Anda di halaman 1dari 29

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada dasarnya baik masyarakat desa maupun kota, pasti telah
menggunakan zat aditif makanan dalam kehidupannya sehari-hari. Secara
ilmiah, zat aditif makanan di definisikan sebagai bahan yang ditambahkan dan
dicampurkan sewaktu pengolahan makanan untuk meningkatkan mutu. Disini
zat aditif makanan sudah termasuk : pewarna, penyedap, pengawet, pemantap,
antioksidan, pengemulsi, pengumpal, pemucat, pengental, dan anti gumpal
(Anonymous, 2008).
Bahan pewarna makanan terbagi dalam dua kelompok besar yakni
pewarna alami dan pewarna buatan. Di Indonesia, peraturan mengenai
penggunaan zat pewarna yang diizinkan dan dilarang untuk pangan diatur
melalui SK Menteri Kesehatan RI Nomor 722/Menkes/Per/IX/88 mengenai
bahan tambahan pangan. Akan tetapi seringkali terjadi penyalahgunaan
pemakaian zat pewarna untuk sembarang bahan pangan, misalnya zat pewarna
untuk tekstil dan kulit dipakai untuk mewarnai bahan pangan.Hal ini jelas
sangat berbahaya bagi kesehatan karena adanya residu logam berat pada zat
pewarna tersebut. Timbulnya penyalahgunaan tersebut antara lain disebabkan
oleh ketidaktahuan masyarakat mengenai zat pewarna untuk pangan, dan
disamping itu harga zat pewarna untuk industry jauh lebih murah
dibandingkan dengan harga zat pewarna untuk pangan. (Hamdani, 2011).
Bahan pewarna yang sering digunakan dalam makanan olahan terdiri
dari pewarna sintetis (buatan) dan pewarna natural (alami). Pewarna sintetis
terbuat dari bahan-bahan kimia, seperti tartrazin untuk warna kuning atau
allura red untuk warna merah.Kadang-kadang pengusaha yang nakal
menggunakan pewarna bukan makanan (non food grade) untuk memberikan
warna pada makanan. Demi mengeruk keuntungan, mereka menggunakan
pewarna tekstil untuk makanan. Ada yang menggunakan Rhodamin B

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

pewarna tekstil untuk mewarnai terasi, kerupuk dan minuman sirup. Padahal,
penggunaan pewarna jenis itu dilarang keras, karena bisa menimbulkan kanker
dan penyakit-penyakit lainnya. Pewarna sintetis yang boleh digunakan untuk
makanan (food grade) pun harus dibatasi penggunaannya.
Hal ini tentu saja dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka
terutama perkembangan otak. Karena kandungan bahan tambahan berbahaya
selain dapat merusak tubuh juga dapat mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan sel otak bagi anak-anak. Pengaruh buruk dari adanya bahan
tambahan makanan berbahaya juga berdampak bagi orang dewasa. Jika orang
dewasa mengkonsumsi makanan atau minuman yang mengandung zat
tambahan berbahaya dalam jangka waktu yang cukup lama maka akan
menimbulkan resiko timbulnya penyakit mematikan seperti kanker.
Dengan demikian praktikum ini di lakukan mahasiswa dan mahasiswi
untuk melakukan praktikum Pengawasan Mutu Pangan untuk melakukan
praktikum Identifikasi Zat Pewarna dalam makanan dan minuman karena
kandungan bahan tambahan pangan sangat berbahaya bagi siapa saja yang
mengkonsumsi dan tersebar dimana-mana.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Agar mahasiswa(i) dapat melakukan analisis zat pewarna dalam makanan
dan minuman.
1.2.2 Tujuan Khusus
a. Dapat mempersiapkan alat dan bahan dalam melakukan uji pewarna
dalam minuman secara subjektif.
b. Mempraktekkan cara atau prosedur pengujian zat pewarna dalam
sampel minuman
c. Menginterpretasikan hasil pengujian zat pewarna dalam sampel
minuman

BAB II

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

TINJAUAN PUSTAKA
A. Bahan Tambahan Makanan
Bahan Tambahan Makanan adalah bahan yang ditambahkan dengan
sengaja

ke

dalam

makanan

dalam

jumlah

sedikit,

yaitu

untuk

memperbaikiwarna, bentuk, cita rasa, tekstur atau memperpanjang daya


simpan. Tujuan menggunakan Bahan Tambahan Makanan (BTM) adalah dapat
meningkatkan atau mempertahankan nilai gizi dan kualitas daya simpan,
membuat bahan lebih mudah dihidangkan serta memperbaiki preparasi bahan
pangan. Diantara beberapa bahan tambahan makanan yang sering digunakan
adalah pemanis dan pewarna sintetis. Zat Pewarna adalah bahan tambahan
makanan yang dapat memperbaiaki warna makanan yang berubah atau
menjadi pucat selama proses pengolahan atau untuk memberi warna pada
makanan agar kelihatan lebih menarik(Winarno,1995).
Berdasarkan sumbernya, zat pewarna dibagi menjadi dua golongan
yaitu pewarna alami dan pewarna buatan.
1.

Pewarna Alami
Pada pewarna alami zat warna yang diperoleh berasal dari hewan
dan tumbuh-tumbuhan seperti: karamel, coklat, daun suji, daun pandan dan
kunyit. Jenis-jenis pewarna alami tersebut antara lain:
1. Klorofil, yaitu zat warna alami hijau yang terdapat pada daun
2. Mioglobulin dan Hemoglobin; zat warna merah pada daging
3. Karotenoid; kelompok pigmen yang berwarna orange, merah orange
dan larut dalam lipid.
4. Anthosiamin dan Anthoxanthim; warna pigmen merah, biru violet
terdapat pada buah dan sayur-sayuran.

2.

Pewarna Buatan
Pewarna buatan memiliki kelebihan yaitu warnanya homogen dan
penggunaannya sangat efisien karena hanya memerlukan jumlah yang
sangat sedikit. Akan tetapi kelemahannya adalah jika pada saat proses
terkontaminasi logam berat, pewarna jenis ini akan berbahaya.

