Anda di halaman 1dari 95

LAPORAN FIELDTRIP

MATA KULIAH PERTANIAN BERLANJUT


DI DESA TULUNGREJO, KECAMATAN NGANTANG, KOTAMADYA
BATU

Oleh :
Kelompok 2
1. Risky Widayanti

125040200113002

2. Sandi Satria Pamungkas

125040218113014

3. Dwi Yudha Kurniawan

125040218113006

4. Alda Risky Madewa

125040118113013

5. Nastiti Sekar Sakti

125040118113001

6. Aulia Rasdiana Putri

125040118113009

7. Galih Indra S

125040218113001

8. Fibry Dedy Syaputra

125040218113026

9. Eber Lonameo

125040218113018

10.Anisa Nurfazrina

125040218113022

11. Dimas Kukuh RA

125040118113005

12.M.Irvan Rizqiawan

125040118113023

13.M Denny Setiawan

125040118113017

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
KEDIRI
2015

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..................................................................................................2
DAFTAR TABEL...........................................................................................4
DAFTAR GAMBAR......................................................................................5
BAB 1 PENDAHULUAN..............................................................................6
1.1 Latar Belakang.........................................................................................6
1.2 Tujuan.......................................................................................................7
1.3 Manfaat.....................................................................................................7
BAB II METODOLOGI.................................................................................8
2.1 Tempat dan Waktu Pelaksanaan...............................................................8
2.2 Metode Pelaksanaan.................................................................................8
2.2.1 Pemahaman Karakteristik Lansekap.....................................................9
2.2.2 Pengukuran Kualitas Air.......................................................................10
2.2.3 Pengukuran Biodiversitas......................................................................11
2.2.3.1 Aspek Agronomi............................................................................. 12
2.2.3.2 Aspek Hama Penyakit.....................................................................15
2.2.3Pendugaan Cadangan Karbon............................................................16
2.2.4 Identifikasi keberlanjutan lahan dari Aspek Sosial Ekonomi............17
BAB 3 HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Hasil......................................................................................................20
3.1.1 Kondisi Umum Wilayah....................................................................20
3.1.2 Indikator Pertanian Berlanjut dari Aspek Biofisik............................21
3.1.2.1 Kualitas Air....................................................................................21
3.1.2.2 Biodiversitas Tanaman...................................................................23
3.1.2.3 Biodiversitas Hama Penyakit ........................................................30
3.1.2.4 Cadangan Karbon..........................................................................46
3.1.3Indikator Pertanian Berlanjut dari Sosial Ekonomi............................50
3.1.3.1 Economically viable (keberlangsungan secara ekonomi)..............50
3.1.3.2 Ecologically sound (ramah lingkungan)........................................60
3.1.3.3 Socially just (berkeadilan = menganut azas keadilan) ................64
3.1.3.4 Culturally acceptable (berakar pd budaya setempat) ...................65
3.2 Pembahasan Umum.............................................................................66
3.2.1 Keberlanjutan Sistem Pertanian di Lokasi Pengamatan....................66
BAB 4PENUTUP.......................................................................................74
4.1 Kesimpulan...........................................................................................74
4.2 Saran.....................................................................................................74
LAMPIRAN...............................................................................................75
Hasil Interview...........................................................................................75

75

Sketsa Penggunaan Lahan di Lokasi Pengamatan.....................................91


Sketsa Transek............................................................................................93
Dokumentasi...............................................................................................95

75

DAFTAR TABEL
Tabel 1.Data Kualitas Air Plot 1.................................................................21
Tabel 2. Data Kualitas Air Plot 2................................................................22
Tabel 3. Data Kualitas Air Plot 3 ..............................................................22
Tabel 4. Data Kualitas Air Plot Kelompok 4..............................................23
Tabel 5. Dari pengamatan pada plot 4 diperoleh data biodiversitas tanaman23
Tabel 6. Data Pengamatan Jenis Gulma Plot 4...........................................24
Tabel 7. Data Analisis Jumlah Gulma........................................................24
Tabel 8. Data Pengamatan Gulma Plot 4 kelebatan gulma........................25
Tabel 9 Data Pengamatan Gulma Plot 4.....................................................26
Tabel 10.hasil pengamatan biodiversitas serangga PLOT 1.......................32
Tabel 11. Hasil pengamatan hama Plot 1...................................................33
Tabel 11. Data analisis hama plot 2............................................................38
Tabel 12. Data Pengamatan Hama pada Plot 3.........................................42
Tabel 13. Data Analisis Hama plot 3.........................................................42
Tabel 14. pengamatan biodiversitas serangga Plot 4.................................45
Tabel 15. tabulasi data Plot 4.....................................................................46
Tabel 16.Data Pengamatan Karakteristik Lansekap plot 1.........................46
Tabel 17. Data Pengamatan Karakteristik Lansekap Plot 2.......................47
Tabel 18. Data Pengamatan Karakteristik Lansekap Plot 3.......................48
Tabel 19 Look Up Tabel Cadangan Karbon Pada Berbagai Penggunaan
Lahan.........................................................................................49
Tabel 20. penggunaan lahan pak ngatemun Plot 2.....................................54
Tabel 21. Penggunaan Input dan Biaya Usahatani Tanaman Plot 2..........55
Tabel 22 Hasil Analisis Biaya Plot 3 ........................................................57
Tabel 23. Produksi, Penggunaan Input, dan Biaya Usahatani Plot 4.........58
Tabel 24. Penggunaan Input dan Biaya Usahatani Tanaman Plot 4...........58
Tabel 25. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 1.....66
Tabel 26. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 2.....66
Tabel 27. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 3......67
Tabel 28. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 4......68
DAFTAR GAMBAR

75

Gambar 1. Lokasi fieldtrip pertama adalah di Desa Tulungrejo,Kecamatan


Ngantang, Malang,Jawa Timur....................................................8
Gambar 2.Gambaran lokasi pengamatan (Plot 1=perkebunan pinus,Plot
2=Agroforestri, Plot 3=Tanaman semusim,Plot 4 = Tanaman
semusim+permukiman)...............................................................9
Gambar 3. pengukuran plot 1 analisis biodiversitas..................................29
Gambar 4. Hama pada Plot 1......................................................................30
Gambar 5. Hama pada Plot 2......................................................................36
Gambar 6.Hama Pada Plot 3......................................................................40
Gambar 7. Segitiga Fiktorial plot 3............................................................43
Gambar 8. Hama Pada Plot 4.....................................................................44

75

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Pertanian berkelanjutan merupakan upaya pemanfaatan sumber
daya yang dapat diperbaharui dan sumberdaya tidak dapat diperbaharui
untuk proses produksi pertanian dengan menekan dampak negatif

terhadap

lingkungan. Keberlanjutan yang dimaksud meliputi : penggunaan sumberdaya, kualitas


dan kuantitas produksi, serta kualitas lingkungannya. Proses produksi
pertanian yang berkelanjutan akan lebih mengarah pada penggunaan
produk hayati yang ramah terhadap lingkungan sehingga

dalam

pelaksanaannya akan mengarah kepada upaya memperoleh hasil produksi atau


produktifitas yang

optimal

dan tetap

memprioritaskan

kelestarian

lingkungan.
Secara umum, sistem pertanian berlanjut merupakan sistem
pertanian yang layaksecara ekonomi dan ramah lingkungan. Pada tingkat
bentang lahan upaya pengelolaannya diarahkan pada upaya menjaga
kondisi

biofisik

yang

dengan pemanfaatan biodiversitas tanaman


mempertahankan keberadaan pollinator,

bagus yaitu
pertanian

untuk

untuk pengendalian gulma,

pengendalian hama dan penyakit serta mengupayakan kondisi hidrologi


(kuantitas dan kualitas air) menjadi baik dan juga dapat mnegurangi emisi
karbon. Banyak macam penggunaan lahan yang tersebar diseluruh
bentang, yang mana komposisi dan sebarannya beragam tergantung pada
beberapa faktor antara lain iklim, topografi, jenis tanah, vegetasi dan
kebiasaan serta adat istiadat masyarakat yang ada disekililingnya.
Didalam ruang perkuliahan, mahasiswa mempelajari tentang
beberapa

indikatorkegagalan

Pertanian

berlanjut

baik

dari

segi

biofisik(ekologi), ekonomi dan sosial. Dalam konteks tersebut perlu


adanya pengenalan pengelolaan bentang lahan yang terpadu bentang lahan
sangat

diperlukan.

Hal ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman

mahasiswa terhadap konsep dasar pertanian berlanjut di daerah tropis dan


pelaksanaannya di tingkat lanskap.

75

I.2 Tujuan

Untuk mengetahui macam-macam tutupan lahan, sebaran tutupan lahan


dan interaksi antar tutupan lahan pertanian yang ada di suatu bentang

lahan.
Untuk memahami pengaruh pengelolaan lanskap Pertanian terhadap

kondisi hidrologi, tingkat biodiversitas, dan serapan karbon.


Untuk memahami kondisi sosial ekonomi masyarakat di Desa Ngantang.
Untuk memenuhi tugas praktikum Pertanian Berlanjut.
Untuk mengetahui apakah pertanian di Kecamatan Ngantang Dusun
Tulungrejo dapat dikatakan berlanjut atau tidak.

I.3 Manfaat

Mahasiswa mampu mengetahui macam-macam tutupan lahan, sebaran


tutupan lahan dan interaksi antar tutupan lahan pertanian yang ada di suatu

bentang lahan.
Mahasiswa Mampu memahami pengaruh pengelolaan lanskap Pertanian

terhadap kondisi hidrologi, tingkat biodiversitas, dan serapan karbon.


Mahasiswa mampu memahami kondisi sosial ekonomi masyarakat di Desa

Ngantang.
Mahasiswa mampu memenuhi tugas praktikum Pertanian Berlanjut.
Mahasiswa mampu mengetahui apakah pertanian di Kecamatan Ngantang
Dusun Tulungrejo dapat dikatakan berlanjut atau tidak.

75

BAB 2
METODOLOGI
2.1.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Praktikum field trip pertanian berlanjut ini bertempat di desa
Tulungrejo kecamatan ngantang. Waktu pelaksanaan praktikum Pertanian
Berlanjut berlangsung pada tanggal 24 November 2014.

2.2.

Metode Pelaksanaan
Dalam sekali pelaksanaannya, terdapat 4 (empat) kelas yang akan
melakukan pengamatan di Desa Tulungrejo ini. Empat kelas ini akan di
pecah menjadi dua grup yaitu grup Tulungrejo I dan grup Tulungrejo II.
Grup Tulungrejo I melakukan pengamatan di bagian sebelah kiri sungai
(dengan arah menghadap ke lereng atas), sedangkan grup Tulungrejo II
dibagian sebelah kanan sungai.Kecuali pada plot 4, pada plot ini grup
Tulungrejo I dan Tulungrejo II melakukan pengamatan dibagian sebelah
kiri sungai. Pembagian grup dan teknis perpindahan dari satu plot ke plot
yang lain.

Gambar 1.Lokasi fieldtrip pertama adalah di Desa Tulungrejo,Kecamatan


Ngantang, Malang,Jawa Timur.

75

Gambar 2.Gambaran lokasi pengamatan (Plot 1=perkebunan pinus,Plot


2=Agroforestri, Plot 3=Tanaman semusim,Plot 4 = Tanaman
semusim+permukiman).
2.2.1. Pemahaman Karakteristik Lansekap
Lanskap adalah sebidang lahan yang bisa kita lihat secara
komprehensif di sekitar kita tanpa melihat secara dekat/secara tertutup
pada komponen tunggal dan yang terlihat familiar dengan kita. Pengertian
lain lansekap adalah konfigurasi khusus dari topografi, tutupan lahan, tata
guna lahan, dan pola pemukiman yang membatasi beberapa aktivitas dan
proses alam serta budaya.
Alat dan bahan :
1. Kompas.
2. Kamera dokumentasi.
3. Klinometer.
4. Alat tulis.
Cara kerja:
1.

Menentukan lokasi yang representatif sehingga dapat melihat lanskap secara


keseluruhan.

2.

Melakukan pengamatan secara menyeluruh terhadap berbagai bentuk


penggunaan lahan yang ada. Isikan pada kolom penggunaan lahan dan
dokumentasikan dengan foto kamera.

3.

Identifikasikan jenis vegtasi yang ada, isikan hasil identifikasi ke dalam


kolom tutupan lahan.

75

4.

Lakukan

pengamatan

secara

menyeluruh

terhadap

berbagai

tingkat

kemiringan lereng yang ada serta tingkat tutupan kanopi dan seresahnya.
5.

Isikan hasil pengamatan pada form panduan pertanian berlanjut.

6.

Buatlah sketsa penggunaan lahan pada skala lansekap.

7.

Buatlah sketsa transek lokasi pada skala lansekap.

8.

Buatlah sketsa transek lokasi pada skala lansekap secara menyeluruh


(konfigurasi penggunaan lahan).

9.

Tentukan tipe lanskap dan saran apa yang perlu dilakukan.

10. Tentukan besarnya tingkat heterogenitas penggunaan lahan, bagaimana


interaksi masing-masing penggunaan lahan bila dikatikan dengan usaha
pertanian yaitu: aspek penyinaran, siklus air dan hara, sebaran hama dan
penyakit, pollinator. Lakukan analisa singkat terkait berbagai hal tersebut.
2.2.2. Pengukuran Kualitas Air
Hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan lokasi pengambilan
contoh adalah hindari lokasi yang berada pada peralihan antara dua tipe
penggunaan

lahan

(misalnya

antara

agroforestri

dengan

sawah).

Pengambilan contoh air perlu dilakukan untuk mengukur parameter


dissolve oxygen (DO) dan pH di laboratorium. Adapun alat yang
diperlukan untuk pengambilan contoh antara lain:
Botol air mineral bekas ukuran 1,5 L (4 buah).
Spidol permanen.
Kantong plastik besar (ukuran 5 kg).
Langkah-langkah pengambilan contoh air:
a. Pada saat pengambilan contoh air, sungai harus dalam kondisi yang alami
(tidak ada orang yang masuk dalam sungai). Hal ini untuk menghindari
kekeruhan air akibat gangguan tersebut.
b. Ambil contoh air dengan menggunakan botol ukuran 1,5 L (sampai penuh)
dan tutup rapat-rapat.
c. Beri label berisi waktu (jam, tanggal, bulan, tahun), tempat pengambilan
contoh, dan nama pengambil contoh.
d. Simpan baik-baik contoh air dan segera bawa ke laboratorium untuk di
analisa.

75

Pengamatan suhu air dilakukan dalam beberapa langkah:


1) Catat udara sebelum mengukur suhu dalam air.
2) Masukkan termometer ke dalam air selama 1-2 menit.
3) Baca suhu saat termometer masih dalam air, atau secepatnya setelah
dikeluarkan dari dalam air.
4) Catat pada form pengamatan.
2.2.3. Pengukuran Biodiversitas
Indikator biodiversitas menggambarkan keaneka- ragaman hayati
meliputi keberadaan flora dan fauna. Keberadaan fauna terkait erat sebagai
inang atau tempat hidup bagi fauna yang ada, hal ini penting mengingat
fungsinya dalam polinasi, siklus air dan hara ,penyerapan (sequestrasi)
karbon, pengendalian hama danpenyakit (musuh alami), menjaga keutuhan
rantai makanan, dan penyebaran biji. Semakin tinggi tingkat biodiversitas
pada suatu bentang lahan diharapkan dapat mengurangi berbagai masukan
dari luar pada proses pertanian seperti penggunaan pestisida diganti musuh
alami, penggunaan pupuk kimia tergantikan oleh pupuk organik yang
diambil dari alam sekitar, pengolahan tanah dikurangi oleh masukan
seresah dan lain-lain. Metode yang digunakan adalah:
a. Membuat sebuah kerangka persegi berukuran 1m x 1m dari dengan
menggunakan tali rafia.
b. meletakkan kerangka pada daerah secara acak yang diduga memiliki
populasi gulma yang dapat mewakili keseluruhan lahan.
c. Catat jumlah dan jenis gulma yang ditemukan dalam persegi rafia
tersebut.
d. Olah semua data dengan melakukan perhitungan melalui
modul fieldtrip mata kuliah Pertanian Berlanjut.
2.2.3.1. Aspek Agronomi

75

bantuan

Pengembangan usaha budidaya pertanian pada awalnya bertujuan


untuk mendapatkan produksi pangan sebesar-besarnya sehingga diperoleh
hasil yang maksimal.Untuk mencapai tujuan tersebut dikembangkan pola
pertanian intensif yang selanjutnya dikenal dengan revolusi hijau (green
revolution). Namun kesuksesan dalam mencapai hasil maksimal tersebut
juga mempunyai dampak yang serius diantaranya kerusakan lingkungan
(ekosistem), marjinalisasi petani gurem, ketidakmandirian petani dan
ketidaksehatan produk pertanian yang dikonsumsi masyarakat.Untuk
mengatasi persoalan tersebut selanjutnya dikembangkan konsep pertanian
berkelanjutan yang lebih condong pada kepentingan perlindungan
lingkungan (konservasi) dan pemberdayaan petani untuk dapat menjamin
pemenuhan dan pemuasan kebutuhan manusia secara berkelanjutan bagi
generasi sekarang maupun dimasa mendatang.
Sistem pertanian berkelanjutan merupakan pendekatan sistem dan
holistik/ terintegrasi dimana sistem pertanian sebagai suatu sistem
usahatani dan pendekatan sistem yang berhubungan dengan faktor biofisik,
sosial, ekonomi dan budaya. Beberapaupaya yang dilakukan dalam
pertanian berkelanjutan diantaranya dengan meningkatkan kemandirian
petani terhadap sarana produksi pertanian (benih/bibit, pupuk, pestisida,
dan hormon pengatur tumbuh dll) termasuk mengurangi penggunaan
bahan anorganik dan diganti dengan bahan organik, meningkatkan
biodiversitas tanaman pangan dan tanaman lainnya pada suatu lahan
pertanian, serta pengelolaan yang tepat pada gulma (perubahan cara
pandang petani terhadap gulma).
Keragaman Tanaman Pangan/Tahunan
Informasi penggunaan lahan pertanian (landuse) dan tanamantanaman yang ada di atasnya sangat penting bagi pengelolaan lahan skala
lanskap.Penggunaan lahan dengan hamparan tanaman semusim, tanaman
tahunan maupun kombinasi diantara keduanya mempunyai karakteristik
berbeda-beda baik secara ekologi, sosial maupun ekonomi.Pengelolaan
budidaya tanaman skala lanskap terdiri dari perencanaan tanaman beserta
sistem budidayanya, keterkaitan antar penggunaan lahan serta rencana

