Anda di halaman 1dari 69

MANAJEMEN RANTAI PASOK

DI PT AIR MANCUR KARANGANYAR-SOLO

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG

Oleh:
NESITA FILADY ROSULI
NIM.11.03.3.1.1.00034

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA
BANGKALAN
2014

MANAJEMEN RANTAI PASOK DI PT AIR MANCUR


KARANGANYAR-SOLO

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG

Diajukan
Sebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Derajat Sarjana Strata 1
Pada Program Studi Teknologi Industri Pertanian
Fakultas Pertanian Universitas Trunojoyo Madura

Oleh:
NESITA FILADY ROSULI
11.0.3.3.1.1.00034

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA
BANGKALAN
2014

Laporan Praktek Kerja Lapang Berjudul


MANAJEMEN RANTAI PASOK DI PT AIR MANCUR
KARANGANYAR-SOLO
Yang dipersiapkan dan disusun oleh
NESITA FILADY ROSULI
Telah dipertahankan didepan dewan penguji
Pada tanggal 25 April 2014
Dan dinyatakan telah memenuhi syarat untuk diterima

Susunan Dewan Penguji


Dosen Pembimbing

Dosen Penguji

Millatul Ulya. S.TP. MT


NIP. 198107232006042001

Ir. Muhammad Fakhry, M.P.


NIP.196208141988031003
Bangkalan, 25 April 2014

Universitas Trunojoyo Madura


Fakultas Pertanian

Mengesahkan
Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Trunojoyo Madura

Mengetahui,
Ketua Prodi
Teknologi Industri Pertanian

Dr. Ir. Slamet Subari, MSi


NIP. 196312122001121001

Dr. Mohammad Fuad FM, STP. M.Si


NIP.1974021520060410001

LEMBAR PENGESAHAN
2

Judul PKL

Manajemen

Rantai

Pasok

di

PT

Air

Mancur

Karanganyar- Solo
Nama Mahasiswa

Nesita Filady Rosuli

NIM

11.0.3.3.1.1.00034

Program Studi

Teknologi Industri Pertanian

Laporan Praktek Kerja Lapang (PKL) ini telah disidangkan dihadapan Dewan
Penguji pada tanggal 25 April 2014.

Disetujui,
Pembimbing Utama

Millatul Ulya. S.TP. MT


NIP. 198107232006042001
Bangkalan, 25 April 2014
Universitas Trunojoyo Madura
Fakultas Pertanian
Mengesahkan,
Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Trunojoyo Madura

Mengetahui,
Ketua Prodi
Prodi Teknologi Industri Pertanian

Dr. Ir. Slamet Subari, MSi.


NIP. 196312122001121001

Dr.Mohammad Fuad FM, STP.M.Si


NIP.1974021520060410001

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ILMIAH

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama

: Nesita Filady Rosuli

NRP

: 11.03.3.1.1.00034

Program Studi/Jurusan

: Teknologi Industri Pertanian

Fakultas

: Pertanian

Menyatakan bahwa karya ilmiah/laporan Praktek Kerja Lapang ini


merupakan karya saya sendiri dan karya ilmiah/laporan Praktek Kerja Lapang ini
belum pernah diajukan sebagai pemenuhan persyaratan untuk memperoleh gelar
kesarjanaan strata satu (SI) baik dari Universitas Trunojoyo maupun perguruan
tinggi lain.
Semua informasi yang dimuat dalam karya ilmiah/laporan Praktek Kerja
Lapang ini telah diberi penghargaan dengan mengutip sumber penulis secara
benar. Semua isi dari karya ilmiah.laporan Praktek Kerja Lapang ini sepenuhnya
menjadi tanggung jawab saya sebagai penulis.

Bangkalan, 25 April 2014

Nesita Filady Rosuli

RIWAYAT HIDUP PENULIS

Nesita Filady Rosuli lahir pada tanggal 18


Juni 1993 di Desa Pakis Kecamatan Tayu
Kabupaten Pati Propinsi Jawa Tengah. Nesita atau
yang biasa disapa Nenes adalah anak pertama dari
dua bersaudara. Nesita adalah buah hati dari
pasangan Edy Rosuli dan Tri Budi Rahayu.
Penulis mengawali pendidikannya di TK Pamardi
Rahayu, melanjutkan pendidikannya di SD Pakis
01 yang lulus pada tahun 2005, SMPN 3 Sampang
lulus tahun 2008, SMAN 1 Sampang lulus tahun
2011 dan saat ini sebagai mahasiswi angkatan
2011

Teknologi

Industri

Pertanian

Fakultas

Pertanian Universitas Trunojoyo Madura. Penulis


menjadi asisten beberapa mata kulliah diantaranya asisten fisika pada tahun 2012,
asisten dasar pemrograman pada tahun 2013, asisten satuan Operasi 2 pada tahun
2014.

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr .Wb.
Alhamdulillah, Segala puji dan syukur kepada Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan petunjuk, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan
Praktek Kerja Lapang yang berjudul MANAJEMEN RANTAI PASOK DI PT
AIR MANCUR KARANGANYAR-SOLO. Laporan Praktek Kerja Lapang
disusun sesuai dengan kegiatan yang dilakukan selama Praktek Kerja Lapang di
PT AIR MANCUR KARANGANYAR-SOLO. Pada kesempatan ini penulis ingin
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Allah SWT yang telah memberi kemudahan dan kelancaran atas
pelaksanaan PKL sampai selesai penyusunan laporan PKL.
2. Ayah dan ibu (Edy Rosuli dan Tri Budi Rahayu) yang menjadi motivasi
penulis.
3. Ibu Millatul Ulya S.TP.,MT. selaku dosen pembimbing yang dengan sabar
memberikan pengarahan, bimbingan, pehatian, saran dan kritik yang
bermanfaat dalam menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapang.
4. Bapak Ir. Muhammad Fakhry, M.P. selaku dosen penguji yang telah
memberikan berbagai saran dan kritik kepada penulis untuk menambah
wawasan dan pengetahuan.
5. Ibu Retno, bapak Tardi, Mbak Anik, Ibu Ngadiyem, Bapak Tri Istanto,
Bapak Sumarno, bapak Sumadi, Ibu Mulyani, Mas Febrianto dan seluruh
karyawan PT Air Mancur yang telah membantu dalam menjalankan Praktek
Kerja Lapang.
6. Mas Sony Iskandar yang telah membantu dalam pencarian lokasi PKL.
7. Teman-teman TIP seperjuanganku.
Semoga Laporan Praktek Kerja Lapang ini dapat bermanfaat bagi semua
yang membaca. Penulis menyadari bahwa Laporan Praktek Kerja Lapang ini
masih jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran
dari pembaca yang bersifat memotifasi, demi terciptanya perbaikan di masa yang
akan datang.
Wassalamualaikum Wr.Wb.
6

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................................


HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................................
LEMBAR PENGESAHAN.........................................................................................
PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ILMIAH.......................................................
RIWAYAT HIDUP PENULIS.......................................................................................
KATA PENGANTAR...................................................................................................
DAFTAR ISI................................................................................................................
DAFTAR TABEL.........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR.....................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................
I. PENDAHULUAN .........................................................................................................
1.1........................................................................................... LATAR BELAKANG
.............................................................................................................................
1.2...................................................................................... RUMUSAN MASALAH
.............................................................................................................................
1.3.............................................................. TUJUAN PRAKTEK KERJA LAPANG
.............................................................................................................................
1.4............................................................................................................ MANFAAT
.............................................................................................................................
II. TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................................
2.1.............. MANAJEMEN RANTAI PASOK (SUPPLY CHAIN MANAGEMENT)
.............................................................................................................................
2.1.1. Definisi Manajemen Rantai Pasok 3............................................................
2.1.2. Komponen Manajemen Rantai Pasok..........................................................
2.1.3. Fungsi Manajemen Rantai Pasok.................................................................
2.1.4. Strategi Manajemen Rantai Pasok................................................................
2.1.5. Perencanaan Manajemen Rantai Pasok........................................................
2.1.6. Permasalahan Manajemen Rantai Pasok......................................................
2.2.................................................................................................................... JAMU
.............................................................................................................................
2.3............................................................................... PROSES PRODUKSI JAMU
.............................................................................................................................
2.3.1. Persiapan Bahan Baku.................................................................................
2.3.2. Pengolahan Jamu.......................................................................................
III. METODOLOGI PELAKSANAAN..........................................................................
3.1. TEMPAT DAN WAKTU PELAKSANAAN..................................................
3.2. TAHAPAN PELAKSANAAN........................................................................
3.3.................................................................... METODE PENGUMPULAN DATA
...........................................................................................................................
3.3.1. Interview....................................................................................................
3.3.2. Observasi....................................................................................................
3.4........................................................................................ PENGOLAHAN DATA
...........................................................................................................................
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................................................
7

4.1. GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN.........................................................


4.1.1. Sejarah Singkat Perusahaan.......................................................................
4.1.2. Manajemen Rantai Pasok di PT Air Mancur.............................................
4.1.3. Lokasi Perusahaan.....................................................................................
4.1.4. Visi dan Misi..............................................................................................
4.1.5. Struktur Organisasi....................................................................................
4.1.6. Ketenagakerjaan.........................................................................................
4.1.6.1........................................................................ Klasifikasi Tenaga Kerja
............................................................................................................
4.1.6.2................................................................................................ Jam Kerja
............................................................................................................
4.1.6.3........................................................................................... Sistem Upah
............................................................................................................
4.1.6.4.......................................................... Fasilitas dan Kesejahteraan Kerja
............................................................................................................
4.1.6.5............................................................... Hak dan Kewajiban Karyawan
............................................................................................................
4.2............................................................................. PROSES PRODUKSI JAMU
...........................................................................................................................
4.2.1. Pengolahan Bahan Baku............................................................................
4.2.2. Pengolahan Jamu Herbal Dalam................................................................
4.2.3. Pengolahan Jamu Herbal Luar...................................................................
4.3..................................................................... SUPPLY CHAIN MANAGEMENT
...........................................................................................................................
4.3.1. Supply Chain System .................................................................................
4.3.1.1.......................................Rantai Suplai Hulu (Upstream Supply Chain
...........................................................................................................
4.3.1.2.....................................Rantai Suplai Internal (Internal Supply Chain
...........................................................................................................
4.3.1.3...................................Rantai Suplai Hilir (Downstream Supply Chain)
...........................................................................................................
4.3.2. Aliran Material...........................................................................................
4.3.3. Aliran Informasi.........................................................................................
4.3.3.1......................................................................Aliran Informasi Material
...........................................................................................................
4.3.3.2....................................................................Aliran Informasi Transaksi
...........................................................................................................
4.3.3.3.......................................................................Aliran Informasi Internal
...........................................................................................................
4.3.3.4.....................................................................Aliran Informasi Eksternal
...........................................................................................................
4.3.4. Aliran Inventori..........................................................................................
4.3.5. Aliran Finansial..........................................................................................
4.3.6. Pengelolaan Supply Chain.........................................................................
V. PENUTUP....................................................................................................................
5.1. KESIMPULAN................................................................................................
5.2. SARAN ...........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................

LAMPIRAN .................................................................................................................

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Ketentuan Izin Bagi Karyawan..................................................................


Tabel 4.2. Daftar Harga Simplisia...............................................................................
Tabel 4.3. Daftar Pengadaan Bahan Baku......................................
Tabel 4.4. Daftar Pemasok..........................................................................................

10

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Diagram alir tahapan pelaksanaan PKL...............................................


Gambar 4.1. Struktur Organisasi Di PT Air Mancur18
Gambar 4.2. Pengolahan Bahan Baku........................................................................
Gambar 4.3. Konfigurasi Jaringan Sistem Rantai Suplai di PT Air Mancur..............
Gambar 4.4. Kegiatan Umum Rantai Suplai di PT Air Mancur.................................
Gambar 4.5. Sistem Rantai Suplai Hulu di PT Air Mancur.......................................
Gambar 4.6. Sistem Rantai Suplai Internal di PT Air Mancur...................................
Gambar 4.7. Sistem Rantai Suplai Hilir di PT Jamu Air Mancur..............................

11

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran
Lampiran
Lampiran
Lampiran

1. Denah Lokasi PT Air Mancur...............................................................


2. Daftar Pemasok PT Air Mancur...........................................................
3. Tanda Terima Simplisia........................................................................
4. Data Timbang Penerimaan Bahan dan Data Timbang Pengeluaran
Bahan...................................................................................................
Lampiran 5. Kode Bahan Gudang Simplisia.............................................................
Lampiran 6. WI (Work Instruction) Sortasi Bahan Simplisia...................................
Lampiran 7. Packing List..........................................................................................
Lampiran 8. Invoice..................................................................................................
Lampiran 9. Shipping Instruction.............................................................................
Lampiran10. Aliran Finansial dalam Sistem Rantai Suplai di PT Air Mancur..........
Lampiran11. Beberapa Produk Olahan PT Air Mancur.............................................

