Anda di halaman 1dari 45

METODE PELAKSANAAN

Pekerjaan
Provinsi
Tahun Anggaran
Penawar
I.

:
:
:
:

Pekerjaan Tanggul Utara bagian -1 (A) & Pekerjaan Tanggul Utara Bagian-2 (B)
DKI Jakarta
Tahun 2012 dan 2013
PT. BRANTAS ABIPRAYA

URAIAN SINGKAT
1.1. Informasi Umum
1.1.1. Maksud dan Tujuan :
- Maksud : Melindungi Pantai Ancol Timur dan Meningkatkan Pariwisata Pantai Ancol
sebagai sarana tujuan rekreasi masyarakat umum dan mancanegara atau ditentukan
lain sesuai tender dokumen.
- Tujuan : Pekerjaan tanggul Utara dengan konstruksi Geotube
1.2. Pemberi Tugas
Pemberi Tugas (Owner) adalah PT. Pembangunan Jaya Ancol Tbk.
1.3. Sumber Dana
Sumber Dana proyek ini berasal dari Sumber PT. Pembangunan Jaya Ancol Tbk Tahun
Anggaran 2012 dan 2013.
1.4. Lokasi Pekerjaan
Sesuai Tender Dokumen
1.5. Waktu Pelaksanaan
Waktu Pelaksana Pekerjaan adalah 6 (enam) bulan atau 180 (seratus delapan puluh) hari
kalender.
1.6. Pengendalian Waktu Pelaksanaan
Pengendalian waktu pelaksanaan dilakukan dengan Shedule Pelaksanaan menggunakan Bar
carth dan S-Curve atau dipersyarakan lain sesuai tender dokument.
1.7. Hari Kerja Efektif
1.7.1. Hari kerja efektif perbulan ditetapkan
1.7.2. Jam kerja efektif per hari :
- Jam kerja efektif normal
=
- Jam kerja efektif lembur
=
- Jam kerja efektif 2 shift
=

25 hari kerja
7 Jam/hari 1 Jam istirahat
10 Jam/hari 2 Jam istirahat
14 Jam/hari 2 Jam istirahat

1.8. Pengendalian Mutu Pelaksanaan


Untuk menjamin mutu pekerjaan maka dalam pelaksanaannya akan mengacu pada spesifikasi
teknis yang ada didalam dokumen tender, Berita acara rapat tinjauan lapangan, addendum
(jika ada) dan dikendalikan dengan Quality Control Plan.
Persiapan pelaksanaan merupakan bagian yang penting untuk dilakukan adalah melakukan
koordinasi dengan polisi, peraturan yang berkaitan tatacara dan Pengendalian Traffic
kendaraan /peralatan proyek dan penjaminan keamanan dan keselamatan oleh team K-3
proyek.
1.9. Ijin-ijin / Pas Kartu
- Personil / Tenaga Kerja Inti (tenaga ahli)
Dilengkapi dengan Pas Masuk ANcol diterbitkan oleh pihak pemberi Tugas
- Kendaraan
Dilengkapi dengan Pas Kendaraan, Tanda Ijin Mengemudi (TIM), Uji laik kendaraan,
saringan knalpot, dan bendera kerja airside kotak-kotak merah dan putih sesuai dengan
ketentuan yang dikeluarkan oleh PT. Pembangunan Jaya Ancol TBK.
Geotube

II. LINGKUP PEKERJAAN


II.1. METODE
Metode Pelaksanaan meliputi
- Pekerjaan Persiapan
- Pengadaan dan Pemasangan CSP 600 C @17 m (Lokasi Tanggul B) sebagai Guide
- Pekerjaan Geotextile dan Geogrid
- Pekerjaan Geotube di pinggir pantai
- Pekerjaan Lain-lain
II.2. LINGKUP PEKERJAAN
Jenis pekerjaan adalah Pekerjaan Tanggul Utara bagian-1 (A) & Pekerjaan Tanggul Utara
Bagian-2 (B) dengan Konstruksi Geotube.
Secara Umum, Lingkup Pekerjaan adalah ;
- Pekerjaan Persiapan
- Pengadaan dan Pemasangan CSP 600 C @17 m (Lokasi Tanggul B) sebagai Guide
- Pekerjaan Geotextile dan Geogrid
- Pekerjaan Geotube di pinggir pantai
- Pekerjaan Lain-lain
II.2.1. Pekerjaan Persiapan
Kegiatan ini merupakan bagian yang penting termasuk perijinan dan pekerjaan
persiapan itu sendiri yang dibagi menjadi 2 tahapan yaitu :
II.2.1.1. Persiapan pada tahap untuk memulai pekerjaan fisik
II.2.1.2. Persiapan untuk pelaksanaan pekerjaan
II.2.1.1. Persiapan pada tahap untuk memulai pekerjaan fisik,meliputi :
a. Memobilisasi keperluan untuk memulai pekerjaan fisik,termasuk :
- pengiriman material untuk gudang dan kantor,
- pengiriman alat-alat gambar,
- pengiriman alat-alat kerja,
- pengiriman alat-alat keselamatan.
b. Manajemen Proyek,memobilisasi team manajemen proyek baik untuk di
kantor maupun di lapangan dengan asumsi diperlukan team tambahan
untuk keperluan penyelesaian pekerjaan.
c. Peralatan,memobilisasi peralatan
keperluan bahan bakarnya.

berat

beserta

operatornya

dan

d. Asuransi,penyediaan dan pembiayaan asuransi sesuai syarat umum


kontrak.
e. Gudang,pengadaan gudang termasuk personil pengelola dan pembiayaan
penyimpanannya.
f. Kantor proyek, penyediaan kantor proyek lengkap dengan furniture,
penerangan, telephone, air conditioning, papan petunjuk, pengadaan
daya listrik sementara (untuk kerja, kantor, gudang lenkap kabel dan
panelnya), Pengadaan Air kerja dan pemipaannya, mck lengkap dengan
septic tank, telepon / fax.
g. Pembersihan & pemeliharaan serta pengadaan jalan masuk kantor / ke
lokasi pekerjaan dan saluran sementara.
h. Pagar dan pos jaga sementara,pembuatan pagar keliling proyek dengan
bahan sesuai anjuran direksi pengawas dan pos jaga sementara
termasuk demobilisasinya.

Geotube

i. Penyediaan tenaga kerja, peralatan dan pengadaan bahan.


