Anda di halaman 1dari 14

Berduka dan Kehilangan

Oleh Santi Ayu Lestari, Lidia. L. W. Simatupang, dan Wahyu


Wijayanti
Mahasiswa FIK UI 2010
KD 4

A. Pengertian Berduka Kehilangan


Kehilangan merupakan suatu keadaan individu berpisah dengan
sesuatu yang sebelumnya ada menjadi tidak ada, baik sebagian atau
seluruhnya. Berduka merupakan respons emosi yang diekspresikan
terhadap kehilangan yang dimanifestasikan adanya perasaan sedih, gelisah,
cemas, sesak nafas, susah tidur, dan lain-lain. Berduka kehilangan adalah
keadaan dimana terjadi kehilangan objek yang nyata atau yang diterima
(kehilangan objek digunakan denga rasa yang paling luas); objek meliputi
orang, barang milik, pekerjaan, status, rumah, gagasan, sebagian dari
proses tubuh, dan lain-lain.
B. Tanda dan Gejala Berduka Kehilangan
Tanda dan gejala klien yang berduka dan kehilangan dapat dilihat dari
masing-masing dimensi/respon berduka dan kehilangan, yang meliputi:
1. Respon kognitif
a. Gangguan asumsi dan keyakinan
b. Memepertanyakan dan berupaya menemukan makna kehilangan
c. Berupaya mempertahankan keberadaan orang yang meninggal
d. Percaya pada kehidupan akhirat dan seolah-olah orang yang
meninggal adalah pembimbing
2.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Respon emosional
Marah, sedih, dan cemas
Menunjukkan kebencian
Merasa bersalah
Perasaan mati rasa
Emosi yang berubah-ubah
Penderitaan dan kesepian yang berat
Keinginan kuat untuk mengembalikanikatan dengan individu atau

benda yang hilang


h. Depresi, apati, putus asa selama fase disorganisasi dan keputusasaan

i. Saat fase reorganisasi, muncul rasa mandiri dan percaya diri


3.

Respon spiritual
a. Kecewa dan marah pada Tuhan
b. Penderitaan karena ditinggalkan atau merasa ditinggalakan
c. Tidak memiliki harapan, kehilangan makna

4.
a.
b.
c.
d.

Respon perilaku
Menangis terisak, menangis tidak terkontrol
Sangat gelisah, perilaku mencari
Iritabilitas dan sikap bermusuhan
Mencari dan menghindari tempat dan aktifitas yang dilakukan

bersama orang yang telah meninggal


e. Menyimpan benda berharga orang yang telah meninggal padahal
ingin membuangnya
f. Kemungkinan menyalahgunakan obat atau alcohol
g. Kemungkinan melakukan gestur atau upaya bunuh diri atau
pembunuhan
5.

Respon fisiologis
a. Sakit kepala,insomnia
b. Gangguan nafsu makan, berat badan turun
c. Tidak bertenaga
d. Perubahan sistem imun dan endokrin
e. Palpitasi, gangguan pencernaan

C. Faktor Predisposisi dan Faktor Presipitasi


1.

Faktor predisposisi
Faktor predisposisi yang mempengaruhi rentang respon kehilangan

adalah:
a. Genetik
Individu yang dilahirkan dan dibesarkan di dalam keluarga yang
mempunyai riwayat depresi akan sulit mengembangkan sikap
optimis dalam menghadapi suatu permasalahan termasuk dalam
menghadapi perasaan kehilangan.
b. Kesehatan Jasmani
Individu dengan keadaan fisik sehat, pola hidup yang teratur,
cenderung mempunyai kemampuan mengatasi stress yang lebih

tinggi dibandingkan dengan individu yang mengalami gangguan


fisik.
c.

