Anda di halaman 1dari 9

Sabtu, 17 Juli 2010

ERGONOMI DALAM KEDOKTERAN GIGI


Efek mengurangi faktor resiko tempat kerja akan terkait dengan keuntungan dari peningkatan
efisiensi, asepsis, keseimbangan operator, kontrol motorik halus, pencahayaan, visi dan faktor
psikologis.
: Tujuan Khusus:

Mencegah terjadinya muskuloskeletal yang berhubungan dengan pekerjaan.


gangguan, seperti tendonitis, nyeri pinggang, dan sindrom terowongan karpal, dengan
mendidik majikan dan karyawan tentang faktor risiko kerja yang menyebabkan atau
memperburuk merekat
Mengurangi biaya yang berkaitan dengan cedera ergonomis, kerugian produksi, dan
awal pensiun

Mendidik majikan dan karyawan tentang gangguan MSK terkait dengan pekerjaan
dan faktor-faktor risiko kerja yang dapat menyebabkan atau memperburuk mereka

Memecahkan masalah khusus ergonomis hadir di daerah perawatan gigi dan kantor
depan Meningkatkan produktivitas melalui penerapan prinsip-prinsip ergonomi di
tempat kerja Mengembangkan dan melaksanakan evaluasi fungsional pra dan pasca
kerja yang efektif Mengurangi tingkat keparahan gangguan yang berhubungan dengan
pekerjaan MSK melalui manajemen medis awal

Ergonomi mengajarkan kita bagaimana bekerja dengan sikap kerja yang sehat. Itu adalah
duduk tegak dengan kepala ringan membungkuk dan menggantung longgar lengan bawah
tubuh di kursi tinggi sehingga tulang belakang memiliki lengkungan ke depan yang sama di
wilayah lumbalis seperti ketika berdiri. Namun, banyak dokter gigi tidak bekerja dengan cara
ini dan tidak menggunakan peralatan yang memadai. Konsekuensinya adalah bahwa pasien
tidak ditempatkan dalam posisi yang baik.
. Jika Anda ingin mengadopsi sikap kerja yang benar, Anda harus menempatkan bidang
operasi Anda lurus di depan Anda dan posisi mulut pasien ke arah Anda, memungkinkan
Anda untuk melihat dengan benar ke mulut. Anda melakukannya dengan posisi pasien lebih
atau kurang dalam posisi telentang dan putar kepala ke arah Anda. Pada kenyataannya,
bidang kerja di mulut, menyebabkan postur tidak sehat.
#.Peralatan
Dokter gigi bekerja dengan, apa yang disebut, sistem manusia-mesin karena peralatan yang
dibutuhkan untuk melakukan perawatan. . Jika peralatan ini telah dirancang dengan baik
instrumen dapat ditempatkan dalam jangkauan dan diambil dan kembali dengan cara alami. .
Namun, hal ini sering tidak terjadi dan instrumen harus ditempatkan pada jarak yang harus
besar baik secara vertikal maupun horizontal sehingga keluhan lengan dan bahu. Selain itu,
banyak peralatan tidak cocok untuk dokter gigi tinggi. . Ragam designis diperlukan untuk
penggunaan peralatan oleh dokter gigi pendek dan tinggi.
Dentist's chair
. Masalah yang sama berlaku untuk kursi dokter gigi. Dokter gigi harus cukup mendukung

pantat dan panggul bagian atas, tetapi kursi yang paling sering tidak ergonomis dan karena itu
menyebabkan posisi duduk yang salah.
Penanganan instrumen
. Penanganan instrumen juga merupakan bagian penting dari ergonomi. Banyak dokter gigi
terus instrumen mereka seperti pena biasa yang merupakan pegang melelahkan membutuhkan
banyak kekuatan. instrumen harus diselenggarakan dengan ujung tiga jari pertama (diubah
pegang pena) yang memungkinkan manipulasi yang lebih baik dan empat kali sebagai
pegangan banyak dibandingkan dengan pegang pena biasa

