Anda di halaman 1dari 3

Pengertian dan Penyebab Sering Buang Air Kecil (Kencing) SERING buang air kecil

atau yang lebih dikenal oleh orang awam dengan istilah beser harus diwaspadai karena bisa
memicu penyakit lainnya.
Dalam istilah kedokteran, sering buang air kecil lebih dikenal dengan overactive bladder (OAB).
Berdasar definisi dari International Continence Society (ICS) tahun 2002, overactive bladder
(OAB) diartikan sebagai kumpulan gejala: urgensi, dengan atau tanpa inkontinensia urgensi,
biasanya disertai dengan frekuensi dan nokturia.
Beser bisa dikatakan dengan kencing berkalikali lebih dari 8x/hari, atau 1 kali/ 4 jam, selain
itu juga si penderita sangat ingin berkemih, tutur Dokter spesialis penyakit dalam dan
konsultan geriatri FKUI/RSCM, Dr Siti Setiati, SpPD K-Ger.
Penyakit ini lebih sering menimpa perempuan. Berdasarkan studi Asia Pacific Continence
Advisory Board (APCAB) di negara-negara Asia, setidaknya 53 persen wanita di Asia terkena
gejala overactive bladder. Sekarang OAB tidak hanya dialami perempuan lanjut usia, tetapi juga
pada perempuan di usia produktif (25-30 tahun), ucap dokter yang biasa berpraktik di Nusantara
Medical Center, Gedung Granadi, Kuningan.
Setiati mengatakan, ada beberapa gejala terjadinya OAB. Jika gejala tersebut muncul, akan
menimbulkan permasalahan baru, yakni masalah psikologis. Artinya, seseorang yang menderita
OAB menyebabkan tidak bisa ke mana-mana (sulit untuk bepergian), rasa malu, hilang rasa
percaya diri, depresi, merasa menjadi beban, gangguan aktivitas fisik dan pekerjaan, interaksi
sosial, gangguan pada pola tidur, hingga masalah seksual seperti menghindari hubungan
seksual.
Tentu saja, semuanya akan mengurangi kualitas hidup seseorang. Tidak nyaman, bau tak sedap,
kulit lecet, jatuh, insomnia (tidur terganggu) dan dehidrasi, merupakan akibat yang ditimbulkan
pada penderita OAB, ungkap Setiati yang juga menjabat sebagai Ketua Program Studi Spesialis
Penyakit Dalam FKUI.
Ada tiga gejala penting yang harus diperhatikan ketika mendiagnosis OAB yaitu urgensi,
frekuensi, dan nokturia. Urgensi yaitu gejala keinginan tiba-tiba yang kuat untuk berkemih dan
sulit ditahan, dengan atau tanpa inkontinens (mengompol) atau kesulitan menahan buang air
kecil dan biasanya diakhiri dengan mengompol atau urge incontinence. Frekuensi, yakni keluhan
dari pasien di mana berkemih terlalu sering dalam satu hari (sama dengan poliuri), berdasarkan
data dari ICS, frekuensi pada OAB didefinisikan sebagai sering berkemih sebanyak lebih dari 8
kali per hari (24 jam).
Sedangkan nokturia, yaitu keluhan berkemih pada malam hari atau terbangun pada malam
hari untuk berkemih lebih dari 1 kali dalam 1 malam. Tidak normalnya buang air kecil pada
seseorang adalah apabila dia sudah melakukannya sebanyak 2 jam 1 kali tanpa bisa ditahan,
ungkap Setiati yang juga menjabat sebagai wakil Pemimpin Redaksi majalah kedokteran Acta
Medica Indonesia (IJIM).

