Anda di halaman 1dari 40

BUKU IV

PENGELASAN GAS TUNGSTEN ARC WELD (GTAW)

TUJUAN PELAJARAN

: Pembelajaran ini berkaitan dengan pemahaman tentang


pengelasan dasar sebagai pengetahuan dasar tentang
pengelasan sehingga siswa dapat mengetahui macammacam pengelasan, jenis-jenis kawat las dan tata cara
mengelas yang benar sehingga melakukan pengelasan
sesuai SOP yang benar di unit kerja masing-masing atau
sebagai welding inspector di unit kerja sehingga dapat
meningkatkan kinerja unit Pembangkit Tenaga Listrik.

DURASI

: 4 JP

PENYUSUN

: DIAR KURNIAWAN

Simple Inspiring PerformIing Phenomenal

DAFTAR ISI

TUJUAN PEMBELAJARAN ......................................................... Error! Bookmark not defined.


SAMBUTAN................................................................................. Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR .................................................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR BUKU PELAJARAN ...................................................... Error! Bookmark not defined.
HALAMAN TUJUAN PELAJARAN............................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................... iii
1.1 Dasar Gas Tungsten Arc Weld (GTAW) ............................. Error! Bookmark not defined.
1.1.1 Definisi ..................................................................... Error! Bookmark not defined.
1.1.2 Kelebihan dan kekurangan ...................................................................................... 2
1.2 Peralatan pengelasan GTAW ............................................................................................ 3
1.2.1 Trafo Las (Mesin Las) dan Jenisnya ........................................................................ 3
1.2.2 Kabel las ................................................................................................................. 6
1.2.3 Welding Return Clamp / ground clamp .................................................................... 7
1.2.4 Torch ....................................................................................................................... 7
1.2.5 Tabung gas ............................................................................................................. 9
1.2.6 Inners gas(Argon,Helium)........................................................................................ 9
1.1.7 Selang gas ............................................................................................................ 10
1.3 Proses Pengelasan GTAW .............................................................................................. 11
1.3.1 Persiapan .............................................................................................................. 11
1.3.2 Elektroda las ......................................................................................................... 12
1.3.3 Preheating ............................................................................................................. 16
1.3.4 Proses pengelasan................................................................................................ 18
1.3.5 Hal Hal mempengaruhi hasil pengelasan ............................................................ 21
1.3.6 Prosedur menyalakan dan mematikan busur......................................................... 24
1.3.7 Proses mematikan................................................................................................. 26
1.3.8 Menyambung Las .................................................................................................. 27
1.3.9 PWHT ................................................................................................................... 33
Simple Inspiring PerformIing Phenomenal

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 GTAW ......................................................................................................... 1


Gambar 1.2 Peralatan pengelasan GTAW ...................................................................... 4
Gambar 1.3 Ground Clamp ............................................................................................. 7
Gambar 1.4 Torch ........................................................................................................... 8
Gambar 1.5 Pembentukan sheld las ............................................................................... 8
Gambar 1.6 Tabung gas,regulator gas dan flowmeter .................................................... 9
Gambar 1.7 Selang ....................................................................................................... 11
Gambar 1.8 Inert gas metal arc..................................................................................... 15
Gambar 1.9 Proses pengelasan.................................................................................... 15
Gambar 1.10 Contoh sambungan Tube - Plate............................................................. 16
Gambar 1.11 Ring burner ............................................................................................. 18
Gambar 1.12 Menyalakan busur ................................................................................... 25
Gambar 1.13 Menyambung las ..................................................................................... 26
Gambar 1.14 Dengan cara mengangkat sedikit lalu diturunkan smbil dlepas ............... 27
Gambar 1.15 Dengan cara mengangkat selektroda sedikit ......................................... 27
Gambar 1.16 Sambungan las sebidang ........................................................................ 28
Gambar 1.17 Sambungan las lewatan .......................................................................... 28
Gambar 1.18 Sambungan las tegak.............................................................................. 29
Gambar 1.19 Sambungan las sudut.............................................................................. 30
Gambar 1.20 Sambungan las sisi ................................................................................. 30
Gambar 1.21 Sambungan rigi ....................................................................................... 31
Gambar 1.22 Cara menyambung .................................................................................. 32

Simple Inspiring PerformIing Phenomenal

iii

Pengelasan Gas Tungsten Arc Weld (GTAW)

1.1

Dasar Gas Tungsten Arc Weld (GTAW)


1.1.1. Definisi

Gas Tungsten Arc Welding (GTAW) atau sering disebut Tungsten Inert Gas (TIG)
merupakan salah satu dari bentuk las busur listrik (Arc Welding) yang menggunakan inert
gas sebagai pelindung dengan tungsten atau wolfram sebagai elektroda.

Pengelasan ini dikerjakan secara manual maupun otomatis serta tidak memerlukan fluks
ataupun lapisan kawat las untuk melindungi sambungan. Elektrode pada GTAW termasuk
elektrode tidak terumpan (non consumable) berfungsi sebagai tempat tumpuan terjadinya
busur listrik. GTAW mampu menghasilkan las yang berkualitas tinggi pada hampir semua
jenis logam mampu las.

Gambar 1.1 GTAW


Biasanya ini digunakan pada stainless steel dan logam ringan lainnya seperti alumunium,
magnesium dan lain-lain.hasil pengelasan pada teknik ini cukup baik tapi membutuhkan
kemampuan yang tinggi. Metode pengelasan ini sebelumnya dikenal dengan nama Tungsten
Inert Gas (TIG). Gas Inert yang biasa digunakan adalah wolfram untuk pelindung yang
bagus sehingga atmosfir udara tidak masuk ke daerah lasan.

Pengelasan ini bisa menggunakan arus bolak-balik ataupun arus searah, dimana pemilihan
tergantung pada jenis logam yang dilas. Arus searah polaritas langsung digunakan untuk
pengelasan baja, besi cor, paduan tembaga dan baja tahan karat, sedangkan polaritas
terbalik jarang digunakan, untuk arus bolak-balik banyak digunakan untuk pengelasan
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

aluminium, magnesium, besi cor dan beberapa jenis logam lainnya. Proses ini banyak
dilakukan untuk pengelasan pelat tipis karena biayanya akan mahal jika digunakan untuk
pengelasan pelat tebal.

1.1.2. Kelebihan dan kekurangan


a. Kelebihan
Proses GTAW menghasilkan pengelasan bermutu tinggi pada bahan-bahan
ferrous dan non ferrous. Dengan teknik pengelasan yang tepat, semua pengotor
yang berasal dari atmosfir dapat dihilangkan. Keuntungan utama dari proses ini
yaitu, bisa digunakan untuk membuat root pass bermutu tinggi dari arah satu sisi
pada berbagai jenis bahan.

Oleh karena itu GTAW digunakan secara luas pada pengelasan pipa, dengan
batasan arus mulai dari 5 hingga 300 amp, menghasilkan kemampuan lebih
besar untuk mengatasi masalah pada posisi sambungan yang berubah-ubah
seperti celah akar. Sebagai contoh, pada pipa tipis (dibawah 0,20 inci) dan
logam-logam lembaran, arus bisa diatur cukup rendah sehingga pengendalian
penetrasi dan pencegahan terjadinya terbakar tembus (burnt through) lebih
mudah

dari

pada

pengerjaan

dengan

proses

menggunakan

elektroda

terbungkus.

Kecepatan gerak yang lebih rendah dibandingkan dengan SMAW akan


memudahkan pengamatan sehingga lebih mudah dalam mengendalikan logam
las selama pengisian dan penyatuan
b. Kekurangan
Kekurangan utama proses las GTAW yaitu laju pengisian lebih rendah
dibandingkan dengan proses las lain (SMAW). Disamping itu, GTAW butuh
kontrol kelurusan sambungan yang lebih ketat, untuk menghasilkan pengelasan
bermutu tinggi pada pengelasan dari arah satu sisi.

