Anda di halaman 1dari 34

Makalah

FARMASI INDUSTRI

FORMULASI TABLET

A.NURAENI

N21108513

0LEH :
A.NURAENI
FACHRIYAH ASSAGAF
ANDI RIZKY
YULIARTI PASAU
JUNIATI A
MOH.AKHSAN NURHADY
LINA SALMA
JUWITA
NOER PADHILLAH P
TANTI INDRAWATI
IRMAYANI ALIR
RAHMA
ROSMAWATI

N21108548
N21108514
N21108515
N21108516
N21108517
N21108518
N21108547
N21108548
N21108549
N21108550
N21108551
N21108552
N21108536

FAKULTAS FARMASI
PROGRAM PROFESI APOTEKER
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2008
BAB I

PENDAHULUAN
Pemberian obat melalui mulut (per-oral) merupakan cara pemberian yang
paling utama untuk memperoleh efek sistemik. Lebih dari 90% obat untuk sisitem
sistemik diberikan peroral. Bila suatu obat baru ditemukan, perusahaan framasi mulamula akan menanyakan apakah obat tersebut dapat efektif seperti yang diharapkan
bila diberikan melalui mulut. Dari obat-obat yang berikan melalui mulut, maka
sediaan padat merupakan bentuk yang lebih disenangi.
Tujuan desain dan pabrikasi tablet adalah untuk memberikan obat melalui
mulut dalam bentuk yang memadai, dalam jumlah yang tepat pada atau melalui
waktuyang tepat, ditempat yang diinginkan yang juga memiliki integritas kimia yang
dilindungi.
Tablet harus menarik (bagus dilihat) yang mempunyai identitas sendiri serta
bebas dari serpihan, keretakan, pelunturan/pemucatan, dan kontaminasi. Selain itu,
tablet juga harus sanggup menahan guncangan mekanik selama produksi, pengepakan
dan ekspedisi (pengiriman). Tablet juga harus mempunyai stabilitas kimia dan fisika
untuk mempertahankan kelengkapan fisiknya sepanjang waktu yang dipersyaratkan.
Keuntugan bentuk sediaan tablet

Tablet merupakan bentuk sediaan yang utuh dan menawarkan kemampuan


terbaik dari semua bentuk sediaan oral untuk ketepatan ukuran serta
variabilitas kandungan yang paling rendah.

Tablet merupakan bentuk sediaan yang ongkos pembuatannya paling rendah


(jika dihitung perdosisnya)

Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang paling ringan, paling kompal,
paling mudah dan murah untuk dikemas dan dikirim.

Pemberian tanda pengenal produk pada tablet paling mudah dan murah, tidak
memerlukan langkah pekerjaan tambahan bila menggunakan permukaan
pencetak yang bermonogram atau berhiasan timbul

Tablet bisa dijadikan produk dengan profil pepelpasan khusus, seperti


pelepasan di usus atau produk lepas lambat

Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang paling mudah untuk diproduksi
secara massal (besar-besaran)

Kerugian Bentuk Sediaan Tablet

Beberapa obat tidak dapat dikempa menjadi padat dan kompak, tergantung
pada keadaan amarorf-nya, flokulasi atau rendahnya berat jenis

Obat yang sukar dibasahkan, lambat melarut, dosisnya cukupan atau tinggi,
absorbsi optimumnya tinggi melalui saluran cerna atau setiap kombinasi dari
sifat-sifat di atas, akan sukar atau tidak mungkin difromulasikan dan
difabrikasi dalm bentuk tablet yang menghasilkan biovaibilitas obat yang
cukup

Obay yang rasanya pahit, pbat dengan bau sangat menyengat dan tidak dapat
dihilangkan atau obat yang peka terhadap oksigen atau kelembaban udara

perlu pengkapsulan atau penyelubungan dulu sebelum dikempa (bila


mungkin) atau memerlukan penyalutan dulu. Pada kondisi ini, kapsul
merupakan jalan keluar yang lebih murah.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Bahan-bahan tambahan dalam proses pembutan tablet


Disamping mengandung satu atau lebih bahan aktif, biasanya tablet terdiri
dari salah satu atau lebih bahan-bahan tambahan yang sring disebut excipients (bahan
penolong). Terdapat dua kelompok bahan tambahan berdasarkan fungsinya.
Kelompok yang pertama fungsinya untuk memperbaki sifat fisik bahan aktif agar
lebih memudahkan proses pembuatannya. Termasuk dalam kelompok ini adalah
bahan-bahan yang berfungsi sebagai pengisi (diluent), pengisi (binders), pelicin
(glindas), pelicin (lubricans), sedangkan kelompok kedua dimaksudkan untuk
memperbaiki penampilan fisik tablet yang dibuat, Termasuk dalam kelompok ini
adalah bahan-bahan penghancur (disintegrantas), pewarna (colouring agenst),
pemanis (sweetring agenst) dan perasa (flavoring agenst). salah satu syarat yang
harus dipenuhi oleh seluruh bahan tambahan ini adalah memiliki sifat inert, artinya
bahan-bahan tambahan tersebut tidak bereaksi dengan zat aktifnya.

