per meter kubik yang disebutkan pada
masing-masing item untuk beton dalam Daftar Kuantitas dan Harga.
4) Syarat dari SNI 03-2847-2002 harus diterapkan sepenuhnya pada semua pekerjaan
beton yang dilaksankan dalam kontrak ini, kecuali bila terdapat pertentangan dengan
ketentuan dalam spesifikasi ini, dalam hal ini ketentuan dalam spesifikasi ini harus
dipakai.
5) Jika ada bagian-bagian yang dalam pelaksanaanya tidak memenuhi spesifikasi ini, maka
Kontraktor harus memperbaikinya sehingga memenuhi seluruh spesifikasi ini. Metode

30

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

dan material untuk perbaikan harus diuji terlebih dahulu dan disaksikan oleh Direksi
Teknis. Setelah disetujui oleh Direksi Teknis barulah perbaikan dilaksanakan atas biaya
kontraktor.
3. STANDAR RUJUKAN
1)

SNI 03- 2847-2002, Tata cara perhitungan struktur beton untuk bangunan gedung

2)

SNI S-05-1989-F, Standar spesifikasi bahan bangunan bagian A (bahan bangunan


bukan besi/baja).

3)

SNI S-05-1989-F, Standar spesifikasi bahan bangunan bagian B (bahan bangunan dari
besi/baja).

4)

SNI 03 2492 1991, Metode pengambilan benda uji beton inti

5)

SNI 03-1726-1989, Tata cara perencanaan ketahanan gempa untuk rumah dan
gedung.

6)

SNI 03-1727-1989-F, Tata cara perencanaan pembebanan untuk rumah dan gedung.

7)

SNI 03-1974-1990, Metode pengujian kuat tekan beton.

8)

JIS A 1106 (1999), Method of test for flexural strength of concrete,

9)

SNI 03-2458-1991, Metode pengujian pengambilan contoh untuk campuran beton


segar.

10) SNI 03-2492-1991, Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di
laboratorium.
11) SNI 03-2834-1992, Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal.
12) SNI 03-3403-1991-03, Metode pengujian kuat tekan beton inti pemboran.
13) SNI 03-3403-1994, Metode pengujian kuat tekan beton inti.
14) SNI 03-4433-1997, Spesifikasi beton siap pakai.
15) SNI 03-4810-1998, Metode pembuatan dan perawatan benda uji di lapangan.
16) SNI 07-0722-1989, Baja canai panas untuk konstruksi umum.
17) SNI 07-3014-1992, Baja untuk keperluan rekayasa umum.

31

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

18) SNI 07-3015-1992, Baja canai panas untuk konstruksi dengan pengelasan.
19) SNI 15-2049-1994, Semen portland.
20) Pd T-14-2003, Pedoman Konstruksi dan bangunan-Perencanaan perkerasan jalan
beton semen21) ASTM A 184M, Standar spesifikasi untuk anyaman batang baja ulir yang difabrikasi
untuk tulangan beton bertulang.
22) ASTM A 242M, Standar spesifikasi untuk baja struktural campuran rendah mutu
tinggi.
23) ASTM A 36M-94, Standar spesifikasi untuk baja karbon stuktural.
24) ASTM A 496-94, Standar spesifikasi untuk kawat baja untuk beton bertulang.
25) ASTM A 615M, Standar spesifikasi untuk tulangan baja ulir dan polos gilas untuk
beton bertulang
26) ASTM C78, Test method for flexural strength of concrete (Using simple beam with
three-point loading)
27) ASTM A 616M-96a, Standar spesifikasi untuk rel baja ulir dan polos untuk, bertulang
termasuk keperluan tambahan S1.
28) ASTM A 617M, Standar spesifikasi untuk serat baja ulir dan polos untuk beton
bertulang.
29) ASTM A 645M-96a, Standar spesifikasi untuk baja gilas ulir and polos - Tulangan baja
untuk beton bertulang.
30) ASTM A 82, Standar spesifikasi untuk kawat tulangan polos untuk penulangan beton.
31) ASTM C 1017, Standar spesifikasi untuk bahan tambahan kimiawi untuk menghasilkan
beton dengan kelecakan yang tinggi.
32) ASTM C 109, Metode uji kuat tekan untuk mortar semen hidrolis.
33) ASTM C 109-93, Standar metode uji kuat tekan mortar semen hidrolis (menggunakan
benda uji kubus 50 mm).

32

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

34) ASTM C 31-91, Standar praktis untuk pembuatan dan pemeliharaan benda uji beton
di lapangan.
35) ASTM C 33-93, Standar spesifikasi untuk agregat beton.
36) ASTM C 39-93a, Standar metode uji untuk kuat tekan benda uji silinder beton.
37) ASTM C 42-90, Standar metode pengambilan dan uji beton inti dan pemotongan
balok beton.
38) ASTM C 494, Standar spesifikasi bahan tambahan kimiawi untuk beton.
39) ASTM C 595, Standar spesifikasi semen blended hidrolis.
40) ASTM C 685, Standar spesifikasi untuk beton yang dibuat melalui penakaran volume
dan pencampuran menerus.
41) ASTM C 94-94, Standar spesifikasi untuk beton jadi.
4. BAHAN
4.1. Pengujian bahan
1) Sertifikat pengujian semen, agregat dan baja tulangan hendaknya diajukan
kepada direksi untuk memperoleh ijin penggunaan.
2) Pengawas lapangan berhak memerintahkan diadakan pengujian pada setiap
bahan yang digunakan pada pelaksanaan konstruksi beton untuk menentukan
apakah bahan tersebut mempunyai mutu sesuai dengan mutu yang telah
ditetapkan. Pelaksanaan pengujian dilaksanakan oleh Kontraktor atas biaya
sendiri.
3) Pengujian bahan dan pengujian beton dilakukan secara rutin dan harus dibuat
sesuai dengan tata cara-tata cara yang terdapat pada pasal 7.
4) Jika selama pelaksanan konstruksi, material mengalami perubahan, maka contoh
dari tipe material harus diajukan kepada Direksi Teknis untuk memperoleh ijin
penggunaannya.

33

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

5) Laporan lengkap pengujian bahan dan pengujian beton harus tersedia untuk
pemeriksaan selama pekerjaan berlangsung dan pada masa 2 tahun setelah
selesainya pembangunan.
4.2. Semen
1) Semen harus memenuhi ketentuan SNI 15-2049-1994, Semen portland.
2) Spesifikasi semen blended hidrolis (ASTM C 595 ), kecuali tipe S dan SA yang
tidak diperuntukkan sebagai unsur pengikat utama struktur beton.
3) Semen yang digunakan pada pekerjaan konstruksi harus sesuai dengan semen
yang digunakan pada perancangan proporsi campuran.
4) Semen yang digunakan harus merupakan Semen Dalam Negeri
4.3. Agregat
1) Agregat untuk beton harus memenuhi Spesifikasi agregat untuk beton (ASTM C
33).
2) Ukuran maksimum nominal agregat kasar harus tidak melebihi:
(1) 1/5 jarak terkecil antara sisi-sisi cetakan, ataupun
(2) 1/3 ketebalan pelat lantai, ataupun
(3) 3/4 jarak bersih minimum antara tulangan-tulangan atau kawat-kawat,
bundel tulangan.

4.4. Air
1) Air yang digunakan pada campuran beton harus bersih dan bebas dari bahanbahan merusak yang mengandung oli, asam, alkali, garam, bahan organik, atau
bahan-bahan lainnya yang merugikan terhadap beton atau tulangan.

34

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

2) Air pencampur yang digunakan termasuk air bebas yang terkandung dalam
agregat, tidak boleh mengandung ion klorida dalam jumlah yang membahayakan.
3) Air yang tidak dapat diminum tidak boleh digunakan pada beton, kecuali
ketentuan berikut terpenuhi:
(1) Pemilihan proporsi campuran beton harus didasarkan pada campuran beton
yang menggunakan air dari sumber yang sama.
(2) Hasil pengujian pada umur 7 dan 28 hari pada kubus uji mortar yang dibuat
dari adukan dengan air yang tidak dapat diminum harus mempunyai
kekuatan sekurang-kurangnya sama dengan 90% dari kekuatan benda uji
yang dibuat dengan air yang dapat diminum. Perbandingan uji kekuatan
tersebut harus dilakukan pada adukan serupa, terkecuali pada air
pencampur, yang dibuat dan diuji sesuai dengan Metode uji kuat tekan
untuk mortar semenhidrolis (Menggunakan spesimen kubus dengan ukuran
sisi 50 mm) (ASTM C 109 ).
4.5. Baja tulangan
1) Baja tulangan yang digunakan harus tulangan ulir. Baja tulangan harus memenuhi
salah satu ketentuan berikut:
(1) Spesifikasi untuk batang baja billet ulir dan polos untuk penulangan beton
(ASTM A615M).
(2) Spesifikasi untuk batang baja axle ulir dan polos untuk penulangan beton
(ASTM A 617M).
(3) Spesifikasi untuk baja ulir dan polos low-alloy untuk penulangan beton
(ASTM A706M).
(4) Spesifikasi untuk baja karbon struktural (ASTM A 36M).

