Anda di halaman 1dari 11

MEMANFAATKAN MANAJEMEN UNTUK MERAIH SUKSES ABADI

Sebuah visi strategis untuk hidup sukses di dunia dan akherat


B.S.Wibowo,Dipl.Rad,SKM.
Lembaga Manajemen Terapan TRUSTCO
Sukakah engkau aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari siksa yang
pedih. Yaitu engkau engkau beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan-Nya dengan harta dan
jiwa.Hal demikian adalah lebih baik jika kamu mengetahui .Maka Allah akan mengampuni dosa-dosamu, dan
memasukkan ke dalam syurga yang indah. Dan ada lagi yag lain yang kamu cintasi, yaitu pertolongan Allah
dan kemenangan. QS. 61: 10-13)
A. PENDAHULUAN
Semua orang berharap untuk mendapatkan sukses atau kemengan (al falah). Manusia akan hidup
dalam dua alam, yaitu dunia dan akherat. Kemenangan di akherat dan kemenangan dunia adalah sesuatu yang
tidak bisa dipisahkan, dia bagaikan sisi mata uang yang tidak akan bermakna jika salah satu sisinya hilang
darinya. Bahkan ayat mengatakan Barang siapa yang buta hatinya di dunia, niscaya di akherat nanti akan lebih
buta (QS. 17: 72). Kemenangan bukanlah sesuatu yang tiba-tiba, melainkan sebuah pencapaian yang perlu
perencanaan yang matang. Perencanaan yang matang sangat dipengaruhi oleh sejauh mana ketersediaan
informasi dalam memprediksi ke depan. Dan masa depan tanpa perencanaan strategis adalah sesuatu yang
mustahil untuk sukses. Untuk itu kita perlu mengkaji bagaimana kita memenajemeni diri kita untuk mendapatkan
suskes tersebut.
Berfikir strategic (strategic thinking) biasanya dimulai dari tujuan akhir yang kita inginkan, orang menyebutnya
dengan big think, start small, act now; yaitu berfikir besar, mulai dari yang kecil dan aksi sekarang juga. Teknik
strategic thinking ini samalah halnya Hadits Rasulullah saw yang mengatakan amal itu tergantung pada
niatnya, bahwa niat adalah sesuatu yang penting dan diletakkan pada awal. Bahwa niat adalah gambaraan
akhir yang ingin kita capai.
B. MAKNA KEMENANGAN DAN SUKSES DUNIA DAN AKHERAT
Kita perlu menelusuri motiv diri kita yang paling dalam. Hal-hal apakah yang mampu menggerakkan diri
kita untuk melakukan hal-hal sangat besar, serta kemenangan apakah apakah yang kita harapkan. Banyak
pejuang Islam dalam mengelola hidupnya telah rela meneteskan darah segara dari dadanya, keringat dari
tubuhnya dan air mata untuk rela berjuang di jalan Allah.
Sukses itu ada yang bersifat jangka panjang dan ada yang bersifat jangka pendek. Sukses yang bersifat jangka
panjang (long term success) adalah kesuksesan negri akherat. Sedangkan sukses yang bersifat jangka pendek
(sort term success) adalah kesuksesan negri dunia.
Sukses yang bersifat jangka panjang (long term success)
Makna sukses akherat adalah sebagaimana Allah swt katakan Maka Allah akan mengampuni dosadosamu, dan memasukkan ke dalam syurga yang indah. Makna suskes yang lain, yaiu jika seseorang dijauhkan
dari apai neraka dan dimasukkan dalam syurga itulah orang yang sukses (QS 61:12, 3:185)). Gambaran sukses
negeri akherat menurut Al quran secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi 4 bagian berikut:
1. Pertemuan dengan Tuhannya (liqoi Rabbihii),
2. Mendapatkan ampunan akan kesalahannya (maghfirah),
3. Terbebaskan dari api neraka dan
4. Tinggal di syurga dengan segala keindahannya, dan secara otomatis dijauhkan dari neraka.
Tentunya ini semua akan dapat diperoleh dengan keridhaan Tuhan Allah SWT.
Untuk mampu menimbulkan imajinasi kreatif dalam diri kita, maka kekuatan rukun iman sebagai ekspresi
percaya kepada yang ghoib adalah sarana tersebar untuk memahami suskes jangka panjang sebelum kita
berfikir dengan apa yang harus kita kerjakan. Tetapi membiasakan diri dengan delalu berfikir dengan akhir dari
tujuan aktifitas kita adalah sesuatu yang penting. Orang mengatakan think with end of mind sebagai
kebiasaan efektif yang harus kita miliki. Rasullulah saw mengatakan bahwa: Sesungguhnya amalan itu
tergantung kepada niatnya, hadits ini menunjukkan niat adalah apa yang akan dituju atau end of mind .
Sukses yang bersifat jangka pendek (sort term success)
Makna sukses dunia adalah sebagaimana Allah swt katakana, Dan ada lagi yang lain yang kamu
sukai, yaitu pertolongan Allah swt dan kemenangan yang dekat (QS. 61:13). Gambaran sukses negeri dunia
menurut beberapa buku dan ensoklopedia bahwa kesuksesan manusia di dunia dikelompokkan menjadi 14
bagian berikut:
1. Peningkatan pekerjaan dan karir ( amal),
2. Kesehatan (qowiyul jism) dan kenikmatan hidup,
3. Peningkatan keuangan dan rasa aman (qodirun ala kasb),
4. Keteguhan hati dan kepercayaan diri (matinul khuluq),
5. Kepribadian dan pergaulan dengan orang lain (ukhuwah),
6. Kebahagian dan kedamaian akal budi (akal sehat),
7. Pengembangan diri dan pendidikan diri (mutsaqoful fikr),
8. Sasaran dan arah hidup, serta keteraturan program diri (munadzom fi syunihi),
9. Disiplin diri dan penguasaan diri (mujahiduna linafs),

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

10. Cinta dan kehidupan keluarga,


11. Kaidah emas dan tanggung jawab (haritsun ala waqtihi),
12. Kawan dan persahabatan,
13. Matang secara alturistik (bermanfaat bagi orang lain-nafiun lighoiri) dan menjadi tua secara mulus,
14. Kemampuan mengaitkan hidup dengan kematian (ketenangan bathin).
Visi sukses dunia setiap individu mungkin akan bervariasi, hal ini sangat tergantung dengan sejauh mana dia
mampu merumuskan visi sukses akherat. Visi tersebut sangat tergantung dengan value (nilai) yang kita yakini
kebenarannya. Dari 14 belas point tersebut di tas, bisa jadi skala prioritas seseorang bervariasi.
C. MEMPEROLEH SUKSES: MODAL UNTUK MEWUJUDKAN IMPIAN
Orang yang ingin sukses, sebaiknya dia memiliki sesuatu yang ingin dicapai. Sesuatu yang ingin
dicapai itulah yang disebut dengan cita-cita. Cita-cita itu harus mampu menggambarkan kebahagiaan dan
kesenangan yang ingin diperoleh. Keinginan besar atau Visi pribadi yang baik, adalah sebuah visi yang dapat
memberikan dorongan semangat dan inspirasi jika dikenang. Semakin jelas cita-cita seseorang, maka semakin
bersemangat dan termotivasi seseorang untuk berusaha mencapainya.
Bahwa kehidupan ini penuh onak dan duri. Setiap orang akan menghadapi berbagai masalah, baik itu
masalah pribadi yang spesifik maupun masalah umum yang setiap orang juga menghadapi. Di dunia ini kita
akan berhadapan problem hidup yang luar biasa, yaitu berupa: change, challenge, competitive, complexcity,
uncertainty. Tetapi dibalik problem tersebut ada peluang, ada opportunities. Sesungguhnya air susu itu ada
diantara darah dan kotoran. Dunia kini dihadapkan dengan transisi demografi, transisi teknologi, transisi
epidemiologi, dan perubahan global lainnya. Akibatnya dunia pekerjaan dihadapan anda kini penuh dengan
tantangan. Anda perlu menyiapkan empat kekuatan dasar manusia, yaitu:
Spiritual (True-T),
Emosional (Responsiable-R),
Intelektual (Unique-U),
Fisik (Sacrify-S) dan
Pengusaan teknologi yang relevan (Technology-T) di bidangnya masing-masing untuk mengubah
kendala yang berupa perubahan, tantangan, kompleksitas, ketidak pastian, dan konflik (Change,
Challenge, Complexity, un-Certainty, Conflict) agar menjadi peluaang (Opportunities-O), dan kami
menyebutnya sebagai TRUSTCO.
Model TRUSTCO adalah salah satu alternatif yang mudah diingat untuk mendapatkan sukses. Anda juga dapat
menyusun sendiri model yang cocok untuk mendapatkan sukses.
Gambar 1. Perjalanan hidup manusia; diantara tantangan, hambatan dan cita-cita untuk kesuksesan hidup.