Bahan pengisi (diluent), bahan pengisi diperlukan apabila dosis obat tidak
cukup untuk membuat bulk. Berat tablet biasanya berkisar 120-170 mg,
sementara kadar zat aktifnya, biasanya sangat kecil, sehingga diperlukan
bahan tambahan sebagai pengisi. Disamping itu, bahan aktif terkadang
memiliki karakteristik yang tidak memungkinkan untuk dukempa. Untuk itu

diperlukan bahan pengikat untuk memperbaiki sifat alir dan berfungsi


sebagai bahan pengikat sehingga dapat dikempa atau memacu aliran

Bahan pengikat (binders), bahan pengikat memegang peranan yang sangat


penting dalam menentukan keseragaman.

Bahan penghancur (disintegranst), bahan penghancur merupakan bahan atau


campuran bahan yang dapat menyebabkan tablet hancur ketika tablet kontak
dengan cairan saluran pencernaan. Selain itu, bahan penghancur juga dapat
berfungsi menarik air kedalam tablet, mengembang dan menyebabkan tablet
pecah menjadi bagian-bagian.Fragmen-fragmen tablet tersebut akan sangat
menentukan kelarutan selanjutnya dari obat dan tercapainya bioavailabilitas
yang diharapkan.

Bahan pelicin (glindants), Bahan pelicin digunakan untuk memecu aliran


serbuk atau granul dengan jalan mengurangi gesekan antar partikel.
Sebagian besar bahan pelicin juga dapat berfungsi sebagai bahan pelincir
(lubricant) maupun anti lengket (anti adherent).

Bahan pelincir (lubricant), Bhan pelincir merupakan bahan atau campuran


bahan yang berfungsi untuk memudahkan tablet didorong keluar dari die,
mencegah tablet melekat pada punch, mencegah gesekan antara punch dan
die serta memperbaiki kecepatan alir (flow rate) granul.

Bahan pewarna (colouring agenst), Fungsi penggunaan bahan pewarna


dalam proses pembuatan tablet adalah sebagai bahan estetik, untuk

membedakan produk yang satu dengan yang lain selama masa produksi
serta untuk identifikasi obat-obat tertentu.

Pemberi rasa (flavoring agents), Zat pemberi rasa biasanya dibatasi hanya
digunakan untuk tablet kunyah (chewable tablet) atau tablet-tablet lain yang
ditujukan untuk larut di dalam mulut. Pada umumnya zat pemberi rasa yang
digunakan adlah yang tidak larut dalam air

B. Proses pembuatan tablet


Secara umum, tablet dapat dibuat dengan 3 cara atau metode, yaitu :

Metode Granulasi Basah (wet granulation)

Metode Granulasi Kering (dry granulation) , dan

Metode Kempa langsung (direct compression)

Proses Pembuatan Tablet

Metode Cetak Langsung

Pengayakan

Metode Granulasi Kering

Pencampuran Awal

Metode Granulasi Basah

Pencampuran Awal

Granulasi Basah

Pengayakan Basah
Slugging/Roller Compacting

Pencampuran Akhir

Pengeringan Granul

Pengayakan Kering

Pengayakan Kering

Pencampuran Akhir

Pencampuran Akhir

Pencetakan Tablet
Alur Proses Pembuatan Tablet
Metode Granulasi Basah (Wet Granulation)
Metode granulasi basah merupakan metode tertua yang paling luas dan paling
banyak digunakan dalam proses pembuatan tablet. Hal tersebut disebabkan oleh
karena hampir semua bahan obat dapat dicetak dengan metode ini dan memenuhi
semua persyaratan tablet dengan baik. Tujuan Granulasi adalah untuk meningkatkan
waktu aliran campuran dan atau kemampuan kempa.

Proses-proses Pokok dalam Granulasi Basah


1. Pengayakan dan Pencampuran serbuk
2. Penambahan larutan bahan pengikat ke campuran serbuk untuk membentuk
massa dengan ukuran yang cukup basah (plastis)
3. Pengayakan dengan ukuran granul yang sesuai
4. Pengeringan
5. Pengayakan kering
6. Penambahan bahan pelicin, bahan penghancur atau bahan tambahan lain
7. Pengempaan/pentabletan
Keuntungan metode Granulasi Basah :

Terbentuknya

granul

sehingga

akan

memperbaiki

sifat

alir

dan

kompresibilitas, proses kompaksasi lebih mudah karena pecahnya granul


membentuk permukaan baru yang lebih aktif

obat-obat dosis tinggi yang mempunyai sifat alir dan kompresibilitas jelek
maka dengan proses granulasi basah hanya perlu sedikit bahan pengikat

Untuk bahan dengan dosis rendah dengan pewarna, maka distribusi lebih baik
dan menjamin keseragaman isi zat aktif

