Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Keperawatan maternitas merupakan pelayanan keperawatan profesional
yang ditujukan kepada wanita usia subur yang berkaitan dengan masa diluar
kehamilan, masa kehamilan, masa melahirkan, masa nifas sampai enam
minggu, dan bayi yang dilahirkan sampai berusia 40 hari beserta keluarganya.
Pelayanan berfokus pada pemenuhan kebutuhan dasar dalam melakukan
adaptasi fisik dan psikososial dengan menggunakan pendekatan proses
keperawatan. (CHS/KIKI, 1993)
Asuhan keperawatan yang diberikan bersifat holistik dengan selalu
menghargai klien dan keluarganya serta menyadari bahwa klien dan
keluarganya berhak menentukan perawatan yang sesuai untuk dirinya.
Kegiatan yang dilakukan meliputi kegiatan advokasi dan mendidik WUS dan
melakukan

tindakan

keperawatan

dalam

mengatasi

masalah

kehamilanpersalinan dan nifas, membantu dan mendeteksi penyimpanganpenyimpangan secara dini dari keadaan normal selama kehamilan sampai
persalinan dan masa diantara dua kehamilan, memberikan konsultasi tentang
perawatan kehamilan, pengaturan kehamilan, membantu dalam proses
persalinan dan menolong persalinan normal, merawat wanita masa nifas dan
bayi baru lahir sampai umur 40 hari menuju kemandirian, merujuk kepada
tim kesehatan lain untuk kondisi-kondisi yang membutuhkan penanganan
lebih lanjut.
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian perawat maternitas?
2. Apa tujuan perawat maternitas?
3. Apa peran perawat maternitas?
4. Bagaimana peran perawat maternitas di Indonesia?
5. Bagaimana strategi yang dilakukan pemerintah Indonesia?
6. Apa saja kegiatan yang dilakukan pemerintah Indonesia?
C. Tujuan
1. Mengetahui pengertian perawat maternitas.

2.
3.
4.
5.
6.

Mengetahui tujuan perawat maternitas.


Mengetahui peran perawat maternitas.
Mengetahui peran perawat maternitas di Indonesia.
Mengetahui strategi yang dilakukan pemerintah Indonesia.
Mengetahui kegiatan yang dilakukan pemerintah Indonesia.

D. Manfaat
1. Dapat memahami pengertian perawat maternitas.
2. Dapat memahami tujuan perawat maternitas.
3. Dapat memahami perawat maternitas.
4. Dapat memahami peran perawat maternitas di Indonesia.
5. Dapat memahami strategi yang dilakukan pemerintah Indonesia.
6. Dapat memahami kegiatan yang dilakukan pemerintah Indonesia.

BAB II
LANDASAN TEORI

A. Pengertian Perawat Maternitas


1. Keperawatan maternitas merupakan persiapan persalinan serta kwalitas
pelayanan kesehatan yang dilakukan dan difokuskan kepada kebutuhan
bio-fisik dan psikososial dari klien, keluarga, dan bayi baru lahir. (May &
Mahlmeister, 1990).
2. Keperawatan maternitas merupakan sub system dari pelayanan kesehatan
dimana perawat berkolaborasi dengan keluarga dan lainnya untuk
membantu beradaptasi pada masa prenatal, intranatal, postnatal, dan masa
interpartal. (Auvenshine & Enriquez, 1990).
3. Keperawatan Maternitas merupakan pelayanan professional berkwalitas
yang difokuskan pada kebutuhan adaptasi fisik dan psikososial ibu selama
proses konsepsi / kehamilan, melahirkan, nifas, keluarga, dan bayi baru
lahir dengan menekankan pada pendekatan keluarga sebagai sentra
pelayanan. (Reede, 1997)
4. Keperawatan Maternitas merupakan pelayanan keperawatan profesional
yang ditujukan kepada wanita usia subur (WUS) yang berkaitan dengan
masa diluar kehamilan, masa kehamilan, masa melahirkan, masa nifas
sampai enam minggu, dan bayi yang dilahirkan sampai berusia 40 hari
beserta keluarganya. Pelayanan berfokus pada pemenuhan kebutuhan dasar
dalam melakukan adaptasi fisik dan psikososial dengan menggunakan
pendekatan proses keperawatan. (CHS/KIKI, 1993)
B. Tujuan Keperawatan Maternitas

a. Membantu

klien

dalam

mengatasi

masalah

reproduksi

dalam

mempersiapkan diri untuk kehamilan.