Godaan dari
Syaiton
Manusia

Manusia
s

14 Ciri
sukses
dunia

Alam
kubur

4 Ciri
sukses
akherat

Padang
masyar

Kondisi Lingkungan Dunia:


perubahan, tantangan, kompleksitas,
ketidak pastian, dan konflik

Proses
sakaratul maut

7 Golongan
mendapat
syafaat Allah

D. BELAJAR, BERFIKIR DAN PERUBAHAN DIRI UNTUK MERAIH SUKSES


Bagaimanakah hubungan antara belajar dengan perubahan tingkah laku dalam diri seseorang. Belajar
untuk mendapatkan informasi, informasi mampu merubah paradigma seseorang. Paradigma yang akan
mengubah persepsi seseorang. Persepsi akan merubah motif seseorang. Motivasi yang akan mengerakkan
tingkah laku sesorang. Kita perlu belajar Alquran, mengaji dan mendapatkan informasi sebanyak mungkin
tentang kehidupan dan tujuan-tujuan dalam hidup kita.
Kita harus belajar untuk merubah kehidupan kita sendiri. Nasib seseorang akan berubah, kecuali dia
sendirilah yang akan mengubahnya, lihat QS. 13: 11. Hanya manusia, di antara seluruh makhluk Allah yang
dapat mengubah diri menjadi lebih baik, karena diilhamkan dalam diri manusia itu sifat keburukan (fujur) dan
kebaikan (taqwa), lihat QS. 91:8. Allah telah menciptakan kita, kemudian Allah memberikan kemampuan kepada
kita untuk mendengarkan, melihat, berfikir dengan akal dan hati, memilih yang terbaik, mengasah peruntungan
dan mengatur hidup kita sendiri, lihat QS An Nahl: 78. Ini berarti kita harus menjalani suatu program pelatihan

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

untuk membuat kebiasaan kita akan: Perubahan Diri (taghyirun nafs), Pendidikan Diri (tarbiyah dzatiyah) dan
Belajar Mandiri (Inquiry). Kita dapat mengubah diri kita kita sendiri dengan cara mengubah persepsi, pemikiran
kita, sikap kita dan tindakan kita dan secara kreatif mengubah keadaan kita. Kita dapat mengubah diri kita sendiri
dengan membaca, belajar, perenungan, berbicara dengan diri sendiri, berjanji dengan diri sendiri, beribadah dan
berdoa. Penggunaan akal dan hati (al afidhah) adalah kunci kebehasilan. Sel-sel otak bagaikan otot manusia, dia
memeiliki kelenturan. Semakin sering otot digunakan, maka memiliki kelenturan semakin baik. Demikian pula
dengan otak dan hati kita, semakin sering digunakan semakin baik.
Jalan pintas mudah dan cepat untuk merubah diri kita sendiri, yaitu dengan mempunyai sasaran dan
bekerja keras untuk mencapainya . Berjuta-juta orang telah mengubah dirinya sendiri dari lemah menjadi kuat,
dari pengecut menjadi pahlawan, dari malas menjadi ambisius, dari pelit menjadi dermawan, dari tak berguna
menjadi suka membantu orang lain. Perubahan itu diawali dari perubahan: Persepsi Kita, Diri Kita, Keluarga Kita,
Tim Kita dan Lembaga Kita dan Komunitas Kita. Pada gambar 2 dapat dilihat bagaimana sebuah siklus
perubahan terjadi
Gambar 2. Berfikir dan mempercayai adalah awal merubah tingkah laku.

STIMULASI - OTAK - PERSEPSI - SIKAP - MOTIVASI - TINGKAH LAKU


Informasi:
Pengamatan
Membaca
Memori

Ide,
Ide,
Persepsi
Persepsi
Belajar,
Berfikir,
Reflektif

Paradigma,
keyakinan

Tingkah
Laku
Tumbuh MOTIVASI,
keinginan untuk
melakukan sesuatu atas
dasar paradigma yang
diyakini kebenarannya
E. STRATEGI SUKSES di PADANG MASYAR: 7 RAHASIA KEKUATAN
Dunia adalah tempat menanam, barang siapa ingin mendapatkan suskses negri akherat maka harus
menyiapkan diri ketika di dunia. Sebuah hadits terkenal yang diriwayatkan Imam Bukhari: Dari Abu Hurairah r.a.
dari Nabi Muhammad saw, beliau bersabda : Tujuah golongan dilindungi oleh Allah swt di bawah lindunganNya, waktu tidak ada lindungan selain lindungan-Nya: Imam yang adil, Pemuda yang dalam masa mudanya
beribadat kepada Allah, Orang yang menyebut Allah ketika sendirian , lalu meneteskan air matanya. Laki-laki
yang tergantung hidupnya di masjid, Orang yang berkasih sayang karena Allah semata-mata, Laki-laki yang
dirayu oleh seorang wanita bangsawan cantik, tetapi dia mengatakan (menolak): Sesungguhnya saya takut
kepada Allah, Orang yang bersedekah dan disembunyikan, sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang
diperbuat (diberikan) oeh tangan kanan. Tujuh kelompok inilah yang kita jadikan sebagai model dalam
manajemen sukses pribadi.
Dari hadits tersebut di atas, maka kita dapat mengambil pelajaran penting untuk mendapatkan sukses
di alam padang masyar, yaitu perlunya kita memeiliki ketrampilan:
1. Ketrampilan Pemimpin (Ledership skill)
Imam yang adil, yaitu ciri sesorang memeliki ketrampilan sebagai pemimpin. Kalau kita ingin sukses
dan selamat di akherat, maka di dunia ini kita harus mememiliki ketrampilan dalam memimpin. Kita harus tampil
menjadi pejabat (kepala rumah tangga), manajer untuk mengelola rumah tangga dan pekerjaan kita masingmasing dan pemimpin terhadap orang yang kita pimpin. Jadilah kita sebagai pemimpin yang adil.

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

Gambar 1. Dimensi sukses dalam spectrum waktu.

