Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PENDAHULUAN

A. Pengertian
NSTEMI adalah adanya ketidakseimbangan antara pemintaan dan suplai oksigen
ke miokardium terutama akibat penyempitan arteri koroner akan menyebabkan iskemia
miokardium lokal. Iskemia yang bersifat sementara akan menyebabkan perubahan
reversibel pada tingkat sel dan jaringan. (Sylvia,2006).
B. Patofisiologi
Berkurangnya kadar oksigen memaksa miokardiun menugubah metabolisme
aerobik menjadi metabolisme anaerob. Metabolisme anaerob melalui lintasan glikolitik
jauh lebih tidak efisien apabila dibandingkan dengan metabolisme aerob. Asam laktat
akan tertimbun sehingga menurunkan pH sel. Gabungan efek hipoksia, berkurangnya
energi yang tersedia, serta asidosis dapat mempercepat gangguan fungsi ventrikel kiri,
berkurangnat daya kontraksi dan gangguan gerakan jantung akan mengubah
hemodinamika. Perubahan hemodinamika berrvariasi sesuai ukuran segmen yang
mengalami iskemia dan derajat respon refleks kompensasi sistem saraf otonom.
Menurunnya fungsi ventrikel kiri dapat mengurangi curah jantung karena berkurangnya
isi sekuncup.
Metabolisme anaerob hanya memberikan 6% dari energi total yang diperlukan.
Ambilan glukosa oleh sel sangat meningkat saat simpanan glikogen dan adenosis trifosfat
berkurang. Kalium dengan cepat berkgerak keluar dari sel miokardium selama iskemia.
Asidosis selalu terjadi dan mengganggu metabolisme seluler.
C. Etiologi
1. Coronary Arteri disease.
2. Coronary Arteri Emboli
3. Kongenital
4. mbalans Oksigen suplay dan demand miokard
5. Gangguan Hematologi.
D. Gejala Klinis
Presentasi klinis klasik SKA tanpa elevasi segmen ST berupa:
1. Angina saat istirahat lebih dari 20 menit
2. Angina yang dialami pertama kali dan timbul asaat aktifitas yang lebih ringan dari
aktivitas sehari-hari.
3. Peningkatan intensitas, frekuensi dan durasi angina.
4. Angina pasca infark.

Gejala klinis yang sering berupa rasa tekanan atau berat di retrosternal yang menjalar
ke lenagan kiri, leher atau rahang dapat disertai keringat dingian, mual, nyeri perut, sesak
napas dan sinkope.
E. 2.5 Pemeriksaan Diagnosis
Alat bantu diagnosis:
1. Pemeriksaan fisik: biasanya normal.
2. Elektrokardiogram: gambaran khas berupa depresi segmen ST > 0,5 mm (0,05 mVolt)
di dua atau lebih sadapan yang berhubungan atau inversi dalam dan simetris dari
gelombang T.
3. Petanda bikemikal: pemeriksaan kadar CKMB dan Troponin T/I. Troponin T/I
merupakan pertanda nekrosis miokard lebih spesifik dibandingkan enzim kardiak
konvensional CK atau CKMB. Tetapi tidak boleh tertunda karena menunggu hasil
pemeriksaan enzim.
4. Ekokardiografi,
5. Modalitas pencitraan jantung.
F. Penatalaksanaan
Tatalaksana awal pasien dugaan SKA (dilakukan dalam waktu 10 menit):
1. Memeriksa tanda-tanda vital
2. Mendapatkan akses intra vena
3. Merekam dan menganalisis EKG
4. Melakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik
5. Mengambil sediaan untuk pemeriksaan enzim jantung, elektrolit serta pemeriksaan
koagulasi.
6. Mengambil foto rongten thorax (<30 menit).
EKG harus dilakukan segera dan dilakukan rekaman EKG berkala untuk
mendapatkan ada tidaknya elevasi segmen ST. Troponin T/I diukur saat masuk, jika
normal diulang 6-12 jam kemudian. Enzim CK dan CKMB diperiksa pada pasien
dengan onset < 6 jam dan pada pasien pasca infark < 2minggu dengan iskemik
berulang untuk mendeteksi reinfark atau infark periprosedural.
Tatalaksana awal SKA tanpa elevasi segmen ST di unit emergency:
1. Oksigen 4 L/ menit (saturasi oksigen dipertahankan > 90%)
2. Aspirin 160 mg (dikunyah).