Kesehatan Mental
Individu yang mengalami gangguan jiwa terutama yang
mempunyai riwayat depresi yang ditandai dengan perasaan tidak
berdaya pesimis, selalu dibayangi oleh masa depan yang suram,
biasanya sangat peka dalam menghadapi situasi kehilangan.

d. Pengalaman Kehilangan di Masa Lalu


Kehilangan atau perpisahan dengan orang yang berarti pada
masa kana-kanak akan mempengaruhi individu dalam mengatasi
perasaan kehilangan pada masa dewasa (Stuart & Sundeen, 1998).
e. Struktur Kepribadian
Individu dengan konsep yang negatif, perasaan rendah diri akan
menyebabkan rasa percaya diri yang rendah yang tidak objektif
terhadap stress yang dihadapi.
2.

Faktor presipitasi
Faktor predisposisi yang mempengaruhi rentang respon kehilangan

adalah:
a.

Kehilangan objek eksternal


Kehilangan objek eksternal mencakup segala kepemilikan yang
telah menjadi using, berpindah tempat, dicuri, atau rusak karena
bencana alam. Kedalaman berduka yang dirasakan klien bergantung
pada nilai klien terhadap objek dan kegunaan objek tersebut.

b. Kehilangan lingkungan yang telah dikenal

Kehilangan ini mencakup meninggalkan lingkungan yang sudah


dikenal selama periode tertentu atau kepindahan secra permanen.
Contoh dari kehilangan ini misalnya karena urbanisasi, mendapat
pekerjaan baru, atau perawatan di rumah sakit. Dapat terjadi secara
maturasional, misalnya lansia pindah ke rumah perawatan, atau
dapat juga secara situasional, misalnya kehilangan rumah akibat
bencana alam atau mengalami cedera/penyakit. Perawatan dalam

suatu situasi mengakibatkan isolasi dari kegiatan rutin.Lingkungan


rumah sakir menimbulkan lingkungan yang sering bersifat
impersonal dan demoralisasi. Kesepian akibat lingkungan yang tidak
dikenal dapat mengancam harga diri dan membuat berduka menjadi
semakin sulit.
c.

Kehilangan orang terdekat


Orang terdekat yang dimaksud meliputi orang tua, pasangan,
anak, saudara kandung, guru, pendeta, teman, tetangga, atau rekan
kerja, bahkan hewan peliharaan. Kehilangan ini dapat terjadi karena
perpisahan, pindah, melarikan diri, promosi di tempat kerja, dan
kematian.

d.

Kehilangan aspek diri


Kehilangan ini mencakup bagian tubuh, fisiologis, dan
psikologis. Kehilangan bagian tubuh misalnya kehilangan anggota
gerak, mata, rambut, gigi, payudara, dll. Kehilangan fisiologis
misalnya kehilangan control kandung kemih atau usus, mobilitas,
kekuatan, atau fungsi sensoris. Sedangkan kehilangan psikologis
dapat beruapa kehilangan ingatan, harga diri, percaya diri, respek,
atau cinta. Kehilangan aspek diri terjadi karena penyakit, cedera,
atau perubahan perkembangan atau situasi. Klien yang megalami
kehilangan ini tidak haya mengalami kedukaan karena kehilangan,
tetapi juga dapat mengalami perunbahan permanen dalam citra tubuh
dan konsep diri.

e.

Kehilangan hidup
Seseorang yang menghadapi kematian menjalani hidup,
merasakan, berpikir, dan merespons terhadap kejadian dan orang di
sekitrnya sampai terjadinya kematian. Perhatian utama biasanya
bukan pada kematian itu sendiri, tetapi pada nyeri dan kehilangan
control. Doka (1993) menggambarkan respon terhadap penyakit
yang mengancam hidup ke dalam empat fase.
1) Fase prediagnostik, terjadi ketika diketahui gejala klien atau
faktor resiko penyakit.