Alam
Dunia

Alam
Kubur

Proses kematian

Alam
Padang
Masyar

Alam akherat :
Syurga/ Neraka

Kiamat

2. Regenerasi (Pemuda Sholeh)


Pemuda yang dalam masa mudanya beribadat kepada Allah, adalah ciri seseorang yang sosok pribadi
generasi penerus yang sholeh. Kalau kita ingin sukses dan selamat di akherat, maka di dunia kita harus mampu
mencetak anak cucu kita, para pemuda yang soleh sebagai generasi pengganti kita. Harus ada mekanisme
tauritsul ajyali (regenerasi) yang baik. Yaa Allah ampunilah dosa ayah dan ibu kami, jadikanlah anak-anak kami
menjadi orang yang soleh, yaitu mereka yang mau mendoakan kami ketika kami sudah terbujur di kubur. Mari
kita siapkan Pemuda yang dalam masa mudanya beribadat kepada Allah
3. Kekuatan spiritual
Orang yang menyebut Allah ketika sendirian , lalu meneteskan air matanya, adalah ciri seseorang yang
memeiliki kekuatan spiritual yang luar biasa. Kalau kita ingin sukses dan selamat di akherat, maka di dunia
harus mempunyai kekuatan spiritual di dunia. Hidup penuh dengan cobaan, jangan sampai kita tidak mampu
mengendalikan hawa nafsu diri kita, jangan sampai kita menipu diri kita. Seorang pemikir besar mengatakan,
bahwa:
anda bisa membohongi seseorang,
anda bisa membohongi sekelompok orang dalam satu waktu,
anda bisa membohonggi sekelompok orang dalam rentangh waktu yang panjang,
tetapi anda tidak mampu membohongi diri anda sendiri (hati nurani)
anda tidak dapat membohongi seluruh manusia dan seluruh waktu
anda tidak dapat membohongi Tuhan anda.
Marilah kita sering mengenali diri kita dengan dosa-dosa diri kita, sudahkan kita siap untuk mati. Jadilah kita
menjadi orang yang dapat menyebut Allah (berdoa dan mohon amunan) ketika sendirian , lalu meneteskan air
matanya.
4. Membangun kekuatan solidaritas
Laki-laki yang tergantung hidupnya di masjid, adalah seseorang yang memiliki kemauan dan
kemampuan Membangun kekuatan solidaritas bersama dakwahnya. Kalau kita ingin sukses dan selamat di
akherat, maka di dunia selama di dunia kita harus menjadi seseorang yang selalu tergantung hidupnya di masjid
5. Teamwork
Orang yang berkasih sayang karena Allah semata-mata, adalah ciri seseorang yang mampu melakukan
kerja kelompok atau Teamwork diatas integritas moral. Kalau kita ingin sukses dan selamat di akherat, maka di
dunia jadilah orang yang dapat berkasih sayang karena Allah semata-mata, khususnya kita dengan keluarga
kita. Kita harus membangun ikata keluarga kita kepada yan lebih baik. Masa depan kehidupan manusia
diperbagai bidang kehidupan semakin sulit, sehingga banyak pekerjaan yang harus dikerjakan dengan
mengandalkan kekuatan hubungan tim (teamwork). Pada masa depan nanti kemampuan kerjasama merupakan
indicator. Bahkan seorang ahli manajemen (Sukiyat dan Prijadi, 2000) melihat generasi manajemen masa depan
semakin mengarahkan peran tim semakin dominan. Adapun generasi manajemen tersebut adalah:
Generasi I, Management by power
Generasi II, Management by directing (
Generasi III, management by objective
Generasi IV, Management by proses
Generasi V, Management by alliance
Generasi VI, Management by share.
Sukses masa depan sangat mengandalkan komimen bersama, loyalitas bersama, dan kemampuan berbagai
pengalaman, fikiran dan bekerja bersama.
6. Kredibilitas Moral ( moral creadibility)
Laki-laki yang dirayu oleh seorang wanita bangsawan cantik, tetapi dia mengatakan (menolak):
Sesungguhnya saya takut kepada Allah adalah ekspresi jika ingin sukses memerlukan kredibilitas moral ( moral
creadibility). Menurut pameo orang atau riset non formal godaan dunia adalah tahta, harta dan wanita. Tetapi jika

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

dikaji lebih mendalam dengan pernyataan QS. 3: 14, bahwa urutan godaan manusia adalah syahwat terhadap:
wanita, anak-anak, harta, kendaraan (gengsi, tahta), harta dll.
7. Kekuatan ekonomi
Orang yang bersedekah dan disembunyikan, sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang
diperbuat (diberikan) oleh tangan kanan. Orang yang dapat bersedekah hanyalah orang yang memiliki harta.
Empat orang sahabat yang dijamin masuk syurga, ternyata 3 orang memiliki harta yang cukup, kecuali Ali bin
Abi Thalib ra. Sedangkan 10 orang yang dijamin masuk syurga memiliki harta yang cukup, kecuali Ali bin Abi
Thalib ra dan Bilal bin Rabah. Karakter ini menunjukkan seseorang yang telah memiliki kemampanan maisyah
dan meletakkan dunia dan isinya (harta) tidak di hati, melainkan di telapan tangan; seraya berdoa: Yaa Allah swt
letakkan dunia ini di tanganku, jangan kau letakkaan dunia ini dihatimu dan memiliki. Kalau kita ingin sukses dan
selamat di akherat, maka di dunia maka jadilah kita sebagai orang yang bersedekah untuk orang lain.
8. Empaty
Orang yang bersedekah dan disembunyikan, sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang
diperbuat (diberikan) oeh tangan kanan. Orang yang dapat bersedekah dengan ikhlas tanpa mengungkit-ungkit
amalannya adalaah ciri orang yang memeiliki empati. Kita dilarang memiliki sifat iri dengki, dan Rasulullah
membolehkan seorang muslim iri terhadap orang yang kaya tapi dermawan dan orang yang memiliki ilmu dan
mau mengajarkan kepada orang lain.
Jadilah kita dengan diri kita , kita akan menjadi apa yang ada dalam fikiran kita.
F. STRATEGI SUKSES di AKHERAT: 7 RAHASIA KEKUATAN
Dunia adalah tempat menanam, barang siapa ingin mendapatkan suskses negri akherat maka harus
menyiapkan diri ketika di dunia. Pada QS. Al MUminuun: 1-11 diterangkan ciri-ciri orang yang akan
mendapatkan sukses negri akherat, yaitu memeiliki ciri-ciri sewaktu dunia adalah sebagai berikut:
1.

Kekuatan Spiritual
Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang khusu dalam shalatnya. Kemampuan memeiliki
imajinasi positif untuk membayangkan bahwa: Allah itu ada, syurga itu ada, neraka itu ada, malaikat itu ada,
siksa padang masyar itu ada, siksa kubur itu ada, dan perjumpaan dengan Allah swt adalah sesuatu yang pasti.
Orang yang meyakini bahwa janji Allah swt itu benar.
2.