ERGONOMI DAN KESEHATAN


PENDAHULUAN
Ergonomik berasal dari Bahasa Yunani, yaitu Ergon dan Nomos. Ergon memiliki arti
kerja dan Nomos memiliki arti hukum; jadi pengertian Ergonomik itu sendiri secara garis
besar adalah Studi tentang manusia untuk menciptakan system kerja yang lebih sehat, aman
dan nyaman (Arif, 2009).
Konsep ergonomi serta keselamatan kesehatan kerja merupakan konsep penting untuk
diterapkan dalam suatu industri, khususnya dalam perancangan stasiun kerjanya.
Kecenderungan yang ada saat ini adalah, pada industri skala kecil menengah. Konsep tersebut
kurang begitu diperhatikan, sehingga dapat menimbulkan resiko kerja baik dari segi bahaya
kondisi lingkungan fisik, sikap dan cara kerja (Laksmiwaty, 2009).
Tujuan penerapan ergonomi adalah untuk peningkatan kualitas kehidupan yang lebih
baik. Dengan penerapan ergonomi ini, maka akan tercipta lingkungan kerja aman, sehat dan
nyaman sehingga kerja menjadi lebih produktif dan efisien serta adanya jaminan kualitas
kerja (Tim Ergoinstitute, 2008).
Perkembangan teknologi saat ini begitu pesatnya, sehingga peralatan sudah menjadi
kebutuhan pokok pada berbagai lapangan pekerjaan. Artinya peralatan dan teknologi
merupakan penunjang yang penting dalam upaya meningkatkan produktivitas untuk berbagai
jenis pekerjaan. Disamping itu disisi lain akan terjadi dampak negatifnya, bila kita kurang
waspada menghadapi bahaya potensial yang mungkin timbul.
Hal ini tidak akan terjadi jika dapat diantisipasi pelbagai risiko yang mempengaruhi
kehidupan para pekerja. Pelbagai risiko tersebut adalah kemungkinan terjadinya Penyakit
Akibat Kerja, Penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan dan Kecelakaan Akibat Kerja
yang dapat menyebabkan kecacatan atau kematian. Antisipasi ini harus dilakukan oleh
semua pihak dengan cara penyesuaian antara pekerja, proses kerja dan lingkungan kerja.

Pendekatan ini dikenal sebagai pendekatan ergonomik.


Bekerja dengan tubuh dan lingkungan yang sehat, aman serta nyaman merupaka hal
yang diinginkan oleh semua pekerja. Di era globalisasi menunutu pelaksanaan Kesehatan dan
Keselamaan Kerja (K3) di setiap tempat kerja termasuk di sector kesehatan. Untuk itu perlu
kita mengembangkan dan mingkatkan K3 di sector kesehatan dalam rangka menekan
serendah mingki risiko kecelakaan dan penyakit yang timbul akibat hubungan kerja, serta
meningkatkan produktivitas dan efisiensi.

ISI
Ergonomik
Ergonomi adalah suatu cabang ilmu yang memanfaatkan informasi-informasi
mengenai sifat, kemampuan dan keterbatasan manusia dalam rangka membuat sistem kerja
yang ENASE (efektif, nyaman, aman, sehat dan efisien). Ergonomi dan K3 (Keselamatan dan
Kesehatan Kerja) merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan.Keduanya mengarah
kepada tujuan yang sama yakni peningkatan kualitas kehidupan kerja (quality of working
life). Aspek kualitas kehidupan kerja merupakan salah satu faktor penting yang
mempengaruhi rasa kepercayaan dan rasa kepemilikan pekerja kepada perusahaan, yang
berujung kepada produktivitas dan kualitas kerja (Arif, 2009).
Keselamatan berasal dari bahasa Inggris yaitu kata safety dan bisanya
selalu dikaitkan dengan keadaan terbebasnya seseorang dari peristiwa celaka (accident) atau
nyaris celaka (near miss). Jadi pada hakekatnya keselamatan sebagai suatu pendekatan
keilmuan maupun sebagai suatu pendekatan praktis mempelajari factor-faktor yang dapat
menyebabkan terjadinya kecelakaan dan berupaya mengembangkan berbagai cara dan
pendekatan untuk memperkecil resiko terjadinta kecelakaan. Dalam mempelajari factorfaktor yang dapat menyebabkan manusia mengalami kecelakaan inilah berkembang berbagai
konsep dan teori tentang kecelakaan (accident theories). Teori tersebut umumnya ada yang
memusatkan perhatiannya pada factor penyebab yang ada pada pekerjaan atau cara kerja, ada
yang lebih memperhatikan factor penyebab pada peralatan kerja bahkan ada pula yang
memusatkan perhatiannya pada factor penyebab pada perilaku manusia (Alamsyah, 2004).
Kesehatan
Kesehatan berasal dari bahasa Inggris health, yang dewasa ini tidak hanya berarti
terbebasnya seseorang dari penyakit, tetapi pengertian sehat mempunyai makna sehat secara
fisik, mental dan juga sehat secara social. Dengan demikiana pengertian sehat secara utuh
menunjukkan pengertian sejahtera (well-being). Kesehatan sebagai suatu pendekatan
keilmuan maupun pendekatan praktis juga berupaya mempelajari factor-faktor yang dapat
menyebabkan manusia menderita sakit dan sekaligus berupaya untuk mengembangkan
berbagai cara atau pendekatan untuk mencegah agar manusia tidak menderita sakit, bahkan
lebih sehat (Summamur, 1987).
Sebagaimana kita ketahui bahwa umumnya manusia selalu mempunyai pekerjaan