II.2.1.2. Persiapan untuk pelaksanaan pekerjaan
Untuk menjamin pelaksanaan fisik pekerjaan sesuai dengan yang di
persyaratkan dalam dokumen kontrak maka kegiatan yang harus
dilaksanakan termasuk proses dan persetujuan material.
Dokumen Kontrak dan Dokumentasi : sebagai dasar pelaksanaan pekerjaan
maka dilakukan pembuatan dokumen kontrak, pengadaan shop drawing &
asbuilt drawing, manual operation, dokumentasi, laporan.
Keselamatan dan Keamanan Kerja(K-3), yang dimaksud kan adalah
penyediaan peralatan dan kelengkapannya seperti yang dipersyaratkan
dalam Keselamatan dan Keamanan Kerja.
Dalam pelaksanaannya diperlukan beberapa manajemen pelaksanaan
sebagai penunjang dalam rangka mencapai target pelaksanaan proyek,
yaitu:
Manajemen Koordinasi Pekerjaan
Manajemen Kualitas
Spesifikasi teknik dari proyek adalah dokumen yang menjadi kualitas
standar dari material, metode konstruksi, tes dan hasil konstruksi yang
harus dilaksanakan oleh yang dibutuhkan oleh owner dari proyek.
Target kualitas membuat hasil standar dari pekerjaan dan meningkatkan
kualitas dan menyeragamkan benchmark kualitas yang diinginkan.
Managemen dari kualitas (quality management) adalah pengaturan dari
kualitas yang harus dilakukan oleh tim proyek berdasarkan dari rencana
kualitas, terget kualitas, papan penilaian, spesifikasi teknik. Managemen
dari kualitas terdiri dari rencana kualitas, jaminan kualitas dan kontrol
kualitas
Manajemen K3
Spesifikasi teknik proyek adalah dokumen yang menjadi standar
keselamatan dari konstruksi yang harus dilakukan oleh yang dibutuhkan
oleh pemilik proyek. Target keselamatan adalah standar keselamatan
konstruksi yang ditetapkan oleh dengan tujuan untuk standarisasi
keselamatan
dan
meningkatkan
kondisi
keselamatan
dan
menyeragamkan benchmark keselamatan yang diinginkan.
Manajemen keselamatan adalah pengaturan dari keselamatan yang harus
dilakukan oleh tim proyek berdasarkan dari rencana keselamatan, terget
keselamatan, papan penilaian, spesifikasi teknik. Managemen
keselamatan terdiri dari rencana keselamatan, pelaksanaan, administrasi
dan laporan rencana keselamatan. Penjelasan detail tentang rencana
keselamatan dijelaskan dalam bagian lain dalam metode pelaksanaan ini.
Manajemen Housekepping
Proyek konstruksi membutuhkan pengaturan untuk menyusun kondisi
lapangan yang bersih dan rapi. Penataan kondisi lapangan tersebut
umumnya disebut sebagai Manajemen Housekeeping.
Manajemen Housekeeping ini meliputi pengelolaan kebersihan area
proyek termasuk siklus pengelolaan sampah proyek, kebersihan kantor,
gudang, penataan siklus material, dll.
Manajemen Tim Pelaksana Proyek / Tim Manajemen Proyek
Dalam pelaksanaan proyek ini, Tim manajemen proyek dibuat
berdasarkan standar struktur organisasi .
Di samping itu, Tim
manajemen proyek juga disesuaikan dengan kebutuhan dari kondisi
proyek yang dapat berupa lingkup pekerjaan, kompleksitas, tingkat
Geotube

kesulitan, koordinasi dan komunikasi yang diperlukan, dan pertimbangan


yang lainnya.
Tim proyek yang ditempatkan merupakan personil yang telah terseleksi
dan dianggap mampu dalam melaksanakan tugas-tugasnya sesuai
dengan jabatan dan posisinya di dalam struktur organisasi proyek
tersebut dalam rangka mencapai target proyek yang telah ditentukan.
Untuk proyek ini, tim manajemen proyek yang direncanakan untuk
melaksanakan proyek diberikan dalam struktur organisasi proyek dalam
lampiran. Pada lampiran diberikan pula data yang lebih detil mengenai
personil yang akan ditugaskan pada proyek ini.
Manajemen Masa Pemeliharaan Akhir Proyek (masa Pemeliharaan).
Sistem manajemen selama masa pemeliharaan adalah sistem manajemen
proyek selama masa pemeliharaan yang dilakukan oleh
yang
berhubungan dengan peraturan untuk memenuhi klausul kontrak.
Kontraktor bertanggung jawab untuk melaksanakan pemeliharaan yang
dimulai saat tanggal dari penandatanganan Provisional Hand Over (PHO)
sampai waktu yang telah diterangkan di dokumen kontrak (Masa
Pemeliharaan). Periode ini akan berakhir dengan Final Hand Over (FHO).
Adapun prosedur standar dari masa pemeliharaan ini adalah sebagai
berikut:
1. Kontraktor mempunyai tim yang dibentuk secara khusus untuk
menangani proyek yang sedang dalam masa pemeliharaan.
2. Tim ini akan bekerja sama dengan tim proyek yang dipimpin oleh PM
selama masa pemeliharaan proyek.
3. Sebelum masa pemeliharaan dimulai, PM menyampaikan pesan
tertulis kepada manajemen konstruksi / wakil pemilik proyek yang
berisi informasi relevan dari masa pemeliharaan proyek.
4. PM adalah pegawai yang bertanggung jawab selama masa
pemeliharaan proyek.
5. Tanggung jawab Kontraktor selama masa pemeliharaan proyek adalah
:
- Memperbaiki kerusakan atau ketidaksempurnaan pekerjaan yang
terdapat di dalam daftar kerusakan yang ada dalam Provisional
Hand Over (PHO)
- Membuat laporan yang dibutuhkan untuk dihubungkan dengan
administrasi pekerjaan pemeliharaan
6. Variation order (VO) yang diminta oleh owner selama periode ini
harus mengikuti kondisi dari dokumen kontrak
7. Kontraktor akan memperbaiki pekerjaan yang tidak memuaskan
berdasarkan spesifikasi teknik, dokumen kontrak dan standar kualitas
dari dari Kontraktor.
8. Aspek
Keselamatan,
housekeeping
dan
lingkungan
akan
dipertimbangkan secara konsisten oleh tim selama masa
pemeliharaan ini.
9. Jika tim yang ditugaskan tidak bisa melaksanakan tugas-tugas mereka
berdasar pada prosedur dengan baik, PM akan menyusun pengganti.
10. Ketika masa pemeliharaan berakhir dan pekerjaan perbaikan dalam
list kerusakan dan komplain telah dilaksanakan menurut standar dan
spesifikasi, PM akan menyampaikan laporan bahwa periode kewajiban
telah selesai dan menyertakan informasi terkait tentang penyelesaian
dari daftar kerusakan dan komplain lainnya.
11.Owner / managemen konstruksi akan memeriksa laporan bersamasama dengan Kontraktor
12. Hasil dari pemeriksaan yang dibuat dalam form minutes of
inspection akan ditandatangani bersama oleh owner / manajemen
konstruksi dan Kontraktor
13. Final Hand Over ( FHO ) ditandatangani oleh owner dan Kontraktor
Geotube

Adapun personil dan deskripsi tugasnya adalah sebagai berikut:


1. Kontraktor akan menempatkan personil dan tenaga kerja selama
masa pemelihraan di bawah tanggung jawab dari PM
2. Tim akan selalu siap di lokasi selama masa pemeliharaan
3. Tugas utama dari tim ini adalah untuk menjamin perbaikan dari
pekerjaan cacat selama masa konstruksi untuk pekerjaan yang tidak
sempurna
4. Tim ini bertugas :
a. Mengkoordinasi pekerja untuk memperbaiki pekerjaan cacat
b. Mengikuti inspeksi yang berhubungan dengan temuan pekerjaan
cacat
c. Membuat laporan
II.3. Peralatan Pekerjaan
- Excavator 0.9 m
= 4 Unit
Handling Material Pasir
- Ponton
= 4 Unit
- Crane with Pancang
= 1 Unit
Khusus lokasi B
- Pompa Hisap Pasir
= 4 Unit
- Waterpass/Theodolit
= 1 Unit
- Alat bantu / Tools:
1. Mesin Jahit portable (untuk Geotextile dan Geotube)
2. dsb
III.

