Anda di halaman 1dari 105

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang

Terpadu dan Mandiri

(2015)

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..........................................................................................i
DAFTAR TABEL...................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR................................................................................v
BAB I. PENDAHULUAN........................................................................1
1.1. Latar Belakang.......................................................................................... 1
1.2.

Pengelolaan Sampah di Kedungsepur.......................................................1

1.3.

TPA Regional............................................................................................. 4

1.4.

Perumusan Masalah..................................................................................7

1.5.

Justifikasi Pemilihan TPA Regional.............................................................9

1.5.1.

Isu Pemilihan TPA Regional Blondo.....................................................9

1.5.2.

TPA Regional Blondo...........................................................................9

1.6.

Tujuan dan Sasaran................................................................................. 10

1.6.1.

Tujuan............................................................................................... 10

1.6.2.

Sasaran............................................................................................. 10

1.7.

Ruang Lingkup Wilayah...........................................................................10

1.7.1.

Ruang Lingkup Wilayah Studi Makro.................................................10

1.7.2.

Ruang Lingkup Wilayah Studi Mikro..................................................11

1.8.

Kerangka Pikir......................................................................................... 14

`BAB II................................................................................... KAJIAN LITERATUR


15
2.1. Extended Metropolitan Region................................................................15
2.2.

Teori Persampahan..................................................................................16

2.2.1.

Sampah............................................................................................. 16

2.2.2.

Klasifikasi Sampah............................................................................ 16

2.2.3.

Sistem Pengelolaan Sampah.............................................................16

2.3.

Dasar Hukum.......................................................................................... 18

2.4.

Lesson Learned Pengelolaan Sampah di Turki Dan Ho Chi Minh - Vietnam


18

Chapter Tim Persampahan, page i

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

BAB III..................................................................GAMBARAN UMUM WILAYAH


20
3.1. Gambaran Umum Kabupaten Semarang.................................................20
3.1.1.

Batas Administrasi dan Luas Wilayah...............................................20

3.1.1.

Kependudukan..................................................................................20

3.1.2.

Kondisi Persampahan Kabupaten Semarang.....................................21

3.2.

Gambaran Umum Kota Salatiga..............................................................23

3.2.1.

Batas Administrasi dan Luas Wilayah...............................................23

3.2.2.

Kependudukan..................................................................................23

3.2.3.

Kondisi Persampahan di Kota Salatiga..............................................23

BAB IV.................ANALISIS PENGELOLAAN PERSAMPAHAN DI TPA BLONDO


25
4.1. Analisis Proyeksi Penduduk Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga.....26
4.2.

Analisis Teknologi pengolahan sampah TPA Regional..............................27

4.3.

Analisis sarana dan Prasarana Persampahan..........................................29

4.3.1.

Analisis Kebutuhan Lahan TPA..........................................................29

4.3.2.

Kelayakan lahan dan lingkungan......................................................30

4.3.

Analisis Kebutuhan sarana dan SDM.......................................................33

4.4.

Analisis Mekanisme Operasional TPA Regional........................................35

4.5.1.

Sistem Pengumpulan........................................................................35

4.4.1.

Waktu Pengumpulan.........................................................................36

4.4.2.

Pemindahan Sampah........................................................................37

4.4.3.

Pengangkutan Sampah.....................................................................37

4.4.4.

Analisis transportasi pengangkutan sampah....................................39

4.4.5.

Kebutuhan Bahan Bakar Operasional Pengangkutan Sampah..........42

4.4.6.

Konsumsi Pergantian OLI Moda Transportasi (Dump Truck)..............43

4.5.

Analisis Kelembagaan.............................................................................44

4.5.1.

Struktur organisasi............................................................................45

4.5.2.

Potensi Kerjasama Pemerintah Swasta.............................................48

Chapter Tim Persampahan, page ii

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
4.5.3.

(2015)

Analisis Potensi Bisnis Persampahan................................................50

4.6.

Analisis Regulasi..................................................................................... 54

4.7.

Analisis peran serta masyarakat.............................................................56

4.8.

Analisis Pembiayaan...............................................................................61

BAB V. KONSEP DAN SKENARIO.........................................................76


5.3. Justifikasi Konsep..................................................................................... 76
5.4.

Penjabaran Tema / Indikator....................................................................76

5.4.1.

Pengelolaan Sampah Terpadu...........................................................76

5.4.2.

TPA Blondo Mandiri...........................................................................77

5.5.

Manfaat Penggunaan Konsep..................................................................77

5.6.

Analisis SWOT......................................................................................... 78

5.7.

Analisis Skenario..................................................................................... 80

BAB VI......................................................................KEBIJAKAN DAN STRATEGI


84
6.1 Kebijakan dan Strategi Pengelolaan TPA Regional Blondo.......................84
6.1.1

Mewujudkan Keterpaduan pengelolaan sampah di Kedungsepur.....84

6.1.2 Pengembangan regulasi dan kebijakan persampahan Kedungsepur


yang tertib, mandiri dan memprioritaskan pelayanan publik........................85
6.1.3 Peningkatan Peran Masyarakat dalam Pengelolaan Persampahan
Kedungsepur................................................................................................. 86
6.1.4

Sampah Kedungsepur bernilai ekonomis dan lingkungan.................88

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................89

Chapter Tim Persampahan, page iii

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

DAFTAR TABEL
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

1.1
2.1
3.1
3.2
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5
4.6
4.7
4.8
4.9
4.10
4.11
4.12
4.13
4.14
4.15
4.16
4.17
4.18
4.19
4.20
4.21
4.22

Tabel 4.23
Tabel 4.24
Tabel 4.25
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

4.26
4.27
4.28
4.29

Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

4.30
5.1
5.2
5.3
5.4

Matrik TPA Regional Kedungsepur ................................................................6


Lesson Learned KKL Sistem Persampahan .................................................18
Jumlah Penduduk Kabupaten Semarang Tahun 2009 2013 ......................21
Jumlah Penduduk Kota Salatiga Tahun 2009 - 2013s Pendukung ................23
Proyeksi Penduduk kab Semarang dan kota Salatiga Tahun 2014 - 2034 . .27
Proyeksi Penduduk kab Semarang dan kota Salatiga Tahun 2014 - 2034....27
Matrik Kelebihan dan Kekurangan Sistem Pengelolaan TPA .......................28
Analisis Kelayakan Lahan dan Lingkungan TPA Blondo................................30
Kebutuhan Sarana Angkutan Pengelolaan Persampahan ............................34
Matrik Sarana Pengumpulan Persampahan ................................................35
Kebutuhan Armada Tahun 2014 .................................................................35
Jarak Lokasi Menuju TPA Blondo .................................................................40
Kebutuhan BBM Operasional Pengangkutan Sampah .................................42
Kebutuhan BBM Operasional Tahun 2014 - 2034 ........................................43
Kebutuhan Pergantian Oli Dumptruck Tahun 2014 - 2034 ..........................44
Matriks perbandingan UPT, BLU dan BUMD ................................................46
Peran Unit Pengelola TPA Regional Blondo .................................................47
Perhitungan Bisnis Pengolahan Sampah TPA Regional Blondo.....................53
Perhitungan bisnis TPA Blondo 20 tahun ....................................................53
Peran Stakeholder bidang persampahan ....................................................58
Nilai Investasi Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035..................62
Tahap Pra Konstruksi Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035........63
Tahap Konstruksi Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035 .............63
Tahap Pasca Konstruksi Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035....64
Tahap Maintenance TPA Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035 . .64
Total Perhitungan Cash Out Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035
.................................................................................................................... 65
Hasil Pengolahan Sampah TPA Blondo Tahun 2015-2035............................67
Perhitungan Total Cash In Rencana Pembangunan TPA Blondo 2015-2035. 67
Perhitungan Total Cash Flow Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035
.................................................................................................................... 68
Perhitungan NPV Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035..............69
Perhitungan BCR Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2014-2034..............70
Perhitungan IRR Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035...............72
Perhitungan Payback Periode Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2014-2034
.................................................................................................................... 74
Skenario Investasi Pembangunan TPA Blondo, 2015-2044..........................75
Peran Unit Pengelola TPA Regional Blondo..................................................77
Analisis Swot............................................................................................... 78
Matrik SWOT...............................................................................................79
Rencana Jangka Panjang Bidang Persampahan Regional TPA Blondo Tahun
2015 - 2034.................................................................................................80

Chapter Tim Persampahan, page iv

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1.............................................................Kondisi TPA di Wilayah Kedungsepur
...................................................................................................................... 5
Gambar 1.2...................................................................................Skema Pohon Masalah
...................................................................................................................... 8
Gambar 1.3.....................................................................Peta Administrasi Kedungsepur
.................................................................................................................... 12
Gambar 1.4.....................................Peta Administrasi Kab. Semarang dan Kota Salatiga
.................................................................................................................... 13
Gambar 1.5................................................................................................ Kerangka Pikir
.................................................................................................................... 14
Gambar 2.1...............................................................Permulaan Sistem Spasial dari EMR
.................................................................................................................... 15
Gambar 3.1 ............................Peta Administrasi Kabupaten Smarang dan Kota Salatiga
.................................................................................................................... 24
Gambar 4.1 ........................................................................Proses pengelolaan sampah
.................................................................................................................... 25
Gambar 4.2 ..................................................................................Proses sampah ke TPA
.................................................................................................................... 34
Gambar 4.3............................................................Peta Jarak Lokasi menuju TPA Blondo
.................................................................................................................... 41
Gambar 4.4 ......................................Rencana Lembaga pengelola TPA Regional Blondo
.................................................................................................................... 47
Gambar 4.5 .......................................Skema Kerjasama Pemerintah Swasta TPA Blondo
.................................................................................................................... 49
Gambar 4.6...................................................Skema Kerjasama pembiayaan TPA Blondo
.................................................................................................................... 49
Gambar 4.7........................................................Potensi Bisnis Yang Akan Di Realisasikan
.................................................................................................................... 51
Gambar 4.8 ........................................................................................Skema Bisnis TPA
.................................................................................................................... 51
Gambar 4.9.....Grafik payback periode Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015 - 2035
.................................................................................................................... 75

Chapter Tim Persampahan, page v

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Permasalahan lingkungan di perkotaan yang terjadi pada saat ini salah satunya
adalah peningkatan volume sampah tanpa adanya pemanfaatan potensi-potensi
ekonomi. Peningkkatan volume sampah terjadi seiring dengan pertumbuhan
penduduk dan peningkatan aktivitas pembangunan.
Dalam perkembangannya kebijakan sistem pengelolaan tempat pembuangan
akhir

(TPA)

sampah

di

indonesia,

direncanakan

dan

didesain

dengan

sistem sanitary landfill, namun pada saat ini masih terdapat beberapa TPA
dioperasikan dengan sistem controlled land filled dan sistem konvensional open
dumping (pembuangan terbuka). Dalam hal ini, perencanaan TPA sistem sanitary
landfill merupakan amanat undang-undang no 18 tahun 2008, dimana 5 tahun
kemudian semenjak berlakunya undang-undang tersebut disetiap daerah-daerah
diharuskan menggunakan sistem sanitary landfill dalam pengelolaan sampah
pada TPA yang lebih ramah lingkungan.
Diketahui bahwa penerapan sistem sanitary landfill dalam pengelolaan sampah
di TPA membutuhkan biaya yang cukup besar dan lahan yang luas. Biaya
operasional yang mahal dimulai dari pengadaan alat berat, penyediaan tanah
penutup, operasi dan pemeliharaan, sampai penyediaan tenaga yang terdidik
dalam mengelola sanitary landfill. Di sisi lain kemampuan keuangan Pemerintah
Pusat maupun alokasi keuangan Pemerintah Kabupaten/Kota saat ini di dalam
mengelola sampah masih sangat tebatas. Demikian halnya dengan retribusi
yang diterima oleh Pemerintah Daerah dari hasil pengelolaan sampah tidak
pernah mampu menutupi keperluan operasionalnya.
Oleh karena itu ketidakseimbangan antara biaya operasional dengan biaya
pendapatan dari pengelolaan sampah perlu adanya mengoptimalkan potensipotensi ekonomi yang dihasilkan dari pengelolaan sampah di TPA secara terpadu
dan mandiri. Pengoptimalan

potensi-potensi ekonomi melalui pengolahan

sampah yang benar untuk menghasilkan gas methane & CO2 (CER), kompos,
dau ulang sehingga potensi-potensi ekonomi tersebut dapat menarik minat nilai
investasi dalam pengelolaan sampah di TPA

Chapter Tim Persampahan, page 1

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

1.2. Pengelolaan Sampah di Kedungsepur


Kedungsepur adalah akronim dari metropolitan area Kabupaten Kendal, Ungaran
(Kabupaten Semarang), Kota Semarang, Kota Salatiga dan Kabupaten Purwodadi,
dimasa yang akan datang Kedungsepur diprediksi akan menjadi megapolitan
baru seperti Jabodetabek. Terkait permasalahan persampahan, Kedungsepur juga
mempunyai permasalahan yang komplek dengan latar belakang masing-masing
kabupaten/kota sebagai berikut:

Kota Semarang mempunyai jumlah penduduk pada tahun 2013 sebanyak


1.629.924jiwa. Dari jumlah total penduduk tersebut jumlah timbulan
sampah diprediksi

sebanyak

4209

m3/hari,

dengan

jumlah

sampah

terangkut 3156 m3/hari. TPA sampah kota Semarang adalah TPA Jatibarang
dengan luas TPA Jatibarang eksisting adalah 46 ha, sampai dengan tahun
2014 TPA Jatibarang Kota Semarang menggunakan metode pengelolaan
sampah controlled landfill. Lebih lanjut TPA jatibarang saat ini juga sudah
melakukan kerjasama dengan pihak swasta yang mengelola sampah
menjadi granule dengan kapasitas 70 ton/hari. Anggaran APBD kota
Semarang untuk pengelolaan sampah pada tahun 2013 yang dikucurkan
pada Dinas Kebersihan dan Pertamanan kota Semarang sebesar Rp
62.872.746.000. Lebih lanjut, peran serta masyarakat dalam pengelolaan
sampah di Kota Semarang cukup besar hal ini dapat dilihat dari adanya
Bank Sampah yang tersebar di kelurahan Peleburan dan Kelurahan
Tandang, Bank sampah ini menggunakan prinsip reduce, reuse dan recycle
dalam meningkatkan nilai ekonomi sampah agar bernilai jual tinggi.

Untuk Kabupaten Kendal, jumlah penduduk Kabupaten Kendal pada tahun


2013 sebanyak 926.325 jiwa. Dari jumlah total dan prediksi timbulan
sampah sebanyak 269 m3//hari, dan dengan jumlah sampah terangkut 225
m3/hari. Dengan tingkat pelayanan 84 %. Luas TPA Pagergunung Kabupaten
Kendal eksisting 2 ha, TPA Pagergunung Kab Kendal dengan umur pakainya
sebenarnya telah habis pada tahun 2014. Anggaran pengelolaan sampah
dalam APBD tahun 2013 adalah sebesar Rp. 10.270.000.000. Sedangkan
peran Masyarakat di kabupaten kendal juga cukup tinggi terlihat dari
adanya program sosialisasi pengurangan sampah dan adanya komunitas
peduli kemiskinan kendal (KPKK) yang membangung bank sampah salah
satunya adalah bank sampah Kepompong.

Chapter Tim Persampahan, page 2

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

Kabupaten

Demak mempunyai

sebanyak

1.091.379

jiwa.

jumlah
Dari

penduduk

jumlah

pada

total

(2015)

tahun

2013

penduduk tersebut

dihasilkan jumlah timbulan sampah sebanyak 165 m3/hari, dengan jumlah


sampah terangkut 127m3/hari. Dengan tingkat pelayanan 77 %. Luas TPA
Kalikondang Kab Demak eksisting 5,6 ha, TPA Kalikondang Kab Demak
dengan umur pakainya sebenarnya telah habis pada tahun 2005. Anggaran
APBD untuk pengelolaan persampahan untuk tahun 2012 adalah Rupiah
1.250.000.000. Peran serta masyarakat dalam rangka pengurangan sampah
dengan 3R juga cukup tinggi dibeberapa wilayah terdapat bank Sampah,
salah satunya adalah bank sampah Berkah.

Kabupaten

Grobogan

mempunyai

jumlah

penduduk

pada

tahun

2013sebanyak 1.339.127 jiwa. Dari jumlah total dan prediksi timbulan


sampah sebanyak 176 m3//hari, dan dengan jumlah sampah terangkut 105
m3/hari. Dengan tingkat pelayanan 60 %. Luas TPA Ngembak di kecamatan
Purwodadi Kabupaten Grobogan 4.5 hektar. Koondisi ini diperparah dengan
luasan yang tersisa tinggal 10-15%. Sehingga peran serta masyarakat
dalam mengurangi timbulan sampah sangat penting dengan prinsip 3R. Di
kabupaten

Grobogan

juga

telah

dikembangkan

Bank

Sampah

yang

merupakan peran masyarakat dalam mengurangi sampah. Jika dilihat dari


sisi anggaran, nilai yang dianggarankan pemerintah Kabupaten Grobogan
untuk tahun 2013 adalah sebesar Rp. 15.375.000.000

Kabupaten

Semarang

memiliki

jumlah

penduduk

pada

tahun

2013

sebanyak 968.383 jiwa. Dari jumlah tersebut timbulan sampah diperkirakan


mencapai 312 m3/hari. TPA sampah kabupaten Semarang adalah TPA
Blondo dengan luas TPA Blondo 9 hektar, sampai dengan tahun 2014 TPA
Blondo menggunakan metode pengelolaan sampah controlled landfill.
Anggaran APBD kabupaten Semarang untuk pengelolaan sampah pada
tahun 2013 Semarang sebesar Rp 12,054,815,000. Lebih lanjut, peran serta
masyarakat dalam pengelolaan sampah di Kabupaten Semarang cukup
besar hal ini dapat dilihat dari adanya Bank Sampah yang tersebar di
kelurahan Langensari dan Babadan. Kemudian dari sisi regulasi terdapat
Perda no 6/2011 tentang RTRW yang menyatakan TPA Blondo siap di
jadikan TPA skala regional.

Kota Salatiga memiliki jumlah penduduk pada tahun 2013 jumlah penduduk
sebanyak 177.480jiwa. Dari jumlah penduduk tersebut timbulan sampah
Chapter Tim Persampahan, page 3

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

yang mungkin ada sebanyak 409 m3/hari dan yang dapat diangkut untuk
dikelola ke TPA adalah sebanyak 326 m3/hari. TPA utama di kota Salatiga
adalah TPA Ngronggo dengan luas 3.2 hektar. Permasalahan yang terjadi di
kota Salatiga adalah kekurangan tempat atau lokasi yang dikarenakan
kondisi luas geografi memang kecil. Dari sisi anggaran, dana APBD yang
dikucurkan untuk pengelolaan sampah di Kota Salatiga sebesar Rp.
1.500.000.000. Peran serta masyarakat dalam pengelolaan sampah juga
cukup besar terdapat 15 bank Sampah di kota Salatiga.
Bahwa TPA selama ini identik dengan instansi yang menghabiskan APBD, Namun
sebenarnya untuk TPA Regional juga memiliki potensi ekonomi, Hal terasebut
dapat diperoleh dari memaksimalakn unsur bisnis dengan mengkomersilkan
prospek bisnis Gas Methane, sehingga TPA Regional dapat menjadi TPA yang
mandiri yang bisa membiayai dan menghasilkan keuntungan. Serta TPA yang
terpadu karena bersifat regional.
1.3. TPA Regional
Telah disampaikan sebelumnya TPA Regional adalah jawaban dari permasalahan
persampahan terutama di daerah perkotaan, juga memenuhi amanat UndangUndang. Namun seperti yang diketahui bahwa secara keruangan dan secara
geografis Kedungsepur yang terdiri dari 6 kabupaten/kota memiliki jarak yang
cukup

panjang

sehingga

dalam

perencanaan

TPA

regional

juga

harus

mempertimbangkan faktor jarak karena hal ini terkait operasional dan ongkos
transportasi, sumber timbulan sampah, ketersediaan sarana dan prasarana, cara
pengelolaan dan lainnya. Pada tabel 1.1 ditampilkan matrik perbandingan dalam
penentuan TPA Regional.

Chapter Tim Persampahan, page 4

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Gambar 1.1. Kondisi TPA di Wilayah Kedungsepur


Chapter Tim Persampahan, page 5

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Table 1 .1 Matrik TPA Regional Kedungsepur

Kota/Ka
b

Luas
Kota
(km2)

Kota
Semaran
g

373,7

Kab
Semaran
g

950,22

1002,23
Kendal
897,43
Demak

Groboga
n

1975,86

57,09
Salatiga

Luas
TPA (ha)
Jatibaran
g
46 Ha

Kerjasama
Pengelolaan Metode
Jumlah
Sampah
Pengolahan Penduduk
Ya

Sampah
(m3/hari)

Terangkut
(m3/hari)

Controlled
Landfill

1.629.924

4.209

3156.68

Controlled
Landfill

968.383

312.83

312.83

Pagergun Tidak
ung
1,3 Ha

Open
Dumping

926.325

269

225.96

Kalikond
ang
5,6 Ha

Tidak

Controlled
Landfill

1.091.379

165

127

Ngemba
k
5 Ha

Tidak

Open
Dumping

1.339.127

176.23

105.73

Ngrongg
o
3,2 Ha

Tidak

Controlled
Landfill

177.480

409

326

Blondo
9 Ha

Tidak

%
terang
kut

Anggaran
(Rp.)

Bank
Sampa
h

Perda
(RTRW)
Penduku
ng

Jarak ke
Blondo
(Km)

75

62.872.746.00
0

Ada

Ada

33,7

100

12,054,815,00
0

Ada

Tidak

16,5

84

10.270.000.00
0

Ada

Tidak

65,5

77

1.250.000.000

Ada

Tidak

61,5

60

15.375.000.00
0

Ada

Tidak

104

80

1.500.000.000

Ada

Tidak

20

Sumber : Diolah dari Jawa Tengah dalam angka 2013

Chapter Tim Persampahan, page 6

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015
)

1.4. Perumusan Masalah


Dari beberapa parameter dalam matrik penentuan TPA regional, serta
wawancara dengan dinas/instansi yang bertanggung jawab terhadap
perencanaan dan pengelolaan sampah di wilayah Kedungsepur seperti
instansi Bappeda, Dinas Ciptakarya, Dinas Kebersihan dan Persampahan,
dan Penduduk sekitar TPA, dirumuskan beberapa isu dan permasalahan
tentang pengelolaan persampahan di wilayah Kedungsepur, sebagai berikut:
1. Belum adanya TPA skala Regional di Kedungsepur
2. UU No 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan sampah menyebutkan
paling lama 5 tahun sejak berlakunya UU ini tidak boleh ada lagi
pengelolaan sampah dengan open dumping. TPA menggunakan
setidaknya controlled landfill atau Sistem Sanitary Landfill dengan
konsep regionalisasi.
3. Protes Masyarakat disekitar TPA di kawasan Kedungsepur terkait
permasalahan
pengolahan

lingkungan

sampah,

yang

semisal

ditimbulkan

pembuangan

air

akibat

aktivitas

lindi.

Sehingga

Kedungsepur membutuhkan TPA Regional dengan konsep ramah


lingkungan.
4. Adanya aktivitas migrasi pekerja sementara (komuter) di kedungsepur
yang mengakibatkan pengelolaan sampah menjadi tanggungjawab
bersama seluruh kota/kabupaten di Kedungsepur.
Berdasarkan uraian berbagai permasalahan pengelolaan sampah di atas
serta proyeksi pertumbuhan penduduk, perkembangan kegiatan sosial,
ekonomi dan budaya yang semakin menyentuh kota atau kabupaten di
wilayah Kedungsepur, maka muncul pertanyaan yang akan dikaji lebih lanjut
yaitu
sampah

Bagaimana
dan

bentuk

program

kelembagaan,

bisnis

dalam

sistem

pengelolaan

mewujudkan

pengelolaan

sampah terpadu dan mandiridi Kedungsepur melalui TPA regional


Blondo?

Chapter Tim Persampahan, page 7

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang Terpadu dan Mandiri

(2015)

Bentuk kelembagaan organisasi


pengelola sampah yang belum
profesional

Sistem pengelolaan sampah yang masih


control land fill dan open dumping

Potensi ekonomi sampah


tidak termanfaatkan
secara optimal

Belum Optimalnya Sistem Pengelolaan Sampah di Kota / Kabupaten di wilayah Kedungsepur


Sehingga Potensi Sampah Tidak Termanfaatkan

Volume timbulan sampah


yang semakin meningkat

Pengolahan sampah masih


menggunakan sistem open
dumping

Sarana dan prasarana


persampahan yang kurang
memadai

Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

Pemberdayaan masyarakat
dalam program 3 R
sampah rumah tangga

MASALAH
UTAMA

Alokasi anggaran yang


belum mencukupi
kebutuhan

Rendahnya partisipasi masyarakat


dalam pemilahan sampah

PENYEBAB

Paradigma pengelolaan sampah


tradisional (kumpul-angkut-buang)

Terdapat TPA di Kedungsepuryang


sudah overload dan umur teknisnya
hampir habis

AKIBAT

Potensi bisnis fokus


pada gas metan dan
thermal

Gambar 1.2. Skema Pohon Masalah

Chapter Tim Persampahan, page 8

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

1.5. Justifikasi Pemilihan TPA Regional


1.5.1. Isu Pemilihan TPA Regional Blondo
1. Tercantum dalam Perda Kabupaten Semarang No 6 Tahun 2011
tentang RTRW Kabupaten Semarang 2011 - 2031,

yang

menyatakan pengembangan kemitraan dengan swasta dan atau


kerjasama dengan kabupaten/kota sekitarnya dalam pengelolaan
sampah dan pengelolaan pengembangan TPA Blondo sebagai TPA
skala Regional.
2. Pengelolaan sampah Kabupaten Semarang telah terangkut 100%,
sehingga

TPA

persampahan

Blondo

dapat

yang

mampu

diasumsikan
mengelola

memiliki

sistem

sampah

dari

kabupaten/kota sekitarnya (skala regional).