Granulasi basah mencegah segresi komponen-komponen campuran yang


sudah homogen

Memperbaiki dissolusi obat yang bersifat hidrofob

Kelemahan Metode Granulasi Basah :

Proses lebih panjang dibanding dengan 2 metode lainnya sehingga secara


ekonomis lebih mahal

Peralatan yang digunakan lebih banyak sehingga secara otomatis lebih banyak
pula personel yang diperlukan

Tidak bisa digunakan untuk obat-obat yang sensitif terhadap kelembaban dan
pemanasan

Pada tablet berwarna dapat terjadi peristiwa migrasi dan ketidakhomogenen


sehingga tablet berbintik-bintik

Incopabilitas antar komponen di dalam formulasi akan diperbesar, terutama


untuk obat-obat campuran (multivitamin, dan lain-lain)
Proses pembuatan tablet dengan metode granulasi basah memerlukan

persiapan-persiapan dan langkah-langkah yang cukup panjang. Pada prinsipnya,


granul dibentuk dengan jalan mengikat serbuk dengan suatu pengikat. Teknik ini
membutuhkan larutan, suspensi atau bubur yang mengandung pengikat yang
biasanya ditambahkan ke campuran serbuk;selain itu, bahan pengikat tersebut dapat
pula dimasukkan kering ke dalam campuran serbuk dan cairan dapat ditambahkan
sendiri secara terpisah.

Pengayakan basah

Proses granulasi basah menubah massa lembah menjadi kasar, selanjutnya


gumpalan-gumpalan granul dilewatkan penggiling yang dilengkapi dengan pengayak
berlubang besar. Tujuan pengayakan ini adalah agar granul lebih terkonsolidasi,
meningkatkan banyaknya tempat kontak partikel dan meningkatkan luas permukaan
untuk memudahkan proses pengeringan. Bahan yang terlalu basah, keringnya
perlahan-lahan dan membentuk gumpalan yang keras dan nantinya cenderung
menjadi bubuk pada penggilingan (pengayakan kerig).
Pengeringan
Proses pengeringan diperlukan oleh seluruh cara granulasi basah untuk
menghilangkan pelarut yang dipakai pada pembentukan gumpalan-gumpalan dan
mengurangi kelembaban sampai pada tingkat optimum. Pada proses pengeringan
yang memegang peranan penting adalah ikatan antar partikel akibat penggabungan
atau rekristalisasi gaya van der waals.
Metode Granulasi Kering (Dry Granulation)
Metode granulasi kering merupakn salah satu metode pembuatan tablet yang
efektif terutama pada dosis efektif terlalu tinggi untuk pencetakan langsung, dan
obatnya peka terhadap pemanasan, kelembaban atau keduanya. Metode ini banyak
digunakan untuk membuat tablet aspirin atau vitamin. Pda proses ini, komponenkomponen tablet dikompakkan dengan mesin cetak tablet atau mesin khusus (roller
compactor).
Setelah serbuk dicampur, campuran serbuk ditekan ke dalam die, yang besar
dan dikompakkan dengan punhc permukaan datar. Massa yang diperoleh disebut Slug

dan prosesnya disebut slugging. Slugging merupakan suatu usaha untuk


meningkatkan waktu pencetakan.
Keuntungan metode Granulasi Kering :

Alat dan ruangan lebih sedikit dari pada granulasi basah

Tidak memerlukan bahan pengikat (larutan pengikat)

Prosesnya lebih cepat, tidak memerlukan proses pemanasan sehingga biaya


produksi bisa ditekan

Untuk obat-obat yang sensitif terhadap kelembaban dan pemanasan, misalnya


vitamin E akan menghasilkan produk yang stabil

Memperbaiki waktu hancur, karena partikel-partikel serbuk tidak terikat oleh


adanya bahan pengikat

Memperbaiki kelarutan dan efek bioaviabilitas

Memperbaiki homogenitas, karena tidak terjadi peristiwa migrasi obat atau


bahan pewarna

Kerugian metode Granulasi kering :

Memerlukan mesin heavy duty (harganya mahal)

Zar warna sukar homogen (tidak terdispersi merata)

Cenderung menghasilkan partikel-partikel halus (fines) yang lebih banyak


dibanding dengan metode granulasi basah, sehingga tablet sering raouh atau
kurang kuat dan resiko kontaminasi lebih tinggi

Alat.mesin Chilsonator tidak bisa digunakan untuk obat yang tidak larut
karena adanya kemungkinan hambatan kecepatan disolusi (adanya tekanan
merubah sifat obat)

Metode Cetak Langsung (Direct Compress)


