Anda di halaman 1dari 31

MAKALAH

ASPEK HUKUM LEMBAGA PEMBIAYAAN


Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Aspek Hukum Dalam
Bisnis

Disusun oleh:
Ahmad Dahlan
Agung Setia Budi
Anwar Ismail
Anggraita
KELAS: AS 2013 A

Sekolah Tinggi Ekonomi Islam SEBI


2014-2015

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yangtelah memberikan kemudahan
kepada penulis untuk menyusun makalah ini. Shalawat dan salam semoga
senantiasa tercurahlimpahkan kepada nabi Muhammad SAW, seorang
yang telah membawa umat muslim dari zaman kegelapan menuju cahaya
Ilahi.
Makalah yang berjudul Aspek Hukum Lembaga Pembiayaan ini
kami susun berdasarkan tugas dari Dosen kami Bapak Ruli Margianto,
semoga keberkahan selalu dilimpahkan untuk beliau karena senantiasa
membimbing kami dalam mata kuliah Aspek Hukum dalam Bisnis.
Penulis menyadari bahwa penyusunan makalah ini jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun dari
pembaca sangat kami harapakan. Dan kita sama-sama berdoa mudahmudahan makalah ini bisa bermanfaat bagi pembaca sekalian.

Depok, 21 November
2014
Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................... i
DAFTAR ISI............................................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................. 1
1.1

Latar Belakang.......................................................................................... 1

1.2

Rumusan Masalah..................................................................................... 1

1.3

Tujuan........................................................................................................ 1

BAB II PEMBAHASAN.............................................................................................. 2
2.1

Pengertian Lembaga Pembiayaan.............................................................2

2.2

Pengaturan Lembaga Pembiayaan............................................................3

2.2.1

Jenis Lembaga Pembiayaan................................................................3

2.2.2

Bentuk Badan Usaha...........................................................................3

2.2.3

Kegiatan Usaha................................................................................... 3

2.2.4

Tata Cara Pendirian Perusahaan Pembiayaan.....................................4

2.2.5

Kepemilikan dan Kepengurusan Perusahaan Pembiayaan..................6

2.2.5.1 Kepemilikan Perusahaan Pembiayaan.......................................................6


2.2.5.2 Kepengurusan Perusahaan Pembiayaan...................................................7
2.2.6

Perizinan............................................................................................. 7

2.2.7

Pembatasan........................................................................................ 8

2.2.8

Pengawasan........................................................................................ 8

2.3

Pembiayaan Konsumen............................................................................. 8

2.3.1

Pengertian.......................................................................................... 8

2.3.2

Dasar hukum...................................................................................... 9

2.4

Anjak Piutang (Factoring)..........................................................................9

2.4.1

Pengertian.......................................................................................... 9

2.4.2

Dasar Hukum Anjak Piutang..............................................................11

2.4.3

Jenis-jenis Anjak Piutang...................................................................11

2.4.3.1 Full servis factoring................................................................................. 11


2.4.3.2 Recourse factoring..................................................................................12
2.4.3.3 Bull factoring........................................................................................... 12
2.4.3.4 Matury factoring...................................................................................... 12
2.4.3.5 Agency factoring..................................................................................... 12
2.4.3.6 Invoice discouting................................................................................... 12

2.4.3.7 Undisclosed factoring.............................................................................. 12


2.5

Sewa Guna Usaha (Leasing)....................................................................13

2.5.1

Pengertian........................................................................................ 13

2.5.2

Dasar Hukum Leasing :.....................................................................13

2.5.3

Pihak-pihak dalam Perjanjian Leasing...............................................14

2.5.4

Jenis-Jenis Leasing............................................................................ 15

2.6

Modal Ventura......................................................................................... 20

2.6.1

pengertian........................................................................................ 20

2.6.2

Dasar Hukum Modal Ventura............................................................20

2.6.3

Tujuan Pendirian Modal Ventura........................................................21

BAB III PENUTUP.................................................................................................. 22


3.1

Simpulan................................................................................................. 22

3.2

Saran....................................................................................................... 23

BAB I
PENDAHULUAN
I.1

Latar Belakang

Manusia dalam mempertahankan hidupnya melakukan berbagai


macam cara, salah satunya adalah melakukan kegiatan atau aktivitas
bisnis. Melalui kegiatan itu manusia dapat memenuhi tuntutan hidupnya
yang semakin hari semakin komplek. Kehidupan manusia di jaman
modern ini begitu cepat berputar. Setiap hari manusia bekerja demi
mempertahankan hidupnya. Kehidupan yang serba cepat memacu
manusia untuk dapat memenuhi kebutuhan hidupnya secara cepat pula.
Pemenuhan kebutuhan hidup secara cepat telah mendorong dan
membuka peluang bagi manusia untuk melakukan kegiatan bisnis.
Aktivitas bisnis itu sendiri diwarnai oleh berbagai bentuk hubungan bisnis
atau kerjasama bisnis yang melibatkan para pelaku bisnis. Hubungan
bisnis atau kerjasama bisnis yang terjadi sangat beraneka ragam
tergantung pada bidang bisnis apa yang sedang dijalankan. Dengan
semakin berkembangnya aktivitas bisnis sekarang ini maka keperluan
akan modal atau dana bagi pelaku usaha juga semakin meningkat. Oleh
karena itu, sarana penyediaan dana yang dibutuhkan oleh pelaku usaha
atau masyarakat perlu diperluas. Umumnya dana yang dibutuhkan
tersebut dapat disediakan oleh lembaga perbankan melalui fasilitas kredit.
Namun, fasilitas kredit dari perbankan sangat terbatas dan tidak semua
pelaku usaha punya akses untuk mendapatkan bantuan pendanaan dari
bank. Selain itu lembaga perbankan ini juga memerlukan jaminan yang
kadang kala tidak bisa dipenuhi oleh pelaku usaha yang bersangkutan,
maka perlu suatu upaya lain yaitu tanpa jaminan dan lebih mudah
prosesnya. . Upaya lain tersebut dapat dilakukan melalui suatu jenis
badan usaha yaitu melalui Lembaga Pembiayaan. Munculnya lembaga
pembiayaan ini turut memacu roda perekonomian masyarakat dan turut
membawa andil yang besar dalam pembangunan ekonomi masyarakat
khususnya masyarakat kecil.
Berdasarkan paparan di atas, penulis tertarik untuk mempelajarinya
lebih lanjut sehingga penulis menyusun makalah ini dengan judul Aspek
Hukum Lembaga Pembiayaan

I.2

Rumusan Masalah
a. Apa yang dimaksud dengan Lembaga Pembiayaan?
1

b. Bagaimana hukum yang mengatur tentang Lembaga


Pembiayaan?
c. Kegiatan apa saja yang dilakukan oleh Lembaga Pembiayaan?

I.3

Tujuan
a. Untuk mengetahui lebih jauh tentang Lembaga Pembiayaan.
b. Untuk mengetahui hukum yang mengatur tentangLembaga
Pembiayaan.
c. Untuk mengetahui kegiatan apa saja yang boleh dilakukan oleh
Lembaga Pembiayaan.

