Anda di halaman 1dari 5

Fototerapi untuk penyakit kuning neonatal di jarak 20 cm vs 40 cm

Abstrak
Ikterus neonatal Latar Belakang merupakan salah satu masalah yang paling umum pada bayi
baru lahir. Fototerapi adalah pengobatan yang paling luas untuk menurunkan konsentrasi
bilirubin pada neonatus. Fototerapi mungkin lebih efektif jika sumber cahaya ditempatkan
lebih dekat ke neonatus.
Tujuan Untuk membandingkan efektivitas fototerapi dengan jarak 20 cm antara sumber
cahaya dan neonatus vs jarak 40 cm untuk mengurangi konsentrasi bilirubin serum
Metode An terbuka acak, percobaan, terkontrol dilakukan di H. Adam Malik dan Pirngadi
Rumah Sakit di Medan dari Agustus 2009 sampai Maret 2010 Subyek dibagi menjadi dua
kelompok. Satu kelompok (n = 30) menerima fototerapi pada jarak 20 cm antara sumber
cahaya dan neonatus, sedangkan kelompok lainnya (n = 30) menerima fototerapi pada jarak
40 cm. Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah bayi yang baru lahir yang mengalami
penyakit kuning neonatal dalam minggu pertama hidup mereka. Kadar bilirubin serum diukur
pada awal, serta setelah 12 jam dan 24 jam fototerapi.
Hasil total kadar bilirubin rata-rata 20 cm dan 40 cm kelompok pada awal adalah 18,8 (SD
1.73) mg / dL dan 17,7 (SD 1,46) mg / dL, masing-masing, tidak berbeda nyata. Setelah 24
jam fototerapi, mean penurunan kadar serum bilirubin dari 20 cm dan 40 cm kelompok yang
berbeda nyata dengan 7,6 (SD 1.01) mg / dL dan 2.0 (SD 0.83) mg / dL, masing-masing, (P
<0,05 ).
Kesimpulan Fototerapi dengan jarak 20 cm antara sumber cahaya dan neonatus lebih efektif
daripada jarak 40 cm untuk mengurangi kadar bilirubin pada 24 jam pada bayi baru lahir
dengan hiperbilirubinemia
Hiperbilirubinemia adalah umum dan, dalam banyak kasus, masalah jinak di neonates.1
Tingkat bilirubin dalam semua bayi baru lahir, istilah atau prematur, meningkat dalam
beberapa hari setelah birth.2 Hiperbilirubinemia dapat berkembang menjadi komplikasi
seperti ensefalopati (kernikterus), meskipun ini adalah ikterus rare.3 adalah manifestasi nyata
dari konsentrasi serum bilirubin dalam kulit dan sclera.4 klinis ikterus terlihat ketika tingkat
serum bilirubin mencapai 5 - 7 mg / dL, sehingga perlu untuk menggunakan parameter
obyektif lain untuk mendeteksi hiperbilirubinemia pada bayi baru lahir cukup bulan yang
sehat sebelum kita mengukur bilirubin serum level.3level.3Sepuluh persen dari bayi cukup
bulan dan 25% bayi jangka pendek memiliki signifikan hiperbilirubinemia yang memerlukan
phototherapy.5 Fototerapi tetap standar perawatan untuk pengobatan hiperbilirubinemia bayi
selama empat dekade. Fototerapi Efisien cepat mengurangi serum bilirubin concentration.6
Kemanjuran fototerapi dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut: panjang gelombang
disampaikan, radiasi dari fototerapi, dan luas permukaan bayi terkena phototherapy.4
Menempatkan sumber cahaya lebih dekat dengan bayi dapat meningkatkan radiasi overhead
fototerapi systems.7

Penelitian ur bertujuan untuk membandingkan efektivitas fototerapi pada jarak 20 cm antara