Memiliki Efektifitas, Efisiensi dan Optimasi dalam Produktifitas


Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang menjauhkan diri dari perkataan dan perbuatan
yang tidak memiliki manfaat (laghqi). Dengan demikian dalam membuat transformasi dalam bidang apapun,
seorang muslim harus mampu memanfaatkan seluruh sumberdaya dan memperbaiki system secara terus
menerus untuk mendapatkan hasil yang optimal. Dengan menerapkan teknik manajemen tentang efektifitas,
efisiensi dan optimalisasi ini kita akan dapat beramal dan mampu berzakat.
3. Kepekaan Sosial
Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang menunaikan zakat. Orang yang mampu menunaikan
zakat dengan baik hanyalah mereka yang memiliki kepekaan social yang tinggi, memiliki harta dan memiliki
kekuatan spiritual. Kita harus hidup mau peduli dengan orang lain, kita memiliki empati yang tinggi kepada orang
lain, kita harus mempu merasakan bagaimana perasaan sahabat kita. Orang yang dapat melayani sepenuh hati
kepada tamunya, orang tuanya, anak dan istrinya, sahabatnya hanyalah mereka yang memiliki kepekaan batin
yang tinggi. Kepekaan social dapat ditaajamkan dengan sering kita bergaul bersama dengan orang lebih
rendah dari pada kita. Jika kita selalu melihat hanya pada sekumpulan orang yang berstatus di atas kita, maka
kepekaan social akan menjadi berkurang.
4. Kredibilitas Moral ( moral creadibility)
Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang dapat menjaga dan menyalurkan kebutuhan
seksualnya dengan baik. Prediksi masa depan penyakit seksual dan moral semakin meningkat, ini merupakan
indicator kegagalan sesorang dalam mengendalikan dorongan kebutuhan seksual yang begitu hebat. Bahwa
kesuksesan seseorang tidak dipengaruhi oleh kekuatan intelektual mereka, melainkan kekuatan emosional dan
moral mereka. Orang yang cerdas adalah mereka yang dapat mengendalikan hawa nafsunya, dan mampu
berfikir ke depan hingga paska kematian.
5. Memenuhi Amanah
Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang dapat memenuhi apa yang telah diamanahkan
kepadanya. Amanah adalah sesuatu yang harus dikerjakan bakan karena kemauan diri sendiri saja, melainkan
karena kebutuhan standart. Seseorang yang bekerja di kantor, tentunya mendapatkan amanah mengelola uang.
Seorang yang ditunjuk sebagai pemimpin dia akan mendapatkan amanah untuk mengelola sumber daya untuk
kemakmuran rakyatnya. Seseorang yang ingin mendapatkan sukses akherat, maka harus mampu memenuhi
apa yang diamanahkan kepadanya. Untuk dapat memenuhi amanah, maka sangat diperlukan disiplin tinggi dan
penuh kesadaran. Seseorang akan dapat menjaga amanahnya dengan baik jika memeiliki soliditas moral dan
spiritual. Ingat, bahwa salah satu ciri orang munafiq yaitu apabila dia diberi amanah dia ingkar. Ingat, bahwa
orang munafiq tempatnya di kerak neraka.

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

6. Memenuhi janji
Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang dapat memenuhi janjinya dengan baik. Janji adalah
sesuatu yang harus dikerjakan karena konsekuensi terhadap apa yang telah disetujui atau diikrarkan oleh
dirinya sendiri. Ingat, bahwa salah satu ciri orang munafiq yaitu apabila di berkata (janji) maka dia berbohong.
Seseorang yang ingin mendapatkan sukses akherat, maka harus mampu memenuhi apa yang yang telah ia
janjikan. Untuk dapat memenuhi janji maka sangat diperlukan pengetahuan dan prediksi yang cukup tinggi, yaitu
apakah dia sangup melaksakan atau tidak. Janji hanya dapat dipenuhi jika kita memeiliki kebiasaan disiplin
tinggi. Janji dapat dipenuhi dengan baik jika melakukan janji kita penuh penuh dengan kesadaran. Iman kita
mengalami kondisi naik turun, Rasulullah saw mengatakan al imanu yazid wa yankus, sehingga kita harus
mempu dan selalu menyegarkan janji kita untuk dapat selalu konsisten terhadap apa yang kita janjikan.
Seseorang akan dapat menjaga janjinya dengan baik jika memeiliki soliditas moral dan spiritual.
7. Konsistensi
Orang yang akan masuk syurga hanyalah orang yang mampu memelihara sholat. Untuk mendapatkan
sukses dengan mutu tinggi, maka kita harus bekerja dengan konsisten atau memiliki karakter: small, continous
and improvement; bekerja memulai dari yang kecil-kecil, tapi secara terus menerus dan sampil meningkatkan
diri untuk mencapai kualitas prima. Dalam manajemen kita mengenal teknik benchmarking, yaitu suatu teknik
untuk mendapatkan sukses, maka lembaga atau seseorang harus mencari model (qudwah) yang secara terusmenerus kita (lembaga atau diri kita) membandingkan dengan lembaga model samapi kita mendapatkan mutu
yang sama.
G. MENGGUNAKAN PERENCANAAN STRATEGIS: SUATU KEHARUSAN DALAM BERBAGAI BIDANG
KEHIDUPAN
Pokok pikiran perencanaan telah Allah swt firmankan dalam QS. Al-Hasyr: 18 Hai orang-orang
beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk
hari esok (akherat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu
kerjakan. Untuk mendapatkan sukses dunia dan akherat tidak cukup hanya dengan berdoa, ingat kebaikan
untuk dunia dan kemenangan kita hanya akan diperoleh jika bersatunya antara para pemikir dengan para
pekerja.
1.

Urgensi sebuah perencanaan strategis (ahamiyah at-takhthiith al istaraatiijiyah)


Ayat tersebut di atas, tertanya untuk merencanakan harus mengaitkan data dan informasi yang telah
kita miliki pada masa lalu, kondisi sekarang dan membuat perencanaan, peramalan pada masa ke depan serta
perlunya sumber daya untuk mencapai tujuan perencanaan yang diharapkan. Seyogyanya, seorang muslim
harus mampu membuat prencanaan dengan baik dan akurat, bahkan dalam jarang jangkauan waktu 5 10
tahun ke depan. Bahkan dalam ayat tersebut seorang muslim dituntut untuk mampu membuat perencanaan
akherat (visi- memvisualkan dirinya pada saat di akherat). Perencanaan yang sangat menentukan kehidupan
seseorang atau institusi pada masa yang akan datang disebut dengan perencanaan startegis. Perencanaan
strategis (strategic planning-at-takhthiith al istaraatiijiyah) adalah proses manajerial dalam pengembangan dan
pemeliharaan saling kaitan eksistensi perusahaan atau organisasi dengan sasaran perusahaan atau organisasi
dan peluang lingkungan (Kamus Istilah Manajemen, LPPM, 1994). Jadi urgensi perencanaan strategis adalah
upaya kita memanfaatkan sumberdaya yang sangat terbatas untuk mencapai tujuan yang diharapkan dengan
kondisi yang efektif dan efisien.
Akal tidak bertentangan dengan Naql (Al-Quran)1
Banyak yang menduga bahwa lingkungan agamis tidak mendukung lahirnya udara ilmiah dengan dalih
adanya percaturan antar Naql dan akal. Artinya terdapat kontradiksi antara Firman Allah dengan ijtihad akal
manusia. Dugaan ini jauh dari benar. Al-Quran, fakta historis dan realita hari ini membantahnya dengan
tegas dan gamblang. Sebab akal itulah yang dikhotib (diajak dialog) oleh Naql, dibebankan Allah untuk
memahaminya, kemudian mengamalkanya. Lebih dari itu, Naql sendiri menggalakan akal untuk berijtihad
tentang syarat-syaratnya dan memberikan peluang besar bagi masalah-masalah yang tidak dibicarakanya.
Bahkan Naql (wahyu Allah/Al-Quran) menyerahkan sepenuhnya kepada akal untuk mendalami dan
memahami rahasia alam semesta untuk direkayasa agar bermanfaat bagi kehidupan manusia.
Para ulama Islam yang juga melihat Wahyu dan akal itu dua alat penunjuk bagi manusia untuk
mendapat kebenaran. Imam-Ashfahani berkata pada bukunya Al-Dzariah ila makarimi al-Syariah : Allah
mengutus dua Rasul kepada manusia. Yang pertama berbentuk bathin, yakni akal dan kedua berbentuk
zhahir itu sebelum ia memanfaatkan Rasul yang bathin. Karena yang bathin itu dapat memahami kebenaran
kleim Rasul yang zhahir. Jika tidak karena yang bathin itu, maka ucapan Rasul yang zhahir itu tidaklah
menjadi hujjah (argumentasi). Bahkan Allah mempersilahkan akal orang yang meragukan wihdaniyatullah
dan kebenaran para nabi untuk menelitinya. Sebab itu, akal sebagai qoid (pemandu), dan agama sebagai
bekalnya. Jika akal tidak ada, maka agama ini akan sirna. Bila agama tidak ada, maka akal pun akan
tersesat. Kontak antara keduanya persis seperti yang Allah firmankan : Cahaya diatas cahaya (Q.S.
24:35)2.
2.

