Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN HASIL SURVEI

MATAKULIAH PENGANTAR USAHATANI

OLEH
KELOMPOK : G1
1. INTAN ERIKA JULIANTI

125040200111144

2. EUGINIUS LEBABORO

125040200111219

3. IQBAL AULIA

125040200111220

4. AYU REZA F .

125040201111139

5. ISMATUL BARORO

125040201111217

6. EGA FAY PUTRO WARDOYO

125040207111007

7. DWI ARISTA K.

125040207111008

8. ACHMAD FARIS I.

125040207111046

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas hadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya lah
makalah kami yang megenai analisis usaha tani di Desa Junrejo, Kota Batu untuk memenuhi
tugas akhir praktikum Pengantar Usahatani (PUT) ini dapta terselesaikan dengan baik.
Ucapan terima kasih juga kami ucapakan kepada asisten Pengantar Usahatani yang
selama ini telah membingbing kami sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini. Serta
Ibu Namiati dan keluarga sebagai narasumber kami dalam mengerjakan makalah dan survei
ini.
Kami menyadari bahwa , makalah yang kami buat ini masih jauh dari sempurna dan
memiliki banyak kekurangan, untuk itu kami butuh kritikan dan saran agar kami dapat lebih
baik lagi dalam meperbaiki makalah yang kami buat.
Akhir kata, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan diri pribadi
penyusun sendiri. Sekian dari kami dan terima kasih.

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... 2
DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 3
1. PENDAHULUAN ................................................................................................................. 5
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................ 5
1.2 Tujuan.............................................................................................................................. 5
1.3 Manfaat............................................................................................................................ 5
2. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................................ 6
2.1 Sejarah Usaha tani ............................................................................................................ 6
2.2 Transek Desa .................................................................................................................... 7
2.2.1 Jenis Transek ............................................................................................................. 7
2.3 Profil Usahatani ................................................................................................................ 8
2.3.1 Karateristik Usahatani di Indonesia ........................................................................... 8
2.3.2 Karakteristik Petani di Indonesia ............................................................................. 10
2.3.3 Tinjauan Tentang Komoditas Pertanian .................................................................. 12
2.4 Analisa Biaya, Penerimaan dan Keuntungan Usahatani ................................................ 14
2.5 Analisa Kelayakan Usahatani......................................................................................... 19
2.5.1 R/C ratio .................................................................................................................. 19
2.5.2 BEP (Break Even Point) .......................................................................................... 19
3. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................................... 21
3.1 Sejarah Usaha Tani......................................................................................................... 21
3.2 Transek Desa .................................................................................................................. 22
3.3 Profil Petani dan Usahatani ............................................................................................ 24
3.4 Analisis Biaya, Penerimaan dan Keuntungan Usahatani ............................................... 26
3.4.1 Biaya Usahatani (satu kali musim tanam) ............................................................... 26
3.4.2 Penerimaan Usahatani ............................................................................................. 26
3.4.3 Keuntungan Usahatani ............................................................................................. 26
3.5 Analisis Kelayakan Usaha .............................................................................................. 27
3.5.1 R/C Ratio ................................................................................................................. 27
3.5.2 BEP (Break Even Point) .......................................................................................... 27
3.6 Pemasaran Hasil Pertanian ............................................................................................. 28
3.7 Kelembagaan Pertanian .................................................................................................. 28
3

3.8 Kendala Usaha Tani ....................................................................................................... 29


4. PENUTUP............................................................................................................................ 30
4.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 30
4.2 Saran ............................................................................................................................... 30
5. LAMPIRAN ......................................................................................................................... 31
5.1 Transek Desa dan Peta Desa .......................................................................................... 31
5.2 Dokumentasi................................................................................................................... 32
5.3 Kalender Musim Tanam ................................................................................................. 34
5.4 Quisioner ........................................................................................................................ 34
DAFTAR PUSTAKA

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Usahatani merupakan ilmu yang mempelajari bagaimana seorang petani mengalokasikan
sumber daya yang secara efektif dan efisien untuk memperoleh keuntungan yang tinggi pada
waktu tertentu. Usahatani dilakukan oleh petani untuk melanjutkan kelangsungan hidupnya
seperti memenuhi kebutuhan sehari-hari. Dalam usahatani, terdapat perhitungan untuk
memperoleh suatu keuntungan yang akan diterima. Perhitungan tersebut seperti analisis
biaya, pendapatan, BEP (Break Event Point), dan R/C ratio. Dimana perhitungan-perhitungan
itu digunakan agar orang yang melakukan usahatani mengetahui biaya-biaya apa saja yang
dikeluarkan untuk usahatani, apakah biaya-biaya tersebut melebihi atau memenuhi target
keuntungan yang diinginkan.
Dalam rangka mengetahui penerapan usahatani dan perhitungannya lebih jauh, kami
melakukan survei ke Desa Junrejo Kota Batu. Kegiatan survei ini dilaksanakan dengan
melakukan wawancara kepada Ibu Namiati yang sudah melakukan usahatani sejak lama.
Wawancara ditujukan agar lebih mengetahui sejarah usahatani, transek desa dan memahami
kompleksitas pertanian yang tercermin dari karakteristik/profil petani tersebut. Sehingga
dapat dilakukan kajian apakah usahatani yang dilakukan Ibu Namiati sudah sesuai dengan
analisis dalam kaidah usahatani.

1.2 Tujuan
a. Untuk mengetahui sejarah dan transek Desa Junrejo, Kota Batu.
b. Untuk mengetahui dan memahami kehidupan keseharian petani.
c. Untuk memahami kompleksitas pertanian yang tercermin dari karakteristik/profil petani
dan usahataninya.
d. Untuk mengetahui kelembagaan, serta kendala yang terdapat dalam usahatani.
e. Untuk mengetahui analisis usahatani petani yang diwawancarai.

1.3 Manfaat
Dapat memberikan informasi kepada mahasiswa dengan data-data yang seharusnya
diperhitungkan petani seperti penerimaan, keuntungan, R/C ratio, BEP, serta dapat
mengetahui kondisi sosial ekonomi daerah tersebut, kaitannya dengan usahatani.

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sejarah Usaha tani


Dikutip dari Shinta (2011), pertanian merupakan bagian yang tak terpisahkan dari
kehidupan manusia. Awalnya pertanian dilakukan hanya semata untuk dapat bertahan
hidup. Untuk memenuhi keperluan hidup, masyarakat menanam apa saja yang diperlukan,
awalnya adalah umbi-umbian. Masyarakat berfikir sederhana bagaimana mempersiapkan
lahan, alat-alat, hewan dan sebagainya. Dari pengalaman bercocok tanam tersebut,
nantinya akan muncul kelompok manusia yang melanjutkan pekerjaan yang berhubungan
dengan bercocok tanam dan yang merasa tidak berbakat mereka akan memelihara dan
menggembalakan ternak.
Tahun 1830, Van Den Bosch sebagai gubernur Jendral Hindia Belanda
mendapatkan tugas rahasia untuk meningkatkan ekspor dan muncullah yang disebut
tanam paksa. Kegiatan itu betul-betul menguras kekayaan dan menimbulkan kemiskinan.
Tanah pertanian ditinggalkan karena dipaksa menjadi kuli kontrak. Untuk sekedar
menutupi kejahatannya, tahun 1850, diikutsertakan pengusaha swasta dengan dalih
meningkatkan daya beli penduduk prIbumi
Sebenarnya Undang-undang Pokok Agraria mengenai pembagian tanah, telah
muncul sejak 1870, namun kenyataanya tanam paksa baru berakhir tahun 1921, itupun
tanah masih dikuasai oleh orang-orang Eropa, namun dengan menanam tanaman bebas
mereka mengusahakan pertanian di atas tanah yang luas, menggunakan modal besar dan
usahanya ditetapkan di bawah pimpinan yang ahli dengan menikmati lindungan dari
pemerintah Hindia Belanda.
Setelah Indonesia merdeka, maka kebijakan pemerintah terhadap pertanian tidak
banyak mengalami perubahan. Pemerintah tetap mencurahkan perhatian khusus pada
produksi padi dengan berbagai peraturan seperti wajib jual padi kepada pemerintah.
Namun masih banyak tanah yang dikuasai oleh penguasa dan pemilik modal besar,
sehingga petani penggarap atau petani bagi hasil tidak dengan mudah menentukan
tanaman yang akan ditanam dan budidaya terhadap tanamannya pun tak berkembang.
Menurut Bungaran Saragih (2004) untuk memenuhi perkembangan pertanian
Indonesia, pemerintah dalam hal ini departemen pertanian sebagai stake holder
pembangunan pertanian mengambil suatu keputusan untuk melindungi sektor agribisnis
yaitu pembangunan sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing, berkerakyatan,
berkelanjutan dan terdesentralisasi. Karena kondisi dan perubahan yang ada adalah
6

