Anda di halaman 1dari 22

DASAR-DASAR TEORI

LINGUISTIK
MATERI KULIAH SEMESTER IV (2011~2012)

Upik Rafida, M. Hum


NIP 19570608199802201

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS ILMU BUDAYA
PROGRAM STUDI SASTRA RUSIA
2012

PENGANTAR

Teori Kebahasaan (Parera, 1991)


Teori/Aliran Linguistik (Soeparno, 2002)
Teori dan Madhab Linguistik (Alwasilah, 1993)
Linguistik dari Segi Sejarah (Pateda, 1994 )
Sejarah dan Aliran Linguistik (Chaer, 1994)

DASAR-DASAR TEORI LINGUISTIK

LINGUISTIK

Linguistik:

Memberi pemahaman mengenai HAKIKAT dan SELUK BELUK BAHASA sebagai alat
KOMUNIKASI manusia

STUDI BAHASA secara ilmiah (Parera, 1991: 3-4) sebagai satu ilmu menyumberkan
pengetahuan tentang bahasa pada rasio dan pengalaman lewat pancaindera kebahasaan

Ilmu yang mempelajari, menganalisis, dan meneliti BAHASA sebagai OBJEKnya


berdasarkan struktur bahasa tersebut; bahasa merupakan bagian kebudayaan (Parera,
1991: 18-19)

Sebagai PENGKAJIAN ILMIAH/studi bahasa secara ilmiah melalui pengamatanpengamatan yang teratur dan secara empiris dapat dibuktikan benar/tidaknya yang
mengacu kepada suatu teori umum tentang struktur bahasa (Lyons dalam Soetikno, 1995:
1)

Studi linguistik harus dapat menelaah dan menganalisis ciri-ciri universal (kesemestaan
bahasa) dan ciri-ciri spesifik/khusus bahasa sebagai satu gejala alamiah dan manusiawi
(Parera, 1991: 8).

Tiga tahapan perkembangan/penelitian studi linguistik (Chaer, 1994: 332):

Tahap PERTAMA/tahap SPEKULASI;

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

Pernyataan tentang bahasa bukan berdasarkan data empiris/spekulatif dongeng/cerita


rekaan belaka (misal: pernyataan Kemke, filolog Swedia abad ke-17: Nabi Adam dulu di
surga berbicara dalam bahasa Denmark atau pendapat suku Dayak Iban: manusia tadinya
hanya
mempunyai satu bahasa, karena mereka mabuk cendawan menjadi berbicara dalam
berbagai bahasa)
Tahap KEDUA/tahap OBSERVASI dan KLASIFIKASI;
Pengamatan dan penggolongan terhadap bahasa-bahasa yang diselidiki; belum sampai
pada perumusan teori belum dapat dikatakan sebagai pekerjaan ilmiah
Tahap KETIGA/PERUMUSAN TEORI
Penyelidikan; bersifat ilmiah: diteliti (diamati dan diklasifikasi) dibuat teori.

Perkembangan selanjutnya muncul berbagai aliran, paham, pendekatan, dan teknik penyelidikan.

TEORI

HIPOTESA: DALIL-DALIL yang didukung oleh FAKTA-FAKTA sebagai dugaan kuat;


sudah dibuktikan kebenarannya TEORI;
TEORI: satu SISTEM dari hipotesa yang melukiskan hubungan antara fakta-fakta;

CARA: untuk MENGETAHUI objek tertentu


TERORGANISIR: memungkinkan untuk MENELUSURI semua objek yang diamati
UMUM: alat untuk MENGERTI objek yang sudah diamati atau teralami
SENJATA: MENGHADAPI kejadian yang sudah lewat, kejadian apapun
Sistem DEDUKTIF; dapat digunakan untuk MEMPERKIRAKAN kemungkinan yang
muncul dari PREMIS-premisnya, premis ditarik dari kesemestaan yang paling UMUM
yang mampu memenuhi kondisi-kondisi penerapannya pada sejumlah besar DATA
EMPIRIS

TEORI BAHASA; rasional: asumsi hipotesis (data diuji; pemikiran dan empiris); konsepkonsep rasional tentang bahasa fakta bahasa diuji kebenaran ilmiahnya konsep sesuai
dengan fakta bahasa kebenaran ilmiah teori; deduktif (Parera, 1991: 4)
OBJEK: teks UJARAN dan TULISAN.
Tujuan: menyusun METODE PROSEDURAL, dengan metode ini satu teks tertentu bisa
dipahami dengan DESKRIPSI yang AJEG dan MENYELURUH;
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

Diharapkan teori linguistik ini dapat MENJAMIN untuk teks lain dalam kondisi yang
sama untuk teks yang dimaksud
Lebih jauh teori ini mampu MENYUSUN DESKRIPSI dan PREDIKSI bukan hanya
teks-teks dalam satu bahasa, tetapi dapat dijadikan patokan dan PRINSIP UMUM tentang
bahasa
Mampu memberi deskripsi dan prediksi dari teks-teks bahasa apapun.

Faktor:

APPROPRIATENESS (kelayakan) menjadikan EMPIRIS


ARBITRARINESS (kearbriteran) menjadikan CALCULATIVE (kesanggupan
memperkirakan mewadahi segala kemungkinan dalam kerangka/rumusan tertentu.

TEORI LINGUISTIK identik dengan GRAMMAR


Istilah GRAMMAR:

Konteks sangat bervariasi


Kedwiartian yang sistemik (Chomsky)
Mengacu kepada teori yang eksplisit yang diajukan sebagai pemerian kemampuan
penutur.

BATASAN grammar Palmer (1971: 11-12) dalam Alwasilah (1993: 30-31):

Tata bahasa suatu bahasa adalah buku yang DITULIS tentang bahasa itu
Tata bahasa suatu bahasa ditemukan hanya dalam BAHASA TULISAN; bahasa ucapan
hanya sebagian yang bertata bahasa
Beberapa bahasa memiliki tata bahasa (misal: bahasa Inggris/sedikit sekali), yang lain
tidak (misal: bahasa Cina)
Tata bahasa, sesuatu yang bisa baik atau jelek (misal: mengatakan Its me), benar atau
tidak benar.