Terdapat beberapa bahan yang memiliki sifat kompabilitas/kopresibilitas
(kemampuan untuk bisa di cetak) yang tinggi serta memiliki sifat alir yang baik. Pada
bahan dengan sifat-sifat demikian, maka pembuatan granul tidak diperlikan lagi,
artinya bahan bisa dicetak langsung atau sering disebut dengan metode pembuatan
tablet cetak langsung. Pda proses pembuatan tablet dengan metode cetak langsung,
campuran obat dan semua bahan tambahan (pengisi, penghancur, pelincir) dicampur
kemudian dicetak. Syarat agar campuran tersebut dapat dicetak. antara lain :
mempunyai sifat alir yang baik, kompressibilitas tinggi dan mempunyai efek
lubricant yang baik.
Keuntungan Metode Cetak Langsung :

Lebih ekonomis dibanding kedua metode lain

Tidak terpengaruh oleh panas dan kelembaban

Stabilitas produk terjamin

Ukuran partikel seragam

Kerugian Metode Cetak Langsung :

Perbedaan ukuran partikel dan kerapatan bulk antara obat dengan pengisi
dapat menimbulkan stratifikasi diantara granul yang selanjutnya dapat
menimbulkan tidak seragamnya isi obat dalam tablet

Pada dosis besar, perlu tambahan bahan pengisi sehingga tablet menjadi besar

Bahan pengisi yang bisa dicetak langsung, biasanya harganya mahal

Masalah yang sering dihadapi dalam metode Cetak langsung antara lain adalah :
1. Masalah teknis, yaitu sulitnya menemukan bahan dengan sifat alir dan
kompressibilitas yang baik
2. Masalah ekonomis, dimana bahan-bahan dengan sifat alir dan kompresibilitas
yang baik tersebut biasanya harganya mahal, bahkan bisa beberapa kali lipat
Bahan pengemas
Menurut WHO
Semua jenis bahan, termasuk bahan hasil cetakan, yang digunakan dalam
proses pengemasan produk farmasi, tidak termasuk yang digunakan dalam
transformasi pengiriman.
Menurut CPOB
Semua bahan yang dipakai dalam proses pengemasan produk ruahan untuk
menghasilkan produk jadi.

Menurut Mil STD 2073 IA (AS)

Proses dan prosedur yang dilakukan untuk mencengah penguraian dan


kerusakan bahan dalam hal ini termasuk pembersihan, pengeringan,
pengawetan, pembungkusan, penandaan dan penggunaan.
Syarat-syarat bahan pengemas

Harus melindungi preparat dari keadaan lingkungannya

Tidak boleh bereaksi dengan produk

Tidak boleh memberikan rasa dan bau kepada produk

Tidak toksik

Disetujui oleh BPOM (FDA)

Harus tahan banting

Fungsi kemasan
1. Sebagai wadah
Fungsi utama dari kemasan adalah sebagai wadah dari produk yang dikemas
agar tidak berceceran atau berserakan sehingga produk yang terwadahi mudah
disimpan, dihitung dan diangkut.
2. Sebagai pelindung dan menjaga stabilitas produk
Kemasan dengan persyaratan tertentu dapat melindungi produk, tetapi kadang
terjadi penyimpangan diluar kemampuan kita misalnya karena transportasi,
gaya mekanis, faktor lingkungan, hewan, penanganan dan metode
pengemasan yang kurang baik dan unsur penyimpanan.
3. Sebagai sarana informasi / promosi

Pengemasan mengikuti perkembangan IP dan teknologi dengan bentuk


standar seperti botol, plastik, kaleng aluminium, kotak, kertas lipat sehingga
konsumen tidak tahu produk dalamnya. Oleh karena itu kemasan perlu
dilengkapi informasi.
Klasifikasi bahan pengemas

Bahan pengemas primer


Bahan pengemas yang kontak langsung dengan produk berfungsisebagai
pelindung dari pengaruhluar. Contoh : aluminium foil, plastik,botol, cangkang
kapsul, tube, tutup karet,dll

Bahan pengemas sekunder


Bahan pengemas yang tidak langsung kontak dengan produk atau langsung
kontak dengan bahan primer. Contoh : dos, etiket brosur dan segel

BAB III
RUANG PRODUKSI

Ruang Produksi merupakan ruang yang digunakan untuk memproduksi suatu


produksi farmasi atau obat yang memenuhi syarat-syarat ruang produksi dalam
CPOB. Seluruh produksi dilakukan di grey area (Partikel berukuran lebih 0,5 mikron
< 100.000 CF, mikroba < 500 per m3 , efisiensi filter udara 95 %, suhu < 25 0 C, rH
45-75 %, untuk ruang dehum rH <30 % dan pertukaran udara > 20 x / jam.)
Pertukaran udara 5-20 kali/jam, Kelembaban nisbi 45-55 %, Suhu ruangan 20-28 Oc,
Efisiensi saringan udara 90-95 %. Air yang digunakan untuk memproduksi tablet
adalah Grade III Purified water / /aquademineralisata

