Anda di halaman 1dari 6

CHAPTER 8 : LIABILITIES AND OWNERS EQUITY

Teori Kepemilikan dan Teori Entitas


Dua teori yang telah diusulkan untuk memahami akuntansi, yaitu teori kepemilikan dan teori
entitas.

Teori Kepemilikan
Kepemilikan merupakan kekayaan bersih bisnis dan dapat direpresentasikan dalam
persamaan akuntansi:
P=AL

Dimana kepemilikan (atau ekuitas pemilik) adalah sama dengan aset kurang kewajiban. P
merupakan kekayaan bersih pemilik bisnis. Sprague :
Neraca kepemilikan adalah menjumlahkan pada beberapa waktu tertentu dari semua
elemen yang merupakan kekayaan beberapa orang atau kumpulan orang-orang
Seluruh tujuan dari perjuangan usaha adalah peningkatan kekayaan, yaitu, peningkatan
kepemilikan.

Aset adalah milik pemilik dan kewajiban adalah kewajiban pemilik. Dimana tujuan akuntansi
adalah untuk menentukan nilai bersih pemiliknya. Teori ekonomi perusahaan mengambil
pandangan kepemilikan, dengan penekanan pada peran pengusaha - pemilik. Konsep
pendapatan,

yang

meningkatkan

kekayaan

bersih

dipandang

sebagai

imbalan

kewirausahaan.

Pendapatan diperoleh, dan biaya terjadi, karena keputusan dan tindakan dari pemilik atau
perwakilan pemilik. Pendapatan dan beban adalah akun anak perusahaan dari p, yang untuk
sementara waktu dipisahkan untuk tujuan menentukan keuntungan pemilik. pendapatan
adalah peningkatan kepemilikan, beban adalah penurunan kepemilikan.

Vatter menjelaskan :
Teori double entry didasarkan pada gagasan bahwa beban dan pendapatan piutang
memiliki karakteristik aljabar sama seperti kekayaan bersih, yaitu rekening/akun cenderung

untuk meningkatkan kekayaan bersih yang meningkat sebesar kredit, account cenderung
untuk menurunkan kekayaan bersih ditangani dalam perlakuan sebaliknya.
Dengan demikian, perubahan kekayaan bersih berasal dari kegiatan menghasilkan
pendapatan serta perubahan nilai aset. Misalnya, nilai intrinsik dari surat kabar masthead
dapat meningkatkan nilai dan bisa menarik premi yang signifikan untuk pemilik jika
menyadari (dijual). Dalam kasus tersebut, argumen adalah bahwa peningkatan kekayaan
bersih pemilik harus diakui, meskipun perubahan kekayaan nasional sampai waktu seperti
surat kabar sebenarnya dijual kepada pihak ketiga. Masalah akuntansi adalah mengukur
perubahan nilai nasional.
Untuk sebagian besar, praktik akuntansi ini didasarkan pada teori kepemilikan.
Dividen dianggap sebagai pembagian keuntungan daripada beban karena mereka adalah
pembayaran kepada pemilik. Di sisi lain, bunga atas utang dan pajak penghasilan dianggap
beban karena mereka mengurangi kekayaan pemilik.
Sebuah modal finansial daripada modal fisik pandangan adalah wajar teori
kepemilikan. Yang pertama menekankan investasi keuangan pemilik, sedangkan yang
terakhir berfokus pada kemampuan perusahaan untuk mempertahankan operasi fisik tanpa
mempedulikan klaim kepemilikan. Pandangan eksklusif tidak melihat perbedaan antara aset
pemilik dan aset entitas. Oleh karena itu, semua laba entitas didistribusikan kepada pemilik
perusahaan. Jika entitas memerlukan sumber daya tambahan. Modal merupakan kas
diinvestasikan oleh pemilik ditambah keuntungan yang diinvestasikan kembali oleh berikut
tegangan kembali dalam bisnis. Kebanyakan orang mengadopsi pandangan keuangan modal
dan juga posisi yang diambil dalam praktek akuntansi konvensional tradisional.
Akuntabilitas untuk pemilik adalah fungsi penting bagi sebuah perusahaan besar
karena kesenjangan antara manajemen dan pemegang saham. Untuk perusahaan kecil,
pemilik menyadari status keuangan usaha sehingga gagasan akuntabilitas atau
kepengurusan tidak seperti miningful. Dalam contast, kontak pemegang saham dengan
urusan yang dilaporkan kepada mereka oleh manajemen.

