Anda di halaman 1dari 6

Aplikasi SWD (Short Wave Diathermy) Penyakit Sinusitis

dengan Pengobatan Antibiotik


Ely Rismawati1,a)
1

Program Studi Magister Pengajaran Fisika, Institut teknologi Bandung, Bandung 40116
a)

ely_risma@yahoo.com

Abstrak. Pencemaran lingkungan seperti asap dari kendaraan bermotor, asap rokok dan lain sebagainya, dapat
menimbulkan ganggu dari kendaraan bermotor, asap rokok dan lain sebagainya, dapat menimbulkan gangguan
kesehatan. Gangguan kesehatan akibat pencemaran lingkungan diantaranya akan terjadi gangguan pada organ dan
fungsi pernafasan, salah satunya hidung. polusi udara di lingkungan kita dapat memicu ataupun merangsang
terjadinya peradangan hidung dan akan terjadi penyumbatan pada saluran pernafasan yang sering disebut
dengan sinusitis. Penyakit sinusitis kerapkali ditemukan di masyarakat, terutama anak-anak. Sinusitis kronis biasanya
tidak disebabkan oleh infeksi bakteri, sehingga mengobati dengan antibiotik biasanya tidak membantu. [2] Oleh karena itu,
SWD (Short Wave Diathermy) diharapkan dapat menjadi alternatif lain untuk mengobati sinusitis. Tujuan dari studi
literatur ini adalah membandingkan aplikasi SWD (Short Wave Diathermy) penyakit sinusitis dengan pengobatan
antibiotik. Metode yang digunakan adalah pengobatan sinusitis dengan terapi SWD dan pengobatan dengan antibiotik.
Hasil dari studi literatur ini menunjukkan bahwa penggunaan SWD lebih efektif dan efisien untuk mengobati sinusitis
daripada antibiotik.
Kata-kata kunci: Sinusitis, Shor Wave Diathermy, Antibiotik.

PENDAHULUAN
Pengajaran Pencemaran lingkungan seperti asap dari kendaraan bermotor, asap rokok dan lain sebagainya,
dapat menimbulkan gangguan kesehatan. Gangguan kesehatan akibat pencemaran lingkungan diantaranya akan
terjadi gangguann pada organ dan fungsi pernafasan, salah satunya hidung. Dimana hidung merupakan salah
satu panca indera yang mempunyai fungsi untuk penciuman dan jalur bagi udara untuk masuk dan keluar dari
paru-paru. Di mana udara yang kotor atau polusi udara di lingkungan kita dapat memicu ataupun merangsang
terjadinya peradangan hidung dan akan terjadi penyumbatan pada saluran pernafasan yang sering disebut
dengan sinusitis. Penyakit sinusitis kerapkali ditemukan di masyarakat, terutama anak-anak.
Sinusitis adalah peradangan pada selaput lendir sinus paranasal. Rinosinusitis adalah istilah yang lebih tepat
karena memperhitungkan fakta bahwa peradangan sinus tidak mungkin terjadi tanpa peradangan pada selaput lendir
hidung. Penyakit ini ditandai dengan hidung tersumbat, sakit kepala, dan nyeri wajah. [1] Sinus adalah rongga
berongga dalam tulang pipi, di sekitar mata dan di belakang hidung. Mereka mengandung lendir, yang membantu
untuk menghangatkan, melembabkan dan menyaring udara yang Anda hirup. Ketika sesuatu memblok lendir dari
pengeringan normal, infeksi dapat terjadi. Sinusitis akut mengacu pada gejala sinusitis berlangsung kurang dari
empat minggu. Kebanyakan kasus dimulai sebagai flu biasa. Gejala berlangsung dalam waktu 1 minggu sampai 10
hari tetapi pada beberapa orang, infeksi bakteri berkembang. Sinusitis akut biasanya diobati dengan antibiotik.
Pemakaian antibiotik dalam jangka panjang dapat membahayakan selaput lendir. Secara umum, penyembuhannya
dalam waktu 10 hari sampai 3 bulan. Sinusitis kronis (rhinosinusitis chronic) sering didiagnosis bila gejala telah
berlangsung selama lebih dari 12 minggu, meskipun pengobatan medis. Sinusitis kronis biasanya tidak disebabkan