75

upaya konservasi lahan skala plot maupun skala lanskap.Salah satu upaya
konservasi dalam budidaya pertanian diantaranya menerapkan pemilihan
tanaman budiaya berdasarkan kemiringan lahan.
Pengelolaan Gulma
Gulma merupakan tumbuhan yang merugikan dan tumbuh pada
tempat yang tidak dikehendaki.Karena sifat merugikan tersebut, maka di
mana pun gulma tumbuh selalu dicabut, disiang, dan bahkan dibakar.
Namun bila dikelola dengan benar dan optimal, gulma akan memberikan
manfaat dan meningkatkan produktivitas lahan. Beberapa gulma yang
bermanfaat diantaranya adalah jenis rumput seperti akar wangi (Vetivera
zizanoides) yang dapat digunakan untuk konservasi tanah, dan daun yang
muda untuk pakan ternak. Pemanfaatan lain dari gulma diantaranya sisa
penyiangan gulma dapat menjadi media penyimpan unsur hara termasuk
sebagai mulsa atau untuk membuat kompos dengan status ketersediaan
hara sedang sampai tinggi disamping pemanfaatan lain sebagai tanaman
obat. Berdasarkan kenyataan ini, pengelolaan gulma perlu diarahkan agar
gulma tidak selalu diasumsikan dapat menurunkan dan merugikan
produktivitas lahan, tetapi di sisi lain dapat memberikan nilai tambah dan
keuntungan bagi beberapa aktivitas makhluk hidup.Gangguan gulma
terhadap pertumbuhan tanaman, berturut-turut dipengaruhi oleh spesies
gulma, kelebatan dan pertahanannya menghadapi berbagai upaya
pengendalian/pengelolaan. Gulma beserta spesies yang mendominasinya
sangat dipengaruhi oleh teknik bercocok tanam dan pola pengelolaan
tanah. Untuk mendapatkan pengetahuan yang memadai terhadap vegetasi
gulma yang akan ditemui di lapang, maka perlu diketahui pengelompokan
spesies-spesies gulma yang tumbuh di berbagai pola tutupan lahan.
Pengelompokan Spesies Gulma
Gulma mempermudah pengenalan spesies-spesies gulma diadakan
pengelompokan

berdasarkan

daur

hidupnya,

morfologinya,

saat

berkecambah dan tumbuhnya, serta kepekaannya terhadap jenis herbisida.


Pengelompokan Berdasar Daur Hidup Gulma

75

Daur hidup tumbuhan adalah jangka waktu antara tumbuhan


ituberkecambah atau muncul di permukaan tanah sampai tumbuhan
tersebut menghasilkan biji/bagian vegetatif yang mampu tumbuh menjadi
tumbuhan baru. Daur hidup gulma akan menentukan lama gulma tumbuh
dan kemudahan pengendaliannya.
1.Gulma Semusim
Gulma ini berkecambah dan berkembang biak terutama
denganbiji, serta hidup selama satu musim. Musim yang dimaksud
adalah pada musim yang sama dan berkisar antara 4 - 16
minggu(bergantung pada spesiesnya). Tumbuhan tua mati dan
tumbuhan muda muncul dari biji-bijinya.
2.Gulma Tahunan
Gulma yang berkembang biak terutama dengan organ
vegetatifnya yaitu umbi (tuber), rimpang (rhizome), umbi lapis (bulb),
subang (corm) dan geragih (stolon). Gulma ini hidupnya lebih lama
dan biasanya melebihi masa satu musim bahkan dapat mencapai tiga empat musim apabila didukung oleh lingkungan tumbuhnya. Tunas
gulma dapat tumbuh menjadi tua dan akhirnya mati, tetapi organ
vegetatif tersebut akan tetap hidup dan menumbuhkan tunas-tunas
baru. Dengan karakteristik seperti itu, biasanya gulma tahunan lebih
sulit dikendalikan dibanding gulma semusim.
Pengelompokan Berdasar Morfologi Daun Gulma
Pengelompokan ini berkaitan dengan kesamaan reaksigulma
dengan

morfologi

daun

tertentu

terhadap

herbisida

yang

serupa.Berdasarkan sifat-sifat tersebut, gulma dikelompokkan kedalam


kelompok rumput, kelompok teki, dan kelompok daun lebar.
a. Kelompok berdaun sempit
Spesies-spesies

gulma

yang

daunnya

berbentuk

garis

(linearis),memanjang dan sempit, pipih, tepinya sejajar, berbentuk pita


(ligulatus) seperti linearis tetapi lebih lebar.Gulma rumput biasanya
berada pada marga Poaceae (Gramineae).

75

b. Kelompok teki-tekian
Spesies-spesies
memilikipenampang

gulma
batang

dari
segitiga,

marga

Cyperaceae

yang

berbentuk

garis

daunnya

(linearis).Contoh yang termasuk kelompok ini antara lain Cyperus


rotundus dan Fymbristilis miliaceae.
c. Kelompok berdaun lebar
Cara kerja:
Biodiversitas Tanaman Pangan & Tahunan
1. Buat jalur transek pada hamparan yang akan dianalisis.
2. Tentukan titik

pada jalur (transek) yang

mewakili

masingmasing tutupan lahan dlm hamparan lanskap.


3. Catat karakteristik tanaman budidaya di setiap tutupan lahan
yang telah ditentukan.
4. Hasil pengamatan disajikan dalam bentuk tabel.
5. Tentukan titik pengamatan yang dapat melihat seluruh
hamparan lanskap.
6. Gambarkan sketsa tutupan lahan lanskap di kertas.
7. Buatlah kesimpulan tentang kondisi ekologis hamparan
tersebut.
2.2.3.2.

Aspek Hama Penyakit


Studi
habitat
merupakan

studi

ekologi

yang

mengkajikeanekaragaman spesies yang ada serta mengukur apakah sistem


pengendalian alami akan berjalan dalam menekan populasi hama dan
penyakit. Pengendali alami tersebut dapat berupa pesaing, musuh alami,
ataupun agen antagonis. Keanekaragaman spesies juga akan menentukan
kestabilan

dan

kerapuhan

agroekosistem

terhadap

serangan

OPT

(Organisme Pengganggu Tanaman). Pegangan umum yang berlaku adalah


semakin beragam suatulingkungan biotik semakin stabil sistem tersebut,
semakin tidakberagam semakin rapuh dan mudah terjadi goncangan
ekstrimlingkungan, seperti terjadinya ledakan populasi OPT. Ukuran
keanekaragaman dapat berupa kekayaan spesies yaitu jumlah jenis/spesies
di suatu habitat/ekosistem, atau dapat berupa keseimbangan peran/relung

75

ekologi spesies-spesies yang ditemukan (herbivora, karnivora,/ parasitoid/


predator, pengurai, dll).
Dalam pengamatan dari aspek hama dan penyakit alat dan bahan
yang diperlukan serta cara kerja sebagai berikut:
Alat dan Bahan
1. Sweep net.
2. Kantong plastic.
3. Kertas tissue.
4. Chloroform/ etil asetat.
Cara kerja:
1. Buat jalur transek pada hamparan yang akan dianalisis.
2. Tentukan titik-titik pengambilan sampel pada jalur (transek) yang
mewakili

masing-masing

agroekosistem/agroforestry

dalam

hamparan.
3. Tangkap serangga menggunakan sweep net dengan metodeyang benar,
pada agroekosistem/agroforestri yang telah ditentukan.
4. Kumpulkan semua serangga yang tertangkap sweep net danmasukkan
ke dalam kantong plastik yang telah diberi secarik kertas tissue.
5. Serangga yang telah terkumpul dibunuh dengan memberikanetil
asetat.
6. Semua kantong plastik berisi serangga (sudah mati) dibawa
keLaboratorium Hama. Apabila belum segera diamati hendaknya
semua serangga tersebut disimpan di lemari pendingin.
7. Asisten praktikum akan membantu pengamatan jenis peranmasingmasing serangga yang telah dikumpulkan.
8. Hasil pengamatan disajikan dalam bentuk table.
9. Sajikan data dalam bentuk fiktorial.
10.

Buatlah kesimpulan tentang kondisi ekologis hamparan tersebut.

2.2.4. Pendugaan Cadangan Karbon


Indikator karbon terkait dengan isu pemanasan global yang
berkembang saat ini adalah berhubungan dengan keberadaan pohon dan
ekosistem yang terbentuk.Emisi karbon dapat dikurangi dengan menjaga

75

keberadaan hutan karena berfungsi sebagai penyerap karbon di udara dan


menyimpannya dalam waktu yang lama.Peran lanskap dalam menyimpan
karbon bergantung pada besarnya luasan tutupan lahan hutan alami dan
lahan pertanian berbasis pepohonan baik tipe campuran (agroforestri) atau
monokultur (perkebunan).Namun demikian besarnya karbon tersimpan di
lahan bervariasi antar penggunaan lahan tergantung pada jenis, kerapatan
dan umur pohon.Oleh karena itu ada tiga parameter yang diamati pada
setiap penggunaan lahan yaitu jenis pohon, umur pohon, dan biomassa
yang

diestimasi

dengan

mengukur

diameter

pohon

dan

mengintegrasikannya ke dalam persamaan allometrik.


2.2.5. Identifikasi keberlanjutan lahan dari Aspek Sosial Ekonomi
Pertanian berkelanjutan (FAO, 1996) merupakanpengelolaan dan
konservasi sumber daya alam, dan orientasi perubahan teknologi dan
kelembagaan yang dilakukan sedemikian rupa sehingga dapat menjamin
pemenuhan dan pemuasan kebutuhan manusia secara berkelanjutan bagi
generasi sekarang dan mendatang.Dengan demikian pembangunan di
sector pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan harus mampu
mengkonservasikan tanah, air, tanaman dan sumber genetic binatang, tidak
merusak lingkungan, secara teknis tepat guna, secara ekonomi layak dan
secara sosial dapat diterima masyarakat.Kriteria pertanian berkelanjutan
(sustainable agriculture) menurut SEARCA (2005) adalah sistem pertanian
yang (1) berkelangsungan hidup secara ekonomi (economically viable)
(2)ekologis dan bersahabat atau ramah lingkungan (ecologically sound and
friendly/environmentally) (3) berkeadilan sosial (socially just equitable)
(4) cocok secara budaya (culturally appropriate) dan (5) merupakan
pendekatan sistem dan holistik / terintegrasi (systemsand holistic/
integrated approach).Sistem pertanian yang layak secara ekonomi
mempunyai pengembalian yang layak dalam investasi tenaga kerja dan
biaya yang terkait dan menjamin penghidupan yang layak bagi keluarga
petani. Sistem ini minimal dapat menyediakan makanan dan kebutuhan
dasar yang lain bagi keluarga petani. Economically viable juga berarti
minimisasi biaya eksternalitas dari kegiatan usahatani (SEARCA, 1995).

75

Sistem pertanian yang berkeadilan sosial (socially justequitable)


adalah sistem pertanian yang menghargai martabat, hakasasi individu dan
kelompok-kelompok dan memperlakukannyasecara adil. Sistem tersebut
menyediakan akses ke informasi, pasardan usahatani lain yang terkait
dengan sumberdaya, khususnyalahan. Akses tersebut tidak membedakan
jenis kelamin, statussosial, agama dan suku.Praktek-praktek atau metodemetode yangditerapkan dapat diterima masyarakat.Sedangkan sistem
pertanianyang

cocok

memberikanperhatian

secara
kepada

budaya

(culturally

nilai-nilai

appropriate)

budaya,

termasuk

kepercayaankepercayaanreligius dan tradisi-tradisi serta pengetahuan


teknistradisional

(indigenous

technical

knowledge)

dalam

pembangunansistem pertanian, perencanaan dan programnya. Sistem


inimengenalkan sistem pengetahuan dan visi petani yangdipertimbangkan
sebagai mitra dalam proses pembangunan. Sistempertanian berkelanjutan
merupakan pendekatan sistem danholistik/terintegrasi (systems and
holistic/ integrated approach),yaitu sistem pertanian yang berdasar pada
ilmu pengetahuan yangholistik memperlihatkan pertanian sebagai suatu
sistem usahatanidan pendekatan sistem yang berhubungan dengan faktorfaktorbiofisik, sosial, ekonomi dan budaya (SEARCA, 1995).
Dalam mengevaluasi keberlanjutan dari aspek social ekonomi
dilakukan dengan menggunakan indikator-indikator sebagai berikut
(dengan melakukan wawancara terhadap petani).
1. Macam / jenis komoditas yang ditanam (semakin beragamjenis tanaman,
semakin berkelanjutan).Tanaman apa saja yang Bapak/Ibu budidayakan?
2. Akses terhadap sumber daya pertanian:Berapakah luas lahan yang
Bapak/ibu kuasai?
3. Apakah produksi pertanian (tanaman semusim: padi /jagung / sayuran)
dapat memenuhi kebutuhan konsumsi?
4. Akses pasar: tersedia pasar apa tidak akan komoditas yangBapak/Ibu
budidayakan?
5. Apakah petani mengetahui usahatani yang dilakukan ramahterhadap
lingkungan apa tidak.Pertanyaan: Bagaimanakah menurut Bapak/Ibu
usahataniyang Bapak/Ibu lakukan apakah sudah memperhatikanaspek
lingkungan (ramah lingkungan)?Sebutkan alasannya.

75

6. Diversifikasi

sumber-sumber

pendapatan

(semakin

banyaksumber

pendapatan semakin berkelanjutan).Apa saja sumber-sumber penghasilan


keluarga Bapak/Ibu?
7. Kepemilikan ternak
8. Pengelolaan produk sampingan: kotoran ternakKotoran ternak yang
dihasilkan, digunakan untuk apa danbagaimana cara pengelolaannya.
9. Kearifan lokal:Identifikasi kearifan lokal yang ada di masyarakat.
10. Kelembagaan :Sebutkan kelembagaan apa saja yang ada
masyarakat(yang

terkait

dengan

pertanian),

misalkan:

di

kelompok

tani,koperasi, lembaga keuangan dsb.


11. Tokoh masyarakat: ada / tidak tokoh panutan dalampengelolaan
usahatani, sebutkan.
12. Analisis usahatani dan kelayakan usaha.

75

BAB 3
HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1
Hasil
3.1.1 Kondisi Umum Wilayah
Penelitian tersebut telah kami laksanakan di Desa Tulungrejo,
Ngantang. Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan didapatkan bahwa
daerah hulu Desa Tulungrejo tersebut merupakan daerah perhutani dengan
tanaman Pinus yang dimanfaatkan getahnya karena kami menemui banyak
pohon pinus yang diambil getahnya. Selain itu pohon Pinus bisa juga
dimanfaatkan kayunya untuk kebutuhan mebel dan lain-lain. Untuk bagian
hilir Desa tersebut merupakan kawasan pertanian hortikultura dengan
sistem pertanian yang sangat intensif serta terdapat pemukiman yang
padat. Dusun ini terletak dalam wilayah sebuah Sub-DAS kecil atau DAS
Mikro bagian dari DAS Sumber Brantas. Luasan DAS mikro ini
merupakan kawasan Perhutani, sisanya adalah kawasan Tanaman
Perkebunan untuk tanaman semusim di bagian hulu dan kawasan milik
masyarakat di bagian hilir. DAS mikro ini bermuara pada Kali Brantas
disebelah selatan Desa Tulungrejo. Hampir dua pertiga kawasan memiliki
lereng curam (lebih dari 40%) dan sepertiga lainnya sangat curam (>60%).
Kondisi umum di DAS hulu tergolong bagus sebab sebagian dari
kami memanfaatkan air di daerah hulu ini untuk diminum saat praktikum.
hal ini kami lakukan karena mnurut kami pertanian di daerah hulu sangat
ramah lingkungan sehingga aman. Misalnya saja pada lahan perkebunan
kopi dari Bapak Ngatemun yang kami temui, menyatakan bahwa hanya
memanfaatkan pupuk kimia dan tanpa menggunakan pestisida untuk
mengendalikan hama dan penyakitnya. Selain itu, disebelah lahan
perkebunan tersebut merupakan kawasan perhutani yang sangat dilindungi
sehingga merupakan penyumbang C-stok yang tinggi.
Namun pada daerah hilir kondisi wilayahnya menurut kami tidak
berkelanjutan. Hal ini disebabkan petani daerah hilir mengalami kerugian
yang besar dengan pengolahan lahan secara intensive, serta penggunaan
bahan-bahan kimia untuk pupuk dan pengendalian hamanya. Sedangkan

75

kita tau bahwa pertanian berlanjut haruslah berlanjut secara ekonomi,


lingkungan serta sosialnya. Hal tersebut tidak kami temui dari sitem
pertanian kubis di daerah hilir pengamatan yaitu Desa Tulungrejo,
Ngantang.
3.1.2

Indikator Pertanian Berlanjut dari Aspek Biofisik


3.1.2.1 Kualitas Air
Praktikum pengukuran kualitas air yang kami lakukan pada plot 1
meliputi pengukuran suhu air, suhu lingkungan serta kekruhan air yang
dijadikan sampel. Berikut hasil pengamatan kualitas air secara fisik dan
kimia :
Tabel 1.Data Kualitas Air Plot 1
Lokasi pengambilan sampel
air

Parameter

Satuan

Plot 1

Kelas (PP no.