GTAW juga butuh kebersihan sambungan yang lebih baik untuk menghilangkan
minyak, grease, karat, dan kotoran-kotoran lain agar terhindar dari porosity dan
cacat-cacat las lain. GTAW harus dilindungi secara berhati-hati dari kecepatan
udara di atas 5 mph untuk mempertahankan perlindungan inert gas di atas
kawah las.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

1.2. Peralatan pengelasan GTAW


1.2.1. Trafo Las (Mesin Las) dan Jenisnya
Alat-alat las SMAW dibedakan menjadi 3 kelompok,
1. alat utama
2. alat bantu dan
3. alat keselamatan kerja
1) Alat utama las SMAW yaitu :
Kabel tenaga
Trafo las (las mesin)
Kabel massa
Kabel elektroda
Pemegang elektroda (Tourch)
Penjepit massa
2) Alat bantu las SMAW antara lain :
Meja las
Palu terak
Palu konde
Gerinda tangan
Mistar baja
Sikat baja
Ragum
Kikir
Penjepit benda kerja
3) Alat keselamatan kerja las antara lain :
Helm las (topeng las)
Kaca las hitam
Kaca las putih
Apron (pelindung dada)
Baju kerja
Sarung tangan dan masker
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Sepatu kulit kapasitas 2ton

Gambar 1.2 Peralatan Pengelasan GTAW


1. Alat utama las busur manual
a. Kabel tenaga
Pemilihan kabel tenaga yang digunakan untuk menginstal disesuaikan dengan bebannya
(trafo las nya) berupa ampere dan tegangan input trafo las. Hal ini menyangkut ukuran
kawat, panjang kabel, dan jenis kawatnya (serabut/tidak). Selanjutnya dalam menginstall
harus kuat dan tidak mudah lepas, sehingga aliran listrik dapat mengalir maksimal dan
tidak panas.
b. Trafo las
Pemilihan trafo las pada saat akan membeli, harus dipertimbangkan tentang kebutuhan
maksimal (beban pekerjaan yang akan dikenakan kepada trafo las tersebut. Apabila
beban pekerjaannya besar maka langkah pemilihannya adalah dapat dipertimbangkan
tentang tegangan input: 3PH, 2PH atau 1PH; Ampere output, dipertimbangkan dari
diameter elektroda yang akan digunakan. dan yang paling penting adalah duty cycle dari
trafo tersebut. dalam hal ini pilihlah trafo las yang memiliki duty cycle yang tinggi untuk
ampere yang tinggi, misal duty cycle 100% untuk arus sampai dengan 200 A. langkah
berikutnya gunakan tang ampere untuk mengecek kesesuaian out put arus pengelasan
pada indikator dengan kenyataannya yang terlihat pada tang ampere.

Jenis trafo las juga perlu dipertimbangkan apakah trafi AC atau DC. hal ini terkait dengan
jenis elektroda yang akan digunakan. jika menggunakan multi electrode, pilihlah trafo DC.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Cara mengoperasikan trafo las terlebih dahulu harus dilihat instalasinya. Kabel tenaga ke
trafo las, kabel massa, kabel elektroda dan kondisi trafo sendiri, apakah pada tempat
yang kering atau basah. setelah diketahui instalasinya baik, maka saklar utama pada
kabel tenaga di on kan, selanjutnya saklar pada trafo las di on kan. pastikan kabel massa
dan kabel elektroda tidak dalam kondisi saling berhubungan. atur arus pengelasan yang
dibutuhkan dan selanjutnya gunakan untuk mengelas. Apabila proses pengelasan telah
selesai, trafo las dimatikan kembali.
c..Kabel elektroda dan kabel massa
Kabel elektroda dan kabel massa harus menggunakan kabel serabut sehingga lentur
dengan ukuran disesuaikan dengan ampere maksimum trafo las (lihat ketentuan pada
tabel) kabel las. Kabel elektroda dan kabel massa harus terkoneksi )terinstall dengan kuat
dengan trafo las agar aliran arus pengelasan sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam
indikator ampere pada trafo las. Penggunaan kabel elektroda dan kabel massa pada saat
pengelasan harus disiapkan dengan benar, yaitu dalam kondisi terurai, tidak tertekuk dan
saling berlilitan. Dengan kondisi semacam ini maka aliran arus pengelasan akan
maksimal. Jika sudah tidak dipakai, trafo las dimatikan dan kabel las digulung dan
diletakkan dengan benar tidak saling berbelit agar mudah dalam penggunaan di waktu
yang lain.
d. Pemegang elektroda dan penjepit massa
Penjepit elektroda dan penjepit massa dibuat dari bahan yang mudah menghantarkan
arus listrik. bahan yang biasa digunakan adalah tembaha. Pada pemegang elektroda
pada mulutnya sudah dibentuk sedemikian rupa sehingga memudahkan tukang las
memasang/menjepit pada pemegang elektroda. Dalam penggunaannya elektroda harus
ditempat pada sela-sela yang ada, dapat diposisikan dengan sudut 180 derajat, 90 derajat
atau 45 derajat terhadap pemegang elektroda. Sedang pada penjepit massa dibuat
sedemikian rupa sehingga dapat mencengkeram dengan kuat pada benda kerja. Penjepit
elektroda maupun penjepit massa tidak diperkenankan terkena busur las. Pada penjepit
elektroda, penggunaan elektroda disisakan 1 inch sehingga tidak sampai habis
menyentuh pemegang elektroda. Sedangkan pemegang massa tidak diperkenankan
untuk menjadi tempat mencopa elektroda/menyalaka elektroda agar tidak rusak. Penjepit
benda kerja ditempatkan pada dekat benda kerja atau meja las dengan kuat agar aliran
listrik dapat maksimal/tidak banyak arus yang terbuang (Okta P.Lukas, 2012).
Menurut Rama M. (2008), las busur metal manual dibagi menjadi 2 golongan, yaitu :
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

1. Mesin las arus bolak balik (AC) adalah transformator, karena mesin ini dapat
menurunkan tegangan misalnya dari 110v, 220v, 380v, atau 420v menjadi berkisar
antara 20 - 80v. Pada saat belum terjadi busur las keadaan ini disebut sirkuit terbuka
(open sircuit voltage /OCV), tegangan pada saat ini 45-80v. Sedangkan pada saat
terjadinya busur las disebut sirkuit tertutup (close circuit voltage/CCV), tegangan
pada saat ini diantara 20-35v.Untuk mengatur besar kecilnya arus las pada saat
pengelasan dapat dilakukan dengan cara memutar tuas, menarik atau menekan
tergantung dari konsumsi transformator tersebut, pada mesin las arus bolakbalik
kabel massa dan kabel elektroda jika dipertukarkan tidak akan mempengaruhi
perubahan panas yang timbul pada nyala busur.
2.

Mesin las arus searah (DC) mendapatkan sumber tenaga listrik dari trafo las AC yang
kemudian dirubah menjadi DC atau dari generator arus searah yang digerakan oleh
motor bensin atau motor diesel.
Pemasangan kabel-kabel las (pengkutuban) pada mesin las DC dapat diatur sesuai
dengan

keperluan

pemasangan

yaitu

dengan

cara

dibawah

ini

a. Pengkutuban langsung ( direct current straight polarity ). Pada pengkutuban ini


kutub positif mesin las dihubungkan dengan benda kerja, sedangkan kutub
negatifnya dihubungkan dengan elektroda dengan hubungan seperti ini 1/3 bagian
panas yang dihasilkan memanaskan elektroda, sedangkan 2/3 lainnya memanaskan
benda.
b. Pengkutuban terbalik ( direct current reverse polatity ). Pada pengkutuban ini kutub
negatif mesin las dihubungkan dengan benda kerja, sedangkan kutub positif
dihubungkan dengan elektroda dengan hubungan seperti ini 1/3 bagian panas yang
dihasilkan memanaskan benda kerja, sedangkan 2/3 lainnya memanaskan elektroda.

1.2.2. Kabel Las (Welding Lead)


Menurut Rama M. (2008), Kabel las (primer dan sekunder) pada mesin las terdapat 2 jenis
kabel, yaitu: Kabel primer dan kabel sekunder.

1. Kabel primer adalah kabel yang menghubungkan antara sumber tenaga dengan
mesin las. Jumlah kawat inti pada kabel primer disesuaikan dengan jumlah phasa
mesin

las

ditambah

satu

kawat

yang

berfungsi

sebagai

grounding.

2. Kabel sekunder adalah kabel yang menghubungkan mesin las dengan holder
dengan dan tang massa. Inti kabel sekunder terdiri dari kawat kawat yang halus dan
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

sangat banyak jumlahnya serta dilengkapi dengan isolator.Penggunaan kabel pada


mesin las hendaknya disesuaikan dengan kapasitas arus maximum dari mesin las.
Makin kecil diameter kabel atau makin panjang ukuran kabel maka tahanan pada
kabel akan makin besar, sedangkan makin besar diameter kabel atau semakin pendek
maka hambatan akan semakin rendah.

2.

Welding Return Clamp / Ground Clamp

Welding return clamp atau dapat disebut juga dengan ground clamp berfungsi sebagai
penghubung aliran arus negative dari trafo ke meja atau landasan las yang terbuat dari besi
yang dapat menghantarkan arus listrik. Dimana nantinya benda kerja diletakkan diatas meja
atau landasan sehingga secara tidak langsung benda kerja sudah mengandung arus listrik
negative.