12

I. PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG
Fakta tentang penyakit di Negara Indonesia yaitu hampir 80 % masyarakat

terkena berbagai macam penyakit. Penggunaan obat-obat kimia menyebabkan


efek samping yaitu menimbulkan penyakit lain. fenomena ini mendorong
masyarakat untuk menggunakan atau mengkonsumsi sesuatu yang alami. Kategori
alami yaitu tanaman-tanaman obat. Indonesia adalah salah satu Negara penghasil
rempah-rempah terbesar di dunia. Berdasarkan keterangan Suprihadi dalam
kompas (2009) Indonesia memiliki sekitar 9606 spesies tanaman obat dan 200
spesies telah diolah menjadi jamu.
Jamu adalah racikan dari berbagai tumbuh-tumbuhan yang dipercaya
berkhasiat dapat menyembuhkan penyakit. Terlebih lagi jamu berasal dari
tumbuh-tumbuhan sehingga aman untuk dikonsumsi. Keuntungan mengkonsumsi
jamu daripada obat-obatan yang mengandung bahan kimia diantaranya : harganya
yang lebih murah jika dibandingkan dengan obat yang mengandung bahan kimia,
efek samping jamu lebih sedikit dibandingkan dengan obat, bahan baku jamu
mudah ditemukan sehingga dapat meracik sendiri untuk dijadikan jamu.
Bahan baku jamu (tanaman obat) tersebar diseluruh bagian Negara
Indonesia. Beberapa tanaman obat tumbuh di musim tertentu. Ada pula tanaman
yang tumbuh di sepanjang musim. Tanaman yang tidak dapat tumbuh dengan baik
akan menyebabkan kualitas buruk bahkan gagal panen. Hal ini mengakibatkan
kelangkaan bahan baku. Meningkatnya permintaan konsumen dan tidak
menentunya pasokan bahan baku adalah salah satu tantangan bagi perusahaan
untuk mengatasi masalah tersebut.
Manajemen Rantai Pasok (MRP) adalah suatu metode yang mengatur
persediaan bahan baku, produksi bahan baku menjadi produk jadi, sistem
penyimpanan, penjadwalan, transportasi yang digunakan untuk mendistribusikan
produk, interaksi jaringan antara perusahaan dan pemasok, serta perusahaan dan
pemakai akhir melalui tempat-tempat penjualan. Kerjasama yang baik antar
anggota rantai dapat memberikan keuntungan timbal balik bagi keduanya, baik

keuntungan bisnis maupun keuntungan ukhuwah islamiyah. MRP adalah strategi


untuk mempertahankan dan meningkatkan daya saing terhadap perusahaan
kompetitor.
PT AIR MANCUR

merupakan industri yang bergerak di bidang

pertanian. Mengolah tanaman obat menjadi produk jamu dengan berbagai variasi
yang berkualitas tinggi. Dahulu PT AIR MANCUR adalah industri jamu dalam
skala rumah tangga. Seiring berkembangnya zaman, kemudian berkembang
menjadi perusahaan besar yang menghasilkan produk jamu yang berkualitas dan
dikenal oleh masyarakat dalam negeri maupun luar negeri. Oleh karena itu PT Air
Mancur sebagai perantara untuk menambah pengetahuan mengenai manajemen
rantai pasok yang diterapkan di perusahaan tersebut.
1.2.

RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah yang akan dirinci adalah :Bagaimana penerapan

manajemen rantai pasok di PT AIR MANCUR Karanganyar-Solo?


1.3.

TUJUAN PRAKTEK KERJA LAPANG


Tujuan dari Praktek Kerja Lapang untuk mengetahui penerapan

manajemen rantai pasok yang diterapkan di PT AIR MANCUR KaranganyarSolo.


1.4.

MANFAAT
Manfaat dari adanya Praktek Kerja Lapang (PKL) diharapkan mahasiswa

yang bersangkutan mendapatkan pengalaman dan pemahaman mengenai


perbedaan teori dengan praktek pada penerapan manajemen rantai pasok di PT
AIR MANCUR Karanganyar-Solo.

II. TINJAUAN PUSTAKA


2.1.

MANAJEMEN

RANTAI

PASOK

(SUPPLY

MANAGEMENT)
2.1.1. Definisi Manajemen Rantai Pasok
Rantai pasok adalah rangkaian kegiatan yang mencakup

CHAIN

aliran

dan

transformasi barang mulai dari bahan baku sampai ke tangan konsumen.


Manajemen rantai pasok adalah suatu metode yang mengatur aliran barang,
informasi, waktu dengan melibatkan pemasok, perusahaan, dan jaringan distribusi
yang bermuara ke pendistribusian dalam jumlah, tempat, dan waktu tepat ke
tangan konsumen. Konsep rantai pasokan yaitu menyalurkan proses bisnis dari
pemasok hingga ke pemakai akhir. Ketidaksinkronan akan terjadi ketika pihak
yang memiliki kekuatan pengatur pasokan cenderung mendominasi. Kondisi
seperti ini disebut sebagai sistem dispersial yang hanya mementingkan diri
sendiri. Dalam kondisi ini pihak yang dirugikan adalah petani (Adiarni et al,
2007).
Manajemen rantai pasok terdiri dari kegiatan fisik dan mediasi pasar.
Kegiatan fisik meliputi pengadaan dan pengendalian bahan baku, proses produksi,
penyimpanan bahan baku dan produk jadi, serta distribusi produk. Sedangkan
kegiaatan mediasi pasar meliputi survey pasar, pengembangan produk, ramalan
permintaan dan pelayanan penjualan. Mediasi pasar bertujuan mencari kepastian
antara keinginan konsumen dengan hasil produk yang telah diproduksi
berdasarkan manajemen rantai pasok (Pujawan dan Mahendrawati, 2010).
Kunci agar manajemen rantai pasok efektif menurut Maryanto (2005)
dalam skripsi Bernard (2011) yaitu suatu perusahaan menjadikan para pemasok
sebagai mitra terlebih lagi kondisi pasar yang berubah-ubah. Pentingnya
menjalin hubungan kerjasama antara pemasok dengan perusahaan sangat
mempengaruhi daya saing dalam mewujudkan kinerja rantai pasok perusahaan.
2.1.2. Komponen Manajemen Rantai Pasok
Menurut Pujawan dan Mahendrawati (2010), komponen supply chain
management terdiri dari tiga bagian, yaitu:
1. Rantai Supai Hulu (Upstream Supply Chain)
Upstream supply chain adalah aktivitas suatu perusahaan yang
berhubungan dengan para pemasok. Aktivitas penting dalam upstream supply

chain adalah pengadaan bahan baku. Jarak antara lokasi penyediaan bahan baku
dengan perusahaan akan mempengaruhi pengeluaran transportasi dan waktu
pengiriman. Semakin jauh lokasi semakin banyak biaya yang dikeluarkan untuk
transportasi dan kemungkinan-kemungkinan yang tidak diinginkan semakin besar
peluangnya.
2. Rantai Suplai Internal (Internal Supply Chain)
Internal supply chain adalah aktivitas penyimpanan bahan baku di gudang
setelah dari pemasok guna melakukan proses selanjutnya yaitu mengolah bahan
baku menjadi produk jadi. Hal yang diutamakan dalam Internal supply chain
adalah manajemen produksi, pabrikasi, dan pengendalian persediaan.
3. Rantai Suplai Hilir (Downstream Supply Chain)
Downstream supply chain adalah aktivitas lanjutan setelah proses produksi
bahan baku yaitu mendistribusikan produk hingga ke tangan konsumen melalui
tempat-tempat penjualan maupun pemasaran produk di media-media. Hal yang
menjadi perhatian khusus dalam Downstream supply chain adalah distribusi,
penyimpanan produk jadi, transportasi, dan pelayanan penjualan.
2.1.3. Fungsi Manajemen Rantai Pasok
Manajemen rantai pasok menurut Maarif dan Tanjung (2003) dalam
Shomad (2008) memiliki beberapa fungsi-fungsi diantaranya:
1. SCM sebagai acuan terhadap perkiraan permintaan konsumen yang tidak
menentu.
2. SCM sebagai penyeleksi pemasok. Perusahaan menyeleksi dan memilih
beberapa pemasok yang dapat memenuhi kebutuhan perusahaan baik dari segi
kualitas bahan baku, ketepatan pengiriman, dan kepribadian pemasok.
Kepribadian pemasok akan menentukan tingkat kepercayaan perusahaan
terhadap pemasok.
3. SCM berfungsi untuk mengantisipasi pemesanan bahan baku sesuai dengan
perkiraan. Apabila jumlah perkiraan telah ditentukan langkah selanjutnya
adalah melakukan pemesanan bahan baku.
4. SCM berfungsi untuk mengendalikan persediaan agar tidak terjadi
pemborosan biaya produksi. Penerapan SCM dapat meminimalkan biaya
persediaan.
5. SCM berfungsi untuk menjadwalkan produksi setelah pemesanan bahan baku.
ketidakpastian yang terjadi yaitu kerusakan mesin yang tidak terduga sehingga
jadwal produksi menjadi tertunda.

6. SCM berfungsi untuk penjadwalan transportasi dan pengiriman. Terutama


untuk bahan yang sifatnya cepat busuk sehingga harus cepat dikirim.
Kenyamanan dan keamanan bertransportasi juga harus diperhatikan untuk
kelancaran pengiriman bahan baku maupun produk jadi.
7. SCM sebagai manajemen informasi yang harus dikelola dengan baik agar
diperoleh informasi-informasi yang benar dan terbaru berkenaan dengan
bahan baku dan permintaan konsumen atau pelanggan.
8. SCM berfungsi untuk mengatur dan memilih mutu bahan baku yang paling
bagus agar kualitas produk juga bagus, karena seringkali mutu bahan baku
dari pemasok tidak sama dengan yang tercantum dalam surat pembelian.
9. SCM berfungsi untuk melayani konsumen. Produsen atau perusahaan mencari
tahu seberapa banyak barang atau produk yang dibutuhkan oleh konsumen
sehingga dapat memproduksi sesuai dengan jumlah perkiraan permintaan.
2.1.4. Strategi Manajemen Rantai Pasok
Strategi dalam manajemen rantai pasok menurut Siagian (2005) dalam
Shomad (2008) terdiri dari dua faktor, yaitu faktor primer dan faktor sekunder.
Faktor primer terdiri dari keunggulan bersaing dan fleksibilitas permintaan.
Keunggulan bersaing yaitu membandingkan keunggulan perusahaan dengan
perusahaan kompetitor mengenai perbedaan produk, harga, dan respon dari
konsumen. Respon dari konsumen dapat diketahui dari seberapa cepat produk
laku di pasaran. Fleksibilitas permintaan dipengaruhi oleh produk, campuran
produk, volume dan tipe pengantaran.
Faktor sekunder terdiri dari kapabilitas proses, batas waktu proses, dan
resiko strategi. Kapabilitas proses yaitu meninjau sejauh mana perusahaan dapat
melaksanakan kegiatan yang dibutuhkan. Apabila kapabilitas proses berjalan
sesuai dengan standar maka benchmarking akan berjalan efektif. Batas waktu
proses berkaitan dengan sejauh mana kinerja proses dalam produksi.
Mempertimbangkan proses manufaktur yang akan digunakan dalam memenuhi
penawaran pasar. Resiko strategi terjadi akibat kebocoran informasi internal
perusahaan tentang produk dan layanan baik yang diterima maupun yang
diberikan oleh pemasok sehingga pesaing dapat mengambil alih strategi
perusahaan.
2.1.5. Perencanaan Manajemen Rantai Pasok
Perencanaan manajemen rantai pasok Siagian (2005) dalam Shomad
(2008) terdiri dari beberapa bagian yaitu tingkat perencanaan, luasnya daerah

perencanaan, tujuan pelayanan konsumen, strategi fasilitas lokasi, keputusan


persediaan, dan strategi transportasi. Tingkat perencanaan manajemen rantai
pasok berkaitan dengan what (apa), who (siapa), where (dimana), when (kapan),
how (bagaimana). Merencanakan siapa, dimana, kapan, dan bagaimana kriteria
pemasok yang akan dipilih oleh perusahaan. Menjalin kerjasama dengan banyak
pemasok dapat mengakibatkan kecemburuan sosial antar pemasok. Peluang
kemungkinan melakukan kecurangan lebih besar demi mempertahankan
hubungan kerja. Hal ini akan berdampak terhadap kualitas bahan baku dari
pemasok-pemasok tersebut. Kualitas yang bagus bisa jadi tidak bagus karena ulah
pemasok yang curang. Lokasi yang strategis mempengaruhi ketepatan waktu
pengiriman, dalam hal ini lokasi yang dimaksud dapat dijangkau oleh truck atau
pick up, tidak jauh dari rumah warga, dan berada dalam lingkungan yang
memiliki sinyal bagus untuk kelancaran komunikasi.
Luasnya daerah perencanaan mencakup

kegiatan

logistik

dalam

manajemen rantai pasok yang meliputi a) tingkat layanan kepada pelanggan, b)