PENGENDALIAN TEKNIS / PENGUASAAN TEKNIS LAPANGAN


Pengendalian teknis adalah suatu proses kegiatan yang dilakukan untuk menjamin suatu hasil
pekerjaan sesuai dengan yang dipersyaratakan di dalam dokumen kontrak. Kepuasan suatu hasil
pekerjaan untuk selanjutnya diwujudkan dalam bentuk diterbitkan Sertifikat Serah Terima Pertama
(PHO) dan Serah Terima Terakhir (FHO).
Dalam Melaksanaan Pengendalian Teknis, Sebelum Selama Sesudah Pelaksanaan Pekerjaan,
mengacu pada :
3.1. Dokumen Kontrak Pekerjaan,terdiri atas :
Surat Perjanjian Pemborongan Pekerjaan, Bill of Quantity, Gambar kontrak, Spesifikasi
Teknis, Tata cara pembayaran dan pengukuran, Addendum Kontrak (jika ada). Dan
rujukannya yaitu Peraturan Teknis Kontruksi dan pengadaan barang konstruksi,
3.2. Engineering :
Kegiatan meliputi dan tidak terbatas pada Pengukuran / perhitungan bersama, pengecekan
kesiapan Lahan, proses Approved Shop Drawing dan Asbuilt Drawing, proses usulan /
persetujuan material konstruksi,dokumentasi, Quality Control Plan (QCP), test, inspection &
cek untuk pekerjaan. Proses persetujuan dan pengadaan barang / bahan, peraturan dan
perijinan yang berlaku.
3.3. Manajemen Pelaksanaan Pekerjaan :
Manajemen Pelaksanaan Pekerjaan ini dikelola oleh team manajemen proyek yang terdiri
dari personal inti. Team manajemen proyek membuat rancangan urutan pekerjaan
mengacu pada denah pentahapan yang ada di dalam dokumen kontrak. Untuk selanjutnya
berdasar pada urutan pelaksanaan pekerjaan tersebut dibuat metode kerja sesuai dengan
item pembayaran sesuai bill of quantity (daftar kuantitas) dimaksudkan untuk mendapatkan
suatu cara pelaksanaan yang effektif dan effisien berdasarkan kondisi lapangan yang ada
dengan tetap mengendalikan resiko selama pelaksanaan hingga selesai pekerjaan.
3.3.1. Pengaturan Lokasi
Kegiatan ini merupakan penataan penempatan peralatan,bahan dan tenaga yang
disesuaikan dengan urutan pekerjaan dan metode kerja yang akan diterapkan.

Geotube

3.3.2.

Urutan pekerjaan
Urutan pekerjaan ini merupakan urutan pelaksanaan fisik pekerjaan dilapangan
dan sangat penting dan sebagai dasar untuk memobilisasi / demobilisasi tenaga,
alat, material sesuai dengan ukuran dan waktu pada saat dibutuhkan.

3.3.3.

Metode kerja
Berdasarkan urutan pekerjaan tersebut selanjutnya dibuat metode kerja secara
rinci sesuai dengan persyaratan teknis konstruksi dan persyaratan lain yang
dicantumkan didalam dokumen kontrak. Metode kerja ini dimaksudkan untuk
menentukan keperluan alat, material dan tenaga untuk mencapai suatu target
produktivitas yang telah dirancang dan juga berfungsi untuk tools pengendalian
mutu dan pengendalian waktu untuk memenuhi target komitment kontrak.

3.3.4.

Rencana Kendali Mutu (Quality Control Plan)


Untuk menjamin tercapainya suatu mutu pekerjaan sesuai yang dipersyaratkan
maka dibuatlah pedoman pengendalian mutu pekerjaan yaitu Rencana Kendali
Mutu (Quality Control Plan) yang dimulai dari proses kegiatan pembuatan shop
drawing, proses pengadaan dan mobilisasi material, alat dan proses pemilihan
tenaga pelaksana trampil.

3.3.5.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K-3)


Keamanan dan keselamatan baik bagi tenaga kerja proyek maupun pihak lain
harus dijamin yaitu dengan mengadakan team K-3 proyek.

3.4. Pengendalian Waktu


Berdasar metode kerja yang telah dipilih maka baik keterurutan, produkstivitas dan
keperluan alat, bahan dan tenaga dapat diendalikan sehingga waktu yang yang telah
dirancang juga secara otomatis dapat dikendalikan dengan benar.
3.5. Pemeliharaan pekerjaan dan Serah Terima Pekerjaan(PHO/FHO)
Sesuai dengan ketentuan didalam dokumen lelang maupun dokumen kontrak maka
pekerjaan dapat diserah terimakan jika telah selesai dan sesuai dengan persyaratan
teknisnya.
Tahapan serah terima pekerjaan yaitu Serah Terima Pertama (disebut PHO) kemudian diikuti
dengan pemeliharaan dan perbaikan minor pekerjaan untuk selanjutnya sesuai dengan
batas waktu masa pemeliharaan dan jika pekerjaan telah dapat diterima dengan baik oleh
pemilik proyek maka akan dilakukan Serah Terima Kedua (disebut FHO).Dengan telah
diterbitkannya Sertifikat FHO maka seluruh tanggung jawab telah diserahkan kepada pemilik
proyek dan kontraktor pelaksana dibebaskan dari segala macam tuntutan

Geotube

Flow Chart Pengendalian Teknis / Penguasaan Teknis Pelaksanaan


START

Dokumen Kontrak
Pemborongan

Koordinasi/rundingan dg Direksi
pengawas & Konsultan
Pengawas

Perijinan dg Pihak Terkait

Pemahaman Ketentuan
Dokumen Kontrak

Survey Bersama & Pengukuran


Lihat
halaman
berikutnya

Engineering & Addendum


Kontrak

Ok

Request For Inspection/work

Pelaksanaan Item Pekerjaan


No
Ok

Pelaksanaan Item
Pekerjaan

No

No
Ok

Request Item Pekerjaan


Berikutnya dan seterusnya
Pelaksanaan Item Pekerjaan
Berikutnya dan seterusnya

No
Ok
FINISH

Request Item Pekerjaan


Berikutnya

Geotube

Pelaksanaan Item Pekerjaan


Berikutnya

No

PELAKSANAAN
PEKERJAAN

Ok

Keterangan :

= Cek :
- Shop Drawing &
BQ
- Spesifikasi teknis
(termasuk Inspeksi
& Test
Pengendalian
Mutu)
- Approved
Konsultan
Pengawas &
Owner

FLOW CHART PENYIAPAN GAMBAR PELAKSANAAN (SHOP DRAWINGS)

START

Selesai Survey dan


Pengukuran disetujui
Stake Out
dsb

ENGINEERING
Proses pengajuan /
persetujuan Pekerjaan
Pengadaan & Pemasangan
Geotube

Proposal / pengajuan Desain


Konstruksi baru utk beberapa item
pekerjaan atau seluruh item
pekerjaan

Compare dan checking terhadap


tender drawing (dokumen tender )

Check

Perubahan

Gambar Pelaksanaan / Shop


Drawing

Persetujuan Konsultan
Pengawas
Pedoman Pelaksanaan
Pekerjaan
Perbaikan

Final
Check

Disetujui
FINISH

Reference to next Construction


(same work)

Geotube

Check
Ok

Disetujui untuk dibangun

BAGAN ALIR PELAKSANAAN KONSTRUKSI


START

Koordinasi dg Pihak Owner


& Konsultan Pengawas

Pemahaman Syarat
Kontrak

Perijinan dg Pihak Terkait


Tdk

Cek
Ya
Scope Pekerjaan

Masukan dari Pihak Owner


& Konsultan Pengawas

Sosialisasi Pra Konstruksi

Tdk
Cek

Serah terima Pekerjaan


(PHO)

Ya
Pemeriksaan Bersama
Scope Kontrak

Pemeliharaan

Tdk
Cek
Ya

Tdk

Pelaksanaan Scope
Kontrak (sesuai bagan Alir
Pek. & BQ )
Pembuatan Gambar
Pelaksanaan / Rekayasa
Enginer

Tdk
Cek
Ya
Gambar Pelaksanaan

Pelaksanaan Pekerjaan /
Fisik
Tdk

As Build Drawing
Cek
Tdk
Cek
Ya

Geotube

Ya

Perbaikan

Ya

Pekerjaan Selesai

Serah Terima Akhir


(FHO)

FINISH

IV. IDENTIFIKASI DAN PENGUASAAN LAPANGAN


4.1. Identifikasi Lapangan
Lokasi Proyek adalah di Ancol, Jakarta Utara Pantai Provinsi DKI Jakarta sesuai Gambar Kerja
(Dokumen Lelang)
Peta Lokasi Pekerjaan
ZOOM