35

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

4.6. Bahan tambahan


1) Bahan tambahan yang digunakan pada beton harus diuji/dicoba dilaboratorium
dan mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Teknis.
2) Untuk keseluruhan pekerjaan, bahan tambahan yang digunakan harus mampu
secara konsisten menghasilkan komposisi dan kinerja yang sama dengan yang
dihasilkan oleh produk yang digunakan dalam menentukan proporsi campuran
beton.
3) Kalsium klorida atau bahan tambahan yang mengandung klorida tidak boleh
digunakan.
4) Bahan tambahan pembentuk gelembung udara harus memenuhi SNI 03-24961991, Spesifikasi bahan tambahan pembentuk gelembung untuk beton.
5) Bahan tambahan pengurang air, penghambat reaksi hidrasi beton, pemercepat
reaksi hidrasi beton, gabungan pengurang air dan penghambat reaksi hidrasi
beton dan gabungan pengurang air dan pemercepat reaksi hidrasi beton harus
memenuhi Spesifikasi bahan tambahan kimiawi untuk beton (ASTM C 494)
atau Spesifikasi untuk bahan tambahan kimiawi untuk menghasilkan beton
dengan kelecakan yang tinggi " (ASTM C 1017).
4.7. Penyimpanan Bahan-Bahan
1) Bahan semen dan agregat harus disimpan sedemikian rupa untuk mencegah
kerusakan, atau intrusi bahan yang mengganggu.
2) Setiap bahan yang telah terganggu atau terkontaminasi tidak boleh digunakan
untuk pembuatan beton.
5. PERSYARATAN KEAWETAN BETON
5.1. Rasio air - semen

36

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Rasio air-semen yang disyaratkan pada Tabel 1 dan Tabel 2 harus dihitung
menggunakan berat semen, sesuai dengan ASTM C 150, ASTM C 595 M, atau ASTM C
845.
5.2. Pengaruh Lingkungan
Beton yang akan mengalami pengaruh lingkungan seperti yang diberikan pada Tabel
1 harus memenuhi rasio air-semen dan persyaratan kuat tekan karakteristik beton
yang ditetapkan pada tabel tersebut.
Tabel 5. 1 Persyaratan untuk pengaruh lingkungan khusus

5.3. Pengaruh Lingkungan yang Mengandung Sulfat


Beton yang dipengaruhi oleh lingkungan yang mengandung sulfat yang terdapat
dalam larutan atau tanah harus memenuhi persyaratan pada Tabel 5.2, atau harus
terbuat dari semen tahan sulfat dan mempunyai rasio air-semen maksimum dan kuat
tekan minimum sesuai dengan Tabel 5.2.
1) Kalsium klorida sebagai bahan tambahan tidak boleh digunakan pada beton yang
dipengaruhi oleh lingkungan sulfat yang bersifat berat hingga sangat berat, seperti
yang ditetapkan pada Tabel 5.2
Tabel 5. 2 Persyaratan untuk beton yang dipengaruhi oleh lingkungan
Yang mengandung sulfat

37

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

5.4. Perlindungan Tulangan Terhadap Korosi


Untuk perlindungan tulangan di dalam beton terhadap korosi, konsentrasi ion klorida
maksimum yang dapat larut dalam air pada beton keras umur 28 hingga 42 hari tidak
boleh melebihi batasan yang diberikan pada Tabel 3. Bila dilakukan pengujian untuk
menentukan kandungan ion klorida yang dapat larut dalam air, prosedur uji harus
sesuai dengan ASTM C1218.

Tabel 5. 3 Kandungan ion klorida maksimum untuk perlindungan baja tulangan


Terhadap korosi

38

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

6. TRIAL - MIX
Kontraktor harus melakukan trial-mix untuk memperoleh komposisi campuran.
Pelaksanaan trial dilaksanakan atas beban Kontraktor dan disaksikan oleh Direksi Teknis.
Trial-mix menggunakan material yang akan dipakai dan dilaksanakan atas persetujuan
Direksi Teknis. Hasil trial-mix yang telah disetujui oleh Direksi Teknis akan menjadi rujukan
campuran beton yang digunakan pada saat pelaksanaan.
7. KUALITAS DAN PENCAMPURAN BETON
7.1. Umum
(1) Beton harus dirancang sedemikian hingga menghasilkan kuat tekan rata-rata
seperti yang disebutkan dalam 7.3 (2) dan juga harus memenuhi kriteria
keawetan seperti yang terdapat dalam pasal 5.
(2) Ketentuan untuk nilai fc harus didasarkan pada uji silinder berdiameter 15cm
dan tinggi 30 cm yang diuji pada umur 28 hari.
(3) Kecuali ditentukan lain, maka penentuan nilai f'c harus didasarkan pada
pengujian beton yang telah berumur 28 hari.
(4) Perencanaan perkerasan kaku mensyaratkan penggunaan kuat lentur sehingga,
uji laboratorium harus dilakukan sesuai dengan JIS A 1106 (1999), Method of test
for flexural strength of concrete, untuk menentukan hubungan antara kuat lentur
dan fc
(5) Uji kuat tekan dan kuat lentur beton digunakan sebagai dasar penerimaan beton
untuk perkerasan kaku.
7.2. Pemilihan proporsi campuran beton

39

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

1) Proporsi material untuk campuran beton harus ditentukan untuk menghasilkan


sifat-sifat:
(1) Kelecakan dan konsistensi yang menjadikan beton mudah dicor ke dalam
cetakan dan ke celah di sekeliling tulangan dengan berbagai kondisi
pelaksanaan pengecoran yang harus dilakukan, tanpa terjadinya segregasi
atau bleeding yang berlebih.
(2) Ketahanan terhadap pengaruh lingkungan seperti yang disyaratkan dalam
pasal 5.
(3) Sesuai dengan persyaratan uji kekuatan 7.6.
2) Untuk setiap campuran beton yang berbeda, baik dari aspek material yang
digunakan ataupun proporsi campurannya, harus dilakukan pengujian.
3) Proporsi beton, termasuk rasio air-semen, dapat ditetapkan sesuai dengan 7.3
atau sebagai alternatif 7.4 dan harus memenuhi ketentuan pasal 5.
7.3. Perancangan proporsi campuran berdasarkan pengalaman lapangan dan/atau hasil
campuran uji
1) Deviasi standar
(1) Nilai deviasi standar dapat diperoleh jika fasilitas produksi beton mempunyai
catatan hasil uji. Data hasil uji yang akan dijadikan sebagai data acuan untuk
perhitungan deviasi standar harus:
(a) Mewakili jenis material, prosedur pengendalian mutu dan kondisi yang
serupa dengan yang diharapkan, dan perubahan-perubahan pada
material ataupun proporsi campuran dalam data pengujian tidak perlu
dibuat lebih ketat dari yang digunakan pada pekerjaan yang akan
dilakukan.

40

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

(b) Mewakili beton yang diperlukan untuk memenuhi kekuatan yang


disyaratkan atau kuat tekan f'c pada kisaran 7 MPa dari yang ditentukan
untuk pekerjaan yang akan dilakukan.
(c) Terdiri dari sekurang-kurangnya 30 contoh pengujian berurutan atau dua
kelompok pengujian berurutan yang jumlahnya sekurang-kurangnya 30
contoh pengujian .
(2) Jika fasilitas produksi beton tidak mempunyai catatan hasil uji yang
memenuhi 7.3 (1(1), tetapi mempunyai catatan uji dari pengujian sebanyak
15 contoh sampai 29 contoh secara berurutan, maka deviasi standar
ditentukan sebagai hasil perkalian antara nilai deviasi standar yang dihitung
dan faktor modifikasi pada Tabel 4. Agar dapat diterima, maka catatan hasil
pengujian yang digunakan harus memenuhi persyaratan (a) dan (b) dari
7.3(1(1)), dan hanya mewakili catatan tunggal dari pengujian-pengujian yang
berurutan dalam periode waktu tidak kurang dari 45 hari kalender.
2) Kuat rata-rata perlu
(1) Kuat tekan rata-rata perlu f'cr yang digunakan sebagai dasar pemilihan
proporsi campuran beton harus diambil sebagai nilai terbesar dari
persamaan 1 atau persamaan 2 dengan nilai deviasi standar sesuai dengan
7.3(1(1)) atau 7.3(1(2)).

Tabel 5. 4 Faktor modifikasi untuk deviasi standar jika jumlah pengujian


Kurang dari 30 contoh

41

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

(2) Bila fasilitas produksi beton tidak mempunyai catatan hasil uji lapangan
untuk perhitungan deviasi standar yang memenuhi ketentuan pada 7.3(1(1))
atau 7.3(1(2)), maka kuat rata-rata perlu f'cr harus ditetapkan berdasarkan
Tabel 5 dan pencatatan data kuat rata-rata harus sesuai dengan persyaratan
pada 7.3(3).
Tabel 5. 5 Kuat tekan rata-rata perlu jika data tidak tersedia Untuk menetapkan deviasi standar

3) Pencatatan data kuat rata-rata


Catatan proporsi campuran beton yang diusulkan untuk menghasilkan kuat tekan
rata-rata yang sama atau lebih besar daripada kuat tekan rata-rata perlu (lihat
7.3(2)) harus terdiri dari satu catatan hasil uji lapangan, beberapa catatan hasil uji
kuat tekan, atau hasil uji campuran percobaan.

42

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

(1) Bila catatan uji dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa proporsi campuran
beton yang diusulkan akan menghasilkan nilai kuat rata-rata perlu fcr (lihat
7.3(2)), maka catatan tersebut harus mewakili material dan kondisi yang
mirip dengan kondisi dimana campuran tersebut akan digunakan. Perubahan
pada material, kondisi, dan proporsi dari catatan tersebut tidak perlu dibuat
lebih ketat dari yang akan dihadapi pada pekerjaan yang akan dilakukan.
(2) Untuk tujuan pencatatan potensial kuat rata-rata, catatan hasil uji yang
kurang dari 30 contoh tetapi tidak kurang dari 10 contoh pengujian secara
berurutan dapat diterima selama catatan pengujian tersebut mencakup
periode waktu tidak kurang dari 45 hari. Proporsi campuran beton yang
diperlukan dapat ditentukan melalui interpolasi kuat tekan dan proporsi dari
dua atau lebih contoh uji yang masing-masing memenuhi persyaratan pada
butir ini.
(3) Jika tidak tersedia catatan hasil uji yang memenuhi kriteria, maka proporsi
campuran beton yang diperoleh dari campuran percobaan yang memenuhi
batasan-batasan berikut dapat digunakan:
(a) Kombinasi bahan yang digunakan harus sama dengan yang digunakan
pada pekerjaan yang akan dilakukan.
(b) Campuran percobaan yang memiliki proporsi campuran dan konsistensi
yang diperlukan untuk pekerjaan yang akan dilakukan harus dibuat
menggunakan sekurang-kurangnya tiga jenis rasio air-semen atau
kandungan semen yang berbeda-beda untuk menghasilkan suatu kisaran
kuat tekan beton yang mencakup kuat rata-rata perlu fcr .
(c) Campuran uji harus direncanakan untuk menghasilkan kelecakan dengan
kisaran 20 mm dari nilai maksimum yang diizinkan, dan untuk beton