3. Proyeksi pengembangan TPA Blondo dari sisi geografis dan
ketersediaan

lahan

masih

mungkin

dikembangkan

luasnya,

sehingga dapat mendukung konsep TPA Regional.


4. Belum adanya lokasi serta dukungan pemerintah Kabupaten/Kota
di kawasan Kedungsepur yang mendukung pembuatan TPA
Regional, selain di Kabupaten Semarang.
1.5.2. TPA Regional Blondo
1. Pemkot Salatiga melalui Dinas Pekerjaan Umum Bidang Cipta
Karya membutuhkan TPA regional untuk mengatasi permasalahan
keterbatasan lahan untuk TPA di Salatiga.
2. Jarak kota Salatiga ke TPA Blondo relatif dekat +20 Km, sehingga
biaya operasional pengangkutan dari Kota Salatiga terbilang
rendah.
3. Selain Kota Salatiga, Kabupaten/Kota lainnya telah memiliki TPA
yang saat ini masih dapat menampung dan mengelola sampah,
selain hal tersebut luas wilayah kabupaten/kota selain Salatiga
masih memungkinkan untuk membuka TPA yang baru.
4. Saat ini belum adanya keinginan dari Kota/Kabupaten selain Kota
Salatiga untuk mengelola sampahnya di TPA Regional.
5. Akan menjadi proyek percontohan TPA Regional dengan konsep
modern, ramah lingkungan dan berkelanjutan.
6. Menjadi pengelola sampah regional Kedungsepur secara bertahap
yang akan menampung dan mengelola sampah di seluruh
Kabupaten/Kota di kawasan Kedungsepur.

Chapter Tim Persampahan, page 9

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Dari Tabel 1.1 Matrik TPA regional, dan latar belakang di isu pemilihan TPA
regional di Kedungsepur serta TPA regional Blondo. Dari beberapa aspek dan
parameter diantara TPA di 6 kabupaten/kota di Kedungsepur, maka TPA Blondo
secara regulasi dan kebijakan, dari sisi spasial dan geografis, kondisi eksisting
lahan sarana dan parasarana memenuhi syarat-syarat untuk dijadikan sebagai
TPA regional untuk skala kabupaten Semarang dan Kota Salatiga.
1.6. Tujuan dan Sasaran
1.6.1. Tujuan
Teridentifikasinya

kondisi

eksisting

pengelolaan

persampahan

di

Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga dan fokus pada pengolahan


sampah

terpadu

di

TPA

Blondo

Kabupaten

Semarang

kemudian

merumuskan program pembangunan dan rencana tindak pengelolaan


persampahan yang berkelanjutan selama 20 tahun yaitu tahun 2014
2033.
1.6.2. Sasaran
Sasaran yang digunakan untuk mencapai tujuan dari penyusunan laporan
studio ini, adalah sebagai berikut :
Identifikasi

konsisi

eksisting

pengelolaan

dan

pelayanan

persampahan
Identifikasi beberapa aspek yang terkait, meliputi : politis,
ekonomi, sosial, dan budaya / kultur masyarakat.
Identifikasi permasalahan sebab dan akibat
persampahan di wilayah studi
Identifikasi
perkembangan

pengelolaan

pengelolaan

persampahan

di

Kabupaten Semarang dan wilayah extended


Skenario pengelolaan persampahan selama 20 tahun
Program kerja jangka pendek dan panjang (penjabaran skenario)
Arahan manajemen operasi dan pemeliharaan
Perumusan strategi dan kebijakan makro : model pembangunan
dan sistem kelembagaan)

1.7. Ruang Lingkup Wilayah


1.7.1. Ruang Lingkup Wilayah Studi Makro
Ruang lingkup wilayah studi makro adalah Regional KEDUNGSEPUR terdiri
dari 6 kabupaten/kota yaitu Kab. Kendal, Kab. Demak, Kab. Semarang,
Kota Salatiga, Kota Semarang, Kab. Grobogan. Adapun batas administrasi
wilayah studi makro adalah sebagai berikut :
Chapter Tim Persampahan, page 10

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Utara : Laut Jawa dan Kabupaten Jepara.
Selatan
: Kab. Temanggung, Kab.

Boyolali,

(2015)

Kabupaten

Sragen, Kab. Magelang.


Timur : Kabupaten Kudus, Kabupaten Pati dan Kabupaten Blora.
Barat : Kabupaten Batang
Peta administrasi Regional KEDUNGSEPUR terlihat pada gambar 1.3.
1.7.2. Ruang Lingkup Wilayah Studi Mikro
Ruang lingkup wilayah studi mikro adalah bagian dari wilayah Regional
KEDUNGSEPUR yaitu Kab. Semarang dan Kota Salatiga. Adapun batas
administrasi wilayah studi mikro adalah sebagai berikut :

Utara : Kota Semarang dan Kabupaten Demak.


Selatan
: Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Magelang
Timur : Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Boyolali
Barat : Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Kendal

Peta administrasi Kab. Semarang dan Kota Salatiga terlihat pada gambar
1.4.

Chapter Tim Persampahan, page 11

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Chapter Tim Persampahan, page 12

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Gambar 1.3. Peta Administrasi Kedungsepur

Chapter Tim Persampahan, page 13

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Chapter Tim Persampahan, page 14

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Gambar 1.4. Peta Administrasi Kab. Semarang dan Kota Salatiga

Chapter Tim Persampahan, page 15

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

1.8. Kerangka Pikir


Peningkatan jumlah
timbulan
sampah
perkotaan
di
wilayah
KEDUNGSEPUR

Pengelolaan
sampah Perkotaan
tidak efektif

Kebutuhan
pengelolaan
TPA
Regional
di
wilayah
KEDUNGSEPUR

(2015)

Sistem persampahan tidak sanitary landfill


Pencemaran ligkungan.
Bentuk kelembagaan tidak optimal
Potensi ekonomi sampah tidak termanfaatkan
Terdapat TPA yang sudah qverload.
Dari 6 Kabupaten / Kota di KEDUNGSEPUR,
Kota Salatiga paling urgent

Diperlukan
pengelolaan
extended area

Kerjasama
persampahan
Perda Kab. Semarang No 6 Tahun
2011 tentang RTRW Kab.
Semarang 2011 - 2031

Perencanaan TPA Blondo di Kab Semarang


sebagai pengelolaam TPA Regional.

Latar Belakang

Variabel - Variabel

Identifikasi

Identifikasi proyeksi penduduk

Data kependudukan kab. Semarang (time series)


Data kependudukan kota salatiga (time series)

Identifikasi sistem pengolahan


Sampah TPA Regional

Open dumping
Controlledlandfill
Sanitary landfill

Identifikasi Sarana dan Prasarana


Persampahan

Kelayakan lahan dan lingkungan


Kebutuhan armada dan SDM

Identifikasi MOP TPA Regional

Mekanisme operasional
Rute transportasi (jarak, BBM, oli)

Identifikasi kelembagaan

Struktur organisasi
Kerjasamapemerintah dan swasta
Potensi bisnis (gas metan).

Analisis regulasi persampahan

Regulasi Persampahan
Standart pengelolaan persampahan
Undang undang persampahan

Analisis peran serta masyarakat

Metode pemberdayaan masyarakat

Analisis pembiayaan

Kelayakan Finansial
PERIODE)

(NPV,

BCR.

IRR,

PAYBACK

Identifikasi

Analisis Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang Terpadu dan


Mandiri

Analisis
Skenario dan strategi TPA Blondo 20th

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2015

Rekomendasi

Gambar 1.5. Kerangka Pikir

Hasil

Chapter Tim Persampahan, page 16

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

`BAB II. KAJIAN LITERATUR


2.1. Extended Metropolitan Region
Kajian tentang kota metropolitan dan perkembangannya telah banyak dilakukan
khususnya di negara-negara berkembang. Seiring semakin bertambahnya jumlah
penduduk dan peluang investasi di suatu kota metropolitan maka akan semakin
mendorong kota tersebut untuk menjadi extended metropolitan region (EMR)
atau permekaran wilayah metropolitan. Fenomena kota-kota metropolitan yang
mengalami permekaran luar biasa mayoritas terletak di Asia. Kota-kota seperti
Bangkok, Manila, Jakarta, dan Taipei adalah contoh dari kota-kota megapolitan
yang menjadi sorotan sebagai kajian tentang perkembangan megacities di Asia
(Jones, 2001). Adanya EMR ini bukan merupakan suatu masalah, namun
merupakan peluang dan ancaman tergantung dari kebijakan-kebijakan yang
diterapkan dalam perkembangannya.
Secara spasial di awal perkembangannya konfigurasi spasial dari kota-kota besar
di Asia seperti digambarkan pada gambar 2.1 yang terdiri dari kota utama, periurban, desakota, perdesaan dengan penduduk padat, dan daerah perbatasan
berpenduduk jarang.

Sumber: Lizhu, dkk, 2013

Gambar 2.1 Permulaan Sistem Spasial dari EMR


Di Indonesia fenomena EMR juga terjadi, seperti Semarang Metropolitan yaitu
KEDUNGSEPUR,

Surabaya

Metropolitan

Gerbangkertasusila,

dan

Surakarta

Subosukawonosraten. Di Jawa Tengah sendiri, fenomena menarik terjadi di


KEDUNGSEPUR dengan Kota Semarang sebagai inti pusatnya. Kesatuan wilayah
Chapter Tim Persampahan, page 17

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

EMR ini apabila ditinjau dari jumlah penduduknya belum bisa disebut sebagai
kota metropolitan karena masih berpenduduk 1.559.198 jiwa di tahun 2012.
Sedangkan Kabupaten Kendal, Demak, Ungaran (kabupaten Semarang), Kota
Salatiga dan Purwodadi (Kabupaten Grobogan) mempunyai jumlah penduduk
yang kurang dari 1 juta jiwa sehingga belum bisa disebut kota metropolitan
dengan ciri jumlah penduduk 10 juta jiwa. Namun, Kedungsepur memiliki
kecenderungan dan berpotensi untuk menjadi EMR di tahun-tahun mendatang.
2.2. Teori Persampahan
2.2.1. Sampah
Menurut SK SNI T-13-1990 F, yang dimaksud dengan sampah adalah limbah
yang bersifat padat terdiri dari zat organik dan anorganik yang dianggap
tidak berguna lagi dan harus dikelola agar tidak membahayakan lingkungan
dan melindungi investasi bangunan. Sampah perkotaan adalah sampah
yang timbul di kota dan tidak termasuk sampah bahan berbahaya dan
beracun (B3).
2.2.2. Klasifikasi Sampah
Menurut Hadiwiyoto (1983:25), klasifikasi sampah berdasarkan sifatnya
dibagi menjadi 2 macam yaitu :
1. Sampah organik, yaitu sampah yang terdiri dari daun-daunan, kayu,
kertas, karton, tulang, sisa-sisa makanan ternak, sayur dan buah.
Sampah organik adalah sampah yang mengandung senyawa-senyawa
organik yang tersusun oleh unsur-unsur karbon, hidrogen dan oksigen.
Bahan-bahan ini mudah di degradasi oleh mikrobia.
2. Sampah anorganik, yaitu sampah yang terdiri dari kaleng, plastik, besi
dan logam-logam lainnya, gelas, mika atau bahan-bahan yang tidak
tersusun oleh senyawa-senyawa organik. Sampah ini tidak dapat
terdegradasi oleh mikrobia.
Menurut Hadiwiyoto (1983:24), berdasarkan lokasinya, sampah dapat
diklasifikasikan menjadi 2 yaitu:
1. Sampah kota (urban) yaitu sampah yang terkumpul di kota-kota besar.
2. Sampah daerah, yaitu sampah yang terkumpul di daerah-daerah di
luar perkotaan, misalnya di desa, di daerah permukiman dan di pantai.

Chapter Tim Persampahan, page 18

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

2.2.3. Sistem Pengelolaan Sampah


Menurut Kementerian Pekerjaan Umum (2011), pengelolaan sampah
adalah semua kegiatan yang bersangkut paut dengan pengendalian
timbulnya

sampah, pengumpulan, transfer dan transportasi, pengolahan

dan pemrosesan akhir/pembuangan sampah, dengan mempertimbangkan


faktor kesehatan lingkungan, ekonomi, teknologi, konservasi, estetika, dan
faktor-faktor lingkungan lainnya yang erat kaitannya dengan respon
masyarakat. Menurut Undang-undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang
Pengelolaan Sampah, pengelolaan sampah didefinisikan sebagai kegiatan
yang

sistematis,

menyeluruh,

dan

berkesinambungan

yang

meliputi

pengurangan dan penanganan sampah.


Menurut

Darmasetiawan

mengalami

beberapa

(2004),

pembuangan

tahapan

sampah

perkembangan

di

Indonesia

metode

dalam

pelaksanaannya yaitu:
1. Controlled landfill, Pada awal tahun 80-an dikenal metode controlled
landfill. Metode ini merupakan peningkatan dari open dumping dimana
secara periodik sampah yang telah tertimbun ditutup dengan lapisan
tanah

untuk

mengurangi

potensi

gangguan

lingkungan

yang

ditimbulkan.
2. Penimbunan terkendali (controlled landfill), merupakan teknologi
peralihan antara open dumping dengan sanitary landfill. Pada metode
controlled landfill dilakukan penutupan sampah dengan lapisan tanah
secara berkala.
3. Lahan urug saniter (sanitary landfill), pada metode ini sampah di TPA
ditutup dengan lapisan tanah setiap hari sehingga pengaruh sampah
terhadap lingkungan akan sangat kecil. Sanitary landfill Ini merupakan
salah satu metoda pengolahan sampah terkontrol dengan sistem
sanitasi yang baik. Selanjutnya sampah dibuang ke TPA. Kemudian
sampah dipadatkan dengan traktor dan selanjutnya di tutup tanah.
Cara ini akan menghilangkan polusi udara. Pada bagian dasar tempat
tersebut dilengkapi sistem saluran leachate yang berfungsi sebagai
saluran limbah cair sampah yang harus diolah terlebih dulu sebelum
dibuang ke sungai atau kelingkungan.
4. Lahan urug saniter yang dikembangkan (improved sanitary landfill).
Salah satu pengembangan dari motode sanitary landfill adalah model
Reusable

Sanitary

landfill

(RSL).

RSL

merupakan

teknologi

Chapter Tim Persampahan, page 19

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

penyempurna sistem pembuangan sampah yang berkesinambungan


dengan menggunakan metode supply ruang penampungan sampah
padat. RSL diyakini dapat mengontrol emisi liquid, atau air rembesan
sampai dengan tidak mencemari air tanah. Cara kerjanya, sampah
ditumpuk dalam satu lahan. Lahan tempat sampah dipadatkan, lahan
tersebut dikatakan sebagai ground liner. Ground liner dilapisi dengan
geomembran, lapisan ini yang akan menahan meresapnya air lindi ke
dalam

tanah

dan

mencemari

air

tanah.

Bagian

atas

lapisan

geomembran dilapisi lagi dengan geo-textile yang gunanaya menahan


kotoran sehingga tidak bercampur dengan air lindi. Secara berkala air
lindi dikeringkan. Untuk menyerap panas dan membantu pembusukan,
sampah yang telah dipadatkan ditutup menggunakan lapisan geomembran untuk mencegah menyebarnya gas metan.
2.3. Dasar Hukum
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008 Tentang
Pengelolaan Sampah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 69).
2. Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2012 Tentang Pengelolaan
Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah
3. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 21/PRT/M/2006 Tentang
Kebijakan Dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan
Persampahan (KSNP-SPP)
4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 19/PRT/M/2012/PRT/M/2011
Tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Sekitar Tempat Pemrosesan
Akhir Sampah
5. Peraturan Menteri
03/PRT/M/2013

Pekerjaan

Tentang

Umum

Republik

Penyelenggaraan

Indonesia

Prasarana

Dan

Nomor
Sarana

Persampahan Dalam Penanganan Sampah Rumah Tangga Dan Sampah


Sejenis Sampah Rumah Tangga
2.4. Lesson Learned Pengelolaan Sampah di Turki Dan Ho Chi Minh Vietnam
Hasil pengamatan kuliah kerja lapangan pengelolaan sampah terlihat pada table
matriks sebagai berikut :
Table 2 .1 Lesson Learned KKL Sistem Persampahan
No
1

Parameter
Peralatan

Istanbul
Modern

Ho Chi Minh
Konvensial

Pembelajaran
Guna efisiensi dan

Chapter Tim Persampahan, page 20

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
- Menggunakan

Mobil Penyapu
Jalan
- Truk khusus

sampah bak
tertutup
- Pengumpulan
sampah
menggunakan
mesin
- Bak sampah

Masih

(2015)

efektifitas perlu

menggunakan

peningkatan kualitas

Gerobak

dan kapasitas peralatan

Truk Bak
Tertutup

Pengumpula
n sampah masih
manual
(menggunakan
tenaga manusia)

ditanam di bawah
2

Teknik

tanah
Pengolahan sampah

Pengolahan sampah

Teknik pengolahan yang

Pengolahan

menggunakan

menggunakan

baik akan mempercepat

controlled landfill dan

controlled landfill

pengurangan sampah

sanitary field.
Seluruh area

Masih ada area yang

tertimbun di TPA
Jangkauan pelayanan

terjangkau oleh TPS

tidak terjangkau TPS

pengangkutan sampah

Jangkauan

Reduksi

dan masing-masing

yang baik diperlukan

distrik memiliki

guna memastikan

pengangkut sampah

bahwa tidak ada

sendiri

sampah yang tidak

Kurang tegasnya

Belum ada kebijakan

terangkut
Pemilahan sampah

kebijakan reduksi

reduksi sampah

masih belum ketat,

sampah

sehingga seluruh
sampah Rumah Tangga
diangkut. Kebijakan
pengurangan sampah
dapat diterapkan
pemerintah, misalnya
sampah gelas kaca dan
sampah kardus tidak
diangkut oleh tukang

Kesadaran

Masyarakat

Kesadaran

sampah
Kesadaran masyarakat

Masyarakat

membuang sampah

masyarakat sangat

di Negara dunia ketiga

pada tempatnya dan

rendah, sampah

masih kurang

mengepak sampah

dibuang di sungai

dalam kantung

dan pinggir jalan,

plastic. Kesadaran

bukan di tempat

membuang puntung

yang disediakan.

rokok masih kurang

Selain itu minimnya


tempat sampah.

Chapter Tim Persampahan, page 21

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
6

Tenaga Kerja

(2015)

Tenaga kerja

Tenaga kerja tidak

SDM perlu diberikan

menggunakan Alat

menggunakan Alat

perlindungan dan

pelindung diri

pelindung diri

jaminan kesehatan
guna menjamin kinerja
yang maksimal

Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

BAB III.

GAMBARAN UMUM WILAYAH

3.1. Gambaran Umum Kabupaten Semarang.


3.1.1. Batas Administrasi dan Luas Wilayah
Kabupaten Semarang mempunyai luas daerah seluas 95.020,674 Ha. Letak
Kabupaten Semarang secara geografis berada pada 1101454,75BT
sampai dengan 110393BT dan 7357LS sampai dengan 730LS.
Adapun batas administrasi wilayah Kabupaten Semarang, adalah sebagai
berikut :

Sebelah
Sebelah
Sebelah
Sebelah

Utara : Kota Semarang dan Kabupaten Demak.


Timur : Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Boyolali
Selatan
: Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Magelang
Barat : Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Kendal

Peta administrasi wilayah studi terlampir dibawah pada gambar 3.1.


3.1.1. Kependudukan
Table 3 .1 Jumlah Penduduk Kabupaten Semarang Tahun 2009 - 2013
KECAMAT
AN
Getasan

2009

2010

2011

2012
48748

2013

Chapter Tim Persampahan, page 22

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

48,565

48,254

48,587

48,966

Tengaran

62,636

64,206

64,410

65546

64,662

Susukan

44,710

43,182

43,203

43319

43,382

Kaliwungu

28,791

26,294

26,312

26359

26,389

Suruh

64,276

59,700

59,800

60082

60,289

Pabelan

37,758

77,206

37,325

37531

37,794

Tuntang

59,466

60,663

60,993

61197

61,755

Banyubiru

40,482

40,247

40,471

40631

40,847

Jambu

36,611

36,703

36,962

37186

37,470

Sumowono

31,735

29,793

29,972

30155

30,543

Ambarawa

56,501

58,364

58,481

58767

58,990

Bandungan

50,611

52,712

53,250

53833

54,216

Bawen

50,989

53,993

54,444

55263

55,986

Bringin

44,372

41,119

41,160

41262

41,332

Bancak

22,530

19,834

19,858

19937

20,029

Pringapus

50,222

50,064

50,416

50724

51,131

Bergas
58,843
68,241
68,942
69570
Ungaran
Barat
67,736
74,481
75,040
75726
Ungaran
Timur
60,911
68,686
69,136
69441
Kab
944277.
917,745 933,764 938,802
Semarang
00
Sumber : Kabupaten Semarang dalam Angka 2013

70,191
76,215
69,631
949,415

Berdasarkan registrasi penduduk akhir tahun 2013, jumlah penduduk


Kabupaten Semarang pada tahun 2013 adalah sebesar 949475 jiwa. Oleh
karena

pertumbuhan

penduduk

tersebut

juga

dapat

mempengaruhi

bertambahnya produksi timbulan sampah di Kab. Semarang yang berasal


dari sampah rumah tangga baik organik atau non 0rganik.
3.1.2. Kondisi Persampahan Kabupaten Semarang.
Timbulan sampah di Kabupaten Semarang didominasi oleh sampah organic,
basah dan cenderung mudah membusuk. Misalnya daun, sayuran dan buah
serta sisa makanan. Dari pengamatan beberapa TPS rata-rata komposisi
Chapter Tim Persampahan, page 23

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

sampah organic mencapai 80%. Sedang sisanya merupakan sampah


anorganik. Misalnya plastic, kaca/gelas, besi sebagian kertas. Sebagian
besar timbulan sampah rata-rata tiap hari berasal dari lingkungan
permukiman. Berikutnya diikuti oleh timbulan sampah yang berasal dari
pasar, komersial dan fasilitas umum.
Penentuan tingkat pelayanan persampahan pada umumnya ditinjau dari
timbulan

sampah

dan

penduduk

yang

terlayani.

Untuk

Kabupaten

Semarang timbulan sampah yang dihasilkan pada tahun 2013 sebesar


312.83 m3/hari dengan volume sampah terangkut mencapai sekitar 312.83
m3/hari yang berarti tingkat pelayanannya mencapai 100%.
1. Penyapuan Jalan, Penyapuan jalan lebih didominasi di jalan-jalan
utama atau jalan protocol Ungaran menjadi prioritas wilayah sapuan.
Secara keseluruhan jumlah tenaga kebersihan penyapuan jalan
sebanyak 112 orang dengan frekuensi penyapuan jalan yaitu 1-2
kali/hari.
2. Perwadahan,

Pada

proses

perwadahan

sampah-sampah

yang

diproduksi oleh rumah tangga dikumpulkan di bak sampah, kemudian


diangkut dengan gerobak sampah untuk dibawa ke TPS yang ada dan
selanjutnya dibawa oleh truk pengangkut sampah ke TPA. Untuk lebih
mengefekifkan pengangkutannya terdapat 1 unit transfer depo,
sebagai tempat pemindahan sampah dari gerobak sampah ke truk
pengangkut. Transfer depo ini selain sebagai tempat pemindahan juga
berfungsi sebagai tempat memarkir armada pengangkutan. Alat
pewadahan yang digunakan untuk menampung sampah di Kota
Ungaran belum mempunyai jenis dan bentuk yang sergam, masih
bervariasi, baik untuk daerah pemukiman, komersial maupun tempat
umum lainnya.
3. Pengumpulan, Secara umum cara pengumpulan sampah yang ada di
Kabupaten Semarang dilakukan secara tak langsung. Artinya sampah
diambil secara door to door atau dari gerobak sampah kapasitas 0,8
m3 . Selanjutnya dikumpulkan di TPS terdekat. Cara ini dilakukan di
daerah

pemukiman,

jalan

protocol,

perkantoran

dan

sebagian

masyarakat yang berdekatan dengan lokasi TPS di pasar. Sedangkan


cara

langsung,

pengumpulan

sampah

yang

dilakukan

oleh

masyarakat / rumah tangga ke TPS terdekat tanpa menggunakan


Chapter Tim Persampahan, page 24

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

perantara gerobak sampah. Sistem ini biasanya dinamakan system


komunal, cara ini biasanya dilakukan di pasar dan pemukiman yang
dekat dengan TPS.
4. Pemindahan, Sampah yang berasal dari rumah tangga, pasar ungaran,
pasar babadan, pasar karangjati, dan pasar-pasar lain maupun kantor,
sampah ditampung sementara pada TPS terdekat. Pengangkutan /
pengumpulan

sampah,

dari

sumber

sampah

menuju

TPS

menggunakan gerobak / becak sampah, namun ada pula yang


langsung dibawa ke TPS tanpa melalui sarana pengangkutan (biasanya
dilakukan oleh penduduk di sekitar TPS).
5. Pengangkutan, Penyelenggara pengangkutan sampah adalah Pemda
yang dilaksanakan oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan. Kendaraan
pengangkut yang dimiliki Kota Ungaran sebanyak 10 buah yang terdiri
dari 9 dump truk dengan kapasitas 8 m3 dan 1 arm roll truck kapasitas
6 m3.
6. Tempat Pembuangan Akhir (TPA), Tempat Pembuangan Sampah
eksisting Kabupaten Semarang terletak di TPA Blondo Kecamatan
Bawen dengan luas 9 ha menggunakan sistem controlled landfill.
3.2. Gambaran Umum Kota Salatiga.
3.2.1. Batas Administrasi dan Luas Wilayah
Kota Salatiga mempunyai luas daerah seluas 5678,109 Ha dan terdiri dari 4
kecamatan.