3. Tablet nitrat 5mg sublingual (dapat diualang 3x) lalu per drip bila masih nyeri
dada.
4. Mofin IV (2,5mg-5mg) bila nyeri dada tidak teratasi dengan nitrat.
Tatalaksana lanjut berdasarkan stratifikasi risiko (skor risiko TIMI):
a. Risiko tinggi/ sedang:
1) Anti iskemik : beta blocker, nitrat, calcium-channel blocker.
2) Beta blocker diberikan pada pasien tanpa kontarindikasi, khususnya pasien
dengan hipertensi dan takikardia.
3) Nitrat intra vena atau oaral efektif mengatasi episode nyeri dada akut.
4) Calcium-channel blocker dipakai untuk mengurangi gejala pada pasien yang
telah menerima nitrat dan beta-blocker, bermanfaat pada pasien yang
kontraindikasi beta-blocker dan pada pasien angina vasospastik.
Anti platelet oral: aspirin, clopidogrel.
1) Aspirin diberikan pada semua pasien SKA, dosis awal 16o mg-325 mg dan
selanjutnya 75-100 mg per hari untuk jangka panjang.
2) Pada semua, clopidogrel diberi dengan dosis loading 300mg per oral,
selanjutnya 75 mg per hari, clopidogrel dapat diberikan hingga 12 bulan
kecuali dengan komplikasi perdarahan berlebih.
3) Pasien dengan kontarindikasi aspirin, clopidogrel diberikan sebagai pengganti.
4) Pasien yang direncanakan menjalani prosedur invasif (PCI= pecutaneous
coronary intervention), clopidogrel diberikan dengan dosis loading 600 mg
untuk mencapai inhibisi fungsi platelet yang lebih cepat dan optimal.
Anti platelet intra vena
1) Pasien risiko sedang sampai tinggi, khususnya pasien dengan troponin yang
meningkat, depresi segmen ST atau diabetes.
Anti koagulan/ antitrombin: Heparin
1) Anti koagulan diberi pada semua pasien selain anti platelet.
Revaskularisasi coroner
1) angiografi koroner dini (<72 jam ) diikuti oleh revaskularisasu (PCI atau
bedah pintas koroner) direkomendasikan pada pasien dengan risiko sedang
dan tinggi.
2) angiografi koroner urgensi (<24 jam) direkomendasikan pada pasien dengan
angina refrakter atau berulang yabg disertai perubahan segmen ST, gagal
jantung, aritmia yang mengancam hidup dan hemodinamik yang tidak stabil.

Terapi tambahan: ACE inhibitor atau penghambat reseptor angiotensin.


b. Risiko rendah, diberi terapi:
1) Aspirin
2) Beta-blocker
3) Pertimbangan untuk uji latih jantung (treadmill).
4) Dapat dipulangkan setelah observasi.
G. Pengkajian
1. Pengkajian persistem :
a. B1: Breath
Sesak nafas, apnea, eupnea, takipnea
b. B2: Blood
Denyut nadi lemah, nadi cepat, teratur/tidak teratur, EKG Aritmia, Suara jantung
bisa tidak terdengar pada VF. Tekanan darah sukar / tidak dapat diukur/ normal,
c.
d.
e.
f.

Saturasi oksigen bisa menurun < 90%


B3: Brain
Menurunnya/hilangnya kesadaran, gelisah, disorientasi waktu, tempat dan orang
B4: Bladder
Produksi urine menurun, warna urine lebih pekat dari biasanya, oliguria, anuria
B5: bowel
Konstipasi
B6: Bone
Perfusi dingin basah pucat, CRT > 2 detik, diaforesis, kelemahan