Gambar 1.3 Ground Clamp

3.

Torch

Torch berfungsi sebagai pemegang elektroda, menghubungkan elektroda ke rangkaian listrik


dan mengarahkan gas pelindung (argon) ke sasarannya. Didalam torch terdapat elektroda
yang terbuat dari tungsten yang memiliki titik lebur yang tinggi, sehingga pada saat proses
pengelasan elektroda ini tidak ikut meleleh dan hanya berfungsi sebagai elektroda penyalur
arus positif listrik bukan sebagai bahan tambah.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 1.4 Torch


Nozzle pada las GTAW tersebut dari keramik logam yang berfungsi sebagai saluran
berpendingin radiasi dan gas pelindung atau berpendingin air dan juga nozzle pelindung
ganda. Dimana gas, air dan tungsten menjadi satu didalam nozel dan memiliki saluran
masing masing sehingga tidak saling berhubungan. Bahan tambah terdapat diluar nozzle,
jadi proses pengelasan GTAW ini mirip dengan OAW dimana bahan tambahnya dicairka dari
luar nozel bukan satu aliran dengan elektroda pada SMAW. Pabrik pembuat nozzle diberi
dengan tanda angka, seperti nomor 4, 5, 6, 7 dan 8 ini mengatakan per 16-an inch (../16)
besarnya diameter dalam. Contoh nozzle nomor 6 berarti 6/16 = (9.6 mm) ukuran lobang
dalam nozzle begitu juga yang lainnya.

Gambar 1.5 Pembentukan sheld las


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

4.

Tabung gas

Tabung gas berfungsi sebagai tabung tempat penyimpanan gas inert atau gas lindung
seperti argon dan helium yang digunakan di dalam mengelas dengan tipe GTAW. Tabung
gas ini juga ada beberapa bagian antara lain :
a. Regulator gas adalah pengatur tekanan gas yang akan digunakan di dalam
pengelasan gas tungsten. Pada regulator ini biasanya ditunjukkan tekanan kerja
dan tekanan gas di dalam tabung.
b. Flowmeter untuk gas dipakai untuk menunjukkan besarnya aliran gas yang dipakai
di dalam pengelasan GTAW.

(a)

(b)

Gambar 1.6 (a) Tabung gas (b) Regulator gas dan Flowmeter

5.

Innert Gas (argon, Helium)

Fungsi utama dari gas inert atau gas pelindung adalah melindungi logam las dari
kontaminasi udara luar, disamping itu juga sebagai fluida pendingin elektroda tungsten.
Gas pelindung yasng digunakan biasanya gas mulia yang sulit sekali bereaksi dengan
udara luar. Tetapi kadang-kadang dipakai juga gas yang lain seperti Nitrogen (N 2),
Oksigan (O2), dan karbondioksida (CO2). Gas inert yang biasanya digunakan pada
GTAW adalah gas mulia Argon (Ar), Helium (He), atau campuran keduanya.
Argon adalah gas mulia yang stabil, sulit bereaksi dengan unsur lainnya. Argon sebagai
gas pelindung membuat busur lebih stabil dan percikan berkurang. Argon lebih mudah
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal
9

mengion atau terionisasi dibandingkan dengan Helium, sehingga Argon dapat


diangggap sebagai konduktor listrik. Konduktivitas panas Argon rendah, menyebabkan
pengaliran panas melalui busur lambat. Oleh sebab itu sangat baik untuk pengelasan
logam yang tipis.
Helium merupakan gas mulia yang tidak mudah bereaksi dengan unsur lainnya.
Kondukivitas panas Helium lebih tinggi dari Argon, sehingga pemindahan panas melalui
busur lebih besar, akibatnya Helium lebih cocok untuk proses pengelasan logam yang
lebih tebal, dan logam yang mempunyai konduktivitas panas yang tinggi seperti :
aluminium, tembaga, magnesium, dll. Tegangan busur lebih tinggi jika menggunakan
Helium dan banyak terjadi percikan serta penetrasi yang dihasilkan dangkal.
Berikut di bawah ini perbedaan properties dari Argon dan helium :
Kriteria

Argon

Helium

Simbol kimia

Ar

He

Titik didih

-185.5 C

-28.93 C

Berat jenis relative

1.4

0.138

Berat jenis molekul

40

40.026

Suhu kritis

-122.4 C

-267.95 C

Berat jenis gas

1.78 kg/m3

0.167 kg/m3

Titik api

Tidak terbakar

Tidak terbakar

Isi spesifik (@101,3 kPa & 15 C)

0.91 m3/kg

5.988 m3/kg

6.

Selang gas

Selang gas dan perlengkapan pengikatnya berfungsi sebagai penghubung gas dari tabung menuju
pembakar las. Sedangkan perangkat pengikat berfungsi mengikat selang dari tabung menuju mesin las
dan dari mesin las

menuju pembakar las.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

10

Gambar 1.7 Selang

1.3. Prosedur Pengelasan GTAW


1.3.1. Persiapan
1. Jenis sambungan
- Sambungan tumpul.
macam-macam bentuk kampuh pada sambungan tumpul adalah :

Kampuh I tertutup dan terbuka

Kampuh V dan V

Kampuh X dan X atau K

Kampuh U dan U atau J

- Sambungan pinggir atau sambungan tepi


- Sambungan tumpang
- Sambungan sudut
2. Macam posisi pengelasan yang digunanakan yaitu :
- Posisi bawah tangan
- Posisi mendatar
- Posisi tegak
- Posisi atas kepala

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

11

3. Untuk mempermudah pelaksanaan pengelasan maka pada gambar rencana


pengelasan di cantumkan lambang dan kode pengelasan yang menjelaskan tentang :
- Tempat dimana proses pengelasan dilakukan.
- Kondisi pengelasan yang dilakukan.
- Ukuran penampang potong las.
- Jenis sambungan yang digunakan.
- Kontur hasil rigi las yang diinginkan.

4. Persiapan sebelum melaksanakan pengelasan


a. Sebelum pekerjaan dimulai, menyiapkan dan memeriksa alat utamanya dan semua
peralatan bantunya.
b. Memakai alat-alat pelindung yang sudah disediakan yaitu kacamata las listrik.
c. Menyiapkan benda kerja dan elektrodanya.
d. Memasang elektroda pada penjepitnya dan memasang penjepit benda kerja pada
benda kerja (bisa pada meja kerjanya). Memperhatikan sebelum mesin las dihidupkan,
letak dari penjepit elektroda jangan sampai menempel penjepit logam atau logam
induknya.
e. Mengatur besarnya arus dengan memutar handel pada mesin las, dengan memperhatikan
besarnya diameter elektroda, sesuai dengan tabel yang sudah ada.

1.3.2. Elektroda las


a. Fungsi Tungsten
Pada pengelasan GTAW kata tungsten mengacu pada elemen tungsten murni
dan berbagai paduan yang digunakan sebagai elektroda. Pada GTAW,
menggunakan elektroda yang non consumable. Titik leburnya adalah 6170 F
(3410 C). pada suhu ini, tungsten menjadi termionik. Mencapai suhu ini
dengan pemanasan resistensi dan, kalau bukan disebabkan efek pendinginan
yang signifikan elektron mendidih pada ujungnya, pemanasan resistensi akan
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

12

menyebabkan ujung mencair.


b. Macam Dan Jenis Tungsten Las
Tungsten elektroda yang diklasifikasikan berdasarkan komposisi kimianya.
Persyaratan untuk tungsten elektroda diberikan dalam edisi terbaru, ANSIAWS AS.12 tentang Specification for Tungsten and Tungsten Alloy Electrode
for Arc Welding and Cutting.

Klasifikasi elektroda EWP


Tungsten elektroda murni (EWP) mengandung minimal 99,5 persen tungsten,
dengan tidak adanya unsur-unsur paduan disengaja ditambahkan. Daya dukung saat
tungsten elektroda murni lebih rendah dibandingkan dengan elektroda paduan.
Tungsten elektroda murni digunakan terutama dengan ac untuk pengelasan logam
alumunium dan paduan magnesium. Ujung elektroda EWP mempertahankan akhir,
bersih mengepalkan, yang menyediakan stabilitas busur yang baik. EWP juga dapat
digunakan dengan arus DC, namun mereka tidak memberikan inisiasi busur dan
karakteristik stabilitas busur.

Klasifikasi elektroda EWTh


Emisi termionik tungsten dapat ditingkatkan dengan paduan oksida logam yang
memiliki fungsi kerja sangat rendah. Akibatnya, elektroda mampu menangani arus
pengelasan yang lebih tinggi. Oksida Torium merupakan salah satu bahan aditif
dalam EWTh. Untuk mencegah masalah identifikasi dengan jenis ini dan lainnya dari
tungsten

elektroda,

mereka

adalah

kode

warna.

