Anda di halaman 1dari 13

PENENTUAN KADAR KLOROFIL DENGAN SPEKTROFOTOMETER

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI TUMBUHAN


UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH FISIOLOGI TUMBUHAN
Yang dibimbing oleh Drs.Sarwono M.Pd
Oleh :
Offering C/ Kelompok 4
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Hanifa Fitria R.
Herliza Basyarotun A.
Kiki Elita Silviana
Mayang Puspa Rena
Sasti Alvionita
Shinta Kumalasari

(130341614781)
(130341614782)
(130341614850)
(130341614833)
(130341614828)
(130341614836)

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
NOVEMBER 2014
Topik

: Kadar klorofil

Tanggal

: 12 November 2014

Tujuan

Diharapkan terampil dalam :


1. Mengukur kadar klorofil dari daun suatu tanaman yang umurnya berbeda-beda

Data
Daun

Nilai absorbansi
665nm

649nm

Daun muda

A = 0,152
T = 70,4

A = 0,181
T = 73,7

Daun setengah tua

A = 0,166
T = 68,4

A = 0,147
T = 71,4

Daun tua

A = 0,480
T = 33,2

A = 0,496
T = 32,0

Kadar klorofil daun muda


o Klorofil total = 20 (OD649) + 6,1 (OD665)
= 20 (0,152) + 6,1 (0,131)
= 3,04 + 0,7991
= 3,8391mg/L
o Klorofil a
=13,7 (OD 665) 5,76 (OD649)
= 13,7 (0,131) 5,76 (0,152)
= 1,7947 0,87552
= 0,91918mg/L
o Klorofil b
=25,8 (OD649) 7,7 (OD665)
= 25,8 (0,152) 7,7 (0,131)
= 3,9216 1,0087
= 2,9129mg/L
Kadar klorofil daun setengah tua
o Klorofil total=20 (OD649) + 6,1 (OD665)
=20 (0,147) + 6,1 (0,166)
=2,94 + 1,0126
=3,9526mg/L
o

Klorofil a

=13,7 (OD665) 5,76 (OD649)


=13,7 (0,166) 5,76 (0,147)
=2,2742 0,84672
=1,42748mg/L

=25,8 (OD649) 7,7 (OD665)


=25,8 (0,147) 7,7 (0,166)
=3,7962 1,2782
=2,5144mg/L
Kadar klorofil daun tua :
o Klorofil total = 20 (OD 649) + 6,1 (OD 665)
= 20 (0,496) + 6,1 (0,480)
= 12,848mg/L
o Klorofil a
= 13,7 (OD 665) 5,76 (OD649)
=13,7 (0,480) 5,76 (OD 649)
=6,576 2,85696
=3,71904 mg/L
o Klorofil b
= 25,8 (OD 649) 7,7 (OD 665)
= 25,8 (0,496) 7,7 (0,480)
=12,7968 3,696
=9,1008mg/L
o

Klorofil b

Pembahasan

Warna daun berasal dari klorofil, pigmen warna hijau yang terdapat di
dalam

kloroplas.

menggerakkan

Energi

sintesis

cahaya

molekul

yang

diserap

makanan

dalam

klorofil

inilah

kloroplas.

yang

Kloroplas

ditemukan terutama dalam sel mesofil, yaitu jaringan yang terdapat di


bagian dalam daun. Karbon dioksida masuk ke dalam daun, dan oksigen
keluar, melalui pori mikroskopik yang di sebut stomata (Campbell., et al,
2002).
Fotosintesis adalah suatu proses yang hanya terjadi pada tumbuhan yang berklorofil dan
bakteri fotosintetik, dimana energi matahari ( dalam bentuk foton ) ditangkap dan diubah
menjadi energi kimia ( ATP dan NADPH ). Energi kimia ini akan digunakan untuk fotosintesa
karbohidrat dari air dan karbon dioksida. Jadi, seluruh molekul organik lainnya dari tanaman
disintesa dari energi dan adanya organisme hidup lainnya tergantung pada kemampuan tumbuhan
atau bakteri fotosintetik untuk berfotosintesis ( Devlin, 1975 ) .
Klorofil adalah senyawa ester dan larut di dalam solvent organik. Ekstraksinya dilakukan
dengan menggunakan pelarut organik polar, khususnya acetone dan alkohol. Kandungan klorofil
bersifat tidak stabil dan lebih mudah rusak bila terkena sinar, panas, asam dan basa ( Abdul, 2008
).

