Anda di halaman 1dari 2

Karyna Alviyah M.

/ Farmasi C/ 201010410311135
1.

Apakah semua sediaan obat harus dilakukan uji disolusi?

2.

Mengapa proses disolusi penting untuk pengembangan formulasi dan evaluasi produk?

3.

Bagaimana menentukan uji disolusi dari sediaan obat?

4.

Bagaiman cara penentuan persyaratan laju disolusi dan perhitungan evisiensi disolusi (ED)?

5.

Apa yang dimaksud kondisi sink dan disolusi intrinsik?

6.

Mengapa uji disolusi dilakukan pada kondisi sink?

7.

Faktor-faktor apakah yang mempengaruhi laju disolusi obat?

8.

Apa yang dimaksud dengan sistem klasifikasi biofarmasetika pada penetapan spesifikasi disolusi?

Jawab :
1.

Disolusi didefinisikan sebagai suatu proses melarutnya zat kimia atau senyawa obat dari sediaan padat ke dalam suatu medium
tertentu. Uji disolusi berguna untuk mengetahui seberapa banyak obat yang melarut dalam medium asam atau basa (lambung dan
usus halus) (Ansel, 1989). Faktor yang menentukan efek terapi yang diinginkan dari zat aktif adalah jumlah dan kecepatan disolusi dari
bentuk sediaan sesuai dengan tempat absorbsinya. Pada proses pengembangan bentuk sediaan, sangat penting bagi industri farmasi
untuk mengevaluasi efek-efek kombinasi dari formulasi yang berbeda-beda; seperti : sifat fisika-kimia senyawa aktif, sifat zat tambahan,
dan cara pembuatan yang berbeda-beda; hal-hal tersebut akan mempengaruhi jumlah dan kecepatan absorpsi obat. Jadi, tidak semua
bahan obat harus dilakukan uji disolusi, karena memiliki sifat-sifat dasar obat yang berbeda-beda. Sifat-sifat ini telah dijelaskan dalam
monografi tiap-tiap bahan di Farmakope.

2.

Disolusi merupakan jumlah obat terlarut per waktu dalam medium tertentu (bukan dalam kondisi jenuh). Proses disolusi penting untuk
pengembangan formulasi dan evaluasi produk karena digunakan untuk menentukan kadar obat yang dapat diabsorbsi oleh jaringan
darah. Disolusi ini merupakan syarat dari kinetika kelarutan suatu obat dimana yang diperhatikan terutama pada kecepatan berubahnya
obat dalam bentuk sediaan padat menjadi bentuk larutan molekuler (Farmasi Fisik : 724)

3.

Uji disolusi biasa digunakan pada produksi sediaan secara rutin untuk memeriksa rata-rata disolusi, apakah sediaan tersebut
menghasilkan rata-rata disolusi yang konsisten selama produksi. Sekalipun laju disolusi pada suatu sediaan tidak merupakan
parameter kritis maka tetap dibutuhkan suatu tes yang tepat untuk menjaga agar disolusi sediaan tetap konsisten baik selama
pembuatan satu batch maupun pembuatan antar batch-batch. Manfaat lain dari uji disolusi ini adalah untuk persyaratan farmakope,
pengembangan produk pengendalian mutu spesifikasi produk, jaminan mutu antar bets, kinerja klinik, dan sistem penghantaran obat.
Proses disolusi partikel obat antara lain dari pembasahan, penjenuhan, difusi, dan berubah menjadi larutan. Dimana proses difusi
merupakan suatu proses perpindahan massa molekul suatu zat yang dibawa oleh gerakan molekular secara acak dan berhubungan
dengan adanya perbedaan konsentrasi aliran molekul melalui suatu batas. Dalam USP cara pengujian disolusi tablet dinyatakan dalam
masing-masing monografi obat. Pengujian merupakan alat yang objekif dalam menetapkan sifat disolusi suatu obat yang berada dalam
tubuhsangat besar tergantung pada adanya obat dalam keadaan melarut. Karakteristik disolusi biasa merupakan sifat yang penting dari
produk obat yang memuaskan Pada pengujian disolusi dan penentuan bioavailabilitas dari obat dengan bentuk sediaan padat menuju
pada pendahuluan dari sistem yang sempurna bagi analisa dan pengujian disolusi tablet. Uji disolusi memperhatikan fasilitas modern
untuk mengontrol kualitas, digunakan untuk menjaga terjaminnya standar dalam produksi tablet.

4.

Uji disolusi untuk mengetahui terlarutnya zat aktif dalam waktu tertentu menggunakan alat disolution tester. Kriteria penerimaan
menurut FI IV adalah

TINGKAT

JUMLAH YANG DIUJI KRITERIA PENERIMAAN

PENGUJIAN
S1

Tiap unit Q +5%

S2

Rata-rata dari ke 12 unit sediaan (S1+S2) Q dan tidak satu unit pun < Q-15%

S3

12

Rata-rata dari 24 unit sediaan (S1+S2+S3) Q tidak lebih dari 2 unit sediaan < Q15% dan tidak satu unit pun <Q-25%

5.

