Anda di halaman 1dari 19

BIO 30271

PTA

PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI

2011/2012

Dra. SITARESMI, M.Sc.

FMIPA UI

Drs. IMAN SANTOSO, M.Phil.

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI


PENGARUH FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP PERTUMBUHAN
MIKROORGANISME

NAMA

: MUHAMAD KHAERULLOH

NPM

: 0906632953

KELOMPOK

: III (TIGA) B

TANGGAL PRAKTIKUM : 23 NOVEMBER 2011


ASISTEN

: ALVIN NATALIUS
MUHAMMAD RUSLI M.

UNIVERSITAS INDONESIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
DEPARTEMEN BIOLOGI
DEPOK
2011

1
PENGARUH FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP PERTUMBUHAN
MIKROORGANISME

I.

TUJUAN
1. Mengetahui faktor-faktor fisika yang memengaruhi pertumbuhan
mokroorganisme.
2. Mengetahui faktor-faktor kimia yang memengaruhi pertumbuhan
mokroorganisme.
3. Mengetahui faktor-faktor biologi yang memengaruhi pertumbuhan
mokroorganisme.

II.

TEORI

Kehidupan mikroorganisme umumnya sangat tergantung dan dipengaruhi oleh


keadaan lingkungannya. Ada tiga macam faktor lingkungan yang mempengaruhi
pertumbuhan mikroorganisme, yaitu:
1. Faktor fisik, misalnya: suhu, pH, tekanan osmotik, kandungan oksigen.
2. Faktor kimia, misalnya: senyawa racun atau senyawa kimia lain yang
berfungsi sebagai bahan makanan.
3. Faktor biologis, misalnya: interaksi dengan mikroorganisme lain.
(Gandjar dkk. 1992: 42).
Perubahan lingkungan dapat mengakibatkan perubahan fisiologis sel
organisme. Contohnya, bakteri mampu membentuk spora, di dalam sel vegetatif
(endospora) atau di luar sel vegetatif (eksospora), spora bersifat tahan terhadap
fisik dan kimiawi (Pelczar & Chan 1988: 124).
Suhu adalah salah satu faktor lingkungan yang terpenting, yang dapat
mempengaruhi pertumbuhan dan keberadaan mikroorganisme. Suhu dapat
mempengaruhi mikroorganisme dari dua arah yang berlawanan. Ketika suhu
meningkat, reaksi-reaksi kimia dan enzimatis dalam sel terjadi dalam kecepatan
yang lebih tinggi dan pertumbuhan menjadi lebih cepat. Bagaimanapun, pada

2
temperatur tertentu, protein, asam nukleat dan komponen-komponen selular
lainnya sangat sensitif terhadap suhu tinggi dan dapat terdenaturasi secara
irreversibel. Oleh karena itu, ketika suhu meningkat pada jangka waktu tertentu,
pertumbuhan dan fungsi metabolisme meningkat sampai suatu titik pada saat
reaksi inaktivasi terjadi. Di bawah titik tersebut, fungsi sel mencapai titik nol
(Brock & Madigan 1991: 321).
Berdasarkan suhu pertumbuhannya bakteri dapat dibagi menjadi tiga
golongan, yaitu: bakteri termofil (politermik), bakteri mesofil (mesotermik), dan
bakteri psikrofil (oligotermik). Golongan bakteri yang dapat hidup pada batasbatas suhu yang sempit, yaitu batas antara minimum dan maksimum tidak terlalu
besar, disebut bakteri stenotermik, misalnya Gonococcus. Jika beda antara suhu
minimum dan maksimum lebih besar daripada yang disebutkan di atas, maka
bakteri tersebut termasuk euritermik, misalnya Escherichia coli (Dwidjoseputro
1994: 93--94).
Konsentrasi ion hidrogen dari kultur media adalah penting bagi keberhasilan
kultivasi. Beberapa spesies tumbuh baik pada lingkungan asam, yang lain baik
pada medium alkali, dan ada pula yang menyukai lingkungan netral. Nilai pH
tertinggi yang menunjukkan pertumbuhan disebut sebagai konsentrasi H+
maksimum. Kisaran pertumbuhan pH dari suatu mikroorganisme adalah suatu
perbedaan antara nilai minimum, maksimum, dan optimum H+ dari suatu
mikroorganisme. Organisme yang memfermentasikan karbohidrat dengan kuat
akan menjadi lambat pertumbuhannya jika ada akumulasi asam dalam medium.
Hal tersebut akan terus berlanjut hingga tercapai pH kritis secara pasti saat
pertumbuhan berhenti seluruhnya (Salle 1961: 256).
Setiap mikroorganisme memiliki kisaran pH di dalam pertumbuhannya.
Umumnya, lingkungan memiliki pH yang berkisar antara 5--9, dan sebagian besar
mikroorganisme hidup dalam kisaran pH tersebut. Hanya beberapa jenis
mikroorganisme yang dapat hidup di bawah pH 2 atau di atas pH 10.
Mikroorganisme yang dapat hidup pada pH rendah (kondisi asam) dinamakan
asidofil. Fungi memiliki kecenderungan untuk hidup di daerah yang asam
dibandingkan bakteri. Sebagian besar fungi tumbuh secara optimal pada pH 5
atau pH di bawah 5, dan hanya sedikit yang dapat tumbuh baik pada pH 2,

