Anda di halaman 1dari 149

PRA RANCANGAN PABRIK

PEMBUATAN BIOGAS DARI LIMBAH CAIR KELAPA SAWIT


SEBAGAI SUMBER ENERGI LISTRIK
DENGAN KAPASITAS 237.600 MWh/TAHUN

TUGAS AKHIR
Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan
Ujian sarjana Teknik Kimia

OLEH :

FITRI MEIDINA HARAHAP


050405038

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

KATA PENGANTAR
Syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan
anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir yang berjudul
Pra-Rancangan Pabrik Pembuatan Biogas sebagai Sumber Energi Listrik
dengan Kapasitas 237.600 MWh/tahun. Tugas Akhir ini dikerjakan sebagai syarat
untuk kelulusan dalam sidang sarjana.
Selama mengerjakan Tugas akhir ini penulis begitu banyak mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini perkenankanlah
penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. Eng Ir. Irvan, Msi sebagai Dosen Pembimbing I yang telah
membimbing dan memberikan masukan selama menyelesaikan tugas akhir
ini.
2. Bapak Hendra S. Ginting, ST, MT sebagai Dosen Pembimbing II yang telah
memberikan arahan selama menyelesaikan tugas akhir ini.
3. Ibu Ir. Renita Manurung MT selaku Ketua Departemen Teknik Kimia FT
USU.
4. Bapak Dr. Eng Ir. Irvan, MSi sebagai Koordinator Tugas Akhir Departemen
Teknik Kimia FT USU.
5. Dan yang paling istimewa Orang tua penulis yaitu Ibunda Hj. Syafriani Lubis
dan Alm. Ayahanda yang tidak pernah lupa memberikan motivasi dan
semangat kepada penulis.
6. Dosen Penguji Tugas Akhir yaitu Ibu Dr. Ir Fatimah dan Bapak Amir Husain
ST, MT
7. Abang dan adik-adik tercinta yang selalu mendoakan dan memberikan
semangat.
8. Teman-teman stambuk 05 tanpa terkecuali. Thanks buat kebersamaan dan
semangatnya.
9. Teman seperjuangan Riki Handoko sebagai partner penulis dalam
penyelesaian Tugas Akhir ini.
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

10. Serta pihak-pihak yang telah ikut membantu penulis namun tidak tercantum
namanya.
Penulis menyadari bahwa Tugas Akhir ini masih terdapat banyak kekurangan
dan ketidaksempurnaan. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan saran dan
kritik yang sifatnya membangun demi kesempurnaan pada penulisan berikutnya.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Medan, 1 Juni 2009


Penulis

Fitri Meidina Harahap


050405038

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

INTI SARI
Pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik
diperoleh melalui reaksi fermentasi di dalam reaktor tangki berpengaduk.
Pabrik pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi
listrik ini direncanakan akan berproduksi dengan kapasitas 237.600 MWh/tahun dan
beroperasi selama 330 hari dalam setahun. Lokasi pabrik yang direncanakan adalah
di Kotamadya Tebing Tinggi, Kecamatan Rambutan, Sumatera Utara dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 14.427 m2. Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk
mengoperasikan pabrik sebanyak 155 orang. Bentuk badan usaha yang direncanakan
adalah Perseroan Terbatas (PT) yang dipimpin oleh seorang direktur dan bentuk
organisasinya adalah organisasi sistem garis.
Hasil analisa terhadap aspek ekonomi pabrik pembuatan biogas dari limbah
cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik, adalah :
Modal Investasi

: Rp 171.141.022.601,-

Biaya Produksi per tahun

: Rp 133.682.862.272,-

Hasil Jual Produk per tahun

: Rp 196.911.000.000,-

Laba Bersih per tahun

: Rp 45.751.880.460,-

Profit Margin

: 32 %

Break Event Point

: 55,56 %

Return of Investment

: 26,73 %

Pay Out Time

: 3,74 tahun

Return on Network

: 44,56 %

Internal Rate of Return

: 50,24 %

Dari hasil analisa aspek ekonomi dapat disimpulkan bahwa pabrik pembuatan
biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik ini layak untuk
didirikan.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

DAFTAR ISI
Kata Pengantar.............................................................................................. i
Intisari ......................................................................................................... iii
Daftar Isi....................................................................................................... iv
Daftar Tabel.................................................................................................. ix
Daftar Gambar .............................................................................................. x
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. I-1
1.1 Latar Belakang ............................................................................ I-1
1.2 Rumusan Permasalahan ............................................................... I-2
1.3 Tujuan Perencanaan Pabrik .......................................................... I-2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... II-1
2.1 Pengertian Biogas ........................................................................ II-1
2.2 Sejarah Biogas ............................................................................. II-2
2.3 Langkah-langkah Pembentukan Biogas ....................................... II-3
2.4 Kegunaan Biogas ......................................................................... II-5
2.5 Deskripsi Proses Pra Rancangan Pabrik Pembuatan Biogas
sebagai Sumber Energi Listrik ..................................................... II-6
2.6 Sifat-sifat Reaktan, Bahan, dan Produk Pembantu......................... II-7
2.6.1 Limbah Cair Kelapa Sawit .................................................... II-7
2.6.2 Metana (CH4) ....................................................................... II-8
2.6.3 Karbondioksida (CO2) .......................................................... II-9
2.6.4 Natrium Bikarbonat (NaHCO3) ............................................. II-10
2.6.5 Urea (H2NCONH2) ............................................................... II-10
2.6.6 Natrium Hidroksida (NaOH) ................................................. II-11
BAB III NERACA MASSA.......................................................................... III-1
3.1 Mix .............................................................................................. III-1
3.2 Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101) ...................................... III-1
3.2 Tangki Pencampuran Nutrisi (M-102).......................................... III-2
3.4 Reaktor Fermentasi (R-101)......................................................... III-2
3.5 Generator (GG-101) .................................................................... III-2
BAB IV NERACA ENERGI ........................................................................ IV-1
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

4.1 Reaktor Fermentasi (R-101)......................................................... IV-1


4.2 Generator (GG-101) .................................................................... IV-1
BAB V SPESIFIKASI PERALATAN .......................................................... V-1
BAB VI INSTRUMENTASI PERALATAN ................................................ VI-1
6.1 Instrumentasi ............................................................................... VI-1
6.1.1 Pengukur Temperatur ............................................................ VI-2
6.1.2 Pengukuran Tekanan dan Kevakuman ................................... VI-2
6.1.3 Pengukuran Laju Aliran ......................................................... VI-2
6.1.4 Pengukuran Tinggi Permukaan Cairan ................................... VI-3
6.1.5 Syarat Perencanaan Pengendalian .......................................... VI-5
BAB VII UTILITAS ..................................................................................... VII-1
7.1 Kebutuhan Air ............................................................................. VII-2
7.2 Kebutuhan Listrik ........................................................................ VII-2
7.3 Kebutuhan Bahan Bakar .............................................................. VII-3
7.4 Limbah Pabrik Pembuatan Biogas ............................................... VII-3
BAB VIII LOKASI DAN TATA LETAK PABRIK...................................... VIII-1
8.1 Landasan Teori ............................................................................ VIII-1
8.1.1 Faktor Primer ......................................................................... VIII-1
8.1.2 Faktor Sekunder..................................................................... VIII-2
8.2 Lokasi pabrik ............................................................................... VIII-4
8.3 Tata Letak pabrik ......................................................................... VIII-6
8.4 Perincian Luas Tanah .................................................................. VIII-9
BAB IX ORGANISASI DAN MANAJEMEN PERALIHAN ...................... IX-1
9.1 Organisasi Perusahaan ................................................................ IX-1
9.1.1 Bentuk Organisasi Garis ........................................................ IX-2
9.1.2 Bentuk Organisasi Fungsional................................................ IX-2
9.1.3 Bentuk Organisasi Garis dan Staf........................................... IX-3
9.1.4 Bentuk Organisasi Fungsional Dan Staf ................................. IX-3
9.2 Manajemen Perusahaan ............................................................... IX-3
9.3 Bentuk Hukum dan Badan Usaha ................................................ IX-5
9.4 Uraian Tugas, Wewenang Dan Tanggung Jawab ......................... IX-6
9.4.1 Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) ................................ IX-6
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

9.4.2 Direktur ................................................................................. IX-6


9.4.3 Sekretaris ............................................................................... IX-7
9.4.4 Manajer Pemasaran ................................................................ IX-7
9.4.2 Manajer Keuangan ................................................................. IX-7
9.4.5 Manajer Personalia ................................................................ IX-7
9.4.6 Manajer Produksi................................................................... IX-7
9.4.7 Manajer Teknik ..................................................................... IX-8
9.4.8 Kepala Bagian Pembelian dan Penjualan................................ IX-8
9.4.9 Kepala Bagian Pembukuan dan Perpajakan ............................ IX-8
9.4.10 Kepala Bagian Kepegawaian dan Humas ............................. IX-9
9.4.11 Kepala Bagaian Mesin dan Listrik ....................................... IX-9
9.4.12Kepala Bagian Proses ........................................................... IX-9
9.4.13 Kepala Bagian Utilitas ......................................................... IX-9
9.5 Sistem Kerja ................................................................................ IX-9
9.5.1 Karyawan Non-Shift............................................................... IX-9
9.5.2 Karyawan Shift ...................................................................... IX-10
9.6 Jumlah Karyawan Dan Tingkat Pendidikan ................................. IX-11
9.7 Sistem Penggajian ....................................................................... IX-12
9.8 Kesejahteraan karyawan .............................................................. IX-13
BAB X ANALISA EKONOMI ..................................................................... X-1
10.1 Modal Investasi ......................................................................... X-1
10.1.1 Modal Investasi Tetap/ Fixed Capital Investmen (FCI) ........ X-1
10.1.2 Modal Kerja/ Working Capital (WC) ................................... X-3
10.1.3 Biaya Tetap (BPT)/ Fixed Cost (TC).................................... X-3
10.1.4 Biaya Variable (BV)/ Variable Cost (VC) ............................ X-4
10.2 Total Penjualan (Total sales) ...................................................... X-5
10.3 Perkiraan Rugi/ Laba Usaha....................................................... X-5
10.4 Analisa Aspek Ekonomi ............................................................ X-5
10.4.1 Profit Margin (PM) .............................................................. X-5
10.4.2 Break Evan Point (BEP) ...................................................... X-6
10.4.3 Return On Investmen (ROI) ................................................. X-6
10.4.4 Pay Out Time (POT) ............................................................ X-7
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

10.4.5 Return On Network (RON) .................................................. X-7


10.4.6 Internal Rate Of Return (IRR) ............................................ X-7
BAB XI KESIMPULAN............................................................................... XI-1
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... XI
LAMPIRAN A PERHITUNGAN NERACA MASSA .................................. LA-1
LAMPIRAN B PERHITUNGAN NERACA PANAS ................................... LB-1
LAMPIRAN C PERHITUNGAN SPESIFIKASI PERALATAN .................. LC-1
LAMPIRAN D PERHITUNGAN ASPEK EKONOMI ................................. LE-1

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Komposisi Biogas ......................................................................... II-1
Tael 2.2 Karakteristik Limbah Cair Kelapa Sawit......................................... II-7
Tabel 2.3Karakteristik Metana ...................................................................... II-8
Tabel 2.4 Karakteristik CO2 .......................................................................... II-9
Tabel 2.5 Karakteristik NaHCO3 ................................................................... II-10
Tabel 2.6 Karakteristik Urea ......................................................................... II-10
Tabel 2.6 Karakteristik FeCl2 ........................................................................ II-11
Tabel 3.1 Neraca Massa Pada Mix .............................................................. III-1
Tabel 3.2 Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101) ........................................ III-1
Tabel 3.3 Tangki Pencampuran Nutrisi (M-102) ........................................... III-2
Tabel 3.4 Reaktor Fermentasi (R-101) .......................................................... III-2
Tabel 3.5 Generator (GG-101) ...................................................................... III-2
Tabel 4.1 Reaktor Fermentasi (R-101) .......................................................... IV-1
Tabel 4.2 Generator (GG-101) ...................................................................... IV-1
Tabel 6.1 Daftar Penggunan Instrumentasi Pada Pra-Rancangan
Pabrik Pembuatan Biogas dari Limbah Cair Kelapa Sawit sebagai Sumber
Kebutuhan Listrik ........................................................................... VI-9
Tabel 7.1 Pemakaian Air Untuk Berbagai Kebutuhan.................................... VII-2
Tabel 7.2 Kandungan Bahan Kimia Air Tanah Rambutan ............................. VII-2
Tabel 7.3 Sifat Fisika Air Tanah Rambutan ................................................... VII-3
Tabel 7.4 Karakteristik Limbah Cair Kelapa Sawit yang sudah terfermentasikan
...................................................................................................... VII-8
Tabel 8.1 Perincian Luas Areal Pabrik .......................................................... VIII-9
Tabel 9.1 Jadwal Kerja Karyawan Shift ......................................................... IX-11
Tabel 9.1 Jumlah Karyawan Dan Kualifikasi ............................................... IX-11
Tabel 9.3 Gaji Karyawan .............................................................................. IX-12
LA-22
Tabel LB.1 Tabel Konstribusi Unsur Atom ............................................................ LB-1
Tabel LB.2 Kapasitas panas Padatan ........................................................................ LB-2
Tabel LB.3 Konstribusi gugus dengan Metode Benson et al .......................... LB-2
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

ix

Tabel LB.4 Data Kapasitas Panas .................................................................. LB-3


Tabel LB.5 Panas Reaksi Pembentukan ........................................................ LB-4
Tabel LB.6 Panas Masuk Reaktor ................................................................. LB-5
Tabel LB.7 Panas Masuk Generator .............................................................. LB-7
Tabel LD.1 Perincian Harga Bangunan, dan Sarana Lainnya ............................ LD -2
Tabel LD.2 Harga Indeks Marshall dan Swift............................................... LD -3
Table LD.3 Estimasi Harga Peralatan Proses ................................................. LD -6
Tabel LD.4 Estimasi Harga Peralatan Utilitas dan Pengolahan Limbah ........ LD -6
Tabel LD.5 Biaya SaranaTransportasi ........................................................... LD -9
Tabel LD.6 Perincian Gaji Pegawai .............................................................. LD -12
Tabel LD.7 Perincian Biaya Kas ................................................................... LD -14
Tabel LD.8 Perincian Modal Kerja................................................................ LD-15
Tabel LD.9 Aturan Depresi Sesuai UU Republik Indonesia No. 17
Tahun 2000 ................................................................................ LD-16
Tabel LD.10. Perhitungan Biaya Depresiasi Sesuai UURI No. 17
Tahun 2000.............................................................................. LD-17
Tabel LD.11Data Perhitungan Interval Rate of Return (IRR)......................... LD-25

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

DAFTAR GAMBAR
Gambar 6.1 Sebuah loop pengendalian.......................................................... VI-3
Gambar 6.2 Suatu Proses Terkendali ............................................................. VI-4
Gambar 6.3 Instrumentasi pada pompa.......................................................... VI-9
Gambar 6.4 Instrumentasi pada tangki cairan ................................................ VI-10
Gambar 6.5 Instrumentasi pada reaktor ......................................................... VI-10
Gambar 6.6 Instrumentasi pada Blower ......................................................... VI-11
Gambar 6.7 Instrumentasi pada Generator..................................................... VI-11
Gambar 6.9 Tingkat kerusakan suatu pabrik .................................................. VI-12
Gambar 8.1 Tata letak Pabrik ........................................................................ VIII-10
Gambar 9.1 Struktur organisasi pabrik pembuatan benzen dari
Toluena dan Hidrogen dengan proses hidrodealkilasi (HDA) ..... IX-14

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangkit listrik sangat diperlukan untuk menggerakkan roda pembangunan
di semua bidang. Pada saat sumber energi suatu pembangkit melimpah, di saat itu
pula biaya pembangkitan akan murah. Begitu juga sebaliknya, pada saat sumber
energi mulai berkurang, maka di saat itu pula biaya pembangkitan akan menjadi
mahal. Konsumsi listrik Indonesia setiap tahunnya terus meningkat sejalan dengan
peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional. Kebutuhan listrik untuk masyarakat
maupun industri diperkirakan belum akan tercukupi (Antara, 2008). Untuk itu, perlu
dilakukan pencarian sumber baru untuk mencukupi kebutuhan listrik.
Salah satu sumber energi yang dapat digunakan untuk mencukupi kebutuhan
listrik adalah biogas. Selama ini biogas dikenal hanya dimanfaatkan sebagai bahan
bakar keperluan rumah tangga khususnya untuk memasak saja, padahal biogas bisa
juga dimanfaatkan sebagai sumber energi pembangkit generator listrik. Biogas
sebenarnya sudah mulai dimanfaatkan sejak beberapa puluh tahun yang lalu, namun
tidak banyak digunakan oleh masyarakat. Biogas yang dikenal masyarakat lebih
banyak dihasilkan dari pengolahan kotoran ternak atau kotoran manusia. Sebenarnya
biogas juga bisa dihasilkan dari biomassa yang lain. Gas metana (CH4) yang
merupakan komponen utama biogas adalah gas yang dihasilkan dari perombakan
anaerobik senyawa-senyawa organik, seperti limbah cair kelapa sawit. Secara alami
gas ini dihasilkan pada kolam-kolam pengolahan limbah cair Pabrik Kelapa Sawit
(PKS). Limbah cair yang ditampung di dalam kolam-kolam terbuka akan melepaskan
gas metan (CH4) dan karbon dioksida (CO2). Kedua gas ini merupakan emisi gas
penyebab efek rumah kaca yang berbahaya bagi lingkungan. Selama ini kedua gas
tersebut dibiarkan saja menguap ke udara. Berdasarkan penelitian, limbah cair kelapa
sawit termasuk sumber energi alternatif (biogas) yang besar konversinya yaitu
sebesar 20 m3 biogas/m3 limbah cair (Asian Palm Oil, 2007). Konversi listrik sekitar
6 kWh/ m3 biogas (Green indonesia, 2008.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

1.2 Perumusan Masalah


Konsumsi listrik Indonesia setiap tahunnya terus meningkat sejalan dengan
peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional. Untuk itu, perlu dicari solusi untuk
menanggulangi kebutuhan listrik di Indonesia. Limbah cair kelapa sawit yang selama
ini belum dimanfaatkan dapat digunakan sebagai sumber kebutuhan listrik. Untuk
itu, perlu dibuat suatu pra rancangan pabrik untuk mengolah limbah cair kelapa sawit
menjadi gas metana sebagai sumber kebutuhan listrik. Produk utama dari proses ini
adalah listrik.

1.3 Tujuan Pra Rancangan Pabrik


Ada beberapa tujuan pembuatan pra rancangan pabrik pembuatan biogas dari
limbah cair kelapa sawit sebagai sumber kebutuhan listrik, yaitu :
1. Untuk memberikan informasi awal tentang kelayakan pendirian pabrik
pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber kebutuhan
listrik.
2. Untuk memberikan informasi tentang perkiraan tata rancangan pabrik
pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit.
3. Untuk memperkirakan total biaya yang diperlukan serta tata letak pabrik yang
akan didirikan.

1.4 Manfaat Pra Rancangan Pabrik


Manfaat dari pra rancangan pabrik pembuatan biogas dari limbah cair kelapa
sawit adalah agar dapat menerapkan ilmu teknik kimia yang telah didapatkan selama
kuliah seperti neraca massa, neraca energi, utilitas, proses perancangan dan
perencanaan pabrik kimia. Dengan dibuatnya pra rancangan pabrik pembuatan
biogas ini, maka mahasiswa dapat memahami kegunaan dari ilmu yang selama ini
dipelajari dan didapatkan di kuliah.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Biogas
Biogas adalah gas yang dihasilkan oleh aktifitas anaerobik atau fermentasi
dari bahan-bahan organik termasuk diantaranya kotoran manusia dan hewan, limbah
domestik (rumah tangga), sampah biodegradable atau setiap limbah organik yang
biodegradable dalam kondisi anaerobik. Kandungan utama dalam biogas adalah
metana dan karbon dioksida (Anonim, 2008).
Metana dalam biogas, bila terbakar akan relatif lebih bersih daripada batu
bara, dan menghasilkan energi yang lebih besar dengan emisi karbon dioksida yang
lebih sedikit. Pemanfaatan biogas memegang peranan penting dalam manajemen
limbah karena metana merupakan gas rumah kaca yang lebih berbahaya dalam
pemanasan global bila dibandingkan dengan karbon dioksida. Karbon dalam biogas
merupakan karbon yang diambil dari atmosfer oleh fotosintesis tanaman, sehingga
bila dilepaskan lagi ke atmosfer tidak akan menambah jumlah karbon di atmosfer
bila dibandingkan dengan pembakaran bahan bakar fosil (Anonim, 2008).
Komposisi biogas yang dihasilkan dari hasil fermentasi kotoran hewan dapat
dilihat pada Tabel 2.1 :
Tabel 2.1 Komposisi Biogas
Komponen

Metana (CH4)

55-75

Karbon dioksida (CO2)

25-45

Nitrogen (N2)

0-0,3

Hidrogen (H2)

1-5

Hidrogen sulfida (H2S)

0-3

Oksigen (O2)

0,1-0,5

(Hermawan,dkk, 2007)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

2.2 Sejarah Biogas


Gas metana terbentuk karena proses fermentasi secara anaerobik (tanpa
udara) oleh bakteri metana atau disebut juga bakteri anaerobik dan bakteri biogas
yang mengurangi sampah-sampah yang banyak mengandung bahan organik
(biomassa) sehingga terbentuk gas metana (CH4) yang apabila dibakar dapat
menghasilkan energi panas. Sebetulnya di tempat-tempat tertentu proses ini terjadi
secara alamiah sebagaimana peristiwa ledakan gas yang terbentuk di bawah
tumpukan sampah di Tempat Pembuangan Sampah Akhir (TPA) Leuwigajah,
Kabupaten Bandung, Jawa Barat (Karo-karo, Tanpa Tahun).
Kebudayaan Mesir, China, dan Roma kuno diketahui telah memanfaatkan gas
alam ini yang dibakar untuk menghasilkan panas. Namun, orang pertama yang
mengaitkan gas bakar ini dengan proses pembusukan bahan sayuran adalah
Alessandro

Volta

(1776),

sedangkan

Willam

Henry

pada

tahun

1806

mengidentifikasikan gas yang dapat terbakar tersebut sebagai metana. Becham


(1868), murid Louis Pasteur dan Tappeiner (1882), memperlihatkan asal
mikrobiologis dari pembentukan metana (Karo-karo, Tanpa Tahun).
Pada akhir abad ke-19 ada beberapa riset dalam bidang ini dilakukan. Jerman
dan Perancis melakukan riset pada masa antara dua Perang Dunia dan beberapa unit
pembangkit biogas dengan memanfaatkan limbah pertanian. Selama Perang Dunia II
banyak petani di Inggris dan benua Eropa yang membuat digester kecil untuk
menghasilkan biogas yang digunakan untuk menggerakkan traktor. Karena harga
BBM (Bahan Bakar Minyak) semakin murah dan mudah memperolehnya pada tahun
1950-an pemakaian biogas di Eropa ditinggalkan. Namun, di negara-negara
berkembang kebutuhan akan sumber energi yang murah dan selalu tersedia selalu
ada. Kegiatan produksi biogas di India telah dilakukan semenjak abad ke-19. Alat
pencerna anaerobik pertama dibangun pada tahun 1900 (Karo-karo, Tanpa Tahun).
Negara berkembang lainnya, seperti China, Filipina, Korea, Taiwan, dan
Papua Niugini, telah melakukan berbagai riset dan pengembangan alat pembangkit
biogas dengan prinsip yang sama, yaitu menciptakan alat yang kedap udara dengan
bagian-bagian pokok terdiri atas pencerna (digester), lubang pemasukan bahan baku

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

dan pengeluaran lumpur sisa hasil pencernaan (slurry) dan pipa penyaluran gas bio
yang terbentuk (Karo karo, Tanpa Tahun).

2.3 Langkah-Langkah Pembentukan Biogas


Secara umum, langkah-langkah pembentukan biogas ada 3 yaitu :
1. Hidrolisis
Pada tahap hidrolisis, bahan organik di enzimatik secara eksternal oleh enzim
ekstraselular (selulose, amilase, protease dan lipase) mikroorganisme. Bakteri
memutuskan rantai panjang karbohidrat komplek, protein dan lipida menjadi
senyawa rantai pendek. Sebagai contoh polisakarida diubah menjadi monosakarida
sedangkan protein diubah menjadi peptida dan asam amino (Amaru, 2004).
2. Asidifikasi
Pada tahap ini bakteri menghasilkan asam, mengubah senyawa rantai pendek
hasil proses pada tahap hidrolisis menjadi asam asetat (CH3COOH), hidrogen (H2)
dan karbondioksida (CO2). Bakteri tersebut merupakan bakteri anaerobik yang dapat
tumbuh dan berkembang pada keadaan asam. Untuk menghasilkan asam asetat,
bakteri tersebut memerlukan oksigen dan karbon yang diperoleh dari oksigen yang
terlarut dalam larutan. Pembentukan asam pada kondisi anaerobik tersebut penting
untuk pembentuk gas metana oleh mikroorganisme pada proses selanjutnya. Selain
itu bakteri tersebut juga mengubah senyawa yang bermolekul rendah menjadi
alkohol, asam organik, asam amino, karbondioksida, H2S, dan sedikit gas metana
(Amaru, 2004).
3. Pembentukan Metana
Pada tahap ini bakteri metanogenik mendekomposisikan senyawa dengan berat
molekul rendah menjadi senyawa dengan berat molekul tinggi. Sebagai contoh
bakteri ini menggunakan hidrogen, CO2 dan asam asetat untuk membentuk metana
dan CO2. Bakteri penghasil asam dan gas metana bekerjasama secara simbiosis.
Bakteri penghasil asam membentuk keadaan atmosfir yang ideal untuk bakteri
penghasil metana. Sedangkan bakteri pembentuk gas metana menggunakan asam
yang dihasilkan bakteri penghasil asam. Tanpa adanya proses simbiotik tersebut,
akan menciptakan kondisi toksik bagi mikroorganisme penghasil asam (Amaru,
2004).
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

2.4 Kegunaan Biogas


Biogas memiliki kandungan energi tinggi yang tidak kalah dari kandungan
energi dalam bahan bakar fosil. Nilai kalori dari 1 m3 biogas sekitar 6000 watt jam,
setara dengan setengah liter minyak diesel. Oleh karena itu biogas sangat cocok
menggantikan minyak tanah, LPG, butana, batu bara, dan bahan bakar fosil lainnya.
Biogas mengandung 75% metana. Semakin tinggi kandungan metana dalam bahan
bakar, semakin besar kalor yang dihasilkan. Oleh karena itu, biogas juga memiliki
karakteristik yang sama dengan gas alam. Sehingga jika biogas diolah dengan benar,
biogas bisa digunakan untuk menggantikan gas alam. Dengan demikian jumlah gas
alam bisa dihemat. Limbah biogas dapat digunakan sebagai pupuk. Limbah biogas,
yaitu kotoran ternak yang telah hilang gasnya (slurry) merupakan pupuk organik
yang sangat kaya akan unsure-unsur yang sangat dibutuhkan tanaman. Bahkan,
unsur-unsur tertentu seperti protein, selulosa, dan lignin tidak bisa digantikan oleh
pupuk kimia. Dengan demikian kita juga bisa mengurangi anggaran untuk membeli
pupuk (Can, 2008).