2. Keluhan Utama Pasien :


a. Kualitas Nyeri Dada : seperti terbakar, tercekik, rasa menyesakkan nafas atau seperti
tertindih barang berat.
b. Lokasi dan radiasi : retrosternal dan prekordial kiri, radiasi menurun ke lengan kiri
bawah dan pipi, dagu, gigi, daerah epigastrik dan punggung.
c. Faktor pencetus : mungkin terjadi saat istirahat atau selama kegiatan.
d. Lamanya dan faktor-faktor yang meringankan : berlangsung lama, berakhir lebih dari
20 menit, tidak menurun dengan istirahat, perubahan posisi ataupun minum
Nitrogliserin.
e. Tanda dan gejala : Cemas, gelisah, lemah sehubungan dengan keringatan, dispnea,
pening, tanda-tanda respon vasomotor meliputi : mual, muntah, pingsan, kulit
dinghin dan lembab, cekukan dan stress gastrointestinal, suhu menurun.
f. Pemeriksaan fisik : mungkin tidak ada tanda kecuali dalam tanda-tanda gagalnya
ventrikel atau kardiogenik shok terjadi. BP normal, meningkat atau menuirun,
takipnea, mula-mula pain reda kemudian kembali normal, suara jantung S3, S4 Galop
menunjukan disfungsi ventrikel, sistolik mur-mur, M. Papillari disfungsi, LV
disfungsi terhadap suara jantung menurun dan perikordial friksin rub, pulmonary

crackles, urin output menurun, Vena jugular amplitudonya meningkat ( LV


disfungsi ), RV disfungsi, ampiltudo vena jugular menurun, edema periver, hati
lembek.
g. Parameter Hemodinamik : penurunan PAP, PCWP, SVR, CO/ CI.
H. Diagnosa Keperawatan dan Intervensi
1. Gangguan perfusi jaringan jantung berhubungan dengan , iskemik, kerusakan otot
jantung, penyempitan / penyumbatan pembuluh darah arteri koronaria ditandai
dengan :
Daerah perifer dingin
EKG elevasi segmen ST & Q patologis pada lead tertentu
RR lebih dari 24 x/ menit
Kapiler refill Lebih dari 3 detik
Nyeri dada
Gambaran foto torak terdpat pembesaran jantung & kongestif paru ( tidak

selalu )
HR lebih dari 100 x/menit, TD > 120/80AGD dengan : pa O 2 <>2 > 45

mmHg dan Saturasi <>


Nadi lebih dari 100 x/ menit
Terjadi peningkatan enzim jantung yaitu CK, AST, LDL/HDL

Tujuan :
Gangguan perfusi jaringan jantung berkurang / tidak meluas selama dilakukan
tindakan perawatan di RS.
Kriteria Hasil:

Intervensi

Nyeri dada berkurang (skala nyeri 1-3)


Gambaran ST depresi berkurang atau tidak ada
TD= 120/80 mmHg
Nadi=60-100x/menit
EKG:Irama sinus reguler.
Rasional

1. Observasi tanda-tanda vital tiap 1-4jam, 1-9 data tentang perubahan kondisi fisik
status hemodinamika
klien bermanfaat dalam diagnosa gagal
jantung kiri. Penuruna curah jantung
2. Monitor tanda dan gejala penurunan perfusi mengakibatkab penurunan tekanan
(nyeri dada, disritmia, takikardia, takipnea, tekanan darah dan perfusi jaringan,
hipotensi dan penurunan curah jantung)
peningkatan denyut jantung sebagai

3. Monitor bunyi dan irama jantung secara


kontinue, catat adanya denyut prematur
ventrikel kontraksi
4. Palpasi denyut nadi perifer guna mengkaji
adanya denyutan prematur.
5. Observasi adanya tanda dan gejala
penurunan curah jantung ( pusing, pucat,
diaforesis, pingsan, akral dingin)
6. Monitor tanda dan gejal gangguan perfusi
renal (produksi urin < 30 ml/jam,
mekanisme
kompensasi
peningkatan BUN dan kreatinin, edema
mempertahankan curah jantung.
perifer, tidak adanya reaksi diuretik).

untuk

7. Monitor tanda dan gejala yang menujukkan


penurunan perfusi jaringan (kulit dingin,
pucat, lembab, berkeringat, sianosis, denyut
nadi lemah, edema perifer).
8. Atur posisi baring setiap 2 jam,
menggerakkan kaki dan tangan secara aktif
dan pasif setiap 1 jam
9. Monitor
tanda
dan
gejala
menunjukkan penurunan perfusi
(gelisah, bingung, apatis, somnolen).

yang
otak

10. Rekam pola EKG secara periodik selama 10.pemeriksaan EKG periodik berguna
periode serangan dan catat adanya disritmia untuk menentukan diagnosis perluasan
atau perluasan iskemia atau infark miokard area iskemik.

a.
b.
c.
d.
e.
f.