3
walaupun pH di dalam selnya lebih mendekati pH normal. Beberapa
mikroorganisme termasuk alkalinofil karena dapat hidup pada pH tinggi atau
dalam kondisi alkali yaitu pH 10--11. Mikroorganisme alkalinofil biasanya
ditemukan pada habitat yang paling dasar seperti danau, soda dan tanah dengan
karbonat yang tinggi (Brock & Madigan 1991: 328). Mikroba dapat tumbuh baik
pada daerah pH tertentu, misalnya untuk bakteri pada pH 6,5--7,5, khamir pada
pH 4--4,5, sedangkan cendawan pada daerah pH yang luas (Jutono dkk. 1980:
118).
Osmosis adalah difusi melintasi membran semipermeabel yang memisahkan
dua macam larutan dengan konsentrasi solut yang berbeda. Proses itu cenderung
menyamakan konsentrasi solut pada kedua sisi memban tersebut. Umumnya,
mikroorganisme terhambat pertumbuhannya dalam larutan yang hipertonis karena
sel-sel dapat mengalami plasmolisa. Di dalam larutan hipotonis, sel akan
mengalami kretinisasi, yaitu mengalirnya air dari sitoplasma ke luar. Plasmolisa
yang merupakan kebalikan dari kretinisasi biasanya diikuti dengan pecahnya sel.
Hal itu menyebabkan pembuatan suspensi bakteri dengan air murni kurang baik
dibandingkan menggunakan medium cair. Medium yang baik untuk kehidupan
bakteri adalah medium isotonik terhadap isi sel bakteri. Beberapa
mikroorganisme dapat menyesuaikan diri dengan tekanan osmosis yang tinggi
tergantung dari larutannya, dan dapat dibedakan menjadi mikroorganisme osmofil
dan halofil (Dwidjoseputro 1994: 91; Pelczar & Chan 1988: 471--472; Jutono dkk.
1980: 156).
Setiap mikroorganisme memiliki perbedaan di dalam kebutuhannya terhadap
oksigen atau toleransinya terhadap oksigen. Mikroorganisme dapat dibagi
menjadi beberapa kelompok berdasarkan pengaruh oksigen bebas. Organisme
yang memiliki kekurangan pada sistem respirasinya tidak dapat menggunakan
oksigen bebas sebagai penerima elektron terakhir. Organisme tersebut dinamakan
organisne anaerob. Ada dua macam anaerob, yaitu anaerob fakultatif yaitu
mikroorganisme yang dapat mentolerir adanya oksigen bebas dan tetap hidup
pada lingkungan yang ada oksigen bebas, walaupun tidak menggunakan oksigen
tersebut, dan anaerob obligat yang akan mati apabila ada oksigen bebas (Brock &
Madigan 1991: 330).

