Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN PRAKTIKUM

METALURGI FISIK

Disusun Oleh :
Kelompok : 4
Nandar Firdaus Saputra (2112142001)
Fadlan Febrian Nugraha (2112142012)
Ahmad Taufik (2112142029)
Gilang Mardiana (2112142031)
Ramdani (21122142040)

Laboratorium Material Tenik


Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknik
Universitas Jenderal Achmad Yani
CIMAHI

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena hanya dengan rahmat dan
hidayahNya kami dapat menyelesaikan tugas ini. Tugas Laporan Praktikum mata kuliah Metalurgi
Fisik.
Makalah ini ditulis dari hasil penyusunan literatur yaitu buku-buku yang berkaitan dengan
Metalurgi Fisik dan data-data dari media elektronik seperti internet. Tak lupa kami ucapkan terima
kasih kepada Bapak Adi Ganda, S. T, M. T sebagai dosen mata kuliah Metalurgi Fisik atas bimbingan
dan arahan dalam laporan ini, serta kepada rekan-rekan dan asisten dosen yang telah membantu dalam
penyusunan laporan ini.
Saya harap, dengan membaca laporan ini dapat memberi manfaat bagi kita semua, dalam hal ini
dapat menambah wawasan kita mengenai Metalurgi Fisik.
Memang laporan ini masih jauh dari sempurna, maka kami mengharapkan kritik dan saran dari
pembaca demi perbaikan menuju arah yang lebih baik.

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI
HEAT TREATMENT..............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................
1.1

Latar Belakang......................................................................................

1.2

Tujuan.....................................................................................................

BAB II LANDASAN TEORI..................................................................................


2.1

Heat Treatment......................................................................................

2.2

Proses Proses Heat Treartment.........................................................

2.3

Jenis pengerasan permukaan.............................................................

2.4

Hal yang Mempengaruhi Laju Pendinginan.....................................

BAB III METODA PRAKTIKUM.......................................................................


BAB IV DATA DAN ANALISA...........................................................................
BAB V KESIMPULAN........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................
LAMPIRAN..........................................................................................................
HARDENABILITY...............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................
1.1

Latar Belakang....................................................................................

1.2

Tujuan...................................................................................................

BAB II LANDASAN TEORI................................................................................


2.1

Metoda Grossman & Bain..................................................................

2.2

Metoda Jominy....................................................................................

BAB III METODA PRAKTIKUM.......................................................................


BAB IV DATA DAN ANALISA...........................................................................
4.1

Data Pengamatan.................................................................................

4.2

Analisis..................................................................................................

BAB V KESIMPULAN........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................
LAMPIRAN..........................................................................................................
METALOGRAFI...................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................
1.1

Latar Belakang....................................................................................

1.2

Tujuan...................................................................................................

BAB II LANDASAN TEORI................................................................................


2.1

Teori dasar............................................................................................

2.2

Kesetimbangan Diagram Fasa...........................................................

2.3

Diagram Fasa Sistim Satu Komponen...............................................

2.4

Aturan Fasa..........................................................................................

2.5

Diagram Fasa Dari Dua Komponen..................................................

BAB III METODA PRAKTIKUM.......................................................................


3. 1

Metoda Praktikum..............................................................................

BAB IV DATA DAN ANALISA...........................................................................


4.1

Data.......................................................................................................

4.2

Analisa..................................................................................................

BAB V KESIMPULAN........................................................................................
5.1

Kesimpulan...........................................................................................

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................
LAMPIRAN..........................................................................................................

PRAKTIKUM METALURGI FISIK

Maksud dan Tujuan


Praktikum Metalurgi Fisik ini dilakukan guna menunjang teori yang sedang
atau telah diberikan pada Mata Kuliah Metalurgi Fisik.
Tujuan Utama :

Untuk mengenal alat pengujian, mengetahui bagaimana cara


menggunakannya, dan untuk mengetahui sifat sifat fisik
material logam.
Untuk mengetahui parameter parameter pengujian.
Dengan melakukan praktikum ini diharapkan seseorang dapat
menyadari pentingnya suatu analisa sifat fisik material yang
dikaitkan dengan penggunaannya di dalam praktek.

HEAT TREATMENT
BAB I
PENDAHULUAN

Perlakuan

panas

adalah

proses

pemanasan dan

pendinginan

untuk

menghasilkan sifat sifat yang diinginkan. Prinsip perlakuan panas ini pada
dasarnya sangat sederhana, yaitu logam dipanaskan dengan laju pemanasan
tertentu hingga mencapai temperature tertentu dan kemudian ditahan pada
temperature tersebut dengan waktu tertentu serta akhirnya didinginkan dengan
laju pendinginan tertentu pula.

Metoda pemanasan dan pendinginan dalam proses perlakuan panas ini


tergantung pada perubahan sifat yang dikehendaki serta tergantung pula jenis
logam atau paduannya. Disamping itu untuk memahami proses perlakuan panas
ini di perlukan pengetahuan diagram fasa serta diagram TTT dan CCT
Jenis jenis perlakuan panas antara lain :

Hardening
Surface Hardening
Precipitation Hardening
Tempering
Spherodizing
Stress relieving
Martempering
Normalizing
peaustemring
Annealing

gambar 1 Diagram fasa Fe Fe3C


gambar 2 Daerah pemanasan untuk berbagai proses perlakuan panas

gambar 3 transformasi fasa baja eutectoid

gambar 4 Diagram TTT (Time temperature transformation)

gambar 5 Perubahan fasa akibat proses pendinginan Baja Eutektoid.


Contoh di atas :
Baja didinginkan dengan cepat ke temperature 600C, ditahan selama 104
detik, dan kemudian didinginkan ke temperature kamar.

Pada temperature 760 berada dalam daerah austenite 100% austenite.


Didinginkan dengan cepat dari temperature 760C ke 600C : 100 %
austenite.
Ditahan selama 104 detik pada temperature 250C : 100% perlit
Didinginkan dengan cepat ke temperature kamar: 100% perlit

gambar 6 Diagram CCT (Continous Cooling Transformation)

1.1 Latar Belakang


Sejak zaman dulu metode heat treatment telah digunakan oleh orang-orang
untuk mengubah sifat-sifat mekanik logam sesuai dengan keinginannya,
contohnya dalam pembuatan alat-alat perang seperti ujung tombak pedang serta
tameng. Ini menunjukan bahwa heathreatment adalah metode paling mudah dan

baik yang dapat digunakan mengubah sifat-sifat mekanik dari suatu material. Pada
zaman dahulu logam yang

baik adalah logam yang keras dan kuat karena

penggunannya hanya semata untuk peralatan- peralatan yang sederhana seperti


pedang, ujung tombak dan yang lainnya. Oleh karena itu metode perlakuan panas
yang digunakan belum bervariasi, kemudian dizaman moderen ketika qualitas
logam tidak hanya diukur dari kekuatan dan kekerasaanya tetapi dari terpenuhinya
sifat-sifat mekanik lain yang sesuai dengan kebutuhan, baru kemudian
berkembang metode-metode Heat treatment untuk menghasilkan sifat-sifat
mekanik yang dibutuhkan.
Sekarang metode heat threatment masih merupakan metode yang paling baik
yang dapat digunakan untuk mengubah sifat-sifat mekanik suatu material logam.
Dengan heat threatment kita dapat meningkatkan ataupun menurunkan sifat-sifat
dari logam sesuai dengan kebutuhan akan sifat mekanik logam tersebut yang kita
butuhkan.
Pesatnya laju pembangunan dan teknologi yang semakin moderen sekarang ini
mendorong naiknya tingkat kebutuhan akan logam dengan berbagai macam
karakteristik yang sesuai dengan tujuan penggunaannya. Hal ini juga mendorong
berkembangnnya variasi metode-metode Heat treatment untuk menghasilkan
sifat-sifat dari logam yang sesuai dengan kebutuhan dunia industri moderen saat
ini.
1.2 Tujuan
Setelah melakukan Heat Treatment praktikan dapat :
1.
2.
3.
4.
5.