82 tahun
2001)

UL1

UL2

UL3

Cm

50

50

50

Suhu air
Suhu
lingk
ungan
PH

26

26

26

24

28

29

5.50

5.50

5.50

Kelas 4

DO

Mg/L

0,03

0,03

0,03

Kelas 4

Kejernihan

C
C

Pada plot 1 kondisi air tergolong baik karena dari data yang tertera
diatas diketahui hasil pengamatan yang dilakukan bahwa air yang berada
pada plot 1 merupakan air bagus karena airnya jenih tidak tercemar. Pada
plot 1 masuk kelas 4 yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk
mengairi pertanaman dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan
mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. Hal tersebut menandakan
jika air pada plot 1 tidak tercemar oleh bahan-bahan terlarut, jadi
pengolahan lahan pada lanskep tersebut termasuk dalam kategori pertanian
berlanjut.
Tabel 2. Data Kualitas Air Plot 2

75

Parameter

Satuan

Lokasi Pengambilan
Sampel Air

Kelas (PP no. 82 tahun


2001)

Plot 4
UL 1
Kekeruhan
Suhu

UL 2

UL 3

45
C

28,44

pH

5,21

IV

DO

mg/L 0,03

IV

Tabel 3. Data Kualitas Air Plot 3


Lokasi pengambilan sampel air
Parameter

Satuan

Plot 1

Plot 2

Plot 3

60

51

60

25

25

25

27

27

27

Kelas (PP
no. 82
tahun
2001)

Kekeruhan
Suhu

(Air) C
(Udara) C

5,25
pH

IV
mg/liter

0,02 mg/l

DO

IV

Tabel 4. Data Kualitas Air Plot Kelompok 4


Lokasi pengambilan sampel air

75

Kelas (PP

Parameter

Satuan

Kekeruhan
Suhu

(Air) C
(Udara) C

pH
DO
3.1.2.2

mg/liter

UL 1

UL 2

UL 3

60

51

60

25

25

25

27

27

27

no.
82
tahu
n
2001
)

5,25

IV

0,02 mg/l

IV

Biodiversitas Tanaman

Tabel 5. Dari pengamatan pada plot 4 diperoleh data biodiversitas tanaman


pangan dan tahunan sebagai berikut :
Titik Pengambilan
Semusim/
sampel
Tahunan/
tutupan lahan
campuran

luas

Plot 4

1 ha

Semusim,
tanaman
kubis

Informasi tutupan lahan &


Tanaman dalam lanskap
Jarak
Populasi
Sebaran
tana
m
40 X 45
55555,556 banyak

Pada biodiversitas tanaman dapat dilihat ditabel bahwa tanaman


yang menutupi lahan adalah tanaman semusim yaitu kubis dengan
menggunakan pola tanam monokultur, dengan luas lahan 1 ha, jarak tanam
40 cm X 45 cm. Populasi tanaman kubis pada luas lahan 1 ha yaitu
55555,556.

Gulma

Tabel 6. Data Pengamatan Jenis Gulma Plot 4

75

Titik
pen
Nama lokal

Nama ilmiah

ga

Populasi

mbi
lan
Krokot

Portulaca oleracea L

15
1

Teki
Krokot
Teki
Krokot
Teki
Krokot
Teki
Krokot
Teki

Cyperus rotundus
Portulaca oleracea L
Cyperus rotundus
Portulaca oleracea L
Cyperus rotundus
Portulaca oleracea L
Cyperus rotundus
Portulaca oleracea L
Cyperus rotundus

18
18
24
20
25
6
12
13
17

2
3
4
5

Pada semua titik yaitu titik satu sampai titik lima gulma yang ada
didaerah tersebut yaitu krokot dan teki dengan jumlah yang berbeda-beda.
Pada titik pertama jumalah krokot 15 dan teki 18, titik kedua jumlah
krokot 18 dan teki 24, titik ketiga jumlah krokot 20 dan teki 25, titik
keempat jumlah krokot 6 dan teki 12, dan pada titik kelima jumlah krokot
13 dan teki 17.
Gulma
Tabel 7. Data Analisis Jumlah Gulma
Nama
lok
al

Krokot

Teki

Nama ilmiah

Portulaca
oleracea
L
Cyperus rotundus

Lokasi
sa
m
p
el

Jumlah

Fungsi

72

Tanaman obat

Plot 4
96

75

Menyembuhkan
beberapa
macam
penyakit,
contoh sakit

gigi, dll
Tabel 8. Data Pengamatan Gulma Plot 4 kelebatan gulma
Titik pengambilan

Kelebatan gulam
Agak lebat
(25%-50%)

Lebat
(> 50%)

sampel

Jarang
(< 25%)

Titik 1

Titik 2

Tititk 3

Titik 4

Titik 5

Gulma adalah tanaman yang tidak diinginkan dan tumbuh pada tempat
yang tidak dikehendaki, banyak petani yang beranggapan bahwa gulma
dapat merugikan petani Karena sifat yang merugikan tersebut biasanya
gulma yang yang tumbuh disekitar tanaman dicabuti dan disiangi. Padahal
gulma jika diolah dengan benar dapat dimanfaatkan dan dapat
meningkatkan produktivitas lahan. Gulma sisa penyiangan dapat
digunakan sebagai mulsa tanaman pokok.
Gulma yang ada pada plot 4 dapat dilihat dari kelebatan gulma pada titik
pengambil 1 gulmanya jarang, pada titik ke 2 gulmanya agak banyak, pada
titik ketiga gulmanya agak banyak, titik keempat gulmanya jarang dan
pada titik pengambilan sampel terakhir yaitu jarang. Jadi dapat
disimpulkan bahwa gulma yang ada dilahan tersebut adalah sedikit.
Menghitung SDR pada plot 4

Tabel 9 Data Pengamatan Gulma Plot 4


SpesiesPlot

D1

D2

13

72

10

15

17

96

18

22

Plot

Plot

plot

Plot

krokot 15

18

20

24

25

12

teki

18

A. kerapatan mutlak ( km )

75

1.

= 14,14

2.

= 19,2

total
= 33,34
kerapatan nisbi (kn)

1. kn krokot

= 42,41 %

2. kn teki

= 57,58%

total
= 99.99 %
B. frekuensi mutlak ( fm )

1. fm krokot

=1

2. fm teki

=1

total
= 2
frekuensi nisbi ( fn )

1. fn krokot

= 50 %

2. fn teki

= 50 %

total
= 100%
C. luas basal area ( lba)

1. lba krokot =

= 4415,62 cm

75

2. lba teki =

dominasi mutlak ( dm )

1.

dm krokot

2. dm teki
total

= 30775,14 cm

= 0,0883124 m

= 0,615502 m

= 0,7038144

dominasi nisbi ( dn )

1. dn krokot

2. dn teki

= 12,54%

= 87,45%

total
= 99.99 %
D. importance value (iv)
1. iv krokot
= 42,42% + 50% + 12,54 % = 104,95 %
2. iv teki
= 57,58% + 50% + 87,45 % = 195,03 %
E. summed dominance ratio (sdr)

1. sdr krokot =

2. sdr teki

= 34,98 %

= 65,01 %

Spesies Km
Kn
Fm Fn
lba
Krokot 14,14 42.41% 1
50% 4415,62

75

Dm
dn
iv
sdr
0.0883124 12,54% 104,95% 34,98%

Teki

19,2

57.58% 1

cm
m
50% 30775,14 0,615502
cm

h = - (

. ln

87,45% 195.03% 65,01%

)+(

. ln

= - (0.3498 . 1050393716) + (0.650 . 0.430782916)


= - (- 0.367427721 + - 0.280008895)
= - (- 0.647436616)
= 0.647436616
nilai h yaitu 0.647436616 jadi pada plot 4 keanekaragaman
rendah, miskin (produktivitas sangat rendah ) sebagai indikasi adanya
tekanan ekologis yang berat dan ekosistem tidak stabil karena nilai h
< 1,0.
Dari beberapa data diatas dapat disimpulkan bahwa biodiversitas
tanaman pada plot 4 sedikit karena hanya terdapat 3 tutupan lahan yaitu
kubis, krokot dan teki. Tanaman utama pada lahan tersebut adalah kubis
sedangkan krokot dan teki adalah gulma. Gulma pada plot 4 tergolong
sedikit karena gulma yang ada dilahan tersebut disiangi oleh petani agar
tidak mengganggu tanaman utama hal tersebut terbukti bahwa hanya
terdapat sedikit gulma dilahan tersebut. Padahal sisa-sisa dari penyiangan
dapat dimanfaatkan sebagai mulsa untuk tanaman utama agar sinar matahri
tidak mengenai lahan langsung dan menghambat evaporasi dilahan
tersebut dengan begitu ketersediaan air dilahan tersebut tercukupi. Gulma
juga dapat dimanfaatkan sebagai pupuk kompos dimana pupuk ini dapat
memperbaiki kondisi lahan mulai dari fisik, biologi dan kimia tanah serta
menambahkan unsur hara untuk tanaman. Selain itu petani juga dapat
mengurangi biaya produksi karena tidak memebeli pupuk kimia lagi. Pada
plot 4 ini tidak berlanjut karena hanya terdapat sedikit tutupan lahan yaitu
kubis, krokot dan teki.

75

Gambar 3. pengukuran plot 1 analisis biodiversitas

3.1.2.3

Biodiversitas Hama Penyakit


Berdasarkan hasil pengamatan yang kami lakukan di beberapa plot ada

beberapa serangga yang diperoleh dilokasi pengamatan sebagai berikut:


Plot 1
Klasifikasi Hama
a.

Kumbang kubah spot


Kingdom : Animalia
Filum

: Arthropoda

75

b.

c.

d.

Kelas

: Insecta

Ordo

: Coleoptera

Suku

: Coccilinedae

Genus

: Epilachna

Spesies

: Epilachna sparsa

(Gambar 4 a. kumbang kubah spot )

Ulat grayak (Spodoptera litura)


Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Lepidoptera

Famili

: Noctuidae

Genus

: Spodoptera

Spesies

: Spodoptera litura

(Gambar 4b. Ulat grayak)

Bekicot
Kingdom

: Animalia

Filum

: Mollusca

Kelas

: Gastrhopoda

Ordo

: Pulmonata

Family

: Helicidae

Genus

: Achatina

Spesies

: Achatina pullica

(Gambar 4c. Bekicot)

Belalang
Kingdom : Animalia
Filum

: Artropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Subordo : Caelifera
Family

: Acrididae

Genus

: Dissosteria

Spesies

:Dissosteria Carolina

(Gambar 4d. Belalang)

75

e.

Semut
Kingdom : Animalia
Pillum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Hymenoptera

Subordo

: Apokrita

Superfamil

: Vespoidea

Famili

: Formicidae

Genus

: Formica

Spesies

: Formica yessensis

(Gambar 4e.

Semut)

f.

Laba - Laba

Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Arachnida

Ordo

: Araida

Famili

: Lycosidae

Genus

: Lycora

Spesies

: Lycora sp.

g.

(Gambar 4f.Laba - laba)

Jangkrik
Kingdom : Animalia

h.

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Famili

: Grylludae

Genus

: Gryllus

Spesies

: Gryllus assimilis

(Gambar 4g. Jangkrik)

Walang Sangit
Kingdom : Animalia
Phylum

: Arthropoda

75

i.

Kelas

: Insecta

Ordo

: Hemiptera

Famili

: Alydidae

Genus

: Leptocorixa

Spesies

: Leptocorisa acuta

(Gambar 4h. Walang sangit)

Kupu kupu
Kerajaan

: Animalia

Divisi

: Rhopalocera

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Lepidoptera

Spesies : Appias libythea

(Gambar 4 i Kupu - kupu)

Tabel 10.hasil pengamatan biodiversitas serangga Plot 1


Titik

Nama Lokal

Nama Ilmiah

Jumlah

Pengambilan
Sampel
Titik 1

Fungsi
(H, MA, SL)

Belalang

Dissosteira Carolina

Serangga Lain

Laba-laba

Lycosa sp.

Musuh Alami

Semut

Formica yessensis

Musuh

Alami
Titik 2

Ulat Jengkal
Spodoptera litura
Kumbang Spot M Epilachna sparsa

1
1

Hama
Musuh Alami

Belalang

Musuh Alami

Gryllus assimilis

Musuh Alami

Lycosa sp.

Musuh Alami

Leptocorisa acuta

Serangga Lain

Lycosa sp.

Musuh Alami

Dissosteira Carolina

Serangga Lain

Appias libythea

Serangga lain

Jangkrik

Dissosteira Carolina

Laba laba
Walang Sangit
Titik 3

Laba - laba
Belalang
Kupu - kupu

75

Titik 4

Bekicot

Achatina pullica

Belalang

Serangga Lain

Dissosteira Carolina 4

Serangga Lain

Lycosa sp.

Musuh Alami

Dissosteira Carolina

Serangga Lain

Lycosa sp.

Musuh Alami

Soleonopsis sp.

Musuh Alami

Leptocorisa acuta

Serangga Lain

Laba laba
Titik 5

Belalang
Laba laba
Semut
Walang Sangit

Ket: H:Hama, MA: Musuh Alami, SL:Serangga Lain.


Tabel 11. Hasil pengamatan yang disajikan dalam bentuk tabel Plot 1
Titik

Jumlah Individu yang Berfungsi

Pengambilan
Sampel
Titik 1

Hama

Sebagai
MA
SL

Total

Hama

MA

SL

2,5 %

50 %

47,5 %

Titik 2

10

13

Titik 3

Titik 4

Titik 5

TOTAL

40

Keterangan :
H

=1

MA = 20
SL
= 19
Perhitungan :
Hama

= 1/40 x 100 % = 2,5 %

Musuh Alami = 20/40 x 100 % = 50 %


Serangga Lain = 19/40 x 100 % = 47,5 %
Penyajian data dalam bentuk segitiga fiktorial
SL
100

75

Persentase

0o

0o

H 100

100 MA

00

Interpretasi : Titik-titik koordinat berada


diantara titik sudut musuh alami dan
serangga lain. Dimana keadaan ini
adalah kondisi yang sangat sehat, sebab
dimana tidak adanya hama pada
tanaman kopi tersebut. Karena pada
tanaman kopi yang belum berbuah
biasanya jarang terserang oleh hama.
Kesimpulan tentang kondisi ekologi hamparan
Pada dasarnya kondisi sistem ekologi dalam agroekosistem juga dapat
dikaji dengan melihat dinamika komposisi peran dari jumlah individu spesies
yang terkoleksi / terkumpul dari area tersebut. Cara ini sangat sesuai untuk
menilai kondisi ekologis yang dikaitkan dengan dengan tindakan preventif dalam
pengelolaan hama. Dari hasil penangkapan serangga yang dilakukan, ada berbagai
individu yang ditemukan di masing-masing titik pengambilan sampel. Individuindividu serangga tersebut memiliki komposisi peran yang berbeda, ada yang
berperan sebagai hama, musuh alami dan juga serangga lain.
Titik 1 total serangga yang ditemukan ada 8 dan memiliki peran yang
berbeda-beda, ada yang berperan sebagai hama, musuh alami dan serangga lain.
Dimana serangga yang berperan sebagai hama yaitu Ulat Jengkal (Spodoptera
litura) dengan jumlah 1, sedangkan musuh alami berjumlah 5 yaitu Laba laba
(Lycosa sp.) dengan jumlah 3 dan semut (Formica yessensis) dengan jumlah 2,
kemudian serangga yang berperan sebagai serangga lain yaitu Belalang
(Dissosteira Carolina) dengan jumlah 2.

75

Titik 2 total serangga yang ditemukan ada 13, mereka berperan sebagai
musuh alami dan serangga lain. Dimana serangga yang berperan sebagai musuh
alami yaitu Kumbang spot M (Epilachna sparsa) dengan jumlah 1, Belalang
(Dissosteira Carolina) dengan jumlah 1, Jangkrik (Gryllus asimilis) dengan
jumlah 6, dan Laba laba (Lycosa sp.) dengan jumlah 2, kemudian serangga
yang berperan sebagai serangga lain yaitu walang sangit (Leptocorisa acuta)
dengan jumlah 3.
Titik 3 total serangga yang ditemukan ada 7 dan memiliki peran yang
berbeda-beda, ada yang berperan sebagai musuh alami dan serangga lain. Dimana
serangga yang berperan sebagai musuh alami yaitu Laba laba (Lycosa sp.)
dengan jumlah 1, kemudian serangga yang berperan sebagai serangga lain yaitu
Belalang (Dissosteira Carolina) dengan jumlah 5 dan Kupu kupu (Appias
libythea) dengan jumlah 1.
Titik 4 total serangga yang ditemukan ada 7 dan memiliki peran yang
berbeda-beda, ada yang berperan sebagai serangga lain dan musuh alami. Dimana
serangga yang berperan sebagai serangga lain yaitu Belalang (Dissosteira
Carolina) dengan jumlah 4 dan bekicot (Achatina pullica.) dengan jumlah 1,
kemudian serangga yang berperan sebagai musuh alami yaitu Laba-laba (Lycosa
sp.) dengan jumlah 2.
Titik 5 total serangga yang ditemukan ada 5 dan memiliki peran yang
berbeda-beda, ada yang berperan sebagai serangga lain dan musuh alami. Dimana
serangga yang berperan sebagai serangga lain yaitu Belalang (Dissosteira
Carolina) dengan jumlah 2 dan walang sangit (Leptocorisa acuta) dengan jumlah
1, kemudian serangga yang berperan sebagai musuh alami yaitu Laba-laba
(Lycosa sp. ) dengan jumlah 1 dan semut (Formica yessensis) dengan jumlah 1.
Hasil identifikasi pengambilan sampel dari kelima titik digunakan untuk
membuat rasio / persentase guna menentukan bagaiman komposisi serangga
hama, musuh alami dan serangga lain di area lahan pertanaman kopi. Dan
hasilnya 2,5 % untuk serangga hama, 50 % untuk musuh alami dan 47,5 % untuk
serangga lain. Dari persentase tersebut kami menyimpulkan bahwa populasi
serangga yang berperan sebagai musuh alami dan serangga lain lebih dominan
dibandingkan dengan serangga yang berperan sebagai hama. Hal tersebut

75

dikarenakan tanaman kopi yang masih muda atau belum berbuah jarang sekali
terkena serangan hama.
Plot 2
a) Kutu Putih
Kingdom

: Animalia

Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Arthropoda
: Insecta
: Homoptera
: Pseudococcidae
: Ferrisia
: F. virgata.

