Anda di halaman 1dari 13

BAB III

ANALISIS VITAMIN B6 TOTAL DALAM CUPLIKAN URIN

3.1

Tujuan Praktikum
a. Memperkenalkan langkah-langkah analisis obat dan atau metabolitnya
dalam cuplikan urin
b. Melakukan analisis vitamin B6 dalam urin
c. Memahami proses ADME (Absorpsi, Distribusi, Metabolisme dan
Eliminasi) vitamin B6
d. Mengetahui nilai parameter farmakokinetik vitamin b6

3.2

Dasar Teori
Vitamin adalah sekelompok senyawa heterogen dengan berbagai fungsi

metabolik. Suatu vitamin didefinisikan sebagai senyawa organik yang harus ada
pada diet dalam jumlah kecil untuk mempertahankan integritas metabolik normal.
Terdapat

13

jenis

vitamin

yaitu

Retinol,

Calciferol,

Tocoferol,

Philoquinon, Thiamin, Riboflavin, Niasin, Asam Pantotenat, Piridoksin, Biotin,


Cyanocobalamin, Asam Askorbat, Asam Folat. Vitamin B adalah kelompok yang
larut dalam air vitamin yang memainkan peran penting dalam sel metabolisme.
3.2.1

Vitamin B6 (Piridoksin)
Vitamin B6 atau dikenal juga dengan istilah piridoksin, merupakan vitamin

yang esensial bagi pertumbuhan tubuh. Vitamin ini berperan sebagai salah satu
senyawa koenzim A yang digunakan tubuh untuk menghasilkan energi melalui
jalur sintesis asam lemak, seperti spingolipid dan fosfolipid. Selain itu, vitamin ini
juga berperan dalam metabolisme nutrisi dan memproduksi antibodi sebagai
mekanisme pertahanan tubuh terhadap antigen atau senyawa asing yang
berbahaya bagi tubuh.
Vitamin ini merupakan salah satu jenis vitamin yang mudah didapatkan
karena vitamin ini banyak terdapat di dalam beras, jagung, kacang-kacangan,
daging, dan ikan. Kekurangan vitamin dalam jumlah banyak dapat menyebabkan
kulit pecah-pecah, keram otot, dan insomnia.
Vitamin B6 atau sering pula disebut dengan pyridoxine merupakan
golongan vitamin yang paling beken diantara keluarga besar vitamin B. Vitamin

B6 bersama sama dengan niasin, asam folat dan kobalamin berperanan dalam
membantu menggerakan beberapa fungsi vital dari tubuh manusia. Meskipun
kebutuhan terhadap vitamin ini sangat kecil namun manfaat yang diperoleh
sangatlah besar.
Dalam makanan, vitamin B6 biasanya terikat dengan protein, pyridoxol
menjadi bentuk menonjol pada tanaman, dan pyridoxal dan pyridoxamine dalam
produk hewani. Makanan sumber termasuk pyridoxine yaitu ayam, hati, ekstrak
ragi, ikan (ikan tongkol, ikan fores, ikan haring, semacam ikan pecak, dan ikan
salmon), kacang kacangan, biji bijian, sangat sedikit buah dan sayuran,
kacang, bunga kol, pisang, dan kismis.
Vitamin B6 berperan dalam metabolism asam amino dan asam
lemak.Vitamin B6 membantu tubuh untuk bersintetis asam amino nonesensial.
Selain itu juga berperan dalam produksi sel dalam darah merah.
Vitamin B6 terdiri dari tiga senyawa yang berhubungan erat, yaitu
peridoksin, piridoksal dan piridoksamin. Ketiganya tersebar ;uas di alam baik
pada hewan maupun tumbuhan. Padi-padian termasuk sumber yang sangat kaya
vitamin B6.
Bentuk aktif vitamin B6 :

Bentuk koenzim B6 :
1. Piridoksal Fosfat, bentuk penerima gugus amino
2. Piridoksamin Fosfat, bentuk pemberi gugus amina

