Anda di halaman 1dari 22

Kepanjangan dari PHB

Perlengkapan Hubung Bagi (PHB) : Suatu perlengkapan untuk membagi tenaga listrik
dan /atau mengendalikan dan melindungi sirkit dan pemanfaat listrik mencakup sakelar
pemutus sirkit, papan hubung bagi tegangan rendah dan sejenisnya. (Buku 4 Standar
Konstruksi Gardu Distribusi Dan Gardu Hubung Tenaga Listrik, Penerbit PT PLN (Persero),
edisi 1, tahun 2010, Jakarta).

Komponen PHB
1. Komponen Utama
a. Minitur Circuit Breaker (MCB)
Miniature Circuit Breaker atau yang dikenal dengan MCB pada dasarnya adalah suatu
alat yang bekerja dengan cara semi otomatis yang dapat digunakan untuk pengaman terhadap
beban lebih atau hubung singkat. MCB dapat memutuskan rangkaian arus listrik dengan cara
mekanis ataupun secara otomatis. Konstruksi MCB seperi diperlihatkan pada Gambar 3.14
berikut ini:

Gambar 3.14. Konstruksi MCB


Prinsip kerja dari MCB adalah azas kerja thermis (panas) dengan
menggunakan bimetal. Bila kawat resistansi yang terdapat pada bimetal dialiri arus yang
melebihi harga nominalnya, maka bimetal akan bergerak atau melengkung akibat panas.
Gerakan atau lengkungan ini akan menolak bagian mekanis dari MCB yang akan
menyebabkan tuas MCB terlepas sehingga MCB dalam posisi OFF.
Harga : Rp. 50.000,- / buah
b. Mold Case Circuit Breaker (MCCB)
Pada dasarnya fungsi dan kegunaan MCCB sama dengan MCB tiga kutub (pole) yakni
menghubungkan dan memutuskan arus listrik pada rangkaian tiga fasa. Perbedaannya adalah

pemutusan arus pada MCCB dapat diatur dengan persentase 100 % sampai dengan 250 % dari
arus nominal beban penuh sedangkan pada MCB rating arusnya tidak dapat diatur. Besarnya
rating nominal sebagai pengaman motor untuk MCCB adalah 2,5 x In beban dan untuk MCB
adalah sebesar 1,25 x In beban. Bentuk MCCB seperi diperlihatkan pada Gambar 3.15 berikut
ini:

Gambar 3.15. Bentuk MCCB


Harga : Rp.1.300.000.- / buah
c. Kontaktor
Kontaktor merupakan sejenis saklar/kontak yang bekerja dengan bantuan daya magnet
listrik dan mampu melayani arus beban listrik yang besar dan mampu menyambung ataupun
membuka rangkaian listrik secara berulang-ulang. Bentuk kontaktor dapat dilihat pada
gambar 3.27 berikut ini :

Gambar 3.27. Pandangan Luar Kontaktor


Gaya magnet yang bekerja pada kontaktor dibangkitkan oleh kumparan. Kumparan
kontaktor mempunyai sejumlah lilitan kawat berisolasi untuk memberikan belitan amper
yang diperlukan untuk beroperasi pada arus kecil. Kumparan dibuat untuk operasi di atas
kisaran 80 - 110 % ukuran kerja tegangan arus bolak-balik atau arus searah.
Harga : Rp. 150.000,- / buah

d.Saklar Tombol Tekan (Push button)


Push Button atau dalam bahasa Indonesianya yaitu saklar tekan yang artinya alat ini
akan bekerja dengan cara ditekan, alat ini sangat umum, banyak digunakan diberbagai mesin
baik itu di industri ataupun diinstansi pendidikan lainnya, alat ini juga paling mudah untuk
dipelajari atau dipahami karena fungsi dan cara kerjanya yang sangat sederhana, pada bagian
atasnya terdapat knop yang berfungsi sebagai area penekan (warna merah), lalu disamping
kiri dan kanan terdapat terminal, kontak normally open (no). Bentuk push button dapat dilihat
pada gambar 3.28 berikut ini :