(Gambar 5a F.virgata)

b) Laba-laba
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Arachnidae

Ordo

: Aroneceae

Famili

: Lycosidae

Genus

: Lycosa

Spesies

: Lycosa sp.

(Gambar 5b. Lycosa sp)

c) Semut Rang-Rang
Kingdom : Animalia
Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insekta

Ordo

: Heminoptera

Famili

: Kamilidae

Genus

: Solenopsis

Spesies

: Solenopsis sp.

(Gambar 5c.Solenopsis sp.)

d) Belalang Hijau
Kingdom : Animalia

75

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Famili

: Acrididae MacLeay

Genus

: Oxya Serville

Spesies

: Oxya chinensis

(Gambar 5d. Oxya chinensis)

e) Penggerek batang / ulat kopi


Kingdom
Filum

: Animalia
: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Lepidoptera

Famili

: Heterocea

Genus

: Zeuzeura

Spesies

: Z. coffeae

(Gambar 5e. Z. Coffeae)

f) Lebah
Kingdom
Filum

: Animalia
: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Hymenoptera

Famili

: Apidae

Genus

: Apis

Spesies

: Apis Andreniformis

( Gmbar 5f. Apis Andreniformis)

g) Jangkrik
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Famili

: Gryllidae

Genus

: Gryllus

Spesies

: Gryllus bimaculatus

Peran

: sebagai serangga lain

(Gambar 5g Jangkrik)

h) Anjing Tanah

75

Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Famili

: Gryllotalpidae

Genus

: Gryllotalpa

Spesies

: Gryllotalpa hirsute

Peran

: sebagai serangga lain

(Gambar 5h Anjing Tanah)

Tabel 11. Data analisis hama plot 2


No

Lokasi

Jumlah individu yang berfungsi

pengambilan
sempel
Plot 3

sebagai
MA
SL Total

Hama
6

Segitiga Fiktorial

Hama MA

SL

30% 30%

40%

Serangga
lain
100

Hama

20

Presentase

100

100

75

Musu Alami

Pengamatan untuk faktor hama dilakukan pada waktu siang hari pada
tanaman kopi. Kami berhasil menangkap8 jenis serangga yang memiliki fungsi
sendiri-sendiri ada yang sebagai musuh alami, hama dan serangga lain. Untuk
jenis hama kami menemukan kutu putih (F. virgate,) , jenis musuh alami kami
menemukan laba-laba dan semut rang-rang (Solenopsis sp.) da n ada 4 tipe
serangga lain jangkrik, anjing tanah, belalang (Oxya chinensis), dan lebah (Apis
Andreniformis).
Musuh alami yang ditemukan untuk lahan yang digunakan ada 3 ekor
semut rang-rang pada sub plot 1, 2 dan 3, ditemukan juga laba-laba 3 ekor pada
sub plot 2, 3 dan 5. Hama yang ditemukan kutu putih 4 ekor pada sub plot 1, 3, 4
dan 5, penggerek batang / ulat kopi ditemukan 2 ekor pada subplot 3 dan 4.
Serangga lain ditemukan belalang 2 ekor pada sub plot 1 dan 3, jangkrik
ditemukan 3 ekor pada sub plot 2, 3 dan 5, anjing tanah 2 ekor pada sub plot 3 dan
5, untuk terakhir ditemukan serangga lain sebagai pollinator sebanyak 2 ekor pada
sub plot 3 dan 4.
Adapun untuk perbandingan dari masing-masing peran serangga itu dapat
diketahui bahwa persentase serangga lain paling besar diantara lainnya (40%),
melebihi musuh alami (30 %), dan hama (30%). Dari perbandingan diatas lahan
termasuk dalam kondisi yang seimbang karena hama dalam presentase yang sama
dengan musuh alami dan serangga lain tidak berpengaruh dalam kerusakan
pertumbuhan tanaman kopi karena sebagai pembantu polinasi seperti lebah.
Titik-titik koordinat berada di antara titik sudut hama dan musuh alami,
dekat dengan sisi yang menghubungkan kedua titik tersebut. Keadaan ini adalah
kondisi yang kurang sehat, sebab keberadaan musuh alami hanya ditopang oleh
populasi hama sebagai sumber makanan. Dalam keadaan ekstrim, kemungkinan
musuh alaminya dapat musnah dan akan berbahaya jika terjadi migrasi hama.
Plot 3
a) Belalang Hijau
Kingdom : Animalia
Phylum
Class
Order
Family
Genus

: Arthropoda
: Insecta
: Orthoptera
: Acrididae
: Oxya Serville

(Gambar 6a Belalang Hijau)


( Apris Nur Rakhmadani,2014)

75

Species

: Oxya chinensis (Thunberg, 1815)

b) Belalang Coklat
Kingdom / Kerajaan

Animalia

Phylum / Filum

Arthropoda

Subphylum / Subfilum

Mandibulata

Class / Kelas

Insecta

Order / Ordo

Orthoptera

Super Family / Super Famili

Acridoidea

Family / Famili

Acrididae

Genus / Marga

Valanga

Species

Valanga nigricornis (H. Burmeister, 1838)

(Gambar 6b. Belalang Coklat)

c) Tomcat
Kingdom: Animalia
Phylum : Arthropoda
Kelas

: Hexapoda

Ordo

: Coleoptera

(Gambar 6c Tomcat)
(Dyah Roro Arwulan, 2012)

Famili : Staphylinidae
Genus : Paederus
Spesies : Paederus literrarius, Paederus Fuscipes (Rahma S, 2006)
d)Walang Sangit
Kingdom
: Animalia
Phylum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Hemiptera

Famili

: Alydidae

Genus

: Leptocorixa

(Gambar 6d Walang Sangit)

Spesies
: Leptocorisa Acuta
e) Kumbang Kubah Spot M
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

75

Ordo
Famili

: Coleoptera
: Minochilas

(Gambar 6e. Kumbang Kubah spot m)

Genus

: Menochilus sexmaculatus Spesies

Spesies

: Menochilus sexmaculatus

f) Capung
Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Odonata

Famili

(Gambar 6f. Capung)

: Ansoptera

Genus

: Anax

Spesies

: Anax juinus (Tjahjadi, N. 1989)

Tabel 12. Data Pengamatan Hama pada Plot 3


Titik
Pengambilan Nama Lokal
Sampel
Titik 1
Belalang
Hijau

Titik 2

Titik 3

Nama Ilmiah

Jumlah

Fungsi
(H,MA,SL)

Oxya chinensis

Hama

Belalang
Coklat

Valanga
nigricornis

Hama

Tomcat

Paederus
littoralis

MA

Walang
Sangit

Leptocorica
acuta

Hama

Kumbang
Koksi
Spot M

Menochilus
sexmaculatu
s

MA

Capung

Anax junius

MA

Ket: H:Hama, MA:Musuh Alami, SL:Serangga Lain

75

Tabel 13. Data Analisis Hama plot 3


Titik Pengambilan
Sampel/Agroekosis

Jumlah Individu
Hama MASL
Total

Presentase (%)
Hama
MA SL

2
1
0
3

100
50
0
42,86

tem
Titik 1
Titik 2
Titik 3
TOTAL

0
1
3
4

0
0
0
0

2
2
3
7

0 0
50 0
100 0
57,140

Segitiga Fiktorial

Gambar 7. Segitiga Fiktorial pada pengamatan Plot 3


Dengan melihat suatu dinamika komposisi serta peran dari beberapa
jumlah spesies individu yang kami temukan maka dapat dikaji tentang kondisi
ekologi serta sistem agroekosistem yang terjadi di objek pengamatan. Berdasarkan
hasil penangkapan beberapa serangga yang dilaksanakan pada beberapa titik maka
kami menemukan beberapa serangga yang mempunyai peran berbeda yaitu ada
yang berperan sebagai hama, musuh alami atau bahkan sebagai serangga lain.
Pada titik pengamatan pertama kami telah menemukan 2 serangga yang
tergolong sebagai hama. Adapun hama tersebut adalah adalah belalang hijau
(Oxya chinensis) dan belalang coklat (Valanga nigricornis). Pada titik pertama ini
kami tidak menemukan adanya musuh alami maupun serangga lain.
Untuk titik pengamatan kedua kami menemukan adanya serangga
sejumlah 2. Adapun 1 serangga adalah tomcat (Paederus littoralis) yang berperan
sebagai musuh alami sedangkan 1 serangga sebagai hama yaitu walang sangit
(Leptocorica acuta). Titik pengamatan ketiga kami menemukan beberapa
serangga yang termasuk dalam peranan sebagai musuh alami. Pada titik ini kami

75

tidak menemukan adanya hama maupun serangga lain. Adapun musuh alami yang
telah kami temukan adalah Anax junius sejumlah 2 serangga kemudian kami juga
menemukan kumbang koksi spot m yang diketahui juga sebagai musuh alami.
Jadi pada titik pengamatan 3 ini kami menemukan sejumlah 3 serangga sebagai
musuh alami.
Plot 4
a. Laba-Laba
Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Arachnidae

Ordo

: Aroneceae

Famili

: Lycosidae

Genus

: Lycosa

Spesies

: Lycosa sp.

(Gambar 8a Laba-laba)

b. Semut Rang-Rang
Kingdom : Animalia
filum

: Arthropoda

kelas

: Insekta

ordo

: Heminoptera

famili

: Kamilidae

genus

: Solenopsis

spesies

: Solenopsis sp.

(Gambar 8b. Semut rang-rang)

c. Kumbang kubah spot


Kingdom
: Animalia
Filum
: Arthropoda
Kelas
: Insecta
Ordo
: Coleoptera
Suku
: Coccilinedae
Genus
: Epilachna
Spesies
: Epilachna sparsa
d. Belalang Hijau
Kingdom
: Animalia
Filum
: Arthropoda
Kelas
: Insecta
Ordo
: Orthoptera
Family
: Acrididae MacLeay
Genus
: Oxya Serville

75

(Gambar 8c. Kumbang kubah spot)

(Gambar 8d.Belalang Hijau)

Species
e. Capung

: Oxya chinensis

Kingdom

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Odonata

Family

: Aeshnidae

Genus

: Anax

Species

: Anax juinus

(Gambar 8e. Capung)

Tabel 14. pengamatan biodiversitas serangga Plot 4


Lokasi
Pengambila

Nama Lokal

Nama Ilmiah

Jumlah

n Sampel

PLOT 4

Fungsi
(H, MA, SL)

Belalang Hijau
Oxya chinensis
Kumbang Spot
Epilachna sparsa
Semut Rang-rang Soleonopsis sp

3
1
2

Hama
Hama
Serangga Lain

Semut Rang-rang

Serangga Lain

1
1
1
2
1
1
1

Musuh Alami
Hama
Serangga Lain
Hama
Musuh Alami
Hama
Musuh Alami

Soleonopsis sp

Capung
Anax juinus
Kumbang Spot
Epilachna sparsa
Semut Rang-rang Soleonopsis sp
Belalang Hijau
Oxya chinensis
Laba-laba
Lycosa sp
Belalang Hijau
Oxya chinensis
Laba-laba
Lycosa sp

Tabel 15. tabulasi data Plot 4


Lokasi

Jumlah Individu yang

No.

Pengambila

1.

n Sampel
PLOT 4

berfungsi sebgai
Hama
MA SL
Total
8
3 5
16

75

Persentase
Hama
50%

MA
18,75%

SL
31,25

Pada dasarnya kondisi sistem ekologi dalam agroekosistem juga


dapat dikaji dengan melihat dinamika komposisi peran dari jumlah
individu spesies yang terkoleksi / terkumpul dari area tersebut. Cara ini
sangat sesuai untuk menilai kondisi ekologis yang dikaitkan dengan
dengan tindakan preventif dalam pengelolaan hama. Dari hasil
penangkapan serangga yang dilakukan, ada berbagai individu yang
ditemukan di masing-masing titik pengambilan sampel. Individu-individu
serangga tersebut memiliki komposisi peran yang berbeda, ada yang
berperan sebagai hama, musuh alami dan juga serangga lain.
3.1.2.4 Cadangan Karbon
Plot 1
Tabel 16.Data Pengamatan Karakteristik Lansekap plot 1
Penggunaan Tutupan Manfaat Posisi
Lahan
Perhutani

Lahan
Pinus

Getah

Tanaman

Kopi
Kelapa

Perkebunan
Tanaman
Camp.Tahun

Lereng
Atas

Tingkat Tutupan
Kanopi Seresah

Kerapat C-Stock

Tinggi

Tinggi

Spesies
1

an
Tinggi

80

dan Kayu
Buah
Bawah-

Sedang

Rendah

Sedang

50

Atas
Buah dan Atas

Rendah

Rendah

Rendah

20

Kayu

an
Dari pengamatan yang dilakukan dapat diketahui bahwa penggunaan lahan
hutan lebih banyak menyimpan karbon dari pada agroforestry. Pepohonan dapat
menyimpan karbon dalam jumlah yang lebih banyak sehingga apabila semakin

75

banyak tutupan lahan berupa tanaman pohon (tahunan), maka cadangan karbon di
lahan tersebut semakin banyak. Sedangkan cadangan karbon merupakan indikator
pertanian berlanjut.
Untuk plot 1 mengenai Cadangan carkon yang tersedia berdasarkan
pengamatan ada beberapa penggunaan lahan sebagai tanaman perhutani,
perkebunan campuran tahunan dan tanaman perkebunan dengan tutupan lahan
seperti pinus, kopi dan kelapa. Sedangkan untuk C-Stock sendiri mulai dari tinggi,
sedang hingga rendah pada penggunaan lahan agroforestry, sehingga untuk plot 1
tersebut sistem pertaniannya menurut kami berlanjut sebab cadangan karbon
tergolong tinggi untuk agroforestry dan tanaman perkebunan.
Plot 2
Tabel 17. Data Pengamatan Karakteristik Lansekap Plot 2
Penggunaan Tutupan

Manfaat

Posisi

Lahan
Perhutani

Getah

Lereng
Atas

Lahan
Pinus

Tingkat Tutupan
Kanopi Seresah

Kerapa

C-Stock

Tinggi

Tinggi

Spesies
1

tan
Tinggi

80

Sedang

Rendah

Rendah

20

dan
Kayu
Tanaman

Kopi

Bawah-

Perkebunan

Multi strata
Semusim

TengahRumput/

Tutupan

Atas
Bawah-

Sedang

Sedang

Sedang

Tan.Lain
Pisang
Rumput

Buah
Daun

Tengah
Atas
Tengah-

Sedang
Rendah

Sedang
Rendah

1
2

rendah
Tinggi

20
1

Tutupan

Atas
Tengah

Sedang

Sedang

Rendah

Gajah
Semak
Plot 3

Tabel 18. Data Pengamatan Karakteristik Lansekap Plot 3


No

Penggunaan
Lahan

Kebun

Tutupan
Lahan

Kubis

Manfaat

Daun

Posisi
Lereng

Bawah

75

Tingkat
Tutupan
Kanopi

Seresah

Rendah

Rendah

Jumla Kerapata C Stock


h
n
Spesies
83

Sedang

Jagung

Buah

Tengah

Sedang

Rendah

125

Sedang

Cabai

Buah

Atas

Sedang

Tinggi

250

Tinggi

Sawi

Daun

Bawah

Rendah

Rendah

83

Sedang

Rumput
Gajah

Daun

Tengan

Tinggi

Tinggi

100

Tinggi

Kopi

Buah

Tinggi

Tinggi

(semusim)

Tegalan

Agroforestri

Sedang

Berdasarkan hasil analisis cadangan karbon pada kelompok lain yaitu


kelompok 4, terdapat penggunaan lahan sebagai tanaman semusin, tegalan serta
agroforestry. Sedangkan tutupan lahan yang ada meliputi jagung, sawi, rumput
gajah, dan kopi. Untuk kerapatannya sendiri pada lahan tanaman semusim tinggi
dan sedang namun c-stoknya tetap rendah sedangkan untuk agroforestry
kerapatannya juga sedang sehingga cadangan karbon pada plot tersebuttergolong
rendah serta tidak berlanjut.
Plot 4
Pada plot 1, penggunaan lahan adalah hutan lindung dan hutan produksi
dengan tutupan lahan antara lain bambu, mahoni, pinus, durian dan kopi. Dengan
kerapatan yang tinggi. Berdasarkan kondisi tersebut, penggunaan lahan dan
tutupan lahan daerah tersebut memiliki cadangan karbon yang termasuk dalam
kategori sangat baik.
Pada plot 2, penggunaan lahan adalah agroforestri dengan tutupan lahan
antara lain pinus, bambu, lamtoro dan kopi. Dengan kerapatan sedang sampai
tinggi. Berdasarkan kondisi yang ada, penggunaan lahan dan tutupan lahan pada
plot tersebut memiliki cadangan C-stock yang termasuk dalam kategori baik.
Pada plot 3, penggunaan lahan tanaman semusim sederhana dengan
tutupan lahan antara lain kubis, pisang, nangka, rumput gajah, singkong, dan
lamtoro. Dengan tingkat kerapatannya sedang sampai tinggi. Berdasarkan kondisi
yang ada, penggunaan lahan dan tutupan lahan pada plot tersebut memiliki
cadangan C-stock yang termasuk dalam kategori sedang.