2.5 Deskripsi Proses Pra Rancangan Pabrik Biogas dari Limbah Cair Kelapa
Sawit
Mikroorganisme sebagai inokulum terlebih dahulu dimasukkan ke dalam
reaktor (R-101) dengan rasio perbandingan volume dengan air sebesar 1:1. Setelah
itu, POME ditampung di dalam kolam penampungan, kemudian di alirkan sebagian
ke dalam tangki pencampuran nutrisi (M-102) untuk memudahkan proses
penambahan nutrisi ke dalam reaktor, karena nutrisi berupa padatan jadi harus
dilarutkan terlebih dahulu ke dalam POME agar memudahkan proses penambahan ke
dalam reaktor, jika nutrisi di tambahkan langsung ke dalam rekator, maka kondisi
reaktor akan sulit dijaga agar tetap di dalam kondisi anaerobik. Sebagian POME
dialirkan ke tangki pencampur NaHCO3 (M-101), penambahan senyawa NaHCO3
dilakukan untuk menetralkan pH di dalam rekator, karena proses fermentasi
berlangsung dengan baik dalam pH 6-8, sehingga perlu ditambahkan senyawa yang
dapat menetralkan pH di dalam reaktor. Dan sisa POME dimasukkan langsung ke
dalam reaktor, suhu di dalam reaktor adalah 37 0C, dimana bakteri yang digunakan
adalah bakteri mesofillik .
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Reaksi yang terjadi di dalam fermentasi POME:


1. Proses Hidrolisis:
C6H12O6

2CH3CH2COOH + O2

C6H12O6

CH3CH2CH2COOH + CH3COOH + O2

2. Proses Asidogenesis
2CH3CH2CH2COOH + SO4-2
CH3CH2COOH + 3H2O

4CH3COOH + H2S
CH3COOH + HCO3- + 2H+ + 6H2
2CH3COOH + 4H+

CH3CH2CH2COOH + 2H2O
3. Proses Metanogenesis
HCO3- + 4H2 + 2H+
CH3COOH

2CH4 + 6H2O
CH4 + CO2

Dari reaktor, akan dihasilkan biogas dan sisa POME yang sudah
terfermentasikan. Reaktor sisa POME akan dialirkan menuju sending pond,
sedangkan gas yang dihasilkan adalah metana (CH4), karbon dioksida (CO2),
Hidrogen sulfida (H2S), oksigen (O2) dan Hidrogen (H2). Gas hasil fermentasi POME
ini akan dialirkan ke generator, dimana biogas akan dibakar di dalam combusition
chamber di dalam generator, kemudian panas yang dihasilkan akan menggerakkan
turbin dan akan menghasilkan listrik sebagai produk utama.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

2.6 Sifat-sifat Reaktan, Bahan, dan Produk Pembantu


2.6.1 Limbah Cair Kelapa Sawit
Sebagai bahan utama yang difermentasikan menjadi biogas adalah limbah cair Pabrik
Kelapa Sawit (PKS) dengan karakteristik sebagai berikut :
Tabel 2.2 Karakteristik limbah cair kelapa sawit
No.

Parameter

Satuan

Nilai

1.

pH

7,13

2.

TS

mg/L

21.000

3.

VS

mg/L

14.000

4.

BOD

mg/L

8.000

5.

CODcr

mg/L

15.000

6.

NH4-N

mg/L

500

7.

VFA

mg/L

50

8.

Asam Asetat

mg/L

9.

Asam Proponiat

mg/L

10.

n-Hex

mg/L

4.300

11.

34,3

12.

4,68

13.

3,53

14.

15.

16.

COD:N:P

(Yoshimassa, 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

II-8

2.6.2 Metana (CH4)


Metana merupakan komponen unsur terbesar (70%) di dalam biogas, dengan
karakteristik sebagai berikut :
Tabel 2.3 Karakteristik metana (CH4)
Karakteristik

Nilai

Berat Molekul

16,043 g/mol

Temperatur kritis

-82,7oC

Tekanan kritis

45,96 bar

Fasa padat :
Titik cair

-182,5oC

Panas laten

58,68 kJ/kg

Fasa cair :
Densitas cair

500 kg/m3

Titik didih

-161,6oC

Panas laten uap

510 kJ/kg

Fasa gas :
Densitas gas

0,71 kg/m3

Faktor kompresi

0,998

Spesifik graviti

0,55

Spesifik volume

1,48 m3/kg

CP

0,035 kJ/mol.K

CV

0,027 kJ/mol.K

Viskositas

0,0001027 poise

Kelarutan

0,054 vol/vol

(Gas encyclopaedia1, 1 Maret 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

II-9

2.6.3 Karbondioksida (CO2)


Karbondioksida merupakan salah satu komponen di dalam biogas yaitu sebesar 30%,
dengan karakteristik sebagai berikut :
Tabel 2.4 Karakteristik Karbondioksida (CO2)
Karakteristik

Nilai

Berat Molekul

44,01 g/mol

Temperatur kritis

31 oC

Tekanan kritis

73,825 bar

Fasa padat :
Densitas padatan

1562 kg/m3

Panas laten

196,104 kJ/kg

Fasa cair :
Densitas cair

1032 kg/m3
o

Titik didih

-78,5 C

Panas laten uap

571,08 kJ/kg

Tekanan uap

58,5 bar

Fasa gas :
Densitas gas

1,96 kg/m3

Faktor kompresi

0,9942

Spesifik graviti

1,521

Spesifik volume
CP
CV
Viskositas
Kelarutan

0,547 m3/kg
0,037 kJ/mol.K
0,028 kJ/mol.K
0,0001372 poise
1,7163 vol/vol

(Gas encyclopaedia2, 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

II-10

2.6.4 Natrium Bikarbonat (NaHCO3)


Natrium bikarbonat merupakan penetral pH, dengan karakteristik sebagai berikut :
Tabel 2.5 Karakteristik Bikarbonat (NaHCO3)
Karakteristik

Nilai

Berat molekul

84,0079 gr/mol

Titik lebur

50 oC (323 K)

Densitas

2,159 gr/cm3

Kelarutan dalam air

7,89 g / 100 ml pada 18oC

Tingkat kebasaan (pKb)

-2,43

Berwarna padatan putih

Merupakan senyawa ampoterik Bersifat endotermis

Tidak berbau

(Wikipedia1, 2009)

2.6.5 Urea ((H2NCONH2)


Urea merupakan zat nutrisi yaitu sumber nutrisi bagi mikroba, dengan karakteristik
sebagai berikut :
Tabel 2.6 Karakteristik Urea ((H2NCONH2)
Karakteristik

Nilai

Berat molekul

60,07 g/gmol

Titik lebur

132,7- 135 C

Densitas

1,323 gr/cm3

Kelarutan dalam air

108 gr/100 ml pada 20 oC


733 gr/100 ml pada 100 oC

Tingkat keasaman (pKa)

0,18

Tingkat kebasaan (pKb)

13,82

Berupa padatan berwarna putih

Kristal berbentuk prismatik

(Wikipedia2, 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

II-11

2.6.6 Feeri Klorida (FeCl2)


Ferri klorida merupakan zat additif yaitu sumber nutrisi bagi mikroba, dengan
karakteristik sebagai berikut :
Tabel 2.7 Karakteristik Ferri Klorida (FeCl2)
Karakteristik

Nilai

Berat molekul

126,751 gr/mol

Titik lebur

677 0C

Kelarutan dalam air

64,4 gr/100 ml pada 10 0C


105,7 gr/100 ml pada 100 0C

Densitas
Agen flokulan dalam pengolahan
air limbah buangan

3,16 gr/cm3
-

Tidak larut dalam tetrahidrofuran

Merupakan padatan paramagnetik

(Wikipedia3, 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB III
NERACA MASSA
Basis perhitungan

: 1 hari operasi

Jumlah POME

: 6.000 m3/hari

Kapasitas produksi biogas

: 142 ton/hari

Kapasitas produksi listrik

: 720 MWh/hari

Waktu kerja per tahun

: 330 hari

Satuan operasi

: kg/hari

3.1

Mix
Tabel 3.1 Neraca Massa pada Mix

Komponen
Alur 1
POME

Alur 2

2.926.500 2.926.500

NaHCO3

Urea

FeCl2

Total

Alur keluar

Alur masuk (kg/hari)

2.926.500 2.926.500

(kg/hari)

Alur 8

Alur 9

Alur 10

135.000

12.000

6.000.000

7.500

7.500

1.680

1.680

900

900

14.580

6.010.080

142.500

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

III-2

3.2

Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101)


Tabel 3.2 Neraca Massa pada Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101)

Komponen

3.3

Alur keluar

Alur masuk (kg/hari)

(kg/hari)

Alur 3

Alur 5

Alur 8

POME

135.000

135.000

NaHCO3

7.500

7.500

Total

135.000

7.500

142.500

Tangki Pencampuran Nutrisi (M-102)


Tabel 3.3 Neraca Massa pada Tangki Pencampuran Nutrisi (M-102)
Alur keluar

Alur masuk (kg/hari)

Komponen

(kg/hari)

Alur 4

Alur 6

Alur 7

Alur 9

POME

12.000

12.000

Urea

1.680

1.680

FeCl2

900

900

Total

12.000

1.680

900

14.580

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

3.4

Reaktor Fermentasi (R-101)


Tabel 3.4 Neraca Massa pada Reaktor Fermentasi (R-101)
Alur masuk (kg/hari)

Komponen
POME

3.5

Alur keluar (kg/hari)

Alur 10

Alur 39

Alur 41

6.000.000

5.858.010,84

NaHCO3

7.500

7.500

Urea

1.680

1.680

FeCl2

900

900

CH4

51.120

CO2

88.200

O2

858

H2

107,16

H2S

1.704

Total

6.010.080

5.868.090,84

141.989,16

Generator (GG-101)
Tabel 3.5 Neraca Massa pada Generator (GG-101)
Komponen

Alur masuk (kg/hari)

Alur keluar (kg/hari)

Alur 42

Alur 43

Alur 44

CH4

51.120

CO2

88.200

228.780

H2S

1.704

H2

107,16

O2

858

249.291,51

42.406,58

N2

937.810,93

937.810.93

SO2

3.207,53

H2O

116.886,53

118.710,24

1.329.091,6

Total

141.989,16

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB V
SPESIFIKASI PERALATAN

5.1 Screening (SC)


Fungsi

: Menyaring partikel-partikel padat yang besar

Jenis

: Bar Screen

Jumlah

: 1 unit

Bahan

: Stainless steel

Kondisi operasi

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm
: 2,04 m2

Luas

5.2 Pompa Screening (J-101)


Fungsi

: Memompa POME dari screening menuju bak penampun

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 3 unit

Daya motor

: 6,535 hp

5.3 Bak Penampung (BP-101)


Fungsi

: Menampung limbah cair kelapa sawit

Bentuk

: Persegi panjang

Bahan konstruksi

: Beton kedap air

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 7.200 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Panjang

: 38,619 m

Lebar

: 19,625 m

Tinggi

: 9,8125 m

5.4 Gudang Penyimpanan NaHCO3 (G-111)


Fungsi
Bentuk

: Menyimpan bahan baku NaHCO3 untuk kebutuhan 7 hari


V-1 tutup limas sisi empat
: Prisma siku-siku dengan

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 29,180 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Kondisi fisik
-

Panjang

: 3,8788 m

Lebar

: 3,8788 m

Tinggi

: 1,9394 m

5.5 Gudang Penyimpanan Urea (G-112)


Fungsi

: Menyimpan bahan baku urea untuk kebutuhan 7 hari

Bentuk

: Prisma siku-siku dengan tutup limas sisi empat

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 10,667 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Kondisi fisik
-

Panjang

: 2,744 m

Lebar

: 2,744 m

Tinggi

: 1,387 m

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

5.6 Gudang Penyimpanan FeCl2 (G-113)


Fungsi

: Menyimpan bahan baku FeCl2 untuk kebutuhan 7 hari

Bentuk

: Prisma siku-siku dengan tutup limas sisi empat

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 5,714 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Kondisi fisik
-

Panjang

: 2,252 m

Lebar

: 2,252 m

Tinggi

: 1,126 m

5.7 Bucket Elevator (B-101)


Fungsi

: Mengangkut NaHCO3 dari gudang penyimpanan NaHCO3 (G-111)


ke tangki pencampuran NaHCO3 (M-101)

Jenis

: Spaced-Bucket Centrifugal-Discharge Elevator

Bahan

: Malleable-iron

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi :
- Temperatur

: 280C

- Tekanan

: 1 atm

Daya motor

: 0,14872 hp

5.8 Bucket Elevator (B-102)


Fungsi

: Mengangkut urea dari gudang penyimpanan urea (G-112)


ke tangki pencampuran nutrisi (M-102)

Jenis

: Spaced-Bucket Centrifugal-Discharge Elevator

Bahan

: Malleable-iron

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi :
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

- Temperatur

: 280C

- Tekanan

: 1 atm

Daya

: 0,05785 hp

5.9 Bucket Elevator (B-103)


Fungsi

: Mengangkut FeCl2 dari gudang penyimpanan FeCl2 (G-113) ke


tangki pencampuran nutrisi (M-102)

Jenis

: Spaced-Bucket Centrifugal-Discharge Elevator

Bahan

: Malleable-iron

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi :
- Temperatur

: 280C

- Tekanan

: 1 atm

Daya

: 0,039104 hp

5.10 Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101)


Fungsi

: Mencampurkan POME dengan NaHCO3 sebelum


diumpankan ke reaktor

Jenis

: Tangki berpengaduk

Bentuk

: Silinder vertikal

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 161,169 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Kondisi fisik
- Silinder
-

Diameter

: 5,154 m

Tinggi

: 7,731 m

Jenis pengaduk

: Flat 6 blade turbin impeller

Jumlah baffle

: 4 buah

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Kecepatan

: 0,5 rps

Daya motor

: 19,980 hp

5.11 Tangki Pencampuran Nutrisi (M-102)


: Mencampurkan POME dengan nutrisi yaitu FeCl2 dan urea

Fungsi

sebelum diumpankan ke reaktor


Jenis

: Tangki berpengaduk

Bentuk

: Silinder vertikal

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 14,947 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Kondisi fisik
- Silinder
-

Diameter

: 2,333 m

Tinggi

: 3,4995 m

Jenis pengaduk

: Flat 6 blade turbin impeller

Jumlah baffle

: 4 buah

Kecepatan

: 0,5 rps

Daya motor

: 0,419 hp

5.12 Pompa Reaktor (J-104)


Fungsi

: Memompa POME dari bak penampung (BP-101) menuju


splitter

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 2 unit

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Daya motor

: 7,500 hp

5.13 Pompa Mixer (J-106)


Fungsi

: Memompa POME dari bak penampung (BP-101) menuju


tangki pencampuran

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 1 unit

Daya motor

: 0,43 hp

5.14 Pompa Pencampuran NaHCO3 (J-107)


Fungsi

: Memompa campuran POME dan NaHCO3 (M-101) dari


tangki pencampuran NaHCO3 menuju splitter

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 1 unit

Daya motor

: 0,0240 hp

5.15 Pompa Pencampuran Nutrisi (J-108)


Fungsi

: Memompa campuran POME dan nutrisi (M-102) dari


tangki pencampuran nutrisi menuju splitter

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 1 unit

Daya motor

: 0,019 hp

5.16 Reaktor Fermentasi (R-101)


Fungsi

: Tempat berlangsungnya reaksi fermentasi

Tipe

: Tangki berpengaduk kontinu flat 6 blade turbin impeller

Bentuk

: Silinder tegak vertikal dengan tutup ellipsoidal

Bahan konstruksi

: Beton kedap air

Kapasitas

: 3.359 m3

Jumlah

: 15 unit

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 370C

Tekanan

: 1 atm

Kondisi fisik
- Silinder
-

Diameter

: 13,691 m

Tinggi

: 20,537 m

- Tutup
-

Diameter

: 13,691 m

Tinggi

: 2,282 m

Jenis pengaduk

: Flat 6 blade turbin impeller

Jumlah baffle

: 4 buah

Kecepatan

: 0,1 rps

Daya motor

: 19,964 hp

5.17 Blower (JB-101)


Fungsi

: Memompa biogas dari reaktor fermentasi (R-101) menuju


generator (GG-101)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Jenis

: Blower sentrifugal

Bahan konstruksi

: Carbon steel

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 28 C

Tekanan

: 1 atm

Jumlah

: 1 unit

Daya motor

: 54,69 hp

5.18 Generator (G-101)


Fungsi

: Mengubah biogas menjadi energi listrik

Komponen

: Kompresor, ruang pembakaran dan expander

Kompresor
Fungsi

: Menaikkan tekanan udara luar menuju ruang pembakaran

Jenis

: Centrifugal Compressor

Jumlah

: 1 unit

Daya

: 24.138.393 hp

Turbin gas
Fungsi

: Menurunkan tekanan campuran dari ruang pembakarn

Jenis

: Centrifugal Expander

Jumlah

: 1 unit

Daya

: -36.027.613 hp

5.19 Seeding Pond (BP-102)


Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fungsi

: Menampung ampas dari reaktor fermentasi

Bentuk

: Persegi panjang

Bahan konstruksi

: Beton kedap air

Jumlah

: 1 unit

Kapasitas

: 7.028,64 m3

Kondisi operasi
-

Temperatur

: 280C

Tekanan

: 1 atm

Panjang

: 38,31 m

Lebar

: 19,155 m

Tinggi

: 9,5775 m

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB VI
INSTRUMENTASI DAN KESELAMATAN KERJA

6.1 Instrumentasi
Instrumentasi adalah suatu alat yang dipakai di dalam suatu proses kontrol
untuk mengatur jalannya proses agar diperoleh hasil sesuai dengan yang diharapkan.
Dalam suatu pabrik kimia, pemakaian instrumen merupakan suatu hal yang sangat
penting karena dengan adanya rangkaian instrumen tersebut maka operasi semua
peralatan yang ada di dalam pabrik dapat dimonitor dan dikontrol dengan cermat,
mudah dan efisien, sehingga kondisi operasi selalu berada dalam kondisi yang
diharapkan. Namun pada dasarnya, tujuan pengendalian tersebut adalah agar kondisi
proses di pabrik mencapai tingkat kesalahan (error) yang paling minimum sehingga
produk dapat dihasilkan secara optimal (Perry, 1999).
Fungsi instrumentasi adalah sebagai pengontrol, penunjuk (indicator),
pencatat (recorder), dan pemberi tanda bahaya (alarm). Instrumentasi bekerja
dengan tenaga mekanik atau tenaga listrik dan pengontrolannya dapat dilakukan
secara manual atau otomatis. Instrumen digunakan dalam industri kimia untuk
mengukur variabel variabel proses seperti temperatur, tekanan, densitas, viskositas,
panas spesifik, konduktifitas, pH, kelembaman, titik embun, tinggi cairan (liquid
level), laju alir, komposisi, dan moisture content. Instrumen instrumen tersebut
mempunyai tingkat

batasan operasi sesuai dengan kebutuhan pengolahan

(Timmerhaus, 2004).
Variabel variabel proses yang biasanya dikontrol/diukur oleh instrumen
adalah (Considine,1985) :
1. Variabel utama, seperti temperatur, tekanan, laju alir, dan level cairan.
2. Variabel tambahan, seperti densitas, viskositas, panas spesifik, konduktivitas,
pH, humiditas, titik embun, komposisi kimia, kandungan kelembaban, dan
variabel lainnya.
Secara umum, kerja dari alat alat instrumentasi dapat dibagi dua bagian
yaitu operasi secara manual dan operasi secara otomatis. Penggunaan instrumen pada
suatu peralatan proses bergantung pada pertimbangan ekonomis dan sistem peralatan
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-1

VI-2

itu sendiri. Pada pemakaian alat alat instrumentasi juga harus ditentukan apakah
alat alat itu dipasang pada peralatan proses (manual control) atau disatukan dalam
suatu ruang kontrol yang dihubungkan dengan bagian peralatan (automatic control)
(Perry,1999).
Menurut sifatnya konsep dasar pengendalian proses ada dua jenis, yaitu :
Pengendalian secara manual
Tindakan pengendalian yang dilakukan oleh manusia. Sistem pengendalian
ini merupakan sistem yang ekonomis karena tidak membutuhkan begitu banyak
instrumentasi dan instatalasinya. Namun pengendalian ini berpotensi tidak praktis
dan tidak aman karena sebagai pengendalinya adalah manusia yang tidak lepas dari
kesalahan.
Pengendalian secara otomatis
Berbeda dengan pengendalian secara manual, pengendalian secara otomatis
menggunakan instrumentasi sebagi pengendali proses, namun manusia masih terlibat
sebagai otak pengendali. Banyak pekerjaan manusia dalam pengendalian secara
manual diambil alih oleh instrumentasi sehingga membuat sistem pengendalian ini
sangat praktis dan menguntungkan.
Hal hal yang diharapkan dari pemakaian alat alat instrumentasi adalah:
Kualitas produk dapat diperoleh sesuai dengan yang diinginkan
Pengoperasian sistem peralatan lebih mudah
Sistem kerja lebih efisien
Penyimpangan yang mungkin terjadi dapat diketahui dengan cepat
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam instrumen instrumen adalah
(Timmerhaus, 2004) :
1.

Range yang diperlukan untuk pengukuran

2.

Level instrumentasi

3.

Ketelitian yang dibutuhkan

4.

Bahan konstruksinya

5.