B. Teknik Analisa Makanan


1. Teknik Analisa Modern
Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

Di laboratorium yang maju, analisis pewarna makanan sudah secara


rutin dilakukan, dengan berbagai metoda, teknik dan cara. Sebagian besar
dari cara analisa tersebut masih berdasarkan suatu prinsip kromatografi atau
pun menggunakan alat spektrophotometer. Cara tersebut digunakan untuk
mendeteksi zat pewarna tersebut secara teliti, karena itu minimal diperlukan
fasilitas yang cukup canggih serta dituntut tersedianya berbagai pelarut
organik, yang biasanya cukup mahal harganya. Di samping itu teknik
tersebut juga memerlukan tenaga terampil yang profesional. Molar
extinction coefficient Rhodamin B adalah 106,000 M-1cm-1 pada panjang
gelombang 542,75 nm (Devianti et al, 2010).
Berbagai penelitian telah dilakukan untuk mencari beberapa metoda
yang praktis tetapi teliti untuk mengidentifikasi adanya pewarna sintetik dan
bila perlu dapat membedakan jenis pewarna sintetik dalam makanan. Hal
tersebut penting sekali bagi laboratorium pangan, pembuat kebijaksanaan
dan organisasi pelindung konsumen agar mempunyai suatu teknik atau
metoda analisis yang cepat cara kerjanya dan dapat membedakan antara zat
pewarna makanan dengan pewarna tekstil (Devianti et al, 2010).
2. Teknik Analisa Sederhana
Deteksi zat pewarna sintetik dapat dilakukan secara sederhana dengan
menggunakan peralatan yang sederhana, seperti gelas, air dan kertas saring.
Sehingga tidak diperlukan adanya pelarut ataupun memerlukan tersedianya
peralatan khusus. Metoda ini dapat dikerjakan di rumah maupun di
lapangan. Keistimewaan atau keuntungan penting dari metoda tersebut
adalah karena cara analisisnya tidak membutuhkan ketersediaan zat
pewarna-pewarna standar apapun (Devianti et al, 2010).
Ide dari metoda sederhana ini didasarkan pada kemampuan zat
pewarna tekstil yang berbeda dengan zat pewarna makanan sintetis, di
antaranya karena daya kelarutannya dalam air yang berbeda. Zat pewarna
tekstil seperti misalnya Rhodamin B (merah), Methanil Yellow (kuning), dan
Malachite Green (hijau), bersifat tidak mudah larut dalam air. (Devianti et
al, 2010).
3. Kromatografi

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

Kromatografi adalah suatu nama yang diberikan untuk teknik


pemisahan tertentu. Pada dasarnya semua cara kromatografi menggunakan
dua fase tetap ( stationary) dan yang lain fase bergerak (mobile);
pemisahan-pemisahan tergantung pada gerakan relative dari dua fase ini
(Sastrohamidjojo (1991) dalam Devianti et al, 2010 ).
a. Kromatografi kertas
Prinsip kerjanya adalah kromatography kertas dengan pelarut air
(PAM, destilata, atau air sumur). Setelah zat pewarna diteteskan di ujung
kertas rembesan (elusi), air dari bawah akan mampu menyeret zat-zat
pewrna yang larut dalam air (zat pewarn makanan) lebih jauh
dibandingkan dengan zat pewarna tekstil.
Sejumlah cuplikan 30-50 g ditimbang dalam gelas kimia 100 ml,
ditambahkan asam asetat encer kemudian dimasukan benang wool bebas
lemak secukupnya, lalu dipanaskan di atas nyala api kecil selama 30
menit sambil diaduk. Benang wool dipanaskan dari larutan dan dicuci
dengan air dingin berulang-ulang hingga bersih. Pewarna dilarutkan dari
benang wool dengan penambahan ammonia 10% di atas penangas air
hingga bebas ammonia.
Totolkan pada kertas kromatografi, juga totolkan zat warna
pembanding yang cocok (larutan pekatan yang berwarna merah gunakan
pewarna zat warna merah). Jarak rambatan elusi 12 cm dari tepi bawah
kertas. Elusi dengan eluen 1 (etilmetalketon : aseton : air = 70 : 30 : 30)
dan eluen II (2 gr NaCl dalam 100 ml etanol 50%). Keringkan kertas
kromatografi di udara pada suhu kamar. Amati bercak-bercak yang
timbul. Perhitungan / penentuan zat warna dengan cara mengukur nilai Rf
dari masing-masing bercak tersebut, dengan cara membagi jarak gerak zat
terlarut oleh jarak zat pelarut (Devianti et al, 2010).

b. Kromatrogafi lapis tipis


Diantara berbagai jenis teknik kromatrografi, kromatografi lapis
tipis (KLT) adalah yang paling cocok untukk analisis obat di laboratorium

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

farmasi (Stahl,1985). Kromatografi Lapis Tipis dapat digunakan untuk


memisahkan berbagai senyawa seperti ion-ion organik, kompleks
senyawa-senyawa organik dengan anorganik, dan senyawa-senyawa
organik baik yang terdapat di alam dan senyawa-senyawa organik
sintetik. KLT merupakan kromatografi adsorbs dan adsorben bertindak
sebagai fase stasioner. Empat macam adsorbs dan adsorben bertindak
sebagai fase stasioner. Empat macam adsorben yang umum dipakai ialah
silica gel ( asam silikat ), alumina ( aluminum oxydae ) , kieselguhr
( diatomeus earth ) dan selulosa. Dari keempat jenis adsorben tersebut
yang paling bnayak dipakai adalah silica gel karena hampir semua zat
dapat dipisahkan oleh jenis adsorban ini. Sifat sifat umum dari
penyerapan-penyerap untuk kromatografi lapis tipis ini adalah mirip
dengan sifat-sifat penyerap untuk kromatografi kolom. Dua sifat yang
penting dari penyerap adalah besar partikel dan homogenitasnya, karena
adhesi terhadap penyokong sangat bergantung pada mereka. Fase gerak
ialah medium angkut dan terdiri atas satu atau beberapa pelarut. Ia
bergerak dalam di dalam fase diam, yaitu suatu lapisan berpori , karena
ada gaya kapiler. Jika fase gerak dan fase diam telah dipilih dengan tepat,
bercak cuplikan awal dipisahkan menjadi sederet bercak, masing-masing
bercak diharapkan merupakan komponen tunggal dari campuran.
Perbedaan migrasi merupakan dasar pemisahan kromatografi, tanpa
perbedaan dalam kecepatan migrasi dari senyawa,tidak mungkin terjadi
pemisahan (Devianti et al, 2010).

4. Reaksi Kimia
Cara reaksi kimia dilakukan dengan cara menambahkan pereaksipereaksi berikut :

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

a. HCL pekat
b. H2SO4 pekat
c. NaOH 10%
d. NH4OH 10%
e. Matriks
Keunggulan teknik analisa sederhana ini adalah :
1. Cara ini praktis untuk mengecek atau mengidentifikasi zat warna dalam
kemasan yang akan digunakan untuk mengolah makanan secara spesifik.
Bila akan menganalisis zat warna yang terdapat dalam makanan, harus
diekstraksi dulu sehingga mendapatkan larutan dengan konsentrasi 1 g/l
zat pewarna.
2. Para teknisi laboratorium dan lembaga konsumen, bahkan siswa SMA
serta konsumen awam, kini dapat dengan mudah, cepat dan sederhana
mendeteksi zat warna tekstil tersebut, bila diinginkan.
Keunggulan

lain

dari

metoda

sederhana

ini

adalah

tidak

diperlukannya standar pembanding (kecuali ingin mendeteksi zat pewarna


apa). Akan tetapi hasil uji dengan metoda tersebut perlu pula dikonfirmasi
lebih lanjut dengan uji yang dikerjakan di laboratorium dengan
menggunakan metoda konvensional. Sehingga dapat benar-benar diyakini
bahwa bahan pewarna tersebut tidak mengandung dyes tekstil. Hal ini
penting karena terkadang hasil penelitian terbaru dapat mencabut ijin
pemakaian bahan pewarna tertentu yang sebelumnya tercantum di dalam
daftar pewarna yang diijinkan, seperti yang terjadi di India mengenai
pemakaian Fast Red E (Devianti et al, 2010).