Menjelaskan tujuan Heat Treatment.


Menjelaskan prosedur proses Heat Treatment.
Menjelaskan bahan dan peralatan yang digunakan.
Menjelaskan jenis-jenis proses Heat Treatment.
Menjelaskan hubungan antara diagram fasa Fe-C dengan proses Heat

6.

Treatment.
Menjelaskan hubungan antara media pendingin, laju pendinginan,

7.

diagram TTT dengan proses Heat Treatment.


Mampu melakukan dengan baik proses Heat Treatment.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Heat Treatment


Proses pemanasan atau pendinginan logam dalam keadaan padat untuk
mengubah sifat-sifat fisis logam dan mekanik dari logam. Salah satu contohnya
adalah baja. Baja dikeraskan hingga tahan aus, dan kemampuan memotongnya
meningkat atau biasa dapat digunakan untuk dapat memudahkan proses spesimen
lebih lanjut.
Melalui proses perlakuan panas yang tetap, tegangan yang dapat dilakukan
dengan busur puntir dapat diperbesar atau diperkecil. Ketangguhan dapat
ditingkatkan atau dihasilkan suatu permukaan keras disekeliling busi, yang akan
mempengaruhi sifat-sifat logam terutama sifat mekaniknya.
2.2 Proses Proses Heat Treartment
1. Quanching
Suatu proses pemanasan logam hingga mencapai batas autensit yg homogen.
Untuk mendapatkan kehomogenan ini maka autensit perlu waktu pemanasan yg
cukup. Selanjutnya secara cepat baja tersebur dicelupkan ke dalam media dingin,
kecepatan pendingin yang kita inginkan untuk mencapai kekerasan baja. Pada
waktu pendinginan yang cepat, pada fase austenit tidak sempat berubah menjadi
ferlit atau ferit karena tidak ada kesempatan bagi atom-atom karbon yang lebih
larut dalam austenit untuk mengadakan pergerakan difusi dan bentuk sementit,
oleh karena itu terjadi pada keadaan karbon. Sebagai contoh, dapat mengurangi
kristalinitas dan dengan demikian meningkatkan ketangguhan dari kedua paduan
dan plastik (dihasilkan melalui polimerisasi).
2. Anneling (pelunakan)
Proses pelunakan baja dimana proses pemanasan baja diatas temperatur
kritis (723C) selanjutnya dibiarkan beberapa lama sampai temperatur marata

disusul dengan perbandingan secara perlahan-lahan sambil dijaga agar temperatur


bagian luar dan dalam kira-kira sama hingga diperoleh struktur yg diinginkan
dengan menggunakan media pendingin udara
Tujuan proses ini adalah
melunakkan material logam
menghilangkan tegangan dalam/sisa
memperbaiki batu logam
3. Normalizing
Normalizing adalah proses peningkatan suhu sampai lebih dari 60 C (108
F), di atas A3 baris atau ACM baris sepenuhnya ke kisaran Austenite. Hal ini
diadakan pada suhu ini untuk sepenuhnya mengubah struktur menjadi Austenite,
dan kemudian dihapus bentuk tungku dan didinginkan pada suhu ruangan di
bawah konveksi alam. Hal ini menghasilkan struktur butir perlit halus dengan
kelebihan Ferrite atau sementit. Bahan yang dihasilkan adalah lemah; derajat
kelembutan tergantung pada kondisi ambien sebenarnya pendinginan. Proses ini
jauh lebih murah daripada anil penuh karena tidak ada biaya tambahan
pendinginan tungku dikontrol.
4. Tempering
Tempering adalah perawatan panas teknik untuk logam, paduan dan kaca.
Dalam

baja,

tempering

dilakukan

untuk

"menguatkan"

logam

dengan

mentransformasikan martensit rapuh atau bainit menjadi kombinasi ferit dan


sementit atau kadang-kadang martensit tempered. Paduan pengerasan Air hujan,
seperti banyak nilai dari aluminium dan superalloy, yang marah untuk
mengendapkan partikel intermetalik yang memperkuat logam. Tempering dicapai
oleh pemanasan terkendali benda kerja ke suhu yang lebih rendah di bawah
temperatur kritis.

5. Case Hardening
Case Hardening adalah teknik di mana permukaan logam diperkuat dengan
menambahkan lapisan halus di bagian atas paduan logam lain yang umumnya

lebih tahan lama.Kasus pengerasan baja biasanya digunakan untuk meningkatkan


kehidupan objek. Hal ini terutama penting untuk pembuatan bagian mesin, tempa
baja karbon, dan kepaknya baja karbon. Kasus pengerasan juga dimanfaatkan
untuk aplikasi lain. Kasus pengerasan juga disebut pengerasan permukaan. Kasus
pengerasan telah digunakan selama berabad-abad, dan sering digunakan untuk
memproduksi sepatu kuda dan berbagai jenis peralatan memasak yang besar
mengalami keausan. Kasus pengerasan pada dasarnya adalah sekelompok proses
yang digunakan untuk meningkatkan kekerasan permukaan ke tingkat yang lebih
tinggi dari bahan massal. Kasus pengerasan biasanya dilakukan secara lokal pada
permukaan atas, dan untuk kedalaman terbatas. Greater kekerasan biasanya
berhubungan dengan pakaian yang lebih baik dan ketahanan lelah.
6. Spheroidizing
Spheroidizing adalah proses anil yang digunakan untuk baja karbon tinggi
(Carbon> 0,6%) yang akan menjadi mesin atau dingin terbentuk kemudian. Hal
ini dilakukan oleh salah satu cara berikut:
1. Panaskan bagian ke suhu di bawah garis ferit-Austenite, garis A1
atau di bawah garis Austenite-sementit, pada dasarnya di bawah 727
C (1340 F) line. Tahan suhu untuk waktu yang lama dan diikuti
dengan pendinginan yang cukup lambat. Atau
2. Siklus beberapa kali antara suhu sedikit di atas dan sedikit di bawah
727 C (1340 F) garis, katakanlah misalnya antara 700 dan 750 C
(1292-1382 F), dan lambat dingin. Atau
3. Untuk alat dan panas baja paduan untuk 750-800 C (1382-1472 F)
dan tahan selama beberapa jam diikuti dengan pendinginan lambat.