(work occupation) dan sebagian besar waktunya berada dalam situasi bekerja sehingga dapat
terjadi manusia akan menderita penyakit yang mungkin disebabkan oleh pekerjaannya atau
menderita penyakit yang berhubungan dengan pekerjaannya. Karena alas an tersebut
berkembang ilmu yang dikenal dengan kesehatan kerja (occupational health). Kesehatan
kerja di samping mempelajari factor-faktor pada pekerjaan yang dapat mengakibatkan
manusia menderita penyakit akibat (occupational disease) maupun penyakit yang
berhubungan

dengan

pekerjaannya

(work

related

disease)

juga

berupaya

untuk

mengembangkan berbagai cara atau pendekatan untuk pencegahannya, bahkan berupaya juga
dalam meningkatkan kesehatan (healt promotion) pada manusia pekerja tersebut (Alamsyah,
2004).
Dengan demikian menjadi semakin jelas bahwa keselamatan dan kesehatan kerja pada
hakekatnya merupakan suatu pendekatan ilmiah dan sekaligus merupakan suatu program.
Keselamatan dan kesehatan kerja sebagai suatu program didasari pendekatan ilmiah dalam
upaya mencegah atau memperkecil terjadinya bahaya (hazard) dan risiko (risk) terjadinya
penyakit dan kecelakaan, maupun kerugiankerugian lainnya yang mungkin terjadi. Jadi dapat
dikatakan bahwa keselamatan dan kesehatan kerja adalah suatu pendekatan ilmiah dan praktis
dalam mengatasi potensi bahaya dan risiko kesehatan adan keselamatan yang mungkin
terjadi. Kata lain hakekat dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah tidan berbeda dengan
pengertian bagaimana kita mengendalikan risiko (risk management) agar tidak terjadi hal
yang tidak diinginkan (Summamur, 1987).
Keselamatan
Keselamatan

dan

kesehatan

kerja

mempunyai

tujuan

untuk

memperkecil/

menghilangkan potensi bahaya/ risiko yang dapat mengakibatkan kesakitan dan kecelakaan
dan kerugian yang mungkin terjadi. Untuk memahami penyebab dan terjadinya sakit dan
celaka, terlabih dahulu perlu dipahami potensi bahaya (hazard) yang ada, kemudian perlu
mengenali (identity) potensi bahaya tadi, keberadaannya, jenisnya, pola interaskinya dan
seterusnya. Setelah itu perlu dilakukan penilaian (asses, evaluate) bagaimana bahaya tadi
dapat menyebabkan risiko (risk) sakit dan celaka dan dilanjutkan dengan menentukan
berbagai cara (control, manage) untuk mengendalikan atau mengatasinya (Tresnaningsih,
2007).
Pencapaian kinerja manajemen K3 sangat tergantung kepada sejauh mana faktor
ergonomi telah terperhatikan di perusahaan tersebut. Kenyataannya, kecelakaan kerja masih
terjadi di berbagai perusahaan yang secara administratif telah lulus (comply) audit sistem