1
2

Alih Teknologi, Antara Ibadah dan Kebutuhan, Dr Yusuf Qardhawi, Al-Mutjama no. 1093
Imam Raghib A-Ashfahani, Al-Dzariah ila makarimi Al-Syariah, hal 207, Dar Al-Sohwah

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

Imam Al-Ghozali juga mendukung tesis diatas dalam berbagai bukunya. Dalam muqoddimah bukunya
Al-Mustashfi misalnya. Beliau menganggap akal itu sebagai hakim yang memutuskan perkara yang tidak
dapat disingkirkan atau diganti. Sedangkan syariat Islam sebagai saksi yang memberikan rekomendasi,
serta meluruskan. Maka akal itu pada hakekatnya sebagai wadah agama dan pengemban amanah3.
Dalam bukunya Ihya Ulumuddin, Imam Al-Ghozali juga menjelaskan bahwa agama itu membutuhkan
akal, begitu pula sebaliknya. Sesungguhnya ilmu ahlaq (eksak dan pengetahuan lainya) bagaikan gizi dan
ilmu syariat di bagaikan obat. Seorang yang sakit akan menghadapi bahaya jika diberikan gizi saja tanpa
diimbangi dengan obat. Beliau juga menolak dugaan adanya kontradiksi antara ilmu-ilmu aqidah dengan
ilmu syariah. Dugaan ini bersumber dari kebutaan mata kepala dan hati, kata beliau4.
Dalam buku Al-Iqtishod fi Al-Itiqod. Al-Ghozali juga menyebutkan bahwa pengikut kebenaran dan
sunnah ialah yang mampu mensejalankan antara tuntutan-tuntutan syariat dan akal. Mereka mampu
membuktikan bahwa tidak ada pertentangan antara syara yang berlandaskan wahyu dengan suatu teori
ilmu pengetahuan yang lahir dari akal5.
Dalam buku Maarij Al-Quds yang dinisbatkan kepada Al-Ghazali kita temukan ungkapan, Ketahuilah
bahwa akal itu tidak akan lurus perjalananya kecuali dengan petunjuk syara. Syara itu tidak akan jelas
maksudnya tanpa akal. Maka akal itu bagaikan fondasi, sedang syara bagaikan bangunanya. Fondasi itu
tidak ada gunanya selama tidak ada bangunan diatasnya. Demikian pula bangunan tidak akan kukuh
selama tidak dilandasi oleh fondasi yang kuat.
Akal juga bagaikan penglihatan sedang syara ibarat cahaya. Penglihatan tidak akan ada gunanya
selama tidak ada cahaya. Demikian pula cahaya tidak ada manfaatnya jika tidak ada penglihatan. Karena
syara adalah akal dari luar, sedang akal adalah syara dari dalam. Keduanya berbeda dimensi, tapi menyatu
dalam satu tujuan6.
Maka tidak heran jika kita temukan dalam sejarah peradaban Islam banyak para ilmuwan kita yang
cemerlang dibidang ilmu syariah. Pada waktu yang sama juga menonjol dibidang ilmu-ilmu aqidah, seperti
ilmu pengetahuan alam, matematika dan kedokteran. Jabir bin Hayyan, misalnya disebut juga Jabir shufi
(mendalami ilmu akhlaq).Khuarizmi, perumus ilmu Jabr (matematika) juga menulis buku-buku tentang fiqh
(hukum Islam), nasehat faroidh (ilmu yang mengatur sistem pembagian warisan).
Ibnu Rusyd, penulis buku kedokteran Al-Kuliyyat yang banyak bersahan dalam ilmu kedokteran Eropa
moderen dijadikan buku standar sampai abad 18, juga sebagai penulis buku perbandingan Mazhab Fiqh
terkenal Bidayat Al-Mujtahid wa Hihayt Al-Muqtasid. Bahkan beliau sebagai hakim agama terkemuka
dalam mazhab Maliki.
Imam Fakhrurrozi penulis, tafsir Attashir Al-Kabir, dan berbagai buku lainya tentang ilmu usul Fiqh dan
aqidah, juga terkenal sebagai dokter terkemuka d zamanya Ibnu Nafis yang menemukan sistem peredaran
darah dan ilmuan pertama yang mengisyaratkan penyakit paru-paru, atau dikenal kemudian dengan TBC
dan asma. Padahal beliau adalah seorang ahli Fiqh Mazhab Syafii7.
3.

Metode Riset dan Pengembangan (Research and Development)


Di zaman moderen ini, metode riset mrupakan teori ilmiah yang terbaik dalam menyelesaikan masalah
atau menyelami hakekat sesuatu. Ia juga merupakan karakteristik utama yang membedakan antara ilmuan
dengan dan yang bukan. Nabi Muhammad SAW adalah pemimpin ummat Islam pertama yang
menggunakan sistem riset. Beliau memanfaatkan sejak awal tegaknya negara Islam Madinah.
Sebagai mana yng diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, dari Huzaifah Ibnu Al-Yaman ia
berkata : Suatu hari kami bersama Rasulullah SAW. Beliau berkata : Coba lakukan penelitian berapa
banyak orang yang mengucapkan Islam (maksudnya yang masuk Islam). Dalam riwayat lain, Bukhari
menyebutkan bahwa Rasul SAW, berkata : Coba buatkan aku suatu penelitian tertulis tentang berapa
banyak yang masuk Islam. Ia (Huzaifah) berkata : Maka kami memberikan laporan tertulis sebanyak 500
orang dari kaum lelaki8.
Sebuah penelitian tertulis bertujuan untuk menyusun dan menetapkan suatu rencana. Dengan
demikian, Rasul SAW, memahami kadar kekuatan SDM yang terhimpun yang memiliki kapasitas
perlawanan terhadap musuh yang selalu mengintai. Sebab itu, penelitian haya dilakikan pada kaum lelaki
saja. Artinya, yang memiliki kesanggupan perang ketika itu.
Penelitian (riset) yang diterapkan di zaman awal tegaknya pemerintahan Islam di Madinah yang
langsung dipimpin oleh Rasulullah SAW, memberikan isyarat kepada kita bahwa Islam menyambut baik
penggunaan sistem penelitian dan metode ilmiah lainya.
Sebaliknya, kita menemukan di zaman dahulu bahwa salah seorang nabi dari bani Israel hendak
melakukan penelitian tentang jumlah pengikutnya. Ketika itu juga azab dari langit menimpa mereka. Seakan,
penelitian tersebut merupakan pembangkangan atas taqdir dan kehendak Tuhan. Inilah yang dijadikan
argumentasi oleh seorang filsuf terkemuka Bertrand Russel bahwa ajaran Taurat dan Kitab Suci itu tidak
memberikan peluang lahirnya udara segar bagi kehidupan ilmiah.
4.