PENGERTIAN GRAMMAR Francis (1966: 18-33) dalam Alwasilah (1993: 31-32):

Seperangkat POLA FORMAL, di mana kata-kata dalam satu bahasa disusun agar
menyampaikan MAKNA-MAKNA lebih luas; diketahui tanpa sadar apa grammar itu
Cabang dari ilmu linguistik yang membahas PEMERIAN, ANALISIS dan FORMULASI
pola-pola formal dari BAHASA; orang tertentu yang tahu grammar (misal: mahasiswa)
ETIKET kebahasaan; grammar sudah dibayangi NORMA-norma SOSIAL kesan:
BAIK/BURUK (misal: He aint here, grammar kampungan); meskipun dalam batasan
pertama/pola formal tidak ada cacat.

Grammar (Francis):
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

Sebagai bentuk tingkah laku


Sebagai bidang studi
Sebagai cabang dari etiket pergaulan.

Istilah LINGUISTK:
Acuan RELATIF yang disepakati bersama
Pemahaman:
TEORI LINGUSTIK MENGACU PADA ANALISIS BAHASA SECARA ILMIAH; diantaranya
pada grammar.
Simpulan:

Linguistik lebih umum dari grammar


Arti tata bahasa: memasukkan segala sesuatu yang berhubungan dengan bahasa.

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

TEORI/ALIRAN LINGUISTIK

AliranLinguistik Tradisional (Traditional Grammar);


Masa India/Hindu
Masa Yunani; Linguistik Zaman Yunani
Masa Romawi
Masa Pertengahan
Masa Renaissance
Abad Kedelapan Belas
Abad Kesembilan Belas
Kaum 80 dan sesudahnya
Aliran Linguistik Strukturalis;
Ferdinand de Saussure
Aliran Praha
Aliran Glosemantik
Aliran Firthian (Tata Bahasa Madhab Firth)
Linguistik Sistemik
Leonard Bloomfield dan
Strukturalis Amerika; Madhab Struktural Amerika (The American Structuralism)
Aliran Tagmemik (Tagmemic Grammar)
Tata Bahasa Taksonomi (Taxonomic Grammar)
Tata Bahasa Madhab Halliday (Neo-Firthian)
Tata Bahasa Madhab Stratifikasi (Stratificational Grammar)
Kenneth L. Pike
Charles Fillmore
Linguistik Transformasional dan
Aliran-aliran sesudahnya;
Tata Bahasa Transformasi/Tata Bahasa Generatif (Transformational Generative
Grammar)
Semantik Generatif
Tata Bahasa Kasus
Tata Bahasa Relasional.

TATA BAHASA TRADISIONAL


(TRADITIONAL GRAMMAR)
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

Pengertian/pemahaman Tata Bahasa Tradisional:


o Sekumpulan penjelasan mengenai aturan gramatik yang digunakan lebih kurang selama
dua ratus tahun yang lalu (Alwasilah, 1993: 33)
o Warisan dari studi preskriptif abad ke-18 mengenai studi merumuskan aturan-aturan
berbahasa yang benar (Alwasilah, 1993: 33)
o Menganalisis bahasa berdasarkan filsafat dan semantik (Chaer,1994: 333)
o Teori berdasarkan pola pemikiran secara filosofis (Soeparno, 2002: 44).
Ciri-ciri teori tradisional (Soeparno, 2002: 44-47), (Alwasilah, 1993: 33) dan (Parera,1991: 910):
o Paling tua tumpuan perkembangan teori-teori kebahasaan yang lain
o Bertolak dari pola pikir secara FILOSOFIS
Plato (orang pertama yang memikirkan bahasa dan ilmu bahasa) menelorkan pembagian
jenis kata bahasa Yunani Kuno dalam kerangka TELAAH FILSAFATnya 2 golongan
jenis kata: onoma ( ditafsirkan sebagai jenis/golongan kata yang mengalami perubahan
bentuk kata secara deklinatif: perbedaan bentuk jenis kelamin/genus, jumlah, dan kasus)
dan rhema (diartikan sebagai golongan kata yang mengalami perubahan konyugatif:
perubahan bentuk kata yang disebabkan perbedaan persona, jumlah, dan kala); telaah
kata/menggeluti kata (Soeparno, 2002: 12-44); dan Parera, (1991: 9) yang menyatakan
berlatar belakang filsafat (dan logika) lahirlah asumsi dan hipotesis tentang bahasa
o Tidak ada pengenalan perbedaan antara bahasa ujaran dan bahasa tulis (Alwasilah, 1993:
33) deskripsi hanya bertumpu pada bahasa tulis
Teori ini MENCAMPURADUKKAN pengertian BAHASA (dalam arti yang sebenarnya)
dan TULISAN (perwujudan bahasa dengan media huruf) mencampuradukkan bunyi
dan huruf; misal, mencampuradukkan pengertian bunyi/fonem dan huruf berikut:
Antara vokal-vokal itu huruf a adalah yang membentuk lubang mulut yang besar,
secara logika dan menurut kenyataan tidak ada huruf yang berurusan dengan mulut,
bahwa huruf berurusan/berkaitan dengan produksi huruf (Soeparno, 2002: 44-45)
o Data bahasa yang diteliti pada awalnya adalah data bahasa tertulis dan bahasa yang telah
mengenal ejaan (terbatas pada data bahasa Yunani dan Latin (Parera, 1991: 10)
o Penyusunan tata bahasa pada suatu bahasa dideskripsikan dengan mengambil patokanpatokan dari bahasa lain bahasa Latin
o Bermain dengan DEFINISI
Semua istilah diberi definisi diberi contoh; pengaruh dari cara berpikir deduktif; teori
tidak menyajikan kenyataan-kenyataan bahasa (Alwasilah, 1993: 33 dan Soeparno, 2002:
45)
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