oleh infeksi bakteri, sehingga mengobati dengan antibiotik biasanya tidak membantu. [2] Oleh karena itu, penulis
mencoba menggunakan SWD (Short Wave Diathermy) untuk mengobati sinusitis.
Diatermi adalah metode penghilangan rasa sakit/nyeri yang menggunakan pemanasan jaringan bagian tubuh
dengan mengalirkan listrik bertekanan tinggi untuk pengobatan tertentu. Metode ini berfungsi untuk mengendalikan
rasa sakit dan meningkatkan aliran darah ke daerah-daerah otot yang rusak dengan tindakan panas yang sampai ke
dalam jaringan (deep heat).[3] Ada 3 macam diatermi yaitu Diatermi gelombang pendek (Short Wave
Diathermy/SWD), Diatermi gelombang mikro (Micro Wave Diathermy), Diatermi gelombang ultrasonik (Ultrasonic
Wave Diathermy). Penulis menggunakan Diatermi gelombang pendek (Short Wave Diathermy) karena Diatermi
gelombang pendek menggunakan frekuensi tinggi energi elektromagnetik untuk menghasilkan panas. Ini dapat
diterapkan dalam gelombang energi berdenyut atau kontinu. Hal ini digunakan untuk mengobati rasa sakit dari
sinusitis, batu ginjal, dan infeksi panggul. Hal ini efektif untuk kondisi yang menyebabkan nyeri dan kejang otot. [4]
Beberapa pasien mungkin mengalami luka bakar dangkal. Karena terapi dengan diatermi gelombang pendek
melibatkan panas. Oleh karena itu, penggunaannya perlu hati-hati untuk menghindari luka bakar.[5] Berdasarkan
uraian diatas, studi literatur membandingkan aplikasi SWD (Short Wave Diathermy) Penyakit Sinusitis dengan
Pengobatan Antibiotik.

METODE
Pengobatan Penyakit Sinusitis dengan SWD (Short Wave Diathermy)
Menurut Bauer[6] SWD (Short Wave Diathermy) merupakan suatu alat terapi yang menggunakan pemanasan
yang dalam pada jaringan dengan merubah energi elektromagnet menjadi energi panas. Osilasi dari frekuensi tinggi
medan magnet dan medan listrik menghasilkan pergerakan dari partikel yang menghasilkan pergerakan panas.
Frekuensi yang diperbolehkan digunakan oleh The Federal Comunication Commision untuk terapi adalah dengan
frekuensi 13,56 Mhz, 27,12 Mhz, dan 40,68 Mhz. Yang paling sering digunakan adalah frekuensi 27,12 Mhz. Short
Wave Diathermy dapat bekerja sebagai induksi atau kapasitas. Pada penggunaan induksi dengan meletakan pasien
pada medan magnet, yang menerima temperatur tinggi pada jaringan yang kaya cairan. Penggunaan Kapasitasi
ditujukan untuk jaringan yang memiliki kandungan cairan yang sedikit seperti tulang dan lemak. Nyeri digunakan
sebagai monitor untuk mengetahui intensitas dari terapi. Handuk digunakan sebagai pembatas dan untuk menyerap
keringat pada penggunaan konduktif yang tinggi yang dihasilkan dari pemanasan yang berat.
1.1
Prinsip Kerja SWD (Short Wave Diathermy)
Gelombang radio dilemahkan saat melewati jaringan, tetapi sesungguhnya dapat menembus jaringan
sampai dalam tergantung dari jaringan yang dilewati, frekuensi dan karakteristik dari aplikator. Aplikator induktif
meningkatkan pusaran medan magnet di jaringan, dan sebagai pengatur dan penghasil temperature tinggi di
jaringan yang kaya akan cairan, menginduksi dengan tinggi jaringan seperti otot. Kapasitator melengkapi
aplikator yang meningkatkan panas dari medan listrik. Temperatur maksimal cenderung muncul pada jaringan yang
kurang kandungan cairan seperti lemak, dan dapat memungkinkan untuk membakarnya. SWD dapat meningkatkan
suhu lemak sampai 15oC dan pada kedalaman kedalaman 4-5 cm dengan panas 4oC- 6oC.[7]
1.2
Bagian-bagian SWD
1) Penghasil Short Wave Diathermy
Gelombang radio pada pita gelombang pendek berfrekuensi antara 10 Mhz sampai 100 Mhz. Gelombang yang
digunakan pada Short Wave Diathermy untuk fisioterapi pada frekuensi 27,12 Mhz, dengan panjang gelombang
lebih dari 11 m. Ada 2 sirkuit utama yang digunakan:
a. Sirkuit mesin, bertugas menghasilkan arus frekuensi tinggi dan meningkatkan intensitasnya.
b. Sirkuit pasien, dihubungkan dengan sirkuit mesin dengan induktor dan mengalirkan energi listrik ke pasien
dalam bentuk medan elektrostatik ataupun elektromegnetik.
2) Medan Elektrostatik
Pada metode medan kondensor, medan elektrostatik di buat dengan memasukan jaringan pasien pada sirkuit
pasien sebagai bagian dari kondenser. Dua elektroda digunakan, dengan jarak antara elektroda dan kulit.
Peningkatan arus dengan frekuensi tinggi digunakan pada elektroda. Medan listrik yang timbul didekat objek yang
sedang di terapi akan terkonsentrasi diantara dua elektroda. Pada jaringan pasien yang terdapat antara dua elektroda,
medan akan terkonsentrasi di antara jaringan.