Gambar 3.28. Pandangan Luar Push Button


Harga : Rp. 15.000.- / buah
e. Kabel
Kabel adalah semua jenis hantaran berisolasi atau berselubung baik berbentuk solid
atau berserabut. Penyauan atau penyambungan satu atau lebih inti umumnya dilengkapi
dengan selubung.
Dalam kotak panel hubung bagi kabel digunakan untuk menghubungkan satu
komponen dengan komponen lainya. Biasanya dipakai kabel jenis NYA dan NYM. Dan
untuk menentukan besar penampang kabel disesuaikan besar arus yang melewati kabel serta
jenis penghantar.

Harga : Rp. 350.000,- / rol


f. Busbar
Busbar merupakan penghantar listrik yang berbentuk empat persegi panjang tampa
isolasi. Busbar biasanya ditempatkan di dalam panel yang bersifat menampung tenaga listrik
guna menyalurkan ke komponen lainya. Pada penggunaanya busbar di pasang untuk
keperluan fasa, netral, dan pembumian. Untuk membedakan antara fasa dan netral, busbar
diberi cat dengan warna yang berbeda yakni :
1.) Fasa R (L1) di cat dengan warna merah.
2.) Fasa S (L2 ) di cat dengan warna kuning
3.) Fasa T (L3) di cat dengan warna hitam
4.) Netral N di cat dengan warna biru
Busbar yang digunakan pada PHB harus terbuat dari tembaga atau logam yang
memenuhi persyaratan sebagai penghantar listrik. Besar arus yang mengalir dalam rel
tersebut harus diperhitungkan sesuai kemampuan rel sehingga tidak akan menyebabkan suhu
rel lebih dari 65 C.Sedangkan untuk memberi warna rel dan saluran harus dari jenis yang
tahan terhadap kenaikan suhu yang diperbolehkan ,( PUIL -2000: 6.6.4.1-6.6.4.3 ).
Pemasangan busbar untuk keperluan fasa dan netral di dalam sebuah panel listrik
dipasang dengan menggunakan penyangga dari bahan isolasi, sedangkan untuk arde /
pembumian langsung dihubungkan dengan body panel tersebut .

Harga : Rp. 45.000,- s.d. Rp 720.000,- / meter


g. Terminal Blok
Terminal blok merupakan sederetan terminal yang berguna untuk penyambungan dari
rangkaian panel ke pemakaian.
Terminal blok ini dapat dikategorikan sebagai pelengkap dan sebagai tempat
penampungan. Terminal ini harus terbuat dari panduan tembaga atau logam lain
yang memenuhi persyaratan yang berlaku serta mempunyai kemampuan sekurangkurangnya sama dengan kemampuan saklar dari sirkit yang bersangkutan.

Dudukan terminal harus terbuat dari bahan isolator yang tidak mudah pecah, rusak
oleh gaya mekanis dan dari penghantar yang disambung pada terminal tersebut
(PUIL-2000:6.6.6-6.6.6.3 ).
Harga : Rp. 15.000.- / buah
h. Box Panel
Box panel merupakan bagian utama dari sebuah PHB. Box Panel Merupakan tempat
dudukan rel, kabel duck dan isolator, dan merupakan rumah untuk peralatan yang digunakan
pada PHB tersebut.

Harga : Rp. 150.000,- /buah


i. Isolator
Isolator merupakan alat yang digunakan untuk pembatas antara komponen yang tidak
berisolasi dengan badan panel.