BAB II
PEMBAHASAN
II.1

Pengertian Lembaga Pembiayaan


Lembaga pembiayaan diatur dalam Keputusan Presiden No. 61

Tahun 1988 tentang Lembaga Pembiayaan dan Keputusan Menteri


Keuangan No. 1251/KMK.013/1988 tentang Ketentuan dan Tata cara
Pelaksanaan Lembaga Pembiayaan. Pengertian lembaga pembiayaan
menurut Pasal 1 angka (2) Keppres No. 61 Tahun 1988 tentang
Lembaga Pembiayaan, adalah badan usaha yang melakukan kegiatan
pembiayaan dalam bentuk penyediaan dana

atau barang modal

dengan tidak menarik dana secara langsung dari masyarakat.


Dari pengertian tersebut di atas terdapat beberapa unsur-unsur,
yaitu:
1) Badan usaha, yaitu perusahaan pembiayaan yang khusus
didirikan untuk melakukan kegiatan yang termasuk dalam bidang
usaha lembaga pembiayaan.
2) Kegiatan pembiayaan, yaitu melakukan kegiatan atau aktivitas
dengan cara membiayai pada pihak-pihak atau sektor usaha yang
membutuhkan.
3) Penyediaan dana, yaitu perbuatan menyediakan dana untuk
suatu keperluan.
4) Barang modal, yaitu barang yang dipakai untuk menghasilkan
sesuatu.
5) Tidak menarik dana secara langsung.
6) Masyarakat, Yaitu sejumlah orang yang hidup bersama di suatu
tempat.
Selain itu juga menurut Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2009
Tentang Lembaga Pembiayaan, Lembaga Pembiayaan adalah badan usaha
yang melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan dana
atau barang modal.
Dalam sistem lembaga keuangan dibedakan menjadi dua yaitu
lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan bukan bank. Lembaga
keuangan bank adalah badan usaha yang melakukan kegiatan di bidang
3

keuangan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit


atau bentuk lain guna meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.
Lembaga keuangan bukan bank adalah badan usaha yang
melakukan kegiatan di bidang keuangan yang secara langsung atau tidak
langsung menghimpun dana dengan jalan mengeluarkan surat berharga
dan menyalurkannya ke dalam masyarakat guna membiayai investasi
perusahaan.Bidang usaha yang termasuk dalam lembaga keuangan
bukan bank antara lain adalah asuransi, pegadaian, dana pensiun, reksa
dana, lembaga pembiayaan.

lembaga pembiayaan termasuk dalam

Lembaga keuangan Bukan Bank (LKBB).


II.2

Pengaturan Lembaga Pembiayaan

Keputusan Presiden No. 61 Tahun 1988 tentang Lembaga

Pembiayaan
Keputusan Menteri Keuangan No. 1251/KMK.013/1988 tentang

Ketentuan dan Tata cara Pelaksanaan Lembaga Pembiayaan.


Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2009
Tentang Lembaga Pembiayaan

II.2.1

Jenis Lembaga Pembiayaan


Berdasarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun

2009, Lembaga Pembiayaan meliputi:


a. Perusahaan Pembiayaan;
b. Perusahaan Modal Ventura; dan
c. Perusahaan Pembiayaan Infrastruktur.
II.2.2

Bentuk Badan Usaha


a. Perseroan Terbatas; atau
b. Koperasi.

II.2.3

Kegiatan Usaha
Kegiatan usaha Perusahaan Pembiayaan meliputi:
a. Sewa Guna Usaha;
4

b. Anjak Piutang;
c. Usaha Kartu Kredit; dan/atau
d. Pembiayaan Konsumen.
Kegiatan usaha Perusahaan Modal Ventura meliputi:
a. Penyertaan saham (equity participation);
b. Penyertaan melalui pembelian obligasi konversi (quasi equity
participation); dan/atau
c. Pembiayaan berdasarkan pembagian atas hasil usaha (profit/
revenue sharing).
Kegiatan usaha Perusahaan Pembiayaan Infrastruktur meliputi:
a. Pemberian pinjaman langsung (direct lending) untuk
Pembiayaan Infrastruktur;
b. Refinancingatas infrastruktur yang telah dibiayai pihak lain;
dan/atau
c. Pemberian pinjaman subordinasi (subordinated loans) yang
berkaitan dengan Pembiayaan Infrastruktur;
II.2.4

Tata Cara Pendirian Perusahaan Pembiayaan


Dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 84/PMK.012/2006
tentang Perusahaan Pembiayaan pada pasal 1, dijelaskan bahwa
Perusahaan Pembiayaan didirikan dalam bentuk badan hukum
Perseroan Terbatas atau Koperasi. Perusahaan Pembiayaan dapat
didirikan oleh:
1. Warga negara Indonesia dan/atau badan hukum Indonesia; atau
2. Badan usaha asing dan warga negara Indonesia dan/atau badan
hukum Indonesia (usaha patungan).
Setiap pihak yang melakukan kegiatan

usaha

sebagaimana

dimaksud diatas, wajib terlebih dahulu memperoleh Izin Usaha


sebagai Perusahaan Pembiayaan dari Menteri, dimana Perusahaan
Pembiayaan

tersebut

harus

mencantumkan

dalam

anggaran

dasarnya kegiatan pembiayaan yang dilakukan secara jelas.


Adapun hal-hal yang perlu dilampirkan didalam format yang
diajukan kepada Menteri untuk mendapatkan Izin Usaha untuk
melakukan kegiatan usaha adalah sebagai berikut:
1. Akta pendirian badan hukum termasuk anggaran dasar yang
telah disahkan oleh instansi berwenang, yang sekurang-kurangnya
memuat:
a. Nama dan tempat kedudukan;
5

b. Kegiatan usaha sebagai Perusahaan Pembiayaan;


c. Permodalan;
d. Kepemilikan;
e. Wewenang, tanggung jawab, masa jabatan direksi dan dewan
komisaris atau pengurus dan pengawas;
2. Data direksi dan dewan komisaris atau pengurus dan pengawas
meliputi:
a.
Fotokopi tanda pengenal yang dapat berupa Kartu Tanda
Penduduk (KTP) atau paspor;
b. Daftar riwayat hidup;
c. Surat pernyataan:
1) Tidak tercatat dalam Daftar Kredit Macet di sektorperbankan;
2) Tidak tercantum dalam Daftar Tidak Lulus (DTL) di sector
perbankan;
3) Tidak pernah dihukum karena tindak pidana kejahatan;
4) Tidak pernah dinyatakan pailit atau dinyatakan bersalah yang
mengakibatkan

suatu

perseroan/perusahaan

dinyatakan

pailit

berdasarkan keputusan pengadilan yang mempunyai kekuatan


hukum tetap;
5) Tidak merangkap jabatan pada

Perusahaan Pembiayaan

lain

bagi Direksi;
6) Tidak merangkap jabatan lebih dari 3 (tiga) Perusahaan
Pembiayaan lain bagi Komisaris;
d.
Bukti berpengalaman operasional

di

bidang

Perusahaan

Pembiayaan atau perbankan sekurang-kurangnya selama 2 (dua)


tahun bagi salah satu direksi atau pengurus;
e. Fotokopi Kartu Izin Menetap Sementara (KIMS) dan fotokopi surat
izin bekerja dari instansi berwenang bagi direksi atau pengurus
berkewarganegaraan asing;
3. Data pemegang saham atau anggota dalam hal:
a.
Perorangan, wajib dilampiri dengan dokumen sebagaimana
dimaksud dalam huruf b angka 1, angka 2, dan angka 3 serta surat
pernyataan bahwa setoran modal tidak berasal dari pinjaman dan
kegiatan pencucian uang (money laundering);
b. Badan hukum, wajib dilampiri dengan:
1. Akta pendirian badan hukum, termasuk anggaran dasar berikut
perubahan-perubahan

yang

telah

mendapat

pengesahan

dari

instansi berwenang termasuk bagi badan usaha asing sesuai


dengan ketentuan yang berlaku di negara asal;
6

2.