Klorofil adalah pigmen hijau fotosintetis yang terdapat dalam tanaman, Alga dan
Cynobacteria. Fungsi krolofil pada tanaman adalah menyerap energi dari sinar matahari untuk
digunakan dalam proses fotosintetis yaitu suatu proses biokimia dimana tanaman mensintesis
karbohidrat ( gula menjadi pati ), dari gas karbon dioksida dan air dengan bantuan sinar
matahari. Klorofil pada tumbuhan ada dua macam yaitu klorofil a dan klorofil b ( Santoso,
2004).
Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan klorofil adalah faktor
pewarnaan, faktor cahaya, faktor oksigen, faktor air, faktor karbohidrat, dan
faktor temperatur (Dwidjosoeputro, 1985). Klorofil pada tumbuhan ada dua
macam, yaitu klorofil a dan klorofil b. Perbedaan kecil antara struktur kedua
klorofil pada sel keduanya terikat pada protein. Sedangkan perbedaan utama
antar klorofil dan heme ialah karena adanya atom magnesium (sebagai
pengganti besi) di tengah cincin profirin, serta samping hidrokarbon yang
panjang, yaitu rantai fitol (Santoso, 2004).
Salah satu cara untuk dapat menentukan kadar klorofil adalah dengan
metoda spektofotometri (Dwijoseputro, 1985). Spektrofotometri sesuai
dengan namanya adalah alat yang terdiri dari spektrofotometer dan
fotometer

akan

menghasilkan

sinar

dari

spektrum

dengan

panjang

gelombang energi secara relatif. Jika energi tersebut ditransmisikan maka


akan ditangkap oleh klorofil yang terlarut tersebut. Pada fotometer filter
sinar dari panjang gelombang yang diinginkan akan diperoleh dengan
berbagai

filter

yang

punya

spesifikasi

melewati

banyaknya

panjang

gelombang tertentu (Noggle, 1979). Sebagian dari cahaya tersebut akan


diserap dan sisanya akan dilewatkan. Nilai absorbansi dari cahaya yang
dilewatkan akan sebanding dengan konsentrasi larutan di dalam kuvet
(Cairns 2009).
1. Daun muda
Pada perlakuan pertama daun yang digunakan dalam praktikum
penentuan kadar klorofil dengan spektofotometer adalah dengan

