Anda di halaman 1dari 12

Bab 1 Pengukuran, Besaran dan SMA

Satuan

MATERI 1
PENGUKURAN, BESARAN DAN SATUAN

Standar Kompetensi :

Menerapkan konsep besaran fisika dan pengukurannya.

A. Pengukuran

Sesuatu yang dapat diukur atau dinyatakan merupakan besaran. Ketelitian pengukuran
ditentukan oleh banyaknya angka penting. Angka penting tediri dari angka pasti dan
angka taksiran.

1. Jangka sorong

0 1 2 3

s k a la n o n iu s

ra h a n g te ta p ra h a n g g e se r

Contoh soal :
Gambar di bawah ini menunjukkan posisi skala utama dan skala nonius dari jangka
sorong pada pengukuran panjang sebuah benda. Panjang benda itu adalah ... .

5 cm 6 cm Hasil pengukuran 5,7


b e rim p it
= cm
0,04
0 5 cm
5,74
cm

2. Mikrometer skrup
R a h a n g s k a la s e lu b u n g
geser lu a r ro d a
benda u ta m a b e r g e r ig i
5
0 0
45
40
s e lu b u n g

Contoh soal :
Gambar di bawah ini menunjukkan posisi skala utama dan skala nonius dari mikrometer
sekrup pada pengukuran tebal pelat. Hasil pengukuran tebal adalah ... .
FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd
0 Hasil pengukuran 2,5 mm
15 = 0,12 mm
2,62 mm
10

3. Angka Penting
Semua angka yang diperoleh dari hasil pengukuran, termasuk angka terakhir yang
ditaksirkan.
Ketelitian alat ukur panjang mistar :
• mistar : 0,05 cm
• jangka sorong : 0,01 cm
• mikrometer skrup : 0,001 cm

Aturan Penulisan :
a. Termasuk angka penting :
• angka bukan nol
• angka nol di antara angka bukan nol
b. Bukan angka penting :
• angka bukan nol di sebelah kiri angka bukan nol (kiri atau kanan koma
desimal)

Pada operasional matematis


a. Perkalian
Jumlah angka penting hasil = jumlah angka penting terkecil yang
dioperasionalkan
b. Penarikan akar
Jumlah angka penting hasil = jumlah angka penting yang ditarik akarnya
c. Penjumlahan dan pengurangan = mengandung satu angka yang diragukan.

Contoh soal:
1) Hitunglah penjumlahan bilangan-bilangan penting berikut ini.
a. 14,43 gram, 0,352 gram dan 71,9 gram
b. 5.140 kg dengan 234 kg

Jawab :
a . 1 4 ,4 3 g r a m 3 m e r u p a k a n a n g k a t a k s ir a n
0 ,3 5 2 g r a m 2 m e r u p a k a n a n g k a t a k s ir a n
7 1 ,9 g ra m 9 m e r u p a k a n a n g k a t a k s ir a n
+
8 6 ,6 8 2 g r a m 8 6 , 7 g r a m ( d ib u la t k a n k a r e n a h a n y a b o le h s a t u a n g k a t a k s ir a n )
b. 5 . 1 4 0 kg
2 3 4 kg
+
5 . 3 7 4 kg 5 3 7 k g ( d ib u la t k a n k a r e n a h a n y a b o le h s a t u a n g k a t a k s ir a n )

2) Hitung dan nyatakan hasilnya dalam angka penting yang sesuai.


a. 4,854 gram : 25 cm3
b. 20,34 mm x 4,8 mm

Jawab :

a 4 ,8 5 4 g ra m memiliki empat angka penting


. 25 c m3 memiliki dua angka penting
:
0 , 1 9 4 1 6 g r a m / c m3 0,19 gram/cm3
(dibulatkan. Jumlah angka penting sama dengan
jumlah angka penting yang paling sedikit dari
angka yang dioperasikan)

memiliki empat angka penting

FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd


Bab 1 Pengukuran, Besaran dan SMA
Satuan
b 2 0 ,3 4 m m memiliki dua angka penting
. 4 ,8 m m 98 mm2
x (dibulatkan. Jumlah angka penting sama dengan
2
9 7 ,6 3 2m m
jumlah angka penting yang paling sedikit dari
angka yang dioperasikan)

