Anda di halaman 1dari 40

MAKALAH

ASUHAN KEPERAWATAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS


AUTISME, HIPERAKTIF, DOWN SINDROM DAN RETARDASI MENTAL

MAKALAH
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas pada Mata Kuliah
Pediatric Nursing yang diampu oleh Ns. Heni Kristiana S.kep,M.kep

Disusun Oleh :
1. Rahmania Dian Dhini (13.1251)
2. Ria Andini Saputri
(13.1255)

PROGRAM STUDI DIPLOMA III KEPERAWATAN


AKADEMI KEPERAWATAN
PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH
UNGARAN
2015

BAB I

PENDAHULUAN
a. Latar Belakang
Anak merupakan anugrah dari Tuhan yang sangat dinantikan kehadirannya,
namun tidak semua anak beruntung dengan mendapatkan kesempurnaan. Terdapat
beberapa anak yang istimewa, berbedadari yang lain yang harus mendapatkan
perhatian khusus. Anak berkebutuhan khusus adalah mereka yang memerlukan
penanganan khusus yang berkaitan dengan kekhususanya.(Fadhli, 2010).Sama halnya
dengan anak yang normal, anak yang berkebutuhan khusus juga harus di perhatikan,
pertumbuhan dan perkembangan anak sangat penting bagi anak karena menentukan
masa depannya.
Pendidikan adalah hak seluruh warga negara tanpa membedakan asal-usul,
status sosial ekonomi, maupun keadaan fisik seseorang, termasuk anak-anak yang
mempunyai kelainan sebagaimana di amanatkan dalam UUD 1945 pasal 31. Dalam
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, hak anak
untuk memperoleh pendidikan dijamin penuh tanpa adanya diskriminasi termasuk anakanak yang mempunyai kelainan atau anak yang berkebutuhan khusus. Anak dengan
kebutuhan khusus (special needs children) dapat diartikan secara simpel sebagai anak
yang lambat (slow) atau mangalami gangguan (retarded) yang tidak akan pernah
berhasil di sekolah sebagaimana anak-anak pada umumnya. Banyak istilah yang
dipergunakan sebagai variasi dari kebutuhan khusus, seperti disability, impairment, dan
Handicap. Menurut World Health Organization (WHO), definisi masing-masing istilah
adalah sebagai berikut:
a. Disability : keterbatasan atau kurangnya kemampuan (yang dihasilkan dari
impairment) untuk menampilkan aktivitas sesuai dengan aturannya atau
masih dalam batas normal, biasanya digunakan dalam level individu.
b. Impairment: kehilangan atau ketidaknormalan dalam hal psikologis, atau
struktur anatomi atau fungsinya, biasanya digunakan pada level organ.
c. Handicap : Ketidak beruntungan individu yang dihasilkan dari impairment
atau disability yang membatasi atau menghambat pemenuhan peran yang
normal pada individu.
Khususnya untuk anak yang mengalami gangguan kognitif seperti autism,
hiperaktif, down sindrom dan retardasi mental, membutuhkan perhatian yang lebih

terutama dari orang-orang sekitar, sehingga perawat perlu melibatkan lingkungan untuk
memberikan asuhan keperawatan pada anak. Untuk itu akan dibahas bagaimana
asuhan keperawatan pada anak yang berkebutuhan khusus.
b. Tujuan
a. Mahasiswa memahami tentang konsep gangguan autism.
b. Mahasiswa memahami tentang konsep gangguan hiperaktif.
c. Mahasiswa memahami tentang konsep gangguan down sindrom.
d. Mahasiswa memahami tentang konsep gangguan retardasi mental.
e. Mahasiswa memahami tentang asuhan keperawatan pada anak yang mengalami
f.

autism.
Mahasiswa memahami tentang asuhan keperawatan pada anak yang mengalami

hiperaktif.
g. Mahasiswa memahami tentang asuhan keperawatan pada anak yang mengalami
down sindrom.
h. Mahasiswa memahami tentang asuhan keperawatan pada anak yang mengalami
down retardasi mental.

BAB II
KONSEP GANGGUAN SISTEM
A. Definisi
Anak berkebutuhan khusus adalah mereka yang memerlukan penanganan
khusus yang berkaitan dengan kekhususanya.(Fadhli, 2010). Anak yang memiliki
gangguan kognitif juga termasuk anak yang berkebutuhan khusus. Gangguan kognitif

adalah sebuah istilah umum yang mencakup setiap jenis kesulitan atau defisiensi mental
(Wong, 2008).
Anak yang berkebutuhan khusus antara lain autisme, hiperaktif, down sindrom
dan retardasi mental. Penatalaksanaan terapi pada anak yang berkebutuhan khusus
paling efektif dilakukan pada usia sebelum lima tahun. Setelah lima tahun hasilnya
berjalan lebih lambat. Pada usia 5-7 tahun perkembangan otak melambat menjadi 25%
dari usia sebelum 5 tahun. Meski tidak secepat anak normal, kita harus member
kesempatan pada anak berkebutuhan khusus ini untuk berkembang, dia masih dapat
menguasai beberapa kemampuan seperti halnya anak normal yang lain. (Monika &
Waruwu, 2006)
1. Konsep Dasar Autisme
Autisme berasal dari istilah dalam bahasa Yunani; aut = diri sendiri,
isme orientation/state= orientasi/keadaan. Maka autisme dapat diartikan sebagai
kondisi seseorang yang secara tidak wajar terpusat pada dirinya sendiri; kondisi
seseorang yang senantiasa berada di dalam dunianya sendiri.
Istilah autisme pertama kali diperkenalkan oleh Leo Kanner pada tahun
1943, selanjutnya ia juga memakai istilah Early Infantile Autism, atau dalam bahasa
Indonesianya diterjemahkan sebagai Autisme masa kanak-kanak . Hal ini untuk
membedakan dari orang dewasa yang menunjukkan gejala autism seperti ini.
Autisme merupakan suatu gangguan perkembangan pada anak yang sifatnya
komplek dan berat, biasanya telah terlihat sebelum berumur 3 tahun, tidak mampu
untuk berkomunikasi dan mengekspresikan perasaan maupun keinginannya.
Akibatnya perilaku dan hubungannya dengan orang lain menjadimterganggu,
sehingga keadaan ini akan sangat mempengaruhi perkembangan anak selanjutnya.
Autisme dapat mengenai siapa saja tidak tergantung pada etnik, tingkat
pendidikan, sosial dan ekonomi. Autisme bukanlah masalah baru, dari berbgai bukti
yang ada, diketahui kelainan ini sudah ada sejak berabad - abad yang lampau.
Hanya saja istilahnya relatif masih baru. Diperkirakan kira-kira sampai 15 tahun yang
lalu, autisme merupakan suatu gangguan yang masih jarang ditemukan,
diperkirakan hanya 2-4 penyandang autisme. Tetapi sekarang terjdi peningkatan
jumlah penyandang autisme sampai lebih kurang 15-20 per 10.000 anak. Jika angka
kelahiran pertahun di Indonesia 4,6 juta anak, maka jumlah penyandang autisme
pertahun akan bertambah dengan 0,15% yaitu 6900 anak.
a. Penyebab Autisme

Beberapa tahun yang lalu, penyebab autisme masih merupkan suatu misteri,
oeh karena itu banyak hipotesis yang berkembang mengenai penyebab autisme.
Salah satu hipotesis yang kemudian mendapat tanggapan yang luas adalah teori
ibu yang dingin. Menurut teori ini dikatakan bahwa anak masuk ke dalam dunianya
sendiri oleh karena merasa ditolak oleh ibu yang dingin. Teori ini banyak yang
menentang karena banyak ibu yang bersifat hangat tetap mempunyai anak yang
menunjukkan ciri - ciri autisme. Teori tersebut tidak memberi gambaran secara pasti,
sehingga hal ini mengakibatkan penanganan yang diberikan kurang tepat bahkan
tidak jarang berlawanan dan berakibat kurang menguntungan bagi pekembangan
individu autisme. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi terutama di bidang
kedokteran akhir-akhir ini telah menginformasikan individu dengan gangguan
autisme mengalami kelainan neurobiologis pada susunan saraf pusat. Kelainan ini
berupa pertumbuhan sel otak yang tidak sempurna pada beberapa bagian otak.
Gangguan pertumbuhan sel otak ini, terjadi selama kehamilan, terutama kemahilan
muda dimana sel-sel otak sedang dibentuk.
Pemeriksaan dengan alat khusus yang disebut Magnetic Resonance Imaging
(MRI) pada otak ditemukan adanya kerusakan yang khas di dalam otak pada daerah
apa yang disebut dengan limbik sistem (pusat emosi). Pada umumnya individu
autisme tidak dapat mengendalikan emosinya, sering agresif terhadap orang lain
dan diri sendiri, atau sangat pasif seolah -olah tidak mempunyai emosi. Selain itu
muncul pula perilaku yang berulang - ulang (stereotipik) dan hiperaktivitas. Kedua
peilaku tersebut erat kaitannya dengan adanya gangguan pada daerah limbik sistem
di otak.
Terdapat beberapa dugaan yang menyebabkan terjadinya kerusakan pada otak
yang menimbulkan gangguan autisme di antaranya adanya pertumbuhan jamur
Candida yang berlebihan di dalam usus. Akibat terlalu banyak jamur , maka sekresi
enzim ke dalam usus berkurang. Kekurangan enzim menyebabkan makanan tak
dapat dicerna dengan sempurna. Beberapa protein jika tidak dicerna secara
sempurna akan menjadi racun bagi tubuh. Protein biasanya suatu rantai yang
terdiri dari 20 asam amino. Bila pencernaan baik, maka rantai tersebut seluruhnya
dapat diputus dan ke - 20 asam amino tersebut akan diserap oleh tubuh. Namun bila
pencernaan kurang baik, maka masih ada beberapa asam amino yang rantainya
belum terputus. Rangkaian yang terdiri dari beberapa asam amino disebut peptida.
Oleh karena adanya kebocoran usus, maka peptida tersebut diserap melalui dinding
usus, masuk ke dalam aliran darah, menembus ke dalam otak. Di dalam otak