daun

muda diambil dari bagian pucuk. Daun mudayang diambil kemudian

ditimbang sampai 1 gram setelah itu daun dipotong kecil-kecil, diekstrak


dengan menggunakan alkohol 96% dengan cara digerus didalam mortar
sampai seluruh klorofil larut.
Selanjutnya menyaring ekstrak klorofil, kemudian dimasukkan dalam
labu takar 100 ml, jika ekstrak belum mencapai volume 100 ml ditambahkan
alkohol 96% hingga 100 ml. pada praktikum ini menggunakan alkohol karena
alkohol mampu melarutkan klorofil, Menurut Rozak M. (2008) Klorofil adalah
senyawa ester dan larut di dalam solvent organik. Ekstraksinya dilakukan
dengan menggunakan pelarut organik polar, khususnya acetone dan alkohol.
Kandungan klorofil bersifat tidak stabil dan lebih mudah rusak bila terkena
sinar, panas, asam dan basa. Dan Menurut Tjitrosomo (1990) Klorofil mudah
larut dalam pelarut-pelarut seperti aseton dan alkohol. Dalam larutan, klorofil
menunjukkan sifat fluoresensi berwarna merah yang artinya warna larutan
itu hijau pada cahaya yang diteruskan tetapi merah tua pada cahaya yang
dipantulkan.
Setelah itu blanko diatur absorbansinya 0 (T 100%), Menurut Day dan
Underwood (1998) Larutan pembanding dalam spektrofotometri pada
umumnya adalah pelarut murni atau suatu larutan blanko yang mengandung
sedikit zat yang akan ditetapkan atau tidak sama sekali. Larutan blanko
digunakan sebagai kontrol dalam suatu percobaan sebagai nilai 100%
transmittans. Menurut Beran (1996) Pengukuran parameter-parameter ini
sangat penting, karena data yang diperoleh nantinya tidak hanya sebagai
ukuran angka-angka biasa namun juga baik kualitatif maupun kuantitatif
dengan dapat menunjukkan nilai besaran yang sebenarnya. Setting nilai
absorbansi = 0. Setting nilai transmitansi = 100%.
Selanjutnya menukur nilai absorbansi larutan ekstrak klorofil daun
setengah tua dengan panjang gelombang 665 nm dan 649 nm. Setelah itu
mencatat nilai absorbansinya dan menghitung kadar klorofil dengan rumus
dari wintermans dan de mots. Menurut Suyitno (2008) Metode Wintermans
and De Mots (1965), menggunakan palarut ethanol (ethyl alchohol) 96 % dan

mengukur absorbansi (A) larutan klorofil pada panjang gelombang () = 649


dan 665 nm.
Nilai absorbansi yang diperoleh pada panjang gelombang 665 adalah
0,152 dan transmitannya adalah 70,4 sedangkan nilai absorbansi pada
panjang gelombang 649 adalah 0,181 dan transmitannya adalah 73,7

Berikut perhitungan kadar klorofil :


Klorofil total = 20 (OD649) + 6,1 (OD665)

Klorofil b

Klorofil a

=13,7 (OD 665) 5,76 (OD649)

= 20 (0,152) + 6,1 (0,131)

= 13,7 (0,131) 5,76 (0,152)

= 3,04 + 0,7991

=1,7947 0,87552

= 3,8391mg/L

= 0,91918mg/L

= 25,8 (OD649) 7,7 (OD665)


=25,8 (0,152) 7,7 (0,131)
= 3,9216 1,0087
= 2,9129mg/L

Dari percobaan dan penghitungan tersebut diketahui bahwa pada daun


muda tersebut memiliki klorofil a dan klorofil b. Namun pada daun tersebut
klorofil b lebih banyak dari pada klorofil a. Hal ini kurang sesuai dengan
pernyataan Subandi (2008) bahwa Semua tanaman hijau mengandung
klorofil a dan krolofil b. Krolofil a terdapat sekitar 75 % dari total klorofil.
Sedangkan dari jumlah klorofil total daun muda ini memiliki kadar klorofil
yang paling rendah dari pada daun setengah tua dan daun tua. Hal ini sesuai
dengan teori menurut Sutrisno ( 2013 ), klorofil total lebih banyak pada daun tua karena kadar
klorofil berdasarkan tiap-tiap umur daun yakni daun muda dan daun tua disebabkan oleh

beberapa faktor diantaranya faktor internal dan faktor eksternal. Kandungan klorofil pada suatu
daun akan meningkat sejalan dengan bertambahnya umur daun. Peningkatan ini terjadi sejalan
dengan pertumbuhan dari daun muda menjadi daun tua, tanaman masih melakukan biosintesis
klorofil. Berdasarkan struktur dan kandungan dari daun tua lebih banyak membutuhkan nutrisi
untuk keperluan hidup yakni sebagai sumber energi, maka dapat dikatakan bahwasanya daun tua
masih melakukan biosintesis klorofil. Sedangkan pada daun yang masih muda, kandungan
klorofilnya masih sedikit, karena daun ini
2. Daun setengah tua
Daun yang digunakan dalam praktikum penentuan kadar klorofil
dengan spektofotometer adalah dengan