persoalan sistem, maka pendekatan recovery-nya maupun pembangunan kembali


landasan pembangunan tidak boleh sepotong-sepotong, melainkan harus dilakukan secara
sistem, yakni sistem agribisnis. Paradigma baru pembangunan pertanian tersebut
diimplemantasikan dengan kebijakan dasar yakni kebijakan perlindungan dan promosi
agribisnis (protection and promotion policy).
2.2 Transek Desa
Arti harfiah (terjemahan lurus) dari Transek itu sendiri adalah gambar irisan
muka bumi. Pada awalnya, transek dipergunakan oleh para ahli lingkungan untuk
mengenali dan mengamati wilayah-wilayah Ekologi (pembagian wilayah lingkungan
alam berdasarkan sifat khusus keadaannya).Transek (Penelusuran Desa) merupakan
teknik untuk memfasilitasi masyarakat dalam pengamatan langsung lingkungan dan
keadaan sumber-sumberdaya dengan cara berjalan menelusuri wilayah desa mengikuti
suatu lintasan tertentu yang disepakati. Dengan teknik transek, diperoleh gambaran
keadaan sumber daya alam masyarakat beserta masalah-masalah, perubahan-perubahan
keadaan dan potensi-potensi yang ada. Hasilnya digambar dalam diagram transek atau
gambaran irisan muka bumi.
Menurut Hernanto (1991), transek adalah penelusuran lokasi dengan tujuan
pengamatan & pengumpulan informasi langsung lingkungan dan sumber daya masyarakat
dengan cara berjalan menelusuri wilayah desa mengikuti suatu lintasan tertentu yang
disepakati.
2.2.1 Jenis Transek
a. Transek Sumber Daya Desa yang bersifat umum
Penelusuran desa adalah pengamatan sambil berjalan melalui daerah
pemukiman desa yang bersangkutan guna mengamati dan mendiskusikan berbagai
keadaan. Keadaan-keadaan yang diamati yaitu pengaturan letak perumahan dan
kondisinya, pengaturan halaman rumah, pengaturan air bersih untuk keluarga,
keadaan sarana MCK (mandi-cuci-kakus), sarana umum desa (seperti; sekolah,
tembok dan gapura desa, tiang listrik, puskesmas, dsb), juga lokasi kebun dan
sumber daya pertanian secara garis besar. Kajian transek ini terarah terutama pada
aspek-aspek umum pemukiman desa tersebut, terutama sarana-sarana yang
dimiliki desa, sedangkan keadaan sumber daya alam dan bukan alam dibahas
secara garis besarnya saja. Kajian ini akan sangat membantu dalam mengenal desa

secara umum dan beberapa aspek lainnya dari wilayah pemukiman yang kurang
diperhatikan.
b. Transek Sumber Daya Alam
Transek ini dilakukan untuk mengenal dan mengamati secara lebih tajam
mengenai potensi sumberdaya alam serta permasalahan-permasalahannya,
terutama sumber daya pertanian. Seringkali, lokasi kebun dan lahan pertanian
lainnya milik masyarakat berada di batas dan luar desa, sehingga transek sumber
daya alam ini bisa sampai keluar desa.
c. Transek untuk Topik Topik Khusus
Menurut Syahyuti (2004), transek juga bisa dilakukan untuk mengamati
dan membahas topik-topik khusus. Misalnya: transek yang dilakukan khusus
untuk mengamati sarana kesehatan dan kondisi kesehatan lingkungan desa,
transek wilayah persebaran hama, atau transek khusus untuk mengamati sumber
air dan system pengelolaan aliran air serta irigasi, pendidikan dasar,

dan

sebagainya.

2.3 Profil Usahatani


2.3.1 Karateristik Usahatani di Indonesia
Karakteristik usahatani di Indonesia dicirikan oleh sifat usaha skala kecil
dikelola secara independen dan menyebar dalam kawasan yang luas (dispersal).
Konsekuensinya adalah volume produksi terbatas, kualitas produk dan waktu
panen bervariasi serta biaya pengumpulan produk relatif besar sehingga kurang
kondusif bagi pengembangan agroindustri dan sistem pemasaran yang efisien.
Dampak integratifnya adalah tingginya biaya pemasaran sehingga akan menekan
pangsa harga yang diterima petani dan mengangkat tingkat harga yang dibayar
konsumen.Akibatnya adalah permintaan dan penawaran produk usahatani akan
menurun, sehingga menghambat perkembangan agribisnis (Kasryno, F. 2000).
a. Adanya jarak waktu antara mulai investasi dengan penerimaan hasil, karena
proses produksi pertanian memerlukan waktu lama. Misal tanaman padi perlu
waktu 3-4 bulan baru bisa menghasilkan, tanaman perkebunan dan buah-buahan
perlu waktu 4-8 tahun.
Keadaan ini akan mempengaruhi tingkat resiko usaha dan tingkat
pengembalian modal. Resiko usaha bisa berupa resiko fisik dan pasar.

Resiko fisik berarti kemungkin gagal panen ataupengurangan panen yang


disebabkan bermacam - macam faktor seperti banjir, kekeringan, hama
dan penyakit, dan bencana lainnya. Resiko pasar bisa berupa terjualnya
produk dengan harga murah atau tidak ada pembeli.
Jika hasil lama baru diperoleh, akan menurunkan nilai kini hasil tersebut.
Karena waktu mempunyainilai, semakin lama nilainya makin kecil. Faktor
penyetaraan nilai tahun tertentu dengan nilai kini disebut faktor diskonto.
b. Merupakan pertanian rakyat
Sebagian besar pertanian Indonesia merupakan pertanian rakyat dengan ciri-ciri:
skala usaha kecil, rata-rata penguasaan lahan pertanian hanya sekitar 0,5
hektar,
tidak ada pembedaan antara usaha dan rumahtangga, misalnya rumah yang
sekaligus merupakan gudang, kandang ternak, keuangan usaha dan rumah
tangga tercampur,
manajemennya tidak profesional.
c. Bersifat ekstensif
Pertanian membutuhkan lahan yang luas, implikasinya lahan pertanian di
perkotaan pasti kalah bersaing dengan kegunaan usaha lain.
d. Spesialisasi dalam pertanian sukar diterima. Spesialisasi dapat dibedakan
menjadi spesialisasi produksi dan tenaga kerja.
Spesialisasi produksi berarti menghasilkan satu macam produk. Karena
pertanian beresiko tinggi maka tidak banyak petani yang melakukannya.
Spesialisasi tenaga kerja banyak dilakukan dipabrik atau industri, tetapi
tidak berlaku di pertanian. Umumnya tenaga kerja dapat bekerja pada
beberapa pekerjaan. Tetapi ada kebiasaan di masyarakat tertentu yang
pekerjaannya berdasarkan jenis kelamin, misalnya wanitabekerja di
penyiangan, panen, sedang laki-laki bekerja mencangkul, sopir traktor dan
pekerjaan yang relatif berat.
e. Lebih banyak menggunakan TK manusia dan relatif sedikit menggunakan TK
mesin. Penggunaan TK akan berbeda pada luasan lahan yang berbeda dan
aktivitas pertanian yang berbeda.
Usaha tani sempit penggunaan TK keluarga relatif besar. Pada usahatani
yg relatif luas, biasanya menggunakan TK yg relatif sedikit untuk setiap
hektarnya.
9