C. Zat Pewarna

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

Pewarna adalah bahan tambahan makanan yang dapat memperbaiki atau


memberi warna pada makanan. Zat warna adalah senyawa organik berwarna
yang digunakan untuk memberi warna suatu objek (Jana, 2007)
Penentuan mutu bahan makanan pada umumnya sangat bergantung pada
beberapa faktor, diantaranya cita rasa, warna, tekstur dan nilai gizinya.
Disamping itu ada faktor lain, misalnya sifat mikrobiologis. Tetapi sebelum
faktor-faktor lain dipertmbangkan, secara visual faktor warna tampil dahulu
dan kadang-kadang sangat menentukan (Winarno, 2004).
Selain sebagai fungsi yang menentukan mutu, warna juga dapat
digunakan sebagai indikator kesegaran atau kematangan, baik tidaknya
pencampuran atau cara pengolahan dapat ditandai adanya warna yang seragam
dan merata (Winarno, 2004).
Penambahan bahan pewarna pada pangan dilakukan untuk beberapa
tujuan antara lain memberi kesan menarik, menyeragamkan warna makanan,
menstabilkan warna, menutupi perubahan warna selama proses pengolahan,
dan mengatasi perubahan warna selama penyimpanan (Winarno, 2004).
Ada 5 sebab yang dapat menyebabkan suatu bahan makanan berwarna,
yaitu :
1. Pigmen yang secara alami terdapat pada tanaman dan hewan, misalnya
klorofil berwarna hijau, karoten berwarna jingga, dan mioglobin
menyebabkan warna merah pada daging.
2. Reaksi karamelisasi yang timbul bila gula dipanaskan membentuk warna
coklat pada kembang gula, karamel atau roti yang dibakar.
3. Warna gelap yang timbul karena adanya reaksi Maillard, yaitu antara gugus
amino protein dan gugus karbonil gula pereduksi. Misalnya susu bubuk
yang disimpan lama akan berwarna gelap.
4. Reaksi antara senyawa organik dengan udara akan menghasilkan warna
hitam atau coklat gelap. Reaksi oksidasi ini dipercepat oleh adanya logam
serta enzim, misalnya warna gelap permukaan apel atau kentang yang
dipotong.
5. Penambahan zat warna, baik zat warna alami ataupun zat warna sintetik,
yang termasuk golongan bahan aditif makanan (Winarno, 2004).
D. Jenis Zat Pewarna

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

Aneka jenis pewarna ini ada yang berupa bubuk, pasta atau cairan. ada
dua jenis zat pewarna yaitu certified color dan unceretified color. Certified
color merupakan zat pewarna sintetik yang terdiri dari dye dan lake, sedangkan
uncertified color adalah zat pewarna yang berasal dari bahan alami (Setiawan,
1992).
1. Certified Color (pewarna sintesis)
Ada 2 macam yang tergolong Certified Color yaitu Dye dan Lake.
Keduanya adalah zat pewarna buatan. Zat pewarna yang termasuk golongan
dye telah melalui prosedur sertifikasi dan spesifikasi yang telah ditetapkan
oleh Food and Drug Administration (FDA). Sedangkan zat pewarna lake
yang hanya terdiri dari 1 warna dasar, tidak merupakan warna campuran,
juga harus mendapat sertifikat. Dalam certified color terdapat spesifikasi
yang mencantumkan keterangan penting mengenai zat pewarna tertentu,
misalnya berbentuk garam, kelarutan dan residu yang terdapat didalamnya
(Sumarlin, 2010).
a. Dye
Dye adalah zat pewarna yang umumnya bersifat larut dalam air dan
larutannya dapat mewarnai. Pelarut yang dapat digunakan selain air
adalah gliserin, alkohol dan propilenglikol. Dye juga dapat diberikan
dalam bentuk kering apabila proses pengolahan produk tersebut
kemudian ternyata menggunakan air. Dye terdapat dalam bentuk bubuk,
butiran, pasta maupun cairan yang penggunaannya tergantung dari
kondisi bahan, kondisi proses dan zat pewarnanya sendiri ((Sumarlin,
2010).

Dye terbagi atas 4 kelompok yaitu Azo dye, Triphenylmethane dye,


Flourescein, dan Sulfonated Indigo.
1) Azo dye, terdiri dari:
a) FD&C Red No. 2 (Amaranth) No Indeks 16185
Amaranth termasuk golongan monoazo yang mempunyai satu ikatan
Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

N=N. Amaranth berupa tepung berwarna merah kecoklatan yang mudah


larut dalam air, menghasilkan larutan berwarna merah lembayang atau
merah kebiruan. Selain itu juga mudah larut dalam propilonglikol,
gliserol, dan larut sebagian dalam alkohol 95%. Agak tahan terhadap
cahaya, asam asetat 10%, HCl 10-30%, dan NaOH 10%, sedangkan
terhadap NaOH 30% kurang tahan dan menjadi agak keruh (Sumarlin,
2010).
Sebelumnya di Amerika penggunaan zat warna amaranth diizinkan
secara bebas tanpa adalanya keluhan atau laporan mengenai terjadinya
keracunan. Pada akhir tahun 1970 muncul hasil penelitian dua grup
penelitian Soviet mengenai amaranth tersebut. Grup pertama melaporkan,
zat warna amaranth bersifat karsiogenik (menyebabkan kanker) sedangkan
grup kedua menyimpulkan bahwa zat warna tersebut bersifat embritoksik
(meracuni janin). Setelah dilakukan penelitian lanjutan dan hasilnya
menyatakan bahwa zat warna amaranth bersifat karsiogenik dan
embritoksik maka sejak itu penggunaan zat warna amaranth di amerika
tidak diperbolehkan (Sumarlin, 2010).
Selain bersifat karsiogenik dan embritoksik, zat warna amaranth
dalam jumlah besar dapat menimbulkan tumor, reaksi alergi pada saluran
pernapasan dan menyebankan hiperaktif pada anak (Trestiati, 2003).
b) Yellow No 5 (Tartrazine) No Indeks 19140
Tartrazine merupakan tepung berwarna kuning jingga yang mudah
larut dalam air, menghasilkan larutan kuning keemasan. Kelarutanya
dalam alkohol 95% hanya sedikit, dalam gliserol dan glikol mudah
larut. Tartanizie tahan terhadap cahaya, asam asetat, HCL, dan NaOH
10%, NaOH 30% akan menjadikan warna berubah kemerah-merahan.