daun setengah tua diambil dari

daun nomer 3 dari pucuk. Daun setengah tua yang diambil kemudian
ditimbang sampai 1 gram setelah itu daun dipotong kecil-kecil, diekstrak
dengan menggunakan alkohol 96% dengan cara digerus didalam mortar
sampai seluruh klorofil larut.
Menyaring ekstrak klorofil, kemudian dimasukkan dalam labu takar 100
ml, jika ekstrak belum mencapai volume 100 ml ditambahkan alkohol 96%
hingga 100 ml. pada praktikum ini menggunakan alkohol karena alkohol
mampu melarutkan klorofil, Menurut Rozak M. (2008) Klorofil adalah
senyawa ester dan larut di dalam solvent organik. Ekstraksinya dilakukan
dengan menggunakan pelarut organik polar, khususnya acetone dan alkohol.
Kandungan klorofil bersifat tidak stabil dan lebih mudah rusak bila terkena
sinar, panas, asam dan basa. Dan Menurut Tjitrosomo (1990) Klorofil mudah
larut dalam pelarut-pelarut seperti aseton dan alkohol. Dalam larutan, klorofil
menunjukkan sifat fluoresensi berwarna merah yang artinya warna larutan
itu hijau pada cahaya yang diteruskan tetapi merah tua pada cahaya yang
dipantulkan.
Setelah itu blanko diatur absorbansinya 0 (T 100%), Menurut Day dan
Underwood (1998) Larutan pembanding dalam spektrofotometri pada
umumnya adalah pelarut murni atau suatu larutan blanko yang mengandung
sedikit zat yang akan ditetapkan atau tidak sama sekali. Larutan blanko

digunakan sebagai kontrol dalam suatu percobaan sebagai nilai 100%


transmittans. Menurut Beran (1996) Pengukuran parameter-parameter ini
sangat penting, karena data yang diperoleh nantinya tidak hanya sebagai
ukuran angka-angka biasa namun juga baik kualitatif maupun kuantitatif
dengan dapat menunjukkan nilai besaran yang sebenarnya. Setting nilai
absorbansi = 0. Setting nilai transmitansi = 100%.
Selanjutnya menukur nilai absorbansi larutan ekstrak klorofil daun
setengah tua dengan panjang gelombang 665 nm dan 649 nm. Setelah itu
mencatat nilai absorbansinya dan menghitung kadar klorofil dengan rumus
dari wintermans dan de mots. Menurut Suyitno (2008) Metode Wintermans
and De Mots (1965), menggunakan palarut ethanol (ethyl alchohol) 96 % dan
mengukur absorbansi (A) larutan klorofil pada panjang gelombang () = 649
dan 665 nm.
Nilai absorbansi yang diperoleh pada panjang gelombang 665 adalah
0,166 dan transmitannya adalah 68,4 sedangkan nilai absorbansi pada
panjang gelombang 649 adalah 0,147 dan transmitannya adalah 71,4

Berikut perhitungan kadar klorofil :


Klorofil Total = 20 (OD649) + 6,1

Klorofil b = 25,8 (OD649) - 7,7

(OD665)

