Anda di halaman 1dari 7

HUBUNGAN KEBIASAAN SARAPAN PAGI DAN STATUS GIZI DENGAN

PRESTASI BELAJAR ANAK DI SDN 20 PANGKAJENE SIDRAP


Muh Syahnur, Afrida, M. Askar
Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar
Dosen Tetap Program D3 Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar
Dosen Tetap Program S1 Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar
ABSTRAK
Syahnur 2012, Hubungan Kebiasaan Sarapan Pagi dan Status Gizi dengan Prestasi Belajar Anak di
SDN 20 Pangkajene Sidrap. Dibimbing oleh Afrida dan M. Askar
Sarapan pagi sangat bermanfaat bagi anak usia sekolah untuk memelihara ketahanan tubuh,
agar dapat beraktifitas atau belajar dengan baik, membantu memusatkan pikiran untuk belajar dan
memudahkan penyerapan pelajaran, serta membantu mencukupi zat gizi. Penelitian ini bertujuan
untuk mengetahui hubungan kebiasaan sarapan pagi dan status gizi dengan prestasi belajar anak di
SDN 20 Pangkajene Sidrap. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian cross sectional
dengan metode Total Sampling. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas V (lima) dengan
jumlah 33 siswa/i. Data kebiasaan sarapan pagi dikumpulkan dengan menggunakan kuesioner. Data
prestasi belajar diambil dari nilai rerata raport terhadap nilai rerata kelas. Status gizi siswa/i diukur
dengan menggunakan indeks massa tubuh berdasarkan umur (IMT/U) dengan menggunakan
software WHO Anthroplus 2007. Hasil uji Chi-square koreksi Fishers exact-test menunjukkan adanya
hubungan kebiasaan sarapan pagi terhadap prestasi belajar anak (p = 0,015) dan tidak ada
hubungan status gizi terhadap prestasi belajar anak (p = 1,000) dengan = 0,05. Adanya hubungan
kebiasaan sarapan pagi siswa dengan prestasi belajarnya merupakan suatu indikator betapa
pentingnya sarapan pagi untuk mengaktifkan daya kerja tubuh kita. Jadi lebih semangat dan tidak
gampang capek, berkonsentrasi dan memudahkan penyerapan materi pelajaran.
Kata kunci

: sarapan pagi, status gizi dan prestasi belajar.

PENDAHULUAN
Anak merupakan harapan masa
depan. Karenanya perlu dipersiapkan agar
kelak menjadi sumber daya manusia yang
berkualitas, sehat, bermoral, dan berguna bagi
masyarakat. Peningkatan derajat kesehatan
masyarakat sangat diperlukan dalam mengisi
pembangunan yang dilaksanakan oleh bangsa
indonesia. Salah satu upaya peningkatan
derajat kesehatan adalah perbaikan gizi
masyarakat. Gizi yang seimbang dapat
meningkatkan
ketahanan
tubuh,
dapat
meningkatkan kecerdasan dan menjadikan
pertumbuhan yang normal (Depkes RI, 2008).
Pertumbuhan dan perkembangan
adalah suatu proses yang berlangsung secara
terus-menerus pada berbagai segi dan saling
keterkaitan, dan terjadi perubahan pada
individu semasa hidupnya. Dalam upaya
pembangunan manusia yang berkualitas
selain faktor genetik, lingkungan dan
pendidikan faktor gizi juga memegang peranan
penting
dalam
pembentukan
dan
perkembangan kecerdasan anak. Peran serta
orang tua terutama di lingkungan keluarga
menjadi modal dasar pendidikan anak. Banyak
Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721