43

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

dengan bahan tambahan penambah udara, kisaran kandungan udaranya


dibatasi 0,5% dari kandungan udara maksimum yang diizinkan.
(d) Untuk setiap rasio air-semen atau kadar semen, sekurang-kurangnya
harus dibuat tiga buah contoh silinder uji untuk masing-masing umur uji
3, 7, 14, 28 hari dan dirawat sesuai dengan SNI 03-2492-1991, Metode
pembuatan dan perawatan benda uji beton di laboratorium. Silinder
harus diuji pada umur setiap umur 3,7,14, dan 28 hari yang digunakan
untuk penentuan f'c.
(e) Dari hasil uji contoh silinder tersebut harus diplot kurva yang
memperlihatkan hubungan antara rasio air-semen atau kadar semen
terhadap kuat tekan pada umur uji yang ditetapkan.
(f) Rasio air-semen maksimum atau kadar semen minimum untuk beton
yang akan digunakan pada pekerjaan yang akan dilakukan harus seperti
yang diperlihatkan pada kurva untuk menghasilkan kuat rata-rata yang
disyaratkan oleh 7.3(2).
7.4. Evaluasi dan penerimaan beton
1)

Beton harus diuji dengan ketentuan 7.3. Teknisi pengujian lapangan yang
memenuhi kualifikasi harus melakukan pengujian beton segar di lokasi
konstruksi, menyiapkan contoh-contoh uji silinder yang diperlukan dan
mencatat suhu beton segar pada saat menyiapkan contoh uji untuk pengujian
kuat tekan. Teknisi laboratorium yang mempunyai kualifikasi harus melakukan
semua pengujian-pengujian laboratorium yang disyaratkan.

2)

Frekuensi pengujian
(1) Pengujian kekuatan masing-masing mutu beton yang dicor setiap harinya
haruslah dari satu set benda contoh uji per hari, atau tidak kurang dari satu

44

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

set contoh uji untuk setiap 120 m3 beton, atau tidak kurang dari satu set
benda contoh uji untuk setiap 500 m2 luasan permukaan lantai. Satu set
contoh uji terdiri atas 3 buah silinder benda uji untuk masing-masing umur
uji 3,7,14 dan 28 hari.
(2) Pada suatu pekerjaan pengecoran, jika volume total adalah sedemikian
hingga frekuensi pengujian yang disyaratkan oleh 7.4.1 hanya akan
menghasilkan jumlah uji kekuatan beton kurang dari 5 untuk suatu mutu
beton, maka satu set contoh uji harus diambil dari paling sedikit 5 adukan
yang dipilih secara acak atau dari masing-masing adukan bilamana jumlah
adukan yang digunakan adalah kurang dari lima.
(3) Suatu uji kuat tekan harus merupakan nilai kuat tekan rata-rata dari tiga
contoh uji silinder yang berasal dari adukan beton yang sama dan diuji pada
umur beton 3,7,14, dan 28 hari yang ditetapkan untuk penentuan fc .
3)

Benda uji yang dirawat di laboratorium


(1) Contoh untuk uji kuat tekan harus diambil menurut SNI 03-2458-1991,
Metode pengujian dan pengambilan contoh untuk campuran beton segar.
Beton segar (fresh concrete) yang akan dijadikan benda uji diambil dari truk
mixer jika menggunakan bucket untuk mengecor atau dari ujung pompa.
(2) Benda uji silinder yang digunakan untuk uji kuat tekan harus dibentuk dan
dirawat di laboratorium menurut SNI 03-4810-1998, Metode pembuatan
dan perawatan benda uji di lapangan dan diuji menurut SNI 03-1974-1990,
Metode pengujian kuat tekan beton.
(3) Kuat tekan suatu mutu beton dapat dikategorikan memenuhi syarat jika
Setiap nilai rata-rata dari tiga benda uji kuat tekan yang berurutan
mempunyai nilai yang sama atau lebih besar dari f'c .

4)

Perawatan benda uji di lapangan

45

JOB NO :

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

(1) Jika diminta oleh Direksi Teknis, maka hasil uji kuat tekan benda uji silinder
yang dirawat di lapangan harus disiapkan.
(2) Perawatan benda uji di lapangan harus mengikuti SNI 03-4810-1998, Metode
pembuatan dan perawatan benda uji di lapangan.
(3) Benda-benda uji silinder yang dirawat di lapangan harus dicor pada waktu
yang bersamaan dan diambil dari contoh adukan beton yang sama dengan
yang digunakan untuk uji di laboratorium.
5)

Ketentuan sifat-sifat Campuran


(1) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat tekan
dan slump yang dibutuhkan seperti yang disyaratkan dalam Tabel 6 atau
yang disetujui oleh Direksi Teknis.

Tabel 5. 6 Ketentuan sifat campuran

Mutu

Kuat Tekan Karakteristik Min. (MPa) Kuat lentur (MPa)


Benda Uji Slinder 15cm x 30cm

Benda uji 15cmx15cmx60cm

7 hari (0.72x fc)

28 hari (fc)

28 hari ( ft = 0.8x fc)

K400

24,37

33,80

4,65

K250

15,23

21,15

3,68

Beton

(2) Bilamana pengujian beton berumur 7 hari menghasilkan kuat beton dibawah
kekuatan yang disyaratkan dalam Tabel 6 maka Kontraktor tidak
diperkenankan mengecor beton lebih lanjut sampai penyebab dari hasil
yang rendah tersebut diketahui dengan pasti dan sampai telah diambil
tindakan-tindakan yang menjamin bahwa produksi beton memenuhi
ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi. Kuat tekan beton berumur 28
hari yang tidak memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus dipandang

46

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

tidak sebagai pekerjaan yang tidak dapat diterima dan pekerjaan tersebut
harus diperbaiki. Kekuatan beton dianggap lebih kecil dari yang diisyaratkan
bilamana hasil pengujian serangkaian benda uji dari suatu bagian pekerjaan
yang dipertanyakan lebih kecil dari kuat tekan karakteristik yang diperoleh
dari rumus yang diuraikan dalam Pasal.7.3.(2)
(3) Direksi Teknis dapat pula menghentikan pekerjaan dan/atau memerintahkan
Kontraktor mengambil tindakan perbaikan untuk meningkatkan mutu
campuran atas dasar hasil pengujian kuat tekan beton berumur 3 hari.
Dalam keadaan demikian, Kontraktor harus segera menghentikan
pengecoran beton yang dipertanyakan. Tetapi dapat menunggu sampai hasil
pengujian kuat tekan beton berumur 7 hari diperoleh, sebelum menerapkan
tindakan perbaikan, pada waktu tersebut Direksi Teknis akan menelaah
kedua hasil pengujian yang berumur 3 hari dan 7 hari, dan dapat segera
memerintahkan tindakan perbaikan yang dipandang perlu.
6)

Penyelidikan untuk hasil uji kuat tekan beton yang rendah


(1) Jika suatu uji kuat benda uji silinder yang dirawat di laboratorium
menghasilkan nilai di bawah fc, maka Kontraktor atas biaya sendiri harus
melakukan uji contoh beton uji yang diambil dari daerah yang
dipermasalahkan sesuai SNI 03-2492-1991, Metode pengambilan benda uji
beton inti dan SNI 03-3403-1994, Metode pengujian kuat tekan beton inti.
Pada uji contoh beton inti tersebut harus diambil paling sedikit tiga benda
uji untuk setiap uji kuat tekan yang mempunyai nilai 3,5 MPa di bawah nilai
persyaratan fc .
(2) Bila beton pada struktur berada dalam kondisi kering selama masa layan,
maka benda uji beton inti harus dibuat kering udara (pada temperatur 15 C

47

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

hingga 25 C, kelembaban relatif kurang dari 60%) selama 7 hari sebelum


pengujian, dan harus diuji dalam kondisi kering. Bila beton pada struktur
berada pada keadaan sangat basah selama masa layan, maka beton inti
harus direndam dalam air sekurang-kurangnya 40 jam dan harus diuji dalam
kondisi basah.
(3) Beton pada daerah yang diwakili oleh uji beton inti harus dianggap cukup
secara struktur jika kuat tekan rata-rata dari tiga beton inti adalah minimal
sama dengan 85% fc .Tambahan pengujian beton inti yang diambil dari
lokasi yang memperlihatkan hasil kekuatan beton inti yang tidak beraturan
diperbolehkan.
(4) Bila kriteria 7.3 tidak dipenuhi dan bila tahanan struktur masih meragukan,
maka Direksi Teknis mengharuskan Kontraktor untuk melakukan pengujian
lapangan tahanan struktur beton untuk bagian-bagian struktur yang
bermasalah tersebut, dan Kontraktor atas biaya sendiri harus melakukan
analisis untuk menjamin bahwa tahanan struktur dalam memikul beban
masih dalam batas yang aman, dan jika tidak aman maka Kontraktor dengan
biaya sendiri harus melakukan perkuatan sehingga struktur pelabuhan tetap
berfungsi sesuai dengan analisa perencanaan awal.
7.5. Persiapan sebelum Pengecoran
Persiapan sebelum pengecoran beton meliputi hal berikut:
1) Semua peralatan untuk pencampuran dan pengangkutan beton harus bersih.
2) Semua sampah atau kotoran dan air harus dihilangkan dari cetakan yang akan
diisi beton.
3) Cetakan harus dilapisi zat pelumas permukaan sehingga mudah dibongkar.
4) Tulangan harus benar-benar bersih dari lapisan yang mengganggu.