(OD665)
= 20 (0,147) + 6,1

(0,166)
= 2,94 + 1,0126
= 3,9526
Klorofil a

= 13,7 (OD665) - 5,76

OD649)
= 13,7 (0,166) 5,76
(0,147)
= 2,2742 - 0,84672
= 3,12092

= 25,8 (0,147) 7,7


(0,166)
= 3,7926 - 1,2782
= 5,0708

Kemampuan bersaing tumbuhan untuk cahaya tergantung luas daun


yang berada pada saat tumbuh dan struktur tubuh tumbuhan tersebut.
Makin tinggi intensitas cahaya mencapai tumbuhan dimana daunnya makin
jauh cahaya maka laju fotosintesis menjadi maksimum (Dwidjoseputro,
1985). Umur daun dan tahapan fisiologis suatu tanaman merupakan faktor
yang menentukan kandungan klorofil. Tiap spesies dengan umur yang sama
memiliki kandungan kimia yang berlainan dengan jumlah genom yang
berlainan pula. Hal ini mengakibatkan metabolisme yang terjadi juga
berlainan terkait dengan jumlah substrat maupun enzim metabolismenya
(Setiari, 2009).
3. Daun tua
Pada praktikum ini adalah uji penentuan kadar klorofil dimana kita dapat menghitung dari
kadar klorofil total, klorofil a dan klorofil b pada daun yang memiliki umur yang berbeda dengan
menggunakan alat sprektrofotometer yang panjang gelombangnya 649 dan 665 nm. Pada
perlakuan ini digunakan daun yang tua yaitu dau yang diambil dari nomor 5 dari bawah. Daun
tua yang diambil kemudian ditimbang sampai 1 gram setelah itu daun
dipotong kecil-kecil, dan digerus dengan mortar sampai daun lembut,
kemudian menyaring ekstrak klorofil, dan selanjutnya dimasukkan dalam
labu takar 100 ml, jika ekstrak belum mencapai volume 100 ml ditambahkan
alkohol 96% hingga 100 ml. Kemudian ekstrak klorofil tersebut dihitung dengan
spektrofotometer dengan blanko yang nilai absorbandnya 0 ( T 100% ) dengan panjang
gelombang 649 dan 665 nm.
Dari hasil praktikum, kadar klorofil pada daun tua diperoleh hasil, klorofil total 12,848
mg/L , klorofil a 3,71904 mg/L , dan klorofil b 9,1008 mg/L . Pada setiap sampel daun tua,
klorofil b memiliki kadar yang lebih tinggi yaitu 9,1008 mg/L, dibandingkan kadar klorofil a
yaitu 3,71904 mg/L. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Suyitno ( 2006 ), bahwa pada semua
tanaman hijau, sebagian besar klorofil berada dalam dua bentuk, yaitu klorofil a dan klorofil b
dengan perbandingan 3:1. Klorofil a bersifat kurang polar dan berwarna biru-hijau, sedangkan
klorofil-b lebih polar dan berwarna kuning-hijau.
Pada praktikum jika dibandingkan dengan daun muda dan daun setengah tua, daun tua
kadar klorofilnya paling tinggi. Pada hasil pengamatan yang dilakukan, hasil menunjukkan

bahwa daun muda dengan klorofil total yaitu 3,8391 mg/L, daun setengah tua dengan klorofil
total yaitu 3,9526 mg/L, dan daun tua dengan klorofil total yaitu 12,848 mg/L . berdasarkan hal
tersebut, jumlah klorofil total lebih besar pada daun tua. Hal ini sesuai dengan teori menurut
Sutrisno ( 2013 ), klorofil total lebih banyak pada daun tua karena kadar klorofil berdasarkan
tiap-tiap umur daun yakni daun muda dan daun tua disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya
faktor internal dan faktor eksternal. Kandungan klorofil pada suatu daun akan meningkat sejalan
dengan bertambahnya umur daun. Peningkatan ini terjadi sejalan dengan pertumbuhan dari daun
muda menjadi daun tua, tanaman masih melakukan biosintesis klorofil. Berdasarkan struktur dan
kandungan dari daun tua lebih banyak membutuhkan nutrisi untuk keperluan hidup yakni sebagai
sumber energi, maka dapat dikatakan bahwasanya daun tua masih melakukan biosintesis klorofil.
Sedangkan pada daun yang masih muda, kandungan klorofilnya masih sedikit, karena daun ini
masih belum banyak melakukan biosintesis klorofil. Dalam hal ini selain faktor internal,
perbedaan kandungan klorofil juga dapat di pengaruhi faktor eksternal diantaranya intensitas
cahaya, naungan, morfologi dan luas permukaan daun. Besar intensitas cahaya yang diterima
atau diabsorpsi daun bergantung dari jumlah klorofil yang dimiliki oleh daun tersebut. Namun
ada pendapat lain menurut Lakitan ( 2007 ) bahwa umur daun sangat mempengaruhi proses
fotosintesis, dimana proses penuaan akan berdampak pada kelambanan proses fotosintesis.
Sehingga daun yang telah tua memiliki kadar klorofil yang lebih rendah. Namun dalam beberapa
kondisi seringkali nutrisi yang jumlahnya terbatas lebih sering didistribusikan ke daun yang lebih
tua daripada ke daun yang lebih muda, sehingga kadar klorofil lebih tinggi daun setengah tua
lebih tinggi dibandingkan pada daun muda.
Dari praktikum ini hasil menunjukkan bahwa daun muda memiliki
kadar klorofil yang paling rendah, kemudian daun setengah tua dan daun
tua. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tua umur suatu tanaman maka
semakin tinggi kadar klorofilnya, hal ini merujuk pada pernyataan Setiari
(2009) yang menyatakan bahwa berdasarkan faktor umur tanaman, maka
dapat dikatakan bahwa makin tua umur tanaman akan menghasilkan
kandungan klorofil yang semakin tinggi.