o Pemakaian bahasa berkiblat pada POLA/KAIDAH


Kaidah harus benar-benar ditaati , pelanggaran kaidah salah/tercela; Tata Bahasa
NORMATIF ( pemakai bahasa harus taat pada norma tata bahasa yang digariskan) dan
Tata Bahasa PRESKRIPTIF (cenderung menghakimi benar/salah pemakai bahasa)
(Alwasilah,1993: 33 dan Soeparno, 2002: 45)
o TATARAN GRAMATIKA BELUM ditata secara RAPIH
HURUF (level terendah yang didefinisikan sebagai unsur bahasa yang terkecil) KATA
(kumpulan dari huruf yang mengandung arti) KALIMAT (level tertinggi yang
didefinisikan sebagai kumpulan kata yang mengandung pengertian lengkap) (Soeparno,
2002: 46)
o Tata bahasa diDOMINASI oleh JENIS KATA (part of speech)
Ciri paling menonjol dominasi jenis kata (Soeparno.2002: 46)
o Dalam pemerian/deskripsi atau memutuskan persoalan bahasa para tata bahasawan sering
melibatkan LOGIKA (Alwasilah,1993: 33); dan Parera, (1991: 9) yang menyatakan
berlatar belakang logika (dan filsafat) lahirlah asumsi dan hipotesis tentang bahasa
o Para tata bahasawan cenderung atau bahkan MEMPERTAHANKAN PENEMUANpenemuan atau KAIDAH-kaidah TERDAHULU (Alwasilah, 1993: 33)
o Bahasa bukan merupakan produk kebudayaan, melainkan yang utama adalah sarana dan
alat komunikasi (Parera, 1991: 10)
o Teori-teori kebahasaan yang bersifat trsdisionil merupakan penerapan teori-teori filsafat
dan logika dalam analisis bahasa (Parera, 1991: 10)
o Fakta dan data bahasa yang tidak sesuai dengan teori filsafat dan logika
primitif/kurang baik kekecualian/kesalahan/perlu diperbaiki sesuai teori filsafat dan
logika (Parera,1991: 10)

o ALAM dan KONVENSI


Alamiah: lembaga tersebut berasal dari asas-asas yang abadi dan tidak berubah di luar
manusia sendiri tidak dapat diganggu gugat; Konvensional: hasil dari kebiasaan dan
tradisi (persetujuan yang tidak terucapkan/Perjanjian Sosial antara anggota-anggota
masyarakat; perbuatan manusia sendiri dapat dibatalkan (Lyons dalam Soetikno, 1995:
4); Etimologi: asal sebuah kata yang berarti yang benar (kebenaran alam) kaun
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

Naturalis Yunani/filsuf-filsuf Stoa: perangkat nama/penamaan( hubungan dasar


antara kata dan artinya) dasar perkembangan bahasa Lyons dalam Soetikno, 1995: 5);
prinsip dasar etimologi 2: (1) arti sebuah kata mungkin menjadi luas karena hubungan
alamiah antara pemakainya yang pertama kali dan yang kedua, (2) bentuk sebuah kata
mungkin berasal dari bentuk kata lain dengan tambahan, pelesapan, substitusi, dan
transposisi bunyi-bunyi (bila ada hubungan alamiah antara arti kedua kata itu) (Lyons
dalam Soetikno, 1995: 6)
o KAUM ANALOGIS (keteraturan) dan KAUM ANOMALIS (ketidakteraturan)
Analogis (lebih khusus perbandingan) berpendapat, bahwa hakikat bahasa adalah
sistematis dan teratur, misal (bahasa Inggris): boy boys, girl girls, cow cows);
Anomalis > < Anologis sangat kabur keduanya menerima adanya keteraturan
dalam bahasa; perbedaannya dalam hal tujuan: kelompok Stoa/Anomalis pada masalah
filosofis tentang asal usul bahasa, logika , dan retorika sedangkan kelompok
Iskandaria/Analogis pada kritik sastra (Lyons dalam Soetikno, 1995: 8).

MASA INDIA
Masa/Tradisi India/Hindu;

Sudah berlangsung jauh mendahului linguistik dan tata bahasa Greko-Latin

Diwarisi secara turun temurun

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

Linguistik deskriptif

Berkembang secara OTONOM dan bebas (pada perkembangan itu belum ada kontak
antara Yunani-Romawi dengan India ada persamaan: pertentangan status alamiah
atau konvensioanal bahasa, analogi-anomali,juga klasifikasi nomen-verbum
(nomina dan verba); pembedaan subjek dan predikat cara Plato dalam bahasa Yunani

Keunggulan: melebihi tradisi Linguistik Barat dalam bidang FONETIK: berhubungan


dengan penyampaian tradisi sanjak-sanjak buku Veda (mengucapkan doa-doa)
penyampaian memperhatikan segi-segi ucapan; keunggulan lain adalah STRUKTUR
INTERNAL KATA/struktur dalam sebuah kata

Abjad yang digunakan adalah abjad Brahmi, menurut dugaan diciptakan kaum Brahmana
yang cerdik, yang terdiri dari 46 huruf

Bahasa dipelajari untuk tujuan RITUAL (keagamaan) mempelajari bahasa (Sanskerta)


lebih saksama dapat mengucapkan doa-doa dengan lebih baik (permintaan kepada
dewa akan terkabul)

Terdapat sekitar dua belas aliran teori tata bahasa yang berbeda-beda

Sarjana besar dari tradisi India: PANINI, karya linguistiknya: ASTADHYASI;


digambarkan dari sudut pandang KETUNTASAN (dalam batas-batas yang ditetapkan
sendiri, terutama berkenaan dengan struktur kata-kata), KONSISTENSI internalnya
(kaidah-kaidah diatur berurutan sedemikian, sehingga lingkup suatu kaidah tertentu
didefinisikan atau dibatasi oleh kaidah-kaidah sebelumnya, dan PENGHEMATAN
pernyataannya (menggunakan singkatan-singkatan dan lambang-lambang); jauh lebih
unggul dari tata bahasa apapun yang pernah ditulis

Besar pengaruhnya terhadap linguistik modern.

MASA YUNANI

Masa Yunani:

Studi bahasa zaman Yunani kurang lebih 600 tahun (dari abad ke-5 SM sampai abad ke-2
M)

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

10

Pada waktu itu orang yang bergerak dalam bidang bahasa adalah filosof pandangan
terhadap bahasa bertitik tolak dari FILSAFAT

Telah mempersoalkan KELAS KATA; Plato membagi atas onoma dan rhema/nomen dan
verbum (kata benda dan kata kerja); Aristoteles membagi tiga, yaitu: onoma, rhema, dan
syndesmoi (kata sambung/konjungsi); kaum Stoa memperluas pembagian menjadi empat:
nomen, verbum, syndesmoi, dan arthron (kata sandang); Kaum Aleksandrian (cenderung
bersikap analogis) memperluas menjadi delapan: onoma, rhema, metosche (partisipel),
arthron, antonymia (kata ganti), prosthesis (kata depan, epirrhema (kata keterangan), dan
syndesmo

Pengenalan kategori kala pada kata kerja bahasa Yunani oleh Aristoteles; kaum Stoa
(bersikap anomalis) memperkenalkan penggolongan infleksi (misal: boy boys, atau sing
sang, sung), memberi makna pada istilah kasus,dan membedakan istilah aktif dan
pasif juga antara verba transitif dan intransitif; kaum Aleksandrian (cenderung
berskaap analogis) menetapkan aturan-aturan/pola-pola infleksi

