Anda di halaman 1dari 7

TUGAS PELAPORAN DAN ANALISIS LAPORAN KEUANGAN

PELAPORAN DAN ANALISIS LAPORAN KEUANGAN

OLEH:
MUHAMMAD RIZAL FADHIL (14/MPA/XXIXA/25)

PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2014

Defenisi Laporan Keuangan


Laporan keuangan dibuat dengan maksud untuk memberikan gambaran atau
laporan kemajuan (progres report) secara periodik yang dilakukan pihak manajemen
perusahaan yang bersangkutan. Adapun sifat dari laporan keuangan dimaksud
adalah menyajikan data historis serta menyeluruh yang terdiri dari data yang
merupakan hasil kombinasi antara : Fakta yang telah dicatat (recorded fact), prinsipprinsip dan kebiasaan-kebiasaan di dalam akuntansi (accounting convention and
postulated) serta pendapat pribadi (personal judgement). Data keuangan tersebut
akan lebih berarti lagi bagi pihak-pihak yang berkepentingan apabila di analisis lebih
lanjut sehingga dapat diperoleh informasi yang dapat mendukung keputusankeputusan yang akan diambil dikemudian hari.
Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Laporan Keuangan Wajib
Pada laporan keuangan wajib ada beberapa faktor yang memengaruhi.
Setidaknya ada empat komponen yang memengaruhi laporan keuangan wajib, yaitu

Prinsip-prinsip Akuntansi yang berlaku umum (GAAP)


Manajer (Pembuat)
Mekanisme Pengawasan dan Pelaksanaan
Sumber informasi alternatif

Relevansi Informasi Akuntansi Keuangan


Akuntansi keuangan merupakan dan tetap satu-satunya sistem yang relevan dan
andal untuk mencatat, mengklasifikasi, dan meringkas aktivitas usaha. Perbaikan
akan dilakukan melalui pengembangan dari sistem ini sepanjang waktu. Seseorang
yang ingin menganalisis keuangan yang efektif perlu memahami akuntansi,
terminologinya, praktiknya, termasuk ketidaksempurnaan dan keterbatasannya.

Keterbatasan Laporan Informasi Keuangan


Setidaknya ada beberapa keterbatasan dalam informasi laporan keuangan, yaitu

Laporan keuangan bersifat historis, yaitu hanya berorientasi pada masa


lampau bukan masa depan
Hanya dapat melaporkan laporan yang bersifat keuangan
Laporan keuangan disusun dengan waktu yang singkat

Laba Ekonomi
Fischer (1912) mendefinisikan laba ekonomi sebagai deretan peristiwa yang
dihubungkan dengan berbagai tahapan berbeda yaitu penikmatan laba psikis, laba
nyata, dan laba uang. Lindahl (1919) memiiki pandangan berbeda dengan
mengaitkan konsep laba ekonomi dan bunga, lalu dihubungkan dengan peningkatan
barang modal selama waktu tertentu. Sedangkan Hicks (1946) mengembangkan
kedua konsep di atas dengan mendefinisikan laba ekonomi sebagai jumlah
maksimum yang dikonsumsi selama suatu periode dan pada akhir periode masih
memiliki kekayaan yang sama seperti pada awal periode.

Sifat Laba Ekonomi


Sifat-sifat laba ekonomi berdasarkan definisi Fischer, Lindahl dan Hicks mencakup
ke dalam tiga tahapan yaitu :

Physical Income : Konsumen barang dan jasa pribadi yang sebenarnya


memberikan kesenangan fisik dalam pemenuhan kebutuhan. Laba jenis ini
tidak dapat diukur.
Real Income : Kepuasan terjadi karena kesenangan fisik yang timbul dari
keuntungan yang diukur dengan pembayaran uang yang dilakukan untuk
membeli barang atau jasa. Ukuran yang digunakan adalah biaya hidup (cost
of living)
Money Income : Hasil uang yang diterima dan dimaksudkan untuk konsumsi
dalam memenuhi kebutuhan hidup.