BAB IV
PRODUKSI TABLET

Penanganan bahan awal harus dilakukan secara terpadu antara bagian PPIC,
purchasing & Quality Control, dan dalam CPOB dinamis termasuk salah satu subjek
dari Q.M.S/Quality Management System. Bahan awal adalah semua bahan baku &
bahan pengemas yang digunakan dalam proses produksi obat.
PPIC/Production Planning & Inventory Control, melakukan perencanaan atas
bahan awal yang dibutuhkan untuk proses produksi melalui sistem yang disebut :
Material Requirement Planning /MRP.
Purchasing/Pembelian melaksanakan pemesanan pada suplier berdasarkan OR
(Order Request) yang dibuat oleh PPIC dengan spesifikasi bahan awal & deadline
yang telah ditentukan.
Bagian purchasing wajib melakukan audit terhadap vendor/suplier terkait
pada/cara penanganan bahan baku/pengemas seperti : Sistem FIFO, cara
penyimpanan, kelengkapan gudang, kebersihan, suhu penyimpanan, dokumentasi
(CoA, Exp.date, retest date). Purchasing bertugas melakukan pembelian semua
keperluan perusahaan.
Pembuatan tablet dilakukan dengan metode granulasi basah. Metode granulasi
basah diawali dari pengambilan bahan baku dari gudang yang telah diluluskan oleh
bagian QC. Pengeluaran bahan baku dari gudang untuk proses produksi harus disertai
dokumen Raw Material Requisition. Bahan baku yang telah diambil dari gudang

ditimbang

didalam

ruang

timbang.

Bahan

yang

telah

ditimbang

diberi

label/penandaan dan dimasukkan ke ruang produk antara untuk menunggu proses


granulasi dalam pembuatan tablet. Air demineralisata yang digunakan dalam proses
ini dimasak dengan menggunakan boiling tank. Proses selanjutnya adalah mixing dan
proses granulasi basah yang dilakukan dalam super mixer atau kneading mixer,
hingga terbentuk massa granul basah. Massa granul basah diayak menggunakan
oscillating granulator mesh 12. Granul basah yang diperoleh dikeringkan dengan
Fluidized Bed Dryer (FBD) hingga diperoleh granul kering. Pada proses ini dilakukan
cek kadar air oleh bagian IPC. Granul yang diperoleh dan telah kering kemudian
diayak menggunakan oscillating granulator mesh 16 kemudian dicampur dengan
bahan penghancur dan bahan pelicin didalam drum mixer, selanjutnya dicetak. Tablet
hasil cetakan oleh QC diperiksa keragaman bobot, kekerasan, kerapuhan, dan waktu
hancurnya yang berada di grey area, pengujian dissolusi dan kadar zat aktif dilakukan
oleh bagian analisa (laboratorium analisa) di black area yang diambil oleh analis di
ruang antara. Setelah tablet dinyatakan lulus uji oleh bagian Quality Control maka
sediaan dimasukkan pada pengemasan primer yang meliputi proses stripping dan
hospital pack. Untuk proses stripping dilakukan pemeriksaan kebocoran strip oleh
bagian IPC. Selanjutnya dikemas sekunder dan diperiksa penampilan dan
kelengkapan penandaan oleh QC. Jika lulus uji dimasukkan ke dalam gudang produk
jadi.

Proses pengemasan merupakan tahap akhir dari rangkaian produksi sediaan


farmasi dalam menghasilkan produk jadi yang telah siap untuk dipasarkan. Tugas
bagian pengemasan adalah untuk mengemas produk-produk ruahan yang telah
dinyatakan lulus oleh bagian QC.
Ruang pengemasan dibagi menjadi 2 kelas yaitu :
a. Grey area
Pada ruang grey area dilakukan pengemasan primer mencakup stripping, hospital
pack, dan filling.
b. Black area
Pada ruangan black area dilakukan pengemasan sekunder dan tersier, yang
meliputi :
1). Pemberian nomor batch, Manufacturing Date dan Expired Date pada etiket
dan dos
2). Pelipatan brosur
3). Memasukkan hasil pengemasan kedalam box atau dos
Pada proses pengemasan ini terdapat tiga tahap utama, yaitu :
1. Persiapan (penyiapan produk yang akan dikemas, penyiapan alumunium foil,
botol, dos, etiket dan brosur)
2. Proses pengemasan primer dan sekunder
3. Pemeriksaan selama proses pengemasan maupun pemeriksaan akhir.
IPC untuk pengemasan primer adalah pemeriksaan isi setiap kemasan (volume
control), dan uji kebocoran strip atau botol. Setelah tahap pengemasan sekunder maka

dilakukan final inspection oleh bagian QC meliputi kebenaran etiket/brosur, waktu


kadaluarsa, nomor batch, dan isi dalam tiap box maupun master box. Jika dalam final
inspection ditemukan kesalahan maka penanganannya dilakukan sesuai jenis
kesalahannya.