4
Mikroorganisme yang membutuhkan oksigen bebas untuk proses metabolisme
disebut mikroorganisme aerob. Mikroorganisme aerob memiliki enzim yang
merombak produk reduksi oksigen sehingga menjadi tidak beracun, sedangkan
mikroorganisme anerob tidak memilikinya (McKane & Kandell 1996: 110).
Bahan-bahan kimia diperlukan manusia untuk segala kepentingan yang
berkaitan dengan antimikroba, dapat juga digunakan pada bidang kedokteran dan
industri. Bahan antimikroba adalah suatu bahan kimia yang dapat membunuh
atau menghambat pertumbuhan suatu mikroorganisme. Bahan-bahan tersebut
dapat diambil dari alam atau dibuat di pabrik (sintetik) (Brock & Madigan 1991:
338).
Agen-agen kimia yang berperan dalam pengendalian mikroorganisme, antara
lain:
1. Antibiotik yang merupakan bahan kemoterapeutik, yang terjadi sebagai
produk sampingan kegiatan matabolisme bakteri atau fungi, disebut juga
sebagai metabolit sekunder.
2. Antiseptik, yaitu substansi kimia yang dipakai pada kulit atau selaput
lendir untuk mencegah pertumbuhan mikroorganisme dengan cara
menghalangi pertumbuhan tersebut atau bersifat merusak mikroorganisme
tersebut.
3. Bakteriostatik, yaitu agen kimia yang bertindak dengan menghambat
pertumbuhan dan tidak mematikan mikroorganisme.
4. Bakterisida, yaitu agen yang mematikan bakteri, meskipun pada
prakteknya bakterisida masih kurang efektif mematikan endospora suatu
bakteri.
5. Desinfektan yang pada dasarnya sama dengan antiseptik, yaitu untuk
mencegah pertumbuhan mikroorganisme dengan jalan menghalangi atau
merusak mikroorganisme tersebut, tetapi desinfektan biasanya digunakan
untuk benda-benda mati.
(Volk & Wheeler 1993: 218--219).
Faktor-faktor biologi adalah faktor-faktor luar yang disebabkan oleh
mikroorganisme dan kegiatannya yang dapat mempengaruhi kegiatan
pertumbuhan mikroorganisme lain. Faktor-faktor tersebut antara lain adalah

5
adanya asosiasi atau kehidupan bersama diantara mikroorganisme (Jutono dkk.
1980: 157).
Hubungan antar spesies dapat dibedakan sebagai berikut:
1. Netralisme
Tanah atau kotoran hewan banyak terdapat spesies yang dapat hidup bersama
dan tidak saling merugikan, tetapi juga tidak saling menguntungkan. Meskipun
dalam satu medium yang sama, masing-masing spesies memerlukan zat-zat
tertentu sehingga tidak perlu ada perebutan makanan.
2. Kompetisi
Apabila dua atau lebih organisme ditumbuhkan pada tempat yang sama, akan
terjadi persaingan untuk merebutkan makanan atau ruang. Kebutuhan akan zat
makanan yang sama dapat menyebabkan terjadinya persaingan intraspesies dan
interspesies. Spesies yang dapat menyesuaikan diri lebih baik, spesies itulah yang
akan mengalami pertumbuhan yang lebih baik.
3. Antagonisme
Antagonisme menyatakan suatu hubungan yang asosial. Spesies yang satu
menghasilkan sesuatu yang meracuni spesies lain, sehingga pertumbuhan spesies
yang terakhir itu sangat terganggu. Zat yang dihasilkan spesies yang pertama
mungkin berupa sekret, mungkin juga berupa zat yang berupa sisa makanan.
4. Komensalisme
Jika dua spesies hidup bersama, kemudian spesies yang satu mendapatkan
keuntungan, sedangkan spesies yang lain tidak dirugikan olehnya maka hubungan
hidup antara kedua spesies disebut komensalisme. Spesies yang beruntung
disebut komensal, sedangkan spesies yang memberikan keuntungan disebut inang
(host). Komensal tidak dapat hidup tanpa inang. Salah satu contoh komensalisme
adalah antara Saccharomyces dan Acetobacter. Saccharomyces menghasilkan
alkohol yang tidak diperlukan lagi, sedangkan alkohol itu merupakan makanan
mutlak bagi Acetobacter.
5. Mutualisme
Mutualisme adalah suatu bentuk simbiosis antara dua spesies, dimana masingmasing spesies mendapatkan keuntungan. Jika terpisah, masing-masng spesies
tersebut tidak atau kurang dapat bertahan terhadap faktor-faktor yang