LOKASI PEKERJAAN

Lokasi Proyek DI Area Ancol, Kota Jakarta Utara,


Provinsi DKI Jakarta

Dokumen Sesuai Tender


Tanggul Bagian A

Geotube

Tanggul Bagian B

Tanggul Bagian A

Rencana Pekerjaan

Detail Potongan

0.0000

Geotube

Spesifikasi Teknik Geotextile Tube

Item
Tinggi Maksimum (H)
Keliling
Lebar Dasar (B)

G.T 5.3x2.3
2.3 m
12.9 m
5.3 m

G.T 15.4x3.9
3.9 m
34.5 m
45.7 m

Tanggul Bagian B

Rencana Pekerjaan

Geotube

PLAN (LAYOUT PEKERJAAN) BY SATELITE


Catatan;
- Layout / foto dibawah ini bukan sebagai gambaran Kondisi Lokasi Pekerjaan
pada ini (kondisi pada saat Pelelangan)
- Layout / Foto dibawah hanya sebagai Petunjuk lokasi pekerjaan yang akan
dilaksanakan

Indonesia

PROVINSI DKI JAKARTA

LOKASI
PEKERJAAN

Geotube

Ket;
- Pada Lokasi Tanggul Bagian A, Pekerjaan adalah Lanjutan ditunjukan pada Garis Warna Kuning
- Pada Lokasi Tanggul Bagian B, Pekerjaan adalah Keseluruhan ditunjukan pada Garis Warna Kuning
- Panjang Geotube yang dipakai yaitu:
Untuk ukuran 5,2 x 2,4 m panjang modul minimal 10 m.
Untuk ukuran 15,4 x 3,9 m panjang modul minimal 20 m.
- Dilakukan Soiltest pada 4 titik di lokasi Site Jedi.
- Untuk pemasangan geotube menggunakan model sistem bata.
- Test laboratorium Independent untuk material pasir.
- Perlu diperhatikan untuk pekerjaan tanggul bagian A (site jedi) karena ada jalur pipa gas pertamina.
- Untuk Tahun Pertama sebesar 70 Milyar
- Untuk Tahun Kedua sebesar sisa penawaran

Sungailiat

Geotube

4.2. Penguasaan Lapangan dan pekerjaan


Sesuai Kondisi Lapangan Pekerjaan, pekerjaan dilakukan dengan alat berat yang
dimungkinkan dapat bermanuver dengan bebas / maksimal Pekerjaan akan tepat waktu
sesuai lampiran Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan yang diusulkan .
Dengan konstruksi yang panjang sesuai tender dokumen dan pekerjaan adalah dilokasi air,
Kontraktor dalam pelaksanaan Pekerjaan tersebut akan dilakukan secara Maksimal dan
dilaksanakan dengan memberdayakan sumber tenaga, dan Peralatan secara maksimal
estimasi pekerjaan tepat waktu dan mutu.
Pekerjaan dilakaukan oleh 2 group pekerjaan Group 1 untuk Pekerjaan dilokasi Tanggul
Bagian A dan Group 2 untuk Lokasi Tanggul B
START

Group 1
Lokasi Tanggul A

Group 2
Lokasi Tanggul B

Pekerjaan Geotube (Including


Geogrid & Geotextile)

Pekerjaan Spun Pile CSP 600 C


@17 m

Pelaksanaan Pekerjaan Geotube

Pekerjaan Geotube (Including


Geogrid & Geotextile)

Pelaksanaan Pekerjaan Geotube

FINISH

Geotube

4.3.

Jalan Kerja dan Site Management


4.3.1. Jalan Kerja
1. Jalan akses menggunakan Jalan Existing yang telah ada. Jalan Kerja ini digunakan
untuk menuju lokasi Pekerjaan dari Pool alat berat. Jalan Kerja Berfungsi sebagai
jalan yang digunakan untuk pemindahan alat kerja dan pengiriman bahan - bahan
yang akan digunakan / dipasang.
2. Pada Proses Pengsian pasir / Material isian geotube, secara umum jalan kerja Via
Laut
4.3.3.

Site Development / Site Management


1. Sirkulasi Operasional Peralatan
Pekerjaan di area lokasi milik Jaya Ancol.

Sirkulasi Peralatan;
-

2.

Geotube

Sirkulasi Peralatan secara umum adalah mobile / dinamis, artinya tidak ada
peralatan kerja yang statis

Pengadaan, Penanganan Material / Bahan Pekerjaan dan Deposit /


Penyimpanan Bahan / Material di Lapangan.
2.1. Kantong Geotube
- Pengadaan bahan / material untuk material Geotube oleh Supplier dan
akan di delivery ke area Stockyard.
Untuk pengisian material dilakukan di lokasi pekerjaan
2.3. Material Lain
- Untuk Material pengisi geobag (pasir), material didatangkan oleh supplier
local ke Area Pekerjaan Stockyard (dengan luas sesuai yang
dipersyaratkan dan lokasi sesuai yang disetujui oleh owner)

V.

MANAJEMEN PELAKSANAAN PEKERJAAN

5.1. Lokasi, Urutan Pekerjaan dan Flow Cart


Lokasi :Lokasi Proyek sesuai dengan Gambar pada Dokumen Pelelangan
Urutan Pelaksanaan
- Pekerjaan Persiapan
Item Pekerjaan Sesuai BQ dalam Tender Dokumen
-

Pekerjaan Tes Monitoring


Tes Monitoring Material Pasir (@ 3.000 m3)
Grain-size distribution
Kandungan lumpur

Pekerjaan Tes dan Monitoring


Tanggul Utara Bagian-1 (A)
Soil Test Item Pekerjaan Sesuai BQ dalam Tender Dokumen
Lab Test Item Pekerjaan Sesuai BQ dalam Tender Dokumen
Tes Monitoring Material Pasir (@ 3.000 m3) Item Pekerjaan Sesuai BQ dalam Tender
Dokumen
Tanggul Utara Bagian-2 (B)
Tes Monitoring Material Pasir (@ 3.000 m3)
Grain-size distribution
Kandungan lumpur

Tanggul
Tanggul Utara Bagian-1 (A)
Pengadaan Pasir
Geotextile
Geogrid
Geotextile Tube ukuran 5.3 x 2.3
Geotextile Tube ukuran 15.4 x 3.9
Sacrifice Layers (Geotextile 1200 gram) Pelindung Geotube
Tanggul Utara Bagian-2 (B)
TANGGUL Type A
Pengadaan Pasir
Geotextile Tube Mattress 0.4 m max heigh (L=20 m)
Geotextile Tube (5.3 x 2.3)
Geotextile Pelindung Geotube
TANGGUL Type B
Pengadaan Pasir
Geotextile Tube Mattress 0.4 m max heigh (L=20 m)
Geotextile Tube (5.3 x 2.3)
Geotextile Pelindung Geotube

Geotube

BAGAN ALIR PEKERJAAN SECARA UMUM / URUTAN PEKERJAAN SECARA GARIS BESAR
START

Sosialisasi dengan
Masyarakat

Persiapan

1.Mobilisasi
2.Papan nama Proyek
3. Kantor Lapangan,Base
Camp, Gudang, dll

Order & pabrikasi Material


Geotextile, Geogrid &
Geotube + Spun Pile

No

Cek

Yes
Delivery material

Lok. Tanggul A

Lok. Tanggul B

Order Pengadaan Pasir


Isian Geotube ( telah
disetujui oleh Owner)

Pek. Tiang Pancang

Pek. Patok-Patok Guide

No

Cek

Yes
Cek

No

Cek

Delivery material

No

Yes

Yes

Pek. Patok-Patok Guide

Pek. Geotextile & Geogrid


Pek. Pengisian material Geotube
Cek

No

Cek

Yes

Yes
Cek

Pek. Penghamparan material


Geotube

Cek

No

No
Pek. Geotextile Tube Mattress 0.4
m max heigh (L=20 m)