Penggunaan TK pada saat pengolahan akan berbeda jumlahnya dengan


saat panen.
Perbedaan penggunaan TK juga berdasarkan seks. TK wanita untuk
pekerjaan relatif ringan seperti menyiangi & panen. TK laki-lakiuntuk
pekerjaan realtif berat, seperti pengolahan tanah & mengangkut hasil
panen.
f. Hasil pertanian sulit diprediksi/dikontrol Proses produksi pertanian yang banyak
ditentukan oleh alam/musim, menyebabkan jumlah dan kualitas hasilnya sering
tidak bisa dikontrol/diprediksi. Keadaan ini mengakibatkan perlunya proses
sortasi dalam penanganan pascapanen.
g. Pasar komoditi pertanian sifatnya monopsoni/oligopsoni sehingga sering terjadi
eksploitasi harga pada petani. Selain itu, harga hasil pertanian selalu
berfluktuasi: fluktuasi jangka panjan (trend fluktuasi) siklus: siklus ekonomi
dan produksi siklus stabil, konvergen dan divergen fluktuasi musiman fluktuasi
jangka sangat pendek
h. Pertanian memiliki kontrIbusi yang relatif besar terhadap perekonomian
Indonesia, bukan hanya kontrIbusinya dari sisi produk domestik brutto (PDB),
tetapi juga terhadap penyerapan TK.

2.3.2 Karakteristik Petani di Indonesia


Hernanto (1984) mengemukakan bahwa partisipasi terhadap kegiatan yang
dijalankan dalam sebuah program dipengaruhi oleh karateristik sosial ekonomi.
Karakteristik sosial ekonomi merupakan faktor-faktor yang berhubungan dengan
tingkat partisipasi yang berasal dari petani itu sendiri Karateristik sosial ekonomi
tersebut meliputi:
a. Pendidikan
Tingkat pendidikan petani baik formal maupun non formal akan
mempengaruhi cara berfikir yang diterapkan pada usahataninya yaitu dalam
rasionalitas usaha dan kemampuan memanfaatkan setiap kesempatan ekonomi
yang ada. Mardikanto (1993) menerangkan pendidikan merupakn proses
timbal balik dari setiap pribadi manusia dalam penyesuaian dirinya dengan
alam, teman dan alam semesta. Pendidikan formal merupakn jenjang
pendidikan dari terendah sampai tertinggi yang biasanya diterima di bangku
sekolah. Sedangkan pendidikan non formal biasanya diartikan sebagai
10

penyelenggaraan pendidikan terorganisir diluar sistem pendidikan sekolah


dengan isi pendidikan yang terprogram. Slamet (1993) menambahkan tingkat
pendidikan responden yang dikelompokkan menjadi 3 dimana kelompok
berpendidikan

rendah

yaitu

SD

kebawah;

kelompok

berpendidikan

sedangdiatas SD sampai dengan tamt SLTA dan berpendidikan tinggi diatas


SLTA. Dimana semakin tinggi tingkat pendidikan semakin tinggi pula dalam
berpartisipasi.
b. Pendapatan
Menurut Novi (2003), secara umum pendapatan petani pada usahatani
tanaman pangan tergolong rendah. Untuk itu dengan diadakannya program
pengembangan agribisnis jagung hibrida Dinas Pertanian Kabupaten
Karanganyar mengharapkan akan mampu meningkatkan pendapatan para
petani. Pendapatan petani dibedakan menjadi pendapatan usahatani dan
usahatani. Pendapatan dalam usahatani merupakan selisih antara penerimaan
total dan biaya-biaya. Biaya ini dala makenyataan dapat dilkasifikasikan
menjadi dua yaitu biaya tetap seperti sewa tanah, pembelian alat-alat pertanian
dan biaya tidak tetap seperti biaya yang diperlukan untuk membeli pupuk,
benih, obat-obatan, pembayaran tenaga kerja. Menurut Mubyarto (1979), hasil
produksi pertanian dihitung dengan mengalikan luas lahan dan hasil persatuan
luas. Dan ini semua dinilai dengan uang. Tetapi tidak semua hasil ini diterima
oleh petani. Hasil itu harus dikurangi dengan biaya-biaya yang harus
dikeluarkan yaitu harga pupuk dan bibit, biaya pengolahan lahan, upah
menanam, upah membersihkan rumput dan biaya panenan yang biasanya
berupa bagi hasil. Dan setelah semua biaya-biaya tersebut dikurangi barulah
petani memperoleh hasil bersih atau pendapatan. Sehubungan dengan
pendapatan Soekartawi (1988) menyebutkan bahwa petani dengan tingkat
pendaptan tinggi ada hubungannya dengan penggunaan suatu inovasi. Petani
dengan pendapatan tinggi akan lebih mudah melakukan sesuatu yang
diinginkan sehingga akan lebih aktif dalam berpartisipasi.
c. Luas penguasaan lahan
Menurut Kuswardhani (1998), luas sempitnya lahan yang dikuasai
akan mempengaruhi anggota untuk mengolah lahan. Menurut Mubyarto
(1979), hasil bruto produksi pertanian dihitung dengan mengalikan luas lahan
tanah dan hasil persatuan luas. Dengan demikian emakin luas tanah garapan,
11

hasil produksi pertanian pun semakin tinggi. Biasanya berdasarkan luas


lahannya petani di Jawa digolongkan kedalam 3 kategori, yaitu petani gurem
untuk luas lahan <0,5 Ha, petani menengah antara 0,5 Ha sampai 1 Ha, dan
petani luas >1 Ha. Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa factor
pendidikan mempengaruhi cara pandang seseorang karena dengan tingkat
pendidikan yang mereka miliki akan memperluas wawasan dan pengetahuan
petani sehingga dapat mempengaruhi tingkat partisipasi. Pendapatan yang
diterima petani akan mempengaruhi keterlibatan dalam suatu kegiatan.
Penguasaan lahan lahan petani di Indonesia sebagian besar adalah sempit
sehingga

mempengaruhi

petani

dalam

pengelolaannya,

agar

dapat

mengoptimalkan produktifitas usahatani dengan lahan yang tersedia.

2.3.3 Tinjauan Tentang Komoditas Pertanian


Komoditi yang diusahakan oleh petani yang kami wawancarai, yaitu:
a. Jagung

Karakteristik
Berasarkan Purwono (2006), Tanaman jagung merupakan salah satu
jenis tanaman yang termasuk ke dalam famili Graminae, termasuk dalam
tumbuhan yang menghasilkan biji (Spermatophyta), sedangkan bijinya
tertutup oleh bakal buah sehingga termasuk dalam golongan tumbuhan berbiji
tertutup (Angiospermae), dimasukkan ke dalam kelas Monocotyledoneae,
ordo Graminaceae dan digolongkan ke dalam genus Zea dengan nama ilmiah
Zea mays. L. Jagung termasuk tanaman yang membutuhkan air yang cukup
banyak, terutama pada saat pertumbuhan awal, saat berbunga, dan saat
pengisian biji. Kekurangan air pada stadium tersebut akan menyebabkan hasil
yang menurun. Kebutuhan jumlah air setiap varietas sangat beragam. Namun
demikian, secara umum tanaman jagung membutuhkan 2 liter air per tanaman
per hari saat kondisi panas dan berangin.