4. Kesalahan Pengukuran
Ketidakpastian hasil pengukuran dapat disebabkan antara lain :
a. kesalahan personal
b. kesalahan sistematik
c. kesalahan acak

5. Mengolah Data Hasil


a. Untuk satu kali pengukuran b. Untuk beberapa kali pengukuran

x = xo ± ∆x
x = xo ±∆ Σx
xo = x =
x n
= harga rata-rata dari hasil pengukuran

= 1 nΣx 2 − (Σx ) 2
xo = hasil pengukuran ∆x
n n −1
1
∆x =
2
skala terkecil

alat ukur

Contoh :

1) Panjang sebuah benda diukur menggunakan jangka sorong


menunjukkan angka 8,64 cm. Hasil pengukuran panjang benda (  ) dapat
ditulis… .

Jawab :
 = o ± ∆
o = 8,64 cm

∆ = 1 x 0,01 cm (jangka sorong mempunyai skala terkecil 0,01 cm)


2
Jadi panjang benda adalah
 = (8,64 ± 0,005) cm

2) Pengukuran massa sebuah cincin adalah 2g, 2g, 3g, 4g, 3g


Hasil pengukuran massa cincin dapat dituliskan … .

Jawab :

m = mo ± ∆m
mo = m
Σm 2g + 2g + 3g + 4g + 3g
= = = 2,8 g
n 5
( Σm )2 = (2 + 2 + 3 + 4 + 3)2 = 196
n Σm 2 = 5(22 + 22 + 32 + 42 + 32) = 210
FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd
= 1 nΣm2 − (Σm) 2
∆m
n n −1
1 210 − 196
= = 0,374 …
5 5 −1
∆ x = 0,4
Hasil pengukuran massa cincin :
m = mo ± ∆ m
m = (2,8 ± 0,4) gram

B. Besaran Pokok dan Besaran Turunan

Menurut SI ada 7 besaran pokok yang berdimensi dan 2 besaran pelengkap yang tak
berdimensi.
No Besaran Satuan Lamban Dimens
. g i
1. Panjang meter m L
2. Massa kilogram kg M
3. Waktu sekon s T
4. Kuat Arus Listrik ampere A I
5. Suhu Kelvin K O
6. Intensitas kandela cd J
Cahaya
7. Jumlah mol mole mol N

Dimensi adalah cara tersusunnya suatu besaran dari besaran pokok.

Contoh :
jarak L
1. Kecepatan = = = L T–1
waktu T
perubahankecepatan LT −1
2. Percepatan = = = LT–2
waktu T
3. Gaya = massa x percepatan = M LT–2
4. Energi = usaha = gaya x perpindahan = M LT–2 . L = ML2T-2
gaya MLT −2
5. Tekanan = = = ML –1T–2
luas L2
massa M
6. Massa jenis = = = M L–3
volume L3
7. Gaya gravitasi Newton dirumuskan
Gm1 m2
F=
R2
tentukan dimensi dari konstanta G.
m = massa
FR2
G = R = jarak
m1 m2 a = percepatan
m. a. R 2 g = gravitasi
=
m. m
kg m / s 2 m 2
=
kg kg

FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd


Bab 1 Pengukuran, Besaran dan SMA
Satuan
= kg-1 m3 s-2 Dimensi G = M-1 L3 T-2

Besaran pelengkap :
1. Sudut bidang dengan satuan radian (rad)
2. Sudut ruang dengan satuan steradian (sr)

Besaran turunan : besaran yang satuannya diturunkan dari satuan besaran pokok.
Contoh : gaya, energi, daya, frekwensi, beda potensial dan lain-lain.
Satuan : MKS (SI) : meter, kilogram, sekon
CGS : centimeter, gram, sekon

Pemakaian awalan-awalan pada satuan SI


Pecahan dan kelipatan pemakaian pangkat dari 10.
Pecaha Awalan Kelipata Awalan
n n
10–1 desi (d) 101 deka (da)
–2 2
10 senti (c) 10 hekto (h)
10–3 milli (m) 103 kilo (k)
–6 6
10 mikro (µ ) 10 Mega (M)
–9 9
10 nano (n) 10 Giga (G)
–12 12
10 piko (p) 10 Tera (T)

C. Vektor

Besaran Skalar adalah besaran yang hanya mempunyai nilai atau besar saja.
Besaran Vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan arah.

