Anda di halaman 1dari 3

Simplisia Daun Jambu Biji

Daun jambu biji (Psidium guajava L.) berbau aromatik dan rasanya
sepat. Daunnya merupakan daun tunggal yang berwarna hijau keabuan, helaihelai daun berbentuk jorong sampai bulat memanjang, ujung daunnya meruncing
sedangkan pangkal daunnya juga meruncing tetapi ada pula yang membulat, daun
berukuran panjang antara 6cm sampai 15cm dan lebar antara 3cm sampai 7,5cm
sedangkan tangkainya kurang lebih 1cm. Daun berambut penutup pendek, tampak
berbintik-bintik yang sesungguhnya merupakan rongga-rongga lisigen, warnanya
gelap namun bila dalam keadaan terendam air menjadi tembus cahaya (Karta
Sapoetra,1992).
Daun jambu biji (Psidium guajava L.) mengandung berbagai senyawa
kimia aktif diantaranya saponin, flavonoid, tri terpenoid, minyak atsiri (Menurut
Maat & Albana), tanin, beta sitosterol dan senyawa-senyawa lainnya (Duke,
2004).
Cara pembuatan simplisia daun jambu biji
1.

Pemanenan
Pemanenan bahan yang akan dijadikan simplisia merupakan langkah awal
dalam pembuatan simplisia. Setiap jenis tanaman memiliki waktu dan cara
panen yang berbeda. Tanaman yang dipanen
buahnya memiliki waktu dan cara panen yang
berbeda dengan tanaman yang dipanen berupa
biji, rimpang, daun, kulit dan batang. Untuk
pemanenan daun jambu biji dilakukan pada daun
jambu biji yang masih segar/masih mudah.
Tekhnik

pemetikan

dilakukan

dengan

cara

langsung dipetik tanpa menggunakan alat-alat.

2.

Sortasi Basah

Sortasi basah dilakukan untuk memisahkan kotoran kotoran atau bahan


bahan asing lainya dari daun jambu yang telah dikumpulkan.

3.

Pencucian
Pencucian dilakukan dengan air bersih dan mengalir. Pencucian bertujuan
menghilang-kan
mengurangi

kotoran-kotoran

mikroba-mikroba

dan
yang

melekat pada bahan.

4.

Perajangan
Perajangan dilakukan dengan pisau,
dengan alat mesin perajang khusus
sehingga diperoleh irisan tipis atau
potongan

dengan

ukuran

yang

dikehendaki.
Perajangan pada bahan dilakukan
untuk mempermudah proses selanjutnya
seperti

pengeringan,

penyulingan

minyak

pengemasan,
atsiri

dan

penyimpanan.

5.

Pengeringan
Pengeringan simplisia dilakukan dengan menggunakan sinar matahari
atau menggunakan suatu alat pengering. Hal-hal yang perlu diperhatikan
selama proses pengeringan adalah suhu pengeringan, kelembaban udara,
aliran udara, dan Waktu pengeringan.
Pengeringan adalah suatu cara pengawetan atau pengolahan pada bahan
dengan cara mengurangi kadar air, sehingga proses pem-busukan dapat
terhambat.

Proses pengeringan ditutup dengan menggunakan kain hitam agar


terhindar dari debu yang bertebrangan. Dan digunakan kain hitam kareana
6.

kain hitam memiliki daya hantar panas yang baik.


Penyortiran (Sortir Kering)
Penyortiran dilakukan bertujuan untuk memisahkan benda-benda asing
yang terdapat pada simplisia, misalnya akar-akar, pasir, kotoran unggas atau
benda asing lainnya. Proses penyortiran merupakan tahap akhir dari
pembuatan simplisia kering sebelum dilakukan pengemasan, penyimpanan

7.

atau pengolahan lebih lanjut.


Pengemasan
Pengemasan dapat dilakukan terhadap simplisia yang sudah di-keringkan.
Jenis kemasan yang di-gunakan dapat berupa plastik, kertas maupun karung
goni. Persyaratan jenis kemasan yaitu dapat menjamin mutu produk yang
dikemas, mudah dipakai, tidak mempersulit pena-nganan, dapat melindungi
isi pada waktu pengangkutan, tidak beracun dan tidak bereaksi dengan isi dan
kalau boleh mempunyai bentuk dan rupa yang menarik.