Kendala
Menurut Rachman (2002), budidaya komoditas jagung sangat
membutuhkan sarana penunjang terutama bibit, pupuk, obat-obatan, dan
peralatan. Oleh karena itu, masalah utama yang muncul ialah masalah
kuantitas, kualitas dan kontinuitas ketersediaan bibit yang dibutuhkan. Selain

12

itu juga, bagaimana cara mendapatkan sarana produksi tersebut, berapa


harganya, jenis bibit yang dibutuhkan, dan masalah-masalah lainnya yang
berkaitan dengan sarana produksi.
b. Padi

Karakteristik
Dikutip dari Siregar (1981), tumbuhan padi (Oryza sativa L) termasuk
golongan tumbuhan Gramineae, yang mana ditandai dengan batang yang
tersusun dari beberapa ruas. Tumbuhan padi bersifat merumpun, artinya
tanaman tanamannya anak beranak. Bibit yang hanya sebatang saja
ditanamkan dalam waktu yang sangat dekat, dimana terdapat 20-30 atau lebih
anakan/tunas tunas baru.
Sedangkan menurut Daniel (2002), kalau umur padi mulai dari benih
sampai panen mencapai empat bulan petani harus menunggu sambil merawat
tanamannya sedemikian rupa sesuai dengan anjuran teknologi yang
direkomendasikan, atau sesuai dengan teknologi yang mampu diserap atau
mampu diterapkan petani. Setiap tanam tergantung varietasnya mempunyai
kemampuan genetik tanaman yang diusahakan dalam penerapan teknologi
yang mampu diterapkan mulai dari pengelolahan sampai panen. Disamping
itu, perlu juga diperhatikan dan diperhitungkan akibat yang ditimbulkan oleh
cuaca, ketersediaan air dan lainnya. Karena faktor tersebut akan berdampak
pada teknologi yang diterapkan dan sudah pasti berpengaruh terhadap hasil
yang akan diterima.

Kendala
Menurut Jatileksono (1987), salah satu yang menyebabkan petani
gagal panen adalah kendala biologis yang sangat penting ialah adanya
berbagai spesies organisme, yang biasanya disebut organisme pengganggu
tumbuhan (OPT) yang menyerang tanaman budidaya tersebut sehingga dapat
mengakibatkan penurunan kualitas dan kuantitas produksi , atau bahkan
meengalami gagal panen. Kekeringan juga merupakan salah satu penyebab
dan kendala kegagalan budidaya padi, rendahnya curah hujan di berbagai
tempat mengakibatkan debit air permukaan menyusut. Sungai-sungai
mengering, bendungan tidak berfungsi optimal, dan volume air waduk
menyusut.

13

2.4 Analisa Biaya, Penerimaan dan Keuntungan Usahatani


a. Analisa Biaya
Menurut Endang (2000), pembiayaan berarti mencari dan mengurus modal uang yang
berkaitan dengan transaksi-transaksi dalam arus barang dari sektor produsen sampai
konsumen. Pembiayaan dalam pemasaran sangat penting karena adanya perbedaan waktu
antara penjualan dari produsen dan pembelian dari konsumen. Waktu yang diperlukan ini
kadang-kadang sangat lama, karena itu pembiayaan sangatn penting karena produsen ingin
menerima pembayaran langsung saat ini menyerahkan hasil produksinya. Saat inilah terlihat
peranan dari perbankan dalam memberikan kredit. Pembiayaan dan penanggungan resiko
merupakan fungsi umum dan penyerta dari semua kegiatan pemasaran.
Ongkos total (TC) adalah keseluruhan jumlah ongkos produksi yang dikeluarkan
untuk menghasilkan jumlah produk.
TC = TFC + TVC

Grafik1.TC
Hartoyo (2000), menambahkan bahwa ongkos Tetap Total (TFC) adalah keseluruhan
ongkos yang dikeluarkan untuk memperoleh faktor produksi yang tidak dapat berubah
jumlahnya misalnya membeli mesin, mendirikan bangunan pabrik dan sebagainya. Ongkos
Berubah Total (TVC) adalah keseluruhan ongkos yang dikeluarkan untuk memperoleh faktor
produksi yang tidak dapat berubah.
b. Analisa Penerimaan
Menurut Boediono (1992), revenue yang dimaksud disini adalah penerimaan
produsen dari hasil penjualan output. Ada beberapa konsep Revenue yang penting untuk
analisa perilaku produsen:
1. Total Revenue (TR) yaitu penerimaan total produsen dari hasil penjualan
outputnya. Total Revenue adalah output kali harga jual output.
2. Avarege Revenue (AR) yaitu penerimaan produsen per unit output yang ia jual.
3. Marginal Revenue (NR) yaitu kenaikan dari TR yang disebabkan oleh
penjualan tambahan 1 unit output.

14

Grafik2. Revenue
c. Analisa Pendapatan
Dikutip dari Saragih (1993), pendapatan petani berasal dari usahatani dan luar usaha
tani. Usaha tani merupakan sumber utama pendapatan petani namun demikian dalam
kenyataannya petani dalam upayanya mengoptimalkan pengelolaan usaha taninya berhadapan
dengan berbagai masalah yaitu kekurangan modal, jumlah tenaga kerja keluarga, tidak
dikuasainya teknik budidaya maupun adanya gangguan hama penyakit hingga pemasaran
hasil pertanian. Modal yang dimiliki petani relatif sedikit untuk mengelola usaha taninya.
Rendahnya modal tersebut akan menyebabkan produktivitas usaha taninya menjadi rendah.
Perhitungan pendapatan dapat dilakukan dengan mengurangkan penerimaan oleh petani
dengan modal yang dikeluarkan petani.
Berdasarkan Soekartawi (1996), dalam menaksir pendapatan kotor semua komponen
produk harus dinilai berdasarkan harga pasar. Tanaman dihitung dengan cara mengalikan
produksi dengan harga pasar. Perhitungan pendapatan harus juga mencakup semua perubahan
nilai tanaman dilapangan antara permulaan dan akhir tahun pembukuan. Perubahan semacam
itu sangat penting terutama untuk tanaman tembakau. Meskipun demikian pada umumnya
perubahan ini diabaikan karena penilaiannya sangat sukar. Pendapatan kotor usahatani adalah
ukuran hasil perolehan total sumber daya yang digunakan dalam usaha tani. Nisbah seperti
pendapatan kotor per hektar atau per unit kerja dapat dihitung untuk menunjukkan intensitas
operasi usaha tani.

Grafik3. Analisa Pendapatan


15

d. Penerimaan usahatani
Perkalian antara produksi yang dihasilkan dengan harga jual. Secara matematis
dirumuskan sebagai berikut:
TRi = Yi . Pyi
Bila komoditi yang diusahakan lebih dari satu maka rumusnya menjadi:

Bila dalam sebidang lahan ditanami 3 tanaman secara monokultur (padi, jagung dan
ketela pohon) dan tanaman yang diteliti hanya salah satu macam tanaman saja maka
analisisnya disebut analisis partial, sedangkan jika ketiga-tiganya maka disebut analisis
keseluruhan usahatani (Whole farm analysis).
e. Sturktur Biaya Usahatani
a. Total Fixed Cost (TFC)
Biaya yang dikeluarkan perusahaan atau petani yang tidak mempengaruhi hasil
output / produksi. Berapapun jumlahnya output yang dihasilkan biaya itu teteap
sama saja, contoh: sewa tanah, pajak, alat pertanian, iuran irigasi.
Cost

TFC

Output

Grafik4. TFC
b. Total Variable Cost (TVC)
Biaya yang besarnya berubah searah

dengan berubahnya jumlah output yang

dihasilkan.

Grafik5. TVC
16

VC = garis bermula dari titik nol bergerak ke atas output adalah nol sehinggaVC
juga nol. Semakin besar jumlah output yang dihasilkan VC pun juga akan semakin
besar. Pola VC naik dengan tajam yaitu perusahaan produktivitasnya naik, lalu
agak landai (menurun sedikit) kemudian naik lagi dengan tajam.
c. Total Cost (TC) = FC + VC

grafik6. TC
d. Average Cost (AC)
Average Fixed Cost: Biaya teteap untuk satuan output yang dihasilkan.

AC

TC
Q

Avarage Total Cost: Biaya persatuan output.

TC = FC + VC dan AC = AFC + AVC

17

Tingkat output yang dihasilkan pada saat AC minimum / OQ3 satuan disebut
tingkat output minimal / the optimum rate of output.
e. Marginal Cost

TC
TC
MC
Q
Q
Kurva TC merupakan jumlah dari biaya variabel dan biaya tetap dan biaya tetap
merupakan konstanta, maka MC tidak lain adalah garis singgung pada kurva biaya
total atau garis singgung pada kurva VC. MC memotong FC dan VC pada saat
minimum.

grafik8. MC
f. Keuntungan Usahatani
Selisih antara penerimaan dan semua biaya.
Keuntungan = TR (Total Revenue) - TC (Total Cost)
Bila menggunakan analisis ekonomi, maka TC biasanya lebih besar daripada
menggunakan analisis finansial (Agustina, 2011).