Yes
Pek. Sacrifice Layers (Geotextile
1200 gram) =Pelindung Geotube

Cek

Yes
Cek

Pek. Pengisian material Geotube

Cek

Yes

No

Yes

No

Pek. Penghamparan material


Geotube (uk. Sesuai Gabar Kerja)

Pek. Geotextile Pelindung


Geotube

Cek

Yes

FINISH

No

Yes

Cek

Yes

Geotube

No

No

No

PEMBAGIAN LOKASI KERJA


Tanggul Bagian A

Tanggul Bagian B

Tanggul Bagian B

Tanggul Bagian A

Untuk Pelaksanaan Pekerjaan:


- Pekerjaan pada 2 lokasi dilaksanakan secara serempak (Group 1 dan Group 2 ) tidak berhubungan
- Pada lokasi dimana telah pekerjaan telah selesai terlebih dahulu, maka pekerja dapat dimobilisasi ke
lokasi pekerjaan yang masih berlangsung
- Pembagian Lokasi, Group Pekerjaan dan arah pekerjaan;
Lokasi terdiri atas 2 lokasi, 2 Group pelaksanaan
Untuk mempermudah arah pekerjaan, pekerjaan akan dimulai dari yang terdekat akses road atau
yang terdekat dengan kedatangan material Pasir Via laut
Pekerjaan secara keseluruhan dilakukan di laut (bantuan ponton dan tug boat)

Geotube

URAIAN METODE PEKERJAAN


5.2. Tahapan Pekerjaan
1. PEKERJAAN PERSIAPAN
Survey & Pengukuran

Mobilisasi Personil

Penyediaan listrik

Air Kerja

Mobilisasi alat dan material Traffic


management

Dan Peralatan lainnya sesuai Daftar


Peralatan
Foto Proyek /Dokumentasi
Proyek

Shop Drawing &


As build Drawing (gambar
akhir)

Dan lainnya sesuai yang dipersyaratkan


dalam dokumen pelelangan (Bq)

1.1. Mobilisasi
Mobilisasi peralatan minimalyang akan digunakan dalam pekerjaan ini :
- Alat Pancang diatas Ponton
- Excavator
- Ponton
- Sand Pump
- Service Crane 35 ton
- Pompa Air
- Tug Boat
- Alat jahit Geotube & Geotextile
- Alat Selam
- Alat Bantu Lainnya

Geotube

1.2. Papan Nama Proyek& Jalan Kerja


Papan Nama Proyek
- Pembuatan dan pemasangan rambu - rambu sementara dan papan nama proyek 1
(satu) buah yang redaksi dan penempatannya sesuai petunjuk direksi
-

Pemasangan papan nama proyek dilakukan pada saat dimulainya pelaksanaan proyek
dan akan dicabut kembali setelah mendapat persetujuan pengawas pekerjaan.

Jalan Kerja
1. Jalan akses menggunakan Jalan Existing yang telah ada. Jalan Kerja ini digunakan
untuk menuju lokasi Pekerjaan dari Pool alat berat. Jalan Kerja Berfungsi sebagai jalan
yang digunakan untuk pemindahan alat kerja dan pengiriman bahan - bahan yang akan
digunakan / dipasang.
2. Pada Proses Pengsian pasir / Material isian geotube, secara umum jalan kerja Via Laut
1.3. Penyediaan Kantor Lapangan, Base Camp, Gudang dan fasilitasnya.
Penyediaan Kantor Lapangan, Base Camp, Gudang dan fasilitas lainnya dengan sistim sewa
atau bangun selama masa pelaksanaan, yaitu :
- Kantor Lapangan (sewa)
= 6 Bulan sewa
- Kantor lapangan direksi (sewa)
= 6 Bulan sewa
- Gudang kerja (sewa/buat)
= 6 Bulan sewa
- Fasilitas meubelir
- Base camp pekerja (sewa)
= 6 Bulan sewa
Lokasi di sekitar area Pekerjaan (Pantai Ancol)
1.4. Komunikasi dan layanan transportasi
- Komunikasi
Fasilitas komunikasi untuk pelaksana dengan menggunakan mobile phone untuk
kelancaran pekerjaan dilapangan.Komunikasi yang dilakukan oleh pengawas pekerjaan
menyangkut pekerjaan ditanggung oleh Kontraktor.
-

Transportasi
Pelayanan transportasi untuk pelaksana lapangan berupa sepeda motor dan mobil

Komunikasi dan layanan transportasi disediakan selama masa pelaksanaan hingga pekerjaan
selesai.
1.5. Pengukuran
A. Pengukuran dan pematokan
Dilaksanakan pada awal proyek dengan kegiatan :
- Ijin/pemberitahuan kepada pengawas pekerjaan 2 hari sebelumnya.
- Pematokan (Bowplank) dan pengukuran batas - batas pekerjaan.
- Transfer BM yang telah disediakan di lapangan digunakan untuk semua jalur dan
ketinggian yang akan ditentukan nantinya dilapangan.
B. Pelaksanaan Peil, Ukuran Tinggi Peil dan Ukuran Dasar
- Sebelum pelaksanaan dimulai, dipelajari dengan seksama gambar - gambar, uraian
dan syarat - syarat lainnya, apabila terjadi perbedaan ukuran diantara gambar gambar dan uraian & syarat - syarat dilaporkan kepada pengawas pekerjaan untuk
mendapatkan keputusan.

Geotube

Setiap memulai bagian pekerjaan, memberitahukan kepada pengawas pekerjaan


untuk pengecekan ketepatan peil, ukuran dan syarat - syarat pelaksanaannya.

Peil dasar/induk pekerjaan adalah peil setempat yang telah dibuat oleh perencana.

Penetapan titik/peil lainnya dilakukan di lapangan dengan menggunakan alat ukur


theodolith dan waterpass yang sudah dikalibrasi terlebih dahulu.

Apabila terjadi ketidak cocokan antara gambar dan keadaan lapangan dilaporkan
kepada pengawas pekerjaan untuk diperiksa.

1.6. Penyediaan Listrik/Penerangan & Air


A. Listrik/Penerangan
- Untuk memenuhi kebutuhan listrik selama proyek berjalan, akan disediakan
pembangkit tenaga listrik sementara (genset 5kva) atau dengan sambungan
sementara ke Instalasi PLN, termasuk keperluan instalasi dilokasi pekerjaan yang
masih dilaksanakan.
-

Untuk kebutuhan penerangan disediakan lampu beserta cadangannya dilokasi


pekerjaan yang masih dilaksanakan.

B. Air untuk keperluan sehari - hari.


- Bila memungkinkan akan didapatkan dari sumber air yang ada dilokasi, instalasi air
sederhana dibuat untuk memenuhi distribusi air di dalam lokasi.
1.7. Dokumentasi Proyek
- Membuat foto- foto berwarna dan bertanggal untuk dokumentasi di dalam album dari
bagian - bagian pekerjaan : akan dimulai (MC0%), sedang berlangsung (MC50%) dan
selesai (MC100%) sesuai yang dikehendaki pengawas pekerjaan.
-

Foto diserahkan kepada pengawas pekerjaan pada setiap akhir bulan dalam bentuk cetak
dan file digital (format JPG atau setara dengan resolusi minimal 5 Mpix per foto)

Dokumentasi disusun berurutan dari awal sampai


memvisualisasikan pelaksanaan proyek dengan baik.

Hasil pemotretan yang dipilih dan dianggap baik dicetak sebanyak 3 (tiga) set dalam
waktu 2 (dua) hari sesudahnya.