peptide tersebut ditangkap oleh reseptor oploid, dan ia berfungsi seperti opium atau
morfin. Melimpahnya zat-zat yang bekerja seperti opium ini ke dalam otak
menyebabkan terganggunya kerja susunan saraf pusat. Yang terganggu biasanya
seperti persepsi, kognisi (kecerdasan), emosi, dan perilaku. Dimana gejalanya mirip
dengan gejala yang ada pada individu autisme. Tentu masih terdapat dugaandugaan lain yang menimbulkan keruskan pada otak seperti adanya timbal , mercury
atau zat beracun lainnya yang termakan bersama makanan yang dikonsumsi ibu
hamil, yang selanjutnya mempengaruhi pertumbuhan otak janin yang dikandungnya.
Apapun yang melatarbelakangi penyebab gangguan pada individu autisme, yang
jelas bukan karena ibu yang frigit (ibu yang tidak memberi kehangatan kasih
sayang), seperti yang dianut dahulu, akan tetapi gangguan pada autisme terjadi erat
kaitannya dengan gangguan pada otak.
b. Karakteristik autisme
Karakteristik gangguan autisme pada sebagian individu sudah mulai muncul
sejak bayi. Kciri yang sangat menonjol adalah tidak ada kontak mata dan reaksi
yang sangat minim terhadap ibunya atau pengasuhnya.Ciri ini semakin jelas dengan
bertambahnya umur. Pada sebagian kecil lainnya dari individu penyandang autisme,
perkembangannya sudah terjadi secara .relatif normal. Pada saat bayi sudah
menatap, mengoceh, dan cukup menunjukkan reaksi pada orang lain, tetap
kemudian pada suatu saat sebelum usia 3 tahun ia berhenti berkembang dan terjadi
kemunduran. Ia mulai menolak tatap mata, berhenti mengoceh, dan tidak bereaksi
terhdap orang lain.
Oleh karena itu kemudian diketahui bahwa seseorang baru dikatakan
mengalami gangguan autisme , jika ia memiliki gangguan perkembangan dalam tiga
aspek yaitu kualitas kemampuan interaksi sosial dan emosional, kualitas yang
kurang dalam kemampuan komunikasi timbal balik, dan minat yang terbatas disertai
gerakan - gerakan berulang tanpa tujuan Ciri-ciri tersebut harus sudah terlihat
sebelum anak berumur 3 tahun. Mengingat bahwa tiga aspek gangguan perkemb
angan di atas terwujud dalam berbagai bentuk yang berbeda, dapat disimpulkan
bahwa autism sesungguhnya adalah sekumpulan gejala/ciri yang melatar-belakangi
berbagai factor yang sangat bervariasi, berkaitan satu sama lain dan unik karena
tidak sama untuk masing-masing anak. Dengan demikian, maka sering ditemukan
ciri-ciri yang tumpang tindih dengan beberapa gangguan perkembangan lain.
Gradasi manifestasi gangguan juga sangat lebar antara yang berat hingga yang

ringan. Di satu sisi ada individu yang memiliki semua gejala, dan di sisi lain ada
individu yang memiliki sedikit gejala.
Adapun tanda-tanda awal autism anak usia 0-5 tahun menurut Harris (1989) sebagai
berikut:
1. Bayi lahir usia 6 bulan
a. Anak terlalu tenang atau baik
b. Mudah terangsang (irritable) banyak menangis terutama malam, susah
c.
d.
e.
f.
g.

ditenangkan
Jarang menyodorkan kedua tangan untuk minta diangkat
Jarang mengoceh
Jarang menunjukkan senyuman social
Jarang menunjukkan kontak mata
Perkembangan gerakan kasar tampak normal

2. Usia 6 bulan-2 tahun


a. Tidak mau dipeluk, atau menjadi tegang bila diangkat
b. Cuek menghadapi kedua orang tuanya
c. Tidak mau ikut permainan sederhana seperti ciluk ba, bye-bye
d. Tidak berupaya menggunakan kata-kata
e. Seperti tidak tertarik pada boneka atau binatang mainan untuk bayi
f. Bisa sangat tertarik pada kedua tangannya sendiri
g. Mungkin menolak makanan keras atau tidak mengunyah
3. Usia 2-3 tahun
a. Tidak tertarik (terbatas) atau menunjukkan perhatian khusus, (perlu dikoreksi
b.
c.
d.
e.

untuk usia muda)


Menganggap orang lain sebagai alat atau benda
Menunjukkan kontak mata yang terbatas
Mungkin mencium atau menjilat benda-benda
Menolak untuk dipeluk dan menjadi tegang atau sebaliknya tubuh menjadi

f.

lemas
Relative cuek menghadapi kedua orag tuanya

4. Usia 4-5 tahun


a. Bila anak akhirnya berbicara, tidak jarang echolalic (megulang-ngulang apa
yang diucapkan orang lain segera atau setelah beberapa lama)
b. Meunjukkan nada suara yang aneh (biasanya bernada tinggi da monoton)
c. Merasa sangat terganggu bila terjadi perubahan rutin pada kegiatan seharihari
d. Kontak mata masih sangat terbatas, walaupun bisa terjadi perbaikan
e. Tantrum dan agresi berkelanjutan tetapi bisa juga berangsur-angsur
berkurang
f. Melukai diri sediri
g. Merangsang diri sendiri
c. Pertimbangan Keperawatan

Intervensi terapeutik untuk anak penderita autism merupaka wilayah khusus yang
melibatkan profesioal terlatih. Meskipun tidak ada penyembuhan utuk autism,
berbagai terapi telah digunakan. Hasil yang paling menjanjikan adalah melalui
program modifikasi perilaku yang dilakukan secara intensif dan terstruktur. Secara
umum, tujuan penanganan adalah meningkatkan penguatan positif, enigkatkan
kesadaran social terhadap orang lain, mengajari keterampilan komunikasi verbal,
dan mengurangi perilaku yag tidak dapat diterima. Memberikan rutinitas terstruktur
untuk diikuti anak merupakan kunci dalam penatalaksanaan autism.
Apabila anak ini di rawat di rumah sakit, orang tua sangat penting merencanakan
asuhan dan idealnya harus tinggal bersama anak sesering mungkin. Perawat harus
memahami bahwa tidak semua anak penderita autism sama dan bahwa mereka
akan memerlukan pengkajian dan penatalaksanaan individual. Mengurangi stimulasi
dengan menggunakan ruang pribadi, menghindari distraksi suara dan visual yang
berlebihan, dan mendorong orag tua untuk membawakan barang-barang yang
sangat enting bagi anak dapat mengurangi gangguan akibat rawat inap. Karea
kontak fisik sering menjengkelkan anak ini maka menggendong dan kontak mata
perlu dibatasi untuk menghindaari ledakan perilaku. Harus hati-hati saat melakukan
prosedur, member obat, atau member makan anak, karea mereka susah makan
sampai kelaparan sendiri atau melakukan muntah untuk meghidari makan anak atau
mengulum makanan, menelan semua benda yang bisa atau tidak bisa dimakan,
seperti thermometer.
Mereka perlu diperkenalkan dengan situasi baru secara perlahan, kunjungan
pemberi asuhan dibuat singkat jika mugkin. Karena anak ini mengalami kesulitan
mengatur perilaku dan mengarahkan kembali energy mereka, maka segala sesuatu
yang harus dikerjakan mereka perlu diperintah secara langsung. Komunikasi harus
sesuai dengan tingkat perkembangan anak, singkat dan konkret. Hanya satu
permintaan diberikan pada satu kesempatan, seperti duduk di tempat tidur.
Orang tua memerlukan ahli untuk konsultasi dini dalam riwayat penyakitnya dan
harus dirujuk ke Autism Society of America (ASA). ASA menyediakan informasi
mengenai edukasi, program dan teknik penanganan, serta fasilitas seperti berkemah
dan rumah kelompok. Ada juga kelompok sibling yang dinamakan SHARE
(SiblingsHelping Persons with Autism Through Resources and Energy).
Sumber daya yang sangat membantu lainnya adalah departemen kesehatan mental
local dan nasional serta hendaya (desabilitas) perkembangan; organisasi ini
menyediakan program

penting untuk anak autistic dan program dalam sekolah

seluruh wilayah Amerika Serikat. Ketika anak mendekati masa dewasa dan orang
tua menjadi semakin tua, keluarga mungkin memerlukan bantuan untuk mencari
fasilitas penempatan jangka panjang.