Harga : Rp. 14.000,- / buah


2. Komponen Pelengkap
a. Illuminated Push Button
Pada PHB, Illuminated Push Button mempunyai dua fungsi yaitu sebagai lampu
indicator dan juga tombol tekan maka lampu indicator akan menyala. Untuk meng reset
kembali / meng on kan kembali sistem agar bisa bekerja kembali pada keadaan normal maka
tombol illuminated push button bisa di tekan kembali. Tombol ini biasanya digunakan pada
panel Main Switch Board. Bentuk Illuminated Push Button dapat dilihat pada gambar 3.29
berikut ini :

Gambar 3.29. Pandangan Luar Illuminated Push Button


Harga : Rp. 25.000,- / buah
b. Emergency Stop
Pada PHB tombol ini berfungsi pada saat terjadi keadaan emergency misal kebakaran
atau kontak sentuh tombol stop ini akan menghentikan kerja sistem dalam panel. Tombol ini
biasanya digunakan pada panel Main Switch Board dan terletak pada pintu panel. Bentuk
Emergency Stop dapat dilihat pada gambar 3.30 berikut ini :

Gambar 3.30. Pandangan Luar Emergency Stop


Harga : Rp. 15.000,- / buah
c. Key Selector Switch
Sebagai indikator penyalaan. Untuk menghidupkan/mengoperasikan panel shyncrhon.
Bentuk Luar Key Selector Switch dapat dilihat pada gambar 3.31 berikut ini :

Gambar 3.31. Pandangan Luar Key Selector Switch


Harga : Rp. 20.000,- / buah
d. Transformator Arus / Current Transformer (CT)
Pada panel listrik Transformator Arus berfungsi untuk mengontrol besar arus yang
mengalir pada rangkaian. Transformator arus dibuat dengan perbandingan tertutup, karena
tidak tersedianya ampermeter yang dapat mengukur arus yang sangat besar. Dengan adanya
perbandingan antara arus primer dan arus sekunder pada transformator arus, pada diukur
berapapun besar arus yang mengalir dengan membuat perbandingan lilitan trafo yang sesuai
dengan besar arus yang akan di ukur. Bentuk Current Transformator dapat dilihat pada
gambar 3.23 berikut ini :

Gambar 3.32. Pandangan Luar Current Transformator


Harga : Rp. 115.000,- / buah
e. Alat ukur Ampermeter
Ampermeter digunakan untuk mengukur arus yang disuplai ke beban. Bentuk
Ampermeter dapat dilihat pada gambar 3.33 berikut ini :

Gambar 3.33. Pandangan luar Ampermeter


Sebelum dihubungkan langsung ke ampermeter piranti ukur ini biasanya menggunakan
trafo CT ( Current Transformator ) . Trafo arus ini digunakan untuk menyesuaikan arus yang
diukur dengan alat ukur yang kita gunakan. Misalnya arus yang mengalir pada instalasi
sebesar 100 A maka akan terbaca pada Ampermeter 1 atau 10 tergantung dari Trafo yang di
pasang.
Harga : Rp. 150.000,- / buah
f. Alat ukur Voltmeter
Voltmeter adalah alat ukur yang mengukur besaran tegangan yang mengalir pada suatu
rangkaian instalasi listrik. Maksud pengukuran ini adalah untuk mengetahui besaran tegangan
yang mengalir pada rangkaian tersebut, apakah mengalami penurunan (drop Voltage) atau
menaik (over voltage). Bentuk Alat ukur Voltmeter dapat dilihat pada gambar 3.34 berikut
ini :

Gambar 3.34. Pandangan Luar VoltMeter


Besaran yang di ukur adalah besaran tegangan fase dengan fase dan fase dengan netral.
Karena pengukuran yang dilakukan lebih dari 1 kali maka diperlukan suatu media perantara
untuk mengalihkan satu pengukuran ke pengukuran yang lain yaitu menggunakan saklar
Rotary Switch. Pemasangan alat ukur ini paralel dengan sumber tegangan.
Harga : Rp. 150.000,- / buah
g. Kilo Watt Meter