permasalahan gizi yang terjadi pada anak


usia sekolah terutama masalah sarapan pagi.
Menyediakan sarapan pagi merupakan bagian
dari kesibukan ibu terhadap anak sebelum
berangkat ke sekolah selain menyiapkan
perlengkapan sekolahnya. Sarapan pagi
merupakan pasokan energi untuk otak yang
paling baik agar dapat berkonsentrasi di
sekolah. Ketika bangun pagi, gula darah
dalam tubuh kita rendah karena semalaman
tidak makan. Tanpa sarapan yang cukup, otak
akan sulit berkonsentrasi di sekolah (Nirmala
Devi, 2012).
Salah satu studi menemukan bahwa
apa yang kita makan pada sarapan pagi
amatlah menentukan terhadap apa yang kita
lakukan, terutama kualitas dan prestasi belajar
anak-anak. Bahkan penelitian paling mutakhir
menunjukkan bahwa pelajar yang terlebih
dahulu sarapan dirumahnya lebih dapat
menangkap pelajaran dibanding pelajar yang
pergi kesekolah dalam keadaan perut tanpa
diisi makanan (Mahmud, 2010).
Dari hasil survey The American
Dietetic Association menyatakan bahwa
diantara tiga kali waktu makan, sarapanlah

yang paling penting. Karena kalau diibaratkan,


sarapan itu seperti isi bensin setelah perut
kita kosong selama 8-10 jam. Makanan ini
diperlukan buat mengaktifkan daya kerja tubuh
kita dan tidak gampang capek (Arif Hidayat,
2011).
Berdasarkan data terakhir World
Health Organization (WHO) di indonesia kini
tercatat 4,1 juta anak balita menderita gizi
buruk, dan tersebar di 18 provinsi. Kondisi
balita yang mengalami gizi buruk dipengaruhi
oleh perkembangan ekonomi rumah tangga
orang tua dan lemahnya akses.
Secara Nasional prevalensi status gizi
penduduk umur 6-14 tahun (usia sekolah)
untuk kategori kurus adalah 13,3% pada lakilaki dan 10,9% pada perempuan. Sedangkan
prevalensi berat badan (BB) lebih pada lakilaki 9,5% dan perempuan 6,4%. Provinsi
sulawesi selatan prevalensi kurus baik pada
laki-laki maupun perempuan lebih tinggi dari
angka nasional yaitu 15.5% dan 13.4%
(Riskesdas Sul-Sel, 2007).
Dari data yang diperolah di SDN 20
Pangkajene Kabupaten Sidrap (PANGSID)
dikatakan bahwa jumlah siswa 177 orang.
Dengan rincian siswa kelas satu dengan
jumlah siswa sebanyak 26 siswa dengan nilai
rerata kelas 7,2. Terdapat 12 siswa nilainya
nilai rerata kelas dan 14 siswa < nilai rerata
kelas. Untuk kelas dua, jumlah siswa
sebanyak 31 siswa dengan nilai rerata kelas
6,8. Terdapat 17 siswa nilainya nilai rerata
kelas dan 14 siswa < nilai rerata kelas. Untuk
kelas tiga, jumlah siswa sebanyak 26 siswa
dengan nilai rerata kelas 6,8. Terdapat 13
siswa nilainya nilai rerata kelas dan 13 siswa
< nilai rerata kelas. Untuk kelas empat, jumlah
siswa sebanyak 33 siswa dengan nilai rerata
kelas 7,4. Terdapat 15 siswa nilainya nilai
rerata kelas dan 18 siswa < nilai rerata kelas.
Untuk kelas lima, jumlah siswa sebanyak 33
siswa dengan nilai rerata kelas 7. Terdapat 19
siswa nilainya nilai rerata kelas dan 14 siswa
< nilai rerata kelas. Sedangkan untuk kelas
enam dengan jumlah siswa sebanyak 28
siswa dengan nilai rerata kelas 7. Terdapat 16
siswa nilainya nilai rerata kelas dan 12 siswa
< nilai rerata kelas.
Berdasarkan latar belakang tersebut
maka peneliti tertarik untuk melakukan
penelitian tentang Hubungan kebiasaan
sarapan pagi dan status gizi dengan prestasi
belajar anak di SDN 20 Pangkajene Sidrap.
BAHAN DAN METODE
Lokasi, populasi, dan sampel penelitian
Berdasarkan permasalahan yang
diteliti, maka jenis penelitian ini adalah non

Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721

eksperimen dengan metode pendekatan cross


sectional. Penelitian ini dilaksanakan di SDN
20 Pangkajene Sidrap pada tanggal 25 sampai
26 Mei tahun 2012.
Populasi yang digunakan dalam
penelitian ini adalah siswa (i) kelas 5 SDN 20
Pangkajene sidrap dengan total 33 siswa
dengan menggunakan metode Total Sampling
dimana semua jumlah populasi dijadikan
sebagai sampel yaitu seluruh siswa (i) kelas 5
SDN 20 Pangkajene sidrap yang berjumlah 33
orang, dengan
a. Kriteria Inklusi
1) Siswa (i) kelas 5 SDN 20 Pangkajene
sidrap
2) Bersedia menjadi responden
b. Kriteria Eksklusi
1) Siswa (i) yang menderita sakit pada
saat penelitian dilakukan
2) Tidak hadir di kelas pada saat penelitian
dilaksanakan
Pengumpulan data
1. Data primer
Data yang diambil dari responden dengan
menggunakan lembar observasi dan
wawancara.
2. Data sekunder
Data yang diperoleh dari sekolah terkait
dengan penelitian.
Instrumen Pengumpulan Data
Alat pengumpulan data dirancang oleh
peneliti sesuai dengan defenisi operasional
yang telah dibuat.
1. Pengumpulan
data
untuk
variabel
kebiasaan sarapan pagi dilakukan dengan
menggunakan kuesioner yang terdiri dari 5
item pertanyaan. Dimana setiap jawaban
yang tepat di beri poin 1 dan 0 untuk
jawaban tidak tepat.
2. Variabel status gizi diukur dengan
menggunakan
indeks
massa
tubuh
berdasarkan
umur
(IMT/U)
dengan
menggunakan software WHO Anthroplus
2007. Dimana berat badan diukur dengan
menggunakan timbangan injak sedangkan
tinggi badan anak diukur dengan
menggunakan microtoice serta umur anak
diperoleh melalui data sekolah.
Cara pengukuran berat badan yaitu:
a) Subjek menggunakan pakaian biasa, isi
kantong
dikeluarkan,
dan
tidak
menggunakan sepatu serta kaos kaki.
b) Subjek berdiri di atas timbangan dengan
beratnya tersebar merata pada kedua
kaki dan posisi kepala tegak, garis
pandang adalah horisontal.

c) Kedua lengan tergantung


bebas
disamping badan dan telapak tangan
menghadap kearah paha.
d) Pengukur berdiri di belakang subjek dan
mencatat hasil timbangan.
Cara pengukuran tinggi badan:
a) Subjek dengan pakaian biasa tanpa
sepatu dan kaos kaki.
b) Subjek berdiri pada tempat yang rata
dan tepat dibawah microtoice.
c) Berat badan tersebar merata pada
kedua kaki dan posisi kepala tegak.
d) Tangan tergantung bebas pada kedua
sisi badan dengan arah telapak tangan
menghadap ke arah paha.
e) Kedua tumit berdekatan dan menyentuh
dasar dinding vertical.
f) Scapula dan bagian belakang (pantat)
subjek menyentuh dinding vertical.
g) Perintahkan subjek menarik nafas dan
menahannya dalam posisi tegak tanpa
merubah beban dari kedua tumit.
h) Bagian
microtoice
yang
dapat
digerakkan dipindahkan sampai pada
bagian paling atas dari kepala dengan
sedikit menekan rambut.
i) Catat hasil pengukuran.
3. Sedangkan untuk variabel prestasi belajar
anak diambil berdasarkan nilai rerata pada
raport di sekolah satu semester terakhir
tahun ajaran 2011/2012.

dengan menggunakan komputer program


SPSS 16.0 :
1. Analisis univariat
Analisis univariat dilakukan untuk
menggambarkan
distribusi
frekuensi
masing-masing variabel, baik variabel
independen, variable dependen maupun
deskripsi karakteristik responden.
2. Analisis bivariat
Analisa
data
ditujukan
untuk
menjawab tujuan penelitian dan menguji
hipotesis penelitian untuk mengetahui
adanya pengaruh variabel independen
terhadap variabel dependen dengan
menggunakan uji statistik dengan tingkat
kemaknaan () = 0,05. Uji statistik yang
digunakan adalah Chi-square dengan
syarat nilai expected kurang dari 5, namun
jika tidak memenuhi syarat maka akan
digunakan uji alternatifnya yaitu uji Fisher
karena
menggunakan
tabel
2X2
(Sopiyudin, 2011).
Adapun dasar pengambilan keputusan
penilaian Chi-square berdasarkan tingkat
signifikan (nilai ) sebesar 95% :
a. Jika nilai p > ( = 0,05 ; df = 1) maka
hipotesis penelitian (Ha) ditolak, dan (H0)
diterima.
b. Jika nilai p < ( = 0,05 ; df = 1) maka
hipotesis penelitian (Ha) diterima, dan
(H0) ditolak.