Kota

Salatiga

terletak

pada

posisi

1100

2756,81BT-

1100324,640 BT dan 70174,15LS-70172323,23LS.


Adapun batas administrasi wilayah Kabupaten Semarang, adalah sebagai
berikut :
Sebelah barat : Kecamatan Tuntang, Getasan Kabupaten Semarang
Sebelah Timur : Kecamatan Pabelan, Tengaran Kabupaten Semarang
Sebelah Selatan
: Kecamatan Getasan, Tengaran Kabupaten
Semarang
Sebelah Utara : Kecamatan Pabelan, Tuntang Kabupaten Semarang
Peta administrasi wilayah studi terlampir dibawah pada gambar 3.1.
3.2.2. Kependudukan
3.2 Jumlah Penduduk Kota Salatiga Tahun 2009 - 2013
KECAMATA
N
Argomulyo

2009
41814

2010
42638

2011
40947

2012
41580

2013
42133

Chapter Tim Persampahan, page 25

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Tingkir

41927

42054

10206

40389

41723

Sidomukti

36512

36611

38975

39208

40664

Sidorejo
Kota
Salatiga

49645

5024

52357

52688

54074

16989

171327

172485

173874

178594

Sumber :BPS Kota Salatiga, 2013

Berdasarkan registrasi penduduk akhir tahun 2013, jumlah penduduk Kota


Salatiga pada tahun 2013 adalah sebesar 178594 jiwa. Oleh karena
pertumbuhan penduduk tersebut juga dapat mempengaruhi bertambahnya
produksi timbulan sampah di Kota Salatiga yang berasal sampah rumah
tangga baik organik atau non 0rganik.
3.2.3. Kondisi Persampahan di Kota Salatiga.
Sampah Kota Salatiga didominasi sampah organic, basah dan cenderung
mudah membusuk, misalnya daun, sayuran dan buah serta sisa makanan.
Produksi sampah rata-rata perhari mencapai 409 m3/hari, sedangkan yang
terangkut 326 m3/hari yang berarti tingkat pelayanannya mencapai 80%
dengan sistem controlled landfill.
Retribusi kebersihan yang masuk dalam kas Pemda berasal dari retribusi
kebersihan pasar, sebagian pemukiman, rumah makan, perkantoran dan
industry.Retribusi sampah di pemukiman sebagian masih dikelola oleh DPLH
bekerjasama dengan PDAM Kota Salatiga.

Chapter Tim Persampahan, page 26

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Chapter Tim Persampahan, page 27

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Gambar 3.1. Peta Administrasi Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga

Chapter Tim Persampahan, page 28

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

BAB IV.ANALISIS PENGELOLAAN PERSAMPAHAN DI TPA


BLONDO
Guna menyusun perencanaan TPA Regional Blondo, Kabupaten Semarang,
diperlukan Analisis data pendukung sebagai landasan pelaksanaannya. Pada
prinsipnya, proses pengelolaan persampahan perkotaan merupakan proses
pengumpulan, pengangkutan hingga tahap pengolahan akhir di TPA. Pada
gambar 4.1 ditampilkan proses pengelolaan sampah sebagai berikut:
Timbulan
sampah

Pemilahan

Pengangkutan
sampah

Jumlah
penduduk

Bank
Sampah

Armada
pengangkut

TPA

SDM

Sampah ratarata per orang

Manajemen
pengangkutan
TPS/TPST
Gambar 4.1. Proses pengelolaan sampah

Sedangkan dalam konsep TPA regional, pengelolaan sampah akhir dipusatkan


pada salah satu kabupaten/kota yang ditetapkan menjadi TPA skala regional
yang dapat menampung dan mengolah sampah dari kabupaten/kota sekitarnya.
Beberapa keuntungan TPA skala regional adalah sebagai berikut:
1. Karena sifatnya yang terpadu, TPA regional lebih mudah dikelola
2. Potensi sampah yang dihasilkan lebih besar sehingga lebih menarik minat
investor
3. Lebih efisien mengingat besarnya investasi prasarana dan sarana yang
diperlukan untuk peningkatan kualitas TPA dapat ditanggung antar
pemerintah kabupaten/kota
4. Kabupaten/Kota sekitar TPA regional dapat mengurangi polusi lingkungan
karena pengelolaan sampah dilakukan secara maksimal dan terpusat
sehingga tidak mengganggu daya dukung lingkungan.
Adapun kekurangan TPA regional adalah:
1. Biaya yang dibutuhkan untuk membangun TPA lebih besar karena tingginya
kebutuhan akan lahan dan teknologi pengolahan.
Chapter Tim Persampahan, page 29

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

2. Tingginya biaya transportasi pengangkutan sampah karena jarak lebih jauh


harus melewati antar kabupaten/kota.
3. Rawannya sistem kelembagaan atau organisasi pengelola TPA Regional.
4. Rentan konflik antara antara kabupaten/kota terkait keuntungan biaya
retribusi sampah.
Dari beberapa latar belakang tersebut maka dilakukan beberapa analisis
perancangan yang meliputi Analisis timbulan sampah, kebutuhan lahan,
kelayakan lahan dan lingkungan, Analisis kelembagaan, Analisis pembiyaan dan
lain nya yang diuraikan pada sub bab dibawah.
4.1. Analisis Proyeksi Penduduk Kabupaten Semarang dan Kota
Salatiga
Proyeksi jumlah penduduk di Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga selama 20
th dengan jenjang setiap 5 th selalu mengalami peningkatan. Hal ini dapat dilihat
dari

hasil

perhitungan

proyeksi

penduduk

menggunakan

sumber

data

kependudukan time series pada tahun 2009 2013 di Kabupaten Semarang dan
Kota

Salatiga,

dari

data

tersebut

kemudian

diproyeksi

selama

20

th

menggunakan rumus sebagai berikut :


Rumus Eksponensial :

Keterangan :
Pt = Jumlah penduduk pada tahun t
P0 = Jumlah penduduk pada tahun dasar
t = Jangka waktu
r = Laju pertumbuhan penduduk
e = Bilangan eksponensial yang besarnya 2,718281828
Tabel 4.1. Proyeksi Penduduk Kab Semarang dan Kota Salatiga
Tahun 2014 - 2034
Kecamatan

Jumlah Penduduk
2014

2019

2024

2029

2034

Kab. Semarang
Getasan

49,047

49,452

49,860

50,272

50,687

Tengaran

65,075

67,180

69,353

71,596

73,912

Susukan

43,121

41,840

40,598

39,392

38,222

Kaliwungu

25,933

23,770

21,787

19,969

18,303

Suruh

59,522

55,830

52,367

49,118

46,072

Pabelan

37,801

37,837

37,873

37,909

37,946

Tuntang

62,223

64,618

67,106

69,689

72,371

Banyubiru

40,920

41,289

41,662

42,037

42,416

Chapter Tim Persampahan, page 30

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Jambu

37,644

38,527

39,431

40,357

41,303

Sumowono

30,310

29,172

28,076

27,021

26,006

Ambarawa

59,501

62,122

64,859

67,716

70,699

Bandungan

54,967

58,883

63,077

67,570

72,383

Bawen

57,043

62,633

68,771

75,511

82,911

Bringin

40,749

37,958

35,357

32,935

30,678

Bancak

19,563

17,391

15,461

13,745

12,219

Pringapus

51,315

52,244

53,189

54,152

55,132

Bergas

72,711

86,733

103,460

123,412

147,213

Ungaran
Jumlah

149,554

169,560

192,256

218,002

247,213

955,879

988,865

1,022,989

1,058,291

1,094,811

43,170
41,077
57,397
71,080
71,080

43,500
40,877
63,924
77,422
77,422

Kota Salatiga
42,197
42,519
Argomulyo
41,682
41,480
Tingkir
41,549
46,274
Sidomukti
55,006
59,913
Sidorejo
Jumlah
55,006
59,913
Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

42,843
41,278
51,536
65,258
65,258

Diketahui hasil proyeksi penduduk di Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga


adalah konsentrasi peningkatan jumlah penduduk terbesar di kabupaten
Semarang ada di Kecamatan Ungaran yaitu 247213 jiwa di tahun 2034,
sedangkan konsentrasi peningkatan jumlah penduduk terbesar di kota Salatiga
ada di Kecamatan Sidorejo yaitu 77422 jiwa

di tahun 2034. Sedangkan jika

dilihat data kependudukan tingkat Kabupaten Semarang dan Kota salatiga dapat
dilihat pada tabel 4.2 sebagai berikut:
Tabel 4.2. Proyeksi Penduduk Kabupaten Semarang dan Kota
Salatiga Th 2014 - 2034
Kota
Kab.
Semarang
Kota
Salatiga

Tahun
2024

2029

988.865

1.022.989

1.058.291

198.253

216.278

235.943

2014

2019

955.879
181.730

Total
1.137.609
1.187.118
1.239.267
Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

1.294.234

2034
1.094.811
257.395
1.352.206

4.2. Analisis Teknologi pengolahan sampah TPA Regional


Sistem pengelolaan sampah di TPA regional menjadi sangat penting karena
menyangkut biaya operasional dan manajemen TPA, hal ini berimbas pada
pembiayaan dan nilai investasi. Sistem pengelolaan sampah yang ada di
Indonesia terdiri dari sistem open dumping, controlled land Fill dan Sanitary
Chapter Tim Persampahan, page 31

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

landfill. Pada tabel 4.1 ditampilkan matrik keuntungan dan kerugian dari masingmasing sistem pengelolaan sampah sebagai berikut:
Table 4 .3 Matrik Kelebihan dan Kekurangan Sistem Pengelolaan TPA
Skema
Pengelola
an
Sampah
Open
Dumping

Controlled
landfill

Kelebihan

Kekurangan

o Teknis pelaksanaan mudah.


o Personil lapangan relatif sedikit.
o Biaya operasi dan perawatan
yang relatif rendah.

o Terjadi pencemaran udara oleh gas,


bau dan debu.
o Pencemaran air tanah oleh air lindi.
o Resiko kebakaran cukup besar
o Mendorong tumbuhnya sarang
vektor penyakit (tikus, lalat,
nyamuk).
o Mengurangi estetika lingkungan.
o Lahan tidak dapat digunakan
kembali.
o Operasi lapangan relatif lebih sulit.
o Biaya operasi dan perawatan cukup
besar.
o Memerlukan personalia lapangan
yang cukup terlatih.
o Aplikasi sistem pelapisan dasar
(liner) yang rumit.
o Aplikasi tanah penutup harian yang
mahal.
o Aplikasi sistem lapisan
penutup akhir.
o Biaya aplikasi pipa penyalur gas
metan dan instalasi pengkonversian
gas metan menjadi sumber energi.
o Biaya aplikasi pipa-pipa pengumpul
dan penyalur air lindi
(leachate) dan intalasi pengolah air
lindi.

o Dampak negatif terhadap


lingkungan dapat diperkecil.
o Lahan dapat digunakan kembali
setelah dipakai.
o Estetika lingkungan cukup baik.
Sanitary
o Timbulan gas metan dan air
Landfill
lindi terkontrol dengan baik
sehingga tidak mencemari
lingkungan.
o Timbulan gas metan dapat
dimanfaatkan sebagai sumber
energi.
o Setelah selesai pemakaiannya,
area lahan urug dapat
digunakan untuk berbagai
keperluan seperti areal parkir,
lapangan golf, dan kebutuhan
lain.
Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

Dari tabel 4.3 dapat diketahui bahwa metode sanitary landfill dianggap yang
paling baik untuk pengelolaan sampah di TPA Blondo, kelebihan tersebut antara
lain :
1. Kondisi eksisting TPA Blondo adalah perkebunan yang lebih didominasi
untuk tanaman musiman dan tingkat kesuburan tanahnya tidak terlalu
bagus, permukiman jauh dari TPA eksisting dan ketersediaan lahan masih
sangat luas untuk dilakukan perluasan lahan untuk ekspansi TPA,
sehingga sanitary landfill adalah yang paling ekonomis
2. Jika dilihat dari aspek perluasan lahan dan efektifitas lokasi, TPA Blondo
cocok untuk sanitary landfill karena kondisi tanah yang berbukit
memudahkan untuk pengambilan tanah urug, jauh dari permukiman
Chapter Tim Persampahan, page 32

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

warga, tata guna lahan yang mendukung, lokasi yang berada di tengah
wilayah sehingga jarak angkut tidak terlalu jauh, sehingga Investasi
modal relative lebih rendah jika dibandingkan dengan sistem pengelolaan
yang lain
3. Dari aspek proses pengelolaan, Sanitary landfill tidak menghasilkan
produk lain seperti pada insenerator dankomposting dimana masih
memerlukan

tindak

lanjut

dari

residunya,

yang

membutuhkan

penanganan khusus.
4. Kemudian dari sisi komposisi sampah, metode Sanitary landfill bisa
menerima segala macam bentuk sampah bisa dibuang kesana dengan
tanpa ada pemisahan tempat.
5. Dengan kondisi Prasarana saat ini yang dimiliki Kabupaten Semarang dan
Kota Salatiga, serta Alat berat yang sudah ada, tidak membutuhkan
peralatan yang banyak dalam pengelolaan sampah setiap harinya
6. Dari sisi investasi untuk jangka panjang 20 tahun, sistem sanitari landfill
dianggap memiliki teknologi paling murah dan ramah lingkungan
4.3. Analisis sarana dan Prasarana Persampahan
4.3.1. Analisis Kebutuhan Lahan TPA
Untuk menampung sampah dari kabupaten Semarang dan Kota Salatiga
dengan metode sanitary landfill. Berdasarkan hasil pengukuran timbulan
sampah rata-rata adalah 2,5 liter/hari/orang, maka volume timbulan
sampah per hari adalah jumlah penduduk pada tahun 2014 yaitu 1.137.609
jiwa x 2,5 liter/hari adalah 2,844,022 liter/hari atau 2.844 m3. Dengan
menggunakan

formulasi

yang

sesuai

petunjuk

teknis

Nomor

CT/S/ReCT/004/98 maka kebutuhan lahan TPA untuk 1 tahun adalah:


Rumus :
L = ((V x 300) / T ) x 0,70 x 1,15
Keterangan :
L = Luas lahan yang dibutuhkan setiap tahun (m2)
V = Volume sampah
T = Ketinggian timbunan yang direncanakan (m)
0.7 dan 1.1.5 = Konstanta
Maka kebutuhan lahan setiap tahun adalah:
L =((2,844 m3 x 300) / 25 m) x 0,70 x 1,15
L = 27,473 m2 atau 2.75 Ha per tahun
Sehingga kebutuhan luas lahan untuk jangka waktu 20 tahun
adalah:
Rumus :
H=LxIxJ
Keterangan :
Chapter Tim Persampahan, page 33

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

H = Luas total lahan (m2)


L = Luas lahan setahun (m2)
I = Umur lahan
J = Rasio luas lahan total dengan luas lahan efektif (1,2)
Maka total kebutuhan lahan untuk 20 tahun kedepan adalah:
H = 2,75 m2 x 20 tahun x 1,2 = 66 Ha
Berdasarkan kondisi eksisting TPA Blondo saat ini mempunyai luas 9 ha,
sedangkan analisis kebutuhan lahan untuk 20 tahun kedepan luas 66 ha.
Sehingga kekurangan 57 ha.
4.3.2. Kelayakan lahan dan lingkungan
TPA yang
dengan

digunakan

untuk

cara tertentu

menyimpan

sehingga

dampak

dan

memusnahkan

negatif

yang

sampah

ditimbulkan

kepada lingkungan dapat dihilangkan atau dikurangi. Adapun persyaratan


umum lokasi, metode pengelolaan sampah di TPA dan kriteria pemilihan
lokasi, sehingga dalam analisis kelayakan lahan dan lingkungan TPA Blondo
dianalisis dengan metode SK SNI T-11-1991-03 sebagai berikut:
Table 5 .4 Analisis Kelayak an Lahan dan Lingkungan TPA Blondo
N
o
1

Parameter

Indikator

Lokasi TPA

10

50

Dalam batas administrasi

Di luar batas administrasi tapi dalam


satu pengelolaan TPA sampah terpadu

Di luar batas administrasi dan di luar


sistem pengelolaan TPA sampah terpadu

Diluar batas administrasi

1
3
10

Pemerintah daerah/terpusat

Pribadi (satu)

Swasta/perusahaan (satu)

Lebih satu pemilik hak dan atau status


kepemilikan
Organisasi sosial/agama

pemilik lahan
1 (Satu) KK

3
10

2 3 KK

4 5 KK

6 10 KK

Kapasitas lahan

Lebih dari 10 KK
4

Score
(bobo
tx
nilai)

Pemilikan hak atas lahan

Jumlah

Nilai

Bobot

15

1
5

> 10 tahun
5 tahun 10 tahun

10

50

Chapter Tim Persampahan, page 34

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

3 tahun 5 tahun

Kurang dari 3 tahun

Tanah (di atas muka air tanah)


Harga kelulusan < 10-6 cm/det

5
10

Harga kelulusan10-6 cm/det - 10-9 cm/det

Harga kelulusan >10-9 cm/det tolak


(Kecuali ada masukan teknologi)

Air tanah
< 10 m dengan kelulusan >10-6
cm/det
10 m dengan kelulusan 10-6 cm/det - 104 cm/det
< 10 m dengan kelulusan 10-6 cm/det 10-4 cm/det
Sistiem aliran air tanah
-3 Discharge area/local

10

5
1
3
10

dengan pemanfaatan air tanah

1
3

Kemungkinan pemanfaatan rendah


dengan batas hidrolis

10

Diproyeksikan
dengan batas hidrolis

untuk dimanfaatkan

Diproyeksikan
tanpa batas hidrolis

untuk dimanfaatkan

Bahaya Banjir

10

Kemungkinan bahaya anjir > 25 tahunan

Kemungkinan banjir < 25 tahunan, tolak


(kecuali ada masukan teknologi)

Tanah Penutup

10

Tanah penutup cukup sampai umur pakai

Tanah penutup tidak ada

Intensitas hujan

10

Antara 500 mm sampai 1000 mm per


tahun
Di atas 1000 mm per tahun

1
3

Tata

40

3
Di bawah 500 mm per tahun

1
2

20

4
Tanah penutup cukup

1
1

50

2
Tidak ada bahaya banjir

1
0

15

Recharge area regional dan area/local


Kaitan

25

Recharge area dan Discharge area/local


8

25

5
10 m dengan kelulusan < 10-6 cm/dt

(2015)

Guna Tanah

5
1
5

Mempunyai dampak sedikit terhadap tata


guna tanah sekitar

10

Mempunyai dampak sedang terhadap tata


guna tanah sekitar

Mempunyai dampak besar terhadap tata


guna tanah sekitar.

Daerah lindung/Cagar alam

15

50

Chapter Tim Persampahan, page 35

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Tidak
alam

ada
daerah lindung/cagar
di sekitarnya

(2015)

10

Terdapat
daerah lindung/cagar
alam di sekitar yang tidak terkena dampak
negative
Terdapat
daerah lindung/cagar
alam di sekitar yang terkena dampak negative
1
4

Pertanian

5
1
3

Berlokasi di lahan tidak produktif

1
5

10

Tidak ada dampak terhadap areal pertanian


sekitar
Terdapat pengaruh negatif terhadap
pertanian sekitar

Berlokasi di tanah pertanian produktif

Biologis

3
10

Nilai habitat yang tinggi

menuju Lokasi

Datar dengan kondisi baik

1
7

1
8

10

Datar dengan kondisi buruk

Naik/turun

Transportasi sampah

(satu jalan)

Kurang dari 15 menit dari centroid sampah

10

Antara 16 menit 30 menit dari centroid


sampah
Antara 31 menit 60 menit dari centroid
sampah
Lebih dari 60 menit dari centroid sampah

Jalan masuk

25

5
1
4

Truk sampah tidak melalui daerah


permukiman
Truk sampah melalui daerah permukiman
berkepadatan rendah ( < 300 jiwa/Ha)

10

Lalu Lintas

20

Truk sampah melalui daerah


1
9

30

Habitat Kritis
Jalan

24

Nilai habitat yang rendah

1
6

20

1
3

permukiman
berkepadatan tanggi ( >
300 jiwa/Ha) Terletak 500 m dari jalan
umum
Terletak < 500 m dari jalan umum pada lalu

10

15

lintas berkepadatan rendah


Terletak < 500 m dari jalan . umum pada
lalu
lintas berkepadatan sedang

2
0

Terletak
pada
lalu
berkepadatan tinggi
Kebisingan dan bau

lintas

1
2

Terdapat zona penyangga

10

Terdapat zona penyangga yang terbatas

Tidak

terdapat

zona penyangga

20

Chapter Tim Persampahan, page 36

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
2
1

2
2

Estetika

(2015)

Operasi penimbunan tidak terlihat dari


luar
Operasi penimbunan sedikit terlihat dari
luar
Operasi
penimbunan terlihat dari
luar
Partisipasi Masyarakat

10
5
1
3

Spontan

10

digerakan

negosiasi

TOTAL

79

529

Sumber: Hasil Analisis dengan metode SK SNI T-11-1991-03

Kelayakan lokasi TPA sampah Blondo berdasarkan kriteria SK SNI adalah


jumlah skor seluruh parameter yang dihasilkan sebesar 529. Skor terendah
dari perhitungan seluruh parameter adalah 79 dan skor tertinggi adalah
790. Sehingga nilai kelayakan untuk lokasi TPA Blondo akan di dapat
melalui perhitungan kelas interval yang digunakan, yaitu sebanyak 3 kelas
(layak, layak dipertimbangkan dan tidak layak). Cara perhitungan tersebut
menggunakan nilai interval kelas

dihitung dengan menggunakan rumus

sebagai berikut:
Rumus :
I=R/N
Keterangan :
I = lebar interval
R = rentang, yaitu data terbesar dikurangi data terkecil
N = banyak kelas interval, aturan Sturges, yaitu: 1 + 3,3 log n
Berdasarkan persamaan, I=R/1 + 3,3 log 3, dimana R yang dihasilkan
adalah sebesar 711; Log 3 = 0.4775; maka I = 276. Dengan membagi
skor terbesar dengan I, di dapat nilai masing-masing kelas interval sebagai
berikut:
1. Besarnya nilai kelas interval layak adalah 554 780
2. Besarnya nilai kelas interval Layak dipertimbangkan adalah 277 553
3. Besarnya nilai kelas interval tidak layak adalah 0 276
Dengan skor 529, maka berdasarkan kelas interval di atas, nilai kelayakan
lokasi TPA Blondo berada pada kelas interval 277-553. Dengan demikian
maka Lokasi TPA sampah Blondo Kabupaten Semarang dapat dinyatakan
layak dipertimbangkan.
Chapter Tim Persampahan, page 37

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

4.3. Analisis Kebutuhan sarana dan SDM


Kebutuhan sarana penunjang pengangkutan sampah dapat di analisis dengan
menggunakkan data Analisis kependudukan. Pada prinsipnya pengangkutan
sampah baik untuk pengangkutan sampah rumah tangga dari permukiman, dari
perkantoran/sekolah dan sampah perdangangan dari pasar, terminal ataupun
pertokoan terdiri dari 3 tahap, yaitu yang pertama pemilihan sampah dilakukan
oleh penghasil sampah itu sendiri, kemudian di angkut (sendiri/kelompok)
penghasil

sampah

ke

terpadu/sementara,

tempat

kemudian

pembuangan

baru

diangkut

sampah
ke

TPA

komunal
oleh

TPS

petugas

dari

oraganisasi pengelola sampah. Proses perjalanan sampah dari sumber ke TPA


dapat dilihat pada Gambar 4.2 sebagai berikut:

Gambar 4.2 Proses sampah ke TPA


Sedangkan untuk kebutuhan sarana dalam pengelolaan sampah per 5 tahunan
dapat diliat pada tabel 4.5 sebagai berikut:
Table 6 .5 Kebutuhan Sarana Angkutan Pengelolaan Persampahan
Uraian

Jumlah Penduduk
Timbulan Sampah (2,5
lt/hari)
Sistem Kontainer (40
%)
Sistem Dumptruck (60
%)
Jml Dumptruck (kap 7
m3, 1 rit/hari)
Jml Kontainer
(kapasitas 6 m3)
Jml Arm roll (kaps

Satua
n
Jiwa

Tahun
2014
1.137.60
9

2019
1.187.118

2024
1.239.26
7

2029
1.294.23
4

2034
1.352.206

m3/h

2.844

2.968

3.098

3.236

3.381

1.138

1.187

1.239

1.294

1.352

1.706

1.781

1.859

1.941

2.028

Unit

81

85

89

92

97

Unit

190

198

207

216

225

Unit

63

66

69

72

75

Chapter Tim Persampahan, page 38

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
3/container)
Jml Gerobak (kaps 2
m3, 2 rit/hari)
Jml Tong Sampah Lingk
(kap 1/100 org)
SDM dumptruck
(4org/truck)
SDM Amroltruck
(4org/truck)
SDM gerobak (1
org/gerobak)
Total SDM Operasional

(2015)

Unit

711

742

775

809

845

Unit

11.376

11.871

12.393

12.942

13.522

Org

325,03

339,18

354,08

369,78

386,34

Org

253

264

275

288

300

Org

711

742

775

809

845

Org

1.289

1.345

1.404

1.466

1.532

Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

Sedangkan untuk matrik

sarana dan prasarana persampahan di wilayah

Kedungsepur kondisi 2012 dapat dilihat pada tabel 4.6. sebagai berikut:

Table 7 .6 Matrik Sarana Pengumpulan Persampahan

Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

Dari tabel 4.5 dan tabel 4.6 dapat diketahui kebutuhan jumlah sarana angkut
untuk tahun 2014 dan kondisi eksisting sarana angkut tahun 2012, sehingga
dengan membandingkan kedua tabel tersebut dapat diketahui kebutuhan jumlah
armada, dengan asumsi sarana angkut pada tahun 2012 masih dalam keadaan
baik. biaya. Sehingga diketahui kebutuhan armada pengangkut seperti terlihat
pada tabel 4.7 sebagai berikut:
Table 8 .7 Kebutuhan Armada Tahun 2014
ALAT
Kebutuhan 2014

DUMPTRUK
81-11 = 70

CONTAINER
190-16 = 174

AMROLL
63-6 = 57

GEROBAK
711.90 621

Sumber: Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 39

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

4.4. Analisis Mekanisme Operasional TPA Regional


Pengumpulan sampah adalah cara atau proses pengambilan sampah mulai dari
sumber atau tempat pewadahan penampungan sampah sampai ke Tempat
Pembuangan Sementara (TPS). Mekanisme operasional dibagi menjadi beberapa
tahapan sebagai berikut:
4.5.1. Sistem Pengumpulan
Pengumpulan sampah dari tiap-tiap sumber sampah dapat dilakukan
dengan dua cara yaitu:
1) Sistem tidak langsung
Di daerah pemukiman yang sebagian besar dihuni oleh masyarakat
berpendapatan rendah, dengan kondisi jalan pemukiman yang sempit,
pengumpulan

sampah

dilakukan

dengan

gerobak

sampai

yang

mempunyai volume rata-rata 1 m3. Untuk kemudian diangkut ke TPS.