ALUR PEMBUATAN TABLET

Penimbangan
Metode cetak langsung

Metode granulasi basah

Pengayakan

Pencampuran awal

Pencampuran

Granulasi
Pengayakan basah

Cek IPC
Keseragaman
kadar

Cek IPC
kadar air

Cek IPC
Keseragaman kadar
Cek IPC
Penampilan
Kelengkapan
Penandaan

Pengeringan granul
Pengayakan kering
Pencampuran akhir
Cek IPC
Keseragaman kadar
Keseragaman bobot
Kekerasan
Kerapuhan
Waktu hancur
Disolusi

Percetakan tablet
Pengemasan primer
Pengemasan sekunder
Gudang
obat jadi

Cek IPC
Penampilan
Kelengkapan
Penandaan

Pemeriksaan IPC granul meliputi :


a. Loss on drying (LOD)
Pemeriksaan ini dilakukan untuk memeriksa susut pengeringan
dengan menggunakan alat Moisture Analyzer.

Sampel

yang

diambil

granul
untuk

pemeriksaan 5 g.
b. Sifat alir granul
Uji alir granul dilakukan dengan alat granules flowdex tester. Jumlah sampel
yang digunakan adalah 20 g. Parameter yang diukur adalah kecepatan alir granul dan
sudut istirahat.
Uji kecepatan alir granul dilakukan sebagai berikut :
Sampel granul dimasukkan ke dalam corong dengan cara dialirkan lewat dinding
corong dimana lubang bagian bawah corong tertutup. Setelah semua sampel granul
masuk, lubang bawah dibuka sambil diukur kecepatan alirnya menggunakan
stopwatch. Meja uji diaalasi dengan kertas untuk menampung granul yang keluar dari
corong. Hasil tampungan yang berbentuk kerucut diukur diameter dan tingginya,
kemudaian dicari sudut istirahatnya ().
c. Bulk Density
Uji ini dilakukan dengan menggunakan alat Tap Density Tester. Sampel yang
digunakan 20 g. Pemeriksaan dilakukan dengan memasukkan granul sampai volume
100 ml dalam gelas ukur kemudian ditimbang bobotnya.

d. Tap Density
Uji ini dilakukan dengan menggunakan alat Tap Density

Tester.

Bobot

sampel yang digunakan 20 g. Pemeriksaan dilakukan dengan cara memasukkan


granul sampai 100 ml ke dalam gelas ukur kemudian alat dijalankan dan diamati
volume pada tiapa interval 100 ketukan dari 100 sampai 500 ketukan, kemudian 1000
ketukan. Pada 1000 ketukan amati volume granul pada tiap interval 1000 ketukan
sampai total 4000 ketukan. Hitung tap density pada saat volume konstan selama 3
kali berturut-turut.
e. Distribusi partikel
Uji ini menggunakan sampel 10 g dan diayak dengan ukuran ayakan tertentu
f. Penetapan Kadar
Dilakukan di laboratorium oleh Quality Control dengan metoda analisa yang
dikeluarkan oleh R&D.
Granul yang memenuhi persyaratan ditempel label Released

dan dapat

dilanjutkan untuk proses pencetakan massa granul menjadi tablet. Tablet yang
dihasilkan diambil sampelnya apakah memenuhi spesifikasi atau tidak. Selama
menunggu pemeriksaan IPC, tablet ditempel label karantina dan disimpan di ruang
WIP.

No. Batch

FORMULA INDUK
TABLET TRYNALGIN

Jumlah Produksi

E401001

Produksi

1 box @ 100 tablet

PT. KARYA TRI FARMA


MAKASSAR
Tanggal Produksi
Kode
01-MTP

Oktober 2008
Nama Bahan
Metampiron

Tanggal Formula Induk


Agustus 2008
Tiap Tablet
500 mg

02-AMM

Amylum maydis

97,5 mg

03-AMH

Pasta pati ubi 10%

13 mg

04-MGT

Magnesium Stearat

6,5 mg

05-TLK

Talk

19,5 mg

06-TRZ

Tartrazin

0,0065

07-MPR

Metil parabean

0,325 mg

08-LKT

Laktosa

ad. 650 mg

Perhitungan bahan :
A. Per tablet
Metampiron

500 mg/650mg x 100% = 76,92 %

Amylum maydis

15/100 x 650 mg = 97,5 mg

Pasta pati ubi 10%

2/100 x 650 mg = 13 mg

Magnesium Stearat

1/100 x 650 mg = 6,5 mg

Talk

3/100 x 650 mg = 19,5 mg

Tartrazin

0,001/100 x 650 mg = 0,0065 mg

Metil parabean

0,05/100 x 650 mg = 0,325 mg

Laktosa

2,029/100 x 650 mg = 13,1885 mg

B. Tablet yang akan dibuat


Akan dibuat tablet TRYNALGIN sebanyak 100.00 tablet, maka bahan yang
akan ditimbang sebagai berikut :
Metampiron

100.000 x 500 mg =

Amylum maydis

100.000 x 97,5 mg =

Pasta pati ubi

10% 100.000 x 13 mg =

Magnesium Stearat

100.000 x 6,5 mg =

Talk

100.000 x 19,5 mg =

Tartrazin

100.000 x 0,0065 mg =

Metil parabean

100.000 x 0,325 mg =

Laktosa

100.000 x 13,1885 mg =

Komposisi sediaan tablet

Bahan aktif, bahan aktif yang digunakan adalah metampiron, dimana


metampiron ini digunakan sebagai analgetik antipiretik yaitu zat yang
mengurangi atau meleyapkan rasa nyeri tanpa mehilangkan kesadaran.