6
mempengaruhinya. Simbiosis antara Rhizobium dan tanaman dari famili
Leguminoceae merupakan mutualisme. Rhizobium mendapatkan tempat hidup di
dalam akar tanaman dari famili Leguminoceae, sedangkan Leguminoceae
mendapatkan persenyawaan N.
6. Sinergisme
Jika dua spesies hidup bersama dan mengadakan kegiatan yang saling tidak
mengganggu, akan tetapi kegiatan masing-masing itu justru berupa suatu urutanurutan yang saling menguntungkan, maka hubungan hidup antara kedua spesies
disebut sinergisme. Contohnya: ragi untuk membuat tape terdiri atas kumpulan
Aspergillus, Sacharomyces, Candida, Hansenula, dan mungkin Acetobacter.
Masing-masing mempunyai kegiatan-kegiatan sendiri, sehingga zat tepung
(amilum) dapat berubah menjadi gula, dan gula menjadi bermacam-macam asam
organik, alkohol dan lain-lain.
7. Parasitisme
Hubungan antara virus bakteriofage dengan bakteri merupakan suatu
hubungan yang hanya menguntungkan satu pihak saja. Virus tidak dapat hidup di
luar bakteri atau sel hidup lainnya, sebaliknya bakteri atau sel hidup lainnya yang
menjadi inang akan mati oleh bakteri.
8. Predatorisme
Hubungan antara amuba dan bakteri disebut predatorisme. Amuba merupakan
pemangsa (predator), sedangkan bakteri adalah mangsa. Bedanya dengan
parasitisme ialah dalam ukuran besar kecilnya saja; parasit lebih kecil daripada
inang, sedangkan predator lebih besar daripada organisme yang dimangsa.
9. Sintropisme
Sintropisme disebut juga nutrisi bersama atau mutual nutrition adalah bentuk
asosiasi yang lebih kompleks, sebab biasanya erdiri atas bermacam-macam
organisme, yang satu dengan yang lainnya akan saling menstimulasi kegiatan
(pertumbuhannya). Misalnya mikroorganisme pertama akan menguraikan suatu
substansi yang hasilnya dapat digunakan dan diurai oleh mikroorganisme kedua
dan seterusnya yang hasilnya dapat menstimulasi kegiatan mikroorganisme
pertama.
(Jutono dkk. 1980: 158--175).

7
III.

HASIL PENGAMATAN
Tabel pengamatan dapat dilihat di lampiran.
IV.

PEMBAHASAN

A. FAKTOR FISIK
1. Pengaruh Suhu
Pengaruh suhu terhadap pertumbuhan mikroorganisme dapat dilihat
dengan menginokulasikan biakan Escherichia coli dan Bacillus subtilis pada
tabung, kemudian masing-masing tabung diinkubasikan pada suhu 8 oC, 30 oC dan
50 oC. Ketiga suhu tersebut dianggap mewakili suhu rendah, suhu sedang dan
suhu tinggi.
Pengamatan 24 jam menunjukkan adanya pertumbuhan pada tabung yang
berisi biakan B. subtilis yang diinkubasikan pada suhu 8oC dan 30 oC saja yang
mengalami pertumbuhan, sedangkan tabung yang berisi biakan Escherichia coli
mengalami pertumbuhan hanya pada suhu 30 oC. Berdasarkan hasil pengamatan
24 jam, pertumbuhan lebih banyak pada suhu 30 oC lebih banyak dibandingkan
pada suhu 8 oC dan 50 oC. Hal tersebut disebabkan karena pada suhu rendah dan
tinggi metabolisme sel terhambat sehingga aktivitas pertumbuhannya berjalan
lambat.
Pengamatan 48 jam menunjukkan pertumbuhan mikroorganisme yang
diinkubasikan pada ketiga suhu semakin bertambah, kecuali pada tabung yang
berisi biakan B. subtilis yang sama sekali tidak menunjukkan adanya aktivitas
pertumbuhan pada suhu 50 oC. Hal tersebut mungkin disebabkan oleh kurangnya
jumlah sel mikroorganisme yang diinokulasi, matinya sel pada saat
penginokulasikan akibat terlalu dekat dengan api, atau B.Subtilis tidak dapat
bermetabolisme pada suhu tinggi.
E. coli dapat tumbuh dengan baik pada suhu antara 8--46 oC, namun suhu
optimum bagi E. coli adalah 37OC. Oleh karena kisaran suhu pertumbuhan E. coli
yang cukup luas, maka Escherichia coli termasuk golongan bakteri euritermik
(Djiwoseputro 1994: 82--83).