3.2.2 Metabolisme Vitamin B6


1. Metabolisme Asam Amino da Protein
Piridoksal fosfat sebagai koenzim dekarboksilasi
Transaminasi
Perubahan triptofan menjadi niasin
Pembentukan dan pertumbuhan eritrosit
Pembentukan porfirin
2. Metabolisme Lemak dan Karbohidrat
Biosintesa asam lemak tidak jenuh.
Pembentukan asam arakidonat dari asam linoleat
Koenzim : fosforilasi
Vitamin B6 adalah vitamin yang larut dalam air dan merupakan bagian dari
kelompok vitamin B kompleks . Fosfat piridoksal ( PLP ) adalah bentuk aktif dari
vitamin B6 dan merupakan kofaktor dalam banyak reaksi metabolisme asam
amino , termasuk transaminasi , deaminasi , dan dekarboksilasi . Tujuh bentuk
vitamin ini dikenal : piridoksin ( PN ) , piridoksin 5' - fosfat ( PNP ) . piridoksal
( PL ) , piridoksal 5' - fosfat ( PLP ) , pyridoxamine ( PM ) , pyridoxamine 5' fosfat ( PMP ) dan asam 4 - pyridoxic ( PA ) . PA adalah katabolit yang
diekskresikan dalam urin . Penyerapan piridoksal fosfat dan fosfat pyridoxamine
melibatkan defosforilasi mereka dikatalisis oleh alkali fosfatase yang terikat
membran . Produk-produk dan bentuk non - terfosforilasi vitamin B 6 dalam
saluran pencernaan yang diserap oleh difusi , yang didorong oleh perangkap
vitamin sebagai 5' - fosfat melalui aksi fosforilasi ( oleh kinase piridoksal ) pada
mukosa jejunum . Pyridoxine dan pyridoxamine yang terjebak dioksidasi menjadi
fosfat piridoksal dalam jaringan . Beberapa produk metabolisme vitamin B 6
diekskresikan dalam urin termasuk asam 4 - pyridoxic . Telah diperkirakan bahwa
40-60 % dari tertelan vitamin B6 dioksidasi menjadi asam 4 - pyridoxic . Produk
lain dari metabolisme vitamin B6 yang diekskresikan dalam urin ketika dosis
tinggi vitamin telah diberikan meliputi piridoksal , pyridoxamine , dan piridoksin
dan fosfat mereka .
3.2.3

Peranan Vitamin B6

Banyak kimia tubuh tergantung pada enzim. Enzim adalah protein yang
membantu reaksi kimia terjadi. Because vitamin. Karena vitamin B 6 yang terlibat
dengan lebih dari 100 reaksi enzimatik, peranannya dalam tubuh adalah beragam
dan luas.
1. Sintesis molekul penting.

Sulit untuk menemukan kategori kimia dari molekul-molekul dalam tubuh


yang tidak bergantung dalam beberapa cara pada vitamin B6 untuk produksi
mereka. Banyak blok bangunan protein, yang disebut asam amino, memerlukan
pasokan yang cukup B6 untuk sintesis.. asam nukleat yang digunakan dalam
pembuatan DNA dalam gen kita juga membutuhkan vitamin ini. Karena asam
amino dan asam nukleat adalah bagian penting seperti pembentukan sel baru,
vitamin B6 dapat dianggap sebagai bagian penting dari pembentukan hampir
semua sel-sel baru di dalam tubuh. Heme (pusat protein sel darah merah kami)
dan fosfolipid (komponen sel membran kami yang memungkinkan pesan antara
sel-sel) juga tergantung pada vitamin B6 untuk penciptaan mereka.
2. Pengolahan karbohidrat
Pengolahan karbohidrat (gula dan pati) di tubuh kita tergantung pada
ketersediaan vitamin B6. Vitamin ini sangat penting dalam memfasilitasi
pemecahan glikogen (suatu bentuk khusus dari pati) yang tersimpan dalam sel-sel
otot kita dan untuk tingkat yang lebih rendah di dalam hati kita.. Karena
pengolahan karbohidrat memainkan peran kunci dalam beberapa jenis acara
atletik, peneliti telah dengan seksama memainkan peran vitamin B6 dalam
pengolahan karbohidrat selama kinerja fisik.
3. Dukungan aktivitas sistem saraf
Peran vitamin B6 dalam sistem saraf kita sangat luas, dan melibatkan
banyak aspek kegiatan neurologis.. Salah satu aspek berfokus pada penciptaan
kelompok penting pesan molekul yang disebut amina.. Sistem saraf bergantung
pada pembentukan molekul-molekul untuk transmisi pesan dari satu syaraf ke
yang