Watt meter pada PHB digunakan untuk mengukur daya yang dikonsumsi beban listrik,
Tegangan yang diijinkan 380 Volt . Sistem wearing 3 phase 4 wire. Frekwensi 50 HZ. Cara
pemasangan sama seperti pemasangan KWH Meter 3 phase. Bentuk Kilo Watt Meter dapat
dilihat pada gambar 3.35 berikut ini :

Gambar 3.35. Pandangan luar Kilo Watt Meter


Harga : Rp. 281.000,- / buah
g. Power Factor Meter
Power Factor Meter adalah alat yang digunakan untuk mengetahui cos phi / factor
daya . Cara pemaasanganya sama seperti pemasangan KWH 3 phase. Bentuk Power Factor
Meter dapat dilihat pada gambar 3.36 berikut ini.

Gambar 3.36. Pandangan luar Power Factor Meter


Harga : Rp. 150.000,- / buah
h.Frekuensi Meter
Frekwensi meter digunakan untuk mengetahui frekwensi atau gelombang sinusoidal
arus bolak balik yg merupakan jumlah siklus gelombang sinusoidal tersebut perdetiknya
(cycle

second).

Frekwensi

meter

mempunyai

peranan

cukup

penting

untuk

mensingkronisasikan ( paralelkan ) 2 unit mesin pembangkit dan stabilnya frekwensi


merupakan petunjuk kestabilan mesin pembangkit. Bentuk frekuency Meter dapat dilihat pada
gambar 3.37 berikut ini :

Gambar 3.37. Pandangan luar frekuency Meter


Harga : Rp. 150.000,- / buah
i. Hour Counter
Alat ini terpasang pada pintu lemari panel. Hour Counter ini adalah jam yang akan
menampilkan berapa lama sudah motor bekerja atau turbin bekerja. Bentuk Hour Counter
dapat dilihat pada gambar 3.38 berikut ini :

Gambar 3.38. Pandangan luar Hour Counter


Harga : Rp. 150.000,- / buah
j. Lampu Indikator
Lampu indicator atau lampu tanda merupakan sebuah taanda yang menggambarkan
bahwasanya aliran arus listrik pada panel dalam keadaan bekerja atau mengalir. Biasanya
terdiri dari 3 warna lampu yaitu warna merah (fase R), kuning (fase S), dan hijau (fase T)
yang di pasang pada pintu panel. Bentuk Pilot Lamp dapat dilihat pada gambar 3.39 berikut
ini :

Gambar 3.39. Pandangan luar Pilot Lamp


Harga : Rp. 15.000,- / buah

k.Saklar dan Pemutus


Menurut Puil 2000 (6.2.4-6.2.5) saklar harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a. Pada sisi penghantar masuk dari PHB yang berdiri sendiri harus
satu saklar ,sedangkan pada setiap penghantar keluar

dipasang setidak-tidaknya

dipasang satu proteksi arus.


b. Saklar masuk untuk memutuskan aliran suplay PHB tegangan
mempunyai batas kemampuan minimum 10 Amper

dipasang

rendah

harus

,dan arus minimum sama

besar dengan arus nominal penghantar masuk tersebut.


c. Saklar keluar harus dipasang jika sirkit tersebut menyuplai 3 atau

lebih PHB

lain.
d. Saklar keluar dihubungkan ke 3 buah motor /perlengkapan listrik

yang lain.

Hal ini tidak berlaku jika motor atau perlengkapan l

istrik

tersebut

masing-

masing kecil atau sama dengan 1,5 KW dan


letaknya dalam ruang yang sama.
e. Saklar keluar dihubungkan dengan tiga buah kotak kontak yang masing-masing
f.

mempunyai arus nominal lebih dari 16 Amper.


Saklar keluar mempunyai arus nominal 100 A atau lebih.