Masalah pokok kebahasaan yang menjadi PERTENTANGAN para linguis waktu itu
adalah: (1) antara fisis (alami) dan nomos (konvensi), (2) analogi dan anomali

Pertentangan antara bahasa yang bersifat alami (FISIS) atau konvensi (NOMOS); bahasa
mempunyai hubungan asal usul (sumber: prinsip-prinsip abadi, tidak dapaat digantti di
luar manusia itu sendiri tidak dapat ditolak) setiap kata mempunyai hubungan
dengan benda yang ditunjuknya setiap kata mempunyai makna secara alami/fisis
(misal: kata yang terbentuk berdasarkan peniruan bunyi); penganut paham ini: kaum
naturalis. Kaum konvensionalis berpendapat bahwa bahasa bersifat konvensi: makna kata
itu diperoleh dari hasil tradisi/kebiasaan-kebiasaan; mempunyai kemungkinan bisa
berubah

Pertentangan ANALOGI dan ANOMALI: bahasa itu sesuatu yang teratur atau tidak
teratur. Kaum analogi berpendapat (antara lain: Plato , Aristoteles): bahasa bersifat teratur
(misal: book books, muslimun muslima:ni muslimu:na) disusun tata bahasa.
Kaum anomali berpendapat bahwa bahasa itu tidak teratur (misal: child children,
bukannya childs; write wrote, bukannya writed)

KAUM SOPHIS (Sofis);


muncul pada abad ke-5 SM, melakukan pekerjaan secara empiris, melakukan kerja secara
pasti dengan menggunakan ukuran-ukuran tertentu, lebih mementingkan bidang retorik,
membedakan tipe-tipe kalimat berdasarkan isi serta maknanya; salah satu tokoh Sophis
yaitu Protogoras membagi kalimat atas 7 tipe: kalimat narasi, kalimat tanya, kalimat
jawab, kalimat perintah, kalimat laporan, doa, dan undangan

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

11

PLATO (429 -347 SM);


memperdebatkan tentang bahasa analogi dan anomali dalam karangannya Dialog,
mengemukakan masalah bahasa alamiah dan konvensional, memberi batasan bahasa
yang berbunyi (melalui Socrates): Bahasa adalah pernyataan pikiran seseorang dengan
perantaraan onomata dan rhemata (onomata berarti: 1. nama dalam bahasa sehari-hari,
2. nomina, nominal dalam istilah tata bahasa, 3. subjek dalam hubungan dengan subjek
logis; rhemata berarti: 1. frasa, ucapan dalam bahasa sehari-hari, 2. verba, verbal dalam
istilah tata bahasa, 3. predikat dalam hubungan predikat logis); kedua istilah tersebut
merupakan anggota logos yang berarti kalimat atau frasa atau klausa

ARISTOTELES (384 322 SM);


salah seorang murid Plato, selalu bertolak dari segi logika, menambahkan satu kelas kata
atas pembagian yang dibuat Plato yaitu: syndesmoi membedakan jenis kelamin/gender
dalam tiga jenis yaitu: maskulin, feminin, dan netral, rhema menunjukkan kala dalam
sebuah pekerjaan selesai, belum selesai

Kaum STOIK; kelompok filsuf dan logikus yang berkembang pada permulaan abad ke-4
SM , telah membedakan antara studi bahasa secara logika dan studi bahasa secara
gramatikal/tata bahasa, telah menciptakan istilah-istilah khusus untuk studi bahasa,
membedakan tiga aspek utama dari bahasa yaitu: 1. bunyi/materi: tanda/symbol,
sign/semainon, 2. makna/semainomenon/lekton (apa yang disebut), 3. hal-hal eksternal/di
luar bahasa yang disebut benda atau situasi, membedakan legein (bunyi yang merupakan
bagian dari fonologi tetapi tidak bermakna) dan propheretal (ucapan bunyi bahasa yang
mengandung makna), mengatakan bahwa kasus itupun onoma juga yang sesuai dengan
fungsinya kasus nominatif genetif datif akusatif dan sebagainya,
membedakan rhema dan kategorrhema dengan pengertian sekarang bentuk infinitif dan
bentuk finit, membagi jenis kata (part of speech) menjadi empat yaitu: kata benda, kata
kerja, syndesmoi, dan arthoron, membedakan antara sistem kata kerja komplet dan kata
kerja tak komplet, serta kata kerja aktif dan kata kerja pasif

Kaum ALEXANDRIAN; melanjutkan pekerjaan yang telah dirintis kaum Stoik, di


sinilah Tata Bahasa Tradisional dihasilkan yang sekarang kita miliki hasil-hasil karya
tata bahasa secara pasti dapat dikodifikasikan, penganut paham analogi menyusun
pola hukum-hukum kanon (hasil penyelidikan terhadap kereguleran dalam bahasa:
Tata Bahasa DIONYSIUS THRAX, lahir kurang lebih tahun 100 SM, buku tata bahasa
pertama yang bersifat komprehensif dan sistematis, yang dibicarakan bidang fonologi dan
morfologi sebagai model penyusunan buku tata bahasa Eropa lainnya; cikal bakal Tata
Bahasa Tradisional ada susunan-susunan paradigma; diterjemahkan ke dalam bahasa
Latin oleh Remmius Palaemon dengan judul ARS GRAMMATIKA pada awal abad
pertama Masehi). Memiliki 24 huruf mulai dari alpha sampai omega; 8 jenis kata: 1.

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

12

onoma (jenis kata yang berinfleksi untuk kasus, menyatakan orang/barang; tiga jenis
kelamin: maskulin, feminin, netral; tiga pernyataan jumlah: singular, dualis, pluralis; lima
kasus: orthe, genike, dotike, aitiatike, kletike), 2. rhema (jenis kata yang tidak berinfleksi
dengan kasus berinfleksi utk menyatakan: kala, persona, jumlah, aktif, dan pasif), 3.
metoche (jenis kata yang disebut partisipel bertugas mencirikan benda dan kerja), 4.
arthron (artikel; berinfleksi untuk kasus; berada di depan/di belakang benda), 5.
antonymia (pronomen; jenis kata yang menggantikan benda atau menyatakan orang), 6.
prosthesis (preposisi; jenis kata yang ditempatkan di depan kata-kata baik dalam
penggabungan dan sintaks), 7. epirrhema (adverbium; jenis kata tanpa infleksi yang
ditambahkan pada kata kerja), 8. syndesmoi; {jenis kata yang menghubungkan
percakapan yang mengisi lekang dalam interpretasi, dibedakan: kopulatif, disjungtif,
kondisional, kausal, final, dubitatif (barangkali, entah), ratiocinative (karena itu,
akibatnya), ekspletif (sungguh, benar, memang}. Kata sifat termasuk dalam kata benda
(berinfleksi menurut kata benda/sama dengan kata benda). Disebutkan dalam uraian kelas
kata diterapkan 5 kategori (parepomena): 1. genos (maskulin,feminin, netral), 2. eidos
(tipe) ( primer dan derivasi/turunan), 3. schema/bentuk (dasar/simple dan majemuk), 4.
arithmos/jumlah (singular, dualis, pluralis), 5. ptosis/kasus (nominatif, genetif, datif,
akusatif, vokatif).