berikutnya.

"neurotransmitter"

((Molekul-molekul
untuk

dapat

alasan ini.) Amines

digolongkan
adalah

sebagai

salah satu

jenis

neurotransmitter di sistem saraf. Mereka sering dibuat dari bagian-bagian protein


yang disebut asam amino, dan nutrisi penting untuk membuat proses ini terjadi
adalah vitamin B6. Beberapa neurotransmiter amina yang diturunkan yang

memerlukan vitamin B6 untuk produksi mereka termasuk serotonin, melatonin,


epinefrin, norepinefrin, dan GABA.
4. Mendukung metabolisme sulfur dan metil
Pergerakan molekul yang mengandung sulfur ke seluruh tubuh sangat
penting untuk keseimbangan hormon dan penghapusan zat beracun melalui hati..
Karena vitamin B6 dapat menghapus kelompok belerang dari molekul lain, ini
membantu tubuh mempertahankan fleksibilitas dalam menangani sufurmengandung senyawa.
Kelompok metil mengacu pada struktur kimia yang hanya memiliki satu
atom karbon dan tiga atom hidrogen. Banyak peristiwa kimiawi penting dalam
tubuh dimungkinkan oleh transfer kelompok metil dari satu tempat ke tempat
lain.. Sebagai contoh, gen dalam tubuh dapat diaktifkan dan dinonaktifkan dengan
cara ini, dan sel-sel dapat menggunakan proses untuk mengirim pesan kembali
dan sebagainya.
Lampiran kelompok metil terhadap zat beracun adalah salah satu cara
membuat mereka kurang beracun dan mendorong eliminasi mereka dari tubuh.
Ini juga merupakan cara untuk memastikan bahwa zat seperti homosistein, yang
dapat membangun berlebihan dalam darah dan menyebabkan risiko penyakit
kardiovaskuler, disimpan dalam rentang yang sehat.
5. Pencegahan Radang yang Diinginkan
Para peneliti belum jelas tentang mekanisme yang terlibat, namun penelitian
ulang menunjukkan bahwa vitamin B6 diperlukan untuk meminimalkan risiko
peradangan yang tidak diinginkan dalam tubuh.

Ini bukan hanya kasus yang

cukup asupan vitamin B6 dikaitkan dengan penurunan risiko peradangan


berlebihan, itu juga fakta bahwa individu dengan kronis, peradangan perlu
berlebihan meningkatkan jumlah vitamin B6 dalam makanan mereka. Kecuali
asupan makanan kita cukup untuk menjaga darah kita tingkat B6 aktif (pyridoxal
5'-fosfat) optimal, kita meninggalkan diri kita beresiko untuk masalah kesehatan
kronis seperti diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan obesitas, yang semuanya
berbagi komponen peradangan kronis, yang tidak diinginkan.
3.2.4