Planning and Future Analysis

Imam Al-Ghozal, Al-Mustashfi, hal3, Jilid I


Imam Al-Ghozali, Ihya Ulumuddin, hal 17, Jilid III, Dar al-Marifah
5
Imam Al-Ghazali dalam muqoddimah bukunya, Al-Iqtisod fi Al-Itiqod
6
Maarij AL-Quds, hal 57, Dar Al-Affaq Al-Jadidah
7
Untuk lebih jelas, lihat biografi mereka dalam bukuAl-Alam ditulis oleh Azzarkali
8
Tahqiq Al-Arnauth, Jami Al-Ushul, hal 100,Jilid X, hadits No. 7570
4

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

Jika metode riset menjadi karakteristik bagi suatu karya ilmiah, maka planning juga demikian, bahkan
lebih jelas lagi sasaranya. Planning itu harus berdasarkan hasil riset. Yang dimaksud planning disini ialah
menyusun strategi untuk mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan yang terjadi dimasa datang serta
merealisasikan tujuan-tujuan yang dicanangkan.
Banyak kalangan Islam menduga bahwa agama bertentangan dengan konsep analisa kedepan (future
anaysis). Dugaan itu sebagai peninggalan pengaruh pemikiran kuno (abad pemikiran Eropa) yang
bertentangan iman dan ilmu pengetahuan. Kenyataanya, konsep pemikiran Islam berdiri diatas planning dan
future analysis. Dari situlah seorang muslim menatap masa depanya. Dengan ungkapan lain, masa
hidupnya ia jadikan landasan untuk menatap periode setelah mati. Ketika di dunia ia gunakan sebagai
sarana untuk menggapai akherat. Untuk itu, ia harus merumuskan suatu minhaj (konsep) yang akan
menyampaikanya ke tujuan, yakni keridhoaan Allah Taala.
Dalam al-Quran banyak kisah yang bermanfaat untuk ulul albab (mereka yang senantiasa berfikir dan
berdzikrullah). Diantaranya, kisah Nabi Allah Yusuf AS. Al-Quran dengan gamblang menceritakan kepada
kita bagai Nabi Yusuf mengatur planning bahwa kawasan Mesir bakal ditimpa kemarau panjang. Lalu ia
mengajukan proposal yang berisi sebuah planning yang matang. Ia pun dibebankan untuk merealisasikan
planning tersebut. Hasilnya cukup fantastis dan mengagetkam, sehingga keberkahan menyirami bumi Mesir
dan sekitarnya.
Planning Nabi Yusuf itu terurai dalam QS12: 47-49, Dia (Yusuf) berkata : Hendaklah kamu mengolah
pertanian dengan tekun selama tujuh tahun (lamanya). Maka biarkanlah hasil panenmu itu dibulirnya
(ditangkainya) kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemuadian setelah itu akan datang tujuh tahun yang amat
sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun-tahun sulit), kecuali sedikit
dari (bibit) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan
(dengan cukup) dan di masa itu mereka memeras anggur.
Ada pula yang mengira perencanaan masa depan bertentangan dengan prinsip tawakal kepada Allah,
atau iman kepada qodho dan qodar. Sebab itu, mereka menolak keras konsep perencanaan itu.
Bagi yang mendalami Kitabullah dan Sunnah Rasulullah, akan jelas bahwa kedua sumber Islam itu
menolak keras tradisi irtijal (melakukan sesuatu tanpa konsep dan persiapan) dan amburadul. Rasulullah
SAW telah menjelaskan bahwa tawakkal kepada Allah itu tidak berarti mengesampingkan hukum sebab
akibat atau Sunatullah (sistem Allah yang berlaku ) di alam semesta ini. Seorang muslim hendaklah selalu
ingat kepada kisah seorang Arab Badwi yang datang kepada Nabi Muhammad SAW, lalu meninggalkan
ontanya di depan Masjid Nabawi sambil berkata: Wahai Rasulullah, apakah saya ikat onta ini lalu saya
bertawakkal, atau saya lepas begitu saja kemudian saya bertawakkal Maka Rasulpun menjawab :Ikat onta
itu dulu, lalu kamu bertawakkal.
Imam Al-Thabari menjelaskan :Siapa yang yakin pada Alloh dan qodhoNya, maka ia pasti berupaya
mencari sebab akibat. Upaya itu sama sekali mengotori tawakkalnya pada Allah. Bahkan mengikuti
Sunnatullah dan Sunnah RasulNya. Rasulullah SAW muncul ketika perang dengan memakai baju besi,
memakai penutup kepala dari getah pohon (karet), diletakanya para ahli pemanah diposisi terdepan,
membuat parit disekitar Madinah. Beliau juga berhijrah, mempersiapkan kebutuhan makan dan minum,
menyimpan sebagian untuk keluarganya, dan tidak menunggu semuanya itu semata turun dari langit,
kendati Beliau adalah hamba yang paling berhak mendapatkanya.
Siapa saja yang meneliti siroh Rasulullah SAW pasti menemukan bahwa Rasul itu selalu
mempersiapkan secara matang setiap urusan keluarganya, dengan berbagai perlengkapan dan amat teliti
dan berhati-hati, serta memperhitungkan segala kemungkinan ayng bakal terjadi. Semua itu dilakukanya
padahal Beliau adalah manusia yang paling tinggi tawakalnya kepada Allah.
Rasul menyuruh para sahabatnya hijrah ke Ethiopia (Habasyah) setelah mengetahui kondisi geografis,
agama dan politik negeri itu. Tidaklah mencerminkan planning yang matang bila Rasul menyuruh para
sahabatnya hijrah ke kawasan yang dapat dipengaruhi oleh kafir Quraisy secara agama maupun budaya.
Tidak pula mencerminkan analitis yang tajam jika para sahabat diperintah hijrah ke kawasan yang
didominasi oleh Persia atau Romawi yang di pimpin oleh Penguasa yang pasti menolak dawah Islam yang
baru itu. Tidak pula mencerminkan kematangan planning bila perintah hijrah itu ke negeri India atau Cina
yang jauh, sebab akan kehilangan informasi tentang mereka.
Sungguh Ethiopia merupakan kawasan yang strategis. Secara geografis tidak terlalu dekat dan tidak
terlalu jauh dari Mekah, bahkan dibatasi oleh laut. Secara agama, penduduk Ethiopia adalah Nasrani yang
ketika itu lebih dekat dengan umat Islam dibandingkan yang lain. Secara politis, Ethiopia dipimpin oleh
seorang Raja yang terkenal adil. Karena itu Rasulullah SAW berkata kepada sahabatnya : Disana ada
seorang Raja, Saya berharap kalian tidak dizhaliminya.
Semua itu menunjukan bahwa Rasul dan sahabatnya tidaklah komunitas yang terisolasi dari dunia
internasional, kendati menghadapi kesulitan transportasi. Juga menunjukan bahwa sikap mereka (Rasul dan
sahabatnya) yang jelas terhadap perang Persia-Romawi, sehingga terjadi polemik antara kaum muslimin
dengan musrykin. Polemik itu dijawab oleh wahyu dalam QS Ar-Rum: 1-4 : Rum pasti dikalahkan di negeri
yang terdekat. Dan mereka setelah kalah menang kembali dalam beberapa tahun lagi.
Kendati umat Islam ketika itu tertindas dan dalam keadaan lemah, namun mereka berwawasan
internasional, memahami perkembangan percaturan internasional yang terjadi antara dua negara adikuasa
ketika itu, atau dua kubu raksasa Barat dan Timur. Demikianlah, tidak ada satupun langkah dawah dalam
kehidupan Rasul yang tidak dilandasi oleh planning yang matang dan jelas.
Dari keterlibatan yang intens dan waktu yang panjang dalam berbagai bentuk kegiatan
penyelenggaraan pemasaran dan pelayanan bagi klien selama ini, kita dapat menaksir sejumlah kesimpulan
penting yaitu :
Yang pertama :