Sampah dari pasar dan hasil sapuan jalan biasanya dikumpul dalam
kontainer atau TPS dekat pasar yang kemudian diangkut Truk ke TPA.
2) Sistem Langsung, terdiri dari
Pengumpulan

individu

langsung,

Pada

sistem

ini

proses

pengumpulan dan pengangkutan sampah dilakukan ber-samaan.


Pengumpulan dilakukan oleh petugas kebersihan dari wadah-wadah
sampah rumah/persil kemudian dimuat ke kendaraan langsung
dibawa ke TPA. Alat pengumpul berupa truck standar atau dump
truck, dan sekaligus berfungsi sebagai alat pengangkut sampah
menuju TPA. Daerah yang dilayani dengan sistem ini adalah daerah
pemukiman teratur (formal area) dan daerah perkotaan dimana
pada daerah-daerah tersebut sulit untuk menempatkan transfer
dipo atau kontainer angkut karena kondisi, sifat daerahnya ataupun
standar kesehatan masyarakat dan standar kenyaman masyarakat
cukup tinggi. Persyaratan yang perlu diperhatikan dalam sistem ini
adalah: kondisi topografi (rata-rata > 5 %) sehingga alat pengumpul
non mesin sulit beroperasi. Kondisi jalan cukup lebar dan operasi
tidak menunggu pemakai jalan lainnya. Kondisi dan jumlah alat
memadai Jumlah timbulan sampah > 3 m3/hari.
Pengumpul komunal langsung, adalah cara pengumpulan sampah
dari masing-masing titik wadah komunal dan diangkut langsung ke
TPA. Persyaratan yang

perlu diperhatikan adalah:

alat angkut

Chapter Tim Persampahan, page 40

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
terbatas,

kemampuan

pengendalian

personil

dan

(2015)

peralatan

terbatas, alat pengumpul sulit menjangkau sumber-sumber sampah,


peran serta masyarakat cukup tinggi, wadah komunal ditempatkan
sesuai dengan kebutuhan dan dilokasi yang mudah dijangkau oleh
alat angkut, untuk pemukiman tidak teratur
4.4.1. Waktu Pengumpulan
Waktu pengumpulan yang dimaksudkan adalah waktu yang terbaik untuk
melakukan pengumpulan. Pada umumnya pengumpulan sampai dilakukan
pada pagi hari atau siang , akan tetapi pada tempat-tempat tertentu
misalnya pasar, waktu pengumpulanya biasanya malam hari. Tata cara
operasional pengumpulan harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1) Rotasi 1-3 rit/hari.
2) Periodisasi 1 hari, 2 hari atau maksimal 3 hari tergantung kondisi
komposisi sampah, yaitu:
- semakin besar prosentasi sampah organik periodisasi pelayanan
maksimal sehari 1 kali;
- untuk sampah kering, periode pengumpulannya di sesuaikan
dengan jadwal yang telah ditentukan, dapat dilakukan lebih dari 3
hari 1 kali;
- mempunyai daerah pelayanan tertentu dan tetap;
- mempunyai petugas pelaksana yang tetap dan dipindahkan secara
periodik;
- pembebanan pekerjaan diusahakan merata dengan kriteria jumlah
sampah terangkut, jarak tempuh dan kondisi daerah.
Pelaksanaan pengumpulan sampah dapat dilaksanakan oleh institusi
kebersihan kota, lembaga swadaya masyarakat, swasta, masyarakat
( RT/RW ). Jenis sampah yang terpilah dan bernilai ekonomi dapat
dikumpulkan oleh pihak yang berwenang pada waktu yang telah disepakati
bersama antara petugas pengumpul dan masyarakat penghasil sampah.
4.4.2. Pemindahan Sampah
Pemindahan

sampah

adalah

kegiatan

memindahkan

sampah

hasil

pengumpulan ke dalam alat pengangkut untuk di bawa ke tempat


pembuangan

akhir

(Departemen

Pekerjaan

Umum,

2002).

Operasi

pemindahan dan pengangkutan menjadi diperlukan apabila jarak angkut ke


Chapter Tim Persampahan, page 41

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

pusat pemrosesan/TPA sangat jauh sehingga pengangkutan langsung dari


sumber ke TPA dinilai tidak ekonomis. Hal tersebut juga menjadi penting
bila tempat pemrosesan berada di tempat yang jauh dan tidak dapat
dijangkau
terpadu

langsung.
(TPST)

Tempat

merupakan

penampungan/pembuangan

istilah

yang

lebih

popular

sementara

bagi

sarana

pemindahan dibandingkan dengan istilah transfer depo. Persyaratan TPST


yang ramah lingkungan adalah:
a. Bentuk fisiknya tertutup dan terawat.
b. TPS dapat berupa pool gerobak atau pool kontainer.
c. Sampah tidak berserakan dan bertumpuk diluar TPS/kontainer.
Tipe pemindahan sampah menggunakan TPST antara lain menggunakan
Tranfer tipe I dengan luas lebih dari 200 m2

yang merupakan tempat

peralatan pengumpul dan pengangkutan sebelum pemindahan serta


sebagai kantor dan bengkel sederhana, tranfer tipe II dengan luas 60-200
m2

yang merupakan tempat pertemuan peralatan pengumpul dan

pengangkutan sebelum tempat pemindahan dan merupakan tempat parkir


gerobak atau becak sampah. Transfer tipe III dengan luas 10-20 m2 yang
merupakan

tempat pertemuan gerobak dan kontainer (6-10 m3) serta

merupakan lokasi penempatan kontainer komunal (110 m3).


4.4.3. Pengangkutan Sampah
Pengangkutan sampah adalah tahap membawa sampah langsung dari
sumber sampah dengan sistim pengumpulan individual langsung atau
pengumpulan melalui sistim pemindahan menuju TPA. Pola pengangkutan
dengan sistim pengumpulan individual langsung, kendaraan dari pool
menuju titik sumber sampah dan mengambil sampah setiap titik sumber
sampah

sampai

penuh,

selanjutnya

diangkut

ke

TPA.

Setelah

truk

dikosongkan selanjutnya truk mengambil sampah di lokasi lainnya dan


seterusnya sesuai jumlah ritase yang telah ditetapkan. Pengangkutan
dengan sistim pemindah, truck dari pool menuju lokasi pemindah lalu
dibawa ke TPA, selanjutnya pengambilan ke pemindah lain sesuai ritase
yang telah ditetapkan. Pola pengangkutan adalah sebagai berikut:
1) Pengangkutan

sampah

dengai

sistem

pengumpulan

individual

langsung (door to door), yaitu:

Chapter Tim Persampahan, page 42

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

- truk pengangkut sampah dari pool menuju titik sumber sampah


pertama untuk mengambil sampah;
- selanjutnya mengambil sampah pada titik-titik sumber sampah
berikutnya sampai truk penuh sesuai dengan kapasitasnya;
- selanjutnya diangkut ke TPA sampah;
- setelah pengosongan di TPA, truk menuju ke lokasi sumber sampah
berikutnya, sampai terpenuhi ritasi yang telah ditetapkan.
2) Pengumpulan sampah melalui sistem pemindahan di transfer depo
tipe I dan II dilakukan dengan cara sebagai berikut:
- kendaraan pengangkut sampah keluar dari pool langsung menuju
lokasi pemindahan di transfer depo untuk mengangkut sampah ke
TPA;
- dari TPA kendaraan tersebut kembali ke transfer depo untuk
pengambilan pada rit berikutnya;
3) Pengumpulan sampah dengan sistem kontainer (transfer tipe III), pola
pengangkutan adalah sebagai berikut:
a. Pola pengangkutan dengan sistem pengosongan kontainer cara 1,
dengan proses:
- kendaraan

dari

pool

menuju

kontainer

isi

pertama

untuk

mengangkut sampah ke TPA;


- kontainer kosong dikembalikan ke tempat semula;
- menuju ke kontainer isi berikutnya untuk diangkut ke TPA;
- kontainer kosong dikembalikan ke tempat semula;
- demikian seterusnya sampai rit terakhir.
b. Pola pengangkutan dengan sistem pengosongan kontainer cara 2,
dilakukan sebagai berikut:
- kendaraan

dari

pool

menuju

kontainer

isi

pertama

untuk

mengangkat sampah ke TPA;


- dari TPA kendaraan tersebut dengan kontainer kosong menuju
lokasi ke dua untuk menurunkan kontainer kosong dan membawa
kontainer isi untuk diangkut ke TPA;
- demikian seterusnya sampai pada rit terakhir;
- pada rit terakhir dcngan kontainer kosong, dari TPA menuju ke
lokasi kontainer pertama, kemudian truk kembali ke pool tanpa
Kontainer.

Chapter Tim Persampahan, page 43

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

c. Pengangkutan sampah dengan sistem pengosongan kontainer cara


3, dengan proses:
- kendaraan dari pool dengan membawa kontainer kososng menuju
ke lokasi kontainer isi untuk mengganti /mengambil dan langsung
membawanya ke TPA;
- kendaraan dengan membawa kontainer kosong dari TPA menuju
ke kontainer isi berikutnya;
- demikian seterusnya sampai dengan rit terakhir.
d. Pola pengangkutan sampah dengan sistem kontainer tetap biasanya
untuk kontainer kecil serta alat angkut berupa truk pemadat atau
dump truk atau truk biasa, dengan proses:
- kendaran dari pool menuju kontainer pertama, sampah dituangkan
ke dalam truk kompaktor dan meletakkan kembali kontainer yang
kosong;
- kendaraan menuju ke kontainer berikutnya sehingga truk penuh,
untuk kemudian langsung ke TPA;
- demikian seterusnya sampai dengan rit terakhir.
4.4.4. Analisis transportasi pengangkutan sampah
Penerapan rute transportasi menuju TPA Blondo dilakukan dengan cara
mengukur jarak antar kecamatan di kabupaten Semarang dan Kota
Salatiga, hasil yang didapat berdasarkan proses identifikasi yang dilakukan
menggunakan aplikasi ArcGIS

dan Google Map untuk mendapatkan

panjang jarak menuju TPA Blondo. Pengukuran jarak ini dimaksudkan untuk
mempertimbangkan biaya operasional dan efisiensi biaya pengangkutan
sampah dari TPST kecamatan menuju TPA Blondo. Kemudian setelah
diketahui panjang jarak maka dapat diperhitungkan berapa kebutuhan
biaya BBM jarak per liter dalam pengangkutan sampah menuju TPA Blondo.
Adapun panjang jarak tersebut adalah sebagai berikut :

Table 9 .8 Jarak Lokasi Menuju TPA Blondo

Kecamata
n
Getasan

Kab Semarang
Jarak
Kecama
(Km)
tan
17
Sumowo
no

Jarak
(Km)
21

Kota Salatiga
Kecamat
Jarak
an
(Km)
Argomulyo
20.30

Chapter Tim Persampahan, page 44

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Tengaran

26

Susukan

33

Kaliwungu
Suruh
Pabelan
Tuntang

36
26
19
8

Banyubiru
18
Jambu
18
Sumber : Analisis Tim

Ambaraw
a
Bandung
an
Bawen
Bringin
Bancak
Pringapu
s
Bergas
Ungaran
Persampahan, 2014

Tingkir

16.20

12

Sidomukti

14.00

5
28
31
19

Sidorejo

12.20

(2015)

8
15

Berdasarkan tabel diatas diketahui bahwa rute jalan yang memiliki jarak
terjauh menuju TPA Blondo di Kabupaten Semarang terletak di Kecamatan
Kaliwungu (36 Km2), dan jarak terjauh dari Kota Salatiga terletak di
Kecamatan Argomulyo (20,30 Km2). Langkah berikutnya setelah mendapat
panjang jarak dari masing-masing kecamatan menuju TPA Blondo yaitu
melakukan perhitungan dengan mempertimbangkan biaya operasional
transportasi untuk pengangkutan sampah yang terdiri dari biaya kebutuhan
bahan bakar jarak per liter dan tingkat intensitas pengangkutan sampah.

Chapter Tim Persampahan, page 45

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Gambarl 4.3. Peta Jarak Lokasi menuju TPA Blondo, Kec Bawen kab Semarang
Chapter Tim Persampahan, page 46

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

4.4.5. Kebutuhan Bahan Bakar Operasional Pengangkutan Sampah


Analisis kebutuhan bahan bakar operasional pengangkutan sampah menuju
TPA Blondo merupakan asumsi perhitungan menggunakan pengukuran
jarak per kecamatan di Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga menuju TPA
Blondo dengan sistem operasional pengangkutan sampah 1 Rit/hr (PP)
kemudian jarak tersebut dikali kebutuhan bahan bakar solar Rp 7500/L dan
dikali kebutuhan bahan bakar dalam 1 tahun operasional. Adapun tabel
perhitungan kebutuhan bakar oerasional pengangkutan sampah adalah
sebagai berikut :
Table 10 .9 Kebutuhan BBM Operasional Pengangkutan Sampah
Kecamata
n

Getasan
Tengaran
Susukan
Kaliwungu
Suruh
Pabelan
Tuntang
Banyubiru
Jambu
Sumowono
Ambarawa
Bandunga
n
Bawen
Bringin
Bancak
Pringapus
Bergas
Ungaran
Kecamata
n

Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo

Jarak

Rit/
hr

Total
jarak

(Km)

(PP)

(Km)

17
26
33
36
26
19
8
18
18
21
7

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

12
5
28
31
19
8
15

1
1
1
1
1
1

Jumlah
Rit/
Jarak
hr
(Km)

(PP)

20.3
16.2
14
12.2

1
1
1
1

BBM
(10km
/L)

Kabupaten Semarang
3.4
34
5.2
52
6.6
66
7.2
72
5.2
52
3.8
38
1.6
16
3.6
36
3.6
36
4.2
42
1.4
14
2.4
24
1
10
5.6
56
6.2
62
3.8
38
1.6
16
3
30
69
Total
jarak
(Km)
Kota
40.6
32.4
28
24.4

BBM
(10km
/L)
Salatiga
4.06
3.24
2.8
2.44

Bbm/hr
(Rp
7500/L)

Bbm/th
(Rp 7500/L)

25500
39000
49500
54000
39000
28500
12000
27000
27000
31500
10500

9307500
14235000
18067500
19710000
14235000
10402500
4380000
9855000
9855000
11497500
3832500

18000
7500
42000
46500
28500
12000
22500
520,5
00

6570000
2737500
15330000
16972500
10402500
4380000
8212500

Bbm/hr
(Rp
7500/L)
1481.9
1182.6
1022
890.6

189,982,500
Bbm/th
(Rp 7500/L)
540893.5
431649
373030
325069

Chapter Tim Persampahan, page 47

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Jumlah
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

13

97500

(2015)

35587500

Dari tabel kebutuhan bahan bakar operasional pengangkutan sampah


tersebut diketahui biaya operasional bahan bakar solar di Kabupaten
Semarang di tahun 2014 yaitu Rp 189.982.500 dan biaya operasional bahan
bakar solardi Kota Salatiga di tahun 2014 yaitu Rp 35.587.500. kemudian
setelah

diketahui

kebutuhan

BBM

di

tahun

2014,

maka

dilakukan

perhitungan kebutuhan BBM selama 20 tahun dengan jenjang per 5 tahun.


Table 11 .10 Kebutuhan BBM Operasional Tahun 2014 - 2034
Kecamata
n

Bbm/Th (Rp)
2014

Getasan

9307500

Tengaran

14235000

Susukan

18067500

Kaliwungu

19710000

Suruh

14235000

Pabelan

10402500

Tuntang

4380000

Banyubiru

9855000

Jambu

9855000

Sumowono

11497500

Ambarawa

3832500

Bandungan

6570000

Bawen

2737500

Bringin

15330000

Bancak

16972500

Pringapus

10402500

Bergas

4380000

Ungaran

8212500

Jumlah

189,982,

2019
2024
Kabupaten Semarang
4653750
23268750
0
0
7117500
35587500
0
0
9033750
45168750
0
0
9855000
49275000
0
0
7117500
35587500
0
0
5201250
26006250
0
0
2190000
10950000
0
0
4927500
24637500
0
0
4927500
24637500
0
0
5748750
28743750
0
0
1916250
0
95812500
3285000
16425000
0
0
1368750
0
68437500
7665000
38325000
0
0
8486250
42431250
0
0
5201250
26006250
0
0
2190000
10950000
0
0
4106250
20531250
0
0
9499125 47495625

2029
116343750
0
177937500
0
225843750
0
246375000
0
177937500
0
130031250
0

2034

5817187500
8896875000
1129218750
0
1231875000
0
8896875000
6501562500

547500000
123187500
0
123187500
0
143718750
0

2737500000

479062500

2395312500

821250000

4106250000

342187500
191625000
0
212156250
0
130031250
0

1710937500

547500000
102656250
0
23747812

2737500000

6159375000
6159375000
7185937500

9581250000
1060781250
0
6501562500

5132812500
118739062

Chapter Tim Persampahan, page 48

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
500

00

00

Kecamata
n

500

(2015)

500

Bbm/Th (Rp)
2014

2019
2024
Kota Salatiga
2704467. 13522337.
Argomulyo
540893.5
5
5
Tingkir
431649
2158245
10791225
Sidomukti
373030
1865150
9325750
Sidorejo
325069
1625345
8126725
3558750 8353207 41766037
Jumlah
0
.5
.5
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

2029

2034

67611687.5
53956125
46628750
40633625
20883018
7.5

338058437.
5
269780625
233143750
203168125
104415093
8

4.4.6. Konsumsi Pergantian OLI Moda Transportasi (Dump Truck)


Perhitungan masa pergantian oli merupakan hasil perhitungan dengan
menggunakan asumsi berdasarkan harga oli dan jumlah moda dumptruck
yang tersedia untuk melayani dalam operasional pengangkutan sampah
yang bertujuan untuk mengefektifkan kinerja moda tersebut, adapun rumus
perhitungan adalah sebagai berikut :
Rumus :
Pergantian oli dalam 3 bulan

= 20 L

Harga oli

= 25000/liter

Siklus pergantian oli

= 20 L x Rp 25.000 = Rp 500.000

Filter Oli Mesin OEM

= 150000 L

Jadi setiap 3 bulan minimal biaya yang dkeluarkan adalah Rp 500000 + Rp


150000 = Rp 650000
Table 12 .11 Kebutuhan Pergantian Oli Dumptruck Tahun 2014 - 2034
Tahu
n

DumpTru
ck
Jumlah

Ol
i
(L
)

Oli mESIN
(Rp
250000/L)

Oli OEM
(Rp)

Total
(Oli + Oli
OEM)

2014

81

20

500000

150000

650000

2019

85

20

500000

150000

650000

2024

89

20

500000

150000

650000

2029

92

20

500000

150000

650000

2034

97

20

500000

150000

650000

2034

97

20
12
0

500000

150000

650000

Total

541

Pergantian Oli
/3 Bln
1 Tahun
(Rp)
(Rp)
21060000
52650000
0
22100000
55250000
0
23140000
57850000
0
23920000
59800000
0
25220000
63050000
0
25220000
63050000
0
35165000 14066000
0
00

Chapter Tim Persampahan, page 49

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

4.5. Analisis Kelembagaan


Lembaga atau instansi pengelola persampahan merupakan motor penggerak
seluruh kegiatan pengelolaan sampah mulai dari sumber sampai ke TPA. Kondisi
kebersihan Kota/Kabupaten di wilayah Kedungsepur merupakan output dari
manajemen pengolahan sampah yang sudah dilakukan oleh lembaga pengelola
persampahan.
Umumnya di Kota/Kabuaten yang bertanggungjawab adalah dinas kebersihan,
selain berfungsi sebagai pengelola persampahan kota, juga berfungsi sebagai
pengatur, pengawas, dan pembina pengelola persampahan. Sebagai pengatur,
Dinas

Kebersihan

bertugas

membuat

peraturan-peraturan

yang

harus

dilaksanakan oleh operator pengelola persampahan. Sebagai pengawas, fungsi


Dinas kebersihan adalah mengawasi pelaksanaan peraturan-peraturan yang
telah dibuat dan memberikan sangsi kepada operator bila dalam pelaksanaan
tugasnya tidak mencapai kinerja yang telah ditetapkan, fungsi Dinas kebersihan
sebagai pembina pengelolaan persampahan, adalah melakukan peningkatan
kemampuan

dari

operator.

pelatihan-pelatihan

Pembinaan

maupun

tersebut

dapat

menyelenggarakan

dilakukan

melalui

kegiatan-kegiatan

yang

melibatkan masyarakat untuk mendapatkan umpan balik atas pelayanan


pengelolaan persampahan.
Analisis aspek kelembagaan mencakup masalah hubungan kerjasama antara
pemerintah daerah Kabupaten/Kota di wilayah Kedungsepur.Dalam konteks
wilayah Kedungsepur diperlukan sebuah lembaga pengelola persampahan yang
menjadi perwakilan dari Kota/Kabupaten di Kedungsepur. Lembaga tersebut
dapat

berupa

Unit

Terpadu

Regional

.yang

berada

dibawah

komando

Kota/Kabupaten di Kedungsepur. Lembaga ini merupakan memiliki fungsi


pengelolaan sampah di TPA Regional.
Dalam

penyusunan

rencana

pembangunan

TPA

Regional

Kedungsepur

dibutuhkan kerjasama antara Swasta dengan Pemerintah Kabupaten/Kota di


wilayah Kedungsepur. Setelah studi kelayakan disetujui, maka Pemerintah
Kabupaten/Kota di wilayah Kedungsepurakan memberikan insentif berupa
keringanan

pajak,

pemberian

perijinan

dan

rekomendasi

proyek

agar

perusahaan bisa meminjam modal kepada bank. Skema Kerjasama Pemerintah


Swasta (KPS) ini diperlukan agar proyek TPA Regional Kedungsepur dapat
Chapter Tim Persampahan, page 50

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

menghasilkan nilai lebih bagi pemerintah, sehingga menjamin keberlanjutan TPA


tersebut.
Masyarakat

juga

diberikan

kesempatan

untuk

berperan

serta

dengan

memberikan masukan dan saran kepada komunitas penggiat ampah yang akan
dibentuk di bawah koordinasi Unit Terpadu TPA Regional. Melalui Komunitas ini
akan diselenggarakan hearing yang sifatnya bottom-up dari masyarakat selaku
penikmat jasa, pemerintah selaku regulator dan kepada perusahaan selaku
pemberi jasa.
4.5.1. Struktur organisasi
Organisasi merupakan suatu

alat

dalam

suatu

manajemen

untuk

mencapaisuatu tujuan. Untuk menjalankan organisasi secara baik dan


terarah, makadiperlukan sebuah struktur yang dapat melingkupi seluruh
fungsi organisasi agartujuan dapat tercapai. Organisasi sebagai bagian dari
fungsi manajemen, makastruktur organisasi juga harus memiliki dan
meliputi fungsi untuk menjalankanperan:
a. Perencanaan (Planning)
b. Pengorganisasian (Organizing)
c. Pelaksanaan (Actuating)
d. Pengawasan (Controling)
Struktur

organisasi

Dinas

Kebersihan

Kabupaten/Kota

di

wilayah

Kedungsepur yang ada saat iniapabila dievaluasi berdasarkan fungsi-fungsi


tersebut menunjukkan sebagaiberikut:
a. Perencanaan, Struktur organisasi yang ada belum terdapat unit kerja
yang secara khusus melaksanakan kegiatan perencanaan dalam skala
Dinas Kebersihan. Belum terdapatnya unit kerja perencanaan ini
diprediksikan bahwa fungsi perencanaan dibidang kebersihan atau
pengelolaan persampahan menjadi bagian tugas yang berada dalam
SKPD Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda). Peran
perencanaan pada skala Pemerintah Kota/Kabupaten sudah tepat
bahwa perencanaan persampahan ada dalam SKPD Bappeda, namun
tetap diperlukan unit kerja yang berperan dalam menyusun dan
merancang perencanaan pada skala Dinas Kebersihan yang akan
menjadi acuan dalam operasional pengelolaan kebersihan.