Persyaratan untuk pemutus ,harus memenuhi aturan seperti yang tertera pada (PUIL2000:5.5.8.3-5.5.8.4) :
a. Sarana pemutus harus dapat memutuskan hubungan antara motor
kendali dan semua penghantar suplai yang telah dibumikan,dan

serta
dirancang

sedemikian rupa sehingga tidak ada kutub yang dapat dioperasikan tersendiri.
b. Sarana pemutus harus dapat menunjukkan dengan jelas apakah sarana
pemutus
tersebut pada kedudukan terbuka tau tertutup.
c. Sarana pemutus harus mempunyai kemampuan arus sekurang- kurangnya
dari arus beban penuh.
d. Sarana pemutus yang melayani beberapa motor atau melayani
lainya, harus mempunyai kemampuan arus

motor dan beban

sekurang-kurangnya 115%

jumlah arus beban pada keadaan beban penuh.


e. Sarana pemutus harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga

tampak

sarana

gantinya. Sarana pemutus

yang letaknya jauh harus dapat dikunci pada kedudukan terbuka.


g. Jika motor menerima daya listrik lebih dari satu sumber, maka harus
sarana pemutus tersendiri untuk setiap sumber daya.

dari
dari

tempat kendali.
f. Jika sarana pemutus yang letaknya jauh dari motor, maka harus dipasang
pemutus lain berdekatan dengan motor, atau sebagai

115%

dipasang

Setiap saklar atau pemutus sirkit harus mapu menyambung dan memutuskan arus yang
dapat mengalir dalam keadaan penggunaan alat tersebut dan harus berfungsi sedemikian
hingga tidak membahayakan operator. Syarat dari pemakaian saklar dan pemutus seperti
yang tertera pada ( PUIL-2000:4.12.1.2-4.12.1.3 ).
1.

Kutub Tunggal
Setiap saklar atau pemutus sirkit kutub tunggal harus beroperasi

penghantar aktif dari sirkit yang dihubungkan padanya.


Harga : Rp. 30.000,- / buah
2. Kutub Fase Banyak
Setiap saklar atau pemutus sirkit harus beroperasi pada semua

pada

penghantar

aktif sirkit yang dihubungkan padanya . Kutub tunggal

atau

pemutus

sirkit kutub tunggal harus beroperasi pada penghantar


Harga : Rp. 50.000,- / buah

aktif dari sirkit.

l. KWH Meter
KWH Meter adalah alat penghitung pemakaian energi listrik. Alat ini bekerja
menggunakan metode induksi medan magnet dimana medan magnet tersebut menggerakan
piringan yang terbuat dari alumunium. Pada piringan alumunium itu terdapat as yang mana as
tersebut akan menggerakan counter digit sebagai tampilan jumlah KWH nya. KWH Meter
memiliki 3 kumparan yaitu 1 kumparan tegangan dengan koil yang diameternya tipis dan 2
kumparan arus dengan koil yang diameternya tebal. Pada KWH Meter juga terdapat magnet
permanen yang tugasnya menetralkan piringan alumunium dari induksi medan magnet.
Bentuk KWH Meter dapat dilihat pada gambar 3.40 berikut ini :

Gambar 3.40. Pandangan Luar KWH Meter


Harga : Rp. 1.200.000,- / buah
m. Socket
Sebagai tempat untuk pemsangan komponen- komponen seperti Relay dan Timer. Bentuk
socket dapat dilihat pada gambar 3.41 berikut ini :