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

Struktur dan proses penataan internal secara perlahan mengarah kepada pelayanan
pemasaran ke wilayah-wilayah yang lebih luas, tidak lagi semata meliputi warga kampuskampus dan sekolah-sekolah yang selama ini memang menjadi arus utama, tetapi sudah pula
mulai menembus masyarakat baru seperti kantor, bisnis, buruh, organisasi massa dan bahkan
masyarakat umum. Masyarakat-masyarakat yang baru dimasuki ini tentu saja memiliki
kekhususan masing-masing yang perlu dipelajari secara seksama.
Yang kedua :
Bahwa potensi SDM baik yang bernilai strategis maupun yang taktis, baik yang terencana
maupun yang bergulir secara natural telah memasuki wilayah-wilayah masyarakat baru
tersebut dan sudah terlihat bentuk-bentuk pemasaran dan pelayanan yang makin hari makin
diminati.
Dari kedua kesimpulan yang ditarik secara global tersebut, maka timbul pertanyaan, khususnya yang
menyangkut wilayah pemasaran, di kantor (lembaga formal), Adakah kita memiliki planning dan future
analysis terhadap pemasaran yang secara rutin kita kaji bersama, kita tetapkan target-targetnya secara
bertahap, dan kita realisasikan secara bertahap pula sesuai dengan daya dukung yang sudah kita miliki?
Isyarat dari perusahaan untuk kita pikirkan bersama jelas sudah ada, berupa patok-patok umum, pelatihanpelatihan manajemen, kajian-kajian ilmu sosial, dan Insya Allah akan terus bergulir dengan variasi yang
lebih luas, lebih spesifik (khusus) dan lebih mendalam. Jawabanya sebagian sudah ada, dan sudah mulai
direalisir secara bertahap. Sebagian besar belum ada planning dan future analysis nya apalagi
merealisasikan planning tersebut. Tetapi boleh jadi yang sudah berjalan selama ini baik dan terencana,
walaupun mungkin belum terkoordinir/tertata dengan baik.
Seperti apa yang dikatakan DR. Yusuf Al-Qardhawi dalam bukunya Liqaat wa muhawarat haula
qhadaya al Islam wa al-ashr, kita memiliki risalah teragung didunia, kita memiliki warisan besar yang tidak
dipunyai satu umatpun, kita mempunyai tabiat fitrah dalam hati kaum mukminin, kita mempunyai janji
kemenangan Allah SWT bagi orang beriman kepadaNya dan bekerja bagi agamaNya. Kita mempunyai
selama ini, tetapi kita juga harus mempunyai strategis dan manajemen setingkat zaman ini. Allah merahmati
seseorang yang memahami zamanya dan menepati jalanNya. Jadi harus ada dua hal : menepati jalan dan
memahami jalan serta segala tuntutanya.
Untuk itu, pada kesempatan yang baik ini kita mencoba bersama-sama menelaah kedua hal tersebut,
yaitu menepati jalan dan memahami jalan dengan sgala tuntutanya. Perencanaan atau perencanaan
strategis (karena menyangkut tenaga strategis) adalah suatu teknik pengembangan kerja yang maksimal
untuk sebuah organisasi (perusahaan), dimana perencanaan itu membutuhkan unsur-unsur yang penting,
yaitu :
Minhaj (Metode pemecahan)
Pengenalan medan yang tepat
Syuro
Perencanaan strategis juga merupakan suatu alat pemandu untuk mencapai sesuatu, ia juga
merupakan pada giliranya akan meningkatkan kinerja perusahaan/ elemen perusahaan. Ia juga menjadi alat
bantu untuk merespon dengan tepat dalam memanfaatkan kesempatan-kesempatan kritis yang ada dalam
kantor/lembaga.
Sejauh mana kinerja elemen perusahaan dapat ditingkatkan dengan perencanaan strategis ? Faktor
apa yang dapat mempengaruhi optimasi pencapaian target organisasi bila kita menggunakan perencanaan
strategis ? Pertanyaan ini penting dijawab sebelum lebih lanjut memasuki hal-hal yang teknis dalam
metodologi perencanaan strategis.
Perencanaan strategis pada dasarnya memerlukan dorongan yang kuat dari semua pihak yang ada
dalam element tersebut. Diperlukan adanya konsensus atas hal-hal yang dilihat sebaga kelemahan dan
kekuatan internal dan eksternal dari elemen perusahaan tersebut. Diperlukan langkah-langkah konkrit,
action, yang dirumuskan aas dasar kesempatan-kesempatan yang dapat diperoleh. Kesempatan diperoleh
setelah kita mengenal kelebihan-kelebihan kita. Kelebihan-kelebihan atau kekuatan-kekuatan inilah yang
membangun kesempatan (opportunities) untuk elemen tersebut.
Semua bentuk konsensus suatu elemen perusahaan memerlukan adanya keterbukaan untuk
mendiskusikan permasalahan yang dihadapi. Keterbukaan dalam mengutarakan permasalahan antara lain
ditentukan oleh kematangan problem kinerja yang dihadapi elemen tersebut. Jika permasalahan kinerja
tidak dirasakan oleh semua pihak, dengan katalain belum matang, maka dorongan untuk melaksanakan
perencanaan strategis tidak akan memperoleh momentum dan gelombang perbaikan kerja yang kuat.
Pembuatan rencana strategis yang ideal membutuhkan waktu dan tidak boleh tergesa-gesa. Ia perlu
rentang waktu yang cukup untuk menampung rencana kerja dan perbaikan elemen tersebut secara internal
yang cukup jelas dan menyeluruh.
H. LOGIKA SEKUENSIAL BERFIKIR STRATEGIS
Untuk mencapai tujuan yang kita harapkan, maka kita perlu memahami langkah-langkah perencana
strtaegis. Untuk memudahkan dalam memahami langkah berfikir strategis ini, maka anda dapat memahaminya
dengan melihat ilustrasi gambar 1. Langkah awal berfikir strategik sangat bervariasi, pertama ada sesorang
atau lembaga yang telah mempunyai tujuan sebelumnya sehingga perencanaan strategis akan diawali dengan
merencanakan untuk membuat perencanaan, kedua ada seseorang atau lembaga yang baru memulai untuk
melakukan sesuatu maka pertama akan dimulai dengan merumuskan keinginan yang hendak dicapai. Pada