2. Konsep Dasar Sindroma Hiperaktivitas


Sindroma hiperaktivitas merupakan istilah gangguan kekurangan perhatian
menandakan gangguan-gangguan sentral yang terdapat pada anak-anak, yang
sampai saat ini dicap sebagai menderita hiperaktivitas, hiperkinesis, kerusakan otak
minimal atau disfungsi serebral minimal.
a. Etiologi
Pandangan-pandangan serta pendapat-pendapat mengenai asal usul,
gambaran-gambaran, bahkan mengenai realitas daraipada gangguan ini masih
berbeda-beda serta dipertentangkan satu sama lainnya. Beberapa orang
berkeyakinan bahwa gangguan tersebut mungkin sekali timbul sebagai akibat
dari gangguan-gangguan di dalam neurokimia atau neurofisiologi susunan syaraf
pusat. Istilah gangguan kekurangan perhatian merujuk kepada apa yang oleh
banyak orang diyakini sebagai ganggua yag utamanya. Sindroma tersebut
diduga disebabkan oleh factor genetic, pembuahan ataupun racun, bahayabahaya yang diakibatkan terjadinya prematuritas atau immaturitas, maupun
rudapaksa, anoksia atau penyulit kelahiran lainnya.
Telah dilakukan pula pemeriksaan tentag

temperamen

sebagai

kemungkinan merupakan factor yang mempermudah timbulnya gangguan


tersebut, sebagaimana halnya dengan praktek pendidikan serta perawatan anak
dan kesulitan emosional di dalam interaksi oranng tua anak yang bersangkutan.
Sampai sekarang tidak ada satu atau beberapa factor peyebab pasti yang dapat
diperlihatkan.
b. Patofisiologi
Kurang konsentrasi/ gangguan hiperaktivitas ditadai dengan gangguan
konsentrasi, sifat impulsive, dan hiperaktivitas. Tidak terdapat bukti yang
meyakinkan

tentang

suatu

mekanisme

patofisiologi

ataupun

gangguan

biokimiawi. Anak pria yang hiperativ, yang berusia antara 6-9 tahun serta yang
mempunyai IQ yang sedang, yang telah memberikan tanggapan yang baik
terhadap

pengobatan-pengobatan

stimulant,

memperlihatkan

derajat

perangsangan yang rendah di dalam susunan saraf pusat mereka, sebelum


pengobatan tersebut dilaksanakan, sebagaimana yang berhasil diukur dengan

mempergunakan elektroensefalografi, potensial-potensial yang diakibatkan


secara auditorik serta sifat penghantaran kulit. Anak pria ini mempunyai skor
tinggi untuk kegelisahan, mudahnya perhatian mereka dialihkan, lingkup
perhatian mereka yang buruk serta impulsivitas. Dengan 3 minggu pengobata
serta perawatan, maka angka-angka laboratorik menjadi lebih mendekati normal
serta penilaian yang diberikan oleh para guru mereka memp[perlihatkan tingkah
laku yang lebih baik.
c. Manifestasi Klinis
Ukuran objektif tidak memperlihatkan bahwa anak yang terkena gangguan
ini memperlihatkan aktivitas fisik yang lebih banyak, juka dibandingkan dengna
anak-anak kotrol yang normal, tetapi gerakan-gerakan yang mereka lakukan
kelihatan lebih kurang bertujuan serta mereka selalu gelisah dan resah. Mereka
mempunyai rentang perhatian yang pendek, mudah dialihkan serta bersifat
impulsive dan mereka cenderung untuk bertindak tanpa mempertimbangkan atau
merenungkan akibat tindakan tersebut. Mereka mempunyai toleransi yang
rendah terhadap perasaan frustasi dan secara emosional mereka adalah orangorang yang labil serta mudah terangsang. Suasana perasaan hati mereka
cenderung untuk bersifat netral atau pertenangan, mereka kerap kali
berkelompok, tetapi secara social mereka bersikap kaku. Beberapa orang di
antara mereka bersikap bermusuhan dan negative, tetepi ciri ini sering terjadi
secara sekunder terhadap permasalahan-permasalahan psikososial yang
mereka alami. Beberapa orang lainnya sangat bergantung secara berlebihlebihan, namun yang lain lagi bersikap begitu bebas dan merdeka, sehingga
kelihatan sembrono.
Kesulitan-kesulitan emosional dan tingkah laku lazim ditemukan dan
biasanya sekunder terhadap pengaruh social yang negative dari tingkah laku
mereka. Anak-anak ini akan menerima celaan dan hukuman dari orang tua serta
guru dan pengasingan social oleh orang-orang yang sebaya dengan mereka.
Secara kronik mereka mengalami kegagalan di dalam tugas-tugas akademik
mereka dan banyak diantara mereka tidak cukup terkoordinasi serta cukup
mampu mengendalikan diri sediri untuk dapat berhasil di dalam bidang olahraga.
Mereka mempunyai gambaran mengenai diri mereka sendiri yang buruk serta
mempunyai rasa harga diri yang rendah dan kerap kali mengalami depresi.
Terdapat angka kejadian tinggi mengenai ketidakmampuan belajar membaca

matematika, mengeja serta tulis tangan. Prestasi akademik mereka dapat


tertinggal 1-2 tahun dan lebih sedikit daripada yang sesungguhnya diharapkan
dari kecerdasan mereka yang diukur.
d. Pemeriksaan Penunjang
Tidak ada pemeriksaan laboratorium yang akan menegakkan diagnosis
gangguan kekurangan perhatian. Anak yang mengalami hiperaktivitas dilaporkan
memperlihatkan jumlah gelombang-gelombang lambat yang bertambah banyak
pada elektroensefalogram mereka, tanpa disertai dengan adanya bukti tentang
penyakit neurologic ata epilepsy yang progresif, tetapi penemuan ini mempunyai
makna yang tidak pasti. Suatu EEG yang dianalisis oleh computer akan dapat
membantu di dalam melakukan penilaian tentang ketidakmampuan belajar pada
anak itu.
e. Komplikasi
1. Diagnosis sekuder, gangguan konduksi, depresi dan penyakit ansietas.
2. Pencapaian akademik kurag, gagal di sekolah, sulit membaca dan
mengerjakan aritmatika (sering kali akibat abnormalitas konsentrasi)
3. Hubungan dengan teman sebaya buruk (sering kaliakibat perilaku agresif
dan kata-kata yang diungkapkan)

f.

Penatalaksanaan Medis
Rencana pengobatan bagi anak dengan gangguan ini terdiri atas
penggunaan psikostimulan, modifikasi perilaku, pendidikan orang tua, dan
konseling keluarga. Orang tua mungkin mengutarakan kekhawatirannya tentang
penggunaan obat. Resiko dan keuntungan dari obat harus dijelaskan pada orang
tua, termasuk pencegahan skolastik dan gangguan social yang terus menurus
karena penggunaan obat-obat psikostimulan. Ratting scale conners dapat
digunakan sebagai dasar pengobatan dan untuk memantau efektifitas dari
pengobatan.
Psikostimulan-metilfenidat (ritalin), amfetamin sulfat (benzedrine), dan
dekstroamfetamin sulfat (dexedrine)- dapat memperbaiki rentang perhatian dan
konsentrasi anak dengan meningkatkan efek paradoksikal pada kebanyakan
anak dan sebagian orang dewasa yang menderita gangguan ini.

3. Konsep Dasar Down Syndrome


a. Definisi
Kelainan bawaan sejak yang terjadi pada 1 diantara 800-900 bayi.
ditandai oleh kelainan jiwa atau cacat mental mulai dari yang sedang sampai

berat. Tetapi hamper semua anak yang menderita kelainan ini dapat belajar
membaca dan merawat dirinya sendiri.
merupakan kelainan kromosom autosomal yang paling banyak terjadi
pada manusia. Diperkirakan 20 % anak dengan

dilahirkan oleh ibu yang

berusia diatas 35 tahun. Syndrom down merupakan cacat bawaan yang


disebabkanoleh adanya kelebihan kromosom x. Syndromini juga Trisomy 21,
karena 3 dari 21 kromosom menggantikan yang normal. 95 % kasus syndrom
down disebabkan oleh kelebihan kromosom.
b. Etiologi
Penyebab dari Syndrom Down adalah adanya kelainan kromosom yaitu
terletak pada kromosom 21 dan 15, dengan kemungkinan-kemungkinan :
1. Non Disjunction sewaktu osteognesis (Trisomi)
2. Translokasi kromosom 21 dan 15
3. Prostzygotic non disjunction (mosaicism)
Faktor-faktor yang berperan dalm terjadinya kelainan kromosom (Kejadian Non
Disjunction) adalah :
1. Genetik
Karena menurut

hasil

penelitian

epidemiologi

mengatakan

adanya

peningkatan resiko berulang bila dalam keluarga terdapat anak dengan


syndrome.
2. Radiasi
Ada sebagian besar penelitian bahwa sekitar 30 % ibu yang melahirkan
anak dengan syndrome down pernah mengalami radiasi di daerah sebelum
terjadi konsepsi.
3. Infeksi dan Kelainan Kehamilan
4. Autoimun dan Kelainan Endokrin pada Ibu
Terutama autoimun tiroid atau atau penyakit yang dikaitkan dengan tiroid.
5. Umur Ibu
Apabila umur ibu diatas 35 tahun diperkirakan terdapatperubahanhormonal
yang dapat menyebabkan non disjunction pada kromosom. Perubahan
endokrin seperti meningkatnya sekresi androgen, menurunnya kadar
hidroepiandrosteron,

menurunnya

konsentransi

estradiolsistemik,

perubahan konsentrasi reseptor hormone dan peningkatan kadar LH dan


FSH secara tiba-tiba sebelum dan selama menopause. Selain itu kelainan
kehamilan juga berpengaruh
6. Umur Ayah
Selain itu ada faktor lain seperti gangguan intragametik, organisasi
nucleolus, bahan kimia dan frekuensi koitus.

c. Manifestasi Klinis
Berat badan waktu lahirdari bayi dengan syndrome down umumnya
kurang dari normal.
Beberapa Bentuk Kelainan Pada Anak Dengan Syndrom Down :
1. Sutura Sagitalis Yang Terpisah
2. Fisura Palpebralis Yang Miring
3. Jarak yang lebar antara kaki
4. Fontanela Palsu
5. Plantar Crease
6. Hyperfleksibilitas
7. Peningkatan Jaringan Sekitar Leher
8. Bentuk Palatum Yang Abnormal
9. Hidung Hipoplastik
10. Kelainan otot dan hipotonia
11. Bercak Brushfield pada Mata
12. Mulut terbuka dan lidah terjulur
13. Lekukan epikantus (Lekukan kulit yang berbentuk bundar) pada sudut mata
sebelah dalam
14. Single palmar crease pada tangan kiri dan kanan
15. Jarak pupil yang lebar
16. Oksiput yang datar
17. Tangan dan kaki yang pendek serta lebar
18. Bentuk / struktur telinga yang abnormal
19. Kelainan mata , tangan, kaki, mulut, sindaktili
20. Mata sipit
d. Patofisiologi
Factor penyebab:
genetic, umur, radiasi, infeksi, toksik

Non disjungtional

Abnormalitas kromosom
(kelebihan kromosom x)

translokasi

Post

zigotik non
kromosom21&15

disjungtional

Pembentukan organ yang kurang sempurna

Peningkatan
konsentrasi
terhadap
infeksi

Penyakit
jantung
kongenital

Keterlambata
n
pertumbuhan
dan
perkembanga

Resiko
infeksi

Defisiensi
pengetahuan

Pertumbuhan
palatum abnormal

Ketidakseimb
angan nutrisi
kurang dari
kebutuhan
tubuh
e. Diagnosa yang lazim muncul
1. Keterlambatan pertumbuhan dan perkembangan
2. Resiko infeksi
3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan kesulitan pemberian makanankarena lidah yang menjulur dan
palatum yang tinggi
4. Defisiensi pengetahuan (orang tua) b/d perawatan anak syndrome down
f.