Langkah-Langkah Pengolahan Data


Pengolahan dan analisa data dilakukan
dengan menggunakan komputerisasi sesuai
dengan tahap-tahap sebagai berikut:
1. Editing yaitu dilakukan penyuntingan data
yang telah terkumpul dengan cara
memeriksa
kelengkapan
pengisian,
kejelasan
pengisian
dan
adanya
kesalahan.
2. Coding yaitu pemberian angka atau kode
tertentu yang telah disepakati terhadap
jawaban-jawaban
pertanyaan
dalam
kuesioner, sehingga memudahkan pada
saat memasukkan data ke komputer.
3. Entry data yaitu memasukkan data dalam
program komputer untuk dilakukan analisis
lanjut.
4. Tabulating yaitu mengelompokkan data ke
dalam master tabel database komputer
berdasarkan sifat-sifat yang dimiliki yang
mana sesuai dengan tujuan penelitian agar
dapat dibaca dengan mudah.

HASIL PENELITIAN
1. Analisis univariat
Analisis
ini
dilakukan
untuk
mendapatkan distribusi karakteristik dari
data umum responden (jenis kelamin dan
umur) dan data khusus responden yaitu
variabel
dependen
dan
variabel
independen. Adapun hasil yang diperoleh
adalah sebagai berikut :
Tabel 5.3 : Distribusi frekuensi responden
berdasarkan jenis kelamin
pada siswa (i) kelas V SDN 20
Pangkajene Sidrap 2012
Jumlah
Persentase
Jenis kelamin
(n)
(%)
Laki-laki
19
57,6
Perempuan
14
42,4
Jumlah
33
100,0

Analisa Data
Setelah memperoleh nilai dari masingmasing tabel, selanjutnya data dianalisa

Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721

Sumber : Data Primer 2012

Berdasarkan tabel diatas dapat


diinterpretasikan bahwa dari 33 responden,
yang memiliki jenis kelamin laki-laki
sebanyak 19 orang (57,6%) dan yang
berjenis kelamin perempuan sebanyak 14
orang (42,4%) responden.

Tabel 5.4 : Distribusi frekuensi responden


berdasarkan umur pada siswa
(i)
kelas
V
SDN
20
Pangkajene Sidrap 2012
Jumlah
Persentase
Umur
(n)
(%)
10-11 tahun
27
81,8
12-13 tahun
6
18,2
Jumlah
33
100,0
Sumber : Data Primer 2012

Berdasarkan tabel diatas dapat


diinterpretasikan bahwa dari 33 responden,
sebagian besar berumur 10-11 tahun yaitu
sebanyak 27 orang (81,8%) responden,
dan yang berumur 12-13 tahun sebanyak 6
orang (18,2%) responden.
Tabel 5.5 : Distribusi frekuensi responden
berdasarkan
kebiasaan
sarapan pagi pada siswa (i)
kelas V SDN 20 Pangkajene
Sidrap 2012
Kebiasaan
Jumlah
Persentase
Sarapan Pagi
(n)
(%)
Terbiasa
21
63,6
Tidak Terbiasa
12
36,4
Jumlah
33
100,0
Sumber : Data Primer 2012

Dari tabel 5 diatas menunjukkan


bahwa sebagian besar responden terbiasa
sarapan pagi yaitu sebanyak 21 orang
(63,6%) dan tidak terbiasa sarapan pagi
sebanyak 12 orang (36,4%) responden.
Tabel 5.6 : Distribusi frekuensi responden
berdasarkan status gizi pada
siswa kelas V SDN 20
Pangkajene Sidrap 2012
Jumlah Persentase
Status Gizi
(n)
(%)
Seimbang
27
81,8
Tidak Seimbang
6
18,2
Jumlah
33
100,0
Sumber : Data Primer 2012