Pengaruh pemasangan instrumentasi pada kondisi proses

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-3

6.1.1 Tujuan Pengendalian


Tujuan perancangan sistem pengendalian dari pabrik biogas dari limbah cair
kelapa sawit sebagai sumber energi listrik adalah sebagai keamanan operasi pabrik
yang mencakup :
Mempertahankan variabel variabel proses seperti temperatur dan tekanan
tetap berada dalam rentang operasi yang aman dengan harga toleransi yang
kecil.
Mendeteksi situasi berbahaya kemungkinan terjadinya kebocoran alat, karena
komponen zat yang digunakan pada pabrik biogas dari limbah cair kelapa
sawit sebagai sumber energi listrik ini sangat mudah terbakar. Pendeteksian
dilakukan dengan menyediakan alarm dan sistem penghentian operasi secara
otomatis (automatic shut down systems).
Mengontrol setiap penyimpangan operasi agar tidak terjadi kecelakaan kerja
maupun kerusakan pada alat proses.
Untuk pengukuran nilai variabel proses di atas dapat digunakan sebuah
penganalisis (analyzer).
SET POINT
ELEMEN
PENGENDALI
ELEMEN
PENGUKURAN

ELEMEN
PENGENDALI

ELEMEN
PRIMER
PROSES

GANGGUAN
Gambar 6.1 Sebuah loop Pengendalian
Dari gambar di atas dapat dijelaskan bahwa dalam proses terdapat variabel
proses yang diantisipasi oleh elemen primer sebagai nilai perubahan proses misalnya
naik turunnya level suatu tangki, tinggi rendahnya temperatur, cepat lambatnya aliran
fluida, dan tinggi rendahnya tekanan dalam suatu tangki. Variabel proses ini bersifat
relatif atau dalam kondisi berubah ubah. Sensor diterjemahkan sebagai harga
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-4

pengukuran. Untuk lebih jelasnya, gambar di bawah ini merupakan suatu contoh
aktual dari suatu proses yang terkendali.
SUPLAI

LEVEL CONTROLER

AIR

LEVEL TRANSMITTER

TRANSMITTER

POMPA BUANG

Gambar 6.2 Suatu Proses Terkendali

CONTROL
VALVE

Pada dasarnya sistem pengendalian terdiri dari (Considine,1985) :


a. Elemen Primer (Primary Element)
Elemen Primer berfungsi untuk menunjukkan kualitas dan kuantitas suatu
variabel proses dan menerjemahkan nilai itu dalam bentuk sinyal dengan
menggunakan transducer sebagai sensor. Ada banyak sensor yang digunakan
tergantung variabel proses yang ada.
Sensor untuk temperatur, yaitu bimetal, thermocouple, termal mekanik, dll.
Sensor untuk tekanan, yaitu diafragma, cincin keseimbangan, dll.
Sensor untuk level, yaitu pelampung, elemen radioaktif, perbedaan tekanan, dll.
Sensor untuk aliran atau flow, yaitu orifice, nozzle dll.

b. Elemen Pengukuran (Measuring Element)


Elemen Pengukuran berfungsi mengonversikan segala perubahan nilai yang
dihasilkan elemen primer yang berupa sinyal ke dalam sebuah harga pengukuran
yang dikirimkan transmitter ke elemen pengendali.
Tipe Konvensional
Tipe ini menggunakan prinsip perbedaan kapasitansi.
Tipe Smart
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Tipe smart menggunakan microprocessor elektronic sebagai pemroses sinyal. VI-5

c. Elemen Pengendali (Controlling Element)


Elemen pengendali berfungsi menerima sinyal dari elemen pengukur yang
kemudian dibandingkan dengan set point di dalam pengendali (controller). Hasilnya
berupa sinyal koreksi yang akan dikirim ke elemen pengendali menggunakan
processor (computer, microprocessor) sebagai pemroses sinyal pengendalian. Jenis
elemen pengendali yang digunakan tergantung pada variabel prosesnya.
Untuk variabel proses yang lain misalnya :
a. Temperatur menggunakan Temperature Controller (TC)
b. Tekanan menggunakan Pressure Controller (PC)
c. Aliran/flow menggunakan Flow Controller (FC)
d. Level menggunakan Level Controller (LC)

d. Elemen Pengendali Akhir


Elemen pengendali akhir berperan mengonversikan sinyal yang diterimanya
menjadi sebuah tindakan korektif terhadap proses. Umumnya industri menggunakan
control valve dan pompa sebagai elemen pengendali akhir.
1. Control valve
Control valve mempunyai tiga elemen penyusun, yaitu:
Positioner yang berfungsi untuk mengatur posisi actuator.
Actuator Valve berfungsi mengaktualisasikan sinyal pengendali (valve).
Ada dua jenis actuator valve berdasarkan prinsip kerjanya yaitu :
a. Actuator spring/per.
Actuator ini menggunakan spring/per sebagai penggerak piston
actuator.
b. Actuator aksi ganda (double acting)
Untuk menggerakkan piston, actuator ini menggunakan tekanan udara
yang dimasukkan ke rumah actuator.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Valve, merupakan elemen pengendali proses. Ada banyak tipe valve VI-6
berdasarkan bentuknya seperti butterfly valve, valve bola, dan valve
segmen.
2. Pompa Listrik
Elemen pompa terdiri dari dua bagian, yaitu :
Actuator Pompa.
Sebagai actuator pompa adalah motor listrik. Motor listrik mengubah
tenaga listrik menjadi tenaga mekanik. Prinsip kerjanya berdasarkan
induksi elektromagnetik yang menggerakkan motor.
Pompa listrik berfungsi memindahkan/menggerakkan fluida baik itu zat
cair, gas dan padat.
Secara garis besar, fungsi instrumentasi adalah sebagai berikut :
1. Penunjuk (indicator)
2. Pencatat (recorder)
3. Pengontrol (regulator)
4. Pemberi tanda bahaya (alarm)
Adapun instrumentasi yang digunakan di pabrik biogas ini mencakup :
1. Pressure Controller (PC)
Adalah alat/instrumen yang dapat digunakan sebagai alat pengatur tekanan atau
pengukur tekanan atau pengubah sinyal dalam bentuk gas menjadi sinyal
mekanis. Pengatur tekanan dapat dilakukan dengan mengatur jumlah uap/gas
yang keluar dari suatu alat dimana tekanannya ingin dideteksi.
Prinsip kerja :
Pressure control (PC) akibat tekanan uap keluar akan membuka/menutup
diafragma valve. Kemudian valve memberikan sinyal kepada PC untuk mengukur
dan mendeteksi tekanan pada set point.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-7

2. Flow Controller (FC)


Adalah alat/instrumen yang bisa digunakan untuk mengatur kecepatan aliran
fluida dalam pipa line atau unit proses lainnya. Pengukuran kecepatan aliran
fluida dalam pipa biasanya diatur dengan mengatur output dari alat, yang
mengakibatkan fluida mengalir dalam pipa line.
Prinsip kerja :
Kecepatan aliran diatur oleh regulating valve dengan mengubah tekanan
discharge dari pompa. Tekanan discharge pompa melakukan bukaan/tutupan
valve dan FC menerima sinyal untuk mendeteksi dan mengukur kecepatan aliran
pada set point.
3. Level Controller (LC)
Adalah alat/instrumen yang dipakai untuk mengatur ketinggian (level) cairan
dalam suatu alat dimana cairan tersebut bekerja. Pengukuran tinggi permukaan
cairan dilakukan dengan operasi dari sebuah control valve, yaitu dengan
mengatur rate cairan masuk atau keluar proses.
Prinsip kerja :
Jumlah aliran fluida diatur oleh control valve. Kemudian rate fluida melalui
valve ini akan memberikan sinyal kepada LC untuk mendeteksi tinggi permukaan
pada set point.
Alat sensing yang digunakan umumnya pelampung atau transducer
diafragma untuk mendeteksi dan menunjukkan tinggi permukaan cairan dalam
alat dimana cairan bekerja.
Proses pengendalian pada pabrik ini menggunakan feedback control
configuration karena selain biayanya relatif lebih murah, pengaturan sistem
pengendaliannya menjadi lebih sederhana. Konfigurasi ini mengukur secara langsung
variabel yang ingin dikendalikan untuk mengatur harga variabel yang dimanipulasi.
Tujuan pengendalian ini adalah untuk mempertahankan variabel yang dikendalikan
pada level yang diinginkan (set point).

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-8

Sinyal output yang dihasilkan oleh pengendali oleh pengendali feedback ini
berupa pneumatic signal yaitu dengan menggunakan udara tekan. Tipe pengendali
feedback yang digunakan pada perancangan ini, yaitu :
1. Jenis P (Proportional), digunakan untuk mengendalikan tekanan gas.
2. Jenis PI (Proportional Integral), digunakan untuk mengendalikan laju alir
(flow), ketinggian (level) cairan, dan tekanan zat cair.
3. Jenis PID (Proportional Integral Derivative), digunakan untuk mengendalikan
temperatur.

6.1.2 Syarat Perancangan Pengendalian


Beberapa syarat penting yang harus diperhatikan dalam perancangan pabrik
antara lain :
1. Tidak boleh terjadi konflik antar unit, di mana terdapat dua pengendali pada
satu aliran.
2. Penggunaan supervisory computer control untuk mengkoordinasikan tiap unit
pengendali.
3. Control valve yang digunakan sebagai elemen pengendali akhir memiliki
opening position 70 %.
4. Dilakukan pemasangan check valve pada mixer dan pompa dengan tujuan
untuk menghindari fluida kembali ke aliran sebelumnya. Check valve yang
dipasangkan pada pipa tidak boleh lebih dari satu dalam one dependent line.
Pemasangan check valve diletakkan setelah pompa.
5. Seluruh pompa yang digunakan dalam proses diletakkan di permukaan tanah
dengan pertimbangan syarat safety dari kebocoran.
6. Pada perpipaan yang dekat dengan alat utama dipasang flange dengan tujuan
untuk mempermudah pada saat maintenance.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-9

Tabel 6.1 Daftar penggunaan instrumentasi pada pra rancangan pabrik pembuatan
biogas sebagai sumber kebutuhan listrik
No

Nama alat

Jenis instrumen

Kegunaan

Pompa

FC

Mengontrol laju alir cairan dalam pipa

Tangki pencampuran

FC

Mengontrol laju alir cairan dalam tangki

LC

Mengontrol ketinggian bahan dalam tangki

Reaktor fermentasi

Blower

Generator

Mengontrol ketinggian cairan dalam

LC

reaktor

FC

Mengontrol laju alir gas dalam blower

PC

Menontrol tekanan dalam blower

PC

Mengontrol tekanan dalam generator

TC

Mengontrol suhu dalam generator

Contoh jenis-jenis instrumentasi yang digunakan pada pra rancangan pabrik


pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik :
1. Pompa
Variabel yang dikontrol pada pompa adalah laju aliran (flow rate). Untuk
mengetahui laju aliran pada pompa dipasang flow control (FC). Jika laju aliran
pompa lebih besar dari yang diinginkan maka secara otomatis katup pengendali
(control valve) akan menutup atau memperkecil pembukaan katup.
FC

Gambar 6.3 Instrumentasi pada pompa

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-10

2.

Tangki pencampuran (cairan)


Pada tangki ini dilengkapi dengan Level Controller (LC) yang berfungsi untuk
mengontrol ketinggian cairan di dalam tangki. Jumlah aliran fluida diatur oleh
control valve. Kemudian rate fluida melalui valve ini akan memberikan sinyal
kepada LC untuk mendeteksi tinggi permukaan pada set point.

LC
FC

Gambar 6.4 Instrumentasi pada tangki cairan

3. Reaktor Fermentasi
Reaktor fermentasi adalah alat tempat berlangsungnya reaksi kimia
antara bahan-bahan yang digunakan. Dalam pabrik ini, reaktor merupakan
tempat bereaksinya limbah cair kelapa sawit menghasilkan biogas dan produk
sampingnya. Untuk mengendalikan ketinggian cairan dalam reaktor digunakan
level controller (LC) dengan tujuan agar tidak terjadi kelebihan muatan.

LC

Gambar 6.6 Instrumentasi pada reaktor

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-11

4. Blower
Untuk mengetahui laju aliran gas pada blower dipasang flow control
(FC). Jika laju aliran blower lebih besar dari yang diinginkan maka secara
otomatis katup pengendali (control valve) akan menutup atau memperkecil
pembukaan katup sedangkan tekanan dalam blower diatur oleh pressure
control (PC).
FC

PC

Gambar 6.7 Instrumentasi pada blower

5. Generator
Komponen dalam generator terdiri dari tiga komponen utama, yaitu
turbin, ruang bakar dan kompresor. Kompresor akan menghisap udara
kemudian akan dialirkan ke ruang bakar. Dalam ruang bakar terjadi proses
pembakaran antara udara yang termampatkan dengan biogas. Gas hasil
pembakaran akan dialirkan ke dalam turbin. Turbin akan mengubah energi
mekanis menjadi listrik.
Bahan bakar
Udara pendingin
Ruang bakar

Motor
Untuk start
Generator
listrik

Kompresor

Turbin

Udara segar

Gas bekas

Gambar 6.8 Generator

6.2 Keselamatan Kerja Pabrik


Aktivitas masyarakat umumnya berhubungan dengan resiko yang dapat
mengakibatkan kerugian pada badan atau usaha. Karena itu usaha usaha
keselamatan merupakan tugas sehari hari yang harus dilakukan oleh seluruh
karyawan. Keselamatan kerja dan keamanan pabrik merupakan faktor yang perlu
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-12

diperhatikan secara serius. Dalam hubungan ini bahaya yang dapat timbul dari
mesin, bahan baku dan produk, sifat zat, serta keadaan tempat kerja harus
mendapat perhatian yang serius sehingga dapat dikendalikan dengan baik untuk
menjamin kesehatan karyawan.
Perusahaan yang lebih besar memiliki divisi keselamatan tersendiri. Divisi
tersebut mempunyai tugas memberikan penyuluhan, pendidikan, petunjuk
petunjuk, dan pengaturan agar kegiatan kerja sehari hari berlangsung aman dan
bahaya bahaya yang akan terjadi dapat diketahui sedini mungkin, sehingga
dapat dihindarkan (Bernasconi, 1995)
Statistik menunjukkan bahwa angka kecelakan rata rata dalam pabrik kimia
relatif tidak begitu tinggi. Tetapi situasi beresiko memiliki bentuk khusus, misalnya
reaksi kimia yang berlangsung tanpa terlihat dan hanya dapat diamati dan
dikendalikan berdasarkan akibat yang akan ditimbulkannya. Kesalahan kesalahan
dalam hal ini dapat mengakibatkan kejadian yang fatal (Bernasconi, 1995).

Dari 330 peristiwa

300

Hanya kerusakan
benda

28

Cedera ringan

Cedera berat sampai


cedera mematikan

Gambar 6.9 Tingkat kerusakan di suatu pabrik

Kerusakan (badan atau benda) dapat terjadi secara tiba tiba tanpa
dikehendaki dan diduga sebelumnya. Keadaan atau tindakan yang bertentangan
dengan aturan keselamtan kerja dapat memancing bahaya yang akut dan
mengakibatkan terjadinya kerusakan.
Untuk menjamin keselamatan kerja, maka dalam perencanaan suatu pabrik
perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu :
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-13

Lokasi pabrik
Sistem pencegahan kebocoran
Sistem perawatan
Sistem penerangan
Sistem penyimpanan material dan perlengkapan
Sistem pemadam kebakaran
Disamping itu terdapat beberapa peraturan dasar keselamatan kerja yang harus
diperhatikan pada saat bekerja di setiap pabrik pabrik kimia, yaitu:
Tidak boleh merokok atau makan
Tidak boleh minum minuman keras (beralkohol) selama bertugas
Bahaya dan tindakan tindakan yang tidak memperhatikan keselamatan akan
mengakibatkan kerusakan. Yang menjamin keselamatan kerja sebetulnya adalah
pengetahuan mengenai bahaya sedini mungkin, sehingga pencegahan dapat
diupayakan sebelum bahaya tersebut terjadi.
Berikut ini upaya upaya pencegahan terhadap bahaya bahaya yang
mungkin terjadi pada pra rancangan pabrik biogas dari limbah cair kelapa sawit
sebagai sumber energi listrik dapat dilakukan dengan cara :
1. Pencegahan terhadap kebakaran`
Memasang sistem alarm pada tempat yang strategis dan penting, seperti
power station, laboratorium dan ruang proses.
Mobil pemadam kebakaran harus selalu dalam keadaan siap siaga di fire
station.
Fire hydrant ditempatkan di daerah storage, proses, dan perkantoran.
Fire extinguisher disediakan pada bangunan pabrik untuk memadamkan api
yang relatif kecil.
Smoke detector ditempatkan pada setiap sub stasiun listrik untuk
mendeteksi kebakaran melalui asapnya.

2. Memakai peralatan perlindungan diri


Di dalam pabrik disediakan peralatan perlindungan diri, seperti :
Pakaian pelindung
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-14

Pakaian luar dibuat dari bahan bahan seperti katun, wol, serat, sintetis, dan
asbes. Pada musim panas sekalipun tidak diperkenankan bekerja dengan
keadaan badan atas terbuka.
Sepatu pengaman
Sepatu harus kuat dan harus dapat melindungi kaki dari bahan kimia dan
panas. Sepatu pengaman bertutup baja dapat melindungi kaki dari bahaya
terjepit. Sepatu setengah tertutup atau bot dapat dipakai tergantung pada jenis
pekerjaan yang dilakukan.
Topi pengaman
Topi yang lembut baik dari plastik maupun dari kulit memberikan
perlindungan terhadap percikan percikan bahan kimia, terutama apabila
bekerja dengan pipa pipa yang letaknya lebih tinggi dari kepala, maupun
tangki-tangki serta peralatan lain yang dapat bocor.
Sarung tangan
Dalam menangani beberapa bahan kimia yang bersifat korosif, maka para
operator diwajibkan menggunakan sarung tangan untuk menghindari hal hal
yang tidak diinginkan.
Masker
Berguna untuk memberikan perlindungan terhadap debu debu yang
berbahaya ataupun uap bahan kimia agar tidak terhirup (Bernasconi, 1995).
3. Pencegahan terhadap bahaya mekanis
Sistem ruang gerak karyawan dibuat cukup luas dan tidak menghambat
kegiatan kerja karyawan.
Alat-alat dipasang dengan penahan yang cukup kuat
Peralatan yang berbahaya seperti ketel uap bertekanan tinggi, reaktor
bertekanan tinggi dan tangki gas bertekanan tinggi, harus diberi pagar
pengaman

4. Pencegahan terhadap bahaya listrik


Setiap instalasi dan alat alat listrik harus diamankan dengan pemakaian
sekering atau pemutus hubungan arus listrik secara otomatis lainnya.
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-15

Sistem perkabelan listrik harus dipasang secara terpadu dengan tata letak
pabrik, sehingga jika ada perbaikan dapat dilakukan dengan mudah
Memasang papan tanda bahaya yang jelas pada daerah sumber tegangan
tinggi
Kabel-kabel listrik yang letaknya berdekatan dengan alat alat yang
beroperasi pada suhu tinggi harus diisolasi secara khusus
Setiap peralatan atau bangunan yang menjulang tinggi harus dilengkapi
dengan penangkal petir yang dibumikan (Bernasconi, 1995).
5. Menerapkan nilai nilai disiplin bagi karyawan
Setiap karyawan bertugas sesuai dengan pedoman-pedoman yang diberikan
dan mematuhi setiap peraturan dan ketentuan yang diberikan.
Setiap kecelakaan kerja atau kejadian yang merugikan segera dilaporkan ke
atasan.
Setiap karyawan harus saling mengingatkan akan perbuatan yang dapat
menimbulkan bahaya.
Setiap ketentuan dan peraturan harus dipatuhi.
6. Penyediaan poliklinik di lokasi pabrik
Poliklinik disediakan untuk tempat pengobatan akibat terjadinya kecelakaan
secara tiba tiba, misalnya menghirup gas beracun, patah tulang, luka terbakar
pingsan/syok dan lain sebagainya.

Apabila terjadi kecelakaan kerja, seperti terjadinya kebakaran pada pabrik,


maka hal-hal yang harus dilakukan adalah :
a. Mematikan seluruh kegiatan pabrik, baik mesin maupun listrik.
b. Mengaktifkan alat pemadam kebakaran, dalam hal ini alat pemadam
kebakaran yang digunakan disesuaikan dengan jenis kebakaran yang terjadi,
yaitu (Bernasconi, 1995) :
Instalasi pemadam dengan air
Untuk kebakaran yang terjadi pada bahan berpijar seperti kayu, arang,
kertas, dan bahan berserat. Air ini dapat disemprotkan dalam bentuk
kabut. Sebagai sumber air, biasanya digunakan air tanah yang dialirkan
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VI-16

melalui pipa pipa yang dipasang pada instalasi instalasi tertentu di


sekitar areal pabrik. Air dipompakan dengan menggunakan pompa yang
bekerja dengan instalasi listrik tersendiri, sehingga tidak terganggu
apabila listrik pada pabrik dimatikan ketika kebakaran terjadi.
Instalasi pemadam dengan CO2
CO2 yang digunakan berbentuk cair dan mengalir dari beberapa tabung
gas yang bertekanan yang disambung secara seri menuju nozel nozel.
Instalasi ini digunakan untuk kebakaran dalam ruang tertutup, seperti
pada tempat tangki penyimpanan dan juga pemadam pada instalasi listrik.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB VII
UTILITAS

Utilitas merupakan unit penunjang utama dalam memperlancar jalannya


proses produksi dalam sebuah pabrik. Oleh karena itu, segala sarana dan
prasarananya harus dirancang sedemikian rupa sehingga dapat

menjamin

kelangsungan operasi pabrik tersebut. Berdasarkan kebutuhannya, utilitas pada


pabrik pembuatan biogas dari kelapa sawit sebagai sumber energi listrik adalah
sebagai berikut:
1. Kebutuhan air
2. Kebutuhan listrik
3. Kebutuhan bahan bakar
4. Unit pengolahan limbah

7.1 Kebutuhan Air


Dalam proses produksi, air memegang peranan penting baik untuk kebutuhan
air proses maupun kebutuhan domestik. Pada pabrik pembuatan biogas ini tidak
diperlukan air proses karena di dalam proses pembuatannya tidak memerlukan air.
Kebutuhan air domestik pada pabrik pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit
sebagai sumber energi listrik adalah sebagai berikut:
Air untuk berbagai kebutuhan, dapat dilihat pada Tabel 7.1 di bawah ini
Kebutuhan air domestik untuk tiap orang/shift adalah 100 liter/hari

(Metcalf, 1991)

100 liter/hari = 4,16 liter/jam 1 kg/liter = 4,16 kg/jam


air = 1000 kg/m3 = 1 kg/liter
Jumlah karyawan = 155 orang
Total air domestik dan kantor = 4,16 155 = 644,8 kg/jam = 645 kg/jam

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VII-1

VII-2

Tabel 7.1 Pemakaian air untuk berbagai kebutuhan


Jumlah air

Kebutuhan

(kg/jam)

Domestik dan kantor

645

Laboratorium

50

Kantin dan tempat ibadah

100

Poliklinik

50

Total

845

Sehingga total kebutuhan air yang memerlukan pengolahan adalah : 845 kg/jam
Densitas air (air) pada temperatur 280C adalah 996,24 kg/m3 (Geankoplis, 2003)
Debit air, Q = (845 kg/jam)/(996,24 kg/m3) = 0,848 m3/jam = 20,36 m3/hari. Sumber
air untuk pabrik pembuatan biogas ini berasal dari Perusahaan Daerah Air Minum
(PDAM) Kotamadya Tebing Tinggi.

7.2 Kebutuhan Listrik


Perincian kebutuhan listrik diperkirakan sebagai berikut:
1. Unit Proses

= 5500 hp

2. Ruang kontrol dan laboratorium

= 30 hp

3. Penerangan dan kantor

= 30 hp

4. Bengkel

= 40 hp

5. Perumahan

= 120 hp

Total kebutuhan listrik

= 5500 + 3 + 30 + 30 + 40 + 120
= 5723 hp 0,7457 kW/hp = 4267,64 kW

Efisiensi generator 80 %, maka


Daya output generator

= 4267,64 / 0,8 = 5334,55 kW

Untuk perancangan dipakai 10 unit gas generator AC 600 kW, 220-240 Volt, 50
Hertz, 3 fase. (1 unit pakai dan 1 unit cadangan).

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VII-3

7.3 Kebutuhan Bahan Bakar


Bahan bakar yang digunakan untuk pembangkit tenaga listrik (generator)
adalah minyak solar karena minyak solar efisien dan mempunyai nilai bakar yang
tinggi.
Keperluan Bahan Bakar Generator
(Perry, 1997)

Nilai bahan bakar solar

= 19860 Btu/lbm

Densitas bahan bakar solar

= 0,89 kg/l

Daya output generator

= 5334,55 kW

Daya generator yang dihasilkan

= 5334,55 kW (0,9478 Btu/detik)/kW


3600 detik/jam
= 18.201.911 Btu/jam

Jumlah bahan bakar

= (18.201.911 Btu/jam)/19860Btu/lbm)
(0,45359 kg/lbm)
= 415,72 kg/jam

Kebutuhan solar

= (415,72 kg/jam) / (0,89 kg/liter)


= 467,10 liter/jam

7.4 Limbah Pabrik Pembuatan Biogas


Limbah dari suatu pabrik harus diolah sebelum dibuang ke badan air atau
atmosfer, karena limbah tersebut mengandung bermacam-macam zat yang dapat
membahayakan alam sekitar maupun manusia itu sendiri. Demi kelestarian
lingkungan hidup, maka setiap pabrik harus mempunyai unit pengolahan limbah.
Sumber-sumber limbah pabrik biogas meliputi :
1. Limbah proses berupa limbah cair yang diolah menjadi pupuk cair. Adapun
karakteristik limbah cair kelapa sawit adalah sebagai berikut:
Tabel 7.4 Karakteristik Limbah Cair Kelapa Sawit
No.

Parameter

Satuan

Nilai

1.

pH

7,13

2.

TS

mg/L

21.000

3.

VS

mg/L

14.000

4.

BOD

mg/L

8.000

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VII-4

5.

CODcr

mg/L

15.000

6.

NH4-N

mg/L

500

7.

VFA

mg/L

50

8.

Asam Asetat

mg/L

9.

Asam Proponiat

mg/L

10.

n-Hex

mg/L

4.300

11.

34,3

12.

4,68

13.

3,53

14.

15.

16.

COD:N:P

(Yoshimassa, 2008)

2. Limbah domestik dan kantor


Limbah ini mengandung bahan organik sisa pencernaan yang berasal dari kamar
mandi di lokasi pabrik, serta limbah dari kantin berupa limbah padat dan cair.

3. Limbah laboratorium
Limbah yang berasal dari laboratorium ini mengandung bahan-bahan kimia yang
digunakan untuk menganalisa mutu bahan baku yang dipergunakan dan mutu
produk yang dihasilkan, serta yang dipergunakan untuk penelitian dan
pengembangan proses. Limbah laboratorium termasuk kategori limbah B3 (Bahan
Berbahaya dan Beracun) sehingga dalam penanganannya harus dikirim ke
pengumpul limbah B3 sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 18 Tahun 1999 Tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun. Dalam pengelolaan limbah B3 dikirim ke PPLI Cileungsi, Bogor,
Indonesia.
Perhitungan untuk Sistem Pengolahan Limbah
Diperkirakan jumlah air buangan pabrik :
1. Pencucian peralatan pabrik = 20 liter/jam
2. Limbah domestik dan kantor
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VII-5

Diperkirakan air buangan tiap orang untuk :


- domestik

= 10 liter/hari

(Metcalf, 1991)

- kantor

= 20 liter/hari

(Metcalf, 1991)

Jumlah karyawan

= 155 orang

Jadi, jumlah limbah domestik dan kantor adalah


= 155 ((10 + 20) liter/hari (1 hari / 24 jam)) = 193,75 liter/jam
3.

Laboratorium 20 liter/jam
Total air buangan pabrik 30 + 193,75 +20 = 243,75 liter/jam

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB VIII
LOKASI DAN TATA LETAK PABRIK

8.1

Landasan Teori
Lokasi suatu pabrik dapat mempengaruhi kedudukan pabrik dalam

persaingan. Penentuan lokasi pabrik yang tepat tidak semudah yang diperkirakan,
banyak faktor yang dapat mempengaruhinya. Idealnya, lokasi yang dipilih harus
dapat memberikan

keuntungan untuk jangka panjang dan dapat memberikan

kemungkinan untuk memperluas pabrik.


Lokasi pabrik yang baik akan menentukan hal-hal sebagai berikut:
1. Kemampuan untuk melayani konsumen.
2. Kemampuan untuk mendapatkan bahan mentah yang berkesinambungan dan
harganya sampai di tempat relatif murah.
3. Kemudahan untuk mendapatkan tenaga karyawan.
Oleh karenanya pemilihan tempat bagi berdirinya suatu pabrik harus
memperhatikan beberapa faktor yang berperan yaitu faktor utama dan faktor khusus.