48

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

5) Semua kotoran dan bagian permukaan yang dapat lepas atau yang kualitasnya
kurang baik harus dibersihkan sebelum pengecoran lanjutan dilakukan pada
permukaan beton yang telah mengeras.
7.6. Pencampuran
1) Semua bahan beton harus diaduk secara seksama dan harus dituangkan
seluruhnya sebelum pencampur diisi kembali.
2) Beton siap pakai harus dicampur dan diantarkan sesuai persyaratan SNI 03-44331997, Spesifikasi beton siap pakai atau Spesifikasi untuk beton yang dibuat
melalui penakaran volume dan pencampuran menerus (ASTM C 685).
3) Adukan beton yang dicampur di lapangan harus dibuat sebagai berikut:
(1) Pencampuran harus dilakukan dengan menggunakan jenis pencampur yang
telah disetujui.
(2) Mesin pencampur harus diputar dengan kecepatan yang disarankan oleh
pabrik pembuat.
(3) Pencampuran harus dilakukan secara terus menerus selama sekurangkurangnya 1 menit setelah semua bahan berada dalam wadah pencampur,
kecuali bila dapat diperlihatkan bahwa waktu yang lebih singkat dapat
memenuhi persyaratan uji keseragaman campuran SNI 03-4433-1997,
Spesifikasi beton siap pakai.
(4) Pengolahan, penakaran, dan pencampuran bahan harus memenuhi SNI 034433-1997, Spesifikasi beton siap pakai.
(5) Catatan rinci harus disimpan dengan data-data yang meliputi:
(a) jumlah adukan yang dihasilkan;
(b) proporsi bahan yang digunakan;
(c) perkiraan lokasi pengecoran pada struktur;
(d) tanggal dan waktu pencampuran dan pengecoran.

49

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

7.7. Pengantaran
1) Beton harus diantarkan dari tempat pencampuran ke lokasi pengecoran dengan
cara-cara yang dapat mencegah terjadinya pemisahan (segregasi) atau hilangnya
bahan.
2) Peralatan pengantar harus mampu mengantarkan beton ke tempat pengecoran
tanpa pemisahan bahan dan tanpa sela yang dapat mengakibatan hilangnya
plastisitas campuran.
7.8. Pengecoran
1) Kontraktor harus memberitahukan Direksi Teknis secara tertulis paling sedikit 24
jam sebelum memulai setiap pengecoran beton, atau ketika meneruskan
pengecoran beton bilamana pengecoran beton telah ditunda lebih dari 24 jam.
Pemberitahuan harus meliputi lokasi, kondisi pekerjaan, mutu beton dan tanggal
serta waktu pencampuran beton.
2) Direksi Teknis akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut dan
akan memeriksa acuan, dan tulangan dan dapat mengeluarkan persetujuan
tertulis maupun tidak untuk memulai pelaksanaan pekerjaan seperti yang
direncanakan. Kontraktor tidak boleh melaksanakan pengecoran beton tanpa
persetujuan tertulis dari Direksi Teknis.
3) Beton harus dicor sedekat mungkin pada posisi akhirnya untuk menghindari
terjadinya segregasi akibat penanganan kembali atau segregasi akibat pengaliran.
4) Pengecoran beton harus dilakukan dengan kecepatan sedemikian hingga beton
selama pengecoran tersebut tetap dalam keadaan plastis dan dengan mudah
dapat mengisi ruang di antara tulangan.

50

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

5) Beton yang telah mengeras sebagian atau beton yang telah terkontaminasi oleh
bahan lain tidak boleh digunakan untuk pengecoran.
6) Beton yang ditambah air lagi atau beton yang telah dicampur ulang setelah
pengikatan awal tidak boleh digunakan.
7) Setelah dimulainya pengecoran, maka pengecoran tersebut harus dilakukan
secara menerus hingga mengisi secara penuh panel atau penampang sampai
batasnya, atau sambungan yang ditetapkan.
8) Permukaan atas cetakan vertikal secara umum harus datar.Pada pengecoran
beton insitu, bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton yang
akan dicor, harus terlebih dahulu dikasarkan, dibersihkan dari bahan-bahan yang
lepas dan rapuh dan telah disiram dengan air hingga jenuh. Sesaat sebelum
pengecoran beton baru ini, bidang-bidang kontak beton lama harus disapu
dengan adukan semen dengan campuran yang sesuai dengan betonnya.
9) Pada pengecoran beton insitu, jika diperlukan siar pelaksanaan, maka
sambungan harus dibuat pada daerah momen nol dan teratur sesuai SNI 03
2847 2002.
10) Semua beton harus dipadatkan secara menyeluruh dengan menggunakan
peralatan yang sesuai selama pengecoran dan harus diupayakan mengisi
sekeliling tulangan dan seluruh celah dan masuk ke semua sudut cetakan. Untuk
itu Kontraktor harus melaksanakan :
(1) Pemadatan beton dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar yang
telah disetujui. Bilamana diperlukan, dan bilamana disetujui oleh Direksi
Teknis, penggetaran harus disertai penusukan secara manual dengan alat

51

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

yang cocok untuk menjamin pemadatan yang tepat dan memadai. Penggetar
tidak boleh digunakan untuk memindahkan campuran beton dari satu titik ke
titik lain di dalam cetakan.
(2) Pemadatan beton dilakukan hati-hati pada waktu pemadatan untuk
menentukan bahwa semua sudut dan di antara dan sekitar besi tulangan
benar-benar diisi tanpa pemindahaan kerangka penulangan, dan setiap
rongga udara dan gelembung udara terisi.
(3) Penggetar harus dibatasi waktu penggunaannya, sehingga menghasilkan
pemadatan yang diperlukan tanpa menyebabkan terjadinya segresi pada
agregat.
(4) Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurangkurangnya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg, dan boleh
diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang merata.
(5) Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dari jenis pulsating
(berdenyut) dan harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000
putaran per menit.
(6) Setiap alat penggetar mekanis dari dalam harus dimasukkan ke dalam beton
basah secara vertikal sedemikian hingga dapat melakukan penetrasi sampai
ke dasar beton yang baru dicor, dan menghasilkan kepadatan pada seluruh
kedalaman pada bagian tersebut. Alat penggetar kemudian harus ditarik
pelan-pelan dan dimasukkan kembali pada posisi lain tidak lebih dari 45 cm
jaraknya. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik leih dari 30
detik, juga tidak boleh digunakan untuk memindah campuran beton kelokasi
lain, serta tidak boleh menyentuh tulangan beton.

52

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

By

Check

App

Sign
Date

(7) Jumlah alat penggetar mekanis dari dalam diberikan dalam Tabel 7.
Tabel 5. 7 Jumlah minimum alat penggetar mekanis dari dalam
Kecepatan Pengecoran Beton (m3/ jam) Jumlah Alat
4
8
12
16
20

2
3
4
5
6

7.9. Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus)


Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir atau seperti
yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. Segera setelah pengecoran beton, bagian
atas pelat, kerb, permukaan trotoar dan permukaan horizontal lainnya harus
diselesaikan (finishing) secara manual sampai halus dan rata dengan menggerakkan
perata kayu secara memanjang dan melintang atau dengan cara lain yang cocok,
kemudian harus digaru dengan mistar bersudut untuk memberikan bentuk serta
ketinggian yan diperlukan, sebelum beton mulai mengeras.
7.10. Perawatan beton
1) Beton pracetak harus dalam kondisi seluruh bagiannya terendam air dengan
suhu tidak melampaui 250 C untuk sekurang-kurangnya selama 7 hari setelah
pengecoran. Air yang digunakan adalah air yang setera untuk air minum.
Pengukuran suhu air perendaman dilakukan setiap jam dari jam 8.00 hingga
18.00 WITA dan dilaporkan secara tertulis
2) Beton cor ditempat harus dirawat dan dalam kondisi lembab dengan tidak
melampaui suhu 250 C untuk sekurang-kurangnya selama 7 hari setelah

53

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

pengecoran. Pengukuran suhu permukaan beton dilakukan setiap jam dari jam
8.00 hingga 18.00 WITA dan dilaporkan secara tertulis.
7.11. Persyaratan cuaca panas
Selama cuaca panas, perhatian harus lebih diberikan pada bahan dasar, cara
produksi, penanganan, pengecoran, perlindungan, dan perawatan untuk mencegah
terjadinya temperatur beton atau penguapan air yang berlebihan yang dapat
memberi pengaruh negatif pada mutu beton yang dihasilkan atau pada kemampuan
layan komponen atau struktur.
8. CETAKAN (BEKISTING)
8.1. Perencanaan Cetakan
1) Pembuatan komponen betpn pracetak harus menggunakan pelat baja.
2) Komponen beton pracetak harus dicor/dicetak di atas lantai kerja yang kokoh
dengan tanah dasar yang dipadatkan lebih dahulu agar menghasilkan komponen
pbeon pracetak yang baik dan prismatis.
3) Cetakan harus menghasilkan struktur akhir yang memenuhi bentuk, garis, dan
dimensi komponen struktur seperti yang disyaratkan pada gambar rencana dan
spesifikasi.
4) Cetakan harus mantap dan cukup rapat untuk mencegah kebocoran mortar.
5) Cetakan harus diperkaku atau diikat dengan baik untuk mempertahankan posisi
dan bentuknya.
6) Cetakan dan tumpuannya harus direncanakan sedemikian hingga tidak merusak
struktur yang dipasang sebelumnya.
7) Perencanaan cetakan harus menyertakan pertimbangan faktor-faktor berikut:
(1) Kecepatan dan metode pengecoran beton.