Defisiensi B6

Sindrom klinis klasik untuk defisiensi B6 adalah dermatitis seboroik, atrofi


glositis dengan ulserasi, angular cheilitis, konjungtivitis, intertrigo, dan gejala
neurologis seperti mengantuk, kebingungan, dan neuropati. Sementara defisiensi
berat dari B6 berdampak pada perubahan dermatologi dan neurologis, kasus
defisiensi ringan hadir dengan lesi metabolik yang berhubungan dengan kegiatan
yang kurang cukup dari koenzim piridoksal fosfat. Yang paling menonjol dari lesi
ini adalah karena gangguan konversi triptofan-niacin. Hal ini dapat dideteksi
berdasarkan ekskresi asam Xanthurenic setelah mengkonsumsi triptofan.
Kekurangan

vitamin

B6

juga

dapat

menyebabkan

gangguan

transsulfuration dari metionin menjadi sistein. Pyridoxal phosphate-dependent


transaminase dan glikogen fosforilase berperan dalam glukoneogenesis, sehingga
kekurangan vitamin B6 menghasilkan toleransi glukosa yang terganggu.
Kekurangan vitamin B6 sendiri relatif jarang dan sering terjadi dalam kaitannya
dengan vitamin lain dari B kompleks. Orang tua dan pecandu alkohol memiliki
peningkatan risiko kekurangan vitamin B6, serta defisiensi mikronutrien lainnya.
Pasien gagal ginjal yang menjalani dialisis dapat mengalami defisiensi vitamin
B6. Juga, pasien dengan penyakit hati, rheumatoid arthritis, wanita dengan
diabetes tipe 1, dan mereka yang terinfeksi HIV juga tampak berada pada risiko,
meskipun asupan makanan yang memadai.
Ketersediaan vitamin B6 untuk tubuh dapat terpengaruh oleh obat-obatan
tertentu seperti antikonvulsan dan kortikosteroid. Obat isoniazid (digunakan
dalam pengobatan TBC), dan cycloserine, penisilamin, dan hidrokortison semua
mengganggu metabolisme vitamin B6. Obat ini dapat membentuk kompleks
dengan vitamin B6 yang menghambat kinase pyridoxal.
3.2.5

Toksistas vitamin B6
Efek samping hanya telah didokumentasikan dari suplemen vitamin B6

dan tidak pernah dari sumber makanan. Studi hewan toksikologi mengidentifikasi
kerusakan spesifik dari ganglia akar dorsal yang didokumentasikan dalam kasus
manusia, yaitu overdosis dari pyridoxine. Meskipun B6 adalah vitamin yang larut
dalam air dan diekskresikan dalam urin, dosis pyridoxine yang melebihi RDA
(Recommended Dietary Allowance) selama jangka waktu panjang berdampak
dalam masalah neurologis yang menyakitkan dan dapat ireversibel.

Gejala utamanya adalah nyeri dan mati rasa pada kaki, dan dalam kasus
yang parah, kesulitan berjalan. Neuropati sensorik biasanya terjadi pada dosis
pyridoxine lebih dari 1.000 mg per hari. Namun, beberapa individu yang
menderita neuropati sensori pada dosis kurang dari 500 mg per hari selama bulan
telah dilaporkan. Ditemukan bukti kerusakan saraf sensorik di intake di bawah
200 mg / hari. Kondisi ini biasanya reversibel bila suplemen dihentikan. Sebuah
studi prospektif besar meneliti hubungan antara asupan vitamin B6 dan terjadinya
batu ginjal gejala pada wanita. Sekelompok orang yang terdiri lebih dari 85.000
wanita tanpa riwayat batu ginjal yang diikuti lebih dari 14 tahun dan mereka yang
mengkonsumsi 40 mg atau lebih vitamin B6 harian hanya memiliki dua pertiga
risiko batu ginjal berkembang dibandingkan dengan mereka yang mengkonsumsi
3 mg atau kurang. Namun, dalam kelompok lebih dari 45.000 pria diikuti lebih
dari enam tahun, tidak ada hubungan ditemukan antara asupan vitamin B6 dan
terjadinya batu ginjal.
Data yang terbatas telah menunjukkan bahwa suplemen vitamin B6 pada
tingkat yang lebih tinggi daripada tingkat asupan ditoleransi atas (100 mg / hari)
menurunkan kadar oksalat urin cukup tinggi, ini merupakan faktor penentu
penting dari pembentukan kalsium oksalat batu ginjal pada beberapa individu.
Saat ini, hubungan antara asupan vitamin B6 dan risiko batu ginjal memerlukan
studi lebih lanjut sebelum rekomendasi dapat dibuat.