2.3 Jenis pengerasan permukaan


1. Karburasi, proses pengerasan permukaan dengan memanaskan bahan dalam
link lalu dibiarkan beberapa saat pada suhu tersebut dengan tujuan untuk

memberikan lapisan luas pada benda yg akan disepuh dengan keras. Lapisan ini
disebut lapisan karbonasi.
2. Karbonitriding, merupakan modifikasi teknik metalurgi permukaan yang
digunakan

untuk

meningkatkan

kekerasan

permukaan

logam,

sehingga

mengurangi keausan. Selama proses ini, atom karbon dan nitrogen menyebar
interstitially menjadi logam, menciptakan hambatan untuk slip, meningkatkan
kekerasan dan modulus dekat permukaan. Carbonitriding sering diterapkan pada
murah, mudah mesin baja karbon rendah untuk menanamkan sifat permukaan
lebih mahal dan sulit untuk bekerja nilai dari baja. Permukaan kekerasan berkisar
bagian carbonitrided 55-62 HRC.
3. Cyaniding, disebut karbonitriding cair, merupakan proses dimana terjadi
absorbsi karbon dan N1 untuk memperoleh permukaan yang keras pada baja
karbon rendah yg sulit dikeraskan. Proses ini dilakukan dengan rendaman air
garam terhadap karbonat natrium dan sianida natrium yang dicampur dengan
salah satu bahan klorid
4. Nitriding, suatu proses pengerasan permukaan dalam hal ini baja paduan
spesial dipanaskan untuk waktu yg lama dalam suatu atmosfer dan gas nitrogen.
Baja dipanaskan sampai 510dalam link gas amonia. Nitrid yang diserap oleh
logam akan membentuk nitrid yang keras tersebar merata pada permukaan
logam. Seluruh baja dan besi cor yang dapat dikeras haruslah dikeraskan dan
ditemper dahulu sebelum dilakukan proses nitriding, dimana temperatur
tempering harus cukup tinggi untuk menjaga kestabilan struktur pada proses
nitriding (minimal 10oC diatas temperatur nitriding).
Proses nitriding dilakukan dengan tujuan:
- mendapatkan kekerasan permukaan yang tinggi
- meningkatkan ketahanan pakai dan sifat antigalling

- meningkatkan ketahanan terhadap umur kelelahan

- meningkatkan ketahanan terhadap korosi


- meningkatkan ketahanan kekerasan permukaan terhadap kenaikkan tem peratur
sampai temperatur nitriding.
Keuntungan lain yang diperoleh dengan proses nitriding ialah: distorsi dan
deformasi minimum, karena temperatur pemanasan rendah. Di industri
penggunaan proses nitriding terutama dilakukan terhadap:
Komponen komponen mesin untuk kendaraan bermotor, antara lain:
- steering gears
- cylinder heads
- cylinder liners
- crankshafts
- camshafts
- ball steering joint
- valves dan valves quiders
- rocker arm
- rocker shaft
- connecting rod
- oil pump gears
- water pump gears
- dan lain-lain.

komponen-komponen mesin perkakas


- perkakas termasuk dies, antara lain:

- cutting tools (high speed steel)


- rolling tools
- drawing tools
- dies casting moulds
- forging dies, dan lain-lain.
Di industri dikenal dua jenis proses nitriding, yaitu: liquid nitriding dan gas
nitriding.
Pada umumnya kedua jenis proses ini adalah sama dan lama proses dibutuhkan
juga sama, tetapi proses gas nitriding biasanya lebih disukai bila diinginkan
kedalam penetrasi nitrogen yang lebih besar.
Pada proses liquid nitrididng media yang digunakan adalah campuran garamgaram, yaitu: NaCN, Na2CO3, KCl dan beberapa bahan pengaktif lainnya. Pada
proses nitriding media yang digunakan adalah: gas amonia.
Berdasarkan diagram fasa biner Fe-N (gambar 2.6)8) dapat diperkirakan
bahwa beberapa lapisan dapat terbentuk pada temperatur 500-6000C, yaitu
berturut-turut pada bagian dalam (dekat substrat) kebagian terluar: -Fe, -Fe4N
dan -Fe2N.
Chromizing dikenal sebagai pengayaan wilayah permukaan baja dengan krom
dengan perlakuan termokimia. Selama perawatan ini atom kromium menyebar
pada suhu antara 900 C dan 1000 C ke permukaan benda kerja
Carburizing adalah perawatan panas proses di mana besi atau baja dipanaskan
di hadapan bahan lain (tetapi di bawah titik lebur logam's) yang membebaskan
karbon seperti terurai. Permukaan luar atau kasus ini akan memiliki kandungan
karbon yang lebih tinggi dari bahan asli. Ketika besi atau baja didinginkan cepat
dengan pendinginan, kandungan karbon lebih tinggi pada permukaan luar menjadi
keras, sedangkan inti tetap lembut dan tangguh.

2.4 Hal yang Mempengaruhi Laju Pendinginan


1) Densitas dari media pendingin
Semakin tinggi densitas dari media pendingin maka laju
pendinginan pun akan semakin cepat.
2) Viskositas Media Pendingin
Semakin tinggi viskositas dari media pendingin makan akan
semakin rendah laju pendinginannya
3) Jenis Aliran
Jika aliran turbulen maka laju pendinginannya akan lebih cepat,
dan jika alirannya laminer maka laju pendinginnya lebih lambat
4) Luas Pemukaan material yang akan di dinginkan
Semakin lebar luas permukaan material yang akan di dinginkan,
maka akan semakin cepat pula laju pendinginannya

BAB III
METODA PRAKTIKUM

Bersihkan specimen dari semua kotoran yang

Panaskan specimen sampai temperature tertentu untuk melakukan proses perlakua

Lakukan penahanan pada temperature tersebut selam

Lakukan Pendinginan pada media : Air, Oli dan U

Selesai

BAB IV
DATA DAN ANALISA
TANGGAL PRAKTIKUM : 20 Desember 2014

No

1
2
.
3
.
4
.

Spesime
n

Kekeras
an Awal

AISI
4140
AISI
4140
AISI
4140
AISI
4140

Temperat
ur
Pemanasa
n

20.9

900C

20.9

900C

20.9

900C

20.9

900C

Waktu
Penahana Pendinginan
n
30
menit
30
menit
30
menit
30
menit

Quenching
air
Annealing
Normalizin
g
Quenching
oli

Kekeras
an Akhir
58,5
28.8
20
39,2

Kekerasan diuji dengan metoda Rockwell C = 1470 N

Hasil Pengujian Kekerasan


70
60
50
40
30
20
10
0

Kekerasan
Kekerasan awal

Quenching Air

Normalizing

Quenching Oli

Annealing

Setelah proses heat treatment maka terjadi perubahan struktur pada logam. Ini
terbukti setelah dilakukannya uji kekerasan seperti pada table diatas.
Proses heat treatment juga bertujuan untuk memperbaiki mampu mesin,
mampu bentuk, memperbaiki keuletan dan kekuatan material.

Ke
t

BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan dapat diambil kesimpulan


yaitu:
1. Kandungan unsur karbon dan unsur-unsur paduan lainnya pada
material dapat mempengaruhi nilai kekerasannya.
2. Kekerasan suatu material dipengaruhi oleh media pendinginannya
yaitu pada percobaan ini air, oli, udara, dan tungku.
3. Kekerasan suatu material dipengaruhi oleh daya serap media
pendinginnya.
4. Spesimen yang memiliki nilai kekerasan tertinggi didapatkan dari
material yang di dinginkan menggunakan
terendah yang didinginkan secara normalizing.

air sedangkan yang

DAFTAR PUSTAKA
1. Incropera, F.P., dan Dewitt, D.P., Fundamental of Heat and Mass
Transfer, John Wiley & Sons, 2002.
2. Laurance H. Van Vlack.2001. Elemen-elemen Ilmu dan Rekayasa
Material Edisi keenam. Erlangga : Jakarta.
3. Surdia, Tata & Saito, Shinroku. 1992. Pengetahuan Bahan Teknik.
(edisi kedua). Pradnya Paramita :Jakarta.
4. http://www.steelindonesia.com/article/02heat_treatment.html
5. Callister Jr. William D. 1994. Material Science and Engineering edisi
VB.H. Amstead. Teknologi Mekanik.1992
6. B.H. Amstead, Philip F Ostwald dan Myron L. Brgman, Teknologi
Mekanik jilid I, 1981
7. Rajan T.V., C.P. Sharma dan Ashok Sharma Heat Treatment Principles
And Techniques.
8. Ashok Sharma, Heat Treatment Principles and Techniques.