Discharge Planning
1. Konseling genetic maupun amniosentesis pada kehamilan
yangdicurigaiakan sangat membantu mengurangi angka kejadian syndrome
down
2. Dengan biologi molekuler, misalnya dengan gene targeting atau yang
dikenal sebagai homologous recombination sebuah gen yang dapat di
nonaktifkan
3. Pencegahan dengan melakukan pemeriksaan kromosom melalui
amniocentesis bagiibu hamil terutama pada bulan-bulan awal kehamilan, ibu
hamil pernah mempunyai anak dengan sindrom down atau hamil diatas usia
40 tahun harus dengan hati-hati memantau perkembangan janinnya karena
mereka memiliki risiko melahirkan anak dengan sindrom down lebih tinggi
4. Fisioterapi pada down sindrom adalahmembantuanak belajar untuk
menggerakkan tubuhnya dengan cara/gerakan yang tepat (appropriate

ways). (NIC-NOC, 2013)


4.Konsep Dasar Retardasi Mental
Retardasi Mental menerangkan keadaan fungsi intelektual umum bertara
subnormal yang dimulai dalam masa perkembangan individu dan yang
berhubungan dengan terbatasnya kemampuan belajar maupun penyesuaian diri
proses pendewasaan individu tersebut atau kedua duanya (Nelson,2000). Angka
kejadian pada retardasi mental ini cukup banyak terutama di Negara yang sedang

berkembang dan merupakan dilemma atau penyebab kecemasan keluarga,


masyarakat, dan Negara. Diperkirakan kejadian retardasi mental berat di Negara
yang sedang berkembangsekitar 0,3% dari seluruh populasi dan dan hamper 3%
mempunyai IQ dibawah 70. Sebagai sumber daya tentunya mereka tidak bisa
dimanfaatkan karena 0,1 % dari kelompok anak ini memerlukan perawatan,
bimbingan, serta pengawasan sepanjang hidupnya (Swaiman dalam Tumbang
Anak, Soetjiningsih, 1994)dalam (Muttaqin,2008).
Hasil penelitian Triman Prasedio (1980) mengemukakan angka prevalensi
retardasi mental di Indonesia adalah 3 % hasil penelitian ini diperkirakan suatu
angka yang tinggi. Sebagai perbandingan di Prancis angka Prevalensinya adalah
1,5-8,6% dan di Inggris 1-8% (laporan WHOyang dikutip Triman Prasedio).
Statistik menunjukkan bahwa di Indonesia didapatkan 10-30 dari 1000 penderita
yang mengalami tuna grahita, terdapat 1.750.000-5.250.000 jiwa menderita tuna
grahita. Melalui data demologi dilaporkan bahwa 34,39% pengunjung Pukesmas
berusia 5-15 tahun menunjukkan gangguan mental emosional.
Pengertian retardasi mental adalah suatu kondisi yang ditandai intelegensi
yang rendah yang menyebabkan ketidakmampuan individu untuk belajar dan
beradaptasi terhadap tuntutan masyarakatatas kemampuan yang dianggap normal
(Soetjiningsih, 1994)dalam (Muttaqin,2008).
Anak tidakmampu belajardan beradaptasi karena intelegensinya rendah,
biasanya IQ di bawah 70. Retardasi mental memiliki kriteria sebagai berikut :
1. Fungsi intelektual umum di bawah normal (umumnya dibawah 70)
2. Terdapat kendala dalam perilaku adaptif sosial.
3. Gejalanya timbul dalam masa perkembangan, yaitu di bawah usia 18 tahun.
a. Etiologi
Secara garis besarnya faktor penyebab dapat dibagi empat golongan, yaitu
(Soetjiningsih, 1994)dalam (Muttaqin,2008):
1. Faktor genetic
a. Akibat kelainan jumlah kromosom, misalnya trisomi 21 atau dikenal
dengan syndrome down.
b. Kelainan bentuk kromosom
2. Faktor Prenatal
Dimaksudkan adalah keadaan tertentu yang telah diketahui ada sebelum
atau pada saat kelahiran, tetapi tidak dapat dipastikan sebabnya.
3. Faktor Perinatal
a. Proses kelahiran yang lama misalnya placenta previa, rupture tali
umbilicus

b. Posisi janin abnormal seperti letak bokong atau melintang, anomaly


uterus, dan kelainan bentuk jalan lahir.
c. Kecelakaan pada waktu lahir dan distress fatal
4. Faktor pascanatal
a. Akibat infeksi (meningitis, ensefalitis, meningoencefalitis, dan infeksi).
b. Trauma kapitis dan tumor otak.
c. Kelainantulang tengkorak
d. Kelainan endokrin dan metabolic, keracunan pada otak, serta faktor
sosio- budaya. (Muttaqin, 2008)
Tabel klasifikasi retardasi mental (Muttaqin,2008)

Tabel Intelegensi menurut nilai IQ (Swaiman, 1989)


b. Gambaran Klinis

Anak yang retardasi mental dapat dikenali dari tanda sebagi berikut :
1. Penampilan fisik tidak seimbang misalnya kepala terlalu besar atau terlalu
2.
3.
4.
5.
6.

kecil, mulut melongo, mata sipit/mongoloid, badan bungkuk.


Kecerdasan terbatas
Tidak dapat mengurus diri sendiri tanpa bantuan orang lain sesuai usia
Arah minat sangat terbatas pada hal-hal yang terbatas dan sederhana saja
Perkembangan bahasa / bicara lambat
Tidak ada perhatian terhadap lingkungannya (pandangan kosong) dan

perhatiannya labil, sering berpindah-pindah


7. Koordinasi gerakan kurang , gerakan kurang terkendali.
8. Daya ingatnya lemah, emosi sangat miskin dan terbatas, apatis, dan acuh
tak acuh terhadap sekitarnya.
9. Sering kali ngiler.

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
ASUHAN KEPERAWATAN DOWN SYNDROM

A. Pengkajian
1. Identitas
a. Nama
Harus lengkap dan jelas, umur perlu dipertanyakan untuk interpretasi tingkat
perkembangan anak yang sudah sesuai dengan umur, jenis kelamin.
b. Nama orang tua
c. Alamat
d. Umur
e. Pendidikan
f. Agama
g. Pekerjaan
2. Riwayat Penyakit Sekarang
Biasanya diawali dari pengalaman dan perasaan cemas ibu klien yang
melihat pertumbuhan dan perkembangan anaknya yangterlambat tidak sesuai
dengan kelompok seusianya.
3. Riwayat penyakit dahulu
Penyakit seperti rubella, tetanus, difteri, meningitis, morbili, polio,pertusis,
vricella, dan ensefalitis dapat berkaitan atau mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan baik secara enteral maupun parenteral.
4. Riwayat antenatal, natal, dan pascanatal
a. Antenatal
Kesehatan ibu selama hamil, penyakit yang pernah diderita serta upaya yang
dilakukan untuk mengatasi penyakitnya, berapa kali, perawatan antenatal,
kemana serta kebiasaan minum jamu-jamuan dan obat yang pernah diminum
serta kebiasaan selama hamil.
b. Natal
Tanggal, jam, tempat pertolongan persalinan, siapa yang menolong, cara
persalinan (spontan, ekstraksi vacuum, ekstraksi forcep, sectiosesaria, dan
gamelli), presentasi kepala, dan komplikasi atau kelainan congenital. Keadaan
saat lahir dan morbiditas pada hari pertama setelah lahir, masa kehamilan
(cukup, kurang, lebih)bulan.
c. Pascanatal
Lama dirawat di rumah sakit , masalah-masalah yang berhubungan dengan
gangguan system, masalah nutrisi, perubahan berat badan, warna kulit,pola
eliminasi, dan respons lainnya. Selama neonatal perlu dikaji adanya asfiksia,
trauma, dan infeksi.
5. Riwayat pertumbuhan dan perkembangan

Berat badan, lingkar kepala, lingkar lengan kiri atas, lingkar dada terakhir.
Tingkat perkembangan anak yang telah dicapai motorik kasar, motorik halus,
kemampuan bersosialisasi, dan kemampuan bahasa.
6. Riwayat kesehatan keluarga
Sosial, perkawinan orang tua, kesejahteraan dan ketentraman, rumah tangga
yang harmonis dan pola asuh, asah, dan asih. Ekonomi dan adat istiadat
berpengaruh

dalam

pengelolaan

lingkungan

internal

eksternalyang

dapat

memengaruhi perkembangan intelektual dan pengetahuan serta keterampilan anak.