Dua

jenis

tungsten

elektrodathoriated tersedia. Untuk EWTh-1 dan EWTh-2 elektroda mengandung 1


persen dan 2 persen oksida thorium (ThO2) disebut toria, masing-masing, merata
melalui seluruh panjang mereka.
Tungsten elektroda Thoriated lebih unggul daripada tungsten elektroda murni dalam
beberapa hal. Toria menyediakan sekitar 20 persen lebih tinggi pembawa arus
kapasitas, llife timenya umumnya lebih lama, dan ketahanan yang lebih besar untuk
kontaminasi las. Dengan elektrodaini, pembentukan arc awal lebih mudah, dan busur
lebih stabil dibandingkan dengan tungsten murni atau tungsten elektroda zirconiated.
Elektroda EWTh-1 dan EWTh-2 dirancang untuk aplikasi DCEN.
Torium adalah bahan radioaktif yang sangat rendah, tingkat radiasi belum ditemukan
bahayanya bagi kesehatan. Namun, jika pengelasan yang akan dilakukan di ruang

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

13

terbatas untuk jangka waktu yang lama, atau jika elektroda debu grinding mungkin
tertelan, tindakan pencegahan khusus terhadap ventilasi harus dipertimbangkan.

Klasifikasi elektroda EWCe


Tungsten elektroda Ceriated pertama kali diperkenalkan ke pasar Amerika Serikat
pada awal 1980-an. Elektroda ini dikembangkan sebagai pengganti elektroda
Thoriated karena cerium, memiliki karakteristik seperti thorium, tetapi bukan unsur
radioaktif. elektroda EWCe-2 adalah tungsten elektroda yang mengandung 2 persen
oksida cerium (CeOz), disebut sebagai ceria. Dibandingkan dengan tungsten murni,
elektroda ceriated menunjukkan tingkat penurunan penguapan atau burn-off.
Elektroda EWCe-2 dapat beroperasi pada arus AC ataupun arus DC.

Klasifikasi elektroda EWLa


The EWLa-1 elektroda dikembangkan sekitar waktu yang sama sebagai elektroda
ceriated dan untuk alasan yang sama, bahwa lantanum bukan temasuk radioaktif.
Elektroda ini mengandung 1 persen oksida lantanum (La203), disebut sebagai
lanthana. Keunggulan dan karakteristik operasi dari elektroda ini sangat mirip dengan
tungsten elektroda ceriated.

Klasifikasi elektroda EWZr


Tungsten elektroda Zirconiated (EWZr) mengandung sejumlah kecil oksida zirkonium
(ZrO2). EWZr adalah elektroda pilihan untuk pengelasan dengan arus AC karena
mereka

karakteristik stabilitas busur dan menggabungkan karakteristik khas

tungsten murni pada kapasitas arus dengan karakteristik Tungsten Thoriated. Mereka
memiliki ketahanan yang lebih tinggi terhadap kontaminasi daripada tungsten murni,
dan lebih diutamakan untuk aplikasi pengelasan radiografi berkualitas di mana
kontaminasi tungsten lasan harus diminimalkan.
Elektroda ini mengandung penambahan yang ditentukan dari suatu oksida tidak
ditentukan dengan kombinasi oksida. Tujuan penambahan ini adalah untuk
mempengaruhi sifat atau karakteristik dari busur, seperti yang didefinisikan oleh
produsen. Produsen harus mengidentifikasi penambahan tertentu dan jumlah
nominal atau jumlah tambahan.
Elektroda EWG sedang dikembangkan, terutama penambahan magnesium oksida.
Klasifikasi ini juga mencakup elektroda ceriated dan Lanthanated yang mengandung
kombinasi dengan oksida lainnya.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

14

c. Pembentukan alur Tungsten


Pengelasan dengan alur tungsten atau yang disebut dengan pengelasan dengan TIG
(Tungsten Inert Gas) adalah pengelasan dengan menggunakan elektroda tidak
terumpan atau elektroda tidak termakan atau meleleh selama proses pengelasan
berjalan. Elektroda yang digunakan adalah elektroda Tungsten, berfungsi sebagai
pembangkit panas, dan sebagai pelindung daerah lasan dari oksidasi dipakailah gas
inti (inert) untuk beberapa saat dapat bertahan pada kondisi pengelasan tersebut.
Sedangkan untuk bahan pengisinya menggunakan filler tersendiri.

Gambar 1.8 Inert Gas Metal Arc

Gambar 1.9 Proses Pengelasan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

15

Proses pengelasan dimulai dengan menghidupkan switch pada torch, maka akan terbentuk
busur listrik yang melintang dari elektroda ke benda kerja, sehingga terjadi kawah yang
dilindungi gas inert. Pengelasan TIG bisa menggunakan logam pengisi/filler metal dan tanpa
filler metal.

1.3.3. Preheating
Preheating adalah suatu proses perlakuan panas yang dilakukan sebelum pengelasan pada
sambungan logam. Adapun tujuan akhirnya adalah untuk mendapatkan suatu mutu hasil las
yang baik.
Perlakuan panas / preheating ini diperlukan pada proses pengelasan sambungan pipa
tekanan tinggi, misalnya :

Sambungan pipa boiler pada drum

Sambungan pipa superheater pada heater

Penyambungan plat dinding drum

Sambungan antara pipa dengan pipa main steam, hot reheat, auxiliary steam
pipa.

Gambar 1.10 contoh sambungan Tube-Plate

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

16

Berikut ini adalah daftar preheating yang diperlukan untuk beberapa jenis material :
No

Base Material

Minimum Preheat Requirement

Carbon Steel

200 F untuk material yang memiliki kadar karbon


maximum sebesar 0,30% dan ketebalan pada
sambungan melebihi dari 1 inch; 60 F untuk
material yang tidak sesuai dengan kriteria tersebut.

Carbon Molybdenum

200 F untuk material yang memiliki kekuatan tarik

Crolloy

minimum melebihi 70.000 psi atau dengan


ketebalan pada sambungan melebihi 5/8 inch; 60 F
untuk material yang tidak memenuhi kriteria
tersebut.

Croloy 1, 1 , 2

250 F untuk material yang memiliki batas minimum


kekuatan tarik sebesar 60.000 psi atau dengan
ketebalan pada sambungan melebihi inch; 60 F
untuk material yang tidak memenuhi kriteria
tersebut.

Croloy 21/4

300 F untuk semua ketebalan.

Croloy 5, 7, 9

300 F untuk sambungan dengan ketebalan


maksimum inch; 400 F untuk sambungan dengan
ketebalan lebih dari inch.

Stainless Steel

Seri 300 sebesar 60 F untuk semua ketebalan.

Proses pelaksanaan preheating biasanya mengguakan electric coil, burner pemanas


jenis ring atau burner biasa. Seperti terlihat pada gambar berikut.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

17

Gambar 1.11 Ring Burner

1.3.4. Proses pengelasan


a. Pembentukan kawah las / molten weld metal pool
Busur listrik terjadi diantara benda kerja yang akan disambung dan elektroda
(dapat berupa batang atau kabel). Pada umumnya, elektroda selain berfungsi
sebagai penghantar arus listrik untuk menghasilkan busur nyala listrik
sekaligus berfungsi sebagai filler. Bersamaan dengan timbulnya busur listrik,
elektroda meleleh dan mengisi celah sambungan bagian logam yang akan
disambung.
Sebuah mesin dengan sumber tegangan AC ataupun DC dihubungkan ke
benda kerja menggunakan kabel. Ujung kabel yang lain dihubungkan ke
elektroda melalui kabel elektroda dan pemegang elektroda.
Busur nyala listrik terjadi saat elektroda menyentuh benda kerja, kemudian
secepat munngkin ditarik dan diberikan jarak tertentu dengan benda kerja.
Temperature yang dihasilkan oleh busur listrik mencapai suhu 4000OC, panas
yang dihasilkan akan melelehkan bagian benda kerja dan ujung elektroda.
Pada bagian benda kerja yang leleh menghasilkan kubangan logam cair dan
tempat bercampurnya filler dan kubangan logam cair, bagian inilah yang
disebut dengan kawah lasan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