manajemen K3. Ada ungkapan bahwa without ergonomics, safety management is not
enough. Keluhan yang berhubungan dengan penurunan kemampuan kerja (work capability)
berupa kelainan pada sistem otot-rangka (musculoskeletal disorders) misalnya, seolah-olah
luput dari mekanisme dan sistem audit K3 yang ada pada umumnya. Padahal data
menunjukkan kompensasi biaya langsung akibat kelainan ini (overexertion) menempati
rangking pertama (sekitar 30%) dibandingkan dengan bentuk kecelakaan-kecelakaan kerja
yang lain (Yanri, 2009).
Kondisi berikut menunjukkan beberapa tanda-tanda suatu sistem kerja yang tidak
ergonomik:

Hasil kerja (kualitas dan kuantitas) yang tidak memuaskan

Sering terjadi kecelakaan kerja atau kejadian yang hampir berupa kecelakaan

Pekerja sering melakukan kesalahan (human error)

Pekerja mengeluhkan adanya nyeri atau sakit pada leher, bahu, punggung, atau
pinggang

Alat kerja atau mesin yang tidak sesuai dengan karakteristik fisik pekerja

Pekerja terlalu cepat lelah dan butuh istirahat yang panjang

Postur kerja yang buruk, misalnya sering membungkuk, menjangkau, atau jongkok

Lingkungan kerja yang tidak teratur, bising, pengap, atau redup

Pekerja mengeluhkan beban kerja (fisik dan mental) yang berlebihan

Komitmen kerja yang rendah

Rendahnya partisipasi pekerja dalam sistem sumbang saran atau hilangnya sikap
kepedulian terhadap pekerjaan bahkan keapatisan
Dengan ergonomi, sistem-sistem kerja dalam semua lini departemen dirancang

sedemikian rupa memperhatikan variasi pekerja dalam hal kemampuan dan keterbatasan
(fisik, psikis, dan sosio-teknis) dengan pendekatan human-centered design (HCD). Konsep
evaluasi dan perancangan ergonomi adalah dengan memastikan bahwa tuntutan beban kerja
haruslah dibawah kemampuan rata-rata pekerja (task demand < work capacity). Dengan
inilah diperoleh rancangan sistem kerja yang produktif, aman, sehat, dan juga nyaman bagi
pekerja (Laksmiwaty, 2009).

PENUTUP
Kemampuan manusia dalam melakukan aktivitas tidak hanya dibatasi oleh
produktivitas yang tinggi. Hal terpenting yang harus diperhatikan adalah keamanan,
kenyamanan, efisiensi kerja, dan yang terutama adalah kesehatan. Dalam melakukan
aktivitasnya kesehatan fisik merupakan modal utama dalam pencapaian produktivitas kerja.
Suatu lahan pekerjaan hendaknya memiliki peraturan yang tidak hanya menguntungkan
perusahaan namun kondisi pekerjaannya juga.
Suatu program kerja perusahaan yang baik akan membawa dampak optimal bagi
kemampuan atau kebolehan pencapaian kerja yang maksimal, namun tetap memperhatikan
batasan manusia. Konseptual atau system yang dinamis akan terlihat dari cara kerja pekerja.
System ini akan dinamis apabila ditunjang dengan kondisi fisik pekerja yang baik.
Kecelakaan kerja dapat dihindari dengan melakukan pendekatan yang sifatnya kuratif
dengan jalan membatasi waktu dan beban kerja. Waktu optimal setiap manusia bekerja
umumnya tidak lebih dari 8 jam. Namun, ada beberapa lembaga yang mewajibkan pekerjanya
bekerja lebih dari 8 jam. Hal ini dapat diantisipasi dengan jalan member gaji tambahan per
jamnya.