Teori Entitas
Teori entitas dirumuskan sebagai tanggapan terhadap kekurangan pandangan eksklusif
mengenai status hukum yang terpisah dari perusahaan. Teori ini dimulai dengan fakta
bahwa perusahaan merupakan entitas yang terpisah dengan identitasnya sendiri. Teori
melampaui asumsi entitas akuntansi tentang pemisahan urusan bisnis dan pribadi. Martin
Menguraikan dua asumsi terkait terkandung dalam pengertian entitas akuntansi :

Pemisahan, untuk tujuan akuntansi, perusahaan dipisahkan dari pemiliknya.

Sudut pandang, prosedur akuntansi dilakukan dari sudut pandang entitas.

Meskipun teori entitas sangat cocok untuk pendukung akuntansi perusahaan percaya bahwa
hal itu dapat diterapkan untuk kepemilikan, kemitraan dan bahkan bukan untuk organisasi
nirlaba, yang menyediakan:

Laporan keuangan dan transaksi diklasifikasikan dan menganalisis dari sudut pandang
entitas sebagai unit operasi dan,

Prinsip dan prosedur Akuntansi tidak diformulasikan dalam bentuk suatu kepentingan
tunggal, seperti kepemilikan.

Ketika sebuah perspektif entitas diambil, tujuan akuntansi dapat kepengurusan atau
akuntabilitas. Versi tradisional dari teori entitas adalah bahwa perusahaan bisnis beroperasi
untuk kepentingan equityholders, mereka yang menyediakan dana untuk entitas. Entitas
karena itu harus melaporkan kepada equityholders status dan konsekuensi dari investasi
mereka.
Dalam teori entitas, fokus dari persamaan akuntansi aktiva dan ekuitas. senilai Bersih
pemilik bukanlah konsep yang bermakna, karena entitas adalah pusat perhatian. Pemilik dan
kreditur dipandang hanya sebagai equityholders, penyedia dana. Persamaan akuntansi
demikian.
Aktiva = Ekuitas
Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahwa baik teori proprietary dan entitas yang
berpengaruh dalam praktek. teori akuntansi konvensional didasarkan pada konsep entitas
dan laporan keuangan mencerminkan pandangan badan, dengan fokus mereka pada dividen
dan laba bersih per saham. Perusahaan perdagangan saham mereka sendiri, yang
menunjukkan pasar menerima bahwa mereka adalah entitas yang terpisah. Namun, konsep
kepemilikan, beban bunga dianggap sebagai beban dan dividen distribusi laba.

Definisi Kewajiban
Kerangka IASB paragraph 49 (b) mendefinisikan kewajiban sebagai :

Kewajiban kini perusahaan yang timbul dari peristiwa masa lalu, penyelesaian yang
mana diharapkan dapat mengakibatkan arus keluar dari sumber daya perusahaan
yang memiliki manfaat ekonomi.

Kewajiban Kini (Present Obligation)


Paragraf 62 dari Kerangka menyatakan bahwa "penyelesaian" dari kewajiban kini dapat
terjadi dalam berbagai cara, misalnya dengan :
pembayaran tunai
transfer asset lainnya
penyediaan jasa
penggantian/replacement kewajiban dengan kewajiban lainnya,
konversi dari kewajiban ke ekuitas

Dari metode penyelesaian kewajiban ini, hanya point 1 dan 2 yang harus melibatkan
arus keluar dari aset yang diakui oleh entitas. misalnya, hutang akan diselesaikan secara
tunai (pendapatan yang dibayar di muka) diselesaikan dengan pemberian barang atau
jasa.

Transaksi Masa Lalu (Past Transaction)