Di samping itu juga berhubungan dengan persediaan dan bahan pangan, sandang,
dan papan.
7. Pola fungsi kesehatan
Pola nutrisi, makanan pokok utama apakah ASI atau PASI pada umur anak
tertentu. Jika diberikan PASI ditanyakan jenis, takaran, dan frekuensi pemberian
serta makanan tambahan yang diberikan. Adakah makanan yang disukai, alergi atau
masalah makanan yang lainnya.
Pola eliminasi, system pencernaan dan perkemihan pada anak perlu di kaji BAB
atau BAK (konsistensi, warna, frekuensi, jumlah, serta bau). Bagaimana tingkat toilet
training sesuai dengan tingkatperkembangan anak.
Pola aktivitas, kegiatan dan gerakan yang sudah di capai anak pada usia
sekelompoknya mengalami kemunduran atau percepatan.
Pola istirahat, kebutuhan istirahat setiaphari, adakah gangguan tidur, hal-hal
yang mengganggu tidur dan yang mempercepat tidur.
Pola kebersihan diri, bagaimana perawatan pada diri anak, apakah sudah
mandiri atau masih ketergantungan sekunder pada orang lain atau orang tua.
8. Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum pasien saat dikaji , kesan kesadaran, tanda-tanda vital
(perubahan suhu, frekuensi pernapasan, system sirkulasi, dan perfusi jaringan).
Kepala dan lingkar kepala hendaknya diperiksa sampai anak usia 2 tahun dengan
pengukuran diameter oksipito-frontalis terbesar. Ubun-ubun normal : besarrata atau
sedikit cekung sampai anak usia 18 bulan.
Mata, reflex mata baik, sclera adakah ikterus, konjungtiva adakah anemis,
penurunan penglihatan (visus).
Telinga, simetris, fungsi pendengaran baik.
Mulut/leher , keadaan faring, tonsil (adakah pembesaran, hyperemia), adakah
pembesaran kelenjar limfe, lidah dan gigi (kotor atau tidak, adakah kelainan,
bengkak, dan gangguan fungsi). Kelenjar tiroid adakah pembesaran (gondok) yang
dapat mengganggu proses pertumbuhan dan perkembangan anak.
Kulit, keadaan warna, turgor, edema, keringat, dan infeksi.

Thorak, bentuk simetris, gerakan


Paru, normal vesicular, adakah kelainan pernapasan (ronkhi ,wheezing).
Jantung, pembesaran, irama, suara jantung, dan bising.
Genitalia, testis, jenis kelamin, apakah labia mayor menutupi labia minor pada
perempuan.
Ekstremitas, reflek fisiologis, reflek patologis, reflek memegang, sensibilitas,
tonus, dan motorik.
9. Pemeriksaan Diagnostik
Penatalaksanaan pada anak down sindrom meliputi:
1. Radiologi
2. Pemeriksaan EEG
3. Pemeriksaan CT scan
4. Thoraks AP/PA
5. Laboratorium : SE (serum elektrolit), FL, UL, DL, BUN, LED, serum protein,IgG,
IgM.
6. Konsultasi bidang THT, jantung, paru, bidang mata, rehabilitasi medis
7. Program terapi:gizi seimbang , multivitamin, AB sesuai dengan infeksi penyerta.

10. Intervensi
1. Tujuan: Peningkatan perkembangan anak sesuai tingkatannya, keluarga dan
anak mampu menggunakan koping terhadap tantangan karena adanya
ketidakmampuan, keluarga mampu mendapatsumber sumber sarana komunitas,
status nutrisi seimbang, berat badan normal.
Rencana:
a. Peningkatan perkembangan anak dan remaja
a) Kaji faktor penyebab gangguan perkembangan anak.
b) Identifikasi dan gunakan sumber pendidikan untuk memfasilitasi
perkembangan anak yang optimal.
c) Berikan instruksiberulang dan sederhana
d) Berikan reinforcement positifatas hasil yang dicapai anak
e) Doronganak melakukan perawatan sendiri
f) Manajemen perilakuanak yang sulit
g) Dorong anak melakukan sosialisasi dengan kelompok
h) Ciptakan lingkungan yang aman
b. Manajemen nutrisi
a) Kaji keadekuatan asupan nutrisi (misalnya kalori zat gizi).
b) Tentukan makanan yang disukai anak
c) Pantau kecenderungan kenaikan dan penurunan berat badan
c. Nutrition theraphy
a) Menyelesaikan penilaian gizi
b) memantau kesesuaian perintah diet, untuk memenuhi kebutuhan
gizi sehari-hari

c)
d)
e)
2. Tujuan: klien
penularan

kolaborasi dengan ahli gizi, jumlah,jenis nutrisi yang sesuai


pilih suplemen yang sesuai
dorong pasien memakan makanan semisoft jika air liur kurang
bebas dari tanda dan gejala infeksi, mendeskripsikan proses
penyakit

,faktor

yang

mempengaruhi

penularan

serta

penatalaksanaannya, menunjukkan kemampuan untuk mencegah infeksi, jumlah


leukosit dalam batas normal, menunjukan perilaku hidup sehat
Rencana:
Infection control
a) Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain
b) Pertahankan teknik isolasi
c) Batasi pengunjung bila perlu
d) Instruksikan pada pengunjung untuk mencuci tangan saat berkunjung
meninggalkan pasien
e) Gunakan sabun untuk cuci tangan
f) Cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakan keperawatan
g) Pertahankan lingkungan aseptic
h) Tingkatkan intake nutrisi
i) Dorong masukan cairan
j) Dorong istirahat
3. Tujuan: adanya peningkatan berat badan sesuai dengan tinggi badan , mampu
mengidentifikasi kebutuhan nutrisi, tidak terjadi penurunan berat badan yang
berarti
Rencana:
Nutrition managemen
a) Kaji adanya alergi makanan
b) Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori dan
nutrisi yang dibutuhkan pasien
c) Anjurkan pasien untuk meningkatkan protein dan vitamin-c
d) Berikan substansi gula
e) Yakinkan diet yang dimakan mengandung tinggi serat untuk
mencegah konstipasi
f) Berikan makanan yang terpilih
g) Ajarkan pasien membuatcatatan makanan
h) Beri informasi tentang kebutuhan nutrisi
i) Kaji kemampuan pasien untuk mendapatkan nutrisi yang diperlukan
j) Monitoring BB dan intake makanan.
4. Tujuan: Pasien dan keluarga menyatakan pemahaman tentang penyakit, kondisi,
prognosis dan program pengobatan, pasien dan keluarga mampu melaksanakan
prosedur yang dijelaskan secara benar
Rencana :
a) Berikan penilaian tentang tingkat pengetahuan pasien tentang proses
penyakit yang spesifik
b) Jelaskan patofisiologi

dari

penyakit

dan

bagaimana

hal

berhubungan dengan anatomi dan fisiologi, dengan cara yang tepat

ini

c) Gambarkan tanda dan gejala yang biasa muncul pada penyaki,


dengan cara yang tepat
d) Gambarkan proses penyakit, dengan cara yang tepat
e) Identifikasi kemungkinan penyebab, dengan cara yang tepat
f) Sediakan informasi pada pasien tentang kondisi, dengan cara yang
tepat
g) Hindari jaminan yang kosong
h) Sediakanbagikeluarga atau SO informasi tantang kemajuan pasien
i)

dengan cara yang tepat


Diskusikan perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk
mencegah komplikasi di masa yang akan dating dan atau proses

pengontrolan penyakit
j) Diskusikan pilihan terapi atau penanganan
k) Dukung pasien untuk mengeksplorasiatau mendapatkan second
l)

opinion dengan cara yang tepat atau diindikasikan


Rujuk pasien pada grup atau agensidi komunitas local, dengan cara

yang tepat atau diindikasikan


m) Rujuk pasien pada grup atau agensi di komunitas local, dengan cara
yang tepat
n) Instruksikan pasien mengenai tanda dan gejala untuk melaporkan
pada pemberik perawatan kesehatan, dengan cara yang tepat.
11. Implementasi
Melakukan implementasi berdasarkan perencanaan dan sesuaikan dengan keadaan
pasien.
12. Evaluasi
Evaluasi sesuai dengan tujuan dan kriteria hasil
ASUHAN KEPERAWATAN ANAK RETARDASI MENTAL
A. Pengkajian
1. Identitas
a. Nama
Harus lengkap dan jelas, umur perlu dipertanyakan untuk interpretasi tingkat
perkembangan anak yang sudah sesuai dengan umur, jenis kelamin.
b. Nama orang tua
c. Alamat
d. Umur
e. Pendidikan
f. Agama
g. Pekerjaan
2. Riwayat Penyakit Sekarang

Biasanya diawali dari pengalaman dan perasaan cemas ibu klien yang
melihat pertumbuhan dan perkembangan anaknya yangterlambat tidak sesuai
dengan kelompok seusianya.
3. Riwayat penyakit dahulu
Penyakit seperti rubella, tetanus, difteri, meningitis, morbili, polio,pertusis,
vricella, dan ensefalitis dapat berkaitan atau mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan baik secara enteral maupun parenteral.
4. Riwayat antenatal, natal, dan pascanatal
a.
Antenatal
Kesehatan ibu selama hamil, penyakit yang pernah diderita serta upaya
yang dilakukan untuk mengatasi penyakitnya, berapa kali, perawatan antenatal,
kemana serta kebiasaan minum jamu-jamuan dan obat yang pernah diminum serta
kebiasaan selama hamil.
b.