Amylum

manihot,

digunakan

sebagai

pengikat

untuk

memperbesar

kemudahan dalam pencetakan akibat daya perekat.

Amylum Maydis, digunakan sebagai penghancur, Agar tablet bisa segera


hancur apabila kontak dengan air atau cairan lainnya agar zat khasiat yang
dikandungnya bisa dibebaskan dan memberikan efek terapi.

Magnesium stearat, digunakan sebagai lubrikan (pelincir) untuk mengurangi


gesekan selama proses pengempaan tablet dan untuk mencegah masa tablet
melekat pada cetakan.

Talk, digunakan sebagai glidan untuk memecu aliran serbuk atau granul
dengan jalan mengurangi gesekan antar partikel

Tartrazin, digunakan sebagai bahan pewarna pada obat untuk menambah nilai
estetika.

Metil paraben, digunakan sebagai pengawet

Laktosa, digunakan sebagai zat tambahan untuk mencukupkan volume obat

Pencetakan (pengempaan) Tablet

Tablet dibuat dengan jalan mengempa adonan yang mengandung satu atau
beberapa obat dengan bahan pengisi pada mesin cetak yang disebut dengan
pencetak/penekan (press). Mesin pengempa atau pencetak tablet dirancang dengan
komponen-komponen dasar sebagai berikut :
1. Hopper untuk menyimpan dan memasukan granulat yang akan dikempa
2. Die yang menentukan ukuran dan bentuk tablet
3. Punch untuk mengempa granulat yang terdapat didalam die
4. Jalur cam, untuk mengatur gerakan punch
5. Feed shoes, untuk menggerakan/memindahkan granul dan hopper ke dalam
die
Pemeriksaan IPC tablet meliputi :
1. Keseragaman bobot
Uji ini menggunakan timbangan. Sampel diambil dari hopper kanan dan
hopper kiri pada awal, tengah dan akhir produksi. Pemeriksaan ini juga
dilakukan oleh bagian produksi setiap 30 menit.
2. Kerapuhan
Uji ini menggunakan alat Friablilty tester. Sampel yang digunakan diambil
dari hopper kanan maupun kiri pada awal, tengah dan akhir produksi.
3. Kekerasan
Uji ini menggunakan alat hardness tester.
4. Waktu hancur
Uji ini menggunakan lat Desintegration tester.

5. Ketebalan
Alat yang digunakan Dial Thickness tester.
6. Keseragaman kadar bahan aktif
Dilakukan di laboratorium QC menggunakan metoda anlisa yang dikeluarkan
R&D
7. Uji disolusi
Alat yang digunakan adalah disolution tester. Penetapan kadar dilakukan
dengan menggunakan metoda analisa yang dikeluarkan oleh R&D
Pemeriksaan Mikrobiologi
Pemeriksaan mikrobiologi pada sediaan dimaksudkan untuk mengetahui jumlah total
bakteri dan jamur serta untuk mengetahui ada tidaknya bakteri patogen dalam
sediaan. Pemeriksaan mikrobiologi ini meliputi :
1. Uji angka lempeng total, media yang digunakan NA dan PDA
-

Bakteri (syarat lebih kecil 105 koloni/ml)

Kapang/khamir (syarat lebih keci; 105 koloni/ml)

2. Uji Staphylococcus aereus, media yang digunakan PW dan VJA


3. Uji Salmonella sp, media yang digunakan SCB dan BSA
4. Uji Escherichia coli, media yang digunakam LB dan EMBA

Permasalahan selama proses pencetakan

Pada proses pengembangan formulasi yang biasa, dan pada pembuatan tablet
secara rutin terjadi bermacam-macam permasalahan selama proses pencetakan. Dan
Madang-kadang sumber permasalahan tersebut adalah formulasi, peralatan
pencetakan atau kombinasi kedua permasalahn tersebut. Masalah-masalah yang
umum dihadapi dalam proses pencentakan tablet antara lain :
1. Binding, binding adalah keadaan dimana bahan yang ditablet sebagian
melekat pada die atau maktris, sehinggah sukar didorong keluar. Ini terjadi
karena kurang lubricant atau lubricant yang kurang efektif, granul terlalu
dingin atau terlalu panas atau kurang kering serta die atau matras sudah usang.
2. Sticking, adalah keadaan dimana sebagian massa tablet melekat pada punch.
Peristiwa ini disebabkan antara lain karena granul terlalu basah atau kurang
kering atau pemanasan kurang sempurna, tekanan pengempaan mesin tanlet
kurang. Punch sudah usang/ aus perlu pemolesan.
3. Camping. adalah keadaan dimana lapisan atas atau bawah tablet terbelah
sebagian atau seluruhnya. Hal ini dapat terjadi segera setelah keluar dari
cetakan atau setelah beberapa waktu kemudian. Penyebab peristiwa ini antara
lain adanya udara yang ikut terkempa sehingga setelah tablet keluar dari
cetakan, udara bereaksi mendesak keluar, terlalu banyak fines, pengeringan
granul kurang sempurna atau terlalu kering atau lubricant terlalu banyak atau
terlalu sedikit.
4. Mottling, adalah keadaan dimana terjadi warna yang tidak merata pada
permukaan tablet. penyebab peristiwa ini antara lain obat atau hasil uraian