75

50

Penggunaan lahan pada plot 4 adalah pemukiman. Tutupan lahannya


antara lain rumput gajah, kelapa, pisang, jambu biji, lamtoro dan pohon bambu
dengan tingkat kerapatan yang rendah sampai tinggi. Berdasarkan kondisi tersebut
maka disimpulkan bahwa kapasitas penyimpanan karbonnya rendah, sebab pada
plot ini hampir tidak ada tanaman pohon sehingga kapasitas penyimpanan dan
penyerapan karbon rendah atau kurang.
Kesimpulan cadangan C-stock di desa Tulungrejo termasuk dalam kategori
sedang. Hal ini dikarenakan sebagian besar lahan DAS didominasi oleh budidaya
tanaman semusim atau campuran. Memang terdapat hutan yang memiliki
cadangan C-stock yang tinggi, namun luasannya tidak seluas lahan budidaya.
Tabel 19 Look Up Tabel Cadangan Karbon Pada Berbagai Penggunaan
Lahan
No.

Penggunaan Lahan

1.

Hutan

2.

3.

Agroforestri

Tanaman Semusim

Kerapatan Pohon

C-stock (ton/ha)

Tinggi

250

Sedang

150

Rendah

100

Tinggi

80

Sedang

50

Rendah

20

Sumber data: Hutan Tahura R Soerjo (Hairiah et,al., 2010), Agroforestri DAS Kali
Konto (Hairiah etal., 2009)
3.1.3 Indikator Pertanian Berlanjut dari Sosial Ekonomi
3.1.3.1 Economically viable (keberlangsungan secara ekonomi)
Plot 1
Aspek sosial untuk kelompok I berada pada plot 1 yang berlokasi pada
Dusun Jambon, Desa Tulungrejo, Kecamatan Ngantang, Kotamadya Batu. Bapak
Suwono adalah seorang petani hutan yang bekerja sebagai petani penggarap.

75

Beliau tergabung dalam LKDPH dengan kelompok petani hutan yang


beranggotakan 100 anggota.
Harga (Rupiah)

Perlakuan Pasca Panen

3.400

Biji baru petik

5.000

Hasil panen kebun dibawa pulang

24.000

Biji sudah di keringkan

Penambahan pupuk kompos diaplikasikan setiap tahun. Aturan pemupukan


biasanya diputuskan dengan musyawarah kelompok tani yang biasanya mengacu
pada pengalaman tokoh panutan yaitu Pak Luwari selaku ketua kelompok tani.
Dalam penentuan harga pasca panen terdapat 3 variasi harga. Seperti pada tabel
berikut :

Jenis Pupuk

Rekomendasi kebutuhan (kg/ha)

Ponska

100

SP36

100

KCl

100
Kompos

Berdasrkan musywarah kelompok tani

Petani biasanya memilih yang masih basah karena langsung menerima


uang. Tenaga kerja yang digunakan utuk pengolahan dan panen antara 8 - 10
orang per hari, dengan 4 orang adalah anggota keluarga. Upah tenaga kerja
dibedakan berdasarkan jenis kelamin seperti berikut :
Jenis Kelamin

Upah (/orang/hari)

Laki-laki

Rp 40.000,-

Perempuan

Rp 35.000,-

75

Untuk biaya angkut tiap panen petani harus mengeluarkan Rp 10.000,per motor untuk satu kali jalan. Dalam satu kali panen Pak Suwono membutuhkan
30 kali mobilisasi sehingga biaya transportasi panen dapat mencapai Rp 300.000,Selain kopi robusta, juga di budidayakan durian, alpukat, petai, dan
pisang. Durian memiliki produktivitas sebesar 500 buah/pohon. Terdapat sekitar
29 pohon durian dalam 1ha lahan perhutani. Satu buah durian dijual dengan harga
Rp 25.000/buah. Untuk komoditas pisang, dalam lahan perhutani tersebar 21
pohon pisang dengan 3 variasi jenis. Jenis dan produktivitas masing-masing jenis
akan disajikan dalam tabel di bawah ini :

Jenis

Produktivitas

Jumlah

Pisang

(sisir/pohon)

(sisir/tundun)

Santan

10

Susu

12

Jumlah

Harga

Total

jual (per

(sisir)

sisir)

70

Rp

Rp

12.000,-

840.000,-

84

Total
Harga

Rp 7.000,- Rp
588.000,-

Ambon

10

70

Rp

Rp

12.000,-

840.000,-

Beberapa produksi sampingan lainnya adalah alpukat dan petai. Akan


tetapi kedua komoditas ini belum pernah sampai panen. Komoditas alpukat selalu
gagal panen akibat angin sedangkan petai masih kecil dan belum pernah panen.
Selain mengelola lahan perhutani Bapak Suwono memiliki 0,12 ha lahan
sawah yang disewa dengan harga sewa Rp 1.000.000,- per tahunnya. Komoditas
yang dibudidayakan di lahan sawah adalah kubis dan padi. Kebutuhan pupuk
untuk padi dan kubis disajikan pada tabel berikut :

75

Jenis Pupuk

Kebutuhan (kg)

Harga (/100kg)

ZA

100

Rp 150.000,-

Ponska

100

Rp 250.000,-

SP36

100

Rp 300.000,-

KCl

100

Rp 400.000,-

Padi memiliki produktivitas 1 ton/luasan lahan dan kubis memiliki


produktivitas 7.500 bungkul/luasan lahan. Harga untuk gabah Rp 4.200,-/kg atau
setara Rp 4.200.000,-/ton dan untuk kubis memiliki harga jual Rp 5.000,-/kg. Jika
kubis belum tua tetapi sudah dipanen harganya di pasaran Rp 1.500,-/kg.
Desa Tulungrejo Plot 2
Pada plot 2 lahan yang di budidayakan/milik bapak ngatemun umur 56
tahun.

Memiliki lahan tegal seluas 2 hektar. Lahan tersebut ditanami beberapa

jenis tanaman seperti kopi robusta sebagai tanaman utama dan tanaman
pendamping seperti Durian, Pisang, Lamtoro, Merica, Jengkol. Selain bertani
keluarga pak ngatemun mendapakan penghasilan tambahan yaitu berdagang dan
menjahit. Mengenai asspek lingkungan pak ngatemun menggunakan pupuk
kandang dan sedikit pupuk kimia. Kotoran yang digunakan adalah kotoran sapi.
Kotoran ternak dikelola dahulu sebelum diaplikasikan dilahan (bisa diproses
menjadi kompos).Bibit yang dibutuhkan berasal dari tanamannya sendiri. Untuk
mencukupi kebutuhan usahataninya, petani memiliki modal sendiri. Untuk
penanaman kopi pak ngatemun menggunakan pranoto mongso waktu hujan yaitu
bulan oktober.Pak ngatemun melakukan usahataninya sendiri dan bantuan tenaga
kerja orang lain. Untuk proses pemupukan dan penyiangan pak ngatemun
menggunakan jasa buruh tani. Kelembagaan petani kopi belum ada , tokoh
masyarakat juga tidak ada dan petani disana pada umumnya mandiri.
Tabel 20. penggunaan lahan pak ngatemun Plot 2
Jenis
tanaman

Luas
tanaman(ha)

Jumlah
produksi
(kg)

75

Harga/unit

Nilai
produksi
(Rp)

Kopi

2 ha

1700 kg

Rp. 23,500

Rp.
39.950.000

Pisang

2 ha

12 tandan

1,5 juta

Durian

Sebagian

3,5 juta

merica

Sebagian

8 kg

Rp.125.000

Rp.1.000.000

Total

Rp.45.950.000

Tabel 21. Penggunaan Input dan Biaya Usahatani Tanaman Plot 2


No

Uraian
Biaya Tetap
1 Biaya penyusutan :
a. gunting daun
b. Cangkul
c. Sabit

Volume

1 Buah
1Buah
1Buah

Biaya Variabel
1 Pupuk Buatan :
a. Ponska
b. ZA

20kw
20kw

Harga Satuan (Rp)

Biaya Total (Rp)

15.000
7.000
5.000

15.000
7.000
5.000

120.000/kwintal
70.000/kwintal

2.400.000
1.400.000

370.000/kwin
c. KCL
d. Organik
2 Pestisida Organik

20 kw
5 kw
2 sak

Tenaga Kerja
1 Pengolahan tanah
2 Penanaman
3 Penyemprotan
Panen
Biaya Total

30 HOK
10 HOK
10HOK
5 HOK

75

tal
40.000/kwintal
25.000/kwintal

7.400.000
200.000
50.000

25.000
20.000
20.000
20.000

750.000
200.000
200.000
100.000
12.727.000

Potensi Panen
Kopi
Pisang
Durian
Merica
Keuntungan

17 kwtl
12

23.500

39.950.000

tandan
8 kg

1.500.000
3.500.000
1.000.000
45.950.000

125.000

Karena pada lahan tersebut tanaman utamanya kopi jadi analisis usahataninya :
Pendapatan Kotor Usahatani Kopi
GFFI = Y.Py = 1700 x 23.500 ( 20x120.000+ 20x70.000 + 20x370.000 + 5x40.000 +
2x25.000 + 30x25.000 + 10x20.000 + 10x20.000 + 5x20.000)
=39.950.000 (2.400.000 + 1.400.000 + 7.400.000 + 200.000 + 50.000 + 750.000
+ 200.000 + 200.000 + 100.000)
= 39.950.000 12.700.000
= 27.250.000
Kelayakan Usahatani Kopi
Rasio =
=
= 3,13
Interpetasi
Dari hasil Perhitungan didapatkan nilai

rasio sebesar 3,13 bearti usaha tani

dikatakan masih layak, karena nilainay >1, sehingga setiap Rp. 1 yang
dikeluarkan pak ngatemun akan menghasilkan income/pendapatan sebesar
Rp. 3,13.
Plot 3
Tabel 22 Hasil Analisis Biaya Plot 3
No

Uraian
Biaya Tetap
1 Biaya penyusutan :

Volume

Harga Satuan (Rp)

75

Biaya Total (Rp)

a. Hansprayer
b. Cangkul
c. Sabit
Sewa lahan
Biaya Variabel
1 Bibit cabe
2 Pupuk Buatan :
a. Ponska
b. ZA
c. KCL

1
2
3

500
5.000
2.000

500
10.000
6.000

4.000.000

2.000.000

2 kg

45.000

90.000

2 kw
2 kw
2 kw

120.000
70.000
370.000

240.000
140.000
740.000

450.000

225.000

1 sak

40.000
25.000

20.000
25.000

30 HOK
10 HOK
20 HOK
10 HOK

20.000
20.000
20.000
20.000

600.000
200.000
400.000
200.000
4.564.500

ha

kw

d. Mutiara

1 Buah
2 Buah
3 Buah

e. Organik
Pestisida Organik
Tenaga Kerja
Pengolahan tanah
Penanaman
Penyemprotan
Panen
Biaya Total
Potensi Panen
Produksi cabe
Harga jual
Hasil Panen
Keuntungan

kw

750 kg
1 kg

20.000
15.000.000
10.435.500

Pendapatan Kotor Usahatani Cabe


GFFI = Y.Py = 750 x 20.000 ( 2x45.000 + 2x120.000 + 2x70.000 +
2x340.000 + x450.000 + x40.000 + 1x25.000 + 30x20.000
+ 10x20.000 + 20x20.000 + 10x20.000)
= 15.000.000 - (90.000 + 240.000 + 140.000 + 740.000 +
225.000 + 20.000 + 25.000 + 600.000 + 200.000 + 400.000 +
200.000)

75

= 15.000.000 2.880.000
= Rp 12.120.000
Kelayakan Usahatani cabe
Rasio =
=
= 3,2
Interpetasi
Hasil Perhitungan didapatkan nilai

rasio sebesar 3,2 bearti usaha tani dikatakan

layak, karena nilainay >1, sehingga setiap Rp. 1 yang dikeluarkan akan
menghasilkan income sebesar Rp. 3,20.
Plot 4
Pada desa Tulungrejo, petani memiliki lahan sawah seluas ha, lahan
tersebut ditanam beberapa jenis tanaman semusim seperti kubis, pakcoy dan
padi.Lahan sawah merupakan lahan yang di sewa oleh petani, dengan besar biaya
sewa 1 juta rupiah/tahun, sedangkan lahan tegalan adalah lahan milik
sendiri.Untuk modal, petani masih mengandalkan dari modal milik sendiri
sejumlah Rp 2.000.000.Petani menggarap lahannya dalam 1 tahun melakukan 3x
tanam.Benih yang digunakan diperoleh dengan membeli, masing-masing benih
kubis, pakcoy dan padi sejumlah 1 pack/benih tanaman, dengan harga
Rp.55.000/pack.
Pupuk yang digunakan petani terdapat 4 macam, yaitu : urea, ZA, ponska,
TSP, kandang. Pupuk urea, ZA, ponska dan TSP didapatkan dari membeli dengan
harga, Pupuk Urea Rp. 95.000, sejumlah 150 kilogram, Pupuk ZA Rp 360.000
sejumlah 200 kilogram, Pupuk Ponska Rp 300.000 sejumlah 100 kilogram,Pupuk
TSP Rp 250.000 sejumlah 100 kilogram, sedangkan Pupuk Kandang mengolah
sendiri yang diperoleh gratis dari kotoran ternak milik tetangganya.
Petani tentunya menggunakan bantuan pestisida kimia untuk mengurangi
adanya serangan hama, merek/jenis pestisida yang digunakan adalah Pestisida

75

Premuton dengan harga Rp. 16.500,-, Pestisida Kenduri dengan harga Rp. 8.000,Pestisida Padi dengan harga Rp. 85.000.Untuk tenaga kerja, petani biasanya menggunakan bantuan tenaga kerja
warga sekitarnya, dengan upah Rp. 25.000/hari. Mengenai hasil dari panen kubis
jumlah berkisar 8 ton dijual dengan harga 5000/kg, hasil dari panen pakcoy
jumlah berkisar 1 ton dijual dengan harga 5.000/kg, harga penjualan kubis dan
pakcoy apabila harga pasar tidak turun, apabila turun penjualan kubis dan pakcoy
mencapai Rp. 1.000/kg , hasil dari panen padi jumlah berkisar 1,5 ton. Secara
keseluruhan hasil panen, penjualannya dilakukan secara borongan kepada
tengkulak di pasar.
Berdasarkan hasil responden keempat plot yang ada di Desa Tulungrejo,
secara keseluruhan petani banyak menggunakan modalnya sendiri.Untuk
menambah penghasilan dalam memenuhi kebutuhan sehari-sehari beberapa petani
di Tulungrejo memiliki pekerjaan sampingan.Selain bertani, berbagai pekerjaan
seperti berdagan dan menjahit dirumah.
Tabel 23. Produksi, Penggunaan Input, dan Biaya Usahatani Plot 4
Jenis

Luas Tanam

Jumlah

Harga/kg

Nilai

Tanaman

(ha)

Produksi

(unit)

Produksi (Rp)

(kg)
Kubis

1/4

8.000

1.000

8.000.000

Pakcoy

1/4

1.000

2.000

2.000.000

Total

10.000.000

Tabel 24. Penggunaan Input dan Biaya Usahatani Tanaman Plot 4


No

Uraian
Biaya Tetap
1 Biaya penyusutan :
a. Kardus/karung

Unit

Harga Satuan
(Rp)

Biaya Total (Rp)

10 Buah

@ 1.000

10.000

75

b. Cangkul
c. Sabit
2 Sewa lahan
B Biaya Variabel
1 Pupuk Buatan :
a. Ponska
b. ZA
c. TSP
d. Urea
2 a. Pestisida kimia
b. Premuton
Kenduri
3 a. Benih
b. Kubis
Pakcoy

3 Buah
2 Buah
ha

@ 100.000
@ 50.000
@ 1.000.000

30.000
10.000
1.000.000

100 kg
500 kg
100 kg
150 kg

3.000
1.800
2.500
600

300.000
900.000
250.000
95.000

1 botol
1 botol

16.500
8.000

16.500
8.000

3 pack
1 pack

55.000
30.000

165.000
30.000

C
1
2
3
4
5

Tenaga Kerja
Pengolahan tanah
2 orang
@ 25.000
50.000
Penanaman
2 orang
@ 25.000
50.000
Pemupukan
2 orang
@ 25.000
150.000
Penyemprotan
1 orang
@ 25.000
25.000
Penyiangan
2 0rang
@25.000
50.000
Biaya Total
3.139.500
Perhitungan pendapatan kotor usahatani dari komoditas utamanya yaitu, kubis
dan pakcoy. Pendapatan kotor usaha tani (Gross Farm Family Income =
GFFI) merupakan selisih antara penerimaan total dengan biaya yang
dibayarkan.
1. Perhitungan kubis dan pakcoy:
GFFI

= Y.Py = ((8.000 x 1.000) +( 1.000 x 2.000 )) ( 300.000 + 360.000 +


250.000 + 95.000 + 16.500 + 8.000 + 165.000 + 30.000 +
50.000 + 50.000 + 150.000 + 25.000 + 50.000)
= ( 8.000.000 + 2.000.000 ) ( 1.541.500 )
= 10.000.000 1.541.500
= 8.458.500