Laporan keuangan yang telah diaudit oleh akuntan publik dan

laporan
keuangan terakhir;
3. Dokumen sebagaimana dimaksud dalam huruf b angka 1, angka
2, dan
angka 3 bagi pemegang saham dan direksi ataupengurus;
4. Sistem dan prosedur kerja, struktur organisasi, dan personalia;
5. Fotokopi bukti pelunasan modal disetor dalam bentuk deposito
berjangka pada salah satu bank umum di Indonesia dan dilegalisasi
oleh bank penerima setoran yang masih berlaku selama dalam
proses pengajuan izin usaha;
6. Rencana kerja untuk 2 (dua) tahun pertama yang sekurangkurangnya memuat:
a. Rencana pembiayaan dan langkah-langkah yang dilakukan untuk
mewujudkan rencana dimaksud;
b. Proyeksi arus kas, neraca dan perhitungan laba/rugi bulanan
dimulai

sejak

Perusahaan

Pembiayaan

melakukan

kegiatan

operasional;
7. Bukti kesiapan operasional antara lain berupa:
a. Daftar aktiva tetap dan inventaris;
b. Bukti kepemilikan, penguasaan atau perjanjian sewa-menyewa
gedung

kantor;

contoh

perjanjian

pembiayaan

yang

akan

digunakan; dan
c. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP);
8.
Perjanjian usaha patungan antara pihak asing dan pihak
Indonesia bagi perusahaan patungan;
9. Pedoman Pelaksanaan Penerapan Prinsip Mengenal Nasabah
(P4MN). Perusahaan Pembiayaan
Usaha

yang telah memperoleh Izin

wajib melakukan kegiatan usaha selambat-lambatnya 60

(enam puluh) hari terhitung sejak tanggal Izin Usaha ditetapkan,


yang

mana

laporan

atas

pelaksanaan

kegiatan

tersebut

disampaikan kepada Menteri selambat-lambatnya 10 (sepuluh) hari


sejak tanggal dimulainya kegiatan usaha tersebut. Apabila setelah
jangka waktu yang telah ditentukan, Perusahaan Pembiayaan tidak
melakukan

kegiatan

usaha,

Menteri

mencabut

Perusahaan Pembiayaan yang bersangkutan.

Izin

Usaha

II.2.5
II.2.5.1

Kepemilikan dan Kepengurusan Perusahaan Pembiayaan


Kepemilikan Perusahaan Pembiayaan.

Perusahaan Pembiayaan, dapat didirikan oleh badan


hukum ataupun koperasi. Namun hal ini tidak menutup
kemungkinan badan usaha asing untuk
menanamkan sahamnya di suatu Perusahaan Pembiayaan.
Dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 84/PMK.012/2006
tentang Perusahaan Pembiayaan
dijelaskan bahwa badan usaha asing, dapat memiliki saham
dalam

suatu

Perusahaan

Pembiayaan

setinggi-tingginya

adalah 85% (delapan puluh lima perseratus) dari modal


disetor.
Sedangkan bagi pemegang saham yang berbentuk
badan hukum, jumlah penyertaan modal pada Perusahaan
Pembiayaan

ditetapkan

setinggi-tingginya sebesar 50 %

(lima puluh perseratus) dari modal sendiri. Modal sendiri yang


dimaksud disini adalah penjumlahan dari modal disetor, agio
saham,

cadangan

Pembiayaan

dan

saldo

tersebut.

laba/rugi

Sementara

dari

untuk

Perusahaan
Perusahaan

Pembiayaan yang pemegang sahamnya berbentuk badan


hukum koperasi, modal sendiri yang dimaksud terdiri dari
penjumlahan dari simpanan pokok, simpanan wajib, dana
cadangan, dan hibah.
berbentuk

badan

Dan yang pemegang sahamnya

hukum

yayasan,

modal

sendiri

yang

dimaksud terdiri dari aktiva bersih terikat secara permanen,


aktiva bersih terikat secara temporer, dan aktivabersih tidak
terikat.
II.2.5.2

Kepengurusan Perusahaan Pembiayaan.

Pengurus suatu perusahaan pembiayaaan terdiri dari :


a. Direksi;
b. Komisaris;
c. Kepala cabang.

Setiap pengurus dari suatu Perusahaan Pembiayaan ( direksi,


komisaris, dan kepala cabang ) sekurang-kurangnya memiliki
persayaratan sebagai berikut :
a.
Tidak tercatat dalam Daftar Kredit Macet di sektor
perbankan;
b. Tidak tercantum dalam Daftar Tidak Lulus (DTL) di sector
perbankan;
c. Tidak pernah dihukum karena tindak pidana kejahatan;
d. Setoran modal pemegang saham tidak berasal dari
pinjaman dan kegiatan pencucian uang (money laundering);
e. Salah satu direksi atau pengurus harus berpengalaman
operasional

di

bidang

Perusahaan

Pembiayaan

atau

perbankan sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun; dan


f. Tidak pernah dinyatakan pailit atau dinyatakan bersalah
yang mengakibatkan suatu perseroan/perusahaan dinyatakan
pailit berdasarkan keputusan pengadilan yang mempunyai
kekuatan hukum tetap. Direksi Perusahaan Pembiayaan wajib
menetap di Indonesia dan dilarang melakukan perangkapan
jabatan sebagai Direksi pada Perusahaan Pembiayaan lain,
namun diperkenankan merangkap jabatan sebagai komisaris
pada 1 (satu) Perusahaan Pembiayaan lain. Sedangakan
Komisaris Perusahaan Pembiayaan, diperkenankan merangkap
jabatan menjadi komisaris sebanyak-banyaknya pada 3 (tiga)
Perusahaan Pembiayaan.
II.2.6

Perizinan

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 84/Pmk. 012/2006:


Permohonan untuk mendapatkan Izin Usaha diajukan kepada

Menteri.
Persetujuan atau penolakan atas permohonan Izin Usaha
diberikan selambat-lambatnya 60 (enam puluh) hari setelah
dokumen permohonan diterima secara lengkap.

II.2.7

Pembatasan
Berdasarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9
Tahun 2009 pasal 9, lembaga pembiayaan dilarang menarik
dana secara langsung dari masyarakat dalam bentuk:
a. Giro;
b. Deposito;
c. Tabungan.