LAMPIRAN

Tugas :
1. Gambar skematik siklus proses perlakuan panas

2. - Quenching : Suatu proses pemanasan logam hingga mencapai batas


autensit yg homogen. Untuk mendapatkan kehomogenan ini maka autensit
perlu waktu pemanasan yg cukup. Selanjutnya secara cepat baja tersebur
dicelupkan ke dalam media dingin, kecepatan pendingin yang kita
inginkan untuk mencapai kekerasan baja. Pada waktu pendinginan yang
cepat, pada fase austenit tidak sempat berubah menjadi ferlit atau ferit
karena tidak ada kesempatan bagi atom-atom karbon yang lebih larut
dalam austenit untuk mengadakan pergerakan difusi dan bentuk sementit,
-

oleh karena itu terjadi pada keadaan karbon.


Anneling (pelunakan)Proses pelunakan baja dimana proses pemanasan
baja diatas temperatur kritis (723C) selanjutnya dibiarkan beberapa lama

sampai temperatur marata disusul dengan perbandingan secara perlahanlahan sambil dijaga agar temperatur bagian luar dan dalam kira-kira sama
hingga diperoleh struktur yg diinginkan dengan menggunakan media
pendingin udara.
- Normalizingadalah proses peningkatan suhu sampai lebih dari 60 C
(108 F), di atas A3 baris atau ACM baris sepenuhnya ke kisaran
Austenite. Hal ini diadakan pada suhu ini untuk sepenuhnya mengubah
struktur menjadi Austenite, dan kemudian dihapus bentuk tungku dan
didinginkan pada suhu ruangan di bawah konveksi alam. Hal ini
menghasilkan struktur butir perlit halus dengan kelebihan Ferrite atau
sementit. Bahan yang dihasilkan adalah lemah; derajat kelembutan
tergantung pada kondisi ambien sebenarnya pendinginan. Proses ini jauh
lebih murah daripada anil penuh karena tidak ada biaya tambahan
pendinginan tungku dikontrol.
3.

Karena fase austenite pada saat pendinginan cepat (quenching) tidak


sempat berubah sifat mekaniknya ,pada annealing didinginkan beberapa
saat di udara sehingga sifat mekanik kemungkinan berubah, sedangkan
pada normalizing pendinginan terjadi di dalam tungku sehingga sifat
mekanik sedikit demi sedikit berubah tetapi tidak signifikan karena
penurunan suhu yg stabil

4. Baja karbon yang bersifat ulet menjadi getas karena proses quenching

pada fase austenit tidak sempat berubah menjadi ferlit atau ferit karena
tidak ada kesempatan bagi atom-atom karbon yang lebih larut dalam
austenit untuk mengadakan pergerakan difusi dan bentuk sementit, oleh
karena itu terjadi pada keadaan karbon.
5. Atomic Packing Faktor untuk FCC adalah = 0.74

A sites
B sites
A sites

HARDENABILITY

BAB I
PENDAHULUAN

Hardenability adalah :

Kepekaan pengerasan melalui proses Quenching (pendinginan cepat)


Sifat logam besi paduan (baja), yang menentukan kedalaman dan

distribusi kekerasan yang ditimbulkan oleh pendinginan cepat.


Kapasitas logam besi paduan (baja) untuk bertransformasi sebagian
atau seluruhnya menjadi martensit.

1.1 Latar Belakang


Hardenability adalah ukuran kemampuan suatu material untuk membentuk
fasa martensite. Hardenability dapat diukur dengan beberapa metode. Diantaranya
metode jominy dan metode grossman. Dari metode tersebut kita akan
mendapatkan kurva antara harga kekerasan dengan jarak quenching dari pusat
quench.
Asumsi :

Laju pendinginan sangat lambat


Laju Pemanasan lambat
Terjadi mekanisme difusi (perpindahan atom secara individual dari
konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah)

Ilmu logam adalah ilmu mengenai bahan-bahan logam dimana ilmu ini
berkembang bukan berdasarkan teori saja melainkan atas dasar pengamatan,
pengukuran dan pengujian.

Pengujian bahan logam saat ini semakin meluas baik dalam konstruksi,
permesinan, bangunan, maupun bidang lainnya. Hal ini disebabkan karena sifat
logam yang bisa diubah, sehingga pengetahuan tentang metalurgi terus
berkembang.
Untuk mengetahui kualitas suatu logam, pengujian sangat erat kaitannya
dengan pemilihan bahan yang akan dipergunakan dalam konstruksi suatu alat,
selain itu juga bisa untuk membuktikan suatu teori yamg sudah ada ataupun
penemuan baru dibidang metalurgi. Dalam proses perencanaan, dapat juga
ditentukan jenis bahan maupun dimensinya, sehingga apabila tidak sesuai dapat
dicari penggantinya yang lebih tepat. Disamping tidak mengabaikan faktor
biaya produksi dan kualitasnya.
Adapun pengujian yang akan kita lakukan adalah:

Uji Kekerasan
Uji Jomini
Uji Struktur Mikro

1.2 Tujuan

A. Sifat Mampu Keras


Mengetahui kekerasan logam (bahan) sebagai ukuran ketahanan logam
tersebut terhadap deformasi plastis. Kekerasan ini dinyatakan dengan angka
kekerasan Brinnel, Vickers atau skala Rockwell.
B. Jominy Test
Mengetahui kemampuan pengerasan

logam (baja) dengan menentukan

ketebalan dan distribusi kekerasan yang dicapai bila diberikan perlakuan panas
tertentu.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Metoda Grossman & Bain


Benda uji (specimen) berbentuk batang silinder dengan diameter yang
berfariasi, parameter pada pengujian Hardenability metoda Grossman & Bain ini
adalah diameter kritis dan diameter kritis ideal.
Diameter kritis (D) adalah diameter maksimum dari suatu batang silinder yang
dicelup (quench) dalam media quench tertentu tanpa batas pemisah yang tidak
mengalami pengerasan (daerah inti), seperti terlihat pada.
Batas pemisah tersebut adalah batas dimana struktur mikro mengandung 50%
mantensit.
Diameter kritis suatu material sebanding dengan severity of quench dari media
quench (H) di mana bila H sangat tinggi, maka D akan tinggi pula.

gambar 7 Diameter batang tanpa dan dengan batas pemisah

gambar 8 Kurva hardenability Grossman & Bain dari baja SAE 1045 dengan
berbagai diameter

gambar 9 Kurva pendinginan pada berbagai posisi, baja berdiameter 1 inch


untuk H = 4.

2.2 Metoda Jominy


Benda uju (specimen) berbentuk batang silinder dengan diameter 1 (25,4
mm) dan panjang 4 (101,6). Setelah mengalami austensi diletakan diatas suatu
penyangga dan salah satu ujungnya disemprotkan air dengan jarak inci (12,7
mm) dari suatu kran dengan diameter (12,7 mm)
Setelah quenching tersebut dilakukan pengujian kekerasan pada sisi yang
dibuat sejajar dengan jarak tertentu 1/16 dari ujung quench dan akan
menghasilkan kurva hardenability yang menyatakan hubungan antara kekerasan
terhadap jarak dari ujung quench.
Tiap jenis material akan memiliki kurva hardenability yang berbeda
tergantung kadar paduan.
Dari kurva tersebut dapat dihubungkan dengan kurva CCT untuk jenis
material tersebut sehingga dapat mengetahui laju pendinginan pada lokasi tertentu
dari batang.

gambar 10 Diagram CCT dan kurva hardenability untuk material AISI 4140.