2) Fase akut, berpusat pada krisis diagnosis. Klien dihadapkan


pada serangkaian keputusan, termasuk medis, interpersonal,
psikologis seperti halnya menghadapi awal krisis penyakit.
3) Fase kronis, klien bertempur dengan penyakit dan
pengobatannya, yang sering melibatkan serangkaian krisis yang
diakibatkan.
4) Pemulihan atau fase terminal.
Pada setiap hal dari penyakit klien dan keluarga dihadapkan
dengan kehilangan yang beragam dan terus berubah.
D. Proses Terjadinya Berdua kehilangan
Tidak ada cara yang paling tepat dan cepat untuk menjalani proses
berduka. Konsep dan teori berduka hanyalah alat yang hanya dapat
digunakan untuk mengantisipasi kebutuhan emosional klien dan
keluarganya dan juga rencana intervensi untuk membantu mereka
memahami kesedihan mereka dan mengatasinya. Peran perawat adalah
untuk mendapatkan gambaran tentang perilaku berduka, mengenali
pengaruh berduka terhadap perilaku dan memberikan dukungan dalam
bentuk empati.
1.

Teori Engels
Menurut Engel (1964) proses berduka mempunyai beberapa fase
yang dapat diaplokasikan pada seseorang yang sedang berduka
maupun menjelang ajal.
a. Fase I (shock dan tidak percaya)
Seseorang menolak kenyataan atau kehilangan dan mungkin
menarik diri, duduk malas, atau pergi tanpa tujuan. Reaksi secara fisik
termasuk pingsan, diaporesis, mual, diare, detak jantung cepat, tidak
bisa istirahat, insomnia dan kelelahan.
b. Fase II (berkembangnya kesadaran)

Seseoarang mulai merasakan kehilangan secara nyata/akut dan


mungkin mengalami putus asa. Kemarahan, perasaan bersalah,
frustasi, depresi, dan kekosongan jiwa tiba-tiba terjadi.
c. Fase III (restitusi)
Berusaha mencoba untuk sepakat/damai dengan perasaan yang
hampa/kosong, karena kehilangan masih tetap tidak dapat menerima
perhatian yang baru dari seseorang yang bertujuan untuk mengalihkan
kehilangan seseorang.
d. Fase IV
Menekan seluruh perasaan yang negatif dan bermusuhan terhadap
almarhum. Bisa merasa bersalah dan sangat menyesal tentang kurang
perhatiannya di masa lalu terhadap almarhum.
e. Fase V
Kehilangan

yang

tak

dapat

dihindari

harus

mulai

diketahui/disadari. Sehingga pada fase ini diharapkan seseorang sudah


dapat menerima kondisinya. Kesadaran baru telah berkembang.
2.

Teori Kubler-Ross
Kerangka kerja yang ditawarkan oleh Kubler-Ross (1969) adalah
berorientasi pada perilaku dan menyangkut 5 tahap, yaitu sebagai
berikut:
a. Penyangkalan (Denial)
Individu bertindak seperti seolah tidak terjadi apa-apa dan dapat
menolak untuk mempercayai bahwa telah terjadi kehilangan.
Pernyataan seperti Tidak, tidak mungkin seperti itu, atau Tidak
akan terjadi pada saya! umum dilontarkan klien.
b. Kemarahan (Anger)

Individu mempertahankan kehilangan dan mungkin bertindak


lebih pada setiap orang dan segala sesuatu yang berhubungan dengan
lingkungan. Pada fase ini orang akan lebih sensitif sehingga mudah
sekali tersinggung dan marah. Hal ini merupakan koping individu
untuk menutupi rasa kecewa dan merupakan menifestasi dari
kecemasannya menghadapi kehilangan.
c. Penawaran (Bargaining)
Individu berupaya untuk membuat perjanjian dengan cara yang
halus atau jelas untuk mencegah kehilangan. Pada tahap ini, klien
sering kali mencari pendapat orang lain.
d. Depresi (Depression)
Terjadi ketika kehilangan disadari dan timbul dampak nyata dari
makna kehilangan tersebut. Tahap depresi ini memberi kesempatan
untuk berupaya melewati kehilangan dan mulai memecahkan masalah.
e. Penerimaan (Acceptance)
Reaksi fisiologi menurun dan interaksi sosial berlanjut. KublerRoss mendefinisikan sikap penerimaan ada bila seseorang mampu
menghadapi kenyataan dari pada hanya menyerah pada pengunduran
diri atau berputus asa.
3.