18

2.5 Analisa Kelayakan Usahatani


2.5.1 R/C ratio
Menurut Darsono (2008) dalam Sari (2011) R/C rasio merupakan metode
analisis untuk mengukur kelayakan usaha dengan menggunakan rasio penerimaan
(revenue) dan biaya (cost). Analisis kelayakan usaha digunakan untuk mengukur
tingkat pengembalian usaha dalam menerapkan suatu teknologi. Dengan kriteria
hasil:
R/C > 1 berarti usaha sudah dijalankan secara efisien.
R/C = 1 berarti usaha yang dijalankan dalam kondisi

titik impas/Break

Event Point (BEP).


R/C ratio < 1 usaha tidak menguntungkan dan tidak layak. Secara sederhana dapat
ditulis rumus perhitungan R/C rasio :

Yi

: jumlah produk

Pi

: harga produk

Xn

: jumlah input

Pxn

: harga input

1...m

: jumlah jenis input

R/C 1

: menguntungkan

R/C <1

: menguntungkan

2.5.2 BEP (Break Even Point)


Menurut Soekartawi (2006) dalam Reny (2010), analisis BEP atau nilai
impas adalah suatu teknis analisis untuk mempelajari hubungan antara biaya tetap,
biaya variable, keuntungan, volume penjualan BEP dalam penelitian merupakan
pengukuran dimana kapasitas riil pengolahan bahan baku menjadi output
menghasilkan total penerimaan yang sama dengan pengeluaran BEP dalam unit dan
dalam Rupiah yang dirumuskan sebagai berikut:
19

1. BEP dalam unit produksi


BEP Volume Produksi =
Keterangan
TFC = Total Biaya Tetap (Rp)
TVC = Total Biaya Variabel per kg (Rp)
P = Harga jual (Rp)
Q = Total produksi
2. BEP dalam rupiah
BEP dalam Volume Penjualan =

Keterangan
TC = Total Biaya (Rp)
Q = Produksi

(Kurva BEP)

20

3. HASIL DAN PEMBAHASAN


3.1 Sejarah Usaha Tani
Sejarah usaha tani di Indonesia diawali dengan sistim ladang yang berpindahpindah, yang mana dalam pengelolahannya masyarakat menanam tanaman apa saja
yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan pangan dalam kehiduan sehari-hari.
Kemudian setalah sistim ladang ditemukan sistem bersawah, orang mulai bermukim
ditempat yang tetap, tanaman padi yang berasal dari daerah padang rumput dan
kemudian juga diusahakan di daerah-daerah hutan dengan cara berladang yang
berpindah di atas tanah kering. Dengan timbulnya persawahan,orang mulai tinggal
tetap disuatu lokasi, yang dikenal dengan nama kampung walaupun usahatani
persawahan sudah dimulai, namun usaha tani secara berladang yang berpindah-pindah
belum ditinggalkan.
Berdasarkan survey yang sudah dilaksanakan kelompok kami adalah di Desa
Junrejo, Dusun Junwatu, Kota Batu dengan narasumber Ibu Namiati (55 tahun). Pada
desa ini kegiatan usaha tani memang dari zaman dahulu memang hampir seluruh
masyarakat desa yang ada di Junrejo menjadi seorang petani baik sebagai pengelolah
atau yang mempunyai lahan maupun yang menjadi buruh petani. Pada Desa Junrejo
ini dikenal dengan penghasil tanaman holtikultura, yang mana lahan yang untuk
bercocok tanam lahan milik sendiri dan juga lahan orang lain untuk disewakan. Dalam
pengelolahan lahan pertanian, masyarakat desa ini lebih mendominasi menanam jenis
tanaman pangan holtikultura atau musiman baik ditanam dengan pola tanam
monokultur dan tumpangsari seperti jagung, padi, ubi jalar, kacang panjang.
Masyarakat Desa Junrejo ini memilih jenis tanaman tersebut dikarenakan
dapat dipanen berkali-kali dan hasilnya lebih menguntungkan. Dalam pemanenan
pada awal mulanya hasil yang didapatkan lebih diutamakan untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari bila dibandingkan untuk dijual. Akan tetapi semakin
berkembangnya zaman hasil panen yang didapatkan lebih dijual kepada pendistrIbusi
atau tengkulak, yang mana petani lebih mempunyai pemikiran bahwa dalam penjualan
hasil panen akan mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi bila dibandingkan
dengan dikonsumsi sendiri. Dalam kegiatan usaha tani yang dijalankan oleh Ibu
Namiati ini adalah sistem bagi hasil dengan pemilik lahan, yang mana lahan yang
dikelolah oleh Ibu Namiati ini adalah lahan orang lain dengan luasan 1500 m2, dalam
lahan yang dikelola Ibu Namiati ini ditanami secara tumpangsari.
21

Di Desa Junrejo daerah tempat tinggal Ibu Namiati lembaga yang didirikan
oleh kelurahan setempat berupa kelompok tani wanita. Kelompok tani wanita yang
diikuti oleh Ibu Namiati memiliki program kerja seperti menanam sayur-sayuran pada
polibag, produksi kripik. Manfaat lembaga ini sangat dirasakan oleh beliau selain
program kerja yang baik,lembaga ini menyediakan fasilitas jasa peminjaman modal
kepada anggota untuk keperluan menunjang sarana prosuksi pertanian yang tengah
dijalankan. Persyaratan dalam mengikuti kelembagaan ini hanya dengan menyerahkan
fotocopy ktp.

3.2 Transek Desa


Dikutip dari Modul Pengantar Usaha Tani (2014), transek merupakan teknik
yang dilakukan untuk memfasilitasi masyarakat dengan cara langsung terhadap
lingkungan dan sumberdaya masyarakat, dengan cara berjalan atau berkeliling
menelusuri wilayah ddesa dengan mengikuti suatu lintasan tertentu yang sudah
disepakati oleh masyarakat. Hasil pengamatan dan lintasan tersebut, kemudian
dituangkan ke dalam bagan atau gambar irisan muka bumi untuk didiskusikan lebih
lanjut. Transek dapat membantu orang luar untuk melihat dengan jelas mengenai
kondisi alam dan rumitnya sistem pertanian dan pemeliharaan sumberdaya alam yang
dijalankan oleh masyarakat.
Pada pelaksanaan fieldtrip pengantar usahatani yang sudah kami lakukan,
lokasi fieldtrip bertempat di Desa Junrejo, yang mana masuk pada Dusun Junwatu,
bertempatkan di RT 003 RW 001 Kota Batu. Keadaan transek secara umum pada desa
tersebut cukup jauh dari pusat Kota Malang. Desa Junrejo merupakan daerah yang
terbatas dalam fasilitas umum (kendaraan umum). Hampir keseluruahn Desa Junrejo
ini rapat dengan rumah dan lahan pertanian warga tidak berdekatan dengan rumah.
Hal ini dikarenakan hampir keseluruhan warga mempunyai pekerjaan lain selain
bertani (pekerjaan sampingan). Dalam lahan pertanian yang dijumpai lebih
mendominasi dengan penanaman tanaman holtikultura dan tanaman tahunan masih
jarang. Sarana umum dapat dijumpai di Desa Junrejo ini adalah gapura desa, tempat
peribadatan seperti masjid , sekolah. Untuk fasilitas dalam mengadakan kegiatan jual
beli barang-barang tidak tersedia, karena Junrejo ini masih berada pada pedesaan yang
cangkupannya kurang luas. Masyarakat sekitar hanya membuka toko-toko didepan
rumah dalam menjual barang kebutuhan sehari-hari, sedangkan dalam memasarkan
hasil pertanian, masyarakat tidak langsung memasarkannya secara langsung, yang
22