Diameter kritis ideal (Di) adalah diameter dari batang silinder dengan 50 %
martensit pada quenching sempurna (temperature batang sama dengan
temperature media quench).
Diameter kritis ideal ini tergantung :

Besar Butir

% Karbon
% Unsur Paduan

Pengaruh ketiga hal tersebut diatas terhadap diameter-diameter kritis ideal


dicantumkan pada table berikut :

gambar 11 Kurva Di Vs IH/DH

gambar 12 Contoh Hardenability untuk berbagai jenis baja

BAB III
METODA PRAKTIKUM

Metoda yang dilakukan pada saat praktikum di gambarkan dalam bentuk flow
chart berikut ini :
Spesimen yang telah disediakan dibersihkan.

Spesimen didalam tungku dipanaskan sampai temperatur tertentudengan mengatur petunjuk temperatur t

Setelah spesimen mencapai temperatur yang diperlukan,specimen tersebut dibirakan selama 30 menit dalam

en dipindahkan kedudukan yang telah disediakan dandisemprotkan air sampai spesimen menjadi dingin(tem

Spesimen dikikir dan dibersihkan untuk pengukuran kekerasan.

Kekerasan spesimen diukur pada setiap posisi dengan interval 2,5 mm.

BAB IV
DATA DAN ANALISA

4.1 Data Pengamatan


Berikut adalah data hasil dari pengamatan saat melakukan praktikum
n
o

Jarak

Kekerasan

Uji (mm)

HRC

Jarak Uji
(mm)

Kekerasa
n HRC

2.5

48,5

11

27.5

34

48

12

30

30

7.5

48

13

32.5

30

10

47

14

35

29

12.5

46

15

37.5

28

15

44

16

40

27,5

17.5

42

17

42.5

26

20

41,5

18

45

26

22.5

37

19

47.5

26

25

36

50

26

1
0

20

Grafik Hasil Pengujian


60
50
40
30
20
10
0
2.5

7.5 10 12.5 15 17.5 20 22.5 25 27.5 30 32.5 35 37.5 40 42.5 45 47.5 50


Kekerasan (Hrc)

Jenis Material
Komposisi kimia

: AISI 4140
: % C = 0,3 0,44
% Mn = 0,65 1,1
% Si

= 0,15 0,3

% Cr = 1,75 1,2
% Mo = 0,15 0,2

%P

= 0,035

%S

= 0,40

% Cmin = 0,37 -> Dmin = 0,20


% Cmax = 0,44 -> Dmax = 0,22
Temperatur austenisasi : 9000C
Holding Time
: 30 menit
Media quenching
: Air

4.2 Analisis
Dari grafik hasil pengukuran dan perhitungan nilai kekerasan dari material
AISI 1045 yang telah mengalami proses perlakuan panas dapat dilihat nilai
kekerasan tertinggi terdapat pada ujing terdekat pada media quench ( semburan
air) hal tersebut menunjukan nilai kekerasan dipengaruhi oleh laju perambatan
panas dan waktu pelepasan panas oleh karena itu semakin jauh dari jarak quench
maka nilai kekerasan semakin rendah .

BAB V
KESIMPULAN
Dari praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan:
1. Kekerasan baja yang terbesar terdapat pada bagian ujung yang lebihdulu
didinginkan dengan kran.Kekerasan menurun seiring jauhnya jarak dari
ujung baja.
2. Baja memiliki sifat mampu keras yang baik,karena memiliki kriteria yang
baik untuk ditingkatkan kekerasannya.

DAFTAR PUSTAKA

1. Modul Panduan Praktikum Metalurgi Fisik, 2014, Bandung :


Laboratorium Material Teknik UNJANI.
2. Surdia Tata dan Saito Shinroku. 1984. Pengetahuan Bahan Teknik.
Pradnya Paramitha: Bandung.
3. Modul Praktikum Kimia Dsar. 2012. Viskositas Cairan. Laboratorium
Kimia Dasar Universitas Jenderal Achmad Yani: Cimahi.
4. Sarimin, Dina Restia Ningrum. 2013. Pengaruh Proses Pemanasan
dengan Variasi Media Pendingin. Jurnal.

LAMPIRAN
Tugas :
1. Mengapa sangat di perlukan melakukan pengujian hardenability ? karena
untuk mengetahui kekerasan logam (bahan) sebagai ukuran ketahanan
logam tersebut terhadap deformasi plastis.
2. Perbandingan kedua jenis metoda hardenability antara lain :
Untuk menetukan hardenability yaitu ada 2 metoda dengan :
1) Pengujian Jominy
2) Pengujian Grossman
Pada kedua metoda ini perbedaanya terletak pada proses
pendinginannya, pada uji jominy spesimen didinginkan dengan cara
disemprotkan pada salah satu ujungn logamnya, sedangkan pada uji
grossman logam di quenching kedalam media pendingin dengan
kondisi tertentu.
Metoda jominy
Benda uji dengan diameter kurang lebih 25 mm dan panjang
kurang lebih 100 mm dipanaskan dalam tungku sampai suhu austenit
selama kurang lebih 30 menit. Selanjutnya setelah selesai pemanasan,
benda uji didinginkan dengan cara salah satu ujung benda uji
disemprot dengan air sehingga diperoleh kecepatan pendinginan yang
berbeda untuk sepanjang batang tersebut.
Metode Grossman
Hardenabilitysuatu baja di ukur oleh diameter suatu baja yang
strukturmikro tepat di intinya adalah 50% martensit setelah dilakukan
proses hardening dengan pendinginan tertentu. Baja berbentuk silinder
(panjang min 5xD) dengan variasi diameter dilakukan pengerasan
dengan media pendingin tertentu. Hasil pengerasan diuji metalografi
dan kekerasan, diameter baja tersebut yang intinya tepat 50% martensit

dinyatakan sebagai diameter kritis (D0), pada suatu laju pendinginan


tertentu laju pendinginan dinyatakan dengan koefisien of severity(H).
Karena harga Do masih tergantung dengan laju pendinginan
tertentu maka dirumuskan harga diameter baja tersebut (50%
martensite) dengan pendinginan ideal (H=tak hingga) yang disebut

sebagai diameter ideal (Di).