lokasi fasilitas logistik yang strategis dapat menjamin stock, c) keputusan
persediaan berkenaan dengan persediaan yang dimiliki dan kecukupan stock
barang, d) keputusan transportasi berkaitan dengan model transportasi yang akan
digunakan harus sesuai dengan sifat dan jenis barang.
Tujuan pelayanan konsumen yaitu fokus menarik minat konsumen
terhadap barang yang dipasarkan dengan memberikan pelayanan jasa yang tinggi.
Konsumen akan merasa nyaman apabila diberi pelayanan yang baik sehingga
akan berdampak pada kesetiaan konsumen terhadap produk tersebut. Selain
kenyamanan pelayanan, kenyamanan tempat dan fasilitas juga berpengaruh.
Strategi fasilitas lokasi mengarah pada letak geografis dari tempat
penyimpanan dan tempat sumber daya. Fasilitas yang menunjang akan
mempermudah kelancaran berbagai proses di dalam perusahaan. Meminimalkan
biaya dapat memaksimalkan keuntungan, salah satunya dengan strategi fasilitas
lokasi.
2.1.6. Permasalahan Manajemen Rantai Pasok
Permasalahan yang menjadi tantangan dalam mengelola manajemen rantai
pasok menurut pujawan (2005) yaitu kompleksitas struktur rantai pasok dan
ketidakpastian. Struktur rantai pasok melibatkan beberapa pihak dengan
kepentingan yang berbeda-beda seperti beberapa pemasok yang bekerjasama

dengan perusahaan. Antara pemasok satu dengan yang lainnya memiliki sifat dan
karakter yang berbeda-beda. Tingkat kepercayaan perusahaan terhadap pemasok
juga berbeda-beda. Hal ini dapat dirasakan dari segi pelayanan para pemasok.
Kejujuran, keramahan, dan ketepatan pengiriman sangat penting untuk menjalin
kerjasama yang baik antar perusahaan dan pemasok.
Ketidakpastian dalam manajemen rantai pasok meliputi ketidakpastian
permintaan, pasokan, dan internal. Permintaan konsumen terhadap produk
berubah-ubah. Apabila perusahaan lain memiliki produk yang lebih unggul baik
kualitas produk itu sendiri maupun cara pemasarannya, maka tidak diragukan lagi
konsumen akan berpindah ke produk tersebut. Perusahaan harus lebih kreatif
dalam

menciptakan

produk-produk

baru

agar

konsumen

tetap

setia.

Ketidakpastian pasokan berkaitan dengan waktu pengiriman bahan baku, harga


dan kualitas bahan baku. Musim sangat menentukan kualitas dan harga bahan
baku. Sedangkan lokasi dan transportasi menentukan ketepatan dalam mengirim
bahan baku. Ketidakpastian internal seperti kerusakan mesin. Kinerja mesin yang
tidak maksimal disebabkan oleh umur mesin terlalu tua dan kurangnya
memperhatikan perawatan mesin sehingga akan mempengaruhi kualitas produksi.
2.2.
JAMU
Jamu adalah minuman tradisional yang berasal dari bahan-bahan alami
seperti tumbuh-tumbuhan berkhasiat. Jamu biasa dimanfaatkan masyarakat
setempat secara turun-temurun untuk mengobati penyakit. Jamu atau ramuan
tradisional disebut sebagai obat tradisional oleh masyarakat. Obat tradisional
menurut Undang-Undang Kesehatan No.23 (1992) adalah ramuan yang berasal
dari bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau
campuran dari bahan-bahan tersebut yang secara turun-temurun telah digunakan
untuk pengobatan berdasarkan pengalaman.
Obat alami adalah obat sediaan yang berupa obat tradisional, fitofarmaka,
farmasetik maupun simplisia (bahan yang segar atau yang dikeringkan), ekstrak,
kelompok senyawa atau senyawa murni yang berasal dari alam dan khusus tanpa
rekayasa serta biasa diproses secara tradisional maupun modern (Siswanti, 2009).
Macam-macam bentuk obat tradisional yang diperbolehkan beredar di
Indonesia menurut Kepmenkes n0.661/Menkes/SK/VII/1994 antara lain rajangan,
serbuk, pil, dodol, pestiles, kapsul, tablet, cairan obat dalam, parem, pilis, tapel
koyok, salep atau krim (Departemen kesehatan, 1994).

Jamu adalah sebutan obat tradisional di Indonesia. Jamu menurut UndangUndang Kesehatan No.23 (1992) terbuat dari bahan-bahan alami seperti akarakaran, daun-daunan, kulit batang dan buah. Selain itu juga terbuat dari bahan
hewani seperti empedu kambing, tangkur buaya dan masih banyak lagi .
Jamu telah dikenal di Indonesia sejak berabad-abad yang lalu, terutama
daerah keraton di Djogjakarta dan Surakarta yang tidak diperbolehkan beredar di
luar keraton. Artinya jamu menjadi primadona pada jaman dahulu dan sudah
menjadi resep turun temurun dari leluhur. Seiring berkembangnya jaman jamu
telah populer di kalangan masyarakat dan sampai saat ini jamu menjadi ciri khas
Negara Indonesia. Jamu telah melanglang buana ke berbagai Negara (Muslimin,
et al., 2009).
2.3.
PROSES PRODUKSI JAMU
Proses produksi jamu dibagi menjadi 2 yaitu proses persiapan bahan baku

1.

dan proses pengolahan jamu.


2.3.1. Persiapan Bahan Baku
Sortasi
Sortasi menurut Widiyastuti (2004) dalam Wahyuningsih (2010)
dibedakan menjadi 2 yaitu sortasi basah dan sortasi kering. Sortasi basah
dilakukan pada saat bahan masih segar, sedangkan sortasi kering dilakukan pada
bahan baku (simplisia) kering. Sortasi bertujuan untuk memisahkan bahan dari
kotoran-kotoran yang berupa tanah, kerikil, rumput dan benda-benda asing

2.

lainnya
Pencucian
Pencucian bertujuan untuk membersihkan kotoran yang melekat pada
simplisia terutama bahan-bahan yang berasal dari dalam tanah dan bahan yang

a.

tercemar pestisida. Pencucian menggunakan air dari beberapa sumber, yaitu:


Mata Air
Hal yang harus diperhatikan dengan menggunakan mata air sebagai
sumber adalah pencemaran yang diakibatkan oleh adanya mikroba dan

b.

pestisida.
Sumur
Hal yang harus diperhatikan dengan menggunakan sumur sebagai sumber
pencucian adalah pencemaran yang diakibatkan oleh adanya mikroba dan

c.

limbah buangan rumah tangga.


PAM

Hal yang harus diperhatikan dengan menggunakan PAM sebagai sumber


pencucian menurut Gunawan dan Sri (2004) dalam Sriyanto (2009) adalah
pencemaran yang diakibatkan oleh kapur khlor.
3.

Pengecilan Ukuran
Pengecilan ukuran atau perajangan menurut Tilaar (2002) dalam
Wahyuningsih (2010) bertujuan untuk mempermudah proses selanjutnya.
Perajangan biasa dilakukan pada simplisia yang tebal dan tidak lunak seperti
rimpang, akar, batang dan lain-lain. Ukuran perajangan sangat berpengaruh
terhadap kualitas

bahan. Perajangan yang terlalu

tipis

memungkinkan

berkurangnya zat yang terkandung didalamnya. Perajangan yang terlalu tebal akan
menyebabkan kandungan kadar air sulit dihilangkan. Tebal perajangan yang pas
untuk simplisia adalah 3-5 mm.
4.

Pengeringan
Pengeringan bertujuan untuk mengurangi kadar air, mencegah terjadinya
reaksi enzimatik dan mencegah terjadinya pertumbuhan bakteri. Pengeringan
bahan dengan memanfaatkan cahaya matahari sering diaplikasikan pada tanaman
yang berupa akar, rimpang, kulit batang, dan biji-bijian. Bahan baku seperti
bunga dan daun yang mengandung minyak tidak dapat dikeringkan dibawah sinar
matahari karena dapat menurunkan kandungan tertentu pada simplisia.

1.

2.3.2. Pengolahan Jamu


Penggilingan
Tiga tipe mesin yang biasa digunakan adalah plate mill, hammer mill dan
roller mill. Penggunaan mesin-mesin tersebut disesuaikan dengan jenis bahan.
Penggilingan bertujuan untuk menghancurkan bahan.

2.

Pengayakan
Menurut Fellows (1990) dalam Wahyuningsih (2010) laju pemisahan
dipengaruhi oleh bentuk dan ukuran partikel sifat alami bahan ayakan, amplitudo
dan frekuensi goyangan ayakan serta keefektifan metode yang digunakan untuk
mencegah pengeblokan ayakan. Tipe kasa banyak digunakan untuk mengayak
bahan pangan kering seperti tepung, gula dan rempah-rempah.
Masalah yang sering dihadapi diantaranya pengeblokan terjadi apabila
ukuran partikel hampir sama dengan ukuran lubang ayakan, Partikel besar akan
mengeblok kasa, Laju pemasukan bahan yang berlebih dapat menyababkan kasa
9

overloaded dan partikel kecil terhimpit oleh partikel yang besar, Kelembaban
tinggi yang menyebabkan partikel kecil menempel pada kasa atau mengumpil dan
membentuk partikel berukuran lebih besar sehingga melebihi ukuran dari kasa.
3.

Pencampuran
Menurut Fellows (1990) dalam Wahyuningsih (2010) pencampuran
merupakan suatu proses untuk mendapatkan campuran yang seragam dari dua
atau lebih komponen. Hal ini banyak diaplikasikan pada industri makanan untuk
mengkombinasikan bahan sehingga didapatkan sesuatu secara fungsional atau
karakteristik sensoris yang berbeda. Tingkat pencampuran yang didapatkan
bergantung pada ukuran relatif partikel, bentuk dan densitas masing-masing
komponen, efisiensi alat pencampur terhadap komponen, tendensi bahan untuk
bercampur, kelembaban, karakteristik permukaan dan karakteristik untuk
mengurai dari masing-masing komponen.
Secara umum bahan yang memiliki ukuran, bentuk dan densitas yang
serupa dapat menghasilkan campuran yang lebih seragam bila dibandingkan
dengan bahan yang tidak serupa. Selama proses pencampuran berlangsung terjadi
perbedaan properti yang dapat menyebabkan tidak bercampurnya sebagian dari
komponen. Selain itu, penting untuk menentukan waktu pengadukan yang tepat.

10

III. METODE PELAKSANAAN


3.1.

TEMPAT DAN WAKTU PELAKSANAAN


Praktek Kerja Lapang dilaksanakan pada tanggal 6 Januari 2014 sampai
dengan 27 Januari 2014 yang bertempat di PT Air Mancur (Jl. Raya Solo-Sragen
km.7, Palur Kec. Karanganyar Kab. Solo).

3.2.

TAHAPAN PELAKSANAAN
Tahapan pelaksanaan praktek kerja lapang dapat dilihat pada Gambar 3.1 :

Gambar 3.1 Diagram alir tahapan pelaksanaan PKL


Secara garis besar metode pelaksanaan PKL (Praktek Kerja Lapang) terdiri
dari beberapa tahapan, yaitu:

11

1. Persiapan (Mulai)
Menyiapkan suatu kegiatan yang dibutuhkan seperti pembuatan proposal
dan pembuatan daftar pertanyaan yang berkaitan dengan penerapan manajemen
rantai pasok di PT Air Mancur Karanganyar-Solo. Persiapan terdiri dari dua
kegiatan, yaitu:
a. Studi Kepustakaan
Mengetahui metode yang dapat digunakan dalam menyelesaikan
permasalahan berkaitan dengan kesesuaian antara teori dan praktek di lapang.
b. Survey Lokasi
Menentukan lokasi yang akan digunakan untuk praktek kerja lapang dan
pengambilan data.
2. Operasional
Kegiatan yang berkaitan dengan manajemen rantai pasok beserta proses
produksi jamu di PT Air Mancur .
3. Pengolahan Data
Kegiatan mengumpulkan data yang telah diperoleh setelah melakukan
praktek kerja lapang yang berkaitan dengan subjek yang dipilih dan

3.3.1.

merumuskannya dalam bentuk laporan.


3.3.
METODE PENGUMPULAN DATA
Interview
Metode interview dilakukan untuk mendapatkan data melalui kegiatan
interview atau wawancara. Wawancara dilakukan secara langsung kepada
karyawan yang bertanggung jawab membimbing PKL. Kegiatan wawancara
berkaitan dengan manajemen rantai pasok yang diterapkan di perusahaan tersebut,
mulai dari rantai suplai hulu sampai rantai suplai hilir. Data-data yang dibutuhkan

1.

antara lain:
Rantai Suplai hulu
Pengambilan data ini meliputi pengadaan bahan baku, lokasi pengadaan
bahan baku, kualitas dan kuantitas bahan baku yang dibutuhkan, daftar pemasok
dan hubungannya dengan perusahaan, sistem pembayaran, transportasi yang
digunakan untuk mengirimkan bahan baku, waktu pembelian dan pengiriman
bahan baku, dan kendala dalam pengadaan bahan baku.
2. Rantai Suplai Internal
Pengambilan data ini meliputi sistem penyimpanan bahan baku dan
penanganan bahan baku.
3. Rantai Suplai Hilir

12

Pengambilan data ini meliputi sistem penyimpanan produk jadi dan


4.

pendistribusian produk jadi.