Kondisi sink adalah keadaan dimana jumlah obat terlarut dalam keadaan tidak jenuh (1/3 dari kelarutan jenuh) sudah dapat diabsorbsi.
Selama uji disolusi, sink condition merupakan salah satu parameter percobaan yang harus dikendalikan, yaitu dengan senantiasa
menambah media disolusi yang sama setelah pencuplikan agar kadar zat terlarut tidak lebih dari 10-15% kelarutan maksimumnya,
sehingga tidak ada perubahan kadar dalam lapisan. Sedangkan disolusi intrinsik merupakan disolusi yang dilakukan dengan

permukaan tetap, maksudnya hal ini tidak dipengaruhi oleh luas permukaan dari suatu bahan obat.. uji disolusi ini juga merupakan uji
disolusi yang mencerminkan kelarutan obat (untuk partikel obat) atau juga bisa disebut sebagai jumlah disolusi senyawa padat murni
dari padatan dengan porositas minimal.
6.

Uji disolusi dilakukan pada kondisi sink karena pada saat keadaan tersebut bahan obat yang terkandung dapat diabsorbsi dengan
cepat oleh
tubuh, sehingga tidak memerlukan waktu yang lama.

7.

Faktor-faktor yang mempengaruhi laju disolusi :


a.

Sifat fisika kimia obat.


Sifat fisika kimia obat berpengaruh besar terhadap kinetika disolusi. Luas permukaan efektif dapat diperbesar dengan
memperkecil ukuran partikel. Laju disolusi akan diperbesar karena kelarutan terjadi pada permukaan solut. Kelarutan obat
dalam air juga mempengaruhi laju disolusi. Obat berbentuk garam, pada umumnya lebih mudah larut dari pada obat
berbentuk asam maupun basa bebas. Obat dapat membentuk suatu polimorfi yaitu terdapatnya beberapa kinetika pelarutan
yang berbeda meskipun memiliki struktur kimia yang identik. Obat bentuk kristal secara umum lebih keras, kaku dan secara
termodinamik lebih stabil daripada bentuk amorf, kondisi ini menyebabkan obat bentuk amorf lebih mudah terdisolusi
daripada bentuk kristal.

b.

Faktor alat dan kondisi lingkungan. Adanya perbedaan alat yang digunakan dalam uji disolusi akan menyebabkan perbedaan
kecepatan pelarutan obat. Kecepatan pengadukan akan mempengaruhi kecepatan pelarutan obat, semakin cepat
pengadukan maka gerakan medium akan semakin cepat sehingga dapat menaikkan kecepatan pelarutan. Selain itu
temperatur, viskositas dan komposisi dari medium, serta pengambilan sampel juga dapat mempengaruhi kecepatan pelarutan
obat.

c.

Faktor formulasi.
Berbagai macam bahan tambahan yang digunakan pada sediaan obat dapat mempengaruhi kinetika pelarutan obat dengan
mempengaruhi tegangan muka antara medium tempat obat melarut dengan bahan obat, ataupun bereaksi secara langsung
dengan bahan obat. Penggunaan bahan tambahan yang bersifat hidrofob seperti magnesium stearat, dapat menaikkan
tegangan antar muka obat dengan medium disolusi. Beberapa bahan tambahan lain dapat membentuk kompleks dengan
bahan obat, misalnya kalsium karbonat dan kalsium sulfat yang membentuk kompleks tidak larut dengan tetrasiklin. Hal ini
menyebabkan jumlah obat terdisolusi menjadi lebih sedikit dan berpengaruh pula terhadap jumlah obat yang diabsorpsi.

8.

Sistem klasifikasi biofarmasetik (biopharmaceutical Classification System, BCS) mengelompokkan obat dalam kelompok yang
didasarkan pada: kelarutan, permeabilitas dan kecepatan disolusi in vitro Klasifikasi system ini dapat digunakan untuk menjustifikasi
persyaratan-persyaratan penelitian in vitro (sediaan) obat yang melarut secara cepat, mengandung bahan aktif yang sangat larut dan
sangat permeable. Jika diterima oleh Badan POM/FDA, ketersediaan hayati dan bioekivalensi sediaan yang memenuhi persyaratan ini
dapat dibuktikan melalui pengujian kelarutan secara in vitro, permeabilitas dan studi disolusi Sebaiknya obat dengan permeabilitas
buruk, kelarutan buruk dan/atau diformulasikan dalam bentuk sediaan yang melarut secara lambat sangat mungkin akan menunjukkan
masalah ketersediaan hayati, dan bukan merupakan calon obat untuk diteliti ketersediaan hayati secara in vivo.