8.1.1 Faktor utama


a. Bahan baku
Suatu pabrik sebaiknya berada di daerah yang dekat dengan sumber bahan baku
dan daerah pemasaran sehingga transportasi dapat berjalan dengan lancar. Hal-hal
yang perlu diperhatikan mengenai bahan baku adalah :
Lokasi sumber bahan baku
Besarnya kapasitas sumber bahan baku dan berapa lama sumber tersebut
dapat diandalkan pengadaannya
Cara mendapatkan bahan baku tersebut dan cara transportasi
Harga bahan baku serta biaya pengangkutan
Kemungkinan mendapatkan sumber bahan baku yang lain
b. Tenaga listrik dan bahan baku
Dalam pendirian suatu pabrik, tenaga listrik dan bahan bakar adalah faktor
penunjang yang paling penting. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan
tenaga listrik dan bahan bakar adalah :
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-1

VIII-2

Kemungkinan pengadaan tenaga listrik dan bahan bakar di lokasi pabrik


untuk saat sekarang dan masa yang akan datang
Harga bahan bakar tersebut
c. Sumber air
Air merupakan kebutuhan penting bagi suatu pabrik industri kimia, baik itu
untuk keperluan proses maupun untuk keperluan lainnya. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam penyediaan air adalah :
a. Kapasitas sumber air
b. Kualitas sumber air
c. Jarak sumber air dari lokasi pabrik
d. Pengaruh musim terhadap kemampuan penyediaan air sesuai dengan
kebutuhan rutin pabrik
d. Iklim alam sekitarnya
Hal-hal yang perlu diperhatikan pada faktor ini adalah :
a. Keadaan lingkungan alam yang sulit akan memperbesar biaya konstruksi
pembangunan pabrik
b. Keadaan angin, kecepatan dan arahnya
c. Kemungkinan terjadinya gempa
d. Pengaruh alam terhadap perluasan di masa mendatang
e. Daerah pemasaran
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemasaran adalah :
a. Daerah pemasaran produk
b. Pengaruh dan jumlah saingan yang ada
c. Kemampuan daya serap pasar
d. Jarak pemasaran dari lokasi pabrik dengan daerah yang dituju
e. Sistem pemasaran yang dipakai

8.1.2 Faktor khusus


a. Transportasi
Fasilitas-fasilitas yang perlu diperhatikan :

Jalan raya yang dapat dilalui mobil dan angkutan darat lainnya

Sungai atau laut yang dapat dilalui perahu maupun kapal

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-3

Pelabuhan laut dan lapangan udara yang terdekat dengan lokasi pabrik

b. Tenaga kerja
Masalah tenaga kerja sangat berpengaruh di dalam kelangsungan suatu
pabrik/perusahaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan :

Kemungkinan untuk mendapatkan tenaga kerja yang diinginkan

Pendidikan/keahlian tenaga kerja yang tersedia

Tingkat/penghasilan tenaga kerja disekitar lokasi pabrik

Adanya ikatan perburuhan (peraturan perburuhan)

Terdapatnya lokasi untuk lembaga training tenaga kerja

c. Limbah pabrik
Buangan pabrik harus mendapat perhatian yang cermat, terutama dampaknya
terhadap kesehatan masyarakat sekitar lokasi pabrik. Hal-hal yang perlu diperhatikan
adalah :

Cara menangani limbah tersebut agar tidak menimbulkan pencemaran


terhadap lingkungan

Biaya yang diperlukan untuk menangani masalah polusi bagi lingkungan

d. Undang-Undang dan Peraturan-Peraturan


Undang-undang dan peraturan-peraturan perlu diperhatikan dalam pemilihan
lokasi pabrik, karena jika dalam pendirian suatu pabrik ada hal yang bertentangan
dengan undang-undang dan peraturan-peraturan maka kelangsungan suatu pabrik
terancam.
e. Perpajakan dan asuransi
Hal ini perlu diperhatikan agar jangan sampai pajak memberi beban yang berat
bagi perusahaan. Demikian pula untuk menjaga agar tidak terjadi kerugian akibat
kecelakaan terhadap pabrik seperti kebakaran, maka perusahaan sebaiknya
diasuransikan.
f. Pengontrolan terhadap bahaya banjir dan kebakaran
Hal-hal yang perlu diperhatikan :

Lokasi pabrik harus jauh dari lokasi perumahan penduduk

Lokasi pabrik diusahakan tidak berada di lokasi rawan banjir

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-4

8.2

Lokasi Pabrik
Penentuan lokasi pabrik sangat menentukan kemajuan dan kelangsungan dari

industri, baik pada masa sekarang maupun pada masa yang akan datang, karena hal
ini berpengaruh terhadap faktor produksi dan distribusi dari pabrik yang didirikan.
Pemilihan yang tepat mengenai lokasi pabrik harus memberikan suatu perhitungan
biaya produksi dan distribusi yang minimal serta pertimbangan sosiologi, yaitu
pertimbangan dalam mempelajari sikap dan sifat masyarakat di sekitar lokasi pabrik.
Berdasarkan faktor-faktor tersebut, maka Pabrik Pembuatan Biogas Sebagai
Sumber Energi Listrik ini direncanakan berlokasi di daerah Kotamadya Tebing
Tinggi, Kecamatan Rambutan Propinsi Sumatera Utara. Kotamadya Tebing Tinggi
merupakan salah satu kota dengan banyak kegiatan baik itu di bidang perindustrian,
ekonomi, dan pendidikan. Dasar pertimbangan dalam pemilihan lokasi pabrik ini
adalah:

1. Bahan baku
Suatu pabrik sebaiknya berada di daerah yang dekat dengan sumber bahan
baku. Bahan baku direncanakan diperoleh melalui pabrik-pabrik kelapa sawit
yang ada di sekitar daerah Kotamadya Tebing Tinggi, Sumatera Utara.

2. Fasilitas transportasi
Lokasi yang dipilih dalam rencana pendirian pabrik ini merupakan kawasan
perkebunan kelapa sawit dan bersebelahan dengan pabrik kelapa sawit, sehingga
distribusi bahan baku dapat berjalan dengan lancar, yaitu menggunakan pompa
yang akan terhubung dengan kolam penampungan limbah cair kelapa sawit.

3. Kebutuhan tenaga listrik dan bahan bakar


Dalam pendirian suatu pabrik, tenaga listrik dan bahan bakar adalah faktor
penunjang yang paling penting. Kebutuhan tenaga listrik untuk operasi awal
pabrik dapat diperoleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) wilayah Sumatera,
sedangkan untuk seterusnya pabrik akan menggunakan sendiri listrik yang akan
dihasilkan. Disamping itu juga digunakan generator diesel (apabila listrik mati)
yang bahan bakarnya diperoleh dari Pertamina.
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-5

5. Kebutuhan air
Air merupakan kebutuhan penting bagi suatu pabrik industri kimia, baik itu
untuk keperluan proses maupun untuk keperluan lainnya. Berdasarkan monograf
daerah tebing tinggi, sumber air dapat diperoleh dengan mengambil air dari air
bawah tanah. Kebutuhan air ini berguna untuk proses, sarana utilitas, dan
keperluan domestik.

6. Tenaga kerja
Tenaga kerja merupakan modal untuk pendirian suatu pabrik. Dengan
didirikannya pabrik di Kotamadya Tebing Tinggi ini diharapkan akan dapat
menyerap tenaga kerja potensial yang cukup banyak terdapat di daerah tersebut.
Tenaga kerja pada daerah ini meliputi tenaga kerja terdidik maupun tidak
terdidik serta tenaga kerja yang terlatih maupun tidak terlatih. Tenaga kerja
untuk pabrik ini direkrut dari :
-

Perguruan tinggi lokal, masyarakat sekitar dan perguruan tinggi lainnya.

Tenaga ahli yang berasal dari daerah sekitar dan luar daerah.

7. Harga tanah dan bangunan


Tanah yang tersedia untuk lokasi pabrik masih cukup luas, biaya tanah
bangunan untuk pendirian pabrik relatif terjangkau.

8. Kemungkinan perluasan dan ekspansi


Ekspansi pabrik dimungkinkan karena tanah yang tersedia cukup luas dan di
sekeliling pabrik belum banyak berdiri pabrik serta tidak mengganggu
pemukiman penduduk.

9. Kondisi Iklim dan Cuaca


Seperti kebanyakan daerah lain di Indonesia, maka kondisi cuaca dan iklim di
sekitar lokasi pabrik relatif stabil. Untuk daerah ini belum pernah terjadi bencana
alam yang berarti sehingga memungkinkan pabrik berjalan dengan lancar.
Temperatur udara tidak pernah mengalami penurunan maupun kenaikan yang

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-6

cukup tajam dimana temperatur udara berada diantara 30 350C dan tekanan
udara berkisar pada 760 mmHg dan kecepatan udaranya sedang.

10. Masyarakat di sekitar pabrik


Sikap masyarakat diperkirakan akan mendukung pendirian pabrik Pembuatan
Biogas Sebagai Sumber Energi Listrik ini karena selain akan menyediakan
lapangan kerja bagi mereka, pabrik Pembuatan Biogas Sebagai Sumber Energi
Listrik ini ramah lingkungan, karena limbah yang dihasilkan dapat digunakan
kembali sebagi pupuk cair.

11. Perumahan
Mengingat di daerah lokasi pabrik merupakan daerah padat industri, maka
direncanakan untuk mendirikan fasilitas perumahan karyawan beserta lapangan
olah raga (terbuka maupun tertutup) di sekitarnya sebagai salah satu daya tarik
bagi karyawan yang akan bekerja di pabrik. Hal ini tentu akan meningkatkan
biaya investasi perusahaan.

8.3

Tata Letak Pabrik


Tata letak pabrik adalah suatu perencanaan dan pengintegrasian aliran dari

komponen-komponen produksi suatu pabrik, sehingga diperoleh suatu hubungan


yang efisien dan efektif antara operator, peralatan dan gerakan material dari bahan
baku menjadi produk. Tata letak suatu pabrik memainkan peranan yang penting
dalam menentukan biaya konstruksi, biaya produksi, serta efisiensi dan keselamatan
kerja. Oleh karena itu tata letak pabrik harus disusun secara cermat untuk
menghindari kesulitan di kemudian hari.
Suatu rancangan tata letak pabrik yang rasional mencakup penyusunan area
proses, storage (persediaan) dan area pemindahan/area alternatif (area handling)
pada posisi yang efisien dan dengan melihat faktor-faktor sebagai berikut :
1. Urutan proses produksi dan kemudahan / aksebilitas operasi, jika suatu produk
perlu diolah lebih lanjut maka pada unit berikutnya disusun berurutan sehingga
sistem perpipaan dan penyusunan letak pompa lebih sederhana.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-7

2. Pengembangan lokasi baru atau penambahan / perluasan lokasi yang telah ada
sebelumnya.
3. Distribusi ekonomis dari fasilitas logistik (bahan baku dan bahan pelengkap),
fasilitas utilitas (pengadaan air, tenaga listrik dan bahan bakar), bengkel untuk
pemeliharaan / perbaikan alat serta peralatan pendukung lainnya.
4. Bangunan, menyangkut luas bangunan, kondisi bangunan dan konstruksinya
yang memenuhi syarat.
5. Pertimbangan kesehatan, keamanan dan keselamatan seperti kemungkinan
kebakaran/peledakan.
6. Masalah pembuangan limbah.
7. Alat-alat yang dibersihkan / dilepas pada saat shut down harus disediakan ruang
yang cukup sehingga tidak mengganggu peralatan lainya.
8. Pemeliharaan dan perbaikan.
9. Fleksibilitas, dalam perencanaan tata letak pabrik harus dipertimbangkan
kemungkinan perubahan dari proses / mesin, sehingga perubahan-perubahan
yang dilakukan tidak memerlukan biaya yang tinggi.
10. Service area, seperti kantin, tempat parkir, ruang ibadah, dan sebagainya diatur
sedemikian rupa sehingga tidak terlalu jauh dari tempat kerja.
Jadi penyusunan tata letak peralatan proses, tata letak bangunan dan lain-lain
akan berpengaruh secara langsung pada industri modal, biaya produksi, efisiensi
kerja dan keselamatan kerja.
Pengaturan tata letak pabrik yang baik akan memberikan beberapa
keuntungan, seperti :

Mengurangi jarak transportasi bahan baku dan produksi, sehingga mengurangi


material handling.

Memberikan ruang gerak yang lebih leluasa sehingga mempermudah perbaikan


mesin dan peralatan yang rusak atau di-blowdown.

Mengurangi ongkos produksi.

Meningkatkan keselamatan kerja.

Mengurangi kerja seminimum mungkin.

Meningkatkan pengawasan operasi dan proses agar lebih baik.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-8

8.4

Perincian Luas Tanah


Luas tanah yang digunakan sebagai tempat berdirinya pabrik diuraikan dalam

Tabel 8.1 berikut ini :


Tabel 8.1 Perincian Luas Areal Pabrik
No.

Jenis areal

Luas (m2)

1.

Pos Keamanan

150

2.

Tempat Parkir

250

3.

Rumah Timbangan

4.

Bengkel

5.

Unit Pembangkit Listrik

6.

Perkantoran

500

7.

Laboratorium

150

8.

Stasiun Operator

100

9.

Daerah Proses

10.

Unit Pengolahan Limbah

11.

Unit Pengolahan Air

1.000

12.

Areal Perluasan

1.000

13.

Gudang Bahan dan Pelengkap

14.

Kantin

75

15.

Poliklinik

80

16.

Perpustakaan

17.

Tempat Ibadah

18.

Taman

300

19.

Perumahan Karyawan

750

20.

Jalan

800

21.

Aula

200

22.

Pemadam Kebakaran

100

80
300

Total

1.000

5.500
200

500

100
80

13.115

Luas areal antara bangunan diperkirakan 10 % dari luas total = 1.312 m2


Sehingga luas areal seluruhnya adalah = 13.115 + 1.312 = 14.427 m2

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

VIII-9

12

17

18

16

15

21

20

10

11

22
20

E
2

13

S
9

1
3
19

19

12

4
1

18

Jalan Raya

Pabrik Kelapa Sawit

Gambar 8.1 Tata Letak Pabrik Pembuatan Biogas Sebagi Sumer Energi Listrik
Keterangan Gambar : Tanpa skala
No

Keterangan

No

Keterangan

Pos Keamanan

12

Daerah Perluasan

Parkir

13

Gudang Bahan dan Pelengkap

Rumah Timbangan

14

Kantin

Bengkel

15

Poliklinik

Unit Pembangkit Listrik

16

Perpustakaan

Perkantoran

17

Rumah Ibadah

Laboratorium

18

Taman

Stasiun operator

19

Perumahan karyawan

Daerah Proses

20

Jalan

10

Unit Pengolahan Limbah

21

Aula

11

Unit Pengolahan Air

22

Pemadam kebakaran

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

BAB X
ANALISA EKONOMI

Untuk mengevaluasi kelayakan berdirinya suatu pabrik dan tingkat


pendapatannya, maka dilakukan analisa perhitungan secara teknik. Selanjutnya perlu
juga dilakukan analisa terhadap aspek ekonomi dan pembiayaannya. Dari hasil
analisa tersebut diharapkan berbagai kebijaksanaan dapat diambil untuk pengarahan
secara tepat. Suatu rancangan pabrik dianggap layak didirikan bila dapat beroperasi
dalam kondisi yang memberikan keuntungan.
Berbagai parameter ekonomi digunakan sebagai pedoman untuk menentukan
layak tidaknya suatu pabrik didirikan dan besarnya tingkat pendapatan yang dapat
diterima dari segi ekonomi. Parameter-parameter tersebut antara lain:
1. Modal investasi / Capital Investment (CI)
2. Biaya produksi total / Total Cost (TC)
3. Marjin keuntungan / Profit Margin (PM)
4. Titik impas / Break Even Point (BEP)
5. Laju pengembalian Modal / Return On Investment (ROI)
6. Waktu pengembalian Modal / Pay Out Time (POT)
7. Laju pengembalian internal / Internal Rate of Return (IRR)

10.1 Modal Investasi


Modal investasi adalah seluruh modal untuk mendirikan pabrik dan mulai
menjalankan usaha sampai mampu menarik hasil penjualan. Modal investasi
terdiri dari:
10.1.1 Modal Investasi Tetap / Fixed Capital Investment (FCI)
Modal investasi tetap adalah modal yang diperlukan untuk menyediakan segala
peralatan dan fasilitas manufaktur pabrik. Modal investasi tetap ini terdiri dari:
1. Modal Investasi Tetap Langsung (MITL) / Direct Fixed Capital Investment
(DFCI), yaitu modal yang diperlukan untuk mendirikan bangunan pabrik,
membeli dan memasang mesin, peralatan proses, dan peralatan pendukung yang
diperlukan untuk operasi pabrik.

X-1
Modal investasi tetap langsung ini meliputi:
-

Modal untuk tanah

Modal untuk bangunan

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

X-2

Modal untuk peralatan proses

Modal untuk peralatan utilitas

Modal untuk instrumentasi dan alat kontrol

Modal untuk perpipaan

Modal untuk instalasi listrik

Modal untuk insulasi

Modal untuk investaris kantor

Modal untuk perlengkapan kebakaran dan keamanan

Modal untuk sarana transportasi

Dari hasil perhitungan pada Lampiran D diperoleh modal investasi tetap langsung,
MITL sebesar Rp 98.417.766.030,2. Modal Investasi Tetap Tak Langsung (MITTL) / Indirect Fixed Capital
Investment (IFCI), yaitu modal yang diperlukan pada saat pendirian pabrik
(construction overhead) dan semua komponen pabrik yang tidak berhubungan
secara langsung dengan operasi proses. Modal investasi tetap tak langsung ini
meliputi:
-

Modal untuk pra-investasi

Modal untuk engineering dan supervisi

Modal untuk biaya kontraktor (contractors fee)

Modal untuk biaya tak terduga (contigencies)

Dari perhitungan pada Lampiran D diperoleh modal investasi tetap tak langsung,
MITTL sebesar Rp 25.154.917.259,Maka total modal investasi tetap, MIT = MITL + MITTL
= Rp 98.417.766.030,- + Rp 25.154.917.259,= Rp 123.572.683.289 ,-

10.1.2 Modal Kerja / Working Capital (WC)


Modal kerja adalah modal yang diperlukan untuk memulai usaha sampai
mampu menarik keuntungan dari hasil penjualan dan memutar keuangannya. Jangka
waktu pengadaan biasanya antara 3 4 bulan, tergantung pada cepat atau lambatnya
hasil produksi yang diterima. Dalam perancangan ini jangka waktu pengadaan modal
kerja diambil 3 bulan. Modal kerja ini meliputi:
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

X-3

Modal untuk biaya bahan baku proses dan utilitas

Modal untuk kas


Kas merupakan cadangan yang digunakan untuk kelancaran operasi dan
jumlahnya tergantung pada jenis usaha. Alokasi kas meliputi gaji pegawai, biaya
administrasi umum dan pemasaran, pajak, dan biaya lainnya.

Modal untuk mulai beroperasi (start-up)

Modal untuk piutang dagang


Piutang dagang adalah biaya yang harus dibayar sesuai dengan nilai penjualan
yang dikreditkan. Besarnya dihitung berdasarkan lamanya kredit dan nilai jual
tiap satuan produk.
Rumus yang digunakan:
PD =

IP
HPT
12

Dengan: PD = piutang dagang


IP

= jangka waktu yang diberikan (3 bulan)

HPT = hasil penjualan tahunan


Dari hasil perhitungan pada Lampiran D diperoleh modal kerja, MK sebesar
Rp 42.435.988.746,Maka, total modal investasi = Modal Investasi Tetap + Modal Kerja
= Rp 123.572.683.289,- + Rp 47.568.339.312,= Rp 171.141.022.601,Modal investasi berasal dari:
-

Modal sendiri/saham-saham sebanyak 60 % dari modal investasi total


Dari Lampiran D diperoleh modal sendiri = Rp 102.684.613.560,-

Pinjaman dari bank sebanyak 40 % dari modal investai total


Dari Lampiran D diperoleh pinjaman bank = Rp 68.456.409.040,-

Biaya Produksi Total (BPT) / Total Cost (TC)


Biaya produksi total merupakan semua biaya yang digunakan selama pabrik
beroperasi. Biaya produksi total meliputi:
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

X-4

10.1.3 Biaya Tetap (BT) / Fixed Cost (FC)


Biaya tetap adalah biaya yang jumlahnya tidak tergantung pada jumlah
produksi, meliputi:
-

Gaji tetap karyawan

Depresiasi dan amortisasi

Pajak bumi dan bangunan

Bunga pinjaman bank

Biaya perawatan tetap

Biaya tambahan

Biaya administrasi umum

Biaya pemasaran dan distribusi

Biaya asuransi

Dari hasil perhitungan pada Lampiran D diperoleh biaya tetap, BT sebesar


Rp 80.204.543.651,-

10.1.4 Biaya Variabel (BV) / Variable Cost (VC)


Biaya variabel adalah biaya yang jumlahnya tergantung pada jumlah
produksi. Biaya variabel meliputi:
-

Biaya bahan baku proses dan utilitas

Biaya karyawan tidak tetap/tenaga kerja borongan

Biaya pemasaran

Biaya laboratorium serta penelitian dan pengembangan (litbang)

Biaya pemeliharaan

Biaya tambahan

X-5

Dari hasil perhitungan pada Lampiran D diperoleh biaya variabel, BV sebesar


Rp 54.619.276.632,Maka, biaya produksi total, BPT

= Biaya Tetap + Biaya Variabel

= Rp 79.063.585.640,- + Rp 54.619.276.632,= Rp 133.682.862.272,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

10.2 Total Penjualan (Total Sales)


Penjualan diperoleh dari hasil penjualan produk listrik yaitu sebesar
Rp. 196.911.000.000,10.3 Perkiraan Rugi/Laba Usaha
Dari hasil perhitungan pada Lampiran D diperoleh:
1. Laba sebelum pajak

= Rp 63.544.278.417,-

2. Pajak penghasilan

= Rp. 17.792.397.957,-

3. Laba setelah pajak

= Rp 45.751.880.460,-

10.4 Analisa Aspek Ekonomi


10.4.1 Profit Margin (PM)
Profit Margin adalah persentase perbandingan antara keuntungan sebelum
pajak penghasilan PPh terhadap total penjualan.
PM =

Laba sebelum pajak


100 %
total penjualan

PM =

Rp 63.544.278.417
x 100%
Rp 196.911.000.000

= 32 %
Dari hasil perhitungan diperoleh profit margin sebesar = 32 % maka pra
rancangan pabrik ini memberikan keuntungan.

10.4.2 Break Even Point (BEP)


Break Even Point adalah keadaan kapasitas produksi pabrik pada saat hasil
penjualan hanya dapat menutupi biaya produksi. Dalam keadaan ini pabrik tidak
untung dan tidak rugi.
BEP =

BEP =

Biaya Tetap
100 %
Total Penjualan Biaya Variabel
Rp 79.063.585.640
Rp 196.111.000.000 - Rp 54.619.276.632

x 100%

= 55,56 %
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

X-6

Kapasitas produksi pada titik BEP = 132.021 Mw/tahun


Nilai penjualan pada titik BEP = Rp 109.412.475.606,Dari data feasibilities, (Timmerhaus, 2004)
-

BEP 50 %, pabrik layak (feasible)

BEP 70 %, pabrik kurang layak (infeasible).

Dari perhitungan diperoleh BEP = 55,56 %, maka pra rancangan pabrik ini layak.

10.4.3 Return on Investment (ROI)


Return on Investment adalah besarnya persentase pengembalian modal tiap
tahun dari penghasilan bersih.
ROI

Laba setelah pajak


100 %
Total modal investasi

ROI

Rp 45.751.880.460
x 100%
Rp 171.141.022.601

= 26,73 %
Analisa ini dilakukan untuk mengetahui laju pengembalian modal investasi
total dalam pendirian pabrik. Kategori resiko pengembalian modal tersebut adalah:

ROI 15 % resiko pengembalian modal rendah

15 ROI 45 % resiko pengembalian modal rata-rata

ROI 45 % resiko pengembalian modal tinggi

Dari hasil perhitungan diperoleh ROI sebesar 26,73 %, sehingga pabrik yang akan
didirikan ini termasuk resiko laju pengembalian modal rata-rata.
X-7

10.4.4 Pay Out Time (POT)


Pay Out Time adalah angka yang menunjukkan berapa lama waktu
pengembalian modal dengan membandingkan besar total modal investasi dengan
penghasilan bersih setiap tahun. Untuk itu, pabrik dianggap beroperasi pada
kapasitas penuh setiap tahun.
POT

1
x 1 tahun
0,2673

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

POT

= 3,74 tahun

Dari harga di atas dapat dilihat bahwa seluruh modal investasi akan kembali
setelah 3,74 tahun operasi.
10.4.5 Return on Network (RON)
Return on Network merupakan perbandingan laba setelah pajak dengan
modal sendiri.
RON =

Laba setelah pajak


100 %
Modal sendiri

RON =

Rp 45.751.880.460
Rp 102.684.613.560

x 100%

RON = 44,57 %

10.4.6 Internal Rate of Return (IRR)


Internal Rate of Return merupakan persentase yang menggambarkan
keuntungan rata-rata bunga pertahunnya dari semua pengeluaran dan pemasukan
besarnya sama.
Apabila IRR ternyata lebih besar dari bunga riil yang berlaku, maka pabrik
akan menguntungkan tetapi bila IRR lebih kecil dari bunga riil yang berlaku maka
pabrik dianggap rugi. Dari perhitungan Lampiran D diperoleh IRR = 50,24 %,
sehingga pabrik akan menguntungkan karena, IRR yang diperoleh lebih besar dari
bunga pinjaman bank saat ini, sebesar 15 % (Bank Mandiri, 2009).