Ukuran foto dokumentasi adalah ukuran postcard dengan menyertakan keterangan yang
menyebutkan kegiatan/macam pekerjaan dan tanggal pengambilan untuk masing masing gambar dokumentasi tersebut.

akhir

proyek,

agar

dapat

1.8. Lingkungan, Pengamanan dan K-3


A. Perlindungan Lingkungan
Perlindungan lingkungan yang dilakukan selama masa pelaksanaan :
- Bertanggung jawab penuh atas segala kerusakan akibat operasi atau pelaksanaan
pekerjaan terhadap bangunan yang ada, utilitas, jalan, saluran dan lain - lain yang
ada di lokasi dan lingkungan pekerjaan.
-

Bertanggung jawab atas gangguan dan pemindahan yang terjadi atas utilitas umum
seperti saluran air, telepon, listrik dan sebagainya.

B. Pengamanan areal kerja


- Untuk mencegah dan menanggulangi kecelakaan kerja yang timbul selama
pelaksanaan, disediakan kotak P3K yang terisi menurut kebutuhan, lengkap dengan
seorang petugas yang terlatih dalam menangani pertolongan pertama
-

Geotube

Untuk mencegah kebakaran dengan menyediakan dalam jumlah yang cukup alat
pemadam kebakaran dengan menunjuk petugas yang bertanggung jawab
menanganinya, disamping itu menjaga ketertiban lingkungan dalam menggunakan
bahan bakar dan api.

C. Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Pelaksanaan K3 dengan melakukan :
- Mematuhi semua peraturan dan ketentuan keselamatan kerja yang berlaku.
-

Pencegahan kecelakaan, kebakaran dan pencemaran

Melakukan tindakan pertolongan secepatnya dan sebagaimana mestinya bila terjadi


kecelakaan yang menimpa pekerja.

Menyediakan alat - alat


pekerjaan.

Melaksanakan safety meeting setiap minggu sekali dan melaporkan hasilnya ke


pengawas pekerjaan.

keselamatan kerja sesuai dengan petunjuk pengawas

1.9. Pengamatan Proyek


Dengan melakukan selama masa pelaksanaan :
- Pencatatan dan pelaporan kondisi cuaca dan bencana setiap hari kerja, kondisi cuaca
yang diamati meliputi curah hujan, arah dan kecepatan angin dan temperatur,
sedangkan bencana yang dimaksud adalah banjir, gempa, kebakaran dan sebagainya
yang terjadi diluar kekuasaan manusia.
-

Mengamati muka air terendah dan tertinggi secara visual dengan menggunakan
peilschaal. Skala pembacaan yang terdapat di peilschaal dikaitkan ke BM (Bench Mark).

Mengamati tinggi gelombang secara visual.

Semua hasil pencatatan dan pengamatan tersebut diatas akan dilaporkan setiap bulan
kepada pengawas pekerjaan.
1.10.Pengangkutan

dan penanganan
Dilakukan dengan cara :
- Membatasi tonase angkutan Via laut untuk menghindari terjadinya kecelakaan / accident
dan juga untuk melindungi setiap jalan atau struktur yang ada disekitar area stock yard
atau proyek

Geotube

Menyediakan penerangan yang cukup apabila dilakukan pembongkaran muatan pada


malam hari dilokasi pekerjaan.

Menyelaraskan kegiatan pengangkutan dengan pekerjaan yang sedang dilaksanakan.

Pekerjaan / tindakakan lainnya sesuai yang dipersyaratkan dalam spesifikasi teknis

2. PEKERJAAN SPUN PILE


Pekerjaan Tiang pancang
Assumsi;
1. Pekerjaan menggunakan alat berat (cara mekanik)
2. Lokasi pekerjaan : Struktur Spun Pile sesuai ambar Kerja
Uraian;
A. Persiapan Lahan Kerja
- Lahan kerja dibuat mendatar agar Crane dapat berdiri dengan baik
- Crane berdiri di atas Ponton yang telah distabilkan agar plat form yang berupa steel plat
berukuran 1,5 x 6 meter.
B.

Pematokan Titik Pancang


- Pematokan titik-titik pancang dilaksanakan oleh surveyor yang diaproved / disetujui oleh
Konsutan Pengawas.
- Patok titik pancang dimonitor dan dijaga agar tetap pada posisinya .

C.

Pemancangan
- Alat Pancang + Spun Pil diatas Ponton selanjutnya dihantar dengan ditarik tug boat ke
lokasi pekerjaan
- Sebelum dipancang, tiang pancang dengan diesel hammer harus dalam posisi sentries.
- Sebagai alas hammer atau cushion digunakan jenis kayu yang cukup baik atau
playwood yang diganti secara periodik.
- Kepala tiang pancang dilindungi dari impact langsung hammer dengan bantalan dari
papan atau playwood dengan ketebalan 10 cm.
- Tiang pancang diberi tanda dengan cat warna yang menyolok tiap interval 50 cm dan
dicatat dengan seksama jumlah pukulan dari permulaan sampai akhir pada formulir Pile
Driving Log yang di tandatangani KonsultanPengawas.
- Pemancangan dilaksanakan secara kontinyu sampai mencapai Pile Penetration seperti
ditentukan oleh Konsultan dengan syarat Set tertentu tanpa mendekati Ram Stroke
yang dianggap kritis oleh Manufacturer dan tidak melampaui jumlah pukulan total yang
ditentukan
- Sambungan tiang pancang dengan menggunakan Electrode Las AWS E-6013
- Sebelum final Penetration dibuat kalendering secara seksama diatas kertas millimeter
blok yang diletakkan pada tiang pancang dan pengambilan final setnya harus mendapat
persetujuan lebih dulu dari Konsultan Pengawas / Direksi.

Untuk urutan pemancangan ke titik pancang selanjutnya akan mengikuti sequence pemancangan
yang sudah disetujui konsultan pengawas.
Pengadaan Material
- Material dari Supplier di
pruduksi dengan dimensi,
kekuatan dan bentuk sesuai
pemesanaan dari kontraktor
(mengacu pada spesifikasi
teknis)
- Material dibawa ke lokasi
pekerjaan,
selanjutnya
di
letakkan pada stock pile
kontraktor

Geotube

Pengangkutan Tiang pancang ke Lokasi


- Material Spun Pile di loading / ditempatkan diatas Service Ponton, untuk selanjutnya material dihantar ke
lokasi pekerjaan dengan Tug Boag / Speed Boad ( Alat pancang )
Dalam beberapa keadaan, jika tiang pancang diperlukan cukup panjang maka tiang bagian bawah (bottom
pile) dipancang terlebih dahulu kemudian di sambung di laut.

Pengangkatan
Tiang pancang ke
pontoon angkut

Pengukuran titik pancang dari


darat

Pekerjaan pemancangan pada


titik berikutnya dipilih di sebelah
titik pancang yang baru selesai
dipancang dengan menggeser
Pontoon Pancang ke kiri / kanan
atau mundur.
Untuk pekerjaan pemancangan
tiang pancang pipa di air / di laut,
diperkirakan minimal 2 (dua) titik
atau lebih per hari untuk keadaan
alam yang normal.