mana sudah ada tengkulak yang datang untuk memasarkan hasil pertanian dari
masyarakat Junrejo ini.
Keadaan alam pada desa tersebut oleh lahan pertanian yang sekitarnya telah
rapat oleh rumah warga. Jalan yang ditempuh ke Desa Junrejo ini melewati tanjakan
seperti ke pegunungan. Dalam perjalanan di kiri dan kanan jalan terdapat tanaman
yang dIbudidayakan adalah tanaman musiman yaitu jagung, padi, ubi jalar. Pada
pengolahan lahan pertanian di Desa Junrejo ini masih konvensional dengan
menggunakan alat-alat yang sudah modern dalam pengelolahan. Lahan yang dikelola
oleh petani setempat tidak hanya milik sendiri,akan tetap sebagian dari warga desa
junrejo juga sebagai buruh tani yang masih menyewa lahan untuk bertani ataupun
dengan sistem bagi hasil. Kegiatan sehari-hari yang dilakukan oleh warga didukung
oleh akses jalan yang sudah baik, yang mana jalan untuk transportasi sudah beraspal,
akan tetapi kendala yang ada tata letak desa jauh dari perkotaan sehingga
membutuhkan waktu jam dari perkotaan menuju Desa Junrejo.
Lahan Ibu Namiati berjarak 2 km, yang ditempuh 20 menit bila berjalan kaki.
Pada jalan menuju lahan Ibu Namiati melewati sungai yang berdekatan dengan
penanaman tanaman tahunan, kemudian dilanjutkan dengan pemukiman rumah
warga. Dan setelah pemukiman rumah warga tersebut berjarak 2 km seperti yang
dijelaskan merupakan lahan dari Ibu Namiati. Lahan seluas 1500 m2 digarap ditanami
dengan tanaman jagung dengan jarak tanam 70x40 cm.

Keterangan:
a.

Sungai

b.

Tanaman Tahunan

c.

Pemukiman

d.

Lahan Sawah Ibu Namiati

e.

Tegalan

23

3.3 Profil Petani dan Usahatani


Pertanian di Indonesia merupakan sektor yang paling penting diantara yang
lainya. Hal ini dikarenakan sektor pertanian telah terbukti tetap tegak dan bertahan
dari terpaan gelombang krisis moneter. Sedangkan sektor-sektor lainnya justru banyak
yang mengalami kebangkrutan. Peran sektor pertanian dalam perekonomian nasional
dapat ditinjau dari berbagai aspek, antara lain sebagai penyedia lapangan kerja
(sumber mata pencaharian penduduk), sumber devisa negara, sumber bahan baku
industri, dan sumber pendapatan nasional. Selain itu, sektor pertanian juga merupakan
sumber bahan pangan bagi sebagian besar penduduk Indonesia.
Dalam usaha tani berdasarkan hasil Survey lapang bertempatkan di RT.003,
RW.001 Desa Junrejo, Dusun Junwatu, Kota Batu, Malang, Jawa Timur. Petani yang
diwawancarai bernama Ibu Namiati berusia 55 tahun. Ibu Namiati ini menyelesaikan
pendidikan terakhir hingga Sekolah Dasar (SD), yang mana pekerjaan utama dari
beliau adalah sebagai petani. Sedangkan pekerjaan sampingan beliau adalah sebagai
peternak dan penjahit. Di dalam rumah tangga beliau jumlah anggota keluarganya
ada 5 jiwa. Untuk data anggota keluarga dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel Data Anggota Keluarga (Dalam 1 Rumah Tangga Petani)
No

Nama

Abdul
Karim

2
3
4

Namiati
Acmad
Rohman
Burhan
Maliki
Anggras
Joni
Prabowo

Hubungan
Pekerjaan
dengan
Umur Pendidikan
keterangan
utama sampingan
keluarga
65
Keluarga tahun
SD
Petani
Peternak
55
Keluarga tahun
SD
Petani
Penjahit
36
Pegawai
Keluarga tahun
SMA
Swasta
25
Pegawai
Keluarga tahun
S2
Swasta
-

Keluarga

17
tahun

SMA

Pelajar

Dalam usaha tani yang dilakukan oleh Ibu Namiati ini lahan yang digarap
adalah lahan milik orang lain atau dengan sistim bagi hasil. Lahan yang dikelola
seluas 1500 m2, akan tetapi luasan lahan tersebut dibagi menjadi 3 lahan penggunaan
yaitu lahan pertama ditanam secara monokultur yaitu jagung, lahan kedua ditanam
tumpangsari antara jagung dan kacang panjang, dan lahan ketiga ditanam secara
tumpangsari antara jagung dan ubi jalar. Pengelolahan lahan sudah modern yaitu
24

dengan menggunakan traktor, sama seperti pengolahan tanah lainnya setelah panen
tanah yang ada distirahatkan kemudian dilakukan pembalikan tanah sebelum mulai
ditanami kembali, pengistirahatan tanah yang dilakukan oleh Ibu Namiati ini biasaya
berkisar antara 1 bulan sebelum masa penanaman kembali. Untuk benih yang
digunakan Ibu Namiati membeli dari kios pertanian dan disemaikan sendiri sebelum
penanaman.
Dalam pemupukan yang dilakukan oleh Ibu Namiati yaitu dengan
menggunakan pupuk organic dan pupuk an organic. Untuk pupuk organic yang
digunakan adalah milik sendiri yang mana beliau mengolah dari hasil kotoran sapi
kemudian di biarkan selama 3 bulan hingga hasil kotoran tersebut berubah menjadi
tanah dan barulah diberikan ke tanah untuk pemupukan. Hasil kotoran sapi yang
digunakan adalah dari ternak sapi milik Ibu Namiati yaitu sejumlah 2 ekor sapid an
juga ayam yang berjumlah 20 ekor. Biasanya dalam pemupukan dengan pupuk
kandang ini untuk luasan 1500m2 berkisar antara 20 karung. Dan untuk pupuk an
organic yang digunakan adalah pupuk urea yang dibeli dari kios pertanian, jumlah
yang dibeli oleh beliau berkisar 50 kg, akan tetapi dari jumlah ini digunakan dalam 3
kali pemakaian untuk 3 lahan tersebut.
Pada usaha tani yang dikelola Ibu Namiati mengalami permasalahan yaitu
adanya serangan hama dan penyakit pada tanaman yang dIbudidayakan. Cara yang
dilakukan oleh Ibu Namiati untuk memberantas hama dan penyakit yaitu dengan
menggunakan pestisida kimia dengan merk dagang kuraktor. Pemberian pestisida ini
dilakukan kurang lebih 3-4 kali ketika hama menyerang.
Setelah 3 bulan penanaman dalam masa panen tanaman Ibu Namiati
melakukan pemanenan tanaman masih secara sederhana. Dan dari hasil yang
didapatkan hasil panen yang ada dijual kepada tengkulak. Dari luasan 1500 m2 yang
dikelolah Ibu Namiati tersebut hasil bersih yang didapatkan untuk sayuran berkisar
Rp. 2.500.000 dari sistim bagi hasil, serta untuk jagung biasanya mendapatkan Rp
1.500.000.

25

3.4 Analisis Biaya, Penerimaan dan Keuntungan Usahatani


3.4.1 Biaya Usahatani (satu kali musim tanam)
a. Biaya Tetap/ TFC (Total Fixed Cost)
No. Uraian
Jumlah (Unit)
1.
Sewa Lahan
3
2.
Sewa Alat:
1
Traktor
Total Biaya Tetap (Total Fixed Cost)

Harga (Rp) (Perhitungan) Biaya (Rp)


3 x 500.000
1.500.000
3 x 100.000

300.000
1.800.000

b. Biaya Variabel/ TVC (Total Variable Cost)


Biaya Sarana Produksi
No Uraian
Jumlah (Unit)
1.
Benih Jagung
3 kg
2.
Pupuk Urea
1 sak
3.
Furacorn & Pupuk Daun 1 botol
Total Biaya Sarana Produksi (Rp)

Harga (Rp)
6.000
90.000
85.000

Biaya (Rp)
18.000
90.000
85.000
193.000

Biaya Tenaga Kerja


Tenaga Kerja Pria
Orang Hari Jam/ Hari HOK Upah/HOK
Pengolahan Lahan
1
3
8
3
150.000
Tenaga Kerja Wanita
Penanaman
3
1
8
3
50.000
Total Biaya Tenaga Kerja (Rp)