Contoh :
Bearan Skalar Besaran Vektor
• jarak • perpindahan
• laju • kecepatan
• perlajuan • percepatan
• massa • berat
• energi • usaha
• luas • tekanan
• massa jenis • momentum

1. Penjumlahan Vektor
a. Metode jajaran genjang
B Resultan kedua vektor membentuk sudut α
adalah :
F 2
R

R = F12 + F22 + 2F1F2 cosα

α α
F A
1

• Dua buah vektor searah, α = 0, maka : R = F1 + F2


• Dua buah vektor tegak lurus, α = 90o, maka : R = F12 +F2
2

• Dua buah vektor berlawanan arah, α = 180o, maka :


FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd
R = F1 – F2, Jika F1 > F2
R = F2 – F1, Jika F2 > F1
• Harga resultan vektor R yang mungkin adalah :
| F1 – F2 | ≤ R ≤ | F1 + F2 |
• Dalil sinus

B α1
F2 α2
R
F1 F2 R
= = =
α1 (180 − α) sin α1 sinα 2 sim(180 − α)
α α2 α R
F1 A sin α

b. Metode analitis
Komponen-komponen vektor :
y
A A
y
Ax = A cos θ; Ay = A sin θ
|A|= A2 2
x + Ay

Ay
θ tan θ=
x Ax
A x

2. Vektor Satuan
 Vektor satuan adalah vektor yang panjangnya satu-satuan.
 i, j, k adalah vektor satuan dalam arah x, y, z

3. Hasil Kali Vektor


a. Perkalian skalar (dot product)
 a x b = a b cos θ
 ixi=jxj=kxk=0
 i.j=j.k=k.i=0

b. Perkalian vektor (cross product)


 a x b = a b sin θ
 ixi=jxj=kxk=0
 i x j = k, j x k = i, k . i = j

Contoh Soal dan Pembahasan y


1) Resultan ketiga F 2= 1 5 0 N
gaya pada gambar di samping o
45
adalah … .
F1 = 50 2 N
A. 125 N x
B. 100 N
C. 75 N
D. 50 N F2 = 50 2 N
E. 25 N

FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd


Bab 1 Pengukuran, Besaran dan SMA
Satuan

Jawab : D
Pembahasan :
y Resultan antara F1 dan F2 membentuk sudut
F 2= 1 5 0 N 90o :
45 o F12 = F12 +F2
2

F1 = 50 2 N
x = (50 2) 2 +(50 2) 2
= 5000 +5000

F2 = 50 2 N F = 10 .000 = 100 N
12

Resultan antara F3 dan F12 membentuk sudut


180- adalah :
R = F3 – F12
R = 150 – 100 = 50N

FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd


2) Vektor a = 3 Jawab : A
satuan, b = 4 satuan, | a + b | = 5 Pembahasan :
satuan, maka besar sudut yang diapit R=|a+b| = a 2 +b 2 +2ab cos α
oleh vektor a dan b adalah … . 2
5 = 32 + 42 + 2 . 3 . 4 cos
A. 90o
B. 45o
α
C. 60o 25 = 9 + 24 cos α
D. 120o cos α = 25 – 25
E. 180o cos α = 0, α = 90o

3) Apabila tiap skala pada gambar di bawah ini 1 Newton, maka


resultan kedua gaya tersebut adalah… .