Geotube

FLOW CHART PEKERJAAN TIANG PANCANG

START

Pengangkutan material tiang pancang


diatas trailer

Penentuan titik pancang/setting out


lokasi tiang pancang

Transportasi material tiang pancang

Aproval/persetujuan

Penempatan tiang di sekitar lokasi


pekerjaan / Stock Pile

Proses pemancangan
Pemasangan tiang pancang pada alat
pancang

Cek

Tdk

Ya

Pemancangan dilaksanakan
Ya
Cek

Pancang = 1 bh

Ya

Tdk

Material Pancang > 1 buah

Penyambungan tiang pancang

Cek

Tdk

Ya

Pemancangan selesai / tiang telah


terpancang

Pemancangan dilaksanakan

Pemotongan tiang pancang / Cut top


pile

Cek

Pengisian lobang tiang pancang (conection)


dengan material sesuai gambar rencana dan
spesifikasi teknis

FINISH

Geotube

Ya

Tdk

3. PEKERJAAN GEOTUBE

Ket;
- Pada Lokasi Tanggul Bagian A, Pekerjaan adalah Lanjutan ditunjukan pada Garis Warna Kuning
- Pada Lokasi Tanggul Bagian B, Pekerjaan adalah Keseluruhan ditunjukan pada Garis Warna Kuning
- Panjang Geotube yang dipakai yaitu:
Untuk ukuran 5,2 x 2,4 m panjang modul 20 m.
Untuk ukuran 15,4 x 3,9 m panjang modul 20 m.
Tanggul Bagian A

Geotube

Tanggul Bagian B

3.1. Pelaksanaan Pekerjaan Geotextile & Geogrid


Asumsi:
- Pekerjaan oleh Pekerja dan alat bantu.
Uraian Metode Pekerjaan :
- Menetapkan, mengangkut dan perlengkapan material geotextile & geogrid sesuai dengan
spesifikasi yang telah melalui pengujian.
- Membuka gulungan geotextile & geogrid ke diatas permukaan lokasi pekerjaan yang telah
dipersiapkan dan menarik keregangan untuk memindahkan bagian yang mengkerut supaya
rata
- Pemasangan geotextile & geogrid dengan ketentuan pemasangan berdasarkan rekomendasi
dan spesifikasi yang disyaratkan, overlapping pemasangan minimal 18 inci.
- Untuk lokasi pekerjaan dalam lokasi basah / bawah air, maka pemasangan geotextile akan
dilaksanakan dengan cara khusus oleh pekerja (pekerjaan telah dilengkapi peralatan sesuai
yang dipersyaratkan) yang telah berpengalaman. Pemasangan sesuai dengan Prosedur yang
telah ditetapkan oleh supplier / pabrik perihal pemasangan geotextile di dalam air.
3.2. Pelaksanaan Pekerjaan Geotube.
- Pengadaan material Pasir Lampung
Pengadaan material Pasir urug dari Lampung
Material Dari Borrow di Lampung (milik Supplier)
Material dihantar dengan Kapal Tongkang + Tug Boat , untuk selanjutnya di Delivery ke
Lokasi Pekerjaan Proses Dumping.

Lampung

Geotube

Transport Via
Laut

Lampung Material
Pasir

Proses
Dumping di
Lokasi Quary

Geotube

Hauling (Loading) di lokasi Quary (Lampung)

Delivery Material Pasir Ke Lokasi Pekerjaan

Keterangan;
- Capasitas Tiap kedatangan material Pasir = 3.000 m
- Quarry Lampung

Geotube

Pekerjaan Geotube secara Umum

Pengisian Material Pasir


- Stock pile pasir isian berdekatan dengan lokasi pengisian geotube
- Sebelum pengisian, mempersiapkan personil dan sarana untuk
penutupan/penjahitan tutup kantong geotube dari supplier yang
disetujui oleh Pemberi Kerja.
- Pengisian geotube / kantong geotextille diisi penuh, tidak boleh kurang
dengan toleransi hanya 10%. Material pengisi yang direkomendasi
adalah Pasir.
- Kantong diisi penuh (100%)
- Pengisian geotube sand container dengan peralatan Sand Pump.
Peralatan Sand Pump untuk Mengalirkan Pasir dari stock yard /Pile
kedalam material Geotube melaui pipa saluran dan masuk pada lubang
geotube yang telah tersedia
- Air berlebihmengalir keluar dengan sendirinya dariGeotubesmelalui
pori-porikecil
digeotextilesmengakibatkanpengurasanefektif
danefisienpengurangan volumebahan yang terkandung. Pengurangan
volumeinimemungkinkan untukmengisiberulang-ulangGeotubes.
Penutupan dengan dijahit (Sawed)
- Setelah terisi dari volume maksimum yang diisyaratkan, langsung
dijahit untuk penutupan, dilanjutkan dengan pengisian berikutnya
seperti urutan sebelumnya.

1.
Geotube
:
geotexti
lesberke
kuatan
tinggide
ngan
sifatrete
nsiperm
eabeldir
ancang unikyang dibuatke
dalamGeotubessyang
dapatdiisi denganPasir (sesuai
yang dipersyaratkan)

Geotube

2.

3.
Pengeringan: air
berlebihmengalir
dariGeotubesmelalui
pori-porikecil

digeotextilesmengakibatkanpengurasanefektif
danefisienpengurangan volumebahan yang
terkandung. Pengurangan
volumeinimemungkinkan
untukmengisiberulang-ulangGeotubes.

Konsolidasi:

Setelahakhirsikluspengisian
danpengeringan, bahan dipertahankanbutir
halusdapat
terusmengkonsolidasikanolehpenguapanuap
airsisayanglolos melaluigeotextile.

Peralatan Kerja

Peralatan Utama;
-

Sand Pump : untuk Mengalirkan Pasir dari stock yard /Pile kedalam material
Geotube melaui pipa saluran dan masuk pada lubang geotube yang telah tersedia
Excavator : Alat bantu untuk penyediaan material pengisi dan persiapan lokasi
Service Crane : Handling alat kerja
Pompa air : untuk mensuply air ke bak pasir
Sebagai Lantai kerja dan temporary Stock Pile
Alat bantu lainnya

1. Lokasi Tanggul A
- Excavator
1 Unit
2 Unit

= Pek. Pemacangan Patok Guide &Placing Geotube dan


Geotextile+Geogrid
= Temporari Place utk Peralatan Kerja (Sand Pump, Crane,
Genset, Drum BBM)& Pekerjaan Patok Guide
= Alat pengisi Pasir dalam Geotube
= Handling alat kerja
= Alat penyedia air

Ponton

Sand Pump 2 Unit


Service Crane 35 ton 1 Unit
Pompa Air 1 Unit
Tug Boat
1 Unit
Alat jahit Geotube & Geotextile 1 Unit
Alat Selam
Alat Bantu Lainnya

2. Lokasi Tanggul B
- Alat Pancang diatas Ponton
- Excavator
1 Unit
-

Ponton

Sand Pump 2 Unit


Service Crane 35 ton 1 Unit
Pompa Air 1 Unit
Tug Boat
1 Unit
Alat jahit Geotube & Geotextile 1 Unit
Alat Selam
Alat Bantu Lainnya

Geotube

2 Unit

= Pemancangan Spun Pile


= Pek. Pemacangan Patok Guide & Placing Geotube dan
Geotextile+Geogrid
= Temporari Place utk Peralatan Kerja (Sand Pump, Crane,
Genset, Drum BBM) & Pekerjaan Patok Guide
= Alat pengisi Pasir dalam Geobag
= Handling alat kerja
= Alat penyedia air

Sequence Pekerjaan
- Capasitas Tiap kedatangan material Pasir = 3.000 m
- Quarry Lampung
- Pekerjaan Akan dilaksanakan @ 100m / 5 memanjang Placing Geobag @ geobag = 20 m
- Jarak Patok 5 meter, dengan jarak sisi terluar Geobag 1 s/d 2 m
- Estimasi Produksi Pengisian Geotube adalah 800m s/d 1000m per jam
Tahapan Pekerjaan Cross Section
1.

SISI LAUT

SISI DARAT

SISI LAUT

SISI DARAT

SISI LAUT

SISI DARAT

SISI LAUT

SISI DARAT

2.

3.

4.

Geotube

5.

SISI LAUT

SISI DARAT

SISI LAUT

SISI DARAT

6.