Dari tabel 6 diatas menunjukkan


bahwa sebagian besar responden memiliki
status gizi seimbang yaitu sebanyak 27
orang (81,8%) dan memiliki status gizi tidak
seimbang sebanyak 6 orang (18,2%)
responden.
Tabel 5.7 : Distribusi frekuensi responden
berdasarkan prestasi belajar
pada siswa kelas V SDN 20
Pangkajene Sidrap 2012

Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721

Prestasi
Belajar
Tinggi
Rendah
Jumlah

Jumlah
(n)
25
8
33

Persentase
(%)
75,8
24,2
100,0

Sumber : Data Primer 2012

Dari tabel 7 diatas menunjukkan


bahwa sebagian besar responden memiliki
prestasi belajar tinggi yaitu sebanyak 25
orang (75,8%) dan memiliki prestasi rendah
sebanyak 8 orang (24,2%) responden.
2. Analisa bivariat
Analisis
ini
dilakukan
untuk
mendapatkan
penggambaran
tentang
hubungan antara variabel independen
dengan varibel dependen. Adapun hasil
yang diperoleh sebagai berikut :
Tabel 5.8 : Hubungan antara kebiasaan
sarapan
pagi
dengan
prestasi belajar pada siswa
(i) kelas V SDN 20
Pangkajene Sidrap 2012
Kebiasaan
Sarapan Pagi
Terbiasa
Tidak Terbiasa
Total

Prestasi Belajar
Tinggi
Rendah
n
%
n
%
19
57,6
2
6,1
6
18,2
6
18,2
25
75,8
8
24,2

Uji Statistik Chi-square dengan () = 0,05


= 0,015 n = 33

Sumber : Data Primer 2012

Dari tabel 8 diatas menunjukkan


bahwa, pada kelompok responden yang
memiliki prestasi belajar yang tinggi
sebanyak 25 orang (75,8%), 19 orang
(57,6%) diantaranya terbiasa sarapan pagi,
dan 6 orang (18,2%) yang tidak terbiasa
sarapan pagi. Sedangkan pada kelompok
responden yang memiliki prestasi belajar
yang rendah sebanyak 8 orang (24,2%), 2
orang (6,1%) diantaranya terbiasa sarapan
pagi 6 orang (18,2%) yang tidak terbiasa
sarapan pagi.
Dari hasil analisis SPPS dengan
menggunakan uji statistik Chi-square
koreksi Fishers exact-test, diproleh p
(0,015) < (0,05) yang menunjukkan
penolakan terhadap hipotesis nol (H0) dan
penerimaan terhadap hipotesis alternatif
(Ha). Sehingga dapat disimpulkan bahwa
ada hubungan antara kebiasaan sarapan
pagi dengan prestasi belajar anak SDN 20
Pangkajene Sidrap.

Tabel 5.9 : Hubungan antara status gizi


dengan prestasi belajar pada
siswa (i) kelas V SDN 20
Pangkajene Sidrap 2012
Status Gizi

Prestasi Belajar
Tinggi
Rendah
n
%
n
%
20
60,6
7
21,2

Seimbang
Tidak
5
15,2
1
3,0
Seimbang
Total
25
75,8
8
24,2
Uji Statistik Chi-square dengan () = 0,05
p = 1,000 n = 33
Sumber : Data Primer 2012