Teori Martocchio
Martocchio (1985) menggambarkan 5 fase kesedihan yang
mempunyai lingkup yang tumpang tindih dan tidak dapat diharapkan.
Durasi kesedihan bervariasi dan bergantung pada faktor yang
mempengaruhi respon kesedihan itu sendiri. Reaksi yang terus
menerus dari kesedihan biasanya reda dalam 6-12 bulan dan berduka
yang mendalam mungkin berlanjut sampai 3-5 tahun.

4.

Teori Rando
Rando (1993) mendefinisikan respon berduka menjadi 3 katagori:

a. Penghindaran
Pada tahap ini terjadi shock, menyangkal dan tidak percaya.
b. Konfrontasi
Pada tahap ini terjadi luapan emosi yang sangat tinggi ketika klien
secara berulang-ulang melawan kehilangan mereka dan kedukaan
mereka paling dalam dan dirasakan paling akut.
c. Akomodasi
Pada tahap ini terjadi secara bertahap penurunan kedukaan akut
dan mulai memasuki kembali secara emosional dan sosial dunia
sehari-hari dimana klien belajar untuk menjalani hidup dengan
kehidupan mereka.

PERBANDINGAN EMPAT TEORI PROSES BERDUKA


ENGEL (1964)
Shock dan tidak
percaya
Berkembangnya
kesadaran
Restitusi

KUBLERROSS
(1969)
Menyangkal
Marah
Tawarmenawar

Idealization

Depresi

Reorganization / the
out come

Penerimaan

MARTOCCHIO
(1985)
Shock and
disbelief
Yearning and
protest
Anguish,
disorganizati
on and
despair
Identification in
bereavement
Reorganization
and
restitution

E. Asuhan Keperawatan Untuk Klien Berduka Kehilangan


1.

Pengkajian
Data yang dapat dikumpulkan adalah:
a. Perasaan sedih, menangis.
b. Perasaan putus asa, kesepian.
c. Mengingkari kehilangan.

RANDO
(1991)
Penghindaran

Konfrontasi

akomodasi

d. Kesulitan mengekspresikan perasaan.


e. Konsentrasi menurun.
f. Kemarahan yang berlebihan.
g. Tidak berminat berinteraksi dengan orang lain.
h. Merenungkan perasaan bersalah secara berlebihan.
i. Reaksi emosional yang lambat.
j. Adanya perubahan dalam kebiasaan makan, pola tidur, tingkat
aktivitas.
2.

Diagnosa keperawatan: Berduka disfungsional


a. Kemungkinan etiologi (yang berhubungan dengan)
1) Kehilangan yang nyata atau dirasakan dari beberapa konsep
nilai untuk individu.
2) Kehilangan yang terlalu berat (penumpukan rasa berduka dari
kehilangan multiple yang belum terselesaikan).
3) Menghalangi respon berduka terhadap suatu kehilangan.
4) Tidak adanya antisipasi proses berduka.
5) Perasaan bersalah yang disebabkan oleh hubungan ambivalen
dengan konsep kehilangan.
b. Batasan karakteristik (dibuktikan dengan)
1) Idealisasi kehilangan (konsep).
2) Mengingkari kehilangan
3) Mengingkari

kehilangan

(kemarahan

yang

berlebihan,

diekspresikan secara tidak tepat).


4) Regresi perkembangan.
5) Gangguan dalam konsentrasi atau mengerjar tugas.
6) Kesulitan dalam mengekspresikan kehilangan.
7) Afek yang labil.
8) Kelainan dalam kebiasaan makan, pola tidur, pola mimpi,
tingkat aktivitas, libido (nafsu birahi yang bersifat naluri).

3.

Sasaran/ Tujuan
Sasaran jangka pendek
Pasien akan mengekspresikan kemarahan terhadap konsep kehilangan
dalam satu minggu.
Sasaran jangka panjang
Pasien akan mampu menyatakan secara verbal perilaku-perilaku yang
berhubungan dengan tahap-tahap berduka yang normal. Pasien akan
mampu mengakui posisinya sendiri dalam proses berduka sehingga ia
mampu dengan langkahnya sendiri terhadap pemecahan masalah.