11. Kolaborasi tim medis untuk terapi dan 11.


tindakan.
a. Disrimia menurunkan curah jantung
yang ekstrem dan perfusi jaringan.
Anti disritmia: Lidocain, aminodaron (bila ada b. Bitrat merelaksasikan otot polos
vaskular (vasodilatasi) vena dan arteri
indikasi klinis)
sehingga menurunkan preload.
Vasodilator: nitrogliserin (ISDN, ACE Inhibitor).
Inotropic: Dopamin atau dobutamin sesuai c. Dengan dosis yang tepat dapat
meningkatkan kontraktilitas miokard
indikasi.
Pemasangan pacemaker atau kateter Swanganz dan meningkatkan perfusi jaringan.
d. Terapi oksigen dapat meningkatkan
(bila ada TAVB)
suplai oksigen miokard.
CABG jika ada indikasi klinis
PTCA atau Coronary artery stenting jika ada e. Pacemaker membantu meperbaiki
irama jantung sehingga meningkatkan
indikasi klinis.
curah jantung dan perfusi jaringan.
f. Memperbaiki sirkulasi koroner,

meningkatkan suplai oksigen dan


perfusi miokard.
12. Observasi reaksi atau efek terapi, efek 12.Efek samping obat yang dapat
samping, toksisitas
membahayakan kondisi klien harus
dikaji dan dilaporkan.
13. Hindari respon valsava yang merugikan. 13.Respon valsava dapat menurunkan
Atur diiet yang diberikan.
kontraktilitas miokard.
14. Pertahankan intake cairan maksimal 2000 14.Mempertahankan
keseimbangan
ml/ 24 jam (bila tidak ada edema).
cairan dan mencegah overload cairan
ekstraseluler.
2. Nyeri dada akut berhubungan dengan iskemia
Data penunjang
Subjektif : keuhan nteri dada, pusing, mual, sesak napas, fatigue. Lelah.
Objektif : disritmia, takikardia, bradikardia, hipotensi, dispnea, diaforesis, ST depresi,
kardiak isoenzim meningkat, respon nyeri.
Tujuan
Klien terbebas dari rasa nyeri
Kriteria hasil
Subjektif: keluhan nyeri dada, pusingm mual berkurang atau hilang.
Objektif : irama sinus, ST isoelektris, delombang T positif, kardiak isoenzim dalam
keadaan normal, tanda-tanda vital normal.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

7.

Intervensi
Monitor nyeri dada (awal serangan, sifat,
lokasi, lamanya dan faktor pencetus).
Anjurkan klien untuk segera minta bantuan
perawat atau dokter bila merasakan nyeri.
Upayakan lingkungan tenang. Batasi
aktivitas selama serangan nyeri dada. Bantu
mengubah posisi
Upayakan rencana tindakan dan latihan
aktivitas yang tidak mengganggu periode
tidur dan istirahat kllien.
Berikan latihan ROM
Nilai respon klien terhadap aktivitas, catat
adanya ST depresi, disritmia, kelelahanm
pusing, sesak dan nyeri dada.

Rasional
1-2
data tersebut bermanfaat dalam
menentukan penyebab dan efek nyeri dada,
serta menjadi dasar perbandingan dengan gejala
pasca terapi
3-5 lingkungan tenang mendukung istirahat dan
tidur nyaman sehingga mengurangi konsumsi
oksigen miokard.

6-7 aktivitas yang disertai tanda dan gejala


tersebut mengindikasikan tidak adekuatnya
sirkulasi koroner yang mengakibatkan iskemia.