2. Kelayakan usahatani kubis dan pakcoy


Rasio =

75

=
= 3,18
Interpetasi :
Dari hasil Perhitungan didapatkan nilai

rasio sebesar 3,18 sehingga usaha tani

tersebut dikatakan masih layak, karena nilainya >1, sehingga setiap Rp. 1
yang dikeluarkan bapak tani Wibowo akan dapat menghasilkan
income/pendapatan sebesar Rp. 3,18.
3.1.3.2 Ecologically sound (ramah lingkungan)
Kelompok 1
Kualitas & kemampuan agroekosistem yang terjadi di lingkungan
landscape (manusia, tanaman, hewan dan organisme tanah) dipertahankan dan
ditingkatkan Pada plot 4 yang berlokasi di dekat pemukiman ditanami tanaman
tahunan yaitu pisang, jati dan sengon (tanaman utama). Dengan tanaman tahunan
sebagai tanaman utama menyebabkan tanah yang telah diolah saat awal
penanaman memilki waktu yang cukup untuk melakukan perbaikan sehingga
kualitas lahan menjadi baik. Dan juga adanya sungai di samping lahan yang jernih
dan tidak tercemar bahan berbahaya (dengan adanya anggang-anggang/laba-laba
air sebagai indikator kualitas air yang baik) menambah kualitas dari lahan
tersebut.
Pada plot 3 terdapat tanaman semusim berupa tanaman kobis yang
menggunakan sistem tanam monokultur dengan jarak antar tanaman kobis yang
cukup rapat. Meskipun tanaman kobis terlihat sehat dan berwarna hijau segar,
tetapi dalam proses bertani dilakukan dengan cara konvensional yaitu berprinsip
pada pancausahatani yang dinilai saat ini merupakan penyebab dari degradasi
lahan atau rusaknya lingkungan. Dengan kata lain lahan pada plot ini memilki
kualitas agroekosistem yang buruk jika cara bertani tidak dirubah cara
konvensional menjadi pertanian yang berlanjut.
Pada plot 2 menggunakan pola tanam agroforestry dengan tanaman kopi
sebagai tanaman utama. Di lahan ini petani hanya melakukan perubahan sedikit
pada ekosistem alami yang telah ada jika dibandingkan dengan lahan pada plot 3
sehingga kualitas lahan tidak berkurang banyak (masih bagus). Selain itu dengan

75

ditanamnya kopi yang merupakan tanaman tahunan sebagai tanaman utama


menyebabkan tanah yang terganggu saat penanaman kopi pertama kali memilki
waktu untuk memperbaiki kualitasnya (khusunya dari aspek biologi)
Pada plot 1 yang digunakan sebagai perkebunan pinus sangat menjaga
keanekaragaman hayati yang dimiliki. Meskipun petani setempat menggunakan
lahan itu menjadi kebun kopi tetapi para petani diberikan pengetahuan tentang
bahaya penggundulan hutan dan cara merawat hutan dengan baik sehingga para
petani hanya menebang pohon seperlunya saja dan merubahnya menjadi kebun
kopi dalam luas area yang minimal. Hal ini mengindikasikan bahwa kualitas lahan
di plot ini terjaga dengan cukup baik dari segi ekosistem. Sistem pertanian
berorientasi pada ramah lingkungan & keragaman hayati (biodiversitas)
Kelompok 2
Pada pengamatan yang telah kami laksanakan di Desa TulungrejoNgantang tersebut terdapat sistem pertanian yang berbeda antara petani hulu dan
petani yang ada di hilir. Dari hal tersebut maka untuk kualitas, keragaman hayati
serta ekologinya juga sangat berbeda. Misalnya untuk stop 4 petani yang menanan
komoditas kubis ini berorientasi pada sistem pertanian intensif dengan
menggunakan berbagai pupuk kimia dan pestisida untuk pengendalian hama
maupun penyakitnya. Secara ekonomi mungkin bisa meningkatkan produksi dan
mendatangkan keuntungan yang besar pada petani namun hal ini hanya
berlangsung beberapa saat. Sehingga baik secara ekonomi, ekologis dan sosialnya
tidak berlanjut.
Pada stop 3 petani dengan komoditas tanaman perkebunan dan ada
beberapa rumput gajah serta perhutani pinus pengendalian dilakukan secara
mekanik dengan membunuh langsung hama atau penyakit, sebab menurut petani
menggunakan pestisida itu akan menyebabkan dampak bagi lingkungan. Dengan
adanya pestisida akan menyebabkan lingkungan akan tercemar dan juga
lingkungan tidak akan berlanjut. Sehingga penggunaan pupuk organik serta
pengendalian yang dilakukan secara mekanik dapat dikategorikan petani di
wilayah ini berlanjut dari segi sosial, ekonomi serta untuk lingkungan sangat
ramah lingkungan.

75

Kemudian stop 2 diketahui komoditas yang ditemukan yaitu termasuk pola


tanam agroforetry sebab ditengah-tengah pohon pinus kami ditanami tanaman
perkebunan kopi. Tidak hanya itu terdapat pula tanaman rum[ut gajah yang turut
menyumbang tutupan lahan untuk mengurangi limpasan permukaan. Dari stop 3
ini tergolong sistem agroforestry dan berlanjut.
Kemudian untuk stop 1 sistem pertaniannya adalah perhutani yaitu
tanaman tahunan pius yang di budidayakan serta dibawahnya tidak boleh
dilakukan kegiatan budidaya. Jadi sela pinus hanyalah semak-semak menyerupai
hutan

(Agroforestry)

yang

dimanfaatkan

getahnya

yang

mendatangkan

keuntungan banyak secara ekonomi sedangkan pengendalian sangat ramah


kingkungan tanpa bahan kimia. Berdasarkan hal tersebut dapat disimpulkan untuk
plot 1 sitem pertaniannya berlanjut.
Kelompok 4
Kualitas & kemampuan agroekosistem yang terjadi di lingkungan
landscape ( manusia, tanaman, hewan dan organisme tanah ) di
perahankan dan di tingkatkan
Berdasarkan wawancara dengan kami di lapang dengan bapak Wibowo,
kemampuan dan kualitas agrosistem yang terdapat di lahan sewaannya masih
terjaga dengan baik. Dapat dibuktikan dengan masih tetap produktifnya lahan
tersebut dengan melakukan 3 kali penanaman dalam 1 tahun dan tanaman
yang di budidayakan ialah tanaman kubis, pakcoy dan padi. Dengan hasil
panen pada setiap tanamannya ialah kubis 8 ton, pakcoy 1 ton dan padi 1,5
ton. Ini dapat membuktikan bahwa kemampuan dan kualitas agroekosistem
masih terjaga dengan baik. Dan petani perlu terus menjaga kualitas lahan agar
lahan terus dapat berproduksi dengan baik dan meningkat di masa yang akan
datang sehingga hasil yang di peroleh dapat lebih besar dibandingkan saat ini.
Sistem pertanian berorientasi pada ramah lingkungan & keragaman
hayati ( biodiversitas )
Berdasarkan hasil wawancara kami, Bapak Wibowo selaku petani lahan di
desa Tulungrejo 2 menyatakan bahwa dalam pembudidayaan tanamannya
petani tersebut menggunakan 2 macam jenis pupuk yaitu pupu kimia dan
pupuk kandang, Dalam memberantas hama dan penyakit petani juga
menggunakan pestisida. Pupuk kimia yang digunakan seperti pupuk urea,

75

pupuk Za +Phonska, Za + TSP. Dari hal tersebut dapat diketahui bahwa


sistem pertanian yang dilakukan Bapak Wibowo dilakukan dengan ramah
lingkungan dengan menambah unsur yang kurang pada lahannya tersebut,
namun dari penggunaan pupuk masih menggunakan pupuk berbahan kimia
yang tidak ramah lingkungan. Dari penggunaan pupuk dapat dilihat pola
tanamnya, Bapak wibowo menggunakan pola tanam tumpang sari dengan
meyisipkan

tanaman

pakcoy

di

antara

tanaman

kubis

sehingga

biodiversitasnya tinggi.
Pelestarian sumberdaya alam yang dilakukan oleh masyarakat
Petani di desa Tulungrejo 2 memiliki kelompok tani sehingga mereka
dapat belajar mengajar bagi anggotanya guna meningkatkan pengetahuan,
keterampilan dan sikap (PKS) serta tumbuh dan berkembangnya kemandirian
dalam berusaha tani sehingga produktivitasnya meningkat, pendapatannya
bertambah serta kehidupan yang lebih sejahtera. Dengan adanya kelompok
tani, mereka peduli terhadap lingkungannya untuk kepetingan bersama,
sehingga mereka melakukan pelestarian sumberdaya alam di sekitar
lingkungan. Sumberdaya alam yang digunakan petani setempat dengan
menggunakan irigasi untuk pengaliran air.
Minimalisasikan resiko resiko alamiah yang mungkin terjadi di lapang
Dilihat dari kondisi lahan yang terdapat pada pengamatan di desa
Tulungrejo 2 terdapat masalah masalah alamiah yang mungkin terjadi di
lapang seperti resiko terjadinya erosi dan terjadinya longsor. Pembukaan
lahan dilakukan oleh petani setempat, mereka tidak menyadari bahaya yang
terjadi karena pengaruh dari perlakuan mereka dalam sistem budidaya
sehingga dapat meminimalkan bahaya yang akan terjadi pada lahan budidaya
mereka
3.1.3.3 Socially just (berkeadilan = menganut azas keadilan)
Plot 1
Pada plot 2 di desa tulungrejo termasuk agroforestri dimana pada lahan
tersebut digarap oleh bapak ngatemun dengan luas lahan 2 ha. Pada lahan tersebut
ditanami tanaman kopi, pisang, durian dan merica. Dimana tanaman utamanya
adalah kopi, tanaman durian sebagai tanaman naungan, tanaman merica dan

75

pisang adalah tanaman pendamping. Bapak ngatemun merupakan penduduk asli


tulungrejo, dilahirkan pada tahun 1958 dimana ayah dari bapak ngatemun
berprosefi sebagai petani. Pada lahan 2 ha tersebut menghasilkan 1700 kg kopi,
harga per kg 23500 jadi sekali panen bapak ngatemun memperoleh pendapatan
kotor 39.950.000. tanaman pisang 12 tandan 1,5 jt, merica 8 kg memperoleh
pendapatn 125.000.
Bapak ngatemun menggunakan pupuk kandang lebih banyak daripada
pupuk kimia untuk budidaya, karena bapak ngatemun sadar bila menggunkan
pupuk kimia banyak akan merusak lingkungan dan penggunaaan pupuk kandang
yang banyak juga menghemat pengeluaran input. Bapak ngatemun membuat
bibitnya sendiri untuk budidaya dilahan tegal, bibit yang dihasilkan bapak
ngatemun digunakan sendiri tidak diperjual belikan atau ditukar dengan petani
lain. Bapak ngatemun tidak memperoleh informasi pasar masalah harga maupun
kualitas permintaan, penawaran. Setelah pananen bapak ngatemun langsung
menjualnya dengan harga saat ini dan tidak menunggu pas harga mahal untuk
menjual.
Pada

tanaman

kopi

tidak

ada

kelembagaan

khusus

untuk

mengembangkan produksi dari kopi tersebut sehingga bapak ngatemun


mengembangkan usahataninya secara mandiri. Kegiatan yang menciptakan
kebersamaan, keguyuban dan kerjasama yaitu kalau ada masalah untuk
kepentingan bersama misalnya jalan rusak maka para petani bergotong royong
untuk memperbaiki akses jalan agar mempermudah saat menuju lahan dll.

3.1.3.4 Culturally acceptable (berakar pd budaya setempat)


Sesuai dengan sistem budaya yang berlaku
Bahwa suatu system yang berjalan di daerah ini bisa dikatakan
selaras atau seimbang. Hal ini dapat diketahui pada saat musim tanam dan
musim panen tiba petani masih mengadakan slametan sebagai rasa syukur
mereka yaitu dengan makan bersama. Hal ini sudah menjadi budaya dan

75

tradisi di daerah tersebut agar hasil panen berlimpah dan sebagai wujud
syukur terhadap Tuhan YME.
Hubungan serta institusi yang ada mampu menggabungkan nilai-nilai
dasar kemanusiaan seperti kepercayaan, kejujuran, harga diri, kerja
sama, dan rasa kasih sayang.
Erat hubungan diantara beberapa komponen tersebut diatas.
Kepercayaan, kejujuran, harga diri, kerja sama dan rasa kasih sayang
rasanya masih terjaga dilingkungan tempat kami pengamatan. Gotong
royong dalam pembuatan akses jalan untuk menuju ke perkebunan atau
lahan dan jika ada jalan yang rusak mereka melakukan perbaikan jalan,
menunjukkan kerja sama yang tinggi dan saling ketergantungan antara
masyarakat dan komponen agroekosistem di dalamnya.
Fleksibel atau luwes, yang berarti bahwa masyarakat pedesaan
mampu menyesuaikan diri dengan perubahan kondisi usahatani yang
berlangsung terus.
Untuk penerimaan perubahan kondisi dalam melakukan usaha tani,
masyarakat sekitar sepertinya belum bisa menyesuaikan diri. Sebab
kepercayaan yang melekat tentang prinsip bagaimana cara-cara berusaha
tani sudah diterapkan secara turun temurun.

3.2 Pembahasan Umum


3.2.1 Keberlanjutan Sistem Pertanian di Lokasi Pengamatan
Tabel 25. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 1
Indikator
Keberhasilan

Plot 1

Plot 2

75

Plot 3

Plot 4

VVV

Produksi

VVV

Air
VVVV

Karbon

VVV

VV

VVV

Hama

VVV

Gulma

Note : v = kurang; vv= sedang; vvv = baik; vvvv = sangat baik.


Plot1 = Perkebunan Pinus , Plot 2 = Agroforestri,Plot 3 = Tanaman
semusim, Plot 4. Permukiman
Tabel 26. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 2
Indikator

Plot 1

Plot 2

Plot 3

Keberhasilan
Produksi
V
Air
Karbon
Vvv
Hama
Vvv
Gulma
Vvv
Note : v = kurang; vv= sedang; vvv = baik; vvvv = sangat baik.
Plot 4 = Perkebunan Pinus, Plot 3 = Agroforestri, Plot 2 = Tanaman

Plot 4
Vvv
Vvv
Vvv
-

semusim, Plot 1. Permukiman


Tabel diatas merupakan tabulasi data dari masing masing plot di desa
Tulungrejo. Dalam data tersebut ada indikator yang digunakan untuk menilai
kondisi biofisik dilahan praktikum. Indikator tersebut meliputi produksi, kondisi
kualitas air, karbon, hama dan gulma.
Berdasarkan hasil skoring pada tabel diatas, kondisi biofisik di wilayah
Tulungrejo termasuk dalam level sedang. Hal ini menggambarkan bahwa praktik
pengelolaan belum sepenuhnya mengarah pada konsep pertanian berlanjut.
Persoalan yang terjadi 64ias dilihat dari pengamatan yaitu pengelolaan hama,
cadangan karbon dan gulma. Sehingga fokus utama untuk mewujudkan atau
mengimplementasikan konsep pertanian berlanjut dengan baik adalah dengan
memperbaiki ketiga aspek tersebut terkait dengan pengelolaan lahan pada skala
lanskap.

75

Berdasarkan pembahahasan diatas, dari pengamatan semuanya belum


mencapai keberhasilan dalam pelaksanaan konsep pertanian berlanjut. Sebab pada
pelaksanaan pengelolaan lahan masih ada aspek yang belum terpenuhi. Sehingga
agar implementasi konsep pertanian berlanjut dapat berjalan dengan baik, upaya
pengelolaan harus diperbaiki terutama terkait dengan pengelolaan hama, gulma
dan manajemen karbon.
Tabel 27. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 3
Indikator
Keberhasilan
Produksi
Air
Karbon
Hama
Gulma

Plot 1

Plot 2

Plot 3

Plot 4

Vvvv
Vv

V
Vv

V
V

Note : v = kurang; vv= sedang; vvv = baik; vvvv = sangat baik.