Konsep Laba Ekonomi


Pada laba ekonomi dikenal konsep Capital Maintenance. Konsep ini menyatakan
bahwa laba muncul setelah modal yang dikeluarkan masih ada atau biaya telah
tertutupi atau setelah terjadi pengembalian modal.Konsep ini dinyatakan dalam
ukuran uang yang disebut Financial Capital atau dalam ukuran tenaga beli yang
disebut Physical Capital. Kedua ukuran tersebut menghasilkan empat konsep yaitu :

Dalam ukuran uang (Financial Capital)


Dalam ukuran tenaga beli umum (Physical Capital)

Laba Akuntansi
Laba Akuntansi merupakan perbedaan antara realisasi penghasilan yang berasal
dari transaksi perusahaan pada periode tertentu dikurangi dengan biaya yang
dikeluarkan untuk mendapatkan penghasilan tersebut. Menurut Belkaoui, laba
akuntansi secara operasional didefinisikan sebagai perbedaan antara pendapatan
realisasi yang timbul dari transaksi periode tersebut dan biaya historis yang sepadan
dengannya.
Sifat Laba Akuntansi
Definisi laba menurut Belkaoui mengandung lima sifat yaitu:

Laba akuntansi didasarkan pada transaksi yang benar-benar terjadi yaitu


timbulnya pendapatan dan biaya untuk mendapatkan pendapatan tersebut
Laba akuntansi didasarkan pada postulat periodik laba, artinya merupakan
prestasi perusahaan dalam bidang keuangan pada periode tertentu.
Laba akuntansi didasarkan pada prinsip revenue yang memerlukan
pengukuran dan pengakuan.
Laba akuntansi memerlukan perhitungan terhadap biaya dalam bentuk biaya
historis yang dikeluarkan perusahaan.
Laba akuntansi didasarkan pada prinsip matching artinya hasil pendapatan
dikurangi biaya yang dikeluarkan dalam periode yang sama.

Permasalahan Laba Akuntansi


Permasalahan yang sering dihadapi mengenai laba akuntansi adalah menentukan
nilai ekonomi, harga, modal, skala, dan pengukuran pertukaran. Nilai ekonomi
adalah preferensi seseorang terhadap suatu produk berdasarkan kegunaan di masa
yang akan datang dibanding dengan produk lainnya. Apabila terjadi pertukaran,
maka akan terjadi pertukaran harga (exchange price) yang ditetapkan berdasarkan
nilai uang. Jenis harga dalam menentukan laba akuntansi yaitu :

Harga Historis (Historical Cost)


Harga Sekarang (Current Price)/ Harga Ganti (Replacement Cost)/ Exit Price
Harga nanti, harga ganti nanti, atau harga exit price nanti
Harga Diskonto/ Computed Amount

Konsep Laba Akuntansi


Pada laba akuntansi dikenal konsep Replacement Cost Income dengan dua
komponen laba yaitu :

Current oprating profit : Perhitungan dari pengurangan biaya pengganti


(replacement cost) dari penghasilan
Realized holding gain and loss : Perhitungan perbedaan antara replacement
cost barang yang dijual dengan biaya historis barang yang sama.

Kelebihan dan Kekurangan Laba Akuntansi


Karakteristik dari pengertian laba akuntansi mengandung beberapa keunggulan
yakni :

Terbukti bahwa laba akuntansi bermanfaat bagi para pemakainya dalam


pengambilan keputusan ekonomi
Laba akuntansi yang telah diukur dan dilaporkan secara obyektif dapat diuji
kebenarannya sebab didasarkan pada transaksi nyata yang didukung oleh
bukti.
Berdasarkan prinsip realisasi dalam mengakui pendapatan, laba akuntansi
memenuhi dasar konservatisme.
Laba akuntansi bermanfaat untuk tujuan pengendalian terutama berkaitan
dengan pertanggungjawaban manajemen.

Namun laba akuntansi masih terdapat kelemahan. Berikut penjabaran kelemahan


dari laba akuntansi yakni:

Konsepsi laba dianggap belum dirumuskan dengan jelas, belum ada


landasan teoritis jangka panjang dalam pelaporan laba akuntansi tersebut.
Generally Accepted Accounting Principle (GAAP), masih memungkinkan dan
membolehkan perhitungan laba atas penerapan metode dan teknik akuntansi
yang tidak konsisten.
Laba akuntansi yang didasarkan pada konsep historical cost menjadi kurang
bermakna apabila pengaruh perubahan harga diperhitungkan dalam
penentuan angka laba tersebut.
Laba akuntansi hanya laba di atas kertas saja karena angka laba yang tinggi
belum tentu menggambarkan kemampuan likuiditas perusahaan atau
menggambarkan kemampuan dalam memberikan cash deviden.

Dari kelemahan yang terdapat pada laba akuntansi, maka dilakukan upaya untuk
mengatasi kelemahan dari konsepsi laba tersebut antara lain:

Berusaha memperbaiki laporan laba akuntansi dengan memberikan tekanan


pada data transaksi dan aktualisasi secara lebih mendalam.
Sebaiknya ada konsep laba yang tunggal dan operasional yang dapat
digunakan sebagai indikator kemampuan perusahaan untuk membayar
deviden.
Membuat konsep tunggal mengenai laba yang lebih sesuai dengan apa yang
disebut konsep laba secara ekonomi.
Seharusnya ada berbagai konsep laba untuk berbagai kepentingan (different
income for different purposes).