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

KESIMPULAN
Pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik
diperoleh melalui reaksi fermentasi di dalam reaktor tangki berpengaduk.
Pabrik pembuatan biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi
listrik ini direncanakan akan berproduksi dengan kapasitas 237.600 MWh/tahun dan
beroperasi selama 330 hari dalam setahun. Lokasi pabrik yang direncanakan adalah
di Kotamadya Tebing Tinggi, Kecamatan Rambutan, Sumatera Utara dengan luas
tanah yang dibutuhkan sebesar 14.427 m2. Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk
mengoperasikan pabrik sebanyak 155 orang. Bentuk badan usaha yang direncanakan
adalah Perseroan Terbatas (PT) yang dipimpin oleh seorang direktur dan bentuk
organisasinya adalah organisasi sistem garis.
Hasil analisa terhadap aspek ekonomi pabrik pembuatan biogas dari limbah
cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik, adalah :
Modal Investasi

: Rp 171.141.022.601,-

Biaya Produksi per tahun

: Rp 133.682.862.272,-

Hasil Jual Produk per tahun

: Rp 196.911.000.000,-

Laba Bersih per tahun

: Rp

Profit Margin

: 32 %

Break Event Point

: 55,56 %

Return of Investment

: 26,73 %

Pay Out Time

: 3,74 tahun

Return on Network

: 44,56 %

Internal Rate of Return

: 50,24 %

45.751.880.460,-

Dari hasil analisa aspek ekonomi dapat disimpulkan bahwa pabrik pembuatan
biogas dari limbah cair kelapa sawit sebagai sumber energi listrik ini layak untuk
didirikan.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2009. Fermentasi Biogas. http://www.wikipedia.com/FermentasiBiogas. 1


Maret 2009.
Antara. 2008. Listrik di Indonesia. Berita Antara. 1 Maret 2009.
Amaru. 2004. Teknologi Perancangan Digester. Tugas Akhir Mahasiswa.
Asosiasi Asuransi jiwa Indonesia-AAJI.2007.
Autoblitz. 2009. Harga Mobil. http://www.autoblitz.com. 27 Mei 2009.
Asian Palm Oil. 2007. Palm Oil Mill Effluent. Journal Asian Palm Oil. 2007.
Bank Indonesia. 2009. Penguatan Nilai Rupiah. 1 Mei 2009.
Bank Mandiri. 2009. Cicilan Ringan KPR dan Kredit Usaha. Jakarta.
Beritasumut.

2009.

Jual

Tanah

Tebing

Sumatera

Utara.

http://www.beritasumut.com. 27 Mei 2009.


Bernasconi, G. 1995. Teknologi Kimia. Bagian 1 dan 2. PT. Pradnya Paramita.
Jakarta.
Brownell, L.E., Young E.H.. 1959. Process Equipment Design. Wiley Eastern Ltd.
New Delhi.
Can. 2008. Manfaat Biogas. Http://www.wordpress.Reallife.com. 1 Maret 2009.
Considine, Douglas M. 1985. Instruments and Controls Handbook. 3rd Edition. USA:
Mc.Graw-Hill, Inc.
Crities, Ron dan George Tchobanoglous. 2004. Small and Decentralized
Wastemanagement Systems. Singapore: Mc.Graw-Hill, Inc.
Degremont. 1991. Water Treatment Hadbook. 5th Edition, New York: John Wiley &
Sons.
Gasencylopaedia1. 2009. Methane. http://www.gasencylopaedia.com/CH4. 1 Maret
2009.
Gasencylopaedia2. 2009. Carbondioxide. http://www.gasencylopaedia.com/CO2. 1
Maret 2009.
Gasencylopaedia3. 2009. Hydrogen. http://www.gasencylopaedia.com/H2. 1 Maret
2009.
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

xi

xii

Gasencylopaedia4. 2009. Hydrogen Sulfide. http://www.gasencylopaedia.com/H2S. 1


Maret 2009.
Gasencylopaedia5. 2009. Oxygen. http://www.gasencylopaedia.com/O2. 1 Maret
2009.
Geankoplis, C.J.. 1997. Transport Processes and Unit Operations. 3

rd

editions.

rd

editions.

Prentice-Hall of India. New Delhi.


Geankoplis, C.J.. 2003. Transport Processes and Unit Operations. 4
Prentice-Hall of India. New Delhi.
Green Indonesia. 2009. Konversi Listrik. http://www.greenindonesia.com. 1 Maret
2009.
Hermawan, Beni dkk. 2007. Teknologi Biogas. Tugas Akhir Mahasiswa. Universitas
Lampung.
Indonesia

Green

Watch.

2009.

Kebutuhan

Bahan

Bakar.

http:www.indonesiangreenwatch. 27 Mei 2009.


Jagatmobil. 2009. Daftar Harga Mobil. http://www.jagatmobil.com. 27 Mei 2009.
Karo-karo. Tanpa Tahun. Sejarah Biogas. http://www.blogspot.Biogas.com. 1 Maret
2009.
Kawamura. 1991. An Integrated Calculation of Wastewater Engeneering. John
Willey and Sons. Inc. New York.
Manulang, M. 1982. Dasar-dasar Marketing Modern. Edisi 1. Yogyakarta : Penerbit
Liberty.
Mc Cabe, W.L, Smith, J.M., 1983. Operasi Teknik Kimia. Jilid I, Edisi Keempat.
Penerbit Erlangga, Jakarta.
McCabe, W.L., Smith, J.M. 1999. Operasi Teknik Kimia. Edisi Keempat. Penerbit
Erlangga. Jakarta.
Metcalf dan Eddy, 1984. Wastewater Engineering Treatment, Disposal, Reuse.
McGraw-HillBook Company, New Delhi.
Metcalf dan Eddy, 1991. Wastewater Engineering Treatment, Disposal, Reuse.
McGraw-HillBook Company, New Delhi.
Montgomery, Douglas C. 1992. Reka Bentuk dan Analisis Uji Kaji (Terjemahan).
Kuala Lumpur: Penerbit Universiti Sains Malaysia Pulau Pinang.
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

xiii

Pajakonline. 2009. Pembagian Hasil. http://www.pajakonline.com. 27 Mei 2009


Perry, Jhon H. (Ed). 1997. Perrys Chemical Engeneers Handbook. Edisi Keenam,
McGraw-Hill Book Company, New York.
Perry, Jhon H. (Ed). 1999. Perrys Chemical Engeneers Handbook. Edisi Ketujuh,
McGraw-Hill Book Company, New York.
PT. Prudential Life Assurance. 2007. Price Product List. Jakarta.
PT. Bratachem chemical. 2007. Price Product List. Jakarta.
Reklaitis, G.V., 1983. Introduction to Material and Energy Balance. McGraw-Hill
Book Company, New York.
Rusjdi, Muhammad. 1999. PPh Pajak Penghasilan. PT. Indeks Gramedia. Jakarta.
Rusjdi, Muhammad. 2004. PPN dan PPnBM. PT. Indeks Gramedia. Jakarta.
Turton, dkk, 2003. Analysis, Systhesis, and Design of Chemical Processes. 2nd
edition. Pearson Education, Inc.
Timmerhaus dan Ronald E.West. 1991. Plant Design and Economics for Chemical
Engineer. 4th Edition. International Edition. Mc.Graw-Hill. Singapore.
Timmerhaus dan Ronald E.West. 2003. Plant Design and Economics for Chemical
Engineer. 5th Edition. International Edition. Mc.Graw-Hill. Singapore.
Timmerhaus dan Ronald E.West. 2004. Plant Design and Economics for Chemical
Engineer. 5th Edition. International Edition. Mc.Graw-Hill. Singapore.
Ulrich, Gael D.. 1984. A Guide to Chemical Engineering Process Design Economics.
Jhon Wiley and Sons Inc, USA. New York.
Walas, Stanley M. 1988. Chemical Process Equipment. United States of America :
Butterworth Publisher.
Waluyo. 2000. Perubahan Perundangan-undangan Perpajakan Era Reformasi.
Penerbit Salemba Empat. Jakarta.
Wikipedia1. 2009. Natrium Bicarbonate. http://www.wikipedia.com/NaHCO3. 1
Maret 2009.
Wikipedia2. 2009. Urea. http://www.wikipedia.com/Urea. 1 Maret 2009.
Wikipedia3. 2009. FeCl2. hhtp://www.wikipedia.com/FeCl2. 1 Maret 2009.
Yoshimassa, Tomiuchi. 2008. Methane Fermenter. Fuji Electric Ltd. Co

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LAMPIRAN A
PERHITUNGAN NERACA MASSA
Basis perhitungan

: 1 hari operasi

Jumlah POME

: 6.000 m3/hari

Kapasitas produksi listrik

: 720 MWh/hari

Waktu kerja per tahun

: 330 hari

Satuan operasi

: kg/hari

A.1

Penentuan Komposisi Bahan Baku

A.1.1 Komposisi POME


= 94% x 6.000 m3/hari

Air

(Asian Palm Oil, 2007)

= 5.640 m3/hari
Volatil Solid = 5% x 6.000 m3/hari

(Asian Palm Oil, 2007)

= 300 m3/hari
Abu

= 1% x 6.000 m3/hari

(Asian Palm Oil, 2007)

= 60 m3/hari

A.1.2 Komposisi Senyawa Tambahan


Rasio POME : NaHCO3 : FeCl2 : Urea = 6.000.000 : 7.500 : 1.680 : 900
NaHCO3

: 7.500 kg/hari

Nutrisi

FeCl2

: 900 kg/hari

Urea

: 1.680 kg/hari

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-1

LA-2

A.2

Perhitungan Neraca Massa

A.2.1 Mix

POME
Urea
FeCl2

POME
NaHCO3

POME

10

POME
NaHCO3
Urea
FeCl2

POME

Neraca Massa Komponen:

: F10POME = F1POME + F2POME + F8POME +F9POME

POME

= 6.000.000 kg/hari

NaHCO3

: F10 NaHCO3 =

Urea

: F10Urea

= F9Urea

= 1.680 kg/hari

FeCl2

: F10FeCl2

= F9FeCl2

= 900 kg/hari

F8 NaHCO3

= 7.500 kg/hari

Neraca Massa Total:


F10

= F2 + F8 + F9
= F1POME + F2POME + F8POME + F8 NaHCO3 + F9POME + F9Urea + F9FeCl2
= 2.926.500 kg/hari + 2.926.500 kg/hari + 135.000 kg/hari + 7.500
kg/hari + 12.000 kg/hari + 1.680 kg/hari + 900 kg/hari
= 6.010.080 kg/hari

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-3

A.2.2 Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101)


NaHCO3

POME

POME
8

NaHCO3

Neraca Massa Komponen:

POME

NaHCO3 : F5 NaHCO3 = F8 NaHCO3 = 7.500 kg/hari

: F3POME = F8POME

= 135.000 kg/hari

Neraca Massa Total:


F8

F3POME

135.000 kg/hari + 7.500 kg/hari

142.500 kg/hari.

F5NaHCO3

A.2.4 Tangki Pencampuran Nutrisi (M-102)

FeCl2

Urea

POME

POME
Urea
FeCl2

Neraca Massa Komponen:


Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-4

POME

: F9POME = F4POME

= 12.000 kg/hari

Urea

: F9Urea = F6Urea

= 1.680 kg/hari

FeCl2

: F9FeCl2 = F7FeCl2

= 900 kg/hari

Neraca Massa Total :


F9

F4POME

F6Urea

+ F7FeCl2

= 12.000 kg/hari + 1.680 kg/hari + 900 kg/hari


= 14.580 kg/hari

A.2.5 Reaktor Fermentasi

CH4
CO2
H2S
O2
H2

41

10
Reaktor Fermentasi
POME
NaHCO3
Urea
FeCl2

39

Ampas
NaHCO3
Urea
FeCl2

Kesetimbangan reaksi yang terjadi di dalam reaktor fermentasi :


Reaksi:

POME

CH4(g) + CO2(g) + H2S(g) + O2(g) + H2(g)

6.000.000 kg/hari

Biogas

Dari literatur, persen biogas yang terbentuk adalah sebesar 2,35 % dari
POME yaitu 141.989,16 kg/hari dan dari 1 m3 POME dapat dihasilkan 20 m3
biogas (Asian Palm Oil Ltd, 2006). Diasumsikan komposisi biogas yaitu CH4
60%, CO2 37,5%, H2 1 %, H2S 1 % dan O2 0,5% (Wetan, 2008)
Data :
Densitas CH4 = 0,71 kg/m3

(1 atm, 280C) (Gas Encyclopaedia1, 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-5

Densitas CO2 = 1,96 kg/m3

(1 atm, 280C) (Gas Encyclopaedia2, 2009)

Densitas H2 = 0,0893 kg/m3 (1 atm, 280C) (Gas Encyclopaedia3, 2009)


Densitas H2S = 1,42 kg/m3 (1 atm, 280C) (Gas Encyclopaedia4, 2009)
Densitas O2 = 1,43 kg/m3

(1 atm, 280C) (Gas Encyclopaedia5, 2009)

Neraca Massa Komponen:

Ampas

: F39Ampas

= F10Ampas r
= 6.000.000 kg/hari 141.989,16 kg/hari
= 5.858.010,84 kg/hari

FeCl2

NaHCO3 : F39 NaHCO3

Urea

CH4

: F39FeCl2

= F10FeCl2

= 900 kg/hari

= F10 NaHCO3

= 7.500 kg/hari

: F39urea

= F10urea

= 1.680 kg/hari

: F39CH4

= 0,6 x 120.000 m3/hari


= 72.000 m3/hari
= 51.120 kg/hari

CO2

: F41CO2

= 0,375 x 120.000 m3/hari


= 450.000 m3/hari
= 88.200 kg/hari

H2

: F41H2

= 0,01 x 120.000 m3/hari


= 1.200 m3/hari
= 107,16 kg/hari

H2S

: F41H2S

= 0,01 x 120.000 m3/hari


= 1.200 m3/hari
= 1.704 kg/hari

O2

: F41O2

= 0,005 x 120.000 m3/hari


= 600 m3/hari
= 858 kg/hari

Neraca Massa Total:


F39 + F41 = F10
= F10POME + F10 NaHCO3 + F10Urea + F10FeCl2 + F10POME
= 6.000.000 kg/hari + 7.500 kg/hari + 1.680 kg/hari
+900 kg/hari
= 6.010.080 kg/hari
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-6

A.2.6 Generator

O2
N2
CH4
CO2
H 2S
O2
H2

43

44

42

45

CO2
O2
N2
SO2
H2O
Listrik

Kesetimbangan reaksi yang terjadi di dalam generator


Reaksi:
CH4(g) + 2O2(g)

CO2(g)+ 2H2O(g)

H2S(g) + 1,5O2(g)

H2O(g) + SO2(g)

2H2(g) + O2(g)

2H2O

H2O yang dihasilkan dalam bentuk steam.


Data :
Berat molekul (BM) CH4 = 16 kg/kmol

(Perry, 1997)

Berat molekul (BM) CO2 = 44 kg/kmol

(Perry, 1997)

Berat molekul (BM) O2 = 32 kg/kmol

(Perry, 1997)

Berat molekul (BM) H2S = 34 kg/kmol

(Perry, 1997)

Berat molekul (BM) H2 = 2 kg/kmol

(Perry, 1997)

Berat molekul (BM) H2O = 18 kg/kmol

(Perry, 1997)

Berat molekul (BM) SO2 = 64 kg/kmol

(Perry, 1997)

Dari literatur, di dapat bahwa 1 m3 biogas dapat menghasilkan 6 KWh listrik.


Dalam hal ini berarti gas metana yang mengalami reaksi dengan oksigen akan
menghasilkan energi listrik, sehingga dapat disimpulkan bahwa dari 60% gas
metana dalam biogas dapat menghasilkan 6 KWh listrik (Biogas Support
Program, Tanpa Tahun).
Neraca Massa Komponen :
Satuan dalam kmol/hari.

CH 4 mula mula yang bereaksi =

51.120 kg/hari
= 3.195 kmol/hari
16 kg/kmol

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-7

O 2 mula mula yang bereaksi = 2 CH 4 mula mula yang bereaksi


= 2 x 3.195 kmol/hari = 6.390 kmol/hari
Seterusnya dapat dilihat pada kesetimbangan reaksi,
Kesetimbangan reaksi I :
CH4(g) + 2O2(g)

CO2(g)+ 2H2O(g)

Mula-mula : 3.195

6.390

Bereaksi

: 3.195

6.390

3.195

6.390

Sisa

3.195

6.390

Kesetimbangan reaksi II :
H2S(g) + 1,5O2(g)
Mula-mula : 50,12

75,17

Bereaksi

: 50,12

75,17

Sisa

H2O(g) + SO2(g)
-

50,12

50,12

50,12

50,12

Kesetimbangan reaksi III :


2H2(g) + O2(g)
Mula-mula : 53,58

26,79

Bereaksi

: 53,58

26,79

Sisa

CH4

: F44CH4

2H2O
53,58
53,58

= F42CH4 (3.195 kmol/hari x 16 kg/kmol)


= 51.120 kg/hari 51.120 kg/hari
= 0 kg/hari

CO2

: F44CO2

= F42CO2 + (3.195 kmol/hari x 44 kg/kmol)


= 88.200 kg/hari + 140.580 kg/hari
= 228.780 kg/hari

O2

: F44O2

= F43O2 + F42O2((6.390 + 75,17 +26,79) kmol/hari


x 32 kg/kmol)
= 249.291,51 kg/hari+ 858 kg/hari 206.884,95
kg/hari
= 42.406,64 kg/hari

H2S

: F44H2S

= F42H2S (50,12 kmol/hari x 34 kg/kmol)


= 1.704 kg/hari 1.704 kg/hari

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LA-8

= 0 kg/hari

: F44H2

H2

= F42H2 (53,58 kmol/hari x 2 kg/kmol)


= 0 kg/hari

: F44N2

N2

= F43N2
= 937.810,93 kg/hari

H2O

: F44H2O

= (6.390 + 50,12+ 53,58) kmol/hari x 18 kg/kmol


= 116.886,53kg/hari

SO2

: F44SO2

= 50,12 kmol/hari x 64 kg/kmol


= 3.207,53kg/hari

Neraca Komponen Total


F44

= F42+ F43
= F42CH4+ F42CO2+ F42H2S + F42O2 + F42H2+ F43O2 + F43N2
= 51.120 kg/hari+ 88.200 kg/hari + 1.704 kg/hari
+ 858 kg/hari + 107,16 kg/hari +249.291,51 kg/hari
+ 937.810,93 kg/hari
= 1.329.091,6 kg/hari

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LAMPIRAN C
PERHITUNGAN SPESIFIKASI PERALATAN
LC.1 Screening (SC)
Fungsi

: Menyaring partikel-partikel padat yang besar

Jenis

: Bar screen

Jumlah

: 1 unit

Bahan konstruksi : Stainless steel


Kondisi operasi

- Temperatur

= 28C

- Densitas air ()

= 1000 kg/m3

Laju alir massa (F)

= 6.000.000 kg/hari = 250.000 kg/jam

Laju alir volume (Q)

(Geankoplis, 1997)

250.000 kg/jam 1 jam/3600 detik


= 0,0694m3/detik
3
1.000 kg/m

Dari tabel 5.1 Physical Chemical Treatment of Water and Wastewater


Ukuran bar:
Lebar bar = 5 mm
Tebal bar = 20 mm
Bar clear spacing = 20 mm; Slope = 30
Direncanakan ukuran screening:
Panjang screen

= 2 m = 2000 mm

Lebar screen

= 2 m = 2000 mm

Misalkan, jumlah bar = x


Maka,

20x + 20 (x + 1) = 2000
40x = 1980
x = 49,5 50 buah

Luas bukaan (A2) = 20(50 + 1) (2000) = 2.040.000 mm2 = 2,04 m2


Untuk pemurnian air limbah cair kelapa sawit menggunakan bar screen,
diperkirakan Cd = 0,6 dan 30% screen tersumbat.
Head loss (h) =

Q2
2

2 g Cd A 2

(0,0694) 2
2 (9,8) (0,6) 2 (2,04) 2

= 1,64.10-4 m dari air = 0,00000164 mm dari air


Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LC-1

LC.2 Pompa Screening (J-102)


Fungsi

: Memompa POME dari screening menuju bak penampung

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 3 unit

Laju alir massa (F)

: 6.000.000 kg/hari. Jumlah pompa yang digunakan 3 unit,


maka masing-masing laju alir massanya 2.000.000 kg/hari

Kondisi operasi

Tekanan (P)

: 1 atm

Temperatur (T)

: 280C

Laju alir massa

: 2.000.000 kg/hari = 51,032 lbm/detik

Densitas

: 1.000 kg/m3 = 62,43 lbm/ft3

Viskositas

: 0,87 cP = 0,58.10-3 lbm/ft.det

Perhitungan

Laju alir volumetrik (Q) =

51,032 lbm/det
= 0,817 ft 3 /hari
62,43 lbm/ft 3

Perencanaan Diameter Pipa pompa :


Untuk aliran turbulen (Nre >2100),
De = 3,9 Q0,45 0,13

(Walas, 1988)

Untuk aliran laminar ,


De = 3,0 Q0,36 0,18
dengan : D = diameter optimum (in)
Q = laju volumetrik (ft3/s)

(Walas, 1988)

= densitas (lbm/ft3)

= viskositas (cP)

Asumsi aliran turbulen, maka diameter pipa pompa :


Desain pompa :
Di,opt

= 3,9 (Q)0,45 ()0,13


= 3,9 (0,817 ft3/s )0,45 (62,43 lbm/ft3)0,13
= 6,10 in

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Dari Appendiks A.5 Geankoplis, 1997, dipilih pipa commercial steel :


Ukuran nominal

: 8 in

Schedule number

: 40

Diameter Dalam (ID)

: 7,981 in = 0,665 ft

Diameter Luar (OD)

: 8,6250 in = 0,719 ft

Inside sectional area

: 0,3474 ft2

Kecepatan linear, v =

Q 0,3817 ft 3 /s
=
= 2,352 ft/s
A
0,3474 ft 2
=

Bilangan Reynold : NRe

v D

(62,43 lbm/ft 3 )(2,352 ft/det )(0,665 ft )


=
0,00058 lbm/ft.s
= 1,67. 105 (Turbulen)
Untuk pipa commercial steel diperoleh harga = 4,6.10-5

(Geankoplis, 1997)

Pada NRe = 1,67. 105 dan /D = 0,000359


Dari Gambar 2.10-3, maka harga f = 0,007

(Geankoplis, 1997)

Friction loss :
A
1 Sharp edge entrance= hc = 0,5 1 2
A1

v2

2 gc

= 0,5 (1 0 )

v2
2 elbow 90 = hf = n.Kf.
2 gc
1 check valve = hf = n.Kf.

Pipa lurus 30 ft = Ff = 4f

v2
2 gc

= 0,0473 ft.lbf/lbm

2,352 2
= 2(0,75)
2(32,174)

= 0,129 ft.lbf/lbm

2,352 2
2(32,174)

= 0,172 ft.lbf/lbm

= 1(2,0)

L v 2
D 2 gc
= 4(0,007)

1 Sharp edge exit = hex

2,352 2
2(1)(32,174 )

A
= 1 1
A2

(30)(. 2,352 )2
(0,665).2.(32,174)

= 0,1087 ft.lbf/lbm

v2

2 gc

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= (1 0 )

2,352 2
2(1)(32,174 )

= 0,0473 ft.lbf/lbm

Total friction loss : F

= 0,5045 ft.lbf/lbm

Dari persamaan Bernoulli :

P P1
2
1
2
v 2 v1 + g(z 2 z 1 ) + 2
+ F + Ws = 0
2

(Geankoplis, 1997)

v1 = v2

dimana :
P1 P2 = 101,325 kPa

= 0 ft.lbf/lbm

Z = 10 ft
Maka :

0+

32,174 ft/det 2
(10 ft ) + 0 + 0,5045 ft.lbf/lbm + Ws = 0
32,174 ft.lbm / lbf .det 2

Ws = -10,594 ft.lbf/lbm
Effisiensi pompa , = 75 %
= - x Wp

Ws
-10,505
Wp

= -0,75 x Wp

= 14,006 ft.lbf/lbm

Daya pompa : P = m x Wp
= 51,032 lbm/det 14,006 ft.lbf/lbm x

1 hp
550ft.lbf/det

= 4,735 hp
Maka dipilih pompa dengan daya motor untuk ke -3 unit = 6,3135 hp

LC. 3

Bak Penampung (BP-101)


Fungsi

: Menampung limbah cair kelapa sawit

Bentuk

: Persegi panjang

Bahan konstruksi

: Beton kedap air

Jumlah

: 1 unit

Kondisi Penyimpanan
Temperatur

T = 280C

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Tekanan operasi

P = 1 atm (101,325 kPa)

Kebutuhan perancangan

t = 1 hari

limbah cair kelapa sawit = 1000 kg/m 3


Laju alir massa = 6.000.000 kg/hari

Laju alir volumetrik =

6.000.000 kg/hari
= 6.000 m 3 /hari
3
1000 kg/m

Perhitungan ukuran bangunan


Faktor kelonggaran = 20%

(Perry dan Green, 1999)

Volume bak (Vb) = (1+0,2) x 6.000 m3 = 7.200 m3


Ukuran bak :
Panjang bak (p) = 2 x lebar bak (l) maka p = 2l
Tinggi bak (t) = x lebar bak (l) maka t = l
Maka :
Volume bak (V) = p x l x t
7.200 m3

= 2l x l x l

Lebar bak (l)

= 19,309 m

Dengan demikian,
Panjang bak (p) = 38,619 m
Tinggi bak (t)

= 10,625 m

Lebar bak (l)

= 9,6545 m

LC. 4 Gudang Penyimpanan NaHCO3 (G-111)


Fungsi

: Menyimpan bahan baku NaHCO3

Bentuk

: Prisma siku-siku dengan tutup limas sisi empat

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Lama penyimpanan

: 7 hari

Kondisi operasi

Temperatur (T)

= 280C

Tekanan (P)

= 1 atm

Densitas NaHCO3

: 2.159 kg/m3

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Laju alir massa

: 7.500 kg/hari

Faktor kelonggaran

: 20%

(Perry dan Green, 1999)

A. Volume tangki
Total massa bahan dalam tangki

= 7.500 kg/hari x 7 hari


= 52.500 kg

Total volume dalam tangki


Volume tangki, VT

52.500 kg
= 24,3168 m3
3
2159 kg/m

= (1+0,2) x 24,3168 m3
= 29,180 m3

Gudang direncanakan berukuran : panjang (p) = lebar (l) = 2 tinggi (t)


Volume gudang (V) = p l t = 2t 2t t = 4t 3

Tinggi gudang (t) = 3

V
29,180
=3
= 1,9394 m
4
4

Panjang gudang (p) = lebar gudang (l) = 2 x 1,9394 m = 3,8788 m

LC. 5 Gudang Penyimpanan Urea (G-112)


Fungsi

: Menyimpan bahan baku urea

Bentuk

: Prisma siku-siku dengan tutup limas sisi empat

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Lama penyimpanan

: 7 hari

Kondisi operasi

Temperatur (T)