Menilai tanda-tanda vitak saat istirahat dan


setelah aktivitas.
3. Kecemasan behubungan dengan keadaan fisik yang tidak dapat diperkiranakan.
Data penunjang

Subjektif: klien mengatakan merasa tidak berdaya, takutb mati, gelisah, bertanya
perkembangan penyakitnya.
Objektif : emosi, sedih, marah, menangis dan gelisah.
Tujuan
Klien dan keluarga mampu mengekspresikan rasa takut atau kecemasan secara positif.
Kriteria hasil klien mampu mengekspresiksn rasa takut dan cemas secara wajar serta
merasa optimis bahwa kondisinya dapat pulih. Klien juga mendiskusikan pengaruh
penyakitnya terhadap gaya hidup.
Intervensi
Rasional
1. Berikan penjelasan singkat tentang tujuan, 1.Penjelasan
tentang
prosedur
hasil yang diharapkan setiap prosedur dan efek membantu klien menjadi kooperatif.
samping.
2. Berikan kesempatan kepada klien untuk 2.Lingkungan fisik dan psikologis
mengenal lingkungannya dan tim keperawatan yang nyaman membantu klien rileks
dan senang.
3. Berikan waktu secukupny bagi klien untuk 3-5 keceamasan dapat meningakatkan
berbicara dengan teman dekat.
konsumsi Oksigen miokard, dukungan
orang terdekat dapat menurunkan
4. Observasi efek yang terjadi setelah klien tingkat kecemasan dan memberikan
mendapatkan kunjungan dari orang terdekat.
kenyamanan psikologis.
5. Berikan dukungan untuk mengekspresikan
perasaan, mendengarkan keluhan klien.
6. Diskusikan kondisi kllien dan perubahan pola 6-7 perubahan pola hidup dalam masa
hidup yang harus dijalani setelah pulang dari pemulihan dapat mencegah serangan
rumah sakkit.
ulang. Rehabilitasi kardio terprogram
dapat menurunkan kecemasan.
7. Anjurkan berpartisipasi aktif dalam program
rehabilitasi kardio.
4. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri dada
Data penunjang
Subjektif: mengeluh sulit tidur, sering terjaga, pusing nyeri dada.
Objektif : mata sayu, tampak layu, lelah, gelisah, menguap, jumlah jam tidur berkurang.
Tujuan
Memenuhi kebutuhan istirahat klien secara adekuat.
Kriteria Hasil
Subjektif: menyatakan mampu tidur dengan nyaman, keluhan-keluhan berkurang.
Objektif: jumlah jam tidur terpenuhi secara normal, klien segar, nyeri hilang.
Intervensi
Rasional
1. Identifikasi pola normal tidur sebelum masuk rumah 1-6 perubahan pola tidur
sakit dan perubahan yang terjadi setealh dirawat.
menyebabkan kecemasan yang

2. Bantu klien dalam beradaptasi dengan lingkungan dapat memicu nyeri dada dan
rumah sakit.
meningkatkan konsumsi oksigen
miokard.
3. Nialai adanya faktor yang menunjang gangguan
polatidur.
4. Berikan tindakan untuk mengatasi faktor penyebab.
5. Berikan prosedur sebelum waktu tidur yang
menunjang klien istirahat tidur ( menggososk
punggung, minum susu hangat).
6. Rencanakan tindakan keperawatan
mengganggu jam istirahat tidur klien

yang

tidak

7. Kolaborasi dengan dokter dakan obat sedatif dan


observasi reaksi, efek samping serta tanda-tanda
toksisitas obat yang diberikan.

8. Obat sedatif menurunkan


kecemasan, efek samping
yang
membahayakan
harus
dikaji
dan
dilaporkan.

DAFTAR PUSTAKA
Faqih, R.,. (2006). Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Gangguan Sistem Kardiovaskuler.
Malang: UMM Press
Levefer, J.,. (1997). Buku Saku Pemeriksaan Laboratorium dan Diagnostik dengan
Implikasi Keperawatan. Jakarta: EGC
Prasetyo, J., B.,. (2003). Ilmu Penyakit Jantung. Surabaya: Airlangga University.
Sudoyo, A., W.,. (2009). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: Interna Publishing.

ASUHAN KEPERAWATAN PADA TN. W


DENGAN NSTEMI ANTERIOR
DI ICU RSUD WONOSARI

Oleh:
Bambang Adi Nugroho

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN YOGYAKARTA
YOGYAKARTA
2014

Lembar Pengesahan
Asuhan keperawatan ini dibuat untuk melengkapi tugas pembuatan laporan profesi ners
stase gadar di ICU RSUD Wonosari.
Hari

Tanggal

Wonosari,. November 2014


Pembimbing lahan

Mahasiswa

Bambang Adi Nugroho

Pembimbing klinik