8
E. coli dapat tumbuh pada suhu 50 oC walaupun sedikt. Hal tersebut
disebabkan karena suhu yang panas dengan kelembabahan yang sangat tinggi
dapat menyebabkan kematian mikroorganisme karena terjadinya koagulasi dari
protein-protein, sedangkan panas keringnya menyebabkan hancurnya
mikroorganisme dengan menkondensasi komponen-komponen kimiawi (Pelczar
& Chan 1988: 462; 470).
2. Pengaruh pH
Pengaruh pH terhadap pertumbuhan mikroorganisme dapat diamati dengan
menginkubasikan biakan mikroorganisme pada kondisi keasaman yang berbedabeda, yaitu pada pH 3 (kondisi asam), pH 7 (kondisi normal) dan pH 9 (kondisi
basa). Biakan yang digunakan adalah Saccharomyces cerevisiae. Medium yang
digunakan adalah PDB (Potato Dextrose Broth).
Berdasarkan hasil pengamatan 24 jam, Saccharomyces cerevisiae dapat
tumbuh pada pH 3, 7 dan 9. Tabung berisi biakan S. cerevisiae yang paling
banyak tumbuh adalah tabung pada pH 7 dan pH 9. Pengamatan 48 jam
menunjukkan pertumbuhan mikroorganisme mengalami perubahan. Tabung berisi
biakan S. cerevisiae pada pH 7 dan pH 9 lebih banyak tumbuh daripada pada pH
3. Hasil pengamatan menunjukkan Saccharomyces cerevisiae lebih dapat
mentolerir kondisi netral dan basa daripada asam, hasil tersebut sesuai dengan
teori yang menyatakan Saccharomyces cerevisae dapat tumbuh di lingkungan
netral dan basa sehingga tergolong sebagai mikroorganisme neutrofilik dan
alkanofilik. Meski demikian, terlihat bahwa dua mikroorganisme yang digunakan
dalam percobaan akan tumbuh secara optimum dalam keadaan pH netral. Teori
dinyatakan bahwa biakan (Salle 1961: 152; Jutono dkk. 1980: 118; Pelczar &
Chan 1981: 98; Madigan dkk. 1997: 321).
3. Tekanan Osmotik
Tekanan osmotik didefinisikan sebagai tekanan yang tidak seimbang yang
menyebabkan terjadinya osmosis dan difusi, karena terdapat perbedaan
konsentrasi di dalam larutan (Salle 1961: 246). Pengaruh tekanan osmotik
terhadap pertumbuhan mikroorganisme dapat dibuktikan dengan

9
menginokulasikan biakan A. niger pada medium PDB. Medium tersebut
memiliki tekanan osmotik atau kadar atau konsentrasi gula dalam medium yang
berbeda-beda (sukrosa 0%, sukrosa 12,5%, sukrosa 25%, dan sukrosa 50%).
Pengamatan 24 jam menunjukkan bahwa A. niger tumbuh pada seluruh
tabung . Hal tersebut menunjukkan bahwa A. niger dapat tumbuh baik pada
kondisi lingkungan yang hipotonis, isotonis maupun hipertonis, karena A. niger
bersifat osmofilik, yaitu mikroorganisme yang dapat tumbuh pada medium yang
konsentrasi zat terlarutnya tinggi, selain itu kapang memang tergolong ke dalam
mikroorganisme yang osmotoleran (mampu tumbuh pada tekanan osmotik tinggi)
(Fardiaz 1992: 244).
4. Oksigen Bebas
Percobaan pengaruh oksigen bebas terhadap pertumbuhan mikroorganisme
dapat menunjukkan mikroorganisme tersebut termasuk kelompok yang aerob atau
anaerob. Biakan Bacillus subtilis masing-masing diinokulasikan pada dua tabung,
kemudian tabung I diinkubasikan dalam keadaan aerob pada suhu kamar dan
tabung II diinkubasikan pada anaerobic jar.
Hasil pengamatan 24 jam menunjukkan bahwa Bacillus subtilis
merupakan mikroroganisme aerob dan tidak dapat tumbuh tanpa keberadaan
oksigen di lingkungan. Mikroorganisme yang membutuhkan oksigen bebas untuk
proses metabolismenya disebut mikroorganisme aerob. Oksigen tersebut
digunakan sebagai akseptor elektron terakhir. Mikroorganisme aerob memiliki
enzim yang merombak produk reduksi oksigen sehingga menjadi tidak beracun
(McKane & Kandell 1996: 110).
5. Sinar Ultraviolet
Percobaan pengaruh cahaya dilakukan dengan mengunakan sinar
ultraviolet. Biakan yang digunakan adalah A. niger. Biakan tersebut
diinokulasikan pada empat cawan petri yang mendapat perlakuan yang berbedabeda. Cawan petri I dipajan sinar UV selama beberapa menit kemudian langsung
dibungkus kertas karbon. Cawan petri II dipajan sinar UV kemudian dibiarkan
10 menit lalu dibungkus kertas karbon. Cawan petri III dibungkus dahulu