Kesehatan Fisik
Kesehatan fisik umumnya dipengaruhi oleh kondisi lingkungan kerja. antara 24-27 0C,
sirkulasi udara yang baik, pencahayaan yang baik, ketenangan lingkungan, getaran mekanis,
warna, dan bebauan. Adapun permasalahan lingkungan yang timbul antara lain
ketidakserasian kerja antara manusia dan lingkungan, adaptasi, dan tidak tersedianya alaat
bantu untuk keserasian tersebut.
Untuk menghindari hal tersebut diatas, maka suatu lembaga yang mengandalkan
pekerja manusia perlu memperhatikan segala bentuk aspek lingkungan. Aspek tersebut
meliputi interior dan eksterior. Interior maksudnya kondisi dalam ruangan yang tertata atau
tersusun tepat pada posisinya, contohnya letak berkas yang tidak terlalu jauh dengan posisi
pekerja dan letak mesin dengan frekuensi kebisingan yang tinggi jauh dari pekerja. Eksterior
maksudnya adalah kemampuan lembaga memposisikan wilayah strategis untuk memanjakan
pekerja. Contonya, dengan menempatkan kolam pancur dan taman di depan maupun di
belakang gedung.
Kesehatan Lingkungan
Selain kondisi lingkungan hal terpenting yang harus diperhatikan adalah pekerja itu
sendiri. Artinya, pekerja harus mampu mengatur jeda kerja dan staminanya dengan jalan
menghindari dehidrasi, emisi, dan hal lain yang dapat mengganggu kondisi fisik pekerja.
Sosialisasi kerja pada dasarnya merupakan bagian terpenting yang menentukan
kualitas kerja dan fisik pekerja. Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari kebosanan
kelelahan fisik, kecelakaan, dan penyakit yang akan menimbulkan performance kerja yang
rendah.
Bekerja merupakan upaya nyata manusia dalam memenuhi kehidupan ekonomi
pribadi maupun keluarga. Pengembangan IPTEK juga berpengaruh dalam menentukan
kualitas hidup, namun dengan syarat menetapkan teknologi tepat guna. Ada beberapa hal
yang harus diperhatikan dalam menempatkan teknologi tepat guna diantaranya secara teknis,
ekonomis, ergonomis, lestari lingkungan, hemat energy, dan social budaya.
Kesehatan Mental
Kesehatan kerja akan tercapai apabila pekerja menganggap dirinya berkompetensi
dibandingkan pekerja lain. Kompetisi globalisasi harus dihadapi dengan kepercayaan diri
yang tinggi dengan berfikir memenangkan persaingan. Seorang pekerja akan dianggap dapat
memenangkan suatu kompetisi dengan cara dengan menekan biaya dan meningkatkan
produktivitas.
Dari hal tersebut diatas, ergonomic akan tercapai apabila kondisi fisik pekerja juga

dalam kondisi optimal. Setiap pekerja akan mencapai kesehatan fisik optimal apabila
memperhatikan tingkat konsumsi gizi, pemberdayaan tenaga yang baik, sikap tubuh yang
baik, dan efisisensi waktu. Pekerja harus memahami berapa takaran energy yang dibutuhkan
untuk melakukan aktivitas tersebut. Energy atau gizi tersebut meliputi jumlah, kualitas,
frekuensi, selera, kebiasaan, kemampuan, dan variasi.

DAFTAR PUSTAKA
Alamsyah, Undang-Undang Republik Indonensia No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja .
online. 2004. Available from url: www.nakertrans.go.id.
Arif, C. 2009. Aspek Ergonomik di Bidang Kedokteran Gigi. Universitas Padjajaran. Bandung
[Makalah].
Laksmiwaty, P. 2009. Penerapan Ergonomi dan Keselamatan Kesehatan Kerja
untuk
Desain Stasiun Kerja dan Perilaku Pekerja (Studi Kasus: Industri
Furniture Kayu Sari
Tanah Karo Malang). Surabaya [Thesis].
Sumamur. Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan. Jakarta: CV. Haji Masagung, 1987. P.
65-72.
Tim Ergoinstitute. 2008. Kisah Sukses Penerapan Ergonomi. Ergo News. Edisi 3. Juni 2008.
Bandung.
Tresnaningsih E. Kesehatan dan Keselamatan Kerja Laboratorium Kesehatan. Online. 2007.
Available from url: www.depkes.go.id.
Yanri, Z., M. Yusuf, A. W. Ernawaty. 1998. Kode Praktis ILO Keselamatan dan Kesehatan Kerja di
Kehutanan (Terjemahan Elias). International Labour Office. Geneva.
Read more: http://juliusthh07.blogspot.com/2010/06/ergonomi-dankesehatan.html#ixzz17W4OCzYr

Anda mungkin juga menyukai