54

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

(2) Beban selama konstruksi, termasuk beban-beban vertikal, horisontal, dan


tumbukan.
8) Seluruh cetakan untuk elemen beton pracetak dan beton cor di tempat hanya
dapat digunakan setelah mendapatkan persetujuan dari direksi pada Shop
Drawing yang diajukan Kontraktor.
8.2. Pembongkaran cetakan dan penopang, serta penopangan kembali
1) Pembongkaran cetakan
Cetakan harus dibongkar dengan cara-cara yang tidak mengurangi keamanan dan
kemampuan layan struktur. Beton yang akan dipengaruhi oleh pembongkaran
cetakan harus memiliki kekuatan cukup sehingga tidak akan rusak oleh operasi
pembongkaran.
2) Pembongkaran penopang dan penopangan kembali
Sebelum dimulainya pekerjaan konstruksi, Kontraktor harus membuat prosedur
dan jadwal untuk pembongkaran penopang dan pemasangan kembali penopang
dan untuk penghitungan beban-beban yang disalurkan ke struktur selama
pelaksanaan pembongkaran tersebut.
(a) Analisis struktur dan data kekuatan beton yang dipakai dalam perencanaan
dan pembongkaran cetakan dan penopang harus diserahkan oleh Kontraktor
kepada pengawas lapangan apabila diminta.
(b) Tidak boleh ada beban konstruksi yang bertumpu pada, juga tidak boleh ada
penopang dibongkar dari, suatu bagian struktur yang sedang dibangun
kecuali apabila bagian dari struktur tersebut bersama-sama dengan cetakan
dan penopang yang tersisa memiliki kekuatan yang memadai untuk
menopang berat sendirinya dan beban yang ditumpukan kepadanya.
(c) Kekuatan yang memadai tersebut harus ditunjukkan melalui analisis struktur
dengan memperhatikan beban yang diusulkan, kekuatan sistem cetakan dan

55

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

penopang, serta data kekuatan beton. Data kekuatan beton harus


didasarkan pada pengujian silinder beton yang dirawat di lokasi konstruksi,
atau bilamana disetujui pengawas lapangan, didasarkan pada prosedur
lainnya untuk mengevaluasi kekuatan beton.
3) Beban konstruksi yang melebihi kombinasi beban mati tambahan ditambah
beban hidup tidak boleh ditopang oleh bagian struktur yang sedang dibangun
tanpa penopang, kecuali ika analisis menunjukkan bahwa bagian struktur yang
dimaksud memiliki kekuatan yang cukup untuk memikul beban tambahan
tersebut.
9. DETAIL PENULANGAN
10.1

Kait standar
Pembengkokan tulangan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1) Bengkokan 180 ditambah perpanjangan 4db, tapi tidak kurang dari 60 mm,
pada ujung bebas kait.
2) Bengkokan 90 ditambah perpanjangan 12db pada ujung bebas kait.
3) Untuk sengkang dan kait pengikat:
(a) Batang D-16 dan yang lebih kecil, bengkokan 90 ditambah perpanjangan
6db pada ujung bebas kait, atau
(b) Batang D-19, D-22, dan D-25, bengkokan 90 ditambah perpanjangan 12db
pada ujung bebas kait, atau
(c) Batang D-25 dan yang lebih kecil, bengkokan 135 ditambah perpanjangan
6db pada ujung bebas kait.

10.2

Diameter bengkokan minimum

56

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

1) Diameter bengkokan yang diukur pada bagian dalam batang tulangan tidak
boleh kurang dari nilai dalam Tabel 6. Ketentuan ini tidak berlaku untuk
sengkang dan sengkang ikat dengan ukuran D-10 hingga D-16.
2) Diameter dalam dari bengkokan untuk sengkang dan sengkang ikat tidak boleh
kurang dari 4db untuk batang D-16 dan yang lebih kecil. Untuk batang yang
lebih besar daripada D- 16, diameter bengkokan harus memenuhi Tabel 6.
3) Diameter dalam untuk bengkokan jaring kawat baja las (polos atau ulir) yang
digunakan untuk sengkang dan sengkang ikat tidak boleh kurang dari 4db untuk
kawat ulir yang lebih besar dari D7 dan 2db untuk kawat lainnya. Bengkokan
dengan diameter dalam kurang dari 8db tidak boleh berada kurang dari 4db
dari persilangan las yang terdekat.
Tabel 5. 8 Diameter bengkokan minimum

10.3

Cara pembengkokan
1) Semua tulangan harus dibengkokkan dalam keadaan dingin.
2) Tulangan yang sebagian sudah tertanam di dalam beton tidak boleh
dibengkokkan dilapangan.
3) Bengkokan atau tekukan yang tidak ditunjukkan pada Gambar atau Gambar
Kerja Akhir (Final Shop Drawing) atau tidak memenuhi Spesifikasi 10.1 dan
10.2. tidak diijinkan dalam pekerjaan
4) Batangan tulangan dengan diameter 19 mm dan yang lebih besar harus
dibengkokkan dengan mesin pembengkok.

57

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

5) Bilamana terjadi kesalahan dalam membengkokkan baja tulangan, batang


tulangan tidak boleh dibengkokkan kembali atau diluruskan. Harus diperbaiki
dengan mengganti seluruh batang tersebut dengan batang baru yang
dibengkokkan dengan benar dan sesuai dengan bentuk dan dimensi yang
disyaratkan.
6) Kontraktor harus menyediakan fasilitas di tempat kerja untuk pemotongan dan
pembengkokan tulangan, baik jika melakukan pemesanan tulangan yang telah
dibengkokkan maupun tidak, dan harus menyediakan persediaan (stok) batang
yang cukup di tempat, untuk pembengkokan sebagaimana yang diperlukan.
10.4

Kondisi permukaan baja tulangan


1) Pada saat beton dicor, tulangan harus bebas dari lumpur, minyak, atau segala
jenis zat pelapis bukan logam yang dapat mengurangi kapasitas lekatan
2) Tulangan yang mengandung karat, kulit giling (mill scale), atau gabungan
keduanya, tidak boleh dipergunakan.
3) Panjang batang, ketebalan dan bengkokan yang melebihi atau kurang dari
toleransi pembuatan yang disyaratkan dalam Spesifikasi, tidak boleh
digunakan.

10.5

Batasan spasi tulangan


1) Jarak bersih antara tulangan sejajar dalam lapis yang sama, tidak boleh kurang
dari db ataupun 25 mm.
2) Bila tulangan sejajar tersebut diletakkan dalam dua lapis atau lebih, tulangan
pada lapis atas harus diletakkan tepat di atas tulangan di bawahnya dengan
spasi bersih antar lapisan tidak boleh kurang dari 25 mm.

58

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

3) Pada komponen struktur tekan yang diberi tulangan spiral atau sengkang
pengikat, jarak bersih antar tulangan longitudinal tidak boleh kurang dari 1,5db
ataupun 40 mm.
4) Pembatasan jarak bersih antar batang tulangan ini juga berlaku untuk jarak
bersih antara suatu sambungan lewatan dengan sambungan lewatan lainnya
atau dengan batang tulangan yang berdekatan.
5) Bundel tulangan:
(1) Kumpulan dari tulangan sejajar yang diikat dalam satu bundel sehingga
bekerja dalam satu kesatuan tidak boleh terdiri lebih dari empat tulangan
per bundel.
(2) Bundel tulangan harus dilingkupi oleh sengkang atau sengkang pengikat.
(3) Masing-masing batang tulangan yang terdapat dalam satu bundel tulangan
yang berakhir dalam bentang komponen struktur lentur harus diakhiri
pada titik-titik yang berlainan, paling sedikit dengan jarak 40db secara
berselang.
(4) Jika pembatasan jarak dan selimut beton minimum didasarkan pada
diameter tulangan db, maka satu unit bundel tulangan harus
diperhitungkan sebagai tulangan tunggal dengan diameter yang didapat
dari luas ekuivalen penampang gabungan.

10.6

Pelindung beton untuk tulangan


Pada beton bertulang, tinggi selimut beton yang harus disediakan untuk tulangan
adalah 75 mm.
Tabel 5. 9 Toleransi untuk tinggi selimut beton

59

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

10.7

REV :

Desc

By

Check

App

Sign
Date

Sambungan
Sambungan lewatan minimal harus 60 cm atau 40db.

10. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


11.1

Pengukuran
Pengukuran untuk pembayaran pekerjaan beton harus didasarkan pada volume
beton yang terpasang jadi dalam m3 dan memenuhi ketentuan dalam
spesifikasi.

11.2

Pembayaran
Pembayaran harus didasarkan pada jumlah volume (m3) terhitung berdasarkan
hasil pengukuran bersama dengan Direksi dikalikan dengan harga satuan yang
telah mengandung biaya tidak langsung. Dalam pembayaran tersebut dianggap
sudah termasuk semua kompensasi untuk penyediaan tenaga kerja, material,
peralatan, sarana-konstruksi, alat bantu dan sebagainya untuk menghasilkan
pekerjaan yang lengkap memenuhi syarat dengan teknik pelaksanaan terbaik
dan sepenuhnya sesuai dengan semua ketentuan tersebut didalam spesifikasi
ini.

60

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB VI
PEKERJAAN TIANG PANCANG
1.

LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan yang tercakup dalam bab ini meliputi kelengkapan peralatan konstruksi,
tenaga kerja, bahan, perlengkapan dan penyelenggaraan lainnya yang berkaitan dengan
pekerjaan konstruksi tiang pancang baja (Steel Pipe) untuk Dermaga Multipurpose pada

61

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

lokasi yang ditunjukkan dalam gambar rencana dan sebagaimana diperintahkan oleh
Direksi Teknis.
2.

MATERIAL
Pipa baja yang digunakan adalah Spiral Welded Steel Pipe dan harus memenuhi seluruh
persyaratan yang termuat dalam ASTM A 252 dan sesuai dengan gambar. Pipa baja yang
digunakan harus memiliki karakteristik :
Tabel 5. 10 Karakteristik Pipa Baja

Grade

Yield Strength

Tensile strength

Elongation

(ASTM A 252)

(MPa)

(MPa)

SKK 400

240

400

18

Pada bagian atas pipa baja yang berhubungan dengan pile cap diisi beton sesuai dengan
gambar rencana. Pipa baja harus mempunyai garis tengah sebagaimana yang ditunjukkan
dalam gambar rencana. Pipa baja harus mempunyai kekuatan yang cukup untuk
dipancang dengan metode yang ditentukan tanpa distorsi. Tiang pancang baja harus
dilindungi terhadap karat dengan katodik protection. Jika diperlukan maka Kontraktor
harus memperlihatkan pengujian material tiang pancang yang disaksikan oleh Direksi
Teknis. Pengujian dilaksanakan atas biaya Kontraktor.
3. PENGAJUAN KESIAPAN KERJA
Paling lambat dua minggu sebelum memulai suatu pekerjaan pemancangan, Kontraktor
harus mengajukan kepada Direksi Teknis hal-hal sebagai berikut :
a. Program yang terinci untuk pekerjaan pemancangan.
b. Rincian metode yang diusulkan untuk pemancangan atau penurunan tiang bersama
dengan peralatan yang akan digunakan.