Plot 1 = Perkebunan Pinus , Plot 2 = Agroforestri,Plot 3 = Tanaman
semusim, Plot 4. Permukiman

Dari tabulasi data dapat diketahui bahwa seluruh indikator analisis,


kecuali indikator keberhasilan produksi mendapat kriteria kurang baik dengan
simbol v ini berarti kurang adanya perawatan khusus untuk penanganan dalam
pengelolaan lahan. Produksi yang dihasilkan khususnya produksi tanaman cabai
tergolong tinggi dengan perhitungan R/C rasio sebesar 3,2. Nilai tersebut dapat
dikatakan bahwa produksi tanaman cabai tergolong tinggi dan menguntungkan.
Dari seluruh data yang didapat dapat diartikan kualitas air pada plot 2
termasuk kelas empat yang berdasarkan pengklasifikasian kualitas air menurut
PP No. 82 tahun 2001 pasal 8 dan untuk keberlanjutan sistem pertanian di lokasi
pengamatan di kategorikan kurang.
Ada tiga macam penggunaan lahan yaitu yang pertama adalah hutan
dengan tutupan lahan pinus, kopi, mahoni. Berdasarkan kondisi tersebut,
diketahui tingkat tutupan kanopi tinggi dan tingkat tutupan seresah tinggi dan
kerapatan sedang, sehingga estimasi C-Stock yang dimiliki sebesar 150 ton/ha
atau tergolong sedang. Penggunaan lahan yang kedua adalah agroforestry dengan
tutupan lahan kopi, pisang, dan rumput. Tingkat tutupan lahan kanopi sedang

75

dengan tingkat tutupan seresah rendah dan kerapatan sedang, sehingga CStocknya sebesar 50 ton/ha (sedang). Selanjutnya penggunaan lahan ketiga adalah
tanaman semusim dengan tutupan lahan kubis, sawi putih, dan cabai. Tingkat
tutupan kanopi sedang dan tingkat tutupan seresah rendah serta kerapatan sedang
dengan nilai C-Stock 1 ton/ha.
Tabel 28. Data Analisis Keberlanjutan Sistem Pertanian Kelompok 4
Indikator
Keberhasilan

Tulung rejo
Plot 1

Plot 2

Plot 3

Plot 4
vvv

Produksi
Vvv

Air
Karbon
Hama

vvv

vvv

Vvv

Vv

Vv
Gulma
Note :
v = kurang, vv = sedang, vvv = baik, vvvv = sangat baik
Plot1 = Perkebunan Pinus, Plot2 = Agroforestri, Plot3 = Tanaman semusim, Plot
4 = Permukiman
Untuk mendapatkan pemahaman lebih jelas mengenai kondisi biofisisk
di desa tulung Rejo, maka aspek biofisik akan diuraikan secara lebih
spesifik menjadi lima indikator di atas. Hal ini bertujuan untuk mengetaui
bagaimana kondisi penggunaan lahan pada skala lanskap, apakah sudah
termasuk kategori pertanian berlanjut atau belum.
1. Produksi :
Produktifitas pada plot 4 yaitu pemukiman yang terdapat di daerah Desa
Tulungrejo mempunyai tingkat produktifitas yang tinggi. Dapat di lihat
dari hasil pertanian masyarakat yang berada di daerah tersebut seperti ada
pada data berikut :

75

Pada desa Tulungrejo, petani memiliki lahan sawah seluas ha,


lahan tersebut ditanam beberapa jenis tanaman semusim seperti kubis,
pakcoy (Brassica rapa L.) dan padi. Petani juga memiliki lahan tegalan
yang seluas ha, lahan tersebut digunakan untuk budidaya tanaman kopi.
Lahan sawah, dan lahan yang ditanami dengan tanaman kubis dan pakcoy
merupakan lahan yang di sewa oleh petani, dengan besar biaya sewa Rp
1.000.000/tahun, sedangkan lahan tegalan adalah lahan milik sendiri.
Untuk modal, petani masih mengandalkan dari modal milik sendiri
sejumlah Rp 2.000.000 Petani menggarap lahannya dalam 1 tahun
melakukan 3x tanam. Benih yang digunakan diperoleh dengan membeli,
masing-masing benih kubis, pakcoy dan padi sejumlah 1 pack/benih
tanaman, dengan harga Rp.55.000/pack.
Untuk tenaga kerja, petani biasanya menggunakan bantuan tenaga
kerja warga sekitarnya, dengan upah Rp. 25.000/hari. Mengenai hasil dari
panen kubis jumlah berkisar 8 ton dijual dengan harga 5000/kg, hasil dari
panen pakcoy jumlah berkisar 1 ton dijual dengan harga 5.000/kg, harga
penjualan kubis dan pakcoy apabila harga pasar tidak turun, apabila turun
penjualan kubis dan pakcoy mencapai Rp. 1.000/kg , Proses pemanenan
dan penjualannya dilakukan secara borongan kepada tengkulak di pasar.
Dari data di atas hasil yang diperoleh oleh bapak Tani Wobowo seperti
Kubis : 8 ton sebesar Rp 8.000.000, Pukcoy 1 ton, Padi 1,5 ton. Hal
tersebut menunjukkan tingkat produksi yang temasuk tinggi dan sangat
baik.
2. Air : kualitas Air yang berada pada plot 3 mendapatkan hasil sebagai
berikut :
Pada plot 1 yaitu 60 cm tingkat kekeruahannya, pada plot 2
kekeruahan mencapai ketinggian 51 cm dan pada plot 3 tingkat kekeruhan
60 cm. Dapat di lihat tingkat kekeruhan pada plot 3 dan 1 mempunyai
tingkat kekeruhan lebih rendah dari pada plot 2. Jadi pada plot 2 yang
mempunyai tingkat kekeruhan lebih tinggi dari plot lainya ini di sebabkan
karena cahaya matahari yang masuk ke air semakin berkurang sehingga

75

mengurangi proses fotosintesis tumbuhan air. Hal ini berdampaka pada


suplay oksigen yang di berikan oleh tumbuhan air jukurang sehingga
jumlah oksigen terlarut dalam air juga berkurang. Hal ini dapat di ketahui
jika air pada plot 1 dan 3 mempunya tingkat kekeruhan pada tingkat
tengah. Hal ini juga masih belum menutup kemungkinan untuk
mempengaruhi pengaplikasihan pupuk kimia dan lainya.
Pada suhu air pada plot 1, 2, 3 mempunyai persamaan suhu yang
sama, yaitu 25o C. Hal ini dapat di ketahui bahwa suhu yang berda di plot1,
2 dan tidak mengalami perubahan suhu. Skala pH (tingkat kemesaman)
berkisar antara 0-14 dengan sebagai berikut : pH < 7 tergolong masam, pH
=7 tergolong netra, pH > 7 tergolong basa. Kondisi optimum pH air bagi
makhluk hidup adalah pada kisaran 6,5 8,2. Kondisi pH yang terlalu
masam atau terlalu basa akan mematikan makhluk hidup. Pada praktikum
PB yang telah kita lakukan di dapatkan hasil skala pH yang memperoleh
nilai 5,2. Jadi air yang terdapat di tempat praktikum yang kami lakukan
tersebut tergolong masam.
Berdasarkan praktikum yang kami lakukan, di peroleh hasil DO
0,02 hal ini dapat di ketahui bahwa 0,02 termasuk kelas 4 dan dapat
diketahu bahwa kelas 4 itu air yang Peruntukan dapat digunakan untuk
mengairi pertanaman dan atau peruntukannya dapat digunakan untuk
mengairi pertanaman dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan
mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. Hal ini dapat di ketahui
bahwa rata-rata pengukuran kualitas air sepert (kekeruhan, Suhu, pH, DO)
mempunya hasil yang rata-rata hasilnya baik. Seperti kekeruhan yang
hanya pada plot 2, dan nilai DO pun bagus untuk pertanman.
3. Karbon :
Kondisi karbon pada lokasi fieldtrip yaitu Desa Tulungrejo di dapatkan 1:1
cukup bagus, karena dapat di ketahui bahwa cadangan karbon dapat di
simpan pada tanaman yang berkayu, yang rata-rata pada kondisi ber-hutan,
dapat kita ketahui hutan di Daerah Tulungrejo ini sebagaian digunakan
untuk menanam tanaman kopi. Tanaman kopi merupakan tanaman ber-

75

kayu, jadi tanaman kopi ini dapat juga berfungsi untuk menyimpan
karbon. Namun di Desa Tulungrejo ini juga rata-rata menanam tanaman
sayuran, sedangkan tanaman sayuran bukan tanaman yang ber-kayu, maka
tanaman ini tidak bisa menyimpan cadangan karbon. Sehingga kelompok
kami mengatakan 1:1. Lebih lengkapnya dapat di ketahui data sebagi
berikut :
Cadangan karbon yang berada di hutan alami lebih banyak yaitu
sekitar 250 100 (ton/ha) hal ini karena kebanyakan jenis tanaman yang
tumbuh di hutan merupakan tanaman tahunan yang berkayu sehingga
dapat menyimpan cadangan karbon dalam jumlah yang banyak dan dalam
waktu yang cukup lama. Kenyataan ini berbeda sekali dengan lahan
pertanian yang dioleh secara intensif untuk proses produksi pangan bagi
manusia yang cenderung membudidayakan tanaman

semusim dengan

pola tanam monokultur seperti pada hasil penganamatan pada lahan


sawah yang ditanami tanaman cabai, jagung, kubis, dana sawi yang hanya
memiliki cadangan carbon sekitar 0,5 ton/ha, jumlah ini sangat sedikit
bila dibandingakan dengan jumlah cadanga karbon yang terdapat dihutan
alami maupu di agroforestri sehingga pada landscape yang ditanami
tanami tanaman semusim baikitu lahan sawah maupun tegalan tidak dapat
menyimpan cadangan karbon dalam jumlah yang banyak, dikarenakan
morfologi tumbuhan yang tidak berkayu dan umurnya yang relatif pendek
sehingga tidak dapat menyimpan cadangan karbon dalam jumlah yang
banyak dan waktu yang lama.
4. Hama :
Pada saat feildtrip kami melakukan wawancara petani yaitu Bapak Tani
Wibowo, di Plot 4 atau pemukiman. Beliau setahunnya melakukan
budidaya dengan rotasi tanaman yaitu menanaman sayuran pakcoy, kubis,
dan padi. Pada budidaya pakcoy dan kubis untuk hamanya tidak terlalu
mengganggu

budidaya

tanaman

karena

tidak

terlihat

nyata

keberadaannya.Bapak Tani Wibowo, tetap melakukan penyemprotan


pestisida di budidaya pakcoy dan kubisnya menggunakan prematon dan
nduri untuk menghindari keberadaan hama yang seketika bisa meningkat.
Bapak Tani Wibowo lebih terfokus pada peyakit yang menyerang akar

75

tanaman yaitu penyakit kanker, karena hal ini merupak kendala bagi
beliau. Pengendaliaannya selama ini hanya dengan cara mekanik yaitu
pencabutan secara langsung.
Sedangkan pada plot 1, saat praktikum tanaman kopi di lokasi masih
belum berbuah, karena yang kelompok kami ketahui bahwa hama tanaman
kopi biasanya menyerang pada saat tanaman kopi sudah ber-buah atu
sudah tumbuh lebih dewasa. Lebih sepesifik lagi dapat diketahui hasil
sebagai berkut :
Terdapat 5 titik koordinat seperti Hasil identifikasi pengambilan
sampel dari kelima titik digunakan untuk membuat rasio / persentase guna
menentukan bagaiman komposisi serangga hama, musuh alami dan
serangga lain di area lahan pertanaman kopi. Dan hasilnya 2,5 % untuk
serangga hama, 50 % untuk musuh alami dan 47,5 % untuk serangga lain.
Dari persentase tersebut kami menyimpulkan bahwa populasi serangga
yang berperan sebagai musuh alami dan serangga lain lebih dominan
dibandingkan dengan serangga yang berperan sebagai hama. Hal tersebut
dikarenakan tanaman kopi yang masih muda atau belum berbuah jarang
sekali terkena serangan hama.
Jadi keberadaan hama pada lokasi fieldtrip yang digunakan proses
budidaya, keberadaannya masih dibawah ambang ekonomi sehingga tidak
mengganggu budidaya tanaman petani. Hal tersebut juga didukung dengan
lebih banyaknya jumlah musuh alami.
5. Gulma :
Hasil dari fieldtrip, di dapatkan pertumbuhan gulma pada plot 2 sedang
tidak banyak dan tidak sedikit. Karena pada plot tersebut gulma dibiarkan
saja tumbuh tidak ada tindakan untuk menyiangi atau membasminya tetapi
pertumbuhannya masih dalam batas normal dapt diketahui dari tinggi
gulma dan macam gulmanya. Mungkin hal tesebut dibiarakan oleh petani
karena petani mengatahui jika gulma disiangi sampai bersih, maka lahan
akan menjadi terbuka sehingga rentan terhadap erosi maupun longsor. Dan
hal tersbut dibarkan karena keberadaan gulma tidak selamnya merugikan,
melainkan gulma juga dapat dimanfaatkan dan dikelola dengan benar dan

75

optimal, gulma akan memberikan lingkungan pertanaman yang baik


karena dapat memberikan tempat tinggal musuh alami.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis dan survey lapang yang dilakukan di
Kecamatan Ngantang Desa Tulungrejo, dengan latar belakang biofisik yaitu
meliputi perhitungan kualiats air, agronomi, hama penyakit, serta latar belakang
dari social ekonomi. Hal ini dapat disimpulkan bahwa hasil analisis yang
dilakukan di Desa Tulungrejo dapat dikategorikan sebagai pertanian berlanjut,
karena petani didesa tersebut masih melakukan kegiatan pertanian dengan cara
tradisonal, misalnya saja dalam pengendalian hama dan penyakit mereka tidak
menggunakan pestisida kimia tetapi mereka memangkas bagian tanaman yang
terserang hama dan penyakit. Sehingga dapat menciptakan lingkungan yang
lestari (seimbang) serta produktivitas menunjang kehidupan masyarakat secara
ekonomi dan social.

75

4.2 Saran
Agar pertanian dapat terus dikatakan berlanjut, maka peran pemerintah
daerah dan Pusat harus mendukung kegiatan pertanian di desa tersebut dengan
cara penyediaan pupuk bersubsisdi, memberikan fasilitas transportasi pengangkut
panen agar para petani dapat dengan mudah menjual hasil panennya.

75

DAFTAR PUSTAKA
FAO. (1996). World Food Summit. Rome: Food and Agriculture Organization of
the United Natins.
Nur Rahmadani, Apris. 2014.Belalang Hijau Yang Menawan. Jakarta.
Rahman, S., 2006. Paederus dermatitis In Sierra Leone. Dermatol Online J. 12:9.
SEARCA, 1995, Sustainable Agriculture Indicators, SEAMEO Regional Center
for Graduate Study and Research in Agriculture (SEARCA).
Uslular, C dan Kavukcu H., 2002. An epidemicity of Paederus species in the
Cukurova region. Cutis ; 69:277279.

75

LAMPIRAN

Desa Tulungrejo, Kecamatan Ngantang Kabupaten Malang


Data Hasil Interview
Plot 1
Economically viable (keberlangsungan secara ekonomi)
Aspek sosial untuk kelompok I berada pada plot 1 yang berlokasi pada
Dusun Jambon, Desa Tulungrejo, Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang.
Bapak Suwono adalah seorang petani hutan yang bekerja sebagai petani
penggarap. Beliau tergabung dalam LKDPH dengan kelompok petani hutan yang
beranggotakan 100 anggota. Menurut Bapak Suwono selaku responden ada
beberapa komoditas yang dibudidayakan, yaitu tanaman yang di tanam secara
agroforestri di lahan milik perhutani dan tanaman di lahan sawah. Beberapa jenis
tanaman di lahan perhutani antara lain : kopi robusta, durian, pisang, alpukat, dan
petai. Sedangkan pohon pinus adalah sebagai tanaman kayu. Untuk lahan
pertanian Bapak Suwono membudidayakan sayur yaitu kubis tetapi diutamakan
adalah budidaya padi.
Hutan pinus ini dibuka sejak 1965 sedangkan pengelolaan oleh penduduk
dimulai pada 1972. LKDPH baru ada pada tahun 2000. Dalam menggarap hutan
kelompok tani tidak diberlakukan sistem sewa lahan, tetapi diberlakukan sistem
sakap atau bagi hasil. Pembagian hasil ini dilakukan dengan rasio 70% hasil
diberikan pada pengelola dan 30% akan diterima oleh desa, kelompok tani, dan
perhutani. Bapak Suwono memperoleh modal dari pinjaman. Pinjaman berasal
dari simpanan kelompok tani, koperasi kelompok, dan/atau pinjaman dari
tetangga.
Pada sistem agroforestri pada lahan perhutani yang diutamakan adalah
budidaya kopi robusta. Lahan hutan yang dikelola Bapak Suwono memiliki luas
1ha dan produktivitas kopi 3 ton/ha. Seperti yang telah diuraikan sebelumnya,
bahwa penguasaan lahan adalah dengan sistem sakap. Biji yang ditanam 75%
adalah membuat sendiri dan 25% dari pembelian biji. Hal ini dikarenakan
pembelian biji dikenai harga Rp 250,-/biji. Sedangkan dalam 1ha lahan diperlukan

75

800 - 1000 biji. Berarti untuk memenuhi kebutuhan 1ha lahan membutuhkan Rp
200.000,- - Rp 250.000,- untuk membeli biji. Hal ini dirasa cukup mahal sehingga
petani memilih lebih banyak mencari biji sendiri. Dalam pemupukannya kopi
robusta membutuhkan 4 jenis pupuk yang harus dipenuhi oleh petani hutan. Jenis
pupuk dan kebutuhannya disajikan dalam tabel berikut :
Jenis Pupuk

Rekomendasi kebutuhan (kg/ha)

Ponska

100

SP36

100

KCl

100

Kompos

Berdasarkan musywarah kelompok tani

Penambahan pupuk kompos diaplikasikan setiap tahun. Aturan pemupukan


biasanya diputuskan dengan musyawarah kelompok tani yang biasanya mengacu
pada pengalaman tokoh panutan yaitu Pak Luwari selaku ketua kelompok tani.
Dalam penentuan harga pasca panen terdapat 3 variasi harga. Seperti pada tabel
berikut :
Harga (Rupiah)

Perlakuan Pasca Panen

3.400

Biji baru petik

5.000

Hasil panen kebun dibawa pulang

24.000

Biji sudah di keringkan

Petani biasanya memilih yang masih basah karena langsung menerima


uang. Tenaga kerja yang digunakan utuk pengolahan dan panen antara 8 - 10
orang per hari, dengan 4 orang adalah anggota keluarga. Upah tenaga kerja
dibedakan berdasarkan jenis kelamin seperti berikut :

Jenis Kelamin

Upah (/orang/hari)