3) Medan Elektromagnet
Pada metode induktotermi, elektroda yang digunakan adalah kabel tipis tertutup yang dilengkapi dengan sirkuit
dari mesin. Kabel dirangkai tertutup dihubungkan dengan jaringan pada jarak tertentu. Arus dengan frekuensi tinggi
yang terdapat di kabel suatu medan elektromagnet dipasang mengelilingi pusat dari kabel, yang mana ketika
medan elektrostatik dipasang diantara ujungnya. Karena didekat jaringan pasien, dua medan akan terkonsentrasi di
jaringan.
Short wave unit yang sesuai untuk terapi continuous dan pulsed, dimana emisi continuous diterapkan untuk efek
thermal dan pemanasan sedangkan emisi pulsed digunakan untuk penghantaran energi dan pengaktifan molekuler
tanpa gangguan thermal. Dilengkapi dengan spesifikasi teknis sebagai berikut:
1) Digital timer 30 menit
2) Perlindungan terhadap pengalihan mode yang tidak diinginkan dari pulsed ke continuous
3) Indikasi daya (power) pada continuous dan pulsed mode
4) Rangka metal yang tertumpu pada kaki-kaki penyangga putar
5) Pulse time 0,4 msec
6) HF power 400 W max
7) Frequency 27,12 MHz
8) Consumed power 700 VA max
9) Main supply 230V 50Hz
10) Standard accessories : 2 HF cables ; 2 supple rubber electrodes 12x18 cm; 2 felts 12x18 cm; 1 fixation strap; 1
power cable
11) Optional accessories (diluar standar, berdasar permintaaan): adjustable HF arms, schliephake electrodes 130
mm, schliephake electrodes 85 mm, monode - eddy current electrode (kode : 11180), diplode - large field
electrode (kode : 11190). [3]

GAMBAR 1. Short Wave Unit.

GAMBAR 2. Diatermic-02 excellens class I type BF.

1.3

Prosedur Penggunaan SWD


Ada 25 pasien yang akan diterapi dengan SWD. Pasien dibuat nyaman dalam berbaring dengan posisi
telentang. Elektroda yang berbentuk seperti kupu-kupu (return electrode), ditempatkan pada wajah, dengan
elektroda kedua pada serviks / dorsal tulang belakang. Semua tindakan pencegahan pengobatan dengan durasi dan
intensitas yang telah diatur untuk tingkat yang diperlukan. Pengobatan umumnya berlangsung selama lima belas
atau dua puluh menit. Pada derajat panas (grade) keenam sampai kedelapan, pengobatan umumnya menjernihkan
maksilaris akut rata-rata atau sinusitis frontal. Sepotong handuk ditempatkan di antara wajah dan elektroda. Hal ini
cenderung untuk menyerap kelembaban yang mungkin menumpuk karena keringat. [8]
Panas[9] yang timbul dapat dinyatakan dengan:

H=

V .I .t
0,24

GAMBAR 3. Pasien menerima pengobatan SWD.

Pengobatan Sinusitis dengan antibiotik


Pengobatan Sinusitis dengan antibiotik menggunakan amoksilin dan amoksilin klavulanat. Ada 25 pasien yang
menderita sinusitis akut menggunakan antibiotik tersebut. Pedoman IDSA [1] merekomendasikan 5-7 hari antibiotik
untuk sinusitis bakteri dewasa, bukan 10-14 hari dalam pedoman sebelumnya, untuk mencegah perkembangan
resistensi.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Pengobatan Penyakit Sinusitis dengan SWD (Short Wave Diathermy)
Dari hasil pengobatan dengan SWD, diperoleh data sebagai berikut. Data dapat dilihat pada Tabel 1, Tabel 2, dan
Tabel 3.
TABEL 1.Resolusi tanda : hidung tersumbat.
Banyaknya
Pasien
25

Hari ke-1
(%)
6

Hari ke-2
(%)
4

Hari ke-3
(%)
4

Hari ke-4
(%)
10

Hari ke-5
(%)
1

(24%)

(16%)

(16%)

(40%)

(4%)

TABEL 2. Resolusi Gejala: keluarnya lendir dari hidung, sakit kepala, demam, hidung tersumbat
Banyaknya
Pasien

Langsung

6 jam

12 jam

24 jam

Tidak Berefek

25

19
(56%)

2
(16%)

1
(4%)

0
(0%)

1
(4%)

TABEL 3. Kambuhnya Sinusitis.