10
kemudian dipajan sinar UV. Cawan petri IV tidak diberi perilaku apapun
(kontrol).
Hasil pengamatan menunjukkan adanya pertumbuhan A. niger yang
berbeda pada keempat cawan petri tersebut. Cawan petri I menunjukkan
terbentuknya koloni yang terputus-putus, sedangkan pada cawan petri II terbentuk
koloni yang rapat dengan pinggir bergerigi. Berbeda dengan kedua cawan petri
tersebut, pada cawan petri III terbentuk koloni hitam tebal, sedangkan pada cawan
petri IV terbentuk koloni hitam tipis.
Hasil pengamatan tersebut menunjukkan bahwa sinar UV menyebabkan
terjadinya mutasi pada bentuk koloni dari A. niger, Radiasi sinar UV
mengakibatkan efek pada asam nukleat dengan mengikat basa timin yang
berdekatan atau berbatasan, hal tersebut diikuti kematian mikroorganisme, karena
DNA tidak lagi dapat berfungsi atau mereplikasi dirinya (Alcamo 1998: 131). Hal
tersebut dapat dilihat pada bentuk koloni dari cawan petri I yang tampak terputusputus. Bentuk koloni yang berbeda dengan koloni pada cawan petri IV tersebut
terjadi karena setelah dipajan sinar UV, cawan petri I langsung dibungkus kertas
karbon, sehingga tidak terjadi interaksi dengan cahaya matahari. Cahaya matahari
tersebut dibutuhkan dalam proses repair yang dilakukan oleh sel
(photoreactivation). Berbeda dengan cawan petri I, pada cawan Petri II telah
terjadi proses repair karena setelah dipajan, cawan petri II dibiarkan dahulu
sehingga sempat bereaksi dengan cahaya matahari yang dibutuhkan dalam proses
repair. Cawan petri III tidak terjadi mutasi karena sebelum dipajan, cawan
dibungkus terlebih dahulu dengan kertas karbon (Black 2002: 183--184).
B. FAKTOR KIMIA
Zat-zat kimia yang digunakan pada percobaan berupa bahan-bahan
desinfektan, zat antibiotik, antiseptik. Ketiga bahan tersebut merupakan suatu zat
antimikroba yang dapat membunuh dan menghambat pertumbuhan
mikroorganisme (Brock & Madigan 1991: 338). Metode yang digunakan dalam
pengamatan faktor kimia tersebut adalah Paper Disk Assay Method (PDAM).
PDAM dilakukan dengan cara menuang agar cair ke dalam cawan petri yang telah

11
ditetesi dengan suspensi biakan dan biarkan hingga mengeras, setelah itu baru
diletakkan empat kertas saring yang masing-masing telah dicelupkan pada
akuades steril, desinfektan (Bayclin), zat antibiotic (Tetracyclin), antiseptic
(Dettol). Biakan yang digunakan adalah Bacillus subtilis.
Hasil pengamatan 24 dan 48 jam pada biakan Bacillus subtilis dengan
metode PDAM menunjukkan bahwa di sekitar kertas saring yang dicelupkan pada
Bayclin terjadi pertumbuhan yang cukup banyak dan zona beningnya sedikit.
Pertumbuhan terbanyak kedua terjadi pada kertas saring yang dicelupkan dalam
Tetracyclin, sementara di sekitar kertas saring yang dicelupkan Dettol
pertumbuhan sedikit dan zona bening yang terjadi lebih luas. Pada akuades yang
digunakan sebagai control tidak menghasilkan zona bening dan terdapat banyak
pertumbuhan Bacillus subtilis.
Desinfektan adalah suatu bahan kimia, biasanya berbentuk larutan, yang
mempunyai sifat mampu membunuh sel vegetatif mikroorganisme, tetapi tidak
membunuh endospora. Contoh desinfektan adalah H2O2, O3, HgCl2 1%, CaCl2,
formalin 4%, dan metanol 50% yang biasa digunakan untuk mensterilkan benda
mati. Antiseptik adalah larutan kimia yang memiliki sifat mampu membunuh sel
vegetatif mikroorganisme pada jaringan hidup (Gandjar dkk. 1992: 11).
C. FAKTOR BIOLOGI
Pengaruh faktor biologi terhadap pertumbuhan mikroorganisme dapat
diamati pada percobaan dengan meletakkan potongan koloni Penicillium
chrysogenum pada medium yang berisi Bacillus subtilis. Penicillium
chrysogenum menghasilkan suatu senyawa metabolit sekunder yang dapat
menghambat pertumbuhan mikroorganisme lain. Biakan Penicillium
chrysogenum diambil dari empat daerah, yaitu pada bagianexudate drops, zonasi
koloni, tepi koloni (growing zone) dan di luar koloni (bagian agar).
Hasil pengamatan 24 jam menunjukkan bahwa terdapat zona bening di
sekitar potongan bagian growing zone, zonasi, dan exudates drops koloni biakan
Penicillium chrysogenum pada medium yang berisi Bacillus subtilis, sedangkan
pada potongan bagian agar tidak terdapat zona bening.