Manajemen Perusahaan
Pengambilan data ini meliputi sejarah perusahaan, lokasi perusahaan,
identitas perusahaan, struktur organisasi, visi dan misi perusahaan, tenaga kerja,
dan sistem pengupahan.
3.3.2. Observasi
Metode observasi yaitu melakukan pengumpulan data melalui kegiatan
pengamatan. Pengumpulan data berdasarkan metode observasi dikelompokkan
menjadi dua yaitu data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang
diperoleh langsung dari sumbernya. Data sekunder adalah data yang diperoleh
dari data yang sudah ada sebelumnya. Data sekunder berasal dari studi pustaka
dan dokumen yang berasal dari tempat praktek kerja lapang.
3.4. PENGOLAHAN DATA
Menganalisis data yang telah diperoleh dengan melaporkan hasil observasi
dan wawancara di tempat praktek kerja lapang. Membandingkan secara teori dan
praktek di lapang mengenai manajemen rantai pasok yang ada di perusahaan
tersebut. Pengolahan data meliputi penyusunan laporan dan bimbingan.

13

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

AMBARAN UMUM PERUSAHAAN


4.1.1. Sejarah Singkat Perusahaan
PT Air Mancur adalah salah satu perusahaan jamu tradisional terbesar dan
termodern di Indonesia. PT Air Mancur didirikan pada tanggal 23 Maret 1963
oleh L. Wonosantoso, Rudy Henrotanoejo, dan Kimun Ongkosandjojo. Awal
berdirinya PT Air Mancur yaitu sebagai industri rumah tangga dengan jumlah
tenaga kerja 11 orang. Industri tersebut memproduksi jamu menggunakan
peralatan sederhana dan lebih banyak mengandalkan tenaga manusia. Lokasi
industri berada di daerah Pucangsawit, Solo. Industri ini memasarkan produknya
di Jakarta dengan nama Jamu Air Mancur.
Industri Jamu Air Mancur memperluas usahanya dengan menyewa sebuah
pabrik gaplek yang lengkap dengan mesin giling di daerah cubluk, Wonogiri.
Fenomena tersebut menjadi bukti perkembangan industri. Pada tanggal 23
Desember 1963 Industri Jamu Air Mancur resmi menjadi perseroan terbatas yang
kemudian berubah nama menjadi PT Air Mancur dan berlokasi di Wonogiri.
Awal tahun 1964 kegiatan-kegiatan perusahaan yang berlokasi di
Pucangsawit dipindahkan ke Wonogiri dengan jumlah tenaga kerja menjadi 50
orang. Sekitar tahun 1964-1966 bertepatan dengan meletusnya G30 S/PKI
perusahaan mengalami krisis dan segala aktivitas hampir lumpuh total namun
pada akhirnya aktivitas dapat kembali berjalan normal. Pada tanggal 6 Oktober
1969 PT Air Mancur mendirikan pabrik baru di Jl. Palem No.51 Wonogiri dimana
kegiatan di pabrik tersebut meliputi kegiatan produksi, administrasi dan
laboratorium. Hal ini terjadi karena pabrik gaplek sudah tidak cukup untuk
menampung kegiatan perusahaan. Sedangkan pabrik yang berlokasi di
Pucangsawit dimanfaatkan sebagai gudang bahan baku.
Jumlah tenaga kerja di PT Air Mancur mengalami peningkatan, tahun
1970 yaitu sebanyak 200 orang, tahun 1971 sebanyak 580 orang, dan tahun 1973
sebanyak 1000 orang. Meningkatnya tenaga kerja dan produksi jamu memicu
perusahaan untuk menyediakan pabrik yang lebih luas. Pada tanggal 14 Februari
1974 perusahaan membangun pabrik seluas 2 hektare di daerah Palur,

14

Karanganyar yang berfungsi sebagai tempat produksi, laboratorium, dan


marketing.
Pada tahun 1976-1986 PT Air Mancur membangun 3 lokasi untuk unit
produksi yaitu salak, jajar, klampisan dan lokasi yang berada di kompleks TMII
Jakarta. Perusahaan membangun 1 pabrik lagi pada tahun 1995 yang berlokasi di
Jetis Karanganyar untuk memproduksi kosmetik. Pertengahan tahun 1997,
perusahaan di daerah Celep Karanganyar yang berfungsi sebagai tempat
pengepakan mengalami kebakaran.
Jumlah tenaga kerja di PT Air Mancur saat ini secara keseluruhan
sebanyak 1549 orang yang berkantor pusat di Jl. Raya Solo-Sragen km.7
Karanganyar dan 500 tenaga kerja yang berada di devisi Palur Karanganyar. Pada
tahun ini terjadi pengurangan dan pemindahan karyawan karena persediaan
produksi diperkirakan cukup untuk memenuhi permintaan dalam beberapa bulan
kedepan.
4.1.2. Manajemen Rantai Pasok di PT Air Mancur
Sistem rantai pasok dalam manajemen rantai pasok terdiri dari tiga bagian
yaitu rantai pasok hulu, rantai pasok internal dan rantai pasok hilir. Rantai pasok
hulu meliputi kegiatan pengadaan bahan baku. Kegiatan ini berada di bawah
naungan Departemen Purchasing. Rantai pasok internal meliputi kegiatan
penerimaan & penanganan dan penyimpanan bahan baku. Kegiatan ini berada di
bawah naungan Departemen QC dan Departemen PSO. Rantai pasok hilir
meliputi kegiatan penyimpanan produk jadi dan pendistribusian. Kegiatan ini
berada di bawah naungan Departemen PSO.
Dahulu Pengadaan bahan baku di PT Air Mancur berasal dari pemasok dan
petani-petani binaan perusahaan. Petani-petani binaan adalah petani-petani yang
mengurus kebun pribadi perusahaan. Namun beberapa waktu yang lalu
perusahaan telah menjual kebun sehingga kebutuhan bahan baku hanya
mengandalkan pemasok.
Perusahaan belum pernah mengadakan pelatihan manajemen rantai pasok.
Pelatihan yang pernah diadakan di perusahaan adalah pelatihan K3, pelatihan
untuk Admin dan pelatihan pembuatan retur. Perolehan data tersebut berasal dari
satu sumber sehingga data tidak terlalu lengkap. Pada akhir tahun 2012
perusahaan telah berganti kepemimpinan sehingga kebijakan-kebijakan lama
perusahaan berbeda dengan kebijakan yang baru, namun perusahaan baru

15

mengubah manajemen secara keseluruhan pada tahun 2014. PT Air Mancur


cenderung bersifat tertutup dikarenakan perusahaan tidak ingin terjadi kebocoran
berkaitan dengan hal-hal yang bersifat rahasia. Hal ini berdampak pada
ketidakleluasaan untuk mendapatkan data pada saat PKL.
4.1.3. Lokasi Perusahaan
PT Air Mancur terbagi menjadi beberapa lokasi dengan masing-masing
kegiatan yang berbeda. Kantor pusat sekaligus pabrik PT Air Mancur terletak di
Palur Jl. Raya Solo-Sragen Km.7 desa Tegalrejo, Dagen, Jaten kabupaten
Karanganyar dimana luas tanah mencapai 2 Ha yang meliputi parkiran, kantor,
kebun percobaan & koleksi tanaman, mushola, aula, kantin, perpustakaan, bagian
produksi, gudang, bagian limbah dan bagian pengemasan. PT Air Mancur
memiliki beberapa unit perusahaan dengan fungsi yang berbeda-beda diantaranya
unit Palur memproduksi jamu serbuk dan obat luar dalam bentuk padat, unit Jetis
memproduksi kosmetik, unit Klampisan memproduksi makanan dan minuman,
dan unit Celep difungsikan sebagai proses pengemasan jamu serbuk dan obat luar
dalam bentuk padat menggunakan mesin. Kantor pusat pemasaran berada di
komplek Rukan Graha Cempaka Mas, Kemayoran Jakarta Pusat. Denah lokasi PT
Air Mancur unit Palur dapat dilihat pada Lampiran 1.
4.1.4. Visi dan Misi
PT Air Mancur memiliki visi dan misi yang berfungsi sebagai pedoman
dalam mencapai tujuan perusahaan yaitu menjadi perusahaan terunggul. Adapun
visi PT Air Mancur yaitu Menjadi Perusahaan Terdepan di Indonesia yang
Menghasilkan Produk Alami Bagi Kesehatan. Visi perusahaan dapat diartikan
bahwa perusahaan akan melakukan pengembangan dan perbaikan secara kontinyu
sehingga konsumen tetap setia untuk mengkonsumsi produk jamu air mancur.
Selain visi, perusahaan juga memiliki misi sebagai berikut:
a. Memproduksi dan memasyarakatkan obat alami, minuman kesehatan,
kosmetika dan supplement berbahan baku alami yang inofatif, member
nilai tambah tinggi dan menyehatkan masyarakat.
b. Memuaskan pelanggan dan konsumen melalui manfaat yang lebih dari
harapannya.
c. Memuaskan para stakeholders melalui kinerja perusahaan yang prima
dan diatas rata-rata industri sejenis.
d. Selalu tumbuh diatas rata-rata

industri

sejenis

meningkatkan market share di setiap kategori produk.

16

sehingga

selalu

e. Membangun SDM yang handal dan kompeten di bidangnya.


4.1.5. Struktur Organisasi
Struktur organisasi di PT Air Mancur unir Palur terdiri dari beberapa
departemen dan tiap-tiap departemen bertanggung jawab kepada masing-masing
General Manager (GM). GM Operation menaungi beberapa departemen
diantaranya Departemen Plan Manajer, Departemen Quality Control, Departemen
Technical dan Departemen Safety Sanitasi Hygien (SSH). GM Finance and
Logistic menaungi beberapa departemen diantaranya Departemen Treasury,
Departemen Accounting, Departemen Purchasing, Departemen Product Supply
Operation (PSO), dan Departemen Info Technology (IT). Struktur organisasi PT
Air Mancur dapat dilihat pada pada Gambar 4.1. :

Gambar 4.1. Struktur Organisasi di PT Air Mancur


Berikut ini adalah beberapa tugas yang dilimpahkan kepada masingmasing Departemen:
1. Departemen Plan Manager
a. Merencanakan, mengarahkan, dan mengawasi seluruh proses produksi
sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.
b. Menyusun dan melaksanakan rencana mingguan berdasarkan surat
perintah mingguan.
c. Mengatur kebutuhan karyawan seperti makan siang, poliklinik dan
penggajian (via kasir).
2. Departemen Quality Control
Departemen Quality Control adalah Departemen yang diberi tanggung
jawab untuk menjamin kualitas produk PT Air Mancur. Departemen ini menaungi
Laboratorium Penelitian dan Pengembangan yang terdiri dari 6 unsur pokok yaitu
17

laboratorium Farmakognosi, Fitokimia, Mikrobiologi, Famakologi Fabrikasi dan


Pengembangan. Sarana pendukung meliputi kebun percobaan, tanaman obat,
pemeliharaan hewan dan perpustakaan. Selain itu departemen ini juga
bertanggung jawab terhadap sanitasi perusahaan. Berikut adalah beberapa tugas
yang dilimpahkan kepada departemen ini:
a. Merencanakan, mengarahkan, dan mengawasi seluruh proses QC mulai
dari bahan baku sampai produk jadi sesuai dengan Standar Air Mancur
(SAM).
b. Bertanggung jawab atas pemberian nomor batch.
c. Melaksanakan pemeriksaan bahan baku jamu dan bahan bantu jamu secara
makroskopis dan mikroskopis.
d. Melaksanakan pemeriksaan efek toksin yang terkandung dalam bahan
baku makanan dan minuman.
e. Melaksanakan pemeriksaan central instrumentasi untuk memeriksa bahan
simplisia, bahan bantu, produk competitor menggunakan metode-metode
yang sudah ditentukan oleh atasan.
f. Membuat prosedur pemeriksaan mikrobiologi yang bertujuan untuk
modifikasi menggunakan literature.
g. Menjalin kerja sama dengan SSH berkaitan dengan pemeriksaan air
produksi.
h. Melakukan pemeriksaan akhir pada bahan yang baru dibeli dan bahan
retur dari agen menggunakan data-data dari laboratorium lain.
i. Memeriksa kualitas bahan baku jamu setelah proses mixer.
j. Mengolah administrasi yaitu sistem pelaporan hasil QC dan R&D.
k. Mengkoordinir pengadaan sarana peralatan QC dan R&D.
3. Departemen Technical
Bertanggung jawab terhadap perawatan mesin dan memperbaiki apabila
terjadi kerusakan.
4. Departemen SSH (Safety, Sanitasi, Hygien)
a. Membentuk gugus keselamatan kerja di seluruh unit PT Air Mancur.
b. Menjalin kerja sama dengan QC dan PDAM untuk mengkoordinir
pemeriksaan air produksi.
c. Memelihara fasilitas MCK (Mandi, Cuci, Kakus).
d. Menangani sanitasi pabrik.
5. Departemen Treasure
a. Mengarahkan dan mengawasi seluruh pengolahan keuangan yang
berkaitan dengan kebutuhan perusahaan.
b. Melaksanakan pembayaran hutang piutang perusahaan, penggajian, dan
penyediaan kas beku untuk tiap unit.

18

c. Melaksanakan kegiatan administrasi keuangan dari agen dan PT.