MASA ROMAWI

Masa Romawi:
Dianggap KELANJUTAN zaman Yunani
Ahli-ahli tata bahasa Romawi mengikuti MODEL-model Yunani
MENGUASAI bahasa Romawi dengan baik orang INTELEK
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

13

Berkembang kebudayaan Romawi HELLENISME (ilmu pengetahuan disoroti


berdasarkan ajaran Stoik)
Linguistik Romawi secara umum merupakan APLIKASI/PENERAPAN dari pikiranpikiran Yunani
Kelas kata menjadi SEMBILAN dengan penambahan numeralia (kata bilangan) (dari
delapan pembagian kaum Alexandrian)
TATA BAHASA ROMAWI disusun dalam TIGA BAGIAN (seperti tata bahasa
Dionysius Thrax): bagian pertama menentukan lingkup tata bahasa sebagai seni berbicara
yang benar dan alat untuk memahami para penyair, juga membicarakan huruf-huruf dan
suku-suku kata; bagian kedua membicarakan kelas-kelas kata lebih terperinci,
variasai-variasinya menurut kala, jenis, jumlah, kasus, dan sebagainya; bagian ketiga:
membicarakan gaya yang baik dan yang buruk, peringatan-peringatan akan kesalahankesalahan umum dan barbarisme, serta contoh-contoh yang dianjurkan
VARRO; dengan bukunya DE LINGUA LATINA yang terdiri atas 25 jilid: masih
memperdebatkan masalah analogi dan anomali; buku ini terdiri dari bidang-bidang
ETIMOLOGI, MORFOLOGI, dan SINTAKSIS. Etimologi (asal usul kata beserta
artinya), Varro mencatat perubahan bunyi dari zaman ke zaman (misal: kata duellum
menjadi belum perang juga perubahan makna dari sebuah kata (misal: kata hostis yang
semula berarti orang asing berubah menjadi musuh). Morfologi (mempelajari kata dan
pembentukannya), Varro menunjukkan originalitasnya dalam menjelaskan kata; Kata
menurut Varro (Parera, 1991: 43) adalah bagian dari ucapan yang tidak dapat dpisahkan
lagi yang merupakan bentuk minimum; kata-kata terjadi bisa secara analogi juga secara
anomali ada bentuk yang regular dan ada bentuk yang tidak regular. Membagi kelas
kata dalam empat bagian: 1. kata benda (termasuk kata sifat) berinfleksi kasus, 2. kata
kerja (kata yang membuat pernyataan) berinfleksi kala, 3.partisipel (kata yang
menghubungkan); dalam sintaksis: kata benda dan dan kata kerja berinfleksi kasus dan
kala. Kasus ada enam: 1. nominativus (bentuk primer/pokok), 2. genetivus (bentuk yang
menyatakan kepunyaan), 3. dativus (bentuk yang menyatakan menerima), 4. akusativus
(bentuk yang menyatakan objek), 5. vokativus (bentuk sebagai sapaan/panggilan), 6.
ablativus (bentuk yang menyatakan asal). Deklinasi {perubahan kata berkenaan dengan
kategori kasus,jumlah, dan jenis dua macam: 1. deklinasi naturalis (perubahan yang
bersifat alamiah perubahan dengan sendirinya dan sudah berpola); bersifat reguler
biasanya sudah dapat diketahui pemakai bahasa tanpa ragu-ragu, 2. deklinasi voluntaris
(perubahan terjadi secara morfologis; bersifat iregular selektif dan manasuka
pemakai bahasa harus sadar bagaimana melaksanakan deklinasi itu

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

14

TATA BAHASA PRISCIA (INSTITUTIONES GRAMMATICAE) (500M); terdiri dari 18


jilid (16 jilid mengenai MORFOLOGI: priscianus mayor dan 2 jilid mengenai
SINTAKSIS: priscianus minor); menjadi model/contoh dalam penulisan buku tata bahasa
di Eropa dan juga di luar Eropa; tata bahasa Latin paling lengkap/dituturkan pembicara
aslinya; sebagai tonggak/sumber utama bahasa tradisional; dasar tata bahasa Latin dan
filsafat masa pertengahan; norma utama/pembahasan buku ini adalah semantik/makna.
FONOLOGI, membicarakan tulisan/huruf: litterae {bagian terkecil dari bunyi yang dapat
dituliskan (Chaer, 1994: 340 dan Parera, 1991: 44)}, nama huruf: figurae; nilai bunyi:
postestas, ada 4 macam: 1.vox artikulata: membedakan makna, 2. vox martikulata:
menunjukkan makna, 3. vox litterata: bunyi yang dapat dituliskan baik yang artikulata
maupun martikulata, 4. vox illiterate: bunyi yang tidak dapat dituliskan. MORFOLOGI,
dibicarakan mengenai dictio/kata: bagian yang minimum dari sebuah ujaran dan harus
diartikan terpisah dalam makna sebagai satu keseluruhan (Chaer,1994: 341). Kata terdiri
atas 8 jenis (partes orationis jenis kata ) (Chaer, 1994: 341 dan Parera, 1991: 45): 1.
nomen {kata benda(menunjukkan substansi dan kualitas) dan kata sifat; klasifikasi
sekarang}, 2. verbum (kata: menyatakan perbuatan/dikenai perbuatan; memiliki infleksi
untuk kala dan modus tidak berinfleksi kasus), 3. participium (kata: berderivasi dari
verbum, mengambil kategori verbum dan nomen/kala dan kasus), 4. pronomen (kata-kata
yang dapat menggantikan nomen: orang pertama, kedua dan ketiga), 5. adverbium (katakata secara sintaksis dan semantik merupakan atribut verbum; digunakan dalam
konstruksi bersama verbum), 6. praepositio (kata-kata yang terletak di depan bentuk yang
berkasus), 7. interjection (kata-kata yang menyatakan perasaan, sikap atau pikiran;
terlepas dari verbum), 8. conjunction (kata-kata yang secara sintaksis bertugas
menghubungkan anggota-anggota kelas kata yang lain untuk menyatakan hubungan
antarsesamanya; tidak mengalami infleksi). SINTAKSIS/oratio: tata susun kata yang
berselaras dan menunjukkan kalimat itu selesai; sebuah kata kalimat penuh; kalimat
jawaban singkat.