II.2.8

Pengawasan

Pasal 11: Menteri melakukan pengawasan dan pembinaan


atas Lembaga
Pembiayaan.
II.3
II.3.1

Pembiayaan Konsumen
Pengertian
Menurut Keputusan Menteri Keuangan No 1251 tahun 1988,
pembiayaan konsumen merupakan kegiatan yang dilakukan dalam
bentuk penyediaan dana bagi konsumen untuk pembelian barang
(konsumtif) yang pembayarannya secara angsuran atau mencicil.
Menurut Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2009, Pembiayaan
Konsumen (Consumers Finance) adalah kegiatan pembiayaan untuk
pengadaan barang berdasarkan kebutuhan konsumen dengan
pembayaran

secara

angsuran.

Selain

itu

pengertian

lainnya

Pembiayaan konsumen adalah suatu pinjaman atau kredit yang


diberikan oleh suatu perusahaan kepada debitur untuk pembelian
barang dan jasa yang akan langsung dikonsumsikan oleh konsumen,
dan bukan untuk tujuan produksi atau distribusi. Perusahaan yang
memberikan pembiayaan diatas, disebut perusahaan pembiayaan
konsumen (Customer Finance Company).

Berdasarkan definisi

pembiayaan konsumen di atas, maka dapat dijelaskan mengenai


hal-hal yang menjadi dasar dari kegiatan pembiayaan konsumen,
yaitu :

10

a)

Pembiayaan konsumen adalah merupakan salah satu alternatif

pembiayaan yang dapat diberikan kepada konsumen.


b) Obyek pembiayaan dari usaha jasa pembiayaan konsumen adalah
barang kebutuhan konsumen, biasanya kendaraan bermotor, barangbarang

kebutuhan

rumah

tangga

komputer,

barang-barang

elektronika, dan lain-lain.


c) Sistem pembayaran angsuran dilakukan secara angsuran/berkala,
biasanya dilakukan pembayaran setiap bulan dan di tagih langsung
kepada konsumen.
d) Jangka waktu pengembalian bersifat fleksibel, tidak terikat dengan
ketentuan.
II.3.2

Dasar hukum

a. Dasar hukum subtantif


- Asas kebebasan berkontrak
Syarat sah:
- Kesepakatan
- Kecakapan
- Suatu hal tertentu
- Sebab yang halal/legal
b. Dasar hukum administratif
- Keputusan Menteri Keuangan No 1251 tahun 1988 tentang
Lembaga Pembiayaan.
II.4
II.4.1

Anjak Piutang (Factoring)


Pengertian
Factoring atau Anjak Piutang menurut Perpres No. 9 Tahun 2009

adalah Anjak kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang


dagang jangka pendek suatu Perusahaan berikut pengurusan atas
piutang tersebut. Menurut Kasmir dalam "Bank dan Lembaga Keuangan
lainnya" (2002) menjelaskan bahwa anjak piutang atau yang lebih
dikenal

dengan

factoring

adalah

perusahaan

yang

kegiatannya

melakukan penagihan atau pembelian atau pengambilalihan atau


pengelolaan hutang piutang suatu perusahaan dengan imbalan atau
pembayaran tertentu dari perusahaan (klien). Kemudian pengertian
11

anjak

piutang

menurut

Keputusan

Menteri

Keuangan

Nomor

125/KM.013/1988 tanggal 20 Desember 1988 adalah badan usaha yang


melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan atau
pengalihan serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu
perusahaan dari transaksi perdagangan dalam dan luar negeri.
Dari definisi diatas, setidaknya dapat disimpulkan sebagai berikut:
a).
Dalam kegiatan factoring ada tiga pihak yang terkait, yaitu:
1. Perusahaan Factoring (factoring company), atau disebut dengan
factor sebagai suatu badan usaha yang melakukan kegiatan lembaga
pembiayaan dengan bentuk pembelian dan/atau pengalihan serta
pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek perusahaan;
2. Perusahaan penjual piutang atau disebut klien (client), adalah
perusahaan yang menjual atau mengalihkan piutang atau tagihannya
kepada factor;
3. Nasabah (customer), sebagai pihak yang berutang (debitur) kepada
klien, dan piutang tersebut oleh klien dijual atau dialihkan kepada
factoring.

Istilah

klien

(client)

dan

nasabah

(customer)

dalam

mekanisme anjak piutang memiliki pengertian yang sangat berbeda.


Lain halnya dengan bank yang memiliki nasabah atau customer,
sedangkan perusahaan anjak piutang hanya memiliki klien dalam hal ini
supplier. Selanjutnya, klien yang memiliki nasabah atau customer.
Mekanisme anjak piutang ini sebenamya diawali dari adanya transaksi
jual beli barang atau jasa yang pembayarannya secara kredit.
b). Kegiatan factoring hanya berupa suatu kegiatan jual beli atau
pengurusan piutang.
c). Piutang atau tagihan itu merupakan tagihan jangka pendek dan
berasal dari transaksi perdagangan, dan umumnya mempunyai ciri-ciri
di antaranya:
* Piutang yang terdiri dari seluruh tagihan berdasarkan faktur-faktur
dari perusahaan yang belum jatuh tempo;
* Piutang yang timbul dari surat-surat berharga yang belum jatuh
tempo;
* Piutang yang timbul dari suatu proses pengiriman barang.
Dalam pasl 4 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 84/PMK.012/2006
tentang Perusahaan Pembiayaan, dijelaskan bahwa kegiatan anjak

12

piutang dilakukan dalam bentuk piutang dagang jangka pendek suatu


perusahaan berikut pengurusan atas piutang tersebut.
Kegiatan anjak piutang tersebut, dapat dilakukan dalam bentuk anjak
piutang tanpa jaminan dari penjual piutang (Without Recourse) dan
anjak piutang dengan jaminan dari penjual piutang (With Recourse).
Anjak piutang tanpa jaminan dari penjual piutang (Without recourse)
adalah

kegiatan

anjak

piutang

dimana

Perusahaan

Pembiayaan

menanggung seluruh resiko tidak tertagihnya Piutang. Sedangkan anjak


piutang dengan jaminan dari penjual piutang (With recourse) adalah
kegiatan anjak piutang dimana penjual piutang menanggung resiko
tidak tertagihnya sebagian atau seluruh piutang yang dijual kepada
Perusahaan Pembiayaan.
II.4.2

Dasar Hukum Anjak Piutang


Keputusan Presiden RI no.61 tahun 1988 tanggal 20 desember

1988 lembaran negara republik indonesia no.93 tahun 1988 jis. Surat
Keputusan Menteri Keuangan No.448/KMK.06/2002 jis. Syarat keputusan
menteri

keuangan

No.172/KMK.06/2002

mengatur

mengenai

perusahaan pembiayaan,sehingga aturan anjak piutang hanyalah


ditemukan sebagai salah satu hukum administrasi

yang mengatur

keberadaan kegiatan perusahaan pembiayaan dengan demikian dapat


terlihat pengaturan hukum dibidang lembaga anjak pitang itu terlihat
masih
Keputusan

sangat
Menteri

sederhana
Keuangan

dan

belum

lengkap.