Distributor yang meliputi data-data tagihan dan surat-surat pembukuan.
6. Departemen Accounting
a. Merencanakan, mengarahkan, dan mengawasi seluruh kegiatan
administrasi pembukuan perusahaan dan PT. Distributor.
b. Melaksanakan pengolahan administrasi dan perhitungan pajak perusahaan.
c. Menyiapkan faktur pajak standar untuk agen jamu.
7. Departemen Purchasing
a. Melaksanakan dan mengawasi semua proses pengadaan bahan kebutuhan
perusahaan yang berupa bahan produksi dan non produksi.
b. Mengadakan Etiket dan Non produksi.
c. Mengadakan bahan simplisia dan farmasi.
8. Departemen PSO (Product Supply Operation)
a. Melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan penyimpanan bahan
baku.
b. Bertanggung jawab terhadap penyimpanan etiket.
9. Departemen IT (Informasi Teknologi)
a. Merencanakan, melaksanakan, dan mengawasi seluruh proses teknologi
informasi di PT Air Mancur.
b. Mengkoordinir dan mengendalikan pemakaian, pemeliharaan, dan
perbaikan hardware & software.
c. Melakukan perawatan dan perbaikan program penggajian pada SDM di
seluruh unit.
d. Melakukan perawatan seluruh program data resep jamu dan semua produk
PT Air Mancur.
4.1.6. Ketenagakerjaan
4.1.6.1. Klasifikasi Tenaga Kerja
Klasifikasi tenaga kerja di PT Air Mancur tediri dari dua bagian yaitu
tenaga kerja tetap dan tenaga kerja harian. Tenaga kerja tetap adalah karyawan
yang digaji tetap oleh perusahaan dan jumlah gaji tidak dipengaruhi oleh kinerja
harian. Karyawan tetap memiliki ikatan kuat dengan perusahaan. Tenaga kerja
harian adalah karyawan yang digaji berdasarkan kinerja per hari. Karyawan ini
berasal dari CV dan tidak memiliki ikatan kuat dengan perusahaan sehingga digaji
oleh CV dan apabila sudah tidak membutuhkan tenaga mereka lagi maka pihak
CV dapat memberhentikan sewaktu-waktu.
4.1.6.2. Jam Kerja
Jam kerja di PT Air Mancur mulai pukul 07.30 WIB 16.00 WIB dari hari
senin sampai jumat. Jika terdapat pekerjaan yang dilakukan di hari sabtu dan
minggu maka hari tersebut termasuk lembur. Waktu istirahat dibagi menjadi dua
19

yaitu dari jam 11.00-11.30 WIB dan 11.30-12.00 WIB, kecuali hari jumat jam
istirahat ditambah hingga jam 13.00 WIB untuk melaksanakan sholat jumat bagi
yang beragama islam.
4.1.6.3. Sistem Upah
PT Air Mancur memberikan upah kepada karyawan berdasarkan prestasi,
kedudukan, dan lama karyawan bekerja. Upah yang diberikan oleh perusahaan
sudah berada diatas Upah Minimum Regional Jawa Tengah yaitu Rp 896.500 .
Penentuan upah lembur berdasarkan lama waktu lembur .
4.1.6.4. Fasilitas dan Kesejahteraan Kerja
PT Air Mancur memberikan fasilitas berupa mushola, poliklinik dan
apotek, kamar mandi, ruang olahraga, parkiran, koperasi, dan fasilitas
kesejahteraan anggota. Fasilitas kesejahteraan karyawan yang diberikan oleh
perusahaan diantaranya :
a. Gaji
Perusahaan memberikan gaji sebanyak 14 kali dalam setahun yang mana
12 kali adalah gaji dari bulan januari hingga desember, gaji 13 adalah
tunjangan hari raya yang jumlahnya sama dengan gaji satu bulan penuh
menjelang hari raya, dan gaji 14 adalah tunjangan tutup tahun yang
jumlahnya juga sama dengan gaji satu bulan penuh.
b. Kesehatan
Perusahaan menyediakan poliklinik lengkap dengan dokter dan persediaan
obat-obatan bagi karyawan yang ingin memeriksakan kesehatannya.
Apabila karyawan diharuskan untuk dirawat di rumah sakit, perusahaan
akan memberikan bantuan dana sebesar Rp 1.500.000. Selain itu
Perusahaan memberikan asuransi berupa jamsostek bagi karyawan yang
mengalami kecelakaan saat bekerja dan asuransi kecelakaan bumi putera
bagi karyawan yang mengalami kecelakaan diluar jam kerja.
c. Alat Kerja
Perusahaan memberikan bantuan dana kepada karyawan

yang

membutuhkan alat bantu penglihatan berupa kacamata sebesar Rp 100.000


untuk lensa biofokus dan Rp 50.000 untuk lensa focus.
d. Tempat ibadah
Mayoritas karyawan perusahaan beragama islam sehingga perusahaan
memberikan kebebasan waktu sholat dan menyediakan tempat ibadah
beserta perlengkapannya.

20

e. Seragam
Perusahaan memberikan fasilitas seragam berupa hem putih dan bawahan
cokelat (rok untuk perempuan dan celana panjang untuk laki-laki) setiap
tahun sekali kepada karyawan.
f. Cuti
Perusahaan memberikan cuti kepada karyawan sebanyak 12 kali dalam
setahun dengan perincian 6 hari selama hari raya dan sisanya dapat
diambil sewaktu-waktu. Perusahaan juga memberikan cuti selama 3 bulan
bagi karyawati yang sedang hamil dan melahirkan, serta cuti selama 3 hari
bagi

karyawan

yang

mendapatka

musibah

kematian.

Karyawan

diperbolehkan izin tidak masuk pada kondisi tertentu seperti yang


dijelaskan pada Tabel 4.1.:
Tabel 4.1. Ketentuan Izin Bagi Karyawan
No
Ketentuan / Uraian
Izin (hari)
1. Karyawan yang menikah
2 hari
2. Perrnikahan anak karyawan
2 hari
3. Mengkhitankan anak
1 hari
4. Membabtiskan anak
1 hari
5. Istri melahirkan
1 hari
6. Ada kerabat yang meninggal dunia
3 hari
7. Warga serumah diluar keluarga
1 hari
Sumber: PT Air Mancur (2013)
g. Tunjangan-tunjangan lain
Perusahaan memberikan tunjangan-tunjangan lain seperti memberikan
bingkisan kepada semua karyawan di hari kelahiran perusahaan pada
tanggal 23 Desember. Memberikan tunjangan kepada karyawan yang habis
masa tugasnya berupa uang pesangon sebesar 1 bulan gaji penuh untuk
setiap karyawan yang telah bekerja selama satu tahun dan juga
kelipatannya setiap satu tahun.
h. Keselamatan kerja
Setiap karyawan berhak mendapatkan jaminan keselamatan kerja,
kesehatan, pemeliharaan moril kerja serta perlakuan yang berpedoman
pada harkat, martabat dan moral agama. PT Air Mancur telah memberikan
jaminan keselamatan kerja dengan baik yaitu memberikan seragam,
masker, pelindung kepala dan sandal jepit maupun sepatu boot yang wajib
digunakan setiap bekerja sesuai dengan bagiannya.
4.1.6.5. Hak dan Kewajiban Karyawan

21

Karyawan PT Air Mancur memiliki hak-hak dan kewajiban sebagai


berikut:
1. Hak karyawan
a. Mendapatkan gaji setiap bulan.
b. Menikmati fasilitas yang telah disediakan oleh perusahaan.
c. Menikmati tunjangan-tunjangan dari perusahaan.
d. Mendapatkan ijin cuti yang sama.
e. Menikmati jaminan keselamatan dari perusahaan.
2. Kewajiban karyawan
a. Mematuhi dan melaksanakan peraturan yang ada di PT Air Mancur.
b. Bersedia menerima sanksi atau pemutusan kerja apabila terbukti
melakukan kesalahan.
c. Menjaga kedisiplinan dan dan kebersihan.
d. Menjaga kerahasiaan perusahaan berkaitan dengan resep, keuangan dan
hal lain yang bersifat rahasia.
e. Melaksanakan kerja dan menjalin hubungan yang baik antar sesama
4.2.

karyawan.
PROSES PRODUKSI JAMU
Proses produksi jamu di PT Air Mancur menurut Wahyuningsih (2010)

terdiri dari pengolahan bahan baku dan pengolahan jamu. Pengolahan jamu terdiri
dari pengolahan jamu obat dalam dan pengolahan jamu obat luar. Pengolahan
bahan baku dapat dilihat pada Gambar 4.2.
4.2.1. Pengolahan Bahan Baku
1. Sortasi
Sortasi bahan baku bertujuan untuk memisahkan campuran antara bahan
baku murni dengan benda-benda asing. Sortasi terdiri dari dua jenis yaitu sortasi
manual dan sortasi mekanik. Sortasi manual dilakukan pada bahan baku berupa
daun-daunan, akar-akaran dan rimpang. Sedangkan sortasi mekanik menggunakan
bantuan mesin. Sortasi ini dilakukan pada bahan berupa biji-bijian seperti
ketumbar dan botor. Biji-bijian mengalami sortasi sebanyak dua kali yaitu waktu
penerimaan bahan baku dan setelah penggorengan. WI (Work Instruction) sortasi
bahan simplisia dapat dilihat pada Lampiran 6.

22

Gambar 4.2. Pengolahan Bahan Baku


2. Pencucian
Pencucian bertujuan untuk menghilangkan kotoran yang terdapat pada
bahan baku dan menghambat pertumbuhan jamur maupun bakteri pada saat
penyimpanan. Bahan baku yang mengalami proses pencucian adalah umbiumbian, akar-akaran dan rimpang. Pencucian dilakukan sebanyak dua kali.
Pencucian pertama menggunakan air bersih dan dilakukan berulang kali
tergantung pada tingkat kekotoran. Pencucian kedua dilakukan dengan
menambahkan cairan desinfektan yang bertujuan untuk menekan jumlah kuman
dan jamur penyebab penyakit. Desinfektan yang biasa digunakan adalah bardact
805 molal yang berasal dari tanah dan simple green 1000 ppm.
Proses pencucian dilakukan secara manual dan mekanik. Pencucian secara
manual yaitu pencucian menggunakan bak bertingkat, sedangkan pencucian
secara mekanik menggunakan mesin drum washer yang dapat berputar secara

23

horizontal dan disekitarnya terdapat lubang-lubang kecil. Mesin ini memiliki


kecepatan 20 putaran per 0,5 menit dengan kapasitas 75 kg/batch.
3.

Pengeringan
Pengeringan bertujuan untuk mengurangi kadar air sampai mencapai kadar
air yang ditentukan. Pengeringan dilakukan menggunakan mesin pengering yang
didalamnya memakai tipe rak. Mesin ini berfungsi untuk mengeringkan bahan
yang bersifat mudah menguap pada suhu tinggi dan mudah mengalami perubahan
warna jika dipanaskan menggunakan sinar matahari seperti empon-empon. Suhu
yang dipakai menyesuaikan dengan sifat bahan.

4.

Pengecilan ukuran
Pengecilan ukuran bertujuan untuk mempermudah proses selanjutnya dan
mendapatkan ukuran yang sama dengan menghancurkan bahan menggunakan
mesin perajang (chursing). Mesin tersebut memiliki kapasitas 4,5 kwintal per
batch dan digunakan untuk menghancurkan bahan baku berupa rimpang. Selain
itu menggunakan mesin pre broken untuk mengecilkan bahan baku berupa daundaunan, akar-akaran dan kulit kayu. Mesin ini memiliki kapasitas 1 ton per batch
dan berfungsi untuk memisahkan bahan berdasarkan bobot partikel.
5. Penggorengan atau Penyangraian
Penggorengan tanpa minyak hanya dilakukan pada botor dan kedawung.
Penggorengan pada botor bertujuan untuk memunculkan aroma, sedangkan
penggorengan pada kedawung bertujuan untuk melepaskan kulit. Penggorengan
botor sebanyak 1 kg berlangsung selama 1,35 menit dan penggorengan kedawung
sebanyak 1 kg berlangsung selama 1,45 menit. Mesin ini memiliki kapasitas 1 ton
per batch dan penggunaanya harus dipanaskan terlebih dahulu selama 1 jam

6.

hingga mencapai suhu 200oC-250oC.


Standarisasi Bahan
Standarisasi Bahan dilakukan untuk mencapai kadar bahan yang sesuai
dengan SAM. Bahan yang mengalami proses standarisasi bahan telah mengalami
proses pengecilan ukuran seperti daun-daunan, akar-akaran, umbi-umbian, serta
rimpang. Standarisasi bahan menggunakan alat mixer.

7.