Gambar Yellow No. 5


Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

10

Penggunaan tartrazine dapat menyebabkan reaksi alergi, khususnya


pada pada individu yang sensitif terhadap asam asetilsiklik dan asam
benzoat. Selain itu juga dapat menyebabkan hiperaktif pada anak
(Sumarlin, 2010).
c) FD&C Yellow No 5 (Sunset Yellow) No Indeks 150985
Sunset Yellow termasuk golongan monazo, berupa tepung
berwarna jingga, sangat mudah larut dalam air, dan menghasilkan
larutan jingga kekuningan. Sedikit larut dalam alkohol 95% dan mudah
larut dalam gliserol dan glikol. Pemakaian alat-alat, mudah larut dalam
alkohol tembaga akan menyebabkan warna larutan zat warna menjadi
keruh, coklat dan opaque (Jana, 2007).
Penggunaan sunset yellow dapat menyebabkan reaksi alergi,
khususnya pada pada individu yang sensitif terhadap asam asetilsiklik
dan asam benzoat. Selain itu juga dapat menyebabkan hiperaktif pada
anak. Pada jumlah yang sedikit sunset yellow dapat menyebabkan
radang selaput lendir pada hidung, sakit pinggang, muntah-muntah dan
gangguan saluiran pencernaan (Trestiati, 2003).
d) FD&C Red No 4 (Panceau SX) No Indeks 14700
Panceau SX berupa tepung merah, mudah larut dalam air dan
memberikan larutan berwarna jingga. Larutan dalam gliserol dan
glikol, mudah larut dalam alkohol 95%. Sifat ketahanannya hampir
sama dengan amaranth, sedikit luntur oleh asam asetat 10%, NaOH
30% akan membuat larutan berwarna kekuningan. Cu membuat
warna larutan menjadi kuning, gelap, dan keruh baik pada larutan
netral maupun asam (Jana, 2007).

2) Triphenymethane dye, terdiri dari :


f. FD&C Blue No 1 (Brilliant Blue) No Indeks 42090
Zat pewarna ini termasuk Triphenylmethane dye, merupakan
tepung berwarna ungu perunggu. Bila dilarutkan dalam

air

menghasilkan warna hijau kebiruan, larut dalam glikol dan gliserol,


agak larut dalam alkohol 95%. Zat warna ini tahan terhadap asam
Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

11

asetat, tetapi agak luntur oleh cahaya agak tahan terhadap HCl 10%,
tetapi menjadi berwarna kehijauan, sedangkan dalam HCl 30% akan
membentuk warna merah anggur(Jana, 2007).
a) FD&C Green No 3 (Fast Green) No Indeks 42053
Tepung zat warna ini berwarna ungu kemerahan atau ungu
kecoklatan dan bila dilarutkan dalam air menghasilkan warna hijau
kebiruan. Zat ini juga larut dalam alkohol 95%, tetapi lebih mudah
larut dalam campuran air dan alkohol. Zat ini juga larut dalam gliserol
dan glikol. Fast Green agak mudah luntur dengan adanya cahaya dan
tidak tahan terhadap HCl 30%, bila ditambahkan alkali, akan
berwarna ungu. kontak dengan Cu akan menjadikan warna coklat.
b) FD&C Violet No 1 (Benzylviolet 4B)
Zat pewarna ini berbentuk tepung berwarna ungu, larut dalam
air, gliserol, glikol dan alkohol 95%. Menghasilkan warna ungu cerah,
tidak larut dalam minyak dan eter. Zat pewarna ini mudah luntur oleh
cahaya, sedangkan terhadap asam asetat agak tahan(Jana, 2007).
3) Fluorescein
a) FD&C Red No 3 (Erytrosine) No Indeks 45430
Zat pewarna ini termasuk golongan Fluorescein. Berupa tepung
coklat larutannya dalam alkohol 95% menghasilkan warna merah
yang berfluoresensi sedangkan larutannya dalam air berwarna merah
cherry tanpa fluoresensi. Larut dalam gliserol dan glikol, bersifat
kurang tahan terhadap cahaya dan oksidator, tetapi tahan terhadap
reduktor dan NaOH 10% (Jana, 2007).
4) Sulfonated Indigo
a) FD&C Blue No 2 (Indigotin/Indigo Carmine) No Indeks 73015
Indigotine merupakan tepung berwarna biru, coklat, kemerahmerahan, mudah laut dalam air dan larutannya berwarna biru. Larut
dalam gliserol dan glikol, sedikit larut dalam alkohol 95%. Zat warna
ini sangat tidak tahan terhadap cahaya, karena itu warnanya cepat
menghilang (Jana, 2007).

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

12

b. Lake
FD&C

Lake

diizinkan

pemakainnya

sejak

tahun

1959,

dan

penggunannya meluas dengan cepat. Zat pewarna ini merupakan gabungan


dari zat warna (dye) dengan radikal basa (Al atau Ca) yang dilapisi dengan
hidrat alumina. Lake stabil pada Ph 3,5-9,5 dan diluar selang tersebut lapisan
alumina pecah dan dye yang dikandungnya terlepas. Sesuai dengan sifatnya
yang tidak larut dalam air, zat pewarna ini digunakan untuk produk-produk
yang mengandung lemak dan minyak daripada dye, karena FD&C lake larut
dalam lemak. Daya mewarnai FD&C lake adalah dengan membentuk
dispersi yang menyebar pada bahan yang diwarnai (Jana, 2007).
Di Indonesia, karena undang-undang penggunaan zat pewarna belum
ada, terdapat kecenderungan penyalahgunaan pemakaian zat warna.
Penggunaan pewarna yang aman pada pangan telah diatur melalui Peraturan
Menteri Kesehatan RI No.722/Menkes/Per IX/88, yang mengatur mengenai
pewarna yang dilarang digunakan dalam makanan. Pewarna yang diizinkan
serta batas penggunannya termasuk penggunaan bahan pewarna alami
(Setiawan, 2011).
Khusus untuk bahan pewarna, Departemen Kesehatan telah menerbitkan
Keputusan Direktur Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan No.
2985/B/SK/79 tanggal 12 Nopember 1979 tentang wajib daftar pewarna
makanan dan Peraturan Menkes RI No.239/Menkes/Per/V/85 tentang zat
warna tertentu yang dinyatakan sebagai bahan berbahaya. Penerbitan
peraturan ini bertujuan untuk mencegah pemakaian zat warna yang bukan
untuk makanan ke dalam makanan (Setiawan, 2011).
Pada tabel berikut dapat dilihat beberapa zat warna sintesis yang dilarang
penggunaannya dalam makanan.
Tabel 1. Nama-nama zat pewarna sintesis yang dilarang digunakan
di dalam makanan
No
Nama
1 Auramine ( CI Basic Yellow 2)
2 Alkanet
3 Butter Yellow (CI Solvent Yellow 2)