Persyaratan bahwa kewajiban harus dihasilkan dari peristiwa masa lalu memastikan
bahwa hanya kewajiban kini yang dicatat dan bukan yang akan datang. Namun, keadaan
masa lalu mungkin sulit untuk menginterpretasikannya. Peristiwa lalu seperti apa yang
dapat diterima? Kualifikasi ini sangat penting dalam menentukan apakah ada kewajiban
sejak awal. Ketika perusahaan menempatkan pesanan dengan pemasok untuk membeli
persediaan, aturan ini menentukan bahwa tidak ada kewajiban sampai barang diterima
atau sampai judul berlalu. Oleh karena itu, peristiwa masa lalu dalam hal ini adalah
penerimaan barang, bukan penempatan pesanan.
Pelaksana kontrak sepenuhnya memberikan kasus yang menarik untuk menafsirkan
past event. Sebagai contoh, adalah kewajiban membeli kewajiban tanpa syarat?
Mempertimbangkan situasi di mana pembeli setuju untuk membayar jumlah tertentu
secara berkala sebagai imbalan untuk produk atau jasa, dan pembayaran ini harus
dibuat terlepas dari apakah pembeli mengambil pengiriman produk atau layanan.
Pembeli wajib melakukan pembayaran berkala, bahkan jika servic tersebut gagal kapal
kuantitas minimum. Pada tahap ini, ada perjanjian antara dua pihak yang yang tidak
dilakukan oleh keduanya. asumsi bahwa pembelian harus melakukan pembayaran
terlepas dari apakah produk atau layanan recevied, kewajiban untuk pengorbanan
manfaat ekonomi masa depan (dengan membayar tunai) kepada entitas lain ada dari
penandatanganan kontrak. Oleh karena itu, kewajiban pembelian bersyarat merupakan

sebuah kewajiban, yang muncul dari masa lalu bahkan penandatanganan kontrak.
kewajiban ada meskipun tidak dilakukan.

Pengakuan Kewajiban (Liability Recognition)


Sekali definisi kewajiban terpenuhi, akuntan membutuhkan peraturan untuk
menentukan apakah kewajiban tersebut harus diakui. Jenis peraturan yang telah
diterapkan di masa lalu mirip dengan yang diterapkan untuk pengakuan aset. Mereka
termasuk :

Ketergantungan pada hukum

Penentuan substansi ekonomi acara

Kemampuan untuk mengukur nilai kewajiban

Penggunaan prinsip konservatisme

Kriteria pertama, jika ada klaim yang memiliki kekuatan secara hukum, ada sedikit
keraguan bahwa suatu kewajiban terjadi. Meskipun kewajiban adil atau konstruktif
dianut dalam definisi kewajiban, sebagian besar kewajiban ditentukan atas dasar
apakah ada klaim hukum terhadap entitas yang ia berkewajiban untuk
memenuhinya.
Kriteria kedua mengharuskan kita mempertimbangkan substansi ekonomi dari
sebuah transaksi. Perusahaan mengakui itu "nyata" kewajiban untuk memberikan
kompensasi bagi penderita dari asbes - penyakit yang terkait. Itu juga diketahui
bahwa para pemegang saham, investor dan karyawan (pengguna informasi
keuangan) akan sangat peduli dengan jumlah yang ditampilkan dalam neraca untuk
kewajiban (yaitu estimasi kewajiban perusahaan). Pemegang saham dan investor
khawatir tentang besarnya aliran manfaat ekonomi sehubungan dengan
penyelesaian klaim ganti rugi, sedangkan karyawan dan keluarga mereka khawatir
berbatasan berapa banyak perusahaan telah disediakan untuk memenuhi klaim
masa depan mereka saat ini dan potensinya. Dalam beberapa tahun terakhir,
banyak pihak (seperti pemegang saham, kreditur, karyawan dan kelompok
masyarakat) telah menjadi semakin khawatir berbatasan tanggung jawab
perusahaan dalam kaitannya dengan dampaknya terhadap environtment tersebut.
Kriteria ketiga berkaitan dengan menentukan nilai kewajiban. untuk beberapa
kewajiban, nilai diwakili oleh harga kontrak, seperti jumlah uang yang harus dibayar
untuk barang dan jasa yang diterima. dalam hal imbalan cuti karyawan, jumlah

nominal kewajiban merupakan jumlah yang harus dibayar untuk menghapus


kewajiban. Namun, nilai kewajiban mungkin berbeda dengan jumlah nominalnya.
misalnya, jika kewajiban melibatkan jangka waktu lebih dari 12 bulan (seperti dalam
kasus cuti) kita harus mempertimbangkan nilai waktu dari uang. sehingga
perhitungan nilai kewajiban akan didasarkan pada nilai sekarang dari arus kas masa
depan yang diharapkan, bukan jumlah nominalnya.
Kewajiban diakui dalam neraca apabila besar kemungkinan bahwa suatu arus keluar sumber
daya yang memiliki manfaat ekonomi merupakan hasil dari penyelesaian kewajiban saat ini
dan jumlah di mana penyelesaian akan berlangsung serta dapat diukur dengan andal.