MASA PERTENGAHAN

Masa Pertengahan:
o BAHASA LATIN menduduki posisi PENTING dalam sistem pendidikan (pendidikan
bersifat liberal); bahasa liturgi, kitab suci/bahasa gereja bahasa universal: diplomasi,
ilmu pengetahuan, kebudayaan lingua franca

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

15

o Tujuh SISTEM utama dalam PENDIDIKAN: trivium (gramatika, dialektika/logika,


retorik) dan quadrivium ( aritmetika, geometrik, astronomi, dan musik)
o Tujuan ahli tata bahasa mencari persesuaian antara peristiwa-peristiwa bahasa dan prinsip
teori yang telah disusun lebih dahulu
o Jaman filsuf-filsuf skolastik; SKOLASTIS berkembang (suatu cara mempelajari ilmu
yang diperoleh di biara-biara, pertemuan alim ulama, dan di sekolah-sekolah istana)
o Interpretasi Skolastis akan ajaran-ajaran Aristoteles; buku pegangan berdasar tata bahasa
Donatus dan Priscianus
o Karya penting yang dilakukan para sarjana: memasukkan PRADUGA-praduga
FILOSOFIS; ke dalam studi bahasa
o Tata bahasa: teori filsafat mengenai kelas-kelas kata dan modus-modus penandaan
yang khas
o Membentuk kategori-kategori tata
EPISTEMOLOGI, dan METAFISIKA

bahasa

dari

kategori-kategori

LOGIKA,

o Semantik sebagai dasar penyebutan definisi-definisi bentuk-bentuk bahasa mencari


sumber makna etimologi berkembang pesat; sumber: 20 jilid Etymologies
o Perbedaan-perbedaan tata bahasa atau perbedaan-perbedaan
kebetulan/tidak penting; keUNIVERSALan tata bahasa

gramatikal

bukan

o Perkembangan linguistik: kaum Modistae dan Tata Bahasa Spekulatif.


o MODISTAE mengagungkan unsur SEMANTIK tiap benda mempunyai beberapa ciri:
modi essendi (pikiran manusia yang dapat menangkap pengertian konsep baik secara
aktif/pasif: modi significandi activi) dialihkan ke dalam bunyi-bunyi/kegiatan aktif
yang dibagi atas bentuk kata dan ujaran DE MODIS SIGNIFICANDI; Pertentangan
antara Fisis Nomos, Analogi dan Anomali; menerima konsep ANALOGI bahasa
bersifat regular dan universal
o Tugas tata bahasa ilmiah/SPEKULATIF: menemukan asas-asas/prinsip-prinsip yang
menjadi dasar hubungan antara kata sebagai TANDA dengan pikiran manusia di satu
pihak, dan dengan benda yang digambarkannya/yang DITANDAInya/referencenya di
lain pihak prinsip bersifat UNIVERSAL/KONSTAN (Lyons dalam Soetikno, 1995:
15); (kata tidak secara langsung mewakili reference); substansial: sama dalam segala
bahasa semua bahasa mesti memiliki KATA-kata untuk PENGERTIAN-pengertian
yang sama (mempunyai kata untuk konsep yang sama) dan semua bahasa mesti
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

16

menunjukkan kelas-KELAS KATA yang SAMA (kesamaan jenis kata) dan kategorikategori tata bahasa/gramatikal yang lain (Chaer, 1994: 342)
o PETRUS HISPANUS; pernah menjadi Paus Paus Johannes XXI (1276 1277), wakil
kaum Modistae, judul buku SUMMULAE LOGICALES, peran di bidang linguistik: 1.
memasukkan PSIKOLOGI dalam analisis makna bahasa, 2. membedakan antara
SIGNIFIKASI UTAMA dan KONSIGNIFIKASI (pembedaan pengertian pada bentuk
akar/root dan pengertian yang dikandung oleh imbuhan-imbuhan/afik), 3. membedakan
NOMEN atas NOMEN SUBSTANTIVUM dan NOMEN ADJECTIVUM berdasarkan kasus
(infleksi kasus kedua bentuk ini sama), 4. membedakan PARTES ORATIONIS {(menurut
Aristoteles dan kaum Stoik dicirikan sebagai substansi dan kualitas untuk kata benda;
aktif dan pasif untuk kata kerja) para logikus: mewakili sesuatu dan menunjuk
sesuatu} atas CATEGOREMATIK (semua bentuk yang dapat menjadi subjek atau
predikat) dan SYNTATEGOREMATIK (semua bentuk yang lain dalam tutur); pada
Aristoteles yang membedakan anoma, rhema, dan syndesmoi, 5. membedakan antara
SIGNIFICATIO, SUPPOTIO, dan APPELATIVA (Chaer, 1994: 342).

MASA RENAISSANCE

Dianggap sebagai jaman PEMBUKAAN abad PEMIKIRAN MODERN (renaitre: lahir


kembali) masa kehidupan kembali mempelajari masa kuno/Yunani dan Romawi
(filsafat, kesenian, sastra abad XVI dan XVII); menolak tradisi skolastik; yang
berpengaruh humanisme (humanitas/istilah Cicero, yang bersinonim dengan
peradaban/sivilisasi dan berlawanan dengan barbarisme)