Indeks Warna
41000
75520
11020

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

13

4 Black 7984 (Food Black 2)


5 Burn Umber (CI Basic Orange 7)
6 Chrysoidinie (CI Basic Orange 2)
7 Chrysoine S (CI Food Yellow AB)
8 Citrus Red No.2
11 Fast Yellow AB (CI Food Yellow 2)
12 Guinea Green B (CI Acid Green No 3)
15 Methanyl Yellow
16 Oil Orange SS (CI Solvent Orange 2)
17 Oil Orange XO (CI Solvent Orange 7)
18 Oil Yellow AB (CI Solvent Yellow AB)
19 Oil Yellow OB (CI Solvent Yellow 6)
20 Orange G (CI Food Orange 4)
21 Orange GGN (CI Food Orange 2)
22 Orange RN
23 Orchil dan Orcein
24 Ponceu 3R (CI Red 6)
25 Ponceu SX (CI Food Red 1)
26 Ponceu 6R (CI Food Red 8)
27 Rhodamine B (CI Food Red 15)
28 Sudan I (CI Solvent Yellow 14)
29 Scarlet GN (Food Red 2)
30 Violet 6B
Sumber : Depkes, RI (1995)

27755
77491
11270
14270
12156
13015
42085
13065
12100
12170
11380
11390
16230
15980
15970
16155
14700
16290
45170
12055
14815
42640

Tabel 2. Jenis pewarna sintesis pada produk makanan dan batas maksimum
penggunaannya
No.

Nama BTM

1.

Biru berlian

Coklat HT

Eritrosin

Jenis / Bahan Makanan

Batas Maksimum

penggunaan
Kapri kalengan, ercis
100 mg 300 mg /
kalengan, es krim, jem, acar
kg
ketimun dalam botol, saus
apel kalengan, makanan lain,
jeli
Minuman ringan, makanan 70 mg 300 mg /
lain, makanan cair
kg
Es krim, buah pir
15 mg 300 mg /

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

14

Hijau FCF

Hijau S

Indigotin

Karmiosin

Kuning FCF

Kuning kuinolin

10

Merah Alura

kalengan, jem, udang


beku, saus apel kalengan,
makanan lain, jeli,
yoghurt, irisan daging
olahan, Es krim, buah pir
kalengan, jem, saus apel
kalengan, makanan lain,
jeli
Minuman ringan, makanan
lain, makanan cair
Es krim, jem, saus apel
kalengan, makanan lain,
jeli, Yoghurt
Minuman ringan, makanan
lain, makanan cair, es
krim, Yoghurt
Minuman ringan, makanan
lain, makanan cair, es krim
Es krim, makanan lain

Minuman ringan, makanan


lain, makanan cair
11 Ponceau 4R
Minuman ringan, makanan
lain, es krim, yoghurt,
jem, jeli
12 Tartrazin
Minuman ringan, makanan
cair, makanan lain, es
krim, Yoghurt
Sumber : Depkes, RI (1995)

kg

100 mg 300mg /
kg

70 mg 300 mg /
kg
6 mg 300 mg /
kg
57 mg 300 mg /
kg
12 mg 300 mg /
kg
50 mg 300 mg /
kg
70 mg 300 mg /
kg
30 mg 300 mg /
kg
18 mg 300 mg /
kg

Penggunaan bahan pewarna buatan yang tidak direkomendasikan oleh


Departemen Kesehatan (Depkes) RI atau oleh FDA dapat menimbulkan
gangguan kesehatan, seperti timbulnya kanker usus dan pankreas. Hal ini
disebabkan oleh kandungan arsen melebihi 0,00014% dan timbal melebihi
0,001%. Adapun batas konsumsi untuk zat pewarna buatan yang
direkomendasikan oleh Depkes berkisar 1,25-1,5 mg/kg berat badan (untuk
warna merah), 2,5 mg/kg, berat badan (untuk warna biru), 12,5 mg/kg berat
badan (untuk warna hijau), dan 5-7,5 mg/kg (untuk warna kuning) (Jana,
2007).
Bahan pewarna Rhodamine B untuk warna merah dan Metanil Yellow
untuk warna kuning, merupakan zat pewarna sintesis yang dilarang untuk
Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

15

produk makanan karena dalam bahan tersebut mengandung residu logam


berat yang sangat membahayakan bagi kesehatan (Trestiati, 2003).
Rhodamine B adalah bahan pewarna untuk kertas, bulu domba dan
sutera. Rodamine B berasal dari Metaliniat dan Dipanel Alanin sehingga
mudah mudah larut dalam alkohol. Struktur rhodamin B dapat ditunjukkan
pada gambar berikut.

Gambar .Rhodamin B
Molekul C28H31ClN2O3. Bobot Molekul (BM) 479. Titik Lebur 1650C.
Kelarutan sangat larut dalam air dan alkohol; sedikit larut dalam asam
hidroklorida dan natrium hidroksida (Trestiati, 2003).
Rhodamin B adalah zat warna sintetik berbentuk serbuk kristal
berwarna kehijauan, berwarna merah keunguan dalam bentuk terlarut pada
konsentrasi tinggi dan berwarna merah terang pada konsentrasi rendah
(Trestiati, 2003). D & C Red 19 termasuk golongan pewarna xanthene basa.
Rhodamin B dibuat dari meta-dietilaminofenol dan ftalik anhidrid. Kedua
bahan baku ini bukanlah bahan yang boleh dimakan. Rhodamin B dapat
digunakan untuk pewarna kulit, kapas, wool, serat kulit kayu, nilon, serat
asetat, kertas, tinta dan vernis, sabun, dan bulu (Trestiati, 2003).
Ciri makanan yang mengandung Rhodamin B antara lain warna
kelihatan cerah (berwarna-warni) sehingga tampak menarik, ada sedikit rasa
pahit (terutama pada sirup atau limun), muncul rasa gatal di tenggorokan
setelah mengkonsumsinya, dan baunya tidak alami sesuai makanannya.
Sedangkan tanda-tanda dan gejala akut bila terpapar Rhodamin B secara
langsung yaitu jika terhirup dapat menimbulkan iritasi pada saluran
pernapasan, jika terkena kulit dapat menimbulkan iritasi pada kulit, jika
terkena mata dapat menimbulkan iritasi pada mata, jika tertelan dapat
menimbulkan gejala keracunan dan air seni berwarna merah atau merah
muda (Trestiati, 2003)..