b. Membantu mendeteksi secara dini penyimpangan abnormal pada klien.
c. Ibu hamil memandang kehamilan sebagai pengalaman yang positif dan
menyenangkan.
d. Membantu memberikan informasi yang adekuat untuk calon orang tua.
e. Memahami social budaya klien.

C. Peran Perawat Maternitas


Peran perawat maternitas merupakan suatu perilaku yang diharapkan, yang
dikaitkan dengan standar, merefleksikan tujuan dan nilai yang dilaksanakan
pada klien dalam lingkup maternitas.
Peran perawat dalam keperawatan maternitas menurut Reeder (1997):
1. Pelaksana (care giver)
Perawat yang bekerja memberi asuhan keperawatan di tempat pelayanan
kesehatan. Hal-hal yang dilakukan perawat di tempat pelayanan kesehatan
tersebut adalah sebagai berikut:
a. Meningkatkan kesehatan : mengidentifikasi dan
kemampuan klien yang spesifik dan unik

memaksimalkan

untuk mencapai hasil

maksimal dan hidup yang berkwalitas atau kematian yang tenang.


b. Mencegah penyakit : Sasaran objeknya mengurangi resiko sakit,
meningkatkan kebiasaan gaya hidup sehat mempertahankan keadaan
optimal.
c. Memulihkan kesehatan/rehabilitasi : fokusnya pada tingkat kesakitan
individu dari deteksi dini perawat, rehabilitasi dan bimbingan saat
pemulihan.
d. Memfasilitasi koping : perawat lebih aktif dalam mempersiapkan
kematian dan kehidupan yang nyaman sebisa mungkin
Fungsi diatas terintegrasi dengan peran sebagai comporter, protector,
advocator, communicator, rehabilitator, educator dan researcher,
2. Pendidik (educator)
Pendidik disini dapat sebagai dosen bagi pasien maupun perawat
memberikan pendidikan kepada klien. Bertanggung jawab dalam hal
pendidikan dan pengajaran ilmu keperawatan

dan tenaga kesehatan

lainnya, bagi klien yang dalam keadaan tidak tahu menjadi tahu, tidak mau
menjadi mau dan tidak mampu menjadi mampu.
3. Konselor
Perawat sebagai seorang yang mempunyai keahlian dalam melakukan
konseling kepada klien, konselor bertanggung jawab memberikan layanan
dan konseling.

Tipe Konseling :

Short konseling : jangka pendek berfokus pada masalah utama, perlu


perhatian segera

Long term : konseling jangka panjang perlu perimbangan dalam


jangka waktu lama mungkin membutuhkan konsultasi dari prwt dalam
interval hari, minggu atau bulan.

Motivasional proses diskusi yang melibatkan perasaan klien dan


perawat
Konselor yang efektif :
Mampu menciptakan suasana nyaman & aman bagi klien
Menimbulkan rasa saling percaya klien-konselor
Mampu mengenali hambatan
Mampu mnyampaikan informasi, obj, lengkap & jelas
Mau mendengarkan aktif & bertanya sec efektif dan sopan
Mampu mengenali keinginan klien keterbatasan prwt
Membuat klien bertanya, membantu dan mperhatikan

4. Role model (contoh peran) bagi para ibu


Panutan bagi para ibu-ibu yang sedang menjalankan keperawatan
maternitas.
5. Role model bagi teman sejawat
Panutan sesama perawat atau saling bekerja sama antar paerawat.
6. Perumus masalah
Mengetahui masalah-masalah yang muncul pada pasien dan merumuskan
masalah tersebut.
7. Ahli keperawatan (advanced role)
Perawat harus ahli dalam melaksanakan tugas keperawatan.
Peran perawat dalam keperawatan maternitas menurut Old(1988), Bobak &
Jensen (1993):
1.