Chapter Tim Persampahan, page 51

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

b. Pengorganisasian (Organizing), Fungsi pengorganisasian dalam


struktur organisasi Dinas Kebersihan Kota/Kabupaten di wilayah
Kedungsepur, sudah tercermin dalam unit kerja Bagian Tata Usaha.
Pada bagian ini mengorganisasikan dukungan sarana dan prasarana
serta keuangan untuk berjalannya pengelolaan kebersihan.
c. Pelaksanaan (Actuating), Fungsi dan peran pelaksanaan (actuating)
dalam pengelolaan sampah atau kebersihan sudah tercermin dalam
struktur organisasi Dinas Kebersihan Kota/Kabupaten di wilayah
Kedungsepur, karena unit kerja ini yang menjadi pelaksana utamanya.
Semua unit kerja dalam struktur organisasi yang dihubungkan dengan
garis lini dari Kepala Dinas, yaitu Sub Dinas Operasional, Sub Dinas
Pemeliharaan dan Sub Dinas Kemitraan, merupakan unit kerja yang
berfungsi dalam pelaksanaan langsung pengelolaan sampah.
d. Pengawasan (Controling), Unit kerja dalam struktur organisasi
Dinas Kebersihan Kota/Kabupaten di wilayah Kedung sepur yang
berperan

secara

khusus

melaksanakan

fungsi

pengawasan

(controlling) belum ada. Lingkup pengawasan yang dimaksud adalah


melaksanakan evaluasi dan pemantauan terhadap program kerja atau
perencanaan, terhadap hasil kerja yang telah dilakukan secara internal
pada skala Dinas Kebersihan. Fungsi dan peran ini sangat penting
sebagai

media

umpan

balik

dalam

melakukan

perbaikan

dan

penyempurnaan pelaksanaan program kerja atau perencanaan.


Pembentukan kelembagaan pengelola TPA Regional Blondo mengacu pada
kondisi pengelolaan persampahan d wilayah Kedungsepur. Saat ini terdapat
2 Kabupaten/Kota yang telah siap untuk mengelola sampahnya di TPA
Regional Blondo, yaitu Kabupaten Semarang dan Salatiga, sehingga mereka
dapat represtasikan dalam kelompok Perintas. Kota/Kabupaten lainnya tidak
menutup kemungkinan untuk dapat bergabung mengelola sampahnya di
TPA Blondo mengikuti kondisi persampahan di masa yang akan datang,
mereka dapat direpresntasikan dalam kelompok Prospek.
Table 13 .12 Matriks perbandingan UPT, BLU dan BUMD
Karakter
Organisas
i

UPT
Pelayanan dari
satker

Bisnis

Tidak mencari

BLU
Pelayanan dari
satker/setingkat satker
yang dikelola secara
khusus
Mencari Keuntungan

BUMD
Unit bisnis untuk layanan
umum
Mencari keuntungan

Chapter Tim Persampahan, page 52

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

Anggaran
Pendapat
an

keuntungan
Tidak dipisahkan
dari APBD
PNBP harus disetor
ke Kas Daerah

Bentuk

Bukan Badan
Hukum
Tidak ada

Tidak dipisahkan dari


APBD
PNBP bisa langsung
dipakai untuk
operasional
Badan hokum

Financial
Ada
statement
Manajeme Pegawai Negeri Sipil
PNS/non-PNS
n
Pengawas
Satker
Dewan Pengawas
Acuan
Renstra Pemda
Rencana Bisnis dan
Program
Anggaran
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

(2015)

Dipisahkan dari APBD


Pendapatan bisa langsug
dibelanjakan untuk
keperluan organisasi
BadanHukum
Ada
Non-PNS
Dewan pengawas
Rencana Khusus Anggaran
Pemerintah

Gambar 4.4. Rencana Lembaga pengelola TPA Regional Blondo


Gambar 4.4. menjelaskan bahwa organisasi TPA Blondo akan dikelola oleh
Unit Terpadu yang membawahi 3 unit pengelola, yaitu Unit Pengelola, Unit
Bisnis dan Unit Pemberdayaan Masyarakat. Berikut adalah peran masing
unit :
Table 14 .13 Peran Unit Pengelola TPA Regional Blondo
N
o
1

Unit
Unit
Terpadu/Manajemen

Unit Pengelola

Unit Bisnis

Peran
- Melakukan fungsi Koordinasi dengan Kabupaten/Kota
- Melakukan unit Manajerial
- Melakukan Fungsi Pengembangan SDM
- Melakukan fungsi Distribusi
- Melakukan fungsi Pemeliharaan
- Melakukan Fungsi Operasional
Melakukan fungsi pengelolaan bisnis dari potensi-potensi
yang terdapat di TPA Blondo untuk mendapatkan

Chapter Tim Persampahan, page 53

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

keuntungan.
Unit
Pemberdayaan Melakukan fungsi pemberdayaan masyarakat, dan
Masyarakat
mengelola sisi sosial dari pembangunan TPA Blondo.
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

4.5.2. Potensi Kerjasama Pemerintah Swasta


Pemerintah

Indonesia

telah

berkomitmen

untuk

terus

menyediakan

infrastruktur di berbagai wilayah di Indonesia. Namun, kendala dana


menyebabkan pemerintah tak bisa berbuat banyak untuk membiayai
pembangunan

infrastruktur

yang

sifatnya

menyeluruh

dan

berkesinambungan. Sebagaimana tertuang dalam dokumen Millienium


Development Goal (MDG), angka pembiayaan infrastruktur selama 20092014 mencapai sekitar Rp 1.400 triliun. Sementara kemampuan pendanaan
pemerintah yang tercermin dalam anggaran pendapatan dan belanja
negara (APBN) selama lima tahun hanya mencapai sekitar Rp 400 triliun. Itu
berarti ada kesenjangan finansial (financial gap) yang cukup besar, yakni
sekitar Rp 1.000 triliun.
Guna menutupi kesenjangan ini salah satu yang digagas pemerintah adalah
mengundang lebih banyak peran dan inisiatif swasta dalam wujud kerja
sama pemerintah dan swasta (KPS) atau yang lebih dikenal dengan sebutan
public-private

partnership

dengan

Kerjasama

pola

(PPP)).

Proyek

Pemerintah

pembangunan

Swasta/KPS

belum

infrastruktur
tersosialisasi

maksimal, baik di tingkat pemerintah pusat maupun daerah. Proyek dengan


skema KPS masih dianggap sebagai liberalisasi pemerintah terhadap swasta
atau investor asing. Padahal, dengan keterbatasan pendanaan oleh
pemerintah dalam APBN/APBD, skema ini merupakan satu-satunya pilihan
pembangunan infrastruktur dengan kepastian dan validitas lebih baik.
Di negara-negara maju skema KPS akan menjadi andalan pemerintah
memacu pembangunan infrastruktur dengan keterlibatan pihak swasta.
Beberapa negara di Eropa menerapkan PPP, padahal dari segi budget
(anggaran), mereka mampu membiayai karena masyarakatnya membayar
pajak tinggi. Indonesia dengan budget terbatas kenapa tidak meniru negara
yang sukses menjalankan

program

ini, ini

satu-satunya jalan

agar

infrastruktur terbangun dengan baik.


Dari

hasil

studi

di

sejumlah

negara,

proyek

infrastruktur

dengan

pembiayaan konvensional atau melalui mekanisme APBN/APBD cenderung


Chapter Tim Persampahan, page 54

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

tidak pasti. Pengeluaran modal (capital expenditure/capex) bisa meleset 28300 persen. Sementara, dengan pembiayaan kolaborasi pemerintah dan
swasta, sejak awal proyek harus tepat waktu dan sasaran. Dengan KPS, bias
dari belanja modal hanya 5-6 persen. Selama ini masyarakat cenderung
memandang

negatif

proyek

dengan

skema

KPS.

Skema

ini

dinilai

melegalkan liberalisasi pemerintah di mana pemerintah menyerahkan


proyek pembangunan infrastruktur jangka panjang dalam bentuk konsesi
kepada swasta. Padahal, aset negara akan kembali ke pemerintah atau
diserahkan kepada BUMN.

Gambar 4.5. Skema Kerjasama Pemerintah Swasta TPA Blondo


Pembangunan TPA Regional Blondo memiliki potensi untuk dibuat dalam
skema KPS, hal tersebut mengacu pada potensi ekonomi yang dimiliki oleh
Kota/Kabupaten di wilayah Kedungsepur.

KPS

Swasta

Gambar 4.6. Skema Kerjasama Pembiayaan TPA Blondo


Chapter Tim Persampahan, page 55

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Pembiayaan proyek TPA Regional Blondo menggunakan skema Build,


Operate and Transfer-BOT, pendanaan pihak swasta akan digunakan untuk
membangun dan mengoperasikan fasilitas atau sistem infrastruktur Unit
Bisnis TPA Blondo berdasarkan standar-standar performance yang disusun
oleh pemerintah terkait usaha bisnis Pengolahan Kompos dan Pengolahan
Sampah Industri. Masa periode yang diberikan untuk mendapatkan kembali
biaya

yang

telah

dikeluarkan

guna

membangun

konstruksi

beserta

keuntungan yang akan didapat yaitu 20 tahun. Potensi ekonomi yang dapat
diolah dari TPA Blondo adalah sebagai berikut ;
a. Kompos, Pengolahan kompos adalah hal yang umum terjadi di
berbagai TPA di Indonesia. Dari sisi bisnis kompos adalah produk yang
sangat

memungkinkan

untuk

diolah

dan

dijual

untuk

meraup

keuntungan. Namun di Indoenesia, pengolahan kompos masih sangat


sederhana, sehingga TPA Blondo akan menerpakan pengeolahan
kompos dengan teknologi terkini untuk mendapatkan keuntungan
optimum.
b. Sampah Industri, Sampah industri dapat dijadikan produk bisnis
karena

adanya

potensi

yang

diambil

dari

industry

di

wilayah

Kedungsepur. Walaupun sampah industri membutuhkan penanganan


khusus, namun dengan teknologi terkini hal tersebut dapat dilakukan
di TPA Blondo.
c. Gas Metana, Produksi Gas Metana melalui pengolahan sampah telah
dilakukan di TPA Sarbagita. Melalui konsep yang telah ada, produksi
gas metana di TPA Blondo diharapkan dapat memberikan keuntungan.
d. Recycle Material, Saat ini pengolahan sampah menjadi recycle
material belum dilakukan di Indonesia, namun praktiknya sudah
dilakukan di banyak Negara. Recycle material sangat bernilai tinggi
sehingga menjadi propek untuk mendapatkan keuntungan.
e. Sampah B3, Seperti hal nya sampah industry, sampah B3 perlu
penanganan

khusus.

Namun

penglahan

sampah

B3

dapat

menghasilkan keuntungan yang sangat besar, karena sedikitnya


pesaing di bidang ini.
f. Thermal Energy, Peluang menghasilkan thermal energy dapat
dilakukan di TPA Blondo, selain karena iklim yang panas, isu energy
terbaru

di Indoensia juga sedang berlangsung sejalan dengan isu

Chapter Tim Persampahan, page 56

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

lingkungan, sehingga thermal energy merupakan alternative yang


dapat ditawarkan oleh pihak swasta.
4.5.3. Analisis Potensi Bisnis Persampahan
Untuk mencapai tujuan pembangunan TPA yang mandiri, diperlukan sistem
bisnis yang visible dan berkelanjutan, sehingga identifikasi potensi ekonomi
diperlukan agar bisnis yang dikembangan unit TPA terpadu tidak salah
sasaran dan malah menghasilkan kerugian. Dari studi literatur terdapat
enam potensi bisnis yang dapat dikembangkan dari sebuah TPA, yaitu
pengolahan kompos, gas metana, produk daur ulang, pengolahan sampah
industri, pengolahan bahan sea landfill dan energi terbarukan. Hasil analisis
menunjukan bahwa hanya tiga produk yang saat ini dapat (possible)
dimasukkan ke rencana bisnis TPA Blondo yaitu, pengolahan Kompos, gas
metana dan pembuatan produk daur ulang, sedangkan sisanya dapat
dilakukan untuk ekspansi bisnis pada tahun ke-11 hingga tahun ke-20,
karena membutuhkan tingkat teknologi yang lebih kompleks.

Gambar 4.7. Potensi Bisnis yang Akan Direalisasikan


Dari ketiga kegiatan bisnis yang akan dilakukan pada tahun pertama hingga
kesepuluh, diprioritaskan kegiatan sesuai dengan potensi sampah yang
terdapat di TPA dan propek pemasaran terhadap produk yang dihasilkan.
Hasil analisis menunjukan bahwa potensi gas metana yang dihasilkan TPA
Blondo sangat baik untuk dijadikan bisnis utama, sehingga mendapatkan
porsi 50% dari seluruh kegiatan bisnis di TPA Blondo. Selanjutnya 30%
kegiatan difokuskan kepada pengolahan kompos, sehingga 80% kegiatan
bisnis di TPA Blondo adalah pengolahan gas metana dan kompos organik.
Chapter Tim Persampahan, page 57

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

20% sisanya adalah kegiatan daur ulang sampah anorganik untuk diadikan
produk, yang dikerjakan melalui skema pemberdayaan masyarakat.

Gambar 4.8. Skema Bisnis TPA Blondo


a. Gas

Metana,

Potensi

gas

metana

hasil

pembakaran

sampah

Indonesia mencapai 404 juta meter kubik per tahun. Setara dengan Rp
118 milyar per tahun. Pembangkit listrik tenaga sampah mulai
berproduksi. Ke depan, sampah pun diharapkan dapat mengatasi krisis
listrik (Gatra). Rata-rata sampah perhari di TPA Blondo adalah 721 m3
atau setara dengan 240 ton (asumsi berat jenis sampah 0,33). Dari
total sampah tersebut terdapat 60% sampah organik yang dapat
diolah menjadi gas metana, yaitu sebesar 144 ton. Menurut literatur,
pengolahan sampah organik akan menghasilkan 30% metana, 10%
CO2 dan 60% Oksigen, sehingga gas metana yang dapat diproduksi
adalah sekitar 43 ton. Apabila asumsi 30 ton metana menghasilkan 1
Mwh, maka dari 43 ton metana akan menghasilkan 1,4 Mwh. Harga
beli listrik PLN dari PLTSa menurut Permen ESDM no. 19 th 2013 telah
diperbaiki (Zero waste: Rp.1450-1798/kWh; sanitary landfill: Rp.12501.598/kWh).

Sehingga

bila

diasumsikan

harga

jual

gas

metan

1.598/kWh, maka dari 1,4 mWh akan menghasilkan Rp. 2.304.316,


yang jika dihitung per-tahun (365 hari) akan menghasilkan pendapatan
sebesar Rp. 841,075.340.
Pengolahan gas metana yang menghasilkan CO2 ternyata dapat dijual
melalui skema CDM (Clean Development Mechanism). CDM atau
mekanisme pembangunan bersih. Proyek CDM telah banyak dijalankan
sesuai dengan amanat Protokol Kyoto untuk mengurangi pemanasan

Chapter Tim Persampahan, page 58

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

global. Hingga kini, menurut catatan Bank Dunia, setidaknya ada 860
proyek CDM yang terdaftar dari 49 negara. Mereka yang menjalankan
proyek CDM memperoleh sertifikat reduksi emisi (certified emission
reduction --CER), yang dapat diperjualbelikan. Saat ini harga CER telah
mencapai 5-10USD. Untuk kasus TPA Blondo, berdasarkan literatur
pengolahan gas metana menghasilan 10% CO2, yang menghasilkan
14,42 ton C02. Jika asumsi harga CER 10USD atau Rp.125.000 (1USD
= Rp 12.500), maka pendapatan CER per hari di TPA Blondo adalah
Rp.1.802.500, atau setahun sebesar Rp 657.912.500.
b. Kompos, Kompos organik merupakan produk hasil pengolahan
sampah TPA yang telah umum dilakukan di Indonesia, walaupun saat
ini pangasa pasarnya menurun dan kalah bersaing dengan produk
kimiawi,

namun

prospek

perkembangannya

di

Indonesia

terus

membaik. TPA Blondo dapat ditargetkan dapat memproduksi kompos


hingga 1 ton per hari. Jika asumsi harga di pasaran sebesar Rp 650,
maka per harinya TPA Blondo dapat menghasilkan penjualan sebesar
Rp 650.000, atau dalam setahunnya mencapai Rp. 237.250.000.
c. Produk Daur Ulang, Hampir sebesar 40% sampah anorganik yang
masuk TPA Blondo dapat dijual kembali ke pabrik dan juga dapat
dikelola menjadi produk daur ulang. Produk daur ulang yang dihasilkan
dapat berupa produk kreatif yang memiliki nilai jual, seperti vas, tas,
gantungan kunci dan lainnya. Jika dalam sehari TPA Blondo dapat
menghasilkan 100 berbagai produk kreativitas yang dapat dijual
dengan harga Rp 5.000 hingga Rp 7.500, maka dalam sehari dapat
diestimasi penjualan sebesar Rp.750.000, atau dalam setahun sebesar
Rp.273.750.000.
Table 15 .14 Perhitungan Bisnis Pengolahan Sampah TPA Regional
Blondo
N
o

1
2
3

Produk

Gas
Metana
CO2
Kompos

Produks
i per
hari

Biaya
Invest
asi
(juta)

Operasional
dan
Pemelihara
an
(juta/tahun)

Penjuala
n
(juta/tah
un)

43,26 ton

2.300

767

841

Keuntunga
n
(OP Penjualan)
(juta/tahun
)
731

14,42 ton
1 ton

100

177

657
237

60

Chapter Tim Persampahan, page 59

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
4

Daur Ulang
Sampah
Anorganik

100
produk

Total

(2015)

28

110

273

163

2.428

1.054

2.008

954

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Sedangkan untuk tabel perhitungan bisnis per 5 tahunan dapat dilihat pada
tabel 4.9.2 sebagai berikut:
Table 16 .15 Perhitungan bisnis TPA Blondo 20 tahun
Tahun
Penduduk
Kab. Smg
(Jiwa)
Penduduk
Kota
Salatiga
(Jiwa)
Sampah
(ton)
Gas Metana
(ton)
Per-hari

2014

2019

2024

2029

2034

955,879

988,865

1,022,989

1,058,291

1,094,811

180,386

189,619

199,324

209,526

220,251

240

249

258

268

278

43.20

44.80

46.47

48.20

49.99

2,475,167
903,435,84
1
15
1,936,144
706,692,61
6
2000
1,300,000
474,500,00
0
140
1,050,000
383,250,00
0

2,567,312

2,662,981
971,987,94
0
17
2,083,057
760,315,97
2
3000
1,950,000
711,750,00
0
180
1,350,000
492,750,00
0

2,300,920
2,386,412
839,835,79 871,040,50
Per-tahun
0
5
CO2
14
15
Per-hari
1,799,843
1,866,718
656,942,88 681,352,08
Per-tahun
9
4
Kompos
1000
1500
Per-hari
650,000
975,000
237,250,00 355,875,00
Per-tahun
0
0
Daur ulang
100
120
Per-hari
750,000
900,000
273,750,00 328,500,00
Per-tahun
0
0
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

937,068,710
16
2,008,222
733,001,181
2500
1,625,000
593,125,000
160
1,200,000
438,000,000

Dari tabel 4.13. dan tabel 4.14. dapat diketahui dari sisi bisnis TPA regional
Blondo mempunyai prosepek yang sangat bagus, dari penjualan gas metan,
CER dari CO2, kompos dan daur ulang per tahun membutuhkan investasi
kurang lebih 2.5 milyar, sedangkan keuntungan setelah dikurangi biaya
operasional mencapai 900 juta, sehingga dalam waktu 3 tahun investasi
sudah mengalami break even point.
4.6. Analisis Regulasi
Aspek legalitas persampahan regional
Chapter Tim Persampahan, page 60

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

1) UU No. 32 Tahun 2004, tentang Pemerintahan Daerah, Dengan


munculnya

semangat

otonomi,

Pemerintahan

daerah

diberikan

kewenangan mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan


menurut asas otonomi dan tugas pembantuan. Otonomi yang diberikan
kepada Pemerintahan daerah memberi peluang untuk menjalankan
otonomi seluas-luasnya, kecuali urusan pemerintahan yang menjadi
urusan

Pemerintah,

masyarakat,

dengan

pelayanan

tujuan

umum,

dan

meningkatkan
daya

saing

kesejahteraan

daerah

dimana

Pemerintahan daerah dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan


memiliki hubungan dengan Pemerintah dan dengan pemerintahan
daerah lainnya. Meliputi keuangan, pelayanan umum, pemanfaatan
sumber daya alam, dan sumber daya lainnya. Pengelolaan sampah
sebagai sebuah bentuk pelayanan publik oleh pemerintah daerah
merupakan salah satu aspek yang masuk dalam lingkup kewenangan
otonomi pemerintah daerah. Dengan demikian pemerintah daerah
dapat

mengusahakan

pengelolaan

sampah

yang

terbaik

bagi

masyarakat di daerahnya dengan mengusahakan kerjasama antar


daerah.
Namun demikian, UU pemda juga mengatur perihal kewenangan
pemerintah provinsi, dimana pemerintah provinsi berwenang untuk
mengurus urusan pemerintahan yang lokasi serta manfaatnya lintas
kabupaten/kota. Dalam hal kerjasama persampahan antar daerah,
pemerintah provinsi harus dilibatkan agar tercipta koordinasi dan
keterpaduan serta pengawasan antar daerah kabupaten/kota yang
melaksanakan urusan lintas daerah.
2) UU Nomor 18 Tahun 2008 tentang pengelolaan sampah, Undangundang

ini

mengusung

semangat

pengelolaan

sampah

yang

berwawasan lingkungan serta meningkatkan kesadaran masyarakat


serta menguatkan peran para stakeholder dalam pengelolaan sampah.
Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah
Pasal 26 telah memberikan legalitas formal perlunya kerjasama antar
daerah dalam pengelolaan sampah khususnya dalam bentuk kerjasama
dan/atau pembuatan usaha bersama pengelolaan sampah. hal tersebut
juga diperkuat dengan bunyi Pasal 27 yang mengatur mengenai
pentingnya kemitraan kabupaten/kota secara sendiri ataupun bersama

Chapter Tim Persampahan, page 61

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

melakukan kemitraan dengan badan usaha pengelolaan sampah yang


dituangkan dalam perjanjian kerjasama kemitraan.
Pengelolaan sampah secara bersama ini tentunya didasarkan atas
keinginan bersama dari masing-masing kabupaten/kota yang memiliki
nota kesepahaman dengan keterbatasan sumber daya yang ada seperti
ketersediaan laha TPA yang terbatas, keterbatasan pendanaan dan
investasi sarana dan prasarana serta keterbatasan sumber daya
manusia.
3) Permendagri

nomor

33

Tahun

2010

tentang

pedoman

pengelolaan sampah, Pengelolaan sampah merupakan kewajiban


yang harus dipenuhi pemerintah daerah, dimana Pemerintah daerah
dapat melakukan kerja sama antarpemerintah daerah atau pemerintah
daerah bermitra dengan badan usaha dalam pengelolaan sampah.
a. Kerja sama antar pemerintah daerah dapat melibatkan dua atau lebih
daerah kabupaten/kota pada satu provinsi atau antarprovinsi dengan
Lingkup kerja sama mencakup:
i.

penyediaan/pembangunan TPA;

ii.

sarana dan prasarana TPA;

iii.

pengangkutan sampah dari TPS/TPST ke TPA;

iv.

pengelolaan TPA; dan/atau

v.

pengolahan

sampah

menjadi

produk

lainnya

yang

ramah

lingkungan.
b.