Natal
Tanggal, jam, tempat pertolongan persalinan, siapa yang menolong, cara

persalinan (spontan, ekstraksi vacuum, ekstraksi forcep, sectiosesaria, dan


gamelli), presentasi kepala, dan komplikasi ataukelainan congenital. Keadaan saat
lahir dan morbiditas pada hari pertama setelah lahir, masa kehamilan (cukup,
kurang, lebih)bulan.
c.Pascanatal
Lama dirawat di rumah sakit , masalah-masalah yang berhubungan dengan
gangguan system, masalah nutrisi, perubahan berat badan, warna kulit,pola
eliminasi, dan respons lainnya. Selama neonatal perlu dikaji adanya asfiksia,
trauma, dan infeksi.
5. Riwayat pertumbuhan dan perkembangan
Berat badan, lingkarkepala, lingkar lengan kiri atas, lingkar dada terakhir.
Tingkat perkembangan anak yang telah dicapai motorik kasar, motorik halus,
kemampuan bersosialisasi, dan kemampuan bahasa.
6. Riwayat kesehatan keluarga
Sosial, perkawinan orang tua, kesejahteraan dan ketentraman, rumah tangga
yang harmonis dan pola asuh, asah, dan asih. Ekonomi dan adat istiadat

berpengaruh

dalam

pengelolaan

lingkungan

internal

eksternalyang

dapat

memengaruhi perkembangan intelektual dan pengetahuan serta keterampilan


anak. Di samping itu juga berhubungan dengan persediaan dan bahan pangan,
sandang, dan papan.
7. Pola fungsi kesehatan
Pola nutrisi, makanan pokok utama apakah ASI atau PASI pada umur anak
tertentu. Jika diberikan PASI ditanyakan jenis, takaran, dan frekuensi pemberian
serta makanan tambahan yang diberikan. Adakah makanan yang disukai, alergi
atau masalah makanan yang lainnya.
Pola eliminasi, system pencernaan dan perkemihan pada anak perlu di
kaji BAB atau BAK (konsistensi, warna, frekuensi, jumlah, serta bau). Bagaimana
tingkat toilet training sesuai dengan tingkatperkembangan anak.
Pola aktivitas, kegiatan dan gerakan yang sudah di capai anak pada usia
sekelompoknya mengalami kemunduran atau percepatan.
Pola istirahat, kebutuhan istirahat setiaphari, adakah gangguan tidur, halhal yang mengganggu tidur dan yang mempercepat tidur.
Pola kebersihan diri, bagaimana perawatan pada diri anak, apakah sudah
mandiri atau masih ketergantungan sekunder pada orang lain atau orang tua.
8. Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum pasien saat dikaji , kesan kesadaran, tanda-tanda vital
(perubahan suhu, frekuensi pernapasan, system sirkulasi, dan perfusi jaringan).
Kepala dan lingkar kepala hendaknya diperiksa sampai anak usia 2 tahun dengan
pengukuran diameter oksipito-frontalis terbesar. Ubun-ubun normal : besarrata atau
sedikit cekung sampai anak usia 18 bulan.
Mata, reflex mata baik, sclera adakah ikterus, konjungtiva adakah anemis,
penurunan penglihatan (visus).
Telinga, simetris, fungsi pendengaran baik.
Mulut/leher , keadaan faring, tonsil (adakah pembesaran, hyperemia), adakah
pembesaran kelenjar limfe, lidah dan gigi (kotor atau tidak, adakah kelainan,
bengkak, dan gangguan fungsi). Kelenjar tiroid adakah pembesaran (gondok) yang
dapat mengganggu proses pertumbuhan dan perkembangan anak.
Kulit, keadaan warna, turgor, edema, keringat, dan infeksi.
Thorak, bentuk simetris, gerakan
Paru, normal vesicular, adakah kelainan pernapasan (ronkhi ,wheezing).
Jantung, pembesaran, irama, suara jantung, dan bising.
Genitalia, testis, jenis kelamin, apakah labia mayor menutupi labia minor pada
perempuan.
Ekstremitas, reflek fisiologis, reflek patologis, reflek memegang, sensibilitas,
tonus, dan motorik.

9. Pemeriksaan Diagnostik
Penatalaksanaan pada anak retardasi mental meliputi:
a. Radiologi
b. Pemeriksaan EEG
c. Pemeriksaan CT scan
d. Thoraks AP/PA
e. Laboratorium : SE (serum elektrolit), FL, UL, DL, BUN, LED, serum
protein,IgG, IgM.
f. Konsultasi bidang THT, jantung, paru, bidang mata, rehabilitasi medis
g. Program terapi:gizi seimbang , multivitamin, AB sesuai dengan infeksi
penyerta.
10. Diagnosis keperawatan
1. Gangguan tingkat perkembangan (personal sosial, bahasa, dan kognitif)
yang berhubungan dengan atrofi hemisfer kiri (disfungsi otak).
2. Hambatan mobilitas fisik dan ketergantungan sekunder

yang

berhubungan dengan disfungsi otak.


3. Hambatan interaksi sosial (Keterbatasan untuk memenuhi kebutuhan
sosial, bahasa, bermain, dan pendidikan sekunder) yang berhubungan
dengan kurangnya informasi tentang pertumbuhan dan perkembangan
anak.
4. Kecemasan orang tua yang berhubungan dengan keadaan pertumbuhan
dan perkembangan anak yang terlambat. (Muttaqin, 2008)
11. Rencana Intervensi
1. Tujuan: Peningkatan perkembangan anak sesuai tingkatannya, keluarga dan
anak mampu menggunakan koping terhadap tantangan karena adanya
ketidakmampuan,

keluarga

mampu

mendapatsumber

sumber

sarana

komunitas, status nutrisi seimbang, berat badan normal.


Rencana:
d. Peningkatan perkembangan anak dan remaja
i) Kaji faktor penyebab gangguan perkembangan anak.
j) Identifikasi dan gunakan sumber pendidikan untuk memfasilitasi
perkembangan anak yang optimal.
k) Berikan instruksiberulang dan sederhana
l) Berikan reinforcement positifatas hasil yang dicapai anak
m) Doronganak melakukan perawatan sendiri
n) Manajemen perilakuanak yang sulit
o) Dorong anak melakukan sosialisasi dengan kelompok
p) Ciptakan lingkungan yang aman
e. Manajemen nutrisi
d) Kaji keadekuatan asupan nutrisi (misalnya kalori zat gizi).
e) Tentukan makanan yang disukai anak
f) Pantau kecenderungan kenaikan dan penurunan berat badan

f.

Nutrition theraphy
f) Menyelesaikan penilaian gizi
g) memantau kesesuaian perintah diet, untuk memenuhi kebutuhan

h)
i)
j)
2. Tujuan :

gizi sehari-hari
kolaborasi dengan ahli gizi, jumlah,jenis nutrisi yang sesuai
pilih suplemen yang sesuai
dorong pasien memakan makanan semisoft jika air liur kurang
klien meningkat dalam aktivitas fisik, mengerti tujuan dari

peningkatan mobilitas
Rencana:
a. Exercise therapy
a) Monitoring vital sign sebelum dan sesudah latihan dan lihat
respon pasien saat latihan
b) Konsultasikan dengan terapi fisik tentang rencana ambulasi
sesuai dengan kebutuhan
c) Bantu klien untuk menggunakan tongkat saatberjalan dan cegah
terhadap cidera
d) Ajarkan pasien atau tenaga kesehatan lain tentang teknik
ambulasi
e) Kaji kemampuan pasien dalam mobilisasi
f) Latih pasien dalam pemenuhan kebutuhan ADLs secara mandiri
sesuai kemampuan
g) Dampingi dan bantu pasien saat mobilisasi dan bantu pasien saat
ADLs
h) Berikan alat bantu jika klien memerlukan
i) Ajarkan pasien bagaimana merubah posisi dan berikan bantuan
jika diperlukan

3. Tujuan: lingkungan yang supportif yang bercirikan hubungan dan tujuan


anggota keluarga, menggunakan aktivitas yang menyenangkan, menarik,
dan menenangkan untuk meningkatkan kesejahteraan, interaksi sosial
dengan orang, kelompok, atau organisasi, mengungkapkan keinginan untuk
berhubungan dengan orang lain.
Rencana:
Socialization enchancement
a) Buat interaksi terjadwal
b) Dorong pasien ke kelompok atau program keterampilaninterpersonal
yang membantu meningkatkan pemahaman tentang pertukaran
informasi atau sosialisasi
c) Identifikasikan perubahan perilaku tertentu
d) Berikan umpan balik positif jika pasien berinteraksi dengan orang lain

e) Fasilitas pasien dalam memberi masukan pada orang lain


f) Anjurkan bersikap jujur dan apa adanya dalam berinteraksi dengan
orang lain
g) Anjurkan menghargai orang lain
h) Gunakan teknik bermainperan dan berkomunikasi
4. Tujuan: klien mampu mengidentifikasi , mengungkapkan dan menunjukan
teknik untuk mengontrol cemas, vital sign dalam batas normal, postur tubuh,
ekspresi

wajah,

bahasa

tubuh

dan

tingkat

aktivitas

menunjukkan

berkurangnya kecemasan
Rencana:
a) Gunakan pendekatan yang menyenangkan
b) Nyatakan dengan jelas harapan pada pelaku pasien
c) Jelaskan semua prosedur dan apa yang dirasakan selama prosedur
d) Pahami prespektif pasien terhadap situasi stress
e) Temani pasien untuk memberikan keamanan dan mengurangi takut
f) Dorong keluarga untuk menemani anak
g) Lakukan back/neckrub
h) Dengarkan dengan penuh perhatian
i) Identifikasi tingkat kecemasan
j) Bantu pasien mengenal situasi yang menimbulkan kecemasan
k) Dorong pasien untuk mengungkapkan perasaan, ketakutan, persepsi
l) Instruksikan pasien menggunakan teknik relaksasi
m) Berikan obat untuk mengurangi kecemasan (NIC-NOC, 2013)
5. Implementasi
Melakukan implementasi berdasarkan perencanaan dan sesuaikan dengan keadaan
pasien.
6. Evaluasi
Evaluasi sesuai dengan tujuan dan kriteria hasil

ASUHAN KEPERAWATAN HIPERAKTIVITAS


A. Pengkajian
a. Pengkajian anak yang mengalami Attention Deficyt Hiperactivity Disorder (ADHD)
antara lain:
1. Pengkajian riwayat penyakit
a) Orang tua mungkin melaporkan bahwa anaknya rewel dan mengalami masalah
saat bayi atau perilaku hiperaktif hilang tanpa disadari sampai anak berusia
todler atau masuk sekolah atau daycare.
b) Anak mungkin mengalami kesulitan dalam semua bidang kehidupan yang utama,
seperti sekolah atau bermain dan menunjukkan perilaku overaktif atau bahkan
perilaku yang membahayakan di rumah.
c) Berada diluar kendali dan mereka merasa tidak mungkin mampu menghadapi
perilaku anak.
d) Orang tua mungkin melaporkan berbagai usaha mereka untuk mendisplinkan
anak atau mengubah perilaku anak dansemua itu sebagian besar tidak berhasil.
2. Penampilan umum dan perilaku motorik

a) Anak tidak dapat duduk tenang di kursi dan mengeliat dan bergoyang-goyang
saat mencoba melakukannya.
b) Anak mungkin lari mengelilingi ruang dari satu benda ke benda lain dengan
sedikit tujuan atau tanpa tujuan yang jelas.
c) Kemampuan anak untuk berbicara terganggu, tetapi ia tidak dapat melakukan
suatu percakapan, ia menyela, menjawab pertanyaan sebelum pertanyaan
berakhir dan gagal memberikan perhatian pada apa yang telah dikatakan.
d) Percakapan anak melompat-lompat secara tiba-tiba dari satu topik ke topik yang
lain. Anak dapat tampak imatur atau terlambat tingkat perkembangannya
3. Mood dan afek
a)
Mood anak mungkin labil, bahkan sampai marah-marah atau tempertantrum.
b)
Ansietas, frustasi dan agitasi adalah hal biasa.
c)
Anak tampak terdorng untuk terus bergerak atau berbicara dan tampak memiliki
d)

sedikit kontrol terhadap perilaku tersebut.