No.1251/KMK.013//1988

jis

No.448/KMK.017/2000 tanggal 27 0ktober 2000 pada pasal 1 huruf E


adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan atau
pengalihan serta kepengurusan piutang atau tagihan jangka pendek
suatu perusahaan dari transaksi perdagangan dalam maupun luar
negeri. Selanjutnya pengertian anjak piutang dipertegas dengan
ketentuan surat keputusan menteri keuangan No.172/KMK.06/2002.
Yang menyatakan kegiatan anjak piutang dilakukan dalam bentuk:
a). Pembelian dan atau pengalihan:
b). Pengurusan atas piutang atau tagihan jangka pendek dari transaksi
perdagangan dalam maupun luar negeri.
13

Anjak piutang bagi perusahaan yang memproduksi barang dan jasa


akan memberi manfaat dalam melancarkan usaha terutama dalam hal:
1. Membantu administrasi penjualan dan penagihan (sales ladgering
and

colection

service)

2. Membantu memperlancar modal kerja


3. Meningkatkan kepercayaan
4. Kesempatan meningkatkan usaha
II.4.3

Jenis-jenis Anjak Piutang

II.4.3.1

Full servis factoring

Yaitu bentuk pelayanan yang diberikan atau disediakan oleh


perusahaan anjak piutang yang meliputi jenis jasa anjak piutang,
baik dalam bentuk jasa pembiayaan maupun non jasa pembiayaan.
II.4.3.2

Recourse factoring

Bentuk pelayanan yang diberikan meliputi hampir semua jasa


bank anjak iutang kecuali proteksi terhadap resiko tidak dibayarnya
tagihan.
II.4.3.3

Bull factoring

Yaitu

bentuk

pelayanan

klien

hanya

memerlukan

jasa

pembiayaan atau pemberitahuan jatuh tempo pada nasabah atau


costumer sedangkan jasa-jasa seperti proteksi kredit, seles ledger
administration dan penagihan tidak diperlukan.
II.4.3.4

Matury factoring

Yaitu bentuk pelayanan dimana yang dibutuhkan klien adalah


jaminan perlindungan kredit yang meliputi pengurusan penuh atas
penjualan, penagihan dari pelanggan dan proteksi atas piutang.
II.4.3.5

Agency factoring

Bentuk factoring ini sering dikaitkan dengan bull factoring


yaitu penyerangan keseluruhan penjualan anjak piutang klien
14

kepada perusahaan factoring atas dasar nitifikasi, tetapi tidak


bertanggung jawab atas kepengurusan atas penagihan piutang
tersebut.
II.4.3.6

Invoice discouting

Klien dalam hal ini hanya membutuhkan jasa pembiayaan


perusahaan

anjak

piutang

sedangkan

jasa

non

pembiayaan

ditangani sendiri oeh klien.


II.4.3.7

Undisclosed factoring

Biasanya berkaitan dengan suatu perjanjian penjualan piutang


dimana

perusahaan

factoring

memberikan

proteksi

terjadinya

kemacetan pelunasan piutang sampai dengan persentase tertentu


(biasanya 80 %) dari jumlah factur yang disetujui yaitu dengan without
recuerse sebagai resiko kredit.
II.5

Sewa Guna Usaha (Leasing)

II.5.1

Pengertian
Istilah lain dari Sewa Guna Usaha yaitu leasing, dimana leasing

itu berasal dari kata lease (inggris) yang berarti menyewakan. Menurut
Keputusan

Menteri

Keuangan

Republik

Indonesia

Nomor

1169/KMK.01/1991 tentang Kegiatan Sewa Guna Usaha (Leasing),


leasing adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan barang
modal baik secara sewa guna usaha dengan hak opsi (finance lease)
maupun sewa guna usaha tanpa hak opsi (operating lease) untuk
digunakan oleh Lessee selama jangka waktu tertentu berdasarkan
pembayaran secara berkala. Sedangkan Barang modal adalah setiap
aktiva tetap berwujud, termasuk tanah sepanjang di atas tanah
tersebut melekat aktiva tetap berupa bangunan (plant), dan tanah serta
aktiva

dimaksud

merupakan

satu

kesatuan

kepemilikan,

yang

mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun dan digunakan


secara

langsung

untuk

menghasilkan
15

atau

meningkatkan,

atau

memperlancar produksi dan distribusi barang atau jasa oleh Lessee.


Barang modal pada hal ini berdasarkan pada pasal 11 UU PPh Nomor 36
Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan.
II.5.2

Dasar Hukum Leasing :


Kegiatan leasing secara resmi diperbolehkan beroperasi di

Indonesia setelah keluar surat keputusan bersama antara Menteri


Keuangan,

Menteri

Perindustrian

dan

Perdagangan

Nomor

Kep.

122/MK/IV/2/1974, Nomor 32/M/SK/2/74 dan Nomor 30/Kpb/I/74 Tanggal


7 Februari 1974 Tentang Perizinan Usaha Leasing di Indonesia.
Wewenang untuk memberikan usaha leasing dikeluarkan oleh
Menteri

Keuangan

berdasarkan

Surat

Keputusan

Nomor

649/MK/IV/5/1974 Tanggal 6 Mei 1974 yang mengatur mengenai


ketentuan tata cara perizinan dan kegiatan usaha leasing di Indonesia.
Perkembangan
selanjutnya
adalah
dengan
keluarnya
Kebijaksanaan Deregulasi 20 Desember 1988 yang isinya mengatur
tentang

usaha

kebijaksanaan

leasing
ini,

maka

di

Indonesia
ketentuan

dan

dengan

mengenai

usaha

keluarnya
leasing

sebelumnya tidak berlaku lagi. Kemudian dalam Kepprez Nomor 61


Tahun

1988

dan

Keputusan

Menteri

Keuangan

nomor

1251/KMK.013/1988 Tanggal 20 Desember 1988 diperkenalkan adanya


istilah pembiayaan yaitu kegiatan dalam bentuk dana atau barang
modal dengan tidak menarik dana secara langsung dari masyarakat
luas.
Selain itu, Leasing diatur lebih berdasarkan Keputusan Menteri
Keuangan Nomor 1169/KMK.01/1991 tentang Kegiatan Sewa Guna
Usaha (Leasing). Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan,
27 Nopember 1991 dan mempunyai daya laku surut terhitung sejak
tanggal 19 Januari 1991. Dengan berlakunya Keputusan Menteri
Keuangan ini, Keputusan Menteri Keuangan Nomor 48/KMK.013/1991
tentang Kegiatan Sewa-guna-usaha, dinyatakan tidak berlaku.