Pemerintah daerah dapat bermitra dengan badan usaha dalam


pengelolaan sampah. antara lain:
i. penarikan retribusi pelayanan persampahan;
ii. penyediaan/pembangunan TPS atau TPST, TPA, serta sarana dan
prasarana pendukungnya;
iii. pengangkutan sampah dari TPS/TPST ke TPA;
iv. pengelolaan TPA; dan/atau
v. pengelolaan produk olahan lainnya.

4) Memorandum of Understanding dan/atau Kesepakatan Bersama


antara Gubernur dan Para Bupati / Walikota dalam pengelolaan
sampah, Pengelolaan sampah regional dilakukan secara lintas wilayah,
dengan demikian perlu dibentuk sebuah payung hukum yang dapat
menjamin hak dan kewajiban para pihak dalam pengelolaan sampah.
Chapter Tim Persampahan, page 62

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Dalam hal ini Gubernur selaku pemerintah provinsi yang bertugas


mengoordinasikan pembangunan lintas wilayah Kabupaten/Kota, akan
memegang

peranan

dalam

perumusan

kerjasama

persampahan.Berangkat dari fasilitasi gubernur Jawa Tengah, maka


diharapkan antara Kota Salatiga dan Kabupaten Semarang tercipta
kesepakatan dalam menyusun kerjasama persampahan lintas.
4.7. Analisis peran serta masyarakat
Masyarakat

memiliki

peran

dalam

mengurai

masalah

persampahan

di

Kedungsepur. Upaya dan keterbatasan kapasitas pemerintah dan pemerintah di


bidang persampahan membutuhkan koordinasi dan kerjasama yang baik antar
pihak-pihak terkait yakni sektor swasta, sektor informal persampahan dan
tentunya masyarakat.
Selama ini sebagian besar beban urusan persampahan ditanggung oleh
Pemerintah Kabupaten/Kota, di mana pemerintah lebih banyak melayani
masyarakat, mulai dari pengangkutan sampah sampai pada penyediaan lahan
TPS/TPA. Namun seiring dengan perkembangan kota beserta permasalahannya,
sudah selayaknya masyarakat kota juga ikut berperan serta mengelola sampah
agar tugas pengelolaan sampah ini dapat ditanggung bersama-sama, baik oleh
pemerintah maupun masyarakat.
Sejauh ini peran masyarakat dalam pengelolaan sampah masih sangat kecil, di
mana tidak sedikit pula masyarakat yang belum mau peduli terhadap urusan
sampah di lingkungan tempat tinggalnya. Oleh karena itu dibutuhkan suatu
usaha untuk mengaktifkan peran masyarakat, baik dalam memberikan edukasi
maupun dalam praktek kegiatan pengelolaan sampah secara langsung. Untuk
itulah diperlukan suatu usaha pemberdayaan masyarakat yang diharapkan dapat
menjadi wadah untuk menggali potensi masyarakat dalam pengelolaan sampah
di perkotaan.
Pemerintah Kabupaten Semarang harus mulai membuka peran aktif masyarakat
dalam pengelolaan sampah. Strategi peningkatan peran serta masyarakat
diperlukan untuk meningkatkan komitmen dan keterlibatan masyarakat dan
dorongan untuk mewujudkan pengelolaan persampahan mengacu pada daya
dukung lingkungan serta dilaksanakan secara ekonomis melalui tahapan berikut:

Chapter Tim Persampahan, page 63

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

1. Menghimpun data persampahan skala lingkungan termasuk organisasi


masyarakat setempat yang dapat berperan sebagai agent.
Merupakan
tahapan
awal
untuk
menemukenali
potensi
permasalahan

pada

tiap-tiap

permukiman,

pemerintah

juga

dan
perlu

mencatat organisasi kemasyarakatan mana yang memiliki peran aktif


pada suatu kawasan permukiman tertentu yang dapat dikembangkan
sebagai agen persampahan.
2. Melatih kapasitas masyarakat melalui community action plan bidang
persampahan.
Pada tahap ini masyarakat perlu disosialisasikan perihal pemilahan dan
penanganan sampah yang benar. Konsep 3r (reduce, reuse,recycle)
sudah diperkenalkan dan didukung dengan insentif berupa prasarana
persampahan sederhana yang dapat dimanfaatkan masyarakat. Pada
tahap ini masyarakat akan dilibatkan dalam perencanaan penanganan
sampah

di

lingkungannya

sesuai

dengan

program

dan

anggaran

pemerintah Kabupaten Semarang pada tahun berjalan. Diharapkan


masyarakat dapat memahami dan mulai menyusun sendiri rencana yang
sekiranya dapat dilaksanakan secara swadaya maupun dengan dukungan
pemerintah.
3. Membentuk Forum Masyarakat di bidang persampahan.
Setelah community action plan terbentuk, perlu disusun kedalam sebuah
rencana kerja yang akan didelegasikan kepada forum masyarakat yang
disepakati. Forum ini sebaiknya terdiri dari unsur masyarakat dan
pemuda di lingkungan tersebut, akademisi, tokoh masyarakat, dan
pemerintah di tingkat kelurahan agar tercapai sebuah forum yang dapat
mengawal pelaksanaan community action plan.
Mengubah perilaku masyarakat dalam pengelolaan sampah, dari membuang
menjadi sampah yang bermanfaat, selanjutnya dapat dilakukan secara bertahap
dengan

program

pengelolaan

peningkatan

sampah

dari

kesadaran

sumber

masyarakat dalam pemilahan

masyarakat

timbulan

sampah,

tentang

pentingnya

peningkatan

peran

sampah di sumber sampah dengan cara

sosialisasi pemilahan sampah, pengurangan timbulan sampah plastik, dan


penerapan sistem insentif dan disinsentif dalam pengolahan sampah.
Untuk memulai program tersebut, selayaknya pemerintah memulai dengan
memberikan kantong pemilah sampah untuk setiap KK selama empat tahun
(sebulan sekali per tahun) dengan tujuan untuk meningkatkan kepedulian
Chapter Tim Persampahan, page 64

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

masyarakat agar terbiasa untuk memilah sampah sejak dari sumbernya.


Sosialisasi pemilahan sampah dilakukan secara bertahap. Tahap pertama,
pemilahan sampah menjadi dua jenis yaitu sampah organik dan non-organik
pada 5 tahun pertama masa perencanaan (2014-2018). Setelah masyarakat
mulai terbiasa melakukan pemilahan, maka pada 5 tahun selanjutnya (20242028) akan dilakukan sosialisasi pemilahan sampah menjadi lima jenis sampah
sesuai Peraturan Menteri Kementerian Pekerjaan Umum Nomor 3 Tahun 2013
yaitu :
1. sampah yang mengandung bahan berbahaya, antara lain kemasan obat
serangga, kemasan oli, kemasan obat-obatan, obat-obatan kadaluarsa,
peralatan listrik, dan peralatan elektronik rumah tangga;
2. sampah yang mudah terurai, antara lain sampah yang berasal dari
tumbuhan, hewan, dan/atau bagian-bagiannya yang dapat terurai oleh
makhluk

hidup

lainnya

dan/atau

mikroorganisme

seperti

sampah

makanan dan serasah;


3. sampah yang dapat digunakan kembali, antara lain kertas kardus, botol
minuman, dan kaleng;
4. sampah yang dapat didaur ulang, antara lain sisa kain, plastik, kertas,
dan kaca;
5. sampah lainnya merupakan residu.
Untuk memberikan dorongan bagi masyarakat agar berpartisipasi dalam
pengelolaan sampah sekaligus mendapatkan manfaat ekonomi langsung dari
sampah, maka perlu diterapkan sistem insentif dan disinsentif dalam pengolahan
sampah dengan mendirikan Bank Sampah di kawasan permukiman. Program ini
diintegrasikan dengan konsep 3R sehingga manfaat langsung yang dirasakan
tidak hanya ekonomi namun juga pembangunan lingkungan permukiman yang
bersih.
Pada akhirnya pemberdayaan masyarakat di bidang persampahan harus
menjawab :
1. Bagaimana pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sampah ini
menghasilkan masyarakat yang mandiri dan berinisiatif melakukan
kegiatan pengelolaan sampah dengan kemampuan sendiri sehingga tidak
terus menerus bergantung pada bantuan dari pihak lain (misalnya
pemerintah atau instansi lain).

Chapter Tim Persampahan, page 65

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

2. Bagaimana pemberdayaan dapat mengubah persepsi masyarakat yang


salah tentang pengelolaan sampah menjadi masyarakat dengan cara
berpikir yang benar dalam memandang perspektif tentang lingkungan
dan tentang sampah perkotaan yang harus dikelola.
3. Bagaimana
kegiatan-kegiatan
yang
telah
dicanangkan

dari

pemberdayaan ini bisa berjalan dengan baik, yaitu di mana tiap orang
melakukan tugasnya dengan benar dan bertanggung jawab dan mulai
merubah perilaku masyarakat.
Table 17 .16 Peran Stakeholder bidang persampahan
No.

Stakeholder

Peran

1. Pemerintah Pusat
1

Direktorat
Pengembangan
Penyehatan
Lingkungan
Permukiman, Ditjen
Cipta Karya
Kementerian
Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat

Membuat kebijakan dan strategi nasional


pengelolaan sampah dalam rangka penyehatan
lingkungan permukiman yang berkelanjutan yang
tertuang dalam Peraturan Menteri Pekerjaan
Umum Nomor 21/PRT/M/2006 tentang Kebijakan
dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem
Pengelolaan Persampahan
Perencanaan, pembinaan, pengawasan,
pengembangan dan standardisasi teknis dalam
penyelenggaraan sarana dan prasarana
persampahan
Bantuan teknis, Bimbingan teknis dan dukungan
pengadaan TPA regional berbasis sanitary landfill

1I. Pemerintah Provinsi


1

Pemerintah Provinsi
Jawa Tengah

Menetapkan kebijakan dan strategi pengelolaan


sampah sesuai dengan kebijakan Pemerintah
Pusat, menyelenggarakan koordinasi, pembinaan,
dan pengawasan kinerja lintas Kabupaten/Kota
dalam pengelolaan sampah

Satuan Kerja
Pengembangan
Penyehatan
Lingkungan
Permukiman

Melakukan fasilitasi dan pembinaan melalui


kegiatan: peningkatan kinerja TPA, pengelolaan
persampahan terpadu 3R, dan perencanaan teknis
TPA

III. Pemerintah Kota


1

Bappeda Kabupaten
Semarang

Menyiapkan bahan perumusan kebijakan teknis,


pembinaan dan pelaksanaan perencanaan di
bidang prasarana kota termasuk persampahan,
meliputi penyusunan rencana program
pembangunan prasarana persampahan

Bappeda Kabupaten
Salatiga

Menyiapkan bahan perumusan kebijakan teknis,


pembinaan dan pelaksanaan perencanaan di
bidang prasarana kota termasuk persampahan,
meliputi penyusunan rencana program
pembangunan prasarana persampahan

Chapter Tim Persampahan, page 66

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Dinas Pekerjaan
Umum Kabupaten
Semarang

Menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang


pengelolaan sampah.
Dalam pengelolaan persampahan terpadu, DKP
berwenang menetapkan lokasi TPST dan TPA
Dapat membentuk UPTD Persampahan
yangbertanggung jawab untuk pengelolaan TPST
dan pemasaran sampah daur ulang dan kompos
Berkoordinasi dengan BLH sebagai regulator
lingkungan hidup
Berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk
melaksanakan urusan pemerintah di bidang
kesehatan yang terkait erat dengan urusan
sampah

Badan Lingkungan
Hidup (BLH)
Kabupaten
Semarang

Berkoordinasi dengan DPU sebagai regulator


lingkungan hidup.
Melakukan pembinaan pengelolaan sampah
melalui pemilahan sampah organik dan anorganik
untuk dijadikan kompos dan barang lainnya
Meningkatkan kesadaran masyarakat Kota
Surakarta untuk melakukan daur ulang sampah
Melakukan pembinaan kepada masyarakat (umum,
sekolah dan usaha komersil) melalui program
sosialilsasi 3R dan komposter
Melakukan sosialisasi pengelolaan lingkungan
hidup kepada masyarakat
Menerima aduan warga mengenai masalah
lingkungan
Mengeluarkan ijin rekomendasi pengelolaan dan
pemantauan lingkungan untuk usaha baru; hutan
kota; dan P2KH (Program Penghijauan Kota)
Melakukan kaderisasi melalui pembentukan
kelompok binaan yang terdiri dari 10 KK per
kelompok
Mengkoordinir Bank Sampah yang dikelola warga
maupun karang taruna

Kelurahan

Sebagai community based organisation dalam


pengelolaan sampah
Berkoordinasi dengan BLH untuk melakukan
sosialisasi 3R untuk meningkatkan pengetahuan
masyarakat terkait pengelolaan sampah
Mengelola sarana dan prasarana pengumpul
sampah yaitu TPS mobile berupa mobil sampah
dan gerobak motor yang memiliki bak bak sampah
terpisah
Mengangkut sampah menuju TPST yang sudah
ditentukan
Melakukan penggajian petugas kebersihan yang
berasal dari retribusi
Melakukan perawatan TPS mobile
Menetapkan besaran iuran sampah
Memberikan sanksi bagi masyarakat yang tidak
membayar iuran

IV. Masyarakat

Chapter Tim Persampahan, page 67

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Masyarakat
Penghasil Sampah

Merupakan penghasil sampah terbesar


Mengurangi timbulan sampah dengan melakukan
pemilahan sampah di tingkat rumah tangga
Membayar retribusi sampah

Masyarakat
Pemanfaat Sampah

Pemulung : dengan akan adanya investor


pengelola TPA, pemulung beralih profesi menjadi
karyawan pabrik pengolah sampah, melakukan
pemilahan sampah
Pengusaha daur ulang dan kompos : melakukan
bisnis daur ulang sampah, bekerja sama dengan
pemerintah membantu pemasaran hasil kompos

V. Pihak Swasta
1

Potensi bisnis persampahan dengan


memanfaatkan potensi TPA

Investor

Sektor pertanian,
Sebagai target pemasaran hasil pengolahan
perkebunan, industri
sampah daur ulang dan kompos
besi, kaca dan
plastik di
Kedungsepur
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014
2

4.8. Analisis Pembiayaan


Analisis

pembiayaan

dilakukan

untuk

mengetahui

kelayakan

ekonomi

pembangunan TPA Blondo dengan sistem sanitary lanfill dalam jangka waktu 20
th yaitu 2014 2034.
Analisis

pembiayaan

akan

membahas

masalah

cara

untuk

memperoleh

modal/dana yang diperlukan, serta bagaimana proyek dapat mengembalikan


dana yang telah diperolehnya (dalam betuk kredit). Untuk menilai kelayakan
suatu proyek, atau membuat peringkat (rangking) beberapa proyek yang harus
dipilih, dapat digunakan beberapa kriteria. Dalam bagian berikut dibahas empat
cara yang paling banyak digunakan, yaitu :
1.
2.
3.
4.

Net Present Value (NPV)


Internal Rate of Return (IRR)
Benefit Cost Ratio (BC Ratio)
Payback period

Asumsi Dasar :
Biaya yang dikeluarkan untuk investasi pembangunan TPA Blondo terdiri dari
tahap pra konstruksi, konstruksi dan pasca konstruksi, adapun kebutuhan
pembangunannya adalah sebagai berikut:

Chapter Tim Persampahan, page 68

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Table 18 .17 Nilai Investasi Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035


No

Kegiatan

Pra Konstruksi
1
Studi
Perencanaan
(Studi, Design)
2
Pembebasan
Lahan Tahap 1
3
Pembebasan
Lahan Tahap 2
Konstruksi
4
Pembangunan
TPA Tahap 1
(Sanitary Landfill)
5
Pembangunan
TPA Tahap 2
(Sanitary Landfill)
Pasca Konstruksi
6
Investasi Alat
7
Biaya
Operasional
Pengangkutan
(BBM)
8
Biaya Produksi
(Operasional)
Maintenance
9
Biaya Keamanan
10

Gaji Karyawan

Jumlah

Standar Harga
2015

2016

Total (Rp)
2025

2026

752,576,000

20 Ha

Rp 200,000 /m2

40,000,000,000

37 Ha

Rp 250,000 /m2

92,500,000,000

10 Ha

Rp
27,799,851,000
/10 Ha
Rp
27,799,851,000
/10 Ha

27,799,851,000

102,859,448,700

Rp
628,000 /hr

Rp 7,500 /L

2,428,000,000
225,570,000

225,570,000

225,570,000

(+2%/th)

1,054,000,000

1,075,080,000

1,096,581,600

4 org

Rp 100,000/hr
(+2%/th)
Rp 75,000/hr
(+2%/th)

146.000.000

148,920,000

151,898,400

35,171,108,500

3,588,041,250

365,980,2015

35,171,108,50
0

28,059,129,509

28,343,709,425

37 Ha

1285 org

Total

40,752,576,000

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 69

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Pada tabel diatas terlihat nilai investasi tahun 2014 sebesar Rp 40,752,576,000
merupakan tahap pra konstruksi yaitu studi perencanaan dan

pembebasan

lahan tahap 1 (20 Ha), nilai investasi tahun 2015 sebesar Rp 35,171,108,500
merupakan tahap konstruksi yaitu pembangunan TPA tahap 1 (sanitary landfill),
pasca konstruksi, dan maintenance, sedangkan nilai investasi tahun 2024
sebesar Rp 28059129509 merupakan tahap pra konstruksi yaitu pembebasan
lahan tahap 2 (37 Ha), konstruksi, pasca konstruksi, dan maintenance, dan nilai
inveastasi di tahun 2025 sebesar Rp 28,343,709,425 merupakan tahap
konstruksi yaitu pembangunan TPA tahap 2 (sanitary landfill), pasca konstruksi,
dan maintenance. Kemudian selanjutnya nilai investasi pada tahap pasca
kontruksi dan maintenance akan terus berjalan tahun seterusnya selama 20
tahun
4.8.1. Perhitungan Cash Flow
Dalam perhitungan Cash Flow terdapat dua komponen yang diperlukan,
yaitu perhitungan cash out dan perhitungan cash in. Perhitungannya
sebagai berikut :
1) Perhitungan Cash Out, perhitungan Komponen yang diasumsikan
sebagai pengeluaran atau aliran cash out yaitu :
a. Tahap

Pra

Konstruksi

Studi

perencanaan

(studi,

Design),

Pembebasan lahan tahap 1 (20 Ha di tahun 2015), pembebasan


lahan tahap 2 (37 ha di tahun 2025). Perhitungan asumsi dasar
adalah sebagai berikut:
Table 19 .18 Tahap Pra Konstruksi Rencana Pembangunan TPA Blondo,
2015-2035
Komponen

Keterangan

Studi Perencanaan (studi,


design)
Sosialisasi masyarakat,
penyusunan perda dan BLU
Pembebasan lahan tahap 1 di
tahun 2014 (20 Ha)
Pembebasan lahan tahap 2 di
tahun 2024 (37 Ha)
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Rp 752516000
Rp 200.000/m2
Rp 250.000/m2

b. Tahap konstruksi : Pembangunan TPA tahap 1 (sanitary lanfill = 10


Ha di tahun 2015), dan pembangunan TPA tahap 2 (sanitary lanfill

Chapter Tim Persampahan, page 70

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

= 37 Ha di tahun 2025). Perhitungan asumsi dasar adalah sebagai


berikut:
Table 20 .19 Tahap Konstruksi Rencana Pembangunan TPA Blondo,
2015-2035
Komponen

Keterangan

Pembangunan TPA tahap 1 di tahun


2015 (10 Ha)
Pembangunan TPA tahap 1 di tahun
2015 (37 Ha)
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Rp 27,799,851,000 /Ha
Rp 27,799,851,000 /Ha

Sumber dana pembangunan TPA sanitary landfill di tahap 1 dan tahap


2 mendapat bantuan setengahnya dari APBN, dengan asumsi yang
digunakan standart bantuan pembangunan TPA sanitary landfill dari
dinas cipta karya antara Rp 10.000.000.000 s/d Rp 15.000.000.000.
c. Tahap

Pasca

konstruksi

pengangkutan,

dan

biaya

Investasi
produksi

alat,

biaya

operasional

(operasional).

Perhitungan

asumsi dasar adalah sebagai berikut:


Table 21 .20 Tahap Pasca Konstruksi Rencana Pembangunan TPA
Blondo, 2015-2035
Komponen

Keterangan

Investasi Alat

Rp 2,428,000,000

Biaya operasional
pengangkutan
Biaya produksi pengangkutan

Rp 7500 / L (solar)
Rp 1,054,000,000 (naik 2% /th)

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

d. Maintenance : biaya keamanan, dan gaji karyawan. Perhitungan


asumsi dasar adalah sebagai berikut:
Table 22 .21 Tahap Maintenance TPA Rencana Pembangunan TPA
Blondo, 2015-2035
Komponen

Keterangan

Biaya Keamanan

Rp 100,000 /hr (naik 2% /th)

Biaya gaji karyawan

Rp 75,000 / hr (naik 2% /th)

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 71

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Table 23 .22 Total Perhitungan Cash Out Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035
Tah
un

TAHAP PRA KONSTRUKSI


Studi
Perencan
aan
(Studi,
Desain)

201
4
201
5

75257600
0

Pembebasa
n Lahan I
(20H)

Pembebasan
Lahan II
(37Ha)

Pembangu
nan TPA I
(Sanitary
Landfill
=10Ha)

Pembanguna
n TPA 2
(Sanitary
Landfill
=37Ha)

TAHAP PASCA KONSTRUKSI


Investasi
Alat

Biaya
Operasioan
al
Pengangku
tan (Rp
7500/L)

Biaya
Produksi
(operasion
al)
+2%/TH

225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00

1,054,000,
000
1,075,080,
000
1,096,5
81,600
1,118,513,
232
1,140,883,
497
1,163,701,
167
1,186,975,
190
1,210,714,
694
1,234,928,
988
1,259,627,

Maintenance
Biaya
Keamanan
(4 org x
Rp
100000/hr
)

Gaji
karyawan
(1285 org
x Rp
75000/hr)

40,000,000,
000

201
6
201
7
201
8
201
9
202
0
202
1
202
2
202
3
202
4
202
5
202

TAHAP KONSTRUKSI

27799851
000

2,428,000,
000

92,500,000,
000
102,859,448

146,000,0
00
148,920,0
00
151,898,4
00
154,936,3
68
158,035,0
95.4
161,195,7
97.3
164,419,7
13.2
167,708,1
07.5
171,062,2
69.6
174,483,5

3,517,687,
500
3,588,041,
250
3,659,802,
075
3,732,998,
117
3,807,658,
079
3,883,811,
240
3,961,487,
465
4,040,717,
215
4,121,531,
559
4,203,962,

Chapter Tim Persampahan, page 72

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
6
202
7
202
8
202
9
203
0
203
1
203
2
203
3
203
4
203
5

,700

(2015)

0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0
225,570,00
0

567
1,284,820,
119
1,310,516,
521
1,336,726,
851
1,363,461,
388
1,390,730,
616
1,418,545,
229
1,446,916,
133
1,475,854,
456
1,505,371,
545

15
177,973,1
85.3
181,532,6
49
185,163,3
02
188,866,5
68
192,643,8
99.4
196,496,7
77.4
20,042,67
12.9
204,435,2
47.2
208,523,9
52.1

190
4,288,041,
434
4,373,802,
262
4,461,278,
308
4,550,503,
874
4,641,513,
951
4,734,344,
230
4,829,031,
115
4,925,611,
737
5,024,123,
972

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 73

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

2) Perhitungan Cash In, Cash in terdiri dari hasil pengolahan sampah


dan retribusi sampah, sebagai berikut :
Table 24 .23 Hasil Pengolahan Sampah TPA Blondo Tahun 2015-2035
Komponen

Keterangan

Pengolahan Sampah
Gas Methane & Co2 (CER)

Rp 731,000,000 (+1%/th)

Daur Ulang

Rp 273,750,000 (+2%/th)

Kompos

Rp 60,000,000 (+2%/th)
RETRIBUSI SAMPAH

90% Rumah Tangga

Rp 10000/bln +1%/th

Pasar = 23

Rp 60000/bln +1%/th

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014


Table 25 .24 Perhitungan Total Cash In Rencana Pembangunan TPA
Blondo 2015-2035
Tahu
n

Pengolahan Sampah
Gas Methane &
Co2 (CER
+1%/th)

2015
2016
2017

2019
2020
2021
2022
2023
2024
2025
2026

Kompos
(+2%/th)