A. 4 newton y F
B. 6 newton 2

C. 8 newton
D. 10 newton
E. 24 newton

x
F 1

Jawab : D
Pembahasan :
Dengan dalil pitagoras diperoleh :
F2 = F12 + Y 2

= 42 +62 = 52N

F1 4
α = sudut apit antara F1 dan F2, maka : cos α = =
F2 52

Resultan 2 vektor : S M A R T S O L U T IO N
F12 = F12 + F22 + 2F1 . F2 cos α
4 FR = 4 . F12 + Y 2
= 4 2 + ( 52 ) 2 + 2.4. 52 .
52
= 4 . 4 2 +6 2
= 16 +52 +32 = 100 = 10
= 64 +36 = 100 = 10 N
N

S O A L -S O A L L A T IH A N

1. Sebuah benda diukur dengan jangka E. 5,53 cm


sorong yang ditunjukkan oleh gambar di 2. Hasil pengukuran yang ditunjukkan oleh
bawah, maka panjang benda adalah ... . mikrometer sekrup adalah ... .
4 cm 5 cm
0 25
20
0 5 10 15
10
A. 4,75 cm
B. 4,76 cm
A. 4,17 mm
C. 4,78 cm
B. 4,37 mm
D. 5,50 cm
C. 4,67 mm
FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd
Bab 1 Pengukuran, Besaran dan SMA
Satuan
D. 5,17 mm E. 2,6448 x 103 kg/m3
E. 5,47 mm
3. Kuat arus yang ditunjukkan oleh
amperemeter AC pada gambar di bawah
adalah ... .

50 100
0

0 1A 5A

A. 0,2 ampere
B. 0,4 ampere
C. 2 ampere
D. 4 ampere
E. 40 ampere

4. Hasil penjumlahan 24,4731 cm dengan


76,2 cm adalah … .
A. 100,6731 cm
B. 100,673 cm
C. 100,76 cm
D. 100,7 cm
E. 101 cm

5. Sebuah kertas panjang 16,343 cm


lebarnya 4,2 cm maka luas kertas
tersebut adalah ... .
A. 68,6406 cm3
B. 68,64 cm3
C. 68,6 cm3
D. 68 cm3
E. 69 cm3

6. Sebuah karton tebalnya 0,02030 cm,


jumlah angka penting hasil
pengukuran tersebut adalah ... .
A. 2
B. 3
C. 4
D. 5
E. 6

7. Sebuah benda massanya 84,634 gram.


Volumenya 0,032 liter, maka massa
jenis benda tersebut adalah ... .
A. 2,6 x 103 kg/m3
B. 2,64 x 103 kg/m3
C. 2,644 x 103 kg/m3
D. 2,645 x 103 kg/m3
FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd
8. Ketelitian mikrometer sekrup adalah ... . A. M LT
A. 0,1 cm B. M L T2
B. 0,01 cm C. M L T-1
C. 0,1 mm D. M L T-2
D. 0,01 mm E. M L2 T-2
E. 0,001 mm

9. Penulisan hasil pengukuran 0,002360


cm adalah ... .
A. 2,360 x 10-3 cm
B. 2,36 x 10-3 cm
C. 2,3 x 10-3 cm
D. 2,4 x 10-3 cm
E. 0,236 x 10-3 cm

10. Manakah yang termasuk besaran pokok


di bawah ini ?
A. berat
B. gaya
C. luas
D. massa jenis
E. kuat arus listrik

11. Di bawah ini yang merupakan kelompok


besaran turunan adalah ... .
A. berat, energi, panjang
B. laju, panjang, massa
C. massa jenis, intensitas cahaya,
usaha
D. massa jenis, luas, berat
E. tekanan, volume, waktu

12. Tekanan merupakan gaya persatuan


luas, maka satuan tekanan adalah ... .
A. kg/ms2
B. kg m2/s2
C. kg m/s2
D. kg/m2s
E. kg/ms

13. Kecepatan sebuah benda v sebagai


fungsi waktu t dinyatakan dengan
persamaan :
v = pt2 – qt +4, maka dimensi p
adalah ... .
A. L T
B. M T-1
C. L T-2
D. L T-3
E. M T-2

14. Momentum merupakan hasil perkalian


antara massa dan kecepatan, maka
dimensi momentum adalah ... .

FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd


Bab 1 Pengukuran, Besaran dan SMA
Satuan
15. Besaran yang mempunyai dimensi sama 18. Dua buah vektor F1 dan F2
:
besarnya masing-masing 20 N dan 30 N
1. berat dan gaya
mempunyai arah seperti pada gambar.
2. berat dan massa
Resultan komponen-komponen pada
3. energi dan usaha
sumbu x dan sumbu y adalah … .
4. energi dan daya
y+
Pernyataan yang benar adalah ... .
F F
A. 1, 2, 3 2 1
B. 1, 3
C. 2, 4 o o
30 30 +
x
D. 4 0
E. 1, 2, 3, dan 4 A. -5 3 N dan 25 N
B. 5 3 N dan -25 N
16. Jika besar vektor A = 10 satuan,
membuat sudut 60o dengan sumbu x C. -25 3 N dan 25 N
positif, maka besar vektor tersebut D. 25 N dan 25 3 N
dalam sumbu x dan y adalah… . E. 30 N dan 25 3 N
A. Ax = 10 satuan, Ay = 10 satuan
B. Ax = 10 satuan, Ay = 10 3 satuan 19. Tiga buah gaya pada gambar masing-
C. Ax = 5 satuan, Ay = 5 satuan masing besarnya F1 = 8 N, F2 = 4 N dan
F3 = 8 N tersusun seperti pada gambar
D. Ax = 5 satuan, Ay = 5 3 satuan
berikut. Resultan ketiga gaya ini adalah
E. Ax = 5 3 satuan, Ay = 5 satuan ….
A. 4 N F1
17. Sebuah perahu menyeberangi sungai B. 12 N y
yang lebarnya 180 meter dan C. 8 3 N
kecepatan arus airnya 4 m/s. Bila 120 o

perahu diarahkan menyilang tegak lurus D. 8 3 +8 N x


o
sungai dengan kecepatan 3 m/s, maka E. 8 3 + 12 F 2
120
setelah sampai di seberang perahu N
telah menempuh lintasan sejauh … .
F
A. 180 m 3

B. 240 m 20. Perhatikan vektor-vektor yang besar


C. 300 m dan arahnya terlukis pada kertas
D. 320 m berpetak seperti gambar di bawah. Jika
E. 360 m panjang satu petak adalah satu newton
(1 N), maka besar resultan kedua vektor
adalah … .
A. 8 N
B. 9 N
C. 10 N
D. 11 N
E. 12 N

SO AL ESSAI

1. Dua vektor masing-masing mempunyai panjang 6 dan 8 satuan.


Tentukan besar resultan kedua vektor tersebut, jika membentuk sudut :
a. 00
b. 900
c. 1800

2. Carilah besar dan arah A, B, dan A + B untuk :


FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd
a. A = -4i – 7j, B = 3i – 2j
b. A = 1i – 4j, B = 2i + 6j

3. Seorang perenang dapat berenang dengan laju 1,00 m/s di air


tenang.
a. Jika ia mengerahkan tubuhnya lurus ke seberang sungai yang lebarnya 150 m
dan laju arusnya 0,80 m/s, seberapa jauh ke arah hilir (dari titik di seberang
startnya) ia akan sampai ?
b. Berapa lama waktu yang diperlukannya untuk sampai ke seberang ?

4. Tiga orang anak mencatat waktu ayun sebuah ayunan


matematis masing-masing 2,2 detik; 2,4 detik dan 2,3 detik. Hasil pengukuran tersebut
dapat ditulis … .

5. Tentukan penjumlahan ketiga vektor dari gambar di bawah


secara analisis
y
F3 = 20 N F2 = 15 N

30 0

60 0 F1 = 20 N
x

6. Diketahui dua buah vektor A = 6i – j + 5k dan B = 2i + 4j – 2k


Tentukan : a) A . B
b) A x B

7. Hitunglah sudut antara dua buah vektor A = i + 2j dan B = -2i +


j

FISIKA SMA / MA / SMK Drs. Pristiadi Utomo, M.Pd