Laki-laki

Rp 40.000,-

75

Perempuan

Rp 35.000,-

Untuk biaya angkut tiap panen petani harus mengeluarkan Rp 10.000,- per
motor untuk satu kali jalan. Dalam satu kali panen Pak Suwono membutuhkan 30
kali mobilisasi sehingga biaya transportasi panen dapat mencapai Rp 300.000,- .
Selain kopi robusta, juga di budidayakan durian, alpukat, petai, dan
pisang. Durian memiliki produktivitas sebesar 500 buah/pohon. Terdapat sekitar
29 pohon durian dalam 1ha lahan perhutani. Satu buah durian dijual dengan harga
Rp 25.000/buah. Untuk komoditas pisang, dalam lahan perhutani tersebar 21
pohon pisang dengan 3 variasi jenis. Jenis dan produktivitas masing-masing jenis
akan disajikan dalam tabel di bawah ini :
Jenis

Produktivitas

Jumlah

Pisang

(sisir/pohon)

(sisir/tundun)

Santan

10

Susu

Ambon

Jumlah

Harga

Total

jual (per

(sisir)

sisir)

70

Rp

Rp

12.000,-

840.000,-

Rp

Rp

7.000,-

588.000,-

Rp

Rp

12.000,-

840.000,-

12

84

10

70

Total
Harga

Beberapa produksi sampingan lainnya adalah alpukat dan petai. Akan


tetapi kedua komoditas ini belum pernah sampai panen. Komoditas alpukat selalu
gagal panen akibat angin sedangkan petai masih kecil dan belum pernah panen.
Selain mengelola lahan perhutani Bapak Suwono memiliki 0,12 ha lahan
sawah yang disewa dengan harga sewa Rp 1.000.000,- per tahunnya. Komoditas
yang dibudidayakan di lahan sawah adalah kubis dan padi. Kebutuhan pupuk
untuk padi dan kubis disajikan pada tabel berikut:
Jenis Pupuk

Kebutuhan (kg)

Harga (/100kg)

ZA

100

Rp 150.000,-

Ponska

100

Rp 250.000,-

75

SP36

100

Rp 300.000,-

KCl

100

Rp 400.000,-

Padi memiliki produktivitas 1 ton/luasan lahan dan kubis memiliki


produktivitas 7.500 bungkul/luasan lahan. Harga untuk gabah Rp 4.200,-/kg atau
setara Rp 4.200.000,-/ton dan untuk kubis memiliki harga jual Rp 5.000,-/kg. Jika
kubis belum tua tetapi sudah dipanen harganya di pasaran Rp 1.500,-/kg.
Tabel Analisis Biaya Tani Bapak Suwono Lahan Tegalan
BIAYA-BIAYA

Jumlah

Harga/satuan

Total Biaya

Kopi

3.000

3.400

10.200.000

Durian

14.500

25.000

362.500.000

a. Santan

70

12.000

840.000

b. Susu

84

7.000

588.000

c. Ambon

70

12.000

840.000

Total Revenue (TR)

Pisang

Total

374.968.000

Total Cost (TC)


1. Variabel Cost
Bibit
a. Kopi

1000

250

250.000

b. Durian

29

150.000

4.350.000

c. Pisang

21

9.500

199.500

a. Ponska

100

2.500

250.000

b. SP36

100

3.000

300.000

c. KCl

100

4.000

400.000

Pupuk

75

Pestisida
a. Furadan

18.000

54.000

b. Decis

22.000

66.000

c. Curacron

25.000

75.000

d. Agrept

25.000

75.000

a. Laki-laki

18

40.000

240.000

b. Perempuan

12

35.000

140.000

30

10.000

300.000

Tenaga Kerja

Biaya Angkut

Total Variable Cost (TVC)

6.699.500

2. Fixed Cost
Sewa Lahan

30%

112.490.400

Penyusutan Alat-alat
a. Gerobak

56.250

b. Handsprayer

48.438

c. Cangkul

7.600

d. Arit

5.000

e. Caplak

4.464

f. Sekop

7.000

g. Golok

5.000
Total Fixed Cost (TFC)

112.624.152

TC = TVC + TFC

119.323.652

Profit () = TR TC

255.644.348

Biaya produksi dalam usahatani Bapak Suwono pada lahan tegalan secara
agroforestry terdiri dari Biaya tetap dan biaya variabel, Biaya yang dibayarkan
dan biaya yang tidak dibayarkan, Biaya langsung dan biaya tidak langsung.
Berdasarkan data-data tersebut dapat disimpulkan bahwa Penerimaan total (Total

75

Revenue /TR) usahatani padi dalam satu tahun adalah adalah sebesar Rp.
374.968.000. Total biayanya (TC) dalam satu tahun sebesar Rp 3.543.752,
didapatkan dari akumulasi biaya variable sebesar Rp 6.699.500 dengan biaya tetap
sebesar Rp 112.624.152. Pendapatan Total sebesar Profit () = TR TC = Rp.
374.968.000 - Rp 119.323.652 = Rp. 255.644.348.
Tabel Analisis Biaya Tani Bapak Suwono Lahan Sawah
BIAYA-BIAYA

Jumlah

Harga/satuan

Total Biaya

Gabah

1.000

4.200

4.200.000

Kubis

7.500

700

5.250.000

Total Revenue (TR)

Total

9.450.000

Total Cost (TC)


1. Variabel Cost
Benih
a. Padi

30

4.000

120.000

1.875.000

3.750.000

a. ZA

200

1500

300.000

b. Ponska

200

2500

500.000

c. SP36

200

3000

600.000

d. KCl

200

4000

800.000

a. Furadan

18000

18.000

b. Decis

22000

22.000

c. Curacron

25000

25.000

d. Agrept

25000

25.000

b. Kubis
Pupuk

Pestisida

Tenaga Kerja

75

a. Laki-laki

40.000

240.000

b. Perempuan

35.000

140.000

Total Variable Cost (TVC)

6.540.000

2. Fixed Cost
Sewa Lahan

0,12

1.000.000

Penyusutan Alat-alat
a. Gerobak

56.250

b. Handsprayer

48.438

c. Cangkul

7.600

d. Arit

5.000

e. Caplak

4.464

f. Sekop

7.000

g. Golok

5.000
Total Fixed Cost (TFC)

1.133.752

TC = TVC + TFC

7.673.725

Profit () = TR TC

1.776.275

Pada usahatani yang dilakukan oleh Bapak Suwono pada lahan sawah
diperoleh total biaya (Total Cost/TC) sebesar Rp 7.673.725. Biaya ini didapatkan
dari akumulasi biaya variable sebesar Rp 6.540.000 dengan biaya tetap sebesar Rp
1.133.752. Pendapatan total usahatani merupakan selisih antara penerimaan total
dengan total pengeluaran (total biaya). Pendapatan Total sebesar Profit () = TR
TC = Rp. 9.450.000 - Rp 7.673.725 = Rp. 1.776.275.
PERHITUNGAN
Analisis Kelayakan Usaha Lahan Sawah
Break Event Point Padi
BEP Harga Pokok Produksi
BEP HPP

= TC/Q

75

= Rp 2.823.725/1.000 kg
= Rp 2.823,25
BEP Unit
BEP Unit

= TC/P
= Rp 2.823.725/Rp 4.200,= 672,32 kg

BEP Penerimaan
BEP Penerimaan

= (TC/Q) x Q
= (Rp 2.823.725/1.000 kg) x 1.000 kg
= Rp 2.823.725

Break Event Point Kubis


BEP Harga Pokok Produksi
BEP HPP

= TC/Q
= Rp 6.453.725/1.875 kg
= Rp 3.441,99

BEP Unit
BEP Unit

= TC/P
= Rp 6.453.725/Rp 5.000,= 1.290,745 kg

BEP Penerimaan

75

BEP Penerimaan

= (TC/Q) x Q
= (Rp 6.453.725/1.875 kg) x 1.875 kg
= Rp 6.453.725

Break Event Point Kopi


BEP Harga Pokok Produksi
BEP HPP

= TC/Q
= Rp 5.343.752/3.000 kg
= Rp 1.781,25

BEP Unit
BEP Unit

= TC/P
= Rp 5.343.752/Rp 3.400,= 1.571,70 kg

BEP Penerimaan
BEP Penerimaan

= (TC/Q) x Q
= (Rp 5.343.752/3.000 kg) x 3.000 kg
= Rp 5.343.752

Break Event Point Durian


BEP Harga Pokok Produksi
BEP HPP

= TC/Q
= Rp 115.133.752/14.500 biji
= Rp 7.940,26

BEP Unit

75

BEP Unit

= TC/P
= Rp 115.133.752/Rp 25.000
= 4.606 biji

BEP Penerimaan
BEP Penerimaan

= (TC/Q) x Q
= (Rp 115.133.752/14.500 biji) x 14.500 biji
= Rp 115.133.752

Break Event Point Pisang


BEP Harga Pokok Produksi
BEP HPP

= TC/Q
= Rp 2.913.652/224 sisir
= Rp 13.007,38

BEP Unit
BEP Unit

= TC/P
= Rp 2.913.652/Rp 12.000
= 243 sisir

BEP Penerimaan
BEP Penerimaan

= (TC/Q) x Q
= (Rp 2.913.652/224 sisir) x 224 sisir
= Rp 2.913.652

Alat Analisis Tanaman Semusim :


R/C Ratio
R/C Ratio Lahan Sawah
= TR/TC
= Rp 9.450.000 / Rp 7.673.725

75

= 1,23
Alat Analisis Tanaman Tahunan :
B/C Ratio (2014 2024) ; (i = 7%)
B/C Ratio Lahan Tegalan (2014 2024) ; (i = 7%)
Future Value = a(1+i)t
= Rp 374.968.000,- (1+0.07)10
Rp 119.323.652,- (1+0.07)10
= Rp 737.618.810,10
Rp 234.727.684
= 3,14
Menurut perhitungan R/C Ratio didapatkan hasil 1,23 hal ini
menunjukkan bahwa setiap penginvestasian sebesar Rp 1,00 akan menghasilkan
penerimaan sebesar Rp 1,23.
Menurut perhitungan B/C Ratio (2014 2018) didapatkan hasil sebesar
3,14. Karena nilai B/C ratio lebih dari 1 maka budidaya ini layak untuk
diusahakan. Dalam kurun waktu 10 tahun (2014-2024) dengan dipengaruhi bunga
sebesar 7% maka setiap Rp 1,00 yang diinvestasikan dapat menghasilkan Rp 3,14
penerimaan.
Berdasarkan analisis kelayakan diatas, plot 1 memiliki nilai R/C Ratio
sebesar 1,23 dan B/C Ratio sebesar 3,14 yang berarti usaha ini layak untuk
diusahakan. Bahkan nilai B/C Ratio pada lahan agroforestry di plot 1 sangat layak
karena mencapai nilai diatas 3. Dengan demikian pada plot 1 dapat dikatakan
pertanian berlanjut karena secara ekonomi telah layak untuk dilaksanakan.
Plot 2
Pada plot 2 lahan yang di budidayakan/milik Bapak Ngatemun umur 56
tahun. Memiliki lahan tegal seluas 2 hektar. Lahan tersebut ditanami beberapa
jenis tanaman seperti kopi robusta sebagai tanaman utama dan tanaman
pendamping seperti Durian, Pisang, Lamtoro, Merica, Jengkol. Selain bertani
keluarga pak ngatemun mendapakan penghasilan tambahan yaitu berdagang dan
menjahit. Pada plot 2 lahan yang di budidayakan memiliki lahan tegal seluas 2
hektar. Lahan tersebut ditanami beberapa jenis tanaman seperti kopi robusta
sebagai tanaman utama dan tanaman pendamping seperti Durian, Pisang,
Lamtoro, Merica, Jengkol. Pada lahan 2 ha tersebut menghasilkan 1700 kg kopi,
harga per kg 23500 jadi sekali panen bapak ngatemun memperoleh pendapatan

75

kotor 39.950.000. tanaman pisang 12 tandan 1,5 jt, merica 8 kg memperoleh


pendapatn 125.000. menunjukkan tingkat produksi yang temasuk baik. Dari hasil
Perhitungan didapatkan nilai

rasio sebesar 3,13 bearti usaha tani dikatakan

masih layak, karena nilainay >1, sehingga setiap Rp. 1 yang dikeluarkan pak
ngatemun akan menghasilkan income/pendapatan sebesar Rp. 3,13.
Plot 3
Pada desa Tulungrejo, petani memiliki lahan sawah seluas ha, lahan
tersebut ditanam beberapa jenis tanaman semusim seperti kubis, pakcoy dan padi.
Perhitungan pendapatan kotor usahatani dari komoditas utamanya yaitu, kubis dan
pakcoy. Dari hasil Perhitungan didapatkan nilai

rasio sebesar 7,53 sehingga

usaha tani tersebut dikatakan masih layak, karena nilainya >1, sehingga setiap Rp.
1

yang

dikeluarkan

bapak

tani

Wibowo

akan

dapat

menghasilkan

income/pendapatan sebesar Rp. 7,53. Kualitas dan kemampuan agroekosistem


yang terjadi pada plot 3 khususnya lahan pertanian cabai termasuk pada kategori
baik, karena petani yang mengurus lahan tersebut termasuk petani yang tidak
kolot, walaupun masih menggunakan pestisida namun pestisida yang digunakan
memiliki taraf tertentu agar tidak terlalu membahayakan konsumen. Oleh karena
itu, menyewa lahan berupa tegalan seluas

ha. Lahan tersebut ditanami hanya

ditanami tanaman cabai. Untuk merawat tegal memanfaatkan tenaga kerja


sebanyak 4 orang dengan upah sebesar Rp 20.000 per orang. Bapak Juari membeli
cabe bibitnya seharga Rp. 45.000 perkilo. Biasanya hasil panen ini langsung dibeli
oleh tengkulak dengan harga Rp. 20.000/kg R/C rasio sebesar 3,2 usaha tani
sangat baik.
Plot 4
Pak Juari adalah seorang petani yang tinggal di Desa Tulunggrejo Dukuh
Jabon Kecamatan Ngantang Kabupaten Malang. Beliau menyewa lahan berupa

75

tegalan seluas

ha. Lahan tersebut ditanami hanya ditanami tanaman cabai. Hasil

Perhitungan didapatkan nilai

rasio sebesar 3,2 bearti usaha tani dikatakan layak,

karena nilainay >1, sehingga setiap Rp. 1 yang dikeluarkan akan menghasilkan
income sebesar Rp. 3,20. Produktifitas pada plot 4 yaitu pemukiman yang terdapat
di daerah Desa Tulungrejo mempunyai tingkat produktifitas yang tinggi. Lahan
sawah seluas ha, lahan tersebut ditanam beberapa jenis tanaman semusim
seperti kubis, pakcoy (Brassica rapa L.) dan padi. Petani juga memiliki lahan
tegalan yang seluas ha, lahan tersebut digunakan untuk budidaya tanaman kopi.
Lahan sawah, dan lahan yang ditanami dengan tanaman kubis dan pakcoy
merupakan lahan yang di sewa oleh petani, dengan besar biaya sewa Rp
1.000.000/tahun, sedangkan lahan tegalan adalah lahan milik sendiri. Untuk
modal, petani masih mengandalkan dari modal milik sendiri sejumlah Rp
2.000.000 Petani menggarap lahannya dalam 1 tahun melakukan 3x tanam. Benih
yang digunakan diperoleh dengan membeli, masing-masing benih kubis, pakcoy
dan padi sejumlah 1 pack/benih tanaman, dengan harga Rp.55.000/pack. Untuk
tenaga kerja, petani biasanya menggunakan bantuan tenaga kerja warga
sekitarnya, dengan upah Rp. 25.000/hari. Mengenai hasil dari panen kubis jumlah
berkisar 8 ton dijual dengan harga 5000/kg, hasil dari panen pakcoy jumlah
berkisar 1 ton dijual dengan harga 5.000/kg, harga penjualan kubis dan pakcoy
apabila harga pasar tidak turun, apabila turun penjualan kubis dan pakcoy
mencapai Rp. 1.000/kg , Proses pemanenan dan penjualannya dilakukan secara
borongan kepada tengkulak di pasar. Dari data di atas hasil yang diperoleh oleh
bapak Tani Wobowo seperti Kubis : 8 ton sebesar Rp 8.000.000, Pukcoy 1 ton,
Padi 1,5 ton. Hal tersebut menunjukkan tingkat produksi yang temasuk tinggi dan
sangat baik.
Kesimpulan : Berdasarkan data dan perbandingan diatas nilai B/C
enunjukkan kelayakan sangat tinggi sebesmaupun R/C Ratio yang
menunjukkan kelayakan adalah di plot 1 yaitu sebesar 3,14. Hal ini
disebabkan karena pada plot 1 memiliki biodiversitas paling tinggi. Tidak
hanya itu di plot tersebut tidak hanya terdapat 1 jenis tanaman tetapi

75

terdapat jenis tanaman kayu (hutan) yaitu pinus. Tanaman tahunan yaitu
durian dan kopi, dan tanaman semusim yaitu pisang. Dan beberapa jenis
tanaman lain yang dibudidyakan yaitu alpukat, dan petai juga kubis dan
padi pada lahan sawahnya. Oleh sebab itu plot 1 dapat dikatakan paling
berlanjut baik secara keragaman hayati maupun secara pendapatan
usahatani.

LAMPIRAN
Sketsa Penggunaan Lahan di Lokasi Pengamatan

75

Plot 1

Plot 2

Plot 3

75

Plot 4

Sketsa Transek

75

75

75

Dokumentasi
Plot 1

Gambar 1. Pengamatan kualitas air dan Ph Air


Plot 2

Gambar 2. Wawancara Terhadap Petani Kopi

75

plot 4

(a)

(b)

(c)
Gambar 3. Pengamatan Plot 4 (a) penentukan plot pengamatan (b)perhitungan
biodiversitas tanaman (c) analisa Perhitungan Biodiversitas tanaman

75

Gambar 4. Pengambilan Air Sungai dan Analisis pengukuran analisis PH di


Laboratorium tanah Ub Malang

75

75