12
Zona bening yang terbentuk merupakan hasil dari metabolit sekunder yang
dikeluarkan oleh Penicillium chrysogenum dan dapat menghambat pertumbuhan
dari Bacillus subtilis. Zona bening yang terdapat di sekitar potongan bagian pusat
koloni disebabkan usia sel-sel Penicillium chrysogenum pada bagian pusat lebih
tua dibandingkan pada bagian tepi dan bagian agar sehingga metabolit sekunder
yang dihasilkannya pun lebih banyak. Asosiasi yang terjadi antara Penicillium
chrysogenum dan Bacillus subtilis disebut antagonisme, yaitu kondisi ketika satu
spesies menghasilkan sesuatu yang meracuni spesies lain, sehingga pertumbuhan
spesies yang terakhir itu jadi terganggu (Dwidjoseputro 1994: 99--100; Jutono
dkk. 1980: 157--158).

V.

KESIMPULAN

1. a. Escherichia coli dapat tumbuh pada suhu 8 oC, 30 oC, dan 50%,
sedangkan Bacillus subtilis hanya dapat tumbuh pada suhu 8 oC
dan 30 oC.
b. Sacch. cerevisiae dapat tumbuh pada pH 3, pH 7, pH 9.
c. A. niger dapat tumbuh baik pada medium yang berisi sukrosa
dengan konsentrasi 0%, 12,5%, 25% dan 50%
d. Bacillus subtilis merupakan mikroorganisme aerob yang
membutuhkan oksigen bebas di dalam melakukan aktivitas
metabolismenya.
e. Sinar UV menyebabkan mutasi pada bentuk koloni dari A.niger.
2. Dettol merupakan antiseptik yang lebih efektif untuk menghambat
pertumbuhan Bacillus subtilis jika dibandingkan dengan Bayclin dan
tetrasiklin.
3. Penicillium chrysogenum menghasilkan senyawa metabolit sekunder
yang dapat menghambat pertumbuhan Bacillus subtilis.
VI.

DAFTAR ACUAN

13
Black, G. 2002. Microbiology: Principles and explorations. 5th ed. John Wiley &
Sons, Inc., New York: xxiv + 762 hlm.
Brock, T. D. & M.T. Madigan. 1991. Biology of microoganisms. Ed. Ke-5.
Prentice-Hall, Inc., New Jersey: xi + 835 hlm.
Dwidjoseputro, D. 1994. Dasar-dasar mikrobiologi. Penerbit Djambatan,
Malang: xii + 214 hlm.
Fardiaz, S. 1992. Mikrobiologi pangan. PT Gramedia pustaka Utama,
Jakarta: xi + 308 hlm.
Gandjar, I., I. M. Koentjoro, W. Mangunwardoyo, & L. Soebagya. 1992.
Pedoman praktikum mikrobiologi dasar. Jurusan Biologi FMIPA UI,
Jakarta: vii + 87 hlm.
Jutono, J., S. Soedarsono, S. Hartadi, S. Kabirun, Suhadi, & Susanto.
1980. Pedoman praktikum mikrobiologi umum. Departemen
Mikrobiologi Fakulas Pertanian UGM, Yogyakarta: xii + 232 hlm.
Madigan, M.T., J.M. Martinko, & J. Parker. 1997. Biology of microorganisms.
8th ed. Prentice Hall International, New Jersey: xviii + 986 hlm.
McKane, L. & J. Kandel. 1996. Microbiology: Essentials and application.
Ed.ke-2. McGraw-Hill, Inc., New York: xxviii + 843 hlm.
Pelczar Jr. M. J. & E. C. S. Chan. 1988. Dasar-dasar mikrobiologi I. Terj.
dari Elements of microbiology, oleh Hadioetomo, R. S., T. Imas, S.
S. Tjitrosoma, & S. L. Angka. UI Press, Jakarta: ix + 918 hlm.
Salle, A. J. 1961. Fundamental principles of bacteriology. Ed. Ke-5.
McGraw Hill Book Company, Inc., New York: viii + 812 hlm.
Volk, W. A. & M. F. Wheeler. 1993. Mikrobiologi dasar I. Terj. dari Basic
microbiology, oleh Markham. Erlangga, Jakarta: xii + 396 hlm.