62

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

c. Perhitungan rancangan, termasuk rumus penumbukan, yang menunjukkan kapasitas


tiang pancang bilamana penumbukan menggunakan peralatan yang diusulkan oleh
Kontraktor.
d. Usulan untuk pengujian tiang pancang. Usulan ini mencakup metode beban,
pengukuran beban dan penurunan serta penyajian data yang diusulkan.
Persetujuan tertulis dari Direksi Teknis untuk pengajuan tersebut diatas harus
diperoleh terlebih dahulu sebelum memulai setiap pekerjaan pemancangan.
4. PEMANCANGAN TIANG
4.1 Metode
Tiang pancang dapat dipancang dengan setiap jenis palu, asalkan tiang pancang
tersebut dapat menembus masuk pada ke dalaman yang telah ditentukan atau
mencapai daya dukung yang telah ditentukan, tanpa kerusakan.
Kepala tiang pancang baja harus dilindungi dengan bantalan topi atau mandrel
Palu, topi baja, bantalan topi katrol dan tiang pancang harus mempunyai sumbu
yang sama dan harus terletak dengan tepat satu diatas lainnya. Tiang pancang
termasuk tiang pancang miring harus dipancang secara sentris dan diarahkan dan
dijaga dalam posisi yang tepat. Semua pekerjaan pemancangan harus dihadiri oleh
Direksi Teknis dan palu pancang tidak boleh diganti dan dipindahkan dari kepala
tiang pancang tanpa pesetujuan dari Direksi Teknis.
Tiang Pancang harus dipancang sampai kedalaman yang memiliki N-SPT> 60 dan
menembus sedalam 2D. Bilamana ketentuan rancangan tidak dapat dipenuhi, maka
Direksi Teknis dapat memerintahkan untuk menambah jumlah tiang pancang dalam
kelompok tersebut sehingga beban yang dapat didukung setiap tiang pancang tidak
melampaui kapasitas daya dukung yang aman, atau Direksi Teknis dapat mengubah
rancangan bangunan bawah jetty atau trestle bilamana dianggap perlu.

63

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Alat pancang yang digunakan dapat dari jenis gravitasi, uap, atau diesel. Berat palu
harus dua kali berat tiang.
Tinggi jatuh palu tidak boleh melampaui 2,5 meter atau sebagaimana yang
diperintahkan oleh Direksi Teknis. Alat pancang dengan jenis gravitasi, uap atau
diesel yang disetujui, harus mampu memasukkan tiang pancang tidak kurang dari 3
mm untuk setiap pukulan pada 15 cm dari akhir pemancangan dengan daya dukung
yang diinginkan sebagaimana yang ditentukan dari rumus pamancangan yang
disetujui, yang digunakan oleh Kontraktor. Energi total alat tiang pancang tidak
boleh kurang dari 970 kgm per pukulan.
Penumbukan dengan tinggi jatuh yang lebih kecil dari 1,2 m harus digunakan
bilamana terdapat dalam kondisi berikut :
Terdapat lapisan tanah keras dekat permukaan tanah yang harus ditembus
pada saat awal pemancangan untuk tiang pancang yang panjang.
Terdapat lapisan tanah lunak yang dalam sedemikian hingga penetrasi yang
dalam terjadi pada setiap penumbukan.
Tiang

pancang

diperkirakan

sekonyong-konyongnya

akan

mendapat

penolakan akibat batu atau tanah yang benar-benar tak dapat ditembus
lainnya.
Bilamana serangkaian penumbukan tiang pancang untuk 10 kali pukulan
terakhir telah mencapai hasil yang memenuhi ketentuan, penumbukan tulangan
harus dilaksanakan dengan hati-hati, dan pemancangan yang terus menerus
setelah tiang pancang hampir berhenti penetrasi harus dicegah, terutama jika
digunakan palu berukuran sedang. Suatu catatan pemancangan yang lengkap
harus dilakukan.

64

JOB NO :

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

REV :

DOC. NO :
Desc

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

By

Check

App

Sign
Date

Setiap perubahan yang mendadak dari kecepatan penetrasi yang tidak dapat
dianggap sebagai perubahan biasa dari sifat alamiah tanah harus dicatat dan
penyebabnya

harus

dapat

diketahui,

bila

memungkinkan,

sebelum

pemancangan dilanjutkan.
Tidak diperkenankan memancang tiang pancang dalam jarak 6 m dari beton
yang berumur kurang dari 7 hari.Bilamana pemancangan dengan menggunakan
palu yang memenuhi ketentuan minimum, tidak dapat memenuhi spesifikasi,
maka Kontraktor harus menyediakan palu yang lebih besar atas biaya sendiri.
4.2

Penghantar Tiang Pancang (Leads)


Pengahantar tiang pancang harus dibuat sedemikian hingga dapat memberikan
kebebasan bergerak untuk palu dan penghantar ini harus diperkaku dengan tali
atau palang yang kaku agar dapat memegang tiang pancang selama
pemancangan. Penghantar tiang pancang, sebaiknya mempunyai panjang yang
cukup sehingga penggunaan bantalan topi tiang pancang panjang tidak
diperlukan. Penghantar tiang pancang miring sebaiknya digunakan untuk
pemancangan tiang pancang miring.

4.3 Bantalan Topi Tiang Pancang Panjang (Followers)


Pemancangan tiang pancang dengan bantalan topi tiang pancang panjang
sedapat mungkin harus dihindari, dan hanya akan dilakukan dengan
persetujuan terlulis dari Direksi Teknis.
4.4 Perpanjangan Tiang Pancang
Perpanjangan tiang pancang baja harus dilakukan dengan pengelasan.
Pengelasan harus dikerjakan sedemikian rupa hingga kekuatan penampang baja
semula dapat ditingkatkan. Sambungan harus dirancang dan dilaksanakan
dengan cara sedemikian hingga dapat menjaga alinyemen dan posisi yang benar
pada ruas-ruas tiang pancang.

65

JOB NO :

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

REV :

DOC. NO :
Desc

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

By

Check

App

Sign
Date

4.5 Tiang Pancang yang Naik


Bilamana tiang pancang mungkin naik akibat naiknya dasar tanah, maka elevasi
kepala tiang pancang harus diukur dalam interval waktu dimana tiang pancang
yang berdekatan sedang dipancang. Tiang pancang yang naik sebagai akibat
pemancangan tiang pancang yang berdekatan, harus dipancang kembali sampai
kedalaman atau ketahanan semula.
4.6 Pemancangan Dengan Pancar Air (Water Jet)
Pemancangan dengan pancar air tidak diizinkan.
4.7 Catatan Pemancangan (Calendering)
Sebuah catatan yang detil dan akurat tentang pemancangan harus disimpan
oleh Direksi Teknis dan Kontraktor harus membantu Direksi Teknis dalam
penyimpanan catatan ini yang meliputi berikut ini: jumlah tiang pancang, posisi,
jenis, ukuran, panjang aktual, tanggal pemancangan, panjang dalam pile cap,
penetrasi pada saat penumbukan terakhir, energi pukulan palu, panjang
perpanjangan, panjang pemotongan dan panjang akhir yang dapat dibayar.
4.8

Rumus Dinamis untuk Pekerjaan Kapasitas Tiang Pancang


Kapasitas daya dukung tiang pancang harus diperkirakan dengan menggunakan
rumus dinamis (Hiley). Kontraktor

dapat mengajukan rumus lain untuk

mendapatkan persetujuan dari Direksi Teknis.

Dimana :

+(

Pu

: Kapasitas daya dukung batas (ton)

Pa

: Kapasitas daya dukung yang diijinkan (ton)

ef

: Efisiensi palu
ef = 1,00 untuk palu diesel

66

)/2

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

ef = 0,75 untuk palu yang dijatuhkan dengan tali dan gesekan katrol
W

: Berat palu atau ram (ton)

Wp

: Berat tiang pancang (ton)

: Koefisien restitusi
n = 0,25 untuk tiang pancang beton

: Tinggi jatuh palu (m)


H = 2 H untuk palu diesel (H = tinggi jatuh ram)

: Penetrasi tiang pancang pada saat penumbukan terakhir, atau set (m)

C1

: Tekanan sementara yang diijinkan untuk kepala tiang dan pur (m)

C2

: Tekanan sementara yang diijinkan untuk deformasi elastic dari batang tiang
pancang (m)

C3

: Tekanan sementara yang diijinkan untuk gempa pada lapangan (m)

: Faktor Keamanan

Nilai C1 + C2 + C3 harus diukur selama pemancangan

5. TIANG UJI DAN PENGUJIAN PEMBEBANAN DENGAN METODE PDA (PILE DRIVING
ANALYSIS) TEST
5.1 Tiang Uji
Pelaksanan pengujian tiang uji adalah langkah paling awal dari pemancangan
tiang. Kontraktor harus melaksanakan tiang uji yang bertujuan untuk menguji dan
menentukan metode pemancangan dan seluruh alat yang digunakan.
Jumlah tiang uji minimal 1 untuk setiap struktur jetty dan trestle. Semua
pengujian tiang uji harus dilaksanakan dengan pengawasan Direksi Teknik.
Setelah mendapat persetujuan dari Direksi Teknik, pemancangan tiang uji harus