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

17

HUMANISME, prinsip: menggunakan bahasa kuno sebagai dasar studi; kesusasteraan


klasik: sumber NILAI-nilai PERADABAN mempelajari bahasa dan kebudayaan
klasik yang bertujuan PEDAGOGIS dan ILMIAH ada usaha mengumpulkan dan
memPUBLIKASIkan NASKAH -naskah para PENULIS KLASIK; ditemukan alat
pencetak penyebaran naskah-naskah yang benar secara luas dan cepat
Buku GRAMMAIRE GENERALE ET RAISONNEE (Tata Bahasa Umum dan Penalaran)
diterbitkan oleh guru-guru di Port Royal (menghidupkan cita-cita tata bahasa spekulatif)
bertujuan menunjukkan bahwa struktur suatu bahasa adalah: PENALARAN; bahasa yang
berbeda-beda ragam sistem yang lebih logis, rasional, dan umum; semua tata bahasa
rasional berkisar dalam batas-batas tradisi klasik dan tidak menghasilkan teori-teori
linguistik baru
Selain bahasa Latin, bahasaYunani, Ibrani, dan Arab, juga bahasa-bahasa Eropa lain
mendapat perhatian dalam bentuk pembahasan, penyusunan tata bahasa juga
perbandingan HOMO TRILINGUIS (menguasai bahasa Latin, Yunani, dan Ibrani)
BAHASA IBRANI perlu kedudukan sebagai bahasa kitab PERJANJIAN LAMA
dan PERJANJIAN BARU, tata bahasa Ibrani ditulis: Roger Bacon, N. Clenard, dan
Reuchlin/Jerman (buku: DE RUDIMENTIS HEBRAICIS; penggolongan/pengelasan kata
bahasa Ibrani: NOMEN, VERBUM, dan PARTIKEL mirip penggolongan dalam linguistik
bahasa Arab: ismun, filun, dan harfun); linguistik Ibrani berkembang dalam pengaruh
linguistik Arab; abad ke-14 bahasa Ibrani dan bahasa Arab diakui resmi di Universitas
Paris; akhir abad ke-21 tata bahasa Ibrani ditulis oleh orang-orang Yahudi yang tinggal di
Spanyol (misal: keluarga Qimbi), Ibn Barun membuat studi perbandingan bahasa Ibrani
dan bahasa Arab
LINGUISTIK ARAB dimulai abad ke-7 M, berkembang pesat: kedudukan sebagai
bahasa dalam kitab suci AL QURAN (dalam terminologi bahasa Arab Al Quran tidak
boleh diterjemahkan tafsir; timbulkan eksegisi dan komentar linguistik); Dua aliran
linguistik Arab: aliran BASRA (pengaruh konsep analogi masa Yunani berpegang
pada KEREGULERAN dan KESISTEMATISAN bahasa Arab sebagai bahasa tutur yang
logis) dan KUFAH (KEANEKARAGAMAN bahasa termasuk dialek-dialek; paham
anomali); Buku tata bahasa Arab: Al Kitab KITAB AL AYN karya Sibawaihi (aliran
Basra) membagi kata atas tiga kelas: ISMUN (nomen), FILUN (verbum), dan HARFUN
(partikel); Deskripsi FONETIK secara sistematik artikulatoris dan arus (dimulai dari
belakang: bunyi glotal stop ayn), velarisasi dan palatalisasi sudah digambarkan, satu
kontras yang belum dibahas yaitu antara bunyi bersuara dan tak bersuara
BAHASA-bahasa EROPA; selain bahasa Latin dan bahasa Yunani, abad VII ada buku
tata bahasa IRLANDIA/tata bahasa Gaelig, abad X PENYELIDIKAN BAHASA oleh
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

18

Basque, abad XII adanya buku tata bahasa ISLANDIA/tata bahasa Islan, abad XIII ada
buku tata bahasa PROVENCAL/tata bahasa Pruvenco. Adanya studi yang serius
mengenai bahasa ROMAN/NEO-LATIN. Buku tulisan Dante DE VULGARI
ELOQUENTIA (Gaya Bahasa Orang Banyak): mempelajari bahasa yang digunakan
sehari-hari yang diketahui sejak kecil, gaya epik Virgilius; Milton mirip dengan
Homerus; Racine yang dijiwai Sophocles; perubahan bunyi/waktu itu perubahan huruf
dipelajari (hubungan dan perubahan bunyi bahasa Spanyol, Perancis, Itali dengan bahasa
Latin), lahirnya studi bahasa-bahasa secara diakronik, muncul diskusi tentang perubahan
linguistik, kontak-kontak bahasa, percampuran bahasa, pengalihan bahasa dari generasi
satu ke generasi lain
Perhatian bahasa DI LUAR EROPA telah ada; usaha para misionaris Yesuit dari
Propaganda Fide (laporan tentang bahasa-bahasa di Asia: bahasa Jepang, Tionghoa,
India, Indonesia; tujuan: melengkapi perbandingan bahasa yang mereka kerjakan);
Kegiatan keagamaan, politik, perdagangan, diplomasi dan sebagainya menyadarkan
perlunya akan sebuah bahasa perhubungan (lingua franca) antarbangsa (misal: bahasa
Melayu/bahasa suku bangsa di daerah Selat Malaka lingua franca bagi para pedagang,
pelaut, juga kaum penjajah)
PETRUS RAMUS/Pierre Rames (1515 1572); TOKOH TRANSISI jaman pertengahan
ke jaman modern, dianggap sebagai tokoh PELOPOR strukturalisme, menolak gagasan
Aristoteles, menulis tata bahasa Yunani, Latin, dan Perancis, meletakkan dasar teori tata
bahasa SCHOLAE GRAMMATICAE analisis dan deskripsi bahasa bersifat formal
dan struktural, meninggalkan semantik dan logika hubungan antara masing-masing
kata dan ciri-ciri formal. FONOLOGI; menyusun kamus dasar ucapan bahasa Perancis,
membedakan antara bahasa tulisan dan bahasa lisan. MORFOLOGI; mengakui sistem
klasifikasi tradisional memberi ciri formal dan membedakan sistem klasifikasi formal
dalam ke-parisilaba-an dan ke-imparisilaba-an. SINTAKSIS; membedakan kata dalam
hubungan mereka dalam bentuk infleksi, menentukan hubungan sintaksis bentuk concord
kesesuaian
MASA ABAD KEDELAPAN BELAS

Perhatian para sarjana TIDAK EROPASENTRIS lagi diarahkan juga kepada bahasabahasa di luar Eropa; PENGUMPULAN BAHASA SECARA BESAR-BESARAN
(misal: P. S. Pallas, dengan bantuan ratu Rusia Katharina II berhasil mengumpulkan katakata dari 272 bahasa di Eropa, Asia, dan Amerika; Lorenzo Hervasy Panduro membuat
ikhtisar bahasa dari 300 bahasa, 40 diantaranya bahasa Indian Amerika)