Peracikan
Peracikan dilakukan dengan mencampurkan bahan sesuai dengan resep
dari jenis jamu yang akan dibuat dan dilakukan berdasarkan order dari bagian

24

produksi. Formula jamu dalam bentuk kode bertujuan untuk menjaga kerahasiaan
resep.
4.2.2. Pengolahan Jamu Herbal Dalam
1.
Penggilingan
Penggilingan bertujuan untuk menghaluskan bahan. Tiap mesin penggiling
memiliki karakteristik yang berbeda. PT Air Mancur memiliki beberapa mesin
penggiling diantaranya:
a. Hammer mill adalah mesin penggiling untuk bahan baku seperti daundaunan dan biji-bijian. Suhu dalam mesin ini harus terjaga agar tidak
melebihi dari 400 C, sebab bahan akan mengalami kerusakan terlebih untuk
bahan yang mengandung minyak atsiri.
b. Grinder adalah mesin penggiling untuk bahan baku seperti kayu-kayuan
2.

dan alang-alangan.
Pengayakan
Pengayakan bertujuan untuk memisahkan bahan dengan kotoran dan
memperoleh derajat kehalusan bahan yang seragam. Perusahaan memiliki dua
buah mesin pengayak yang berukuran 120 mesh. Kapasitas mesin tersebut adalah
86,9 kg/jam. output dari proses pengayakan adalah halusan dan kasaran. Output
halusan akan digunakan untuk proses selanjutnya dan output kasaran akan
diproses lagi dalam proses penggilingan.

3.

Pencampuran
Tahap selanjutnya adalah mencampurkan bahan dengan bahan tambahan.
Pencampuran bahan menggunakan mesin pengaduk yang disebut mixer.
Perusahaan menggunakan mixer yang berkapasitas3 ton/jam dan 1,9 ton/jam.
Waktu yang dibutuhkan untuk mencampurkan bahan adalah 2 jam.

4.

Pemeriksaan Laboratorium I
Pemeriksaan laboratorium I meliputi pemeriksaan kadar air, derajat
kehalusan, kandungan logam berat, kandungan mikroba, penentuan angka kuman,
dan toksisitas. Pemeriksaan tersebut dilakukan selama 3 hari. Bagian laboratorium
akan memberikan nomor batch pada produk yang telah memenuhi persyaratan.

4.2.3. Pengolahan Jamu Herbal Luar


Proses pengolahan jamu obat luar terdiri dari penggilingan, pengayakan,
pencampuran, pemeriksaan laboratorium I, pemberian bahan tambahan,

25

pembuatan adonan, pencetakan, pengeringan, pemeriksaan laboratorium II dan


pemberian minyak.
1.

Penggilingan
Penggilingan bertujuan untuk menghaluskan bahan. Tiap mesin penggiling
memiliki karakteristik yang berbeda. PT Air Mancur memiliki beberapa mesin
penggiling diantaranya:
a. Hammer mill adalah mesin penggiling untuk bahan baku seperti daun
daunan dan biji-bijian. Suhu dalam mesin ini harus terjaga agar tidak
melebihi dari 400 C, sebab bahan akan mengalami kerusakan terlebih untuk
bahan yang mengandung minyak atsiri.
b. Grinder adalah mesin penggiling untuk bahan baku seperti kayu-kayuan

2.

dan alang-alangan.
Pengayakan
Pengayakan bertujuan untuk memisahkan bahan dengan kotoran dan
memperoleh derajat kehalusan bahan yang seragam. Perusahaan memiliki dua
buah mesin pengayak yang berukuran 120 mesh. Kapasitas mesin tersebut adalah
86,9 kg/jam. output dari proses pengayakan adalah halusan dan kasaran. Output
halusan akan digunakan untuk proses selanjutnya dan output kasaran akan
diproses lagi dalam proses penggilingan.

3.

Pencampuran
Tahap selanjutnya adalah mencampurkan bahan dengan bahan tambahan.
Pencampuran bahan menggunakan mesin pengaduk yang disebut mixer.
Perusahaan menggunakan mixer yang berkapasitas3 ton/jam dan 1,9 ton/jam.
Waktu yang dibutuhkan untuk mencampurkan bahan adalah 2 jam.

4.

Pemeriksaan Laboratorium I
Pemeriksaan laboratorium I meliputi pemeriksaan kadar air, derajat
kehalusan, kandungan logam berat, kandungan mikroba, penentuan angka kuman,
dan toksisitas. Pemeriksaan tersebut dilakukan selama 3 hari. Bagian laboratorium
akan memberikan nomor batch pada produk yang telah memenuhi persyaratan.

5.

Pemberian Bahan Tambahan


Pemberian bahan tambahan dilakukan sesuai dengan resep perusahaan.
Salah satu bahan tambahan yang diberikan adalah tepung (amylum).

26

6.

Pembuatan Adonan
Pembuatan adonan dilakukan setelah pemberian bahan tambahan.
Pembuatan adonan dengan menambahkan air dan minyak halusan jamu dengan
formula tertentu. Beberapa minyak yang digunakan sebagai campuran adalah
minyak paraffin, sari Lombok, sereh, kayu putih, gliserin dan gondopuro.

7.

Pencetakan
Pencetakan dilakukan secara manual dan mekanik. Pencetakan secara
manual menggunakan cawan alumunium kecil dan alat cetak plastic untuk param,
mengir, pilis, dan tapel. Pencetakan menggunakan mesin terjadi pada bedak
dingin. Mesin pencetak bedak dingin memiliki kapasitas 17,2 kg/jam. Pencetakan
disesuaikan dengan sifat dan jenis jamu.

8.

Pengeringan
Pengeringan bertujuan untuk memperoleh kadar air yang sesuai dengan
SAM. Pengeringan menggunakan oven dengan suhu 950 C selama 1 jam.

9.

Pemeriksaan Laboratorium II
Pemeriksaan laboratorium II terdiri dari pemeriksaan kadar air dan
kekerasan bahan. Kadar air yang telah ditentukan perusahaan yaitu kurang dari
10%.

10.

Pemberian Minyak
Pemberian minyak bertujuan untuk memberikan aroma yang khas dan
tajam pada obat luar. Pemberian minyak dilakukan pada produk-produk tertentu
sesuai dengan fungsi dan jenisnya.

27

11.

Pengemasan
Pengemasan bertujuan untuk melindungi produk dari cemaran yang
berasal dari lingkungan. Pengemasan sebagai media informasi bahwa produk
tersebut merupakan output dari PT Air Mancur. Selain itu pengemasan akan
membedakan produk tersebut dengan produk jamu lainnya.
4.3.

SUPPLY CHAIN MANAGEMENT


Kegiatan supply chain management di PT Air Mancur meliputi kegiatan

pengadaan bahan baku, penerimaan & penanganan dan penyimpanan bahan baku,
serta penyimpanan & pengiriman produk jadi. Kegiatan penting lainnya yang
menunjang terdiri dari aliran material, aliran inventory, aliran informasi dan aliran
finansial. Kegiatan-kegiatan tersebut mendatangkan input berupa bahan baku dan
menghasilkan output berupa produk.
4.3.1. Supply Chain System
Supply chain system adalah serangkaian kegiatan dari beberapa mata rantai
yang saling berhubungan sehingga membentuk sebuah rantai pasokan. Komponen
yang berperan dalam Supply chain system (sistem rantai pasok) di PT Air Mancur
secara garis besar terdiri dari pemasok, pengolah (PT Air Mancur) dan distributor.
Masing-masing mata rantai saling berkaitan membentuk sebuah rantai pasok yang
mana masing-masing memiliki peran dan tanggung jawab besar dalam
menentukan keberhasilan suatu produk. Konfigurasi jaringan sistem rantai suplai
di PT Air Mancur dapat dilihat pada Gambar 4.3.
Spesifikasi rantai pasok di PT Air Mancur terbagi menjadi tiga bagian
yaitu rantai pasok hulu, rantai pasok internal dan rantai pasok hilir. Rantai pasok
hulu terdiri dari petani dan pemasok yang menyediakan bahan baku. Kegiatan
tersebut berhubungan dengan pengadaan bahan baku. Rantai pasok internal terdiri
dari beberapa bagian yaitu penerimaan & penanganan dan penyimpanan bahan
baku. Rantai

pasok hilir terdiri dari sistem penyimpanan produk jadi dan

pendistribusian. Kegiatan umum rantai pasok di PT Air Mancur dari hulu hingga
hilir dapat dilihat pada Gambar 4.4.

28

Gambar 4.3. Konfigurasi Jaringan Sistem Rantai Suplai di PT Air Mancur

Gambar 4.4. Kegiatan Umum Rantai Suplai di PT Air Mancur

29

4.3.1.1.

Rantai Suplai Hulu (Upstream Supply Chain)


Rantai suplai hulu di PT Air Mancur yaitu sistem pengadaan bahan baku
yang melibatkan petani dan pemasok. Sistem pengadaan bahan baku meliputi
perencanaan pembelian bahan baku dan proses pembelian bahan baku.
Perencanaan pembelian bahan baku dilaksanakan oleh pihak PPIC (Plan Product
Inventory Control) berdasarkan kebutuhan produksi perusahaan dan proses
pembelian bahan baku dilaksanakan oleh PO (Purchase Order). Sistem pengadaan
bahan baku di PT Air Mancur menggunakan sistem open market yaitu
memberikan kesempatan kepada semua pemasok yang ingin menjual bahan baku
sesuai dengan kriteria perusahaan. Sistem rantai pasok hulu di PT Air Mancur
dapat dilihat pada Gambar 4.5. dibawah ini:

Gambar 4.5. Sistem Rantai Suplai Hulu di PT Air Mancur


Bagian produksi memberikan informasi kepada PPIC mengenai jenis
bahan baku yang dibutuhkan sehingga PPIC dapat merencanakan banyaknya
pemesanan dan waktu pemesanan. PPIC memberikan informasi dan ketentuan
pemesanan bahan baku kepada PO untuk segera dilaksanakan. Selanjutnya PO
30

memilih dan memesan bahan baku kepada pemasok yang telah memenuhi kriteria
perusahaan. Pemasok membawa bahan baku yang dilengkapi surat jalan. Kriteria
1.

tersebut berkaitan dengan kualitas, kuantitas, waktu dan harga.


Harga bahan baku
Harga tiap bahan baku dari masing-masing pemasok tidak sama.
Penentuan harga bahan baku berdasarkan kualitas, ketersediaan, dan lokasi.
Apabila ketersediaan bahan baku melimpah maka harga bahan baku bisa menjadi
lebih rendah dari harga normal begitu juga sebaliknya apabila ketersediaan bahan
baku menyusut maka harga bahan baku bisa menjadi lebih tinggi dari harga
normal.
Kualitas bahan baku dipengaruhi oleh jenis tanah, kecocokan tanaman
dengan ketinggian tempat dari permukaan air laut dan perlakuan petani terhadap
pertumbuhan tanaman seperti pemilihan bibit dan pemberian pupuk. Semakin
tinggi kualitas bahan baku akan semakin tinggi harganya.
Lokasi sangat berhubungan dengan jarak dan kemudahan akses
transportasi. lokasi yang jauh dan terpencil akan mempersulit akses transportasi
dan menambah biaya transportasi sehingga akan berdampak pada harga baku.
Semakin jauh lokasi maka semakin tinggi harga bahan baku. PT Air Mancur
melakukan tawar menawar harga dengan pemasok hingga mencapai kesepakatan
harga. Proses pembayaran dilakukan setelah bahan baku melewati tahap sortasi
yaitu memisahkan antara bahan baku dengan benda-benda asing. Hasil dari sortasi
adalah bahan baku murni dan sampah (benda-benda asing). Pembayaran akan
diserahkan langsung kepada bagian Accounting. Berikut ini adalah daftar harga
dari beberapa bahan pada bulan Agustus tahun 2013.
Tabel 4.2 Daftar Harga Simplisia
No Bahan
Harga/kg
1
Temu Mangga
Rp 14000
2
Sirih
Rp 17000
3
Pisang Klutuk
Rp 9000
4
Botor
Rp 13000
Sumber : PT Air Mancur (2013)

2.

Kualitas bahan baku


PT Air Mancur memiliki standar tersendiri untuk setiap bahan baku yang
disebut dengan SAM (Standar Air Mancur). Perusahaan membeli bahan baku
yang telah kering dengan kadar air kurang dari 10%, memiliki fisik yang bagus,

31

memiliki kandungan yang sesuai dengan SAM, serta memiliki karakteristik yang
sedang yaitu tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua. Quality Control melakukan
pemeriksaan kualitas sebanyak dua kali. Perusahaan biasa menyebut dengan cek
mutu I dan cek mutu II. Cek mutu I yaitu pemeriksaan secara fisik, sedangkan cek
mutu II yaitu pemeriksaan secara mikroskopis. Karakteristik bahan baku yang
sesuai dengan SAM diantaranya:
Bunga-bungaan, misalnya bunga jengkeh dengan syarat
yang harus dipenuhi adalah :
a. Kadar abu harus kurang dari 7,5%
b. Kadar abu yang tidak larut dalam asam, tidak lebih dari 4%
c. Kadar sari yang larut dalam air, tidak kurang dari 22%
d. Kadar sari yang larut dalam etanol, tidak kurang dari 6%
e. Bahan organik asing lebih dari 2%
Biji-bijian, misalnya biji botor dengan spesifikasi :
a. Kadar abu tidak lebih dari 2%
b. Kadar abu yang tidak larut dalam asam, tidak lebih dari 1%
c. Kadar sari yang larut dalam air, tidak kurang dari 30%
d. Kadar sari yang larut dalam etanol, tidak kurang dari 40%
e. Bahan organik asing lebih dari 2%
Daun-daunan, misalnya daun jambu monyet dengan
a.
b.
c.
d.
e.

spesifikasi :
Kadar abu tidak lebih dari 4%
Kadar abu yang tidak larut dalam asam, tidak lebih dari 1%
Kadar sari yang larut dalam air, tidak kurang dari 20%
Kadar sari yang larut dalam etanol, tidak kurang dari 19%
Bahan organik asing lebih dari 2%
Pokok batang, misalnya rimpang temulawak dengan

spesifikasi :
a. Kadar abu tidak lebih dari 9%
b. Kadar abu yang tidak larut dalam asam, tidak lebih dari
c.
d.
e.

a.
b.