Hasil akhir
Maka didapatkan asumsi dari hasil akhir kedua percobaan
Metoda grossman
Semakin banyak batas butir austenit maka semakin mudah pearlit

untuk terbentuk
Lebih kecil ukuran austenit bahan maka lebih rendah hardenability

bahan
Semakin besar ukuran austenitmaka semakin besar hardenability.
Metoda Jominy
Kandungan komposit bahan logam sangat menentukan
Semakin cepat pendinginan maka semakin keras spesimen
Makin tinggi kandungan karbon maka semakin keras material\
Makin kecil ukuran butir semakin besar tingkat kekerasannya

PERHITUNGAN JOMINY TEST


Material
: AISI 4140
Jenis
: Baja Carbon
Komposisi Kimia
:
% C = 0.37 0.44
% Mn = 0.65 1.1
% SI
% C min = 0.37 -> D min =0,206
% C max = 0,44 -> D max = 0,228

% Mn min = 0,65 -> D min = 3,167


% Mn max = 1,1 -> D max = 4,5
% Si min = 0,15 -> D min = 1,105
Si max = 0,3 -> D max = 1,210
% cr min = 0,75 -> D min = 2,62
Cr max = 1,2 -> D max = 3,5
% Mo min = 0,15 -> D min = 1,45
Mo max = 0,25 -> D max = 1,75

Temperature Austenisasi
: 900C
Holding Time
: 30 Menit
Media quench
: Air

MENCARI HARGA KRITIS

Jadi Dc min

= C x Mn x SI x Cr x Mo
= 0,206 x 3,167 x 1,105 x 2,62 x 1,45
= 2,7387

Dc max = C x Mn x Si x Cr x Mo
= 0,228 x 4,5 x 1,210 x 3,5 x 1,75

= 7,6039
3. Faktor factor yang memengaruhi sifat mampu keras (hardenability) dari
suatu material adalah
Kandungan Karbon
Semakin besar kandungan karbon semakin tinggi kekerasannya
sehingga menjadi getas.
Jarak Pendinginan
Jarak pendinginan pada speciment setelah mengalami perlakuan panas
pada tiap titik akan berbeda- beda, semakin jauh jarak pendinginan maka
kekerasannya akan semakin kecil.
Heat Treatment
Pada prinsipnya, perlakuan panas pada baja untuk membuat homogen
unsur unsur paduan yang terdapat pada dalam logam sehingga didapat
komposisi yang seragam ( uniform ) dan mempunyai kekerasan tertentu
dengan mengukur laju pendinginan.

METALOGRAFI
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kekerasan merupakan salah satu sifat mekanik dari logam. Pengujian
kekerasan secara luas digunakan dalam proses inspeksi dan control. Salah saru
proses yang mempengaruhi kekerasan suatu material adalah proses heat treatment.
Kekerasan sulit untuk didefinisikan karena memiliki arti yang berbeda sesuai
dengan bidang pemakaiannya. Pada pengujian logam kekerasan didefinisikan
sebagai ketahanan suatu logam terhadap indentasi (penekanan) sedangkan
didalam mineralogi kekerasan merupakan ketahan suatu mineral terhadap goresan
dengan menggunakan standar kekerasan mohs.
Pemilihan logam yang akan digunakan untuk aplikasi ketahanan gesekan
(wear

resistence) harus

mempertimbangkan sifat kekerasan

logam

tersebut. Hubungan kekerasan sebanding dengan kekuatan logam dimana


kekerasan suatu logam akan meningkat maka kekutan logam tersebut juga
cendrung meningkat, namun nilai kekerasan ini berbanding terbalik dengan
keuletan dari logam. Meskipun logam keras dipandang lebih kuat daripada logam
lunak, namun yang perlu diperhatikan adalah bahwa tingkat kekerasan bahan yang
tinggi belum menjamin bahwa komponen mesin memiliki kekuatan (ketahanan)
untuk menerima beban.
Berkaitan dengan penggunaan logam keras dan lunak ini, kita memaklumi
bahwa teknologi yang berkembang saat ini di negara kita masih dalam tahap
pengembangan teknologi tepat guna dan rekayasa industri yang tingkat resikonya
tidak terlalu tinggi, sehingga ketelitian dalam perancangan pun menjadi rendah,
sebab perancangan konstruksi mesin berteknologi sederhana tentunya jauh
berbeda dengan perancangan konstruksi mesin berteknologi tinggi, dan yang pasti

perancangan konstruksi mesin berteknologi tinggi memerlukan pengolahan logam


yang berkualitas pula.
Dengan demikian, bahan benda kerja yang baik dan berkualitas tidak hanya
ditentukan oleh keras atau lunaknya bahan tersebut, tetapi sangat banyak
ditentukan oleh ketepatan memilih bahan sesuai besarnya pembebanan yang
diberikan. Dengan pemilihan bahan yang tepat, akan diperoleh tingkat efisiensi
yang tinggi dan dijamin kuat untuk menerima beban.
Pentingnya sifat kekerasan dalam pemilihan material logam untuk peralatan
teknik seperti untuk komponen mesin yang mengalami gesekan contohnya piston
dan lain sebagainya. Maka penting untuk melakukan praktikum ini untuk
memahami seta mempelajari lebih lanjut bagaimana proses pengukuran kekerasan
logam khususnya material baja dengan menggunakan mesin uji kekerasan
Rockwell.
1.2 Tujuan
1.
2.
3.
4.

Menjelaskan tujuan dari proses metalografi.


Menjelaskan langkah-langkah pengujian metalografi.
Mengetahui ukuran fasa dari logam.
Mengetahui bahan dan alat yang digunakan dalam pengujian
metalografi

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Teori dasar


Metalografi Kualitatif
Metalografi adalah bidang ilmu melurgi yang mempelajari struktur dan fasa
logam, serta mempelajari pula sifat-sifat yang berkaitan dengan struktur/fasanya.
Secara umum metalografi dibagi atas 2 kelompok, yaitu :
-

Metalografi Kualitatif, merupakan bidang metalografi yang

mempelajari struktur dan fasa logam.


Metalografi kuantitatif, merupakan bidang metalografi yang
mempelajari sifat-sifat logam berdasarkan struktur atau
fasanya.

Pemerikasaan struktur dan fasa dari spesimen logam dalam metalografi


kualitatif ini adalah menggunakan mikoskop dengan langkah-langkah penyiapan
spesimen, yaitu sebagai berikut :
-

Analisa pendahuluan, dilakukanuntuk menentukan bagian


mana yang akan dianalisis secara metalografi. Proses yang
dilakukan pada suatu komponen akan menyebabkan struktur
mikro berbeda, sehingga perlu kehati-hatian dalammenentukan
daerah yang akan di analisa. Kesalahan dalam pengambilan

sampai akan dapat memberikan informasi yang salah.


Pemotongan, dalam proses memotong, hal-hal yang perlu
diperhatiikan :

o Harus dicegah kemungkinan deformasi dan panas yang


berlebihan (diberikan pendingin oli/ oli dilarutkan
dalam air).\
o Untuk logam-logam dengan kekerasan < 400 BHN,
sebaiknya pemotongan secara manual.
o Apabila pemotongan dilakukan dengan api (las gas),
maka pemotongan dalam daerah yang cukup besar
o

supaya dapat dipotong lagi dengan cara lain.


Pembingkaian, jika spesimenterlalu kecil atau tipis,
maka perlu bakelit atau dengan logam paduan dengan
titik cair rendah. Yang terpenting adalah antara material
pembingkai dengan spesimen jangan sampai meimiliki
kekerasan dan ketahan abrasi yang sangat berbeda.

Jenis-jenis pembingkai yang dapat dipilih :


a.
b.
c.
d.

Pembingkaian cor (cast mounting)


Pembingkaian tekan (compression mounting)
Pembingkaian jepit (clamp mounting)
Pembingkaian konduktif (untuk SEM (Scanning Electron

Microscope))
Penggerindaan/pengampelasan,proses

penggerindaan

(grinding) menggunakan kasar (ukuran grit 80 dan 120 mesh)


sampai ampelas halus (ukuran grit 180, 240, 320, 400 dan 600
mesh). Dibawah ini ditunjukkan kedalaman goresan dari logam
yang terdeformasi. Goresan-goresan akan menurun dengan
menurunnya ukuran grit dari ampelas. Arah pengampelasan
dari satu ampelas ke ampelas lain harus diubah-ubah serta

selalu diberikan air pendingin agar spesimen tidak menjadi


-

panas dan menghindarkan dari garam.