67

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

dilanjutkan sampai diperintahkan untuk dihentikan. Pemancangan tiang pancang


uji melampaui kedalaman yang telah ditentukan diperlukan untuk menunjukkan
bahwa daya dukung tiang pancang masih terus meningkat. Kontraktor selanjutnya
harus melengkapi sisa tiang pancang dalam struktur yang belum diselesaikan.
Berdasarkan hasil tiang uji yang telah disetujui oleh Direksi Teknis, Kontraktor
menetapkan metode pemancangan beserta seluruh alat yang digunakan dan
melanjutkan pemancangan tiang-tiang berikutnya.
5.2 Pengujian Pembebanan dengan Metode PDA (Pile Driving Analysis) Test
Kontraktor harus melaksanakan pengujian pembebanan pada tiang pancang
dengan metode PDA Test untuk mengetahui dengan pasti daya dukung tiang
pancang setiap struktur jetty dan trestle. Kontraktor harus melengkapi dan
melaksanakan tiang uji pada lokasi yang ditentukan oleh Direksi Teknis.
Jumlah tiang pancang yang diuji pembebanannya dengan metode PDA test adalah
2 untuk setiap struktur jetty dan trestle. Tiang uji dapat menjadi bagian dari
pekerjaan yang permanen.
Pengujian dengan metode PDA test harus dilakukan dengan cara yang disetujui
oleh Direksi Teknis dan dilaksanakan dengan pengawasan Direksi Teknis.
6. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
6.1 Pengukuran
Pengukuran untuk pembayaran pekerjaan tiang pancang harus didasarkan pada
panjang total tiang terpasang dalam meter sebagaimana tampak pada gambar
pelaksanaan. Untuk itu Kontraktor harus memperhitungkan dalam penawarannya
kemungkinan adanya kelebihan-kelebihan panjang tiang yang harus terbuang.
6.2 Pembayaran

68

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Pembayaran hanya didasarkan pada jumlah meter panjang total terpasang


maksimum sebagaimana tercantum dalam gambar kontrak dan panjang
sebenarnya apabila kurang dari ukuran dalam gambar. Panjang kelebihan tidak
akan dibayar. Harga diperoleh dari perkalian volume tersebut dengan harga satuan
kontrak setiap meter dan harus dianggap sudah termasuk semua kompensasi untuk
penyediaan tenaga kerja, material, peralatan, Sarana-konstruksi, alat bantu dan
sebagainya untuk menghasilkan pekerjaan yang lengkap memenuhi syarat dengan
teknik pelaksanaan terbaik dan sepenuhnya sesuai dengan semua ketentuan
tersebut didalam spesifikasi ini.

BAB VII
PEKERJAAN PROTEKSI TIANG PANCANG BAJA
PADA SPLASH ZONE
1.

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


Pekerjaan yang tercakup dalam bab ini meliputi kelengkapan peralatan konstruksi,
tenaga kerja, bahan, perlengkapan dan penyelenggaraan lainnya yang berkaitan dengan
pekerjaan proteksi tiang pancang baja pada splash zone untuk Dermaga Multipurpose
pada lokasi yang ditunjukkan dalam gambar rencana dan sebagaimana diperintahkan
oleh Direksi Teknis.

69

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

Desc

By

Check

App

Sign
Date

2. URAIAN
Pekerjaan yang disyaratkan dalam sesi ini harus mencakup pelaksanaan perlindungan
terhadap korosi untuk struktur baja dan tiang pancang baja yang terletak pada daerah
pasang dan terciprat air (splash zone). Bahan serta metode pelaksanaannya yang
dipergunakan harus disetujui oleh Pemberi Tugas/Konsultan Pengawas.
Pekerjaan ini harus meliputi pula penyiapan peralatan kerja untuk pelaksanaan pelapisan
anti korosi pada tiang pancang di daerah pasang dan terciprat air, pelaksanaan lapis
perlindungan, sesuai dengan petunjuk dari sistem pelaksanaan pelapisan dari bahan dan
spesifikasi bahan yang akan dipakai dan diajukan oleh Kontraktor.
Mutu bahan pelapisan anti korosi tiang pancang di daerah pasang dan terciprat air yang
akan digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan dalam Kontrak haruslah
seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau seksi lain yang berhubungan dengan
spesifikasi ini, atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

3. PEKERJAAN SEKSI LAIN YANG BERKAITAN DENGAN SEKSI INI


a. Tiang Pancang
4. PENGAJUAN KESIAPAN KERJA
a. Kontraktor harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang hendak digunakan
dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan yang disyaratkan dalam
Spesifikasi Umum.
b. Kontraktor harus mengirimkan jenis dan metode pelaksanaan yang diusulkan untuk
digunakan 30 hari sebelum pekerjaan pelapisan anti korosi ini digunakan atau
menyerahkan brosur untuk dievaluasi dan atas petunjuk Pemberi Tugas/Konsultan
Pengawas untuk dimulai pekerjaan ini.

70

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

c. Kontraktor harus segera menyerahkan secara tertulis hasil dari seluruh pengujian
pengendalian mutu yang disyaratkan sedemikian hingga data tersebut selalu tersedia
atau bila diperlukan oleh Pemberi Tugas/Konsultan Pengawas.
d. Kontraktor harus memberitahu Pemberi Tugas/Konsultan Pengawas secara tertulis
paling sedikit 24 jam sebelum tanggal rencana mulai melakukan pekerjaan lapis
perlindungan dengan menggunakan material anti korosi tersebut, seperti yang
disyaratkan dalam spesifikasi umum.
5.

STRAPPING DAN FASTENER


Material yang digunakan untuk strapping harus mempunyai ketahanan yang bagus
terhadap sinar ultraviolet dan memiliki kekuatan tarik yang bagus pada aplikasi jangka
panjang. Straping yang akan mengalami kelembaban relatif 100% tersebut harus
menggunakan material dengan low moisture absorption rate 0.08%. Strapping juga
harus mempunyai ketahannan yang bagus terhadap kandungan unsur-unsur yang ada di
air laut, oli, minyak dan hidrokarbon lainnya. Material yang dipergunakan untuk
Strapping harus mempunyai kekuatan tarik minimal 250 lbs/113.4 kgs.
Fasteners yang digunakan harus dibuat dari acetal dengan cooper/berylium double
lock non-corrodible buckle mechanism.

6. PELAKSANAAN PEKERJAAN
Berikut ini langkah kerja untuk melakukan proteksi karat :
1). Persiapan Permukaan
Permukaan yang akan diberikan perlindungan harus dibersihkan dengan alat dan metode
yang sesuai. Pembersihan tersebut dapat menggunakan peralatan manual dengan
tangan (hammer, wire brush) atau bisa juga dilakukan dengan Power Tools seperti drivern
rotary poer tools. Jika dibutuhkan, peralatan water blasting dapat digunakan.
Permukaan yang akan diberi perlindungan harus :

71

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

a. Bersih sesuai standar SSPC SP2/3


b. Bebas dari tumbuhan laut
c. Bebas dari kerusakan dan coating yang rusak
d. Bebas dari karat yang dapat mengelupas.
e. Karat yang masih melekat kuat tidak harus dibersihkan
f. Permukaan tersebut harus dibuat halus, tidak diijinkan adanya permukaan yang tajam.
Setelah semua tumbuhan laut, karat yang mengelupas, dan coating yang rusak
dibersihkan, selanjutnya dilakukan pengecekan terhadap permukaan yang seharusnya
tidak ada permukaan yang tajam pada lokasi dimana perlindungan akan diberikan.
2). Pilling Tape
Material ini tersusun atas petrolatum tape yang diformulasi khusus untuk aplikasi bawah
air atau aplikasi pada daerah yang basah. Apabila material ini dipergunakan dengan
tegangan tarik yang cukup, maka material ini akan menyingkirkan air dan membuat
sebuah permukaan yang tahan air.
7. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
7.1 Pengukuran
Pengukuran untuk pembayaran pekerjaan proteksi tiang pancang harus didasarkan
pada luas proteksi tiang yang terpasang dalam meter persegi sebagaimana tampak
pada gambar pelaksanaan. Untuk itu Kontraktor harus memperhitungkan dalam
penawarannya kemungkinan adanya kelebihan-kelebihan panjang tiang yang harus
terbuang.
7.2 Pembayaran

72

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Pembayaran hanya didasarkan pada luas terpasang dalam satuan meter persegi
sebagaimana tercantum dalam gambar kontrak dan panjang sebenarnya apabila
kurang dari ukuran dalam gambar. Panjang kelebihan tidak akan dibayar. Harga
diperoleh dari perkalian volume tersebut dengan harga satuan kontrak setiap
meter dan harus dianggap sudah termasuk semua kompensasi untuk penyediaan
tenaga kerja, material, peralatan, Sarana-konstruksi, alat bantu dan sebagainya
untuk menghasilkan pekerjaan yang lengkap memenuhi syarat dengan teknik
pelaksanaan terbaik dan sepenuhnya sesuai dengan semua ketentuan tersebut
didalam spesifikasi ini.

BAB VIII
PEKERJAAN BAJA
1. LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan yang tercakup dalam bab spesifikasi teknik ini meliputi kelengkapan peralatan
konstruksi, tenaga kerja, alat-alat, bahan material, perlengkapan dan penyelenggaraan
yang berkaitan dengan pekerjaan baja seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana.
2. PERSYARATAN UMUM
Semua bagian konstruksi baja adalah baja profil yang dilas di bengkel kerja dan
disambung dengan baut atau las di lokasi.

73

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Semua pekerja harus yang ahli dibidangnya, yang dapat melakukan pekerjaan dengan
ketelitian tinggi agar semua bagian konstruksi baja dapat secara pas disambung pada
saat pemasangan di lokasi.
3. MATERIAL
1. Material baja
Semua material baja harus mendapatkan sertifikat dari pabriknya setelah melalui tes,
untuk mendapatkan persetujuan Direksi untuk dipakai.
Semua baja yang dipakai harus baru, permukaan rata, bersudut rapi tidak rusak
karena benturan, bebas dari cacat, retak dan cacat-cacat lainnya.
4. PELAKSANAAN
1. Gambar Kerja
Kontraktor harus menyiapkan gambar kerja yang berisi semua informasi untuk
fabrikasi di bengkel, yang mencakup lokasi, tipe, ukuran dan semua lubang baut dan
las serta elektrode yang digunakan dan urutan pengelasan. Semua itu harus dikontrol
untuk meminimalkan tegangan kontraksi dan penyimpangan.
Gambar harus diserahkan kepada Direksi untuk mendapatkan persetujuan tidak
kurang dari 10 hari sebelum dilakukan fabrikasi di bengkel. Kontraktor tidak boleh
memulai pekerjaan di bengkel sebelum gambar disetujui oleh Direksi. Semua perintah
dan pengarahan yang dituliskan dalam gambar tidak boleh diubah kecuali
mendapatkan persetujuan secara tertulis.
Persetujuan dari Direksi terhadap gambar kerja hanya terhadap kebutuhan umum
desain. Persetujuan tidak dilakukan terhadap ukuran rinci atau ketepatan yang benar,
Kontraktor harus memeriksa sendiri dan bertanggung jawab atas kesesuaiannya
terhadap semua sambungan.