4.

Intervensi
a. Tentukan pada tahap berduka mana pasian terfiksasi. Identifikasi
perilaku-perilaku yang berhubungan dengan tahap ini. Rasionalnya
pengkajian data dasar yang akurat adalah penting untuk
perencanaan keperawatan yang efektif bagi pasien yang
berduka.
b. Kembangkan hubungan saling percaya dengan pasien. Perlihatkan
empati dan perhatian. Jujur dan tepati semua janji. Rasionalnya rasa
percaya merupakan dasar unutk suatu kebutuhan yang
terapeutik.
c. Perlihatkan sikap menerima dan membolehkan pasien untuk
mengekspresikan perasaannya secara terbuka. Rasionalnya sikap
menerima menunjukkan kepada pasien bahwa anda yakin
bahwa ia merupakan seseorang pribadi yang bermakna. Rasa
percaya meningkat.
d. Dorong pasien untuk mengekspresikan rasa marah. Jangan menjadi
defensif jika permulaan ekspresi kemarahan dipindahkan kepada
perawat atau terapis. Bantu pasien untuk mengeksplorasikan
perasaan marah sehingga pasien dapat mengungkapkan secara
langsung kepada objek atau orang/pribadi yang

dimaksud.

Rasionalnya pengungkapan secara verbal perasaan dalam suatu


lingkungan yang tidak mengancam dapat membantu pasien

sampai kepada hubungan dengan persoalan-persoalan yang


belum terpecahkan.
e. Bantu pasien untuk mengeluarkan kemarahan yang terpendam
dengan berpartisipasi dalam aktivitas-aktivitas motorik kasar (mis,
joging, bola voli,dll). Rasionalnya latihan fisik memberikan suatu
metode yang aman dan efektif untuk mengeluarkan kemarahan
yang terpendam.
f. Ajarkan tentang tahap-tahap berduka yang normal dan perilaku yang
berhubungan dengan setiap tahap. Bantu pasien untuk mengerti
bahwa perasaan seperti rasa bersalah dan marah terhadap konsep
kehilangan adalah perasaan yang wajar dan dapat diterima selama
proses berduka. Rasionalnya pengetahuan tentang perasaanperasaan yang wajar yang berhubungan dengan berduka yang
normal dapat menolong mengurangi beberapa perasaan
bersalah menyebabkan timbulnya respon-respon ini.
g. Dorong pasien untuk meninjau hubungan dengan konsep kehilangan.
Dengan dukungan dan sensitivitas, menunjukkan realita situasi
dalam

area-area

dimana

kesalahan

presentasi

diekspresikan.

Rasionalnya pasien harus menghentikan persepsi idealisnya dan


mampu menerima baik aspek positif maupun negatif dari
konsep kehilangan sebelum proses berduka selesai seluruhnya.
h. Komunikasikan kepada pasien bahwa menangis merupakan hal yang
dapat diterima. Menggunakan sentuhan merupakan hal yang
terapeutik dan tepat untuk kebanyakan pasien.
i. Bantu pasien dalam memecahkan masalahnya sebagai usaha untuk
menentukan metoda-metoda koping yang lebih adaptif terhadap
pengalaman kehilangan. Berikan umpan balik positif untuk
identifikasi strategi dan membuat keputusan. Rasionalnya umpan
balik

positif

meningkatkan

harga

diri

dan

mendorong

pengulangan perilaku yang diharapkan.


j. Dorong pasien untuk menjangkau dukungan spiritual selama waktu
ini dalam bentuk apapun yang diinginkan untuknya. Kaji kebutukan-

kebutuhan spiritual pasien dan bantu sesuai kebutuhan dalam


memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu.
5.