= 280C

Tekanan (P)

= 1 atm

Densitas urea

: 1.323 kg/m3

Laju alir massa

: 1.680 kg/hari

Faktor kelonggaran

: 20%

(Perry dan Green, 1999)

A. Volume tangki
Total massa bahan dalam tangki

= 1.680 kg/hari x 7 hari


= 11.760 kg

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Total volume dalam tangki


Volume tangki, VT

11.760 kg
= 8,8889 m3
3
1.323 kg/m

= (1+0,2) x 8,8889 m3
= 10,667 m3

Gudang direncanakan berukuran : panjang (p) = lebar (l) = 2 tinggi (t)


Volume gudang (V) = p l t = 2t 2t t = 4t 3

Tinggi gudang (t) = 3

V
10,667
=3
= 1,387 m
4
4

Panjang gudang (p) = lebar gudang (l) = 2 x 1,387 = 2,774 m

LC. 6 Gudang Penyimpanan FeCl2 (G-113)


Fungsi

: Menyimpan bahan baku FeCl2

Bentuk

: Prisma siku-siku dengan tutup limas sisi empat

Bahan

: Beton

Jumlah

: 1 unit

Lama penyimpanan

: 7 hari

Kondisi operasi

Temperatur (T)

= 280C

Tekanan (P)

= 1 atm

Densitas FeCl2

: 3.160 kg/m3

Laju alir massa

: 900 kg/hari

Faktor kelonggaran

: 20%

(Perry dan Green, 1999)

A. Volume tangki
Total massa bahan dalam tangki

= 900 kg/hari x 7 hari


= 6.300 kg

Total volume dalam tangki


Volume tangki, VT

6.300 kg
= 4,7619 m3
3.160 kg/m 3

= (1+0,2) x 4,7619 m3
= 5,714 m3

Gudang direncanakan berukuran : panjang (p) = lebar (l) = 2 tinggi (t)


Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Volume gudang (V) = p l t = 2t 2t t = 4t 3


Tinggi gudang (t) = 3

V
5,714
=3
=1,126 m
4
4

Panjang gudang (p) = lebar gudang (l) = 2 x 1,126 m = 2,252 m

LC. 7 Bucket Elevator NaHCO3 (B-101)


Fungsi

: Mengangkut NaHCO3 dari gudang penyimpanan ke tangki


pencampuran NaHCO3

Jenis

: Spaced-Bucket Centrifugal-Discharge Elevator

Bahan

: Malleable-iron

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi :
- Temperatur (T)

: 280C

- Tekanan (P)

: 1 atm

Laju bahan yang diangkut = 312,5 kg/jam


Faktor kelonggaran, fk

= 12 %

(Tabel 28-8, Perry, 1999)

Massa bahan yang digunakan = 7.500 kg/hari = 312,5 kg/jam


Kapasitas

= 1,12 x 312,5 kg/jam = 350 kg/jam = 0,35 ton/jam

Untuk bucket elevator kapasitas < 14 ton/jam, spesifikasi :


(Tabel 21-8, Perry, 1999)
- Tinggi elevator

= 25 ft = 7,62 m

- Ukuran bucket

= (6 x 4 x 4) in

- Jarak antar bucket

= 12 in = 0,305 m

- Kecepatan bucket

= 225 ft/mnt = 68,6 m/mnt = 1,143 m/s

- Kecepatan putaran = 43 rpm


- Lebar belt

= 7 in = 0,1778 m =17,78 cm

Perhitungan daya yang dibutuhkan (P):


P = 0,07 m 0,63 Z

(Timmerhaus, 2003)
Dimana:

= daya (kW)

= laju alir massa (kg/s)

Z = tinggi elevator (m)


m = 312,5 kg/jam = 0,0868 kg/s
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Z = 25 ft = 7,62 m
Maka :
P

= 0,07 x (0,0868)0,63 x 7,62


= 0,1144 kW = 0,14872 hp

LC.8 Bucket Elevator Urea (B-102)


Fungsi

: Mengangkut urea dari gudang penyimpanan ke tangki pencampuran


nutrisi

Jenis

: Spaced-Bucket Centrifugal-Discharge Elevator

Bahan

: Malleable-iron

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi :
- Temperatur (T)

: 280C

- Tekanan (P)

: 1 atm

Laju bahan yang diangkut = 70 kg/jam


Faktor kelonggaran, fk

= 12 %

(Tabel 28-8, Perry, 1999)

Massa bahan yang digunakan = 1.680 kg/hari = 70 kg/jam


Kapasitas

= 1,12 x 70 kg/jam = 78,4 kg/jam = 0,0784 ton/jam

Untuk bucket elevator kapasitas < 14 ton/jam, spesifikasi :


(Tabel 21-8, Perry, 1999)
- Tinggi elevator

= 25 ft = 7,62 m

- Ukuran bucket

= (6 x 4 x 4) in

- Jarak antar bucket

= 12 in = 0,305 m

- Kecepatan bucket

= 225 ft/mnt = 68,6 m/mnt = 1,143 m/s

- Kecepatan putaran = 43 rpm


- Lebar belt

= 7 in = 0,1778 m =17,78 cm

Perhitungan daya yang dibutuhkan (P):


P = 0,07 m 0,63 Z

(Timmerhaus, 2003)
Dimana:

= daya (kW)

= laju alir massa (kg/s)

Z = tinggi elevator (m)


m = 70 kg/jam = 0,0194 kg/s
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Z = 25 ft = 7,62 m
Maka :
= 0,07 x (0,0194)0,63 x 7,62

= 0,0445 kW = 0,05785 hp

LC.9 Bucket Elevator FeCl2 (B-103)


Fungsi

: Mengangkut FeCl2 dari gudang penyimpanan ke tangki


pencampuran nutrisi

Jenis

: Spaced-Bucket Centrifugal-Discharge Elevator

Bahan

: Malleable-iron

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi :
- Temperatur (T)

: 280C

- Tekanan (P)

: 1 atm

Laju bahan yang diangkut = 37,5 kg/jam


Faktor kelonggaran, fk

= 12 %

(Tabel 28-8, Perry, 1999)

Massa bahan yang digunakan = 900 kg/hari = 37,5 kg/jam


Kapasitas

= 1,12 x 37,5 kg/jam = 42 kg/jam = 0,042 ton/jam

Untuk bucket elevator kapasitas < 14 ton/jam, spesifikasi :


(Tabel 21-8, Perry, 1999)
- Tinggi elevator

= 25 ft = 7,62 m

- Ukuran bucket

= (6 x 4 x 4) in

- Jarak antar bucket

= 12 in = 0,305 m

- Kecepatan bucket

= 225 ft/mnt = 68,6 m/mnt = 1,143 m/s

- Kecepatan putaran = 43 rpm


- Lebar belt

= 7 in = 0,1778 m =17,78 cm

Perhitungan daya yang dibutuhkan (P):


P = 0,07 m 0,63 Z

(Timmerhaus, 2003)
Dimana:

= daya (kW)

= laju alir massa (kg/s)

Z = tinggi elevator (m)


m = 37,5 kg/jam = 0,01042 kg/s
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Z = 25 ft = 7,62 m
Maka :
= 0,07 x (0,01042)0,63 x 7,62

= 0,03008 kW = 0,039104 hp

LC. 10 Tangki Pencampuran NaHCO3 (M-101)


Fungsi

: Mencampur POME dan NaHCO3

Tipe

: Tangki berpengaduk

Bentuk

: Silinder vertikal

Bahan

: Beton

Waktu tinggal : 1 hari


Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi

Temperatur (T)

= 280C

Tekanan (P)

= 1 atm

Densitas campuran

: 1.061 kg/m3

Viskositas campuran : 0,824 cP


Laju alir massa

: 142.500 kg/hari

Faktor kelonggaran

: 20%

(Perry dan Green, 1999)

A. Volume tangki
Laju alir volumetrik

142.500 kg/hari
= 134,307 m3/hari
3
1061 kg/m

= x laju alir volumetrik = 1 hari x 134,307 m3/hari

Volume bahan

= 134,307 m3
Volume tangki, VT

= (1+0,2) x 134,307 m3
= 161,169 m3

Perbandingan tinggi tangki dengan diameter tangki (Hs : Dt) = 3: 2


1
Volume silinder (Vs) = D 2t H s (Hs : Dt = 3 : 2)
4

Vs

3
D 3t
8

Dt = 5,154 m
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Tinggi silinder (Hs) = 3 D t = 3/2 x 5,154 m = 7,731 m


2
B. Perancangan sistem pengaduk
Jenis

: flat 6 blade turbin impeller

Baffle

: 4 buah

Kecepatan putaran (N) = 0,5 rps

(Geankoplis, 1997)

Efisiensi motor = 80 %
Pengaduk didesain dengan standar sebagai berikut :
Da : Dt = 1 : 3

J : Dt = 1 : 12

W : Da = 1: 5

L : Da = 1 : 4

(Mc Cabe, 1994 )

E : Da = 1 : 1

Jadi:
1.

Diameter impeller (Da) = 1/3 Dt = 1/3 5,154 = 1,718 m

2.

Lebar baffle (J) = 1/12 x Dt = 1/12 x 5,154 = 0,430 m

3.

Lebar daun impeller (W) = 1/5 Da = 1/5 1,718= 0,344 m

4.

Panjang daun impeller (L) = 1/4 x Da = 1/4 x 1,718 = 0,430 m

5.

Tinggi pengaduk dari dasar (E) = Da = 1,718 m

Daya untuk pengaduk


Bilangan Reynold ( NRe)

N Da
2

NRe =

0,5 1,718 2 1.061


= 1.900.223
0,001

Dari tabel 3.4-5 (Geankoplis, 2003) diperoleh Np = 6.


P=

P=

N p N 3 Da 5
gc

(Mc Cabe, 1994)

6 0,5 3 det 3 5,636 5 ft 5 66,238 lbm/ft 3


= 8.791,118 ftlbf/det = 15,984 hp
32,147 lbm.ft/lbf.det 2

Karena efisiensi motor, = 80 %


Jadi, daya motor adalah = 19,980 hp
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LC. 11 Tangki Pencampuran Nutrisi (M-101)


Fungsi

: Mencampur POME dan nutrisi yaitu FeCl2 dan urea

Tipe

: Tangki berpengaduk

Bentuk

: Silinder vertikal

Bahan

: Beton

Waktu tinggal : 1 hari


Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi

Temperatur (T)

= 280C

Tekanan (P)

= 1 atm

Densitas campuran

: 1.170,551 kg/m3

Viskositas campuran : 0,716 cP

A.

Laju alir massa

: 14.580 kg/hari

Faktor kelonggaran

: 20%

(Perry dan Green, 1999)

Volume tangki
Laju alir volumetrik

14.580 kg/hari
= 12,456 m3/hari
3
1.170,551 kg/m

Volume bahan = x laju alir volumetrik = 1 hari x 12,456 m3/hari = 12,456 m3


Volume tangki, VT

= (1+0,2) x 12,456 m3
= 14,947 m3

Perbandingan tinggi tangki dengan diameter tangki (Hs : Dt) = 3: 2


1
Volume silinder (Vs) = D 2t H s (Hs : Dt = 3 : 2)
4

Vs

3
D 3t
8

Dt = 2,333 m
Tinggi silinder (Hs) = 3 D t = 3/2 x 2,333 m = 3,4995 m
2

B. Perancangan sistem pengaduk


Jenis

: flat 6 blade turbin impeller

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Baffle

: 4 buah

Kecepatan putaran (N) = 0,5 rps

(Geankoplis, 1997)

Efisiensi motor = 80 %
Pengaduk didesain dengan standar sebagai berikut :
Da : Dt = 1 : 3

J : Dt = 1 : 12

W : Da = 1: 5

L : Da = 1 : 4

(Mc Cabe, 1994 )

E : Da = 1 : 1

Jadi:
6.

Diameter impeller (Da) = 1/3 Dt = 1/3 2,333 = 0,778 m

7.

Lebar baffle (J) = 1/12 x Dt = 1/12 x 2,333 = 0,194 m

8.

Lebar daun impeller (W) = 1/5 Da = 1/5 0,778 = 0,156 m

9.

Panjang daun impeller (L) = 1/4 x Da = 1/4 x 0,778 = 0,194 m

10. Tinggi pengaduk dari dasar (E) = Da = 0,778 m


Daya untuk pengaduk
Bilangan Reynold ( NRe)

N Da
2

NRe =

0,5 0,778 2 1.170,551


= 494.315,811
0,001

Dari tabel 3.4-5 (Geankoplis, 2003) diperoleh Np = 6.


P=

P=

N p N 3 Da 5

(Mc Cabe, 1994)

gc

6 0,5 3 det 3 2,5515 ft 5 73,078 lbm/ft 3


= 184,319 ftlbf/det = 0,335 hp
32,147 lbm.ft/lbf.det 2

Karena efisiensi motor, = 80 %


Jadi, daya motor adalah = 0,419 hp

LC.12 Pompa Reaktor (J-105)


Fungsi

: Memompa POME dari bak penampung (BP-101) menuju


splitter

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 2 unit

Laju alir massa (F)

: 5.853.000 kg/hari. Jumlah pompa yang digunakan 2 unit,


maka masing-masing laju alir massanya 2.926.500 kg/hari

Kondisi operasi

Tekanan (P)

: 1 atm

Temperatur (T)

: 280C

Laju alir massa

: 2.926.500 kg/hari = 74,67731 lbm/detik

Densitas

: 1.000 kg/m3 = 62,43 lbm/ft3

Viskositas

: 0,87 cP = 0,58.10-3 lbm/ft.det

Perhitungan

Laju alir volumetrik (Q) =

74,67731 lbm/det
= 1,196 ft 3 /detik
3
62,43 lbm/ft

Perencanaan Diameter Pipa pompa :


Untuk aliran turbulen (Nre >2100),
De = 3,9 Q0,45 0,13

(Walas, 1988)

Untuk aliran laminar ,


De = 3,0 Q0,36 0,18
dengan : D = diameter optimum (in)
Q = laju volumetrik (ft3/s)

(Walas, 1988)

= densitas (lbm/ft3)

= viskositas (cP)

Asumsi aliran turbulen, maka diameter pipa pompa :


Desain pompa :
Di,opt

= 3,9 (Q)0,45 ()0,13


= 3,9 (1,196 ft3/s )0,45 (62,43 lbm/ft3)0,13
= 7,24 in

Dari Appendiks A.5 Geankoplis, 1997, dipilih pipa commercial steel :


Ukuran nominal

: 8 in

Schedule number

: 40

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Diameter Dalam (ID)

: 7,981 in = 0,665 ft

Diameter Luar (OD)

: 8,6250 in = 0,719 ft

Inside sectional area

: 0,3474 ft2

Q 1,196 ft 3 /s
Kecepatan linear, v = =
= 3,4432 ft/s
A 0,3474 ft 2
Bilangan Reynold : NRe

v D

(62,43 lbm/ft 3 )(3,4432 ft/det )(0,665 ft )


0,00058 lbm/ft.s

= 2,44. 105 (Turbulen)


Untuk pipa commercial steel diperoleh harga = 4,6.10-5

(Geankoplis, 1997)

Pada NRe = 2,44. 105 dan /D = 0,000226916


Dari Gambar 2.10-3 Geankoplis, maka harga f = 0,0058

(Geankoplis, 1997)

Friction loss :
A
1 Sharp edge entrance= hc = 0,5 1 2
A1

v2

2 gc

= 0,5 (1 0 )

2 elbow 90 = hf = n.Kf.

v2
2 gc

1 check valve = hf = n.Kf.

3,4432 2
2(1)(32,174 )
3,4432 2
2(32,174)

= 0,2764 ft.lbf/lbm

3,4432 2
2(32,174)

= 0,3685 ft.lbf/lbm

= 2(0,75)

v2
2 gc

= 1(2,0)

= 0,0921 ft.lbf/lbm

L v 2
Pipa lurus 80 ft = Ff = 4f
D 2 gc
2
(
80 )(
. 3,4432 )
= 4(0,0058)
(0,665).2.(32,174)

1 Sharp edge exit = hex

A
= 1 1
A2
= (1 0 )

Total friction loss : F

= 0,5141 ft.lbf/lbm

v2

2 gc

3,4432 2
2(1)(32,174 )

= 0,1842ft.lbf/lbm
= 1,4353 ft.lbf/lbm

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Dari persamaan Bernoulli :

P P1
2
1
2
v 2 v1 + g(z 2 z 1 ) + 2
+ F + Ws = 0
2

dimana :

(Geankoplis, 1997)

v1 = v2

P1 P2 = 101,325 kPa

= 0 ft.lbf/lbm

Z = 40 ft
Maka :

0+

32,174 ft/det 2
(40 ft ) + 0 + 1,4353 ft.lbf/lbm + Ws = 0
32,174 ft.lbm / lbf .det 2

Ws = -41,435 ft.lbf/lbm
Effisiensi pompa , = 75 %
= - x Wp

Ws
-41,435
Wp

= -0,75 x Wp

= 55,247 ft.lbf/lbm

Daya pompa : P = m x Wp
= 74,6731 lbm/det 55,247 ft.lbf/lbm x

1 hp
550 ft.lbf/det

= 7,500 hp
Maka dipilih pompa dengan daya motor untuk ke -2 unit = 7,500 hp

LC.13 Pompa Mixer (J-107)


Fungsi

: Memompa POME dari bak penampung (BP-101) menuju


tangki pencampuran.

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 2 unit

Laju alir massa (F)

: 147.000 kg/hari

(Bab III, alur 3 dan 4)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Tekanan (P)

: 1 atm

Temperatur (T)

: 280C

Laju alir massa

: 147.000 kg/hari = 3,7594 lbm/detik

Densitas

: 1.000 kg/m3 = 62,43 lbm/ft3

Viskositas

: 0,87 cP = 0,58.10-3 lbm/ft.det

Perhitungan

Laju alir volumetrik (Q) =

3,7594 lbm/det
= 0,06008 ft 3 /detik
3
62,43 lbm/ft

Perencanaan Diameter Pipa pompa :


Untuk aliran turbulen (Nre >2100),
De = 3,9 Q0,45 0,13

(Walas, 1988)

Untuk aliran laminar ,


De = 3,0 Q0,36 0,18
dengan : D = diameter optimum (in)
Q = laju volumetrik (ft3/s)

(Walas, 1988)

= densitas (lbm/ft3)

= viskositas (cP)

Asumsi aliran turbulen, maka diameter pipa pompa :


Desain pompa :
Di,opt

= 3,9 (Q)0,45 ()0,13


= 3,9 (0,06008 ft3/s )0,45 (62,43 lbm/ft3)0,13
= 1,88 in

Dari Appendiks A.5 Geankoplis, 1997, dipilih pipa commercial steel :


Ukuran nominal

: 1 1/2 in

Schedule number

: 40

Diameter Dalam (ID)

: 1,61 in = 0,13416 ft

Diameter Luar (OD)

: 1,9 in = 0,158 ft

Inside sectional area

: 0,01414 ft2

Q 0,06008 ft 3 /s
= 4,2491 ft/s
Kecepatan linear, v = =
A
0,01414 ft 2
Bilangan Reynold : NRe

v D

(62,43 lbm/ft 3 )(4,2491 ft/det )(0,665 ft )


0,00058 lbm/ft.s

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= 6,0878. 104 (Turbulen)


Untuk pipa commercial steel diperoleh harga = 4,6.10-5

(Geankoplis, 1997)

Pada NRe = 6,0878. 104 dan /D = 0,0011248


Dari Gambar 2.10-3 Geankoplis, maka harga f = 0,0088

(Geankoplis, 1997)

Friction loss :
A
1 Sharp edge entrance= hc = 0,5 1 2
A1

v2

2 gc

= 0,5 (1 0 )

v2
2 gc

2 elbow 90 = hf = n.Kf.

1 check valve = hf = n.Kf.

Pipa lurus 80 ft = Ff = 4f

v2
2 gc

4,24912
2(1)(32,174 )

= 0,1403 ft.lbf/lbm

4,24912
2(32,174)

= 0,4209 ft.lbf/lbm

4,24912
2(32,174)

= 0,5612 ft.lbf/lbm

(80)(. 4,2491 )2
(0,134).2.(32,174)

= 5,8891 ft.lbf/lbm

= 2(0,75)

= 1(2,0)

L v 2
D 2 gc
= 4(0,0088)

A
= 1 1
A2

1 Sharp edge exit = hex

v2

2 gc

4,24912
= (1 0 )
2(1)(32,174 )
Total friction loss : F

= 0,2806 ft.lbf/lbm
= 7,2921 ft.lbf/lbm

Dari persamaan Bernoulli :

P P1
2
1
2
v 2 v1 + g(z 2 z 1 ) + 2
+ F + Ws = 0
2

dimana :

(Geankoplis, 1997)

v1 = v2

P1 P2 = 101,325 kPa

= 0 ft.lbf/lbm

Z = 40 ft
Maka :
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

0+

32,174 ft/det 2
(40 ft ) + 0 + 7,2921ft.lbf/lbm + Ws = 0
32,174 ft.lbm / lbf .det 2

Ws = -47,292 ft.lbf/lbm
Effisiensi pompa , = 75 %
= - x Wp

Ws
-47,292
Wp

= -0,75 x Wp

= 63,056 ft.lbf/lbm

Daya pompa : P = m x Wp
= 3,75094 lbm/det 63,056 ft.lbf/lbm x

1 hp
550 ft.lbf/det

= 0,43 hp
Daya pompa adalah 0,43 hp.

LC. 14 Pompa Pencampuran NaHCO3 (J-108)


Fungsi

: Memompa campuran POME dan NaHCO3 (M-101) dari


tangki pencampuran NaHCO3 menuju splitter

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi
Tekanan (P)

: 1 atm

Temperatur (T)

: 280C

Laju alir massa (F)

: 142.500 kg/hari = 3,6361 lbm/det

Densitas campuran

: 1061 kg/m3 = 66,24 lbm/ft3

Viskositas campuran

: 0,824 cP = 0,6.10-3 lbm/ft.det

Perhitungan

Laju alir volumetrik (Q) =

3,6361 lbm/det
= 0,0549 ft 3 /hari
66,24 lbm/ft 3

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Perencanaan Diameter Pipa pompa :


Untuk aliran turbulen (Nre >2100),
De = 3,9 Q0,45 0,13

(Walas, 1988)

Untuk aliran laminar ,


De = 3,0 Q0,36 0,18
dengan : D = diameter optimum (in)
Q = laju volumetrik (ft3/s)

(Walas, 1988)

= densitas (lbm/ft3)

= viskositas (cP)

Asumsi aliran turbulen, maka diameter pipa pompa :


Desain pompa :
Di,opt

= 3,9 (Q)0,45 ()0,13


= 3,9 (0,0549 ft3/s )0,45 (66,24 lbm/ft3)0,13
= 1,822 in

Dari Appendiks A.5 Geankoplis, 1997, dipilih pipa commercial steel :


Ukuran nominal

: 2 in

Schedule number

: 40

Diameter Dalam (ID)

: 2,067 in

= 0,1722 ft

Diameter Luar (OD)

: 2,375 in

= 0,1979 ft

Inside sectional area

: 0,02330 ft2

Kecepatan linear, v =

Q 0,0549 ft 3 /s
=
= 2,3560 ft/s
A 0,02330 ft 2

Bilangan Reynold : NRe

vD

(66,24 lbm/ft 3 )(2,3560 ft/det )(0,1722 ft )


=
0,00055 lbm/ft.s
= 48.545,9188 (Turbulen)
Untuk pipa commercial steel diperoleh harga = 4,6.10-5

(Geankoplis, 1997)

Pada NRe = 48.545,9188 dan /D = 0,00088


Dari Gambar 2.10-3, maka harga f = 0,0092

(Geankoplis, 1997)

Friction loss :
A
1 Sharp edge entrance= hc = 0,5 1 2
A1

v2

2 gc

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= 0,5 (1 0 )

2,3560 2
2(1)(32,174 )

v2
2,3560 2
= 2(0,75)
2 elbow 90 = hf = n.Kf.
2(32,174)
2 gc

= 0,0474 ft.lbf/lbm

= 0,1294 ft.lbf/lbm

v2
2,3560 2
1 check valve = hf = n.Kf.
= 1(2,0)
= 0,1725 ft.lbf/lbm
2(32,174)
2 gc
Pipa lurus 40 ft = Ff = 4f

L v 2
D 2 gc

2
(
40 )(
. 2,3560 )
= 4(0,0092)
(0,1722).2.(32,174)

1 Sharp edge exit = hex

A
= 1 1
A2
= (1 0 )

= 0,7372 ft.lbf/lbm

v2

2 gc

2,3560 2
2(1)(32,174 )

Total friction loss : F

= 0,0474 ft.lbf/lbm
= 1,1340 ft.lbf/lbm

Dari persamaan Bernoulli :

P P1
2
1
2
v 2 v1 + g(z 2 z 1 ) + 2
+ F + Ws = 0
2

(Geankoplis, 1997)

v1 = v2

dimana :
P1 P2 = 101,325 kPa

= 0 ft.lbf/lbm

Z = 10 ft
Maka :

0+

32,174 ft/det 2
(10 ft ) + 0 + 1,1340 ft.lbf/lbm + Ws = 0
32,174 ft.lbm / lbf .det 2

Ws = -11,134 ft.lbf/lbm
Effisiensi pompa , = 75 %
= - x Wp

Ws
-11,134
Wp

= -0,75 x Wp
= 14,845 ft.lbf/lbm

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Daya pompa : P

= m x Wp
= 3,6361 lbm/det 14,845 ft.lbf/lbm x

1 hp
550ft.lbf/s

= 0,0240 hp
Maka dipilih pompa dengan daya motor = 0,0240 hp

LC. 15 Pompa Pencampuran Nutrisi (J-108)


Fungsi

: Memompa campuran POME dan nutrisi (M-102) dari


tangki pencampuran adiktif menuju splitter

Bentuk

: Pompa sentrifugal

Bahan konstruksi

: Commercial steel

Jumlah

: 1 unit

Kondisi operasi
Tekanan (P)