18

Terciptanya busur nyala listrik menimbulkan panas yang sangat tinggi,


sehingga ujung elektroda mencair membentuk butir-butir logam yan diantarka
oleh busur nyala listrik menuju sambungan yang dikehendaki untuk disatukan
dengan logam dasar yag mencair. Proses pemindahan logam elektroda itulah
yang dimanfaatkan untuk pengelasan. Apabila arus listrik yang mengalir besar,
butir-butir logam akan jadi halus. Selain itu, besar kecilnya butir-butir cairan
logam elektroda juga dipengaruhi oleh komposisi bahan fluks yang dipakai
untuk pembungkus elektroda. Selama proses pengelasan, fluks yang tidak
terbakar akan berubah jadi gas. Terak dan gas yang terjadi selama proses
pengerlasan tersebut melindungi cairan logam / kawah lasan dari pengaruh
udara luar (oksidasi) dan memantapkan busur las listrik.
Kawah lasan yang berupa paduan lelehan benda kerja dan elektroda yang
bercampur akan membeku pada saat elektroda bergeser sepanjang jalur
sambungan yang akan dibuat sehingga dihasilkan sambungan las yang kuat
berupa paduan logam dari bahan tambah dan benda kerja yang disambung.
b. Pembentukan Gas Pelindung / Shielding Gas
Gas Lindung (Shielding Gas) adalah suatu gas yang berfungsi melindungi
cairan logam las ( bahan logam pengisi maupun logam induk) dari udara
lingkungan sekitarnya untuk mencegah terjadinya proses oksidasi antara
logam las dengan udara luar. Pada suhu tinggi oksigen bereaksi dengan logam
las menjadi oksida metal. Oksigen juga bereaksi dengan karbon di dalam
cairan logam las menjadi CO (karbon monoksida) dan CO2 (karbon dioksida).
Proses-proses bereaksinya cairan logam las dengan udara luar sekitarnya
juga dapat menghasilkan berbagai macam cacat las, oleh karena itu unsurunsur oksigen maupun nitrogen harus dijauhkan dari cairan logam las.
Di samping fungsi nya melindungi logam las dari kontaminasi udara luar, gas
lindung juga berfungsi sebagai :
1.

Mempengaruhi sifat busur

2.

Moda transfer metal

3.

Penetrasi dan profil jalur las

4.

Kecepatan las

5.

Sebagai pembersih

6. Sifat mekanis bahan las


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

19

Elektroda las terdiri inti kawat yang berfungsi sebagai bahan pengisi ( filler rod ) yang
dibungkus dengan suatu fluks yang berguna untuk membangkitkan gas pelindung, sehingga
kawah las tidak beroksidasi dengan udara. Fluks menimbulkan gas untuk melindungi busur,
fluks akan terurai dan menimbulkan gas (CO2, CO, H, dan sebagainya) yang mengelilingi
busur. Hal ini menjaga bentuk butiran logam dan cairan teroksidasi atau nitrasi yang
disebabkan oleh kontak dengan atmosfer.

Pada saat proses pengelasan, maka logam kasar (Base Metal) dan logam penambah (filler
rod) akan meleleh karena adanya pengaruh panas yang dibangkitkan. Bersamaan dengan
itu maka flux juga akan meleleh dan mengapung serta membentuk gas pelindung menutupi
permukaan las, sehingga bawah las tidak teroksidasi oleh udara luar. Flux cair tersebut akan
selalu menutupi permukaan las sampai proses pendinginan. Apabila flux cair tidak bisa
menutupi permukaan las dengan baik, maka kawah las akan teroksidasi oleh udara luar
sehingga hasil las akan berlubang atau kropos.

c. Pembentukan Kerak Las / slag


Dalam proses pengelasan, pembungkus elektroda akan terbakar dan
membentuk terak (slag) cair yang kemudian membeku sehingga melindungi
logam las dari pengaruh atmosfir atau mencegah terhadap kontaminasi dari
udara sekitarnya. Jika pengelasan busur dilakukan dengan elektroda telanjang,
elektrode akan menempel pada logam induk, menghalangi penyalaan busur
atau menyebabkan busur mati. Hal ini menghasilkan rigi yang tidak teratur dan
lubang-lubang cacing.
Slag / terak melindungi logam las dan membantu pembentukan rigi, selama
pengelasan, fluks mencair menjadi terak yang melindungi cairan dan rigi las
dengan cara menutupinya. Dengan berbagai kekentalan (viskositas) dari terak,
memungkinkan untuk melaksanakan pengelasan dalam berbagai posisi dan
memperbaiki bentuk dari rigi las. Unsur pembentuk terak : SiO2 , MnO2 ,

FeO dan Al2O3


d. Busur Las / Arc
Busur listrik dibangkitkan dengan mencocokan ujung elektroda ke benda kerja,
yang selanjutnya terbentuk kawah las pada benda kerja. Pengelasan busur
adalah pengelasan dengan memanfaatkan busur listrik yang terjadi antara
elektroda dengan benda kerja. Elektroda dipanaskan sampai cair dan
diendapkan pada logam yang akan disambung sehingga terbentuk sambungan
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

20

las..Mula-mula elektroda kontak/bersinggungan dengan logam yang dilas


sehingga terjadi aliran arus listrik, kemudian elektroda diangkat sedikit
sehingga timbullah busur. Panas pada busur bisa mencapai 5.500 oC. Las
busur bisa menggunakan arus searah maupun arus bolak-balik. Mesin arus
searah dapat mencapai kemampuan arus 1000 amper pada tegangan terbuka
antara 40 sampai 95 Volt. Pada waktu pengelasan tegangan menjadi 18
sampai 40 Volt. Ada 2 jenis polaritas yang digunakan yaitu polaritas langsung
dan polaritas terbalik. Pada polaritas langsung elektroda berhubungan dengan
terminal negatif sedangkan pada polaritas terbalik elektroda berhubungan
dengan terminal positif.

Untuk las biasa mutu lasan antara arus searah dengan arus bolak-balik tidak
jauh berbeda, namun polaritas sangat berpengaruh terhadap mutu lasan.
Kecepatan pengelasan dan keserbagunaan mesin las arus bolak-balik dan
arus searah hampir sama, namun untuk pengelasan logam/pelat tebal, las arus
bolak-balok lebih cepat. Ampere yang terlalu rendah menyebabkan gundukan
dan penetrasi yang tidak cukup pada logam dasarnya, dan juga menyebabkan
kesulitan dalam mengontrol slag / terak.

Busur las yang terlalu pendek dapat menyebabkan penumpukkan endapan las
tidak teratur ( tinggi dan lebar ). Busur las yang terlalu panjang dapat
menyebabkan endapan las beriak kotor, dan lebih rata dari las yang normal.
Unsur yang meningkatkan sifat busur : Na2O, CaO, MgO dan TiO2.

1.3.5. Hal-Hal Mempengaruhi Hasil Pengelasan


a. Amper/Arus Listrik Pengelasan
Besarnya arus pengelasan yang diperlukan tergantung pada diameter elektroda, tebal bahan
yang dilas, jenis elektroda yang digunakan, geometri sambungan, diameter inti elektroda,
posisi pengelasan. Daerah las mempunyai kapasitas panas tinggi maka diperlukan arus
yang tinggi. Arus las merupakan parameter las yang langsung mempengaruhi penembusan
dan kecepatan pencairan logam induk. Makin tinggi arus las makin besar penembusan dan
kecepatan pencairannya. Besar arus pada pengelasan mempengaruhi hasil las bila arus
terlalu rendah maka perpindahan cairan dari ujung elektroda yang digunakan sangat sulit
dan busur listrik yang terjadi tidak stabil. Panas yang terjadi tidak cukup untuk melelehkan
logam dasar, sehingga menghasilkan bentuk rigi-rigi las yang kecil dan tidak rata serta
penembusan kurang dalam.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

21

Bila arus terlalu rendah (kecil), akan menyebabkan:


1. busur listrik tidak stabil.
2. terlalu banyak tumpukan logam.
3. penembusaun kurang baik.
4. pinggiran-pinggiran dingin

Bila arus terlalu tinggi (besar), maka elektroda akan mencair terlalu cepat dan menghasilkan:
1. permukaan las yang lebih lebar dan datar,
2. perembasan terlalu dalam,
3. terjadi undercut sepanjang alur las.

Kecepatan tangan menarik atau mendorong elektroda waktu mengelas harus stabil untuk
menghasilkan las yang rata dan halus,.
b. Panjang Busur Las (arc length)
Bila panjang busur tepat (L = D), maka cairan elektroda akan mengalir dan mengendap
dengan baik.
Hasilnya :
rigi-rigi las yang halus dan baik.
tembusan las yang baik
perpaduan dengan bahan dasar baik
percikan teraknya halus.