Dari tabel 9 diatas menunjukkan


bahwa, pada kelompok responden yang
memiliki prestasi belajar yang tinggi
sebanyak 25 orang (75,8%), 20 orang
(60,6%) diantaranya memiliki status gizi
yang seimbang, dan 5 orang (15,2) yang
memiliki status gizi tidak seimbang.
Sedangkan pada kelompok responden
yang memiliki prestasi belajar rendah
sebanyak 8 orang (24,2%), 7 orang
(21,2%) diantaranya memiliki status gizi
yang seimbang, dan 1 orang (3,0%)
responden yang memiliki status gizi tidak
seimbang.
Dari hasil analisis SPPS dengan
menggunakan uji statistik Chi-square
koreksi Fishers exact-test, diproleh p
(1,000) > (0,05) yang menunjukkan
penolakan terhadap hipotesis alternatif (Ha)
dan penerimaan terhadap hipotesis nol
(H0). Sehingga dapat disimpulkan bahwa
tidak ada hubungan antara status gizi
dengan prestasi belajar anak SDN 20
Pangkajene Sidrap.
PEMBAHASAN
1. Hubungan antara kebiasaan sarapan pagi
dengan prestasi belajar
Berdasarkan hasil penelitian yang
dilakukan bahwa dari 33 responden,
terdapat 25 orang (75,8%) responden
memiliki prestasi belajar yang tinggi dan
dari data tersebut terdapat 19 orang
(57,6%) responden yang terbiasa sarapan
pagi dan 6 orang (18,2%) responden
lainnya tidak terbiasa sarapan pagi.
Sedangkan responden yang memiliki
prestasi rendah tercatat sebanyak 8 orang
(24,2%) responden yang diantaranya 6
orang (18,2%) responden tidak terbiasa
sarapan pagi dan 2 orang (6,1%)
responden lainnya terbiasa sarapan pagi.
Berdasarkan analisis Chi-square
diproleh p = 0,015 sedangkan nilai =
0,05. Terlihat probabilitas dibawah 0,05
Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721

(0,015 < 0,05). Maka H0 ditolak dan Ha


diterima yang berarti bahwa ada
hubungan antara kebiasaan sarapan pagi
dengan prestasi belajar anak SDN 20
Pangkajene Sidrap.
Nirmala Devi (2012), dalam
bukunya Gizi Anak Sekolah menegaskan
bahwa anak-anak yang telah sarapan pagi
bersikap lebih baik daripada anak-anak
yang tidak sarapan. Juga anak sekolah
yang sarapan lebih kecil kemungkinan
terlambat datang di sekolah, tidak hadir,
sakit perut, atau sakit kepala. Akibat jika
tidak sarapan pagi yaitu; kebutuhan gizi
anak tidak tercukupi, anak kekurangan
tenaga untuk berfikir dan beraktivitas,
tidak dapat konsentrasi, cenderung malas,
dan badan lemas. Sarapan pagi
merupakan pasokan energi untuk otak
yang
paling
baik
agar
dapat
berkonsentrasi di sekolah. Ketika bangun
pagi, gula darah dalam tubuh kita rendah
karena semalaman tidak makan. Tanpa
sarapan yang cukup, otak akan sulit
berkonsentrasi di sekolah.
Dari hasil survey The American
Dietetic Association menyatakan bahwa di
antara tiga kali waktu makan, sarapanlah
yang paling penting. Karena kalau
diibaratkan, sarapan itu seperti isi bensin
setelah perut kita kosong selama 8-10
jam. Makanan ini diperlukan buat
mengaktifkan daya kerja tubuh kita dan
tidak gampang capek (Arif Hidayat, 2011).
Bahkan penelitian paling mutakhir
menunjukkan bahwa pelajar yang terlebih
dahulu sarapan dirumahnya lebih dapat
menangkap pelajaran di banding pelajar
yang pergi kesekolah dalam keadaan
perut tanpa diisi makanan (Mahmud,
2010).
Peneliti menyimpulkan bahwa
anak yang terbiasa sarapan pagi sebelum
berangkat kesekolah akan mempengaruhi
tingkat konsentrasi pada saat belajar yang
dapat tergambar pada hasil belajar diakhir
semester.
Hal ini sejalan dengan yang
dikemukakan oleh Muhammad Furqan
(2008) bahwa sarapan pagi memiliki
peranan yang sangat penting, semua
makanan yang berasal dari makan malam
sesudah
kira-kira
empat
jam
meninggalkan lambung, artinya lambung
sudah tidak terisi lagi. Semua zat
makanan antara lain hidrat arang telah
diedarkan keseluruh butuh, biarpun kita
tidur dalam tubuh berlangsung oksidasi
menghasilkan tenaga untuk kerja organ