: 1 atm

Temperatur (T)

: 280C

Laju alir massa (F)

: 14.580 kg/hari = 0,37 lbm/det

Densitas campuran

: 1170,55 kg/m3 = 73,0749 lbm/ft3

Viskositas campuran

: 0,716 cP = 0,48.10-3 lbm/ft.det

Perhitungan

Laju alir volumetrik (Q) =

0,37 lbm/det
= 0,0051 ft 3 /hari
3
73,0749 lbm/ft

Perencanaan Diameter Pipa pompa :


Untuk aliran turbulen (Nre >2100),
De = 3,9 Q0,45 0,13

(Walas, 1988)

De = 3,0 Q0,36 0,18

(Walas, 1988)

Untuk aliran laminar ,

dengan : D = diameter optimum (in)


Q = laju volumetrik (ft3/s)

= densitas (lbm/ft3)

= viskositas (cP)

Asumsi aliran turbulen, maka diameter pipa pompa :


Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Desain pompa :
Di,opt

= 3 (Q)0,45 ()0,13
= 3 (0,0051 ft3/s )0,45 (73,07488 lbm/ft3)0,13
= 0,487 in

Dari Appendiks A.5 Geankoplis, 1997, dipilih pipa commercial steel :


Ukuran nominal

: 3/8 in

Schedule number

: 40

Diameter Dalam (ID)

: 0,493 in

= 0,0411 ft

Diameter Luar (OD)

: 0,675 in

= 0,0562 ft

Inside sectional area

: 0,00133 ft2

Kecepatan linear, v =
Bilangan Reynold : NRe

Q 0,0051 ft 3 /s
=
= 3,828 ft/s
A 0,00133 ft 2
=

vD

(73,0748 lbm/ft 3 )(3,828 ft/det )(0,0411 ft )


0,000481 lbm/ft.s

= 23.884,73 (Turbulen)
Pada NRe = = 23.884,73
Dari Gambar 2.10-3, maka harga f = 0,0087

(Geankoplis, 1997)

Friction loss :
A
1 Sharp edge entrance= hc = 0,5 1 2
A1

v2

2 gc

= 0,5 (1 0 )
2 elbow 90 = hf = n.Kf.

v2
2 gc

v2
1 check valve = hf = n.Kf.
2 gc

3,828 2
2(1)(32,174 )

= 2(0,0087)

= 0,125 ft.lbf/lbm

3,828 2
= 0,342 ft.lbf/lbm
2(32,174)

3,828 2
= 1(2,0)
2(32,174)

= 0,455 ft.lbf/lbm

L.v 2
Pipa lurus 50 ft = Ff = 4f
D 2 gc
2
(
50 )(
. 3,828 )
= 4(0,0087)
(0,0411).2.(32,174)

= 9,644 ft.lbf/lbm

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

1 Sharp edge exit = hex

A
= 1 1
A2

v2

2 gc

= (1 0 )

3,828 2
= 0,125 ft.lbf/lbm
2(1)(32,174 )

Total friction loss : F

= 10,692 ft.lbf/lbm

Dari persamaan Bernoulli :

P P1
2
1
2
v 2 v1 + g(z 2 z 1 ) + 2
+ F + Ws = 0
2

dimana :

(Geankoplis, 1997)

v1 = v2s

P1 P2 = 101,325 kPa

= 0 ft.lbf/lbm

Z = 10 ft
Maka :

0+

32,174 ft/det 2
(10 ft ) + 0 + 10,692 ft.lbf/lbm + Ws = 0
32,174 ft.lbm / lbf .det 2

Ws = -10,10 ft.lbf/lbm
Effisiensi pompa , = 75 %
= - x Wp

Ws
-10,692

= -0,75 x Wp

Wp
= 27,589 ft.lbf/lbm
Daya pompa : P = m x Wp
= 0,37 lbm/det 27,589 ft.lbf/lbm x

1 hp
550 ft.lbf/s

= 0,014 hp
Maka dipilih pompa dengan daya motor = 0,014 hp

LC.16 Reaktor Fermentasi (R-101)


Fungsi

: Tempat berlangsungnya reaksi fermentasi

Tipe

: Tangki berpengaduk dengan flat 6 blade turbin impeller

Bentuk

: Silinder tegak vertikal dengan tutup ellipsoidal

Bahan konstruksi

: Beton kedap air

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Waktu tinggal

: 7 hari

Jumlah

: 15 buah

Kondisi operasi

Temperatur (T)

= 37 0C

Tekanan (P)

= 1 atm

Laju alir massa

: 6.010.080 kg/hari

Densitas campuran

: 1001,86 kg/m3

Viskositas campuran : 0,87 cP = 0,9.10-3 kg/m.s


Faktor kelonggaran

: 20%

(Perry dan Green, 1999)

A. Volume tangki
Total massa bahan dalam tangki

= 6.010.080 kg/hari x 7 hari


= 42.070.560 kg

Total volume dalam tangki


Volume tangki, VT

42.070.560 kg
= 41.992 m3
3
1001,86 kg/m

= (1+0,2) x 41.992 m3
= 50.391 m3

Tangki berjumlah 15 unit, maka volume masing-masing tangki = 3.359 m3


Perbandingan tinggi tangki dengan diameter tangki (Hs : Dt) = 3: 2
1
Volume silinder (Vs) = D 2t H s (Hs : Dt = 3 : 2)
4

Vs

3
D 3t
8

Tutup tangki berbentuk ellipsoidal dengan rasio axis major terhadap minor 2 : 1,
sehingga :
Tinggi head (Hh) = 1 D t
6

(Brownell dan Young, 1959)

Volume tutup (Vh) ellipsoidal= D 2t H h


4
= D 2t ( 1 D t )
4
6
=

24

D 3t

Vt = Vs + Vh
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Vt = 3 D 3t + D 3t
24
8
Vt = 10

24

D 3t

Dt = 13,691 m = 539,022 in
Tinggi silinder (Hs) = 3 D t = 3/2 x 13,691 m = 20,537 m
2
Tinggi tutup ellipsoidal (Hh) = 1 D t = 1/6 x 3,098 m = 2,282 m
6
Tinggi tangki (HT) = Hs + Hh = 22,819 m
Tinggi bahan dalam tangki

volume bahan dalam tangki tinggi tangki


volume tangki

55.990 22,819
67.188

= 19,016 m
B. Perancangan sistem pengaduk
Jenis

: flat 6 blade turbin impeller

Baffle

: 4 buah

Kecepatan putaran (N) = 1/10 putaran/detik


Efisiensi motor = 80 %
Pengaduk didesain dengan standar sebagai berikut :
Da : Dt = 1 : 3

J : Dt = 1 : 12

W : Da = 1: 5

L : Da = 1 : 4

(Mc Cabe, 1994 )

E : Da = 1 : 1

Jadi:
1. Diameter impeller (Da) = 1/3 Dt = 1/3 x 13,691 = 4,564 m
2. Lebar baffle (J) = 1/12 x Dt = 1/12 x 13,691 = 1,141 m
3. Lebar daun impeller (W) = 1/5 Da = 1/5 4,564 = 0,193 m
4. Panjang daun impeller (L) = 1/4 x Da = 1/4 x 4,564 = 1,141 m
5. Tinggi pengaduk dari dasar (E) = Da = 4,564 m
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Daya untuk pengaduk


Bilangan Reynold ( NRe)

N Da
2

NRe =

0,066 4,564 2 1.001,86


=
=1.597.354
0,001

Dari tabel 3.4-5 (Geankoplis, 2003) diperoleh Np = 6.


P=

N p N 3 Da 5

(Mc Cabe, 1994)

gc

6 0,066 3 det 3 14,9735 ft 5 63,546 lbm/ft 3


P=
= 2.549,960 ftlbf/det = 4,718 hp
32,147 lbm.ft/lbf.det 2
Karena efisiensi motor, = 80 %
Jadi, daya motor adalah = 5,898 hp

LC.17 Blower (JB-101)


Fungsi

: Memompa biogas dari reaktor fermentasi (R-101)


menuju generator (GG-101)

Jenis

: Blower sentrifugal

Bahan konstruksi

: Carbon steel

Kondisi operasi

: 28 C dan 101,325 kPa

Laju alir gas

= 676,2825 kmol/jam
676,2825 kmol/jam x 8,314 m 3 .kPa/kmol K x 301,15 K
Laju alir volum gas Q =
101,325 kPa
= 16.711,07822 m3 /jam
Daya blower dapat dihitung dengan persamaan,
P=

144 efisiensi Q
33000

(Perry, 1997)

Efisiensi blower, = 80 %
P=

144 0,8 16.711,0822


= 54,69 hp
33000

LC. 18 Generator (GG-101)


Fungsi

: Tempat berlangsungnya reaksi pembakaran untuk menghasilkan


listrik

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Jenis

: Biogas generator

Bahan

: Low alloy steel

Generator terdiri dari :


-

Kompresor

Combusition chamber

Turbin

Kompresor
Fungsi

: Menaikkan tekanan udara luar menuju ruang bakar

Jenis

: Centrifugal compressor

Jumlah

: 1 unit

Data:
Laju alir massa udara

= 1.187.102 kg/hari

Densitas udara

= 1126 kg/m3 = 70,294 lbm/ft3

Laju alir volumetrik (Q) =

(1 atm, 28 0C)
(1 atm, 28 0C)

49462,58 kg/jam
= 43,9279 m 3 /jam
3
1126 kg/m

= 0,4309 ft3/detik = 37,231 ft3/hari = 25,854 ft3/menit


Diameter pipa ekonomis (De) dihitung dengan persamaan :
De

= 3,9 (Q)0,45( )0,13

(Timmerhaus,1991)

= 3,9 (0,4309 ft3/detik)0,45(70,294 lbm/ft3)0,13


= 4,64 in
Dipilih material pipa commercial steel 5 inchi Sch 120 :
Diameter dalam (ID) = 3,6240 in
Diameter luar (OD)

= 5,5630 in

Luas penampang (A) = 0,9490 ft2


Tekanan masuk (P1) =1 atm = 2116,224 lb/ft2 = 14,696 psia
Tekanan keluar (P2) = 10 atm = 12.679,344 lb/ft2 = 88,716 psia
Temperatur masuk

= 280C

Rasio spesifik (k)

= 1,4

k 1

1,4 1

P k

88,716

1,4 1
1
kxP xQ
2

P
1,4 x 88,716 x 43,9270 14,696

=
Daya (P) =
k 1

1,4 1

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= 19.310.714 hp

Jika efisiensi motor adalah 80 %, maka : 24.138.393 hp


Turbin Gas
Fungsi

: Menurunkan tekanan gas dari ruang pembakaran

Jenis

: Centrifugal expander

Jumlah

: 1 unit

Data:
Laju alir massa udara

= 1.187.102 kg/hari

(1 atm, 28 0C)

Laju alir massa biogas

= 141.989,16 kg/hari

(1 atm, 28 0C)

Laju alir massa total

= laju alir massa udara +laju alir massa biogas


= 1.329.091,6 kg/hari = 55.378,82 kg/jam
= 1.006,71 kg/m3 = 62,8473 lbm/ft3 (1 atm, 28 0C)

Densitas gas

Laju alir volumetrik (Q) =

55.378,82 kg/jam
= 55,0094 m 3 /jam
3
1006,71 kg/m

= 0,5396 ft3/detik = 46.623,69 ft3/hari = 32,37757 ft3/menit


Diameter pipa ekonomis (De) dihitung dengan persamaan :
De

= 3,9 (Q)0,45( )0,13

(Timmerhaus, 1991)

= 3,9 (0,5396 ft3/detik)0,45(62,8473 lbm/ft3)0,13


= 5,06 in
Dipilih material pipa commercial steel 5 inchi Sch 120 :
Diameter dalam (ID) = 3,6240 in
Diameter luar (OD)

= 5,5630 in

Luas penampang (A) = 0,9490 ft2


Tekanan masuk (P1) = 10 atm = 12.679,344 lb/ft2 = 88,716 psia
Tekanan keluar (P2) = 1 atm = 2116,224 lb/ft2 = 14,696 psia
Temperatur keluar

= 207,9 0C

Rasio spesifik (k)

= 1,4

k 1

1,4 1

P k

14,696

1
kxP xQ
1,4 1
2

P
1,4 14,696 x 55,0094 88,716

=
Daya (P) =
k 1

1,4 1

= -28.966.091 hp

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Jika efisiensi motor adalah 80 %, maka : -36.027.613 hp

LC.19 Seeding Pond (BP-102)


Fungsi

: Menampung limbah cair kelapa sawit

Bentuk

: Persegi panjang

Bahan konstruksi

: Beton kedap air

Jumlah

: 1 unit

Kondisi Penyimpanan
Temperatur

T = 370C

Tekanan operasi

P = 1 atm (101,325 kPa)

Kebutuhan perancangan

t = 1 hari

Densitas campuran = 1001,86 kg/m3


Laju alir massa = 5.868.094,84 kg/hari

Laju alir volumetrik =

(Bab III, alur 39)

5.868.094,84 kg/hari
= 5.857,20 m 3 /hari
3
1000 kg/m

Perhitungan ukuran bangunan


Faktor kelonggaran = 20%

(Perry dan Green, 1999)

Volume bak (Vb) = (1+0,2) x 5.857,20 m3 = 7.028,64 m3


Ukuran bak :
Panjang bak (p) = 2 x lebar bak (l) maka p = 2l
Tinggi bak (t) = x lebar bak (l) maka t = l
Maka :
Volume bak (V) = p x l x t
7.028,64 m3

= 2l x l x l

Lebar bak (l)

= 19,155 m

Dengan demikian,
Panjang bak (p) = 38,31 m
Tinggi bak (t)

= 9,5775 m

Lebar bak (l)

= 19,155 m

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LAMPIRAN D
PERHITUNGAN ASPEK EKONOMI

Dalam rencana pra rancangan pabrik pembuatan biogas dari limbah cair
kelapa sawit sebagai sumber kebutuhan listrik digunakan asumsi sebagai berikut:
Pabrik beroperasi selama 330 hari dalam setahun.
Kapasitas maksimum adalah 237.600 Mw/tahun.
Perhitungan didasarkan pada harga peralatan tiba di pabrik atau purchasedequipment delivered (Timmerhaus et al, 2004).
Harga alat disesuaikan dengan nilai tukar dollar terhadap rupiah adalah :
US$ 1 = Rp 10.370,- (Bank Indonesia, Mei 2009).

1.

Modal Investasi Tetap (Fixed Capital Investment)

1.1

Modal Investasi Tetap Langsung (MITL)

1.1.1 Modal untuk Pembelian Tanah Lokasi Pabrik


Luas tanah seluruhnya = 14.427 m2
Harga tanah pada lokasi pabrik berkisar Rp 150.000/m2 (Beritasumut, 2009)
Harga tanah seluruhnya =14.427 m2 Rp 150.000/m2= Rp. 2.163.975.000 ,Biaya perataan tanah diperkirakan 5%
Biaya perataan tanah = 0,05 x Rp. 2.163.975.000,= Rp. 108.198.750 ,Biaya administrasi pembelian tanah diperkirakan 5 %
Biaya administrasi pembelian tanah = 0,05 x Rp. 2.313.975.000,= Rp. 108.198.750 ,Maka modal untuk pembelian tanah (A) adalah Rp. 2.380.372.500 ,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

LD-1

1.1.2

Harga Bangunan dan Sarana

Tabel LD.1 Perincian Harga Bangunan, dan Sarana Lainnya


No

Luas (m2)

Nama Bangunan

Harga

Jumlah (Rp)

(Rp/m )
1

Perkantoran

500

750.000

375.000.000

Laboratorium

150

1.000.000

150.000.000

Stasiun operator

100

400.000

40.000.000

Daerah Proses

5.500

1.000.000

5.500.000.000

Pembangkit listrik

400

750.000

300.000.000

Unit Pengolahan air

1.000

1.000.000

1.000.000.000

Unit Pengolahan limbah

200

500.000

100.000.000

Bengkel

300

300.000

90.000.000

Gudang bahan dan pelengkap

500

700.000

350.000.000

10

Kantin

75

300.000

22.500.000

11

Poliklinik

80

500.000

40.000.000

12

Perpustakaan

100

300.000

30.000.000

13

Tempat Ibadah

80

200.000

16.000.000

14

Taman

300

200.000

60.000.000

15

Perumahan Karyawan

750

750.000

562.500.000

16

Jalan

800

400.000

320.000.000

17

Pos keamanan

150

200.000

30.000.000

18

Pemadam Kebakaran

100

400.000

40.000.000

19

Parkir

250

1.000.000

500.000.000

20

Aula

200

150.000

37.500.000

21

Areal perluasan

1000

300.000

60.000.000

22

Areal antar bangunan

1312

200.000
-

16.000.000
10.101.900.000

TOTAL

14.427

Harga bangunan saja

= Rp. 8.636.129.838,-

Harga sarana

= Rp. 1.465.670.162 ,-

Total biaya bangunan dan sarana (B) = Rp. 10.101.900.000,Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

1.1.3

Perincian Harga Peralatan


Harga peralatan yang di impor ditentukan dengan (Timmerhaus et al, 2004) :

X
Cx = Cy 2
X1

Ix

I y

dimana: Cx = harga alat pada tahun 2009


Cy = harga alat pada tahun dan kapasitas yang tersedia
X1 = kapasitas alat yang tersedia
X2 = kapasitas alat yang diinginkan
Ix = indeks harga pada tahun 2009
Iy = indeks harga pada tahun yang tersedia
m = faktor eksponensial untuk kapasitas (tergantung jenis alat)
Untuk menentukan indeks harga pada tahun 2009 digunakan metode regresi
koefisien korelasi:

r=

[n X i Yi X i Yi ]
(n X i 2 (X i )2 ) (n Yi 2 (Yi )2 )

(Montgomery, 1992)

Tabel LD.2 Harga Indeks Marshall dan Swift


No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
Total

Tahun
(Xi)
1989
1990
1991
1992
1993
1994
1995
1996
1997
1998
1999
2000
2001
2002
27937

Indeks
(Yi)
895
915
931
943
967
993
1028
1039
1057
1062
1068
1089
1094
1103
14184

Xi.Yi

Xi

Yi

1780155
1820850
1853621
1878456
1927231
1980042
2050860
2073844
2110829
2121876
2134932
2178000
2189094
2208206
28307996

3956121
3960100
3964081
3968064
3972049
3976036
3980025
3984016
3988009
3992004
3996001
4000000
4004001
4008004
55748511

801025
837225
866761
889249
935089
986049
1056784
1079521
1117249
1127844
1140624
1185921
1196836
1216609
14436786

Sumber: Tabel 6-2, Timmerhaus et al, 2004


Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Data :

n = 14

Xi = 27937

Yi = 14184

XiYi = 28307996

Xi = 55748511

Yi = 14436786

Dengan memasukkan harga-harga pada Tabel LE 2, maka diperoleh harga


koefisien korelasi:
r =

(14) . (28307996) (27937)(14184)


[(14). (55748511) (27937)] x [(14)(14436786) (14184) ]
0,98 = 1

Harga koefisien yang mendekati +1 menyatakan bahwa terdapat hubungan


linier antar variabel X dan Y, sehingga persamaan regresi yang mendekati adalah
persamaan regresi linier.
Persamaan umum regresi linier, Y = a + b X
dengan:

= indeks harga pada tahun yang dicari (2009)

= variabel tahun ke n 1

a, b = tetapan persamaan regresi


Tetapan regresi ditentukan oleh :

b=

(n X i Yi ) (X i Yi )
(n X i 2 ) (X i )2

a =

Yi. Xi 2 Xi. Xi.Yi


n.Xi 2 (Xi) 2

(Montgomery, 1992)

Maka :

b=
a=

14(28307996 ) (27937 )(14184 )


14(55748511) (27937 )

53536
= 16,8088
3185

(14184)(55748511) (27937 )(28307996) = 103604228 = 32528,8


2
3185
14(55748511) (27937 )

Sehingga persamaan regresi liniernya adalah:


Y=a+bX
Y = 16,809X 32528,8
Dengan demikian, harga indeks pada tahun 2009 adalah:
Y = 16,809(2009) 32528,8
Y = 1240,06154
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Perhitungan harga peralatan menggunakan adalah harga faktor eksponsial (m)


Marshall & Swift. Harga faktor eksponen ini beracuan pada Tabel 6-4, Timmerhaus
et al, 2004. Untuk alat yang tidak tersedia, faktor eksponensialnya dianggap 0,6
(Timmerhaus et al, 2004)
Contoh perhitungan harga peralatan:
a. Blower (JB-101)
Kapasitas blower, X2 = 4,642 m3. Harga kapasitas blower (X1) 1 m adalah
(Cy) US$ 48.000 dari tabel 6-4, Timmerhaus, 2004 dengan faktor eksponen untuk
tangki adalah (m) 0,49. Indeks harga pada tahun 2002 (Iy) 1103.
Indeks harga tahun 2009 (Ix) adalah 1240,06154. Maka estimasi harga blower
untuk (X2) 4,642 m3 adalah :
4,642
Cx = US$ 48.000
1

0 , 49

1240,06154
1103

Cx = US$ 111.588.- = Rp. 1.157.170.352 ,-/unit


Untuk harga alat impor sampai di lokasi pabrik ditambahkan biaya sebagai berikut:
-

Biaya transportasi

= 5%

Biaya asuransi

= 1%

Bea masuk

= 15 %

(Rusjdi, 2004)

PPn

= 10 %

(Rusjdi, 2004)

PPh

= 10 %

(Rusjdi, 2004)

Biaya gudang di pelabuhan

= 0,5 %

Biaya administrasi pelabuhan = 0,5 %

Transportasi lokal

= 0,5 %

Biaya tak terduga

= 0,5 %

Total

= 43 %

Untuk harga alat non impor sampai di lokasi pabrik ditambahkan biaya :
-

PPn

= 10 %

(Rusjdi, 2004)

PPh

= 10 %

(Rusjdi, 2004)

Transportasi lokal

= 0,5 %

Biaya tak terduga


Total

= 0,5 %
= 21 %

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Tabel LD.3 Estimasi Harga Peralatan Proses


No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

Nama Alat
Screening
Pompa screening
Bak Penampung
Bucket Elevator NaHCO3
Bucket Elevator Urea
Bucket Elevator FeCl2
Gudang Penyimpanan
NaHCO3
Gudang Penyimpanan
Urea
Gudang Penyimpanan
FeCl2
Tangki Pencampuran
NaHCO3
Tangki Pencampuran
Nutrisi
Pompa Reaktor
Pompa Mixer
Pompa Pencampuran
NaHCO3
Pompa Pencampuran
Nutrisi
Reaktor Fermentasi
Blower
Generator
Seeding Pond

Kode
SC
J-101
BP-101
B-101
B-102
B-103

Unit Ket*)
1
NI
6
NI
1
NI
1
NI
1
NI
1
NI

Harga / Unit (Rp)


135.525.847
211.079.029
150.000.000
53.779.976
53.779.976
53.779.976

Harga Total (Rp)


135.525.847
1.266.474.176
150.000.000
53.779.976
53.779.976
53.779.976

G-111

NI

75.000.000

75.000.000

G-112

NI

50.000.000

60.000.000

G-113

NI

40.000.000

40.000.000

M-101

NI

505.570.669

505.570.669

M-102

NI

75.647.300

75.647.300

J-107
J-113

6
2

NI
NI

211.079.029
83.955.624

1.266.474.176
167.911.247

J-115

NI

38.304.526

76.609.051

J-117

NI

R-101
15
JB-101
1
GG-101
1
BP-102
1
Harga total
Import
Non import

NI
I
I
NI

78.661.966
270.055.298
1.157.170.352
7.000.000.000
150.000.000

157.323.931
4.050.829.476
1.157.170.352
7.000.000.000
150.000.000
16.495.876.152
8.157.170.352
8.338.705.800

Keterangan*) : I untuk peralatan impor, sedangkan N.I. untuk peralatan non impor.
Tabel LD.4 Estimasi Harga Peralatan Utilitas dan Pengolahan Limbah
No.

Nama Alat

1 Generator

Kode

Unit
10

Ket*)
NI

Harga / Unit (Rp) Harga Total (Rp)


75.000.000

750.000.000

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Harga total
750.000.000
Total harga peralatan tiba di lokasi pabrik (purchased-equipment delivered) adalah:
= 1,43 x (Rp. 8.157.170.352,- )
+ 1,21 x (Rp. 8.338.705.800,- + Rp. 750.000.000,-)
=

Rp 22.662.087.621,-

Biaya pemasangan diperkirakan 50 % dari total harga peralatan (Timmerhaus 2004).


Biaya pemasangan = 0,50 Rp 22.662.087.621,= Rp 11.331.043.810,Harga peralatan + biaya pemasangan (C) :
= Rp 22.662.087.621,- + Rp 11.331.043.810,= Rp 33.993.131.431,-

1.1.4 Instrumentasi dan Alat Kontrol


Diperkirakan biaya instrumentasi dan alat kontrol 40% dari total harga
peralatan (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya instrumentasi dan alat kontrol (D) = 0,4 Rp 22.662.087.621,= Rp 9.064.835.048,1.1.5 Biaya Perpipaan
Diperkirakan biaya perpipaan 60% dari total harga peralatan (Timmerhaus et
al, 2004).
Biaya perpipaan (E) = 0,6 Rp 22.662.087.621,= Rp 13.597.252.573,1.1.6 Biaya Instalasi Listrik
Diperkirakan biaya instalasi listrik 20% dari total harga peralatan
(Timmerhaus et al, 2004).
Biaya instalasi listrik (F) = 0,2 Rp 22.662.087.621,= Rp 4.532.417.524,1.1.7 Biaya Insulasi
Diperkirakan biaya insulasi 55% dari total harga peralatan (Timmerhaus et
al, 2004).