Kesimpulan

Dari pembahasan praktikum pengukuran kadar klorofil dari daun yang umurnya
berbeda-beda diatas dapat diambil kesmpulan yaitu:

Daun muda memiliki kadar klorofil yang paling rendah, kemudian daun
setengah tua dan daun tua. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tua
umur suatu tanaman maka semakin tinggi kadar klorofilnya.

Yang menyebabkan perbedaan kadar klorofil tersebut adalah karena pengaruh faktor umur
tanaman, faktor pewarnaan, faktor cahaya, faktor oksigen, faktor air,

faktor karbohidrat, dan faktor temperatur.

Daftar Rujukan
Abdul. 2008. Ekstraksi Klorofil dari Daun Pepaya dengan Solvent 1-Butanol.
Semarang: Universitas Dipenogoro.
Beran, J.A. 1996. Chemistry in The Laboratory. Hoboken : John Willey & Sons
Cairns D. 2009. Intisari Kimia Farmasi Edisi Kedua. Penerjemah : Puspita Rini.
Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC.

Campbell, Neil A., Jane B. Reece., Lawrence G. Mitchell. 2002. Biologi

Edisi

ke 5 Jilid 1. Jakarta : Erlangga


Day, R dan Underwood A. 2002. Analisis Kimia Kuantitatif Edisi Keenam.
Penerjemah : Sopyan Iis. Jakarta : Erlangga.
Devlin. 1975. Plant Physiology Third Edition. New York: D. Van Nostrand.
Dwijoseputro, D. 1985. Fisiologi Tumbuhan. Jakarta : Gramedia.
Lakitan. 2007. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta: PT. Raja Grafindo
Persada.
Noggle, Ray, R dan Fritzs, J. George. 1979. Introductor Plant Physiology. New
Delhi : Mall of India Private Ilmited.
Santoso. 2004. Fisiologi Tumbuhan. Bengkulu : Universitas Muhammadiyah
Bengkulu.
Setiari, Nintya dan Yulita Nurchayati. 2009. Eksplorasi Kandungan Klorofil
pada beberapa Sayuran Hijau sebagai Alternatif Bahan Dasar Food
Supplement.

(Online)

http://eprints.undip.ac.id/1989/1/Bioma_Nintya_Juni_2009.pdf

Diakses

Pada 13 November 2014


Subandi, Aan. 2008. Metabolisme. http://metabolisme.blogspot.com/2007/09.
(Diakses pada 17 Mei 2012).Sutrisno, Risfi Pratiwi. 2013. Penentuan
Kadar

Klorofil

Secara

Spektroskopi.

Pontianak

Universitas

Tanjungpura
Sutrisno, Risfi Pratiwi. 2013. Penentuan Kadar Klorofil Secara Spektroskopi. Pontianak :
Universitas Tanjungpura
Suyitno. 2008. Modul Pengayaan Materi Projek Pendampingan. Yogyakarta :
Universitas Negeri Yogyakarta
Rozak M, Abdul dan Hartanto, Unggul. 2008. Ekstraksi Klorofil Dari Daun
Pepaya Dengan Solvent 1-Butanol (Online)

http://eprints.undip.ac.id/3737/1/MAKALAH_SEMINAR_Unggul.pdf
Diakses Pada 13 November 2014
Tjitrosomo, Siti Sutarmi., et al. 1983. Botani Umum Jilid 2. Bandung : Angkasa