tubuh. Oksidasi ini dapat mempengaruhi


kadar glukosa dalam darah menurun. Oleh
karena itu anak dianjurkan sarapan pagi
sebelum berangkat sekolah atau aktivitas
belajar dimulai untuk :
a. Memelihara ketahanan tubuh, agar
dapat belajar dengan baik di sekolah
dan membantu mencukupi zat gizi
dalam sehari.
b. Membantu memusatkan fikiran untuk
belajar dan memudahkan penyerapan
pelajaran.
2. Hubungan antara status gizi dengan
prestasi belajar
Berdasarkan hasil penelitian yang
dilakukan bahwa dari 33 responden,
terdapat 25 orang (75,8%) responden
memiliki prestasi belajar yang tinggi dan
dari data tersebut terdapat 20 orang
(60,6%) responden yang memiliki status
gizi seimbang dan 5 orang (15,2%)
responden lainnya memiliki status gizi
yang
tidak
seimbang.
Sedangkan
responden yang memiliki prestasi rendah
tercatat sebanyak 8 orang (24,2%)
responden yang diantaranya 7 orang
(21,2%) responden yang memiliki status
gizi seimbang dan 1 orang (3,0%)
responden lainnya memiliki status gizi
yang tidak seimbang.
Berdasarkan analisis Chi-square
diproleh p = 1,000 sedangkan nilai =
0,05. Terlihat probabilitas diatas 0,05
(1,000 > 0,05). Maka Ha ditolak dan H0
diterima yang berarti bahwa tidak ada
hubungan antara status gizi dengan
prestasi belajar anak SDN 20 Pangkajene
Sidrap.
Gizi
yang
seimbang
dapat
meningkatkan
ketahanan
tubuh,
meningkatkan
kecerdasan
dan
menjadikan pertumbuhan yang normal
(Depkes RI, 2008).
Pertumbuhan dan perkembangan
adalah suatu proses yang berlangsung
secara terus-menerus pada berbagai segi
dan saling keterkaitan, dan terjadi
perubahan
pada
individu
semasa
hidupnya. Dalam upaya pembangunan
manusia yang berkualitas selain faktor
genetik, lingkungan dan pendidikan faktor
gizi juga memegang peranan penting
dalam pembentukan dan perkembangan
kecerdasan anak (Nirmala Devi, 2012).
Menurut
Djamarah
(2002),
berhasil tidaknya prestasi belajar akan
sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor
berikut:
a. Faktor dari dalam diri (endogen)

Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721

1) Kecerdasan,
taraf
kecerdasan
meliputi beberapa aspek salah satu
diantaranya
yang
berpengaruh
terhadap prestasi belajar adalah
daya ingat. Untuk mengontrol
kecerdasan menggunakan digital
simbol tes yang dilakukan oleh
bagian psiko diagnostik, daya ingat
atau lebih tepatnya mengingat
merupakan suatu proses yang terdiri
dari tahap-tahap yaitu mencamkan,
menyimpan, dan mereproduksi atau
engingat kembali hal-hal yang
pernah dipelajari.
2) Faktor fisiologis, yaitu kondisi
fisiologis (status gizi yang juga
dipengaruhi oleh kebiasaan makan
pagi, pola konsumsi makanan
keluarga,
persediaan
pangan
keluarga, zat gizi dalam makanan,
pendapatan keluarga).
b. Faktor dari luar diri (eksogen)
1) Faktor sosial; antara lain: guru,
orang tua (keluarga), teman.
2) Faktor non sosial; antara lain:
lingkungan fisik, sanitasi lingkungan,
les tambahan (Talampiki, 2011).
Walaupun menurut beberapa ahli dan
hasil penelitian lainnya menunjukkan ada
hubungan antara keduanya. Namun pada
penelitian ini status gizi tidak ada hubungan
yang signifikan dengan prestasi belajar
anak,
akan tetapi ketika hasil yang
didapatkan dilihat secara kasat mata tanpa
melalui analisis SPSS, yaitu jumlah anak
yang status gizinya seimbang sebanyak 27
orang yang diantaranya 20 orang dengan
prestasi belajar tinggi dan hanya 7 orang
yang prestasi belajarnya rendah. Hal ini
menunjukkan bahwa pada hakekatnya ada
hubungan signifikan secara statistik antara
status gizi dengan prestasi belajar anak.
Meskipun demikian, pendapat akhir peneliti
menyimpulkan
bahwa tidak
adanya
hubungan antara status gizi dengan
prestasi belajar anak di SDN 20
Pangkajene Sidrap, disebabkan oleh
beberapa faktor diantaranya sampel yang
digunakan terlalu sedikit.
KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dan
pembahasan yang telah dikemukakan pada
bab sebelumnya, maka dapat disimpulkan
bahwa :
1. Ada hubungan yang signifikan antara
kebiasaan sarapan pagi dengan prestasi
belajar murid SDN 20 Pangkajene Sidrap.