sumber cahaya dan neonatus untuk fototerapi dengan jarak 40 cm untuk mengurangi kadar
serum bilirubin.
metode
Ini acak, open-label, uji coba terkontrol dilakukan antara Agustus 2009 dan Maret 2010 di H.
Adam Malik dan Pirngadi Rumah Sakit, Medan, Sumatera Utara, Indonesia. Bayi cukup
bulan dengan kadar serum bilirubin di atas 10 mg / dL dan bayi baru lahir prematur dengan
kadar total serum bilirubin di atas 12 mg / dL, yang disajikan dengan ikterus neonatal pada
minggu pertama kehidupan yang memenuhi syarat untuk penelitian. Kriteria eksklusi adalah
sebagai berikut: beberapa anomali kongenital, berat lahir di bawah 1000 gram,
hiperbilirubinemia langsung, bayi cukup bulan dengan tingkat bilirubin serum 25 mg / dL
dan prematur bayi baru lahir dengan tingkat bilirubin serum 17 mg / dL. Informed consent
diperoleh dari orang tua atau wali subyek '.
Setelah pendaftaran, peserta secara acak ditugaskan untuk menerima fototerapi baik di jarak
20 cm atau jarak 40 cm. Unit fototerapi yang diproduksi oleh Tessna, AS (Tessna Unit
fototerapi dengan lima lampu neon kompak biru) dengan panjang gelombang 452-475 nm.
Semua bayi yang menerima fototerapi ditempatkan di bassinets. Keamanan kedua metode
dinilai dan dibandingkan dengan memantau suhu subejcts 'tubuh, status hidrasi (dipantau
secara klinis dan dengan menimbang), masalah kulit (seperti ruam) dan masalah pencernaan
(seperti mencret atau intoleransi makan). Fototerapi dihentikan jika kita menemukan
dehidrasi, hipertermia, letargi, iritabilitas atau tingkat bilirubin serum menurun lebih dari 2
mg / dL dibandingkan dengan batas tingkat bilirubin serum untuk fototerapi.
Jumlah kadar bilirubin dan intensitas cahaya diukur pada awal, serta setelah 12 jam dan 24
jam fototerapi. Intensitas cahaya diukur sebagai spektral radiasi (W / cm2 / nm)
menggunakan intensitas light meter (Dale 40, USA).
Ukuran sampel minimum yang dibutuhkan diperkirakan 30 bayi yang baru lahir untuk setiap
kelompok. Tingkat signifikansi diterima sebagai P <0,05 dengan interval kepercayaan 95%
(95% CI). Variabel numerik dibandingkan dengan menggunakan ANOVA. Independent t-test
digunakan untuk membandingkan penurunan kadar serum bilirubin.
Penelitian ini disetujui oleh Komite Etika Medis di Universitas Sumatera Utara Medical
School.

hasil
f 67 bayi baru lahir dengan penyakit kuning neonatal pada minggu pertama kehidupan, orang
tua bayi yang baru lahir 4 '/ wali menolak untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Dari 63
bayi baru lahir yang terdaftar, 31 bayi yang baru lahir menerima fototerapi dari jarak 20 cm

sementara yang lain 32 bayi yang baru lahir menerima fototerapi dari jarak 40 cm. Tiga bayi
(satu dari kelompok 20 cm dan dua dari kelompok 40 cm) dikeluarkan dari analisis akhir
karena patah spesimen darah tabung (Gambar 1). Karakteristik dasar mata pelajaran
ditunjukkan pada Tabel 1.
Selama tindak lanjut (Tabel 2), total bilirubin serum pada 12 jam dan 24 jam secara
signifikan berbeda antara kelompok (P = 0,001). Pada kedua tindak lanjut waktu poin, kami
menemukan kadar bilirubin serum yang lebih rendah dalam 20 cm kelompok fototerapi jarak.
Penurunan total kadar bilirubin serum di follow-up lebih besar pada kelompok 20 cm
dibandingkan kelompok 40 cm, di kedua 12 dan 24 jam (P = 0,001). Dalam 20 cm kelompok
fototerapi jarak, kami juga mencatat penurunan yang lebih besar dalam total bilirubin serum
(Tabel 3).
Dalam penelitian kami, intensitas cahaya adalah 13-14 W / cm2 / nm untuk kelompok 20
cm dan 6-7 W / cm2 / nm untuk kelompok 40 cm.

diskusi
Hiperbilirubinemia adalah masalah kesehatan yang paling umum selama period.3 neonatal
dini Kuning diamati selama minggu pertama kehidupan di sekitar 60% dari bayi cukup bulan
dan 80% dari prematur infants.1 Kebanyakan penyakit kuning adalah jinak, tetapi karena
potensi toksisitas bilirubin, bayi baru lahir harus dipantau untuk mengidentifikasi mereka
yang mungkin mengembangkan hiperbilirubinemia parah dan, dalam kasus yang jarang,
ensefalopati bilirubin akut atau kernicterus.8
Dalam penelitian kami, kami menggunakan fototerapi sebagai pengobatan untuk mengurangi
total bilirubin serum pada pasien penyakit kuning neonatal. Fototerapi sekarang metode yang
disukai pengobatan untuk hiperbilirubinemia neonatal berdasarkan sifat noninvasif dan
safety.9 nya Fototerapi juga mengubah bilirubin asli, oleh reaksi ireversibel, ke lumirubin
isomer struktural, yang diekskresikan oleh ginjal dalam keadaan tak terkonjugasi. 1
Kami menemukan bahwa radiasi spektral yang dihasilkan oleh fototerapi pada jarak 20 cm
antara sumber cahaya dan neonatus adalah sekitar 2 kali lebih besar dari fototerapi pada jarak
40 cm. Intensitas cahaya yang 13-14 W / cm2 / nm dan 6-7 W / cm2 / nm, 20 cm dan 40
cm kelompok fototerapi jarak, masing-masing. Penelitian sebelumnya menemukan bahwa
tingkat penurunan bilirubin sebanding dengan intensitas cahaya, menunjukkan bahwa
fototerapi intensitas yang lebih tinggi akan meningkatkan effectiveness.9 Kemanjuran
fototerapi tergantung pada radiasi dari sumber cahaya. Radiasi diukur dengan radiometer atau
Spectroradiometer dalam satuan watt per sentimeter persegi atau microwatts per sentimeter
persegi per nanometer.10 The American Academy of Pediatrics mendefinisikan fototerapi
intensif sebagai radiasi spektral minimal 30 W per sentimeter persegi per nanometer lebih
sama bandwidth dikirim ke sebanyak luas permukaan tubuh bayi sebagai possible.2,8,10 unit
fototerapi ganda dan penggunaan mencerminkan tirai di fototerapi digunakan untuk
meningkatkan intensitas cahaya dan dengan demikian meningkatkan efektivitas dari