Bila busur terlalu panjang (L > D), maka timbul bagian-bagian yang berbentuk bola dari
cairan elektroda maka hasilnya akan
rigi-rigi las kasar
tembusan las dangkal
percikan teraknya kasar dan keluar dari jalur las.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

22

c. Kecepatan Pengelasan (travel speed)


Kecepatan tangan menarik atau mendorong elektroda waktu mengelas harus stabil,
sehingga menghasilkan rigi-rigi las yang rata dan halus. Tidak dibolehkan rigi-rigi las
yang berbentuk gergaji. Jika elektroda digerakkan tarlalu lambat, akan dihasilkan jalur
yang kuat dan lebar. Hal ini dapat pula menimbulkan kerusakan sisi las, terutama bila
bahan dasar tipis. Bila elektroda digerakkan terlalu cepat, tembusan lasnya dangkal
oleh karena kurang waktu pemanasan bahan dasar dan kurang waktu untuk cairan
elektroda menembus bahan dasar,bila kecepatan gerakan elektroda tepat, daerah
perpaduan dengan bahan dasar dan tembusan lasnya baik
d. Perubahan Polaritas
Mesin las SMAW menurut arusnya dibedakan menjadi tiga macam yaitu mesin las
arus searah atau Direct Current (DC), mesin las arus bolakbalik atau Alternating
Current (AC) dan mesin las arus ganda yang merupakan mesin las yang dapat
digunakan untuk pengelasan dengan arus searah (DC) dan pengelasan dengan arus
bolak-balik (AC). Mesin Las arus DC dapat digunakan dengan dua cara yaitu
polaritas lurus dan polaritas terbalik. Mesin las DC polaritas lurus (DC-) digunakan
bila titik cair bahan induk tinggi dan kapasitas besar, untuk pemegang elektrodanya
dihubungkan dengan kutub negatif dan logam induk dihubungkan dengan kutub
positif, sedangkan untuk mesin las DC polaritas terbalik (DC+) digunakan bila titik cair
bahan induk rendah dan kapasitas kecil, untuk pemegang elektrodanya dihubungkan
dengan kutub positif dan logam induk dihubungkan dengan kutub negatif.

Pilihan ketika menggunakan DC polaritas negatif atau positif adalah terutama


ditentukan elektroda yang digunakan. Beberapa elektroda SMAW didisain untuk
digunakan hanya DC- atau DC+. Elektroda lain dapat menggunakan keduanya DCdan DC+. Elektroda E7018 dapat digunakan pada DC polaritas terbalik (DC+).
Pengelasan ini menggunakan elektroda E7018 dengan diameter 3,2 mm, maka arus
yang digunakan berkisar antara 115-165 Amper. Dengan interval arus tersebut,
pengelasan yang dihasilkan akan berbeda-beda.
e. Flow gas argon
Argon (Ar) adalah gas monoatomik lembam dengan massa molekul 40. Hal ini
diperoleh

dari

atmosfer

oleh

pemisahan

udara

cair.

Pengelasan

dengan

menggunakan shielding gas argon diperbolehkan dengan kemurnian minimum 99,95


persen. Hal ini dapat dilakukan pada proses GTAW untuk kebanyakan logam kecuali
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

23

logam reaktif dan refraktori, yang kemurnian argon minimum 99,997 persen.
Argon digunakan lebih luas daripada helium karena keuntungan sebagai berikut:
1) Halus, gerakan busur lebih tenang
2) Mengurangi penetrasi
3) Membersihkan

gerakan

ketika

pengelasan pada

logam

aluminium dan

magnesium
4) Hemat biaya dan mudah ditemui
5) laju aliran rendah untuk pelindung yang baik
6) Lebih baik dalam cross-draft resistance
7) busur mudah dinyalakan
Penggunaan shielding gas argon sangat membantu ketika pengelasan manual pada
logam tipis. karakteristik yang sama menguntungkan dalam pengelasan vertikal atau
overhead karena kecenderungan untuk logam dasar melorot atau bergerak menurun.

1.3.6. Prosedur Menyalakan Dan Mematikan Busur


a. Menyalakan Busur
Untuk mamperoleh busur yang baik di perlukan pangaturan arur (ampere) yang tepat sesuai
dengan type dan ukuran elektroda, Menyalahkan busurd apat dilakukan dengan 2 (dua)
cara.

Bila pesawat Ias yang dipakai pesewat Ias AC, menyalakan busur dilakukan dengan
menggoreskan elektroda pada benda kerja lihat Gbr.

Untuk menyalakan busur pada pesawat Ias DC, elektroda disentuhkan seperti pada
Gbr

Gambar 1.12 Menyalakan Busur


Bila elektroda harus diganti sebelum pangelasan selesai, maka untuk melanjutkan
pengelasan, busur perlu dinyalakan lagi. Menyalakan busur kembali ini dilakukan pada
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

24

tempat kurang lebih 26 mm dimuka las berhenti seperti pada gambar. Jika busur berhenti di
B, busur dinyalakan lagi di A dan kembali ke B untuk melanjutkan pengelasan. Bilamana
busur sudah terjadi, elektroda diangkat sedikit dari pekerjaan hingga jaraknya sama
dengan diameter elektroda. Untuk elektroda diameter 3,25 mm, jarak ujung elektroda
dengan permukaan bahan dasar 3,25 mm.
b. Mematikan / Menghentikan Busur
Setelah satu bagian pengelasan selesai maka nyala busur listrik harus
dimatikan. Cara mematikan nyala busur harus hati-hati, karena mematikan busur
nyala berarti mengakhiri proses pengelasan yang berada pada ujung rigi las.
Agar ujung akhir pengelasan tidak keropos dan terlalu tinggi atau rendah, maka
cara mematikan nyala busur harus benar. Untuk memutuskan dan mematikan
lengkung listrik las dari benda kerja dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu :
Cara pertama:
- elektroda diangkat dan diturunkan sedikit kemudian di tarik keluar.

Cara kedua:
- elektroda diangkat sedikit dan diturunkan kembali sambil dilepas dengan cara
mengayunkan kekiri atas.
c. Menyambung las
Bila elektroda harus diganti sebelum pengelasan selesai, maka untuk
menyambung pengelasan, busur perlu dinyalakan lagi. Menyalakan busur
kembali ini dilakukan pada tempat kurang lebih 25 mm di muka las berhenti (lihat
gambar). Elektroda digerakkan kebawah las dan diisi hingga sama besar dengan
alur sebelumnya.

Gambar 1.13 Menyambung Las

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

25

1.3.7. Proses mematikan

Las gas tungsten (las TIG) adalah proses pengelasan dimana busur nyala listrik ditimbulkan
oleh elektroda tungsten (elektroda tak terumpan) dengan benda kerja logam. Setiap saat
busur dimatikan,gas lindung akan tetap menyala beberapa saat. Penyalaan ini berfungsi
untuk melindungi elektroda, sambungan las dan kawat las dari pengaruh udara sekitar. Jika
tidak digunakan untuk waktu yang lama, tutup saluran gas lindung dengan mengencangkan
kran gas yang ada dia ats tabung dan buang seluruh isi gas yang tersisa di dalam saluran
gas lindung.

Bila bekerja akan berhenti sebentar, maka mematikan nyala api las dengan cara menutup
keran pembakar saja. Tetapi bila bekerja akan berhenti lama, maka keran botol yang harus
ditutup. Keran pembakar dibuka untuk membuang tekanan pada selang, kemudian baut
pengatur regulator dilonggarkan.

Setelah satu bagian pengelasan selesai, maka nyala busur listrik harus dimatikan. Cara
mematikan nyala busur harus hati hati karena mematikan busur nyala berarti mengakhiri
proses pengelasan yang berada pada ujung rigi las. Agar ujung akhit pengelasan tidak
keropos dan terlalu tinggi atau rendah maka cara mematikan nyala busur harus benar. Ada
dua cara yang sering digunakan operator las untuk mematikan nyala busur seperti gambar di
bawah ini.