Usaha untuk memfokuskan perhatian anak dapat menimbulkan perlawanan dan
kemarahan.

4. Proses dan isi pikir


Secara umum tidak ada gangguan pada area ini meskipun sulit untuk
mempelajari anak berdasarkan tingkat aktivitas anak dan usia atau tingkat
perkembangan.
5. Sensorium dan proses intelektual
a) Anak waspada dan terorientasi, dan tidak ada perubahan sensori atau persepsi
seperti

halusinasi.Kemampuan

anak

untuk

memberikan

perhatian

atau

berkonsentrasi tergangguan secara nyata.


b) Rentang perhatian anak adalah 2 atau 3 detik pada ADHD yang berat 2 atau 3
menit pada bentuk gangguan yang lebih ringan.
c) Mungkin sulit untik mengkaji memori anak, ia sering kali menjawab, saya tidak
tahu, karena ia tidak dapat memberi perhatian pada pertanyaan atau tidak dapat
berhenti memikirkan sesuati.
d) Anak yang mengalami ADHD sangat mudah terdistraksi dan jarang yang mampu
menyelesaikan tugas.
6. Penilaian dan daya tilik diri
a) Anak yang mengalami ADHD biasanya menunjukkan penilaian yang buruk dan
sering kali tidak berpikir sebelum bertindak
b) Mereka mungkin gagal merasakan bahaya dan melakukan tindakan impulsif,
seperti berlari ke jalan atau melompat dari tempat yang tinggi.
c) Meskipun sulit untuk mempelajari penilaian dan daya tilik pada anak kecil.
d) Anak yang mengalami ADHD menunjukkan kurang mampu menilai jika
dibandingkan dengan anak seusianya.

e) Sebagian besar anak kecil yang mengalami ADHD tidak menyadari sama sekali
f)

bahwa perilaku mereka berbeda dari perilaku orang lain.


Anak yang lebih besar mungkin mengatakan, "tidak ada yang menyukaiku di
sekolah", tetapi mereka tidak dapat menghubungkan kurang teman dengan

perilaku mereka sendiri.


7. Konsep diri
a) Hal ini mungkin sulit dikaji pada anak yang masih kecil, tetapi secara umum
harga diri anak yang mengalami ADHD adalah rendah.
b) Karena mereka tidak berhasil di sekolah, tidak dapat memiliki banyak teman, dan
mengalami masalah dalam mengerjakan tugas di rumah, mereka biasanya
merasa terkucil sana merasa diri mereka buruk.
c) Reaksi negatif orang lain yangmuncul karena perilaku mereka sendiri sebagai
orang yang buruk dan bodoh
8. Peran dan hubungan
a)
Anak biasanya tidak berhasil disekolah, baik secara akademis maupun sosial.
b)
Anak sering kali mengganggu dan mengacau di rumah, yang menyebabkan
c)

perselisihan dengan saudara kandung dan orang tua.


Orang tua sering meyakini bahwa anaknya sengaja dan keras kepala dan
berperilaku buruk dengan maksud tertentu sampai anak yang didiagnosis dan

d)

diterapi.
Secara umum tindakan untuk mendisiplinkan anak memiliki keberhasilan yang
terbatas pada beberapa kasus, anak menjadi tidak terkontrol secara fisik, bahkan

e)
f)

memukul orang tua atau merusak barang-barang miliki keluarga.


Orang tua merasa letih yang kronis baik secara mental maupun secara fisik.
Guru serungkali merasa frustasi yang sama seperti orang tua dan pengasuh atau
babysister mungkin menolak untuk mengasuh anak yang mengalami ADHD yang

meningkatkan penolakan anak.


9. Pertimbangan fisiologis dan perawatan diri
Anak yang mengalami ADHD mungkin kurus jika mereka tidak meluangkan
waktu untuk makan secara tepat atau mereka tidak dapat duduk selama
makan. Masalah penenangan untuk tidur dan kesulitan tidur juga merupakan
masalah yang terjadi. Jika anak melakukan perilaku ceroboh atau berisiko, mungkin
juga ada riwayat cedera fisik.
b. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik yang biasanya ditemukan pada anak dengan gangguan hiperaktif
mencakup :
a. Rambut yang halus
b. Telinga yang salah bentuk
c. Lipatan-lipatan epikantus
d. Langit-langit yang melengkung tinggi serta

e. Kerutan-kerutan telapak tangan yang hanya tunggal saja


f. Terdapat gangguan keseimbangan, astereognosis,

disdiadokhokinesis

serta

permasalahan-permasalahan di dalam koordinasi motorik yang halus.


c. Pemeriksaan Penunjang
1. Tidak ada pemeriksaan laboratorium yang akan dapat menegakan diagnosis gangguan
hiperaktif. Anak yang mengalami hiperaktivitas dilaporkan memperlihatkan jumlah
gelombang lambat yang bertambah banyak pada elektroensefalogram (EEG).
Suatu EEG yang dianalisis oleh komputer akan dapat membantu di dalam melakukan
penilaian tentang ketidakmampuan belajar pada anak.
2. Alat-alat berikut ini dapat untuk mengidentifikasi anak-anak dengan gangguan ini.
a. Bebas dari distraksibilitas (aritmatika, rentang anka, dan pengkodean)
b. Daftar periksa gangguan (misal: Copeland symptom checklist for attention. Defisit
Disorders, attention Deficit Disorders Evaluation Scale)
3. Wechsler Intelligence Scale for Children, edisi 3 (WISC_III) juga sering digunakan,
sering terlihat kesulitan meniru rancangan.
d. Diagnosa
1. Kerusakan

interaksi

sosial

berhubungan

dengan

disabilitas

perkembangan

(hiperaktivitas).
2. Perubahan proses pikir berhubungan dengan gangguan kepribadian.
3. Resiko perubahan peran menjadi orang tua berhubungan dengan anak dengan
gangguan pemusatan perhatian hiperaktivitas.
4. Resiko cedera berhubungan dengan psikologis (orientasi tidak efektif)
5. Resiko keterlambatan perkembangan berhubungan dengan penyakit
(hiperaktivitas), kurang konsentrasi.
e. Intervensi
1. Kerusakan interaksi sosial berhubungan

dengan

disabilitas

mental

perkembangan

(hiperaktivitas).
NOC : Ketrampilan interaksi social
Tujuan : Pasien mampu menunjukan interaksi social yang baik.
Kriteria Hasil :
1) Menunjukan perilaku yang dapat meningkatkan atau memperbaiki interaksi social
2) Mendapatakan atau meningkatkan ketrampilan interaksi social (misalnya: kedekatan,
kerja sama, sensitivitas dan sebagainya).
3) Mengungkapkan keinginan untuk berhubungan dengan orang lain.
4) Indicator skala :
1.
Tidak ada
2.
Terbatas
3.
Sedang
4.
Banyak
NIC : Peningkatan sosialisasi, aktivitas keperawatan :
1. Kaji pola interaksi antara pasien dan orang lain

2. Anjurkan pasien untuk bersikap jujur dalam berinteraksi dengan orang lain dan
menghargai hak orang lain.
3. Identifikasi perubahan perilaku yang spesifik.
4. Bantu pasien meningkatkan kesadaran akan kekuatan dan keterbatasan dalam
berkomunikasi dengan orang lain.
5. Berikan umpan balik yang positif jika pasien dapat berinteraksi dengan orang lain.
2. Perubahan proses pikir berhubungan dengan gangguan kepribadian.
NOC : Konsentrasi
Tujuan : Pasien dapat berkonsentrasi secara penuh terhadap obyek atau benda- benda
disekitarnya
Kriteria Hasil :
1) Menunjukan proses pikir yang logis, terorganisasi.
2) Tidak mudah terganggu / focus terhadap sesuatu
3) Berespon dengan baik terhadap stimulus.
4) Indikator skala :
1.
Tidak pernah
2.
Jarang
3.
Kadang-kadang
4.
Sering
5.
Konsisten
NIC : Pengelolaan Konsentrasi, aktivitas keperawatan :
1. Berikan pada anak yang membutuhkan ketrampilan dan perhatian
2. Kurangi stimulus yang berlebihan terhadap orang-orang dan lingkungan dan
orang/bebda-benda disekitarnya.
3. Berikan umpan balik yang positif dan perilaku yang sesuai.
4. Bantu

anak

untuk

mengidentifikasikan

benda-benda

disekitarnya

seperti,

memberikan permainan-permainan yang dapat merangsang pusat konsentrasi.


5. Kolaborasi medis dalam pemberian terapi obat stimulan untuk anak dengan
gangguan pusat konsentrasi.
3. Resiko perubahan peran menjadi orang tua berhubungan dengan anak dengan
gangguan pemusatan perhatian hiperaktivitas.
NOC : Menjadi orang tua
Tujuan : Orang tua mampu menghadapi kemungkinan resiko yang terjadi terhadap anak
dengan hiperaktivitas.
Kriteria Hasil :

1) Mempunyai harapan peran orang tua yang realistis


2) Mengidentifikasi factor-faktor resiko dirinya yang dapat mengarah menjadi orang tua
yang tidak efektif.