Tahapan Pekerjaan Longitudinal / Memanjang


1. Tahap 1 Pematokan dan dilanjutkan pekerjaan Penghamparan Geotextile dan Geogrid
SISI LAUT

100 m
SISI DARAT

2. Tahap 2 Penghamparan Geobag Panjang 100 m

100 m
Arah Pekerjaan

Geotube

3. Tahap 3 Pengisian Geobag

100 m
Arah Pekerjaan

4. Tahap Berikutnya

100 m
Arah Pekerjaan

5. Tahap Berikutnya

100 m
Arah Pekerjaan

6. Tahap Berikutnya

100 m
Arah Pekerjaan

Geotube

7. Tahap Berikutnya

100 m
Arah Pekerjaan

8. Tahap Berikutnya

100 m

9. Tahap Berikutnya (termasuk pemindahan Patok ke lokasi berikutnya)

Arah Pekerjaan

100 m
Arah Pekerjaan

10. Tahap Berikutnya (termasuk pemindahan Patok ke lokasi berikutnya)

100 m
Arah Pekerjaan

Geotube

11. Tahap Berikutnya (termasuk pemindahan Patok ke lokasi berikutnya)

100 m

11. Tahap Berikutnya (termasuk pemindahan Patok ke lokasi berikutnya)

Arah Pekerjaan

100 m
Arah Pekerjaan

12. Tahap Berikutnya dan seterusnya

100 m
Arah Pekerjaan

Geotube

100 m

Ilustrasi
1. Pemasangan Patok Guide Pipa Besi 3

Pekerjaan
- Pekerjaan Patok dengan Pipa 3
- Pemancangan oleh pekerja / penyelam yang dilengkapi peralatan selam dan Pemancangan dengan
Excavator
- Kedalaman sesuai yang diperkirakaan mampu untuk menahan Patok agar tidak goyah terkena
terpaan ombak.
- Penarik dengan Tug Boat
2. Pemasangan Geotextile dan Geogrid
Pekerjaan
- Sebelumnya Lembar Geotextile dan Geogrid yang akan dipasang disatukan di lokasi darat (dengan
dijahit)
-

Menetapkan, mengangkut dan perlengkapan material geotextile & geogrid sesuai dengan spesifikasi
yang telah melalui pengujian.

Membuka gulungan geotextile & geogrid ke diatas permukaan lokasi pekerjaan yang telah
dipersiapkan dan menarik keregangan untuk memindahkan bagian yang mengkerut supaya rata

Pemasangan geotextile & geogrid dengan ketentuan pemasangan berdasarkan rekomendasi dan
spesifikasi yang disyaratkan, overlapping pemasangan minimal 18 inci / dan dijahit.

Untuk lokasi pekerjaan dalam lokasi basah / bawah air, maka pemasangan geotextile akan
dilaksanakan dengan cara khusus oleh pekerja (pekerjaan telah dilengkapi peralatan sesuai yang
dipersyaratkan) yang telah berpengalaman. Pemasangan sesuai dengan Prosedur yang telah
ditetapkan oleh supplier / pabrik perihal pemasangan geotextile di dalam air.

Geotube

3. Pemasangan material Geotube


- Pemasangan geotube dibantu dengan ikatan patok-patok (jangkar) dengan menggunakan Pipa
besi 3. Ini dimaksudkan agar material geotube tidak berubah posisinya / hanyut terkena
gerakan ombak pantai. Ikatan dilepas setelah geotube terisi bahan pengisi (meski belum
sepenuhnya), dimana diperkirakan geotube+bahan pengisi telah tenggelam dan tepat diposisinya
dan tidak akan berubah posisinya)
Pemasangan material geotube
di lokasi pekerjaan (belum terisi
bahan pengisi)

Geotube terhampar =>


selesai

Penghamparan Geotube

Pengikatan Geotube

Pemasangan Geotube Lapis Ke 2 dan Lapis Ke 3


Pekerjaan dari samping

Geotube

Keterangan;
- Pemasangan Geotube dibantu oleh excavator dan alat bantu (yang telah disiapkan dalam Gulungan
Material Getube)
- Pengikatan Lembar geotube pada patok-patok Guide dilakukan oleh pekerja yang dilengkapai
peralatan selam / peralatan renang (berikut alat bantu pernapasan dalam air+kacamata
renang+pakaian renag+baju pelampung) dan perahu

Geotube

4. Pengisian Geotube dengan menggunakan sand Pump


- Sebelunya Pekerjaan Pemasangan Geotextile dan Geogrid telah dilaksanakan
- Kapasitas Sand pump perjam adalah 800m s/d 1000m
Handling Material Sand Pump, Pompa Air, Genset dari Temporary Ponton ke Ponton Material
Pasir

Handling Sand pump dan alat


kerja lainnya

Geotube

Pekerjaan Pengisian Pasir ke Dalam Geotube

Geotube

FOTO-FOTO PELAKSANAAN
Pelaksanaan

Finish/terpasang

Geotube

5. Pemasangan Lembar Protection Geotube


Sacrifice Layers (Geotextile 1200 gram) Pelindung Geotube di lokasi Tanggul A
Geotextile Pelindung Geotube di lokasi tanggul B

Sebelumnya Lembar Geotextile yang akan dipasang disatukan di lokasi darat (dengan dijahit)

Menetapkan, mengangkut dan perlengkapan material geotextile sesuai dengan spesifikasi yang
telah melalui pengujian.

Membuka gulungan geotextile diatas permukaan lokasi pekerjaan yang telah dipersiapkan dan
menarik keregangan untuk memindahkan bagian yang mengkerut supaya rata

Pemasangan geotextile dengan ketentuan pemasangan berdasarkan rekomendasi dan spesifikasi


yang disyaratkan, overlapping pemasangan minimal 18 inci / dan dijahit.

Untuk lokasi pekerjaan dalam lokasi basah / bawah air, maka pemasangan geotextile akan
dilaksanakan dengan cara khusus oleh pekerja (pekerjaan telah dilengkapi peralatan sesuai yang
dipersyaratkan) yang telah berpengalaman. Pemasangan sesuai dengan Prosedur yang telah
ditetapkan oleh supplier / pabrik perihal pemasangan geotextile di dalam air.
Pemasangan lembar Geotextile di permukaan Geotube yang telah terpasangan dengan dijahit di
beberapa titik sesuai yang dipersyaratkan agar geotextile dapat menepel pada permukaan geotube

6. Antisipasi waktu kritis


Untuk menjamin agar pelaksanaan pekerjaan dapat diselesaikan dengan tepat waktu, dengan jadwal
waktu pelaksanaan yang telah dijadwalkan, akandijabarkan lagi menjadi jadwal 2 (dua) mingguan,
mingguan hingga harian pada saat Kontrak.
Monitoring jadwal harian dilaksanakan setiap hari dan selalu di Up Date sesuai pelaksanaan
dilapangan, bila terjadi keterlambatan pada hari tersebut maka keterlambatan tersebut harus dapat
digantikan pada hari berikutnya, Misalnya dengan menambah jam kerja atau cara lain sehingga
keterlambatan tersebut dapat dipenuhi.

Geotube

VI. PENUTUP
Untuk Pekerjaan yang tidak diuraikan dalam Makalah Metode kerja ini , akan dilaksanakan sesuai
dengan;
1. Seluruh detail dan tahapan pelaksanaan akan mengacu dan sesuai dengan tahapan pelaksanaan
yang dijelaskan di dalam Spesifikasi teknis yang ada dalam dokumen pelelangan termasuk
dokumen tambahan / addendum (jika ada) yang merupakan bagian dari Dokumen Pelelangan.
2. Seluruh pekerjaan, dengan bentuk, dimensi, jenis, detail, mengacu pada Gambar Kerja / Shop
drawing.
3. Seluruh pekerjaan mengacu dan menggunakan serta akan memenuhi seluruh standard yang
ditentukan dalam Spesifikasi teknis yang ada dalam dokumen pelelangan termasuk dokumen
tambahan / addendum (jika ada) dan standar lain yang berlaku di lingkungan Negara Republik
Indonesia.
4. Pelaksanaan pekerjaan akan dilakukan oleh tenaga ahli dibidangnya.
5. Pekerjaan akan menghasilkan hasil yang maksimal, presisi dan rapih sesuai dengan Spesifikasi
teknis dan Gambar Kerja .
Jakarta,27September 2012
PT. BRANTAS ABIPRAYA (Persero)

IR. NURTJAHJA, MT.


Kepala Wilayah II

Geotube