74

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi 2 set gambar kerja. Setelah disetujui, 1
set gambar diserahkan kembali kepada Kontraktor, satu disimpan oleh Direksi.
Apabila gambar tersebut disetujui, maka pekerjaan di bengkel dapat segera dimulai.
Apabila gambar disetujui dengan perbaikan, maka Kontraktor harus memperbaiki
kekurangannya dan diserahkan kembali kepada Direksi untuk mendapatkan
persetujuan. Tetapi pekerjaan di bengkel dapat dimulai sambil menunggu
persetujuan.
Apabila gambar ditolak karena banyak sekali kekurangan, maka Kontraktor harus
memperbaiki dan menyerahkan kembali kepada Direksi untuk diperiksa dan disetujui.
Kontraktor tidak boleh memulai pekerjaan di bengkel sampai diperolehnya
persetujuan atas gambar kerja.
5. PEMASANGAN
Semua pekerjaan struktur baja harus dipasang oleh ahli yang berpengalaman memasang
pekerjaan baja. Semua peralatan yang diperlukan untuk keselamatan pengangkatan
struktur baja harus disediakan.
Kontraktor harus yakin akan ketelitian semua ukuran dan harus bertanggung jawab atas
penyetelan yang benar, ketinggian dan kecocokan semua bagian dari pekerjaan baja.
Semua bagian struktur baja harus benar-benar terpasang tanpa tegangan yang berlebih
dari setiap bagian dan setelah dipasang pada tempatnya maka harus diikat secara kuat.
Semua kolom dan sebagainya harus berdiri tegak dan harus ditopang dengan benar
sampai pengikatan akhir.

75

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

BAB IX
PEKERJAAN LAS
1. LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan yang tercakup dalam bab spesifikasi teknik ini meliputi kelengkapan peralatan
konstruksi, tenaga kerja, alat-alat, bahan material, perlengkapan dan penyelenggaraan
yang berkaitan dengan pekerjaan pengelasan pada penyambungan tiang-tiang pancang
seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana.
2. MATERIAL
Penyambungan tiang-tiang pipa baja harus dilakukan dengan jenis las busur listrik (arc
welding). Pemanasan dilakukan dengan busur listrik nyala antara elektroda yang dilapis
dan bahan yang akan disambung. Elektroda yang digunakan harus memilki kuat tarik 495
MPa (70 ksi) dan tegangan leleh 415 MPa serta memiliki metalurgi yang serupa dengan
baja yang akan dilas.

76

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

3. METODE PELAKSANAAN
1. Cara pelaksanaan pengelasan harus memenuhi persyaratan BS 1856 atau JIS Z 3801
dan Z 3841. Paling lambat tiga minggu sebelum pelaksanaan pengelasan, Kontraktor
harus menyampaikan usulan yang berisi metode pengelasan untuk penyambungan
tiang di darat ataupun di laut, peralatan yang digunakan, formasi jalannya pengelasan
dan lain-lainnya serta jadwal penyelesaian pekerjaan, kepada Direksi Teknis untuk
mendapatkan persetujuan.
2.

Sebagian besar penyambungan pipa dilaksanakan di laut dengan posisi pengelasan


horizontal (mendatar) oleh karena itu Semua pekerjaan las harus dikerjakan oleh
tukang-tukang las yang berpengalaman yang minimal memiliki sertifikat 2G, yaitu
klasifikasi khusus pengelasan dengan arah horizontal.

3.

Kontraktor harus memberikan daftar kepada Direksi Teknis mengenai tukang-tukang


yang

dipekerjakan,

nama-nama

mereka,

pengalaman

kerja

dan

keterangan-keterangan lain yang diperlukan dua minggu sebelum pengelasan di


mulai. Daftar ini harus mendapat persetujuan Direksi Teknis.
4.

Tempat

pembuatan

las

lengkung,

peralatan-peralatan

dan

kelengkapan- kelengkapannya harus dipakai sesuai persyaratan BS 638 atau JIS C


9301.
5.

Selama pelaksanaan, seluruh permukaan yang akan dilas dan daerah-daerah


sekitamya harus dibersihkan dari karat, cat, bahan-bahan sisa (slag) dan
kotoran-kotoran lain dan harus dikeringkan dahulu.

6.

Selama pengelasan berlangsung, bahan-bahan yang akan dilas harus dipegang


kuat-kuat dalam posisi yang benar dengan cara pengelasan "jig" atau "tack".
Penggunaan tack welding harus dibatasi sampai se-minimum mungkin. Pengelasan
pada las tumpul harus dihentikan dengan hati-hati dan teliti dan lubang antara
bagian-bagian yang dilas harus dibuat tepat seperti dalam gambar.

77

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE

JOB NO :

DOC. NO :

SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

7.

REV :

Desc

By

Check

App

Sign
Date

Selama pengelasan, pemberian bahan las dan kecepatannya harus sedemikian


sehingga las berbentuk V seluruhnya akan terisi dengan bahan-bahan isi. Kekurangan
bahan isi untuk las harus dicegah dan pelaksanaan harus hati-hati, seperti masuknya
slag ke dalam las, ketidaksempurnaan las dan retak-retak.

8.

Pengelasan tidak boleh dilakukan pada waktu hujan atau hujan angin (storm), kecuali
pengelasan dengan cara "pengelasan di dalam air".

9.

Bagian yang telah selesai dilas harus bersih dari goresan-goresan, lekukan-lekukan,
sisa-sisa bahan dan cacat-cacat lain yang ada selama pelaksanaan. Pekerjaan
perbaikan tidak boleh lebih pendek dari 5 cm.

10. Semua pengelasan harus mencapai sudut-sudut dari bagian-bagian yang dilas. Jika
menurut

pandangan

Direksi

Teknis

bagian-bagian

yang

dilas

mempunyai

kesalahan-kesalahan geometrik yang akan menimbulkan penumpukan tegangan atau


tidak tepatnya letak las (notch effect), Kontraktor harus memperbaikinya dengan
mengikir. Perbaikan dengan cara mengulangi las di atasnya, tidak diijinkan. Jika untuk
memperbaiki kesalahan tersebut diatas dianggap perlu menambah las, maka
pelaksanaannya harus mendapat persetujuan Direksi Teknis.
11. Setelah pekerjaan pengelasan selesai, dilanjutkan dengan pengcoatingan dan diberi
kode (nama welder dan nomor urut peneglasan pada ujung pipa bagian dalam).
4. PEMERIKSAAN HASIL PEKERJAAN
1. Untuk mengetahui kualitas/mutu pengelasan pipa maka pekerjaan las harus diperiksa
atau disaksikan oleh Direksi Teknis yang ditunjuknya sesuai dengan persyaratan
dalam JIS Z 3146 dan harus mencakup tapi tidak terbatas pada pemeriksaan visual,
tes ultrasonic dan tes radiografik.
2.

Pada dasarnya test ultrasonic bertujuan untuk mengetahui hasil pengelasannya


terhadap cacat, lubang, retak serta rongga (porous).

78

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

3.

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

Pengawasan visual harus tetap dilakukan meskipun pemeriksaan lain dijalankan juga.
Pemeriksaan visual mencakup pengecekan pemasangan sambungan yang dilas,
apakah sudah lurus dan mengikuti persyaratan pekerjaan las mengenai sudut-sudut
lekukan, permukaan-permukaan bagian yang dilas dan bagian-bagian yang terbuka.
Direksi Teknis dapat memerintahkan setiap sambungan las untuk diperiksa dan dites
dengan cara radiografik yang disetujui, jika tes seperti tersebut diatas dianggap perlu
olehnya. Dalam hal ini, Kontraktor harus mempersiapkan segala sesuatunya agar tes
bisa dilaksanakan.

4.

Kontraktor harus bertanggung jawab untuk memperbaiki las yang tidak memenuhi
syarat seperti pos, tumpang tindih (overlap), miring, kelebihan atau kurang tebalnya
ukuran las.

5.

Kalau dari hasil test ultrasonic ditemukan adanya porous maupun retak pada jalur
pengelasan, maka sambungan pipa tersebut harus diperbaiki dengan cara jalur
pengelasan yang mengalami cacat digrenda sampai kedalamaman yang disyaratkan
oleh Direksi Teknis, setelah kondisinya bersih, maka baru bisa diperbaiki lagi dengan
pengelasan ulang.

5. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


5.1 Pengukuran
Pengukuran untuk pembayaran pekerjaan las harus didasarkan pada volume las
yang terpasang jadi dalam satuan m dan memenuhi ketentuan dalam spesifikasi.
5.2 Pembayaran
Pembayaran harus didasarkan pada jumlah volume (m 3) terhitung berdasarkan hasil
pengukuran bersama dengan Direksi Teknis dikalikan dengan harga satuan yang
telah mengandung biaya tidak langsung. Dalam pembayaran tersebut dianggap
sudah termasuk semua kompensasi untuk penyediaan tenaga kerja, material,

79

PT. PELINDO IV (PERSERO)

PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE


2
CAPPAUJUNG (70X20) M
DI PELABUHAN PAREPARE
SPESIFIKASI TEKNIK
PEKERJAAN DERMAGA MULTIPURPOSE
2
CAPPAUJUNG (70X20) M DI PELABUHAN
PAREPARE

JOB NO :

REV :

DOC. NO :
Desc

By

Check

App

Sign
Date

peralatan, sarana-konstruksi, alat bantu dan sebagainya untuk menghasilkan


pekerjaan yang lengkap memenuhi syarat dengan teknik pelaksanaan terbaik dan
sepenuhnya sesuai dengan semua ketentuan tersebut didalam spesifikasi ini.

80