Pemolesan, proses pemolesan dilakukan diatas kain poles pada
piringan poles dengan menambahkan pasta poles selama proses
berlangsung.

Tujuan

utama

pemolesan

adalah

untuk

menghilangkan goresan yang terbentuk pada waktu proses


pengampelasan, hingga permukaan sampel menjadi mengkilap.
Jenis kain poles yang umum dipakai antara lain beludru,
biliard, katun, kanvas dan nilon. Sedangkan pasta polesnya
adalah pasta intan, alumina, magnesium oksida dan krom
-

oksida.
Pengetsaan,

pengetsaan

kimia

dilakukan

dengan

cara

mencelupkan spesimen ke dalam larutan etsa (dengan


menggunakan penjepit nikel atau baja tahan karat) dan
dianjurkan untuk menggerak-gerakan spesimen dalam larutan
etsa

tersebut.

Lamanya

pengetsaan

adalah

derajat

keburamandari permukaan spesimen yang dietsa. Setelah


pengetsaan dilakukan pencucian dengan air, pembersihan
dengan alkohol dan pengeringan dengan udara panas.
Larutan etsa yang digunakan seringkali dicampur dengan
alkohol atau air, hal ini dimaksudkan untuk memperlambat
kecepatan reaksi antara permukaan spesimen yang diperoleh
dengan larutan tersebut. Selama proses pengetasan, ion-ion H +,
OH-, CL- dan sebagainnya akan menuju ketempat-tempat yang
anodik dan katodik pada permukaan yang dipoles dengan

demikian proses etsa dapat memberikan gambaran/konfigurasi


batas butir (batas butir merupakan tempat-tempat yang
berenergi tinggi) atau gambaran/konfigurasi permukaan butir
(misalnya orientasi dan sebagainya).
2.2 Kesetimbangan Diagram Fasa
Pada umunya, paduannya membeku tidak pada suatu temperatur tertentu tetapi
dalam suatu rentang atau kurun temperatur. Lebih dari itu, bahkan setelah menjadi
padatan,

paduan mungkin masih megalami perubahann konstitusi yang akan

sangat mempengaruhi sifat-sifat serta penggunaannya. Dengan demikian, penting


diketahui struktur-struktur dan komposisi fase-fase yang akan berada dalam
kesetimbangan ketika membentuk paduan dengan komposisi dan temperatur
tertentu.
Pada pembahasan logam murni, yang perlu diperhatikan hanya
pengaruh temperatur terhadap struktur. Tetapi jika ada unsur lain yang
ditambahkan ke logam induk, persoalan menjadi lebih kompleks. Dalam hal ini
koposisi menjadi variabel yang harus diperhitungkan, dan atom-atom peralut
membentuk larutan padat primer yang struktur kristalnya sama dengan logam
induk, atau membentuk fase antara (intermediate phase) dengan struktur kristal
yang berbeda dengan logam murninya.karena struktur kesetimbangan paduan
bergantung pada temperatur dan komposisi, untuk menunjukkan keberadaan suatu
fase akan lebih mudah bila menggunakan grafik atau diagram yang diagram fase
atau diagram kesetimbangan, dengan temperatur sebagai ordinat dan komposisi
sebagai absis. Dengan kata lain diagram fase adalah suatu peta sesaat yang
menggambarkan semua fase dalam kesetimbangan untuk setiap kombinasi
temperatur dan komposisi paudan.
2.3 Diagram Fasa Sistim Satu Komponen
Keadaan sistim komponen dapat ditentukan dalam tekanan P dan temperatur T
tertentu. Persamaan fasa gas PV=RT mempunyai hubungan tertentu antara P, T

dan V, jadi apabila P dan T, dengan mengambil air sebagai contoh. Kalau pada
tetahan tetap misanya 1 atm, temperatur diubah, terjadi fasa padat (es) di bawah
titik cair (0C), fasa cair (air) dalam daerah temperatur antara titik cair dan titik
didih (100C) dan fasa gas (uap) di atas titik didih.
2.4 Aturan Fasa
Aturan fasa berguna kalau sistim komponen banyak berada dalam
kesetimbangan. Kalau jumlah komponen dalam sistim adalah C dan fasa yang ada
ialah P, dengan derajat kebebasan F yang merupakan jumlah variabel yang dapat
berubah bebas tanpa memberikan pengaruh, membuat fasa ada dalam keadaan
sama maka :
F=C+2-P
2.5 Diagram Fasa Dari Dua Komponen
Dalam sistim dua komponen variabel dari keadaan adalah temperatur ,
tekanan dan komponen, jadi diperlukan tiga sumbu untuk menyatakan keadaan
pada satu titik dalam ruang. Akan tetappi bagi bahan yang diapakai di Industri
yang umumnya berfasa padat dan tekanan uapnya sangat rendah, jadi keadaan
gasnya dapat diabaikan. Temperaur fasa padat dengan fasa cair atau fasa padat
dengan fasa padat menerima pengaruh kecil dari tekanan. Oleh karena itu dari
ketiga variabel tersebutdi atas tekanan dianggap tetap sehingga keadaan dapat
dinyatakan dengan titik pada bidang dengan koordinat temperatur dan komponen.
Aturan fasa dalam hal ini menjadi :
F=C=1-P

BAB III
METODA PRAKTIKUM

3. 1

Metoda Praktikum

Metoda yang digunakan dalam praktikum metalografi ini di tuangkan ke


dalam diagram alir dibawah ini

Mepersiapkan alat dan bahan

Pemotongan spesimen

Pembingkaian/Pencetakan

Penggerindaan dan Pemolesan

Pengetsaan

Pengujian pada Mikroskop

BAB IV
DATA DAN ANALISA

4.1 Data
Metalografi merupakan displin ilmu yang mempelajari karakteristik
mikrostruktur suatu logam dan paduan nya serta hubunganya dengan sifat-sifat
logam dan paduannya tersebut.
Pada metalografi, secara umum yang diamati adalah dua hal yaitu struktur
makro dan struktur mikro. Struktur makro adalah struktur dari logam yang terlihat
secara makro pada permukaan yang dietsa dari spesimen yang telah dipoles, tapi
belum dietsa. Sedangkan struktur mikro adalah struktur dari sebuah permukaan
logam yang telah diperoleh dan dietsa sehingga batas butir terlihat jelas dengan
menggunakan pembesaran.
Dari hasil pengujian metalografi ini didapatkan data gambar hasil pengujian
struktur mikro sebagai berikut :
1. Media Air

gambar 13 Media Air

2. Media Oli

gambar 14 Media oli

3. Media Udara

gambar 15Media Tungku

4. Media Tungku

gambar 16 Media Tungku


4.2 Analisa
Jika kita identifikasi dengan cara melihat gambar hasil pengujian, terlihat ada
perbedaan dari setiap media pendinginan terutama jika dibandingkan antara media
air dengan media tungku, terlihat jauh berbeda dari batas butir media air lebih
rapat dan banyak batas butirnya , dibandingkan media tungku yang batas butirnya
sedikit dan jarak satu sama lainnya berjauhan. Hal ini yang menyebabkan media
air lebih keras dibandingkan dengan media tungku. Disini sudah terbukti secara
teoritis bahwasannya yang memiliki batas butir yang banyak dan rapat akan
memiliki kekuatan yang tinggi.
Namun ketika melihat gambar hasil pengujian media udara dan media oli,
terjadi hampir kemiripan karena dari kedua media ini, seperti oli memiliki
viskositas yang tinggi sedangkan media udara memiliki massa jenis yang tinggi
yang membuat keduannya termasuk kedalam pendinginan yang lambat dan
sifatnya pun lunak akan tetapi ulet.