3) Mengungkapkan dengan kata-kata sifat positif dari anak.


4) Indikator skala :
1.
2.
3.
4.
5.

Tidak sama sekali


Sedikit
Sedang
Kuat
Adekuat total

NIC : Peningkatan Perkembangan, aktivitas keperawatan :


1. Berikan informasi kepada orang tua tentang bagaimana cara mengatasi perilaku
anak yang hiperaktif
2. Ajarkan pada orang tua tentang tahapan penting perkembangan normal dan perilaku
anak.
3. Bantu orang tua dalam mengimplementasikan program perilaku anak yang positif.
4. Bantu keluarga dalam membuat perubahan dalam lingkungan rumah yang dapat
menurunkan perilaku negative anak.
4. Resiko cedera berhubungan dengan psikologis (orientasi tidak efektif)
NOC : Pengendalian Resiko
Tujuan : Klien dapat terhindar dari resiko cedera
Kriteria Hasil :
1) Mengubah gaya hidup untuk mengurangii resiko.

2) Pasien/keluarga akan mengidentifikasikan resiko yang dapat meningkatkan


kerentanan terhadap cedera.

3) Orang tua akan memilih permainan, memberi perawatan dan kontak social
lingkungannya dengan baik.

4) Indikator skala :
1. Tidak pernah
2. Jarang
3. Kadang-kadang

4. Sering
5. Konsisten
NIC : Mencegah Jatuh, aktivitas keperawatan :
1. Identifikasikan

factor

yang

mempengaruhi

kebutuhan

keamanan,

misalnya:

perubahan status mental, keletihan setelah beraktivitas, dll.


2. Berikan materi pendidikan yang berhubungan dengan strategi dan tindakan untuk
mencegah cedera.
3. Berikan informasi mengenai bahaya lingkungan dan karakteristiknya (misalnya : naik
tangga, kolam renang jalan raya, dll )
4. Hindarkan

benda-benda

disekitar

pasien

yang

dapat

membahayakan

dan

menyebabkan cidera.
5. Ajarkan kepada pasien untuk berhati-hati dengan alat permainannya dan intruksikan
kepada keluarga untuk memilih permainan yang sesuai dan tidak menimbulkan
cedera.
5. Resiko

keterlambatan

perkembangan

berhubungan

dengan.

penyakit

mental

(hiperaktivitas), kurang konsentrasi.


NOC: Child Development
Tujuan: Pasien tidak mengalami keterlambatan perkembangan
Kriteria Hasil:
1) Anak akan mencapai tahapan dalam perkembangan yaitu tidak mengalami
keterlambatan 25 % atau lebih area sosial/perilaku pengaturan diri atau kognitif ,
bahasa, keterampilan motorik halus dan motorik kasar.
2) Indikator skala :
1. Tidak pernah menunjukkan
2. Jarang
3. Kadang-kadang
4. Sering
5. Konsisten
NIC: Meningkatan Perkembangan

1. Lakukan

pengkajian

temperamen,

kesehatan

budaya,

lingkungan

yang

seksama

keluarga,

(misalnya,

skrining

riwayat

anak,

perkembangan)

untuk

menentukan tingkat fungsional.


2. Berikan aktivitas bermain yang sesuai, dukung beraktivitas dengan anak lain.
3. Kaji adanya faktor resiko pada saat prenatal dan pasca natal.
4. Berkomunikasi

dengan

pasien

sesuai

dengan

tingkat

kognitif

pada

perkembangannya.
5. Berikan

penguatan

yang

positif/umpan

balik

terhadap

usaha-usaha

mengekspresikan diri.
6. Ajarkan kepada orang tua tentang hal-hal penting dalam perkembangan anak.
f. Evaluasi

1. Kemampuan interaksi sosial


2. Proses pikir
3. Fokus terhadap sesuatu
4. Respon terhadap stimulus
5. Harapan peran orang tua
6. Mengungkapkan dengan kata sifat positif
7. Gaya hidup untuk mengurangi resiko

ASUHAN KEPERAWATAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS AUTISME


A. Pengkajian
a. Riwayat gangguan psikiatri/jiwa pada keluarga.
b. Riwayat keluarga yang terkena autisme.
c. Riwayat kesehatan ketika anak dalam kandungan.
1) Sering terpapar zat toksik, seperti timbal.
2) Cedera otak
d. Status perkembangan anak.
1) Anak kurang merespon orang lain.
2) Anak sulit fokus pada objek dan sulit mengenali bagian tubuh.
3) Anak mengalami kesulitan dalam belajar.
4) Anak sulit menggunakan ekspresi non verbal.
5) Keterbatasan Kongnitif.
B. Pemeriksaan fisik
a. Tidak ada kontak mata pada anak.
b. Anak tertarik pada sentuhan (menyentuh/disentuh).
c. Terdapat Ekolalia.
d. Tidak ada ekspresi non verbal.
e. Sulit fokus pada objek semula bila anak berpaling ke objek lain.
f. Anak tertarik pada suara tapi bukan pada makna benda tersebut.
g. Peka terhadap bau.
C. Diagnosa Keperawatan
a. Kelemahan interaksi sosial berhubungan dengan ketidakmampuan untuk percaya pada
orang lain.
b. Hambatan komunikasi verbal dan non verbal berhubungan dengan ransangan sensori
tidak adekuat, gangguan keterampilan reseptif dan ketidakmampuan mengungkapkan
perasaan.
c. Risiko tinggi cidera : menyakiti diri berhubungan dengan kurang pengawasan.
d. Kecemasan pada orang tua behubungan dengan perkembang anak.
D. Intervensi
a. Kelemahan interaksi sosial berhubungan dengan ketidakmampuan untuk percaya pada
orang lain.
Tujuan : Klien mau memulai interaksi dengan pengasuhnya
Intervensi: :
1) Batasi jumlah pengasuh pada anak.
2) Tunjukan rasa kehangatan/keramahan dan penerimaan pada anak.
3) Tingkatkan pemeliharaan dan hubungan kepercayaan.
4) Motivasi anak untuk berhubungan dengan orang lain.
5) Pertahankan kontak mata anak selama berhubungan dengan orang lain.
6) Berikan sentuhan, senyuman, dan pelukan untuk menguatkan sosialisasi.
b. Hambatan komunikasi verbal dan non verbal berhubungan dengan ransangan sensori
tidak adekuat, gangguan keterampilan reseptif dan ketidakmampuan mengungkapkan
perasaan.

Tujuan : Klien dapat berkomunikasi dan mengungkapkan perasaan kepada orang lain.
Intervensi :
1) Pelihara hubungan saling percaya untuk memahami komunikasi anak.
2) Gunakan kalimat sederhana dan lambang/maping sebagai media.
3) Anjurkan kepada orang tua/pengasuh untuk melakukan tugas secara konsisten.
4) Pantau pemenuhan kebutuhan komunikasi anaksampai anak menguasai.
5) Kurangi kecemasan anak saat belajar komunikasi.
6) Validasi tingkat pemahaman anak tentang pelajaran yang telah diberikan.
7) Pertahankan kontak mata dalam menyampaikan ungkapan non verbal.
8) Berikan reward pada keberhasilan anak.
9) Bicara secara jelas dan dengan kalimat sederhana.
10) Hindari kebisingan saat berkomunikasi.

c. Risiko tinggi cidera : menyakiti diri berhubungan dengan kurang pengawasan.


Tujuan : Klien tidak menyakiti diriya.
Intervensi :
1) Bina hubungan saling percaya.
2) Alihkan prilaku menyakiti diri yang terjadi akibat respon dari peningkatan
kecemasan.
3) Alihkan/kurangi penyebab yang menimbulkan kecemasan.
4) Alihkan perhatian dengan hiburan/aktivitas lain untuk

menurunkan

tingkat

kecemasan.
5) Lindungi anak ketika prilaku menyakiti diri terjadi.
6) Siapkan alat pelindung/proteksi.
7) Pertahankan lingkungan yang aman.
d. Kecemasan pada orang tua behubungan dengan perkembang anak.
Tujuan : Kecemasan berkurang/tidak berlanjut.
Intervensi :
1) Tanamkan pada orang tua bahwa autis bukan aib/penyakit.
2) Anjurkan orang tua untuk membawa anak ke tempat terapi yang berkwalitas baik
serta melakukan secara konsisten.
3) Berikan motivasi kepada orang tua agar dapat menerima kondisi anaknya yang
spesial.
4) Anjurkan orang tua untuk mengikuti perkumpulan orang tua dengan anak autis,
seperti kegiatan Autis Awareness Festifal.
5) Berikan informasi mengenai penanganan anak autis.
6) Beritahukan kepada orang tua tentang pentingnya menjalankan terapi secara
konsisten dan kontinue.

DAFTAR PUSTAKA

Fadhli, A. (2010). Buku pintar kesehatan anak. Yogyakarta: Penerbit Pustaka Anggrek.
Monika, & Waruwu, F. E. (2006). Jurnal Provitae Volume 2 ,Nomor 2. Anak
Berkebutuhan Khusus: Bagaimana Mengenal dan Menanganinya , 15.
Muttaqin, A. (2008). Buku Ajar Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem
Persarafan. Jakarta: Salemba Medika.
NIC-NOC, N. (2013). Panduan penyusunan asuhan keperawatan profesional. jakarta:
mediaction.
NIC-NOC, N. (2013). Panduan Penyusunan Asuhan Keperawatan Profesional. Jakarta:
Mediaction.
Wong, D. L. (2008). Buku Ajar Keperawatan Pediatrik Edisi 6 Volume 1. Jakarta: EGC.

Betz, Cecily L. Buku saku Keperawatan Pediatri. Jakarta : EGC


Hidayat, Aziz Alimul. 2005. Pengantar Ilmu Keperawatan Anak 1. Jakarta: Salemba
Medika.