2.

Memberi pelayanan
Perawat yang bekerja memberi asuhan keperawatan di tempat pelayanan
kesehatan. (care giver)
Advokat

Suatu proses menjaga, melindungi, hadir di samping klien saat klien


membutuhkan bantuan, bertujuan untuk melindungi hak pasien dalam
pelayanan kesehatan melalui kemitraan partnership dan memperlakukan
3.

pasien sama sebagai mana ia ingin diperlakukan.


Pendidik
Pendidik disini dapat sebagai dosen bagi pasien maupun perawat

4.

memberikan pendidikan kepada klien.


Change Agent
a. Sebagai pembaharu, perawat mengadakan inovasi dalam cara berpikir,
bersikap, bertingkah laku dan meningkatkan keterampilan klien atau
keluarga agar menjadi sehat.
b. Elemen ini mencakup perencanaan, kerja sama, perubahan yang
sistematis dalam berhubungan dengan klien dan cara memberikan

5.

perawatan kepada klien.


Peneliti (reseacher)
Hal ini dengan tujuan:
Meningkatkan dan mengembangkan ilmu yang dimiliki.
Melakukan penelitian secara ilmiah.
Dengan kompetensi :
Melakukan penelitian dalam keperawatan maternitas
Mengembangkan kebiasaan melakukan observasi dan mencatat secara

sistematis dan akurat sehingga dapat menentukan hasilnya


Memfokuskan observasi pada penemuan peanggulangan masalah

keselamatan, kesembuhan dan mengurangi cacat.


Mengevaluasi penemuan terhadap penelitian supaya relevan pada
pasien.

BAB III
PEMBAHASAN
A. Peran Perawat Maternitas di Indonesia
1. Peningkatan kualitas manusia dan keluarga.
Keluarga perlu juga dilibatkan karena pada
- Keluarga adalah unit dasar dlm masyarakat
- Fungsi penting dalam dukungan selama periode
perinatal dan membesarkan keluarga
- Keluarga dlm arti keluarga inti dan keluarga besar.
2. Peningkatan kualitas ibu.
Dalam rangka meningkatkan kesejahteraan ibu upaya yang dilakukan
bertujuan:
Meningkatkan kemampuan fisik dan psikis ibu
a.

Meningkatkan kesehatan keluarga yang berfokus pada kondisi ibu


saat ini dan KB.

b.

Memberikan pelayanan antenatal yang effektif pada ibu hamil


melalui kunjungan antenatal

c.

Memberikan dukungan fisik dan psikologis

selama

masa

persalinan.
d.

Memberikan pelayanan keperawatan yang komprehensif pada bayi,


ibu dan keluarga pada masa post partum.

e.

Memberikan pelayanan keperawatan pada bayi sampai usia 40 hari.

f.

Memberikan pelayanan yang komprehensif kepada perempuan di


luar masa perinatal (remaja, perempuan diantara dua kehamilan,
perempuan pada saat klimakterium, perempuan dengan masalah
ginekologi dan keganasan,dan perempuan yang mengalami tindak
kekerasan dan penganiayaan).

g.

Menggunakan proses pemecahan masalah yang sistematis dalam


melaksanakan asuhan keperawatan yang meliputi pengkajian,
perencanaan, implementasi dan evaluasi

h.

Pengelolaan asuhan keperawatan.

i.

Hubungan antar manusia (komunikasi).

Menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu.

a. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan dan pemerintah pelayanan


kesehatan
Pelayanan dasar dapat dilakukan di perpustakaaan

induk,

perpustakaan pembantu, posyandu, serta unit-unit yang berkaitan di


masyarakat. Bentuk pelayanan tersebut dilakukan dalam rangka
jangkauan pemerataan pelayanan kesehatan. Upaya pemerataan
tersebut dapat dilakukan dengan penyabaran bidan desa, perawat
komuniksi, fasilitas balai kesehatan, pos kesehatan, desa, dan
puskesmas keliling.
b. Meningkatkan status gizi masyarakat
c. Meningkatkan peran serta masyarakat
d. Meningkatkan manajemen kesehatan

B. Strategi Pemerintah Indonesia


1. Meningkatkan kualitas pelayanan.
2. Meningkatkan mutu pertolongan persalinan.
3. Meningkatkan rujukan secara berjenjang.
4. Meningkatkan peran serta masyarakat.
5. Meningkatkan kerjasama lintas program dan lintas sektor.

C. Kegiatan-kegiatan yang Dilakukan


1. Pelatihan dan peningkatan pengetahuan petugas
2. Pelatihan KB KIA
3. Pelatihan kader
4. Pembinaan dukun
5. Deteksi dini ibu hamil resiko tinggi
6. Peningkatan pelayanan pertolongan persalinan
7. Peningkatan pelayanan ibu hamil anak min. 4x

8. Peningkatan pengetahuan dan ketrampilan kehamilan + persalinan untuk


masyarakat dan kader
9. Pertemuan antara kepala puskesmas dan ahli kebidanan anak untuk
peningkatan pengetahuan
10. Adanya standarisasi sarana puskesmas untuk pelayanan rujukan pada
kehamilan + persalinan dengan komplikasi
11. Kerjasama antar lintas sektoral dan lintas program
12. Ditingkatkannya supervise kesehatan klien

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Keperawatan maternitas merupakan salah satu bentuk pelayanan
keperawatan profesional yang ditujukan kepada wanita pada masa usia subur
(WUS) berkaitan dengan system reproduksi, kehamilan, melahirkan, nifas,
antara dua kehamilan dan bayi baru lahir sampai umur 40 hari, beserta
keluarganya, berfokus pada pemenuhan kebutuhan dasar dalam beradaptasi
secara fisik dan psikososial untuk mencapai kesejahteraan keluarga dengan
menggunakan pendekatan proses keperawatan.
Dalam memberikan asuhan keperawatan diperlukan kebijakan umum
kesehatan (terintegrasi) yang mengatur praktek, SOP/standar operasi prosedur,
etik dan profesionalisme, keamanan, kerahasiaan pasien dan jaminan informasi
yang diberikan. Perawat memiliki komitmen menyeluruh tentang perlunya
mempertahankan privasi dan kerahasiaan pasien sesuai kode etik keperawatan,
dan dengan persetujuan dari pasien dan keluarga sesuai dengan kemampuan
sosial ekonomi masing- masing. Di indonesia masih rendah peran profesi
keperawatan maka dari itu , maka solusi yang harus ditempuh dalam
keperawatan maternitas untuk tercapainya mutu pelayanan kesehatan yang
yang berdampak positif

yaitu Pengembangan pendidikan keperawatan,

Memantapkan system pelayanan perawatan professional, Penyempurnaan


organisasi keperawatan.

B. Saran
Marilah kita bersama- sama belajar dengan sungguh- sungguh di dalam
dunia pendidikan tinggi keperawatan supaya menghasilkan tenaga keperawatan
professional yang mampu mengadakan pembaharuan dan perbaikan mutu

pelayanan/asuhan keperawatan, serta penataan perkembangan kehidupan


profesi keperawatan.

DAFTAR PUSTAKA

Rabisah. (2010). In http://rabiah65.wordpress.com/2010/12/30/peran-perawatmaternitas/. Diakses pada 06 Januari 2015, 17.14.


Masariyyah,

R.

(2013).

In

http://riyamasariyyah96.blogspot.com/2013/05/keperawatanmaternitas.html. Diakses pada 07 Januari 2015, 00.04.


Santosngesot.

(2013).

In

http://santosngesot.blogspot.com/2013/05/makalah-

maternitas.html. Diakses pada 06 Januari 2015, 15.20.


Yulianingsih.

(2013).

http://yulianingsih257.blogspot.com/2013/05/keperawatanmaternitas.html. Diakses pada 06 Januari 2015, 19.55.

In

Anda mungkin juga menyukai