Pemotongan
Proses pemotongan merupakan pemindahan material dari sampel yang besar

menjadi spesimen dengan ukuran yang kecil. Pemotongan yang salah akan
mengakibatkan struktur mikro yang tidak sebenarnya karena telah mengalami
perubahan kerusakan pada material pada saat proses pemotongan tergantung pada
material yang dipotong, alat yang digunakan untuk memotong, kecepatan
potongan dan kecepatan makan. Pada beberapa spesimen kerusakan yang
ditimbulkan tidak terlalu banyak dan dapat dibuang pada saat pengampelasan dan
pemolesan.
-

Pencetakan
Pencetakan sering dilakukan pada proses persiapan spesimen metalografi.

Meskipun pada beberapa spesimen dengan ukuran agak besar, hal ini tidaklah
mutlak akan tetapi untuk bentuk yang kecil atau tidak beraturan sebaiknya dibuat
cetakannya untuk memudahkan dalam memegang spesimen pada proses
pengampelasan dan pemolesan.
-

Penggerindaan/pengampelasan dan pemolsesan


- Perbedaan penggerindaan dan pengampelasan terdapat pada batasan dari
kecepatan darikedua cara tersebut. Penggenrindaan adalah suatu proses
yang memerlukan pergerakkan permukaan abrasif yang sangat cepat
sehingga menyebabkan timbulnya panas pada permukaan cepat sehingga
menyebabkan timbulnya panas pada permukaan spesimen, sedangkan
pengampelasan adalah proses untuk mereduksi suatu permukaan dengan
pergerakan permukaan abrasif yang bergerak relatif lambat sehingga
panas

yang

dihasilkan

tidak

terlalu

signifikan.

Dari

proses

pengampelasan yang didapat adalah timbulnya suatu sistim yang


memiliki permukaan yang relatif lebih halus atau goresan yang seragam
pada pernukaan spesimen. Dari proses pemolesan biasanya digunakan
pasta gigi, karena pasta gigi mengandung zn dan ca yang akan
menghasilkan permukaan yang sangat halus tujuannya adalah untuk
menciptakan permukaan yang sangat halus sehalus kaca sehingga
-

memantulkan cahaya dengan baik.


Pengetsaan
Etsa dilakukan dalam proses metalografi adalah untuk melihat struktur mikro

dari sebuah spesimen dengan menggunakan mikroskop optik. Spesimen yang


cocok untuk proses etsa harus mencakup daerah yang dipoles dengan hati-hati.
Yang bebas dari deformasi plastik karena deformasi plastik mengubah struktur
mikro dari spesimen tersebut.

BAB V
KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan
Jadi kesimpulan yang kita dapatkan pada praktikumini yaitu :
1. Pengujian metalografi bertujuan untuk mengetahui struktur yang
terbentuk dari pengamatan struktur mikro pada foto dari perbesaran
miokroskop untuk material yang telah mengalami perlakuan panas dan
didinginkan dengan beberapa media pendingin yang berbeda
densitasnya.
2. Pada saat penghalusan dengan hampelas harus menggunakan air agar
benda uji tidak panasdan terlihat gosong saat dilihat melalui mikroskop
optik
3. Karakteristik struktur logam atau paduan logam memiliki sifat fisis
dan mekanis yang berbeda tergantung dari jenis perlakuan panas dan
proses pendinginannya.
4. Struktur butir suatu material yang telah mengalami proses perlakuan
panas sangat ditentukan oleh jenis media pendingin yang digunakan
5. Semua langkah kerja harus dilakukan dan saat pengampelasan
dilakukan dengan hati-hati dan tidak terlalu ditekan agar benda uji
tidak rusak dan saat pengamatan dibawah mikroskop cahay dapat
memantul sempurna ke lensa mikroskop, sehingga pengamatan dapat
dilakukan tanpa kendala.
6. Pengetsaan sangat penting sebelum pengamatan dibawah mikroskop
karena pengetsaan membuat batas-batas butir pada sampel lebih jelas
terlihat.

DAFTAR PUSTAKA

1. Smallman R.E. 1991. Metalurgi Fisik Modern. Gramedia Pustaka Utama:


Jakarta.
2. Surdia Tata dan Saito Shinroku.1999. Pengetahuan Bahan Teknik. Pradnya
Paramitha: Jakarta.
4. Modul Praktikum Metalurgi Fisik. 2014. Hardenability. Laboratorium
Material Teknik Mesin Universitas Jenderal Achmad Yani: Cimahi

LAMPIRAN
Tugas
1. Perlunya mengetahui struktur / fasa material agar dapat mengetahui
kualitas suatu bahan material
2. Bila proses pengetsaan terlalu lama akan berdampak gosong pada
permukaan spesimen karena pengikisan yang terlalu lama, dan apabila
proses pengetsaan terlalu singkat proses pengikisan tidak akan sempurna
sehingga permukaan spesimen tidak dapat diamati dengan jelas
3. Proses pembentukan struktur mikro pada dasarnya melalui lima tahap
diantaranya:
Pemotongan,

pembingkaian,

penggerindaan

pengampelasan,

pemolesan dan pengetsaan:

Pemotongan hal2 yag perlu diperhatikan:


a. Mencegah kemuingkinan terjadinya deformasi panas ( diberikan
pendingin oli atau larutan cair )
b. Logam dengan kekerasan 400 bhn sebaiknya dilakukan dengan
manual
c. Apabila dilakukan denagn api (las gas), maka pemotongan
dalam pada daerah yang cukup besar supaya dapat dipotong lagi

dengan cara lain


Pembingkain, bila spesimen terlalu kecil maka perlu dilakukan
pembingkaian dengan resin jangan sampai memiliki kekerasan dan
ketahanan yang berbeda
a. Pembingkaian cor ( cast mounting )
b. Pembingkaian tekan (compression mounting)
c. Pembingkaian jepit (clamp mounting)

d. Pembingkaian konduktuktif untuk SEM ( scanning electron

microscope)
Penggerindaan/ pengampelasan, menggunakan mesin gerinda putar
dengan ampelas kasar grit ( 80 sd 120) sampai ampelas halus (grit

180,240,320,40 dan 600 mesh.)


Pemolesan dilakukan di atas kain poles dengan pasta poles pada
putaran mesin poles, tujuannya untuk menghilangkan goresan
sewaktu pengampelasan hingga permukaan mengkilap. Jenis kain
yang digunakan antara lain beludru, biliard, katun, kanvas, nilon.
Sedangkan pasta polesnya adalah pasta intan, alumina, magnesium

oksida dan krom oksida.


Pengetsaan dilakukan dengan cara mencelupkan spesimen ke
dalam larutan etsa dengan nikel atau baja tahan karat. Lamanya
pengetsaan adalah derajat keburaman dari permukaan spesimen
yang dietsa, setelahnya spesimen dicuci dengan air pembersihan
alkohol dan udara panas.
Larutan etsa biasanya dicampur dengan alkohol atau air, hal ini
dimaksudkan untuk memperlambat kecepatan reaksi antara
permukaan spesimen yang dipoles dengan larutan tersebut.