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

16

Di beberapa Negara penggunaan Rhodamin B pada berbagai produk


telah dilarang contohnya Uni Eropa tidak diperbolehkan untuk kosmetik,
Hungaria tidak diperbolehkan untuk kosmetik, Jepang: tidak diperbolehkan
untuk makanan, obat, dan kosmetik, Korea Selatan diperbolehkan untuk
kosmetik (klorida, stearat, dan asetat), Afrika Selatan tidak diperbolehkan
untuk kosmetik, Taiwan tidak diperbolehkan untuk kosmetik (dalam bentuk
klorida, stearat, dan asetat. Klorida juga dalam bentuk lake aluminum), USA
tidak diperbolehkan untuk obat dan kosmetik. Berdasarkan criteria kesehatan
dunia (WHO) Metanil Yellow memiliki tingkat keracunan tiga (Trestiati,
2003).
Nama Kimia tropaeolin G; 3-[[4-(phenylamino) phenyl] azo]
benzenesulfonic acid monosodium salt. Bobot Molekul: 375,38 g/mol.
Kelarutan larut dalam air, alkohol, sedikit larut dalam benzen, dan agak larut
dalam aseton (Trestiati, 2003).
Metanil yellow adalah zat warna sintetik berbentuk serbuk berwarna
kuning kecoklatan, larut dalam air, agak larut dalam aseton. Metanil yellow
merupakan senyawa kimia azo aromatik amin yang dapat menimbulkan
tumor dalam berbagai jaringan hati, kandung kemih, saluran pencernaan atau
jaringan kulit. Metanil kuning dibuat dari asam metanilat dan difenilamin.
Kedua bahan ini bersifat toksik. Metanil yellow merupakan pewarna tekstil
yang sering disalahgunakan sebagai pewarna makanan. Pewarna tersebut
bersifat sangat stabil. Metanil yellow biasa digunakan untuk mewarnai wool,
nilon, kulit, kertas, cat, alumunium, detergen, kayu, bulu, dan kosmetik.
Pewarna ini merupakan tumor promoting agent. Metanil yellow memiliki
LD50 sebesar 5000mg/kg pada tikus dengan pemberian secara oral (Jana,
2007).
Badan Pengawasan Obat dan Makanan memasukkan rhodamin B dan
metanil yellow dalam daftar bahan tambahan makanan yang tidak boleh
dikonsumsi. Rhodamin B bersifat karsinogenik pada tikus yang telah
diinjeksi pewarna tersebut secara subkutan. LD50 rhodamin B pada tikus
yang diinjeksikan secara intravena adalah 89,5 mg/kg (Jana, 2007).

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

17

2. Uncertified Color Additive (pewarna alamai)


Zat pewarna yang termasuk dalam uncertified color adalah zat pewarna
alami (ekstrak pigmen dari tumbuh-tumbuhan) dan zat pewarna mineral,
walaupun ada juga beberapa zat pewarna seperti -karoten dan kantaxantin yang
telah dapat dibuat sintetik. Untuk penggunaannya, zat warna ini bebas dari
prosedur sertifikasi dan termasuk dalam daftar yang telah tetap. Satu-satunya zat
pewarna uncertified yang penggunaannya masih bersifat sementara adalah
Carbon Black. Tabel berikut mencantumkan jenis pewarna alami dan sintesis
pada produk makanan dan batas maksimal penggunaannya (Jana, 2007).
Tabel 3. Jenis pewarna alami pada produk makanan dan batas maksimum
penggunaannya.
No
.
1

2
3
4

Nama BTM
Anato

-Apo-8
karotenal
Etil -Apo-8
karotenoat
Kantaxantin

Karamel,
ammonia sulfit
process
Karamel

Karmin

-karoten
8
9
10

Klorofil
Klorofil tembaga

Jenis / Bahan Makanan


Es krim, lemak, minyak
kacang, margarin, keju,
minyak kelapa
Es krim, lemak, minyak
makan, jem, jeli
Es krim, lemak, minyak
makan, jem, jeli
Es krim, lemak, minyak
makan, jem, jeli, udang
Kalengan
Es krim, jem, jeli, jamur
kalengan, acar ketimun
dalam botol. Yoghurt,
marmalade
jem, jeli, jamur kalengan,
acar ketimun dalam botol,
Yoghurt
Yoghurt
Keju, kapri kalengan,
acar ketimun dalam botol,
es krim, lemak, minyak
makan, minyak kacang,
minyak kelapa, mentega
jem, jeli, keju
Es krim, acar ketimun

Batas Penggunaan
Maksimun
100 mg 600 mg /
kg
100 mg 200 mg /
kg
100 mg 200 mg /
kg
30 mg 60 mg / kg

150 mg 3 g / kg

150 mg 300 mg /
kg
20 mg / kg

100 mg / kg

200 mg / kg
100 mg 300 mg /

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

18

11

12
13

Complex
Kurkumin

Riboflavin
Titanium
Dioksida
Sumber : SNI, 1992.

dalam botol, keju


Es krim, lemak, minyak
makan, minyak kelapa,
Mentega
Acar ketimun dalam
botol, keju, es krim
Kembang gula

kg
500 mg / kg
50 mg 300 mg /
kg
Secukupnya

Contoh zat pewarna alami :


c)
d)
e)
f)
g)

Warna merah diperoleh dari Karmin, Angkak, Likopen, Antosian


Warna coklat diperoleh dari Karamel dan Kakao
Warna kuning diperoleh dari Kurkumin, lakto lavin
Warna jingga diperoleh dari Karoten
Warna hijau diperoleh dari Klorofil
Contoh zat pewarna mineral :
a. Warna biru
: Ultramarine
b. Warna merah
: Cinaber
c. Warna kuning
: Baryt yellow, Lead chromate, Kadmium sulfide
(Setiawan, 2011).
Di negara-negara yang telah maju, suatu zat sintetik harus melalui berbagai
prosedur pengujian sebelum dapat digunakan sebagai zat pewarna makanan. Zat
pewarna yang diijinkan penggunaannya dalam makanan dikenal sebagai certified
color. Untuk penggunaan zat warna tersebut harus dapat menjalani tes dan
prosedur penggunaan yang disebut proses sertifikasi (Setiawan, 2011).
Proses sertifikasi ini meliputi pengujian kimia, biokimia, toksikologi, dan
analisis media terhadap zat warna tersebut. Proses pembuatan zat pewarna
sintetik biasanya melalui perlakuan pemberian asam sulfat atau asam nitrat yang
sering kali terkontaminasi oleh arsen atau logam berat lain yang bersifat racun.
Pada pembuatan zat pewarna organik sebelum mencapai produk akhir, harus
melalui suatu senyawa dahulu yang kadang-kadang berbahaya dan sering kali
tertinggal dalam hasil akhir, atau terbentuk senyawa-senyawa baru yang
berbahaya (Setiawan, 2011).
E. Dampak Penggunaan Zat pewarna Sintetis Terhadap Kesehatan
Penggunaan zat pewarna baik alami maupun buatan sebagai bahan tambahan
makanan telah diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