mempunyai warna yang berbeda dengan bahan tambahan dan tidak tercampur
homogen, terjadi migrasi warna selama proses pengeringan granul, atau bahan
tambhan yang berupa larutan berwarna tidak terbagi merata, hal ini
disebabkan karena larutan panas dicampur dengan serbuk dingin.
5. Variasi berat, yaitu keadaan diman atablet yang dihasilkan tidak memenuhi
syarat keragaman robot. Penyebabnya antara lain distribus granul tidak rata
atau granul tidak free flowing (waktu alirnya jelek) atau proses pencampuran
yang kurang sempurna.

DAFTAR PUSTAKA

1. P. bambang, 2007. Manajemen Farmasi Industri, Penerbit Global Pustaka


Utama Yogyakarta
2. Fitria, 2006. Laporan Praktek Kerja Lapangan Farmasi industri, Jurusan
Farmasi Fakultas MIPA, Universitas Hasanuddin
3. Moh. Anief,1997. Ilmu Teori Meracik Obat, Gajah Mada University Press
4. Fidyawati, 2004. Laporan laboratorium terpadu pembuatan tablet Jurusan
Farmasi Fakultas MIPA, Universitas Hasanuddin

LAMPIRAN BROSUR
TRYNALGIN

ISI : Strip @ 10 tablet


Komposisi :
Tiap tablet mengandung :
Metampiron.........................500 mg
Farmakologi :
Metampiron adalah suatu analgetik, antipiretik. Metampiron bekerja sebagai
analgetik yang menghambat biosintesis prostaglandin yang merupakan reseptor nyeri
diotak. Daya Antiperetiknya berdasarkan rangsangan terhadap pengatur kalor di
hipotalamus
Indikasi :
Nyeri akut sesudak luka atau pembedahan, nyeri karena tumor atau kolik, nyeri akut
atau kronik. Bila analgetik lain tidak menolong, demam tinggi yang tidak dapat
diatasi antipiretik lain.
Kontra indikasi :
Hipersensitiv pada metampiron, granulositopenia, porfisia intermitten, payah jantung,
bayi dibawah usia 3 bulan, kehamilan trimester pertama, dan 6 minggu terakhir.
Efek samping :
Iritasi lambung, hipertridosis, retensi garam dan cairan, reaksi alergi yang cukup
sering, reaksi kulit dan edema angioneorotik, efek samping yang berat
agranulositosis, pansitofenia dan nefrosis.
Aturan pakai :
Anak-anak
1-6 tahun, 3x sehari - tablet
6-11 tahun, 3x sehari tablet
Dewasa, 3x sehari 1-3 tablet
Perhatian :
Pengobatan harus segera dihentikan bila timbul gejala : pertama jumlah sel darah atau
granulositopenia atau sakit tenggorokan atau tanda infeksi lain
Simpan di tempat yang sejuk dan kering, terlindung dari cahaya.

LAMPIRAN KEMASAN

Indikasi :
Nyeri akut sesudah luka atau pembedahan, nyeri karena tumor atau
kronik bila analgesic lain tidak menolong, demam tinggi yang tidak
dapat diatasi antipiretik lain.
TRYNALGIN
Isi : 100 Tablet

Simpan di tempat
yang DENGAN
sejuk danRESEP
kering,
terlindung dari
HARUS
DOKTER
cahaya PT. KARYA TRI FARMA MAKASSAR-INDONESIA
TRYNALGIN

KETERANGAN SELENGKAPNYA
LIHAT BROSUR
Isi : 100 Tablet
PT. DENGAN
KARYA TRI
FARMA
HARUS
RESEP
DOKTER
MAKASSAR-INDONESIA
PT. KARYA TRI
FARMA MAKASSAR-INDONESIA

Komposisi :
Tiap tablet mengandung :
Metampiron.........................500 mg
Aturan Pakai
Anak-anak
1-6 tahun, 3x sehari - tablet
6-11 tahun, 3x sehari tablet
Dewasa, 3x sehari 1-3 tablet
No.Reg : DKL 0419800110A1
No. Bets : E401001