90% RT (Rp
10000/bln
+1%/th)

23 Pasar (Rp
60000/bln
+1%/th)

68,437,50
0

15,000,000

24,543,324,00
0

16,560,000

365,500,000

136,875,0
00

30,000,000

24,788,757,24
0

16,725,600

548,250,000

205,312,5
00

45,000,000

25,036,644,81
2

16,892,856

731,000,000

273,750,0
00

60,000,000

25,287,011,26
1

17,061,784.56

738,310,000

279,225,0
00

61,200,000

25,539,881,37
3

17,232,402.41

745,693,100

284,809,5
00

62,424,000

25,795,280,18
7

17,404,726.43

753,150,031

290,505,6
90

63,672,480

26,053,232,98
9

17,578,773.69

760,681,531

296,315,8
04

64,945,930

26,313,765,31
9

17,754,561.43

768,288,347

302,242,1
20

66,244,848

26,576,902,97
2

17,932,107.05

775,971,230

308,286,9

67,569,745

26,842,672,00

18,111,428.12

182,750,000
2018

Daur
Ulang
(+2%/th)

Retribusi Sampah

Chapter Tim Persampahan, page 74

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
62
2027

(2015)

783,730,942

314,452,7
02

68,921,140

27,111,098,72
2

18,292,542.4

791,568,252

320,741,7
56

70,299,563

27,382,209,70
9

18,475,467.82

799,483,934

327,156,5
91

71,705,554

27,656,031,80
6

18,660,222.5

807,478,774

333,699,7
22

73,139,665

27,932,592,12
4

18,846,824.72

815,553,561

340,373,7
17

74,602,459

28,211,918,04
5

19,035,292.97

823,709,097

347,181,1
91

76,094,508

28,494,037,22
6

19,225,645.9

831,946,188

354,124,8
15

77,616,398

28,778,977,59
8

19,417,902.36

840,265,650

361,207,3
11

79,168,726

29,066,767,37
4

19,612,081.38

848,668,306

368,431,4
58

80,752,100

29,357,435,04
8

19,808,202.2

2028
2029
2030
2031
2032
2033
2034
2035

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

3) Hasil Perhitungan Cash Flow, Setelah didapat hasil perhitungan


Cash In dan Perhitungan Cash Out berdasarkan asumsi-asumsi yang
telah ditetapkan dari awal Investasi hingga akhir tahun rencana
pembangunan TPA. Sehingga didapat perkiraan aliran kas / Cash Flow
adalah sebagai berikut:
Table 26 .25 Perhitungan Total Cash Flow Rencana Pembangunan TPA
Blondo, 2015-2035
Tahun
Ke1

Tahun
2015

2016

2017

2018

2019

Cas Out (Rp)

Cash In (Rp)

Cash Flow (Rp)

40,752,576,000

(40,752,576,
000)

30,227,851,000

(30,227,851,
000)

4,943,257,500

24,826,071,500

19,882,81
4,000

5,037,611,250

25,337,857,840

20,300,24
6,590

5,133,852,075

25,852,100,168

20,718,24
8,093

Chapter Tim Persampahan, page 75

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

2020

(2015)

5,232,017,717

26,368,823,045

21,136,80
5,329

5,332,146,671

26,635,848,776

21,303,70
2,105

5,434,278,204

26,905,611,513

21,471,33
3,309

5,538,452,368

27,178,139,963

21,639,68
7,595

5,644,710,016

27,453,463,145

21,808,75
3,129

98,253,092,816

27,731,610,394

(70,521,482,
422)

108,723,091,972

28,012,611,367

(80,710,480,
605)

5,976,404,738

28,296,496,048

22,320,09
1,310

6,091,421,433

28,583,294,747

22,491,87
3,314

6,208,738,461

28,873,038,107

22,664,29
9,646

6,328,401,830

29,165,757,110

22,837,35
5,280

6,450,458,467

29,461,483,075

23,011,02
4,608

6,574,956,236

29,760,247,667

23,185,29
1,431

6,701,943,961

30,062,082,901

23,360,13
8,940

6,831,471,440

30,367,021,142

23,535,54
9,702

6,963,589,469

30,675,095,114

23,711,50
5,645

2021
2022
2023
2024
2025
2026
2027
2028
2029
2030
2031
2032
2033
2034
2035

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

4.8.2. Perhitungan Net Preset Value (NPV)


Perhitungan NPV dilakukan dengan menghitung selisih antara nilai sekarang
suatu investasi dengan nilai sekarang penerimaan-penerimaan kas bersih di
masa yang akan datang. Untuk menghitung nilai sekarang perlu ditentukan
dulu tingkat bunga yang dianggap relevan. Net Present Value (NPV)
didasarkan pada konsep mendiskon seluruh aliran kas ke nilai sekarang.
Chapter Tim Persampahan, page 76

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Berikut

merupakan

ilutrasi

Analisis

perhitungan

(2015)

berdasarkan

masa

pelaksanaan operasional TPA Blondo :


Table 27 .26 Perhitungan NPV Rencana Pembangunan TPA Blondo, 20152035
TAHUN

NET CASH
FLOW

DISCOUNT FACTOR
12%

NILAI SAAT INI

(40,752,576,000)

2015

-40,752,576,000

2016

-30,227,851,000

0.892857143

(26,989,152,679)

2017

19,882,814,000

0.797193878

15,850,457,589

2018

20,300,246,590

0.711780248

14,449,314,549

2019

20,718,248,093

0.635518078

13,166,821,216

2020

21,136,805,329

0.567426856

11,993,590,988

2021

21,303,702,105

0.506631121

10,793,118,483

2022

21,471,333,309

0.452349215

9,712,540,775

2023

21,639,687,595

0.403883228

8,739,906,878

2024

21,808,753,129

0.360610025

7,864,455,011

2025

-70,521,482,422

0.321973237

(22,706,029,945)

2026

-80,710,480,605

0.287476104

(23,202,334,524)

2027

22,320,091,310

0.256675093

5,729,011,512

2028

22,491,873,314

0.22917419

5,154,556,851

2029

22,664,299,646

0.204619813

4,637,564,747

2030

22,837,355,280

0.182696261

4,172,299,427

2031

23,011,024,608

0.163121662

3,753,596,575

2032

23,185,291,431

0.145644341

3,376,806,490

2033

23,360,138,940

0.13003959

3,037,742,893

2034

23,535,549,702

0.116106777

2,732,636,818

2035

23,711,505,645

0.103666765

2,458,095,085

JUMLAH

13,972,422,737

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Berdasarkan hasil perhitungan menunjukkan bahwa NPV tahun ke- 20


adalah Rp. 13,972,422,737,- yang mana nilai tersebut adalah positif.
Hasil

ini

menunjukkan

bahwa

berdasarkan

metode

NPV

proyek

pembangunan TPA Blondo telah layak dilanjutkan. Sehingga investasi

Chapter Tim Persampahan, page 77

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

(cash outlays) yang sudah dikeluarkan secara finansial dapat


dipertanggung jawabkan.
4.8.3. Perhitungan Benefit Cost Ratio (BCR)
Penggunaan Benefit Cost Ratio (BCR) sangat sering digunakan dalam
mengevaluasi

proyekproyek

untuk

kepentingan

umum

dan

bukan

kepentingan financial perusahaan,dalam hal ini penekanannya ditujukan


pada manfaat (benefit) (Soeharto,1997).
Table 28 .27 Perhitungan BCR Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2014-2034
CASH OUT
FLOW

CASH IN
FLOW

DISCOUNT
FACTOR
12%

COST

BENEFIT

40,752,576,00
0
30,227,851,00
0

40,752,576,0
00

0.8928571
43

26,989,152,6
79

4,943,257,500

24,826,071,5
00

0.7971938
78

3,940,734,61
4

19,791,192,203

5,037,611,250

25,337,857,8
40

0.7117802
48

3,585,672,18
4

18,034,986,732

5,133,852,075

25,852,100,1
68

0.6355180
78

3,262,655,80
6

16,429,477,022

5,232,017,717

26,368,823,0
45

0.5674268
56

2,968,787,36
2

14,962,378,349

5,332,146,671

26,635,848,7
76

0.5066311
21

2,701,431,44
6

13,494,549,929

5,434,278,204

26,905,611,5
13

0.4523492
15

2,458,191,48
2

12,170,732,256

5,538,452,368

27,178,139,9
63

0.4038832
28

2,236,888,02
1

10,976,794,899

5,644,710,016

27,453,463,1
45

0.3606100
25

2,035,539,02
0

9,899,994,030

98,253,092,81
6

27,731,610,3
94

0.3219732
37

31,634,866,2
99

8,928,836,354

108,723,091,9
72

28,012,611,3
67

0.2874761
04

31,255,290,9
06

8,052,956,381

5,976,404,738

28,296,496,0
48

0.2566750
93

1,533,994,24
2

7,263,005,753

6,091,421,433

28,583,294,7
47

0.2291741
9

1,395,996,57
4

6,550,553,425

B/C RATIO

Chapter Tim Persampahan, page 78

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
6,208,738,461

28,873,038,1
07

0.2046198
13

1,270,430,90
1

5,907,995,647

6,328,401,830

29,165,757,1
10

0.1826962
61

1,156,175,35
4

5,328,474,781

6,450,458,467

29,461,483,0
75

0.1631216
62

1,052,209,50
5

4,805,806,080

6,574,956,236

29,760,247,6
67

0.1456443
41

957,605,168

4,334,411,657

6,701,943,961

30,062,082,9
01

0.1300395
9

871,518,046

3,909,260,939

6,831,471,440

30,367,021,1
42

0.1161067
77

793,180,130

3,525,816,949

6,963,589,469

30,675,095,1
14

0.10367

721,892,794

3,179,987,879

163,574,78
8,529

177,547,211,2
66

JUMLAH

(2015)

1.09

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Perhitungan Benefit-Cost Ratio (BCR) :


BCR = 177,547,211,266 / 163,574,788,529
BCR = 1.09 (>1), maka proyek layak dikerjakan
Kesimpulan :
Diperoleh nilai B/C ratio yang lebih besar dari 1, maka rencana
pembangunan

TPA

Blondo

fisibel

atau

dapat

dipertanggung

jawabkan secara finansial.


4.8.4. Perhitungan Internal Rate of Return (IRR)
Berdasarkan hasil perhitungan dengan menggunakan rumus IRR diperoleh
nilai IRR sebesar 25%. Hasil tersebut menunjukkan bahwa pada tingkat
bunga sosial diatas 16 % investasi yang dikeluarkan untuk pembangunan
TPA Blondo diatas revenue atau perolehan selama 20 tahun. Sehingga
proyek pembangunan TPA Blondo layak untuk dilaksanakan.

Chapter Tim Persampahan, page 79

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Table 29 .28 Perhitungan IRR Rencana Pembangunan TPA Blondo, 2015-2035


TAHUN

CASH OUT
FLOW

CASH INFLOW

NET CASH FLOW

2015

40,752,576,000

-40,752,576,000

DISC.
FAKTOR
12%
1

DISC.
FAKTOR
16%

NET CASH FLOW


(DF) 12%

NET CASH FLOW


(DF) 16%

(40,752,576,000)

(40,752,576,000)

2016

30,227,851,000

-30,227,851,000

0.89286

0.862069

(8,523,637,946)

(8,229,719,397)

2017

4,943,257,500

24,826,071,500

19,882,814,000

0.79719

0.7431629

16,618,787,141

15,492,424,636

2018

5,037,611,250

25,337,857,840

20,300,246,590

0.71178

0.6406577

14,956,362,314

13,461,891,243

2019

5,133,852,075

25,852,100,168

20,718,248,093

0.63552

0.5522911

13,459,881,123

11,697,184,982

2020

5,232,017,717

26,368,823,045

21,136,805,329

0.56743

0.476113

12,112,810,230

10,163,541,866

2021

5,332,146,671

26,635,848,776

21,303,702,105

0.50663

0.4104423

10,900,260,791

8,830,739,819

2022

5,434,278,204

26,905,611,513

21,471,333,309

0.45235

0.3538295

9,808,825,125

7,672,505,809

2023

5,538,452,368

27,178,139,963

21,639,687,595

0.40388

0.3050255

8,826,429,592

6,666,000,298

2024

5,644,710,016

27,453,463,145

21,808,753,129

0.36061

0.262953

7,942,202,065

5,791,368,947

2025

98,253,092,816

27,731,610,394

-70,521,482,422

0.32197

0.2266836

(22,636,171,843)

(15,936,880,519)

2026

108,723,091,972

28,012,611,367

-80,710,480,605

0.28748

0.1954169

(23,139,567,971)

(15,729,525,219)

2027

5,976,404,738

28,296,496,048

22,320,091,310

0.25668

0.1684628

5,785,403,587

3,797,117,722

2028

6,091,421,433

28,583,294,747

22,491,873,314

0.22917

0.1452266

5,205,219,255

3,298,522,588

2029

6,208,738,461

28,873,038,107

22,664,299,646

0.20462

0.1251953

4,683,077,282

2,865,311,171

2030

6,328,401,830

29,165,757,110

22,837,355,280

0.1827

0.107927

4,213,183,430

2,488,919,608

2031

6,450,458,467

29,461,483,075

23,011,024,608

0.16312

0.0930405

3,790,320,789

2,161,904,486

Chapter Tim Persampahan, page 80

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

2032

6,574,956,236

29,760,247,667

23,185,291,431

0.14564

0.0802074

3,409,792,359

1,877,796,398

2033

6,701,943,961

30,062,082,901

23,360,138,940

0.13004

0.0691443

3,067,369,317

1,630,972,622

2034

6,831,471,440

30,367,021,142

23,535,549,702

0.11611

0.0596071

2,759,244,436

1,416,546,420

2035

6,963,589,469

30,675,095,114

23,711,505,645

0.10367

0.073
JUMLAH

2,458,095,085
13,972,422,737

1,730,939,912
473,221,514

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 81

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

4.8.5. Perhitungan Pay Back Periode


Periode pengembalian atau Payback Periode (PP) adalah jangka waktu yang
diperlukan untuk pengembalian modal investasi, dihitung dari aliran kas
bersih. (Soeharto,1997).
untuk

dapat

Payback period adalah periode yang diperlukan

menutup

kembali

pengeluaran

(total

biaya)

yang

menggunakan pendapatan. Waktu yang diperlukan agar dana yang ditanam


pada suatu investasi dapat diperoleh kembali seluruhnya. Payback Period
pada pembanghunan TPA Blondo digunakan dengan mengacu pada asumsi
bahwa komponen manfaat dan komponen biaya yang dihasilkan dari suatu
analisis kuantitatif pada dasarnya merepresentasikan kondisi cash flow.
Table 30 .29 Perhitungan Payback Periode Rencana Pembangunan TPA
Blondo, 2015-2035
Tahun

Nilai Investasi

Cash In Flow

Nilai Sisa
Kumulatif

(40752576000)

30,227,851,000

(81,505,152,000)

2017

4,943,257,500

24,826,071,500

(111,733,003,000)

2018

5,037,611,250

25,337,857,840

(91,850,189,000)

2019

5,133,852,075

25,852,100,168

(71,549,942,410)

2020

5,232,017,717

26,368,823,045

(50,831,694,317)

2021

5,332,146,671

26,635,848,776

(29,694,888,988)

2022

5,434,278,204

26,905,611,513

(8,391,186,883)

2023

5,538,452,368

27,178,139,963

13,080,146,426

2024

5,644,710,016

27,453,463,145

34,719,834,021

2025

98,253,092,816

27,731,610,394

56,528,587,150

2026

108,723,091,972

28,012,611,367

(13,992,895,273)

2027

5,976,404,738

28,296,496,048

(94,703,375,878)

2028

6,091,421,433

28,583,294,747

(72,383,284,568)

2029

6,208,738,461

28,873,038,107

(49,891,411,253)

2030

6,328,401,830

29,165,757,110

(27,227,111,607)

2031

6,450,458,467

29,461,483,075

(4,389,756,328)

2032

6,574,956,236

29,760,247,667

18,621,268,280

2033

6,701,943,961

30,062,082,901

41,806,559,711

2034

6,831,471,440

30,367,021,142

65,166,698,651

2015

40,752,576,000

2016

Chapter Tim Persampahan, page 82

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
2035

6,963,589,469

30,675,095,114

(2015)

88,702,248,353

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Dari tabel terlihat bahwa rencana pembangunan TPA Regional Blondo


memiliki payback period pada tahun ke 2023 2025, kemudian
melakukan kembali investasi pada tahun
mendapat

keuntungan

pada

tahun

2026 dan pada akhirnya

2032

2035.

Sehingga

pembangunan TPA Blondo dapat dipertanggung jawabkan secara finansial.

Gambar 4.9. Grafik Payback Period Rencana Pembangunan TPA


Blondo, 2015-2035
4.8.6. Skenario Investasi
Tim Private menawarkan sebuah skenario dengan mengacu kepada asumsi
dasar yang telah disebutkan pada bagian sebelumnya, sebagai bahan
pertimbangan untuk mendapatkan bentuk kerjasama dan nilai finansial
yang paling tinggi serta paling sesuai dengan rencana pemabangunan TPA
Regional

Blondo

tersebut.

Simulasi

analisis

kelayakan

finansial

menghasilkan skenario sebagai berikut :


Table 31 .30 Skenario Investasi Pembangunan TPA Blondo, 2015-2044
N
o

Indikator Kelayakan

Cash Flow :

Total Pendapatan (Cash In)


Total Pengeluatan (Cash
Out)
Kelayakan Finansial

Nilai

Kelayakan

Rp 564,989,322,998
Rp
1.060.806.174.365

Chapter Tim Persampahan, page 83

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Rp.
32,487,215,074
1.09

Net Present Value (NPV)


Benefit Cost Ratio (BCR)
Internal Rate of Return
(IRR)

16%

Payback Period (PP)

9 tahun

(2015)

NPV > 0, Layak


BCR > 1, Layak
IRR > suku bunga,
Layak
PP < umur investasi,
Layak

Skema Kerjasama
BOT
20 Tahun
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

BAB V. KONSEP DAN SKENARIO


5.3. Justifikasi Konsep
Perencanaan TPA Blondo yang terletak di Kecamatan Bawen Kabupaten
Semarang

bertujuan

untuk

terbentuknya

bentuk

kelembagaan,

sistem

pengelolaan sampah dan program bisnis dalam mewujudkan pengelolaan


sampah terpadu dan mandiri di Kedungsepur. Oleh karena itu untuk mencapai
tujuan tersebut maka disusunlah sebuah konsep yaitu Perencanaan TPA
Regional Kedungsepur di Blondo yang Terpadu dan Mandiri. Penyusunan
Konsep ini dilakukan dengan berbagai pertimbangan yaitu :
1. Tercantum dalam Perda Kabupaten Semarang No 6 Tahun 2011 tentang
RTRW

Kabupaten

Semarang

2011

2031,

yang

menyatakan

pengembangan kemitraan dengan swasta dan atau kerjasama dengan


kabupaten/kota sekitarnya dalam pengelolaan sampah dan pengelolaan
pengembangan TPA Blondo sebagai TPA skala Regional.
2. Pengelolaan sampah Kabupaten Semarang telah terangkut 100%,
sehingga TPA Blondo dapat diasumsikan memiliki sistem persampahan
yang mampu mengelola sampah dari kabupaten/kota sekitarnya (skala
regional).
3. Proyeksi pengembangan TPA Blondo dari sisi geografis dan ketersediaan
lahan

masih

mungkin

dikembangkan

luasnya,

sehingga

dapat

mendukung konsep TPA Regional.


4. Belum adanya lokasi serta dukungan pemerintah Kabupaten/Kota di
kawasan Kedungsepur yang mendukung pembuatan TPA Regional, selain
di Kabupaten Semarang.
5.4. Penjabaran Tema / Indikator
TPA Regional merupakan bentuk kerjasama pengelolaan sampah perkotaan yang
extended area untuk mengatasi permasalahan sampah dengan keterbatasan

Chapter Tim Persampahan, page 84

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

lahan dan sumber daya selain itu juga untuk mengikuti peraturan yang tertuang
dalam Undang undang. Konsep perencanaan sampah TPA Blondo yang terpadu
dan

mandiri

bertujuan

untuk terbentuknya bentuk kelembagaan,

sistem

pengelolaan sampah dan program bisnis di KEDUNGSEPUR. Oleh karena itu akan
lebih dijelaskan bagaimana bentuk pengelolaan sampah terpadu dan mandiri,
adalah sebagai berikut :
5.4.1. Pengelolaan Sampah Terpadu
Pengelolaan sampah TPA Blondo terpadu merupakan bentuk kerjasama
yang terintegrasi antara Kabupaten Semarang dengan Kota Salatiga.
Bentuk

kerjasama

tersebut

mengutamakan

pada

penguatan

bentuk

kelembagaan dan pengelolaan sampah di TPA Blondo.


Bentuk kelembagaan di TPA Blondo terdiri dari :
Struktur Organisasi di Dinas Kebersihan Kabupaten Semarang dan Kota
Salatiga.
Struktur organisasi

TPA

Blondo

dikelola

oleh

Unit

Terpadu

yang

membawahi 3 unit pengelola.


Tabel 5.1. Peran Unit Pengelola TPA Regional Blondo
No
1

2
3
4

Unit
Unit Terpadu/Manajemen

Peran
Melakukan fungsi Koordinasi dengan
Kabupaten/Kota
- Melakukan unit Manajerial
- Melakukan Fungsi Pengembangan SDM
Unit Pengelola
- Melakukan fungsi Distribusi
- Melakukan fungsi Pemeliharaan
- Melakukan Fungsi Operasional
Unit Bisnis
Melakukan fungsi pengelolaan bisnis dari potensipotensi yang terdapat di TPA Blondo untuk
mendapatkan keuntungan.
Unit
Pemberdayaan Melakukan fungsi pemberdayaan masyarakat, dan
Masyarakat
mengelola sisi sosial dari pembangunan TPA Blondo.
Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014
-

Potensi Kerjasama Pemerintah dengan swasta, pembangunan TPA Blondo


akan melibatkan peran pemerintah dengan swasta menggunakan skema
BOT. Peran swasta sebagai pihak yang membangun dan mengoperasikan
fasilitas infrastruktur Unit Bisnis TPA Blondo dengan potensi potensi
ekonomi bisnis berasal dari sampah.
5.4.2. TPA Blondo Mandiri
Dalam pengelolaan TPA Belondo mempunyai potensi ekonomi dengan
memaksimalkan unsur bisnis dengan mengkomersilkan potensi bisnis gas
Chapter Tim Persampahan, page 85

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

methane & CO2 (CER), kompos, dan daur ulang, tanpa melibatkan banyak
penggunaan APBD dalam pengelolaan TPA Regional. Sehingga dengan
kesanggupan TPA Blondo untuk membiayai pengelolaan sampah sampai
dengan proses untuk menghasilkan keuntungan dengan potensi sampah
tersebut dapat menjadi percontohan pengelolaan sampah TPA yang mandiri
di wilayah Regional Kedungsepur.
5.5. Manfaat Penggunaan Konsep
Penggunaan Konsep perencanaan sampah TPA Blondo terpadu dan mandiri ini
diharapkan dapat memberikan manfaat positif untuk pengelolaan TPA Regional
di wilayah KEDUNGSEPUR, sebagai berikut beberapa manfaat dari penerapan
konsep ini:
1. Terbentuknya kelembagaan pengelolaan sampah yang terintegrasi antar
Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga di TPA Blondo.
2. Meningkatkan sarana dan prasarana dalam pengelolaan sampah di TPA
Blondo
3. Meningkatkan potensi ekonomi bisnis sampah dari gas methane & Co2
(CER, kompos, dan daur ulang.
4. Pemberdayaan
masyarakat

untuk

meningkatkan

pemahaman

masyarakat dalam pengelolaan sampah dan melibatkan perannya secara


aktif untuk mewujudkan pengelolaan persampahan mengacu pada daya
dukung lingkungan serta dilaksanakan secara ekonomis.
5.6. Analisis SWOT
Tabel 5.2. Analisis Swot
Strength
1. Adanya regulasi
pusat tentang

Weakness
1. Penegakan
hukum lemah

Opportunities
1. Anggaran

Threat
1. Rendahnya

sanitasi 14T dari

kepatuhan dan

pengelolaan

2. Ego kewilayahan

pusat untuk 5

kesadaran

sampah

3. Belum banyak

tahun ke depan

masyarakat

2. Sudah ada

institusi TPA

kebijakan RTRW
Kab. Semarang
tentang
penentuan TPA
Regional
3. Ada panduan
perhitungan
biaya O&P TPA

regional
4. Kualitas SDM
rendah
5. Ketergantungan
biaya pada APBD
6. Sosialisasi
kurangS
7. Perencanaan &

2. Adanya dana

2. Swasta tidak

dari negara

tertarik investasi

donor

persampahan

3. Adanya dana
hibah
4. Adanya program
percepatan

kecil
3. Makin besarnya
timbulan sampah
4. Desakan lahan

pembangunan

menjadi

sanitasi dari

permukiman

Chapter Tim Persampahan, page 86

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
4. Lahan memadai

pengelolaan TPA

5. Telah ada

belum baik

penelitian dan

8. Biaya Tinggi

best practice

(2015)