Gambar 1.14 Dengan cara mengangkat sedikit lalu diturunkan sambil dilepas dengan
mengayunkan ke kiri atas.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

26

Gambar 1.15 Dengan cara mengangkat elektroda sedikit lalu diturunkan kemudian
diayunkan ke arah ke luar

1.3.8. Menyambung las


Jenis sambungan tergantung pada faktor-faktor seperti ukuran dan profil batang yang
bertemu di sambungan, jenis pembebanan, besarnya luas sambungan yang tersedia untuk
pengelasan, dan biaya relatif dari berbagai jenis las. Sambungan las terdiri dari lima jenis
dasar dengan berbagai macam variasi dan kombinasi yang banyak jumlahnya. Kelima jenis
dasar ini adalah sambungan sebidang (butt), lewatan (lap), tegak (T), sudut, dan sisi, seperti
yang diperlihatkan pada di bawah ini:
1) Sambungan Sebidang

Gambar 1.16 sambungan las sebidang

Sambungan sebidang dipakai terutama untuk menyambung ujung-ujung plat datar dengan
ketebalan yang sama atau hampir sama. Keuntungan utama jenis sambungan ini ialah
menghilangkan eksentrisitas yang timbul pada sambungan lewatan tunggal. Bila digunakan
bersama dengan las tumpul penetrasi sempurna (full penetration groove weld), sambungan
sebidang menghasilkan ukuran sambungan minimum dan biasanya lebih estetis dari pada
sambungan bersusun. Kerugian utamanya ialah ujung yang akan disambung biasanya harus
disiapkan secara khusus (diratakan atau dimiringkan) dan dipertemukan secara hati-hati
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

27

sebelum dilas. Hanya sedikit penyesuaian dapat dilakukan, dan potongan yang akan
disambung harus diperinci dan dibuat secara teliti. Akibatnya, kebanyakan sambungan
sebidang dibuat di bengkel yang dapat mengontrol proses pengelasan dengan akurat.

2) Sambungan Lewatan

Gambar 1.17 sambungan las lewatan

Sambungan lewatan merupakan jenis yang paling umum. Sambungan ini mempunyai dua
keuntungan utama:
a) Mudah disesuaikan. Potongan yang akan disambung tidak memerlukan ketepatan
dalam pembuatannya bila dibanding dengan jenis sambungan lain. Potongan
tersebut dapat digeser untuk mengakomodasi kesalahan kecil dalam pembuatan atau
untuk penyesuaian panjang.
b) Mudah disambung. Tepi potongan yang akan disambung tidak memerlukan
persiapan khusus dan biasanya dipotong dengan nyala (api) atau geseran.
Sambungan lewatan menggunakan las sudut sehingga sesuai baik untuk pengelasan
di bengkel maupun di lapangan. Potongan yang akan disambung dalam banyak hal
hanya dijepit (diklem) tanpa menggunakan alat pemegang khusus. Kadang-kadang
potongan-potongan diletakkan ke posisinya dengan beberapa baut pemasangan
yang dapat ditinggalkan atau dibuka kembali setelah dilas.
c) Keuntungan lain sambungan lewatan adalah mudah digunakan untuk menyambung
plat yang tebalnya berlainan.

3) Sambungan Tegak

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

28

Gambar 1.18 sambungan las tegak

Jenis sambungan ini dipakai untuk membuat penampang bentukan (built-up) seperti profil T,
profil 1, gelagar plat (plat girder), pengaku tumpuan atau penguat samping (bearing
stiffener), penggantung, konsol (bracket). Umumnya potongan yang disambung membentuk
sudut tegak lurus. Jenis sambungan ini terutama bermanfaat dalam pembuatan penampang
yang dibentuk dari plat datar yang disambung dengan las sudut maupun las tumpul.
4) Sambungan Sudut

Gambar 1.19 sambungan las sudut

Sambungan sudut dipakai terutama untuk membuat penampang berbentuk boks segi empat
seperti yang digunakan untuk kolom dan balok yang memikul momen puntir yang besar.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

29

5) Sambungan Sisi

Gambar 1.20 sambungan las sisi

Sambungan sisi umumnya tidak struktural tetapi paling sering dipakai untuk menjaga agar
dua atau lebih plat tetap pada bidang tertentu atau untuk mempertahankankesejajaran
(alignment) awal. Seperti yang dapat disimpulkan dari pembahasan di muka, variasi dan
kombinasi kelima jenis sambungan las dasar sebenarnya sangat banyak. Karena biasanya
terdapat lebih dari satu cara untuk menyambung sebuah batang struktural dengan lainnya,
perencana harus dapat memilih sambungan (atau kombinasi sambungan) terbaik dalam
setiap persoalan.

Menyambung Rigi - Rigi

Apabila elektroda habis sebelum sampai pada batas pengelasan, maka untuk

menyambung kembali, diperlukan cara tertentu. Baik buruknya penyambungan


tergantung pada:
a. kondisi kawah yang akan disambung
b. kecepatan penyambungan
c. batas mundur elektroda

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

30

Gambar 1.21 sambungan Rigi


Sebelum penyambungan rigi-rigi dimulai bersihkan terak sepanjang kira-kira 15 mm

(bila ujung kawah masih pijar, penyambungan dapat dilakukan tanpa pembuangan terak).
Busur nyala dimulai 5 10 mm dari kanan (lihat gambar) kemudian elektroda digerakkan
kekiri sampai mendekati rigi-rigi yang akan disambung. Kemudian teruskan pengelasan
menurut arah yang diperlukan.

Gambar 1.22 Cara menyambung


Untuk mengelas sambungan sudut yang benar, perlu ditempuh cara-cara sebagai
berikut yaitu:
a. Tentukan dahulu jenis logam yang akan dilas
b. Berapa ketebalan plat yang akan dilas
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

31

c. Bentuk sambungan apa yang akan dipakai


d. Tentukan diameter elektroda tungsten yang akan dipakai
e. Tentukan diameter kawat las yang akan dipakai
f.

Gunakan arus yang sesuai untuk ketebalan, posisi, dan diameter kawat

g. Tentukan jenis gas lindung yang sesuai dan aturlah besar aliran gasnya.
h. Buatlah celah sebagaimana yang dirokemendasikan

i.

Pengelasan dilakukan dengan menjaga kestabilan posisi pengelasan dan kecepatan


penggeseran.

j.

Sebelum dilas permukaan plat harus bersih dari minyak, oli, karat, serta bentuk
kotoran yang lain serta bebas dari kelembaban yang disebabkan oleh air.

1.3.9. PWHT
Proses pelakuan panas adalah suatu proses yang terdiri dari proses pemanasan dan proses
pendingin pada logam dan paduannya dengancara tertentu yang bertujuan untuk
mendapatkan sifat-sifat material yang diinginkan. Proses ini telah digunakan secara luas dan
tidak hanya dilakukan pada logam ferro saja, melainkan telah banyak digunakan pada logam
nonferro beserta paduannya. Namun dikarenakan bahasan dari penulisan ini menggunakan
material baja jadi proses perlakuan panasnya dibatasi hanya pada material baja. Perubahan
dari sifat yang dikarenakan proses perlakuan panas mencakup pada daerah keseluruhan
dari logam dan hanya sebagiannya saja, contoh pada permukaannya saja.

Baja unsur paduan utamanya adalah besi dan carbon, tetapi selain itu juga terdapat unsurunsur penyusun yang lain seperti Mn, V, W, Cr, Ni, Si, dll. Carbon dalam baja larut secara
interstisi dan membentuk senyawa karbida yang disebut sementit (Fe3C) yang sifatnya keras
dan getas, sehingga pengaruhnya pada baja akan meningkatkan kekuatan dengan
menghambat laju dislokasi. Secara umum unsur-unsur paduan ditambahkan dalam baja
dengan kadar tertentu bertujuan untuk:

Meningkatkan kekerasan

Menaikkan keuletan

Meningkatkan ketahanan aus

Meningkatkan ketangguhan

Memperbaiki ketahanan korosi

Memperbaiki mampu pemesinan

Dan tujuan tertentu lainnya

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

32

Perubahan sifat yang terjadi pada proses perlakuan panas disebabkan karena adanya
pertumbuhan fasa pada saat pemanasan dan transformasi fasa pada saat pendinginan. Hal
tersebut tidak akan pernah terlepas dari temperatur. Diagram yang menyajikan tentang
hubungan antara temperatur dimana terjadinya perubahan fasa pada saat proses
pemanasan dan pendinginan lambat dengan kadar karbon disebut diagram fasa.