1,5%
Kadar sari yang larut dalam air, tidak kurang dari 616%
Kadar sari yang larut dalam etanol, tidak kurang dari 6%
Bahan organik asing lebih dari 2%
Kayu-kayuan, misalnya kayu ulet dengan spesifikasi :
Kadar abu tidak lebih dari 3,5%
Kadar abu yang tidak larut dalam asam, tidak lebih dari

c.
d.
e.

1,5%
Kadar sari yang larut dalam air, tidak kurang dari 5,5%
Kadar sari yang larut dalam etanol, tidak kurang dari 2,5%
Bahan organik asing lebih dari 2%
Akar-akaran, misalnya akar alang-alang dengan spefikasi :
32

a. Kadar abu tidak lebih dari 8%


b. Kadar abu yang tidak larut dalam asam, tidak lebih dari

3.

0,5%
c. Kadar sari yang larut dalam air, tidak kurang dari 6,5%
d. Kadar sari yang larut dalam etanol, tidak kurang dari 6%
e. Bahan organik asing lebih dari 2%
Kuantitas Bahan Baku
Kuantitas bahan baku merupakan salah satu hal penting
dalam pengadaan bahan baku. Kuantitas bahan baku sangat
memperhatikan beberapa faktor diantaranya daya simpan bahan
baku, kapasitas gudang bahan baku, dan ketersediaan bahan
baku di gudang. Kebutuhan bahan baku setiap tahunnya tidak
sama sesuai dengan kebutuhan produksi dan jenis produk yang
akan diproduksi. Penentuan jumlah bahan baku berdasarkan
jadwal produksi dan jumlah bahan baku yang tersedia di gudang.
Perusahaan mengantisipasi kelangkaan bahan baku
dengan membeli bahan baku dalam jumlah banyak sesuai
perencanaan, khususnya untuk bahan baku yang bersifat non
musiman. Sedangkan untuk bahan baku yang bersifat musiman
seperti daun-daunnan, kulit batang dan akar akan dibeli oleh
perusahaan sesuai dengan kebutuhan, karena bahan baku ini
tersedia di sepanjang musim. Jumlah pengadaan bahan baku di
PT Air Mancur pada tahun 2011 akan disajikan pada Tabel 4.3.
berikut :

Tabel 4.3. Daftar Pengadaan Bahan Baku (Alang-Alang) selama


1 tahun
Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli

Kode
A034
A034
A034
A034
A034
A034
A034

Nama Bahan
Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang

Stocx awal
3.986,00
2.750,00
2.017,00
3.585,00
12.947,50
13.881,50
12.681,00

33

Pembelian
2.604,00
979,00
2.915,50
12.288,00
2.620,00
0,00
5.860,00

Agustus
A034
Alang-alang
Septembe
r
A034
Alang-alang
Oktober
A034
Alang-alang
November A034
Alang-alang
Desember
A034
Alang-alang
Sumber : PT Air Mancur (2011)
4.

15.849,00

3.733,50

17.084,00
19.782,50
18.682,50
17.284,00

4.033,00
462,00
0,00
0,00

Pemilihan pemasok
Pemilihan pemasok sangat bergantung pada kualitas bahan baku, lokasi
asal bahan baku, dan harga bahan baku. Perusahaan menekan biaya seminimal
mungkin dengan mempertimbangkan ketiga faktor tersebut dalam memilih
pemasok. Memilih pemasok adalah langkah awal untuk meningkatkan
produktivitas perusahaan. Data pemasok di PT Air Mancur dapat dilihat pada
Tabel 4.4. dan daftar pemasok selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 2.
Tabel 4.4. Daftar Pemasok
Suplier

Alamat

Agus santoso
Dwi Yuni
Fatimah
Firdaus
Hartono Condro
Leli liliyanti
Pandi
Sugiyarto
Suharto TW

Boyolali
Karanganyar
Jumantono
Polokerto
Salatiga
Semarang
Sragen
Imogiri
Tawang Mangu

Sumber : PT Air Mancur (2014)


Permasalahan yang sering terjadi berkaitan dengan sistem pengadaan
bahan baku yaitu terkadang bahan bahan baku tercampur oleh bahan lain. Hal ini
menyebabkan bahan tidak sesuai dengan berat saat penimbangan. Apabila bahan
yang tercampur sedikit, perusahaan masih memberikan toleransi waktu dengan
adanya penanganan lanjutan yaitu tahap sortasi. Namun apabila bahan yang
tercampur banyak maka bahan baku akan dikembalikan kepada pemasok untuk
diganti dengan bahan yang baru dan sesuai pesanan. Selain itu jadwal sortasi
bahan menjadi terbengkalai karena kesalahan tersebut. Lokasi yang jauh dan
4.3.1.2.

cuaca yang tidak menentu menyebabkan kemungkinan bahan rusak di jalan.


Rantai Suplai Internal (Internal Supply Chain)

34

Rantai suplai internal di PT Air Mancur terdiri dari penerimaan &


penanganan dan penyimpanan bahan baku. Pihak yang berperan dalam rantai
suplai internal adalah perusahaan. Penanganan bahan baku bertujuan untuk
meningkatkan efisiensi, efektivitas dan produktivitas kerja perusahaan dalalm
mengoptimalkan pelaksanaan pengendalian mutu bahan baku jamu. Sistem rantai
internal dapat dilihat pada Gambar 4.6 dibawah ini.

Ga
mbar 4.6. Sistem Rantai Suplai Internal di PT Air Mancur
Penanganan bahan baku dilaksanakan sebanyak dua kali. Pertama,
perusahaan melakukan pemeriksaan mutu I pada saat pemasok membawa bahan
baku. Pihak yang bertugas akan memeriksa kadar air tiap coli menggunakan alat
pengecek kadar air dan memeriksa fisik bahan baku. Kemudian melakukan
penimbangan untuk mencocokkan berat bahan dengan catatan yang telah
diberikan oleh PO kepada pihak gudang simplisia. Bahan baku yang lolos untuk
sementara akan disimpan di gudang karantina. Tanda terima simplisia dapat
dilihat pada Lampiran 3.
Kedua, perusahaan melakukan pemeriksaan mutu II yaitu memeriksa
kandungan bahan baku sesuai SAM. Apabila bahan baku tidak lolos pemeriksaan
mutu II akan dikembalikan kepada pemasok, sebaliknya apabila lolos akan
dilakukan sortasi bahan baku. Hasil dari sortasi adalah bahan baku murni dan
benda-benda asing atau sampah yang nantinya akan dikembalikan kepada

35

pemasok. Bahan baku yang telah mengalami sortasi akan ditimbang dan diberi
label sesuai dengan jenis dan kodenya. Kemudian akan disimpan di gudang
karantina. Pada tahap ini telah diketahui jumlah bahan baku dan akan menghitung
berapa harga yang harus dibayar kepada pemasok sesuai dengan kesepakatan
harga awal. Pembayaran diserahkan sepenuhnya kepada bagian Accounting
melalui via transfer.
Penanganan bahan baku di gudang dilakukan dengan cara menyimpan
bahan sesuai dengan jenisnya. Bahan baku diletakkan diatas palet agar tidak
bersentuhan langsung dengan lantai karena akan mempengaruhi sifat bahan baku.
Rak palet juga tidak bersentuhan langsung dengan tembok. Jarak antara rak palet
diatur tidak terlalu berdempetan agar mempermudah pengambilan bahan baku.
Suhu yang dipakai di gudang menggunakan suhu ruang, dan kelembaban gudang
menggunakan kelembaban normal, serta gudang dikondisikan agar memperoleh
cahaya yang cukup. Pemindahan dan pengangkutan bahan baku menggunakan
bantuan alat yang disebut forklift. Sistem pengeluaran bahan baku di gudang
menggunakan sistem FIFO (First In First Out). Data timbang penerimaan bahan
dan data timbang pengeluaran bahan dapat dilihat pada Lampiran 4.
Bahan baku atau simplisia kotor disimpan digudang karantina yang
berukuran 15 meter x 20 meter dengan tinggi bangunan 12 meter. Kondisi gudang
harus tetap terjaga kebersihannya agar tidak mempengaruhi kualitas bahan baku.
bahan baku yang telah mengalami proses pencucian akan disimpan di gudang
setengah bersih. Kode bahan baku gudang simplisia dapat dilihat pada Lampiran
5.
Permasalahan yang terjadi di PT Air Mancur dalam sistem rantai internal
adalah ukuran gudang penyimpanan tidak terlalu luas sehingga ketika terjadi
penumpukan bahan yang melebihi kuota, bahan akan disimpan di tempat lain
bahkan ditempatkan di luar gudang. Selain itu penataan bahan di gudang kurang
4.3.1.3.

rapi dan hanya karyawan gudang saja yang mengerti penempatan bahan.
Rantai Suplai Hilir (Downstream Supply Chain)
Rantai suplai hilir di PT Air Mancur terdiri penyimpanan produk jadi dan
pendistribusian produk. Pihak yang berperan adalah perusahaan bagian
pemasaran, gudang finished good, ekspedisi, agen, dan konsumen. Tujuan utama
dari rantai suplai hilir adalah mendistribusikan produk ke konsumen. Produk akan
disimpan di gudang Finished Good. Beberapa produk olahan Jamu dapat dilihat

36

pada Lampiran 11. Penyimpanan produk jadi memperhatikan beberapa hal yaitu
kondisi ruangan dan penempatan produk. Sistem rantai hilir dapat dilihat pada
Gambar 4.7 dibawah ini.

Gambar 4.7. Sistem Rantai Suplai Hilir di PT Jamu Air Mancur


Kondisi ruangan meliputi kelembaban, suhu, kebersihan dan pencahayaan.
Gudang dikondisikan untuk mendapatkan pencahayaan yang cukup. Suhu pada
gudang memakai suhu normal dan kelembaban normal. Pekerja yang bertugas
akan menjaga kebersihan gudang setiap saat dengan menyapu lantai, dan
membersihkan kotoran yang menempel pada kardus maupun dinding.
Penempatan produk disesuaikan dengan macamnya. Penanganan produk
jadi dilakukan dengan menumpuk produk diatas palet agar tidak bersentuhan
langsung dengan lantai. Penumpukan disesuaikan dengan standar tumpukan
maksimal. Pemindahan dan pengangkutan produk menggunakan alat yang disebut
forklift. Permasalahan yang sering terjadi di gudang yaitu terkadang ada hama
yang menyelinap di gudang seperti tikus dan musang yang memakan produk di
gudang.
PT Air Mancur mendistribusikan produknya ke berbagai daerah di dalam
negeri dan beberapa Negara lainnya. Jadwal pengiriman disesuaikan dengan
pemesanan yang dilakukan melalui via online dan biaya transportasi bukan
tanggung jawab perusahaan. Transportasi yang digunakan untuk mengangkut
barang adalah truk.
37

Sistem pengiriman ke luar negeri hampir sama dengan sistem pengiriman


di dalam negeri, hanya saja ada beberapa berkas yang harus dilampirkan seperti
Packing List, Shipping Instruction, dan In Voice. Berkas-berkas tersebut dapat
dilihat pada Lampiran 7. Lampiran 8., Lampiran 9. Sistem pembayaran via
transfer dan dilakukan setelah pengambilan barang sesuai dengan tempo yang
ditentukan oleh perusahaan.
Permasalahan yang terjadi yaitu terkadang ada beberapa hama yang masuk
ke dalam gudang dan merusak produk, seperti musang yang berburu madu,
kelelawar, tikus, dan ular.
4.3.2. Aliran Material
Aliran material pada sistem rantai pasok di PT Air Mancur terdiri dari
aliran material bahan baku dan aliran material produk. Aliran bahan baku berupa
tanaman-tanaman obat yang telah dikeringkan. Aliran produk berupa produk jamu
dengan berbagai variasi. Aliran material bahan baku berawal dari rantai suplai
hulu menuju rantai suplai internal. Sedangkan aliran material produk berawal dari
rantai suplai internal menuju rantai suplai hilir.
Aliran material bahan baku terdiri dari material bahan baku utama dan
bahan baku tambahan. Bahan baku utama berupa tanaman-tanaman obat. Bahan
baku diperoleh dari petani dan pemasok di berbagai daerah sekitar Jawa Tengah,
Jawa Timur, Jawa Barat dan Jakarta. Bahan baku tambahan seperti tepung
(amylum). Pengiriman bahan baku berdasarkan jadwal yang telah ditentukan oleh
perusahaan dan diangkut menggunakan pick up atau truck.
Aliran material produk yaitu dari rantai suplai internal menuju rantai
suplai hilir. Bahan yang telah mengalami proses pengolahan, pengemasan, dan
pengepakan

akan

disimpan

di

gudang

Finished

Good.