APBN
5. Ada CSR yang
fokus di bidang
sanitasi

terkait

6. Mulai
berkembangnya
usaha kerjasama
bidang sampah

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Tabel 5.2 Matrik SWOT


Faktor
Internal

Faktor Eksternal

Peluang (Opportunities)
1. Anggaran sanitasi 14T
dari pusat untuk 5 tahun ke
depan
2. Adanya dana dari negara
donor
3. Adanya dana hibah
4. Adanya program
percepatan pembangunan
sanitasi dari APBN
5. Ada CSR yang fokus di
bidang sanitasi
6. Mulai berkembangnya
usaha kerjasama bidang
sampah

Kekuatan (Strength)
1. Adanya regulasi pusat
tentang pengelolaan sampah
2. Sudah ada kebijakan RTRW
Kab. Semarang tentang
penentuan TPA Regional
3. Ada panduan perhitungan
biaya O&P TPA
4. Lahan memadai
5. Telah ada penelitian dan
best practice terkait

Kuadran I (Strategi S-O)


1. Menerapkan rancangan
induk yang telah dibuat
dengan memanfaatkan dana
dari APBN maupun donor
mengacu pada regulasi.
2. Merancang anggaran
persampahan/TPA lebih
terstruktur
3. Memanfaatkan kajian dan
penelitian yang telah ada
sebagai landasan
pengembangan program

Kelemahan (Weakness)
1. Penegakan hukum
lemah
2. Ego kewilayahan
3. Belum banyak institusi
TPA regional
4. Kualitas SDM rendah
5. Ketergantungan biaya
pada APBD
6. Sosialisasi kurangS
7. Perencanaan &
pengelolaan TPA belum
baik
8. Biaya Tinggi
Kuadran III (Strategi WO)
1. Lembaga pengelola
sampah agar tidak lagi
bersifat multisektor
2. Perlu peningkatan
kualitas SDM
3. Tidak bergantung pada
APBD
4. Melakukan sosialisasi
dengan P/S yang
disediakan dari donor
5. Pengelolaan TPA
dilakukan sesuai SOP

Chapter Tim Persampahan, page 87

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Ancaman (Threat)
1. Rendahnya kepatuhan
dan kesadaran masyarakat
2. Swasta tidak tertarik
investasi persampahan
kecil
3. Makin besarnya timbulan
sampah
4. Desakan lahan menjadi
permukiman

Kuadran II (Strategi S-T)


1. Peningkatan partisipasi
masyarakat
2. Pengembangan kemitraan
3. Melibatkan 3R dalam
rancangan induk dan
kebutuhan lahan TPA tidak
mendesak
4. Memanfaatkan CSR untuk
menunjang pengelolaan
sampah

(2015)

Kuadran IV (Strategi WT)


1. Peningkatan efektivitas
penegakan hukum
2. Melengkapi produk
hukum bidang
pengelolaan persampahan
3. Pemisahan fungsi
lembaga pengelola
sampah
4. Mengundang pihak
swasta/CSR untuk
investasi di sarpras
persampahan skala kecil
5. Melatih SDM

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 88

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

5.7. Analisis Skenario


Tabel 5.3. Rencana Jangka Panjang Bidang Persampahan Regional TPA Blondo Tahun 2015 - 2034

N
o

STRATEGI

PROGRA
M

KEGIATAN

KELUARAN

SATUAN

STAKEHO
LDER

Talita I
(2015-2019)
1 2 3 4

Kajian
kelayakan
lahan
Kajian AMDAL

Mewujudka
n
Keterpadua
n
pengelolaa
n sampah
di
Kedungsep
ur

Perencan
aan TPA
Regional
Blondo

Kajian sosial

Komitmen
Pembiayaan

Penyusunan
DED
Sosialisasi
Pembang
unan TPA
Regional
Blondo

Pembebasan
lahan
Pengadaan
Prasarana dan
Sarana

Tersusunny
a dokumen
kelayakan
lahan
sesuai SNI
Tersusunny
a dokumen
AMDAL
Tersusunny
a dokumen
kajian
sosial
Tersusunny
a dokumen
kriteria
bantuan
TPA dari
pemerintah
pusat
Tersusunny
a DED
Terlaksanan
ya
sosialisasi
Terbebaska
nnya lahan
terbangunn
ya
prasarana
dan sarana

Waktu Pelaksanaan
Talita II
Talita III
(2020-2024)
(2025-2029)

5 1 2 3 4 5 1 2 3 4

Talita IV
(2030-2034)

5 1 2 3 4 5

Laporan

Laporan

Bappeda
Badan
Lingkunga
n Hidup

Laporan

dokumen
PU,
Swasta
Dokumen

PU

Pertemuan
Hektar

Unit

Chapter Tim Persampahan, page 89

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

Pemanfaa
tan TPA
Regional
Blondo

Pemelihar
aan TPA
Regional
Blondo

Pengemba
ngan
regulasi
dan
kebijakan
persampah
an
Kedungsep
ur yang
tertib,
mandiri

Penataan
regulasi
persampa
han

Pengadaan
fasilitas
pendukung
Rekruitmen
tenaga BLU
TPA
penatakelolaa
n BLU
Pelatihan
operasional
TPA
Penetapan
trayek
pengangkutan
sampah
Review
operasional
TPA
Pemeliharaan
TPA
Peningkatan
Kualitas
Prasarana
Perbaikan
Prasarana
pendukung
Inventarisasi
perda
persampahan
di kedung
sepur
analisis
kesesuaian
ruang dan
rencana
bidang
persampahan

tersedianya
fasilitas
tersedianya
tenaga
kerja
terciptanya
BLU
terlaksanan
ya
pelatihan
tersedianya
dokumen
pengangkut
an
tersedianya
kajian
tersedianya
anggaran
pemelihara
an
Tersedianya
kegiatan
peningkata
n kualitas
Tersedianya
kegiatan
perbaikan
tersusunny
a
inventarisa
si perda

(2015)

Unit
Orang
Unit
Pertemuan

Dokumen

Kajian

Rupiah

Paket

Paket
Laporan

Bappeda
tersedianya
analisis
kesesuaian
ruang dan
rencana

dokumen

Bappeda,
DKP

Chapter Tim Persampahan, page 90

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

pembentu
kan
peraturan
persampa
han
dan
mempriorit
askan
pelayanan
publik

Pengawas
an
regulasi
3

Peningkata
n Peran
Masyarakat
dalam

Peningkat
an
kesadara
n

Penyusunan
perda tentang
tata cara
pemilahan
sampah
Penetapan
dan sosialisasi
perda tentang
tata cara
pemilahan
sampah
Sosialisasi
penyusunan
kontrak
kerjasama
persampahan
dengan
swasta
Sosialisasi
penyusunan
kontrak
kerjasama
persampahan
regional antar
pemerintah
daerah
Penilaian
kinerja dan
pencapaian
standar
pelayanan
minimal
persampahan
Pengadaan
buku
penyuluhan
3R

tersusunny
a perda
terselengga
ranya
sosialisasi
dan
penetapan
perda

dokumen

pertemuan

terselengga
ranya
sosialisasi
dan
penetapan
perda

pertemuan

terselengga
ranya
sosialisasi
dan
penetapan
perda

pertemuan

tersedianya
laporan
penilaian
kinerja
tersedianya
buku
penyuluhan

(2015)

Laporan

Buku

Chapter Tim Persampahan, page 91

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
Pengelolaa
n
Persampah
an
Kedungsep
ur

masyarak
at
tentang
pentingny
a
pengelola
an
sampah

Pemberda
yaan
masyarak
at bidang
persampa
han

Penguran
gan
sampah
oleh
masyarak
at
Penerapa
n sistem
insentif
dan
disinsentif
bagi

pembentukan
kelompok/ko
munitas
persampahan
di kelurahan
Iklan layanan
masyarakat
tentang 3R
Sosialisasi
pemilahan
dan metode
pemanfaatan
sampah
Community
Action Plan
bidang
persampahan
di Kelurahan
Pembentukan
Bank Sampah
dan UKM
sejenis di
bidang
sampah
Kampanye
penggunaan
alat rumah
tangga dari
sampah daur
ulang
Kampanye
bebas
kantong
plastik belanja
Pelatihan
petugas
pengawas
sampah
Lomba
kampung

terbentukn
ya
komunitas

komunitas/kel
urahan

tersedianya
poster iklan
layanan
masyarakat

Lembar

terselengga
ranya
sosialisasi

pertemuan

tersusunny
a
community
action plan

dokumen

terbentukn
ya bank
sampah/uk
m

Unit

terselengga
ranya
kampanye

pertemuan

terselengga
ranya
kampanye

pertemuan

terselengga
ranya
pelatihan
terselengga
ranya

(2015)

pertemuan
Kegiatan

Chapter Tim Persampahan, page 92

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

Sampah
Kedungsep
ur bernilai
ekonomis

masyarak
at
Kerjasam
a
Pemerinta
h-Swasta
di bidang
persampa
han
Kerjasam
a Antar
Pemda di
bidang
persampa
han
regional

bersih

(2015)

lomba

Sumber : Analisis Tim Persampahan, 2014

Chapter Tim Persampahan, page 93

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

BAB VI. KEBIJAKAN DAN STRATEGI


6.1 Kebijakan dan Strategi Pengelolaan TPA Regional Blondo
Dalam penyusunan laporan studio pengelolaan persampahan di TPA Regional
Blondo terdiri dari 4 tahapan strategi yang merupakan penjabaran dari skenario
program. Adapun beberapa strategi tersebut meliputi :
1. Mewujudkan Keterpaduan pengelolaan sampah di Kedungsepur
2. Pengembangan regulasi dan kebijakan persampahan Kedungsepur yang
tertib, mandiri dan memprioritaskan pelayanan publik
3. Peningkatan Peran Masyarakat dalam Pengelolaan

Persampahan

Kedungsepur
4. Sampah Kedungsepur bernilai ekonomis dan lingkungan
Kemudian penjabaran strategi program rencana yang tersusun dalam jangka
waktu 20 tahun.
6.1.1 Mewujudkan Keterpaduan pengelolaan sampah di
Kedungsepur
Strategi mewujudkan TPA Blondo yang terpadu dan mandiri tersusun dalam
4 program yaitu perencanaan, pembangunan TPA, Pemanfaatan TPA dan
Pemeliharaan TPA.
Tahap perencanaan
Pembangunan TPA Blondo memerlukan perencanaan yang baik dan cermat.
Dalam

menyusun

dilakukan

perencanaan

pembangunan.

diperlukan

Kajian

beberapa

kelayakan

lahan

kajian

sebelum

diperlukan

guna

memastikan bahwa lahan yang akan digunakan untuk TPA Blondo sesuai
dengan kebutuhan penampungan sampah. Kajian lahan tersebut perlu
disesuaikan dengan SNI tentang penentuan lahan sebagai TPA sanitary
landfill guna memastikan aspek keselamatan dan lingkungan.
Kajian AMDAL juga diperlukan guna memastikan daya dukung lingkungan
dan

dampak

yang

ditimbulkan

dari

pembangunan

sampah

tidak

membebani lingkungan dan keseimbangan hayati di sekitar TPA. Kajian


sosial digunakan untuk memperoleh gambaran atas persepsi dan kondisi
masyarakat terdampak dari pembangunan TPA. Dalam perencanaan juga
perlu diperoleh kepastian atas komitmen pembiayaan menggunakan
alternative

sumber

dana

terpilih,

yakni

dari

Pemerintah

Pusat

c.q

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan pendanaan


daerah.
Chapter Tim Persampahan, page 94

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Komitmen antara Pemerintah Pusat dan Daerah mengacu pada persyaratan


pemberian dana hibah sanitasi yang diberikan oleh Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat, dimana persyaratan meliputi ketersediaan
DED,

kesiapan

prasarana

pendukung,

dan

lain

sebagainya.

Pada

perencanaan juga dibuat skema pendanaan guna memastikan peran para


pihak dalam mendanai pembangunan TPA, dimana pembangunan fisik TPA
didanai

oleh

Pemerintah

Pusat,

sedangkan

Kabupaten

Semarang

menanggung pembangunan prasarana dan sarana pendukung, misalnya


pembangunan akses jalan dan drainase pendukung.
Tahap Pembangunan
Tahapan ini akan diawali dengan sosialisasi pembangunan TPA dengan
tujuan menyiapkan masyarakat dan pemangku kepentingan terhadap
rencana pembangunan fisik, berikutnya dilaksanakan pengadaan lahan dan
prasarana serta sarana berikut fasilitas pendukung dalam mewujudkan TPA
Regional.
Tahap Pemanfaatan
Pemanfaatan dimaksudkan

untuk

mendayagunakan

TPA

yang

telah

terbangun. Untuk itu diperlukan sebuah bentuk kelembagaan yang mampu


melaksanakan fungsi manajemen dan operasionalisasi TPA beserta sumber
daya manusia yang bekerja didalamnya. Pada saat institusi pengelola TPA
berjalan, juga diperlukan standar kapasitas sumber daya manusia yang
memadai, yang dapat diperoleh dengan pelatihan sumber daya manusia.
Pada saat TPA dimanfaatkan, perlu diatur juga perihal trayek pengangkutan
sampah, karena sifatnya yang dinamis.
Tahap Pemeliharaan.
Pemeliharaan meliputi review operasional yang dilaksanakan setiap lima
tahun, dan pemeliharaan dan perbaikan yang dilaksanakan setiap tahun.
Aspek

peningkatan

kualitas

dilaksanakan

berdasarkan

hasil

review

operasional agar diperoleh gambaran kebutuhan sebagai peningkatan


kualitas dalam meningkatkan pelayanan.

Chapter Tim Persampahan, page 95

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri
6.1.2

(2015)

Pengembangan regulasi dan kebijakan persampahan

Kedungsepur yang tertib, mandiri dan memprioritaskan


pelayanan publik.
Pemilahan sampah dari sumbernya sangat penting karena pemilahan akan
memudahkan pengelola persampahan di TPST untuk mengubahnya menjadi
bahan yang lebih berguna. Kurangnya pelibatan masyarakat dan swasta
dalam melakukan pemilahan sampah. Peningkatan peran serta masyarakat
dalam melakukan pemilahan sampah di tingkat sumber sampah harus
menjadi sebuah kewajiban. Untuk itu, Pemerintah perlu menginventarisasi,
menyusun, menetapkan dan melakukan sosialisasi peraturan daerah terkait
pemilahan sampah dimulai dari sumber sampah.
Dengan demikian, pengangkutan sampah ke TPST dengan gerobak motor
sampah dan truk dengan bak yang sudah terpilah akan lebih mudah
dilakukan.

Dalam

peraturan

daerah

tersebut,

masyarakat

termasuk

pengusaha wajib memilah sampah mereka sebelum diangkut ke TPST.


Masyrakat yang tidak memilah sampah akan dikenai sanksi dan yang
memilah sampah akan diberikan kompensasi.

Pada akhirnya perda yang

ada akan dievaluasi setiap lima tahun guna memastikan kesesuaiannya


dengan kondisi masyarakat.
6.1.3

Peningkatan Peran Masyarakat dalam Pengelolaan

Persampahan Kedungsepur
Strategi

peningkatan

peran

serta

masyarakat

diperlukan

untuk

meningkatkan komitmen dan keterlibatan masyarakat dan dorongan untuk


mewujudkan pengelolaan persampahan mengacu pada daya dukung
lingkungan serta dilaksanakan secara ekonomis melalui tahapan berikut:
1. Menghimpun data persampahan skala lingkungan termasuk
organisasi masyarakat setempat yang dapat berperan sebagai
agent.
Merupakan

tahapan

awal

untuk

menemukenali

potensi

dan

permasalahan pada tiap-tiap permukiman, pemerintah juga perlu


mencatat organisasi kemasyarakatan mana yang memiliki peran
aktif pada suatu kawasan

permukiman tertentu yang dapat

dikembangkan sebagai agen persampahan.


2. Melatih kapasitas masyarakat melalui community action plan bidang
persampahan.
Chapter Tim Persampahan, page 96

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Pada tahap ini masyarakat perlu disosialisasikan perihal pemilahan


dan

penanganan

sampah

yang

benar.

Konsep

3r

(reduce,

reuse,recycle) sudah diperkenalkan dan didukung dengan insentif


berupa

prasarana

dimanfaatkan
dilibatkan

persampahan

masyarakat.

dalam

Pada

perencanaan

sederhana

tahap

ini

yang

dapat

masyarakat

penanganan

sampah

akan
di

lingkungannya sesuai dengan program dan anggaran pemerintah


Kabupaten Semarang pada tahun berjalan. Diharapkan masyarakat
dapat memahami dan mulai menyusun sendiri rencana yang
sekiranya dapat dilaksanakan secara swadaya maupun dengan
dukungan pemerintah.
3. Membentuk Forum Masyarakat di bidang persampahan.
Setelah community action plan terbentuk, perlu disusun kedalam
sebuah rencana kerja yang akan didelegasikan kepada forum
masyarakat yang disepakati. Forum ini sebaiknya terdiri dari unsur
masyarakat dan pemuda di lingkungan tersebut, akademisi, tokoh
masyarakat, dan pemerintah di tingkat kelurahan agar tercapai
sebuah forum yang dapat mengawal pelaksanaan community action
plan.
Mengubah

perilaku

masyarakat

dalam

pengelolaan

sampah,

dari

membuang menjadi sampah yang bermanfaat, selanjutnya dapat dilakukan


secara bertahap dengan program peningkatan kesadaran masyarakat
tentang pentingnya pengelolaan sampah dari sumber timbulan sampah,
peningkatan peran masyarakat dalam pemilahan

sampah di sumber

sampah dengan cara sosialisasi pemilahan sampah, pengurangan timbulan


sampah plastik, dan penerapan sistem insentif dan disinsentif dalam
pengolahan sampah.
Untuk memulai program tersebut, selayaknya pemerintah memulai dengan
memberikan kantong pemilah sampah untuk setiap KK selama empat tahun
(sebulan sekali per tahun) dengan tujuan untuk meningkatkan kepedulian
masyarakat agar terbiasa untuk memilah sampah sejak dari sumbernya.
Sosialisasi pemilahan sampah dilakukan secara bertahap. Tahap pertama,
pemilahan sampah menjadi dua jenis yaitu sampah organik dan nonorganik pada 5 tahun pertama masa perencanaan (2014-2018). Setelah
masyarakat mulai terbiasa melakukan pemilahan, maka pada 5 tahun
selanjutnya (2024-2028) akan dilakukan sosialisasi pemilahan sampah
Chapter Tim Persampahan, page 97

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

menjadi lima jenis sampah sesuai Peraturan Menteri Kementerian Pekerjaan


Umum Nomor 3 Tahun 2013 yaitu :
1. sampah yang mengandung bahan berbahaya, antara lain kemasan
obat serangga, kemasan oli, kemasan obat-obatan, obat-obatan
kadaluarsa,

peralatan

listrik,

dan peralatan

elektronik rumah

tangga;
2. sampah yang mudah terurai, antara lain sampah yang berasal dari
tumbuhan, hewan, dan/atau bagian-bagiannya yang dapat terurai
oleh makhluk hidup lainnya dan/atau mikroorganisme seperti
sampah makanan dan serasah;
3. sampah yang dapat digunakan kembali, antara lain kertas kardus,
botol minuman, dan kaleng;
4. sampah yang dapat didaur ulang, antara lain sisa kain, plastik,
kertas, dan kaca;
5. sampah lainnya merupakan residu.
Untuk memberikan dorongan bagi masyarakat agar berpartisipasi dalam
pengelolaan sampah sekaligus mendapatkan manfaat ekonomi langsung
dari sampah, maka perlu diterapkan sistem insentif dan disinsentif dalam
pengolahan

sampah

dengan

mendirikan

Bank

Sampah

di

kawasan

permukiman. Program ini diintegrasikan dengan konsep 3R sehingga


manfaat langsung yang dirasakan tidak hanya ekonomi namun juga
pembangunan lingkungan permukiman yang bersih
6.1.4

Sampah Kedungsepur bernilai ekonomis dan lingkungan

Setelah mekanisme kerja institusi pengelola telah siap dan mapan dalam
memberikan pelayanan, perlu segera dikembangkan kerjasama dengan
pemerintah kabupaten/kota diwilayah sekitar. Pengembangan kerjasama ini
dilakukan pada lima tahun terakhir agar diperoleh kapasitas kelembagaan
yang telah siap dan mapan dalam mengoperasionalkan TPA.
Pengembangan

kerjasama

dengan

swasta

perlu

selalu

dibina

guna

meningkatkan potensi pendapatan. Program ini dilaksanakan setiap tahun


guna menjaring pihak swasta yang tertarik dalam berinvestasi terutama
pada lini bisnis gas metan & Co2, kompos, dan daur ulang dari TPA Blondo.
Rekomendasi
Mewujudkan keterpaduan pengelolaan sampah TPA Regional Kedungsepur di
Blondo perlu dilakukan penguatan kelembagaan dalam kerjasama antar
pemerintah daerah.
Chapter Tim Persampahan, page 98

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Kerjasama antar pemerintah daerah harus tertuang dalam kebijakan-

kebijakan tentang regulasi pengelolaan sampah secara terpadu dan mandiri.


Mewujudkan kemandirian pengelolaan sampah TPA Regional Kedungsepur di
Blondo dengan cara mengoptimalkan potensi ekonomi hasil dari pengolahan
sampah untuk meningkatkan nilai investasi dan pendapatan pemerintah

daerah.
Peningkatan pemberdayaan masyarakat untuk berperan aktif dalam menjaga
lingkungan tempat tinggal yang perlu disosialisasikan oleh stakeholder

pemerintah daerah.
Mewujudkan TPA Regional Blondo yang terpadu dan mandiri diharapkan
dapat digunakan sebagai TPA percontohan di kawasan Kedungsepur yang
terbentuk dalam proyek 5 tahun terakhir pada tahun 2030 2034.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim : Pekerjaan Studi Pengelolaan

Sampah Regional Kabupaten Semarang Kota

Salatiga (Final Report), Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Semarang, 2002.


Anonim : Pengelolaan Sampah Dengan Sistem Daur Ulang Pada Lingkungan, Tim Pusat
Litbang Permukiman Departemen Pekerjaan Umum, Bandung, 2002.
Anonim : Peraturan Daerah Kota Salatiga No. 5 Tahun 2000 Tentang Retribusi Pelayanan
Persampahan / Kebersihan Kota, Pemda Salatiga, 2000.
Anonim : SNI 19-2454-2002 Tentang Cara Teknik Operasional Pengelolaan Sampah
Perkotaan, Badan Standarisasi Nasional, Bandung, 2002.
Damanhuri, E. Teknik Pembuangan Akhir, ITB Bandung, 1994.
Kabupaten Semarang Dalam Angka, Badan Pusat Statistik, Semarang, 2014.
Kerangka Acuan Kerja Kerjasama Penyediaan Insfrastruktur Pengelolaan Sampah Putri
Cempo Surakarta. 2008. Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah Kota
Surakarta.
Kota Salatiga Dalam Angka, Badan Pusat Statistik, Salatiga, 2014
Kodoatie,

Robert

J.

Manajemen

Dan

Rekayasa

Infrastruktur,

Pustaka

Belajar,

Yogyakarta,2003.
Kodoatie, Robert J. Analisis Ekonomi Teknik, Penerbit Andi, Yogyakarta, 1995.
Kustiah, Tuti. 2005. Kajian Kebijakan Pengelolaan Sanitasi Berbasis Masyarakat.
Bandung : Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman, Badan Penelitian dan
Pengembangan Departemen Pekerjaan Umum.

Chapter Tim Persampahan, page 99

Perencanaan TPA Regional Kedungsepur di Blondo yang


Terpadu dan Mandiri

(2015)

Paranoan, Deka, Ir. Sistem Pengelolaan Sampah Perkotaan Di Indonesia, Dirjen Cipta
Karya, Semarang.
Peraturan Daerah Kabupaten Semarang No 6 Tahun 2011, Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah, 20112031.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 03/PRT/M/2013 tentang Penyelenggaraan
Prasarana dan Sarana Persampahan dalam Penanganan Sampah Rumah Tangga
dan Sampah Sejenis Rumah Tangga.
Shekdar, A.V. 2007. Municipal solid waste management in Indonesia : Status And
Strategic Action. Journal of the Faculty of Environmental Science and Technology,
Okoyama University, Vol. 12, pp. 41-49.
Steering Committee Akselerasi Pertukaran Teknologi Lingkungan APEC. 2005. Teknologi
Pengolahan Sampah Jepang. Makalah disampaikan pada Seminar Teknologi
Lingkungan, Institut Teknologi Bandung, 17 Februari 2005.
Syafrudin. Model Linier Peramalan Kebutuhan Lahan TPA Sampah Kota Brebes, Majalah
PILAR Edisi 7 Tahun V Oktober 1997, Jurusan Teknik Sipil Fakultas Universitas
Diponegoro, Semarang, 1997.
Undang-Undang No 18 Tahun 2008, Teknik Pengelolaan Sistem Tempat Pembuangan
Akhir Menggunakan Sanitary Landfill, Departemen Pekerjaan Umum, 2008.

Chapter Tim Persampahan, page 100