Sampai saat ini belum diketahui dengan jelas penyebab penyakit ini, namun para ahli yang
tergabung dengan Perkina (Perkumpulan Kontinensia Indonesia) menemukan adanya kontraksi
yang berlebihan pada otot kandung kemih, yang menyebabkan sensasi untuk buang air kecil
lebih sering dari biasanya.
Faktor pemicu sering buang air kecil adalah karena adanya kesadaran turun, infeksi saluran
kemih, obat-obatan (diuretik), gangguan jiwa (depresi), sulit bergerak (tidak bisa mencapai
toilet), sembelit, dan karena faktor minuman (air gula, kopi), ucap Setiati yang menjabat
sebagai Seksi Ilmiah Perkina Pusat).
Sehubungan dengan penyebab timbulnya OAB, dokter ahli penyakit dalam dari Rumah Sakit
Pluit, Dr Med. Benny Santosa, Sp PD, mengatakan, salah satu faktor yang menyebabkan
penyakit ini timbul adalah karena penyakit diabetes pada seseorang. Diabetes adalah penyakit
yang bisa mengganggu fungsi syaraf, otot, dan sebagainya, ucapnya.
Untuk pengobatan dan pencegahan, bisa dilakukan dengan beberapa cara misalnya dengan
pemberian obat kolinergik. Obat ini dapat membantu untuk mengontrol keinginan buang air
dengan mengurangi kontraksi otot di dinding kandung kemih. Obat ini dapat meningkatkan
kapasitas penampungan urine/air kencing pada kandung kemih dan bisa menunda keinginan
buang air kecil.
Penyebab Sering Buang Air Kecil (Kencing)
Buang air kecil atau kencing adalah cara tubuh membuang limbah. Limbah ini dilepaskan dari
metabolisme sel-sel, masuk ke dalam darah dan akhirnya disaring oleh ginjal dari aliran darah
untuk dibuang lewat urin. Jika seseorang tidak bisa buang air kecil maka dia akan sakit karena
keracunan tubuh. Buang air kecil sangat diperlukan untuk menjaga kesehatan.
Setiap orang memiliki frekuensi buang uang air kecil yang berbeda- beda. Beberapa orang hanya
buang air kecil 2 sampai 3 kali per hari, sementara ada orang yang sampai 10 kali ke toilet untuk
buang air setiap hari. Tidak ada patokan berapa sebenarnya frekuensi yang normal. Wanita lebih
sering pergi ke toilet daripada pria. Hal ini berkaitan dengan volume kandung kemih, yang lebih
besar pada pria dibandingkan pada wanita. Pria memakan waktu lebih lama untuk memenuhi
kandung kemihnya sehingga mereka lebih jarang buang air kecil. Banyak-sedikitnya Anda
minum, cuaca udara, dan faktor lain juga berpengaruh pada frekuensi kencing.
Namun, bila Anda buang air kecil jauh lebih sering dari biasanya maka hal itu dapat
menunjukkan adanya masalah atau gangguan dalam tubuh.
Kemungkinan penyebabnya antara lain:

Infeksi Saluran Kemih (ISK). ISK adalah penyebab utama peningkatan frekuensi buang
air kecil.
Diabetes. Sering buang air kecil sering merupakan gejala awal dari diabetes saat tubuh
mencoba untuk membersihkan diri dari glukosa yang tidak digunakan melalui urin.
Prostatitis akut. Prostatitis akut adalah pembengkakan dan iritasi kelenjar prostat yang
berlangsung cepat. Prostatitis akut biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri pada kelenjar

prostat yang menyebabkan dinding kandung kemih menjadi sensitif. Kandung kemih
mulai berkontraksi bahkan ketika masih memiliki sejumlah kecil urin.
Menstruasi. Hormon dalam tubuh perempuan berubah terus sepanjang bulan. Tepat
sebelum menstruasi biasanya kelembaban wanita meningkat. Dalam beberapa hari
menstruasi, kelembaban ekstra itu meninggalkan tubuh sehingga meningkatkan frekuensi
buang air kecil.
Kehamilan. Pada minggu-minggu awal kehamilan rahim mengalami perkembangan
sehingga menekan kandung kemih, menyebabkan sering buang air kecil.
Sistitis interstisial. Radang dinding kandung kemih kronis yang tidak diketahui
penyebabnya ini ditandai dengan nyeri di daerah kandung kemih dan panggul. Gejala
utama sistitis adalah dorongan kuat untuk buang air kecil, setiap kalinya hanya
mengeluarkan sejumlah kecil urin (Jawa: anyang-anyangen).
Kafein. Kafein menghambat kerja hormon antidiuretik (ADH). Hormon itu memastikan
bahwa tidak terlalu banyak air dalam urin. Hambatan terhadap ADH membuat produksi
air urin meningkat. Disarankan bahwa untuk setiap cangkir kopi Anda meminum segelas
air putih untuk mengisi kekurangan tersebut.
Obat-obatan. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dapat
membuat Anda lebih sering pipis untuk sementara dan kembali normal setelah Anda
berhenti minum obat.
Stroke atau penyakit neurologis lainnya. Kerusakan saraf yang mengendalikan
kandung kemih dapat menyebabkan masalah fungsi kandung kemih, termasuk dorongan
untuk buang air kecil yang terlalu sering dan tiba-tiba.
Kandung kemih terlalu aktif. Beberapa orang sering buang air kecil terutama di malam
hari. Gejala ini disebut nokturia dan biasanya mempengaruhi orang berusia lebih dari 50
tahun, ibu hamil, pria dengan kanker prostat dan gagal jantung. Normalnya, produksi urin
di malam hari berkurang sehingga Anda dapat tidur dengan damai. Dalam kasus nokturia,
produksi urin tetap besar sehingga mengakibatkan sering buang air kecil. (Sumber:
majalah kesehatan&lifestyle)

Semoga artikel diatas yang di ambil dari dengan perubahan judul Pengertian dan Penyebab
Sering Buang Air Kecil (Kencing) dapat bermanfaat buat kita semua.
http://www.g-excess.com/pengertian-dan-penyebab-sering-buang-air-kecil-kencing.html