Perusahaan

mendistribusikan produknya ke berbagai daerah di Indonesia dan beberapa Negara


lainnya. Distribusi produk berlangsung dari perusahaan menyebar ke agen,
distributor, dan konsumen. Pemesanan produk dilakukan via online dan
menggunakan transportasi berupa truk.
4.3.3. Aliran Informasi
Aliran informasi dalam sistem rantai pasok di PT Air Mancur tersebar ke
seluruh anggota rantai pasok. Informasi memiliki peran yang sangat penting untuk
menunjang keberhasilan perusahaan karena setiap informasi yang diterima akan
menjadi modal dalam mengambil keputusan.

38

Setiap informasi yang disampaikan tidak sama antar anggota rantai pasok.
Hal ini sesuai dengan peran dan tanggung jawab masing-masing anggota. Seperti
halnya pada rantai suplai hulu hanya membutuhkan informasi mengenai bahan
baku dan komponen-komponen lainnya yang berkaitan dengan bahan baku.
Rantai suplai hilir hanya membutuhkan informasi mengenai produk dan
komponen-komponen didalamnya seperti informasi mengenai pengiriman produk.
Aliran informasi terdiri dari informasi material, informasi transaksi, informasi
internal, dan informasi eksternal.
4.3.3.1.

liran Informasi Material


Aliran informasi material meliputi informasi bahan baku yang berlangsung
dari rantai hulu ke rantai internal dan informasi produk yang berlangsung dari
rantai internal ke rantai hilir. Informasi yang dibutuhkan mengenai bahan baku
meliputi harga, kualitas dan kuantitas. Informasi yang dibutuhkan mengenai
produk meliputi harga, nilai gizi, daya simpan.
Ada beberapa informasi yang sifatnya terbuka seperti harga produk karena
harga adalah salah satu cara memasarkan produk. Informasi yang bersifat tertutup
adalah harga bahan baku dan syarat kualitas. Kedua informasi tersebut hanya
ditujukan pada pihak yang bersangkutan untuk menjaga kerahasiaan perusahaan.
4.3.3.2.
A
liran Informasi Transaksi
Aliran informasi transaksi

berkaitan

dengan

sistem

pemesanan,

pengiriman, dan pembayaran. Pertukaran informasi antar anggota rantai sangat


berpengaruh dalam pengambilan keputusan berkaitan dengan transaksi yang akan
dilakukan.

Transaksi

yang

telah

dilakukan

oleh

perusahaan

akan

didokumentasikan dalam bentuk laporan bulanan maupun tahunan. Dokumen


4.3.3.3.

tersebut sebagai arsip perusahaan.


Aliran Informasi Internal
Aliran informasi internal hanya terdapat dalam internal perusahaan.
Informasi tersebut berisi kebijakan-kebijakan perusahaan berkaitan dengan
keuangan, mutu, material, proses produksi, transaksi dan administrasi. Informasi
internal saling berhubungan dalam meningkatkan produktivitas perusahaan.
Kebijakan logistik berhubungan dengan bahan baku, seperti SAM bahan baku
akan disampaikan kepada pemasok untuk memperoleh bahan baku yang
berkualitas.
39

4.3.3.4.

A
liran Informasi Eksternal
Aliran informasi eksternal berisi informasi-informasi yang berasal dari

luar untuk mengetahui perkembangan perusahaan. Informasi-informasi tersebut


diantaranya keinginan konsumen, persaingan industri, persaingan pasar, kondisi
pemasaran dan kebijakan pemerintah. Informasi eksternal sangat membantu
perusahaan

dalam

memperbaiki

kinerja

perusahaan

dan

meningkatkan

produktivitas.
4.3.4. Aliran Inventori
Aliran inventori adalah aliran yang berkaitan dengan penyimpanan jenis
barang di gudang yaitu penyimpanan bahan baku dan penyimpanan produk jadi.
Bahan baku yang telah melewati tahap sortasi akan disimpan di gudang kotor.
Sedangkan bahan baku yang telah melewati tahap pencucian akan disimpan di
gudang karantina. Pengendalian inventori bahan baku dilakukan dengan membeli
bahan baku dalam jumlah besar untuk jenis bahan baku yang bersifat musiman.
Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kekurangan bahan baku. Semua jenis
produk jadi akan disimpan di gudang Finished Good dengan menempatan produk
berdasarkan jenis produk dan menggunakan sistem FIFO.
4.3.5. Aliran Finansial
Sistem pembayaran dalam sistem rantai pasok di PT Air Mancur
menggunakan via transfer sesuai tempo yang telah ditentukan. Aliran finansial
berbanding terbalik dengan aliran material yaitu mengalir dari rantai hilir menuju
rantai hulu. Aliran finansial rantai hilir berlangsung dari konsumen-agenekspedisi-PT Air Mancur. Aliran finansial rantai hulu berlangsung dari PT Air
Mancur-pemasok-petani. Aliran finansial di PT Air Mancur dapat dilihat pada
Lampiran 10.
4.3.6. Pengelolaan Supply Chain
Pengelolaan supply chain di PT Air Mancur berdasarkan kepercayaan dan
azas kerja sama. Kepercayaan yang kuat didadasari oleh sikap kejujuran, sehingga
akan meningkatkan hubungan kerja sama. Keuntungan akan dirasakan oleh semua
pihak yaitu kualitas hubungan yang semakin tinggi. Hal ini berpengaruh pada
produktivitas perusahaan.
Setiap anggota rantai di PT Air Mancur saling bekerja sama melaksanakan
tugas masing-masing yang didasari dengan rasa kepercayaan antar anggota.
Keadaan seperti ini akan mempermudah dalam meningkatkan kinerja perusahaan.

40

Saat ini PT Air Mancur menerapkan program 5R yaitu resik, rapi, rajin, ringkas,
rawat. Program 5R bertujuan untuk memperbaiki dan meningkatkan kinerja
karyawan sehingga para karyawan saling bekerja sama dalam menciptakan
suasana nyaman bekerja.
Perusahaan menjaga hubungan baik dengan semua anggota rantai suplai.
Petinggi perusahaan seperi manajer sering terjun langsung ke lapang untuk
melihat dan mengontrol proses yang terjadi di setiap rantai supalai. Sikap manajer
yang seperti ini akan membuat para pegawai biasa merasa diperhatikan.
Fenomena ini akan membentuk budaya organisasi rantai suplai yang menjadi ciri
khas PT Air Mancur.

V. PENUTUP
V.1.

ESIMPULAN
Berdasarkan Praktek Kerja Lapang yang telah dilakukan di PT Air Mancur
memiliki beberapa kesimpulan mengenai penerapan manajemen rantai pasok di
perusahaan tersebut, diantaranya :
a. Rantai Suplai Hulu
Rantai suplai hulu di PT Air Mancur yaitu sistem pengadaan bahan baku
yang meliputi perencanaan pembelian bahan baku dan proses pembelian
bahan baku. perencanaan dilaksanakan oleh pihak PPIC dan proses
pembelian dilaksanakan oleh pihak PO. Pengadaan bahan baku di PT Air
Mancur menggunakan sistem open market.
b. Rantai Suplai Internal
Rantai suplai internal di PT Air Mancur meliputi penerimaan &
penanganan

dan penyimpanan bahan baku. Penanganan dilakukan

dengan pemeriksaan mutu I dan II. Penyimpanan bahan baku


menggunakan sistem FIFO.
c. Rantai Suplai Hilir

41

Rantai suplai hilir di PT Air Mancur meliputi penyimpanan dan


pengiriman produk jadi. Penyimpanan Produk jadi menggunakan sistem
FIFO. Pendistribusikan produk ke konsumen melalui perantara seperti
distributor, ekspedisi, agen, dan bahkan langsung ke tangan konsumen.
V.2.

ARAN
1. Perusahaan sebaiknya bekerja sama dengan petani-petani yaitu membina dan
memberikan pelatihan kepada petani untuk mendapatkan bahan baku yang
sesuai dengan kriteria perusahaan.
2. Penataan bahan baku di gudang sebaiknya ditata lebih rapi dan sesuai dengan

jenis bahan baku.

DAFTAR PUSTAKA
Adiarni, N., Jamaran, I., Fauzi, A. M., Marimin, Machfud, Sjarief, R. 2007.
Rekayasa Sistem Rantai Pasokan Berbasis Jaringan pada Bahan Baku
Agroindustri Farmasi. Forum Pascasarjana. Vol 30. No 2. Hal 93-110
Departemen Kesehatan. 1994. Kodifikasi Peraturan Perundang-undangan Obat
Tradisional. Dirjen Pengawasan Obat dan Makanan. Jakarta: Departemen
Kesehatan Republik Indonesia
Fellows, P . 1990. Food Processing Technology; Principles and Practice. New
York : Ellis Horwood Limited dalam Wahyuningsih. 2010. Proses
Produksi Pil di PT Air Mancur. Tugas Akhir. Surakarta: Universitas
Sebelas Maret
Gunawan, D., Sri, M . 2004. Ilmu Obat Alam (Farmakognosi) Jilid 1 Jakarta :
Penebar Swadaya dalam Sriyanto, J. 2009. Proses Produksi Pil di
Perusahaan Jamu Sabdo Palon. Laporan Magang. Surakarta: Universitas
Sebelas Maret
Maarif, M. S., Tanjung, H . 2003. Manajemen Operasi. Jakarta :Grasindo dalam
Shomad, M. 2008. Supply Chain Management Produk Abon Ikan Tongkol
di UD Pranspul. PKL. Bangkalan: Universitas Trunojoyo Madura
Maryanto, S. 2005. Upaya Peningkatan Kinerja Pemasaran dengan Bentuk
Rantai Pasokan dan Kualitas Hubungan Melalui Kinerja Rantai Pasokan.
Kompak No 13 hal 110-127 dalam Bernard. 2011. Analisis Pengaruh

42

Faktor-Faktor Kualitas Hubungan Terhadap Kinerja Rantai Pasokan di


PT. Industri Jamu Cap Jago. Skripsi. Semarang: Universitas Diponegoro
Muslimin, L., Wicaksena, B., Setiyawan, B., Subekti, N. A., Sukesi, H.,
Surachman, H., Santorio, A., Karim, I., Hartini, S., Yulianti, A., Setepu, I.
C., Khaidir. 2009. Kajian Potensi Pengembangan Pasar Jamu. Laporan
Akhir. Badan Penelitian dan Pengembangan Perdagangan. Departemen
Perdagangan
Pujawan, I. N. 2005. Supply Chain Management. Surabaya: Guna Widya
Pujawan, I. N., Mahendrawathi, E. R.2010. Supply Chain Management. Edisi
kedua. Surabaya: Guna Widya
Siagian . 2005. Aplikasi Supply Chain Management dalam Dunia Bisnis.
Jakarta : PT Grasindo dalam Shomad, M. 2008. Supply Chain
Management Produk Abon Ikan Tongkol di UD Pranspul. PKL.
Bangkalan: Universitas Trunojoyo Madura
Siswanti, E. 2009. Identifikasi Parasetamol dalam Jamu Gemuk Sehat untuk Pria
dan Wanita Secara Kromatografi Lapis Tipis. Tugas Akhir. Medan:
Universitas Sumatera Utara
Soeharto. 1992. Undang-Undang No. 23 Tentang Kesehatan. Jakarta: LN
1992/100
Suprihadi. 2009. 9.606 Spesies Tanaman Obat Ada di Indonesia. [Online]
http://sains.kompas.com. Diakses tanggal 13 April 2014
Tilaar, M. 2002. Budidaya Pengolahan Hasil Pertanian. Jakarta : Penebar
Swadaya dalam Wahyuningsih. 2010. Proses Produksi Jamu di PT Air
Mancur. Tugas Akhir. Surakarta: Universitas Sebelas Maret
Wahyuningsih, R. 2010. Proses Produksi Jamu Di PT Jamu Air Mancur. Tugas
Akhir. Surakarta: Universitas Sebelas Maret
Widiyastuti . 2004. Penanganan Hasil Panen Tanaman Obat Komersial. Jakarta :
Penebar Swadaya dalam Wahyuningsih. 2010. Proses Produksi Jamu di
PT Jamu Sabdo Palon. Tugas Akhir. Surakarta: Universitas Sebelas Maret

43

Lampiran 1. Denah Lokasi PT Air Mancur

44

Lampiran 2. Daftar Pemasok PT Air Mancur

45

Lampiran 3. Tanda Terima Simplisia

46

Lampiran 4. Data Timbang Penerimaan Bahan dan Data Timbang Pengeluaran


Bahan
47

Lampiran 5. Kode Bahan Gudang Simplisia

48

Lampiran 6. WI (Work Instruktion) Sortasi Bahan Simplisia

49

Lampiran 7. Packing List

50

Lampiran 8. Invoice

51

Lampiran 9. Shipping Instruction

52

Lampiran 10. Aliran Finansial dalam Sistem Rantai Suplai di PT Air Mancur.

53

Lampiran 11. Beberapa Produk Olahan PT Air Mancur

54

55

56