Hasil yang diharapkan/ kriteria pulang/ evaluasi


a. Pasien mampu untuk menyatakan secara verbal tahap-tahap proses
berduka yang normal dan perilaku yang berhubungan debgab tiaptiap tahap.
b.Pasien mampu mengidentifikasi posisinya sendiri dalam proses
berduka

dan

mengekspresikan

perasaan-perasaannya

yang

berhubungan denga konsep kehilangan secara jujur.


c. Pasien tidak terlalu lama mengekspresikan emosi-emosi dan
perilaku-perilaku yang berlebihan yang berhubungan dengan
disfungsi berduka dan mampu melaksanakan aktifitas-aktifitas hidup
sehari-hari secara mandiri.
F. Kasus
Gambaran kasus klinis: dukacita
Tn. F sudah satu tahun ini berada dalam kesedihan akibat kematian
istrinya, Ny. R akibat kanker payudara. Sebenarnya Tn. F sudah sejak dua
tahun lalu menyangkal realitas ketika istrinya Ny. R didiagnosis menderita
kanker payudara stadium akhir.
Selama satu tahun terakhir, setelah pensiun dari pekerjaannya Tn. F
rajin menemani Ny. R dalam menjalani pengobatan dan waktu bersama pada
saat itu. Selain itu Tn. F juga rajin mengikuti program dikomunitas para
laki-laki yang telah pensiun.
Namun, Tn. F terkejut ketika tidak satu pun yang datang saat Tn. F
sedang menunggu operasi Ny. R. Tn. F menunggu sendirian malam itu.
Tidak ada dukungan dari orang-orang terdekatnya. Sampai akhirnya Ny. R
meninggal saat operasi.
Tn. F mulai berpikir tidak ada yang mengerti perasaannya dan tidak
ada orang di dunia ini yang dapat membantunya. Ia merasa hanya Ny. R lah

satu-satunya orang yang sangat memahami dirinya di dunia. Namun, kini


orang itu telah pergi dari sisinya.
Pada enam bulan pertama, Tn. F masih dirundung kesedihan yang
begitu dalam akibat kehilangan Ny. R. Tidak ada pekerjaan rumah yang
dapat diselesaikan dengan baik. Bahkan Tn. F pernah merasa Tuhan tidak
adil padanya. Enam bulan hidupnya tidak terarah.
Setelah bulan ke tujuh, Tn. F merasa sangat lelah dalam menjalani
hidup. Sesekali para tetangga melihat Tn. F yang terlihat bingung dalam
kesehariannya. Tn. F bahkan pernah ditemukan ingin membunuh dirinya
dengan meminum racun. Namun hal itu dapat dicegah karena ada
tetangganya yang melihat Tn. F saat akan melakukan hal itu.
Masa berduka yang berjalan hampir satu tahun, membuat Tn. F mulai
berpikir kembali untuk menata ulang hidupnya yang berantakan. Tn. F
mulai lelah dalam kesedihan. Ia mulai bergabung dalam kegiatan-kegiatan
sosial untuk menyibukan dirinya. Tn. F pun mulai terlibat dalam kegiatan
keagamaan. Namun, terkadang perasaan sedih itu kembali dan kadang
membuat pria tua itu tidak dapat melakukan kegiatan apapun.

DAFTAR PUSTAKA
Potter, G. A & Perry, A. G. (2005). Fundamental keperawatan volume 1. Jakarta:
EGC.
Tomb, D. A. (2003). Buku saku psikiatri. Jakarta: EGC

Townsend, Mary C. (1998). Diagnosa keperawatan pada keperawatn psikiatri,


pedoman untuk pembuatan rencana perawatan edisi 3. Jakarta: EGC.
Stuart and Sundeen. (1998). Buku saku keperawatan jiwa, ed.3. Jakarta: ECG.
Suseno, T. April. (2004). Pemenuhan kebutuhan dasar manusia: kehilangan,
kematian dan berduka dan proses keperawatan. Jakarta: Sagung Seto.
Videbeck, S. L. (2008). Psychiatric-mental health nursing. Philadelphia:
Lippincott Williams & Wilkins