Gambar 3.41 Pandangan Luar Socket


Harga : Rp. 35.000,- / buah
n.Sinkronoskop (Synchronoscope)
Sinkronoskop adalah instrumen pengukur beda sudut fasa antara fasa-fasa dari kedua
sistem yang akan diparalelkan Sinkronoskop memiliki jarum petunjuk yang dapat menempati
posisi yang berbeda sesuai dengan perbedaan sudut fasa . Tombol dari Sinkronoskop ditandai
dengan dua panah menunjukkan arah rotasi pointer. Panah ini menunjukkan searah jarum jam
dan arah berlawanan jarum jam.
Tanda panah menunjukkan arah jarum jam ditandai "Terlalu Cepat" sedangkan panah
yang menunjukkan anti-arah jarum jam ditandai "Terlalu Lambat". Tanda panah ini
menunjukkan kecepatan sumber yang masuk dibandingkan dengan bus bar. Jika frekuensi
generator yang masuk adalah lebih daripada bus bar, penunjuk berputar ke arah "Terlalu
cepat" searah jarum jam. Mesin kemudian harus melambat. Jika frekuensi dari mesin masuk
kurang dari bus bar, rotasi penunjuk berada dalam arah yang berlawanan "Terlalu Lambat".
Alat yang digunakan untuk mengetahui sudut phase dari kedua sumber. Terdiri dari jarum
berputar (rotating pointer), jika jarum berputar tersebut berada pada posisi tepat di jam 12,
maka sudut phase dari kedua sumber sama dengan nol dan dapat dikatakan kedua sumber
sefase, dalam sudut phase yang sama.
Harga : Rp. 3.500.000,- / buah
o. Power Factor Regulator
Alat ini berfungsi sebagai alat control otomatis Untuk switch ON/ OFF kapasitor pada
sebuah panel kapasitor bank. PFR ( Power Factor Regulator ) menyensor besarnya cos phi

jaringan melalui CT ( Current Transformator ) dan input tegangan dan kemudian akan meng
ON / OFF kan relay sesuai dengan kebutuhan KVAR.
Harga : Rp. 1.500.000,- / buat

Jenis-Jenis Panel Hubung Bagi Berdasarkan Tegangan


a. Tegangan tinggi
1) Gardu transmisi
2) Gardu induk
a) Tertutup pasang luar
b) Tertutup pasang dalam
c) Terbuka pasang luar
d) Terbuka pasang dalam
b. Tegangan menengah
1) Gardu hubung
2) Gardu distribusi
a) Gardu beton
b) Gardu portal
c) Gardu cantol
d) Gardu kios
c. Tegangan rendah
1) Low Voltage Cabinet (LVC)
2) Panel penerangan
3) Box sekring
4) Panel control
Jenis-Jenis Panel Hubung Bagi Berdasarkan Fungsinya
1. Panel Star-Delta
Sebuah sistem starting motor untuk starting motor listrik yang paling banyak
dipergunakan adalah sistim star-delta. Dengan menggunakan sistim star delta starter
lonjakan arus listrik yang tinggi pada saat start bisa dihindarkan. Cara kerjanya adalah: pada
saat start awal motor tidak dikenakan tegangan penuh hanya 58% dengan cara dihubung
bintang (star). Setelah motor berputar dan arus sudah mulai turun dengan menggunakan timer
dipindahkan menjadi segitiga (delta) sehingga tegangan dan arus yang mengalir ke motor
menjadi penuh. Konstruksi dari panel star-delta seperti diperlihatkan pada Gambar 3.1
berikut ini:

Gambar 3.1. Panel Star-Delta


2. Panel Genset AMF-ATS (Automatic Start and Stop Genset)
Fungsi dari AMF ( Automatic Main Failure ) adalah secara otomatis menghidupkan
(start) genset ketika suplai energi listrik dari PLN gagal (padam), sedangkan fungsi ATS
(Automatic Transfer Switch ) adalah secara otomatis membuka suplai energi listrik dari
genset dan menutup suplai energi listrik dari PLN. Begitupun sebaliknya membuka suplai
energi listrik dari PLN dan menutup suplai energi listrik dari genset secara otomatis ketika
suplai energi listrik dari PLN kembali mengalir. Bentuk dari panel genset AMF-ATS dapat
dilihat pada Gambar 3.2 berikut ini:

Gambar 3.2. Panel Genset AMF-ATS (Automatic Start and Stop Genset)
(www.centrado.co.id : 2 September 2014)
3. Panel Capacitor Bank
Fungsi dari panel capacitor bank adalah menurunkan biaya listrik PLN, memperbaiki
faktor daya (cos phi) menjadi 0,99, menurunkan arus beban motor, dan mengurangi daya
induktif yang ada pada motor sehingga menjadikan motor dingin dan stabil. Konstruksi panel
capasitor bank seperti diperlihatkan pada Gambar 3.3 berikut ini:

Gambar 3.3. Panel Capacitor Bank


(www.centrado.co.id : 2 September 2014)
4. Panel Syncrhon
Secara umum panel syncrhon adalah penggabungan dua atau lebih sumber listrik untuk
memperoleh suatu sumber listrik yang lebih besar. Syncrhon dapat dilakukan antara genset
dengan genset, genset dengan PLN ataupun syncrhon dengan panel tegangan menengah
(medium voltage). Ketika dua atau lebih generator set running bersama untuk menyuplai
sebuah sistem kelistrikan, genset tersebut harus disyncrhonkan secara manual atau automatic
sehingga mempunyai phase, voltage, dan frekuensi yang sama. Konstruksi panel syncrhon
seperti diperlihatkan pada Gambar 3.4 berikut ini:

Gambar 3.4. Panel Syncrhon


5. Panel Water Level Control
Rangkaian Water Level Control ( WLC ) atau rangkaian kontrol level air merupakan
salah satu aplikasi rangkaian konvensional dalam bidang tenaga listrik yang diaplikasikan
pada motor listrik khususnya motor induksi untuk pompa air. Fungsi dari rangkaian ini adalah

untuk mengontrol level air dalam sebuah tangki penampungan yang banyak dijumpai di
rumah-rumah atau bahkan disebuah industri dimana pada level tertentu motor listrik atau
pompa air akan beroperasi dan pada level tertentu juga pompa air akan mati.
Untuk mengontrol level air dalam tangki penampungan dapat menggunakan dua buah
pelampung yang mana masing- masing dari pelampung tersebut menemtukan batas atas dan
batas bawah dari level air. Jadi, pada saat kita menjalankan pompa air dengan
mengaplikasikan rangkaian Water Level Control pada pompa air yang kita gunakan maka kita
tidak perlu menunggu hanya untuk mematikan pompa air pada saat tangki atau bak air penuh
karena apabila air dalam tangki sudah penuh maka pompa akan mati dengan sendirinya
tampa harus menekan tombol stop. Konstruksi panel Water Level Control seperti
diperlihatkan pada Gambar 3.5 berikut ini:

Gambar 3.5. Panel Water Level Control


(www.centrado.co.id : 2 September 2014)

6. Panel COS (Change Over Switch)


Panel ini umumnya dioperasikan secara manual. Fungsinya merupakan sebagai
penghubung dan pemutus tegangan dari sumber listrik dengan pilihan 1-0-2 atau PLN- OFFGENSET. Konstruksi panel COS (Change Over Switch) seperti diperlihatkan pada Gambar
3.6 berikut ini:

Gambar 3.6. Panel COS ( Change Over Switch )


(www.controlsandeelectrics.co.nz: 3 september 2014)
7. Panel KWH-meter
Panel ini berfungsi untuk mengukur energi listrik pada masing-masing beban. Energi
listrik dari tiap-tiap beban diukur dengan menggunakan KWH-meter sehingga tiap-tiap beban
mempunyai KWH-meter masing-masing dan keseluruhan dari KWH-meter tersebut
ditempatkan dalam satu panel yang dinamakan dengan panel pengukuran atau panel KWHmeter. Bentuk atau konstruksi dari panel KWH-meter seperti diperlihatkan pada Gambar 3.7
berikut ini:

Gambar 3.7. Panel kWH-meter


(www.centrado.co.id : 2 September 2014)
8. Panel LVMDP
Panel listrik LVMDP (Low Voltage Main Distribution Panel) berfungsi sebagai
penerima daya atau power dari transformer kemudian mendistribusikan ke bagian tegangan
yang rendah dengan menggunakan (ACB) Air Circuit Breaker sebagai pengaman, selanjutnya
bagian panel yang telah didistribusikan akan memberikan energi listrik (power) ke peralatan

elektronika. Bentuk atau konstruksi dari panel LVMDP seperti diperlihatkan pada Gambar 3.8
berikut ini:

Gambar 3.8. Panel LVMDP


(www.superiorpanel.com : 3 september 2014)
9.

Panel Auto Trafo


Auto Trafo adalah suatu mode starting yang ekonomis dan sederhana untuk

menjalankan motor-motor listrik dengan sistem penurunan tegangan yaitu mengurangi arus
dan tegangan saat start. Panel auto trafo dibuat sebagai tempat untuk meletakkan komponenkomponen atau peralatan yang diperlukan untuk starting motor-motor listrik yang
berkapasitas besar. Panel tersebut dibuat berbentuk kotak seperti diperlihatkan pada Gambar
3.9 berikut ini:

Gambar 3.9. Panel Auto Trafo


(www.centrado.co.id : 2 September 2014)

10. Panel Inverter


Panel inverter berfungsi sebagai alat bantu starting motor maupun pengatur putaran
motor untuk aplikasi industri, dengan menggunakan inverter maka putaran motor dapat diatur
sedemikian rupa sesuai kebutuhan, berbeda dengan DOL, star delta, soft starter. Penggunaan
inverter ini dapat menghilangkan timbulnya lonjakan arus pada saat motor dijalankan.

Dengan menggunakan inverter untuk motor listrik atau motor untuk pompa maka tidak perlu
di haruskan lagi menambah daya PLN atau kapasitas generator set. Bentuk atau konstruksi
dari panel inverter seperti diperlihatkan pada Gambar 3.10 berikut ini:

Gambar 3.10. Panel Inverter


(www.superiorpanel.com : 3 september 2014)
11. Panel Soft Starter
Rangkaian Soft Start alat listrik ini berfungsi untuk mensuplai sumber tegangan
kebeban atau peralatan listrik dengan daya besar secara perlahan, misalnya pada saat starting
motor-motor yang berdaya besar. Dengan pemasangan Rangkaian Soft Start ini maka tidak
terjadi kejutan pasokan daya listrik pada jaringan listrik dengan beban besar tersebut. Hal ini
disebabkan supply tegangan listrik ke peralatan dengan daya besar tersebut tidak langsung
diberikan secara maksimal, melainkan diberikan sedikit demi sedikit hingga akhirnya
diberikan secara penuh, sehingga pasokan daya pada jaringan listrik tersebut tidak akan
tersedot secara maksimum pada saat peralatan dengan daya besar tersebut dinyalakan. Bentuk
atau konstruksi dari panel soft starter seperti diperlihatkan pada Gambar 3.11 berikut ini:

Gambar 3.11. Panel Soft Starter


(www.superiorpanel.com : 3 september 2014)

12. Panel Direct On Line (DOL)


Pengasutan ini digunakan untuk motor-motor berdaya kecil. Pada cara ini motor dapat
diasut pada tegangan saluran penuh dengan menggunakan penstart saluran yang dilengkapi
dengan relay termis beban lebih. Cara ini dapat menghasilkan kopel start yang lebih besar
mengingat kopel motor induksi berbanding lurus dengan kuadrat tegangan yang dikenakan.
Kelemahan pengasutan cara ini adalah dapat menghasilkan arus start yang besar, karena
itulah hanya digunakan untuk motor-motor yang berdaya kecil. Bentuk atau konstruksi dari
panel Direct On Line (DOL) seperti diperlihatkan pada Gambar 3.12 berikut ini:

Gambar 3.12. Panel Direct On Line