phototherapy.11 fototerapi konvensional melibatkan mengekspos area maksimal kulit ke


radiasi dari 6 sampai 12 W / cm2 / nm.4
Dalam penelitian ini, kami menggunakan biru unit lampu fototerapi dengan panjang
gelombang 452-475 nm. Penelitian lain melaporkan bahwa molekul bilirubin, bertanggung
jawab untuk warna kulit kuning bayi kuning, adalah yang paling sensitif terhadap cahaya di
daerah biru dan biru-hijau spectrum.12 terlihat Bilirubin adalah pigmen kuning, dan
kemungkinan besar untuk menyerap biru cahaya di sekitar 450 nm.6,13 Untuk pengobatan
hiperbilirubinemia, cahaya di kisaran 400-500 nm sekitar dengan puncak pada 460 10 nm,
dianggap paling effective.14
Kemanjuran fototerapi tergantung pada radiasi (intensitas cahaya), kualitas cahaya (optimal
di wilayah biru-hijau dari panjang gelombang 400-500 nm), jarak dari sumber cahaya dari
bayi, luas permukaan bayi terkena cahaya, dan durasi exposure.15,16
Dalam penelitian kami, bayi hanya mengenakan popok dan patch mata selama fototerapi.
Bayi dirawat dengan fototerapi ditempatkan di keranjang (sebaiknya telanjang) dengan mata
shielded.6 Untuk memaksimalkan dosis pada radiasi yang diberikan, bayi secara rutin
merawat telanjang saat menerima fototerapi overhead yang konvensional. Informasi tentang
kemanjuran efek respon dosis fototerapi dengan meningkatkan paparan luas permukaan kulit
telah diturunkan dari beberapa studies.17,18
Dalam penelitian kami, bayi ditempatkan di bassinets pada jarak 20 cm atau 40 cm dari
sumber cahaya. Tingkat bilirubin serum Total diukur pada awal, 12 jam dan 24 jam fototerapi
pada kedua kelompok dengan penurunan secara signifikan berbeda dalam tingkat. Penurunan
bilirubin setelah 12 jam fototerapi pada kelompok 20 cm secara signifikan lebih besar
dibandingkan dengan kelompok 40 cm. Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa fototerapi
jarak dekat mungkin dengan aman meningkatkan efektivitas pengobatan. Ada hubungan
langsung antara radiasi yang digunakan dan tingkat di mana tingkat bilirubin total serum
declines.10 Intensitas cahaya (diukur sebagai spektral radiasi) berbanding terbalik dengan
jarak dari sumber. Hubungan antara intensitas dan jarak itu terbukti hampir linear.19
Menempatkan lampu 15-20 cm dari bayi meningkat permukaan area.1 Meningkatkan luas
permukaan terkena fototerapi secara signifikan akan meningkatkan kemanjurannya. Studi
terdahulu melaporkan bahwa bayi harus dalam keranjang, bukan inkubator, sehingga cahaya
bisa dibawa ke dalam 10 cm dari infant.2,8 Dalam sebuah penelitian di Iran, jarak 20 cm
antara sumber cahaya dan permukaan kulit yang tersedia pengurangan bilirubin cepat dan
lebih efektif dengan durasi yang lebih singkat dibandingkan dengan fototerapi 40 cm jarak,
mungkin karena spektral radiasi yang lebih tinggi di neonates.20
Kami mengamati tidak ada efek samping dari fototerapi dalam mata pelajaran kita pada jarak
20 cm dari sumber cahaya. Paparan dari jarak 20 cm adalah ditoleransi dengan baik dan tidak
ada perbedaan yang signifikan antara kedua kelompok yang diamati dalam hal efek samping
fototerapi, seperti ruam kulit bermasalah, luka bakar, dehidrasi klinis, atau lethargy.20 Studi
lain melaporkan bahwa bayi cukup bulan telanjang melakukan tidak menjadi terlalu panas
pada jarak 10 cm dari source.8 cahaya fototerapi Selama masa penelitian, suhu tubuh dan

pemberian cairan yang ketat dipantau. Kebutuhan cairan meningkat hingga 20% dari total
kebutuhan cairan. Suhu dan status hidrasi harus monitored.6 Sebuah penelitian di Belanda
menemukan bahwa selama fototerapi intensif, selisih 20% dari kebutuhan cairan keseluruhan
dapat mencegah peningkatan temperature.21 tubuh
Kesimpulannya, fototerapi pada jarak 20 cm antara sumber cahaya dan neonatus lebih efektif
dibandingkan fototerapi pada jarak 40 cm untuk mengurangi kadar bilirubin serum pada bayi
cukup bulan dengan hiperbilirubinemia.