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Biaya insulasi (G)

= 0,55 Rp 22.662.087.621,= Rp 12.464.148.191,-

1.1.8 Biaya Inventaris Kantor


Diperkirakan biaya inventaris kantor 5% dari total harga peralatan
(Timmerhaus et al, 2004).
Biaya inventaris kantor (H)

= 0,05 Rp 22.662.087.621.,= Rp 1.113.104.381,-

1.1.9 Biaya Perlengkapan Kebakaran dan Keamanan


Diperkirakan biaya perlengkapan kebakaran dan keamanan 5% dari total
harga peralatan (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya perlengkapan kebakaran dan keamanan ( I )
= 0,05 Rp 22.662.087.621,= Rp 1.113.104.381,1.1.10 Sarana Transportasi
Untuk mempermudah pekerjaan, perusahaan memberi fasilitas sarana
transportasi ( J ) seperti pada tabel berikut :
Toyota Fortuner

: Rp. 359.600.000 / unit

(autoblitzshow, 2009)

Honda CR-V

: Rp. 272.000.000 / unit

(autoprices, 2009)

Bus Mitsubishi

: Rp. 330.000.000 / unit

(autoblitzshow, 2009)

Kijang Inova

: Rp. 254.300.000 / unit

(autoblitzshow, 2009)

Truk tangki Mitsubishi 110 PS : Rp. 330.000.000 / unit

(jagatmobil, 2009)

Truk tangki Mitsubishi

(autoblitzshow, 2009)

: Rp. 400.000.000 / unit

Tabel LE.5 Biaya Sarana Transportasi


No.
1
2
3
4
5

Jenis Kendaraan
Mobil direktur
Mobil manajer
Bus karyawan
Mobil karyawan
Truk pengangkut bahan

Unit

Tipe

1
5
3
2
20

Toyota Fortuner
Honda CR-V
Bus Mitsubishi
Kijang Inova
Truk tangki Mitsubishi

Harga/ Unit
(Rp)
359.600.000
272.000.000
330.000.000
254.300.000
330.000.000

Harga Total
(Rp)
359.600.000
1.360.000.000
990.000.000
508.600.000
6.000.000.000

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Mobil pemadam kebakaran

Truk tangki Mitsubishi


Total

400.000.000

800.000.000
10.017.600.000

Total MITL = A + B + C + D + E + F + G + H + I + J
= Rp 98.417.766.030,1.2 Modal Investasi Tetap Tak Langsung (MITTL)
1.2.1 Pra Investasi
Diperkirakan 7 % dari total harga peralatan (Timmerhaus et al, 2004).
Pra Investasi (K)

= 0,07 x Rp 22.662.087.621,= Rp 1.586.346.133,-

1.2.2 Biaya Engineering dan Supervisi


Diperkirakan 30% dari total harga peralatan (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya Engineering dan Supervisi (L) = 0,30 Rp 22.662.087.621,= Rp 6.798.625.286,1.2.3 Biaya Legalitas
Diperkirakan 4% dari total harga peralatan (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya Legalitas (M)

= 0,04 Rp 22.662.087.621,= Rp 906.483.505,-

1.2.4 Biaya Kontraktor


Diperkirakan 30% dari total harga peralatan (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya Kontraktor (N)

= 0,30 Rp 22.662.087.621,= Rp 6.798.625.286,-

1.2.5 Biaya Tak Terduga


Diperkirakan 40% dari total harga peralatan (Timmerhaus et al, 2004) .
Biaya Tak Terduga (O)

= 0,40 Rp 22.662.087.621,= Rp 9.064.835.048,-

Total MITTL = K + L + M + N + O
= Rp. 25.154.917.259,Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Total MIT

= MITL + MITTL
= Rp 98.417.766.030,- + Rp. 25.154.917.259,= Rp 123.572.683.289,-

Modal Kerja
Modal kerja dihitung untuk pengoperasian pabrik selama 3 bulan (= 90 hari).

2.1

Persediaan Bahan Baku

2.1.1 Bahan baku proses


2.1.1 Bahan baku proses
1. NaHCO3
Kebutuhan

= 7.500 kg/hari

Harga

= Rp. 2.350,-/kg

Harga total

= 90 hari 7.500 kg/hari x Rp. 2.350,-/kg

(PT. Bratachem, 2009)

= Rp 1.586.250.000,-

3. Urea
Kebutuhan

= 1680 kg/hari

Harga

= Rp. 12.000,-/kg

Harga total

= 90 hari 12.000 kg/hari x Rp. 1000,-/kg

(PT. Bratachem, 2009)

= Rp 6.156.000.000,4. FeCl2
Kebutuhan

= 900 kg/hari

Harga

= Rp. 2.000,-/kg

Harga total

= 90 hari 900 kg/hari x Rp. 2.000,-/kg

(PT. Bratachem, 2009)

= Rp 162.000.000,-

2.1.2 Persediaan bahan baku utilitas


1. Solar
Kebutuhan

= 476 liter/jam

Harga

= Rp. 5.300,-/liter

Harga total

= 90 hari x 476 liter/jam x Rp. 5.300,-/liter x 24 jam/hari

(Indonesia Green Watch, 2009)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= Rp 5.449.248.000,-

2.

Air
Kebutuhan

= 845 kg/jam

Harga air

= Rp. 15.000/ kg air x 845 kg/jam x 24 jam


= Rp. 304.200,-

Total biaya persediaan bahan baku proses dan utilitas selama 3 bulan (90 hari) adalah
=

2.2

Rp 13.353.802.200,-

Kas

2.2.2 Gaji Pegawai


Tabel LE.6 Perincian Gaji Pegawai
Jabatan
Direktur
Sekretaris
Manajer Pemasaran
Manajer Keuangan
Manajer Personalia
Manajer Teknik
Manajer Produksi
Kepala Bagian Penjualan dan Pembelian
Kepala Bagian Pembukuan dan Perpajakan
Kepala Bagian Kepegawaian dan Humas
Kepala Bagian Mesin dan Listrik
Kepala Bagian Proses
Kepala Bagian Utilitas
Kepala Seksi
Karyawan Produksi
Karyawan Teknik
Karyawan Keuangan dan Personalia
Karyawan Pemasaran dan Penjualan
Dokter
Perawat
Perwira Keamanan
Petugas Keamanan
Petugas Kebersihan
Supir

Jumlah
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
12
60
30
7
7
1
2
1
12
7
3

Gaji/bulan
(Rp)
25.000.000
4.000.000
7.000.000
7.000.000
7.000.000
7.000.000
7.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
4.000.000
3.500.000
3.500.000
3.500.000
3.500.000
4.000.000
2.000.000
3.500.000
2.000.000
1.800.000
1.700.000

Jumlah gaji/bulan
(Rp)
25.000.000
4.000.000
7.000.000
7.000.000
7.000.000
7.000.000
7.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
5.000.000
48.000.000
210.000.000
105.000.000
24.500.000
24.500.000
4.000.000
2.000.000
3.500.000
16.000.000
12.600.000
5.100.000

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Total

155

577.200.000

Total gaji pegawai selama 1 bulan = Rp 577.200.000,Total gaji pegawai selama 3 bulan = Rp 1.731.600.000,-

2.2.3

Biaya Administrasi Umum


Diperkirakan 20 % dari gaji pegawai = 0,2 Rp 1.731.600.000,= Rp 346.320.000,-

2.2.3. Biaya Pemasaran


Diperkirakan 20 % dari gaji pegawai = 0,2 Rp 1.731.600.000,= Rp 346.320.000,2.2.4 Pajak Bumi dan Bangunan
Dasar perhitungan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) mengacu kepada
Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2000 Jo UU No. 21 Tahun 1997 tentang Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan sebagai berikut:

Yang menjadi objek pajak adalah perolehan hak atas tanah dan atas bangunan
(Pasal 2 ayat 1 UU No.20/00).

Dasar pengenaan pajak adalah Nilai Perolehan Objek Pajak (Pasal 6 ayat 1 UU
No.20/00).

Tarif pajak ditetapkan sebesar 5% (Pasal 5 UU No.21/97).

Nilai Perolehan Objek Pajak Tidak Kena Pajak ditetapkan sebesar Rp.
30.000.000,- (Pasal 7 ayat 1 UU No.21/97).

Besarnya pajak yang terutang dihitung dengan cara mengalikkan tarif pajak
dengan Nilai Perolehan Objek Kena Pajak (Pasal 8 ayat 2 UU No.21/97).

Maka berdasarkan penjelasan di atas, perhitungan PBB ditetapkan sebagai berikut :


Wajib Pajak Pabrik Pembuatan Biogas sebagai Sumber Energi Listrik

Nilai Perolehan Objek Pajak

Tanah

Rp

2.380.372.500,-

Bangunan

Rp

8.636.129.838,-

Total NJOP

Rp

11.016.502.338,-

Nilai Perolehan Objek Pajak Tidak Kena Pajak

Rp.

30.000.000,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Nilai Perolehan Objek Pajak Kena Pajak

Rp

11.046.502.338,-

Pajak yang Terutang (5% x NPOPKP)

Rp.

552.325.117,-

Tabel LE.7 Perincian Biaya Kas


No.
1.
2.
3.
4.
5

Jenis Biaya
Gaji Pegawai
Administrasi Umum
Pemasaran
Pajak Bumi dan Bangunan
Total

Jumlah (Rp)
1.731.600.000
346.320.000
346.320.000
552.325.117
2.976.565.117

2.3 Biaya Start Up


Diperkirakan 12 % dari Modal Investasi Tetap (Timmerhaus et al, 2004).
= 0,12 Rp 123.572.683.289,= Rp 14.828.721.995,-

2.4 Piutang Dagang


PD =

IP
HPT
12

dimana:

PD

= piutang dagang

IP

= jangka waktu kredit yang diberikan (1 bulan)

HPT

= hasil penjualan tahunan

Penjualan :
1. Harga jual listrik
Harga jual listrik

= Rp. 850/kWh

(plnbabel, 2009)

= 720.000 kWh/hari x Rp.850 /kWh x 330 hari


= Rp. 201.960.000.000,-

Keuntungan 2,5 % diberikan kepada 20 PKS, maka

(Pajakonline, 2009)

= 0,025 x Rp. 201.960.000.000,= Rp. 5.049.000.000,Hasil penjualan total tahunan = Rp. 201.960.000.000 - Rp. 5.049.000.000
= Rp. 196.911.000.000
Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Piutang Dagang =

1
Rp. 196.911.000.000,12

= Rp 16.409.250.000,Perincian modal kerja dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel LE.8 Perincian Modal Kerja


No.
1.
2.
3.
4.

Modal
Bahan baku proses dan utilitas
Kas
Start up
Piutang Dagang
Total

Jumlah (Rp)
13.353.802.200
2.976.565.117
14.828.721.995
16.409.250.000
47.568.339.312

Total Modal Investasi = Modal Investasi Tetap + Modal Kerja


= Rp 123.572.683.389,- + Rp 47.568.339.312,= Rp 171.141.022.601,Modal ini berasal dari:
- Modal sendiri

= 60 % dari total modal investasi


= 0,6 Rp 171.141.022.601,= Rp 102.684.613.560,-

- Pinjaman dari Bank

= 40 % dari total modal investasi


= 0,4 Rp 171.141.022.601,= Rp 68.456.409.040,-

3.

Biaya Produksi Total

3.1 Biaya Tetap (Fixed Cost = FC)


3.1.1 Gaji Tetap Karyawan
Gaji tetap karyawan terdiri dari gaji tetap tiap bulan ditambah 2 bulan gaji
yang diberikan sebagai tunjangan, sehingga (P)
Gaji total = (12 + 2) Rp 577.200.000,- = Rp 8.080.800.000,Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

3.1.2 Bunga Pinjaman Bank


Bunga pinjaman bank adalah 15 % dari total pinjaman (Bank Mandiri, 2009).
= 0,15 Rp 68.456.409.040,-

Bunga bank (Q)

= Rp 10.268.461.356,-

3.1.3 Depresiasi dan Amortisasi


Pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud yang mempunyai masa
manfaat lebih dari 1 (satu) tahun harus dibebankan sebagai biaya untuk
mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan melalui penyusutan (Rusdji,
2004). Pada perancangan pabrik ini, dipakai metode garis lurus atau straight line
method. Dasar penyusutan menggunakan masa manfaat dan tarif penyusutan sesuai
dengan Undang-undang Republik Indonesia

No. 17 Tahun 2000 Pasal 11 ayat 6

dapat dilihat pada tabel di bawah ini.


Tabel LE.9 Aturan depresiasi sesuai UU Republik Indonesia No. 17 Tahun 2000
Kelompok Harta

Masa

Tarif

Berwujud

(tahun)

(%)

Beberapa Jenis Harta

1.Kelompok 1

25

Mesin kantor, perlengkapan, alat perangkat/


tools industri.

2. Kelompok 2

12,5

Mobil, truk kerja

3. Kelompok 3

16

6,25

Mesin industri kimia, mesin industri mesin

20

I. Bukan Bangunan

II. Bangunan
Permanen

Bangunan sarana dan penunjang

Sumber : Waluyo, 2000 dan Rusdji, 2004


Depresiasi dihitung dengan metode garis lurus dengan harga akhir nol.
PL
n
dimana: D
= depresiasi per tahun
D=

= harga awal peralatan

= harga akhir peralatan

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= umur peralatan (tahun)

Tabel LE.10 Perhitungan Biaya Depresiasi sesuai UURI No. 17 Tahun 2000
Komponen

Biaya (Rp)

Umur
(tahun)
20
16
4
4
4
4
4
4
8

Depresiasi (Rp)

Bangunan
8.636.129.838
431.806.492
Peralatan proses dan utilitas
22.662.087.621
1.416.380.476
Instrumentrasi dan pengendalian proses
9.064.835.048
2.266.208.762
Perpipaan
13.597.252.573
3.399.313.143
Instalasi listrik
4.532.417.524
1.113.104.381
Insulasi
12.464.148.191
3.116.037.048
Inventaris kantor
1.113.104.381
283.276.095
Perlengkapan keamanan dan kebakaran
1.113.104.381
283.276.095
Sarana transportasi
10.017.600.000
1.252.200.000
Total
13.581.602.493
Semua modal investasi tetap langsung (MITL) kecuali tanah mengalami
penyusutan yang disebut depresiasi, sedangkan modal investasi tetap tidak langsung
(MITTL) juga mengalami penyusutan yang disebut amortisasi.
Pengeluaran untuk memperoleh harta tak berwujud dan pengeluaran lainnya
yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun untuk mendapatkan,
menagih, dan memelihara penghasilan dapat dihitung dengan amortisasi dengan
menerapkan taat azas (UURI Pasal 11 ayat 1 No. Tahun 2000). Para Wajib Pajak
menggunakan tarif amortisasi untuk harta tidak berwujud dengan menggunakan masa
manfaat kelompok masa 4 (empat) tahun sesuai pendekatan prakiraan harta tak
berwujud yang dimaksud (Rusdji, 2004).
Untuk masa 4 tahun, maka biaya amortisasi adalah 25 % dari MITTL. sehingga :
Biaya amortisasi

= 0,25 Rp. 25.154.917.259,= Rp 6.288.729.315,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Total biaya depresiasi dan amortisasi (R)


= Rp 13.581.602.493,- + Rp 6.288.729.315,= Rp 19.870.331.808,-

3.1.4 Biaya Tetap Perawatan


1. Perawatan mesin dan alat-alat proses
Perawatan mesin dan peralatan dalam industri proses berkisar 2 sampai 20%,
diambil 10% dari harga peralatan terpasang di pabrik (Timmerhaus et al,
2004).
Biaya perawatan mesin

= 0,1 Rp 33.993.131.431,= Rp 3.399.313.143,-

2. Perawatan bangunan
Diperkirakan 10 % dari harga bangunan (Timmerhaus et al, 2004).
Perawatan bangunan

= 0,1 8.636.129.838,= Rp 863.612.984,-

3. Perawatan kendaraan
Diperkirakan 10 % dari harga kendaraan (Timmerhaus et al, 2004).
Perawatan kenderaan

= 0,1 Rp 10.017.600.000,= Rp 1.001.760.000,-

4. Perawatan instrumentasi dan alat kontrol


Diperkirakan 10 % dari harga instrumentasi dan alat kontrol (Timmerhaus et
al, 2004).
Perawatan instrumen

= 0,1 Rp 9.064.835.048,= Rp 906.483.505,-

5. Perawatan perpipaan
Diperkirakan 10 % dari harga perpipaan (Timmerhaus et al, 2004).
Perawatan perpipaan

= 0,1 Rp. 13.597.252.573,= Rp 1.359.725.257,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

6. Perawatan instalasi listrik


Diperkirakan 10 % dari harga instalasi listrik (Timmerhaus et al, 2004).
Perawatan listrik

= 0.1 Rp 4.532.417.524,= Rp 453.241.752,-

7. Perawatan insulasi
Diperkirakan 10 % dari harga insulasi (Timmerhaus et al, 2004).
Perawatan insulasi

= 0,1 Rp 12.464.148.191,= Rp 1.246.414.819,-

8. Perawatan inventaris kantor


Diperkirakan 10 % dari harga inventaris kantor (Timmerhaus et al, 2004).
Perawatan inventaris kantor = 0,1 Rp 1.113.104.381,= Rp 113.310.438
9. Perawatan perlengkapan kebakaran
Diperkirakan 10 % dari harga perlengkapan kebakaran (Timmerhaus et al,
2004).
Perawatan perlengkapan kebakaran = 0,1 Rp 1.113.104.381,= Rp 113.310.438,Total biaya perawatan (S)

= Rp 9.457.172.337,-

3.1.5 Biaya Tambahan Industri (Plant Overhead Cost)


Biaya tambahan industri ini diperkirakan 20 % dari modal investasi tetap
(Timmerhaus et al, 2004).
Plant Overhead Cost (T)

= 0,2 x

Rp 123.572.683.289,-

= Rp 24.714.536.658,3.1.6 Biaya Administrasi Umum


Biaya administrasi umum selama 3 bulan adalah Rp 346.320.000,Biaya administrasi umum selama 1 tahun (U) =
=

4 Rp 346.320.000,Rp

1.385.280.000,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

3.1.7 Biaya Pemasaran dan Distribusi


Biaya pemasaran selama 3 bulan adalah Rp 346.320.000,Biaya pemasaran selama 1 tahun

= 4 Rp 346.320.000,-,= Rp

1.385.280.000,-

Biaya distribusi diperkirakan 50 % dari biaya pemasaran, sehingga :


Biaya distribusi

= 0,5 x Rp 1.385.280.000,-

Biaya pemasaran dan distribusi (V) = Rp 1.840.847.803,3.1.8 Biaya Laboratorium, Penelitan dan Pengembangan
Diperkirakan 5 % dari biaya tambahan industri (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya laboratorium (W)

= 0,05 x Rp 24.714.536.658,= Rp 1.235.726.833,-

3.1.9 Hak Paten dan Royalti


Diperkirakan 1% dari modal investasi tetap (Timmerhaus et al, 2004).
Biaya hak paten dan royalti (X) = 0,01 x Rp 123.572.683.289,= Rp 1.235.726.833,3.1.10 Biaya Asuransi
1. Biaya asuransi pabrik. adalah 3,1 permil dari modal investasi tetap
langsung (Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia-AAJI, 2007).
= 0,0031 Rp 123.572.683.289,= Rp. 387.251.716,-

2. Biaya asuransi karyawan.


Premi asuransi = Rp. 351.000,-/tenaga kerja (PT. Prudential Life
Assurance, 2007)
Maka biaya asuransi karyawan = 155 orang x Rp. 351.000,-/orang
= Rp 54.405.000,Total biaya asuransi (Y)

= Rp 437.480.318,-

3.1.11 Pajak Bumi dan Bangunan


Pajak Bumi dan Bangunan (Z) adalah Rp 552.325.117,Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Total Biaya Tetap = P + Q + R + S + T + U +V + W + X + Y + Z


= Rp 79.063.585.640,-

3.2 Variabel
3.2.1 Biaya Variabel Bahan Baku Proses dan Utilitas per tahun
Biaya persediaan bahan baku proses dan utilitas selama 90 hari adalah
Rp 8.059.784.606,Total biaya persediaan bahan baku proses dan utilitas selama 1 tahun
= Rp 8.059.784.606,- x 330

90

= Rp 48.963.941.400,-

3.2.2 Biaya Variabel Tambahan


1. Perawatan dan Penanganan Lingkungan
Diperkirakan 10 % dari biaya variabel bahan baku
Biaya perawatan lingkungan

= 0,1 Rp 48.963.941.400,= Rp 4.896.384.140,-

2. Biaya Variabel Pemasaran dan Distribusi


Diperkirakan 1% dari biaya variabel bahan baku
Biaya variabel pemasaran

= 0,01 Rp 48.963.941.400,= Rp 489.639.414,-

Total biaya variabel tambahan

= Rp 5.386.033.554,-

3.2.3 Biaya Variabel Lainnya


Diperkirakan 5 % dari biaya variabel tambahan
= 0,05 Rp 5.386.033.554,= Rp 269.301.678,Total biaya variabel = Rp 54.619.276.632,Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Total biaya produksi = Biaya Tetap + Biaya Variabel


= Rp. 79.063.585.640,- + Rp 54.619.276.632,= Rp 133.683.862,-

Perkiraan Laba/Rugi Perusahaan

4.1 Laba Sebelum Pajak (Bruto)


Laba atas penjualan

= total penjualan total biaya produksi


= Rp. 196.911.000.000,- Rp 133.682.862.272,= Rp 63.228.137.728,-

Bonus perusahaan untuk karyawan 0,5% dari keuntungan perusahaan


= 0,005 x Rp 63.228.137.728,= Rp 316.140.689,-

Pengurangan bonus atas penghasilan bruto sesuai dengan UURI No. 17/00
Pasal 6 ayat 1 sehingga :
Laba sebelum pajak (bruto) = Rp 63.228.137.728,- + Rp 316.140.689,= Rp 63.544.278.417,-

4.2 Pajak Penghasilan


Berdasarkan UURI Nomor 36 Tahun 2008, Tentang Perubahan Keempat
atas Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 Tentang Pajak Penghasilan
adalah, maka pajak penghasilan yang harus dibayar adalah :
28% x Rp 63.544.278.278.417 ,-

= Rp. 17.792.397.957,-

Total PPh

= Rp. 17.792.397.957,-

4.3 Laba setelah pajak


Laba setelah pajak

= laba sebelum pajak PPh


= Rp 63.544.278.417,- Rp. 17.792.397.957,-

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

= Rp 45.751.880.460,-

Analisa Aspek Ekonomi

5.1 Profit Margin (PM)


PM =

Laba sebelum pajak


100 %
total penjualan

PM =

Rp 63.544.278.417
x 100%
Rp 196.911.000.000

= 32 %

5.2 Break Even Point (BEP)


BEP =

Biaya Tetap
100 %
Total Penjualan Biaya Variabel
Rp 79.063.585.640
Rp 196.111.000.000 - Rp 54.619.276.632

BEP =

x 100%

= 55,56 %
Kapasitas produksi pada titik BEP

= 55,56 % 237.600 Mw/tahun


= 132.021 Mw/tahun

Nilai penjualan pada titik BEP

= 55,56 % Rp. 196.911.000.000


= Rp 109.412.475.606,-

5.3 Return on Investment (ROI)


ROI

Laba setelah pajak


100 %
Total modal investasi

ROI

Rp 45.751.880.460
x 100%
Rp 171.141.022.601

= 26,733 %

5.4

Pay Out Time (POT)


POT

1
x 1 tahun
0,2673

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

POT

= 3,74 tahun

5.5 Return on Network (RON)


RON =

Laba setelah pajak


100 %
Modal sendiri

RON =

Rp 45.751.880.460
Rp 102.684.613.560

x 100%

RON = 44,56 %

5.6 Internal Rate of Return (IRR)


Untuk menentukan nilai IRR harus digambarkan jumlah pendapatan dan
pengeluaran dari tahun ke tahun yang disebut Cash Flow. Untuk
memperoleh cash flow diambil ketentuan sebagai berikut:
- Laba kotor diasumsikan mengalami kenaikan 10 % tiap tahun
- Masa pembangunan disebut tahun ke nol
- Jangka waktu cash flow dipilih 10 tahun
- Perhitungan dilakukan dengan menggunakan nilai pada tahun ke 10
- Cash flow adalah laba sesudah pajak ditambah penyusutan.
Dari Tabel LE.11, diperoleh nilai IRR = 50,24 %

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

250.000.000.000
Biaya Tetap
Biaya Variabel

200.000.000.000

Harga (Rp)

Biaya Produksi
Biaya Penjualan

150.000.000.000

100.000.000.000

50.000.000.000

10

20

30 40 50 60 70
Kapasitas produksi (%)

80

90

Gambar LD.1 Grafik BEP

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

100

Urea

FeCl2

G-113

B-103
7
FC

G-112
NaHCO3

FC

LC

B-102

M-102
G-111

J-111

FC

12

14

20

18

16

pC

B-101

LC

FC

M-101

J-110

LC
FC

11

19

13

LC

R-102

FC

R-101

10

15

LC
FC

17

LC
FC

R-103

LC
FC

R-104

R-105
Udara

43

FC
FC

22

J-109
FC

24

30

28

26

J-114
2

FC

FC

J-108

J-113
FC

FC

J-106
FC

BP-101

BN-101

FC

FC

J-103
J-102

LC

21

R-107

FC

J-107

J-112

JB-101

29

23

LC

25

LC
FC

R-109

FC

R-108

27

LC

PC

LC

Listrik

45

R-110

FC

Gas Buang

44
42

41

FC

POME

GG-101

FC

J-105
FC

J-101

SC

J-104

32

BS-101

LC

34

31

R-111

39

33

LC
FC

R-112

40

38

36

35

LC
FC

R-113

37

LC
FC

R-114

LC
FC

R-115

FC

46

47

H-101

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Air tanaman
Pupuk

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

250.000.000.000
Biaya Tetap
Biaya Variabel

200.000.000.000

Harga (Rp)

Biaya Produksi
Biaya Penjualan

150.000.000.000

100.000.000.000

50.000.000.000

10

20

30 40 50 60 70
Kapasitas produksi (%)

80

90 100

Gambar E.1 Grafik Break Even Point (BEP)

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.

Fitri Meidina Harahap : Pembuatan Biogas Dari Limbah Cair Kelapa Sawit Sebagai Sumber Energi Listrik Dengan
Kapasitas 237.600 Mwh/Tahun, 2009.