Banyaknya
Pasien
25

2 bulan
(%)
0
(0%)

3 bulan
(%)
0
(0%)

4 bulan
(%)
0
(0%)

6 bulan
(%)
8
(32%)

Pengobatan Sinusitis dengan antibiotik


Menurut penelitian terbaru yang dipublikasikan di The Lancet (USA)[1], dokter harus mengurangi resep antibiotik
untuk sinusitis karena ternyata antibiotika tidak efektif dan tidak bekerja baik dalam mengatasi sinusitis. Analisis
sembilan percobaan menunjukkan obat tidak membuat perbedaan bahkan jika pasien telah sakit selama lebih dari
tujuh hari. Dalam penelitian itu, dari 2.600 pasien sakit sebelum mereka menerima pengobatan, hanya menunjukkan
sekitar 15 pasien dapat disembuhkan dengan antibiotik.
Pengobatan dengan antibiotik biasanya sampai 2 minggu. Sinusitis kronis (rhinosinusitis chronic) sering
didiagnosis bila gejala telah berlangsung selama lebih dari 12 minggu, meskipun pengobatan medis. Sinusitis kronis
biasanya tidak disebabkan oleh infeksi bakteri, sehingga mengobati dengan antibiotik biasanya tidak membantu. [2]
Berdasarkan hasil diatas dapat disimpulkan bahwa penggunaan SWD sangat efektif untuk sinusitis. Ini
berdasarkan tabel 1 (resolusi tanda) menunjukkan bahwa 40 % pasien kondisinya semakin baik. Pada tabel 2
(resolusi gejala) dalam waktu 24 jam, gejala-gejala yang dirasakan pasien sudah hilang. Pada tabel 3, pasien yang
kambuh dalam waktu 6 bulan sebanyak 8 orang (32%). P. E. Paterson, M. D. Ottawa [8] menemukan bahwa pasien
membaik dengan efek yang besar pada nyeri, bersama dengan resolusi tanda dan gejala dengan sedikit kambuh
sinusitis dan sebagai hasilnya pasien tidak begitu ragu-ragu untuk melanjutkan pengobatan. Juga secara ekonomi,
terapi diatermi lebih bisa dijangkau. Penggunaan antibiotik untuk sinusitis kronis tidak membantu. Pedoman IDSA [1]
merekomendasikan 5-7 hari antibiotik untuk sinusitis bakteri bukan 10-14 hari dalam pedoman sebelumnya, untuk
mencegah perkembangan resistensi.

KESIMPULAN
Berdasarkan pemaparan diatas, dapat disimpulkan bahwa penggunaan SWD lebih efektif dan efisien untuk
mengobati sinusitis daripada antibiotik. Pasien membaik dengan efek yang besar pada nyeri, bersama dengan
resolusi tanda dan gejala dengan sedikit kambuh sinusitis. Pasien juga tidak begitu ragu-ragu untuk melanjutkan
pengobatan. Juga secara ekonomi, terapi diatermi lebih bisa dijangkau. Penggunaan antibiotik untuk sinusitis kronis
tidak membantu.

UCAPAN TERIMAKASIH
Terimakasih kepada ibu Rena Widita yang telah membimbing saya selama penyelesaian studi literatur ini.

REFERENSI
1.
The Lancet Infectious Diseases, 2012. Sinusitis and Antibiotics. The Lancet Infectious Diseases: the
journal, 12 (5): 355.
2.
The American Academy of Allergy, Asma and Imunologi, 2014. Sinusitis. The American Academy of
Allergy : article.

3.
Goats, G. C. (1989). Continuous short-wave (radio-frequency) diathermy. British Journal of Sports
Medicine 23(2) 123-127.
4.
Shields N, Gormley J, OHare N. 2002. Short-wave diathermy: current clinical and safety practices.
Physiotherapy research international: the jounal for researchers and clinicians in physical therapy, 7(4):191-202. 5.
Cantarini, Luca, at all. 2007. Therapeutic effect of spa therapy and short wave therapy in knee
osteoarthritis: a randomized, single blind, controlled trial. Rheumatologi international: the journal, 27 (6): 523-529.
6.
Bauer G, Jantsch H.1985.Short wave therapy in diabetic prodromata. German: PubMed.
(http://www.ncbi. nlm.nih. gov/pubmed/ 3832692) diakses tanggal 13 Oktober 2014.
7.
Frey FJ.2004. Microwave-induced heating injury. German: PubMed. (http://www.ncbi.
nlm.nih.gov/pubmed/15651163?itool=EntrezSystem2.PEntrez.Pubmed)
Pubmed_ResultsPanel.Pubmed_RVDocSum&ordinalpos=1 ) diakses tanggal 16 Oktober 2014.
8.
Shinde, N, K.J Shinde. 2012. Efficacy of Short Wave Diathermy in Patients with Sinusitis. International
Journal of Health, Sciences, & Research: Original Research Article.
9. Gabriel JF. Fisika Kedokteran. Departemen Fisika: Universitas Udayana Denpasar, Bali. Penerbit: Buku
Kedokteran EGC.