LAMPIRAN
Tabel 1. Pengaruh suhu terhadap pertumbuhan mikroorganisme

14
60C

Biakan

E. coli
B.
Subtili
s

keru
h
-

24 jam
Endapa
n
-

270C

500C

48 jam
Keru
Endapa
h
n
+
-

24 jam
Keru
endapa
h
n
+
+

keru
h
+

++

++

++ ++

Keterangan:
+ : bening/sedikit
++ : sedikit keruh/agak banyak

48 jam
endapa
n
+

keru
h
-

24 jam
endapa
n
-

keru
h
+

48 jam
endapan

+++ : keruh/banyak
++++ : sangat keruh/banyak sekali

Tabel 2. Pengaruh pH terhadap pertumbuhan mikroorganisme


Biakan

Sacc.
verisiae
a

pH 3
24 jam
48 jam
keru
Endapa
Keru
endapa
h
n
h
n
+
+

pH 7
24 jam
48 jam
Keru
endapa
keru
endapa
h
n
h
n
++
+
++
++

pH 9
24 jam
48 jam
keru
endapa
keru
endapa
h
n
h
n
+
++
+
++

Tabel 3. Pengaruh tekanan osmotik terhadap pertumbuhan mikroorganisme


Biakan

0%
24 jam
Hifa

A.
niger

++

Spor
a
++

12,5%
48 jam

24 jam

Hifa

Spora

Hifa

Spora

++

++

+++
+

Keterangan:
+ : sedikit sekali
++ : sedikit
+++ : agak banyak

25%
48 jam

Hifa
++++
+

24 jam

Spora

Hifa

++

++

48 jam

Spor
a
-

Hifa
+++

Spor
a
+

24
jam
Hifa
+++

++++ : banyak
+++++ : banyak sekali

Tabel 4. Pengaruh oksigen bebas terhadap pertumbuhan mikroorganisme


Biakan

Aerob

Anaerob

24 jam
++++

B. subtilis

Keterangan

24 jam
-

Tabel 5. Pengaruh sinar UV terhadap pertumbuhan mikroorganisme


Biakan

Waktu

A. niger

24 jam
48 jam

Perlakuan
I
+++
++++

II
+
++

Keterangan
III
+++
++++

IV
++
+++

sporulasi

50%
48 jam
Spora
-

15
Tabel 6. Pengaruh faktor biologis terhadap pertumbuhan mikroorganisme
Biakan
B. subtilis

Agar di luar
koloni
24 jam
48 jam
-

Growing zone
24 jam
++

Zonasi

48 jam
+++

24 jam
+

Exudates drops

48 jam
++

24 jam
++

Keteranga
n

48 jam
++

Keterangan:
- : tidak terbentuk clear zone
+ : terbentuk clear zone
Tabel 7. Pengaruh faktor kimia terhadap pertumbuhan mikroorganisme
Biakan
B. subtilis

Bayclin
24 jam
+

48 jam
+

Detol
24 jam
+++

Keterangan:
- : tidak terbentuk clear zone
+ : terbentuk clear zone

48 jam
++++

Tetrasiklin
24 jam
++

48 jam
++

Akuades
24 jam
-

48 jam
-

Keteranga
n

16

Gambar 1. Kondisi pertumbuhan


mikroorganisme pada
tiga nilai pH berbeda
[Sumber: Dokumentasi pribadi]

Gambar 2. Kondisi pertumbuhan


mikroorgasnisme pada tiga
suhu berbeda
[Sumber: Dokumentasi pribadi]

17

Gambar 3. Pertumbuhan
mikroorganisme pada
kondisi aerob dan
anaerob
[Sumber: Dokumentasi pribadi]

Gambar 4. Metode paper disk array


terhadap pertumbuhan
mikroorganisme
[Sumber: Dokumentasi pribadi]

18

Gambar 5. Pengaruh faktor biologi terhadap


pertumbuhan mikroorganisme
[Sumber: Dokumentasi pribadi]

Gambar 6. Pengaruh radiasi sinar UV terhadap


pertumbuhan mikroorganisme
[Sumber: Dokumentasi pribadi]

a)
b)
Gambar 7. Pengaruh tekanan osmotik terhadap
pertumbuhan mikroorganisme pada
pengamatan: a) 24 jam, dan b) 48 jam.
[Sumber: Dokumentasi pribadi]