16

II.5.3

Pihak-pihak dalam Perjanjian Leasing


Dalam setiap transaksi Leasing selalu melibatkan 3 (tiga) pihak

utama, yaitu:
a. Pihak Lessor
Pihak Lessor adalah perusahaan Leasing yang memiliki hak
kepemilikan atas barang modal. Perusahaan Leasing menyediakan
dana kepada pihak yang membutuhkan.
Dalam usaha pengadaan barang modal, biasanya perusahaan
Leasing berhubungan langsung dengan pihak penjual (Supplier), dan
telah melunasi barang modal tersebut. Lessor bertujuan untuk
mendapatkan
membiayai

kembali

penyediaan

biaya

yang

barang

telah

modal

dikeluarkan

dengan

untuk

memperoleh

keuntungan, atau memperoleh keuntungan dari penyediaan barang


modal dan pemberian jasa pemeliharaan serta pengoperasian
barang modal.
b. Pihak Lessee
Pihak Lessee adalah perusahaan atau pengguna barang modal
yang dapat memiliki hak opsi pada akhir kontrak Leasing. Lessee
yang memerlukan barang modal berhubungan langsung dengan
Lessor, yang telah membiayai barang modal dan berstatus sebagai
pemilik barang modal tersebut. Barang modal yang dibiayai oleh
Lessor tersebut kemudian diserahkan penguasaannya kepada dan
untuk digunakan oleh Lessee dalam menjalankan usahanya. Pada
akhir

kontrak

Leasing,

Lessee

mengembalikan

barang

modal

tersebut kepada Lessor, kecuali jika ada hak opsi untuk membeli
barang modal dengan harga berdasarkan nilai sisa.
c. Pihak Supplier
Pihak Supplier adalah penjual barang modal yang menjadi
objek Leasing. Harga barang modal tersebut dibayar tunai oleh
Lessor kepada Supplier untuk kepentingan Lessee.
Pihak Supplier dapat berstatus perusahaan produsen barang
modal atau pihak penjual biasa. Ada juga jenis Leasing yang tidak
melibatkan Supplier, melainkan hubungan bilateral antara pihak
Lessor dengan pihak Lessee, misalnya dalam bentuk Sale and Lease
back.
17

II.5.4

Jenis-Jenis Leasing

Pada prinsipnya ada dua macam jenis Leasing

yaitu Leasing

yang berbentuk Operating dan Leasing yang berbentuk Finance.


Namun demikian, terdapat juga berbagi bentuk lainnya yang lebih
merupakan derifatif dari kedua bentuk pokok tersebut.
1. Financial Lease (Hak Sewa Guna Usaha dengan Hak Opsi)
Financial Lease sering disebut dengan Capital Lease atau FullPayout Lease. Financial Lease merupakan suatu corak Leasing yang
paling sering digunakan.
Dalam jenis ini, Lessor adalah pihak yang membiayai penyediaan
barang

modal.

Lessee

biasanya

memilih

barang

modal

yang

dibutuhkan dan atas nama Lessor, sebagi pemilik barang modal


tersebut, melakukan pemesanan, pemeriksaan serta pemeliharaan
barang modal yang menjadi objek transaksi Leasing.
Financial Leasing mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
a. Objek Sewa Guna Usaha (Leasing) dapat berupa barang
bergerak dan tidak bergerak, yang berumur maksimum sama
dengan masa kegunaan ekonomis barang tersebut.
b. Besarnya harga sewa ditambah hak opsi harus menutup harga
barang ditambah keuntungan yang diharapkan oleh Lessor.
c. Jumlah sewa yang dibayar secara angsuran per bulan terdiri
dari biaya perolehan barang ditambah dengan biaya lain dan
keuntungan yang diinginkan Lessor.
d. Jangka waktu berlakunya kontrak relatif lebih panjang, dan
resiko biaya pemeliharaan dan biaya lain (kerusakan, pajak,
e.

asuransi) atas barang modal ditanggu ng oleh Lessee.


Pada akhir masa kontrak, Lessee diberi hak opsi untuk
membeli

barang

modal

sesuai

nilai

sisa,

atau

mengembalikannya kepada Lessor, atau perpanjangan masa


kontrak

dengan

pembayaran

sebelumnya.
f. Selama jangka waktu kontrak,

yang
Lessor

lebih

rendah

dari

tidak boleh secara

sepihak mengakhiri kontrak Sewa Guna Usaha (Leasing) atau


mengakhiri pemakaian barang modal tersebut.
18

2. Operating Lease (Sewa Guna Usaha tanpa Hak Opsi)


Operating Lease disebut juga Service Lease. Dalam jenis ini,
Lessor membeli barang modal dan selanjutnya disewagunausahakan
kepada Lessee. Berbeda dengan Finance

Lease, jumlah seluruh

pembayaran Leasing berkala dalam Operating Lease tidak mencakup


jumlah biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh barang modal
tersebut berikut dengan bunganya. Perbedaan ini disebabkan karena
Lessor mengharapkan keuntungan justru dari penjualan barang
modal yang disewagunausahakan, atau melalui beberapa kontrak
Sewa Guna Usaha lainnya.
Dalam Leasing jenis ini, dibutuhkan keahlian khusus dari
Lessor untuk memelihara dan memasarkan kembali barang modal
yang sudah disewagunausahakan kembali.
Ciri-ciri dari Operating Lease adalah sebagai berikut :
a. Jangka waktu kontrak relatif lebih pendek dari umur ekonomis
barang modal. Atas dasar perhitungan tersebut, Lessor dapat
memetik keuntungan dari hasil penjualan setelah kontrak
berakhir.
b. Barang modal yang menjadi objek Operating Lease, biasanya
barang yang mudah dijual.
c. Jumlah sewa secara berkala (angsuran) yang dibayar oleh
Lessee kepada Lessor
ditambah
d.

payout).
Segala

keuntungan
resiko

lebih kecil daripada harga barang


yang

ekonomi

diharapakan
(kerusakan,

Lessor(non
pajak,

full

asuransi,

pemeliharaan) atas barang modal ditanggung oleh Lessor.


e. Kontrak Operating Lease dapat dibatalkan secara sepihak
oleh Lessee dengan mengembalikan barang modal kepada
Lessor.
f.
Setelah kontrak berakhir, Lessee

wajib mengembalikan

barang modal tersebut kepada Lessor.


Bahwa selain kedua bentuk utama Leasing diatas, masih
terdapat bentukbentuknya dari Leasing, antara lain sebagai berikut :
3. Sale and Lease Back ( Jual dan Sewa Kembali)
Dalam bentuk transaksi ini, Lessee membeli terlebih dahulu barang
modal atas namanya sendiri, kemudian barang modal tersebut dijual
kepada Lessor dan selanjutnya oleh Lessee disewa kembali dari Lessor
19

untuk digunakan kembali bagi keperluan usahanya daalam suatu bentuk


kontrak Leasing. Biasanya bentuk Sale and Lease Back ini mengambil
bentuk Financial Lease.
Sale and Lease Back mirip dengan hutang-piutang uang
dengan jaminan barang, dan pembayaran barang tersebut dilakukan
secara

cicilan.

memperoleh

Tujuan Lessee mengunakan bentuk

dana

tambahan

modal

kerja,

ini

yang

untuk
tadinya

ditanggulangi sendiri, lalu dialihkan melalui kontrak Leasing.


Bentuk ini banyak digunakan di Indonesia akibat masalah
kesulitan impor barang modal terutama mengenai perizinan, bea
masuk, pajak impor, yang banyak memakan biaya.
4. Direct Finance Lease (Sewa Guna Usaha Langsung)
Dalam bentuk transaksi ini, Lessor membeli barang modal dan
sekaligus menyewakannya kepada Lessee. Pembelian tersebut
dilakukan

atas

permintaan

Lessee

dan

Lessee

pula

yang

menentukan spesifikasi barang modal, harga dan Suppliernya.