Akuntansi Penilaian Wajar


Alternatif model biaya historis adalah akuntansi penialian wajar(fair value
accounting). Dengan model akuntansi penilaian wajar, nilai aset dan kewajiban
ditentukan oleh nilai wajar (biasanya harga pasar) pada saat tanggal pengukuran
(kira-kira
tanggal
laporan
keuangan).

Kelebihan Akuntansi Penilaian Wajar


Dalam Buku Analisis Laporan Keuangan karya K.R Subramanyam dan John
Wild ada beberapa hal yang membuat Akuntansi penilaian wajar menjadi unggul,
diantaranya adalah sebagai berikut :

Merefleksikan informasi sekarang


Kriteria pengukuran yang konsisten
Komparabilitas (comparability)
Tidak ada bisa konservatif
Lebih bermanfaatdalam analisis ekuitas

Keterbatasan Akuntansi Penilaian Wajar


Didalam Buku Analisis Laporan Keuangan karya K.R Subramanyam dan
John Wild ada beberapa hal yang membuat Akuntansi penilaian wajar menjadi
terbatas, diantaranya adalah sebagai berikut :

Objektivitas lebih rendah


Rentan terhadap manipulasi
Penggunaan input tingkat 3
Tidak adanya unsur konservatif
Fluktuasi yang berlebihan.

AUDIT DAN ANALISIS LAPORAN KEUANGAN


Proses Audit
Analis harus mamahami implikasi pendapat audit terhadap pemakai laporan
keuangan dan harus manghargai keterbatan pendapat serta implikasinya terhadap
analisis laporan keuangan.
Standar Auditing yang Berlaku Umum
Auditor biasanya melakukan audit sesuai dengan standar auditing yang
berlaku umum (generally accepted auditing standards-GASS). Standar audit
merupakan alat pengukur untuk menilai kualitas prosedur audit.
Prosedur Auditing
Tujuan utama audit laporan keuangan adalah untuk mengidentifikasi
kesalahan dan penyimpangan, yang jika tidak terdeteksi aakan memberikan dampak
material pada kewajaran penyajian dan kesesuaian laporan keuangan dengan
GAAP.
Laporan Audit
Bahasa laporan audit telah direvisi untuk memperkecil jarak antara tanggung
jawab ingin diasumsikan auditor dengan asumsi tanggung jawab auditor menurut
kepercayaan masyarakat. Bahasa yang diinginkan tidak teknis dan lebih eksplisit
menyatakan tanggung jawab yang diaumsikan kantor auditor, prosedur yang
dilakukan dan kepastian yang diberikan.
Jenis Kualifikasi Audit
Terdapat beberapa jenis kualifikasi yang dapat dinyatakan oleh auditor,
antara lain sebagai berikut :
Kualifikasi Kecuali untuk
Kualifikasi kecuali untuk (except for) mencerminkan pendapat atas laporan
keuangan kecuali untuk suatu akibat yang berasal dari kondisi yang harus
diungkapkan. Kualifikasi dapat berasal dari pembatasan lingkup audit, yang
karena kondisi di luar jangkauan auditor atau karena pembatasan yang
dilakukan oleh perusahaan yang diaudit, menghasilkan kegagalan untuk
mendapatkan bukti yang objektif dan dapat diverifikasi.
Pendapat Tidak Wajar
Auditor memberikan pendapat tidak wajar (adverse opinion) pada kasus di
mana laporan keuangan tidak disusun sesuai dengan prinsip-prinsip

akuntansi yang berlaku umum, dan hal ini memiliki dampak yang material
terhadap kewajaran penyajian laporan.
ANALISIS KUALITAS LABA PADA NERACA
Konservatisme dalam Pelaporan Aktiva
Kita dapat menyatakan hal ini dalam suatu preposisi Jika aktiva dinyatakan
terlalu tinggi, maka laba kumulatif dinyatakan terlalu tinggi. Hal ini dapat dibuktikan
karena laba tidak dikenakan beban yang diperlukan untuk menurunkan nilai aktiva
menjadi nilai realisasinya.
Konsevatisme dalam Pelaporan Provisi dan Kewajiban
Analisis kita juga harus mencangkup proposisi yang terkait dengan nilai
provisi dan kewajiban terhadap laba. Secara umum, dinyatakan Jika provisi dan
kewajiaban dinyatakan terlalu rendah, maka laba kumulatif dinyatakan terlalu tinggi.
Hal ini dapat dibuktikan karena laba tidak dikenakan beban yang diperlukan untuk
menaikkan nilai provisi dan kewajiban ke dalam nilai pasarnya