Total (Rp)
450.000
150.000
700.000

Total Biaya Variabel


No
Biaya
1
Biaya Sarana Produksi
2
Biaya Tenaga Kerja
Total Biaya Variebel (TVC)

Total (Rp)
193.000
600.000
793.000

3.4.2 Penerimaan Usahatani


No.
Uraian
1.
Produksi Jagung (unit)
2.
Harga (per satuan unit)
Penerimaan Usahatani (Total Revenue)

Nilai
8 kwintal
350.000
2.800.000

3.4.3 Keuntungan Usahatani


No. Uraian
1.
Total Biaya (Total Cost)
2.
Penerimaan (Total Revenue)
Keuntungan

Jumlah (Rp)
2.593.000
2.800.000
207.000

26

3.5 Analisis Kelayakan Usaha


3.5.1 R/C Ratio
R/C Ratio =

= Rp. 1,08

R/C ratio yang didapatkan berdasarkan analisis kelayakan usaha tani Ibu Namiati
adalah sebesar 1,08 atau lebih besar daripada 1, maka usahatani ini layak untuk
dijalankan. Artinya setiap satuan biaya yang dikeluarkan diperoleh hasil penjualan
sebesar 1,08 kalilipat. Perhitungan R/C Ratio sendiri didapatkan dari perbandingan
antara Total Penerimaan Usahatani Jagung Ibu Namiati dengan total biaya yang
dikeluarkan selama proses produksi
3.5.2 BEP (Break Even Point)
a. BEP Harga =

= 3.241,25

BEP Harga menggambarkan harga produk per satuan unit pada saat BEP. BEP Harga
didapatkan dari perbandingan total biaya produksi dengan jumlah produksi.
Berdasarkan perhitungan BEP Harga didapatkan harga Rp 3.241,25, artinya Usahatani
Ibu Namiati dengan jumlah produksi jagung 800 kg / 8 kwintal dalam satu musim
tanam, akan mencapai titik impas jika harga jual per setiap kg Rp. 3.241,25 atau biaya
rata-rata per kg / ATC (Average Total Cost).
b. BEP Produksi =

= 717,5

BEP Produksi menggambarkan jumlah produksi minimal yang harus dihasilkan dalam
suatu usahatani agar tidak mengalami kerugian. Berdasarkan perhitungan BEP
Produksi Usahatani Ibu Namiati didapati hasil sebesar 717,5 kg. Artinya Usahatani
Ibu Namiati ini tidak akan mengalami kerugian karena jumlah produksi yang
dihasilkan dari Usahataninya sebesar 800 kg atau lebih besar daripada BEP Produksi.
c. BEP Penerimaan=

= 2.513.966,48

BEP Penerimaan artinya adalah total penerimaan produk dengan kuantitas produk
pada saat BEP. Berdasarkan hasil perhitungan BEP penerimaan didapatkan hasil Rp.
2.513.966,48, artinya Usahatani tersebut dengan jumlah produksi sebesar 800 kg per
musim tanam akan mencapai titik impas ketika penerimaan sebesar Rp 2.513.966,48

27

3.6 Pemasaran Hasil Pertanian


Menurut hasil wawancara yang telah kami lakukan pada salah satu warga yang
berprofesi petani bernama Ibu Namiati terkait pemasaran hasil produksi yang telah
dilakukan adalah menyerahkan semua hasil panenan pada tengkulak. Hal ini dilakukan
karena salah satu alasan yakni kemudahan dalam mencari pembeli, petani seringkali
beralasan tidak mau direpoti untuk hal pemasaran mengingat resiko hasil produksi yang
tidak memiliki daya simpan cukup lama, sehingga hal ini pun diputuskan. Petani pun
berdalih bahwa tengkulak mampu meminjami uang sebelum panen tersebut dilaksanakan
sehingga hal ini yang menginsentif petani umtuk menjual hasil panen dalam keadaan
ijon. Hasil panen yang didapat oleh Ibu Namiati tidak semuanya dinikmati hasilnya,
namun beliau harus bagi hasil dengan pemilik lahan yang ia sewa. Jenishasil yang dibagi
hasil yakni pada lahan yang ditanami tomat dan jagung. Sedangkan untuk hasil padi pada
lahan beliau sendiri tidak dijual, beliau beralasan hasil padi disimpan sebagi setok
pangan dan dikomsumsi untuk keluarga saja. Jikalau ada keadaan mendesak, tak jarang
Ibu Namiati menjual beberapa karung untuk memenuhi kebutuhannya dan dijual pada
toko terdekatnya dalam bentuk beras bukan gabah agar harganya sedikit lebih mahal.

3.7 Kelembagaan Pertanian


Di desa Junrejo daerah tempat tinggal Ibu Namiati masih ada lembaga yang
didirikan oleh kelurahan setempat berupa kelompok tani wanita. Kelompok tani wanita
yang diikuti oleh Ibu Namiati memiliki program kerja seperti menanman sayur-sayuran
pada polibag, produksi kripik dll. Manfaat lembaga ini sangat dirasakan oleh beliau
selain program kerja yang baik, lembaga ini menyediakan fasilitas jasa peminjaman
modal kepada anggota untuk keperluan menunjang sarana prosuksi pertanian yang
tengah dijalankan. Modal tersebut sangat mudah dipinjam dengan syarat seperti
penyerahan fotocopy ktp. Selain peminjaman modal lembaga juga menyediakan diskusi
atau penyuluhan terkait pertanian dan produksi sehingga harapan dari pembekalan ini
para petani selain ahli dalam budidaya juga dapat menghasilkan produk olahan pasca
panen sehingga mampu menunjang perekonomian petani dalam kelompok tani tersebut.
Tentunya dalam pencapaian ini pemerintah daerah turut andil, peran pemerintah
memfasilitasi sarana produksi seperti alat berupa mesin vacum penggorengan kripik, dan
mesin pembuatan es krim. namun usaha yang dijalankan oleh kelompok tani ini
mengalami masalah dalam operasionalnya. Masalah tersebut karena belum berfungsi
sepenuhnya mesin es krim dikarenakan harus membutuhkan arus listrik yang besar,
28

sehingga harapan dari Ibu Namiati selaku perwakilan kelompok tani agar memfasilitasi
penambahan listrik dan menjamin sepenuhnya modal yang dIbutuhkan dalam usaha non
pertanian yang berjalan pada lembaga tersebut.
3.8 Kendala Usaha Tani
Usaha tani yang dijalankan Ibu Namiati dalam satu tahun terakir tidak lah mudah,
beliau menjumpai beberapa kendala diantaranya modal,lahan, dan pemasaran hasil. Modal
merupakan komponen terpenting dalam melakukan suatu kegiatan usaha tani. Modal
dalam usaha tani terdiri dari dua jenis yakni modal tetap dan lancar. Modal tetap yang
dimiliki oleh Ibu Namiati sangat terbatas seperti alat-alat pertanian, menurut Ibu Namiati
alat pertanian memiliki peranana penting bagi kegiatan budidaya, apabila dalam
penerapannya mundur maka dalam kegiatan lain seperti menanam tanaman pun ikut
mundur sehingga beliau memilih untuk sebagian kegiatan budidaya seperti pengolahan
lahan untuk di kerjakan menggunakan handtractor yang disewa dengan tenaga kerja
sekaligus. Namun masalah ini mampu ditangani oleh Ibu Namiati, beliau menyewa tenaga
kerja untuk mengoperasikan handtractor.
Kendala yang kedua adalah lahan. Luasan lahan yang digarap Ibu Namiati hanya
1500m2 hasil sewa beliau dari orang lain, sehingga kendala muncul ketika panen, karena
beliau berstatus penyewa maka beliau harus menerapkan bagi hasil dengan pemilik lahan,
sehingga hasil yang didapatkan kurang memuaskan. Namun Ibu Namiati menanggapi hal
ini dengan sadar dan wajar karena sudah seharusnya hasil dari panen dibagi antara pemilik
dan penyewa, Ibu Namiati juga sadar dan merasa beruntung karena lahan yang digarap
walau pun sewa berdekatan dengan tempat tinggal beliau. Selain menyewa lahan, Ibu
Namiati juga menyewakan lahan yang dimilikinya seluas 1400m2 kepada orang lain,
alasan beliau adalah jarak antara lahan dengan tempet tinggal beliau yang jauh,beliau
mengatakan dari pada diberokan mmending disewa dan digarap oleh orang lain sehingga
Ibu Namiati tetap memperoleh masukan dari harga sewa lahan yang beliau mliki.
Pemasaran hasil pada lahan yang disewa oleh Ibu Namiati sangat terbatas. Beliau
hanya memasarkan pada pedagang (tengkulak) yang telah ditetapkan oleh pemilik lahan.
Hal ini dianggap oleh Ibu Namiati sebagai kemudahan karena beliau tidak susah-susah
mencari pedagang yang membeli hasil panennya.