Dengan kata lain, Lessee berhubungan langsung dengan
Supplier dan Lessor membiayai kebutuhan barang modal tersebut
untuk kepentingan Lessee. Penyerahan barang langsung kepada
Lessee

tidak melalui

Lessor, tetapi pembayaran harga secara

angsuran langsung dilakukan kepada Lessor.


Jadi, tujuan Lessee adalah memperoleh barang modal untuk
perusahaannya dengan pembiayaan secara Leasing dari Lessor.
5. Syndicated Lease (Sewa Guna Usaha Sindikasi)
Dalam bentuk transaksi, seorang Lessor tidak sanggup
membiayai sendiri keperluanbarang modal yang dibutuhkan Lessee
karena alasan tidak memiliki kemampuan pendanaan.
Untuk mengatasi hal tersebut, maka beberapa

Leasing

Companies mengadakan kerja sama membiayai barang modal yang


dibutuhkan Lessee. Dalam pelaksanaanya, salah satu Leasing
Company bertindak sebagai Coordinator of Laesing Companies
untuk menghadapi Lessee dan juga pihak Supplier.
6. Leveraged Lease
Leveraged Lease merupakan suatu jenis Financial Lease,
dengan mana pihak yang memberikan pembiayaan di samping
Lessor juga pihak ketiga.

20

Biasanya Leveraged Lease

ini dilakukan terhadap barang-

barang yang mempunyai nilai tinggi, dimana pihak Lessor

hanya

membiayai antara 20% sampai dengan 40% dari pembelian barang,


sedangkan selebihnya akan dibiayai oleh pihak ketiga, yang
merupakan hasil pinjaman Lessor dari pihak ketiga tersebut dengan
memakai kontrak Leasing yang bersangkutan sebagai jaminan
hutangnya. Pihak ketiga ini sering disebut dengan Credit Provider
atau Debt Participant. Biasanya dengan Leveraged Lease ini
terdapat juga seorang yang disebut manager. Yakni pihak yang
melaksanakan tender kepada Lessee, dan mengatur hubungan dan
negoisasi antara Lessor, Lessee dan Debt Participant.
7. Cross Border Lease
Cross Border Lease merupakan Leasing dengan mana pihak
Lessor dan pihak Lessee berada dalam dua negara yang berbeda.
8. Net Lease
Ini merupakan bentuk Financial Leasing, dimana Lessee
yang menanggung resiko dan bertanggungjawab atas pemeliharaan
barang dan membayar pajak dan asuransinya.
9. Net-net Lease
Ini juga merupakan bentuk Financial Leasing, dimana Lessee
tidak hanya

menanggung resiko dan bertanggungjawab atas

pemeliharaan barang dan membayar pajak saja, bahkan Lessee


harus juga mengembalikan barang kepada Lessor dalam kondisi dan
nilai seperti pada saat mulainya perjanjian Leasing.
Sering juga dipakai istilah Non-Maintenance Lease baik untuk
Net Leasemaupun untuk Net-net Lease.
10. Full service Lease
Full service Lease disebut juga dengan Rental Lease atau
Gross Lease. Maksudnya adalah Leasing dengan mana pihak Lessor
bertanggungjawab atas pemeliharaan barang, membayar asuransi
dan pajak.
11. Big Ticket Lease
Ini merupakan Leasing untuk barang-barang mahal, misalnya
pesawat terbang dan dengan jangka waktu yang relatif lama,
misalnya 10 tahun.
12. Captive Leasing

21

Yang dimaksud dengan Captive Leasing adalah Leasing yang


ditawarkan oleh

Lessor

terlebih dahulu ada

kepada langganan tertentu, yang telah

hubungannya dengan Lessor. Dalam hal ini,

biasanya yang menjadi barang objek Leasing adalah barang yang


merupakan merek dari Lessor itu sendiri.
13. Third Party Leasing
Transaksi bentuk ini merupakan

kebalikan

dari

Captive

Leasing. Dalam trnasaksi ini, pihak Lessor bebas menawarkan


Leasing kepada siapa saja. Jadi,

Lessor tidak harus mempunyai

hubungan terlebih dahulu dengan Lessee.


14. Wrap Lessee
Wrap Lease merupakan jenis Leasing, yang biasanya pihak
Lessor tidak mau mengambil resiko, sehingga jangka waktunya lebih
singkat dari biasanya.
Tetapi tentunya ini akan memberatkan Lessee, karena ia akan
membayar cicilan yang besar.
Oleh karena itu, pihak Lessor biasanya melease kembali
barang tersebut kepada investor yang mau menanggung resiko,
sehingga jangka waktu Leasing bagi Lessee menjadi lebih panjang,
sehingga cicilannya menjadi relatif kecil.
15. Straight Payable Lease, Seasonal
Invescment Lease
Pembagian

kepada

tiga

jenis

Lease

Leasing

dan
ini

Return
adalah

on
jika

dipergunakan kriteria cara pembayaran terhadap cicilan harga


barang oleh Lessee kepada Lessor. Yang dimaksud dengan Straight
Payable

Lease

adalah Leasing

yang cicilannya dibayar Lessee

kepada Lessor tiap bulannya dengan jumlah cicilan yang selalu


sama.
Sementara itu, yang dimaksud dengan Seasonal

Lease

adalah Leasing yang metode pembayaran cicilannya oleh Lessee


kepada Lessor dilakukan setiap periode tertentu, miasalnya dibayar
tiap tiga bulan sekali.
Sedangkan yang dimaksud dengan Return on Invescment
Lease adalah suatu jenis Leasing dimana pembayaran cicilan oleh
Lessee kepada Lessorhanya terhadap angsuran bunganya saja.

22

Sementara hutang pokoknya baru dibayar setiap akhir tahun dari


keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan Lessee.
Menurut Mr. A.C. Goudsmit dan Mr. J.A.M.P. Keijser,
leasing mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
1. Leasing merupakan suatu pembiayaan, baik pada finance lease
maupun operating lease,
2. Biasanya ada hubungan jangka waktu lease dan masa kegunaan
benda yang di-lease tersebut,
3. Hak Milik benda yang di-lease ada pada lessor. Hal ini berdampak
penting di bidang akuntansi seperti penyusunan di bidang hukum
dalam hal pelaksanaan perjanjian leasing,
4. Benda yang menjadi objek leasing adalah benda-benda yang
digunakan dalam suatu perusahaan, yakni benda-benda yang
diperlukan dalam menjalankan perusahaan.jadi tidak saja mesin
mesin yang hanya dapat digunakan untuk berproduksi akan tetapi
bisa juga untuk komputer, dan kendaraan bermotor.
II.6
II.6.1

Modal Ventura
pengertian
Menurut Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2009, Perusahaan

Modal Ventura (Venture Capital Company) adalah badan usaha yang


melakukan usaha pembiayaan/ penyertaan modal ke dalam suatu
Perusahaan yang menerima bantuan pembiayaan (Investee Company) /
Sebagai pasangan usahanya untuk jangka waktu tertentu dalam bentuk
penyertaan saham, penyertaan melalui pembelian obligasi konversi,
dan/atau

pembiayaan

berdasarkan

pembagian

atas

hasil

usaha.