Diagram Fasa Fe3C sangatlah penting, khususnya dalam proses perlakuan panas, diagram
ini menjadi dasar atau pedoman untuk mengetahui fasa apa yang akan terbentuk pada saat
kita melakukan pemanasan. Dari diagram ini juga diketahui garis transformasi fasa dan titik
komposisi tertentu dari baja. Komposisi eutektoid tedapat pada 0,8% C dan pada
Temperatur 723 derajat C. Fasa austenit ( )mengandung unsure karbon maksimum 2%
karbon, hal ini memungkinkan karena fasa austenit mempunyai sel satuan FCC sehingga
mampu melarutkan atom atom karbon yang lebih banyak didalamnya secara interstisi.
Prinsip perlakuan panas adalah pemanasan dan pendinginan, kecepatan pendinginan
sangat berpengaruh terhadap hasil struktur mikro dan sifat mekanik yang didapat, maka
timbul fungsi waktu. Dalam diagram FeFe3C hanya menjelaskan transformasi pada
kecepatan yang sangat rendah atau pendinginan yang terjadi secara alami. Maka, Diagram
Fe3C tidak dapat menjelaskan transformasi yang terjadi pada pendinginan cepat. Oleh
karena itu diperlukan suatu pedoman berupa diagram baru yang menyatakan hubungan
antara temperatur dan waktu serta dapat menjelskan transformasi yang terjadi pada
kecepatan pendinginan yang tinggi. Diagram TTT (time temperature transformation) dan
Diagram CCT (Continous Cooling Transformation) adalah diagram yang digunakan sebagai
pedoman untuk melakukan proses perlakuan panas karena diagram ini dapat menjelaskan
transformasi fasa yang terjadi pada kecepatan pendinginan yang tinggi.Diagram TTT hanya
menunjukkan transformasi pada temperatur yang konstan dan tidak berlaku pada proses
pendinginan yang kontinu sehingga diagram ini jarang dipakai untuk proses perlakuan
panas. Diagram yang dapat menjelaskan semuanya serta banyak sekali dipakai unutk
proses pengerasan pada baja adalah diagram CCT. Diagram ini mempunyai bentuk yang
agak berbeda dengan diagram TTT walaupun parameternya sama.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

33

Perlakuan panas diklasifikasikan menjadi:


A. Annealing
Annealing adalah proses pemanasan baja yang diikuti dengan pendinginan lambat didalam
tungku. Tujuan utama dari proses ini adalah untuk mengurangi kekerasan dari baja dan
membuat struktur yang mudah dilakukan proses pemesinan. Selain itu anneling bertujuan
untuk memperbaiki sifat sifat antara lain:

mampu mesin

mampu bentuk

keuletan

kehomogenan struktur

menghilangkan tegangan dalam

Persiapan struktur untuk proses perlakuan panas

Temperatur dan laju pendinginan dari annealing tergantung dari hasil yang diinginkan dari
struktur mikonya, oleh karena itu annealing dibagi lagi menjadi beberapa proses spesifik
antara lain:
1. Full annealing
Merupakan proses pemanasan yang bertujuan untuk melunakan baja, prosesnya dilakukan
dengan cara dipanaskan diatas daerah kritisnya dan didinginkan secara perlahan melawati
daerah kritis. Walaupun full annealing dapat dilakukan pada semua baja, tetapi kebanyakan
hanya dilakukan pada baja carbon medium ( 0,3-0,6% C ) saja, dimana bertujuan untuk
meningkatkan mampu mesinnya.
2. Sperodizing
Proses ini bertujuan untuk membulatkan karbida yang berbentuk serpih pada perlit dan
sementit. Sehingga dapat meningkatkan mampu mesin serta meningkatkan keuletan.
Sperodizing secara luas digunakan pada baja carbon tinggi, baja perkakas, baja bearing,
dan pada semua baja yang akan menjalani proses pengerjaan dingin.
3. Stress relieving
Pada baja yang telah mengalami proses pengecoran, permesinan, pengelasan maka akan
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

34

terdapat sejumlah tegangan sisa didalamnya. Tegangan sisa tersebut akan menyebabkan
distorsi bahkan dapat mengalami retakpada saat digunakan atau pada saat dilakukan proses
perlakuan panas. Untuk menghilangkan tegangan sisa tersebut maka dilakukan proses ini.
4. Bright Annealing
Merupakan proses perlakuan panas yang bertujuan untuk menghasilkan benda kerja yang
permukaannya terbebas dari lapisan oksidasi. Prosesnya dilakukan dengan cara
menyelimuti spesimen dengan atmosfir tungku yang sesuai selama pemanasan. Cara ini
juga bertujuan untuk menghindari terjadinya penggetasan,

timbulnya sulfidasi, serta adanya dekarburisasi. Jenis gas yang banyak digunakan dapat
berupa nitrogen, amoniak, gas eksotrim, hydrogen, dll.
5. Homogeniezing
Proses ini bertujuan untuk menyeragamkan komposisi baja. Biasanya dilakukan setelah
proses pengecoran. Spesimen dipanaskan sampai temperature 1100-1200C. kemudian
didinginkan secara lambat.
6. Recrystalitation annealing
Merupakan proses pemanasan untuk menumbuhkan atau membentuk butir baru setelah
mengalami proses pengerjaan dingin (cold working). Selain itu juga bertujuan untuk
menghilangkan tegangan sisa. Pemanasan dilakukan pada temperatur 600C selama 0.5 1
jam.
B. Normalizing
Normalizing merupakan proses perlakuan panas yang dilkukan dengan cara memanaskan
baja sampai temperatur austenisasi (T) kemudian didinginkan dengan media udara dimana
akan didapatkan fasa berupa pearlite. Baja carbon tinggi seperti die steel dan HSS (High
Speed Steel) tidak pernah dilakukan proses ini karena baja-baja ini dikeraskan menjadi
struktur martensite dengan cara pendinginan di udara. Normalizing umumnya dipergunakan
pada baja carbon rendah dan plain carbon dengan tujuan sbb:

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

35

Memperhalus ukuran butir dan menghomogenisasikan struktur mikro dari hasil coran
dan tempa, sehingga dapat meningkatkan sifat mekanik dalam proses pengerasan
baja.

Untuk meningkatkan mampu mesin dengan komposisi karbon sekitar 0.3 % C

Memperhalus karbida kasar yang mempunyai precipitate selama pendinginan lambat


setelah proses pengerjaan panas.

C. Hardening
Proses hardening biasa dilakukan pada semua perkakas dan bagian penting dari mesin
yang berkaitan dengan hal yang berat. Tujuan mengeraskan perkakas adalah untuk
mendapatkan nilai kekerasannya, sedangkan tujuan mengeraskan bagian mesin adalah
untuk meningkatkan kekuatan tarik serta kekuatan luluhnya. Namun biasanya bila kekerasan
tinggi maka kekuatan tariknya dan kekuatan luluhnya rendah, oleh karena itu proses
hardening yang dilakukan adalah dengan cara melakukan proses tempering setelah
dilakukan pendinginan cepat. Biasanya proses hardening yang umum dilakukan adalah
dengan memanaskan baja sampai temperature austenisasinya kemudian ditahan untuk
beberapa lama lalu didinginkan secara cepat.

Pada saat dilakukan pendinginan lambat fasa austenit (FCC) akan berubah sel satuannya
menjadi BCC kembali. Namun karena adanya pendinginan cepat maka ada atom karbon
yang terjebak pada kisi tegak sehingga austenite bertransformasi menjadi fasa martensit
dengan sel sastuan BCT. Martensit inilah yang bersifat keras dan getas. Contoh specimen
yang berfasa martensit adalah roda gigi, pahat potong, dan dies. Temperatur pemanasan
untuk proses hardening sama dengan proses seperti annealing dan normalizing. Tetapi ada
perbedaan sedikit bila baja yang ingin dikeraskan mempunya kadar karbon lebih besar dari
0,8%, maka pemanasannya dilakukan pada temperature A13 +50-100 derajat C sehingga
struktur yang terbentuk adalah martensit serta karbida yang tidak larut,dimana kekerasannya
lebih tinggi. Agar diperoleh hasil yang baik dari proses pengerasan, maka benda kerja
sebaiknya harus dibersihkan terlebih dahulu. Untuk baja karbon rendah dan baja paduan
rendah tidak perlu dilakukian preheat (pemanasan awal). Namun pada baja perkakas harus
dipreheat terlebih dahulu karena banyaknya unsur paduan sehingga konduktivitas panasnya
menurun.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

36

Pada pendinginnya harus dengan media pendingin cepat agar atom karbonya terjebak pada
kisi tegaknya. Adapun media pendingin yang sering dipakai untuk proses hardening adalah
air, oli, brine. Masing-masing dari media pendingin diatas mempunyai keuntungan serta
kerugian.

D. Case hardening
Case hardening merupakan salah satu cara untuk merubah komposisi kimi dari material.
Perubahan komposisi kimia tersebut dapat terjadi pada saat material dalam kondisi padat
dan dapat terjadi hanya pada bagian permukaan permukaan saja. Tujuan dari case
hardening adalah untuk meningkatkan ketahanan aus suatu material, meningkatkan
ketahanan korosi serta untuk meningkatkan scalling resistant.

Case hardening dilakukan dengan cara melapisi permukaan dari material dengan carbon,
nitrogen, dan elemen paduan lainnya. Prosesnya dapat dilakukan dengan menambahkan
unsure yang akan berdifusi kedalam material dalam kondisi padat, cair maupun dalam
kondisi gas. Proses dari case hardening dibagi menjadi: Carburisasi, Nitriding, Cyaniding,
dan Diffusion metallishing.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

37