Anda di halaman 1dari 2

SEJARAH TAX AMNESTY DI INDONESIA

Pengampunan pajak sudah dilaksanakan pada tahun 1964 melalui


Penetapan Presiden No. 5 tahun 1964 tentang Peraturan Pengampunan Pajak
yang isinya bahwa untuk kepentingan Revolusi Nasional Indonesia dan
Pembangunan Nasional Semesta Berencana pada umumnya serta untuk
memperlancar pelaksanaan Deklarasi Ekonomi tanggal 28 Maret 1963 dan
pengerahan segala dana, daya dan tenaga pada khususnya, perlu diberikan
pengampunan pajak terhadap modal yang berada dalam masyarakat yang
belum pernah dikenakan pajak
perseroan, pajak pendapatan dan pajak
kekayaan, yang didaftarkan pada Direktorat Pajak sebelum tanggal 17 Agustus
1965, tidak dijadikan alasan bagi Instansi-instansi Pemerintah yang bertugas di
bidang fiskal atau pidana untuk mengadakan sesuatu pertanyaan, penyelidikan
dan pemeriksaan tentang asal usulnya. Modal tersebut pada pendaftaran
dikenakan pungutan satu kali sebesar 10 (sepuluh) persen sebagai tebusan dari
pada jumlah pajak-pajak yang menurut peraturanperaturan fiskal sebenarnya
terhutang kepada Negara.
Indonesia juga pernah mengeluarkan program pengampunan pajak yaitu
melalui Keputusan Presiden Nomor 26 tahun 1984 tanggal 18 April 1984.
Pengampunan pajak ini diberikan kepada Wajib Pajak orang pribadi atau badan
dengan nama dan dalam bentuk apapun baik yang telah maupun yang belum
terdaftar sebagai Wajib Pajak diberi kesempatan untuk mendapatkan
pengampunan pajak.
Pengampunan pajak tersebut diberikan atas pajak-pajak yang belum pernah atau
belum sepenuhnya dikenakan atau dipungut sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku. Adapun bentuk pengampunannya dikenakan
tebusan dengan tarif:
1. 1% (satupersen) dari jumlah kekayaan yang dijadikan dasar untuk
menghitung jumlah pajak yang dimintakan pengampunan, bagi Wajib
Pajak yang pada tanggal ditetapkannya Keputusan Presiden ini telah
memasukkan Surat Pemberitahuan Pajak Pendapatan/Pajak Perseroan
tahun 1983 dan Pajak Kekayaan tahun 1984;
2. 10% (sepuluhpersen) dari jumlah kekayaan yang dijadikan dasar untuk
menghitung jumlah pajak yang dimintakan pengampunan, bagi Wajib
Pajak yang pada tanggal ditetapkannya Keputusan Presiden ini belum
memasukkan Surat Pemberitahuan Pajak Pendapatan/Pajak Perseroan
tahun 1983 dan Pajak Kekayaan tahun 1984.
Namun Pelaksanaannya tidak efektif karena wajib pajak kurang merespons dan
tidak diikuti dengan reformasi sistem administrasi perpajakan secara
menyeluruh. Disamping itu peranan sektor pajak dalam sistem APBN masih
berfungsi sebagai pelengkap saja sehingga pemerintah tidak mengupayakan

lebih serius. Pada saat itu penerimaan negara banyak didominasi dari sektor
ekspor minyak dan gas bumi.
Pada tahun 2008 dicanangkan suatu kegiatan berupa Sunset Policy, yang
sering disebut juga dengan soft amnesty. Sunset Policy adalah kebijakan
pemberian fasilitas perpajakan, yang berlaku hanya di tahun 2008,yang
kemudian mengalami perpanjangan yaitu sampai 28 Februari 2009 untuk Wajib
Pajak Pribadi dan 31 Maret 2009 untuk Wajib Pajak Badan, dalam bentuk
penghapusan sanksi administrasi perpajakan berupa bunga yang diatur dalam
pasal 37A (Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007). Sunset policy dapt
dimanfaatkan oleh:
1. Orang Pribadi yg blm memiliki NPWP, yang dalam th 2008 secara sukarela
mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP dan menyampaikan SPT
Tahunan untuk tahun pajak 2007 dan tahun2 sebelumnya paling lambat
31 Maret 2009
2. Wajib Pajak Orang Pribadi dan Badan yang telah memiliki NPWP sebelum
2008, yang menyampaikan pembetulan SPT Tahunan PPh tahun pajak
2006 dan tahun2 pajak sebelumnya untuk melaporkan penghasilan yg
belum diperhitungkan dalam pelaporan SPT Tahunan yg telah disampaikan
Jika melihat saat diterapkannya Undang-undang Nomor 28 Tahun 2007
sebagai perubahan UU No.6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara
Perpajakan (UU KUP) diundangkan, banyak yang memperhatikan ketentuanketentuan tersebut terutama dalam pasal 37A dimana kebijakan ini merupakan
versi mini dari program pengampunan pajak yang banyak diminta kalangan
usaha. Meskipun belum mampu memuaskan semua pihak tetapi kebijakan yang
lebih dikenal dengan nama Sunset Policy ini telah menimbulkan kelegaan bagi
banyak pihak.
Sejak Program Sunset Policy diimplementasikan sepanjang tahun 2008
telah berhasil menambah jumlah NPWP baru sebanyak 5.653.128 NPWP,
bertambahnya SPT tahunan sebanyak 804.814 SPT dan bertambahnya
penerimaan PPh sebesar Rp7,46 triliun. Namun demikian, pada tahun 2009,
jumlah wajib pajak yang tidak menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahunan
mencapai 47,39% dari total wajib pajak sebanyak 15.469.590. Hal ini
menunjukkan rendahnya tingkat kepatuhan dan kemungkinan wajib pajak
kembali ke perilaku ketidakpatuhan.