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

19

Sudah mempersoalkan ASAL USUL BAHASA/perhatian tertuju pada asal ususl bahasa
(meskipun perhatian masih pada bahasa-bahasa tertulis hanya membaca dan
membandingkan teks) menyatukan para filsuf yang berciri PERSUASI EMPIRIS dan
RASIONALIS dengan Pergerakan ROMANTISISME; bahasa sebagai alat komunikasi
akal (VERNUNFTMENSCH) dan perasaan (GEFUHLSMENSCH)
Age of Reason/Age of English tenment sebutan abad ke-18: MENDEWAKAN
PEMIKIRAN abad kemenangan akal terhadap kepercayaan, dilihat dari akal dan rasio
muncul pemikir-PEMIKIR DUNIA
G.W. LEIBNITZ (1646-1716), sarjana yangbergerak di bidang bahasa, yang menguraikan
KEKELUARGAAN BAHASA-bahasa yang terdapat di EROPA dan ASIA
LAMBERT TEN KATE (1674-1731), menyatakan bahwa HUKUM BAHASA TIDAK
boleh dinyatakan secara APRIORI, melainkan harus dicari atas dasar PENYELIDIKAN
KENYATAAN
E. B. CONDILLAC, mendiskusikan ASAL MULA BAHASA dan PERKEMBANGAN
PERTAMA bahasa/UJARAN manusia, berpendapat: mulanya bahasa merupakan
ISYARAT-isyarat DEITIK dan IMITATIF serta bunyi-BUNYI ALAMIAH tidak
memenuhi sebagai alat komunikasi menjadi sistem TANDA (= LAMBANG) bahkan
mendukung MAKNA tertentu, membicarakan hubungan bahasa dengan bentuk-bentuk
puisi, berpendapat bahwa dalam bahasa lebih penting BAHASA TUTUR dan bukan
bahasa tulis, tahun 1746 Condillac membahas bahasa dalam karyanya ESSAI SUR
LORIGINALE DES CONNONISSANCES HUMAINES, kaum tradisi rasionalis
empiris
ROUSSEAU, mendiskusikan asal mula bahasa dan perkembangan pertama bahasa/ujaran
manusia, berpendapat: mulanya bahasa merupakan isyarat-isyarat deitik dan imitatif serta
bunyi-bunyi alamiah tidak memenuhi sebagai alat komunikasi menjadi sistem
tanda (= lambang) bahkan mendukung makna tertentu, membicarakan hubungan bahasa
dengan bentuk-bentuk puisi, berpendapat bahwa dalam bahasa lebih penting bahasa tutur
dan bukan bahasa tulis, mengatakan bahwa bahasa puisi itu sesungguhnya adalah bahasa
tutur, tahun 1755 membahas bahasa mengenai asal mula ketaksamaan dan menyitir
beberapa pandangan Condillac, Gerakan Romantik
JOHANN
GOTFRIED
HERDER
(1744-18040),
penjelasannya
mengenai
ketidakterpisahkan antara bahasa dan pikiran tertuang dalam karangannya
ABHANDLUNG UBER DEN URSPRUNG DER SPRACHE konsekuensi: bahasa
rasional harus dipelajari untuk mengenal dan mengetahui pikiran, kesusasteraan, dan
sebagainya; untuk mengenal budaya suatu bangsa maka gunakanlah bahasa bangsa itu
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

20

sendiri, mendapat pengaruh dari gerakan rasionalis dan romantik, penerima hadiah
Akademi Prusia dalam tulisannya mengenai asal mula bahasa
JAMES HARRIS, seorang wakil teori filsafat yang universal, dipandang sebagai wakil
dari kelompok Platonist Cambridge, menganggap bahwa dalam bahasa terdapat hal-hal
yang universal yang diketahui oleh semua pemakai bahasa, mengakui mengenai
kemampuan manusia menciptakan kata dan makna sebagai pemberian Tuhan karyanya
yaitu teori filsafat bahasa Inggris
SIR WILLIAM JONES, pegawai perpustakaan dari Inggris yang bekerja di India, tahun
1786 membawa hasil penelitian orang India Kuno, membacakan kertas kerja dihadapan
The Royal Asiatic Society mengenai HUBUNGAN antara BAHASA SANSKERTA,
KLASIK INDIA, YUNANI, LATIN, dan bahasa-BAHASA JERMAN YANG LAIN;
menimbulkan minat para sarjana Barat/Eropa mempelajari bahasa di Timur Dekat dan
India KETERBUKAAN SEJARAH LINGUISTIK dan BANDINGAN BAHASA,
memperkenalkan Gantula dan Manu
TAhun 1786 sebagai PATOKAN permulaan ilmu pengetahuan LINGUISTIK MODERN
tahun BREAKTHROUGHS

DAFTAR PUSTAKA

Kepustakaan Wajib:
1. Alwasilah, A Chaedar. 1993. Beberapa Madhab & Dikotomi. Teori Linguistik. Bandung:
Angkasa
2. Chaer, Abdul. 1994. Linguistik Umum. Jakarta: Rineka Cipta
3. Lyons, John. 1995. Pengantar Teori Linguistik. Introduction to Theoritical Linguistics.
Diindonesiakan oleh I Soetikno. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

21

4. Parera, Jos Daniel. 1991. Kajian Linguistik Umum Historis Komparatif dan Tipologi
Struktural. Edisi Kedua. Jakarta: Erlangga
5. Pateda, Mansoer. Linguistik (Sebuah Pengantar). Bandung: Angkasa
6. Robins, RH. 1995. Sejarah Singkat Linguistik. Edisi Ketiga. Bandung: ITB
7. Soeparno. 2002. Dasar-dasar Linguistik. Yogya: PT Tiara Wacana Yogya
Kepustakaan Pendukung:
1. Bloomfield Leonard. 1995. Language. Bahasa. Diindonesiakan oleh I Sutikno. Jakarta:
PT Gramedia Pustaka Utama
2. Newmayer, Frederick J. 1997. Generative Linguistics. A Historical Perspective. London
and New York: Routledge
3. O Grady, William at all. Linguistics. Contamporary Linguistics. An Introduction. Second
Edition. New York: St. Martins Press
4. Robins, R. H. 1992. Linguistik Umum. Sebuah Pengantar. Yogyakarta: Kanisius
5. Saussure, Ferdinand. 1993. Pengantar Linguistik Umum. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press
6. Verhaar, J. W. M. 1996. Asas-asas Linguistik Umum. Yogyakarta: Gadjah Mada
university Press
7. Verhaar, J. W. M. 1995. Pengantar Linguistik. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press

DSR 2 T LINGSTK SM IV (1112): URRU

22