19

722/MenKes/Per/VI/88 mengenai Bahan Tambahan Makanan. Sedangkan zat


warna yang dilarang digunakan dalam pangan tercantum dalam Peraturan Menteri
Kesehatan RI Nomor 239/MenKes/Per/V/85 mengenai Zat Warna Tertentu yang
Dinyatakan sebagai Bahan Berbahaya.
Beberapa zat pewarna yang berdampak negatif terhadap kesehatan antara lain :
1. Rhodamin B
Rhodamin B merupakan pewarna sintetis berbentuk serbuk kristal,
berwarna hijau atau ungu kemerahan, tidak berbau, dan dalam larutan akan
berwarna merah terang berpendar/berfluorosensi. Rhodamin B merupakan zat
warna golongan xanthenes dyes yang digunakan pada industri tekstil dan
kertas, sebagai pewarna kain, kosmetika, produk pembersih mulut,dan sabun.
Nama lain rhodamin B Adalah D and C Red no 19. Food Red 15, ADC
Rhodamine B, Aizen Rhodamine, dan Brilliant Pink.
Menurut WHO, Rhodamin B berbahaya bagi kesehatan manusia karena
sifat kimia dan kandungan logam beratnya. Rhodamin B mengandung
senyawa klorin (Cl). Senyawa klorin merupakan senyawa halogen yang
berbahaya dan reaktif. Jika tertelan, maka senyawa ini akan berusaha
mencapai kestabilan dalam tubuh dengan cara mengikat senyawa lain dalam
tubuh, hal inilah yang bersifat racun bagi tubuh. Selain itu, rhodamin B juga
memiliki senyawa pengalkilasi (CH3 - CH3) yang bersifat radikal Sehingga
dapat berikatan dengan protein, lemak, dan DNA dalam tubuh.
Konsumsi rhodamin B dalam jangka panjang dapat terakumulasi di dalam
tubuh dan dapat menyebabkan gejala pembesaran hati dan ginjal, gangguan
fungsi hati, kerusakan hati, gangguan fisiologis tubuh, atau bahkan bisa
menyebabkan timbulnya kanker hati. (Badan POM RI, 2005)
2. Zat Pewarna Tartrazine & Indigotine
Sebagian besar zat pewarna makanan yang digunakan mengandung zat
tartrazine atau indigotine yang berasal dari batubara . Kedua zat tersebut
merupakan racun bagi tubuh. Racun ini umumnya ditemukan pada jus
minuman, bumbu masak, bahkan beberapa jenis keju.
3. Zat Pewarna Makanan Jenis Carnicogen

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

20

Zat pewarna makanan mengandung carnicogen, tartrazine dan


indigotine yang dapat memicu penyakit kanker, kanker kemih, tumor ginjal,
tumor tiroid dan komplikasi pada kalenjar andrenal. Semua jenis pewarna
tersebut kerap digunakan sebagai zat pewarna makanan anak anak seperti
permen gula, permen cheri, koktail buah, minuman ringan, biskuit, dll.

BAB III
METEDOLOGI PENELITIAN
3.1 Alat dan Bahan
3.1.1 Alat
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Erlenmeyer
Cawan petri
Corong
Neraca Analitik
Hot Plate
Labu ukur
Gelas ukur
Gelas beker
Pipet tetes
Kertas PH

3.1.2 Bahan
a.
b.
c.
d.
e.

Aquades
NaOH 10 %
HCL 0,05 N
HCL pekat
H2SO4

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

21

f. NH4OH 12 %
g. Tissue

3.2 Cara Kerja


1. Asamkan 20-50 ml sampel minuman ringan dengan larutan HCL 0,05 N
2. Sediakan 40 cm benang wol, didihkan dalam air selama 30 menit. Benang
kemudian di angkat dan dikeringkan.
3. Masukkan benang dalam sampel minuman yang sudah di asamkan.
Didihkan selama 30 menit. Keluarkan benang wol cuci dan keringkan.
4. Bagi benang menjadi 4 bagian, letakkan diatas lempeng tetes. Masingmasing potongan di tetesi dengan : NaOH 10, HCL pekat, NH4OH12,
H2SO4 pekat.
5. Amati perubahan warna dan bandingkan dengan tabel.

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

22

Pewarna
Rhodamin B
Amaranth

HCL pekat
Orange
Lebih gelap

H2SO4 pekat
Kuning
Ungu kecoklatan

NaOH 10 %
Lebih biru
Coklat keruh

NH4OH 12%
Lebih kebiruan
Sedikit berubah

Eritrosine
Tartrazine
Fast green FCF
Aniline yellow
Orange G

Orange-kuning
Lebih gelap
Orange
Violet-merah
Sedikit berubah

Orange-kuning
Lebih gelap
Hijau-coklat
Orange-kuning
Orange

kemerahan
Tidak berubah
Sedikit berubah
biru
Sedikit berubah
Coklat kusam-

Tidak berubah
Sedikit berubah
Biru
Tidak berubah
Tidak berubah

Acid violet 6B

Kuning

Kuning

merah
Kuning

Lebih kebiruan

Azoflavine
Acid yellow
Methyl violet

kecoklatan
Merah violet
Merah
kekuningan

kecoklatan gelap
Merah Violet
Orange
kekuningan

Coklat kusam
Sedikit berubah
decolorized

Sedikit berubah
Sedikit berubah
Almost

orange

decolorized
orange

Tumeric

Merah

Coklat

kemerahan
Tabel 1 Uji Identifikasi Zat Pewarna Sintetis

3.3 Diagram Alir


Potong benang wol dengan ukuran
40 cm

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

23

Panaskan benang wol selama


30 menggunakan Hot Plate

Keringkan benang wol

Teteskan HCL 0,05 N 3-4 tetes


untuk engasamkan ke dalam
arlenmeyer yang berisi sampel
minuman
Masukan benang wol ke dalam erlenmeyer
tersebut
Panaskan menggunakan Hot Plate

Pisahkan benang tersebut menjadi


4 bagian ke dalam cawan petri

Teteskan masing-masing benang


dengan HCL pekat, NaOH 10,
NH4OH12,H2SO4 pekat

Hasil Percobaan terdapat


pewarna Eritrosine

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

24

A. Hasil

Sampel minuman

Corong

Gelas beker

Pipet

Benang wol

Cawan Petri

Perebusan benang wol


menggunakan air

Pemanasan benang wol


dengan sampel minuman.