Investasi modal ventura ini biasanya memiliki suatu resiko yang tinggi,
meskipun

resiko

yang

dihadapi

tinggi,

pihak

modal

ventura

mengharapkan suatu keuntungan yang tinggi pula dari penyertaan


modalnya berupa capital gain atau deviden. Kapitalis ventura atau
dalam bahasa asing disebut venture capitalist (VC), adalah seorang
investor yang berinvestasi pada perusahaan modal ventura, dan
Perusahaan

yang

pembiayaannya

dari

modal

ventura

disebut

Perusahaan Pasangan Usaha (PPU) atau investee company. Dana


23

ventura ini mengelola dana investasi dari pihak ketiga (investor) yang
tujuan utamanya untuk melakukan investasi pada perusahaan yang
memiliki resiko tinggi sehingga tidak memenuhi persyaratan standar
sebagai

perusahaan

terbuka

ataupun

guna

memperoleh

modal

pinjaman dari perbankan. Investasi modal ventura ini dapat juga


mencakup pemberian bantuan manajerial dan teknikal. Kebanyakan
dana ventura ini adalah berasal dari sekelompok investor yang mapan
keuangannya, bank investasi, dan institusi keuangan lainnya yang
melakukan

pengumpulan

dana

ataupun

kemitraan

untuk

tujuan

investasi tersebut. Penyertaan modal yang dilakukan oleh modal


ventura ini kebanyakan dilakukan terhadap perusahaan-perusahaan
baru berdiri sehingga belum memiliki suatu riwayat operasionil yang
dapat menjadi catatan guna memperoleh suatu pinjaman. Sebagai
bentuk kewirausahaan, pemilik modal ventura biasanya memiliki hak
suara sebagai penentu arah kebijakan perusahaan sesuai dengan
jumlah saham yang dimilikinya.
II.6.2

Dasar Hukum Modal Ventura

Keputusan

Menteri

Keuangan

Nomor

469/KMK.017/1995

tanggal 3 Oktober 1995 Tentang Pendirian dan Pembinaan

Perusahaan Modal Ventura.


Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1995 tentang Pajak

Penghasilan bagi Perusahaan Modal Ventura.


Keputusan Menteri Keuangan Nomor 227/KMK.01/1994
tanggal 9 Juni 1994 Tentang Sektor-sektor Usaha Perusahaan

Pasangan Usaha dari Perusahaan Modal Ventura.


Peraturan Pemerintah Nomor 62 tahun 1992 tentang sektorsektor usaha Perusahaan Pasangan Usaha (PPU) Perusahaan

Modal Ventura.
Keputusan Menteri

Keuangan

Nomor

1251/KMK.013/1988

tanggal 20 Desember 1988 Tentang ketentuan dan Tata Cara

Pelaksanaan Lembaga Pembiayaan.


Kepres Nomor 61 tahun 1988 tentang Lembaga Pembiayaan.
Perpres Nomor 9 Tahun 2009 tentang Lembaga Pembiayaan.
24

PMK Nomor 18/PMK.010/2012 tanggal 1 Februari 2012 tentang


Perusahaan Modal Ventura.

II.6.3

Tujuan Pendirian Modal Ventura


Secara garis besar maksud dan tujuan pendirian modal ventura

antara lain sebagai berikut :


1).
Untuk pengembangan suatu proyek tertentu, misalnya proyek
penelitian, dimana proyek ini biasanya tanpa memikirkan keuntungan
semata, akan tetapi lebih bersifat pengembangan ilmu pengetahuan.
2).
Pengembangan suatu teknologi baru atau pengembangan
produk

baru.

Pembiayaan

untuk

keuntungan dalam jangka panjang.


3).
Pengambilalihan kepemilikan
pembiayaan

dengan

usaha

ini

suatu

mengambilalihkan

baru

memperoleh

perusahaan.

Tujuan

kepemilikan

usaha

perusahaan lain lebih banyak diarahkan untuk mencari keuntungan.


4).
Kemitraan dalam rangka pengentasan kemiskinan dengan
tujuan untuk membantu para pengusaha lemah yang kekurangan
modal

tetapi

tidak

punya

jaminan

materil

sehingga

sulit

memperoleh jaminan.
5).
Ahli teknologi yang dilakukan ke perusahaan yang masih
menggunakan

teknologi

lama

sehingga

dapat

meningkatkan

kapasitas produksi dan mutu produknya.


6).
Membantu perusahaan yang sedang kekurangan likuiditas.
7).
Membantu pendirian perusahaan baru dimana tingkat resiko
kerugiannya sangat besar.

25

BAB III
PENUTUP
III.1 Simpulan
Lembaga Pembiayaan, adalah badan usaha yang melakukan
kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan dana

atau barang

modal dengan tidak menarik dana secara langsung dari masyarakat.


Dari pengertian tersebut di atas terdapat beberapa unsur-unsur,
yaitu:
1) Badan usaha, yaitu perusahaan pembiayaan yang khusus
didirikan untuk melakukan kegiatan yang termasuk dalam bidang
usaha lembaga pembiayaan.
2) Kegiatan pembiayaan, yaitu melakukan kegiatan atau aktivitas
dengan cara membiayai pada pihak-pihak atau sektor usaha yang
membutuhkan.
3) Penyediaan dana, yaitu perbuatan menyediakan dana untuk
suatu keperluan.
4) Barang modal, yaitu barang yang dipakai untuk menghasilkan
sesuatu.
5) Tidak menarik dana secara langsung.
Lembaga pembiayaan diatur oleh:

Keputusan Presiden No. 61 Tahun 1988 tentang Lembaga

Pembiayaan
Keputusan Menteri Keuangan No. 1251/KMK.013/1988 tentang

Ketentuan dan Tata cara Pelaksanaan Lembaga Pembiayaan.


Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2009
Tentang Lembaga Pembiayaan.

Kegiatan lembaga pembiayaan:


Kegiatan usaha Perusahaan Pembiayaan meliputi:
a. Sewa Guna Usaha;
b. Anjak Piutang;
c. Usaha Kartu Kredit; dan/atau
26

d. Pembiayaan Konsumen.
Kegiatan usaha Perusahaan Modal Ventura meliputi:
a. Penyertaan saham (equity participation);
b. Penyertaan melalui pembelian obligasi konversi (quasi equity
participation); dan/atau
c. Pembiayaan berdasarkan pembagian atas hasil usaha (profit/
revenue sharing).
Kegiatan usaha Perusahaan Pembiayaan Infrastruktur meliputi:
a. Pemberian pinjaman langsung (direct lending) untuk
Pembiayaan Infrastruktur;
b. Refinancingatas infrastruktur yang telah dibiayai pihak lain;
dan/atau
c. Pemberian pinjaman subordinasi (subordinated loans) yang
berkaitan dengan Pembiayaan Infrastruktur.
III.2 Saran

27