3.3 Alat dan Bahan


3.3.1

Alat yang digunakan:


1. Beacker glass
2. Botol semprot
3. Bulp
4. Gelas ukur
5. Kuvet
6. Laptop
7. Pipet gondok 10 ml
8. Pipet Tetes
9. Sentrifugasi
10. Spektofotometer UV-VIS

3.3.2

Bahan yang digunakan:


1. Aquadest

2. Sampel Urin (probandus)


3. Vitamin B6

3.4

Cara Kerja
A. Pemberian vitamin B6 dengan pengumpulan urin
Cuplikan urin harus dikumpulkan selama waktu 6 jam. Probandus dapat
meminum obat dan mengumpulkan cuplikan

urin sehari sebel;um

dianalisis. Cuplikan urin dapat disimpan selama satu malam pada suhu
4oC tanpa penguraian berarti.
1. Untuk menjaga aliran urin, subyek harus minum 200ml air setelah 30
menit. Cuplikan ini digunakan sebagai blangko, catat volumenya.
2. Vitamin B6 diminum dengan 200ml air dan waktu mulai dicatat. Ini
adalah waktu jam ke nol.
3. Setelah 1 jam, kandungan kemih dikosongkan, banyaknya voplume
urin diukur dan dicatat serta ditandai. Diambil kurang lebih 15ml.
Probandus meminum 200ml air.
4. Prosedur yang sama (seperti nomer 3) diulang dengan interval waktu :
2,3,4,5 dan 6 jam.
B. Analisis cuplikan vitamin B6 total dalam urin
1. Ditentukan kadar vitamin B6 total dalam cuplikan urin pada masingmasing interval waktu yang telah ditentukan (jam ke 1,2,3,4,5 dan 6).
Untuk penetapan kadarnya :
- Diambil 1ml cuplikan urin dan tambahkan aquadest hingga 10ml,
lalu di sentrifugasi selama 10 menit.
- Dilakukan pembacaan serapan pada panjang gelombang maksimum
yang telah didapatkan dari praktikum 1.
- Jika nilai yang terbaca terlalu besar (>3) dilakukan pengenceran
kembali.
- Dilakukan triplo
2. Selanjutnya dihitung parameter farmakokinetik vitamin B6
3.5

Data Pengamatan
Volume urin

Urin
Blangko
1
2
3
4
5
6

3.6

Volume
260 ml
500 ml
390 ml
270 ml
226 ml
170 ml
270 ml

Absorbansi
0,000 A
0,289 A
0,314 A
0,424 A
0 ,597 A
0,599 A
0,483 A

Perhitungan
Persamaan :

y = 0,0036 x + 0,0078
R2 = 0,9999
Nilai Cu, persamaan y = bx + a
Cu1 =

= 2,16

Cu2 =

Cu5 =

= 168

Cu6 =

= 168,55

= 82,44

Cu3 =

= 89,38
Cu7 =

Cu4 =

3.6.1

= 136,33

= 119,94

Perhitungan dan Kurva Vitamin B6 Metode Renal

No.
Sampel

interval
waktu (jam)

dt

t mid
(jam)

Vu
(ml)

Cu
(g/ml)

Du/dt
(mg/jam)

t mid
(jam)

Ln Du/dt

1
2
3
4
5
6
7

0-1
1-1,5
1,5-2
2-2,5
2,5-3
3-3,5
3,5-4

1
0,5
0,5
0,5
0,5
0,5
0,5

0,5
1,25
1,75
2,25
2,75
3,25
3,75

260
500
390
270
226
150
270

2,16
82,44
89,38
119,94
168
168,55
136,33

0,562
82,440
69,716
64,768
75,936
50,565
73,618

0,5
1,25
1,75
2,25
2,75
3,25
3,75

-0,58
4,41
4,24
4,17
4,33
3,92
4,30

Y = -0,2413x + 4,698
r = 0,9518
k eliminasi = slope
K el = K= -B = 0,2413/jam
A = 4,698
-B= 0,2413
t1/2 = 0,693/k
t1/2 = 2,87 jam