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Halaman

penjelasan sekuensial dari langkah-langkah berfikir strategis disini hanya akan diuraikan satu langkah saja, yaitu
bila kita ingin melakukan perencanaan strategis jenis kedua di atas.
1. Langkah pertama dalam setiap tindakan yang kita lakukan, maka pertama kali kita memiliki tujuan.
Tujuan yang sangat jauh dari jangkauan kita bisa jadi masih berupa angan-angan (vision-dairatul
khayali/ rayaa). Ambilah contoh visi berupa tujuan lembaga untuk membentuk masyarakat madani.
Sedangkan pada gambar visi digambarkan sebagai pulau impian yang ingin dicapai.
2. Langkah kedua yaitu membuat angan-angan atau visi tersebut menjadi perumusan misi (missionrisalah) yang ingin dicapai, agar lebih profesional maka misi organisasi harus tertulis dengan baik
(mission statement) dan disebar-luaskan kepada seluruh pihak internal yang terkait agar mereka selalu
bergerak dalam orientasi pencapaian misi bersama yang ingin dicapai (Management By Objective
MBO). Dalam gambar tersebut misi digambarkan sebagai garis posisi kita saat ini dengan letak
perkiraan pulau tujuan akhir kita. Penguasaan konsep dan wawasan (al-istiab manhaj/ nadzori ) sangat
diperlukan penyusunan visi dan misi organisasi.
3. Langkah ketiga yaitu membuat observasi medan (scanning environment ) yang akan berkaitan dengan
tujuan kita yang kemudian dilanjutkan dengan langkah analisa medan (SWOT analysis). Istilah SWOT
merupakan singkatan dari kata Strenght- kekuatan (internal) , Weakness-kelemahan (internal),
Opportuniti-peluang (eksternal) dan Threat-ancaman dan kendala (eksternal). Jadi anda perlu melihat
atau menscan komponen eksternal guna memperoleh data sebanyak-banyak yang berhubungan
dengan misi kita. Komponen umum meliputi masyarakat, pembeli (buyers), pengguna fans (customers),
pendukung (steakholders), pemasok (suppliers) dll , serta anda harus melihat kondisi ke dalam
lembaga, yaitu kinerja harian, mentalitas staf, soliditas tim serta dll. Disamping itu anda harus
mempelajari seluruh laporan (tahunan, proyek dan laporan lain) yang berasal dari lembaga anda untuk
dapat melakukan analisa SWOT dengan baik.
4. Langkah keempat membuat langkah langkah perencanaan strategis (mapping), jadi setelah misi
dan kondisi medan sudah terpetakan, maka kita membuat perencanaan langkah-langkah tindakan
yang akan kita lakukan atau arah perencanaan strategis. Tujuan akhir (visi) tidak akan langsung dapat
dicapai dengan sekali gayuh, maka untuk mencapainya perlu dibuat tahapan pekerjaan, tahapan
pertama harus melalui pekerjaan pertama, kedua, ke tiga dan seterusnya hingga sampai pada pulau
akhir (visi) tujuan kita. Dalam gambar perencanaan langkah-langkah strategis berupa peta (mapping)
dari langkah-langkah perjalanan menuju pulau pertama hingga pulau akhir tujuan kita. Pulau pertama
dapat berarti tahun pertama atau tahap pertama misi kita, pulau kedua berati tahap kedua dan
seterusnya. Dalam penyusunan mapping, maka penguasaan medan-lapangan sangat diperlukan
sekali (al istiab maidaniyah).
5. Langkah kelima melakukan observasi kinerja dan analisa kesenjangan kinerja dari apa yang
seharusnya dikerjakan dengan kondisi lapangan. Seringkali rencana tinggal rencana, gagasan tinggal
gagasan, kemudian kita lupa menganalisa faktor kendala apa yang menyebabkan kegagalan tersebut
dan dengan segera mengambil pelajaran untuk memperbaiki keadaan.
6. Langkah keenam membuat perencanaan yang terintegrasi (integrating action plans). Dari hasil analisa
pada tahap lima sangat bermanfaat untuk membuat agenda aksi yang lebih konkrit. Dalam lembaga
biasanya telah membuat SOP (standart operating procedures) atau prosedur tetap (protap) . Tetapi
improvisasi dari waktu-kewaktu jangan sampai kaku jika ternyata ditemukan kendala-kendala di
lapangan pada saat pelaksanaan, untuk itu kita perlu menerapkan azaz fleksibilitas konsep (muraat)
Disinilah kreativitas individu dan inovasi lembaga sangat diperlukan. Hasil akhir dari langkah kelima ini
berupa pembuat perencanaan aksi yang aplikatif dan adaptif yang sering diistilahkan POA (plan of
actions).
7. Langkah ketujuh mengamalkan agenda aksi (implementation of plans). Pada tahap ini agenda aksi
yang akan dilakukan betul-betul sudah mengacu pada langkah-langkah sebelumnya, walapun pada
saat pelaksanaan seringkali masih ada impovisasi. Jangan sampai kita mengenal istlah NATO (no
action talk only) atau NAPO (no action plan only). Sesungguhnya fikroh yang baik adalah fikroh yang
jauh dari slogan dan propaganda, melainkan fikroh yang menekankan aspek produktivitas (amal) yang
dilandasi pemahaman (fahmu) yang utuh semata. Komponen penting pada saat penerapan adalah
selalu mau bekerja (istiqomah) dan terus-menerus dalam bekerja (istimror), etis dan konsekuen
(selalu mengacu kepada kaidah moral dan selalu komitmen dengan kejujuran), selalu berorienasi mutu
dan pelayanan pelanggan, rela berkorban (tadhhiyah) dan sungguh-sungguh dalam bekerja ( tajarud)
dan selalu mengandalkan soliditas tim (team work amal jamai). Pada langkah ini gunakan tools yang
aplikatif, yaitu seperti penerapan figh muwazanat, fiqf aulawiyat, fiqh dakwah dan lainnya.
8. Langkah kedelapan selalu melakukan evaluasi (mutabaah dan muhasabah) dengan teratur. Pada
fase ini buatlah catatan harian kerja anda, buatlah daftar check-list akan kegiatan, buatlah laporan yang
rapi sebagai bahan evaluasi, lakukan evaluasi mengacu kepada misi utama. Sehubungan dengan
langkah ini, anda harus selalu memberikan intervensi dengan segera atas temuan dan informasi baru
baik yang datangnya dari dalam lembaga maupun dari luar lembaga sehubungan dengan penerapan
MBO di atas, kemudian hasilnya berupa revisi diberbagai tahapan perencanaan strategis di atas.
Selamat mencoba. Waallahu alam bisawam.
Tabel 1 : Resume komponen langkah-langkah perencanaan strategis
Langkah
Sasaran
1-Formulasi tujuan
Merencanakan perencanaan atau
Tujuan yang jelas
membuat visi

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Hasil

Halaman

10

2-Formulasi misi
3-Analisa medan

Membuat pernyataan misi


( mission statemen)
Memahami medan yang akan
dilalui menuju tujuan

4-Langkah-langkah
perencanaan
strategis

Membuat peta langkah-langkah


untuk mencapai tujuan yang
dicapai berdasarkan data dan
informasi yang akurat

5-Observasi dan
evaluasi
6- Membuat POA

Mengenali kondisi kinerja dan


membuat analisa kondisi kinerja
Membuat rencana aksi yang
integral yang aplikatif dan adaptif
Merubah NATO dan NAPO menjadi
aksi dan aksi
Selalu memberikan data dan
informasi terbaru sehubungan
kegiatan seluruh proses tahapan
sebelumnya

7-Implementasi POA
8- Evaluasi

Memanfaatkan manajemen untuk meraih sukses abadi

Pernyataan misi yang menyebutan: lembaga,


produk, pasar, cara kerja dan hal lain yang khas
Data dan informasi dari dalam lembaga dan luar
lembaga sehubungan pencapaian tujuan
Hasil scanning environment dan hasil analisa
SWOT
Rencana kerja jangka pancang misi yang dirinci
dalam bentuk rencana tahunan
Rencana kerja yang memperlihatkan tahapan
pekerjaan, sasaran dan tujuan setiap tahap,
kebijakan yang akan diterapkan
Informasi faktual sebagai bahan perencanaan
aksi yang aplikatif
POA
Agenda aksi
Produktivitas, kontinyuitas, mutu, kepuasan
pelanggan
Memperoleh data dan informasi dari hasil
monitor lingkungan dalam dan lingkungan luar
Mengevaluasi apakah data dan informasi baru
berfungsi untuk perbaikan langkah baru

Halaman

11