2. Tidak ada hubungan antara status gizi


dengan prestasi belajar murid SDN 20
Pangkajene Sidrap.
SARAN
Dengan memperhatikan hasil penelitian
dan segala keterbatasan yang dimiliki peneliti,
maka peneliti mengajukan beberapa saran :
1. Perlu adanya penelitian lebih lanjut dan
mendalam terkait faktor-faktor yang
mempengaruhi kebiasaan sarapan pagi
dan status gizi pada anak, dengan jumlah
sampel
lebih
banyak.
Sehingga
didapatkan hasil yang benar-banar faktual

dalam hubungannya dengan prestasi


belajar anak.
2. Perlunya
dimasukkan
kedalam
RPP/Silabus
pembelajaran
untuk
memastikan kesiapan belajar anak, dalam
hal ini kondisi fisik dan fisiologis anak
dengan harapan nilai KKM tercapai.
3. Perlunya Sosialisasi kepada orang tua
murid tentang pentingnya sarapan pagi
bagi anak untuk memelihara ketahanan
tubuh dan membantu memusatkan fikiran
untuk
belajar
serta
memudahkan
penyerapan pelajaran.

DAFTAR PUSTAKA

Dahlan. M. S. 2011. Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan. Edisi 5, Salemba Medika, Jakarta.
Devi. N. 2012. Gizi Anak Sekolah. Kompas, Jakarta.
Furqan. M. 2008. Kesibukan Ibu Sebelum Anak Berangkat Sekolah. (online), (http://www.spesialis-torch.com/
diakses 09 Maret 2012)
Hidayat. A. 2011. Manfaat Sarapan. (online), (http://.arifhidayataldnasuha.blogspot.com/ diakses 09 Maret 2012)
Hidayat. A. A. 2009. Metode Penelitian Keperawatan dan Tehnik Analisis Data. Salemba Medika, Jakarta.
Fathurrahman. 2011. Pengertian Belajar dan Prestasi Belajar. (online), (http:// udhiexz.wordpress.com/ diakses
09 Maret 2012)
Lia A. A. 2006. Makanan Tepat Untuk Balita. Kawan Pustaka, Jakarta.
Mahmud. 2010. Psikologi Pendidikan. Pustaka Setia, Bandung.
Mansur. H. 2009. Psikologi Ibu dan Anak untuk Kebidanan. Salemba Medika, Jakarta.
Muhammad. A. 2008. Prestasi Belajar. (online), (http://www.spesialis-torch.com. diakses 09 Maret 2012)
Notoatmodjo. S. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Prilaku. Rineka Cipta, Jakarta.
Nursalam. 2009. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Salemba Medika, Jakarta.
Sulistyoningsih. H. 2011. Gizi untuk Kesehatan Ibu dan Anak. Graha Ilmu, Jakarta.
Suparyanto. 2012. Konsep Dasar Status Gizi Balita. (online), (http://dr-suparyanto.blogspot.com/ diakses 09
Maret 2012)
Talampiki. 2011. Konsep Dasar Status Gizi Balita. (online), (http://tjmpastik.blogspot.com/ diakses 09 Maret
2012)
Tim Penyusun. 2012. Pedoman Penulisan Skripsi. Edisi 10. Sekolah Ilmu Kesehatan Nani Hasanuddin,
Makassar

Volume 2 Nomor 1 Tahun 2013 ISSN : 2302-1721