3.6.2

Perhitungan dan Kurva Vitamin B6 Metode ARE

kode
sampe
l

Tmid

interval
waktu (jam)

dt

Vu (ml)

Cu
(g/ml)

Du
(mg)

Du kum

Du-Du
kum

1
2
3
4
5
6
7

0,5
1,25
1,75
2,25
2,75
3,25
3,75

0-1
1-1,5
1,5-2
2-2,5
2,5-3
3-3,5
3,5-4

1
0,5
0,5
0,5
0,5
0,5
0,5

260
500
390
270
226
150
270

2,16
82,44
89,38
119,94
168
168,55
136,33

1,08
32,15
24,13
27,11
25,20
25,28
36,81

1,08
33,23
57,36
84,47
109,67
134,95
171,76

170,68
138,53
114,40
87,29
62,09
36,81
0,00

Tmid
1
1,5
2
2,5
3
3,5
4

Ln (Du - Du kum)
a
5,139803582
b
4,931091529
r
4,739683946
Kel = -b
4,469254238
T 1/2 eliminasi
4,128610714
3,605745097
0

6,6584
-0,8635
0,8635
0,802548
0,8 jam

3.7

Pembahasan
Pratikum kali ini yaitu analisis vitamin B6 total dalam cuplikan urin.

Sebelum praktikum peminum obat vitamin B6 dalam interval waktu tertentu,


sampel urin diambil dan disimpan kemudian cuplikan urin yang didapat dihitung
kadarnya menggunakan panjang gelombang 291 nm. Urin digunakan karena urin
merupakan salah satu cairan tubuh dari hasil ekskresi ginjal. Parameter
farmakokinetik vitamin B6 pada cuplikan urin dianalisis dengan 2 metode, yaitu
metode ARE dan metode kecepatan renal. Persamaan regresi linier vitamin B6
yang digunakan adalah y = 0,0036x-0,0078 dan R2 = 0,9999. Dari literatur, waktu
paruh (half life) Vitamin B6 berdasarkan absorpsinya adalah 0,354 kurang lebih
0,114 jam dengan dosis 600 mg diberikan secara oral. Dari hasil pratikum metode
ARE persamaan yang didapat yaitu y = -0,8635x+6,6584 dan R2 = 0,9854 dengan

waktu paruh

adalah 0,8 jam sedangkan dari metode renal persamaan yang

didapat yaitu y = -0,2413x+4,698 dan R2 = 0,9518 dengan waktu paruh

adalah 2,87 jam. Waktu paruh

ini tergolong agak lama, hal ini dapat

terjadi karena vitamin B6 dalam tubuh berikatan dengan metabolit lain yang
berasal dari makanan dan minuman, serta aktivitas yang dilakukan. Jika vitamin
B6 berikatan dengan metabolit lain (berasal dari obat,makanan atau minuman
lain) dan tidak dalam metabolit bebas, maka vitamin B6 sulit untuk diabsorpsi dan
mencapai waktu paruhnya lama, sehingga akan lama diekskresikan. Waktu paruh

menurut literatur pada standar vitamin B6 yaitu kedua metode merupakan

metode 1 kompartemen terbuka intravascular. Metode ARE fluktasi data laju


eliminasi obat lebih kecil dibandingkan dengan metode ekskresi renal.

3.8

Kesimpulan
Pada praktikum kali ini dapat disimpulkan bahwa:

Persamaan pada kurva vitamin B6 dengan metode ekskresi renal yaitu:


y = -0,2413 + 4,698 dengan R2 = 0,958.

yaitu 2,81 jam.

Persamaan pada kurva vitamin B6 dengan metode ARE yaitu:


y = -0,8635 + 6,684 dengan R2 = 0,9854.

yaitu 0,8 jam.