Benang wol di tetesi


dengan NaOH 10%, HCl
pekat, NH4OH 12 dan
H2SO4 pekat

Tidak ada perubahan


warna pada benang wol
yang ditetesi NAOH 10%

Tidak ada perubahan

Tidak ada perubahan

Setelah d panaskan selama


30 menit kemudian di bilas
lagi dengan air dan
dikeringkan

Tidak ada perubahan warna

Gelas ukur

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

25

pada benang wol yang


ditetesi HCL Pekat

warna pada benang wol


yang ditetesi NH4Oh

warna pada benang wol


yang ditetesi H2SO4

B. Pembahasan
Pewarna adalah bahan tambahan makanan yang dapat memperbaiki
atau memberi warna pada makanan. Zat warna adalah senyawa organik
berwarna yang digunakan untuk memberi warna suatu objek (Jana, 2007).
Pewarna

buatan

memiliki

kelebihan

yaitu

warnanya

homogen

dan

penggunaannya sangat efisien karena hanya memerlukan jumlah yang sangat


sedikit. Akan tetapi kelemahannya adalah jika pada saat proses terkontaminasi
logam berat, pewarna jenis ini akan berbahaya.
Uji pewarna sintetis, uji ini dilakukan pada sampel minuman ringan yang
kurang terkenal dengan merk torpedo yang banyak beredar dipasaran.
Sampel yang digunakan sebanyak 50 ml dan diperiksa kadar keasamannya. Saat
praktikum kadar keasaman sampel sudah mencapai 3, lalu kami meneteskan 2
tetes HCL 0,05N yang kemudian kadar keasamannya meningkat menjadi 4.
Kemudian menyiapkan benang wol sepanjang 40 cm lalu didihkan dalam
air aquades selama 30 menit. Setelah itu benang wol diangkat dan dikeringkan.
Setelah itu masukkan benang wol kedalam sampel minuman yang sudah
diasamkan tadi lalu dipanaskan kembali. Ketika benang wol dicelupkan ke
dalam sampel, benang wol menyerap warna dan berwarna ungu kebiruan, hal itu
disebabkan karena gugus polar yang ada pada benang wol berantaraksi dengan
molekul zat warna pada sampel. Sehingga lama kelamaan benang wol berwarna
ungu kebiruan. Setelah selama kurang lebih 30 menit dipanaskan, benang wol
diangkat dan dibilas dengan aquadest kemudian dikeringkan.
Lalu benang wol dipotong-potong benang menjadi 4 bagian dan letakkan
pada lempeng tetes. Pada masing-masing benang ditetesi dengan NaOH 10%,
HCl pekat, NH4OH 12 dan H2SO4 pekat dan amati perubahan yang terjadi.
Berdasarkan teori Berbagai penelitian telah dilakukan untuk mencari beberapa
metoda yang praktis tetapi teliti untuk mengidentifikasi adanya pewarna sintetik
dan bila perlu dapat membedakan jenis pewarna sintetik dalam makanan. Hal
tersebut penting sekali bagi laboratorium pangan, pembuat kebijaksanaan dan

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

26

organisasi pelindung konsumen agar mempunyai suatu teknik atau metoda


analisis yang cepat cara kerjanya dan dapat membedakan antara zat pewarna
makanan dengan pewarna tekstil (Devianti et al, 2010).
Hasil yang didapatkan pada praktikum tidak terjadi perubahan warna pada
tiap benang wol yang menunjukkan kemungkinan pada minuman tersebut
tersebut terlihat jelas bahwa produk minuman tersebut terdapat penambahan
pewarna di dalam proses pembuatannya sehingga sulit di deteksi secara
subjektif, sehingga lebih baik menggunakan uji objektif. Factor lain yang bisa
menyebabkan tidak terdeteksinya pewarna pada minuman ini adalah kandungan
pewarna sintesis yang terdapat pada produk jumlahnya sedikit sehingga uji ini
tidak bisa mendeteksi pewarna

tersebut. Sehingga dapat disimpulkan dari

melihat tabel Bahwa terdapat jenis pewarna Eritrosine di produk minuman


torpedo dimana pada HCl pekat bewarna orange-kuning, H2SO 4 orange
kuning, NH4OH 10 % tidak berubah, NH4OH 12 % tidak berubah.

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari hasil praktikum Identifikasi zat pewarna sintetis bahwa Hasil yang
didapatkan pada praktikum tidak terjadi perubahan warna pada tiap benang wol
yang menunjukkan kemungkinan pada minuman tersebut tersebut terlihat jelas
bahwa produk minuman tersebut terdapat penambahan pewarna di dalam proses

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

27

pembuatannya sehingga sulit di deteksi secara subjektif, sehingga lebih baik


menggunakan uji objektif. Factor lain yang bisa menyebabkan tidak
terdeteksinya pewarna pada minuman ini adalah kandungan pewarna sintesis
yang terdapat pada produk jumlahnya sedikit sehingga uji ini tidak bisa
mendeteksi pewarna tersebut. Sehingga dapat disimpulkan dari melihat tabel
Bahwa terdapat jenis pewarna Eritrosine di produk minuman torpedo dimana
pada HCl pekat bewarna orange-kuning, H2SO4 orange kuning, NH4OH 10 %
tidak berubah, NH4OH 12 % tidak berubah.
5.2 Saran
Disarankan bagi mahasiswa yang ingin melakukan percobaan praktikum
identifikasi zat pewarna sintetis dengan metode objektif jika ingin menghasilkan
hasil yang lebih akurat hingga dapat mendeteksi zat pewarna sintetis dengan
kosentrasi sampai yang terendah.

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous,2008. Mengenal sekilas tentang zat aditif pewarna makanan.
http://smk3ae.wordpress.com/20/08/10/16/mengenal-sekilas-tentang-za-aditifpewarna-makanan. Diaskes tanggal 11 desember 2013 pukul 18.00 wib
Depkes RI, 1995. Farmakope Indonesia. Departemen Kesehatan Republik
Indonesia Jakarta.

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

28

Deviyanti. (2010). Catatan Kimia. Teknik Analisa Pewarna Makanan .


Hamdani,syarief.2011.
Bahan
pewarna
makanan.
http://catatan
kimia.com/catatan/bhan-pewarna-makanan/ html. di askes pada tanggal 11
desember 2013 pukul 18.30 WIB
Jana, J. 2007. Studi Penggunaan Pewarna Sintetis (Sunset Yellow, Tartrazine dan
Rhodamin B) Pada Beberapa Produk Pangan di Kabupaten Sukabumi.
FMIPA. UMMI
Sentra Informasi Keracunan, Pusat Informasi Obat dan Makanan, Badan POM RI.
2005 Pedoman Pertolongan Keracunan untuk Puskesmas, Buku IV Bahan
Tambahan Pangan
Setiawan, R. (2011). Zat Pewarna Makanan.
Setiawan S, Nurjanah, I, Sukmaningsih, & Rustamaji E. 1992. Sebaiknya Anda
Tahu Bahan Tambahan Makanan. Jakarta: Yayasan Lembaga Konsumen
Indonesia.
SNI, 01-2895-1992. Cara Uji Pewarna Tambahan Makanan
Sumarlin, L. O. (2010). Identifikasi Pewarna Sintetis Pada Produk Pangan Yang
Beredar.
Trestiati, M. 2003. Analisis Rhodamin B pada Makanan dan Minuman Jajanan
Anak SD (Studi Kasus : Sekolah Dasar di Kecamatan Margaasih Kabupaten
Bandung). Thesis. ITB. Bandung.
Winarno, F.G., 2004. Kimia Pangan dan Gizi. PT. Gramedia Pustaka Utama :
Jakarta.

Laporan Identifikasi Pewarna Sintetis

29