29

4. PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil yang kami peroleh yang telah tercantum pada bab pembahasan,
dapat disimpulkan bahwa:
-

Sejarah usaha tani di Desa Junrejo, Dusun Junwatu, Kota Batu dengan narasumber
Ibu Namiati (55 tahun) dari zaman dahulu sudah menjadi seorang petani baik
sebagai pengelolah atau yang mempunyai lahan maupun yang menjadi buruh
petani. Untuk ibu Namiati dalam usaha taninya mengelolah budidaya tanaman
jagung dengan sistem menyewa lahan orang lain.

Transek Junrejo dalam lahan pertanian agak berjauhan dari pemukiman warga,
untuk lahan ibu Namiati berjarak 2 km.

Dalam keluarga Ibu Namiati terdiri atas 6 orang antara lain Suami ibu namiati dan
3 anak beliau. Serta pekerjaan Ibu Namiati memang sebagai petani akan tetapi
dalam pekerjaan sampingan adalah sebagai penjahit.

R/C ratio yang didapatkan berdasarkan analisis kelayakan usaha tani Ibu Namiati
adalah sebesar 1,08 atau lebih besar daripada 1, maka usahatani ini layak untuk
dijalankan. Artinya setiap satuan biaya yang dikeluarkan diperoleh hasil penjualan
sebesar 1,08 kali lipat.

Menurut hasil wawancara yang telah kami lakukan pada salah satu warga yang
berprofesi petani bernama Ibu Namiati terkait pemasaran hasil produksi yang telah
dilakukan adalah menyerahkan semua hasil panenan pada tengkulak.

Lembaga yang didirikan oleh kelurahan setempat berupa kelompok tani wanita.
Kelompok tani wanita yang diikuti oleh Ibu Namiati memiliki program kerja
seperti menanman sayur-sayuran pada polibag, produksi kripik.

Usaha tani yang dijalankan Ibu Namiati dalam satu tahun terakir tidak lah mudah,
beliau menjumpai beberapa kendala diantaranya modal,lahan, dan pemasaran
hasil. Luasan lahan yang digarap Ibu Namiati hanya 1500m2 hasil sewa beliau dari
orang lain, sehingga kendala muncul ketika panen, karena beliau berstatus
penyewa maka beliau harus menerapkan bagi hasil dengan pemilik lahan,
sehingga hasil yang didapatkan kurang memuaskan.

4.2 Saran
Diharapkan kedepannya praktikum, kuliah dan asisten PUT bisa lebih baik lagi.

30

5. LAMPIRAN
5.1 Transek Desa dan Peta Desa

Gambar1. Transek Desa Junrejo


Keterangan :
a. Sungai
b. Tanaman Tahunan
c. Pemukiman
d. Lahan Sawah Ibu Namiati
e. Tegalan

Gambar2. Peta Dari Google Earth

31

Gambar3. Peta Kota Batu

5.2 Dokumentasi

Gambar 1.1

Gambar 1.2

32

Gambar 1.3

Gambar 1.4

Gambar 1.5

Gambar 1.6

Gambar 1.7

Gambar 1.8

33

Keterangan :
G.1.1 ( Berkumpul di depan FP )
G.1.2 & 1.3 ( Sampai di rumah petani )
G.1.4 & 1.5 ( Foto kepemilikan peliharaan sapi perah dan ternak ayam )
G.1.6 1.8 ( Foto Para petani dan Kelompok Bersama para petani )

5.3 Kalender Musim Tanam


Bulan

Komoditas

Jan

Feb Mar Apr Mei Juni Juli Agst Sept Okt Nov Des

Padi

Jagung

Jagung

Bero

5.4 Quisioner

34

35

DAFTAR PUSTAKA
Rachman, Benny. 2002. Perdagangan Internasional Jagung; Ekonomi Jagung Indonesia;
Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Departemen Pertanian.
Boediono. 1992. Ekonomi Mikro. Bagian Penerbit Fakultas Pertanian Universitas Gadjah
Mada. Yogyakarta.
Daniel, 2002. Pengantar Ekonomi Pertanian. Bumi Aksara. Jakarta.
Endang Siti Rahayu, Driyo Prasetya. 2000. Tata Niaga Pertanian. Departemen Pendidikan
Dan Kebudayaan Republik Indonesia. Universitas Sebelas Maret. Surakarta.
Hananto, S. 1984. Masalah perhitungan distribusi pendapatan di Indonesia. Prisma. No. 1.
LP3S. Jakarta
Hartoyo, Surahman, Sri Marwanti. 2000. Ekonomi Mikro. Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia. Universitas Sebelas Maret Surakarta. Surakarta.
Hernanto, Fadholi. 1991, Ilmu Usaha Tani. Penebar Swadaya: Jakarta
Jatileksono, T. 1987. Equity Achievement in the Indonesian Rice Economy. Gajah Mada
Kasryono, F.,Erwidodo,E.Fasandaran,i.w.Rusastra,A.M.Fagi dan T. Panji. 2000. Pemikiran
Mengenai Visi Pembanguanan Pertanian Indonesia 2020 dan Implikasinya Bagi
Penelitian Dan Pengembangan Pertanian. Prosising. Arah Kebijaksanaan Program dan
Strategi Operasional Litbang Pertanian 2003. Badan Penelitian dan Pengembangan
Pertanian. Jakarta.
Mardikanto, T. 1993. Penyuluhan Pembangunan Pertanian. Sebelas Maret University Press.
Surakarta.
Maskar Syamsyah Gafur, 2006. Bertanam Tomat. Agromedia Pustaka, Jakarta
Mubyarto. 1979. Pengantar Ekonomi Pertanian. LP3ES. Jakarta : 140-151.
Novania,

Nurul

Diena.

2011.

Analisis

Kelayakan

Ekonomi

Suatu

Investasi.

http://www.docstoc.com. Diakses pada tanggal 01Desember 2014.


Purwono dan R. Hartono., 2006. Bertanam Jagung Unggul. Penebar Sawadaya. Jakarta.
Saragih, B. Dan Y. B. Krisna Murthi. 1993. Pengembangan Agribisnis Berskala Kecil. Pusat
Studi Pembangunan Institut Pertanian. Bogor.
Sari, Reny Puspita. 2011. Analisis Nilai Tambah dan Kelayakan Usaha Agroindustri Chip
Ubi Kayu Sebagai Bahan Baku Pembuatan MOCAF (Modified Cassava Flour) di
Kabupaten Trenggalek. Malang.
Shintia, Agustina. 2011. Ilmu Usahatani. UB Press. Malang
Siregar, H., 1981. Budidaya Tanaman Padi di Indonesia. Sastra Hudaya, Bogor.
36

Slamet,Y.,1993. Analisis Kuantitatif Untuk Data Sosial. Solo : Dabara Publisher


Soekartawi, A. Soeharjo, John L. Dillon, J. Brian Hardaker. 1996. Ilmu Usaha Tani Dan
Penelitian Untuk Pengembangan Petani Kecil. Universitas Indonesia. Jakarta.
Soekartawi,1988. Ilmu Usaha Tani dan Penelitian untuk Pengembangan Petani Kecil. UI
Press. Jakarta.
Syahyuti. 2004. Kendala Pelaksanaan Landreform di Indonesia. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Sosial Ekonomi Pertanian. Bogor.
Tugiyono. 2005. Tanaman Tomat. Agromedia Pustaka. Jakarta: 250 halaman
University Press. Yogyakarta.

37